P. 1
Paradigma Konstruktivisme & Paradigma Kritikal

Paradigma Konstruktivisme & Paradigma Kritikal

4.33

|Views: 21,548|Likes:
Dipublikasikan oleh Eric
Makalah ini, berisi mulai dari pemaparan umum, penjelasan mengenai paradigma konstruktivist dan kritikal, tokoh2nya, sejarah awal munculnya paradigma ini, kajian kasus aktual, implikasi, kritik untuk tiap paradigma, dan rangkuman keseluruhan

semoga bisa membantu

Eric Casavany, Regard
Makalah ini, berisi mulai dari pemaparan umum, penjelasan mengenai paradigma konstruktivist dan kritikal, tokoh2nya, sejarah awal munculnya paradigma ini, kajian kasus aktual, implikasi, kritik untuk tiap paradigma, dan rangkuman keseluruhan

semoga bisa membantu

Eric Casavany, Regard

More info:

Published by: Eric on May 12, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/03/2015

pdf

text

original

SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SAHID JAKARTA

Diajukan untuk melengkapi syarat kelengkapan TUGAS

FONDASI FILOSOFI DAN PERSPEKTIF KAJIAN ILMU KOMUNIKASI PERSPEKTIF KONSTRUKSTIVISME & KRITIKAL (PERTEMUAN KE – 4) Nama / NPM : Ulviah Muallivah 200822310003 Ulul Azmi 200822310004 Martin Wiliam 200822310006 M. Eric Harramain 200822320003 : Magister Ilmu Komunikasi : Teori & Perspektif Ilmu Komunikasi : Dr. Umaimah Wahid

Jurusan Mata Kuliah Dosen

SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SAHID JAKARTA 2009

2

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR ISI ............................................................................ DAFTAR TABEL/GAMBAR………….………………………… DAFTAR LAMPIRAN …………………………………………… A. PENDAHULUAN ……………………………………………... B. PENJELASAN PARADIGMA/PERSPEKTIF ……………... C. PENJELASAN PARADIGMA KONSTRUKSIVISME DAN PARADIGMA KRITIKAL ……………………………………. D. IMPLIKASI DALAM ILMU/TEORI DAN METODOLOGI … E. KAJIAN TERHADAP KASUS AKTUAL …………………... F. KRITIK TERHADAP PARADIGMA KONSTRUKTIVISME DAN PARADIGMA KRITIKAL ……………………..……….. G. KESIMPULAN ………………………………………………… DAFTAR PUSTAKA …………………………………………….. LAMPIRAN ……………………………………………………….. ii iii iv 1 3 4 7 10 12 13 14 15

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

3

DAFTAR TABEL/GAMBAR

Halaman 1. Figur 1: Anggota inti dari sekolah frankfrut, Institut penelitian sosial dan sekolah kritikal ……………….…. 6

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

4

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman 1. Ringkasan presentasi konstruktivisme dan kritikal ….. 15

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

5

A. PENDAHULUAN Paradigma menurut Guba dan Lincoln (1994) dalam Hidayat (2004), mengajukan tipologi yang Kritikal mencakup et al, empat dan paradigma:

positivisme,

postpositivisme,

konstruktivisme.

Dikemukakan oleh Guba, bahwa setiap paradigma membawa implikasi metodologi masing-masing. Paradigma Konstruktivisme dalam ilmu sosial merupakan kritik terhadap paradigma positivis. Menurut paradigma konstruktivisme, realitas sosial yang diamati oleh seseorang tidak dapat digeneralisasikan pada semua orang yang biasa dilakukan oleh kaum positivis. Paradigma konstruktivisme yang ditelusuri dari pemikiran Weber, menilai perilaku manusia secara fundamental berbeda dengan perilaku alam, karena manusia bertindak sebagai agen yang mengkonstruksi dalam realitas sosial mereka, baik itu melalui pemberian makna ataupun pemahaman perilaku dikalangan mereka sendiri. Kajian pokok dalam paradigma konstruktivisme menurut Weber, menerangkan bahwa substansi bentuk kehidupan di masyarakat tidak hanya dilihat dari penilaian objektif saja, melainkan dilihat dari tindakan perorangan yang timbul dari alasan-alasan subjektif. Weber juga melihat bahwa tiap individu akan memberikan pengaruh dalam masyarakatnya tetapi dengan beberapa catatan, dimana tindakan sosial yang dilakukan oleh individu tersebut harus berhubungan dengan rasionalitas dan tindakan sosial harus dipelajari melalui penafsiran serta pemahaman

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

6

(interpretive

understanding).

