Anda di halaman 1dari 15

PT.

MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

SPESIFIKASI TEKNIS
Persyaratan-persyaratan dan uraian dalam spesifikasi teknis berikut ini berisi pedoman penting seperti yang dipersyaratkan pada Spesifikasi Umum dan Spesifikasi Khusus Komponen. A. INFORMASI UMUM LOKASI PEKERJAAN PLTMH Propinsi Kabupaten Kecamatan Desa : : : : Sulawesi Barat Mamasa Nosu Parinding Sungai : Parinding Mode operasi : Offgrid PETA KAB. MAMASA

1. Aksesibilitas
Rute Mamasa - Tabone Tabone Kec. Nosu Kec Nosu Desa Parinding Parinding lokasi pembangkit Jarak (km) 60 27 4 4 Waktu Tempuh 120 Menit 120 Menit 4 Menit 4 Menit Jenis Transportasi Kend. roda 4 Kend. roda 4 Kend. roda 4 atau roda 2 Roda dua Kondisi Jalan Aspal bergelombang Sebagian besar jalan perkerasan Tanah Tanah

2. Kondisi Kelistrikan Rencana pemanfaatan energi listrik :


No 1 2 Rumah Fasilitas Umum Total Uraian Jumlah 1.051 36 Daya Listrik /Unit 110 W 110 W Daya Listrik 115,6 kW 4,0 Kw 119,6 Kw

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

3. Kapasitas Pembangkit
No 1 2 3 4 5 6 Gross head Net head Debit terukur Debit desain Efisiensi pembangkit Kapasitas terpasang Uraian Satuan meter meter 3 m /detik 3 m /detik kW Nilai 88,45 86,55 0,280 0,220 0,64 120

B. Spesifikasi Umum Calon penyedia barang/jasa wajib melampirkan dokumen-dokumen berikut ini di dalam penawarannya : 1) Brosur/katalog dan spesifikasi teknis yang diterbitkan oleh produsen/agen tunggal/representatif barang untuk turbin, generator, Electronic Load Controller (ELC), bearing, kabel, dan trafo (jika ada). 2) Diagram Pengkabelan (Wiring Diagram) sistem PLTMH, yang bertujuan untuk memudahkan operator dalam penanganan masalah (trobleshooting). 3) Tabel Bill of Material komponen mekanikal elektrikal, spare part dan tool kit yang berisi sekurang-kurangnya nama barang, volume, satuan, merek, dan nama produsen. Merek dan nama produsen dapat dituliskan Lokal, bila tidak terdapat informasi yang cukup. 4) Surat-surat pernyataan yang dibutuhkan sebagaimana berikut ini: Surat Pernyataan Jaminan konstruksi sipil Surat Pernyataan Jaminan perbaikan dan suku cadang sistem PLTMH Surat Pernyataan Jaminan ketersediaan suku cadang (purna jual) untuk sistem PLTMH Surat Pernyataan Dukungan dari pabrikan atau agen tunggal Turbin, Generator, ELC, dan trafo (jika ada) dan pernyataan barang 100% baru kepada penyedia 5) Melampirkan Gambar Teknis PLTMH

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

C. Spesifikasi Khusus Komponen (PLTMH)

1. Bendung dan Intake Diversion Weir dan Intake : (Dam/Bendungan Pengalih dan Intake) Dam pengalih berfungsi untuk mengalihkan air melalui sebuah pembuka di bagian sisi sungai (Intake pembuka) ke dalam sebuah bak pengendap (Settling Basin) at au perangkap pasir (Sand Trap).

Intake Tinggi mercu bendung 1 m dari dasar sungai, lebar 2,6 m dan panjang 5,0m. Terbuat dari pasangan batu kali 1:4 untuk lantai bendung dan pasangan batu kali 1:3 untuk tubuh bendung yang diplester dan diaci. Bendung dilengkapi dengan pintu penguras bendung ukuran 1 m x 3,3 m dan dicat. Bendung dilengkapi dengan Saluran Penyadap (intake) dan sayap bendung Struktur intake berupa konstruksi pasangan batu kali (1:3) dengan plesteran semen yang diperkuat dengan beton bertulang K-225. Intake dilengkapi dengan trash rack. Intake dilengkapi dengan pintu ukuran o,55 x 0,65 m x 1,5 m dan dicat.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

2. Kantong Lumpur Kantong Lumpur (Settling Basin): Bak pengendap digunakan untuk

memindahkan partikel-partikel pasir dari air. Fungsi dari bak pengendap adalah sangat penting untuk melindungi komponen-komponen berikutnya dari dampak pasir.

