Anda di halaman 1dari 43

KATA PENGANTAR

Puja dan puji syukur kami panjatkan ke hadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa, karena atas berkat dan rahmat-Nya makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Sistem Pencernaan (Keracunan Korosif dan Non Korosif) dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Adapun maksud dan tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai pedoman bagi mahasiswa untuk mengetahui lebih jelas tentang penyakit yang berhubungan dengan Sistem Sensori Persepsi sebelum dapat melaksanakan asuhan itu sendiri kepada pasien/klien, serta dalam memenuhi tugas mata kuliah Sistem Pencernaan. Saya menyadari sepenuhnya, bahwa makalah ini jauh dari kata sempurna dan masih banyak kekurangan-kekurangan mengingat keterbatasan saya dalam penyusunan. Sehingga dengan keterbatasan tersebut kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak untuk kesempurnaan makalah ini. Tak lupa kami ucapkan terima kasih dan semoga sehingga makalah ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan yang luas bagi mahasiswa dalam belajar.

Denpasar, April 2012

Penulis

i|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................... i DAFTAR ISI................................................................................................................. ii BAB I ........................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1 A. LATAR BELAKANG ...................................................................................................... 1 B. RUMUSAN MASALAH ................................................................................................. 1 C. TUJUAN .......................................................................................................................... 1 BAB II ......................................................................................................................................... 3 PEMBAHASAN ........................................................................................................................ 3 KONSEP DASAR TEORI ....................................................................................................... 3 DEFINISI KERACUNAN .................................................................................................... 3 A. KERACUNAN KOROSIF ............................................................................................. 3 1. Keracunan Alkali ......................................................................................................... 3 2. Keracunan Asam Klorida ............................................................................................. 4 3. Keracunan Asam Oksalat ............................................................................................ 4 4. Keracunan Minyak Tanah :.......................................................................................... 4 5. Keracunan Bensin :....................................................................................................... 6 6. Keracunan Sianida : ..................................................................................................... 6 B. KERACUNAN NON KOROSIF ................................................................................... 6 a) Keracunan Ketela Pohon ............................................................................................. 7 b) Keracunan Jengkol ....................................................................................................... 7 c) Botulisme ........................................................................................................................ 8 d) Keracunan Alkohol ........................................................................................................ 8 e) Keracunan Obat-Obatan ........................................................................................... 10 f) Keracunan Gas (CO) ................................................................................................. 11 C. EPIDEMIOLOGI.......................................................................................................... 12 PATOFISIOLOGI KERACUNAN NON KOROSIF (CO) ............................................. 13 PATHWAY KERACUNAN NON KOROSIF DAN KOROSIF ..................................... 14 PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK / PENUNJANG .......................................................... 16 PENATALAKSANAAN KERACUNAN KOROSIF ........................................................ 16 KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN .................................................................. 18
ii | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

PENGKAJIAN .................................................................................................................... 18 DIAGNOSA KEPERAWATAN KERACUNAN NON KOROSIF ................................. 20 A. INTERVENSI KEPERAWATAN KERACUNAN NON KOROSIF........................ 21 B. IMPLEMENTASI ......................................................................................................... 28 C. EVALUASI ................................................................................................................... 28 D. DIAGNOSA KEPERAWATAN KERACUNAN KOROSIF .................................... 28 E. INTERVENSI KEPERAWATAN KERACUNAN KOROSIF.................................. 29 F. IMPLEMENTASI ......................................................................................................... 37 G. EVALUASI ................................................................................................................... 37 BAB III .................................................................................................................................... 38 PENUTUP ............................................................................................................................... 38 A KESIMPULAN ............................................................................................................. 38 B SARAN ......................................................................................................................... 38 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 39

iii | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

iv | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG Pada waktu ini, kita hidup dalam lingkungan yang dikelilingi oleh racun atau bahan-bahan yang potensial menjadi racun. Dalam menghadapi keadaan ini, di Amerika Serikat terdapat kurang lebuh 500 badan atau lembaga yang tersebar di seluruh negeri dan dikenal sebagai Poison Control Center atau Pusat Pengendali Racun (PPR). Racun adalah zat atau bahan yang bila masuk ke dalam tubuh melalui mulut, hidung (inhalasi), suntikan dan absorpsi melalui kulit, atau digunakan terhadap organisme hidup dengan dosis relatif kecil akan merusak kehidupan atau menggaggu dengan serius fungsi satu atau lebih organ atau jaringan (Mc Graw-Hill Nursing Dictionary). Karena adanya bahan bahan yang berbahaya, Menteri Kesehatan telah menetapkan peraturan No. 453/MEN.KES/PER/XI./1983 tanggal 16 Nopember 1983 tentang Bahan bahan Berbahaya. Karena tingkat bahayanya yang meliputi : besar dan luas jangkauan, kecepatan penjalaran, dan sulitnya dalam penanganan dan pengamanannya, bahan- bahan berbahaya atau yang dapat membahayakan kesehatan rakyat secara langsung atau tidak langsung dibagi 4 kelas. Sedangkan berdasarkan jenis bahayanya, bahan berbahaya dapat dibagi dalam 13 kelompok.

B. RUMUSAN MASALAH 1. Apakah definisi dari keracunan? 2. Apakah yang dimaksud dengan keracunan korosif dan non korosif? 3. Bagaimanakah tanda dan gejala dari keracuanan korosif dan non korosif ? 4. Bagaimanakah penatalaksanaan dari keracunan korosif dan non korosif? 5. Bagaimanakah konsep dasar asuhan keperawatan dengan gangguan sistem pencernaan (keracunan korosif dan non korosif) ? C. TUJUAN 1. Untuk mengetahui definisi dari keracunan 2. Untuk mengetahui yang dimaksud dengan keracunan korosif dan non korosif. 3. Untuk mengetahui tanda dan gejala dari keracuanan korosif dan non korosif. 4. Untuk mengetahui penatalaksanaan dari keracunan korosif dan non korosif. 1|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

5. Untuk mengetahui konsep dasar asuhan keperawatan dengan gangguan sistem pencernaan (keracunan korosif dan non korosif).

Dapat mengetahui dan memahami definisi dari keracunan. 1. Dapat mengetahui dan memahami yang dimaksud dengan keracunan korosif dan non korosif. 2. Dapat mengetahui dan memahami tanda dan gejala dari keracuanan korosif dan non korosif. 3. Dapat mengetahui dan memahami penatalaksanaan dari keracunan korosif dan non korosif. 4. Dapat mengetahui dan memahami konsep dasar asuhan keperawatan dengan gangguan sistem pencernaan (keracunan korosif dan non korosif).

2|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

BAB II PEMBAHASAN
KONSEP DASAR TEORI
A. DEFINISI KERACUNAN Keracunan adalah masuknya zat racun kedalam tubuh baik melalui saluran pencernaan, saluran nafas, atau melalui kulit atau mukosa yang menimbulkan efek merugikan pada yang menggunakan. Keracunan dapat diartikan sebagai setiap keadaaan yang menunjukkan kelainan multisistem dengan keadaan yang tidak jelas. (Arief Mansjoer, 1999) Keracunan korosif, yaitu keracunan yang disebabkan oleh zat korosif yang meliputi produk alkalin (Lye, pembersih kering, pembersih toilet, deterjen non pospat, pembersih oven, tablet klinitest, dan baterai yang digunakan untuk jam, kalkulator, dan kamera) dan produk asam (pembersih toilet, pembersih kolam renang, pembersih logam, penghilang karat, dan asam baterai) (Brunner & Suddarth, 2001). Keracunan non korosif yaitu keracunan yang disebabkan oleh zat non korosif yang meliputi makanan, obat-obatan, gas (CO)

