Nama NIM

: Puti Mayangsari Fhatony : 100402110

Jurusan : Teknik Elektro Tugas Pengetahuan Lingkungan

Dasar Hukum yang Digunakan dalam Penyusunan Dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL)
Beberapa peraturan yang berhubungan dengan penyusunan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL).

Dasar Hukum Umum
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Undang-Undang Nomor 36 tahun 2009 Tentang Kesehatan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 Tentang lalu Lintas dan Angkutan Jalan PP No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan KepMen LH No. 12/MENLH/3/ 1994 tentang Pedoman Umum Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan KepMen LH No. 13/MENLH/3/ 1994 tentang Pedoman Susunan Keanggotaan dan Tata Kerja Komisi AMDAL KepMen LH No. 14/MENLH/3/ 1994 tentang Pedoman Umum Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan KepMen LH No. 15/MENLH/3/ 1994 tentang Pembentukan Komisi AMDAL Terpadu KepMen LH No. 42/MENLH/1 1/ 1994 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan Audit Lingkungan KepMen LH No. 54/MENLH/1 1/ 1995 tentang Pembentukan Komisi AMDAL Terpadu/ Multisektor dan Regional KepMen LH No. 55/MENLH/1 1/ 1995 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Regional KepMen LH No. 57/MENLH/12/ 1995 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Usaha atau Kegiatan Terpadu/Multisektor KepMen LH No. 02/MENLH/1/ 1998 tentang Penetapan Pedoman Baku Mutu Lingkungan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 86 Tahun 2002 tentang Pedoman Pelaksanaan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup

DASAR HUKUM AMDAL
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup 2. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2012 tentang Pedoman Penyusunan Dokumen Lingkungan Hidup 3. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor. 17 Tahun 2012 tentang Pedoman Keterlibatan Masyarakat dalam Proses Analisis Dampak Lingkungan Hidup dan Izin Lingkungan. 4. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 05 Tahun 2012 Tentang Jenis Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Wajib Memiliki Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup 5. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 03 Tahun 2010 Tentang Baku Mutu Air Limbah Bagi Kawasan Industri 6. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 14 Tahun 2010 Tentang Dokumen Lingkungan Hidup Bagi Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Telah Memiliki Izin Usaha Dan/Atau Kegiatan Tetapi Belum memiliki dokumen lingkungan hidup

30/MENLH/1 0/ 1999 tentang Panduan Penyusunan Dokumen Pengelolaan Lingkungan 13. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air 11. KepMen LH No. KepMen LH No. KepMen LH No. KepMen LH No. Keputusan Presiden Nomor 23 Tahun 1992 tentang Pengesahan Vienna Convention for The Ozone 3. 29-27 June 1990 4. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut 10. UU No. 13. 5. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri 8. 30 Tahun 2001 tentang Pedoman Pelaksanaan Audit Lingkungan Hidup Yang diwajibkan 23. KepMen LH No 45/MENLH/ 11/1997 tentang Indeks Standar Pencemar Udara. 86 Tahun 2002 tentang Pedoman Pelaksanaan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup 22. 45 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan 24. 42/MENLH/1999 tentang Pedoman Umum Pelaksanaan Audit Lingkungan 14. 5 Tahun 2000 tentang Panduan Penyusunan AMDAL Kegiatan Pembangunan di Daerah Lahan Basah 17. 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran Udara 2.. KepMen LH No. 40 Tahun 2000 tentang Pedoman Tata KerjaKomisi Penilai AMDAL 18. Kep-15/MENLH/4/ 1996 tentang tentang Program Langit Biru. Kep-16/MENnLH/4/ 1996 tentang Penetapan Prioritas P{ropinsi Dati I Program Langit Biru. Layer dan Montreal Protocol on Substances that Deplete The Ozone Layer as Adjusted and Amanded by The Second Meeting of The Parties London. KepMen LH No. PP. 6 Tahun 1994 tentang Pengesahan United Nations Framework Convention on Climate Change (Konvensi Kerangka Kerja PBB Mengenai Perubahan Iklim). 12. 10. 13/MENLH/ 3/1995 tentang Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak. KepMen LH No. 9. 6. KepMen LH No 49/MENLH/ 11/1996 Baku Tingkat Getaran. 7. 41 Tahun 2000 tentang Pedoman Pembentukan” Komisi Penilai AMDAL Kabupaten/Kota 19. KepMen LH No. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor Tahun 2007 Tentang Dokumen Pengelolaan Dan Pemantauan Lingkungan Hidup Bagi Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Tidak Memillki Dokumen Pengelolaan Lingkungan Hidup 9. KepMen LH No. 42 Tahun 2000 tentang Susunan Keanggotaan Komisi Penilai Tim Teknis Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup 20. KepMen LH No. KepMen LH No. 129 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Emisi Usaha dan atau Kegiatan Minyak dan Gas Bumi. No. KepMen LH No. KepMen LH No. Kep-35/MenLH/10/ 1993 tentang Amabng Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor.. Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RPL) DASAR HUKUM PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA 1. KepMen LH No. KepMen LH No. KepMen LH No. . Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air 12. Kep-14/MENLH/11/ 1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan. 8. 2 Tahun 2000 tentang Pedoman PenilaianDokumen AMDAL 15. KepMen LH No.7. KepMen LH No 50/MENLH/ 11/1996 Baku Tingkat Kebauan. 11. KepMen LH No. 4 Tahun 2000 tentang Panduan Penyusunan AMDAL Kegiatan Pembangunan Permukiman Terpadu 16. 17 Tahun 2001 tentang Jenis Rencana Usaha Dan/Atau Kegiatan Yang Wajib Dilengkapi Dengan AMDAL 21.

3. Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air DASAR NUKUM KONSERVASI SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP 1. 34/1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung Daerah UU No. KepMen LH No. 111 Tahun 2003 tentang Pedoman Mengenai Syarat dan Tata Cara PerizinanSerta Pedoman Kajian Pembuangan Air Limbah ke Air atau Sumber Air 17. Ikan dan Tumbuhan. 51/MenLH/10/ 1995 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Industri 6. KepMen LH No. KepMen LH No. KepMen LH No. Limbah dan Industri Minyak Sawit Pada Tanah di PerkebunanKelapa Sawit 14. 114 Tahun 2003 tentang Pedoman Pengkajian tentang Pedoman Pengkajian Untuk Menetapkan Kelas Air 20. KepMen LH No.-205/ BAPEDAL/07/1 996 tentang Pedoman Tehnik Pencemaran Udara Sumber Tidak Bergerak DASAR HUKUM PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR 1. KepMen LH No. 09/MENLH/4/ 1997 tentang Perubahan KepMen LH No. PP No. 16 Tahun 1992 tentang Karantina Hewan. 37 Tahun 2003 tentang Metode Analisis Kualitas” Air Permukaan dan Pengambilan Contoh Air Permukaan 15. KepMen LH No. Kep. 52/MENLH/10/ 1995 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Hoteli 7. 15. 113 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Bagi Usaha dan atau Kegiatan Pertambangan Batu Bara 19. 2. Kep-35A/ MenLH /7/ 1995 tentang Program Penilaian Kinerja Perusahaan/ Kegiatan Usaha Dalam Pengendalian Pencemaran di Lingkup Kegiatan PROKASIH (Proper Prokasih) 5. 42/MENLH/10/1996 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Minyak dan Gas Serta Panas Bumi 9. 110 Tahun 2003 tentang Pedoman Penetapan Daya Tampung BebanPencemaran Air Pada Sum ber Air 16. Instruksi Mendagri No. Kep-35/MenLH/7/ 1995 tentang Program Kali Bersih (PROKASI H) 4. 58/MENLH/10/ 1995 tentang Baku Mutu LimbahCair Bagi Kegiatan Rumah Sakit 8.Kepala BAPEDAL No Kep. 141 Tahun 2003 tentang Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Tipe Baru dan Kendaraan Bermotor Yang Sedang Diproduksi. 4. UU No. 115 Tahun 2003 tentang Pedoman Penentuan Status Mutu Air 21. KepMen LH No. 28 Tahun 2003 tentang Pedoman Teknis Pengkajian Pemanfaatan Air Limbah dan Industri Minyak Sawit Pada Tanah di Perkebunan Kelapa Sawit 12. 29 Tahun 2003 tentang Pedoman Syarat dan Tata Cara Perizinan Pemanfaatan Air 13. KepMen LH No. KepMen LH No. KepMen LH No. 142 Tahun 2003 tentang Perubahan KepMen LH No. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 92/MENKES/PER/IV/2010 TentangPersyaratan Kualitas Air Minum 2. 03/MENLH/1/1998 tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kawasan Industri 11. 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik 18. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air . UU No. 42 Tahun 1996 tentang Baku Mutu Limbah Cair BagiKegiatan Minyak dan Gas Serta Panas Bumi 10. KepMen LH No. KepMen LH No.14. KepMen LH No. 5 Tahun 1994 tentang Pengesahan United Nations Conservation on Biological Diversity (Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa MengenaiKeanekaragan Hayati) . 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sunber Daya Alamdan Lingkungan Hidup. KepMen LH No. 111 Tahun 2003 tentang Pedoman Mengenai Syarat dan Tata Cara Perizinan Serta Pedoman Kajian Pembuangan Air Limbah ke Air atau Sumber Air 22. KepMen LH No. KepMen LH No. Pengendalian Pencemaran AIr 3. KepMen LH No. KepMen LH No.