Kajian

paradigma

konstruktivisme

ini

menempatkan posisi peneliti setara dan sebisa mungkin masuk dengan subjeknya, dan berusaha memahami dan mengkonstruksikan sesuatu yang menjadi pemahaman si subjek yang akan diteliti. Paradigma konstruktivisme merupakan respon terhadap paradigma positivis dan memiliki sifat yang sama dengan positivis, dimana yang membedakan keduanya adalah objek kajiannya sebagai start-awal dalam memandang realitas sosial. Positivis berangkat dari sistem dan struktur sosial, sedangkan konstruktivisme berangkat dari subjek yang bermakna dan memberikan makna dalam realitas tersebut. Paradigma kritikal tidak dapat dilepaskan dari pemikiran filosof Jerman Karl Marx, yang kemudian memunculkan orang-orang yang mengembangan teori Marxian guna memecahkan persoalan yang dihadapi saat ini. Secara umum Mazhab Frankfrut dalam kelahirannya bertujuan untuk mengkritisi pemikiran ilmu sosial. Sasaran kritik dari para pemikir Mazhab Frankfrut yaitu ada lima macam secara umum, yaitu: kritik terhadap dominasi ekonomi, kritik terhadap sosiologi yang pada intinya mengatakan bahwa sosiologi bukanlah sekedar ilmu tetapi harus bisa mentransformasikan struktur sosial dan membantu masyarakat untuk bisa keluar dari tekanan struktur, kritik terhadap paradigma positivis yang memandang manusia sebagai objek (alam) dan tidak sanggup

menghadapi perubahan, kritik terhadap masyarakat modern yang telah

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

7

dikuasai oleh revolusi budaya, dan kritik budaya (birokrasi) yang menyebabkan masyarakat dibatasi oleh mekanisme administrasi. Pemikiran Mazhab Frankfrut muncul karena kekecewaan terhadap pengaruh paradigma positivis, dimana melahirkan perspektif objektif yang pengaruhnya masuk ke dalam seluruh disiplin ilmu pengetahuan. Kenyataan paradigma positivis ini yang menimbulkan krisis dalam jangka waktu yang lama, oleh karena itu Mazhab Frankfut menawarkan pemikiran alternatif yang baru yaitu Teori Kritis.

B. PENJELASAN PARADIGMA/PERSPEKTIF Pengertian paradigma menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia diantaranya: 1. paradigma adalah daftar semua bentukan dari sebuah kata yang memperlihatkan konjugasi (penggabungan inti) dan deklinasi (perbedaan kategori) dari kata tersebut.; 2. paradigma adalah model dari teori ilmu pengetahuan; 3. paradigma adalah kerangka berfikir. Menurut kamus komunikasi (1989) definisi paradigma adalah pola yang meliputi sejumlah unsur, yang berkaitan secara fungsional untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Secara umum perspektif adalah sudut pandang dan cara pandang kita terhadap sesuatu. Perspektif yang digunakan dalam menghampiri suatu peristiwa komunikasi akan menghasilkan perbedaan yang besar dalam jawaban, dan makna yang dideduksi. Perspektif selalu mendahului observasi kita.

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

8

Pemahaman terhadap paradigma dan perspektif yang kini menjadi acuan dalam teori komunikasi modern diilhami oleh tradisi proses informasi dan sibernatika (Wiener, 1948 dalam West-Turner, 2008: 54-55), dimana, teori komunikasi itu berawal dari perspektif pemrosesan informasi sehingga menjadi paradigma. Menurut Robert Fredrichs, seperti yang dikutip oleh Anwar Arifin (1995: 35) dalam Wiryanto (2004: 10) mendefinisikan paradigma adalah pandangan yang mendasar dari suatu disiplin ilmu tentang apa yang menjadi subject matter yang semestinya dipelajari.

