P. 1
STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR I

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR I

|Views: 3,109|Likes:
Dipublikasikan oleh Tresna Indianasari
Contoh laporan untuk matakuliah Studio Perancangan Arsitektur I dalam mendesain rumah tinggal
Contoh laporan untuk matakuliah Studio Perancangan Arsitektur I dalam mendesain rumah tinggal

More info:

Categories:Topics, Art & Design
Published by: Tresna Indianasari on Jul 09, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/30/2015

pdf

text

original

LAPORAN PERENCANAAN DAN PERANCANGAN SPA I

Konsep Rumah Tinggal Seorang Arsitek

Disusun untuk memenuhi salah satu tugas Perancangan Mata Kuliah Studio Perancangan Arsitektur

Dosen: Drs. Salmon ZT, M.T.

Disusun Oleh: TRESNA INDIANASARI 1100045

JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ARSITEKTUR FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1. PENGERTIAN JENIS RUMAH TINGGAL Rumah merupakan hal yang utama untuk memenuhi kebutuhan manusia berdasarkan segi keamanannya. Dimana diartikan secara sempit rumah merupakan tempat berlindungnya manusia dari iklim atau binatang-binatang buas. Menurut UU No. 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Permukiman, rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau hunian dan sarana pembinaan keluarga , sedangkan menurut Sarwono dalam Budihardjo, 1998 : 148, rumah merupakan suatu bangunan, tempat manusia tinggal dan melangsungkan kehidupannya. Di samping itu, rumah juga merupakan tempat berlangsungnya proses sosialisasi pada saat seorang individu diperkenalkan kepada norma dan adat kebiasaan yang berlaku di dalam suatu masyarakat. Lebih jelas lagi Frick, 2006 : 1 mengemukakan pengertian rumah dalam pengertian yang luas, rumah bukan hanya sebuah bangunan (struktural), melainkan juga tempat kediaman yang memenuhi syarat-syarat kehidupan yang layak, dipandang dari berbagai segi kehidupan masyarakat. Rumah dapat dimengerti sebagai tempat perlindungan, untuk menikmati kehidupan, beristirahat dan bersuka ria bersama keluarga. Di dalam rumah, penghuni memperoleh kesan pertama dari kehidupannya di dalam dunia ini. Rumah harus menjamin kepentingan keluarga, yaitu untuk tumbuh, memberi kemungkinan untuk hidup bergaul dengan tetangganya, dan lebih dari itu, rumah harus memberi ketenangan, kesenangan, kebahagiaan, dan kenyamanan pada segala peristiwa hidupnya. Terdapat beberapa tipe rumah tinggal , yaitu : a. Detached (tunggal) b. Semi detached (kopel) c. Patio house ( taman di dalam ) d. Town house (rumah kota) e. Maisonnete. Pada perencanaan dan perancangan kali ini akan dipilih rumah tipe Patio (taman di dalam) Patio biasanya merupakan tipe rumah dengan pintu masuk di bagian tengah, ruang tamu terletak pada sisi dan ruang-ruang tidur pada sisi lainnya. Agar dapat menyesuaikan dengan bidang tanah yang terbatas namun kebutuhan ruang yang banyak, dihilangkanlah halaman samping sehingga rumah tersebut menjadi rumah berpekarangan dalam. Ciri khas dari rumah tipe ini dalam segi perkerasan menggunakan semen, batu alam, batu bata, batu koral, dan bahan lainnya. Indonesia yang merupakan daerah tropis
1

sangatlah cocok menggunakan tipe rumah patio karena bila dilihat dari segi bahan perkerasan banyak menggunakan material batu alam, kaya akan cahaya matahari, dan temperature yang cenderung lebih hangat. Manfaat dari rumah bertipe Patio ini adalah memperindah interior rumah, membuat banyak cahaya matahari kedalam rumah dengan baik, perputaran angina didalam rumah menjadi baik, dan menciptakan pemandangan yang alami didalam rumah. Selain itu rumah ini akan dibuat bertingkat dengan tipe split level dimana ada ketinggian lantai atas yang terpisah dan dibedakan ketinggiannya. 1.2. PENGHUNI RUMAH TINGGAL A. Ayah Ayah sebagai kepala keluarga berusia 45 tahun yang memiliki pekerjaan sebagai seorang Arsitek di perusahaan Agung Podomoro Land. Beliau memiliki hobi olahraga yaitu joging dan bersepedah dan membaca. Setiap harinya beliau selalu membawa pekerjaan-pekerjaannya ke rumah seperti mendesain, membuat maket, menggambar digital, menggambar manual, dan membuat proposal ataupun laporan. Beliau juga selalu menyempatkan waktu untuk berkumpul bersama keluarga dan beribadah di sela-sela kesibukannya. B. Ibu Ibu sebagai ibu rumah tangga berusia 40 tahun memiliki hobi Menjahit sebagai pekerjaan sambilan. Setiap harinya beliau selalu menjahit pakaian-pakaian, membuat pola, mendesain baju, dan memajang pakaian buatannya di rumah sebagai aktivitas rutin. Beliau selalu mempunyai waktu untuk berkumpul bersama keluarga dan beribadah sambil mengasuh anaknya yang balita. C. Anak Laki-laki 1 Anak laki-laki 1 ini merupakan anak pertama di keluarga ini berusia 20 tahun yang kuliah di Universitas Pendidikan Indonesia dengan jurusan Arsitektur. Ia selalu membawa tugas-tugas kuliahnya ke rumah. Disamping kesibukannya sebagai mahasiswa Arsitektur, ia juga memiliki hobi yang selalu dilakukan secara rutin disela-sela aktivitasnya yang padat yaitu olahraga bermain basket, joging, dan bermain sepedah. Walaupun aktivitasnya sangat berlebihan, ia selalu meluangkan waktu untuk berkumpul bersama keluarga dan beribadah. D. Anak laki-laki 2

