P. 1
MANAJEMEN komunikasi DALAM BENCANA

MANAJEMEN komunikasi DALAM BENCANA

4.5

|Views: 3,611|Likes:
Dipublikasikan oleh fajar wasilah

More info:

Published by: fajar wasilah on May 10, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/11/2014

pdf

text

original

Materi 7

MANAJEMEN BENCANA
KOMUNIKASI

Latar Belakang

Apa yang perlu kita ketahui dari bencana ?
• Arti dari bencana dan musibah massal • Masalah yang ada dalam bencana - musibah massal • Pengelolaan permasalahan

Definisi
Bencana : Peristiwa atau rangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam atau manusia yang mengakibatkan korban dan penderitaan manusia, kerugian harta benda, kerusakan lingkungan, kerusakan sarana dan prasarana umum serta menimbulkan gangguan terhadap tata kehidupan dan penghidupan masyarakat dan pembangunan nasional yang memerlukan pertolongan dan bantuan secara khusus.

Musibah Masal : Adalah peristiwa yang menyebabkan terjadinya banyak korban gawat yang pertolongan tidak dapat dilakukan seperti biasa (oleh satu unit pelayanan kesehatan) oleh karena itu diperlukan mobilisasi dan koordinasi dari sistim pelayanan kesehatan.

Masalah Umum Bencana-korban Massal
• Musibah massal atau bencana umumnya tak dapat diramalkan • Informasi awal tak jelas • Jumlah korban banyak dan dalam keadaan gawat darurat • Jumlah penolong terbatas • Lokasi jauh terutama untuk bencana

SISTEM PENANGGULANGAN GAWAT DARURAT TERPADU

KESIAPSIAGAAN
PENCEGAHAN Geomapping Pemberdayaan Pengamatan Pemantauan Pencatatan Pelaporan

PENANGGULANGAN :
MULTI DISIPLIN MULTI PROFESI MULTI SEKTOR TUJUAN MENCEGAH -KEMATIAN -KECACADAN

SUMBER DAYA MANUSIA
YANG MEMBERI PERTOLONGAN AWAM UMUM DOKTER AWAM KHUSUS PERAWAT PETUGAS KES/

KOMUNIKASI
PREPAREDNESS Kesiapsiagaan

TRANSPORTASI

+
PASIEN “AMBULANS” MITIGASI Pelatihan PRA RS INTRA RS ANTAR RS INTRA RS PUSKESMAS RS RS.KLAS B KLAS A

PENDANAAN
TIME SAVING IS LIFE SAVING RESPONSE TIME DIUPAYAKAN SEPENDEK MUNGKIN

Siklus Penanggulangan Bencana
PreDisaster

Bencana

PostDisaster

Kesiapsiagaan

Tanggap Darurat

Mitigasi

Rehabilita si Rekonstruk si

Pencegaha n

Faktor Keberhasilan Penanganan Bencana - Korban Massal
1. ORGANISASI (STRUKTURAL, TUGAS) 2. FASILITAS (SARANA & PRASARANA) 3. KOMUNIKASI (ALAT, JARING, PROSEDUR). 4. DATA (SDM, KOM, FAS, OPS) 5. PENANGANAN OPERASIONAL ( PRA RS, DI RS , ANTAR RS).

Peran Komunikasi
Komunikasi berperan sebagai penghubung semua fase penanganan kegawat daruratan 1.Komunikasi pra rumah sakit, intra rumah sakit, antar rumah sakit 2.Komunikasi lintas sektor

Komunikasi dalam Penanganan Bencana
• Disaster response memerlukan kerja tim dalam satu koordinasi bukan kerja individu, hal ini tidak mungkin berlangsung tanpa komunikasi • Kesulitan dalam komunikasi bukan hanya masalah bagaimana berbicara tetapi bagaimana mengkomunikasikan hal-hal penting yang dapat diketahui banyak pihak (petugas maupun korban bencana).

Permasalahan Komunikasi Di Indonesia
1. Fasilitas komunikasi yang ada belum memadai dan belum merata (pulau terpencil tanpa fasilitas telepon, telepon satelit mahal) Fasilitas komunikasi umum tidak dari terjadinya bebas gangguan telepon/ gangguan teknis) terjamin (kerusakan

2.

3.

