Anda di halaman 1dari 21

PENGERTIAN Kulit adalah lapisan jaringan yang terdapat pada bagian luar menutupi dan melindungi permukaan tubuh,

berhubungan dengan selaput lendir yang melapisi rongga-rongga lubang-lubang masuk. Pada permukaan kulit bermuara kelenjar keringat dan kelenjar mukosa. RESEPTOR PADA KULIT Pada lapisan dalam kulit terdapat berbagai jenis penerima rangsang (reseptor). Letak reseptor pada kulit tersebar dan tidak merata antara bagian satu dengan lainnya.

Gambar 1.1 Skema Kulit

Pada kulit punggung tangan memiliki reseptor lebih banyak daripada telapak tangan. Jenis-jenis reseptor pada kulit antara lain sebagai berikut: 1. Reseptor untuk menerima rangsang tekanan, ujungnya berada di dermis yang jauh dari epidermis. 2. Reseptor untuk menerima rangsang panas, ujung reseptornya terletak di dekat epidermis. 3. Reseptor untuk menerima rangsang nyeri, ujung reseptornya menjorok masuk ke daerah epidermis. 4. Reseptor untuk menerima rangsang sentuhan, ujung reseptornya terletak di dekat epidermis. 5. Reseptor untuk menerima rangsang dingin, ujung reseptornya terletak di dekat epidermis.

Gambar 1.2 Reseptor pada Kulit

LAPISAN KULIT

Gambar 1.3 Lapisan Kulit

EPIDERMIS Terdiri dari beberapa lapisan sel: Stratum korneum. Selnya sudah mati, tidak mempunyai inti sel, inti selnya sudah mati, dan mengandung zat keratin. Stratum lusidum. Selnya pipih, bedanya dengan stratum granulosum ialah sel-sel sudah banyak kehilangan inti dan butir-butir sel telah menjadi jernih sekali dan tembus sinar.

Lapisan ini hanya terdapat pada telapak tangan dan telapak kaki. Dalam lapisan terlihat seperti suatu pita yang bening, batas-batas sel sudah tidak begitu terlihat disebut stratum lusidum. Stratum granulosum. Stratum ini terdiri dari sel-sel pipih seperti kumparan, sel-sel tersebut terdapat hanya 2-3 lapis yang sejajar dengan permukaan kulit. dalam sitoplasma terdapat butir-butir yang disebut keratohialin yang merupakan fase dalam pembentukan keratin oleh karena banyaknya butir-butir stratum granulosum. Stratum spinosum/ stratum akantosum. Lapisan ini merupakan lapisan yang paling tebal dan dapat mencapai 0,2 mm terdiri dari 5-8 lapisan. Sel-selnya disebut spinosum karena jika kita lihat di bawah mikroskop bahwa sel-selnya dan terdiri dari sel yang bentuknya Disebut poligonal/banyak sudut mempunyai tanduk (spina).

akantosum sebab sel-selnya berduri. Ternyata spina atau tanduk tersebut ada hubungan antara sel yang lain yang disebut intercelular bridges atau jembatan interselular. Stratum basal/ germinativum. Disebut stratum basal karena sel-selnya terletak dibagian basal/basis, stratum germinativum menggantikan sel-sel yang di atasnya dan merupakan sel-sel induk. Bentuknya silindris (tabung) dengan inti yang lonjong. Di dalamnya terdapat butir-butir yang halus disebut butir melanin warna. Sel tersebut disusun seperti pagar (palisade) dibagian bawah sel tersebut terdapat suatu membran disebut membran basalis, sel-sel basalis dengan membran basalis merupakan batas terbawah daripada epidermis dengan dermis. Ternyata batas ini tidak datar tapi bergelombang, pada waktu kerium menonjol pada epidermis tonjolan ini disebut papila kori (papila kulit).

