Anda di halaman 1dari 17

Makalah Tentang Asam Basa

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkat rahmat dan hidayahNya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas kami dengan judul Makalah Tentang Asam Basa hingga selesai yang disusun untuk memenuhi tugas kimia dibawah bimbingan ibu dosen. Salawat dan salam tak lupa kami haturkan kepada Nabi Muhammad SAW yang telah membawa kami dari alam kebodohan hingga ke alam yang penuh dengan pengetahuan dan teknologi. Dalam penyusunan makalah ini, kami mengambil dari beberapa literatur baik dari buku-buku maupun wahana keilmuan yang lain. sistematis dan berdasarkan data-data yang relevan . Pada kesempatan ini, tak lupa saya haturkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : Ibu dosen kimia yang tercinta Teman-teman sekelas atas dukungan dan saran, Semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu dalam membantu pengerjaan makalah ini. Kami sadar akan kemampuan dan kelemahan kami maka kami mengharapkan kritik dan masukan dalam perbaikan makalah selanjutnya. Akhir kata kami ucapkan terima kasih dan WASSALAM. Makalah ini penulis susun secara

Malang, 23 Januari 2013

Penyusun

DAFTAR ISI
BAB I BAB II Pendahuluan. . Pengertian............................................... 2.1 Teori asam....................................................................... 2.2 Teori basa........................................................................ BAB III Definisi asam-basa................................................................. 3.1 Teori asam basa menurut Arrhenius................................ 3.2 Teori asan basa menurut Brnsted-Lowry.. 3.3 Teori asam basa menurut Lewis..................................... BAB IV Kesetimbangan asam-basa .................................................. 4.1 Kesetimbangan asam...................................................... 4.2 Kesetimbangan basa........................................................ BAB V pH larutan asam dan basa...................................................... 5.1 larutan asam dan basa kuat............................................. 5.2 larutan asam dan basa lemah.......................................... BAB VI Penutup ............................................................................... Daftar pustaka

BAB I PENDAHULUAN
Air murni tidak mempunyai rasa, baud an warna. Bila mengandung zat tertentu, air dapat terasa asam, pahit, asin dan sebagainya. Air yang mengandung zat lain dapat pula menjadi berwarna. Kita ketahui bahwa cairan yang berasa asam di sebut karutan asam, yang terasa asin disebut larutan garam, sedangkan yang terasa licin dan pahit di sebut larutan basa. Di ingatkan, jangan menccipi larutan untuk mengetahui rasanya, sebab berbahaya. Cara yang baik adalah mencelupkan kertas lakmus, karena lakmus dalam larutan asam berwarna merah, dan dalam basa berwarna putih. Sifat asam dan basa larutan tidak hanya terdapat dalam larutan air, tetapi juga dalam larutan lain seperti amoniak, eter, dan benzene, akibatnya, cukup sulit mengetahui sifat asam dan basa larutan yang sesungguhnya.oleh sebab itu, asam dan basa dapat dijelaskan dengan teori yang disebut teori asam basa, yaitu yang di kemukakan oleh Arrhenius, Bronsted-lowry, dan Lewis

BAB II PENGERTIAN
2.1 Teori Asam Asam (yang sering diwakili dengan rumus umum HA) secara umum merupakan senyawa kimia yang bila dilarutkan dalam air akan menghasilkan larutan dengan pH lebih kecil dari 7. Dalam definisi modern, asam adalah suatu zat yang dapat memberi proton (ion H+) kepada zat lain (yang disebut basa), atau dapat menerima pasangan elektron bebas dari suatu basa. Suatu asam bereaksi dengan suatu basa dalam reaksi penetralan untuk membentuk garam. Contoh asam adalah asam asetat (ditemukan dalam cuka) dan asam sulfat (digunakan dalam baterai atau aki mobil). Asam umumnya berasa masam; walaupun demikian, mencicipi rasa asam, terutama asam pekat, dapat berbahaya dan tidak dianjurkan.

Sifat-sifat asam Secara umum, asam memiliki sifat sebagai berikut:


Rasa Sentuhan Kereaktifan

: masam ketika dilarutkan dalam air. : asam terasa menyengat bila disentuh, terutama bila asamnya asam kuat. : asam bereaksi hebat dengan kebanyakan logam, yaitu korosif terhadap logam.

