Anda di halaman 1dari 15

Abstrak Latar Belakang: akut memburuknya fungsi ginjal, merupakan faktor risiko independen untuk hasil yang merugikan

pada akut gagal jantung dekompensasi (ADHF), terjadi sebagai konsekuensi dari onset cedera ginjal baru (AKI) atau akut kemerosotan pra-ada penyakit ginjal kronis (CKD) (cedera ginjal akut-on-kronis, ACKI). Namun, mungkin perbedaan implikasi prognostik antara AKI dan ACKI belum mapan. Metode: Kami mempelajari semua pasien berturut-turut dirawat di rumah sakit dengan ADHF dari tahun 2003 sampai 2010 di Nanfang Rumah Sakit. Kami diklasifikasikan sebagai pasien dengan atau tanpa pra-ada CKD berdasarkan taksiran glomerulus rata laju filtrasi (eGFR) selama enam bulan sebelum rawat inap. AKI dan ACKI didefinisikan oleh kriteria RIFLE menurut peningkatan kreatinin serum indeks. Hasil: Sebanyak 1.005 pasien yang terdaftar. Insiden ACKI lebih tinggi dibandingkan dengan AKI. Proporsi pasien dengan resistensi diuretik lebih tinggi di antara pasien dengan pra-ada CKD dibanding mereka yang tidak CKD (16,9% vs.9.9%, P = 0,002). Dibandingkan dengan AKI, ACKI dikaitkan dengan risiko lebih tinggi untuk kematian di rumah sakit, lama tinggal di rumah sakit, dan kegagalan dalam pemulihan fungsi ginjal. Pra-ada CKD dan pengembangan akut memburuknya fungsi ginjal selama rawat inap adalah faktor risiko independen untuk kematian di rumah sakit setelah penyesuaian oleh faktor risiko lainnya. Klasifikasi RIFLE diperkirakan semua penyebab dan mortalitas jantung di kedua AKI dan ACKI. Kesimpulan: Pasien dengan ACKI berada pada risiko terbesar dari hasil buruk jangka pendek ADHF. EGFR Pemantauan dan mengidentifikasi CKD tidak boleh diabaikan pada pasien dengan penyakit kardiovaskular. Kata kunci: gagal akut dekompensasi jantung, cedera ginjal akut, cedera ginjal akut-onkronis, Hasil Latar belakang Gagal jantung akut dekompensasi (ADHF) adalah salah satu penyebab utama rawat inap di seluruh dunia. Lebih dari 70% dari pasien rawat inap untuk ADHF akan mengalami akut memburuknya fungsi ginjal, yang berhubungan dengan hasil yang jauh miskin [1-7]. Pasien dengan ADHF biasanya disertai dengan komorbiditas seperti hipertensi, diabetes mellitus, dan aterosklerosis yang merupakan faktor risiko untuk kronis penyakit ginjal (CKD). The akut dekompensasi Hati Kegagalan National Registry, database besar pasien dengan ADHF memerlukan rawat inap di Amerika Serikat, melaporkan bahwa 30% memiliki diagnosis tambahan konsisten dengan CKD [8]. Oleh karena itu, memburuknya akut fungsi ginjal pada ADHF mungkin menjadi konsekuensi dari baru cedera ginjal onset (AKI) atau kerusakan akut ada sebelumnya CKD (cedera ginjal akut-onkronis, ACKI). Meningkatkan bukti menunjukkan bahwa CKD kontribusi untuk penurunan struktur jantung dan fungsi [9].