C. PENJELASAN PARADIGMA KONSTRUKTIVISME DAN PARADIGMA KRITIKAL Menurut kamus komunikasi (1989: 72) definisi Konstruksi adalah suatu konsep, yakni abstraksi sebagai generalisasi dari hal-hal yang khusus, yang dapat diamati dan diukur. Paradigma konstruktivisme adalah dapat ditelusuri dari pemikiran Weber yang menjadi ciri khas bahwa prilaku manusia secara fundamental berbeda dengan prilaku alam. Manusia bertindak sebagai agen dalam bertindak mengkunstuksi realias sosial. Cara konstruksi yang dilakukan kepada cara memahami atau memberikan makna terhadap prilaku mereka sendiri. Weber melihat bahwa individu yang memberikan pengaruh pada masyarakat tetapi dengan beberapa catatan, bahwa tindakan sosial individu berhubungan dengan rasionalitas. Tindakan sosial yang

dimaksudkan oleh Weber berupa tindakan yang nyata-nyata diarahkan

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

9

kepada orang lain. Juga dapat berupa tindakan yang bersifat “membatin”, atau bersifat subjektif yang mengklaim terjadi karena pengaruh positif dari situasi tertentu. (Sani. 2007: 1). Paradigma kritikal lahir melalui salah satu aliran pemikiran kiri baru yang cukup terkenal yaitu pemikiran Sekolah Frankfurt atau dengan nama lain Institut penelitian sosial di Frankfurt (Institut für Sozialforschung) yang didirikan pada tahun 1923 oleh seorang kapitalis yang bernama Herman Weil, Weil merupakan seorang sodagar pedagang gandum, yang pada saat mendekati akhir hayatnya “mencoba untuk cuci dosa” dengan mendirikan sekolah Frankfrut ini, dengan tujuan membantu masyarakat untuk mengurangi penderitaan di dunia (termasuk dalam skala mikro: penderitaan sosial dari kerakusan kapitalisme). Sekolah kritikal yang merupakan nama lain dari sekolah Frankfrut dan juga nama lain dari institut penelitian sosial di Frankfrut,

mengkombinasikan intelektual marxisme dan teori Freudian, dimana masing-masing definisi istilah sekolah memiliki anggota inti seperti yang terdapat dalam Figur 1 (Roger, 1994: 108-109). (Menurut Horkheimer dalam Everett M. Roger, 1994), Sekolah kritikal yang menjadi salah satu sifat dasar dari teori kritis adalah selalu curiga dan mempertanyakan kondisi status quo di masyarakat dewasa ini. Karena kondisi masyarakat yang kelihatannya produktif dan bagus yang tampak dipermukaan tersebut sesungguhnya terselubung struktur

masyarakat yang menindas dan menipu kesadaran khalayak.

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

10

Sekolah Frankfrut Max Horkheimer, Theodor Adorno, Leo Lowenthal, Herbert Marcuse, dan lain-lain.

Institut Penelitian Sosial Erich Fromm, Walter Benjamin, Jurgen Habermas, dan lain-lain.

Armand Matterlart, Herbert Schiller, dan banyak Figur 1. sekolah Anggota inti dari sekolah frankfrut, Institut penelitian sosial dan sekolah kritikal.

Sekolah Kritikal

Pendekatan Teori Kritis tidak bersifat kontemplatif atau spektulatif murni, dan menurut sekolah kritikal, teori kritis itu umumnya anti-positivist dan banyak yang berorientasi pada filosofi (Roger, 1994: 123). Hal serupa juga dikemukakan oleh Habermas, Profesor filosofi dari Universitas Frankfrut, dimana Habermas menolak positivist dan hal-hal yang mengutamakan materialisme. Habermas menginginkan komunikasi itu sebagai bentuk emansipatoris dan bebas dari eksploitasi (Roger, 1994: 124). Paradigma teori kritis, dimana teori ini memiliki ide suatu teori atas ketidakadilan yang terjadi dibalik fenomena sosial. Teori kritis banyak diilhami oleh ajaran Marxis atau neo-Marxis (kiri baru). Dalam teori kritis, perilaku orang akan mengubah makna konteks yang terkandung selanjutnya. Teori kritis bersifat aktif dalam menciptakan makna, bukan

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

11

hanya sekedar pasif menerima makna atas dasar perannya pada teori konflik (Ardianto. 2007: 82). Komunikasi, terutama melalui bantuan media memainkan peranan khusus dalam mempengaruhi suatu budaya tertentu melalui penyebaran informasi. Media dapat menampilkan suatu cara untuk memandang kenyataan, atau menentukan kebenaran dan kesalahan suatu peristiwa. Media tetap saja dianggap didominasi oleh ideologi kepentingan pihak yang berkuasa yang ada di balik media tersebut, karena semua ideologi itu berusaha memanipulasi kenyataan yang ada atau realitas sosial yang ada di masyarakat (Ardianto. 2007: 85).

