Anda di halaman 1dari 116

LEMBAR PENGESAHAN

Karya Tulis Ilmiah II oleh Faizzatur Rokhmah, NIM 1003000062, dengan judul Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang Tahun 2013 telah diujikan di depan dewan penguji pada tanggal Juli 2013.

Dewan Penguji, Ketua Penguji

Dra. Nurul Hakimah, SST, M.Kes NIP. 19680623 199203 2 001

Penguji Anggota I

Penguji Anggota II

Hasan Aroni, SKM., MPH. NIP. 19691009 199403 1 002

Dra. Sri Endang Surowati, MM. NIP. 19510924 198403 2 001

Mengetahui, Ketua Jurusan Gizi Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang

I Dewa Nyoman Supariasa, MPS NIP. 1950818 198312 1 001

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah II dengan judul Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang Tahun 2013. Karya tulis ini disusun sebagai salah satu syarat tugas akhir mata kuliah Karya Tulis Ilmiah II. Sehubungan dengan selesainya penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini, penulis mengucapkan terima kasih atas saran dan bimbingannya kepada : 1. B. Doddy Riyadi, SKM., MM., selaku Direktur Poltekkes Kemenkes Malang 2. I Dewa Nyoman Supariasa, MPS., selaku Ketua Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang 3. I Nengah Tanu K, DCN., SE., M.Kes., selaku Kaprodi DIII Gizi Malang 4. Dra. Nurul Hakimah, SST, M.Kes., selaku Dosen Penguji 5. Hasan Aroni, SKM., MPH., selaku Dosen Pembimbing I 6. Dra. Sri Endang Surowati, MM., selaku Dosen Pembimbing II 7. Tim dosen dan staf karyawan Jurusan Gizi dan Kebidanan Poltekkes Kemenkes Malang yang telah memberi ilmu yang bermanfaat 8. Staf perpustakaan yang telah membantu memberikan literatur 9. Keluarga yang telah memberikan bantuan spiritual yang tulus serta doa dan nasehat berharga bagi penulis 10. Sahabat dan semua pihak yang telah memberikan dukungan moril maupun spiritual sehingga selesainya Karya Tulis Ilmiah ini. Penulis menyadari bahwa Karya Tulis Ilmiah ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis mengharap kritik dan saran yang bersifat membangun sehingga dapat memberikan manfaat bagi kami.

Malang, 31 Juni 2013

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... i KATA PENGANTAR ..........................................................................................ii DAFTAR ISI .......................................................................................................iii DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ v DAFTAR TABEL ............................................................................................... vi BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 7 A. Latar Belakang ........................................................................................... 7 B. Rumusan Masalah.................................................................................... 10 C. Tujuan Penelitian ..................................................................................... 10 D. Manfaat Penelitian ................................................................................... 11 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 12 A. Pengetahuan Gizi ..................................................................................... 12 B. Frekuensi Konsumsi Fast food ................................................................ 13 C. Status Gizi................................................................................................ 17 D. Hubungan Konsumsi Fast food terhadap Status Gizi .............................. 23 BAB III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN ................ 25 A. Kerangka Konsep Penelitian ................................................................... 25 B. Hipotesis Penelitian ................................................................................. 25 BAB IV METODE PENELITIAN ..................................................................... 26 A. Rancangan Penelitian .............................................................................. 26 B. Tempat dan Waktu Penelitian.................................................................. 26 C. Populasi, Sampel dan Teknik Sampel ..................................................... 26 D. Variabel Penelitian dan DOV .................................................................. 27 E. Teknik Pengumpulan Data ...................................................................... 29 F. Teknik Pengolahan, Penyajian dan Analisis Data ................................... 30

G. Etika Penelitian ........................................................................................ 33 BAB V RANCANGAN PENELITIAN ............. Error! Bookmark not defined. A. Organisasi Penelitian ............................... Error! Bookmark not defined. B. Jadwal Penelitian ..................................... Error! Bookmark not defined. C. Rencana Anggaran Penelitian .................. Error! Bookmark not defined.

iii

BAB VI HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 34 A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian........................................................ 34 B. Karakteristik Responden.......................................................................... 35 C. Gambaran Hasil Analisis Univariat ......................................................... 41 D. Gambaran Hasil Analisis Bivariat ........................................................... 46 BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................... 67 A. Kesimpulan .............................................................................................. 67 B. Saran ........................................................................................................ 67 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 69 LAMPIRAN ....................................................................................................... 71

iv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuesioner Identitas Responden ......................................................... 71 Lampiran 2. Kuesioner Pengetahuan Gizi ............................................................. 72 Lampiran 3. Kuesioner Uang Saku dan Pola Aktivitas Fisik ................................ 74 Lampiran 4. Kuesioner Frekuensi Konsumsi Fast food ........................................ 75 Lampiran 5. Dokumentasi ..................................................................................... 76

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kelebihan dan Kekurangan Indeks Antropometri ................................... 21 Tabel 2. Definisi Operasional Variabel ................................................................. 28 Tabel 3. Distribusi Pengetahuan Gizi Responden . Error! Bookmark not defined. Tabel 4. Distribusi Frekuensi Konsumsi Fast food Responden . Error! Bookmark not defined. Tabel 5. Distribusi Status Gizi Responden ............ Error! Bookmark not defined. Tabel 6. Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dengan Frekuensi Konsumsi Fast food Responden ..................................... Error! Bookmark not defined. Tabel 7. Hubungan Antara Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Responden ............................................. Error! Bookmark not defined. Tabel 8. Jumlah Mahasiswa Jurusan Gizi TA 2012/2013 ..................................... 35 Tabel 9. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Jenis Kelamin ....................... 36 Tabel 10. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Usia ..................................... 36 Tabel 11. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Waktu Tidur ....................... 38 Tabel 12. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Waktu Menonton TV dan Main Komputer ..................................................................................... 39 Tabel 13. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Kebiasaan Olahraga ............ 40 Tabel 14. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Uang Saku .......................... 41 Tabel 15. Distribusi Pengetahuan Gizi tentang Fast food Responden .................. 42 Tabel 16. Distribusi Frekuensi Konsumsi Fast food Responden .......................... 43 Tabel 17. Distribusi Status Gizi Responden dalam 6 kategori .............................. 45 Tabel 18. Distribusi Status Gizi Responden dalam 2 kategori .............................. 45 Tabel 19. Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dengan Frekuensi Konsumsi Fast food Responden ..................................... Error! Bookmark not defined. Tabel 20. Lanjutan Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dengan Frekuensi Konsumsi Fast food Responden ........... Error! Bookmark not defined. Tabel 21. Hubungan Antara Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Responden ............................................. Error! Bookmark not defined. Tabel 22. Lanjutan Hubungan Antara Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Responden .......................... Error! Bookmark not defined.

vi

vii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Perubahan gaya hidup dan perilaku makan telah menimbulkan masalah gizi ganda yaitu masalah gizi lebih dan gizi kurang dengan berbagai resiko penyakit yang ditimbulkannya. Upaya menanggulangi masalah gizi ganda adalah membiasakan hidup sehat dan teratur serta mengonsumsi hidangan sehari-hari dengan susunan zat gizi yang seimbang berdasarkan 13 pesan Pedoman Umum Gizi Seimbang (PUGS). (Esi, 2003). Kebiasaan makan dipengaruhi secara signifikan oleh perubahan gaya hidup, termasuk gaya hidup untuk mengonsumsi fast food. Peningkatan kemakmuran di Indonesia juga diikuti oleh perubahan gaya hidup dan kebiasaan makan. Pola makan, terutama di kota besar, bergeser dari pola makan tradisional ke pola makan barat (terutama dalam bentuk fast food) yang sering mutu gizinya tidak seimbang. Jenis makanan tersebut merupakan jenis-jenis makanan yang bermanfaat, akan tetapi secara potensial mudah menyebabkan kelebihan masukan kalori. Berbagai makanan yang tergolong fast food tersebut adalah kentang goreng, ayam goreng, hamburger, soft drink, pizza, hotdog, donat, dan lain-lain (Padmiari, 2002). Hasil dari suatu penelitian ditemukan bahwa makanan siap santap (fast food) justru mengandung protein, kalori, lemak, kolesterol dan garam yang cukup tinggi, tetapi sedikit kandungan vitamin, mineral, dan serat. Secara umum, kandungan energi, kolesterol dan garam pada fast food tinggi namun sangat miskin serat. (Faisal & Riyadi, 1994). Konsumsi makanan berpengaruh terhadap status gizi seseorang. Status gizi lebih terjadi bila tubuh memperoleh zat-zat gizi yang dalam jumlah berlebihan. Status gizi kurang terjadi bila tubuh mengalami kekurangan satu atau lebih zat-zat gizi esensial. Baik pada status gizi lebih, maupun status gizi kurang terjadi gangguan gizi. Gangguan gizi disebabkan oleh faktor primer dan atau sekunder. Faktor primer adalah bila susunan makanan seseorang salah dalam kuantitas atau kualitas yang disebabkan oleh kurangnya

penyediaan pangan, kurang baiknya distribusi pangan, kemiskinan, ketidaktahuan, kebiasaan makan yang salah dan sebagainya. Faktor sekunder merupakan semua faktor yang menyebabkan zat-zat gizi tidak sampai di selsel tubuh setelah makanan dikonsumsi. Misalnya faktor-faktor yang menyebabkan terganggunya pencernaan, seperti gigi geligi yang tidak baik dan kelainan struktur cerna (Almatsier, 2004). Departemen Pertanian, 2005, mengemukakan yang dimaksud dengan pola makan seimbang adalah pangan yang dikonsumsi harus memenuhi kualitas (mutu) maupun kuantitas (jumlah) dan terdiri dari sumber karbohidrat (kelompok pangan padi-padian dan umbi-umbian), sumber protein hewani dan nabati (pangan hewani dan kacang-kacangan), penambah citarasa/ pelarut vitamin (minyak dan lemak, buah biji berminyak, gula), serta vitamin dan mineral. Ilmu gizi adalah ilmu yang mempelajari hal ihwal makanan, dikaitkan dengan kesehatan tubuh (Sediaoetama, 2008). Sedangkan menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.374 tentang standar profesi gizi, ahli gizi dan ahli madya gizi adalah seseorang yang telah mengikuti dan menyelesaikan pendidikan akademik dalam bidang gizi sesuai aturan yang berlaku, mempunyai tugas, tanggung jawab dan wewenang secara penuh untuk melakukan kegiatan fungsional dalam bidang pelayanan gizi, makanan dan dietetik baik di masyarakat, individu atau rumah sakit. Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang merupakan perguruan tinggi yang mengajarkan tentang profesi gizi. Kelompok bidang ilmu yang diberikan disesuaikan dengan tuntutan peran, fungsi dan kompetensi yang diharapkan dari seorang Ahli Madya Gizi. Kelompok bidang ilmu tersebut memberikan pengetahuan-pengetahuan khususnya pengetahuan tentang gizi seperti Anatomi-Fisiologi, Dietetika, Ilmu Gizi Dasar, Penilaian Status Gizi, dan lain-lain (Bakri, 2010). Sebagai seorang calon ahli gizi yang kelak akan melakukan tugasnya ditengah-tengah masyarakat, hendaknya sebelum terjun langsung di masyarakat, bisa menerapkan ilmu yang telah diperoleh pada diri sendiri. Hal yang paling dasar misalnya adalah masalah penampilan. Karena pada saat

seorang ahli gizi bertemu pasien/klien, yang terlihat pertama adalah penampilan secara fisik. Apabila penampilan ahli gizi tidak sesuai dengan berat badan ideal misalnya, maka bisa membuat pasien/klien tersebut ragu terhadap kompetensi ahli gizi tersebut. Kemudian masalah kedua adalah tentang pemilihan makanan seorang ahli gizi. Apabila seorang ahli gizi tidak bisa memilih makanan yang sehat bagi diri sendiri, bagaimana bisa ia menyuruh pasien/klien untuk makan makanan yang sehat. Peneliti mengambil sampel mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang karena peneliti melihat adanya kecenderungan dari mahasiswa tingkat 3 untuk mengonsumsi fast food, sedangkan latar belakang mereka sedang kuliah di jurusan gizi dan kelak akan menjadi seorang ahli gizi. Seharusnya pengetahuan tentang ilmu gizi jauh lebih baik daripada masyarakat umum, akan tetapi mengapa masih suka mengonsumsi fast food. Selain itu bila dibandingkan dengan mahasiswa jurusan gizi tingkat 1 dan 2, mahasiswa tingkat 3 secara kasat mata dapat dilihat bahwa status gizinya lebih bermasalah. Dan setelah dilakukan studi pendahuluan yang dilaksanakan pada tanggal 12 Desember 2012 dengan responden adalah Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang sejumlah 26 orang, diketahui bahwa sebesar 54% responden status gizinya normal, 19% responden berstatus gizi kurus, 19% mengalami gemuk, 4% mengalami obes 1 dan 4% mengalami obes 2. Peneliti tidak mengambil sampel dari mahasiswa tingkat 1 dan 2 karena mahasiswa tingkat 3 telah mendapatkan ilmu gizi yang lebih baik serta pengalaman yang lebih banyak, sehingga seharusnya penerapan ilmunya lebih baik. Selain itu peneliti juga telah bersama-sama dengan responden sejak responden masuk jurusan gizi, sehingga peneliti tahu bagaimana perkembangan status gizi responden selama hampir 3 tahun terakhir, sehingga responden bisa dibedakan antara yang malnutrisi sejak awal (genetik dari orang tua) dan yang mengalami malnutrisi saat di jurusan gizi. Namun, seharusnya yang telah mengalami malnutrisi sejak awal, setelah kuliah di jurusan gizi sudah bisa mengatur pola makan sesuai dengan kebutuhan dan berusaha untuk menjadikan status gizinya normal. Begitu juga

10

dengan yang mengalami malnutrisi setelah masuk jurusan gizi, seharusnya responden bisa mengatur kebutuhan tubuhnya sendiri sehingga tidak mengalami malnutrisi. Oleh karena itu peneliti ingin mengetahui lebih jauh tentang bagaimana hubungan antara pengetahuan gizi dan frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang.

B. Rumusan Masalah Bagaimana hubungan antara pengetahuan gizi dan frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang?

C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Mengetahui hubungan antara pengetahuan gizi dan frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. 2. Tujuan Khusus a. Mengetahui pengetahuan gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang b. Mengetahui implementasi pengetahuan gizi meliputi frekuensi konsumsi fast food mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. c. Mengetahui tingkat status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang d. Mengetahui hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang e. Mengetahui hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang

11

D. Manfaat Penelitian 1. Manfaat praktis a. Dapat memberikan informasi tentang kebiasaan makan makanan cepat saji (fast food) mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. b. Sebagai masukan untuk memotivasi mahasiswa gizi agar lebih memperhatikan pemilihan makanan yang sehat. 2. Manfaat teoritis a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi dalam perkembangan ilmu gizi. b. Dapat memberikan informasi dan menambah pengetahuan tentang fast food. c. Dapat menerapkan dan memanfaatkan ilmu yang didapat selama pendidikan dan menambah pengetahuan serta pengalaman dalam membuat penelitian ilmiah.