Dengan demikian, pasien dengan AKI dan ACKI mungkin memiliki dampak yang berbeda pada hasil dan tanggapan unik untuk terapi rejimen. Namun, beberapa studi telah dilakukan untuk membandingkan karakteristik klinis antara AKI dan ACKI, terutama dampak pada hasil. Masih belum jelas apakah memburuknya fungsi ginjal secara khusus memberikan kontribusi untuk hasil yang merugikan atau apakah itu hanya berfungsi sebagai penanda canggih jantung / atau disfungsi ginjal. Penelitian ini dilakukan untuk membandingkan dampak pada hasil dari AKI dan ACKI dalam kohort dari 1.005 Pasien Cina dengan ADHF. Kami bertujuan untuk menguji hipotesis bahwa pasien dengan ACKI, sebagai lawan mereka dengan AKI, mungkin menghadapi risiko lebih besar hasil yang merugikan selama rawat inap dalam pengaturan ADHF. Metode Studi ini disetujui oleh Dewan Ulasan rumah sakit Nanfang. Sebanyak 1.230 pasien dengan ADHF yang rumah sakit ke Unit Perawatan Koroner (CCU) di rumah sakit Nanfang, Guangzhou, antara Jan 1 Januari 2003, dan Desember 31, 2010. Data perkiraan laju filtrasi glomerulus (EGFR) sebelum masuk yang tersedia untuk 1.005 dari pasien (81%). Identifikasi pasien Terintegrasi sistem rekam medis rumah sakit, diidentifikasi setiap pasien dengan nomor unik, menjabat sebagai dasar untuk analisis retrospektif kami. Diagnosis ADHF didasarkan pada Masyarakat Kardiologi Eropa Kriteria [10]. Para pasien dipulangkan dengan diagnosis Kode gagal jantung menurut International Klasifikasi Penyakit, Revisi Kesembilan, Modifikasi Klinis [11], yang dipertimbangkan untuk dimasukkan dalam penelitian. Jika seorang pasien dirawat di rumah sakit lebih dari sekali untuk ADHF selama masa studi, hanya data dari pengakuan pertama dianalisis. Kriteria eksklusi meliputi stenosis aorta berat, tromboemboli paru, tamponade jantung, syok kardiogenik, gagal jantung setelah operasi jantung, atau multi-organ kegagalan. Pasien juga dikecualikan jika

mereka memiliki gagal ginjal kronis dan parah (dialisis kronis atau EGFR di bawah 30 mL/min/1.73 m 2 sebelum masuk) atau memburuknya fungsi ginjal terjadi setelah operasi atau pemberian agen yang berpotensi nefrotoksik seperti media kontras. Subyek yang tidak memiliki catatan nilai kreatinin serum selama periode 6 bulan sebelumnya masuk atau selama rumah sakit tidak dimasukkan dalam penelitian. Ekstraksi data Data dikumpulkan pada karakteristik demografi pasien dan manifestasi klinis pada masuk. Data pada hidup bersama kondisi kardiovaskular pada setiap pasien juga diekstraksi dengan penggunaan semua ICD relevan kode. Data analisis laboratorium diekstraksi dari Sistem Informasi Laboratorium RS Nanfang. Untuk memverifikasi keakuratan grafik abstraksi, sebuah abstractor independen dievaluasi kembali informasi dalam empat kategori (kreatinin, kriteria inklusi dan eksklusi, dan tanggal discharge). Nilai kreatinin serum untuk semua 1.005 pasien dalam populasi studi akhir diperiksa, dan tidak ada perbedaan yang terdeteksi. Selain itu, pemeriksaan komprehensif dari semua bidang data diselesaikan dalam subset dari 10% dari subyek. Kurang dari 0,5% ketidaksesuaian terdeteksi. Definisi kovariat dan kategori Kami mengidentifikasi semua pasien dengan rata-rata eGFR (setidaknya 3 pengukuran) lebih dari 30 mL/min/1.73 m 2 selama periode 6 bulan sebelum masuk. Ini adalah nilai eGFR disebut "indeks eGFR". Kami memperkirakan GFR menggunakan Modifikasi disederhanakan Diet di Penyakit Ginjal (MDRD) persamaan [12], yang diterima sebagai valid metode untuk memperkirakan filtrasi glomerulus pada pasien dengan gagal jantung [13]. Kami juga memperkirakan GFR dengan