Kantong Lumpur (Desilting Basin) berupa pasangan batu kali (1:4) diplester + acian yang diperkuat dengan beton bertulang K-225. Kantong lumpur dilengkapi dnegan pipa penguras PVD tipe D

berdiameter 10 inci. Kantong lumpur dilengkapi dengan pintu kontrol ukuran 0,55 m x 0,65 m x 1,5 m dan dicat.

3. Saluran pembawa (headrace) Saluran Pembawa (Headrace) : Saluran pembawa mengikuti kontur dari sisi bukit untuk menjaga elevasi dari air yang disalurkan.

Saluran pembawa utama (headrace) berupa pasangan batu kali (1:4) diplester + acian. Panjang saluran minimal 165 m, lebar 0,55 m tinggi 0,7 dengan tinggi jagaan 0,2 m Saluran pembawa dilengkapi dengan saluran pipa PVC tipe D

sepanjang 50 m dimeter 12 inci beserta material penutup.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

Saluran pembawa berupa saluran terbuka dan saluran tertutup. Kecepatan aliran air dalam saluran pembawa maksimum 2 m/s

4. Bak Penenang Bak Penenang (Headtank) atau Forebay : Fungsi dari bak penenang adalah untuk mengatur perbedaan keluaran air antara sebuah penstock dan headrace, dan untuk pemisahan akhir kotoran dalam air seperti pasir, kayu-kayuan.

Bak

penenang

berada

di

ujung

hilir

saluran

pembawa,

bak

ini

dikonstruksi dari batu kali diplester dan diaci, ukuran panjang dan lebar bak penenang adalah 7.6 m x 140 cm dengan tinggi bak 160 cm, Konstruksi bak penenang berupa pasangan batu kali 1:4 yang diperkuat dengan konstruksi beton bertulang K-175 serta diplester+diaci Bak penenang dilengkapi dengan pipa penguras PVC tipe D diamter 10 inchi. Dilengkapi dengan trash rack ukuran 1,4 m x 1,2 m dan saluran pelimpah pada bak pengendap akan mengalirkan air berlebih, Saluran pelimpah dibuat dengan ukuran 60 cm x 70 cm, panjang pelimpah adalah 200 cm 5. Pipa Pesat (penstock) Pipa Pesat/Penstock (Penstock) Penstock dihubungkan pada sebuah elevasi yang lebih rendah ke sebuah roda air, dikenal sebagai sebuah Turbin.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

Pipa pesat terbuat dari besi plat mild steel yang dibuat dari lembaran baja atau pipa buatan pabrik yang yang ukurannya tak terlalu panjang (juga tak terlalu pendek), sedemikian rupa sehingga mudah untuk diangkut dengan alat transportasi, mudah dipasang dan mudah disambung Diameter optimum 381 cm Ketebalan pipa penstock 5 mm Panjang pipa 216 m. Dilengkapi dengan pipa nafas diameter 2 ichi dengan tebal 3 mm Untuk menghindari karat pada pipa penstock harus dilakukan hal- hal sebagai berikut: pelindung karat untuk pipa pesat besi yang di atas tanah harus di lapisi dengan satu lapisan primer (meni besi) dan kemudian dua lapisan akhir tar epoxy atau cat besi. Untuk pipa pesat besi yang di timbun dalam tanah, lapisan akhir harus terdiri dari tiga lapisan cat besi. Seluruh permukaan yang akan di cat harus terbebas dari kotoran, debu & oli. Sambungan muai (Expansion joint) yang terbuat dari baja ringan harus di pasang pada pipa pesat yang terbuat dari besi jika jarak antara dua angkur blok lebih dari 2 meter. Pipa pesat yang dipasang di atas tanah harus dilengkapi dengan penyangga sepanjang pipa pesat. Penyangga ini terbuat pasangan batu kali. Struktur penyangga pipa pesat dibuat sedemikian rupa agar pipa pesat tersebut tidak sulit untuk bergerak memanjang karena pemuaian/kontraksi tetapi dengan gesekan yang minimum. Untuk itu permukaan pipa pesat yang bergesekan dengan penyangganya harus dilapisi dengan aspal bitumen atau material lainnya (plastik, baja berpelumas). Saluran kecil dibuat untuk mengalirkan air hujan atau bocor dari permukaan kontak pipa dan penyangga. Blok angkur merupakan struktur beton kokoh yang diperlukan untuk menahan gaya yang terjadi di dalam pipa pesat. Tambahan blok angkur juga diperlukan apabila terjadi perubahan arah pipa (belokan vertikal dan horizontal) dan perubahan (reduksi) diameter pipa.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