A. KERACUNAN KOROSIF
Keracunan korosif meliputi keracunan alkali, asam klorida, asam oksalat, aseton, formaldehid, natrium hipoclorid. 1. Keracunan Alkali : a) Bahan-bahan yang termasuk alkali : Cairan pembersih saluran, bubuk/cairan pembersih mobil, deterjen, ammonia, button batteries. Senyawa alkali dengan protein akan membentuk proteinat dan dengan lemak akan membentuk sabun. Dengan demikian, jika terjadi kontak dengan senyawa alkali dengan jaringan akan menyebabkan jaringan menjadi lunak, nekrotik, dan akan terjadi penetrasi yang dalam. Karena kelarutannya dapat menyebabkan terjadi penetrasi lebih lanjut dalam beberapa hari. Akibat stimulasi yang intensif dari senyawa alkali menyebabkan hilangnya refleks tonus vaskuler dan hambatan kerja jantung. b) Bahaya alkali terhadap kesehatan : 3|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

Inhalasi paru. Kontak kulit

: iritasi saluran nafas , nyeri kepala , odema dan kerusakan

: iritasi dan radang kulit

Kontak melalui mata : iritasi mata , kebutaan Tertelan : nyeri menelan , hipersalivasi, muntah, hematomesis melana ,

nyeri dada, sesak, demam. 2. Keracunan Asam Klorida a) Bahan bahan yang termasuk asam klorida :Campuran pembersih keramik. Bahaya asam klorida bagi kesehatan : Inhalasi: iritasi saluran nafas , nyeri dada , odema paru. Kulit : iritasi dan radang kulit Mata : iritasi mata dan kebutuhan Tertelan : rasa terbakar , mual dan muntah

3. Keracunan Asam Oksalat a) Bahan yang termasuk asam oksalat : Pemutih, pembersih, logam, pembersih karet. b) Bahaya asam oksalat terhadap kesehatan : Inhalasi : luka bakar, muntah, sukar bernafas, sakit kepala,dan kerusakan ginjal Kulit : luka bakar sianosis Mata : luka bakar Tertelan : luka bakar, mual, diare, nyeri perut, mabuk dan kerusakan ginjal.

4. Keracunan Minyak Tanah : Minyak tanah merupakan senyawa organic golongan hidrokarbon. Nama lain dari minyak tanah : kerosene, paraffin bakar, atau minyak lampu. Minyak tanah diabsorpsi secara lambat melalui lambung, usus dan paru-paru. Bahaya minyak tanah bagi kesehatan : a) Inhalasi : Iritasi, mual, muntah, mabuk, bendungan dan kerusakan paru, sakit kepala dan sensasi kegelian. b) Kontak melalui kulit : Iritasi kulit, melepuh, mual, nyeri kepala, mabuk, kejang. 4|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

c) Kontak melalui mata : Iritasi mata d) Tertelan : mual, muntah, aritmia jantung, mabuk, sianosis, bendungan dan kerusakan paru.

5|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

5. Keracunan Bensin : Bensin merupakan senyawa organic golongan hidrokarbon berbau khas dan mudah terbakar. Aspirasi bensin dalam beberapa Ml dapat menyebabkan pneumonia. Penelanan 10 -20 ml bensin dapat menyebabkan keracunan yang serius. Efek potensial bensin terhadap kesehatan : a) Inhalasi : iritasi , telinga berdenging , mual ,muntah , dada perih sukar bernafas, nyeri b) Kontak melalui kulit : iritasi kuli , melepuh c) Kontak melaui mata : iritasi mata , perih d) Tertelan : mual , muntah , diare , dada perih , sukar bernafas , denyut jantung tidak normal ,sakit kepala , rasa ngantuk

6. Keracunan Sianida : Sianida merupakan bahan yang amat beracun dan bereaksi sangat cepat dan menyebabkan kematian dalam beberapa menit. Sianida berasal dari fungsida untuk pembasmian serangga dan tikus , hasil pembakaran sampah plastic , penyepuhan logam dll Gambar Klinis Keracunan Sianida : a) Nyeri kepala b) Mual c) Dispnoe d) Bingung e) Kejang f) Koma

g) sinkop

B. KERACUNAN NON KOROSIF


Keracunan non korosif meliputi keracunan makanan, obat-obatan, gas (CO). Keracunan makanan, yaitu keracunan yang disebabkan oleh perubahan kimia (fermentasi) dan pembusukkan karena kerja bakteri (daging busuk) pada bahan makanan, misalnya ubi ketela (singkong) yang mengandung asam sianida (HCn), jengkol, tempe bongkrek, dan racun pada udang maupun kepiting.

6|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

Keracunan makanan dapat terjadi karena : 1. Makanan tersebut memang mengandung zat-zat kimia yang berbahaya (singkong, jamur dsb.) 2. Timbul zat beracun dalam makanan tersebut karena proses pengolahan dan penyimpanan 3. Makanan tercemar oleh zat beracun baik disengaja ( pengawet,zat warna,penyedap ) ataupun tidak disengaja (salmonella, staphylococcus dsb.) a) Keracunan Ketela Pohon Dapat terjadi karena ketela pohon yang mengandung cyanogenic unamarine (mengandung HCN ). Gejala klinis : 1) Tergantung pada kandungan HCN, kalau banyak dapat menyebabkan kematian dengan cepat 2) Penderita merasa mual, perut terasa panas, pusing, lemah dan sesak 3) Pernafasan cepat dengan bau khas ( bitter almond ) 4) Kejang, lemas, berkeringat,mata menonjol dan midriasis 5) Mulut berbusa bercampur darah 6) Warna kulit merah bata ( pada orang kulit putih ) dan sianosis

Penatalaksanaan : 1) Bebaskan jalan nafas,perbaiki sirkulasi dan beri oksigen. 2) Eliminasi racun ( rangsang muntah, kumbah lambung, pemberian norit ) 3) Pemberian antidotum seperti Sodium thiosulfat IV pelan-pelan dan 4) Sodium nitrit IV pelan-pelan sesuai dengan dosis

b) Keracunan Jengkol Pada keracunan jengkol terjadi penumpukan kristal asam jengkolat di tubuli,ureter dan urethrae. Keluhan terjadi 5 - 12 jam sesudah makan jengkol. Gejala klinik : 1) Sakit pinggang,nyeri perut,muntah,kencing sedikit-sedikit dan terasa sakit 2) Hematuria,oliguria sampai anuria dan kencing bau jengkol 3) Dapat terjadi gagal ginjal akut 7|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

Penatalaksanaan : 1) Rangsang muntah 2) Kumbah lambung 3) Beri norit 4) Alkalinisasi : Nabic, bila penderita masih bisa minum dapat diberi Nabic per oral 5) Pemberian cairan 6) Tidak ada antidotum spesifik

c) Botulisme Disebabkan oleh kuman Clostridium botulinum yang sering terdapat dalam makanan kaleng yang rusak atau tercemar kuman tersebut. Gejala klinik : 1) Mata kabur,refleks cahaya menurun atau negatif,midriasis dan 2) kelumpuhan otot-otot mata 3) Kelumpuhan saraf-saraf otak yang bersifat simetrik 4) Dysphagia, dysarthria 5) Kelumpuhan ( general paralyse )

Penatalaksanaan : 1) Tindakan emergensi ( ABC ) 2) Eliminasi racun 3) Antitoksin terhadap botulisme 10 - 50 ml IV pelan-pelan 4) Guanidine hidrochloride 15 - 35 mg/kg BB/ hari dibagi dalam 3 dosis, berguna untuk melawan efek blokade neuromuskular. d) Keracunan Alkohol Keracunan alkohol terjadi bila seseorang menghabiskan sejumlah besar minuman keras dalam jangka waktu singkat. Keracunan alkohol juga sering terjadi pada percobaan bunuh diri dengan meminum produk-produk rumah tangga yang mengandung etanol, isopropanol, atau metanol.

Pada

otak,

alkohol

mempengaruhi

kinerja

reseptor

neurotransmitter

sehingga

mengakibatkan: Peningkatan produksi norepinephrine dan dopamine 8|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

Penurunan transmisi acetylcholine Peningkatan transmissi gaba Peningkatan produksi beta-endorphin di hypothalamus

Ada 3 golongan minuman beralkohol, yaitu : Golongan A : kadar etanol 1 5 % , misalnya bir dan lain lain. Golongan B : kadar etanol 5 20 %, misalnya berbagai jenis minuman anggur Golongan C : kadar etanol 20 45%, misalnya whiskey, vodka, TKW, manson, House dan lain lain. Tanda dan gejala keracunan alkohol : 1. Pusing, Seperti Mau Pingsan 2. Muntah-Muntah 3. Serangan Jantung 4. Nafas Yang Lambat Atau Tidak Seperti Biasa 5. Kulit Tubuh Membiru 6. Hipotermia 7. Tidak Sadarkan Diri (Sudah Parah)

Komplikasi Alkohol dapat mengiritasi perut dan menyebabkan muntah. Alkohol juga dapat mengganggu refleks muntah. Selain itu ada resiko secara tidak sengaja menghirup muntahan ke paru-paru, hal ini akan menyebabkan gangguan pernafasan yang fatal. Muntahan yang banyak juga berakibat pada dehidrasi. Selain itu juga menyebabkan henti fungsi jantung yang menuju padakematian. Tatalaksana kegawat daruratan 1) Pemberian oksigen berkonsentrasi 100% melalui nasal kanul sebanyak 3 L/ menit karena klien mengalami hipoventilasi 2) 3) Berikan dextrose 5 % melalui IV untuk mengatasi hipoglikemi Encerkan racun yang ada dalam lambung, sekaligus menghalangi penyerapannya dengan cara memberikan cairan dalam jumlah banyak. Cairan yang dipakai adalah air biasa atau susu. 4) Upayakan pasien emesis, efektif bila dilakukan dalam 4 jam setelah racun ditelan. Dapat dilakukan dengan cara mekanik yaitu dengan merangsang dinding faring dengan jari atau suruh penderita untuk berbaring tengkurap, dengan kepala lebih 9|Asuhan Keperawatan pada Klien dengan Gangguan Keracunan Korosif dan Non Korosif

rendah dari pada bagian dada. Emesis tidak boleh dilakukan pada penderita tidak sadar. 5) Etanol dengan cepat diabsorbsi dari perut dan usus halus. Overdosis pada alkohol biasanya ditangani dengan kumbah lambung. Lebih efektif jika klien tiba di IGD kurang dari 1 jam setelah mengkonsumsi. 6) Berikan thiamin. Thiamin digunakan sebagai kofaktor untuk membuat adenosin trifospat. Jika glukosa telah diberikan terlebih dahulu sebelum thiamin, thiamin yang tersedia (yang telah berkurang) akan habis untuk memecah glukosa. WernickeKorsakoff encephalopathy dan permanent psycosis dapat terjadi. 7) Jika penderita pernah mengalami serangan kejang-kejang, berikan fenittoin 500mg dan diulangi 4-6 jam kemudian. Selanjutnya sehari 300mg. e) Keracunan Obat-Obatan 1) ASETAMINOFEN Gejala keracunan asetaminofen terjadi melalui 4 tahapan: a. Stadium I (beberapa jam pertama) : belum tampak gejala b. Stadium II (setelah 24 jam) : mual dan muntah; hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa hati tidak berfungsi secara normal c. Stadium III (3-5 hari kemudian) : muntah terus berlanjut; pemeriksaan menunjukkan bahwa hati hampir tidak berfungsi, muncul gejala kegagalan hati d. Stadium IV (setelah 5 hari) : penderita membaik atau meninggal akibat gagal hati. Tindakan Darurat Tindakan darurat yang dapat dilakukan di rumah adalah segera memberikan sirup ipekak untuk merangsang muntah dan mengosongkan lambung. Di rumah sakit, dimasukkan selang ke dalam lambung melalui hidung untuk menguras lambung dengan air. Untuk menyerap asetaminofen yang tersisa, bisa diberikan arang aktif melalui selang ini. Kadar asetaminofen dalam darah diukur 4-6 jam kemudian. Jika anak telah menelan sejumlah besar asetaminofen (terutama jika kadarnya dalam darah sangat tinggi), biasanya diserikan asetilsistein untuk mengurangi efek racun dari asetaminofen, yang diberikan setelah arang dikeluarkan.

10 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

Kegagalan hati bisa mempengaruhi kemampuan darah untuk membeku, karena itu diberikan suntikan vitamin K1 (fitonadion). Mungkin perlu diberikan transfusi plasma segar atau faktor pembekuan. Prognosis tergantung kepada jumlah asetaminofen yang tertelan dan tindakan pengobatan. Jika pengobatan dimulai dalam waktu 8 jam setelah keracunan, atau dosis yang tertelan masih dibawah dosis racun, maka prognosisnya sangat baik. 2) ASPIRIN Overdosis aspirin (salisilisme) pada anak yang telah meminum aspirin dosis tinggi selama beberapa hari biasanya lebih berat. Bentuk salisilat yang paling beracun adalah minyak wintergreen (metil salisilat), yang merupakan komponen dari obat gosok dan larutan penghangat. Seorang anak dapat meninggal karena menelan kurang dari 1 sendok teh metil salisilat murni. Gejala awal dari salisilisme adalah mual dan muntah, diikuti dengan pernafasan yang cepat, hiperaktivitas, peningkatan suhu tubuh dan kadang kejang. Anak menjadi mengantuk, mengalami kesulitan dalam bernafas dan pingsan. Kadar aspirin yang tinggi dalam darah menyebabkan anak menjadi sering berkemih, dan hal ini bisa menyebabkan dehidrasi. Tindakan Darurat 1. Dilakukan pengurasan lambung sesegera mungkin. Jika anak dalam keadaan sadar, diberikan arang aktif melalui mulut atau melalui selang yang dimasukkan ke dalam lambung. 2. Untuk mengatasi dehidrasi ringan, anak diharuskan minum sebanyak mungkin (susu maupun jus buah). 3. Untuk dehidrasi yang lebih berat, diberikan cairan melalui infus. 4. Demam diatasi dengan kompres hangat. 5. Untuk mengatasi perdarahan bisa diberikan vitamin K1. Prognosis tergantung kepada kadar salisilat dalam darah. Kadar yang bisa menimbulkan keracunan adalah 150-300 mg/kg berat badan. f) Keracunan Gas (CO) 11 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

Karbon monoksida adalah suatu gas tak berwarna dan tak berbau, dengan afinitas terhadap hemoglobin 300 kali daripada oksigen, sebagai akibat perubahanhemoglobin terhadap karboksi-hemoglobin, kemampuan mengangkut oksigen daridarah arteri berkurang sehingga menimbulkan hipoksi. Juga ada bukti bahwa karbonmonoksida mungkin mempunyai efek toksik langsung terhadap miokardium. Tanda dan gejala awal keracunan adalah stimulasi berlebihan kolinergik pada otot polos dan reseptor eksokrin muskarinik yang meliputi miosis, gangguan perkemihan, diare, defekasi, eksitasi, dan salivasi .Efek yang terutama pada sistem respirasi yaitu bronkokonstriksi dengan sesak nafas dan peningkatan sekresi bronkus. Dosis menengah sampai tinggi terutama terjadi stimulasi nikotinik pusat daripada efek muskarinik (ataksia, hilangnya refleks, bingung,, sukar bicara, kejang disusul paralisis, pernafasan Cheyne Stokes dan coma. Pada umumnya gejala timbul dengan cepat dalam waktu 6 8 jam, tetapi bila pajanan berlebihan dapat menimbulkan kematian dalam beberapa menit. Kematian keracunan gas akut umumnya berupa kegagalan pernafasan. Oedem paru, bronkokonstriksi dan kelumpuhan otot-otot pernafasan yang kesemuanya akan meningkatkan kegagalan pernafasan. Aritmia jantung seperti hearth block dan henti jantung lebih sedikit sebagai penyebab kematian., melalui inhalasi gejala timbul dalam beberapa menit. Ingesti atau pajanan subkutan umumnya membutuhkan waktu lebih lama untuk menimbulkan tanda dan gejala. Pajanan yang terbatas dapat menyebabkan akibat terlokalisir. Absorbsi perkutan dapat menimbulkan keringat yang berlebihan dan kedutan (kejang) otot pada daerah yang terpajan saja. Pajanan pada mata dapat menimbulkan hanya berupa miosis atau pandangan kabur saja. Inhalasi dalam konsentrasi kecil dapat hanya menimbulkan sesak nafas dan batuk. Komplikasi keracunan selalu dihubungkan dengan neurotoksisitas lama dan organophosphorus-induced delayed neuropathy(OPIDN).(1) Sindrom ini berkembang dalam 8 35 hari sesudah pajanan terhadap organofosfat. Kelemahan progresif dimulai dari tungkai bawah bagian distal, kemudian berkembang kelemahan pada jari dan kaki berupa foot drop. Kehilangan sensori sedikit terjadi. Demikian juga refleks tendon dihambat.