12

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengetahuan Gizi 1. Konsep Tingkat Pengetahuan Pengetahuan adalah merupakan hasil dari Tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indra manusia, yaitu: indra penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba (Notoatmodjo, 2005). Pengetahuan atau kognitif yang merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang. Pengetahuan diperlukan sebagai dorongan fisik dalam menumbuhkan rasa percaya diri maupun dengan dorongan sikap perilaku setiap orang sehingga dapat dikatakan bahwa pengetahuan merupakan stimulasi terhadap tindakan seseorang (Notoatmodjo, 2005). Pengetahuan gizi dipengaruhi oleh berbagai faktor, disamping pendidikan yang dijalani, faktor lingkungan sosial dan frekuensi kontak dengan media massa juga mempengaruhi pengetahuan gizi. Salah satu sebab gangguan gizi adalah kurangnya pengetahuan tentang gizi atau kemampuan untuk menerapkan informasi-infornasi tentang gizi dalam kehidupan sehari-hari (Suhardjo, 2007).

2. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan Gizi Menurut Suhardjo (2007), ada 3 faktor yang mempengaruhi pengetahuan gizi seseorang, yaitu : a. Tingkat pendidikan yang dialami b. Faktor lingkungan dan sosial budaya c. Frekuensi/seringnya seseorang kontak dengan media massa, seperti : radio, televisi atau media lainnya.

13

B. Frekuensi Konsumsi Fast food 1. Fast food Makanan cepat saji (fast food) adalah makanan yang tersedia dalam waktu cepat dan siap disantap, seperti fried chiken, hamburger atau pizza. Mudahnya memperoleh makanan siap saji di pasaran memang memudahkan tersedianya variasi pangan sesuai selera dan daya beli. Selain itu, pengolahan dan penyiapannya lebih mudah dan cepat, cocok bagi mereka yang selalu sibuk ( Sulistijani, 2002). Dampak dari arus globalisasi yang paling nyata terlihat pada penduduk di perkotaan adalah gaya hidup konsumsi pangan, termasuk gaya hidup dalam memilih tempat makan dan jenis pangan yang dikonsumsi. Perubahan gaya hidup dalam konsumsi pangan ini terutama dipicu oleh perbaikan/peningkatan pendapatan, kesibukan kerja yang tinggi, dan promosi produk pangan trendy ala Barat, utamanya fast food, namun tidak diimbangi dengan peningkatan pengetahuan dan kesadaran gizi (Kodyat dalam Muchtadi, 1996). Kehadiran makanan cepat saji dalam industri makanan di Indonesia juga bisa mempengaruhi pola makan kaum remaja di kota. Khususnya bagi remaja tingkat menengah ke atas, restoran makanan cepat saji merupakan tempat yang tepat untuk bersantai. Makanan di restoran fast food ditawarkan dengan harga terjangkau dengan kantong mereka, servisnya cepat dan jenis makanannya memenuhi selera. Makanan cepat saji umumnya mengandung kalori, kadar lemak, gula dan sodium (Na) yang tinggi tetapi rendah serat, vitamin A, asam akorbat, kalsium dan folat. Makanan cepat saji adalah gaya hidup remaja (Khomsan, 2004).

2. Kandungan Gizi Fast food Secara umum makanan cepat saji mengandung kalori, kadar lemak, gula dan sodium (Na) yang tinggi tetapi rendah serat, vitamin A, asam akorbat, kalsium dan folat. Dan berikut ini gambaran kandungan nilai gizi dari beberapa jenis makanan cepat saji yang saat ini banyak dikonsumsi oleh masyarakat karena pengaruh tren globalisasi :

14

1) Komposisi gizi Pizza (100 g) Kalori (483 KKal), Lemak (48 g), Kolesterol (52 g), Karbohidrat (3 g), Gula (3 g), Protein (3 g). 2) Komposisi gizi Hamburger (100 g) Kalori (267 KKal), Lemak (10 g), Kolesterol (29 mg), Protein (11 g), Karbohidrat (33 g), Serat kasar (3 g), Gula (7 g). 3) Komposisi gizi Donat (I bh = 70 g) Kalori (210 Kkal), Lemak (8 g), Karbohidrat (32 g), Serat kasar (1 g), Protein (3 g), Gula (11 g), Sodium (260 mg). 4) Komposisi gizi Fried Chicken (100 g) Kalori (298 KKal), Lemak (16,8 g), Protein (34,2 g), Karbohidrat (0,1 g). 5) Komposisi gizi Siomay (170 g) 162 kalori 6) Komposisi gizi Mie bakso (1 piring) 400 kalori 7) Komposisi gizi Chicken nugget (6 potong) 250 kalori 8) Komposisi gizi Mie Instant (1 bungkus) 330 Kalori 9) Komposisi gizi Kentang goreng 220 kalori 10) Komposisi gizi Chicken nugget protein 15,5%, lemak 9,7%, karbohidrat 66,7% (Muliany, 2005).

3. Dampak Negatif Konsumsi Fast food 1) Meningkatkan Resiko Serangan Jantung Kandungan kolesterol yang tinggi pada makanan cepat saji dapat mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah. Pembuluh darah yang tersumbat akan membuat aliran darah tidak lancar yang dapat mengakibatkan terjadinya serangan jantung koroner. 2) Membuat Ketagihan Makanan cepat saji mengandung zat aditif yang dapat membuat ketagihan dan merangsang untuk ingin terus memakannya sesering mungkin.

15

3) Meningkatkan Berat Badan Jika suka mengonsumsi makanan cepat saji dan jarang berolahraga, maka dalam beberapa minggu tubuh akan mengalami penambahan berat badan yang tidak sehat. Lemak yang di dapat dari mengonsumsi makanan cepat saji tidak digunakan dengan baik oleh tubuh jika tidak berolahraga. Lemak inilah yang kemdian tersimpan dan menumpuk dalam tubuh. 4) Meningkatkan Risiko Kanker Kandungan lemak yang tinggi yang terdapat dalam makanan cepat saji dapat meningkatkan risiko kanker, terutama kanker payudara dan usus besar. 5) Memicu Diabetes Kandungan kalori dan lemak jenuh yang tinggi dalam makanan cepat saji akan memicu terjadinya resistensi insulin yang berujung pada penyakit diabetes. Resistensi insulin terjadi ketika sel-sel tubuh tidak merespon insulin sehingga menurunkan penyerapan glukosa yang menyebabkan banyak glukosa menumpuk di aliran darah. 6) Memicu Tekanan Darah Tinggi Garam dapat membuat masakan menjadi jauh lebih nikmat. Hampir semua makanan makanan cepat saji mengandung garam yang tinggi. Garam mengandung natrium, ketika kadar natrium dalam darah tinggi dan tidak dapat dikeluarkan oleh ginjal, volume darah meningkat karena natrium bersifat menarik dan menahan air. Peningkatan ini menyebabkan jantung bekerja lebih keras untuk mengalirkan darah ke seluruh tubuh yang menyebabkan tekanan darah tinggi. Bahaya makanan cepat saji yang telah dijabarkan oleh peneliti ilmiah dari beberapa ilmiah pakar serta penerhati nutrisi adalah sebagai berikut: a. Sodium (Na) tidak boleh kebanyakan terdapat didalam tubuh kita. Untuk ukuran orang dewasa, sodium yang aman jumlahnya tidak boleh lebih dari 3300 mg. Inilah sama degan 1 3/5 sendok teh. Sodium yang banyak terdapat dalam makanan cepat saji dapat

16

meningkatkan aliran dan tekanan darah sehingga bisa membuat tekanan darah tinggi. Tekanan darah tinggi juga akan berpengaruh munculnya gangguan ginjal, penyakit jantung dan stroke. Lemak jenuh yang juga banyak terdapat dalam makanan cepat saji, yang berbahaya bagi tubuh karena zat tersebut merangsang organ hati untuk memproduksi banyak kolesterol. Kolesterol sendiri didapat dengan dua cara, yaitu oleh tubuh itu sendiri dan ada juga yang berasal dari produk hewani yang kita makan dan dimasak terlalu lama. Kolesterol banyak terdapat dalam daging, telur, ayam, ikan, mentega, susu dan keju. Bila jumlahnya banyak, kolesterol dapat menutup saluran darah dan oksigen yang seharusnya mengalir ke seluruh tubuh. Tingginya jumlah lemak jenuh dalam makanan cepat saji akan menimbulkan kanker, terutama kanker usus dan kanker payudara. Kanker payudara merupakan pembunuh terbesar setelah kanker usus. Lemak dari daging, susu, dan produk-produk susu merupakan sumber utama dari lemak jenuh. b. Selain itu, beberapa menu dalam restoran fast food juga mengandung banyak gula. Gula, terutama gula buatan, tidak baik untuk kesehatan karena dapat menyebabkan penyakit gula atau diabetes, kerusakan gigi dan obesitas. Minuman bersoda, cake, dan cookies mengandung banyak gula dan sangat sedikit vitamin serta mineralnya. Minuman bersoda mengandung paling bayak gula, sedangkan kebutuhan gula dalam tubuh tidak boleh lebih dari 4 g atau satu sendok teh sehari (Septiyani, 2011).

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh University of Minnesota School of Public Health selama kurang lebih 10 tahun yang dimulai sejak tahun 1990-an. Pengamatan dilakukan pada 60 ribu warga Singapura keturunan Tionghoa dengan usia antara 45-74 tahun. Penelitian tersebut disesuaikan pula dengan usia, jenis kelamin, berat badan, status merokok, dan tingkat pendidikan. Dari pengamatan ditemukan mereka yang makan fast food ala Amerika memiliki peningkatan risiko diabetes sebanyak 27% lebih

17

tinggi. Dan, resiko terkena sakit jantung turut meningkat sebesar 56%. Hasil ini didapat setelah menelisik riwayat kematian 1397 orang akibat penyakit jantung dan 2252 orang akibat diabetes selama kurun waktu penelitian. Sementara itu, makan fast food minimal empat kali dalam seminggu bisa meningkatkan resiko penyakit jantung sebesar 80%. Situs berita HealthDaysNews menyatakan pada tahun 2012 di Amerika Serikat (AS) sudah ada 57.000 orang meninggal akibat kanker usus besar. Mayoritas (97%) penderitanya adalah mereka yang berusia di atas 40 tahun, hal ini diakibatkan oleh asupan makanan yang rendah serat seperti yang ada dalam fastfood. Mereka yang mengalami kanker usus besar dan lainnya biasanya diakibatkan oleh konsumsi makanan cepat saji yang mengandung lemak tinggi serta bahan kimia lainnya.

C. Status Gizi 1. Pengertian Status gizi adalah ekspresi dari keadaan keseimbangan dalam bentuk variabel tertentu atau perwujudan dari nutriture dalam bentuk variabel tertentu (Supariasa, 2002). Status gizi adalah keadaan tubuh akibat konsumsi makanan dan penggunaan zat-zat gizi, dibedakan antara status gizi buruk, kurang, baik dan lebih (Almatsier, 2004).

2. Penilaian Status Gizi Status gizi dapat diketahui dengan menggunakan beberapa metode. Metode penilaian status gizi menurut I Dewa Nyoman Supariasa (2002) adalah sebagai berikut : a. Metode Pengukuran Langsung 1. Antropometri Secara umum antropometri artinya ukuran tubuh manusia. Ditinjau dari sudut pandang gizi, maka antropometri gizi berhubungan dengan berbagai macam pengukuran dimensi tubuh dan komposisi tubuh dari berbagai tingkat umur dan tingkat gizi.

18

2. Biokimia Penilaian status gizi dengan biokimia adalah pemeriksaan spesimen yang diuji secara laboratoris yang dilakukan pada berbagai macam jaringan tubuh. Jaringan tubuh yang digunakan antara lain : darah, urine, tinja dan juga beberapa jaringan tubuh seperti hati dan otot. 3. Klinis Pemeriksaan klinis adalah metode yang sangat penting untuk menilai status gizi masyarakat. Metode ini didasarkan atas perubahan-perubahan yang terjadi yang dihubungkan dengan ketidakcukupan zat gizi. Hal ini dapat dilihat pada jaringan epitel (supervicial ephitelial tissues) seperti kulit, mata, rambut dan mukosa oral atau pada organ-organ yang dekat dengan permukaan tubuh seperti kelenjar tiroid. 4. Biofisik Penentuan status gizi secara biofisik adalah metode penentuan status gizi dengan melihat kemampuan fungsi (khususnya jaringan) dan melihat perubahan struktur dari jaringan.

b. Metode Pengukuran Tidak Langsung 1. Survey konsumsi Survey konsumsi makanan adalah metode penentuan status gizi secara tidak langsung dengan melihat jumlah dan jenis zat gizi yang dikonsumsi. 2. Statistik vital Pengukuran status gizi dengan statistik vital adalah dengan menganalisis data beberapa statistik kesehatan seperti angka kematian berdasarkan umur, angka kesakitan dan kematian akibat penyebab tertentu dan data lainnya yang berhubungan dengan gizi. 3. Faktor etiologi Bengoa mengungkapkan bahwa malnutrisi merupakan masalah ekologi sebagai hasil interaksi beberapa faktor fisik,

19

biologis dan lingkungan budaya. Jumlah makanan yang tersedia sangat tergantung dari keadaan ekologi seperti iklim, tanah, irigasi, dan lain-lain.

Indeks antropometri yang umum digunakan dalam menilai status gizi adalah berat badan menurut umur (BB/U), tinggi badan menurut umur (TB/U), berat badan menurut tinggi badan (BB/TB), dan indeks massa tubuh menurut umur (IMT/U).

Berat Badan Menurut Umur (BB/U) Berat badan adalah salah satu parameter yang memberikan gambaran massa tubuh. Massa tubuh sangat sensitif terhadap perubahanperubahan yang mendadak, misalnya karena terserang penyakit infeksi, menurunnya nafsu makan atau menurunnya jumlah makanan yang dikonsumsi. Berat badan adalah parameter antropometri yang sangat labil. Dalam keadaan normal, dimana keadaan kesehatan baik dan seimbang antara konsumsi dan kebutuhan zat gizi terjamin, maka berat badan berkembang mengikuti pertambahan umur. Sebaliknya, dalam keadaan yang abnormal, terdapat 2 kemungkinan perkembangan berat badan, yaitu dapat berkembang cepat atau lebih lambat dari keadaan normal. Berdasarkan karakteristik berat badan ini, maka indeks berat badan menurut umur digunakan sebagai salah satu cara pengukuran status gizi. Mengingat karakteristik berat badan yang labil, maka indeks BB/U lebih menggambarkan status gizi seoseorang saat ini (current nutritional status).

Tinggi Badan Menurut Umur (TB/U) Tinggi badan merupakan antropometri yang menggambarkan keadaan pertumbuhan skeletal. Pada keadaan normal, tinggi badan tubuh seiring dengan pertambahan umur. Pertumbuhan tinggi badan tidak seperti berat badan, relatif kurang sensitif terhadap masalah kekurangan gizi dalam waktu yang pendek. Pengaruh defisiensi zat gizi terhadap tinggi badan akan nampak dalam waktu yang relatif lama.

20

Berdasarkan karakteristik tersebut diatas, maka indeks ini menggambarkan status gizi masa lalu. Beaton dan Bengoa (1973) menyatakan bahwa indeks TB/U di samping memberikan gambaran status gizi masa lampau, juga lebih erat kaitannya dengan status sosial ekonomi.

Berat Badan Menurut Tinggi Badan (BB/TB) Berat badan memiliki hubungan yang linear dengan tinggi badan. Dalam keadaan normal, perkembangan berat badan akan searah dengan pertumbuhan tinggi badan dengan kecepatan tertentu. Jellife pada tahun 1966 telah memperkenalkan indeks ini untuk mengidentifikasi status gizi. Indeks BB/TB merupakan indikator yang baik untuk melihat status gizi saat kini (sekarang). Indeks BB/TB adalah merupakan indeks yang independen terhadap umur.