Keppres No. KepMen LH No. 8. 128 Tahun 2003 tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Pengelolaan Limbah Minyak Bumi dan Tanah Terkontaminasi Oleh Minyak DASAR HUKUM PENGENDALIAN PENCEMARAN/ KERUSAKAN LAUT 1. 6. Pollution from Ship 1973. UU No. 43/ MENLH/10/1996 tentang Kriteria Kerusakan Lingkungan Bagi Usaha atau Kegiatan Penambanagn Bahan Galian Golongan C Jenis Lepas di Daratan. KepMen LH No. 9. 45/MENLH/ 11/1996 tentang Pembentukan Tim Pengarah dan Tim Teknis Program Pantai Lestari. KepMen LH No. PP No. 294/DJ/IX/ 1992 tentang Nilai Batas Radioaktif di Lingkungan 9. Dirjen Batan No. Keppres No. Kegiatan Nuklir di Bidang Nuklir Non – Reaktor 6. Kep. 294/DJ/IX/1992 tentang Nilai Batas Radioaktif di Lingkungan 7. PP No. 65 Tahun 1990 tentang Pengesahan International for The Safety of Life at The Sea 1974. 103 Tahun 1963 tentang Lingkungan Maritim. 46 Tahun 1986 tentang Pengesahan International Convention for The Prevention of 4. Keppres No. PP No. 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung 6. 2.. KepMen LH No.5. Kep. 12. Dirjen Batan No. 10. 4/MENLH/11/2001 tentang Kerusakan Terumbu Karang. 11. 61 Tahun 1993 tentang Pengesahan Basel Convention of The Control of Transboundary Movements of Hazardous Wastes and Their Disposal. 179 tentang Ralat Atas KepMen LH No. KepMen LH No. 85 Tahun 1999 tentang Perubahan PP No. KepMen LH No. 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun 4. PP No. 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut. 2. Keputusan Presiden Nomor 1 Tahun 1987 tentang Pengesahan Amandemen 1979 atas Conservation on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna an Flora 1973. KepMen LH No. 5. 13. 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air Laut. Dirjen Batan No. Kep. 119/DJ/III/1992 tentang Pedoman Teknis Penyusunan AMDAL Untuk 5. Keppres No. 445/DJ/XII/ 1992 tentang Pedoman Teknis Penyusunan AMDAL Untuk Pembangunan Pusat Listrik Tenaga Nuklir 8. . KepMen LH No. Dirjen Batan No. 7. PP. 4 Tahun 2003 tentangPengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup Yang Berkaitan Dengan Kebakaran Hutan dan atau Lainnya. PP No. and The Protocol of 1978 Relating in The Filuship 1993. 45/MENLH/ 11/1996 tentang Program Pantai Lestari. Keppres No. 3. 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun 2. 47/MENLH/ 11/1996 tentang Penetapan Prioritas Propinsi Dati I Program Pantai Lestari. 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun 3. DASAR HUKUM PENGELOLAAN LIMBAH B3 1. 150 Tahun 2000 tentang Pengendalian Kerusakan Tanah Untuk Produksi Biomassa 3. 55 Tahun 1993 tentang Tata Cara Pembebasan Lahan. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut. DASAR HUKUM PENGENDALIAN KERUSAKAN LAHAN 1. Keppres No. No. 21 Tahun 2004 tentang Keamanan Hayati Atas Konvensi Tentang Keanekaragaman Hayati.