2

Anak laki-laki 2 ini merupakan anak ketiga berumur 16 tahun yang masih bersekolah di bangku kelas dua SMA 3 Bandung. Ia memiliki hobi olahraga yaitu parkour, dan bersepedah. Ia selalu mempunyai waktu untuk berolahraga, berkumpul bersama keluarga, dan beribadah. E. Anak Perempuan Anak perempuan ini merupakan anak ke dua berumur 18 tahun yang kuliah di Universitas Pendidikan Indonesia dengan jurusan Sastra Inggris. Ia mempunyai hobi membaca. Ia selalu mempunyai waktu untuk membaca, berkumpul bersama keluarga, dan beribadah. F. Balita Balita ini merupakan anak keempat yang masih berusia satu bulan. Ia selalu menghabiskan waktunya untuk bermain, makan, dan tidur. G. Pembantu Pembantu ini merupakan seorang perempuan berumur 30 tahun yang tinggal dirumah majikannya. Kesehariannya ia melakukan aktivitas melakukan pekerjaanpekerjaan rumah seperti beres-beres, memasak, memcuci, menjemur, menyetrika, dan mengasuh. Di sela-sela kegiatannya ia juga tidak lupa untuk beribadah.

3

BAB II LOKASI RUMAH TINGGAL

2.1.LOKASI DIDALAM KOTA 1) Peta Kota

Gambar 2.1 Rumah tinggal ini berlokasi di kota Bandung bagian utara. 2) Peta Wilayah Kota

Gambar 2.2 Rumah tinggal ini berada wilayah Bojonegara.
4

3) Peta Kecamatan Kota

Gambar 2.3 Rumah tinggal ini berada di kecamatan Sukasari. 4) Peta Kelurahan Kota

Gambar 2.4 Rumah tinggal ini berada di kelurahan Gegerkalong.
5

5) Peta Lingkungan Perumahan

Gambar 2.5 Rumah tinggal ini beradadi Komplek KPAD, tepatnya di Jl. Kenangan No. 13 Kel. Gegerkalong, kec. Sukasari, Kota Bandung. Jawa Barat. 6) Peta Jalan Utama Menuju Tapak

Gambar 2.6 Rumah tinggal ini dapat di akses melalui beberapa alternatif jalan yang berbeda seperti dari Pasar Impres Geger Kalong, NHI, dan UPI.

6

2.2.LOKASI TAPAK DIDALAM LINGKUNGAN PERUMAHAN

Gambar 2.7 Lokasi rumah tinggal ini berada di dalam perumahan KPAD Jl. Kenangan No. 13, Kelurahan Geger Kalong, Kecamatan Sukasari, Kota Bandung, Jawa Barat. 2.3.KONDISI TAPAK A. Ukuran Tapak

Gambar 2.8 Lokasi rumah tinggal ini memiliki ukuran 437m2 dengan panjang 23m dan lebar 19m.

7

B. Batas-batas Tapak

Gambar 2.9 1) Utara 2) Selatan 3) Timur 4) Barat C. Topografi : Rumah No. 3 : Jalan : Rumah No. 12 : Rumah No. 14

Gambar 2.10 Lokasi rumah tinggal ini berada pada ketinggian 864,1 meter diatas permukaan air laut. Pada site yang diambil ini tidak terdapat kontur. D. Orientasi Matahari

8

Gambar 2.11 Orientasi matahari pada tapak rumah tinggal ini yaitu terbit di sebelah Timur dan terbenam disebelah Barat E. Orientasi Angin

Gambar 2.12 Orientasi angin pada tapak rumah tinggal ini yaitu melalui arah Timur Tenggara dan Barat Laut.

9

F. Jalan Masuk

Gambar 2.13 Jalan masuk atau mine entrance pada tapak rumah tinggal ini berada pada arah selatan dan tidak mempunyai jalan masuk samping atau side entrance karena kiri dan kanan rumah terdapat rumah lagi. G. GSB, KDB, KLB 1) GSB 2) KDB 3) KLB  : 4 meter : >80% : 2.0

H. Infrastruktur di Sekitar Tapak Saluran air hujan

Gambar 2.14
10

Gambar rumah tinggal tersebut.  Jalur listrik

diatas menunjukkan arah saluran air hujan pada tapak

Gambar 1.15 Garis berwarna merah pada gambar diatas merupakan jalur listrik PLN yang terdapat di lokasi tapak rumah tinggal tersebut.  Telepon

Gambar 1.16 Garis berwarna hijau pada gambar diatas merupakan jalur telepon yang terdapat di lokasi tapak rumah tinggal tersebut.

11

Air bersih

Gambar 1.17 Garis warna biru pada gambar diatas merupakan jalur pipa air bersih yang terdapat di lokasi tapak rumah tinggal dimana rumah tinggal ini memakai jasa PDAM sebagai pemasukan airnya.  Air kotor

Gambar 1.18 Kotak coklat pada gambar diatas merupakan tempat pembuangan air kotor yang terdapat pada site rumah tinggal tersebut.

12

Penampungan sampah

Gambar 1.19 Terdapat bak penampungan sampah di depan sebelah kiri rumah. I. Pemandangan yang Menarik dan Tidak Menarik di Sekitar Tapak

Gambar 1.20 Pada tapak rumah tinggal ini tidak terdapat pemandangan yang menarik karena kiri, kanan, dan belakang rumah dibatasi dengan lahan orang yaitu berupa pagar, sedangkan area depan terdapat jalan yang mempunyai lebar sekitar 6m.

13

BAB III ANALISIS BANGUNAN DAN TAPAK 3.1.ANALISIS BANGUNAN A. Analisis Kebutuhan Ruang Kegiatan penghuni: 1) AYAH KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur Mushola Carport/Taman KM/WC Ruang Makan KM/WC Teras Mushola Ruang Makan Ruang Keluarga/TV Ruang Kerja/Baca Kamar Tidur

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 2) IBU

WAKTU 04.45 04.45 – 05.00 05.00 – 05.30 05.30 – 06.00 06.00 – 06.30 06.30 – 17.00 17.00 – 17.30 17.30 – 18.00 18.00 – 19.00 19.00 – 19.30 19.30 – 20.00 20.00 – 22.00 22.00 – 04.15

AKTIVITAS Bangun Shalat subuh Olahraga Mandi Sarapan Kerja Mandi Bersantai Shalat + mengaji Makan malam Berbincang Bekerja / baca Tidur

NO 1 2 3 4 5 6 7 8

WAKTU 03.45 03.45 – 04.00 04.00 – 05.30 05.30 – 06.00 06.00 – 06.30 06.30 – 07.00 07.00 – 07.30 07.30 – 12.00

AKTIVITAS Bangun Shalat subuh Mandi Masak sarapan Sarapan Menyusui Memandikan anak Mengasuh anak
14

KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur Mushola KM/WC Dapur Ruang Makan Kamar Tidur KM/WC Ruang Keluarga/TV

9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

12.00 – 12.15 12.15 – 13.00 13.00 – 13.30 13.30 – 17.00 17.00 – 17.30 17.30 – 18.00 18.00 – 19.00 19.00 – 19.30 19.30 – 20.00 20.00 – 20.30 20.30 – 03.45

Shalat dzuhur Masak Makan siang Menjahit Mandi Memasak Shalat + mengaji Makan malam Berbincang Menyusui Tidur

Mushola Dapur Ruang Makan Ruang Jahit KM/WC Dapur Mushola Ruang Makan Ruang Keluarga/TV Kamar Tidur Kamar Tidur

3) ANAK LAKI-LAKI 1 KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur Mushola Carport/Taman KM/WC Ruang Makan KM/WC Mushola Ruang Makan Ruang Keluarga/TV Kamar Tidur Kamar Tidur

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

WAKTU 04.30 04.30 – 04.45 04.45 – 05.30 05.30 – 06.00 06.00 – 06.30 06.30 – 17.30 17.30 – 18.00 18.00 – 19.00 19.00 – 19.30 19.30 – 20.00 20.00 – 22.00 22.00 – 04.30

AKTIVITAS Bangun Shalat subuh Olahraga Mandi Sarapan Kuliah Mandi Shalat + mengaji Makan malam Berbincang Mengerjakan tugas Tidur

4) ANAK LAKI-LAKI 2 KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur Mushola Carport/Taman

NO 1 2 3

WAKTU 04.30 04.30 – 04.45 04.45 – 05.30

AKTIVITAS Bangun Shalat Olahraga

15

4 5 6 7 8 9 10 11 12

05.30 – 06.00 06.00 – 06.30 06.30 – 17.30 17.30 – 18.00 18.00 – 19.00 19.00 – 19.30 19.30 – 20.00 20.00 – 21.00 21.00 – 04.30

Mandi Srapan Sekolah Mandi Shalat + mengaji Makan malam Berbincang Belajar Tidur

KM/WC Ruang Makan KM/WC Mushola Ruang Makan Ruang Keluarga/TV Kamar Tidur Kamar Tidur