yang kronis Ginjal Epidemiologi persamaan Kolaborasi (CKD-EPI) yang telah terbukti lebih akurat dalam berbagai populasi termasuk Asia [14,15]. Hasil yang diperoleh dari dua persamaan yang sebanding. Dengan demikian, nilai-nilai eGFR dalam penelitian ini adalah dinyatakan sebagai yang dihitung dengan persamaan CKD-EPI. Karena kreatinin tidak dalam keadaan stabil saat AKI terjadi, tidaklah tepat untuk menghitung GFR dari serum kreatinin [16]. Kami menggunakan puncak peningkatan kreatinin serum untuk menetapkan kategori dalam klasifikasi RIFLE. Kami tidak menggunakan urin sebagai kriteria untuk klasifikasi, karena itu tidak mungkin untuk memperoleh akurat catatan output urin. Kelompok AKI Pasien dengan indeks eGFR diklasifikasikan sebagai memiliki AKI ketika kreatinin serum meningkat sebesar 50%, 100%, atau 200% selama rawat inap. 93% pasien di kohort mencapai kreatinin serum puncak mereka dalam 7 hari pertama rawat inap. Kami menggunakan maksimum kadar kreatinin serum ke kelas RIFLE kategori. Kelompok ACKI The Dialisis akut Kualitas Initiative (ADQI) kelompok merekomendasikan kriteria terpisah untuk diagnosis ACKI. Mereka ditugaskan pasien untuk kategori Fc (di mana F adalah kegagalan dan c adalah penyakit ginjal kronis) ketika kreatinin serum meningkat menjadi 350mol / L. Kelompok ADQ I melakukan tidak menetapkan kategori untuk mereka yang serum kreatinin tidak naik setinggi 350mol / L. Pasien dalam penelitian kami didefinisikan sebagai CKD ketika nilai eGFR indeks mereka mengatur dari 60 mL/min/1.73 m 2 30 mL/min/1.73 m 2 . Kami dikecualikan pasien dengan EGFR di bawah 30 ml / menit / 1,73 m

2 , Karena mungkin sulit untuk membedakan antara tahap akhir perkembangan untuk mengakhiri penyakit ginjal stadium dan berpotensi reversibel akut memburuknya fungsi ginjal karena perubahan yang relatif kecil di GFR menyebabkan besar perubahan dalam serum kreatinin [17]. Zhouet al. BMC Nephrology2012, 13:51 Halaman 2 dari 10 http://www.biomedcentral.com/1471-2369/13/51 Kami menggunakan klasifikasi berikut ACKI dalam belajar sesuai dengan laporan sebelumnya [17]: 1. Risiko: kreatinin serum meningkat sebesar 50% atau lebih dari indeks serum kreatinin tetapi belum mencapai 350mol / L. 2. Cedera: kreatinin serum meningkat sebesar 100% atau lebih dari indeks serum kreatinin tetapi belum mencapai 350mol / L. 3. Kegagalan: kreatinin serum meningkat 200% atau lebih dari indeks serum kreatinin atau serum kreatinin meningkat menjadi 350mol / L sebagai kelompok ADQI merekomendasikan. Pasien dikeluarkan bila ada peningkatan serum kreatinin itu tidak bisa dipertahankan selama 24 jam. Definisi pemulihan ginjal Pemulihan ginjal didefinisikan sebagai dilaporkan sebelumnya [17]. 1. Kendali pemulihan: konsentrasi kreatinin serum jatuh bawah atau ke indeks. 2. Pemulihan parsial: Serum kreatinin tetap di atas indeks. 3. Kegagalan untuk memulihkan: Dialisis bergantung pada 90 hari. Resistensi diuretik Resistensi diuretik didefinisikan sebagai persisten paru kemacetan dengan atau tanpa akut memburuknya ginjal Fungsi meskipun upaya diuresis (dosis berulang