14.DASAR HUKUM KELEMBAGAAN 1. Tugas. 23. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional. 13. 22. dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia. PP No. 10 Tahun 2000 tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan. 100 Tahun 2004 tentang TunjanganJabatan Fungsuional Pengendali Dampak Lingkungan. Keputusan Bersama Men PAN dan Mendagri Nomor : 01 /SKB/M. KepMen LH No. 30 Tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa. PP No. Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 06 tahun 2006 tentang Pedoman Umum Standardisasi Kompetensi Personil dan Lembaga Jasa Lingkungan 5. Keputusan Presiden No. 21. 6. 18. Kep. KepMen LH No. Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 07 tahun 2010 Tentang Sertifikasi kompetensi penyusun dokumen analisis mengenai Dampak lingkungan hidup dan persyaratan lembaga pelatihan Kompetensi penyusun dokumen analisis mengenai dampak Lingkungan hidup 4. Keputusan Bersama Meneg LH dan Kepala Badan Kepegawaian Negara No.PAN//8/2002 tentang Jabatan Fungsional Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup dan Angka Kreditnya. 17. 07/ MENLH/2001 tentang Pejabat Pengawasan Lingkungan Hidup dan Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup Daerah 8. 145 Tahun 2004 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengendali Dampak Lingkungan dan Angka Kreditnya. 24. 12. 58Tahun 2002 tentang Tata Kerja Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup di PropinsiKabupaten/Kota. 11. sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 94 Tahun 2006. KepMen LH No. Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan. UU No. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah 2. 14/MENLH/3/ 1995 tentang Pembentukan Tim Pengarah dan Tim Penilaian Kebersihan Kota Dalam Rangka Pemberian Penghargaan Adipura. KepMen LH No. Keputusan Presiden No. 19. 197 Tahun 2004 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Lingkungan Hidup Di Daerah Kabupaten dan Daerah Kota. KepMen LH No. 56 Tahun 2002 tentang Pedoman Umum Pengawasan Penaatan Lingkungan Hidup Bagi Pejabat Pengawas. MENPAN Nomor : 47/KEP/M.PAN/4/2003 dan Nomor 17 Tahun 2003 tentang Petunjuk Pelaksanaan Peraturan Pemerintah No. 146 Tahun 2004 tentang Pedoman Kualifikasi Pendidikan Untuk Jabatan Fungsional Pengendali Dampak Lingkungan. KepMen LH No. 3. KepMen LH No. 54 Tahun 2000 tentan Lembaga Penyedia Jasa Pelayanan Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan. UU No. KepMen LH No. Fungsi. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. 8 Tahun 2003 tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah dan Peraturan Pemerintah. Susunan Organisasi. 147 Tahun 2004 tentang Kode Etik Profesi Pengendali Dampak Lingkungan. UU No. 10. 19 Tahun 2004 tentang Pedoman Pengelolaan Pengaduan Kasus Pencemaran dan atau Perusakan Lingkungan . 16. 54 Tahun 2000 tentang Lembaga Penyedian Jasa Pelayanan Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan 7. 20. 08 & 22 Tahun 2002 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengendali Dampak Lingkungan Hidup dan Angka Kreditnya 9. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. 15. 37/MENLH/7/ 1995 tentang Pedoman Pelaksanaan Kebersihan Kota dan Pemberian Penghargaan Adipura. KepMen LH No. KepMen LH No.

