P. 1
Pembinaan Tenaga Administrasi Sekolah

Pembinaan Tenaga Administrasi Sekolah

|Views: 146|Likes:
Dipublikasikan oleh moeryonomoelyo

More info:

Published by: moeryonomoelyo on Jul 08, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/26/2013

pdf

text

original

LAPORAN KAJIAN ON THE JOB LEARNING

BAHAN KAJIAN (7) PEMBINAAN TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH

OLEH :

Drs. H. SYARIFUDDIN, M. Pd.

PESERTA DIKLAT CALON KEPALA SEKOLAH TINGKAT KABUPATEN JENEPONTO 2011

i

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN HASIL KAJIAN PEMBINAAN TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH

Drs. H. SYARIFUDDIN, M. Pd Peserta Diklat Calon Kepala Sekolah Kabupaten Jeneponto Tahun 2011 Telah melakukan pengkajian PEMBINAAN TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH SMPN 1 Binamu dan SMPN Khusus Jeneponto

Jeneponto, 20 Oktober 2011 Kepala SMPN Khusus Jeneponto, Kepala SMPN 1 Binamu,

H. SARIPUDDIN D., S. Pd., SE., MM. NIP. 19660131 198903 1 007 013

Drs. SYAHRIR SAINI NIP. 19530406 198503 1

ii

PENDAHULUAN Salah satu tugas Kepala Sekolah adalah memastikan bahwa administrasi sekolah dapat dilaksanakan dengan baik dalam rangka menunjang pembuatan kebijakan dan pengambilan keputusan yang tepat, penyusunan rencana kerja sekolah, pelaksanaan pembelajaran, dan pelaporan kinerja sekolah. Tugastugas administrasi tersebut dapat dilaksanakan dengan baik apabila sekolah memiliki Tenaga Administrasi Sekolah (TAS) yang memenuhi standar, seperti tertuang dalam Permendiknas Nomor 24 Tahun 2008 tentang Standar Tenaga Administrasi Sekolah. Dalam Permendiknas tersebut ditetapkan bahwa Tenaga Administrasi Sekolah perlu memiliki 4 kompetensi, yaitu: (1) Kompetensi Kepribadian, (2) Kompetensi Sosial, (3) Kompetensi Teknis Administrasi Sekolah, dan (4) Kompetensi Manajerial Ketatausahaan Sekolah. Guna menjamin terselenggaranya administrasi sekolah yang baik Kepala Sekolah harus melakukan pembinaan berkelanjutan kepada tenaga administrasi sekolah melalui berbagai media, kesempatan, dan cara-cara yang simpatik. Mengkaji pembinaan tenaga administrasi sekolah tempat magang pada kegiatan on the job learning (OJL) bertujuan untuk melatih calon kepala sekolah mengembangkan optimal. dimensi kompetensi manajerial khususnya kompetensi mengelola staf dalam rangka pendayagunaan sumber daya manusia secara

1

PEMBAHASAN Berdasarkan hasil pengisian instrumen kajian pembinaan tenaga

administrasi sekolah (TAS), wawancara dengan Kepala sekolah, Kepala tenaga administrasi sekolah dan matriks kajian TAS, berikut kami sajikan deskripsi hasil kajian pembinaan TAS tempat magang di sekolah sendiri dan sekolah lain. 1. SMP Negeri 1 Binamu Empat dimensi kompetensi TAS yang diharapkan dapat dibina oleh kepala sekolah berdasarkan permendiknas nomor 24 tahun 2008 tentang Standar Tenaga Administrasi Sekolah adalah :
a. Dimensi kompetensi kepribadian yang meliputi kompetensi : 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 1) 2) Integritas dan akhlak mulia Etos kerja positif Pengendalian diri Rasa percaya diri Fleksibilitas Teliti Disiplin Kerjasama dalam tim Pelayanan prima Kesadaran berorganisasi Berkomunikasi efektif Membangun hubungan kerja Administrasi kepegawaian Administrasi keuangan sekolah Administrasi sarana prasarana sekolah Administrasi humas Administrasi persuratan dan pengarsipan Administrasi kesiswaaan Administrasi kurikulum Administrasi layanan khusus Administrasi teknologi informasi dan komunikasi Mendukung pengelolaan snp Menyusun program dan laporan kerja

b. Dimensi kompetensi sosial yang meliputi kompetensi :

c. Dimensi kompetensi teknis yang meliputi kompetensi :

d. Dimensi kompetensi manajerial yang meliputi kompetensi :

2

3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10)