5) ANAK PEREMPUAN KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur Mushola KM/WC Kamar Tidur Ruang Makan KM/WC Mushola Ruang Makan Ruang Keluarga/TV Kamar Tidur Kamar Tidur

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 6) BALITA

WAKTU 04.30 04.30 – 04.45 04.45 – 05.45 05.45 – 06.00 06.00 – 06.30 06.30 – 17.30 17.30 – 18.00 18.00 – 19.00 19.00 – 19.30 19.30 – 20.00 20.00 – 22.00 22.00 – 04.30

AKTIVITAS Bangun Shalat Mandi Siap-siap Sarapan Kuliah Mandi Shalat + mengaji Makan malam Berbincang Belajar/membaca Tidur

NO 1 2 3 4 5

WAKTU 06.30 06.30 – 07.00 07.00 – 07.30 07.30 – 12.00 12.00 – 16.00

AKTIVITAS Bangun Menyusui Mandi Bermain Tidur

KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur Kamar Tidur KM/WC Ruang Keluarga/TV Kamar Tidur

16

6 7 8

16.00 – 20.00 20.00 – 20.30 20.30-06.30

Bermain Menyusui Tidur

Ruang Keluarga/TV Kamar Tidur Kamar Tidur

7) PEMBANTU KEBUTUHAN RUANG Kamar Tidur KM/WC Kamar tidur Dapur Dapur KM/WC Ruang Jemur Teras Kerja Kamar Tidur Dapur Dapur Ruang Keluatga/TV KM/WC Dapur Kamar Tidur Dapur Kamar Tidur Kamar Tidur

NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

WAKTU 04.00 04.00 – 04.30 04.30 – 04.45 04.45 – 05.30 05.30 – 06.00 06.00 – 06.30 06.30 – 08.00 08.00 – 11.00 11.00 – 10.00 10.00 – 12.00 12.00 – 12.15 12.15 – 13.00 13.00 – 13.30 13.30 – 16.00 16.00 – 17.00 17.00 – 17.30 17.30 – 18.00 18.00 – 19.00 19.00 – 19.30 19.30 – 20.00 20.00 -04.00

AKTIVITAS Bangun Mandi Shalat Beres-beres Masak Sarapan Mencuci Beres-beres Menjemur Menyetrika Shalat Masak Makan siang Beres-beres Mengasuh Mandi Masak Shalat + mengaji Makan malam Santai Tidur

Dari analisis kegiatan diatas, maka dapat disimpulkan kebutuhan ruang dari rumah ini adalah: 1. Ruang Tidur Utama 2. Ruang Tidur Anak 1 (Mahasiswa Arsitek) 3. Ruang Tidur Anak 2 (Mahasiswa Sastra Inggris) 4. Ruang Tidur Anak 3 (Siswa SMA)
17

5. Ruang Tidur Tamu 6. Ruang Tidur Pembantu 7. KM/WC Kamar Tidur Utama 8. KM/WC 1 9. KM/WC 2 10. KM Pembantu 11. Ruang Tamu 12. Dapur 13. Ruang Makan 14. Ruang Kerja Ayah 15. Ruang Kerja Ibu 16. Ruang Baca 17. Gudang 18. Garasi 19. Carport 20. Teras Kerja 21. Mushala B. Analisis Perlengkapan Ruang N O 1 FUNGSI RUANG Ruang Tidur Utama 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 1. 2. 3. 4. 5. 6. FURNITUR Tempat tidur Nakas (2 bh) Meja rias Kursi Lemari pakaian Temapt tidur Nakas (2 bh) Lemari pakaian Meja belajar Kursi Rak buku Tempat tidur Nakas (2bh) Lemari pakaian Meja belajar Kursi Rak buku
18

2

Ruang Tidur Anak 1 (Mhs. Arsitek)

3

Ruang Tidur Anak 2 (Mhs. Sastra Inggris)

DIMENSI FURNITUR  180x200=3.600  2x(40x40)=3.200  50x100=5.000  38x40=1.520  50x180=9.000 Total : 54.720  100x200=20.000  2x(40x40)=3.200  50x140=7.000  70x130=9.100  38x40=1.520  30x100=3000 Total : 42.220  100x200=20.000  2x(40x40)=3.200  50x140=7.000  70x130=9.100  38x40=1.520  30x100=3.000

4

Ruang Tidur Anak 3 (Siswa SMA)