D. IMPLIKASI DALAM ILMU/TEORI DAN METODOLOGI Implikasi dalam paradigma konstruktivisme menerangkan bahwa pengetahuan itu tidak lepas dari subjek yang sedang mencoba belajar untuk mengerti. Menurut Ardianto (2007: 154) Konstruksivisme merupakan salah satu filsafat pengetahuan yang menekankan bahwa pengetahuan kita adalah hasil konstruksi (bentukan) kita sendiri [Von Glasersfeld dalam Bettencourt (1989) dan Matthews (1994)]. Implikasi dari paradigma konstruktivisme digambarkan dengan komunikasi yang berbasis pada “konsep diri” berdasarkan teori Bernstein. Menurut Ardianto (2007: 159) Teori Bernstein menyatakan bahwa individu dalam melakukan sesuatu dikonstruksikan oleh orientasi kehidupannya sendiri (atau disebut juga orientasi subjek), dimana individu yang berbasis

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

12

subjek

akan

menggunakan

elaborasi

kode

yang

menghargai

kecenderungan, perasaan, kepentingan, dan sudut pandang orang lain. Menurut Ardianto (2007: 161) Prinsip dasar konstruktivisme menerangkan bahwa tindakan seseorang ditentukan oleh konstruk diri sekaligus juga konstruk lingkungan luar dari perspektif diri. Sehingga komunikasi itu dapat dirumuskan, dimana ditentukan oleh diri di tengah pengaruh lingkungan luar. Pada titik ini kita dapat mengemukakan teori Ron Herre mengenai perbedaan antara person dan self. Person adalah diri yang terlibat dalam lingkup publik, pada dirinya terdapat atribut sosial budaya masyarakatnya, sedangkan Self adalah diri yang ditentukan oleh pemikiran khasnya di tengah sejumlah pengaruh sosial budaya

masyarakatnya. Implikasi paradigma konstruktivisme tidak dapat dipisahkan dari tiga logika dasar desain pesan, yaitu ekspresif, konvensional, dan retoris [O’Keefe dan Shepherd, 1987 dalam Ardianto (2007: 164)]. Logika ekspresif dimana memperlakukan komunikasi sebagai suatu model ekspresif diri, memiliki sifat pesan yang terbuka, reaktif secara alami, dan sedikit memperhatikan yang menjadi keinginan orang lain (contoh: dapat ditemukan saat kita sedang marah). Logika konvensional dimana memandang komunikasi sebagai permainan yang dilakukan secara teratur, komunikasi biasanya dilakukan berdasarkan norma, kesopanan, atau aturan yang diterima bersama, sehingga komunikasi berlangsung secara sopan, dan tertib, serta terkadang mengandung bentuk-bentuk

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

13

jebakan kesopanan (seperti: “tolong”, “silahkan/please”, dll). Logika retoris dimana memandang komunikasi sebagai suatu cara mengubah aturan melalui negosiasi, pesannya biasa dirancang fleksibel, berwawasan, dan berpusat pada orang. Berikut ini merupakan penjelasan ontologi, epistemologi, dan metodologis dalam konstruktivisme. Ontologi : relativisme, semesta yang kita ketahui itu bersifat spesifik, lokal yang dikonstruksi oleh paradigma tertentu oleh kerangka konseptual tertentu atau perspektif tertentu. Epistemologi : bersifat transaksional, dialogis, teori konstruksi sebagai hasil investigasi dan proses sosial (khususnya ilmu pengetahuan sosial budaya). Metodologis : hermeneutik dan dialektis, ilmu hasil konstruksi atau interaksi peneliti terhadap objek yang ditelitinya. Implikasi dalam paradigma kritikal menerangkan bahwa teori kritis berangkat dari fenomena atau realitas sosial yang ada berdasarkan idealisme. Implikasi kritikal dapat di lihat dalam Cultural Studies (studi tentang budaya), dan studi tentang feminisme. Tujuan penelitian dengan pendekatan kritis sosial, emansipasi, transformatif, dan penguatan sosial. Pada paradigma ini posisi peneliti yaitu menempatkan diri sebagai aktivis, advokat, dan transformasi intelektual. Nilai, etika, pilihan moral bahkan keberpihakan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari analisis. Cara penelitian adalah subjektif, dimana titik perhatian analisis justru terdapat pada penafsiran subjektif peneliti atas teks. Partisipasif yaitu

mengutamakan analisis komprehensif, kontekstual, dan multilevel analisis

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

14

yang bisa dilakukan melalui penempatan diri sebagai aktivis atau partisipan dalam transformasi sosial Kriteria kualitas penelitian pada

paradigma kritikal yaitu Historical Situadness, sejauh mana penelitian mamperhatikan konteks historis, sosial budaya, ekonomi, dan politik dari teks media (Ardianto. 2007: 177).