Dipihak lain epidermis menonjol kea rah korium, tonjolan ini disebut Rete Ridges atau rete pegg = prosessus inter papilaris. DERMIS Dermis merupakan lapisan kedua dari kulit, batas dengan epidermis dilapisi oleh membran basalis dan di sebelah bawah berbatasan dengan subkutis tapi batas ini tidak jelas hanya kita ambil sebagai patokan ialah mulainya terdapat sel lemak. Dermis terdiri dari 2 lapisan; 1. Bagian atas, pars papilaris (stratum papilar). 2. Bagian bawah, retikularis (stratum retikularis). Batas antara papilaris dengan pars retikularis adalah bagian bawahnya sampai ke subkutis. Baik pars papilaris maupun pars retikuaris terdiri dari jaringan ikat longgar yang tersusun dari serabut-serabut; serabut kolagen, serabut elastis, dan serabut retikulus. Serabut ini saling beranyaman dan masing-masing mempunyai tugas yang berbeda: Serabut kolagen, untuk memberikan kekuatan kepada kulit, serabut elastis, memberikan kelenturan pada kulit, dan retikulus, terdapat terutama disekitar kelenjar dan folikel rambut dan memberikan kekuatan pada alat tersebut. SUBKUTIS Subkutis terdiri dari kumpulan sel-sel lemak dan diantara gerombolan ini berjalan serabut-serabut jaringan ikat dermis. Sel-sel lemak ini bentuknya bulat dengan intinya terdesak ke pinggir, sehingga membentuk seperti cincin. Lapisan lemak ini disebut penikulus adiposus, yang tebalnya tidak sama pada tiap-tiap tempat dan juga pembagian antara laki-laki dan perempuan tidak sama (berlainan).

Guna penikulus adiposus adalah sebagai shok breker = pegas/bila tekanan trauma mekanis yang menimpa pada kulit, Isolator panas atau untuk mempertahankan suhu, penimbunan kalori, dan tambahan untuk kecantikan tubuh. Di bawah subkutis terdapat selaput otot kemudian baru terdapat otot.

PEMBULUH DARAH DAN SARAF PEMBULUH DARAH Pembuluh darah kulit terdiri dari 2 anyaman pembuluh darah nadi yaitu; Anyaman pembuluh nadi kulit atas atau luar . Anyaman ini terdapat antara stratum papilaris dan stratum retikularis, dari anyaman ini berjalan arteriole pada tiap-tiap papila kori. Anyaman pembuluh darah nadi kulit bawah atau dalam . Anyaman ini terdapat antara korium dan subkutis, anyaman ini memberikan cabangcabang pembuuh nadi ke alat-alat tambahan yang terdapat di korium. Dalam hal ini, percabangan juga membentuk anyaman pembuluh nadi yang terdapat pada lapisan subkutis. Cabang-cabang ini kemudian akan menjadi pembuluh darah balik/vena yang juga akan membentuk anyaman, yaitu anyaman pembuluh darah balik ke dalam. Peredaran darah dalam kulit adalah penting sekali oleh karena diperkirakan darah yang beredar melalui kulit. Disamping itu pembuluh darah pada kulit sangat cepat dari

menyempit/melebar oleh pengaruh/rangsangan panas, dingin, tekanan sakit, nyeri dan emosi, penyempitan dan pelebaran ini terjadi secara reflek.

SUSUNAN SARAF KULIT Kulit juga seperti organ lain terdapat cabang-cabang saraf spinal dan permukaan yang terdiri dari saraf-saraf motorik dan saraf sensorik. Ujung saraf motorik berguna untuk menggerakkan sel-sel otot yang terdapat pada kulit, sedangkan saraf sensorik berguna untuk menerima rangsangan yang terdapat dari luar atau kulit. Pada kulit ujung-ujung saraf sensorik ini membentuk bermacam-macam kegiatan untuk menerima rangsangan; Ujung-ujung saraf yang bebas untuk menerima rangsangan sakit/nyeri banyak terdapat di epidermis, disini ujung-ujung sarafnya mempunyai bentuk yang khas yang sudah merupakan suatu organ.

PELENGKAP KULIT RAMBUT Sel epidermis yang berubah, rambut tumbuh dari folikel rambut di dalam epidermis, folikel rambut dibatasi oleh epidermis sebelah atas dasarnya terdapat papil tempat rambut tumbuh, akar berada di dalam folikel pada ujung paling dalam dan bagian sebelah luar disebut batang rambut, pada folikel rambut terdapat otot polos kecil sebagai penegak rambut. Rambut terdiri dari; a. Rambut panjang di kepala, pubis dan jenggot. b. Rambut pendek di lubang hidung, liang telinga dan alis. c. Rambut bulu lanugo diseluruh tubuh. d. Rambut seksual di pubis dan aksila (ketiak).