6. Rumah Pembangkit (Power House) Pada dasarnya setiap pembangunan mikrohidro berusaha untuk mendapatkan head yang maksimum. Konsekuensinya lokasi rumah pembangkit (power house) berada pada tempat yang serendah mungkin. Karena alasan keamanan dan konstruksi, lantai rumah pembangkit harus selalu lebih tinggi dibandingkan permukaan air sungai. Data dan informasi ketinggian permukaan sungai pada waktu banjir sangat diperlukan dalam menentukan lokasi rumah pembangkit. Selain lokasi rumah pembangkit berada pada ketinggian yang aman, saluran pembuangan air ( tail race ) harus terlindung oleh kondisi alam, seperti batu-batuan besar. Disarankan ujung saluran tail race tidak terletak pada bagian sisi luar sungai karena akan mendapat beban yang besar pada saat banjir, serta memungkinkan masuknya aliran air menuju ke rumah pembangkit. Konstruksi : bangunan permanen pasangan bata dengan plesteran semen Dimensi : 5 m x 5 m x 3 m Pondasi : Pondasi rumah turbin terbuat dari beton bertulang. Tulangan dengan satu lapis mesh (dia. 8 mm) digunakan untuk pondasi, sementara tulangan dengan dua lapis mesh diperlukan untuk pondasi turbin dan generator. Sangat dianjurkan untuk menggunakan besi beton standar SNI untuk tulangan. Lapisan kerikil setebal 5 cm harus di letakkan di bawah tulangan. Lantai menggunakan keramik Atap menggunakan seng gelombang BJLS 32 Untuk mengalirkan/membuang air hujan (dari atap dan lingkungan sekitar rumah pembangkit) harus dibuat saluran drainase di sekitar rumah pembangkit. Dinding pengaman pada sungai dan posisi ketinggian lantai rumah turbin dibuat cukup tinggi, yaitu di atas tinggi muka air maksimum pada saat banjir. Perhatikan erosi dan endapan dalam saluran pembuang. Rumah pembangkit (Power House) harus dilengkapi dengan papan nama PLTMH berlogo ESDM yang terbuat dari plat besi tahan karat warna dasar putih, tulisan hitam. 7. Saluran buang (tail race), drainase dan turap Saluran pembuang mengalirkan air dari turbin kembali ke sungai. Bagian bawah lantai rumah turbin terhubung dengan saluran pembuangan (tailrace)

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

menuju sungai. Konstruksi saluran pembuang dibuat dari pasangan batu kali 1:4 dan diplester. 8. Saringan (intake dan bak penenang) Saringan harus dibuat agar mudah dibersihkan dengan penggaruk (jeruji saringan harus vertikal), batang baja penguat horisontal harus di las di belakang batang baja vertikal, dipasang dengan kemiringan Bahannya harus terbuat dari besi/metal yang digalvanis dengan metoda hot deep galvanized. 9. Pintu air Setiap pintu air bahannya harus terbuat dari besi/metal yang digalvanis dengan metoda hot deep galvanized. 10. Turbin Turbin yang digunakan adalah turbin buatan dalam negeri Kriteria sebagai berikut : Jenis Turbin : Peiton Uraian Gross head Net head Debit desain Diameter runner turbin Efisiensi Putaran turbin 11. Transmisi Mekanik Menggunakan flat belt dilengkapi plummer block bearing untuk menumpu poros pulley Koneksi pulley menggunakan kopling fleksible Efisiensi minimal 97 %. Satuan m m liter/detik mm rpm Nilai 88,45 86,55 220 500 0,65 725