Toleransi minimal untuk pelayanan kasus emergensi bila terjadi hambatan komunikasi

Unavailable facilities & Public communication disrupted

Masalah Yang Terjadi Bila Tidak Ada Komunikasi
• Sulit memperkirakan apa yang terjadi, baik keadaan bencana, keadaan korban • Seluruh anggota team penanganan bencana memerlukan komunikasi antar team maupun antar lapangan dan Posko . Sulit melakukan koordinasi antar instansi • Dalam skala besar tidak dapat berkomunikasi baik secara regional, nasional maupun internasional

Permasalahan Yang Timbul
• Terjadi konflik antara instrusksi atau informasi yang ada • Menyebabkan kebingungan petugas dilapangan maupun korban • Tidak dapat dilakukan upaya penanganan yang efektif

Penerapan Sistem Komunikasi – Informasi dalam Bencana
JARING KOMUNIKASI 1. KOMUNIKASI INFORMASI 2. KOMUNIKASI KOORDINASI 3. KOMUNIKASI ADMINSTRASI LOGISTIK 4. KOMUNIKASI PENGENDALIAN OPERASI
 Fasilitas komunikasi harus terintegrasi (dapat saling berhubungan – dalam satu sistem).  Dapat menghubungkan titik pelayanan terendah sampai pusat rujukan tertinggi.  Dapat mengatasi keadaan terjelek dari segi teknis

ALAT KOMUNIKASI
(Hardware)

1. TELP Emg (one way comm) 2. Telp , Fax, Radio, Telex 3. Telp , Fax, Radio, Telex 4. Radio komunikasi (two way comm, terbatas)

PROSEDUR UMUM (General procedure)

1.

Tahu

cara

memanggil

stasiun

radio

tujuan:

SEBUTKAN KODE PANGGIL KITA DAN KODE PANGGIL SATSIUN YG DITUJU 2. 3. Bicara dengan jelas (Talk brief and clear) Tahu cara mengeja kata-kata sulit, misalnya: A=Alfa, B=Bravo, C= Charlie ..dst atau menggunakan nama kota yang kita kenal bersama di Indonesia misal A = Ambon, B = Bandung, C = Cirebon

PROSEDUR UMUM (General procedure)
• Jangan diskusikan keadaan pasien, gunakan kata sandi/ kode untuk menyampaikan berita terbatas misalnya pasien berlabel merah (tidak perlu disebut pasien dengan ancaman kematian), DOA (Death on arrival = pasien meninggal saat datang) • Bila memungkinkan berbicara dengan operator radio yang tetap dengan memenuhi aturan yang berlaku

PROSEDUR UMUM (General procedure) Mengirim Berita/ Laporan
1. Sebut sifat berita (laporan umum, terbatas/rahasia) 2. Sebut tingkat prioritas ( berita penting/urgent, biasa) 3. Sebutkan jenis laporan (laporan keadaan pasien, KLB, laporan khusus, laporan rujukan) 4. Gunakan formulir khusus (formulir pelaporan, formulir khusus, formulir isian) 5. Gunakan sandi yang sudah disepakati (berlatih bila belum terbiasa menggunakan komunikasi radio)

PROSEDUR UMUM (General procedure) Komunikasi dengan Rumah Sakit penerima
• Rumah sakit penerima seharusnya menerima data dari Posko tentang jumlah korban yang akan dikirim, jenis kasus dan alat transportasi yang digunakan. • Dari petugas dilapangan komunikasi untuk RS yang akan menerima tujuan pasien adalah konfirmasi tentang jumlah korban yang dikirim, keadaan pasien dan ditambahkan tindakan pertama yang diberikan serta tindakan selama transportasi. • Rumah sakit penerima korban bencana harus selalu menyiapkan fasilitas walaupun pasien dikirim tanpa informasi dari lapangan.

 

FORMULIR PENGIRIMAN BERITA

Pengirim berita Nama              : ……………….. Telp./Callsign : ………………... Tanggal          : ...................... Waktu             : pk .................     

Tujuan berita  (nama institusi tujuan): Posko Kesehatan......., Rumah sakit :…………… ……………………………… Nama   penerima berita : ……………………

Sifat berita     :  penting/segera/biasa Nomor berita  :............................. Isi berita         :  ………………………………………………….                          …………………………………………………..                          …………………………………………………..                          ………………………………………………….. Tanda tangan pengirim berita    : ……………………………….                                                      ………………………………..