Warna kulit dipengaruhi oleh; pembuluh darah pada kulit, banyak sedikitnya lemak, dan pigmen kulit yang disebut melanin. Banyak sedikitnya melanin dipengaruhi oleh : Ras atau suku bangsa Hormon Pengaruh sinar ultra violet dan infra merah

KUKU Kuku adalah sel epidermis kulit-kulit yang telah berubah tertanam dalam palung kuku menurut garis lekukan pada kulit. Palung kuku mendapat persarafan dan pembuluh darah yang banyak. Bagian proksimal terletak dalam lipatan kulit merupakan awal kuku tumbuh, badan kuku, bagian yang tidak ditutupi kulit dengan kuat terikat dalam palung kulit dan bagian atas merupakan bagian yang bebas. Bagian dari kuku, terdiri dari: 1. Ujung kuku atas ujung batas. 2. Badan kuku yang merupakan bagian yang besar. 3. Akar kuku (radik). KELENJAR KULIT Kelenjar kulit mempunyai lobulus yang bergulung-gulung dengan saluran keluar lurus merupakan jalan untuk mengeluarkan berbagai zat dari badan (kelenjar keringat). Regenerasi kulit dan proses ketuaan. Kulit mempunyai daya regenarasi yang besar, setelah kulit terluka, sel sel dalam dermis melawan infeksi lokal kapiler dan jaringan ikat akan mengalami regenerasi epitel yang tumbuh dari tepi luka menutupi jaringan ikat yang beregenerasi sehingga

terbentuk jaringan parut pada mulanya bewarna kemerahan karena meningkatnya jumlah kapiler akhirnya berubah menjadi serabut kolagen keputihan yang terlihat melalui epitel. Manifestasi ketuaan kulit. Lapisan kulit menjadi lebih tipis sehubungan dengan perubahan dalam komposisi kimia zat dasar jaringan ikat,maka penyebab kekurangan cairan dimana hilangnya elastisitas pada seratserat elastis dermis dan sub kutis akibat lipatan kulit yang ditimbulkan dengan menarik jaringan dibawahnya lambat laun menghilang dan akan timbul bintik pigmentasi yang tidak beraturan. Kelenjar sebasea. Berasal dari rambut yang bermuara pada saluran folikel rambut untuk melumasi rambut dan kulit yang berdekatan. Kelenjar kantongnya bentuknya seperti botol dan bermuara dalam folikel rambut, paling banyak terdapat pada kepala dan muka sekitar hidung, mulut dan telinga, tidak terdapat pada telapak kaki dan telapak tangan. Ada dua kelenjar yang terdapat pada kulit: 1. Kelenjar keringat menghasilkan kelenjar sudorivera 2. Kelenjar tulang menghasilkan kelenjar sebasea: kelenjar terdiri dari: badan kelenjar, saluran kelenjar, dan muara kelenjar.

FUNGSI KULIT SEBAGAI PENGATUR PANAS Suhu tubuh tetap stabil meskipun terjadi perubahan suhu lingkungan. Hal ini karena adanya penyesuaian antara panas yang dihasilkan oleh pusat pengatur panas, medula oblongata. Suhu normal dalam tubuh yaitu suhu viseral 36-37,5 derajat untuk suhu kulit lebih rendah. Pengendalian persarafan dan vasomotorik dari arterial kutan ada 2 (dua) cara :

1. Vasodilatasi, kapiler melebar, kulit menjadi panas dan kelebihan panas dipancarkan ke kelenjar keringat sehingga terjadi penguapan cairan permukaan tubuh. 2. Vasokonstriksi, pembuluh darah mengkerut, kulit menjadi pucat dan dingin, hilangnya keringat dibatasi dan panas suhu tubuh tidak dikeluarkan. CARA PELEPASAN PANAS DARI KULIT 1. Penguapan dengan banyaknya darah mengalir melalui kapiler kulit. 2. Pancaran panas dari udara sekitarnya. 3. Panas dialirkan ke benda yang disentuh seperti pakaian. 4. Pengaliran udara panas. KERINGAT Sekresi aktif dari kelenjar keringat dibawah pengendalian saraf simpatis keringat berisi air dan sedikit garam yang dikeluarkan melalui difusi secara sederhana 500 cc/hari. Kelenjar keringat adalah alat utama untuk mengendalikan suhu tubuh berkurang pada waktu iklim dingin dan meningkat pada waktu suhu panas.