E. KAJIAN TERHADAP KASUS AKTUAL Kajian kasus aktual Konstruktivisme adalah mengambil contoh “SBY VS JK”, dimana awalnya dua tokoh nasional ini dalam menjalankan kepemimpinannya cukup harmonis, dan dapat kita nilai cukup memberi contoh kepada masyarakat tentang kekuasaan bersama. Namun

kebersamaan itu terciderai dengan adanya pernyataan dari wakil ketua umum Partai Demokrat, Ahmad Mubarok yang mengatakan bahwa, Golkar seharusnya sudah bisa merasa puas dengan raihan suara 2,5 % untuk bisa mencalonkan diri sebagai presiden dalam aturan Parlementary threshold. Hal ini awalnya sudah bisa dibilang “selesai” dengan sikap tanggap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dirumahnya di daerah Cikeas, Bogor yang mengklarifikasi ucapan tersebut dan mengatakan Golkar merupakan teman dari Demokrat. Disinilah media memainkan peran dan mengkonstruksi berita ini, dan menambah frekuensi pemberitaan di hampir semua media elektronik dan cetak. Dan melebih-lebihkan pemberitaan untuk mengambil kesan “dramatis” dan bertujuan untuk mengembangkan ucapan tersebut dalam

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

15

opini publik. Media dapat dikatakan berhasil dengan terlihatnya, SBY dan JK kini memutuskan “jalan masing-masing” maju di pemilihan presiden 2009-2014. disinilah terlihat bahwa media mampu mengkonstruksi suatu melalui pemberitaannya, yang mana akhirnya berkembang menjadi opini publik. Tapi satu hal yang mungkin terlupa, bahwa ada kalangan dominant di balik media tersebut (kaum elit) yang memiliki kepentingan atas pemberitaan dari media yang mereka miliki. Kajian kasus aktual terhadap kritikal adalah mengambil contoh “politikus bajing loncat”. Seperti yang dikutip majalah Sabili no. 19 edisi 9 April 2009, menurut Direktur Eksekutif Gerbang Informasi Pemerintahan (GIP) Miqdat Husein, hamper semua partai saat ini, termasuk partai-partai islam telah terjebak dalam pragmatisme. Para elit politik tidak memberi contoh yang baik kepada masyarakat, mereka hanya berfikir soal kepentingan dan kekuasaan. Akhirnya yang berlaku adalah idiom politik, dimana kepentingan menjadi alasan utama yang abadi. Sebagai contoh, banyak cendikiawan seperti diantaranya Andi Malarangeng pun tidak kuat menahan godaan kekuasaan. Dirinya berfikir bahwa, tidak ada manfaatnya jika cendikiawan hanya bisa berteriak-teriak saja, beda halnya jika menjadi bagian dari suatu partai politik dimana kekuasaan aspirasi politik yang diusung tidak hanya sebatas wacana. Melalui partai politik, aspirasi kekuasaan dapat diwujudkan untuk mencapai kekuasaan. Contoh lainnya adalah Budiman Sujadmiko, seorang anak muda yang berhaluan kiri, kini bergabung dengan PDIP,

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

16

Pius Lustrilanang merapat ke partai Gerindra, dan Dita Indah Sari bergabung di PBR, serta banyak lagi yang mengalami perpindahan partai. Pengamat politik Bima Arya Sugiarto mengingatkan, seharusnya elit politik yang memutuskan untuk berpindah partai karena alasan-alasan ideologi, bukan terdorong oleh suaru pragmatisme, karena jika hal itu terjadi sikap itu tidak lagi menunjukkan elit politik yang memperjuangkan aspirasi rakyat. Banyaknya ”Politikus Bajing Loncat” kian menegaskan bahwa, motivasi elit politik bukan lagi sekedar mengabdi sebagai wakil rakyat, namun semata-mata untuk mengejar kekuasaan.