C. EPIDEMIOLOGI
Untuk mendapatkan gambaran jumlah korban keracunan di Indonesia secara akurat, sangat sulit karena belum adanya sistem pelaporan dan monitoring secara sistemik dan periodik. Apalagi dengan penerapan desentralisasi pembangunan kesehatan, sistem pelaporan sama sekali tidak berjalan sehingga sulit mengetahui kondisi kesehatan nasional termasuk gambaran keracunan korosif dan non korosif. 12 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

D. PATOFISIOLOGI KERACUNAN NON KOROSIF (CO)


Gas CO secara inhalasi masuk ke paru-paru, secara inhalasi kemudian mengalir ke alveoli masuk ke aliran darah. Gas CO dengan segera mengikat hemoglobin di tempat yang sama dengan tempat oksigen mengikat hemoglobin, untuk membentuk karboksi hemoglobin (COHb). Mekanisme kerja gas CO di dalam darah: Afinitas hemoglobin untuk CO adalah 300 kali lebih besar dari oksigen. Jumlah titik jenuh dijelaskan dalam bentuk persentase hemoglobin yang dikombinasikan CO dalam bentuk karboksi-hemoglobin. Konsentrasi 0,510% atau 5.000-10.000 bagian per juta dari atmosfir dengan cepat dicapai pada saat kebakaran dan dapat menghasilkan sebuah titik jenuh COHb sekitar 75% dalam waktu 2-15 menit. Disamping afinitas terbesar dari hemoglobin untuk CO, kandungan COHb mencegah pelepasan oksigen ke jaringan, dampaknya adalah hipoksia jaringan. Kelembaban, temperatur, karbon dioksida dan aktfitas fisik meningkatkan tingkat respirasi dan absorbsi CO. COHb mencampuri interaksi protein heme yang menyebabkan kurva penguraian HbO 2 bergeser ke kiri. Akibatnya terjadi pengurangan pelepasan oksigen dari darah ke jaringan tubuh. CO bereaksi dengan fe dari porfirin, oleh karena itu, CO bersaing dengan O2 dalam mengikat protein heme, yaitu hemoglobin, mioglobin, sitokrom oksidase (sitokrom a,a3), dan sitokrom P-450, peroksidase, dan katalase. Yang paling penting adalah reaksi CO dengan Hb dan sitokrom a3. Dengan diikatnya Hb menjadi COHb mengakibatkan Hb menjadi inaktif sehingga darah berkurang kemampuannya untuk mengangkut O2. Selain itu, adanya COHb dalam darah akan menghambat disosiasi oksi-Hb. Sehingga jaringan akan mengalami hipoksia. Reaksi CO dengan sitokrom a3 yang merupakan link yang penting dalam sistem enzim pernapasan sel yang terdapat pada mitokondria, akan menghambat pernapasan sel dan mengakibatkan hipoksia jaringan.

13 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

E. PATHWAY KERACUNAN NON KOROSIF DAN KOROSIF Bahan non korosif (CO) Terhirup Alveolus Terjadi difusi Hb-Co CoHb Menghalangi ikatan O2 dengan Hb (oksihemoglobin) Hipoksia Kemoreseptor Ansietas

Otak

Sistem Kardiovaskuler

Saraf simpatis pembuluh darah

Sistem Pernafasan

O2 me Aktifitas Jantung meningkat Peradangan Buram Sianosis Perifer Frekuensi nafas

Perubahan perfusi jaringan perifer

Pola nafas tidak efektif

Resiko Cedera Perlu energi me Penurunan perfusi jaringan ke otak Sakit kepala Curah jantung meningkat: - Tensi me - Nafas me - Nadi me

Kelelahan

Nyeri akut

Intoleransi aktivitas

14 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

Bahan korosif (Asam Hipoklosit) Tertelan

Iritatis Perdarahan Risiko penurunan volume cariran dan elektrolit Ulseratif

Toxin Saluran cerna Terjadi penyerapan melalui usus halus Beredar ke seluruh tubuh melalui vena porta Melabsorbsi

Destruktif sel epitel pada sal-cerna bagian atas Obstruktif

Nyeri pada dada dan uluhati Nyeri Defisit pengetahuan Ansietas Polorus Muntah

Hati

SSP (otak)

Kompensasi Unkompensasi

Ujung distal usus besar Hambatan impuls ke SSP

Toxin dinonaktifkan

Destruktif selsel hepatosik Hepatitis

Perubaha n perfusi jaringan cerebral

Kesulitan bernafas

Perubahan pemenuhan nutrisi

Penurunan peristaltik

Konstipasi

15 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

F. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK / PENUNJANG


1. Elektrokardiografi EKG dapat memberikan bukti-bukti dari obat-obat yang menyebabkan penundaan disritmia atau konduksi. 2. Radiologi Banyak substansi adalah radioopak, dan cara ini juga untuk menunjukkan adanya aspirasi dan edema pulmonal. 3. Analisa GasDarah, elektrolit dan pemeriksaan laboratorium lain Keracunan akut dapat mengakibatkan ketidakseimbangan kadar elektrolit, termasuk natrium, kalium, klorida, magnesium dan kalsium. Tanda-tanda oksigenasi yang tidak adequat juga sering muncul, seperti sianosis, takikardia, hipoventilasi, dan perubahan status mental. 4. Tes fungsi ginjal Beberapa toksik mempunyai efek nefrotoksik secara lengsung. 5. Skrin toksikologi Cara ini membantu dalam mendiagnosis pasien yang Keracunan. Skrin negatif tidak berarti bahwa pasien tidak Keracunan, tapi mungkin racun yang ingin dilihat tidak ada. Adalah penting untuk mengetahui toksin apa saja yang bisa diskrin secara rutin di dalam laboratorium, sehingga pemeriksaannya bisa efektif.

G. PENATALAKSANAAN KERACUNAN KOROSIF


1. Stabilisasi Jalan nafas (A) Pernafasan (B) Sirkulasi (C)

2. Dekomentaminasi a) Mata Irigasi dengan air bersih suam-suam kuku / larutan NaCl 0,9 % selama 15-20 menit, jika belum yakin bersih cuci kembali b) Kulit, cuci (scrubbing) bagian kulit yang terkena larutan dengan air mengalir dingin atau hangat selama 10 menit c) Gastroinstestinal Segera beri minum air atau susu secepat mungkin untuk pengenceran. Dewasa maksimal 250cc untuk sekali minum, anak-anak maksimal 100cc untuk sesekali minum. Pasang NGT setelah pengenceran jika diperlukan. 16 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

3. Eliminasi Indikasi melakukan eliminasi: Tingkat keracuan berat Terganggu rute elimiunasi normal (gagal ginjal) Menelan zat dengan dodsis letal Pasien dengan klinkis yang dapat memperpanjang koma

Tindakan eliminasi: a) Dieresis paksa: Furosemida 250 mg dalam 100cc D5% habis dalam 30 menit. b) Alkalinisasi urine: Na-Bic 50-100meq dalam !liter D5% atau NaCl 2,25%, dengan infuse continue 23cc/kg/jam c) Hemodialisa Dilakukan di RS yang memiliki fasilitas Hemodialisa. Obat-obat yang dapat dieleminasi dengan tehnik ini berukuran kecil dengan berat molekul kurang dari 500 dalton, larut dalam air dan berikatan lemah dengan protein.