5

Ruang Tidur Tamu

6

Ruang Tidur Pembantu

7

KM/WC Kamar Tidur Utama

8

KM/WC 1

9

KM/WC 2

10

KM Pembantu

11

Ruang Keluarga/TV

12

Ruang Tamu

13

Dapur

 50x100=5.000  38x40=1.520 Total : 50.340 1. Tempat tidur  100x200=20.000 2. Nakas (2 bh)  2x(40x40)=3.200 3. Lemari pakaian  50x140=7.000 4. Meja belajar  70x130=9.100 5. Kursi  38x40=1.520 6. Rak buku  30x100=3.000 Total : 43.820 1. Tempat tidur  180x200=3.600 2. Nakas (2 bh)  2x(40x40)=3.200 3. Lemari pakaian  50x100=5.000 Total : 11.800 1. Tempat tidur  100x200=20.000 2. Nakas  40x40=1.600 3. Lemari pakaian  50x100=5.000 Total : 26.600 1. Bathube  75x170=12.750 2. Kloset duduk  38x70=2.660 3. Wastafel  50x60=3.000 Total : 18.410 1. Kloset duduk  38x70=2.660 2. Wastafel  50x60=3.000 3. Shower box  80x80=6.400 Total : 12.060 1. Kloset duduk  38x70=2.660 2. Wastafel  50x60=2.660 3. Shower box  80x80=6.400 Total : 11.720 1. Kloset jongkok  38x45=1.710 2. Bak mandi  80x80=6.400 3. Mesin cuci  60x70=4.200 4. Ember (2 bh)  2x(d=40)=2.512 Total : 14.822 1. Sofa 3 sheet (1 bh)  80x220=17.600 2. Sofa 1 sheet (2 bh)  2x(70x80)=11.200 3. Meja duduk (2 bh)  2x(40x40)=3.200 4. Meja TV (Credenza)  40x140=5.600 Total : 37.600 1. Sofa 3 sheet (1 bh)  80x220=17.600 2. Sofa 1 sheet (2 bh)  2x(70x80)=11.200 3. Meja duduk (2 bh)  2x(40x40)=3.200 4. Lemari hiasan  50x120=6.000 Total :38.000 1. Meja kompor +  60x360=21.600 tempat cuci piring 7. Meja rias 8. Kursi
19

2. Meja olah/lemari  dinding bawah dan atas 3. Lemari pendingin  14 Ruang makan 1. Meja makan 2. Kursi (6 bh) 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 1. 2. 3. 4. Meja gambar Meja kerja Kursi (2 bh) Rak buku Lemari bahan Mesin jahit Meja pola Lemari pakaian Kursi (2 bh) Rak buku Lemari bahan Rak buku (2 bh) Lemari buku (2 bh) Meja baca Kursi (4 bh)                  

60x300=18.000

15

Ruang Kerja Ayah

16

Ruang Kerja Ibu

17

Ruang Baca

18

Gudang

1. Lemari penyimpanan (2 bh) 1. Kotak perkakas 2. Mobil 1. Mobil 1. Meja setrika 2. Keranjang pakaian (2 bh) 3. Kursi

70x70=4.900 Total : 44.500 80x195=15.600 6x(38x40)=9.120 Total : 24.720 80x100=8.000 70x130=2.100 2x(38x40)=3.040 30x100=2.000 42x62=2.604 Total : 17.744 42x87=3.654 80x100=8.000 50x100=5.000 2x(38x40)=3.040 30x100=2.000 42x62=2.604 Total : 24.298 2x(30x100)=6.000 2x(50x160)=16.000 80x160=12.800 4x(38x40)=6.080 Total : 40.880 2x(42x62)=5.208

19

Garasi

     

20 21

Carport Teras Kerja

Total : 5.208 30x50=1.500 175x320=55.680 Total : 27.180 175x320=55.680 Total : 55.680 30x170=5.100 2x(50x80)=9.600 38x40=1.520 Total :16.220 40x80=3.400 6x(60x120)=43.200 Total : 46.600

22

Mushala

1. Lemari  penyimpanan  2. Sajadah (utk 6 org)

20

C. Analisis Dimensi ruang TOT AL LUA S RUA NG (m2) 16

N O

FUNGSI RUANG

LUAS TOTA L FURNI TUR 54.720

LUAS SIRKULASI (60%)

LUAS RUANG (100%)

DIMIE NSI RUANG (m2) 4x3,425 =4x4,5

1

Ruang Tidur Utama Ruang Tidur Anak 1 (Mhs. Arsitektur) Ruang Tidur Anak 2 (Mhs. Sastra Inggris) Ruang Tidur Anak 3 (Siswa SMA) Ruang Tidur Tamu Ruang Tidur Pembantu KM/WC Kamar Tidur Utama KM/WC 1