80 mg furosemide, atau lebih besar dari 240 mg furosemide harian, atau kombinasi terapi diuretik termasuk lingkaran diuretik thiazide dengan atau antagonis aldosteron). Itu dosis diuretik dihitung menurut catatan resep di review grafik. Analisis statistik Variabel kontinu disajikan sebagai mean deviasi standar atau median dan interkuartil berkisar mana yang sesuai. Variabel kategori disajikan sebagai persentase atau proporsi. Untuk univariat analisis, kami membandingkan dua kelompok menggunakan Student'st yang menguji bila terdistribusi normal, dan Mann-Whitney menguji bila tidak. The Pearson 2 dan uji KruskalWallis diterapkan untuk analisis variabel nominal dan ordinal, masing-masing. Analisis univariat dilakukan untuk menyaring risiko faktor pada tingkat signifikan 0,20. Logistik multivariat analisis regresi dilakukan untuk menilai dampak AKI dan ACKI pada kematian inhospital semua penyebab dan kardiovaskular. Faktor risiko independen ditandai mortalitas diidentifikasi dengan metode bertahap dari Wald meneruskan seleksi. Rasio odds yang disesuaikan dan interval kepercayaan 95% untuk setiap faktor risiko penting dalam model berasal. Demikian pula, faktor risiko untuk pengembangan akut memburuknya fungsi ginjal diselidiki menggunakan variabel yang diperoleh sebelum terjadinya cedera ginjal akut. Model kalibrasi dinilai dengan menggunakan HosmerLemeshow uji goodness-of-fit. Varians faktor inflasi (VIF) digunakan untuk mendeteksi colinearitas dan VIF dari 10 dan di atas menunjukkan masalah co-linearitas. Semua tes yang dua-ekor dan P <0,05 dianggap signifikan. Data dianalisis dengan menggunakan SPSS 13.0 for Windows W . Hasil

Perbandingan karakteristik klinis antara AKI dan ACKI Sebanyak 1.005 pasien dilibatkan dalam penelitian ini. Di antara mereka, 738 pasien memiliki indeks eGFR yang sama atau di atas 60 mL/min/1.73 m 2 dan 267 pasien telah CKD dengan indeks eGFR 30-59 mL/min/1.73 m 2 . Karakteristik dan perbandingan antara dua kelompok yang tercantum dalam Tabel 1. Dibandingkan dengan pasien dengan diawetkan fungsi ginjal, pasien dengan CKD lebih tua dan memiliki lebih hidup berdampingan penyakit seperti diabetes melitus, hipertensi, iskemik penyakit jantung dan penyakit serebrovaskular. Pasien dengan CKD memiliki konsentrasi yang lebih rendah dari serum albumin dan hemoglobin dan tingkat yang lebih tinggi dari tekanan darah dibandingkan dengan pasien tanpa CKD. Menurut kriteria RIFLE, akut memburuknya fungsi ginjal terjadi pada 445 (44,3%) pasien dari kohort. Seperti terlihat pada Tabel 2, kejadian akut memburuknya fungsi ginjal lebih tinggi di antara pasien dengan CKD ada sebelumnya dibanding mereka yang tidak. Selain itu, proporsi pasien dengan akut parah memburuknya fungsi ginjal (cedera dan kegagalan kategori) dan mereka yang memerlukan terapi pengganti ginjal (RRT) lebih umum pada kelompok CKD. Khususnya, 19 pasien dalam kelompok ACKI diterima RRT, hanya 9 pasien dalam kategori Kegagalan. Sepuluh pasien yang diobati dengan RRT karena overload cairan (N = 6), hiperkalemia (n = 2) atau asidosis berat (n = 2). Karena resistensi diuretik adalah manifestasi paling ekstrim dari ADHF dan terkait dengan hasil yang merugikan [18], kami membandingkan kejadian resistensi diuretik selama rawat inap pada pasien dengan dan tanpa CKD ada sebelumnya. Seperti ditunjukkan pada Tabel 2, resistensi diuretik tampaknya lebih umum pada pasien dengan ACKI dibandingkan