Hantaran listrik: asam, walaupun tidak selalu ionik, merupakan elektrolit.

Penggunaan asam Asam memiliki berbagai kegunaan. Asam sering digunakan untuk menghilangkan

karat dari logam dalam proses yang disebut "pengawetasaman" (pickling). Asam dapat digunakan sebagai elektrolit di dalam baterai sel basah, seperti asam sulfat yang digunakan di dalam baterai mobil. Pada tubuh manusia dan berbagai hewan, asam klorida merupakan bagian dari asam lambung yang disekresikan di dalam lambung untuk membantu memecah protein dan polisakarida maupun mengubah proenzim pepsinogen yang inaktif menjadi enzim pepsin. Asam juga digunakan sebagai katalis; misalnya, asam sulfat sangat banyak digunakan dalam proses alkilasi pada pembuatan bensin.

Asam lemah dan asam kuat adalah asam yang tidak terionisasi secara signifikan dalam larutan. Misalnya jika

sebuah asam dilambangkan dengan HA, maka dalam larutan masih terdapat sejumlah besar HA yang belum terdisosiasi/terionisasi. Dalam air, sebuah asam lemah terdisosiasi sebagai berikut : Konsentrasi kesetimbangan dari reaktan dan produk dihubungkan melalui persamaan konstanta keasaman, Ka

Semakin besar nilai Ka, maka semakin banyak pembentukan H+, sehingga pH larutan semakin kecil. Nilai Ka asam lemah berkisar antara 1.810-16 dan 55.5. Asam dengan Ka dibawah 1.810-16, merupakan asam yang lebih lemah daripada air, sehingga bersifat basa. Sedangkan asam dengan Ka diatas 55.5 adalah asam kuat yang hampir terdisosiasi dengan sempurna saat dilarutkan dalam air. Sebagian besar asam adalah asam lemah. Asam-asam organik adalah anggota terbesar dari asam lemah. Asam lemah terdapat di rumah tangga seperti asam asetat dalam cuka dan asam sitrat dalam jeruk.

2.2 Teori Basa Definisi umum dari basa adalah senyawa kimia yang menyerap ion hydronium ketika dilarutkan dalam air.Basa adalah lawan (dual) dari asam, yaitu ditujukan untuk unsur/senyawa kimia yang memiliki pH lebih dari 7. Kostik merupakan istilah yang digunakan untuk basa kuat. jadi kita menggunakan nama kostik soda untuk natrium hidroksida (NaOH) dan kostik postas untuk kalium hidroksida (KOH). Basa dapat dibagi menjadi basa kuat dan basa lemah. Kekuatan basa sangat tergantung pada kemampuan basa tersebut melepaskan ion OH dalam larutan dan konsentrasi larutan basa tersebut. Tabel asam dan basa yang sudah dikenal dalam kehidupan

BAB III DEFINISI ASAM-BASA


3.1 Teori asam basa menurut Arrhenius Asam ialah senyawa yang dalam larutannya dapat menghasilkan ion H+. Basa ialah senyawa yang dalam larutannya dapat menghasilkan ion OH-. Secara kimia dapat di nyatakan : 1) HCl(aq) 2) HA + aq 3) NaOH(aq) 4) BOH + aq H+(aq) + Cl- (aq) H + (aq) + A - (aq ) Na+(aq) + OH-(aq) B+ (aq) + OH- (aq) (asam) (asam) (basa) (basa)

Setelah diteliti ternyata H + (proton) tidak mungkin berdiri bebas dalam air, tetapi berikatan koorfinasi dengan oksigen air, membentuk ion hodronium (H3O+) H+ + H2O H3O+

Ion H3O+ dan OH- terdapat dalam air murni melalui reaksi H2O + H2O H3O+ + OH-

Dengan demikian, definisi asam basa Arrhenius dalam versi modern adalah sebagai berikut : Asam adalah zat yang menambah konsentrasi ion hidronium (H3O+) dalam larutan air, dan basa adalah zat yang menambah konsentrasi ion hidroksida (OH-).