Indeks Massa Tubuh (IMT/U) Masalah kekurangan dan kelebihan gizi pada orang dewasa (usia 18 tahun keatas) merupakan masalah penting, karena selain mempunyai resiko penyakit-penyakit tertentu, juga dapat mempengaruhi produktifitas kerja. Oleh karena itu, pemantauan keadaan tersebut perlu dilakukan secara berkesinambungan. Salah satu cara adalah dengan mempertahankan berat badan ideal atau normal. Laporan FAO/WHO/UNU tahun 1985 menyatakan bahwa batasan berat badan normal orang dewasa ditentukan berdasarkan nilai Body Mass Index (BMI) atau Indeks Massa Tubuh (IMT). IMT merupakan alat yang sederhana untuk memantau status gizi orang dewasa khususnya yang berkaitan dengan kekurangan dan kelebihan berat badan, maka mempertahankan berat badan normal memungkinkan seseorang dapat mencapai usia harapan hidup lebih panjang. Penggunaan IMT hanya berlaku untuk orang dewasa berumur diatas 18 tahun. IMT tidak dapat diterapkan ada bayi, anak, remaja, ibu hamil dan olahragawan. Disamping itu IMT tidak bisa diterapkan pada

21

keadaan khusus (penyakit) lainnya seperti adanya edema, asites dan hepatomegali.

Tabel 1. Kelebihan dan Kekurangan Indeks Antropometri Indeks BB/U Kelebihan Lebih mudah dan cepat dimengerti oleh masyarakat umum Baik untuk mengukur status gizi akut/kronis Berat badan dapat berfluktuasi Sangat sensitif terhadap perubahan-perubahan kecil Dapat mendeteksi kegemukan Baik untuk menilai status gizi masa lampau Ukuran panjang dapat dibuat sendiri, murah dan mudah dibawa Kekurangan Terjadi interpretasi status gizi yang keliru bila terdapat edema / asites Umur sering sulit ditaksir secara tepat Kesalahan pengukuran karena faktor pakaian atau gerakan Hambatan dalam masalah sosial budaya

TB/U

BB/TB

Tinggi badan tidak cepat naik, bahkan tidak mungkin turun Pengukuran relatif sulit dilakukan karena anak harus berdiri tegak, sehingga diperlukan 2 orang untuk melakukannya Ketepatan umur sulit didapat Tidak memerlukan data Tidak dapat memberikan umur gambaran tinggi badan menurut umur anak Dapat membedakan proporsi badan (gemuk, Membutuhkan 2 macam normal, kurus) alat ukur dan 2 orang petugas Pengukuran relatif lebih lama Terjadi kesalahan dalam pembacaan hasil pengukuran Sulit mengukur panjang / tinggi balita

22

IMT/U Biaya tidak mahal Tidak akurat pada olahragawan Hanya diperlukan data BB dan TB Tidak akurat pada anakanak Mudah dikerjakan Tidak akurat pada kelompok bangsa tertentu Sumber : Penilaian Status Gizi, 2002

Cara menghitung nilai Z-Score dari median rujukan (Supariasa, 2002) Z-Score = Nilai individu subjek Nilai median baku rujukan Nilai simpang baku rujukan

Klasifikasi status gizi dengan kategori IMT/U menurut WHO (2005) adalah sebagai berikut : 1) Kategori Sangat Kurus, jika Z-score < -3,0 2) Kategori Kurus, jika Z-score < - 2SD 3) Kategori Normal, jika Z-score -2SD sampai +1SD 4) Kategori Gemuk, jika Z-score > + 1SD 5) Kategori Obese I, jika Z-score >+2SD 6) Kategori Obese II jika, Z-score >+3SD

3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Status Gizi a. Faktor Eksternal Faktor eksternal yang mempengaruhi status gizi antara lain : 1. Pendapatan Masalah gizi karena kemiskinan indikatornya adalah taraf ekonomi keluarga, yang hubungannya dengan daya beli yang dimiliki keluarga tersebut. 2. Pendidikan Pendidikan gizi merupakan suatu proses merubah

pengetahuan, sikap dan perilaku orang tua atau masyarakat untuk mewujudkan dengan status gizi yang baik.

23

3. Pekerjaan Pekerjaan adalah sesuatu yang harus dilakukan terutama untuk menunjang kehidupan keluarganya. Bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita waktu. 4. Budaya Budaya adalah suatu ciri khas, akan mempengaruhi tingkah laku dan kebiasaan. b. Faktor Internal Faktor internal yang mempengaruhi status gizi antara lain : 1. Usia Usia akan mempengaruhi kemampuan atau pengalaman yang dimiliki dalam pemberian nutrisi. 2. Kondisi fisik Mereka yang sakit, yang sedang dalam penyembuhan dan yang lanjut usia, semuanya memerlukan pangan khusus karena status kesehatan mereka yang buruk. 3. Infeksi Infeksi dan demam dapat menyebabkan menurunnya nafsu makan atau menimbulkan kesulitan mengunyah, menelan dan mencerna makanan.

D. Hubungan Konsumsi Fast food terhadap Status Gizi Perubahan perilaku kehidupan modern antara lain konsumsi makanan tinggi kalori, tinggi lemak, tinggi kolesterol, tinggi garam, rendah serat, merokok, minum alkohol dan lain sebagainya. Ditinjau dari pandangan ilmu gizi, perubahan perilaku tersebut dapat meningkatkan peluang terjadinya masalah gizi lebih, obesitas dan penyakit degenerative (Baliwati dkk, 2004). Makanan cepat saji (fast food) seperti fried chicken dan french fries, sudah menjadi jenis makanan yang biasa dikonsumsi pada waktu makan siang atau makan malam remaja di enam kota besar di Indonesia seperti di Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya dan Denpasar. Menurut penelitian tersebut 15-20% dari 471 remaja di Jakarta mengonsumsi fried

24

chicken dan burger sebagai makan siang dan 1-6% mengonsumsi hotdog, pizza dan spaghetti. Bila makanan tersebut sering dikonsumsi secara terusmenerus dan berlebihan dapnt mengakibatkan gizi lebih (Mudjianto dkk, 1994). Perkembangan dari seorang anak menjadi dewasa pasti melalui fase remaja. Pada fase ini fisik seseorang terus berkembang, demikian aspek sosial maupun psikologisnya. Perubahan ini membuat seorang remaja mengalami banyak ragam gaya hidup, perilaku, tidak terkecuali pengalaman dalam menentukan makanan apa yang akan dikonsumsi. Hal terakhir inilah yang akan berpengaruh pada keadaan gizi seorang remaja. Aspek pemilihan makanan penting diperhatikan karena remaja sudah menginjak tahap independensi. Remaja bisa memilih makanan apa saja yang disukainya, bahkan tidak berselera lagi makan bersama keluarga di rumah. Aktivitas yang banyak dilakukan di luar rumah membuat seorang remaja sering dipengaruhi teman sebayanya. Pemilihan makanan tidak lagi didasarkan pada kandungan gizi tetapi sekedar bersosialisasi, untuk kesenangan dan supaya tidak kehilangan status (Khomsan, 2004). Robert dan Williams (2000), mengatakan kebiasaan makan dan pilihan makanan dikalangan remaja ternyata lebih kompleks dan dipengaruhi oleh banyak faktor seperti fisik, sosial, lingkungan budaya, pengaruh lingkungan sekitar (teman, keluarga dan media) serta faktor psikososial. Terdapat dua faktor yang mempengaruhi status gizi. Faktor internal terdiri dari nilai cerna makanan, status kesehatan, status fisiologis, kegiatan, umur dan jenis kelamin. Faktor eksternal terdiri dari daya beli keluarga, latar belakang sosial budaya, tingkat pendidikan dan pengetahuan gizi, jumlah anggota keluarga dan kebersihan lingkungan. Sedangkan kebiasaan makan dipengaruhi oleh beberapa faktor lingkungan, seperti lingkungan budaya, lingkungan alam serta populasi (Hartog, Staveren dan Brouwer, 1995).

25

BAB III KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS PENELITIAN

A. Kerangka Konsep Penelitian Frekuensi Konsumsi Fast food

Pendidikan

Lingkungan dan Sosial Budaya

Media Massa

Lingkungan

Ekonomi

Pengetahuan Gizi

Frekuensi Konsumsi Fast food

Status Gizi

Keterangan : = Variabel yang diteliti = Variabel yang tidak diteliti

B. Hipotesis Penelitian 1. Ada hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. 2. Ada hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang.

26

BAB IV METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini termasuk penelitian observasional analitik yaitu dimana peneliti melakukan pengamatan tanpa melakukan perlakuan. Dengan desain penelitian yang digunakan yaitu cross sectional. Cross sectional adalah suatu penelitian dimana variabel konsumsi fast food yang termasuk faktor resiko dan variabel status gizi yang termasuk efek diobservasi sekaligus pada waktu yang sama.

B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian berlangsung pada tanggal 13 Februari 2013, yang bertempat di Ruang Kuliah Tingkat 3B Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang.

C. Populasi, Sampel dan Teknik Sampel 1. Populasi Penelitian Populasi adalah keseluruhan dari subjek penelitian (Suharsimi, 2002). Populasi dalam penelitian ini adalah Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. 2. Sampel Penelitian Sampel merupakan bagian dari populasi yang diteliti atau sebagian jumlah dari karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Hidayat, 2007). Sampel penelitian yang diambil sebesar 101 responden. 3. Teknik Sampling Teknik sampling merupakan teknik pengambilan sampel. Teknik sampling dalam penelitian ini adalah random. Pengambilan sampel dilakukan dengan cara total sampling yaitu seluruh populasi akan dijadikan sampel.

27

D. Variabel Penelitian dan DOV a. Variabel Penelitian Variabel adalah sesuatu yang digunakan sebagai ciri, sifat atau ukuran yang dimiliki atau didapatkan oleh satuan penelitian tentang sesuatu konsep pengertian tertentu (Notoadmodjo, 2005). Variabel penelitian dikarakteristikkan sebagai derajat, jumlah dan variabel, merupakan konsep dari berbagai level abstrak yang didefinisikan sebagai suatu fasilitas untuk pengukuran dan atau manipulasi suatu penelitian (Nursalam, 2008). Variabel penelitian ini adalah tentang hubungan antara pengetahuan gizi dan frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. 1. Variabel dependent Variabel dependent (terikat) merupakan variabel yang

dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2007). Variabel dependent dalam penelitian ini adalah status gizi Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. 2. Variabel independent Variabel independent (bebas) merupakan variabel yang

mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependent (terikat) (Sugiyono, 2007). Variabel independent dalam penelitian ini adalah tingkat pengetahuan dan tingkat konsumsi fast food Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang.

b. Definisi Operasional Variabel (DOV) Definisi Operasional bermanfaat untuk membatasi ruang lingkup atau pengertian variabel-variabel yang diteliti selain itu juga bermanfaat untuk mengarah kepada pengukuran pengamatan terhadap variabelvariabel yang bersangkutan secara pengembangan instrument (alat ukur) (Notoadmodjo, 2005).

28

Tabel 2. Definisi Operasional Variabel Variabel Definisi Kategori Menurut Notoadmojo, 2005 : a. Baik : 76%-100% b. Cukup : 50%-75% c. Kurang baik : 40%49% d. Tidak baik : < 40% Acuan scoring : a. 0 : tidak pernah b. 1 : 3-4x/bln c. 2 : 1-2x/bln d. 3 : 2x/mgg e. 4 : >3x/mgg f. 5 : 1x/hr Lalu dikelompokkan dengan kategori : a. Sering (2x/mgg) untuk skor 3,4 dan 5 b. Tidak sering (<2x/mgg) untuk skor 2,1 dan 0 Kategori berdasarkan IMT/U : Sangat Kurus Kurus Normal Gemuk Obese I Obese II Cara dan alat ukur Wawancara Kuesioner Skala ukur Ordinal

Pengetahuan Domain yang Gizi sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang (overt behavior). Frekuensi Konsumsi Fast food Makanan cepat saji dimana keseimbangan nutrisinya tidak diperhatikan dengan baik.

Wawancara Kuesioner

Nominal

Status Gizi

Keadaan gizi seseorang sebagai akibat interaksi antara intake makanan dengan infeksi berdasarkan antropometri dengan indeks IMT/U.

Pengukuran antropometri tinggi badan menggunakan microtoa dan berat badan menggunakan timbangan injak. Data umur (dalam tahun usia penuh) didapatkan melalui kuesioner.

Ordinal

29

E. Teknik Pengumpulan Data Prosedur Penelitian Prosedur penelitian adalah lengkah awal yang dimulai dari tahap persiapan, pelaksanaan sampai pengumpulan data. 1. Tahap Persiapan a. Mempersiapkan surat izin penelitian yang akan disampaikan kepada pihak yang berkepentingan untuk menyebarkan kuesioner. b. Mempersiapkan alat dan bahan, teknik yang akan dilakukan peneliti untuk mendapatkan data yang akan diperlukan dengan menggunakan komunikasi tak langsung dan sebagai alat pengumpul data adalah kuesioner. c. Kuesioner berisi sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden. Cara pengisian kuesioner dengan mengisi dan menjawab pertanyaan. 2. Tahap Pelaksanaan a. Permintaan persetujuan responden dengan diberi penjelasan secara lisan dan tertulis tentang tujuan penelitian, manfaat penelitian dan hak responden. b. Memberikan surat izin penelitian yang disampaikan kepada pihak yang berkepentingan c. Membagikan kuesioner kepada responden. d. Memberikan waktu kepada responden untuk mengisi dan

mengumpulkan kuesioner. e. Data dikumpulkan dan dicek ulang. 3. Tahap Pengumpulan Data a. Data karakteristik responden Data karakteristik responden diperoleh dari pengisian kuesioner yang meliputi identitas dan keterangan lainnya sesuai dengan isi kuesioner identitas responden.

30

b. Data pengetahuan gizi responden Data pengetahuan respoden didapatkan dengan memberikan kuesioner yang diisi sendiri oleh responden. Pertanyaan terdiri dari 15 buah pilihan berganda. c. Data frekuensi konsumsi fast food responden Data frekuensi konsumsi fast food respoden didapatkan dengan memberikan kuesioner yang diisi sendiri oleh responden. d. Data status gizi responden Data gambaran umum status gizi responden meliputi umur diperoleh melalui pengisian kuesioner, kemudian data untuk berat badan dan tinggi badan diperoleh melalui pengukuran secara langsung kepada responden.