KULIT SEBAGAI INDERA PERABA Rasa sentuhan disebabkan rangsangan pada ujung saraf, di kulit berbeda-beda menurut ujung saraf yang dirangsang, panas, dingin, dan sakit ditimbulkan karena tekanan yang dalam dan rasa berat dari suatu benda misalnya mengenai otot dan tulang. Panca indera peraba terdapat pada kulit disamping itu kulit juga sebagai pelepas panas yang ada pada tubuh, kulit menutupi dan

berhubungan dengan selaput lendir yang melapisi rongga-rongga dan lubang-lubang. Kulit mempunyai banyak ujung-ujung saraf peraba yang menerima rangsangan dari luar diteruskan ke pusat saraf di otak.

SENSASI INDERA PERABA DARI KULIT Sensasi kulit terdiri dari rasa, raba, tekanan, panas, dingin, dan rasa sakit. Reseptor-reseptor tersebar luas pada lapisan epitel dan jaringan ikat tubuh manusia. Reseptor masing-masing berbeda-beda, yang terbanyak adalah reseptor rasa sakit, kemudian sensasi raba, dingin dan panas. Reseptor yang terletak dilapisan epitel, ditemukan pada mukosa mulut dan traktus respiratorius untuk rasa raba dan rasa sakit, dan jaringan epitel gepeng berlapis-lapis pada bagian akar rambut. Reseptor yang terletak pada jaringan ikat sangat banyak terlekat pada kulit dibawah lapisan mukosa disekitar sendi, pleura, endokardium, peritorium dan lain-lain. Rasa sentuhan yang disebabkan oleh rangsangan pada ujung saraf didalam kulit berbeda-beda menurut ujung saraf yang dirangsang panas, dingin, sakit, semua perasaan ini berlainan. Di dalam kulit terdapat tempat-tempat tertentu yaitu tempat perabaan sensitif terhadap dingin dan sakit. Perasaan yang disebabkan tekanan yang sangat dalam dan rasa yang memungkinkan seseorang menentukan dan menilai berat suatu benda timbul pada struktur lebih dalam misalnya pada otot dan sendi.

KULIT SEBAGAI PENYIMPANAN AIR Kulit dan jaringan dibawahnya bekerja sebagai tempat

penyimpanan air, jaringan adipose dibawah kulit penyimpanan lemak yang utama pada tubuh.

KEMAMPUAN MELINDUNGI KULIT 1. Menghindari hilangnya cairan dari jaringan dan menghindari masuknya air kedalam jaringan. 2. Menghalangi cedera pada struktur dibawahnya 3. Mencegah bahaya dehidrasi yang lebih parah jika epidermis mengalami kerusakan. FUNGSI KULIT 1. Melindungi tubuh terhadap luka, mekanis, kimia dan termis karena epitelnya dengan bantuan sekret kelenjar memberikan perlindungan terhadap kulit. 2. Perlindungan terhadap mikroorganisme patogen. 3. Mempertahankan suhu tubuh dengan pertolongan sirkulasi darah. 4. Mengatur keseimbangan cairan melalui sirkulasi kelenjar. 5. Alat indera melalui pensarafan sensorik dan tekanan temperatur dan nyeri. 6. Sebagai alat rangsangan rasa yang datang dari luar yang dibawa oleh saraf sensorik dan motorik ke otak.

HUBUNGAN KULIT DENGAN PSIKOLOGIS Kulit sangat erat hubungannya dengan keadaan emosional seseorang, apabila seseorang dalam keadaan marah atau gembira terlihat wajahnya kemerahan dan akan terlihat pusat sena berkeringat dingin bila dalam ketakutan.

PERAWATAN LUKA PADA KULIT


Luka pada kulit memungkinkan bakteri-bakteri masuk ke dalam tubuh. Bila pada luka terdapat kotoran-kotoran, jangan sekali-kali mencuci luka itu dengan sembarangan air. Cobalah membersihkan luka itu dengan desinfektansia yang lunak (rivanol, larutan peroksida, dan lain-lainnya), atau air garam. Kalau tidak ada, dapat pula dibersihkan dengan air matang. Membersihkannya dimulai dari tepi luka. Setelah itu tutuplah luka dengan kasa yang steril. Luka yang kecil dan tak dalam dapat diobati dengan cara mengoles-olesi larutan iodium (jodium-tinctuur) atau mercurochroom pada luka itu. Bila lukanya agak besar dan dalam serta kotor, dapat diperlukan pertolongan seorang dokter, mengingat bahayabahaya yang mungkin timbul (tetanus, infeksi, dan lain-lain).