F. KRITIK TERHADAP PARADIGMA KONSTRUKTIVISME DAN PARADIGMA KRITIKAL Kritik terhadap paradigma konstruktivisme, dimana kalangan konstruktivisme meyakini bahwa segala sesuatu yang ada karena konstruksi tertentu. Ilmu hasil konstruksi berdasarkan interaksi peneliti terhadap objek yang ditelitinya. Kritiknya adalah konstruktivisme kurang sensitif pada proses produksi, dan reproduksi makna yang terjadi secara historis maupun institusional. Kritik terhadap teori kritis dimana, masyarakat sebagai bagian dari sistem dominasi, dan media sebagai suatu sistem dominasi masyarakat, bukan sebagai kelompok yang bebas nilai, namun didominasi oleh kelompok elit dibelakangnya. Media dimanfaatkan kelompok elit dominan, sehingga penyajian berita tidak lagi mencerminkan refleksi dari realitas sosial. Kedudukan media ataupun peneliti tidak independen, namun

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

17

dikuasai oleh banyak kepentingan kelompok elit dominan sebagai hasil penelitian. Media menampilkan cara-cara dalam memandang suatu realitas, karena media dikuasai oleh unsur kepentingan ideologi kelompok dominan yang berkuasa, yang pada akhirnya hasil pemberitaan atas kenyataan atau realitas sosial bisa dimanipulasi. Paradigma kritikal dalam mengkritisi sesuatu, menstigmakan suatu realitas sosial kadang terkesan dogmatis daripada ilmiah, hal ini dilandasi pemahaman ideologis tadi. G. KESIMPULAN Kesimpulan kami terhadap teori konstruktivisme dimana, kata

kunci paradigma konstruktivisme adalah pendekatan antar pesona, melalui komunikasi yang berbasis pada “konsep diri”. Paradigma ini dalam membangun (mengkonstruksi) pemahaman atau makna, secara bersamasama melalui pemahaman berbasis pada subjek, dengan menggunakan elaborasi kode yang mana, menghargai perasaan, kepntingan, dan sudut pandang orang lain. Kata kunci untuk paradigma kritikal adalah idealisme, dimana teori kritis selalu curiga dan mempertanyakan kondisi ”status quo” di masyarakat. Teori kritis memandang bahwa realitas sosial yang tampak baik dipermukaan adalah sesuatu yang semu, karena setiap realitas yang ada, terdapat unsur kepentingan kaum dominan dibelakangnya, dan pada akhirnya bertujuan untuk memanipulasi kenyataan yang ada pada realitas sosial di masyarakat. DAFTAR PUSTAKA

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

18

BUKU DAN KAMUS: Ardianto, Elvinaro dan Bambang Q-Anees. 2007. Filsafat Ilmu Komunikasi. Bandung: Simbiosa Rekatama Media. Effendy, Onong Uchjana. 1989. Kamus Komunikasi. Bandung: Mandar Maju, hlm 264. Kam. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Edisi ke-3 – Cetakan 1. Jakarta: Balai Pustaka, hlm 828. Rogers, Everett. M. 1994. A History of Communication Study: A Biographical Approach. New York:The Free Press. West, Richard dan Lynn H. Turner. 2008. Pengantar teori Komunikasi: Analisis dan Aplikasi. Buku 1 edisi ke-3. Terjemahan. Maria Natalia Damayanti Maer. Jakarta: Salemba Humanika. Wiryanto. 2004. Pengantar Ilmu Komunikasi. Cetakan ke-3. Jakarta: PT. Grasindo-Gramedia Widiasarana Indonesia.

SUMBER INTERNET: Hidayat, Dedy Nur. 2004. Menghindari Kriteria kualitas yang Monolitik dan Totaliter. Pengantar Jurnal Thesis, September – Desember 2004. melalui http://72.14.235.132/search?q=cache:_UHGE631U3gJ: www.digilib.ui.ac.id/file%3Ffile%3Ddigital/113870-TJPI-III-3-Sept Des2004VII.pdf+MENGHINDARI+QUALITY+CRITERIA+YANG+M ONOLITIK+DAN+TOTALITER,+pengantar+jurnal+thesis,+septemb er-desember+2004&cd=1&hl=id&ct=clnk&gl=id&lr=lang_id.html Sani, M. Abdul Halim. 2007. Teori-Teori Sosial; Dari Ilmu Sosial Sekuleristik Menuju Ilmu Sosial Intergralistik. WordPress.comweblog. Melalui http://abdulhalimsani.wordpress.com/2007/09/06/ teori-teori_sosial;Dari_Ilmu_Sosial_Sekuleristik_Menuju_Ilmu_ Sosial_Intergralistik /html[09/06/2007]