F. Teknik Pengolahan dan Analisis Data 1. Teknik Pengolahan Data yang telah terkumpul, dilakukan editing, pengkodean kemudian ditabulasi dan dianalisis secara deskriptif yang meliputi : a. Data tentang gambaran umum responden ditampilkan dalam bentuk grafik batang dan dianalisis secara deskriptif. b. Data tentang pengetahuan gizi ditampilkan dalam bentuk grafik batang dan dianalisis secara deskriptif. Data tersebut didapatkan dari jawaban atas pertanyaan yang benar, dimana setiap pertanyaan yang jawabannya benar diberi nilai satu (1) dan jawaban yang salah diberi nilai nol (0). Setelah itu skor yang diperoleh dihitung dengan cara :

Kemudian dikategorikan menurut Notoadmodjo (2005), sebagai berikut : Baik Cukup : 76% - 100% : 50% - 75%

Kurang baik : 40% - 49% Tidak baik : < 40%

31

c. Data tentang frekuensi konsumsi fast food disajikan dalam tabel dan dianalisis secara deskriptif, dengan acuan scoring berdasarkan Khomsan (2006) yaitu : 0 1 2 3 4 5 : tidak pernah dikonsumsi : 3-4x/bulan : 1-2x/bulan : 2x/minggu : >3x/minggu : 1x/hari

Setelah seluruh jenis fast food diberi skor, selanjutnya dikelompokkan dalam 2 kategori yaitu : Sering (2x/minggu) : dikelompokkan untuk skor 3,4 dan 5 Tidak sering (<2x/minggu) : dikelompokkan untuk skor 2,1 dan 0

d. Data tentang status gizi ditampilkan dalam bentuk grafik batang dan dianalisis secara deskriptif, dengan kriteria IMT/U sebagai berikut : 1) Kategori Sangat Kurus, jika Z-score < - 3,0 2) Kategori Kurus, jika Z-score < - 2SD 3) Kategori Normal, jika Z-score - 2SD sampai +1SD 4) Kategori Gemuk, jika Z-score > + 1SD 5) Kategori Obese I, jika Z-score > +2SD 6) Kategori Obese II jika, Z-score > +3SD

2. Analisis Data a. Analisis Univariat Analisis univariat dilakukan dengan menghitung distribusi frekuensi dan persentase setiap variabel yaitu pengetahuan gizi, frekuensi konsumsi fast food, dan status gizi. b. Analisis Bivariat Analisis bivariat dilakukan untuk melihat perbedaan proporsi antara dua variabel. Analisa bivariat yang digunakan adalah uji chi square. Analisis bivariat ini dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara variabel independen dengen variabel dependen.

32

Hipotesis yang dilakukan dilakukan dengan uji chi square pada tingkat kepercayaan 95% ( = 0,05) yaitu : 1) Hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. H0 : Tidak ada hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang H1 : Ada hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang Data tersebut kemudian diolah menggunakan uji chi square dibantu dengan program SPSS 16, dengan tingkat signifikansi = 0,05. Bila didapat hasil p value < , maka H0 ditolak sehingga terdapat hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food responden. 2) Ada hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. H0 : Tidak ada hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang H1 : Ada hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang Data tersebut kemudian diolah menggunakan uji chi square dibantu dengan program SPSS 16, dengan tingkat signifikansi = 0,05. Bila didapat hasil p value < , maka H0 ditolak sehingga terdapat hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi responden.

33

G. Etika Penelitian Etika penelitian merupakan hal yang sangat penting dalam penelitian, karena penelitian ini berrhubungan dengan manusia, maka segi etika penelitian harus diperhatikan. Peneliti membawa rekomendasi lembaga tempat penelitian yang dituju, kemudian peneliti melakukan penelitian. Etika penelitian dapat berupa : a. Informed concent Merupakan bentuk persetujuan antar peneliti dengan responden penelitian dengan memberikan lembar persetujuan. Responden harus memenuhi kriteria iklusi, harus dilengkapi judul penelitian dan manfaat drai penelitian. Harus menghormati hak-hak subyek. b. Kerahasiaan Dalam penelitian ini memberikan jaminan kerahasiaan hasil penelitian baik informasi maupun identitas responden.

34

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang yang disingkat Poltekkes Kemenkes Malang, merupakan Pendidikan Tinggi Profesional bidang Kesehatan milik Kementerian Kesehatan RI. Berdasarkan SK Menkes RI nomor : 1207/Menkes/SK/X/2001 dan Peraturan Menkes no.

890/Menkes/Pen/VIII/2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Poltekkes, Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang merupakan salah satu dari 33 Poltekkes yang ada di Indonesia. Poltekkes Kemenkes Malang merupakan gabungan dari 3 jurusan (Kebidanan, Keperawatan dan Gizi) yang terdiri dari 10 Program Studi. Kantor Direktorat (Pusat) berada di Jalan Besar Ijen No. 77 C Malang. Akademi Gizi di Indonesia pertama kali didirikan pada tanggal 4 September 1950 di Jakarta. Tujuan utama pendidikan gizi adalah menghasilkan tenaga ahli diet untuk bekerja di rumah sakit. Pendirinya adalah Prof. Dr. Soedarmo yang pada waktu itu menjabat sebagai Kepala Lembaga Makanan Rakyat (LMR). Dengan terbitnya surat keputusan menteri RI No. 074/Kep/Diklat/Kes/1982 pada bulan juni 1982 diresmikan berdirinya Akademi Gizi Depkes Malang yang berlokasi di Jalan Simpang Ijen 34 Malang. Peresmiannya dilakukan oleh Dr. Moh Isha yang menjabat sebagai Kepala Pusat Pendidikan Dan Latihan Tenaga Kesehatan (Pusdiklat Depkes) pada tanggal 21 Agustus 1982. Pada tahun 1990, dangan telah selesainya pembangunan kampus Akademi Gizi / Akademi Keperawatan (Akzi / Akper) yang baru maka Akademi Gizi Depkes Malang pindah ke kampus tersebut di Jalan Besar Ijen 77C. Lokasi yang baru ini masih bersebelahan dengan kampus lama yang berada dalam satu komplek pendidikan dan latihan tenaga kesehatan (Pusdiklat Depkes) pada tanggal 21 agustus 1982. Berdasarkan SK Menkes No. 1207/Menkes/1992 tentang

pembentukan Politeknik Kesehatan Negeri Malang, Palangkaraya, Surabaya,

35

Banda Aceh, Ambon dan Ternate maka Akademi Gizi diganti dengan Politeknik Kesehatan Malang Jurusan Gizi. Visi dan Misi Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang : VISI MISI : Penghasil Tenaga Gizi Profesional :

1. Menyelenggarakan pendidikan berbasis kompetensi. 2. Melaksanakan penelitian terapan guna pengembangan pengetahuan, teknologi, dan seni di bidang gizi. 3. Melaksanakan pengabdian kepada masyarakat sebagai salah satu bentuk tanggung jawab sosial sesuai kebutuhan stakeholder. 4. Peningkatan dan pengembangan sumber daya untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan. 5. Mewujudkan layanan prima.

B. Karakteristik Responden 1. Jenis Kelamin Responden Jenis kelamin merupakan faktor internal yang menentukan kebutuhan gizi, sehingga ada hubungan antara jenis kelamin dengan status gizi (Apriadji, 1986). Pada penelitian ini, responden yang diambil adalah mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Tahun Ajaran 2012/2013. Data gambaran umum responden diperoleh melalui kuesioner, sedangkan BB dan TB diperoleh melalui pengukuran secara langsung kepada responden. Jumlah mahasiswa Tahun Ajaran 2012/2013 adalah sebesar 102 orang. Jumlah mahasiswa berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat pada tabel 3 berikut. Tabel 3. Jumlah Mahasiswa Jurusan Gizi TA 2012/2013 Kelas A B Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan n 4 47 5 46 % 3.9 46.1 4.9 45.1

Berdasarkan jenis kelamin, responden yang berjenis kelamin perempuan sebanyak 91,2% dan yang berjenis kelamin laki-laki sebanyak

36

8,8%. Jumlah mahasiswa Tahun Ajaran 2012/2013 adalah 102 orang, namun dikurangi peneliti maka jumlah responden adalah sebesar 101 orang. Sehingga jumlah responden berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat pada tabel 4 berikut : Tabel 4. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Jenis Kelamin Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan n 9 92 % 8,9 91,1

Pada tabel 4 disajikan hasil penelitian bahwa sebesar 91,1% responden berjenis kelamin perempuan. Hal ini karena mayoritas Jurusan Gizi Perguruan Tinggi (PT) di Indonesia diminati oleh perempuan. Minat siswa terhadap seuatu jurusan tertentu dapat ditentukan dari passing grade (PG), Semakin tinggi nilai PG maka semakin tinggi peminat suatu jurusan tertentu. Sebagai contoh, PG tertinggi untuk Jurusan Gizi di Indonesia sebesar 36,34% dimiliki oleh Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Menurut penelitian (Siti Zahara, 2009) jumlah mahasiswi gizi FKUI mulai angkatan 2003 hingga 2008 berjumlah 880 mahasiswa. Menurut jenis kelamin, mahasiswa terdistribusi sebanyak 133 mahasiswa laki-laki dan 747 mahasiswa perempuan. Oleh kerena itu, dapat disimpulkan bahwa minat jurusan Ilmu gizi di Indonesia mayoritas diminati oleh siswa perempuan. Khumaidi (1989) menyebutkan bahwa anak laki-laki biasanya mendapatkan prioritas yang lebih tinggi dalam hal makanan dibandingkan anak perempuan. Berdasarkan penelitian didapatkan bahwa kekurangan gizi lebih banyak terdapat pada anak perempuan daripada laki-laki.

2. Usia Responden Usia merupakan parameter yang digunakan untuk menentukan tahap perkembangan manusia. Remaja merupakan salah satu periode dalam kehidupan antara pubertas dan maturitas penuh (10-21 tahun), juga suatu proses pematangan fisik dan perkembangan dari anak-anak sampai dewasa (Krummel, 1996).

37

Perubahan biologi, sosial, psikologi dan kognitif yang terjadi selama remaja dapat berdampak terhadap status gizi. Pertumbuhan fisik yang cepat mengakibatkan peningkatan kebutuhan energi dan zat gizi. Nutrisi yang baik selama remaja tidak hanya untuk pertumbuhan dan kesehatan yang optimal tetapi juga untuk pencegahan penyakit kronik (Krummel, 1996). Hasil penelitian tentang distribusi usia responden disajikan dalam tabel 5 berikut : Tabel 5. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Usia Usia (th) 19 20 21 22 23 n 1 30 59 9 2 % 1,0 29,7 58,4 8,9 2,0

Berdasarkan Tabel 5 dapat diketahui bahwa range usia responden adalah 19-23 tahun (dalam tahun usia penuh), dan sebesar 58,4% responden berusia 21 tahun. Sistem pendidikan sebagai siswa di Indonesia ditempuh selama 12 tahun yang meliputi Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), dan Sekolah Menengah Atas (SMA). Secara umum, seorang anak memulai pendidikan SD pada umur 7 tahun sehingga dapat

digerenalisasikan usia siswa lulusan SMA adalah 18 tahun. Setelah lulus SMA, siswa memiliki kesempatan untuk melanjutkan pendidikannya di Perguruan Tinggi (PT). Responden yang digunakan pada penelitian merupakan mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekes Kemenkes Malang sehingga dapat dihitung usia responden secara umum akan mengelompok pada usia 21 tahun. Akan tetapi, terdapat responden yang berusia lebih dan kurang dari 21 tahun. Hal ini dapat terjadi karena responden tidak menempuh pendidikan PT setelah lulus SMA pada kurun waktu tertentu atau responden menempuh jalur percepatan ketika menempuh pendidikan sebagai siswa. Suharjo, dkk (1986) menyatakan setengah dari kehidupan masa dewasa yang pertama, baik pria maupun wanita terlibat dalam masa kerja
38

fisik yang kuat. Gizi yang seimbang membantu orang tetap kuat dan giat untuk beberapa tahun lagi. Proses penuaan mulai sejak semula dan berlanjut dalam keseluruhan kehidupan. Terdapat suatu waktu setelah setengah umur dimana perombakan sel tubuh pada kehidupan setelah itu menjadi lebih sulit.

3. Waktu Tidur Responden Irwansyah (2006) menyatakan bagi orang dewasa waktu tidur yang cukup dan sehat adalah sekitar 8 jam. Waktu tidur dikategorikan menjadi 2 yaitu sebentar jika < 8 jam sehari dan lama jika 8 jam sehari (Heryan ti, 2009). Tabel 6 berikut menyajikan data distribusi waktu tidur responden. Tabel 6. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Waktu Tidur Waktu Tidur < 8 jam sehari 8 jam sehari n 69 32 % 68,3 31,7

Dari hasil penelitian didapat responden dengan waktu tidur sebentar (< 8 jam sehari ) lebih banyak yaitu sebesar 68,3% dibandingkan dengan responden dengan waktu tidur lama ( 8 jam sehari ) yaitu 31,7%. Tidak jauh berbeda dengan hasil penelitian Mardatillah (2008) yang menyatakan bahwa ebesar 81,4% responden memiliki lama waktu tidur sebentar. Mahasiswa memiliki waktu tidur kurang dari 8 jam dapat disebabkan gangguan tidur. Hasil penelitian Gaultney (2010) terhadap 1.845 mahasiswa yang menyebutkan 27% mengalami setidaknya satu jenis gangguan tidur dan yang paling sering dialami adalah jenis narkolepsi, hypersomnia, obstruktif henti nafas saat tidur, dan insomnia. Selain itu, pengambilan data waktu tidur responden dilakukan ketika responden sedang disibukkan dengan tugas Karya Tulis Ilmiah (KTI), labskill, dan menjelang masa Praktek Kerja Lapangan (PKL) sehingga mayoritas mahasiswa pada saat itu lebih mengalokasikan waktunya untuk mengerjakan tugas.

39

Hasil penelitian Meilinasari (2002) menyebutkan ada hubungan bermakna antara lama tidur dengan gizi lebih, dimana dalam penelitiannya anak yang berstatus gizi lebih memiliki keterpaparan tidur > 10 jam sehari.

4. Waktu Menonton TV dan Main Komputer Responden Menurut Heryanti (2009), waktu menonton TV dan main komputer dikategorikan menjadi 2 yaitu sebentar (< 2 jam sehari) dan lama ( 2 jam sehari). Tabel 7. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Waktu Menonton TV Waktu Menonton TV < 2 jam sehari 2 jam sehari n 49 52 % 48,5 51,5

Tabel 8. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Waktu Penggunaan Komputer/Laptop Waktu Main Komputer < 2 jam sehari 2 jam sehari n 2 99 % 2 98

Berdasarkan tabel 7 dapat diketahui bahwa sebesar 51,5% responden menghabiskan waktu lebih dari 2 jam sehari untuk menonton TV. Dan pada tabel 8 dapat diketahui bahwa sebesar 98% responden menghabiskan waktu lebih dari 2 jam sehari dalam menggunakan computer/laptop. Menurut Deliarnov (2007) manusia dapat memenuhi kebutuhan jasmani melalui rekreasi, menonton TV merupakan salah satu usaha dalam memenuhi kebutuhan jasmani. Menurut Chen (2005), kebiasaan menonton TV dikategorikan menjadi baik 85 menit, sedang 86-134 menit dan kurang baik > 134 menit. Menurut Ali Khomsan (2004), aktivitas menonton TV tidak jelas perbedaannya dengan penurunan level aktivitas fisik, tetapi waktu yang digunakan untuk menonton TV tentu akan mengurangi kesempatan untuk aktif mengikuti kegiatan yang lain. Penelitian Haley et al (2000) pada masyarakat asli Kanada menemukan bahwa remaja usia 10-19 tahun yang menonton televisi > 5 jam sehari, dinyatakan secara signifikan lebih

40

berpeluang gizi lebih dibandingkan dengan remaja yang menonton 2 jam sehari.