12. Generator PLTMH diharuskan menggunakan generator sinkron tanpa sikat arang (brushless) dan dilengkapi dengan AVR. Generator yang dipakai harus sesuai dengan SNI Kriteria sebagai berikut :

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

Jenis AC Generator sinkron kapasitas minimal 30 kVA 3 phasa 50 Hz Uraian Rating minimum Efisiensi Putaran nominal Tegangan Frekuensi Faktor daya 13. Sistem Kontrol dan Pengaman Sistem kontrol yang digunakan adalah Electronic Load Control (ELC) dengan rating 120 kW. Sistem kontrol ini menyatu dengan panel kontrol listrik dan bekerja secara otomatis. Sebagai penyeimbang beban digunakan ballast load air heater. Satuan kVA % rpm Volt Hz Nilai 150 Minimal 85 1500 220/380 50 0,8

Kapasitas ballast minimal 130% dari daya desain (el). Penempatan ballast udara harus mengunakan sangkar pengaman dan diletakan di luar rumah pembangkit yang mempunyai sirkulasi udara memadai pada posisi yang aman dari gangguan cuaca dan jangkauan tangan manusia. Sambungan ballast ke panel kontrol menggunakan kabel dengan ukuran yang memadai dan sambungan skun, Jalur kabel harus rapi dan disesuaikan dengan tata letak berbagai pelalatan dalam rumah pembangkit. Sistem ketenagalistrikan (electrical system) PLTMH diproteksi dengan penggunaan Lightning Arrester dan sistem arde. 14. Panel Kontrol Panel kontrol listrik harus terbuat dari pelat besi yang dicat dengan baik dan diperuntukan untuk penggunaan panel listrik. Panel harus memiliki minimal informasi sebagai berikut : amperemeter beban tiap fasa, voltmeter generator, frekuensi meter analog, kW meter untuk melihat daya terbangkit secara real time, hourmeter (pengukur jam operasional), kWh meter untuk mengukur energi listrik yang dihasilkan PLTMH dan jumlah energi yang dialirkan ke konsumen,

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

panel listrik harus dilengkapi pembatas arus dan pengaman hubung singkat dari jenis MCCB (Moulded case circuit breaker) dengan nilai breaking capacity minimum 10 kA,

terminal sambungan kabel pada panel harus diberi label/nama sesuai dengan peruntukan untuk memudahkan instalasi dan identifikasi. Kabel yang digunakan untuk sambungan generator ke kontrol panel adalah jenis NYYHY (serabut fleksibel). Semua sambungan kabel pada generator dan panel harus menggunakan sepatu kabel /skun dengan ukuran yang sesuai diameter kabel. Kabel harus diletakan pada saluran kabel dan dipasang dengan rapih dan teratur. Semua sambungan listrik dilakukan pada terminal yang disediakan dan di dalam panel kontrol. Melampirkan wiring diagram 3 fasa kontrol panel.

15. Jaringan Transmisi dan Distribusi Sistem Jaringan Tengangan Menengah mengikuti standardisasi sistem kelistrikan di Indonesia. Menggunakan jaringan udara Jaringan transmisi menggunakan kabel TM AAAC 3 x 50 mm2 SPLN untuk JTM 20 kV . Menggunakan Trafo Step up 400V/20kV 200 kVA beserta asesori Dilengkapi dengan trafo step down 20 kV/400V 160 kVA beserta asesori Trafo step down 20 kV/400V 50 kVA beserta asesori Trafo step down 20 kV/400V 25 kVA beserta asesori Memasanga penangkal petir (ligthning arrester) sebanyak 12 set Menggunakan pole/tiang besi dengan tinggi 9 (tujuh) meter standar PLN sejumlah yang dipersyaratkan dalam Bill of Quantity, ditanam

dengan kedalaman 1 (satu) meter, pondasi cor semen, lengkap dengan asesoris jaringan distribusi Tinggi lendutan kabel antar tiang minimal 4 meter dari