RINGKASAN PRESENTASI KONSTRUKTIVISME DAN KRITIKAL

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

19

MATA KULIAH TEORI DAN PERSPEKTIF KOMUNIKASI SEKOLAH PASCASARJANA MAGISTER ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS SAHID JAKARTA

Judul

: Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi : Perspektif Konstruktivisme & Kritikal Nama / NPM : Ulviah Muallivah 200822310003 Ulul Azmi 200822310004 Martin Wiliam 200822310006 M. Eric Harramain 200822320003 Dosen : Dr. Umaimah Wahid Hari/Tanggal : Selasa / 28 April 2009
PENDAHULUAN Paradigma menurut Guba dan Lincoln (1994) dalam Hidayat (2004), mengajukan tipologi yang mencakup empat paradigma: positivisme, postpositivisme, Kritikal et al, dan konstruktivisme. Dikemukakan oleh Guba, bahwa setiap paradigma membawa implikasi metodologi masing-masing. Paradigma konstruktivisme memandang realitas sosial yang diamati oleh seseorang tidak dapat digeneralisasikan pada semua orang yang biasa dilakukan oleh kaum positivis. Paradigma konstruktivisme yang ditelusuri dari pemikiran Weber, menilai perilaku manusia secara fundamental berbeda dengan perilaku alam, karena manusia bertindak sebagai agen yang mengkonstruksi dalam realitas sosial mereka, baik itu melalui pemberian makna ataupun pemahaman perilaku dikalangan mereka sendiri. Paradigma kritikal tidak dapat dilepaskan dari pemikiran filosof Jerman Karl Marx, yang kemudian memunculkan orang-orang yang mengembangan teori Marxian guna memecahkan persoalan yang dihadapi saat ini. Secara umum Mazhab Frankfrut dalam kelahirannya bertujuan untuk mengkritisi pemikiran ilmu sosial. Pemikiran Mazhab Frankfrut muncul karena kekecewaan terhadap pengaruh paradigma positivis, dimana melahirkan perspektif objektif yang pengaruhnya masuk ke dalam seluruh disiplin ilmu pengetahuan. Kenyataan paradigma positivis ini yang menimbulkan krisis dalam jangka waktu yang lama, oleh karena itu Mazhab Frankfut menawarkan pemikiran alternatif yang baru yaitu Teori Kritis. PENJELASAN PARADIGMA KONSTRUKTIVISME DAN PARADIGMA KRITIKAL Menurut kamus komunikasi (1989: 72) definisi Konstruksi adalah suatu konsep, yakni abstraksi sebagai generalisasi dari hal-hal yang khusus, yang dapat diamati dan diukur. Paradigma konstruktivisme adalah dapat ditelusuri dari pemikiran Weber yang menjadi ciri khas bahwa prilaku manusia secara fundamental berbeda dengan prilaku alam. Manusia bertindak sebagai agen dalam bertindak mengkunstuksi realias sosial. Cara konstruksi yang dilakukan kepada cara memahami atau memberikan makna terhadap prilaku mereka sendiri. Tindakan sosial yang dimaksudkan oleh Weber berupa tindakan yang nyata-nyata diarahkan kepada orang lain. Juga dapat berupa tindakan yang bersifat “membatin”, atau bersifat subjektif yang mengklaim terjadi karena pengaruh positif dari situasi tertentu. (Sani. 2007: 1). Paradigma kritikal lahir melalui salah satu aliran pemikiran kiri baru yang cukup terkenal yaitu pemikiran Sekolah Frankfurt atau dengan nama lain Institut penelitian sosial di Frankfurt (Institut für Sozialforschung) yang didirikan pada tahun 1923 oleh seorang kapitalis yang bernama Herman Weil. (Menurut Horkheimer dalam Everett M. Roger, 1994), Sekolah kritikal yang menjadi salah satu sifat dasar dari teori kritis adalah selalu curiga dan mempertanyakan kondisi status quo di masyarakat dewasa ini. Karena kondisi masyarakat yang kelihatannya produktif dan bagus yang tampak dipermukaan tersebut sesungguhnya terselubung struktur masyarakat yang menindas dan menipu kesadaran khalayak. Paradigma teori kritis, dimana teori ini memiliki ide suatu teori atas ketidakadilan yang terjadi dibalik fenomena sosial. Teori kritis banyak diilhami oleh ajaran Marxis atau neo-Marxis (kiri baru). Menurut Profesor filosofi dari Universitas Frankfrut