5. Kebiasaan Olahraga Responden Olahraga yang baik dilakukan dengan melihat intensitas latihan (frekuensi dan lam alatihan). Latihan fisik olahraga dengan frekuensi 3x/minggu dengan durasi waktu minimal 30 menit membantu untuk mempertahankan kesehatan fisik (Depkes, 2002). Menurut Heryanti (2009), kebiasaan olahraga dikategorikan menjadi 2 yaitu rutin ( 3x/minggu) dan tidak rutin (< 3x/minggu). Hasil penelitian disajikan seperti terlihat pada Tabel 9 berikut. Tabel 9. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Kebiasaan Olahraga Kebiasaan Olahraga Rutin Tidak Rutin n 10 91 % 9,9 90,1

Dari 101 responden, sebesar 90,1% menyatakan bahwa tidak rutin melakukan olahraga. Penelitian yang dilakukan Maryana (2005) menyatakan sebanyak 66% responden jarang melakukan olahraga dan 34% sering melakukan olahraga. Tabel 10. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Lama Olahraga Lama Olahraga < 30 menit 30 menit n 28 73 % 27,7 72,3

Dari 101 responden, sebesar 72,3% menyatakan bahwa saat berolahraga mereka menghabiskan waktu 30 menit. Hal ini baik karena menurut Depkes olahraga minimal 30 menit dapat membantu

mempertahankan kesehatan fisik, selain itu lemak di tubuh baru bisa terbakar saat kita berolahraga selama 30 menit. Menurut Djoko Pekik (2007) bahwa aktivitas fisik remaja atau usia sekolah pada umumnya memiliki tingkatan aktivitas fisik sedang, sebab kegiatan yang sering dilakukan adalah belajar. Remaja yang kurang melakukan aktivitas fisik sehari-hari, menyebabkan tubuhnya kurang mengeluarkan energi.

41

6. Uang Saku Uang saku mahasiswa dikategorikan menjadi kurang, cukup dan lebih, dinilai dari banyaknya uang saku sehari dikurangi dengan kebutuhan makan sehari. Distribusi uang saku responden dapat dilihat pada tabel 11. Tabel 11. Distribusi Frekuensi Responden Menurut Uang Saku Uang Saku Kurang Cukup Lebih n 13 9 79 % 12,9 8,9 78,2

Berdasarkan tabel 11 dapat diketahui bahwa 78,2% responden memiliki uang saku yang lebih. Kenapa?? Menurut Berg (1986), uang yang dimiliki oleh seseorang akan dapat mempengaruhi apa yang dikonsumsinya. Mahasiswa yang memiliki uang saku memiliki kebebasan memilih makanan yang secara tidak langsung dapat mempengaruhi status gizi. Dengan memiliki kebebasan untuk memilih sendiri makanannya, remaja cenderung membeli apapun yang disukainya atau yang menarik menurut mereka, tanpa

memperhatikan apakah makanan tersebut bergizi seimbang atau tidak. Pemilihan makanan yang salahpada akhirnya dapat berpengaruh pada status gizi mereka (Insel et al, 2006).

C. Gambaran Hasil Analisis Univariat 1. Pengetahuan Gizi Pengetahuan atau kognitif yang merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang. Pengetahuan diperlukan sebagai dorongan fisik dalam menumbuhkan rasa percaya diri maupun dengan dorongan sikap perilaku setiap orang sehingga dapat dikatakan bahwa pengetahuan merupakan stimulasi terhadap tindakan seseorang (Notoatmodjo, 2005). Pengetahuan gizi dipengaruhi oleh berbagai faktor, disamping pendidikan yang dijalani, faktor lingkungan sosial dan frekuensi kontak dengan media massa juga mempengaruhi pengetahuan gizi. Salah satu

42

sebab gangguan gizi adalah kurangnya pengetahuan tentang gizi atau kemampuan untuk menerapkan informasi-infornasi tentang gizi dalam kehidupan sehari-hari (Suhardjo, 2007). Variabel skor pengetahuan gizi dikategorikan menjadi baik (76100%), cukup (50-75%), kurang baik (40-49%) dan tidak baik (<40%). Tabel 12. Distribusi Pengetahuan Gizi tentang Fast food Responden Pengetahuan Gizi Baik Cukup Kurang Baik Tidak Baik Jumlah n 53 48 0 0 % 52,5 47,5 0 0

Berdasarkan data pada tabel 12, dapat diketahui dari 101 responden, sebesar 52,5% memiliki pengetahuan gizi yang baik tentang fast food dan 47,5% memiliki pengetahuan yang cukup. Baiknya pengetahuan responden tentang fast food berhubungan dengan pendidikan yang telah diterima selama hampir 3 tahun di Jurusan Gizi, serta fasilitas yang tersedia seperti materi yang telah diberikan dosen saat kuliah, bacaan di perpustakaan dan juga internet untuk mengakses informasi yang berhubungan. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Ekowati (2010) yang menyatakan bahwa sebesar 66,7% siswa SMP Maria Mediatrix Semarang memiliki pengetahuan baik tentang fast food. Begitu pula dengan penelitian Muniroh (2000) menunjukkan tingkat pengetahuan gizi remaja di Jombang adalah baik sebesar 81,5%. Menurut Sayogya (2003), pengetahuan ilmu-ilmu tentang gizi secara umum sangat berpengaruh dalam sikap dan perilaku dalam memilih makanan. Tingkat pengetahuan gizi yang rendah akan sulit dalam penerimaan informasi dalam bidang gizi bila dibandingkan dengan tingkat pengetahuan gizi yang baik. Pendidikan formal merupakan faktor utama yang mempengaruhi pengetahuan seseorang termasuk pengetahuan tentang gizi dan kesehatan. Apriadji (1986) mengatakan faktor tingkat pendidikan turut pula

43

menentukan mudah tidaknya seseorang menyerap dan memahami pengetahuan gizi yang mereka peroleh. Sesuai pernyataan Nursalam (2008), bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang, maka semakin mudah menerima informasi sehingga semakin banyak pula pengetahuan yang dimilikinya. Pengetahuan tentang gizi dan kesehatan yang luas dapat berpengaruh terhadap sikap dan perilaku dalam pemilihan makanan selanjutnya akan berpengaruh pada keadaan gizi individu tersebut (Suharjo, 2003).

2. Konsumsi Fast food Makanan cepat saji (fast food) adalah makanan yang tersedia dalam waktu cepat dan siap disantap, seperti fried chiken, hamburger atau pizza. Mudahnya memperoleh makanan siap saji di pasaran memang memudahkan tersedianya variasi pangan sesuai selera dan daya beli. Selain itu, pengolahan dan penyiapannya lebih mudah dan cepat, cocok bagi mereka yang selalu sibuk (Sulistijani, 2002). Menurut Khomsan (2006), frekuensi konsumsi fast food dikategorikan menjadi 2 yaitu sering ( 2x/minggu) dan tidak sering (< 2x/minggu). Hasil penelitian tentang frekuensi konsumsi fast food responden dapat dilihat pada tabel 13 berikut. Tabel 13. Distribusi Frekuensi Konsumsi Fast food Responden Jenis Fast Food Fried Chicken Hamburger Hotdog Pizza Sandwich Spaghetti Kentang Goreng Chicken Nugget Dunkin Donuts Mie Instan Mie Bakso Siomay Kategori Sering Tidak Sering 49 52 3 98 1 100 3 98 7 94 2 99 16 85 20 81 5 96 56 45 71 30 31 70

44

Bubur Instan Lain-lain

1 5

100 96

Berdasarkan tabel 13 dapat dilihat bahwa jenis fast food yang sering dikonsumsi adalah mie bakso sebanyak 71 responden dan mie instan sebanyak 56 responden, sedangkan yang tidak sering dikonsumsi adalah hotdog dan bubur instan sebanyak 100 responden. Lebih jelasnya data dalam tabel 13 dapat ditampilkan pada grafik 1.

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 Fried Chicken Hamburger Hotdog Pizza Sandwich Spaghetti Kentang Goreng Chicken Nugget Dunkin Donuts Mie Instan Mie Bakso Siomay Bubut Instan Lain-lain

Kategori Sering Kategori Tidak Sering

Grafik 1. Grafik Distribusi Frekuensi Konsumsi Fast food Responden Berdasarkan grafik 1 dapat dilihat bahwa jumlah konsumsi fast food jenis mie instan dan mie bakso kategori sering melebihi jumlah kategori tidak sering, sedangkan untuk konsumsi fast food kedua belas jenis lainnya kategori tidak sering jauh lebih tinggi daripada kategori sering. Sehingga secara garis besar responden tidak sering mengonsumsi fast food. Hal ini berbanding terbalik dengan penelitian Asmika, dkk (2012) yang menyatakan bahwa sebesar 69,6% responden sering mengonsumsi fast food dan 30,4% tidak sering mengonsumsi fast food.

3. Status Gizi Menurut Kamus Gizi (2009), status gizi merupakan cerminan dari terpenuhinya kebutuhan gizi. Status gizi mahasiswa berdasarkan

45

perhitungan IMT/U dikategorikan menjadi 6 yaitu sangat kurus (z-score <3,0), kurus (z-score <-2SD), normal (z-score -2SD sampai +1SD), gemuk (z-score >+1SD), obese 1 (z-score >+2SD) dan obese 2 (z-score >+3SD). IMT berdasarkan umur ini telah direkomendasikan sebagai indikator terbaik yang dapat digunakan pada remaja. Keuntungan menggunakan IMT berdasarkan umur yaitu dapat digunakan untuk remaja muda, IMT berhubungan dengan kesehatan dan dapat dibandingkan dengan baik terhadap hasil pemeriksaan laboratorium atau pengukuran lemak tubuh. Selain menggabungkan indeks BB/TB dengan umur, indicator ini juga telah divalidasi sebagai indicator lemak tubuh total bagi mereka yang berada di atas percentile yang normal. Indicator ini juga memberikan data dengan kualitas tinggi dan berkesinambungan dengan indicator yang direkomendasikan untuk dewasa (WHO, 1995). Hasil penelitian tentang status gizi responden dapat dilihat pada tabel 14 dengan 6 kategori status gizi, tabel 15 dengan pemampatan dalam 3 kategori status gizi dan tabel 16 dengan pemampatan dalam 2 kategori status gizi. Tabel 14. Distribusi Status Gizi Responden dalam 6 kategori Status Gizi Sangat Kurus Kurus Normal Gemuk Obese 1 Obese 2 Jumlah n 5 9 70 15 1 1 % 5,0 8,9 69,3 14,9 1,0 1,0

Tabel 15. Distribusi Status Gizi Responden dalam 3 kategori Status Gizi Gizi kurang Normal Gizi lebih Jumlah n 14 70 17 % 13,9 69,3 16,8

Tabel 16. Distribusi Status Gizi Responden dalam 2 kategori


46

Status Gizi Normal Malnutrisi

Jumlah n 70 31 % 69,3 30,7

Dari tabel 16 dapat dilihat bahwa dari 101 responden, 69,3% responden memiliki status gizi normal dan 30,7% memiliki kategori malnutrisi (gizi kurang dan gizi lebih). Hal ini sejalan dengan penelitian Heryanti (2009) yang menunjukkan 7,7% memiliki status gizi kurang, 89,7% memiliki status gizi normal, dan 2,6% memiliki status gizi lebih. Keadaan status gizi seseorang tergantung dari tingkat konsumsi individu tersebut. Jika tingkat konsumsi sudah memenuhi kebutuhan maka tubuh akan mendapat keadaan atau status gizi yang sebaik-baiknya (Sediaoetama, 1991). Menurut Soehardjo, dkk (1986) kelebihan zat gizi yang dibutuhkan, baik dari pangan yang dimakan sebelumnya pada hari itu atau dari kelebihan yang telah disimpan dalam tubuh, zat gizi tersebut digunakan untuk memelihata susunan tubuh dan fungsi normal. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi status gizi yaitu kebiasaan makan yang buruk (kebiasaan makan yang kurang baik sejak kecil akan berpengaruh terhadap pola makan saat remaja/dewasa), pemahaman gizi yang keliru (tubuh langsing idaman para remaja putri), kesukaan terhadap makanan tertentu (produk yang tengah marak beredar) dan promosi yang berlebihan melalui media massa.

D. Gambaran Hasil Analisis Bivariat 1. Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dengan Frekuensi Konsumsi Fast food Notoatmodjo (2003), mengungkapkan pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang. Perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan lebih langgeng daripada perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan. Pengetahuan gizi berpengaruh terhadap sikap dan perilaku dalam memilih makanan. Pengetahuan gizi yang baik diharapkan mempengaruhi konsumsi makanan yang baik sehingga dapat menuju status gizi yang baik
47

pula. Kurang cukupnya pengetahuan tentang gizi dan kesalahan dalam memilih makanan akan berpengaruh terhadap status gizi (Sediaoetama, 2000). Hasil uji Normalitas yang dilakukan terhadap masing-masing jenis fast food menunjukkan hasil Sig. Kolmogorov-Smirnov 0,0 (<0,05), sehingga distribusi data tidak memenuhi grafik distribusi normal. Sedangkan Uji Chi Square yang dilakukan untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi terhadap masingmasing jenis fast food, menunjukkan hasil sebagai berikut :

a) Fried Chicken Fried Chicken adalah olahan ayam yang dimasak dengan menggunakan tepung sehingga menjadi renyah dan garing saat disantap. Tabel 17. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Fried Chicken Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Fried Chicken Tidak Sering 24 28 52 Sering 29 20 49 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 17 didapatkan hasil bahwa sebesar 48,5% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup sering mengonsumsi fast food fried chicken. Makanan cepat saji (fast food) seperti fried chicken dan french fries sudah menjadi jenis makanan yang biasa dikonsumsi pada waktu makan siang atau makan malam remaja di 6 kota besar di Indonesia (Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Denpasar) yaitu 15-20% dari 471 remaja di Jakarta mengonsumsi fried chicken dan hamburger sebagai makan siang dan 1-6% mengonsumsi hotdog, pizza dan spaghetti. Hal tersebut diperkuat oleh Penelitian Muwakhidah (2008) yang dilakukan terhadap siswa SMA menyatakan bahwa sebesar 40% respoden suka mengonsumsi fried chicken.
48

Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,266 (> 0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food fried chicken.

b) Hamburger Hamburger adalah sejenis makanan berupa roti berbentuk bundar yang diiris dua dan ditengahnya diisi dengan patty yang biasanya diambil dari daging, kemudian sayur-sayuran berupa selada, tomat dan bawang Bombay (Wikipedia). Tabel 18. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Hamburger Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Hamburger Tidak Sering 52 46 98 Sering 1 2 3 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 18 didapatkan hasil bahwa sebesar 97% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food hamburger. Hasil ini diperkuat oleh hasil penelitian Muwakhidah (2008) yang dilakukan terhadap siswa SMA menyatakan bahwa sebesar 20% respoden suka mengonsumsi hamburger. Menurut Mudjianto, dkk (1994), sebesar 15-20% dari 471 remaja di Jakarta mengonsumsi fried chicken dan hamburger sebagai makan siang. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,603 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food hamburger.

c) Hotdog

49

Menurut Wikipedia, Hot dog (frankfurter, frank, wiener, weenie) adalah suatu jenis sosis yang dimasak atau diasapi dan memiliki tekstur yang lebih halus serta rasa yang lebih lembut dan basah dari pada kebanyakan sosis. Tabel 19. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Hotdog Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Hotdog Tidak Sering Sering 52 1 48 0 100 1 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 19 didapatkan hasil bahwa sebesar 99% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food hotdog. Menurut Mudjianto, dkk (1994), sebanyak 1-6% remaja di 6 kota besar di Indonesia mengonsumsi hotdog, pizza dan spaghetti sebagai makan siang. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 1,0 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food hotdog.