54.720+82.080 =136.800/13,7m2 =82.080

2

42.220 =63.330 50.340 =75.510

42.220+63.330 3x3,53 =105.550/10,6 m2 =3,5x4

12

3

50.340+75.510 4x3,075 =125.850/12,5 m2 =4x3,5

14

4

43.820 =65.730 11.800 =17.700 26.600 =39.900 18.410 =27.615 12.060 =18.090

43.820+65.730 =109.550/11 m2

3x3,6 =3,5x4

12

5

11.800+17.700 =29.500/2,95 m2

2x1,47 =4x3,5

4

6

26.600+39.900 =66.500/6,65 m2

3x2,21 =3x2,5

7,5

7

18.410+27.615 =46.025/4,6 m2

2x2,3 =3x2,5

5

8

12.060+18.090 =20.150/2 m2

1,5x1,3 =2x1,5

2,25

9

KM/WC 2

11.720 =17.580

11.720+17.580 =29.300/2,9 m2

1,4x1,3 =2x1,5

2,25

21

1 0

KM Pembantu

14.822 =22.233

14.822+22.233 =37.055/3,7 m2

2x1,85 =2x2

4

1 1

Ruang Keluarga

37.600 =56.400

37.600+56.400 =94.000/9,4 m2

3x3,13 =3x4

10,5

1 2

Ruang Tamu

38.000 =57.000

44.500+38.000 =82.500/8,25 m2

3x2,75 =4x4

9

1 3

Dapur

44.500 =66.750

44.500+66.750 3x3,7 2 =111.250/11,1 m =3x4

12

1 4

Ruang Makan

24.720 =37.080

24.720+37.080 =61.800/6,2 m2

3x2,06 =3x3

7,5

1 5

Ruang Kerja Ayah Ruang Kerja Ibu

17.744 =26.616 24.298 =36.447

17.744+26.616 =44.360/4,4 m2

2x2,2 =3,5x4

5

1 6

24.298+36.447 =60.745/6,1 m2

3x2,03 =4x3,5

7,5

1 7

Ruang Baca

40.880 =61.320

40.880+61.320 3x3,4 =102.200/10,2 m2 =3x5

10,5

1 8

Gudang

5.208 =7.812

5.208+7.812 =13.010/1,3 m2

1x1,3 =1,5x3

1,5

1 9

Garasi

27.180 =40.770

27.180+40.770 =67.950/6,8 m2

3x2,26 =6x3

7,5

2 0

Carport

55.680 =83.520

55.680+83.520 4x3,47 2 =139.200/13,9 m =6x3

14

2 1

Teras Kerja

16.220 =24.330

16.220+24.330 =40.550/4 m2

2x2

4

22

2 2

Mushala

46.600 =69.900

46.600+69.900 =116.500/11,65 m2

3x3,88 =3x6

12

D. Analisis Persyaratan Ruang  Penerangan Alami Untuk penerangan pada bangunan rumah tinggal ini direncanakan akan menggunakan pencahayaan alami atau cahaya matahari karena cahaya matahari pada rumah tinggal ini cukup baik dan tidak terhalangi oleh bangunan lain.  Ketenangan Intensitas suara yang ada di lingkungan ini yaitu cukup tenang dikarenakan aktivitas sang pemilik rumah yang menghabiskan waktu dengan bekerja diluar lingkungan rumah. Pencapaian Untuk pencapaian ke rumah atau akses jalan yang dapat di lalui sangat mudah karena terdapat banyak jalan alternatif dan tidak memasuki jalan setapak. Rumah-rumah yang terdapat di lingkungan perumahan ini juga sudah tersusun dan tertata dengan baik.  Pencapaian Terdapat beberapa ruangan yang mudah dicapai dari pintu masuk dan memang diharuskan mudah akses masuknya.  Pemandangan Pemandangan yang berada di sekitar rumah ini tidak ada yang terlalu mencolok, karena batas kiri, kanan, dan belakang rumah dibatasi oleh pagar rumah tetangga dan pada batas depan rumah juga terdapat rumah tetangga namun dihalangi oleh jalan raya.  Kebisingan Adapun terjadinya aktivitas yaitu saat pagi dan sore hari ketika penghuni rumah berlalu-lalang dijalan misalnya bersepedah, pergi dan pulang kerja, dan lainlain namun tidak menyebabkan kebisingan yang mengganggu yang diakibatkan oleh mobil.

23

Penghawaan Penghawaan cukup terjaga di sekitar rumah ini karena adanya beberapa pohon di halaman rumah maupun di halaman rumah tetangga. Intensitas volusi di lingkungan ini juga cukup terjaga karena tidak terlalu banyaknya kendaraan yang berlalu-lalang. N O FUNGSI RUANG Pene Kete Penc Pem Kebi rang nan apai and sing an gan an anga an Ala n mi                                                       Pen gha waa n                      

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Ruang Tidur Utama Ruang Tidur Anak 1 (Mhs. Arsitek) Ruang Tidur Anak 2 (Mhs. Sastra Inggris) Ruang Tidur Anak 3 (Siswa SMA) Ruang Tidur Tamu Ruang Tidur Pembantu KM/WC Kamar Tidur Utama KM/WC 1 KM/WC 2 KM Pembantu Ruang Keluarga/TV Ruang Tamu Dapur Ruang makan Ruang Kerja Ayah Ruang Kerja Ibu Ruang Baca Gudang Garasi Carport Teras Kerja Mushala

KETERANGAN :  : MEMBUTUHKAN  : TIDAK TERLALU MEMBUTUHKAN - : TIDAK MEMBUTUHKAN

24

E. Analisis Pendaerahan Ruang NO ORIENTASI 1 BARAT ZONA Privat Semi Publik SIFAT RUANG Tertutup ½ terbuka utk kel. saja Melayani NAMA RUANG KM/WC R. T. utama R. T. utama Teras dalam 1 R. keluarga Dapur Garasi R. makan Selasar 2 Taman dalam R. tamu R. T. pembantu R. T. anak 1 Teras dalam 2 Taman dalam 2 Teras kerja Gudang Teras belakang Taman belakang R. T. anak 3 R. T. anak 2 Mushola Selasar 1 KM/WC 1 R. T. tamu KM/WC 2 R. baca R. K. ayah R. K. ibu Teras atas Carport Teras depan Taman depan