DAFTAR PUSTAKA

Syaifuddin, H. 1997. Anatomi Fisiologi Untuk Siswa Perawat Edisi 2. Jakarta: EGC. http://id.scribd.com/doc/16895204/37/Struktur-dan-Fungsi-AlatIndera-Peraba-Kulit http://www.scribd.com/doc/88278482/Sistem-Peraba http://fisiologi-tubuh-manusia-1989.blogspot.com/2011/11/fisiologisistem-peraba-pada-manusia.html

http://www.slideshare.net/putunyana/penyakit-pada-kulit www.google.com

KELAINAN/ PENYAKIT PADA INDERA PERABA (KULIT) Berikut ini adalah beberapa jenis kelainan atau penyakit pada kulit : 1. Kudis (Skabies) Gejala-gejala penyakit kudis : a. Timbul gatal hebat di malam hari, terutama di sela-sela tangan, di bawah ketiak, pinggang, alat kelamin, sekeliling siku, areola (sekeliling pergelangan. b. Kudis mudah menular ke orang lain baik secara langsung maupun tidak langsung (handuk, pakaian, dll) puting payudara) dan permukaan depan

Pencegahan : Kudis lebih sering terjadi di daerah yang higienisnya buruk, jadi memelihara kebersihan tubuh adalah wajib bila ingin terhindar dari penyakit ini.

2. Kurap Penyebabnya disebakan oleh mikroorganisme yaitu jamur. Gejala-gejala penyakit kurap : a. Kulit menjadi tebal dan timbul lingkaran-lingkaran b. Bersisik, lembab, berair, dan c. Terasa gatal kemudian timbul bercak keputihan

Pencegahan : Jaga kebersihan kulit terutama di area tengkuk, leher dan kulit kepala.

3. Campak (Rubella) Gelaja dari penyakit ini adalah demam, bersin, pilek, sakit kepala, badan terasa lesu, tidak nafsu makan dan radang mata. Setelah beberapa hari gejala tersebut timbul ruam merah yang gatal, bertambah besar, tersebar ke beberapa bagian tubuh.

4. Kusta Adalah penyakit infeksi kronis yang disebabkan oleh

Mycobacterium lepra yang interseluler obligat, yang pertama menyerang saraf tepi, selanjutnya menyerang kulit, mukosa mulut, saluran nafas bagian atas, system endothelial, mata, otot, tulang dan testis. Tanda pasti kusta adalah : a. Kulit dengan bercak putih atau kemerahan dengan mati rasa b. Penebalan dalam saraf tepi disertai kelainan berupa mati rasa dan kelemahan pada otot tangan, kaki, dan mata

5. Ketombe (Seboroid) Penyebab penyakit ini diduga erat kaitannya dengan aktivitas kelenjar sebasea di kulit. Seboroid yang terjadi pada kulit kepala sering disebut dengan ketombe. Gejala : Merah, bersisik, berminyak, dan bau.

6. Lepra Biasanya gejala awal peyakit ini adalah kulit terlihat mengkerut bahkan jika penyakit ini sudah akut kumannya perlahan-lahan akan memakan kulit daging.

7. Cacar Air (Frambusia) Penyebab penyakit kulit ini disebabkan oleh sejenis virus bakteri Trypanosoma. Penyakit ini sangat menular terutama melalui udara, pakaian, tempat tidur dan keropeng penderita. Dari jauh kulit yang terkena Frambusia mirip dengan buah frambus yang berbintil-bintil ranum.

8. Panu Adalah salah satu penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur penyakit panu ditandai dengan bercak yang terdapat pada kulit disertai rasa gatal saat berkeringan. Bercak-bercak ini bisa berwarna putih, coklaat atau merah tergantung warna kulit si penderita.

9. Infeksi jamur Jamur dapat tumbuh di permukaan kulit kita, dan menyebabkan kerusakan tekstur kulit sehingga terlihat buruk. Belum lagi, rasa gatal sering menyerang menyertai infeksi jamur tersebut. Jika tidak segera diatasi, jamur kulit dapat dengan cepat menyebar ke jaringan kulit yang lebih luas.

10. Bisul (Furunkel) Bisul disebabkan karena adanya infeksi bakteri Stafilococus aureus pada kulit melalui folikel rambut, kelenjar minyak, kelenjar keringat yang kemudian menimbulkan infeksi lokal. Faktor yang meningkatkan resiko terkena bisul antara lain kebersihan yang buruk, luka yang terinfeksi, pelemahan diabetes, kosmetika yang menyumbat pori dan pemakaian bahan kimia.