 

FORMULIR  PENERIMA BERITA

Pengirim berita Nama              : ……………….. Nomor Telp./Callsign : ………………...

Penerima berita Nama      :  ……………….. Waktu     : Pkl…………….. Tanggal   : …………………

Sifat berita     :  penting/segera/biasa Nomor berita  : ............................. Isi berita         :  ………………………………………………….                          …………………………………………………..                          …………………………………………………..                          ………………………………………………….. Catatan : Berita  -dicek kembali : ……………………………….                            - tidak dicek     : ………………………………. Tanda tangan  pengirim/ penerima berita    : ……………………………….                                                      ………………………………..   

Hospital Response On Disaster / RS Tanggap Bencana
• Rumah sakit harus memiliki sistem kewaspadaan (alerting system ) khususnya bagian / Unit Gawat Darurat berupa sistem informasi dan sistem bagaimana menyatakan kesiagaan penanganan bencana (how to declare disaster situation) serta adanya sentra pengendalian (switchboard control). • Mengaktifkan HOSPITAL DISASTER PLAN (HOSDIP), memobilisasi SDM dan fasilitas

Komunikasi Di Dalam Rumah Sakit

• Ditetapkan area penerimaan korban (reception area) , sebaiknya seluruh korban masuk melalui satu pintu (I dan perlu didisain area penerimaan korban dengan rencana pencatatan administrasi waktu masuk (plan for admission registration) • Perpindahan pasien dari satu unit ke unit lain (UGD ke ICU, UGD ke OK, UGD ke radiologi dll ) memerlukan komunikasi informasi . • SOP atau pedoman kegiatan di UGD akan banyak membantu bagi setiap petugas medis relawan yang akan membantu

Dalam Penanganan Korban Masal
LAPORAN AWAL (Communications Initial Report)
– Lokasi kejadian (Location of incident) – Jenis kasus (trauma/medical) – Perkiraan awal jumlah korban – Perkiraan awal kasus gawat darurat – Tindakan awal yang sudah dilakukan

LAPORAN LANJUTAN
Dari lokasi kejadian dapat dilaporkan – Jumlah korban yang ditangani berdasarkan pengelompokkan label (Triage category) – Melaporkan keadaan khusus (Age/Gender) – Menetapkan tujuan pengiriman pasien/ korban – Jumlah alat transportasi yang tersedia dilapangan

LAPORAN AKHIR (FINAL REPORT) – Mendata ulang dan memastikan posisi/ lokasi semua korban atau pasien baik yang dikirim maupun yang di tangani di lapangan.

SISTEM INFORMASI
1. Diperlukan data atau informasi untuk penyusunan kebijakan maupun perencanaan dalam upaya pencegahan dan penyiagaan untuk menghadapi ancaman terjadinya bencana. 2. Informasi tentang adanya bahan berbahaya/ bahan kimia di sebuah intitusi kesehatan (RS) harus diberikan , sebagai antisipasi pertolongan pertama bila terjadi bencana. 3. Pembuatan peta tentang 1. 2. 3. Daerah dengan ancaman bahaya (hazard mapping, risk mapping), Alur untuk bantuan medis dan alur penanganan medis Lokasi fasilitas kesehatan untuk rujukan

SISTEM INFORMASI
4. Kegiatan pelaporan dan monitoring serta evaluasi dari berbagai usaha sejak penyiagaan sampai dengan penanganan, dilakukan secara periodik dan teratur, dengan pola tertentu agar dapat dievaluasi untuk perbaikan atau pengembangan yang diperlukan. 5. Data dan informasi ini dapat dimanfaatkan oleh semua fihak yang memerlukan, sehingga terjalin suatu kesamaaan konsep dan keterpaduan dalam upaya penanganan.

INFORMASI UNTUK MASYARAKAT
• Diperlukan informasi yang sudah disiapkan untuk media masa • Informasi yang diberikan harus akurat dan jangan memberi pernyataan untuk hal hal yang belum jelas (jangan spekulatif) • Informasi yang diberikan secara teratur / periodik akan lebih baik dan menguntungkan • Petugas Humas yang diberi tugas menyampaikan informasi harus dipilih karena kemampuannya dan tetap berada dibawah pos komando / sentra pengendalian.

Terima kasih …………………

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->