17 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN

A. PENGKAJIAN
1. Kaji gejala klinis yang tampak pada klien 2. Anamnesis informasi dan keterangan tentang keracunan dari korban atau dari orangorang yang mengetahuinya 3. Identifikasi sumber dan jenis racun 4. Kaji tentang bentuk bahan racun 5. Kaji tentang bagaimana racun dapat masuk dalam tubuh pasien 6. Identifikasi lingkungan dimana pasien dapat terpapar oleh racun 7. Pemeriksaan Fisik a. Bau Aceton : methanol, isopropyl, alcohol, acetyl salicylic acid Coal gas Buah per : carbon monoksida : clorahidrat

Bawang putih : arsen, fosfor, thalium, orgofosfat Alcohol : ethanol, methanol

Minyak : minyak tanah atau destilat minyak b. Kulit Kemerahan: Co, cyanide, asam borax, anticholinergic Berkeringat: amfetamin, LSD, organofosfat, cocain, barbiturate Kering : anticholinergic Bulla : barbiturate, carbonmonoksida

Ikterus : acetaminophen, carbontetrachlorida, Fe, fosfor, jamur Purpura Sianosis c. Suhu tubuh Hipotermi : sedative hipnotik, ethanol, carbonmonoksida, clonidin, fenothiazin : aspirin, wafarin, gigitan ular : nitrit, nitrat, fenacetin, benzocain

Hyperthermia: anthicolinergic, salisilat, afetamin, cocain, fenothiazin, theofilin d. Tekanan darah Hipertensi Hipotensi e. Nadi Bradikardi : digitalis, sedative hipnotik, beta-blokke. : simpatomimetik, organofosfat, amfetamin : sedative hipnotik, narkotika, fenothiazin, clonidin, beta blocker

18 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

Takikardi theofilin

: antikolenergik, amfetamin, simpatominetik, alcohol, oksin, aspirin,

Aritmia : antikolenergik, organofosfat, fenothiazin, cyanide, beta-blokker f. Selaput lendir Kering : antikolenergik Salivasi Lesi mulut Lakrimasi g. Respirasi Depresi Tachipnea Kussmaul : alkhohol, narkotika, barbiturate, sedative hipnotik : salsilat, amfetamin, carbonmonoksida : methanol, ethylene gycol, salsilat : organofosfat, carbamat : bahan korosif, paraquat : kaustik, organofosfat, gas iritan

h. Oedem paru: salsilat, narkotika, simpatominetik. i. Susunan saraf pusat Kejang : amfetamin, fenothiazin cocain, camfer, tembaga, soniazid, organofosfat Miosis : narkotika, fenothiazin, diazepam, barbiturate, jamur. Buta : methanol : organofosfat

Fasikulasi

Nistagamus: barbiturate, ethanol, karbon monoksida. Hipertoni Rigiditas Delirium cocain, heroin. Koma : alkhohol, sedative hipnotik, carbonmonoksida, narkotika, anti depresi Paralise j. : organofosfat, carbonat, logam berat : antikolenergik, fenothiazin : antikolenergik, fenothiazin, haloperidol : antikolenergik, simpatominetik, alcohol, fenothiazin, logam berat,

Saluran pencernaan Muntah, diare : besi, fosfat, logam berat, jamur, lithium, flourida, organofosfat. Nyeri perut (korosif)

19 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

Pemeriksaan Penunjang
1. Elektrokardiografi EKG dapat memberikan bukti-bukti dari obat-obat yang menyebabkan penundaan disritmia atau konduksi. 2. Radiologi Banyak substansi adalah radioopak, dan cara ini juga untuk menunjukkan adanya aspirasi dan edema pulmonal. 3. Analisa GasDarah, elektrolit dan pemeriksaan laboratorium lain Keracunan akut dapat mengakibatkan ketidakseimbangan kadar elektrolit, termasuk natrium, kalium, klorida, magnesium dan kalsium. Tanda-tanda oksigenasi yang tidak adequat juga sering muncul, seperti sianosis, takikardia, hipoventilasi, dan perubahan status mental. 4. Tes fungsi ginjal Beberapa toksik mempunyai efek nefrotoksik secara lengsung. 5. Skrin toksikologi Cara ini membantu dalam mendiagnosis pasien yang Keracunan. Skrin negatif tidak berarti bahwa pasien tidak Keracunan, tapi mungkin racun yang ingin dilihat tidak ada. Adalah penting untuk mengetahui toksin apa saja yang bisa diskrin secara rutin di dalam laboratorium, sehingga pemeriksaannya bisa efektif. B. DIAGNOSA KEPERAWATAN KERACUNAN NON KOROSIF 1. Tidak efektifnya pola nafas berhubungan dengan penurunan ekspansi paru akibat akumulasi udara 2. Peningkatan curah jantung berhubungan dengan perubahan tahanan vaskuler sistemik 3. Resiko tinggi cidera berhubungan dengan respon saraf autonom pada perubahan status sistem yang tiba-tiba 4. Ansietas berhubungan dengan merasakan adanya ancaman kematian 5. Defisit pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi 6. Perubahan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan perubuahan aliran darah 7. Nyeri akut berhubungan dengan peningkatan tekanan vascular cerebralh

20 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

C. INTERVENSI KEPERAWATAN KERACUNAN NON KOROSIF


No DX 1

Tujuan dan Kreteria Hasil Setelah diberikan asuhan keperawatan a) Pantau diharapkan pola nafas klien kembali efektif dengan Kriteria hasil: -

Intervensi tingkat/kedaleman

Rasional dan a) Pengkajian yang berulang kali sangat penting karena kadar toksisitas mungkin berubah secara drastis.

pola pernafasan.

Pasien mampu mempertahankan b) Catat periode apnea, pernafasan b) Bunyi nafas dapat menurun atau tidak ada pola nafas yang efektif dengan tingkat pernafasan yang normal. Cheyne-Stokes. pada lobus,segmen paru, atau seluruh area paru ( unilateral ). c) Area atelektasi btidak ada bunyi napas, dan pada area yang kolaps menurun bunyinya, evaluasi juga di lakukan untuk area yang baik pertukaran gasnya dan memberikan data evaluasi perbaikan pneumotaraks. d) Catat bpengembangan dada d) Pengembangan dada sama dengan ekspansi paru. e) Pertahankan posisi tidur yang e) Meningkatkan nyaman, biasanya dengan inspirasi maksimal,

Paru-paru pasien bersih, bebas c) Auskultasi bunyi nafas. dari cianosis, dan tanda-tanda/ gejala-gejala hipoksia yang lain.

meningkatkan ekspansi paru.

peninggian kepala tempat tidur. f) Berikan tambahan O2 f) Hipoksia pada susunan saraf pusat

mengakibatkan depres pernafasan. 2 Setelah diberikan asuhan keperawatan No Intervensi Rasionalisasi

21 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

diharapkan curah jantung klien kembali normal dengan Kriteria hasil: .

Pantau tanda tanda vital

Hipertermi

yang

terus

menerus

dapat

mengakibatkan terjadinya perdrahan pada otak, yang dapat mengakibatkan terjadinya penurunan kesadaran. Adanya peningkatan suhu,

menunjukan pasien berada dalam tahap infeksi baik karena dehidrasi. 2 Tinggikan posisi kepala tempat Tekanan tidur berkurang, meningkat. 3 Auskultasi bunyi nafas. Catat Perubahan adanmya nafas perubahan bunyi nafas menunjukan pasien diafragma sehingga bagian inflasi baawah paru menjadi menjadi

bunyi mengalami perubahan ke arah yang memburuk seperti seperti adanya penurunan kesdaran, ataupun pasien jatuh ke dalam penyakit paru paru seperti edema paru dan pneumonia .

adventisius

stridor, gallop, ronkhi, mengii. Berikan O2 tambahan.

Hipoksia yang terlalu lama mempengaruhi susuan saraf pusat dapat membuat pasien mengalami depres nafas yang hebat. petugas Hasil pemeriksa AGD dapa menunjukkan kadar O2 dalam dalam darah, sehingga dapat di lakukan/di berikan obat-obatan oleh dokter yang mampu mempercepat peningkatan kadar O2 dalam darah pasien.