Asam Merupakan senyawa yang larut dalam air dan membentuk H3O+ dan ion negative disebut asam. Molekul asam yang melepaskan satu, dua, dan tiga proton ( H +) disebut asam amino, di, dan triprotik reaksinya bertahap sesuai dengan jumlah proton, seperti HNO 3, H2SO4 dan H3PO4. Monoprotik Diprotik : : HNO3 H2SO4 HSO4 Triprotik : H3PO4 H2PO4 HPO4 Basa Ada dua cara terbentuknya basa, yaitu senyawa yang mengandung OH- dan H+ H+

+ NO3 + HSO4 (I) (II) (I) (II) (III)

H + + SO4 H+ H+ + H2PO4 + HPO4

H + + PO4

senyawa yang bereaksi dengan air dan menghasilkan OH-.

Contohnya : Na + OH-

NaOH

Ba(OH)2

Ba

+ 2OH-

NH4OH

NH4

+ OH-

3.2 Teori asam basa menurut Brnsted-Lowry Menurut teori asam basa Brnsted-Lowry, sifat asam atau basa ditentikan oleh kemampuan senyawa melepas atau menerima proton (H + ) Asam adalah senyawa atau partikel tang dapat memberikan proton (H +) kepada senyawa atau partikel lain. Basa adalah senyawa atau partikel yang dapat menerima proton (H +) dari asam. Asam Zat dalam larutan disebut asam (HA) bila dapat melepaskan proton kepada molekul pelarut (HL). HA + HL Sebagai contoh : HCL(g) + H2O H3O (aq) + CL (aq) H2L+ + A

Jadi, ternyata air bersifat basa bila terdapat asam didalamnya. Basa Yang disebut basa (B) hdala zat yang dapat menerima proton dari pelarut (HL).

B +

HL

H+

+ L

Reaksi umum basa (B) dalam pelarut air dalah : B Contoh: 1) HAc(aq) + H2O(l) asam-1 basa-2 H3O+(aq) + Ac-(aq) asam-2 basa-1 + H2O H+ +O

HAc dengan Ac- merupakan pasangan asam-basa konjugasi. H3O+ dengan H2O merupakan pasangan asam-basa konjugasi. 2) H2O(l) + NH3(aq) asam-1 basa-2 NH4+(aq) + OH-(aq) asam-2 basa-1

H2O dengan OH- merupakan pasangan basa dan basa konjugasi. NH4+ dengan NH3 merupakan pasangan asam dan asam konjugasi.

Pada contoh di atas terlihat bahwa air dapat bersifat sebagai asam (proton donor) dan sebagai basa (proton akseptor). Zat atau ion atau spesi seperti ini bersifat ampiprotik (amfoter). 3.3 Teori asam basa menurut Lewis Walaupun teori Bronsted-Lowry lebih umumdari teori Arrhenius, ada reaksi yang nirip asam-basa tetapi tidak dapat di jelaskan dengan teori ini, contohnya antara NH 3 dengan BF3 menjadi H3N-BF3

N : H

B F

N : B H F

Disini terjadi ikatan koordinasi antara atom N dengan B yang pasangan elektronnya berasal dari N. Berdasarkan pembentukan ikatan koordinasi, Bilbert N. Lewis menyatakan teori yang disebut teori asam-basa Lewis. Asam adalah suatu partikel yang dapat menerima pasangan elektron dari partikel lain untuk membentuk ikatan kovalen koordinasi. Basa adalah suatu partikel yang dapat memberikan pasangan elektron kepada partikel lain untuk membentuk ikatan kovalen koordinasi.

BAB IV KESETIMBANGAN ASAM-BASA


4.1 Kesetimbangan asam Dalam larutan asam lemah (menurut bronsted-lowry) terdapat kesetimbangan : H3O+ + A HA A

HA

+ H2O H3O+ H2O

KC

Kesetimbangan ini terjadi dalam larutan encer sehingga konsentrasi pelarut (H 2O) Sangay besar dibandingkan zat terlarut. Dengan kata lain, konsentrasi air dapat di anggap constan, maka : H3O+ HA A

Kc(H2O)

Supaya lebih praktis H3O+ dituliskan H +

H+ A Ka = HA

Ka disebut konstanta kesetmbangan asam. Kemampuan asam terionisasi dalam air tidak sama, ada yang besar, sedang dan kecil sekali. Kemampuan itu di nyatakan dengan derajat ionisasi @ Jumlah mol yang terion Jumlah mol mula-mula

Nilai @ lebih besar dari nol dan lebih kecil dari satu (1>@>0). Dan ada hubungannya dengan Ka