d) Pizza Menurut Wikipedia, Pizza adalah sejenis roti bundar, pipih yang dipanggang di oven dan biasanya dilumuri saus tomat serta keju dengan bahan makanan tambahan lainnya yang bisa dipilih. Keju yang dipakai biasanya mozzarella. Tabel 20. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Pizza Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Pizza Tidak Sering Sering 52 1 46 2 98 3 Total 53 48 101

50

Berdasarkan tabel 20 didapatkan hasil bahwa sebesar 97% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food pizza. Menurut Mudjianto, dkk (1994), sebanyak 1-6% remaja di 6 kota besar di Indonesia mengonsumsi hotdog, pizza dan spaghetti sebagai makan siang. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,603 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food pizza.

e) Sandwich Sandwich adalah makanan yang terdiri dari dua atau lebih lembar roti dan terdapat isi diantara lapisan roti tersebut. Tabel 21. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Sandwich Tidak Sering Sering 48 5 46 2 94 7 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 21 didapatkan hasil bahwa sebesar 93,1% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food sandwich. Menurut penelitian Amelia (2013), didapatkan hasil sebesar 48% dari 100 responden sering mengonsumsi sandwich. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,441 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food sandwich.

f) Spaghetti Makanan olahan yang digunakan pada masakan Italia, dibuat dari campuran tepung terigu, air, telur, dan garam yang membentuk
51

adonan yang bisa dibentuk menjadi berbagai variasi ukuran dan bentuk (Wikipedia) Tabel 22. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Spaghetti Tidak Sering Sering 52 1 47 1 99 2 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 22 didapatkan hasil bahwa sebesar 98% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food spaghetti. Menurut Mudjianto, dkk (1994), sebanyak 1-6% remaja di 6 kota besar di Indonesia mengonsumsi hotdog, pizza dan spaghetti sebagai makan siang. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 1,0 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food spaghetti.

g) Kentang goreng Adalah hidangan yang dibuat dari potongan-potongan kentang yang digoreng dalam minyak goreng panas (Wikipedia). Tabel 23. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Kentang Goreng Tidak Sering Sering 46 7 39 9 85 16 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 23 didapatkan hasil bahwa sebesar 84,2% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food kentang goreng. Menurut Mudjianto, dkk

52

(1994), sebesar 15-20% dari 471 remaja di Jakarta mengonsumsi fried chicken dan french fries sebagai makan siang. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,625 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food kentang goreng.

h) Chicken nugget Adalah salah satu pangan hasil pengolahan daging ayam yang memiliki cita rasa tertentu, biasanya berwara kuning keemasan (Wikipedia). Tabel 24. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Chicken Nugget Tidak Sering Sering 44 9 37 11 81 20 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 24 didapatkan hasil bahwa sebesar 80,2% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food chicken nugget. Menurut penelitian Amelia (2013), didapatkan hasil sebesar 56% dari 100 responden sering mengonsumsi chicken nugget. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,619 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food chicken nugget.

i) Dunkin Donuts Adalah panganan yang digoreng, dibuat dari adonan tepung terigu, gula, telur dan mentega (Wikipedia).

53

Tabel 25. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Dunkin Donuts Tidak Sering Sering 52 1 44 4 96 5 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 25 didapatkan hasil bahwa sebesar 95,1% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food dukin donuts. Menurut Hermina, dkk (1997),sebesar 48% responden suka mengonsumsi dunkin donuts. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,188 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food dunkin donuts. j) Mie instan Mie instan yang termasuk dalam makanan siap saji merupakan jenis makanan yang dikemas, mudah disajikan, praktis, dan diolah dengan cara sederhana. Makanan tersebut umumnya diproduksi oleh industri pengolahan pangan mengawetkan dan memberikan cita rasa bagi produk tersebut (Fahmi, 2010).dengan teknologi dan memberikan berbagai zat aditif untuk Tabel 26. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Mie Instan Tidak Sering Sering 29 24 16 32 45 56 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 26 didapatkan hasil bahwa sebesar 55,5% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup sering mengonsumsi fast food mie instan. Hal ini tidak jauh berbeda dengan

54

penelitian Sarkim (2010) yang dilakukan terhadap mahasiswa FKM Undana didapatkan hasil bahwa sebesar 52,7% menyatakan

mengonsumsi mie instan 1x/minggu, sedangkan 47,3% mengonsumsi mie instan 2x/minggu. Menurut Asosiasi Mie Instan Dunia, dalam lima dekade setelah makanan cepat saji ini diluncurkan, penjualan mie instan terus naik antara lain di China, Indonesia dan Jepang yang menjadi 3 negara teratas sebagai konsumen mie instan dunia. Dengan begitu konsumsi mie instan di Indonesia merupakan nomor kedua terbanyak di dunia. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,05 (=0,05) yang berarti terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mie instan.

k) Mie bakso Adalah jenis bola daging yang dibuat dari campura daging sapi giling dan tepung tapioca (Wikipedia). Tabel 27. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Mie Bakso Tidak Sering Sering 12 41 18 30 30 71 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 27 didapatkan hasil bahwa sebesar 70,3% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup sering mengonsumsi fast food mie bakso. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,157 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food mie bakso. Berdasarkan penelitian Devi (2009) menunjukkan 91,93% responden suka mengonsumsi mie bakso. Dan pada penelitian

55

Muwakhidah (2008) yang dilakukan terhadap siswa SMA menyatakan bahwa sebesar 28,75% respoden suka mengonsumsi mie bakso. l) Siomay Siomay adalah salah satu jenis dim sum yang memiliki jenis variasi berdasarkan isi. Secara umum siomay di Indonesia adalah campuran dari tepung sagu atau tapioka dengan ikan tengiri, ayam, udang, kepiting. Siomay biasanya disajikan dengan siraman saus kacang yang terbuat dari kacang tanah (Wikipedia). Tabel 28. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Siomay Tidak Sering Sering 40 13 30 18 70 31 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 28 didapatkan hasil bahwa sebesar 69,3% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food siomay. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,232 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food siomay. Penelitian yang dilakukan oleh Suci (2009) menyatakan sebanyak 46,5% responden paling sering membeli siomay. Penelitian Muwakhidah (2008) yang dilakukan terhadap siswa SMA menyatakan bahwa sebesar 20% respoden suka mengonsumsi siomay.

56

m) Bubur instan Adalah beras yang dimasak dengan air yang banyak sehingga memiliki tekstur yang lembut dan berair. Pada saat ini terdapat bubur yang dimasak cukup dengan menuangkan air panas, yang kemudian disebut dengan bubur instan. Tabel 29. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Baik Cukup Total Konsumsi Fast Food Bubur Instan Tidak Sering Sering 53 0 47 1 100 1 Total 53 48 101

Berdasarkan tabel 29 didapatkan hasil bahwa sebesar 99% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food bubur instan. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,475 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food bubur instan.

n) Lain-lain Dari hasil penelitian terdapat responden yang mengonsumsi fast food jenis steak, sosis, kebab dan gorengan. Steak adalah sepotong besar daging sapi, ayam atau ikan yang biasanya dimasak dengan dipanggang atau digoreng. Sosis adalah suatu makanan yang terbuat dari daging cincang, lemak hewan, terna dan rempah serta bahan lainnya. Kebab adalah sejenis makanan yang terbuat dari daging cincang panggang yang diberi sayuran dan dibungkus tortilla. Gorengan adalah camilan atau makanan yang diolah dengan digoreng terlebih dahulu misalnya bakwan, pisang goreng, tahu goreng,dll. Tabel 30. Distribusi Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food Sandwich Pengetahuan Gizi Konsumsi Fast Food Lain2 Tidak Sering Sering Total

57

Baik Cukup Total

53 43 96

0 5 5

53 48 101

Berdasarkan tabel 30 didapatkan hasil bahwa sebesar 95,1% responden baik yang berpengetahuan gizi baik dan cukup tidak sering mengonsumsi fast food lain-lain. Penelitian Muwakhidah (2008) yang dilakukan terhadap siswa SMA menyatakan bahwa sebesar 35% respoden suka mengonsumsi steak. Penelitian yang dilakukan oleh Suci (2011) menunjukkan dari 125 responden sebanyak 23,4% sering

mengonsumsi kebab. Pada penelitian yang dilakukan oleh Yuliandra (2011) mengatakan bahwa 35,8% dari 95 responden sering mengonsumsi sosis. Sedangkan menurut penelitian Hermina, dkk (1997) menyatakan bahwa sebesar 16,1% responden suka

mengonsumsi gorengan. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,22 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast food lain-lain.

Dengan demikian, kesimpulan dari uji chi square di atas adalah ada hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsi fast foof jenis mie instan. Sedangkan untuk fast food jenis yang lainnya tidak ada hubungan yang signifikan. Sejalan dengan penelitian Heryanti (2009) yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara pengetahuan gizi dengan frekuensi kebiasaan makan cepat saji (fast food modern).

58

2. Hubungan Antara Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Hasil uji Normalitas yang dilakukan terhadap masing-masing jenis fast food menunjukkan hasil Sig. Kolmogorov-Smirnov 0,0 (<0,05), sehingga distribusi data tidak memenuhi grafik distribusi normal. Sedangkan Uji Chi Square yang dilakukan untuk mengetahui hubungan antara frekuensi konsumsi terhadap masing-masing jenis fast food dengan status gizi responden, menunjukkan hasil sebagai berikut :

a) Fried Chicken Tabel 31. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Fried Chicken dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Fried Chicken Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal 40 30 70 Malnutrisi 12 19 31 Total 52 49 101

Berdasarkan tabel 31 didapatkan hasil bahwa sebesar 18,8% responden sering mengonsumsi fast food fried chicken dan berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,135 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food fried chicken dengan status gizi.

b) Hamburger Tabel 32. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Hamburger dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Hamburger Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal 69 1 70 Malnutrisi 29 2 31 Total 98 3 101

Berdasarkan tabel 32 didapatkan hasil bahwa sebesar 28,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food hamburger namun
59

berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,222 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food hamburger dengan status gizi.

c) Hotdog Tabel 33. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Hotdog dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Hotdog Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 70 30 0 1 70 31 Total 100 1 101

Berdasarkan tabel 33 didapatkan hasil bahwa sebesar 29,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food hotdog namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,307 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food hotdog dengan status gizi.

60

d) Pizza Tabel 34. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Pizza dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Pizza Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 69 29 1 2 70 31 Total 98 3 101

Berdasarkan tabel 34 didapatkan hasil bahwa sebesar 28,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food pizza namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,222 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food pizza dengan status gizi.

e) Sandwich Tabel 35. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Sandwich dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Sandwich Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 67 27 3 4 70 31 Total 94 7 101

Berdasarkan tabel 35 didapatkan hasil bahwa sebesar 26,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food sandwich namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,197 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food sandwich dengan status gizi.

61

f) Spaghetti Tabel 36. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Spaghetti dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Spaghetti Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 69 30 1 1 70 31 Total 99 2 101

Berdasarkan tabel 36 didapatkan hasil bahwa sebesar 29,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food spaghetti namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,522 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food spaghetti dengan status gizi.

g) Kentang Goreng Tabel 37. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Kentang Goreng dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Kentang Goreng Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 61 24 9 7 70 31 Total 85 16 101

Berdasarkan tabel 37 didapatkan hasil bahwa sebesar 23,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food kentang goreng namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,245 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food kentang goreng dengan status gizi.

h) Chicken Nugget Tabel 38. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Chicken Nugget dan Status Gizi

62

Konsumsi Fast Food Chicken Nugget Tidak Sering Sering Total

Status Gizi Normal Malnutrisi 59 22 11 9 70 31

Total 81 20 101

Berdasarkan tabel 38 didapatkan hasil bahwa sebesar 21,8% responden tidak sering mengonsumsi fast food chicken nugget namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,201 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food chicken nugget dengan status gizi.

i) Dunkin Donuts Tabel 39. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Dunkin Donuts dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Dunkin Donuts Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 68 28 2 3 70 31 Total 96 5 101

Berdasarkan tabel 39 didapatkan hasil bahwa sebesar 27,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food dunkin donuts namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,167 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food dunkin donuts dengan status gizi.

63

j) Mie Instan Tabel 40. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Mie Instan dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Mie Instan Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 31 14 39 17 70 31 Total 45 56 101

Berdasarkan tabel 40 didapatkan hasil bahwa sebesar 16,8% responden sering mengonsumsi fast food mie instan dan berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 1,0 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food mie instan dengan status gizi.

k) Mie Bakso Tabel 41. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Mie Bakso dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Mie Bakso Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 22 8 48 23 70 31 Total 30 71 101

Berdasarkan tabel 41 didapatkan hasil bahwa sebesar 22,8% responden sering mengonsumsi fast food mie bakso dan berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,738 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food mie bakso dengan status gizi.

64

l) Siomay Tabel 42. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Siomay dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Siomay Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 50 20 20 11 70 31 Total 70 31 101

Berdasarkan tabel 42 didapatkan hasil bahwa sebesar 19,8% responden tidak sering mengonsumsi fast food siomay namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,645 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food siomay dengan status gizi.

m) Bubur instan Tabel 43. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Bubur Instan dan Status Gizi Konsumsi Fast Food Bubur Instan Tidak Sering Sering Total Status Gizi Normal Malnutrisi 70 30 0 1 70 31 Total 100 1 101

Berdasarkan tabel 43 didapatkan hasil bahwa sebesar 29,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food bubur instan namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 0,307 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food bubur instan dengan status gizi.

n) Lain-lain Tabel 44. Distribusi Hubungan Frekuensi Konsumsi Fast food Lainlain dan Status Gizi

65

Konsumsi Fast Food Lain-lain Tidak Sering Sering Total

Status Gizi Normal Malnutrisi 66 30 4 1 70 31

Total 96 5 101

Berdasarkan tabel 44 didapatkan hasil bahwa sebesar 29,7% responden tidak sering mengonsumsi fast food lain-lain namun berstatus gizi malnutrisi. Hasil analisis Uji Chi Square pada tingkat kepercayaan 95% adalah prevalue 1,0 (>0,05) yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food lain-lain dengan status gizi.

Dengan demikian, kesimpulan dari uji chi square di atas adalah tidak ada hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi. Hasil tersebut sejalan dengan hasil penelitian Heryanti (2009) yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan yang bermakna antara frekuensi kebiasaan makan cepat saji (fast food modern) dengan status gizi. Begitu pula dengan penelitian Kristianti dkk (2009) yang juga menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi. Namun hal ini berbeda dengan hasil penelitian Karnaeni (2005) yang menunjukkan adanya hubungan yang bermakna antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi. Orang yang mengonsumsi fast food >3x/minggu mempunyai resiko 3,28 kali lebih besar menjadi gizi lebih dibandingkan dengan yang jarang atau 1-2x/minggu mengonsumsi fast food (Badjeber, dkk, 2010). Tidak adanya hubungan antara frekuensi konsumsi fast food dengan status gizi ini dikarenakan banyak faktor-faktor lain yang mempengaruhi status gizi antara lain infeksi, pendapatan, ketersediaan pangan, pendidikan giz, pengetahuan gizi, sosial budaya dan aktifitas fisik. Selain konsumsi pangan dan aktivitas fisik, terdapat faktor lain yang dapat menyebabkan malnutrisi yaitu faktor genetik, metabolisme,

66

kerja enzim dan hormon, serta pengaruh penggunan obat-obatan (Purwati et al, 2005).

67

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1) Pengetahuan gizi Mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang 52,5% memiliki pengetahuan gizi dengan kategori baik dan sebesar 47,5% memiliki pengetahuan gizi dengan kategori cukup. 2) Frekuensi konsumsi fast food dengan kategori sering dari 101 respoden adalah Fried Chicken 49 respoden, hamburger 3 respoden, hotdog 1 respoden, pizza 3 respoden, sandwich 7 respoden, spaghetti 2 respoden, kentang goreng 16 respoden, chicken nugget 20 respoden, dunkin donuts 5 respoden, mie instan 56 respoden, mie bakso 71 respoden, siomay 31 respoden, bubur instan 1 respoden, dan lain-lain (steak, kebab, sosis dan gorengan) 5 respoden. 3) Tingkat status gizi mahasiswa tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang adalah 5% responden berkategori sangat kurus, 8,9% responden berkategori kurus, 69,3% responden berkategori normal, 14,9% responden berkategori gemuk, 1% responden berkategori obes 1 dan 1% responden berkategori obes 2. 4) Terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan gizi dengan frekuensi konsumsii fast food jenis mie instan pada tingkat kepercayaan 95%, sedangkan untuk fast food jenis yang lainnya tidak ada hubungan yang signifikan 5) Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara frekuensi konsumsi fast food secara keseluruhan dengan status gizi pada tingkat kepercayaan 95%.

B. Saran Bagi mahasiswa Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang supaya tetap mempertahankan kebiasaan hidup sehat dengan pola gizi seimbang sehingga dapat memperbaiki status gizi yang malnutrisi dan mempertahankan status gizi yang sudah normal. Selain itu supaya tetap menambah pengetahuan gizi serta terus mengembangkannya sehingga dapat bermanfaat bagi diri sendiri, keluarga dan orang lain. Kesehatan merupakan hal yang mahal
68

sehingga kita harus memperbaiki pola hidup kita dimulai dari pemilihan makaan yang sehat dan bergizi. Mencegah lebih baik daripada mengobati.

69

DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, Sunita, 2004. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: Gramedia. Asmika, dkk. 2012. Hubungan Daya Tarik Iklan Fast food Pada Media Massa, Asupan Makan Dan Frekuensi Konsumsi Fast food Dengan Kejadian Obesitas Pada Remaja Di SMA Negeri 3 Pontianak. Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya. Baliwati, YF, dkk. 2004. Pengantar Pangan dan Gizi. Jakarta : Penebar Swadaya. Departemen Pertanian. 2005. Rencana Strategis Konsumsi dan Keamanan Pangan Tahun 2005-2009. Jakarta: Departemen Pertanian RI. Devi, Mazarina. 2009. Hubungan Kebiasaan Makan dengan Kejadian Sindrom Pramenstruasi Remaja Putri. Universitas Negeri Malang. Ekowati, Vincentia Arina, Hagnyonowati. 2010. Perbedaan Pengetahuan, Sikap Dan Praktek Konsumsi Western Fast food Yang Dijual Di Restoran Franchise Pada Siswa SMP. Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang. Hartog, A.P. et al. 1995. Manual for Surveys on Food Habits and Consumption in Developing Countries. Margraf Verlag. Germany. Heryanti, Evi. 2009. Kebiasaan Makan Cepat Saji (Fast food Modern), Aktivitas Fisik Dan Faktor Lainnya Dengan Status Gizi Pada Mahasiswa Penghuni Asrama UI Depok Tahun 2009. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia. Hidayat, A. Aziz Alimul. 2007. Metode Penelitian Kebidanan dan Teknik Analisa Data. Jakarta : Salemba Medika. Khomsan, Ali. 2004. Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. Jakarta : PT. Rajagrafindo Persada. Kristianti, Nanik, dkk. 2009. Hubungan Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast Food dengan Status Gizi Siswa SMA Negeri 4 Surakarta. Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Muchtadi, Deddy. 1996. Pencegahan Gizi Lebih Dan Penyakit Kronis Melalui Perbaikan Pola Konsumsi Pangan. Institut Pertanian Bogor. Notoadmodjo, Soekidjo. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Rineka Cipta. Nursalam, 2008. Konsep Dan Penerapan Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika. Metodologi Jakarta :

Penelitian Ilmu

70

Robert, B.S.W., Williams, S.R. 2000. Nutrition Throughout The Life Cycle. 4th Edition. The McGraw-Hill Book Companies. Inc. Singapore. Sediaoetomo, Achmad Djaeni. 2008. Ilmu Gizi Untuk Mahasiswa dan Profesi I. Jakarta : Dian Rakyat. Suci, Eunike Sri Tyas. 2009. Gambaran Perilaku Jajan Murid Sekolah Dasar di Jakarta. Fakultas Psikologi, Universitas Katolik Atma Jaya Jakarta. Suhardjo. 2007. Pemberian Makanan Pada Bayi Dan Anak. Yogyakarta : Kanisius. Suharsimi, Arikunto. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : Rineka Cipta. Sugiyono. 2007. Statistika Untuk Penelitian. Bandung. Penerbit : CV. Alfabeta Supariasa, I Dewa Nyoman, dkk. 2002. Penilaian Status Gizi. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC.

71

LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuesioner Identitas Responden

Perkenalkan, nama saya Faizzatur Rokhmah, mahasiswi D3 Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. Saya sedang melakukan penelitian tentang Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dan Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi Mahasiswa Tingkat 3 Jurusan Gizi Poltekkes Kemenkes Malang. Saya akan menanyakan kepada teman-teman beberapa hal yang berkaitan dengan Gizi dan Kesehatan. Saya sangat mengharapkan temanteman menjawab kuesioner ini dengan lengkap dan jujur. Identitas dan jawaban teman-teman akan saya jaga kerahasiaannya. Jawaban teman-teman tidak akan mempengaruhi penilaian. Atas perhatian dan kerjasama temanteman, saya ucapkan terima kasih. Peneliti

Identitas Responden 1 Nama : 2 NIM : 3 Asal Kelas : 4 Tanggal Lahir : 5 Alamat Rumah : 6 Alamat Kos : 7 No HP : 8 Berat Badan (kg) : 9 Tinggi Badan (cm) :

72

Lampiran 2. Kuesioner Pengetahuan Gizi

Berilah tanda silang (x) pada jawaban yang benar! A. Pengetahuan Gizi A1 Apakah guna makanan bagi tubuh kita? a. Sebagai zat tenaga, zat pembangun, zat pengatur b. Sebagai zat tenaga dan zat pembangun c. Sebagai zat pembangun d. Untuk memenuhi kebutuhan tubuh A2 Berikut ini adalah kelompok zat gizi yang diperlukan oleh tubuh kita : a. Karbohidrat, lemak, protein b. Karbohidrat, lemak, protein, antioksidan c. Karbohidrat, lemak, protein, vitamin, mineral d. Karbohidrat, lemak, protein, vitamin, mineral, asam amino A3 Jenis lemak yang paling baik bagi tubuh adalah : a. SAFA (Saturated Fatty Acids) b. MUFA (Mono-unsaturated Fatty Acids) c. PUFA (Poly-unsaturated Fatty Acids) d. Tidak tahu A4 Menurut Anda, apakah yang dimaksud dengan makanan siap saji (fast food)? a. Makanan yang mudah disajikan dan praktis b. Makanan yang tampilannya menarik c. Makanan yang diolah secara alami d. Makanan yang modern A5 Pada umumnya makanan fast food mengandung zat gizi apa? a. Serat dan karbohidrat c. Karbohidrat dan lemak b. Protein dan lemak d. Protein dan serat A6 Menurut Anda, apakah makanan cepat saji berbahaya bagi kesehatan jika dikonsumsi secara berlebihan? a. Ya c. Mungkin b. Tidak d. Tidak tahu A7 Fast food berbahaya bagi tubuh karena mengandung : a. Tinggi sodium dan natrium c. Tinggi gula dan sodium b. Tinggi serat dan antioksidan d. Tinggi lemak dan serat Berikut adalah akibat jika terlalu banyak mengonsumsi fast food, A8 kecuali? a. Meningkatkan resiko hipertensi b. Meningkatkan resiko obesitas c. Meningkatkan resiko gagal ginjal d. Meningkatkan resiko osteoporosis
73

A9

A10

A11

A12

A13

A14

A15

Menurut anda,bagaimana sebaiknya porsi dalam mengonsumsi fast food? a. Setahun sekali c. Tidak tahu b. Sesuai selera d. Tidak berlebihan Konsumsi energi yang berlebih akan disimpan dalam bentuk : a. Tenaga c. Energi b. Lemak d. Gumpalan Menurut Anda, bagaimana cara mengatasi dampak dari fast food? a. Pola makan yang sehat b. Diimbangi dengan istirahat yang cukup c. Minum air putih yang banyak d. Tidak tahu Makanan siap saji (fast food) lebih bergizi dibandingkan makanan yang diolah sendiri. a. Setuju c. Tidak setuju b. Mungkin d. Tidak tahu Berikut ini adalah susunan menu yang baik untuk dikonsumsi, yaitu : a. Nasi, telur goreng, tahu bacem, sayur sop, jeruk b. Roti panggang isi selai nanas dan susu skim c. Nasi, ayam goreng, sate tempe, kentang goreng, sayur asem, pepaya d. Burger dan kentang goreng Makanan yang baik dikonsumsi untuk camilan adalah : a. Donat c. Kentang goreng b. Kue lumpur d. Burger Fast food akan menjadi pilihan saat nongkrong bersama teman. a. Setuju c. Tidak setuju b. Mungkin d. Tidak tahu

74

Lampiran 3. Kuesioner Uang Saku dan Pola Aktivitas Fisik Tulis jawaban Anda pada kolom jawaban! B. Uang Saku No Pertanyaan B1 Apakah anda mendapat uang saku? a. Ya b. Tidak B2 Besarnya uang saku anda? Jawaban

Rp./hari Rp. /minggu Rp./bulan (pilih salah satu sesuai uang saku anda) Rp.

B3

Berapa besarnya uang saku yang dialokasikan untuk makan dalam sehari?

Tulis jawaban Anda pada kolom jawaban! C. Pola Aktivitas Fisik No Pertanyaan C1 Apakah anda sering berolahraga? a. Ya b. Tidak C2 Berapa kali anda berolahraga dalam 1 minggu? a. < 3x/minggu b. 3x/minggu C3 Jenis olahraga apa yang biasa anda lakukan? Sebutkan! C4 Berapa lama waktu yang anda gunakan setiap kali berolahraga? C5 Berapa lama anda menonton TV dalam sehari? C6 Berapa lama anda mengguanakan komputer / laptop dalam sehari? C7 Berapa lama rata-rata anda tidur semalam Jawaban

. menit . jam . jam . jam

75

Lampiran 4. Kuesioner Frekuensi Konsumsi Fast food Berilah tanda checklist () pada jawaban yang anda pilih Nama makanan Fried chicken Hamburger Hotdog Pizza Sandwich Spaghetti Kentang goreng Chicken nugget Dunkin donuts Mie Instan Mie Bakso Siomay Bubur Instan Lain-lain : Sebutkan .................. Lain-lain : Sebutkan .................. Lain-lain : Sebutkan .................. Lain-lain : Sebutkan .................. Lain-lain : Sebutkan .................. Berapa kali anda mengonsumsi jenis makanan fast food dalam satu bulan terakhir? Tidak 1x/hr >3x/mg 2x/mg 1-2x/bln 3-4x/bln pernah

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

15

16

17

18

Keterangan : Kolom lain-lain bisa diisi nama fast food yang Saudara konsumsi apabila pada tabel tidak tersedia jenis makanan tersebut.

76

Lampiran 5. Dokumentasi

Pengukuran tinggi badan responden

Pengukuran berat badan responden

Pengisian kuesioner oleh responden

77

Lampiran 6. Hasil Output SPSS dengan Uji Chi Square

1. Hubungan Antara Pengetahuan Gizi dengan Frekuensi Konsumsi Fast food a. Fried Chicken Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 10.536a 5 .061 Likelihood Ratio 11.071 5 .050 Linear-by-Linear .059 1 .808 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (33.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2.85. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 1.700 101 1 .192 1.717a 1.235 1.723 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .190 .266 .189 .233 .133

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 23.29. b. Computed only for a 2x2 table

78

b. Hamburger Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 10.021a 4 .040 Likelihood Ratio 10.616 4 .031 Linear-by-Linear 4.298 1 .038 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (40.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48.

Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .450 101 1 .502
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .500 .931 .498 .603 .463

.454a .008 .460

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.43. b. Computed only for a 2x2 table c. Hotdog Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases 1.154a 1.538 .048 101 df 3 3 1 Asymp. Sig. (2-sided) .764 .674 .827

79

Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 1.154a 3 .764 Likelihood Ratio 1.538 3 .674 Linear-by-Linear .048 1 .827 Association a. 6 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .906 101 1 .341
b

df
a

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) 1 1 1 .339 1.000 .254 1.000 .525

.915

.000 1.299

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. b. Computed only for a 2x2 table d. Pizza Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.075a 4 .132 Likelihood Ratio 7.596 4 .108 Linear-by-Linear 1.419 1 .234 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (40.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48.

80

Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .450 101 1 .502
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .500 .931 .498 .603 .463

.454a .008 .460

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.43. b. Computed only for a 2x2 table e. Sandwich Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.826a 4 .213 Likelihood Ratio 6.462 4 .167 Linear-by-Linear .110 1 .740 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (40.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test 1.083a .421 1.123 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .298 .517 .289 .441 .261

81

Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb

1.073 101

.300

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 3.33. b. Computed only for a 2x2 table f. Spaghetti Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 11.608 4 .021 Likelihood Ratio 12.623 4 .013 Linear-by-Linear 7.888 1 .005 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (40.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .005 101 1 .944
b

df
a

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) 1 1 1 .944 1.000 .944 1.000 .727

.005

.000 .005

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .95. b. Computed only for a 2x2 table g. Kentang goreng Tabel 2x6 Chi-Square Tests

82

Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 1.926 5 .859 Likelihood Ratio 1.966 5 .854 Linear-by-Linear .114 1 .736 Association N of Valid Cases 101 a. 6 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .95. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .575 101 1 .448
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .446 .625 .446 .587 .312

.580a .239 .580

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 7.60. b. Computed only for a 2x2 table h. Chicken nugget Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 6.305a 5 .278 Likelihood Ratio 6.792 5 .237 Linear-by-Linear .085 1 .771 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (33.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48.

83

Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .553 101 1 .457
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .455 .619 .455 .467 .309

.559a .248 .558

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 9.50. b. Computed only for a 2x2 table i. Dunkin donuts Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.988a 4 .289 Likelihood Ratio 6.146 4 .188 Linear-by-Linear 1.023 1 .312 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (40.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .95. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test 2.225a 1.066 2.347 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .136 .302 .126 .188 .152

84

Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb

2.203 101

.138

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2.38. b. Computed only for a 2x2 table j. Mie instan Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 9.127 5 .104 Likelihood Ratio 10.495 5 .062 Linear-by-Linear 7.584 1 .006 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (33.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.43. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 4.616 101 1 .032
b

df
a

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) 1 1 1 .031 .050 .030 .045 .025

4.662

3.837 4.709

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 21.39. b. Computed only for a 2x2 table k. Mie bakso Tabel 2x6 Chi-Square Tests

85

Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.532 5 .354 Likelihood Ratio 5.677 5 .339 Linear-by-Linear 1.419 1 .234 Association N of Valid Cases 101 a. 6 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.90.

Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.637 101 1 .104
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .103 .157 .102 .129 .079

2.663a 1.999 2.672

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 14.26. b. Computed only for a 2x2 table l. Siomay Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 12.097 5 .033 Likelihood Ratio 13.205 5 .022 Linear-by-Linear .005 1 .946 Association N of Valid Cases 101 a. 4 cells (33.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .95.

86

Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 1.973 101 1 .160
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .158 .232 .158 .197 .116

1.992a 1.429 1.996

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 14.73. b. Computed only for a 2x2 table m. Bubur Instan Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.645a 3 .302 Likelihood Ratio 4.267 3 .234 Linear-by-Linear .216 1 .642 Association N of Valid Cases 101 a. 6 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test 1.115a .002 1.499 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .291 .960 .221 .475 .475

87

Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb

1.104 101

.293

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. b. Computed only for a 2x2 table n. Lain2 Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.857 4 .210 Likelihood Ratio 7.777 4 .100 Linear-by-Linear 3.739 1 .053 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (80.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .48. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 5.751 101 1 .016
b

df
a

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) 1 1 1 .016 .051 .005 .022 .022

5.808

3.806 7.727

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2.38. b. Computed only for a 2x2 table

88

2. Hubungan Antara Frekuensi Konsumsi Fast food dengan Status Gizi a. Fried Chicken Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 22.322 25 .617 Likelihood Ratio 19.038 25 .795 Linear-by-Linear .209 1 .648 Association N of Valid Cases 101 a. 31 cells (86.1%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .06.

Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.844a 10 .901 Likelihood Ratio 4.971 10 .893 Linear-by-Linear .359 1 .549 Association N of Valid Cases 101 a. 11 cells (61.1%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .83.

Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.345a 5 .647 Likelihood Ratio 3.392 5 .640 Linear-by-Linear 1.720 1 .190 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (41.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.84.

89

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 6.390a 5 .270 Likelihood Ratio 7.327 5 .197 Linear-by-Linear .430 1 .512 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .49.

Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value


a

df

Asymp. Sig. (2-sided) .137 .131 .379

Pearson Chi-Square 3.973 2 Likelihood Ratio 4.060 2 Linear-by-Linear .773 1 Association N of Valid Cases 101 a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 6.79. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.894 101 1
b

df
a

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) 1 1 1 .087 .135 .086 .130 .089 .067

2.923

2.231 2.939

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 15.04. b. Computed only for a 2x2 table

90

b. Hamburger Tabel6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 32.258a 20 .041 Likelihood Ratio 25.470 20 .184 Linear-by-Linear .000 1 .993 Association N of Valid Cases 101 a. 25 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01.

Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases 18.937a 16.545 .105 101 df 8 8 1 Asymp. Sig. (2-sided) .015 .035 .745

a. 8 cells (53.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14.

Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value


a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 9.217 4 .056 Likelihood Ratio 9.483 4 .050 Linear-by-Linear 4.585 1 .032 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

91

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 12.825a 5 .025 Likelihood Ratio 6.992 5 .221 Linear-by-Linear 2.483 1 .115 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .03.

Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value


a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.317 2 .026 Likelihood Ratio 5.043 2 .080 Linear-by-Linear 4.850 1 .028 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .42. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 1.862 101 1 .172
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .170 .462 .193 .222 .222

1.881a .542 1.695

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .92. b. Computed only for a 2x2 table

92

c. Hotdog Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 14.431a 15 .493 Likelihood Ratio 10.284 15 .801 Linear-by-Linear 1.193 1 .275 Association N of Valid Cases 101 a. 20 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01.

Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.588a 6 .270 Likelihood Ratio 5.921 6 .432 Linear-by-Linear 1.291 1 .256 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14.

Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 2.375a 3 .498 Likelihood Ratio 2.481 3 .479 Linear-by-Linear 1.110 1 .292 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (62.5%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

93

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 10.324a 5 .067 Likelihood Ratio 4.941 5 .423 Linear-by-Linear 1.808 1 .179 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01.

Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value


a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 6.276 2 .043 Likelihood Ratio 4.015 2 .134 Linear-by-Linear 3.464 1 .063 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.258 101 1 .133
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .131 .674 .123 .307 .307

2.281a .177 2.385

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31. b. Computed only for a 2x2 table

94

d. Pizza Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 25.818a 20 .172 Likelihood Ratio 18.094 20 .581 Linear-by-Linear 1.145 1 .285 Association N of Valid Cases 101 a. 26 cells (86.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01.

Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 12.380a 8 .135 Likelihood Ratio 9.536 8 .299 Linear-by-Linear .902 1 .342 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (60.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14.

Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.952a 4 .413 Likelihood Ratio 4.053 4 .399 Linear-by-Linear 2.153 1 .142 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

95

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 12.825a 5 .025 Likelihood Ratio 6.992 5 .221 Linear-by-Linear 2.483 1 .115 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .03.

Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value


a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.317 2 .026 Likelihood Ratio 5.043 2 .080 Linear-by-Linear 4.850 1 .028 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .42. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 1.862 101 1 .172
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .170 .462 .193 .222 .222

1.881a .542 1.695

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .92. b. Computed only for a 2x2 table e. Sandwich
96

Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 25.751a 20 .174 Likelihood Ratio 20.060 20 .454 Linear-by-Linear .764 1 .382 Association N of Valid Cases 101 a. 25 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 13.429a 8 .098 Likelihood Ratio 10.314 8 .244 Linear-by-Linear .289 1 .591 Association N of Valid Cases 101 a. 10 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.555a 4 .235 Likelihood Ratio 5.627 4 .229 Linear-by-Linear .776 1 .378 Association N of Valid Cases 101 a. 6 cells (60.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

97

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.496a 5 .358 Likelihood Ratio 4.217 5 .519 Linear-by-Linear 2.537 1 .111 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .07. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.350a 2 .069 Likelihood Ratio 3.949 2 .139 Linear-by-Linear 2.421 1 .120 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .97. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.449 101 1 .118 2.474a 1.318 2.262 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .116 .251 .133 .197 .127

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2.15. b. Computed only for a 2x2 table

98

f. Spaghetti Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 17.664a 20 .610 Likelihood Ratio 14.269 20 .817 Linear-by-Linear .068 1 .795 Association N of Valid Cases 101 a. 25 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 9.110 8 .333 Likelihood Ratio 7.160 8 .519 Linear-by-Linear .289 1 .591 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (53.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.064 4 .547 Likelihood Ratio 3.464 4 .483 Linear-by-Linear .669 1 .413 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

99

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.420a 5 .491 Likelihood Ratio 2.886 5 .717 Linear-by-Linear .931 1 .335 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .02. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 2.376a 2 .305 Likelihood Ratio 1.960 2 .375 Linear-by-Linear 1.852 1 .174 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .28. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .354 101 1 .552 .358a .000 .330 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .550 1.000 .566 .522 .522

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .61. b. Computed only for a 2x2 table

100

g. Kentang goreng Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 29.079a 25 .261 Likelihood Ratio 25.298 25 .446 Linear-by-Linear 7.642 1 .006 Association N of Valid Cases 101 a. 32 cells (88.9%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .02. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 15.143 10 .127 Likelihood Ratio 14.200 10 .164 Linear-by-Linear 4.421 1 .035 Association N of Valid Cases 101 a. 13 cells (72.2%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .28. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.532 5 .184 Likelihood Ratio 7.658 5 .176 Linear-by-Linear 1.788 1 .181 Association N of Valid Cases 101 a. 7 cells (58.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .61.

101

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 8.503a 5 .131 Likelihood Ratio 6.523 5 .259 Linear-by-Linear 4.942 1 .026 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .16. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.827a 2 .090 Likelihood Ratio 4.004 2 .135 Linear-by-Linear 2.902 1 .088 Association N of Valid Cases 101 a. 2 cells (33.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2.22. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 1.509 101 1 .219 1.524a .882 1.450 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .217 .348 .228 .245 .173

a. 1 cells (25.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 4.91. b. Computed only for a 2x2 table

102

h. Chicken nugget Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 29.250a 25 .254 Likelihood Ratio 24.502 25 .491 Linear-by-Linear 1.343 1 .246 Association N of Valid Cases 101 a. 31 cells (86.1%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 12.713 10 .240 Likelihood Ratio 12.666 10 .243 Linear-by-Linear .207 1 .649 Association N of Valid Cases 101 a. 13 cells (72.2%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.836 5 .322 Likelihood Ratio 5.791 5 .327 Linear-by-Linear 1.149 1 .284 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (41.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

Tabel 2x6
103

Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 6.796a 5 .236 Likelihood Ratio 5.976 5 .309 Linear-by-Linear 1.928 1 .165 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .20. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.117a 2 .210 Likelihood Ratio 2.839 2 .242 Linear-by-Linear .513 1 .474 Association N of Valid Cases 101 a. 2 cells (33.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 2.77. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.376 101 1 .123 2.400a 1.634 2.287 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .121 .201 .130 .175 .102

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 6.14. b. Computed only for a 2x2 table

104

i. Dunkin donuts Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 24.540a 20 .220 Likelihood Ratio 20.574 20 .423 Linear-by-Linear .048 1 .827 Association N of Valid Cases 101 a. 25 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .02. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.133 8 .743 Likelihood Ratio 4.552 8 .804 Linear-by-Linear .044 1 .834 Association N of Valid Cases 101 a. 10 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .28. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 2.417 4 .659 Likelihood Ratio 2.208 4 .698 Linear-by-Linear 1.495 1 .221 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .61.

Tabel 2x6
105

Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 6.816a 5 .235 Likelihood Ratio 4.759 5 .446 Linear-by-Linear .407 1 .524 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .05. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.276a 2 .194 Likelihood Ratio 2.552 2 .279 Linear-by-Linear .898 1 .343 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .69. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.103 101 1 .147 2.124a .922 1.929 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .145 .337 .165 .167 .167

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.53. b. Computed only for a 2x2 table j. Mie instan
106

Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 18.091a 25 .838 Likelihood Ratio 17.323 25 .870 Linear-by-Linear .159 1 .690 Association N of Valid Cases 101 a. 31 cells (86.1%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .03. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.336a 10 .693 Likelihood Ratio 8.537 10 .577 Linear-by-Linear .301 1 .583 Association N of Valid Cases 101 a. 12 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .42. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.488 5 .625 Likelihood Ratio 4.244 5 .515 Linear-by-Linear .002 1 .961 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (41.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .92.

Tabel 2x6

107

Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 2.119a 5 .832 Likelihood Ratio 2.868 5 .720 Linear-by-Linear .170 1 .680 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .45. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided) .970 .970 .811

Pearson Chi-Square .062a 2 Likelihood Ratio .061 2 Linear-by-Linear .057 1 Association N of Valid Cases 101 a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 6.24. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .007 101 1
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .935 1.000 .935 1.000 .935 .553

.007a .000 .007

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 13.81. b. Computed only for a 2x2 table k. Mie bakso
108

Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 17.830a 25 .850 Likelihood Ratio 20.062 25 .744 Linear-by-Linear .922 1 .337 Association N of Valid Cases 101 a. 32 cells (88.9%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .04. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 10.204a 10 .423 Likelihood Ratio 13.436 10 .200 Linear-by-Linear .935 1 .334 Association N of Valid Cases 101 a. 13 cells (72.2%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .55. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.794a 5 .442 Likelihood Ratio 7.072 5 .215 Linear-by-Linear .033 1 .857 Association N of Valid Cases 101 a. 6 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.23.

109

Tabel 2x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.699a 5 .454 Likelihood Ratio 5.355 5 .374 Linear-by-Linear 1.840 1 .175 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .30. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 1.948a 2 .378 Likelihood Ratio 2.176 2 .337 Linear-by-Linear 1.483 1 .223 Association N of Valid Cases 101 a. 1 cells (16.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 4.16. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .322 101 1 .570
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .568 .738 .565 .642 .374

.325a .112 .330

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 9.21. b. Computed only for a 2x2 table

110

l. Siomay Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 22.116a 25 .629 Likelihood Ratio 20.735 25 .707 Linear-by-Linear .980 1 .322 Association N of Valid Cases 101 a. 31 cells (86.1%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .02. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.824 10 .903 Likelihood Ratio 5.218 10 .876 Linear-by-Linear .783 1 .376 Association N of Valid Cases 101 a. 13 cells (72.2%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .28. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 3.551 5 .616 Likelihood Ratio 3.926 5 .560 Linear-by-Linear .172 1 .679 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (41.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .61.

Tabel 2x6
111

Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 2.087a 5 .837 Likelihood Ratio 2.609 5 .760 Linear-by-Linear .893 1 .345 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 1.135a 2 .567 Likelihood Ratio 1.082 2 .582 Linear-by-Linear .556 1 .456 Association N of Valid Cases 101 a. 1 cells (16.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 4.30. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .478 101 1 .489 .483a .212 .476 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .487 .645 .490 .493 .319

a. 0 cells (.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 9.51. b. Computed only for a 2x2 table

112

m. Bubur Instan Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 19.327a 15 .199 Likelihood Ratio 12.876 15 .612 Linear-by-Linear 1.605 1 .205 Association N of Valid Cases 101 a. 20 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 9.106a 6 .168 Likelihood Ratio 8.291 6 .218 Linear-by-Linear 2.491 1 .114 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.670 3 .129 Likelihood Ratio 5.608 3 .132 Linear-by-Linear .889 1 .346 Association N of Valid Cases 101 a. 5 cells (62.5%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

Tabel 2x6
113

Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 5.791a 5 .327 Likelihood Ratio 3.872 5 .568 Linear-by-Linear 1.737 1 .187 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.991a 2 .082 Likelihood Ratio 3.614 2 .164 Linear-by-Linear 3.076 1 .079 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correctionb Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb 2.258 101 1 .133 2.281a .177 2.385 df 1 1 1 Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .131 .674 .123 .307 .307

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31. b. Computed only for a 2x2 table n. Lain2
114

Tabel 6x6 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 8.680a 20 .986 Likelihood Ratio 8.696 20 .986 Linear-by-Linear .988 1 .320 Association N of Valid Cases 101 a. 27 cells (90.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .01. Tabel 6x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 7.695a 8 .464 Likelihood Ratio 8.161 8 .418 Linear-by-Linear 1.534 1 .216 Association N of Valid Cases 101 a. 12 cells (80.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14. Tabel 6x2 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 4.357a 4 .360 Likelihood Ratio 5.645 4 .227 Linear-by-Linear .147 1 .701 Association N of Valid Cases 101 a. 8 cells (80.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .31.

Tabel 2x6 Chi-Square Tests


115

Value
a

df

Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square 1.014 5 .961 Likelihood Ratio 1.793 5 .877 Linear-by-Linear .334 1 .564 Association N of Valid Cases 101 a. 9 cells (75.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .05. Tabel 2x3 Chi-Square Tests Value df Asymp. Sig. (2-sided)

Pearson Chi-Square .847a 2 .655 Likelihood Ratio 1.534 2 .464 Linear-by-Linear .494 1 .482 Association N of Valid Cases 101 a. 3 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .69. Tabel 2x2 Chi-Square Tests Value Pearson Chi-Square Continuity Correction Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Casesb .280 101 1 .597
b

df 1 1 1

Asymp. Sig. Exact Sig. (2- Exact Sig. (1(2-sided) sided) sided) .595 .973 .581 1.000 .512

.283a .001 .305

a. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 1.53. b. Computed only for a 2x2 table

116