Mengorganisasikan staf Mengembangkan staf Mengambil keputusan Menciptakan iklim kerja kondusif Mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya Membina staf Mengelola konflik Menyusun laporan

Model

pembinaan

tenaga

administrasi

sekolah

pada

4

dimensi

kompetensi tersebut yang dilakukan kepala SMPN 1 Binamu adalah : a. Melakukan pertemuan dengan tenaga administrasi sekolah setiap sebulan. b. Melakukan pertemuan face to face dengan TAS yang memerlukan pembinaan khusus. c. Memberikan contoh tauladan melalui perkataan dan perbuatan. d. Memanfaatkan guru dan tenaga administrasi yang memiliki kompetensi lebih. e. Mengikutkan pada kegiatan pelatihan-pelatihan baik tingkat kabupaten, tingkat provinsi ataupun tingkat nasional. Berdasarkan hasil bincang-bincang dengan kepala sekolah, tenaga administrasi dan pengalaman saya mengabdi di SMPN 1 Binamu, model pembinaan yang berupa pemberian sanksi dan reward belum dilakukan kepala sekolah. Bentuk pembinaan dengan pemberian sanksi dapat dilakukan bagi tenaga administrasi yang sudah banyak melakukan pelanggaran-pelanggaran sesuai dengan kode etik, tugas dan fungsinya. Demikian pula bentuk pembinaan dengan pemberian reward atau penghargaan bagi tenaga administrasi yang memiliki prestasi supaya mereka lebih semangat dalam menjalankan tugas-tugas dan fungsinya. Memiliki siswa sebanyak 1,043 yang masih minim kesadaran membuang sampah pada tempatnya sangat rawan akan pemandangan jorok dengan sampah-sampah yang berserakan. Wilayah-wilayah sekolah seperti lapangan, taman, halaman sekolah, dan WC/jambang yang jauh dari ruang-ruang kelas siswa menjadi tempat yang selalu nampak tidak bersih karena wilayah tersebut bukan merupakan tanggungjawab siswa. Ketersediaan tenaga kebersihan akan menjaga sekolah tetap bersih dan indah tanpa sampah yang berserakan. Sejak tenaga layanan khusus pesuruh sekolah yang sekaligus berfungsi sebagai 3

tenaga kebersihan sekolah pensiun tahun 2009 lalu, sampai saat ini SMPN 1 Binamu belum memiliki tenaga layanan khusus pesuruh. 2. SMP Negeri Khusus Jeneponto Model pembinaan tenaga administrasi sekolah pada empat dimensi kompetensi TAS yang dilakukan kepala SMPN Khusus Jeneponto sama dengan model pembinaan di SMPN 1 Binamu yaitu : a. Melakukan pertemuan dengan tenaga administrasi sekolah setiap sebulan. b. Melakukan pertemuan face to face dengan TAS yang memerlukan pembinaan khusus. c. Memberikan contoh tauladan melalui perkataan dan perbuatan. d. Memanfaatkan guru dan tenaga administrasi yang memiliki kompetensi lebih. e. Mengikutkan pada kegiatan pelatihan-pelatihan baik tingkat kabupaten, tingkat provinsi ataupun tingkat nasional. Berdasarkan hasil bincang-bincang dengan kepala sekolah dan tenagatenaga administrasi SMPN Khusus Jeneponto, model pembinaan yang berupa pemberian sanksi dan reward belum dilakukan kepala sekolah. Bentuk pembinaan dengan pemberian sanksi dapat dilakukan bagi tenaga administrasi yang sudah banyak melakukan pelanggaran-pelanggaran sesuai dengan kode etik, tugas dan fungsinya. Demikian pula bentuk pembinaan dengan pemberian reward atau penghargaan bagi tenaga administrasi yang memiliki prestasi supaya mereka lebih semangat dalam menjalankan tugas-tugas dan fungsinya.

4

PENUTUP Untuk mengembangkan kompetensi TAS, kepala sekolah perlu

melakukan pembinaan pada empat dimensi kompetensi, yaitu: (1) kompetensi kepribadian, (2) kompetensi sosial, (3) kompetensi teknis administrasi sekolah, dan (4) kompetensi manajerial ketatausahaan sekolah. Model pembinaan TAS dapat pula berupa pemberian sanksi dan reward sesuai dengan kompetensi masing-masing TAS. Sebagai peserta diklat calon kepala sekolah, melalui tugas mengkaji pembinaan tenaga administrasi sekolah, saya telah memperoleh banyak tambahan ilmu dan pengalaman. Semoga ilmu yang saya peroleh dapat bermanfaat untuk peningkatan mutu pendidikan Indonesia di masa depan, Amin.