permukaan tanah Jaringan Tegangan Rendah Jaringan distribusi terdiri dari tiang listrik dan kabel serta asesorisnya. Sistem distribusi mengikuti standardisasi sistem kelistrikan di Indonesia.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar Menggunakan jaringan udara dan transmisi eksisting dan penambahan kabel menggunakan kabel Twisted TIC 3 x 35 mm2 + 25 mm2 dan Kabel Twisted TIC 3 x 25 mm2 + N 16 mm2 Kabel Twisted TIC 3 x 16 mm2 + N 10 mm2 Kabel Twisted TIC 2 x 16 mm2 Kuantitas kabel sebagaimana terlampir dalam Bill of Quantity Menggunakan pole/tiang besi dengan tinggi 7 (tujuh) meter standar PLN sejumlah yang dipersyaratkan dalam Bill of Quantity, ditanam dengan kedalaman 1 (satu) meter, pondasi cor semen, lengkap dengan asesoris jaringan distribusi. Tinggi lendutan kabel antar tiang minimal 4 meter dari permukaan tanah Jarak antar tiang maksimal 40 meter. 16. Paska pelayanan Buku Petunjuk Operasi dan Perawatan dalam Bahasa Indonesia, yang sekurang-kurangnya berisi : Panduan cara pengoperasian PLTMH serta penjelasan mengenai langkah-langkah perawatan peralatan (turbin, bearing, belt, generator, kontroler, dll), Panduan perawatan PLTMH sehingga masyarakat yang ditunjuk mampu mengatasi persolan-persolan teknis yang timbul selama pengoperasian PLTMH, kontak supplier, alamat jelas dan nomor telepon, gambar susunan layout di PLTMH, Panduan biaya perawatan rutin seperti pembelian grease,

penggunaan spare parts aus, perbaikan kecil bangunan sipil, dll serta gambar komponen utama lengkap dengan daftar spare part, Panduan pengelolaan dana untuk perbaikan keperluan besar seperti kerusakan bangunan transmisi dll, Panduan biaya iuran masyarakat setempat agar masyarakat setempat dapat memperoleh nilai ekonomi dari pengoperasian dan dan sipil, peralatan elektrikal-mekanikal, jaringan

keberlangsungan PLTMH: operator, biaya overhead pengelolaan, administrasi, dan

Layanan Pelanggan (Hotline Service) yang berisi informasi lengkap Nama Produsen/Agen Tunggal/ Representatif, Alamat Lengkap, Nomor

Telepon, Nomor Fax, Email dan daftar penyalur di Indonesia yang dapat melayani penyediaan suku cadang.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

Pelatihan

kepada

operator

selama

satu

minggu

mengenai

cara

pengoperasian dan pemeliharaan PLTMH yang dapat dinyatakan dalam jadwal rencana kerja dan melampirkan surat pernyataan kesanggupan memberikan pelatihan kepada operator selama satu minggu. Toolkit : meteran, tang meter/clamp meter, kunci peralatan untuk melakukan overhaul yang ukurannya sesuai sebanyak satu set yang diberikan kepada operator untuk pemeliharaan dan membantu operator dalam mengoperasikan PLTMH Suku cadang (bearing, belt transmisi mekanik) dan grease dilengkapi dengan pompa grease sebagai cadangan (penggantian part pertama di luar masa pemeliharaan 6 bulan) sebanyak 1 (satu) set. Papan atau stiker peringatan tanda bahaya.

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar

SKEMA PLTMH

Cara kerja PLTMH sebagai berikut: a. Aliran sungai dibendung agar mendapatkan debit air (Q) dan tinggi jatuh air (H),

kemudian air yang dihasilkan disalurkan melalui saluran penghantar air menuju kolam penenang, b. Kolam penenang dihubungkan dengan pipa pesat, dan pada bagian paling bawah di pasang turbin air. c. Turbin air akan berputar setelah mendapat tekanan air (P), dan perputaran turbin

dimanfaatkan untuk memutar generator, d. Setelah mendapat putaran yang constan maka generator akan menghasilkan tegangan listrik, yang dikirim kekonsumen melalui saluran kabel distribusi (JTM atau JTR).

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar http://www.scribd.com/doc/65941388/3-Pedoman-Teknis-PLTMH

PT. MULYA MANDIRI TRITAMA


Jl. Bitowa Raya Blok 2 No. 2 Makassar