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

20

yang bernama Jurgen Habermas, dimana Habermas menolak positivist dan hal-hal yang mengutamakan materialisme. Habermas menginginkan komunikasi itu sebagai bentuk emansipatoris dan bebas dari ekspolitasi (Roger, 1994: 124). IMPLIKASI DALAM ILMU/TEORI DAN METODOLOGI Implikasi dari paradigma konstruktivisme digambarkan dengan komunikasi yang berbasis pada “konsep diri” berdasarkan teori Bernstein. Menurut Ardianto (2007: 159). Implikasi paradigma konstruktivisme tidak dapat dipisahkan dari tiga logika dasar desain pesan, yaitu ekspresif, konvensional, dan retoris [O’Keefe dan Shepherd, 1987 dalam Ardianto (2007: 164)]. Implikasi dalam paradigma kritikal menerangkan bahwa teori kritis berangkat dari fenomena atau realitas sosial yang ada berdasarkan idealisme. Implikasi kritikal dapat di lihat dalam Cultural Studies (studi tentang budaya), dan studi tentang feminisme. Tujuan penelitian dengan pendekatan kritis sosial, emansipasi, transformatif, dan penguatan sosial. Pada paradigma ini posisi peneliti yaitu menempatkan diri sebagai aktivis, advokat, dan transformasi intelektual. Nilai, etika, pilihan moral bahkan keberpihakan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari analisis. KRITIK TERHADAP PARADIGMA Kritik terhadap paradigma konstruktivisme dimana, kurang sensitif pada proses produksi, dan reproduksi makna yang terjadi secara historis maupun institusional. Paradigma kritikal dalam mengkritisi sesuatu, menstigmakan suatu realitas sosial kadang terkesan dogmatis daripada ilmiah, hal ini dilandasi pemahaman ideologis tadi. KESIMPULAN Kesimpulan kami terhadap teori konstruktivisme dimana, kata kunci paradigma konstruktivisme adalah pendekatan antar pesona, melalui komunikasi yang berbasis pada “konsep diri”. Paradigma ini dalam membangun (mengkonstruksi) pemahaman atau makna, secara bersama-sama melalui pemahaman berbasis pada subjek, dengan menggunakan elaborasi kode yang mana, menghargai perasaan, kepentingan, dan sudut pandang orang lain. Kata kunci untuk paradigma kritikal adalah idealisme, dimana teori kritis selalu curiga dan mempertanyakan kondisi ”status quo” di masyarakat. Teori kritis memandang bahwa realitas sosial yang tampak baik dipermukaan adalah sesuatu yang semu, karena setiap realitas yang ada, terdapat unsur kepentingan kaum dominan dibelakangnya, dan pada akhirnya bertujuan untuk memanipulasi kenyataan yang ada pada realitas social di masyarakat. DAFTAR PUSTAKA BUKU DAN KAMUS: Ardianto, Elvinaro dan Bambang Q-Anees. 2007. Filsafat Ilmu Komunikasi. Bandung: Simbiosa Rekatama Media. Effendy, Onong Uchjana. 1989. Kamus Komunikasi. Bandung: Mandar Maju, hlm 264. Rogers, Everett. M. 1994. A History of Communication Study: A Biographical Approach. New York:The Free Press. SUMBER INTERNET: Hidayat, Dedy Nur. 2004. Menghindari Kriteria kualitas yang Monolitik dan Totaliter. Pengantar Jurnal Thesis, September – Desember 2004. melalui http://72.14.235.132/search?q=cache:_UHGE631U3gJ:www.digilib.ui.ac.id/file%3 Ffile%3Ddigital/113870-TJPI-III-3-Sept Des2004VII.pdf+MENGHINDARI+QUALITY+CRITERIA+YANG+ MONOLITIK+DAN+TOTALITER,+pengantar+jurnal+thesis,+septemberdesember+2004&cd=1 &hl =id&ct=clnk&gl=id&lr=lang_id.html Sani, M. Abdul Halim. 2007. Teori-Teori Sosial; Dari Ilmu Sosial Sekuleristik Menuju Ilmu Sosial Intergralistik. WordPress.com-weblog. Melalui http://abdulhalimsani.wordpress.com/2007/09/06/ teoriteori_sosial;Dari_Ilmu_Sosial_Sekuleristik_Menuju_Ilmu_ Sosial_Intergralistik /html[09/06/2007]

Fondasi Filosofi dan Perspektif Kajian Ilmu Komunikasi: Perspektif Konstruktivisme dan Kritikal.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->