5

Lampiran 19 : Laporan Hasil Kajian Pembinaan Tenaga Administrasi Sekolah (TAS)

MATRIKS KAJIAN ON THE JOB LEARNING CALON KEPALA SEKOLAH KABUPATEN JENEPONTO BAHAN KAJIAN : PEMBINAAN TENAGA ADMINISTRASI SEKOLAH (TAS) KONDISI NYATA SMPN 1 BINAMU A. Kepala TAS
1. Kualifikasi pendidikan S1 2. Tidak memiliki sertifikat kepala tenaga administrasi dari lembaga yang ditetapkan pemerintah 3. Memiliki masa kerja 23 tahun 4. Tidak memiliki SK pengangkatan sebagai kepala administrasi

KONDISI IDEAL A. Kepala TAS SMP 1. Kualifikasi pendidikan minimal Diploma tiga (D3) 2. Memiliki sertifikat kepala tenaga administrasi dari lembaga yang ditetapkan pemerintah 3. Memiliki masa kerja minimal 4 tahun 4. Memiliki SK pengangkatan sebagai kepala administrasi 5. Memiliki kompetensi kepribadian, sosial, teknis dan manajerial. B. Pelaksana urusan 1. Terdapat pelaksana urusan administrasi kepegawaian, keuangan, sarpras, humas, persuratan dan pengarsipan, kesiswaan, dan kurikulum. 2. Pelaksana urusan memiliki kualifikasi akademik minimal SMA/MA/SMK 3. Memiliki kompetensi kepribadian, sosial, dan teknis.

SMPN KHUSUS JENEPONTO A. Kepala TAS
1. Kualifikasi pendidikan SMA 2. Tidak memiliki sertifikat kepala tenaga administrasi dari lembaga yang ditetapkan pemerintah 3. Memiliki masa kerja 15 tahun 4. Tidak memiliki SK pengangkatan sebagai kepala administrasi 5. Memiliki kompetensi kepribadian,

KONTRIBUSI CALON

1. Menyarankan untuk melanjutkan pendidikan minimal D3 2. Membimbing dalam pemanfaatan TIK

5. Memiliki kompetensi kepribadian, sosial, teknis dan manajerial

sosial, teknis dan manajerial

B. Pelaksana urusan 1. Belum membagi tugas menjadi pelaksana urusan administrasi kepegawaian, keuangan, sarpras, humas, persuratan dan pengarsipan, kesiswaan, dan kurikulum. 2. Pelaksana urusan memiliki
kualifikasi akademik SMA dan S1

3. Memiliki kompetensi kepribadian, sosial, dan teknis.

B. Pelaksana urusan 2. Belum membagi tugas menjadi pelaksana urusan administrasi kepegawaian, keuangan, sarpras, humas, persuratan dan pengarsipan, kesiswaan, dan kurikulum. 3. Pelaksana urusan memiliki kualifikasi akademik SMA dan S1 4. Memiliki kompetensi kepribadian, sosial, dan teknis.

3. Agar membagi tugas TAS menjadi pelaksana-pelaksana urusan sesuai dengan permendiknas nomor 24 thn 2008 4. Membimbing dalam pemanfaatan TIK 5. Agar ada pemberian sanksi dan reward berdasarkan kompetensi yang dimiliki.

2

KONDISI IDEAL C. Petugas layanan khusus 1. Memiliki penjaga sekolah 2. Memiliki tukang kebun 3. Memiliki tenaga kebersihan 4. Memiliki pengemudi 5. Memiliki pesuruh 6. Kualifikasi pendidikan minimal SMP/MTs

KONDISI NYATA SMPN 1 BINAMU C. Petugas layanan khusus 1. Memiliki penjaga sekolah 2. Tidak memiliki tukang kebun 3. Tidak memiliki tenaga kebersihan 4. Tidak memiliki pengemudi 5. Tidak memiliki pesuruh 6. Memenuhi kualifikasi pendidikan minimal SMP/MTs SMPN KHUSUS JENEPONTO C. Petugas layanan khusus 2. Tidak memiliki penjaga sekolah 3. Tidak memiliki tukang kebun 4. Tidak memiliki tenaga kebersihan 5. Tidak memiliki pengemudi 6. Tidak memiliki pesuruh

KONTRIBUSI CALON

6. Mengusulkan agar diadakan tenaga kebersihan sekolah

Peserta Diklat Cakep,

Drs. H. SYARIFUDDIN, M. Pd. NIP.19690101 199412 1 007

3

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->