dengan AKI (23,8% vs.17.7%), walaupun perbedaannya tidak tidak mencapai signifikansi statistik. Namun, pasien lebih dengan ACKI diperlukan ultrafitration untuk ketahanan diuretik dibandingkan dengan AKI. Dampak AKI dan ACKI pada hasil Mortalitas di rumah sakit dan lama tinggal Hasil di rumah sakit pada pasien diklasifikasikan oleh indeks eGFR ditunjukkan pada Tabel 3. Pada pasien dengan AKI, yang semua penyebab angka kematian rumah sakit adalah 16,7% dan mortalitas kardiovaskular adalah 11,9%. Sementara pada mereka dengan ACKI, yang semua penyebab angka kematian rumah sakit adalah 24,5% dan

Table 1 Characteristics of patients classified by the index eGFR

cardiovascular mortality was 23.2%. The incidence of allcause as well as cardiac death was significantly higher in patients with ACKI than those with AKI (P<0.05 in all). Acute worsening of renal function during hospitalization significantly increased all-cause and cardiac death in both AKI and ACKI (Table 3). With respect to patients with acute worsening of renal function, there was a stepwise increase in the incidence of allcause and cardiac mortality from RIFLE category risk to category failure in both AKI and ACKI (Table 3). Development of acute worsening of renal function significantly prolonged the length of stay in CCU as well as in hospital. The severity of AKI defined by RIFLE category correlated with length of stay in CCU and hospital. A similar trend was observed among patients with ACKI. Renal recovery Full renal recovery was achieved in 177 (72.3%) of those in AKI group at discharge, 67 (27.3%) partially recovered, and 1 (0.4%) failed to recover. In contrast, in ACKI group, full recovery was achieved in only 35 (30.7%) at discharge,

partial recovery was achieved in 73 (64.0%), and 6 (5.3%) remained on dialysis at 90 days. As shown in Figure 1, at any level of acute worsening of renal function, ACKI group had significantly less proportion of renal recovery as compared with AKI group Table 2 The characteristics of acute worsening of renal function in patients classified by the index eGFR

Re-hospitalization Re-hospitalization rate also represents an important outcome. As shown in Table 4, oneyear re-hospitalization for subsequent ADHF and total reasons after the index hospitalization was significantly higher in both AKI and ACKI compared to those with ADHF alone. Notably, development of ACKI during the index hospitalization significantly increased subsequent one-year re-hospitalization for both ADHF and total reasons as compared with those with AKI. The factors correlated with the outcomes of AKI and ACKI To identify the factors correlated with in-hospital mortality, we conducted univariate and multivariate logistic regression analysis. No co-linearity was found between variables. Table 5 showed adjusted odd ratios for all-cause mortality in the total cohort and in the subgroups classified by index eGFR. Pre-existed CKD and development of acute worsening of renal function during hospital were still the independent risk factors for all-cause mortality in total cohort after adjustment by age, gender, smoking, blood pressure, LDL or HDL cholesterol, serum albumin, hemoglobin, comorbid diseases, and renal function (serum creatinine and eGFR) on admission. Likewise, severe acute worsening of renal function (RIFLE category Injury or Failure) was one of the strongest risk factors in ADHF patients with or without preexisted CKD when the analysis was separately conducted in the subgroups. Severe heart failure (NYHA class 4) and diuretic resistance were significant risk factors for

Table 3 In-hospital outcomes in patients with acute worsening of renal function

mortality after adjustment by the above variables. Similar risk factors have been identified for cardiovascular mortality in the cohort (Table 6). Multivariate logistic regression analysis was also performed to identify the risk factors for development of acute worsening of renal function. As shown in Table 7, the independent risk factors for acute worsening of renal function in ADHF were diabetes, pre-existed CKD, systolic hear failure (LVEF<45%) or severe heart failure (NYHA class 4), severe systolic hypertension (systolic blood pressure>160 mmHg), and diuretic resistance. Therapeutics approaches for management of HF might also influence the outcomes. In our cohort, only 10 patients received nesiritide treatment, probably due to exclusion of those with cardiac shock before entry. A few patients had been treated with cardiac resynchronization (n = 20) or leftventricular assist devices (n = 9). Therefore, we were not able to analyze the effect of these approaches on the outcomes because of the limited number of cases. Discussion Acute worsening of renal function in patients with ADHF is common and increasingly recognized as an independent risk factor for morbidity and mortality [19-23]. Renal impairment in ADHF develops as a consequence of new onset kidney injury (AKI) or of acute deterioration of preexisted CKD (ACKI). This study is the first study, to the best of our knowledge, comparing the prognostic implications of AKI with ACKI. The results demonstrated that acute worsening of renal function in ADHF was more prevalent in patients with pre-existed CKD than those without. Patients with ACKI, as opposite to those with AKI, were at greater risk of adverse outcomes during hospitalization for ADHF. The reported incidence of acute worsening of renal function in ADHF varies from 29% to 70% depending on the study entry criteria and the definition used to

characterize renal dysfunction [3,24]. In our study, despite exclusion of cardiogenic shock, contrast mediuminduced nephropathy, and severe chronic renal failure, acute worsening of renal function was still very frequent (44.3%) during hospitalization for ADHF. The incidence was similar with the previous study which enrolled patients with similar characteristics [25]. In contrast to the most previous studies [2-4,23,26] in which serum creatinine on admission or back-calculating creatinine was used as the baseline renal function, we applied preadmission eGFR as the underlying renal function and defined AKI and ACKI without bias [27]. An important finding in our results was that ACKI was more frequent than AKI (56.6% vs. 39.8%) in ADHF. Compared with AKI, ACKI was associated with more severe renal injury (defined as RIFLE category) and more proportion of patients in this group required renal replacement therapy during hospitalization. Consistent with the previous report [24], worsening renal function occurred relatively early in the course of the hospitalization with the median time of 4 days of maximum RIFLE class reached. Diuretic resistance is common in ADHF, while its prevalence and prognostic implications are less well defined. It is noteworthy that diuretic resistance in our cohort was more prevalent among those with worsening renal function (23.8% in ACKI and 17.7% in AKI) than those with ADHF alone (7.8% in those with pre-existed CKD and 4.7% in patients without CKD). In patients with worsening renal function, prevalence of diuretic resistance seemed to

Table 4 One-year re-hospital rate in survival patients with acute worsening of renal function

be higher in ACKI than that in AKI group. Although the mechanisms underlying diuretic resistance remain to be clarified, it has been suggested that hypoalbuminemia,

commonly seen in CKD, may increase the volume distribution of loop diuretics and impair their delivery to the kidney [24]. Moreover, accumulation of organic acids in CKD may act indirect competition with diuretics for secretion at the proximal tubule [28]. Given the fact that diuretic resistance, particularly with worsening renal function, results in marked persistent volume over-load in ADHF [24], it may represents a subset of more advanced HF and contribute to the poor outcomes. In this study, we demonstrated that more patients with ACKI needed ultrafitration for diuretic resistance compared to those with AKI. The presence of diuretic resistance was identified as one of the strongest independent risk factors for all-cause

Table 6 Multivariate logistic regression analysis: risk factors for cardiovascular mortality

dan kematian jantung pada pasien dengan ADHF, khususnya mereka dengan pra-ada CKD (Tabel 4 & 5). Disfungsi ginjal adalah salah satu faktor risiko yang paling penting untuk hasil yang buruk pada pasien dengan ADHF [29,30]. Namun, perbedaan di antara implikasi prognostik AKI dan ACKI belum mapan. Hasil kami menunjukkan bahwa pasien dengan ACKI lebih berisiko dari semua penyebab dan mortalitas jantung dibandingkan dengan AKI. Di antara korban dalam kelompok, mereka yang memiliki ACKI lagi sakit dan CCU tinggal dan lebih tinggi re-rawat inap dibandingkan dengan pasien AKI. Konsisten dengan penelitian sebelumnya [31], tingkat keparahan cedera ginjal akut diprediksi pemulihan non-ginjal, terutama pada pasien dengan AKI. Itu pasien dengan pra-ada CKD yang lebih tua, dan memiliki lebih penyakit penyerta seperti diabetes, hipertensi dan penyakit jantung iskemik. Proporsi lebih dari mereka dengan latar belakang CKD memiliki tingkat serum albumin dan hemoglobin. Untuk memverifikasi dampak ACKI dan AKI di hasil, regresi logistik digunakan untuk mengatur untuk faktor pembaur yang mungkin. Selain risiko yang diketahui

faktor, pra-ada CKD dan akut memburuknya ginjal Fungsi selama rawat inap masih ditemukan secara signifikan berhubungan dengan semua penyebab dan mortalitas jantung. Mendukung dengan hasil kami, dalam kohort berbasis masyarakat pasien dengan CKD, sebuah episode dari ditumpangkan dialysisrequiring ARF dikaitkan dengan risiko sangat tinggi untuk nonrecovery fungsi ginjal [32]. Dalam logistik multivariat analisis regresi, kami juga menemukan bahwa pra-ada CKD merupakan faktor risiko independen untuk pengembangan akut memburuknya fungsi ginjal saat masuk. Ketika pasien yang meninggal di rumah sakit dikeluarkan, pemulihan penuh fungsi ginjal pada keluarnya adalah 72,2% pada mereka dengan AKI, yang jauh lebih rendah dibandingkan pada populasi-base studi (93%) [17] dan juga lebih rendah dibandingkan pada pasien dengan pasca-trauma AKI (77,5%) [33]. Patut dicatat, kreatinin Nilai-nilai dikembalikan ke tingkat sebelumnya hanya 30,7% dari orang-orang yang memiliki pra-ada CKD dan selamat akut mereka penyakit, meskipun kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa tingkat yang relatif rendah pemulihan ginjal mungkin berkaitan dengan definisi yang ketat untuk pemulihan ginjal lengkap yang digunakan dalam penelitian ini. Klasifikasi RIFLE menyediakan sistem baik stratifikasi untuk cedera ginjal akut dan telah digunakan lebih sering [34]. Dalam penelitian kami, RIFLE ini mampu memprediksi semua penyebab dan kematian jantung di kedua AKI dan ACKI. Efek prediksi masih signifikan setelah penyesuaian dengan faktor pembaur, menunjukkan bahwa klasifikasi RIFLE mungkin berguna untuk stratifikasi pasien dengan disfungsi jantung dan ginjal bersamaan. Konsisten dengan awal melaporkan [35], kriteria RIFLE cocok untuk mengevaluasi AKI, serta untuk memprediksi hubungannya dengan hasil yang merugikan pada pasien dengan ADHF. Akut memburuknya fungsi ginjal pada pasien dengan ADHF telah digambarkan sebagai jenis sindrom cardiorenal 1 [36]. Laporan sebelumnya mempelajari sindrom memiliki tidak dibedakan AKI dan ACKI. Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa ACKI, dibandingkan dengan AKI, dikaitkan dengan