Kolaborasi laboratorium

dengan

pemeriksaan AGD.

Kolaborasi

dengan

dokter Cairan

IV

dapat

mencegah

terjadinya

syok

22 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

dalam pemberian cairan IV hipivolemik dan pemberian obat-obatan yang dan obat obatan. sesuai akan dapat membantu proses peningkatan kadar O2 dalam darah. 3 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan cedera tidak terjadi dengan Kriteria hasil: Trauma pada pasien tidak terjadi Pasien mengerti tentang keadaan sakit yang dialaminya saat ini Pasien kooperatif dalam setiap tindakan yang diberikan 3 Perthankan tirah 2 Pantau adanya No 1 Intervensi Rasionalisasi

Pasang bamtalan lunak atau Mengurangi terjadinya trauma akibat jatuh dari penghalang pada tempat tidur. tempat tidur saat pengobatan karena pasien mengalami penurunan ketajaman pandang. kejang/ Mencerminkan adanya hipoksia pada ssp yang kedutan pada kaki, tangan dan dapat mempengaruhi kerja saraf sraf yang lain wajah. termasuk saraf penglihatan ( pasien menjadi buta ). baring Menurunkan resiko terjatuh /trauma.

selama fase akut.. berikan bantuan pada pasien sesuai kebutuhannya. 4 Berikan penjelasan pada Akan mampu meningkatan kesadaran pasien keaadaanya saat ini dan mampu

pasien tentang mapa tyang tentang

sedang dialami dan apa tujuan menurukan cemas yang dialami pasien, dan setiap diberikan. 4 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan ansietas klien menurun atau hilang dengan Kriteria hasil: No 1 Intervensi tindakannya yang pasien mau kooperatif dalam setiap tindakan yang di berikan. Rasionalisasi

Kaji tingkat kecemasan pasien Peningkatan kecemasan akan mengacu pada secara terus menerus. pasien tidak mau berespon terhadap semua

23 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

Pasien akan melaporkan adanya tingkat penurunan kecemasan 2 Orientasikan terhadap keadaan sekelilingnya, orangbersama orang psien, pada

tindakan yang dilakukan. pasien Pengetahuan tentang dimana pasien berada saat keadaan ini akan meningkatan rasa aman, pasien akan waktu yang dan dapat mengontrol dirinya. ada

yang dialaminya Pasien menunjukkan

yang relaksasi Pasien dapat mengidentifikasikan kecemasan yang dialaminya dan mampu mengontrol dir dan situasi 3

berbicara

dengan nada lembut. Jelaskan tentang semua Pasien akan merasa aman dan kooperatif dalam

tingdakan yang akan dilakukan setiap tindakan yang akan diberikan. terhadap pasien. 4 Anjurkan pasien untuk berdoa Doa akan menyebabkan psikologis pasien akan sesuai pasien. 5 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan pemenuhan informasi klien terpenuhi dengan Kriteria hasil: Klien menyatakan pemahaman tentang kondisi, prognosis dan pengobatan. Klien dapat mengidentifikasi 2 No 1 Intervensi Rasionalisasi Kaji kemampuan pengetahuan Keslahan persepsi dari pasien maupun orang dari pasien dan orang- orang orang terdekat tentang kondisi yang dialami teredekat tentang kondisi yang pasien saat ini akan mempengaruhi kemajuan dialami pasien saat ini. dan prognosis terhadap penyakit yang dialami oleh pasien. Jelaskan efek dari adanya Memberikan pemahan dasar tentang efek dari peningkatan kerja jantung peningkatan kerja jantung. dengan keyakinan merasa aman.

hubungan tanda/gejala dengan proses penyakit.

terhadap tensi, nadi dan irama nafas.

24 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

Berikan

penguatan

tentang Alasan kurangnya kerja sama adalah alasan

pentingnya kerja sama dalam umum kegagalan terapi. pengobatan dan pertahan Informasi yang adekuat dan pemahaman tentang

perjanjian tindak lanjut. 4 Jelaskan tentang obat

obatan yang akan diberikan efek samping dari obat akan mengurangi tingkat bdan efek smaping dari kecemasan pasien dan keluarga.

pemakaian obat tersebut. 6 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan 2 perfusi jaringan kembali No 1 Intervensi Rasionalisasi

Awasi tanda vital. Palpasi nadi indikasi umum status sirkulasi dan keadekuatan perifer, perhatikan kekuatan perfusi. dan keasaman. Lakukan neuromuskular contohnya sensasi, pengkajian gangguan sirkulasi dalam waktu yang lama dapat periodik, mengakibatkan terjadinya nekrosis pada seluruh ferakan jaringan tubuh.

normal dengan Kriteria hasil:

nadi, warna kulit dan suhu 3 Kolaborasi dalam pemberian Mempertahankan IV periodik/produk volume sirkulasi untuk

darah memaksimalkan perfusi jaringan.

sesuai dengan indikasi. 4 Kolaborasi dalam pemberian Mungkin berguna dalam mencegah pembentukan obat anti koagulan dosis trombus.

rendah sesuai dengan indiksi. 5 Anjurkan pada pasien untuk Ini akan ssangat berguna bgai kita dalam

25 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

mengungkapkan yang adanya jaringan adanya

hal

hal mencegah

adanya

gangguan

sirkulasi

dan

berhubungan dengan kerusakan perifer lebih lanjut. perubahan perifer, rasa dingin dan perfusi seperti pada adanya

ekstrimitas

perubahan warna kulit. 7 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan Kriteria hasil: Pasien mampu melaporkan nyeri terkontrol dengan No 1 Teliti Intervensi keluhan nyeri, Rasionalisasi catat Nyeri merupakan penglaman subjektif dan harus

intensitasnya (dengan skala 0- di jelaskan oleh pasien. Identifikasi karakteristik 10), karakteristiknya nyeri dan faktor yang berhubungan merupakan lokasi, suatu hal yang amat penting untuk memilih yang intervensi yang cocok dan dapat mengevaluasi atau keefektifan terapi yang diberikan .

tingkat nyeri yang berkurang atau hilang Pasien relaks, tidak gelisah dan tidak menunjukkan gejala-gejala nyeri non verbal lainnya 2

(berdenyut, konstan) lamanya, memperburuk meredakannya. faktor

Observasi tanda-tanda nyeri Merupakan indikator/derajat nyeri yang tidak non verbal seperti ekspresi langsung yang dialami. Sakit kepla mungkin wajah posisitubuh, gelisah, bersifat akut atau kronis, jadi manifestasi

menangis/meringis, diri, perubahan

menarik fisiologinya dapat muncu atatu tidak. frekuensi

jantung, pernafasan, tekanan darah. 3 Berikan kompres Kompres mampu meningkatkan sirkulasi dan

26 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

lembab/kering leher

pada kepala, mampu menimbulkan relaksasi. dengan

sesuai

kebutuhan pasien. 4 Kolaborasi dalam analgetik dengan pemberian dokter Penanganan pertama pada sakit kepala secara obat umum hanya kadang- kadang bermanfaat pada seperti sakit kepala karenan gangguan vaskuler.

asetaminofen, ponstan, dan sebagainya. 5 Kolaborasi dalam pemberian Pemendekan serangan sakit kepala 60%-70% O2 sesuai dengan indikasi. pada beberapa pasien dapat menurunkan

hipoksia yang berhubungan dengan perubahan tekanan vaskuler cerebral.

27 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

D. IMPLEMENTASI
Sesuai dengan intervensi

E. EVALUASI
Diagnose (Dx): a. Pola nafas klien efektif b. Curah jantung normal c. Tidak terjadi cedera d. Ansietas berkurang e. Pemenuhanan informasi terpenuhi f. Perfusi jaringan perifer normal

g. Nyeri terkontrol

F. DIAGNOSA KEPERAWATAN KERACUNAN KOROSIF


a. Resiko penurunan volume cairan dan elektrolit berhubungan dengan adanya perdarahan. b. Nyeri akut berhubungan dengan adanya gangguan integritas mukosa pada saluran cerna. c. Difisit pengetahuan berhubungan dengan kuarangnya informasi. d. Ansietas berhubungan dengan krisis situasional dan ancaman kematian. e. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan efek tokxin pada pencernaan. f. Konstipasi berhubungan dengan adanya penurunan peristaltic usus oleh karena obstruksi saluran cerna bagian bawah. g. Kesulitan bernafas berhubungan dengan defresi susunan saraf pusat. h. Perubahan perfusi jaringan cerebral berhubungan dengan perubahan aliran darah.

28 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

G. INTERVENSI KEPERAWATAN KERACUNAN KOROSIF


No Intervensi Rasional

No 1

Tujuan dan Kriteria Hasil Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan volume cairan dan elektrolit seimbang dengan Kriteria hasil: Pasien menunjukkan perbaikan keseimbangan cairan dan

1.

Catat karakteristik muntah dan Membantu dalam menentukan penyebeb distress pendarahan pada gaster. Kandungan empedu kuning pylorus

kehijauwan

menunjukanbahwa

terbuka.Kandungan fekal menunjukan adanya obstruksi pada usus. Darah pada saluran cerna. 2. Awasi tanda vital, bandingkan Perubahan tekanan darah dan nadi dapat

elektroloit dibuktikan oleh haluran urine yang adekuat dengan berat jenis normal, tanda vital stabil, membran mukosa lembab, turgor kulit baik, pengisian kapiler cepat

dengan saat awal penderita dijadikan sebagai indicator perkiraan kehilangan dating ke rumah sakit saat darah (Mis.TD < 90 mmHg dan nadi > 110 diduga kejadian. 25% penurunan volume atau kurang lebih

1000ml).

Hipotensi

postural

menunjukan

penurunan volume sirkulasi. 3. Catat respon fisiologis pasien Simtomatologi dapat berguna dalam mengukur terhadap perdarahan misalnya berat/lamanya adanya kelemahan, gelisah, Memburuknya episode gejala dapat perdarahan. menunjukan

pucat, berkeringat, takipneu, berlanjutan perdarahan dan tidak adekuatan peningkatan suhu tubuh. 4. Kolaborasi dalam cairan/darah dengan penggantian cairan. dokter Penggantian cairan dan tergantung lamanya dari derajat .

pemasangan hipovelemia sesuai

perdarahan

dengan Pemberian darah segar lengkap diindikasikan

29 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

indikasi

pada

pasien

perdarahan

akut

(dengan

syok)karena darah simpanan dapat kekurangan factor pembekuan. 5. Kolaborasi dengan dokter Memberikan kesempatan untuk menghilangkan

dalam pemasangan selang NG sekresi iritan pada gaster, darah dan bekuan, juga pada perdarahan akut. 6. dapat menurunkan mual dan muntah. tersebut berfungsi sebagai

Kolaborasi dalam pemberian Obat-obatan obat-obatan indikasi simitidin,ranitidine. sesuai

dengan penghambat H2 menurunkan produksi asam seperti gaster , meningkatkan pH gaster, dan

menurunkan iritasi pada mukosa gaster penting untuk penyembuhan, juga pencegahan

pembentukan iritasi 2 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan nyeri klien terkontrol dan hilang dengan Kriteria hasil: Pasien nyeri hilang Pasien tampak rileks 2. Kaji ulang factor mengungkapkan berkurang dan rasa bahkan No 1. Catatan termasuk Intervensi keluhan lokasi, Rasional nyeri, Nyeri tidak selalu ada, tetapi bila da harus lamanya, dibandingkan dengan gejala nyeri pasien sebelumnya dimna dapat membantu mendiagnosa pendarahan dan adanya komplikasi. yang Membantu dalam membuat diagnose dan atau kebutuhan therapy.

intervensinya ( skala 1-10).

meningkatkan menurunkan nyeri. 3. Catat petunjuk nyeri nonverbal seperti gelisah,

Petunjuk non verbal dapat berupa fisiologi dan patofisiologidan dapat digunakan dalam

30 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

menolak bergerak, takikardi berkeringat. Selidiki ketidak sesuaian antara petunjuk verbal dan non verbal. 4. Kolaborasidengan dokter dalam pemberian oabat analgetik, dan antasida.

menghubungkan petunjuk verbal untuk mengidentifikasi berat ringannya masalah.

Analgetik dapat menurunkan fase nyeri yang hebat dan dapat menurunkan peristaltic usus. Antasida dapat menurunkan keasaman lambung dengan acara absorpsi dan dengan cara menetralisir kimia.

Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan pemenuhan informasi klien terpenuhi dengan Kriteria hasil: Klien menyatakan pemahaman tentang kondisi, prognosis dan pengobatan. Klien dapat mengidentifikasi

No 1.

Intervensi Sadar dan hadapi ansietas pada pasien dan keluarga.

Rasional Ansietas dapat mempengaruhi kemampuan mendengar dan mengasimilasi informasi. Belajar akan dapat ditingkatkan apabila individu dapat secara aktif terlibat.

2.

Berikan peran aktif pasien atau orang terdekat dalam proses belajar seperti diskusi tentang keadaan pasien.

hubungan tanda/gejala dengan proses penyakit.

3.

Kaji kemampuan pengetahuan pasien dan keluarga terhadap penyakit yang dihadapi oleh pasien saat ini.

Membantu dalam memperlancar pelaksanaan perencanaan yang dibuat untuk proses kesembuhan pasien.

4.

Informasikan semua tindakan yang dilakukan terhadap pasien, baik tentang manfaat

Paien dan keluarga mengerti dan memahami pentingnya tindakan yang akan dilakukan bagi kesembuhan pasien, pasien dan keluarga

31 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

serta efek samping tindakan kalau ada bagi pasien. 4 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan ansietas klien menurun atau hilang dengan Kriteria hasil: Pasien akan melaporkan adsanya tingkat penurunan kecemasan 2. No 1. Intervensi Identifikasi penyebeb ansietas, libatkan klien dalam proses pengobatan yang dilakukan. Kembangkan hubungan saling percaya melalui kontrak yang keadaan terus menerus. Tunjukan sikap yang menerima keadaan pasien 3. Informasi pada pasien mengenai apa yang akan dilakukan oleh petugas dan manfaatnya bagi kesembuhan pasien. 5 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan kebutuhan nutrisi klien No 1. Intervensi Evaluasiadanya/ kaulitas bising usus. Catat adanya distensi atau ketegangan dari abdominal

kooperatif dalam semua tindakan yang dilakukan.

Rasional Dengan melinatkan pasien dalam proses pengobatan akan dapat menurunkan tingkat ansietas pasien. Meningkatkan perasaan pasien sebagai manusia, membantu menurunkan perasaan curiga dan rendah diri pasien terhadap pemberi pelayanan keperawatan.

yang dialaminya Pasien menunjukkan

yang relaksasi Pasien dapat mengidentifikasikan kecemasan yang dialaminya dan mampu mengontrol dir dan situasi

Meningkatkan rasa kepercayaan dan meningkatkan kerjasama danm menurunkan ansietas.

Rasional Iritasi pada mukosa saluran cerna. Terutama pada gaster dapat mengakibatkan nyeri pada epigastrium, mual, dan hiperaktif bising usus, efek yang lebih serius dari system gastrointestinal mungkin terjadi sekunder sensoris atau hepatitis.

terpenuhi dengan Kriteria hasil: Nafsu makan meningkat BB naik Kebutuhan tubuh pasien akan nutrisi tetap terpenuhi

32 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

Pasien penurunan seperti

tidak status

menunjukkan gizi/nutrisi, tampak

2.

Catat adanya mual, muntah, dan diare

Mual dan muntah adalah tanda yang pertama yang sering muncul dari reksi gangguan system gastrointestinal, yang sangat berhubungan dengan pencapaian masukan nutrisi yang adekuat.

pasien

tidak

mengurus, turgor kulit tetap baik

3.

Kolaborasi dalam mengusahakan status puasa sesuai dengan indikasi

Memberikan istirahat pada gastrointestinal untuk menurunkan efek yang berbahaya pada stimulasi lambung/pancreas bila ditemukan adanya perdarahan gastrointestinal atau muntah yang berlebihan.

4.

Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian nutrisi melalui I.V

Nutrisi yang diberikan secara I.V tidaka akan mengganggu proses istirahatnya salauran gastrointestinal, dan nutrisi bagi keperluan tubuh pasien tetap terpenuhi.

5.

Kolaborasi dalam pemberian obat-obatan seperti antisida , vitamin- vitamin

Antasida dapat menurunkan iritasi lambung. Vitamin dapat menggantikan kehilangan vitamin tubuh pasien yang keluar lewat muntahan, pendarahan, maupun diare kalau ada.

Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan BAB klien lancar dengan Kriteria hasil: Klien melaporkan tidak konstipasi Peristaltik usus normal (5-

No 1.

Intervensi Pantau pergerakan usus pasien

Rasional Mengidentifikasi masalah konstifasi pada pasien. Konstifasi adalah merupakan manifestasi termudah dari neurotoksisitas

2.

Pantau keadekuatan masukan

Ketidakadekuatan masukan cairan dapat

33 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

35x/menit)

cairan dapat menimbulkan konstipasi 3. Kolaborasi dalam pemantauan pemeriksaan lab dan rontgent

menimbulkan konstifasi.

Adanya ketidakseimbangan dalam pemeriksaan eliktrolit menunjukan ketidak adekuatan nutrisi I.V yang masuk kedalam tubuh pasien. Dengan adanya pemeriksaan rontgen dapat menunjukan posisi, dan kelainannya yang ada pada gastrointestinal yang dapat mengakibatkan pasien konstifasi.

4.

Jelaskan pada pasien dan keluarga tentang semua hasil pemeriksaan lab, dan rontgen pasien

Paien dan keluarga paham dengan penyebab mengapa pasien tidak bisa buang air besar.

5.

Lavement bila tergantung indikasi

Lavement dapat membantu mengeluarkan isi usus bagian bawah, baik inti berupa feses maupun sisa darah yang membeku

Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan klien tidak kesulitan bernafas dengan Kriteria hasil: RR normal (16-20x/menit) Pasien relaks, tidak gelisah dan tidak menunjukkan gejala-gejala takipneu

No 1.

Intervensi Pertahanan bantalan lunak dan penghalang tempat tidur dengan posisi tempat tidur rendah

Rasional Mengurangi trauma saat kejang selama pasien berada di tempat tidur.

2.

Catat tipe aktifitas kejang seperti lokasi, lamanya, tanda-

Membantu melokalisasi daerah otak yang mengalami hipoksia.

34 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

tanda penurunan kesadaran 3. Observasi munculnya tandatanda stalus epileptikus, seperti adanya kejang tonikklonik setelah jenis lain muncul dengan cepat dan cukup menyakitkan. 4. Kolaborasi dalam pemberian oksigen 4-6 1/mnt Oksigen akan membantu mengurangi hipoksia pada jaringan perifer karenai suplai oksigen ke otak mencukupi. 5. Kolaborasi dalam pemberian obat anti koagulan dosis rendah sesuai denmgan indikasi 6. Kolaboraasi dengan petugas lab. Untuk pemeriksaan kadar oksigen dalam darah 8 Setelah diberikan asuhan keperawatan diharapkan perfusi serebral kembali No 1. Intervensi Tinggikan tempat tidur, tempat kepela pada posisi sedang. 2. Obsupsi pupil atau perubahan tanda-tanda vital, penurunan tingkat kesadaran atau fungsi Dengan diketahuinya kadar oksigen dalam darah dapat menentukan tindakan segera yang harus dilakukan untuk mencegah henti nafas. Rasional Memindahkan aliran vena sehingga dapat mengurangi resiko kongesti vaskular Memberikan deteksi awal dan intervensi untuk meminimalakan perlukaan pada susunan saraf pusat Mungkin bergunaa dalam mencegah dalam pembentukan thrombus yang dapat memicu terjadinya henti nafas. Hal ini merupakan keadaan darurat yang mengancam hidup yang dapat mengakibatkan henti nafas ,hipoksia berat, attau kerusakan otot dan sel saraf

normal dengan Kriteria hasil: -

35 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

motorik 3. Doromg istrahat dan ketenangan. Kurangi rangsangan lingkungan 4. Pantau tekanan darah dan tanda vital yang lain sepoerti nadi dan pernafasan 5. Kolaborasi dalam pemberian oksigen 4-6 1/mnt Oksigen akan membantu mengurangi hipoksia pada jaringan perifer karena suplai oksigen ke otak mencukupi Mengevaluasi kebutuhan/efektifitas intervensi Meningkatkan relaksasi dan dapat memebantu menurunkan tekanan darah

36 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n K e r a c u n a n K o r o s i f d a n N o n K o r o s i f

H. IMPLEMENTASI
Sesuai dengan intervensi

I. EVALUASI
Diagnose (Dx): a. Volume dan cairan elektrolit seimbang b. Nyeri terkontrol atau hilang c. Pemenuhan informasi klien terpenuhi d. Ansietas berkurang e. Kebutuhan nutrisi klien terpenuhi f. BAB klien lancar

g. Klien tidak kesulitan bernafas h. Perfusi serebral normal

37 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

BAB III PENUTUP


A KESIMPULAN Racun adalah zat atau bahan yang bila masuk ke dalam tubuh melalui mulut, hidung (inhalasi), suntikan dan absorpsi melalui kulit, atau digunakan terhadap organisme hidup dengan dosis relatif kecil akan merusak kehidupan atau menggaggu dengan serius fungsi satu atau lebih organ atau jaringan (Mc Graw-Hill Nursing Dictionary). Keracunan adalah masuknya zat racun kedalam tubuh baik melalui saluran pencernaan, saluran nafas, atau melalui kulit atau mukosa yang menimbulkan efek merugikan pada yang menggunakan. Keracunan korosif, yaitu keracunan yang disebabkan oleh zat korosif yang meliputi produk alkalin (Lye, pembersih kering, pembersih toilet, deterjen non pospat, pembersih oven, tablet klinitest, dan baterai yang digunakan untuk jam, kalkulator, dan kamera) dan produk asam (pembersih toilet, pembersih kolam renang, pembersih logam, penghilang karat, dan asam baterai) (Brunner & Suddarth, 2001).Keracunan non korosif yaitu keracunan yang disebabkan oleh zat non korosif yang meliputi makanan, obat-obatan, gas (CO)

B SARAN Sebagai seorang calon petugas kesehatan khususnya perawat, kita hendaknya turut serta dalam rangka menyebarluaskan informasi tentang racun dan keracunan. Disini selain sebagai seorang praktisi kesehatan, perawat juga berperan untuk memberikan health education kepada masyarakat. Selain itu, pengetahuan yang kita miliki mengenai racun dan keracunan akan memberikan manfaat yang baik bagi kita, karena dengan pengetahuan yang cukup maka kita akan dapat menentukan rencana perawatan yang tepat bagi klien 38 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif

DAFTAR PUSTAKA

Arief Mansjoer,dkk.1999. Kapita Selekta Kedokteran. Ed. 3 jilid 1. Jakarta: Penerbit Media Esculapius FKUI.. Arthur C. Guyton and John E. Hall. 1997. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 9. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. Carpenito, Lynda Juall. 2000. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. Jakarta: EGC. Fitrirosdiana.2011.Keracunan.http://fitrirosdiana.blogspot.com/2011/01/keracunan.html, diakses tanggal 23 April 2012 http://id.shvoong.com/how-to/health/2249159-keracunan-gas-karbon-monoksida/, tanggal 26 Maret 2012 Marylin E. Doengoes, dkk. 2000. Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien Edisi 3. Jakarta: Peneribit Buku Kedokteran EGC. Sartono.2002. Racun dan Keracunan. Jakarta : Widya Medika diakses

39 | A s u h a n K e p e r a w a t a n p a d a K l i e n d e n g a n G a n g g u a n Keracunan Korosif dan Non Korosif