Konstanta kesetimbangan beberapa asam pada 25 C Nama Asam Klorida Asam Perklorat Asam Bromida Asam Iodida 4.2 kesetimbangan basa HCL HCLO4 HBr HI Rumus 1,0 x 10 1,0 x 10 1,0 x 10 1,0 x 10 Ka

basa yang larut banyak atau basa kuat, yaitu hidroksida alkali (LiOH, NaOH, KOH dan RbOH) dan sebagian hidroksida alkali tanah yaitu : Ba(OH) 2. dan C a(OH)2. dalam air, basa dapat terion sempurna : NaOH(s) Na + + OH(@-1

Basa menurut Bronsted-Lowry hdala senyawa yang dapat menerima proton dari asam atau pelarut. Basa ini umumnya merupakan basa lemah dan membentuk kesetimbangan dalam air. Kesetimbangan basa lemah terjadi dalam larutan encer, maka konsentrasi air dapat dianggap constan.kebanyakan basa lemah adalah senyawa organik yang mengandung nitrogen, karena mempunyai pasangan electrn bebas untuk mengikat proton, dengan Kb relatif kecil. 3 contoh Konstanta kesetimbangan beberapa basa pada 25 C. Nama Amonia Metilamin piridin C5H5N + H2O C5H5NH+ + OHPenginonan NH3 + H2O NH4 + OHKb 1,8 x 10 4,2 x 10 1,7 x 10

CH3NH2+H2O

CH3NH3+ + OH-

Ion OH- dari NaOH menggeser kesetimbangan air kekiri sehingga OH- yang berasal dari air lebih kecil dari 10 dan dapat diabaikan. Dalam larutan terdapat OH= cb

5.2 larutan asam dan basa lemah Dalam larutan asam lemah atau basa lemah, terdapat 2 kesetimbangan. Yang pertama, kesetimbangan asam lemah atau basa lemah, dan kedua kesetimbangn air. Larutan asam lemah

Penghitungan derajat keasaman dilakukan dengan menghitung konsentrasi [H+] terlebih dahulu dengan rumus :

Dalam larutan asam lemah terdapat kesetimbangan HA H+ + A

Ca (1-o)

ca o

ca o

H2O

H+ 10

OH10

Ca o

= konsentrasi asam = derajat ionisasi

Ion H + yang berasal dari HA lebih besar dibandingkan yang dari air sehingga menggeser kesetimbangan air ke kiri. Akibatnya diabaikan terhadap yang berasal dari HA H + dari air makin kecil dan dapat

Larutan basa lemah Penentuan besarnya konsentrasi OH- tidak dapat ditentukan langsung dari konsentrasi basa lemahnya (seperti halnya basa kuat), akan tetapi harus dihitung dengan menggunakan rumus :

Dalam larutan basa lemah terdaapat dua kesetimbangan : B + H2O BH + + OH-

cb (1-o)
H2O H+ 10 Kb = BH + B OH-

cbo
+ OH10

cbo

cbo x cbo cb (1-o) cbo


Kb

Karena o amat kecil, maka : (1-o) = 1 sehingga Kb =

o =

cb
OH- dari air dapat di abaikan karena sangat kecil di bandingkan yang dari basa, maka : OH=

cbo
Kb

= OH=

cb
Kb cb

Cb

BAB VIII PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Garam adalah hasil reaksi asam dan basa. Larutan garam mempunyai pH yang dapat dihitung dari jenis garam dan konsentrasinya. Ada garam terion sempurna, terhidrolisis sebagian, dan terhidrolisis sempurna. pH suatu larutan secara kimia dapat ditentukan dengan indikator, yaitu asam atau basa lemah yang mempunyai satu warna pada pH tertentu. Penentuan pH yang tepat dan praktis denga alat yang disebut pH- meter. Konsentrasi suatu asam atau basa sapat ditentukan dengan cara titrasi. Pada titik ekivalen mol asam setara denga mol basa. Titik itu diketahui dari perubahan warna indikator. Indikator yang cocok harus ditentukan dari kurva titrasi yang dibuat secara teoritis.

DAFTAR PUSTAKA

Raharjoe, Susanto l, 1985, larutan dan kinetika kimia, Bandung; ITB, hal 1-42 http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia_dasar/asam_dan_basa/sifat-sifat-asambasa-dan-garam/ http://unitedscience.wordpress.com/ipa-1/bab-2-asam-basa-dan-garam/