risiko yang lebih tinggi dari hasil buruk, menunjukkan bahwa tipe 1 sindrom cardiorenal harus diklasifikasikan dalam dua sub kelompok berdasarkan fungsi ginjal yang mendasarinya. Karena prevalensi CKD telah meningkat, khususnya di orang-orang dengan penyakit jantung, penting untuk mengidentifikasi CKD awal. Perkiraan GFR harus dimasukkan dalam penilaian stratifikasi risiko bagi individu pasien dengan penyakit jantung, selain faktor risiko kardiovaskular tradisional. Sejak ACKI meningkat mortalitas dan biaya pengobatan, kebutuhan untuk definisi yang memadai dan skrining awal belum pernah lebih besar. Kami diklasifikasikan ACKI berdasarkan kriteria RIFLE. Klasifikasi ini mungkin telah kehilangan sejumlah besar pasien karena mereka yang ada sebelumnya CKD akan memerlukan peningkatan dalam kreatinin untuk masuk klasifikasi ini (Misalnya, kreatinin baseline 200mol / L membutuhkan menimbulkan Tabel 7 analisis regresi logistik multivariat: faktor risiko untuk pengembangan akut memburuknya fungsi ginjal Total sebuah Indeks eGFR (mL/min/1.73 m 2 ) 60 b 30 ~ 59 c OR (95% CI) P ATAU (95% CI) P ATAU (95% CI) P Diabetes (yesvs.no) 2.00 (1.50 ~ 2.66) <0,001 1,74 (1,24 ~ 2,43) 0,001 2,62 (1,50 ~ 4,57) 0,001 Indeks eGFR <60 mL/min/1.73 m 2 (Ya vs.no) 1.54 (1.13 ~ 2.11) 0.007 NA NA NA NA LVEF <45% pada penerimaan (yesvs.no) 1.73 (1.31 ~ 2.29) <0,001 1,59 (1,15 ~ 2,20) 0,005 2,39 (1,36 ~ 4,20) 0,002

NYHA kelas 4 pada penerimaan (yesvs.no) 3.10 (2.35 ~ 4.10) <0,001 3.53 (2.55 ~ 4.89) <0,001 2.40 (1.38 ~ 4.18) 0,002 Tekanan darah sistolik> 160 mmHg pada penerimaan (yesvs.no) 3.80 (1.67 ~ 8.49) 0,001 4.07 (1.23 ~ 13,42) 0,021 4,04 (1,31 ~ 12,44) 0,015 Resistensi diuretik (yesvs.no) 2.09 (1.55 ~ 2.81) <0,001 1,70 (1,20 ~ 2,41) 0,003 3,63 (1,94 ~ 6,78) <0,001 sebuah Hosmer-Lemeshow uji goodness-of-fit: nilai chi-square = 4,722, P = 0,694. b Hosmer-Lemeshow uji goodness-of-fit: nilai chi-square = 2,437, P = 0,875. c Hosmer-Lemeshow uji goodness-of-fit: nilai chi-square = 7,809, P = 0,452. Singkatan: CI, interval kepercayaan, eGFR, perkiraan laju filtrasi glomerulus, LVEF, fraksi ejeksi ventrikel kiri, NA, bukan analisis, NYHA, New York Heart Asosiasi, OR, rasio aneh. Zhouet al. BMC Nephrology2012, 13:51 Halaman 8 dari 10 http://www.biomedcentral.com/1471-2369/13/51 300mol / L untuk masuk ke kategori R). Sesuai kriteria untuk ACKI karena itu memerlukan penelitian lebih lanjut dan definisi. Kesimpulan Studi kami membandingkan implikasi prognostik antara AKI dan ACKI dalam kohort dari 1.005 pasien Cina dengan ADHF. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ACKI lebih sering dibandingkan AKI di ADHF. Jika dibandingkan dengan AKI, ACKI adalah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi kematian di rumah sakit, resistensi diuretik, tinggal di rumah sakit yang berkepanjangan, dan kegagalan dalam ginjal pemulihan. Klasifikasi RIFLE memprediksi semua penyebab dan mortalitas jantung di kedua AKI dan ACKI, sehingga berguna untuk stratifikasi pasien dengan jantung dan ginjal bersamaan disfungsi..