yang mengakibatkan meningkatnya temperatur. dan pembakaran material organik (seperti tumbuhan). Gas rumah kaca yang paling banyak adalah uap air yang mencapai atmosfer akibat penguapan air dari laut. Karbondioksida dapat berkurang karena terserap oleh lautan dan diserap tanaman untuk digunakan dalam proses fotosintesis. Ia timbul dari berbagai proses alami seperti: letusan vulkanik. Uap air adalah gas rumah kaca yang timbul secara alami dan bertanggungjawab terhadap sebagian besar dari efek rumah kaca.Gas rumah kaca Gas rumah kaca adalah gas-gas yang ada di atmosfer yang menyebabkan efek rumah kaca. jumlah pepohonan yang mampu menyerap karbondioksida semakin berkurang akibat perambahan hutan untuk diambil kayunya maupun untuk perluasan lahan pertanian. Pada saat yang sama. Karbondioksida Manusia telah meningkatkan jumlah karbondioksida yang dilepas ke atmosfer ketika mereka membakar bahan bakar fosil. Gas-gas tersebut sebenarnya muncul secara alami di lingkungan. Meningkatnya konsentrasi uap air mengakibatkan meningkatnya efek rumah kaca. Uap air Meningkatnya uap air di Boulder. Karbondioksida adalah gas terbanyak kedua. danau dan sungai. tetapi dapat juga timbul akibat aktivitas manusia. uap air berperan sebagai umpan balik positif terhadap aksi yang dilakukan manusia yang melepaskan gas-gas rumah kaca seperti CO2. Oleh karena itu. limbah padat. Fotosintesis memecah karbondioksida dan melepaskan oksigen ke atmosfer serta mengambil atom karbonnya. Perubahan dalam jumlah uap air di udara juga berakibat secara tidak langsung melalui terbentuknya awan. Keadaan ini terus berkelanjutan sampai mencapai titik ekuilibrium (kesetimbangan). dan aktivitas manusia tidak secara langsung memengaruhi konsentrasi uap air kecuali pada skala lokal. dengan kelembapan relatif yang agak konstan. menggerakkan kendaraan dan menghasilkan listrik. Colorado. meningkatnya temperatur atmosfer yang disebabkan efek rumah kaca akibat gas-gas antropogenik akan menyebabkan meningkatnya kandungan uap air di troposfer. dan kembali semakin meningkatkan jumlah uap air di atmosfer. Dalam model iklim. . Konsentrasi uap air berfluktuasi secara regional. dan kayu untuk menghangatkan bangunan. pernapasan hewan dan manusia (yang menghirup oksigen dan menghembuskan karbondioksida).

Metana dilepaskan selama produksi dan transportasi batu bara. Para ilmuan telah lama mengkhawatirkan tentang gas-gas yang dihasilkan dari proses manufaktur akan dapat menyebabkan kerusakan lingkungan. Sejak permulaan revolusi industri pada pertengahan 1700-an. merupakan proses pemanasan permukaan suatu benda langit (terutama planet atau satelit) yang disebabkan oleh komposisi dan keadaan atmosfernya. untuk mengikuti peraturan yang ditetapkan dalam Protokol Montreal tentang Substansi-substansi yang Menipiskan Lapisan Ozon. Ia dihasilkan terutama dari pembakaran bahan bakar fosil dan oleh lahan pertanian. Bahan tersebut adalah trifluorometil sulfur pentafluorida. aktivitas manusia yang melepaskan karbondioksida ke udara jauh lebih cepat dari kemampuan alam untuk menguranginya. terutama sapi. yang walaupun masih tergolong langka di atmosfer tetapi gas ini mampu menangkap panas jauh lebih besar dari gas-gas rumah kaca yang telah dikenal sebelumnya. Konsentrasi gas ini di atmosfer meningkat dengan sangat cepat. konsentrasi karbondioksida telah mencapai 383 ppm (peningkatan 36 persen). perabotan (furniture). gas alam. jumlah metana di atmosfer telah meningkat satu setengah kali lipat. Konsentrasi gas ini telah meningkat 16 persen bila dibandingkan masa pre-industri. terdapat 281 molekul karbondioksida pada satu juta molekul udara (281 ppm). tetapi sejak 1995. Estimasi yang lebih tinggi malah memperkirakan bahwa konsentrasinya akan meningkat tiga kali lipat bila dibandingkan masa sebelum revolusi industri. Metana juga dihasilkan dari pembusukan limbah organik di tempat pembuangan sampah (landfill). Selama masa abad ke-20. konsentrasi gas-gas ini mulai makin sedikit dilepas ke udara. yang pertama kali diusulkan oleh Joseph Fourier pada 1824. karbondioksida akan mencapai konsentrasi 540 hingga 970 ppm. Nitrogen Oksida Nitrogen oksida adalah gas insulator panas yang sangat kuat. Metana Metana yang merupakan komponen utama gas alam juga termasuk gas rumah kaca. Hingga saat ini sumber industri penghasil gas ini masih belum teridentifikasi. Pada tahun 2000. Ntrogen oksida dapat menangkap panas 300 kali lebih besar dari karbondioksida. pada tahun 2100. Pada Januari 2007. sebagai produk samping dari pencernaan. . Ia merupakan insulator yang efektif. dan minyak bumi. dan tempat duduk di kendaraan. termasuk busa untuk insulasi. Campuran berflourinasi dihasilkan dari peleburan alumunium. Gas lainnya Gas rumah kaca lainnya dihasilkan dari berbagai proses manufaktur. para ilmuan mengidentifikasi bahan baru yang meningkat secara substansial di atmosfer. bahkan dapat keluarkan oleh hewan-hewan tertentu. mampu menangkap panas 20 kali lebih banyak bila dibandingkan karbondioksida. Efek rumah kaca Efek rumah kaca. gas-gas ini telah terakumulasi di atmosfer. Jika prediksi saat ini benar.Walaupun lautan dan proses alam lainnya mampu mengurangi karbondioksida di atmosfer. Pada tahun 1750. Hidrofluorokarbon (HCFC-22) terbentuk selama manufaktur berbagai produk. Lemari pendingin di beberapa negara berkembang masih menggunakan klorofluorokarbon (CFC) sebagai media pendingin yang selain mampu menahan panas atmosfer juga mengurangi lapisan ozon (lapisan yang melindungi Bumi dari radiasi ultraviolet).