Publik 2 UTARA Privat Semi Publik

Terbuka Tertutup ½ terbuka utk kel. saja Melayani

Publik 3 TIMUR Privat Semi Publik

Terbuka Tertutup Melayani

Publik 4 SELATAN Semi Publik Publik

Terbuka ½ terbuka utk kel. saja Melayani Terbuka

25

F. Analisis Hubungan Ruang dan Organisasi Ruang
TERA S KERJ TERAS DALA M2

KM PEMB . TAMA N DALA

GUD ANG

R. T. PEMB.

TERA S BELA KANG

TAMAN BELAKANG

MUSHOLA

DAPUR

R. MAKAN

SELASAR 1

KM/ WC 1

TAM AN DALA M1

TERA S DALA M1

R. KELUARGA

R. T. TAMU

R. K. AYAH R. TAMU GARASI

TERAS DEPAN TAMAN DEPAN CARPORT

LANTA 1 DAN SPLIT LANTAI 1
KETERANGAN : : TERTUTUP : ½ TERTUTUP UTK. KELUARGA SAJA : MELAYANI : TERBUKA

26

R. T. ANAK 1 R. KERJA IBU VOID

KM/WC 2 VOID SELASAR 2 SELASAR 3 R. T. ANAK 3

KM/WC R. T. UTAMA

R. T. UTAMA R. T. ANAK 2 R. BACA

TERAS ATAS

LANTAI 2 DAN SPIT LANTAI 2
KETERANGAN : : TERTUTUP : ½ TERTUTUP UTK. KELUARGA SAJA : MELAYANI : TERBUKA

27

NAMA G. n RUANG
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 R. T. utama R. T. anak 1 R. T. anak 2 R. T. anak 3 R. T. tamu R. T. pembantu KM/WC R. T. utama KM/WC 1 KM/WC 2 KM pembantu Teras kerja Ruang keluarga R. tamu Dapur R. makan R. K. ayah R. K. ibu R. baca Gudang Garasi Carport Mushola Taman depan Taman dalam 1 Taman dalam 2 Selasar 1 Selasar 2 Selasar 3 Teras depan Teras belakang Teras dalam 1 Teras dalam 2 Teras atas KETERANGAN :

HUBUNGAN RUANG

: HUBUNGAN BERLANGSUNG SERING

: HUBUNGAN DEKAT TIDAK LANGSUNG
: TIDAK ADA HUBUNGAN : ADA HUBUNGAN PLUMBING

28

3.2. ANALISIS TAPAK A. Analisis Koefisien Dasar Bangunan (KDB)

Gambar 3.1 KDB = = = 77,22 % Koefisien Dasar Bangunan yang dapat dipergunakan untuk daerah perumahan KPAD adalah lebih dari 80%. Jadi, luas tapak yang dapat dibangun yaitu lebih dari 80%. Dengan luas tapak 324,5m2, maka yang dapat dibangun yaitu 259,6m2.
29

Dari hasil perhitungan diatas yang menunjukkan 77,22%, maka bangunan ini memenuhi standar dari Koefisien Dasar bangunan yang sudah ditentukan. B. Analisis Koefisien Lantai Bangunan (KLB)

Gambar 3.2

Gambar 3.3

KLB = = = 1,65 Koefisien lantai Bangunan yang dapat digunakan di daerah perumahan KPAD ini adalah 2.0. jadi, lantai yang dapat dibangun pada tapak ini yaitu 2kali luas lantai 1. Dari hasil perhitungan diatas yang menunjukkan angka 1,65 yang berarti tidak lebih dari 2,0. Maka, Koefisien Lantai Bangunan ini memenuhi standar yang berlaku.

30

C. Analisis Pintu Masuk Utama, Pintu Masuk Servis

Gambar 3.4 Seperti yang telah dijelaskan pada BAB II pada poin F tentang jalan masuk bahwa tapak yang digunakan ini tidak mempunyai jalan masuk samping atau side entrance karena batas kiri, kanan, dan belakang tapak dibatasi oleh tembok rumah tetangga. Sedangkan pintu masuk utama atau mine entrance pada rumah yang akan dibangun berada pada arah selatan tapak.

31

D. Analisis Vegetasi

Gambar 3.5 Gambar di atas menunjukkan beberapa vegetasi yang sudah ada pada site awal dan akan dipertahankan, namun ada juga beberapa tanaman besar maupun perdu yang akan di tambahkan untuk menambah suasana asri pada rumah tersebut.

32

E. Analisis Topografi

Gambar 3.6 Lokasi rumah tinggal ini berada pada ketinggian 864,1 meter diatas permukaan air laut. Pada site yang diambil ini tidak terdapat kontur.

33

F. Analisis Terhadap Lintasan Matahari

Gambar 3.7 Matahari melintasi site dari arah timur dan tenggelan di barat.

34

G. Analisis Terhadap Lintasan Angin

Gambar 3.8 Suhu: 31°C (87.8°F) Kelembaban: 66% Tekanan: ↓ jatuh 29.77 inci Hg / 757.9 mmHg / 1008 hPa Arah angin: Variable Kecepatan angin: 1.1 mps / 4 km / h / 2 mil/h Sumber : http://cuaca.mirbig.net/id/ID/30/1960261_Bandung
35

H. Analisis terhadap Kebisingan

Gambar 3.9 Kebisingan yang didapat pada lokai rumah yang akan dibangun ini hanya pada arah depan rumah saja, yaitu jalan raya pada sebelah selatan.

36

I. Analisi Terhadap Pemandangan

Gambar 3.10         UTARA : Tembok pembatas kavling

TIMUR LAUT : Tembok pembatas kavling TIMUR TENGGARA SELATAN : Tembok pembatas kavling : Tembok pembatas kavling : Jalan raya

BARAT DAYA : Tembok pembatas kavling BARAT : Tembok pembatas kavling

BARAT LAUT : Tembok pembatas kavling

37

J. Analisis Terhadap Aspek-aspek Positif dan Negatif di Sekitar Tapak

Gambar 3.11 Aspek positif yang terdapat pada tapak ini hanya pada arah selatan, aspek positif dan negative terdapat pada arah tenggara dan barat daya, sedangkan arah lainnya merupakan aspek negative yaitu batas lahan orang.

38

K. Analisis Terhadap Insfrastruktur di Sekitar Tapak a. Saluran Air Hujan

Air Hujan
b. Jalur Listril dan Telepon

Talang Air

Saluran Drainase

Riool Kota

Sumber listrik pada bangunan ini berasal dari PLN yang disalurkan langsung ke bangunan. Sedangkan jalur untuk jaringan telepon bersumber dari Telkom. Pada bagian depan bangunan terdapat jalur listrik dan lampu jalan yang menerangi jalanan. c. Saluran Air Bersih

PAM

Meteran

Ground Tank

Pompa

Menara Air

Distribusi

Sumber air bersih pada bangunan ini bersumber dari PAM. Air bersih ini digunakan untuk memenuhi:   Kebutuhan Domestik (minum, masak, mandi, dll) Kebutuhan Service

d. Saluran Air Kotor Limbah Padat Jaringan Air Kotor Septictank Saluran Drainase Talang Air Peresapan

Limbah

Limbah Cair
Air Hujan

Riool Kota

e. Penampungan Sampah
Organik Sampah Anorganik Tempat Pembuangan Sampah Pengolahan

39

BAB IV ANALISIS STRUKTUR DAN SPESIFIKASI 4.1.SISTEM STRUKTUR DAN KONSTRUKSI YANG DIPILIH UNTUK PONDASI, DINDING, PLAFOND, DAN ATAP a. Bentuk Konstruksi atap Bentuk konstrulsi atap yang digunakan adalah atap perisai dengan setengah kuda-kuda.
b. Sistem struktur yang digunakan

Sistem struktur yang digunakan adalah semi rangka. Karena menggunakan pondasi cakar ayam, sloof beton, dinding dari batu bata, dan pembalokan dari beton, dan rangka atap kayu. c. Modul sistem Modul yang digunakan dalam bangunan ini adalah modul system 3m dan 4m. Selain bermanfaat untuk mengefektifkan waktu, hal ini juga berguna untuk mengefisiensikan bahan bangunan yang akan di pakai. d. Persyaratan ruang Dilihat dari hasil analisis orientasi lintasan matahari dan aliran angin, tapak bangunan ini mendapatkan pencahayaan alami secara maksimal, terutama di daerah depan bangunan. Panas matahari, dan sirkulasi penghawaan yang cukup. Oleh karena bangunan ini di desain memiliki banyak jendela dan ventilasi di setiap ruangan. Dilihat dari hasil analisis tapak, kebisingan yang diterima bangunan ini didapatkan dari arah jalan lalu lintas perumahan yang berada tepat di depan bangunan. Hal ini disiasati dengan mendesain banyak lahan terbuka hijau yang ditanami pohon perindang dan tanaman perdu yang diyakini dapat meredam suara. 4.2.SPESIFIKASI BAHAN UNTUK KOMPONEN BANGUNAN Bahan untuk elemen bangunan : Material yang di gunakan untuk seluruh lantai bangunan menggunakan keramik porselin dengan ukuran 40cm x 40cm berwarna cream kecuali setiap teras yang menggunakan kayu dan kamar mandi yang menggunakan keramik glazed dengan ukuran 20cm x 20cm. Material untuk dinding menggunakan dinding bata merah dengan finishing plesteran semen dan cat.

40

Material untuk plafond menggunakan rangka kayu dan GRC berukuran 100x200 cm. Material untuk atap dan kusen semuanya menggunakan material kayu.

41

DAFTAR PUSTAKA

42

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->