yang dapat menimbulkan efek rumah kaca adalah belerang dioksida. Bila kecenderungan peningkatan gas rumah kaca tetap seperti sekarang akan menyebabkan peningkatan pemanasan global antara 1. efek rumah kaca diperlukan. Titan) memiliki efek rumah kaca. Efek rumah kaca untuk masing-masing benda langit tadi akan dibahas di masing-masing artikel. . Yang belakang diterima oleh semua. Selain gas CO2. Efek rumah kaca juga akan mengakibatkan meningkatnya suhu air laut sehingga air laut mengembang dan terjadi kenaikan permukaan laut yang mengakibatkan negara kepulauan akan mendapatkan pengaruh yang sangat besar. Gas-gas tersebut memegang peranan penting dalam meningkatkan efek rumah kaca. untuk dikembalikan ke permukaan bumi. Akibat Meningkatnya suhu permukaan bumi akan mengakibatkan adanya perubahan iklim yang sangat ekstrem di bumi. sehingga mengurangi kemampuannya untuk menyerap karbon dioksida di atmosfer. Pemanasan global mengakibatkan mencairnya gunung-gunung es di daerah kutub yang dapat menimbulkan naiknya permukaan air laut. Penyebab Efek rumah kaca disebabkan karena naiknya konsentrasi gas karbon dioksida (CO2) dan gasgas lainnya di atmosfer. tapi artikel ini hanya membahas pengaruh di Bumi. Venus. meskipun ada beberapa perbedaan pendapat. Efek rumah kaca dapat digunakan untuk menunjuk dua hal berbeda: efek rumah kaca alami yang terjadi secara alami di bumi. dan efek rumah kaca ditingkatkan yang terjadi akibat aktivitas manusia (lihat juga pemanasan global). Dalam keadaan normal. dengan adanya efek rumah kaca perbedaan suhu antara siang dan malam di bumi tidak terlalu jauh berbeda. efek rumah kaca telah meningkatkan suhu rata-rata bumi 15 °C. Hal ini akan mengakibatkan suhu permukaan bumi menjadi meningkat. Menurut perhitungan simulasi. Kenaikan konsentrasi gas CO2 ini disebabkan oleh kenaikan pembakaran bahan bakar minyak.5 °C sekitar tahun 2030. maka akan semakin banyak gelombang panas yang dipantulkan dari permukaan bumi diserap atmosfer. Energi yang masuk ke Bumi:     25% dipantulkan oleh awan atau partikel lain di atmosfer 25% diserap awan 45% diserap permukaan bumi 5% dipantulkan kembali oleh permukaan bumi Energi yang diserap dipantulkan kembali dalam bentuk radiasi inframerah oleh awan dan permukaan bumi. batu bara dan bahan bakar organik lainnya yang melampaui kemampuan tumbuhan-tumbuhan dan laut untuk menyerapnya.5-4. Hal ini dapat mengakibatkan terganggunya hutan dan ekosistem lainnya. Namun sebagian besar inframerah yang dipancarkan bumi tertahan oleh awan dan gas CO2 dan gas lainnya. yang pertama diterima kebanyakan oleh ilmuwan. Dengan meningkatnya konsentrasi gas CO2 di atmosfer. dan benda langit beratmosfer lainnya (seperti satelit alami Saturnus.Mars. nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida (NO2) serta beberapa senyawa organik seperti gas metana dan klorofluorokarbon (CFC).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful