Anda di halaman 1dari 80

TUGAS AKHIR

KAJIAN POLA ALIRAN SUNGAI PROGO HILIR


DENGAN 2 GROUNDSILL MENGGUNAKAN
SOFTWARE BOSS SMS










DISUSUN OLEH:
ERVA KURNIAWAN
01/150871/ET/02218





JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2004
ii
TUGAS AKHIR
KAJ IAN POLA ALIRAN PADA SUNGAI PROGO HILIR
DENGAN 2 GROUNDSILL MENGGUNAKAN
SOFTWARE BOSS SMS


Diajukan guna melengkapi syarat untuk mencapai Derajat Sarjana Teknik
Sipil J urusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Gadjah Mada
Yogyakarta











Disusun oleh:

ERVA KURNIAWAN
01/ 150871/ ET/ 02218















J URUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJ AH MADA
YOGYAKARTA
2004
iii
LEMBAR PENGESAHAN

TUGAS AKHIR
KAJ IAN POLA ALIRAN PADA SUNGAI PROGO HILIR
DENGAN 2 GROUNDSILL MENGGUNAKAN
SOFTWARE BOSS SMS










Disusun oleh:

ERVA KURNIAWAN
01/ 150871/ ET/ 02218









Telah Diperiksa dan Disetujui
Oleh Dosen Pembimbing dan Dosen Penguji




1. Dr. Ir. Bambang Agus Kironoto
Dosen Pembimbing




Tanggal:
2. Prof. Dr. Ir Bambang Triatmodjo, DEA
Dosen Penguji

Tanggal
iv



Dalam sujud syukurku di hadap-Mu
Dalam doaku mohon keridhoan-Mu


Untuk mereka Karya ini Kupersembahkan...

Nabi Muhammad, SAW dan para sahabat-sahabat beliau

Ayah, I bu dan Adik_adikku
Karena hanya dengan tetesan keringat dan air mata kerinduan mereka
dapat menyirami akar pohon suci dalamdadaku.

Hati_hati yang memeluk jiwaku
Wajah_wajah yang menghiasi indahnya taman dalamhatiku
J iwa_jiwa yang telah berbagi cerita dalamsuka dan duka.

v
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.
Alhamdulillahi Rabbil alamin. Puji syukur penyusun haturkan kehadirat
Allah, SWT atas karunia-Nya hingga penyusun dapat menyelesaikan Tugas Akhir
ini.
Tugas Akhir yang berjudul Kajian Pola Aliran Pada Sungai Progo
Hilir Dengan 2 Groundsill menggunakan Software Boss SMS ini disusun
dalam rangka memenuhi syarat untuk mencapai Derajat Sarjana pada Jurusan
Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada.
Sebagai rasa syukur kepada Allah, SWT, penyusun menyampaikan terima
kasih yang sebesarnya kepada kedua orang tua penyusun karena hanya dengan
doa dan tetesan air mata kerinduan dan kedamaian merekalah dapat terjaga nyala
api dalam hati ini. Untuk kesempurnaannya, penyusun sampaikan ucapan terima
kasih kepada:
1. Bapak Dr. Ir. Bambang Agus Kironoto, selaku Dosen Pembimbing Tugas
Akhir ini.
2. Bapak Prof. Dr. Ir. Bambang Triatmodjo, DEA, selaku Dosen Penguji
dalam pendadaran.
3. Seluruh Dosen, Karyawan dan Staf Pengajaran Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik atas bimbingan selama penyusun masih menjadi
mahasiswa.
4. Agus Santoso dan Khoirul Ahmadi atas kerjasama selama ini.
5. Teman-teman Ekstensi Teknik Sipil Arief, Gigih, Andi Hakim, Sakti, Aan,
Novi, Isyah, Maya, Evi, Atang, Koko, Wina, Sakti, Ali, Taufik, Joko dan
pak Eki atas bantuan dan dukungan selama ini.
6. Teman-teman kost mas Ozie (yang telah banyak mengajari komputer),
Ipath, Yumma, Didik, Bendrong dan mas Dayat.
7. Kru Dhielovvi-net yaitu mas Erwin, Bram, Joni (Gudel), Ipong (benua),
Ully, Yunita, Abucha, Nosax, Budi dan Kang Pri atas dukungannya
selama ini.
vi
8. Teman-teman Komunitas #lovvigate, #kumprang, #DalnetBantul,
#jatiroto, #planet_bumi, #k@mpret, #dhielovvi dan #waroengpodjok
(my nickname is Darknest) yang telah berbagi janji dan harapan tanpa ada
jarak, perbedaan ruang tempat dan waktu.
9. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu (mohon maaf) atas
segala bantuannya selama penyusunan Tugas Akhir ini.
Penyusun menyadari sepenuhnya bahwa tugas akhir ini masih jauh dari
sempurna, sehingga dengan segala kerendahan hati penyusun mengharapkan
kritik dan saran yang bersifat membangun.
Akhir kata penyusun berharap bahwa Tugas Akhir ini dapat bermanfaat
bagi pengembangan ilmu pengetahuan, terutama bagi civitas akademika Jurusan
Teknik Universitas Gadjah Mada.

Yogyakarta, 25 Februari 2004



Penyusun.

vii
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ............................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................... iii
HALAMAN PERSEMBAHAN ............................................................ iv
KATA PENGANTAR ........................................................................... v
DAFTAR ISI ......................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................. ix
DAFTAR TABEL ................................................................................. xi
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................... xii
INTISARI .............................................................................................. xiii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................ 1
A. Latar belakang ................................................................. 1
B. Tujuan penelitian ............................................................. 2
C. Batasan Masalah .............................................................. 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ....................................................... 4
A. Kajian Model Perubahan Dasar Pada Estuari ................... 4
B. Kajian Pola Aliran di Sekitar Krib.................................... 5
C. Kajian Pola Aliran di Sekitar Pilar Jembatan .................... 6
BAB III LANDASAN TEORI ........................................................... 7
A. Groundsill ........................................................................ 7
B. Teknik Sungai .................................................................. 10
C. Klasifikasi saluran terbuka ............................................... 11
1. Aliran Seragam dan Tak Seragam .............................. 11
2. Aliran Tetap dan Tak Tetap ........................................ 12
3. Aliran Sub Kritis dan Super Kritis .............................. 12
D. Model Matematis Pola Aliran dan Perubahan Dasar
Sungai.... .......................................................................... 12
1. GFGEN (Geometry File Generation program) ........... 12
2. Pola Aliran (RMA2)................................................... 13
viii

BAB IV METODOLOGI
A. Prosedur Perhitungan ....................................................... 15
1. Bagan alir Proses perhitungan .................................... 16
2. Kondisi Batas pada RMA2 ......................................... 16
B. Pembuatan Model Matematik .......................................... 20
1. Pre Processing Unit .................................................... 20
2. Eksekusi Program (running) ....................................... 23
3. Post Processing Unit .................................................. 26
C. Penentuan Lokasi (gages) ................................................ 27
BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................... 28
A. Parameter Aliran .............................................................. 28
B. Pola Aliran....................................................................... 28
C. Kecepatan Aliran ............................................................. 30
1. Groundsill Sapon ....................................................... 34
2. Groundsill Jembatan .................................................. 36
D. Pola Aliran pada titik tinjau (gage) .................................. 37
1. Gage di Groundsill Sapon .......................................... 38
2. Gage di Groundsill Jembatan ..................................... 40
3. Gage di Belokan Sungai Progo ................................... 43
4. Gage di Hilir Sungai Progo ........................................ 44
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ............................................ 47
A. Kesimpulan...................................................................... 47
B. Saran ............................................................................... 47
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 49
LAMPIRAN .......................................................................................... 50
ix
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1.1 Segmen sungai progo yang akan ditinjau ......................... 3
Gambar 3.1. Groundsill dengan tipe ambangnya .................................. 9
Gambar 3.2. Denah groundsill dan limpasannya .................................. 9
Gambar 4.1. Bagan alir proses perhitungan .......................................... 16
Gambar 4.2. Grafik pasang-surut sungai progo selama 48 jam ............. 17
Gambar 4.3. Grafik kala ulang debit tahunan Sungai Progo .................. 19
Gambar 4.4. Node-node batas .............................................................. 21
Gambar 4.5. Model geometri salah satu potongan Sungai Progo .......... 21
Gambar 4.6. Model geometri Sungai Progo (inzet: groundsill) ............. 22
Gambar 5.1. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill jembatan ........ 28
Gambar 5.2. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill
jembatan tanpa groundsill ................................................ 29
Gambar 5.3. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill sapon ............. 29
Gambar 5.4. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill sapon tanpa
Groundsill ....................................................................... 29
Gambar 5.5. Denah penempatan titik di Groundsill Hilir Sapon ........... 32
Gambar 5.6. Denah penempatan titik di Groundsill Hilir Jembatan ...... 33
Gambar 5.7. Grafik kecepatan aliran (velocity mag) di groundsill
hilir sapon ........................................................................ 34
Gambar 5.8. Grafik elevasi permukaan (water surface elevation)
di groundsill hilir sapon ................................................... 34
Gambar 5.9. Grafik kedalaman air (water depth) di groundsill hilir
sapon ............................................................................... 35
Gambar 5.10. Grafik kecepatan aliran (velocity mag) di groundsill
hilir jembatan ................................................................... 36
Gambar 5.11. Grafik elevasi permukaan (water surface elevation)
di groundsill hilir jembatan .............................................. 36

x
Gambar 5.12. Grafik kedalaman air (water depth) di groundsill hilir
jembatan .......................................................................... 37
Gambar 5.13. Denah penempatan gage di groundsill sapon ................... 38
Gambar 5.14. Kecepatan Aliran di gage hulu groundsill sapon .............. 38
Gambar 5.15. Elevasi Muka Air di gage hulu groundsill sapon .............. 39
Gambar 5.16. Kecepatan Aliran di gage hilir groundsill sapon ............... 39
Gambar 5.17. Elevasi Muka Air di gage hilir groundsill sapon .............. 40
Gambar 5.18. Denah penempatan gage di groundsill jembatan .............. 40
Gambar 5.19. Kecepatan Aliran di gage hulu groundsill jembatan ......... 41
Gambar 5.20. Elevasi Muka Air di gage hulu groundsill jembatan ......... 41
Gambar 5.21. Kecepatan aliran di gage hilir groundsill jembatan ........... 42
Gambar 5.22. Elevasi Muka Air di gage hilir groundsill jembatan ......... 42
Gambar 5.23. Denah gage belokan Sungai Progo ................................... 43
Gambar 5.24. Vektor Kecepatan di belokan Sungai Progo ..................... 43
Gambar 5.25. Kecepatan aliran di gage belokan Sungai Progo ............... 43
Gambar 5.26. Elevasi Muka Air di gage Belokan Sungai Progo ............. 44
Gambar 5.27. Denah penempatan gage di hilir Sungai Progo ................. 44
Gambar 5.28. Kecepatan aliran di gage hilir Sungai Progo ..................... 45
Gambar 5.29. Kedalaman Air di gage hilir Sungai Progo ....................... 45
Gambar 5.30. Elevasi Muka Air di gage hilir Sungai Progo ................... 46
xi
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 4.1. Data perhitungan (input) ..................................................... 15
Tabel 4.2. Data Hidrograf Sungai Progo ............................................. 18
Tabel 4.3. Nilai Eddy Viscositas ......................................................... 19
Tabel 4.4. Nilai Koefisien Kekasaran Manning ................................... 20
Tabel 4.5. Penempatan Gage ............................................................... 27
Tabel 5.1. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran
dengan dan tanpa groundsill pada debit maksimum di
sekitar groundsill hilir sapon ............................................... 31
Tabel 5.2. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran
dengan dan tanpa groundsill pada debit minimum di sekitar
groundsill hilir sapon .......................................................... 31
Tabel 5.3. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran
dengan dan tanpa groundsill pada debit maksimum di
sekitar groundsill hilir jembatan.......................................... 32
Tabel 5.4. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran
dengan dan tanpa groundsill pada debit minimum di sekitar
groundsill hilir .................................................................... 32
xii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Pembuatan Model Matematis
Lampiran 2 Detail Groundsill Sandakan

xiii
INTISARI

Sungai progo terletak di Provi nsi Daerah I stimewa Yogyakarta.
Ali ran sungai yang panjangnya mencapai 138 km i ni bermata ai r di
Gunung Sundoro, Provi nsi Jawa Tengah dan bermuara di Pantai
Pandansimo wilayah selatan Yogyakarta. Disampi ng potensi Sumber daya
alam yang dipunyai, sungai Progo berpotensi tambang mi neral seperti
pasi r, keri ki l dan batu perkerasan jalan. Agregat tersebut berasal dari
gunung merapi, mengal i r melal ui Sungai Progo melewati anak sungai
yang bermata air di kaki Gunung Merapi. Saat ini sedang di bangun
groundsill di sebelah hil i r jembatan srandakan untuk mengatasi
permasalahan erosi sedimen yang terjadi.
Pada penel itian i ni menggunakan perangkat l unak Surface Water
Modelling System untuk mempredi ksi pola ali ran yang terjadi di sepanjang
Sungai Progo. Dalam penelitian i ni model si mulasi menggunakan 2 buah
groundsill, yaitu pada kondisi exsisting sebel ah hil ir Jembatan Srandakan
dan sebelah hi li r Bangunan Sapon dengan jarak antar keduanya 2490 m.
Model simulasi i ni untuk mengetahui pol a ali ran yang terjadi pada
rancangan tersebut. Parameter yang di ti njau berupa kecepatan elevasi
permukaan ai r dan kedalaman ai r.
Hasil penelitian terl i hat adanya pengaruh di sebelah hul u dan hi li r
groundsill. Dari penelitian i ni menunjukkan penurunan kecepatan,
kenai kan kedalaman ai r dan kenai kan muka air di sebelah hul u bangunan
groundsill baik pada groundsill jembatan maupun sapon, hal i ni di sebabkan
penggenangan ali ran sungai oleh main dam atau tubuh bendung pada
groundsill. Kecepatan al i ran ai r di sebelah hul u groundsill pada al i ran
sungai dengan groundsill lebi h rendah dibandi ngkan kecepatan ali ran
pada sungai tanpa groundsill, hal i ni disebabkan al i ran terhalang oleh
bendung pada groundsill sehi ngga membuat air terakumul asi di hul u dan
menghambat laju al iran.



1
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sungai merupakan alur bentukan alam yang keberadaannya membutuhkan
pemanfaatan secara optimal. Sebagai sumber air dan sedimen, maka pengelolaan
yang baik menjadi hal yang harus dilakukan sedemikian hingga jumlah air dan
sedimen tersebut memadai kebutuhan. Dengan adanya berbagai pemanfaatan
sungai tersebut diperlukan adanya perencanaan yang baik mengenai sungai yang
bersangkutan.
Sungai Progo mengalir melalui wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta.
Sungai ini merupakan sungai terbesar di propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
Dengan panjang keseluruhan 120 km dan luas daerah pengaliran sungai (DPS)
2.380 km
2
, sungai ini memiliki potensi yang besar. Selain potensi sumber daya
air, sungai ini juga menyimpan potensi bahan tambang terutama pasir. Sebagian
besar penduduk di sepanjang daerah pengaliran Sungai Progo yang bermata
pencaharian sebagai petani mendapatkan keuntungan yang sangat besar. Untuk
keperluan pertanian tersebut air dari Sungai Progo disadap dan dialirkan ke
sejumlah daerah irigasi. Dengan debit aliran yang cukup besar, Sungai Progo
sangat bermanfaat untuk suplai kebutuhan air irigasi dan penyediaan air baku.
Disisi lain kondisi ini cukup merugikan yaitu adanya penambangan pasir
sungai yang berlebihan terutama di sekitar jembatan srandakan juga membawa
permasalahan tersendiri. Suplai sedimen yang terdapat sepanjang sungai ini
dieksploitasi oleh penduduk sekitar sehingga membahayakan keberadaan
Jembatan Srandakan. Sedimen yang tersedia dalam jumlah sedikit mengakibatkan
gerusan terjadi di sekitar pilar jembatan, sehingga dapat mengakibatkan
keruntuhan pilar jembatan. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, saat ini
sedang dibangun sebuah bangunan groundsill di sebelah hilir jembatan srandakan.
Dengan siklus musim yang ada dan intensitas penambangan pasir yang
terdapat di Sungai Progo ini maka diperlukan studi yang lebih lanjut guna
pemanfaatan sungai ini di masa yang akan datang. Semakin berkembangnya
teknologi komputasi di bidang hidrologi, maka bertambah banyak pula model
matematik yang dikembangkan untuk menganalisis berbagai permasalahan


2
hidrologi. Dengan penggunaan model matematik pada analisis hidrologi maka
penelitian yang dilakukan di bidang ini dapat diselesaikan dengan lebih efisien
dibandingkan penelitian yang dilakukan di laboratorium. Pada penelitian ini
penulis menggunakan perangkat lunak Surface Water Modelling System untuk
memprediksi pola aliran yang terjadi di sepanjang Sungai Progo, terutama pola
aliran yang terjadi disekitar bangunan groundsill. Ada tiga kondisi yang akan
ditinjau dalam penelitian ini. Kondisi yang pertama yaitu kondisi Sungai Progo
tanpa ada bangunan air, yang kedua adalah kondisi dimana pada sungai ini sudah
dibangun groundsill di hilir Jembatan Srandakan dan ketiga adalah apabila di hilir
bangunan sapon ada groundsill.
B. Tujuan Penelitian
Penggunaan perangkat lunak Surface Water Modelling System dalam
penelitian ini adalah membuat suatu simulasi untuk memprediksikan pola aliran
yang mungkin terjadi akibat pengaruh pasang surut maupun debit aliran pada
Sungai Progo dengan 2 groundsill, yaitu pada kondisi existing sebelah hilir
Jembatan Srandakan dan sebelah hilir Bangunan Sapon.
C. Batasan Masalah
Pada penelitian ini permasalahan penulis batasi pada beberapa hal berikut
ini.
1. Segmen sungai yang diteliti mulai hulu bendung sapon hingga muara
Sungai Progo (gambar 1.1).
2. Aliran dianggap dua dimensi horizontal dengan rerata kedalaman (depth
average).
3. Pada penelitian ini hanya meninjau pola aliran sungai dan tidak meninjau
pola erosi sedimentasi.


3

Gambar 1.1 Segmen sungai progo yang akan ditinjau

4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Kajian Model Perubahan Dasar Pada Estuari
Akibat adanya gelombang pasang, maka akan terjadi backwater akibat dari
efek pembendungan tersebut yang menyebabkan kecepatan aliran di sungai
menjadi berkurang, sedangkan pada saat surut alirannya bertambah besar kembali.
Hal demikian ini menyebabkan mekanisme pola aliran sulit diprediksi. Hal
tersebut menjadi dasar bagi Suroso (2000) mengadakan penelitian dengan maksud
untuk menyelidiki pola aliran dan perubahan dasar sungai akibat dari efek
pembendungan pasang surut. Dan juga untuk mempelajari kemampuan dari unjuk
kerja software SMS.
Penelitian dilakukan dengan menggunakan software SMS untuk
memodelkan suatu aliran terbendung (subkritik) dalam skala laboratorium dan
kemudian dikalibrasi dengan data pengukuran. Untuk pola aliran arus permukaan
dititik beratkan pada kajian secara qualitatif akibat adanya krib pada model
saluran.
Partikel yang terapung dibuat dari serpihan-serpihan gabus kecil. Gabus
yang mengapung akan terbawa oleh arus permukaan dan memberikan suatu
gambaran pola aliran pada suatu langkah waktu di model fisik.
Dari beberapa kali uji percobaan simulasi antara model fisik dan numeris,
tingkat kesesuaian untuk mendapatkan kuantitas antara kedua model masih jauh
dari apa yang diharapkan, sehingga kajian mengenai pola perubahan dasar untuk
kedua model diatas bersifat kuantitatif.
Untuk mendapatkan gambaran perbedaan kuantitas diatas ditinjau pada
tempat dan lokasi yang sama dengan pengambilan data pada saat simulasi
berlansung sesuai dengan langkah waktu di model numeris. Kemudian untuk
mengetahui perbedaan hasil simulasi antara model fisik dan model numeris
dihitung dengan menggunakan rumus pendekatan rata-rata, diperoleh perbedaan
rerata antara 5,2 % sampai 10,7 %.
Dari penelitian diperoleh beberapa hasil antara lain parameter aliran dalam
hal ini adalah nilai Eddy Viscocity ( ) dan angka kekasaran Manning (n) yang
menjadi input parameter yang cukup dominan yang dapat mempengaruhi suatu
5
hasil simulasi hidrodinamik. Dari beberapa kali kalibrasi secara trial dan error
diperoleh suatu nilai yang cocok karena hasil simulasinya dapat mendekati
fenomena di model fisik.
Selain itu dari penelitian ini juga dapat dikaji mengenai pola aliran serta
kecepatan permukaan. Untuk pola aliran permukaan air yang spesifik akibat
adanya krib pada model fisik di Laboratorium adalah adanya pusaran didepan krib
dan pusaran di sebelah hilir krib.
B. Kajian Pola Aliran di Sekitar Krib
Krib merupakan suatu bangunan yang dipasang pada tebing sungai dengan
arah menyilang atau sejajar aliran yang bertujuan untuk melindungi tebing sungai
dari gerusan karena aliran. Fungsi dari krib sendiri adalah sebagai pengarah arus
untuk memperbaiki alinyemen alur sekaligus untuk pengaman tebing dari gerusan
lokal. Pemasangan krib ini menyebabkan terganggunya aliran yang selanjutnya
dapat menyebabkan terjadinya pusaran air di sekitar krib. Informasi tentang pola
aliran dan gerusan disekitar bangunan krib sering diperlukan untuk tujuan
perencanaan.
Penelitian yang dilakukan Hadi (2000) bertujuan untuk mempelajari
pengaruh krib (dalam penelitian ini susunan formasi krib dapat dibedakan atas
krib tegak lurus, krib tajam dan krib tumpul) terhadap pola aliran yang terjadi
dengan menggunakan software SMS dengan modul RMA2 untuk pola alirannya.
Sebagai bahan pembanding digunakan data percobaan laboratorium yang
dilakukan oleh Asmat (1998), yang melakukan penelitian tentang pengaruh
operasional bendung karet terhadap gerusan lokal disekitar krib. Namun data yang
akan dibandingkan pada penelitian ini adalah pada saat kondisi bendung kempis,
sehingga diasumsikan seperti tidak ada bendung (rata dengan dasar).
Adapun konfigurasi krib terdiri dari krib tajam dengan sudut 70
0
, krib
tegak lurus dengan sudut 90
0
dan krib tumpul dengan sudut 110
0
. Untuk
mendapatkan pola aliran yang relatif sama dengan model fisik maka diperlukan
suatu kalibrasi agar terjadinya kesesuaian dan pengoptimalan hasil simulasi antara
model numeris dengan model fisik sesungguhnya.
6
Dari hasil penelitian didapat keterkaitan antara konfigurasi pemasangan
krib dengan pola aliran. Pemasangan krib pada salah satu sisi tebing membuat
posisi air pada sisi krib dekat tebing mengarah ketengah alur, hal ini membuat
kecepatan terakumulasi pada daerah muka krib condong ke hulu. Krib juga
membuat penyempitan pada alur, hal ini menyebabkan adanya percepatan aliran
yang ditandai kecepatan aliran berubah secara cepat.
Dari hasil perhitungan dengan software SMS ini diperoleh hasil
bahwasanya pola aliran disekitar krib memiliki kecepatan yang terakumulasi pada
daerah depan krib pertama condong kehulu. Diketahui pula bahwa kedalaman air
di depan krib akan lebih tinggi daripada kedalaman rata-rata, sedangkan untuk
daerah belakang krib kedalaman air lebih rendah.
C. Kajian Pola Aliran di Sekitar Pilar Jembatan
Pada jembatan yang cukup panjang biasanya dibangun bangunan
penopang tambahan berupa pilar. Pilar tersebut mempengaruhi fenomena fisik
disekitar sungai, terutama disekitar pilar seperti misalnya perubahan pola aliran,
gerusan, sedimentasi dan lain-lain. Penelitian yang dilakukan dengan model fisik
oleh Berlianandi (1998) mengenai pengaruh bendung karet pada gerusan lokal
pada pilar jembatan dicoba dikaji ulang oleh Arisanto (2000) dengan
menggunakan model numeris software SMS ini.
Seperti halnya pada penelitian-penelitian diatas yang membandingkan
antara model fisik dengan model numeris maka pada penelitian ini metode yang
dijalankan tidak jauh beda. Dari hasil penelitian telah diperoleh informasi
mengenai pola aliran yang terjadi disekitar pilar jembatan, antara lain kalibrasi
dari hasil model numeris yang mendekati hasil model fisik, kecepatan aliran,
elevasi aliran dan sebagainya.


7
BAB III LANDASAN TEORI
A. Groundsill
Groundsill adalah bagian dari sistem pengendali sedimen yang berada
pada sungai berupa bendung rendah dengan fungsi utamanya mencegah
penurunan dasar sungai secara berlebihan dengan cara menahan sebagian sedimen
yang terbawa oleh aliran air. Aliran sedimen yang terbawa oleh air sungai dari
lembah Gunung Merapi sampai ke hilir Sungai Progo, memiliki dampak yang
besar terhadap bentuk morfologi sungai. Sedimen yang diproduksi oleh Gunung
Merapi ini dapat menyebabkan agradasi (kenaikan) dasar sungai hingga berakibat
kerusakan-kerusakan pada daerah aliran sungai. Pengaturan dan pengendalian
dilakukan dengan membangun bangunan-bangunan pengendali aliran sedimen
yang dikenal dengan Bangunan Sabo. Bangunan pengendali ini terdiri dari:
bendung penahan sedimen (check dam), kantong sedimen, dam konsolidasi,
pelimpah kantong sedimen, Groundsill, dan beberapa bangunan pelengkap.
Tahapan-tahapan pengendali sedimen harus diperhitungkan secara tepat agar
terjadi keseimbangan antara pasokan sedimen dengan kebutuhan penampang
sungai maupun lingkungan alirannya. Groundsill Srandakan merupakan bangunan
paling hilir yang fungsinya melindungi bangunan-bangunan melintang sungai
yang memiliki hubungan langsung dengan gradasi sungai. Selain itu merupakan
bangunan penerus sistem aliran sungai sebelum memasiki sistem kanalisasi yang
seimbang.
Selain pasokan sedimen yang berkurang, pembuatan sudetan di hilirnya
dan penambangan dapat membuat kemiringan dasar sungai menjadi besar, hal ini
disebabkan oleh ruas sungai pada lokasi tersebut berkurang. Dengan demikian
gaya tarik (tractive force) aliran sungai meningkat serta keseimbangan dasar
sungai terganggu dan terjadilah pergeseran-pergeseran dasar sungai untuk mencari
keseimbangan yang baru. Proses pergeseran antara lain akan terjadi secara vertikal
yang berupa penurunan dasar sungai. Dalam keadaan seperti hal ini diperlukan
adanya Bangunan Groundsill guna menstabilkan dasar sungai tersebut.



8
1. Jenis dan bentuk Groundsill dibagi menjadi (Sosrodarsono, 1985).
a. Groundsill berdasarkan bentuk mercu, yaitu:
1) Tipe ambang datar (bed gindle work)
Adalah jenis groundsill dimana hampir tidak memiliki terjunan dan elevasi
mercunya hampir sama dengan permukaan dasar sungai dan berfungsi
untuk menjaga agar permukaan dasar sungai tidak menjadi turun kembali,
seperti pada gambar 3.1 (1).
2) Tipe ambang pelimpah (head work)
Tipe ini memiliki terjunan sehingga elevasi permukaan dasar sungai di
sebelah hulu groundsill lebih tinggi dari elevasi permukaan dasar sungai di
sebelah hilirnya dan tujuannya adalah untuk melandaikan kemiringan
dasar sungai seperti yang ditunjukkan dalam gambar 3.1 (2) dibawah.
b. Berdasarkan bentuk terhadap melintang sungai, yaitu:
1) Tipe tegak lurus, adalah groundsill dengan bentuk tegak lurus terhadap
arah aliran sungai. (gambar 3.2/1)
2) Tipe diagonal, adalah groundsill dengan bentuk diagonal terhadap aliran
sungai. (gambar 3.2/2)
3) Tipe polygonal. (gambar 3.2/3)
4) Tipe lengkung. (gambar 3.2/4)
Kedua tipe terakhir tersebut tidak umum dan hanya untuk kondisi yang
khusus saja karena berbagai kelemahan antara lain tubuh groundsill akan lebih
panjang ukurannya dan limpasan air terpusat di tengah serta harga konstruksinya
lebih mahal.
Berdasarkan definisi di atas Groundsill Srandakan merupakan groundsill
dengan tipe mercu pelimpah (head work) dan berbentuk tegak lurus terhadap
aliran sungainya.




(1)


9




Gambar 3.1. Groundsill dengan tipe ambangnya.

Gambar 3.2. Denah groundsill dan limpasannya.
c. Dilihat dari konstruksinya groundsill dapat dibedakan menjadi:
1) Groundsill beton, adalah groundsill yang material utamanya berbahan
beton dan dilengkapi pula dengan konsolidasi dasar dari blok-blok beton.
Keuntungan dari konstruksi ini adalah pemeliharaan sangat mudah yaitu
dengan menambah lapisan-lapisan blok-blok beton dengan penimbunan
lapis selanjutnya di atas timbunan lama jika terjadi penurunan dasar
sungai.
2) Groundsill pasangan batu, biasanya dibuat untuk tipe dengan ambang
datar dengan tinggi tekanan yang kecil di bagian tengah sungai. Biasanya
hamparan batu atau blok-blok beton dipergunakan sebagai pondasi tubuh
ambang dan permukaannya diliputi dengan pasangan batu, batu kosong
maupun batu biasa. Untuk jenis batu biasa dipergunakan pada bagian
sungai yang arusnya deras.
3) Groundsill matras, adalah jenis groundsill yang dibentuk dari batang-
batang dan disusun hingga mendapatkan ketinggian ambang. Groundsill
jenis ini ada jenis matras beton, matras kayu dan matras ranting.
2. Bagian-bagian pada bangunan groundsill
a. Tubuh bendung (Main Dam), merupakan bangunan utama dari groundsill
memiliki ketinggian mercu yang harus diperhitungkan secara hidrolis agar
(1) (2) (3) (4)
(2)


10
mendapatkan gradasi dasar sungai yang stabil dan aman. Desain mercu yang
semakin tinggi gaya tarik aliran air sungainya akan semakin menurun,
mengakibatkan terlalu tinggi dasar sungai di sebelah hulu dan akan
mengakibatkan gerusan pada sebelah hilir groundsill. Lantai terjun pada tubuh
bendung memiliki kelandaian tertentu dan mempunyai fungsi secara langsung
terhadap energi loncatan air pada kolam olak.
b. Apron Hilir (Down-stream Apron), termasuk bagian dari kolam olak dengan
panjang yang ditentukan berdasarkan ketinggian muka air hulu yang berfungsi
untuk melindungi dasar sungai dari turbulensi air yang jatuh pada lantai terjun.
c. Apron Depan (Up-stream Apron), merupakan bagian groundsill yang berada
di sebelah hulu bendung dengan fungsi mengurangi pengaruh piping pada
groundsill.
d. Side Wall dan Wing Wall, adalah bangunan pengarah aliran air sungai dan
merupakan bagian yang rentan terhadap gerusan maupun ketidakstabilan tanah
fondasinya. Bangunan ini perlu pula dilindungi terhadap bahaya piping
dengan memasang tirai (sheet-pile) pada dasar pondasinya. Untuk kondisi
daerah yang tanah pondasinya keras dimungkinkan kesulitan dalam pekerjaan
pemancangan tirai tersebut.
e. Rip-Rap, adalah bagian pelengkap groundsill yang berfungsi melindungi dasar
sungai dari gerusan akibat energi turbulensi air pada bagian ujung apron hilir.
Rip-rap dapat terbuat dari bronjong batuan yang disusun hingga ketebalan
yang dinyatakan aman terhadap bahaya pasir apung (quick sand). Bagian ini
biasa disebut denga lantai konsolidasi.
B. Teknik Sungai
Sungai secara sederhana dapat dijelaskan sebagai saluran yang membawa
air dari sumbernya dihulu dan dari sekitar alurnya ke laut. Bentuk fisik sungai
adalah saluran yang memiliki alur, bentuk tampang lintang dan kemiringan dasar
tertentu. Ketiga sifat fisik tersebut mencerminkan geometri sungai. Oleh karena
itu, geometri sungai umumnya dinyatakan dengan 3 parameter yaitu: alur
(planform), tampang melintang (cross section), dan tampang memanjang
(longitudinal profile). Selain sifat fisik, sungai sangat dipengaruhi oleh air yang


11
mengalir didalamnya. Dengan demikian terdapat kaitan yang erat antara geometri
sungai dan hidraulika sungai.
Sebagai aset yang memiliki potensi sumber daya besar, sungai
memerlukan pengelolaan yang baik. Perencanaan perbaikan dan pengaturan
sungai diadakan dan disesuaikan dengan tingkat perkembangan suatu lembah
sungai, serta kebutuhan masyarakat. Sungai diperbaiki dan diatur sedemikian rupa
sehingga dapat diadakan pencegahan terhadap bahaya banjir dan sedimentasi,
serta mengusahakan agar alur sungai senantiasa dalam keadaan stabil. Dengan
demikian akan memudahkan pemanfaatan air yang akan memberikan kemudahan
penyadapan, pelestarian lingkungan, dan menjamin kelancaran serta keamanan
lalulintas sungai.
Pada penelitian ini studi lebih ditekankan pada pengoperasian perangkat
lunak Surface Water Modelling System yang menjadi kajian utama penelitian ini.
Penggunaan perangkat lunak ini sangat membantu menginterpretasikan
persamaan-persamaan model matematis yang berhubungan dengan fenomena
alam.
C. Klasifikasi Saluran Terbuka.
Saluran terbuka adalah saluran dimana air mengalir dengan muka air
bebas. Pada semua titik di sepanjang saluran, tekanan di permukaan air adalah
sama, yang biasanya adalah tekanan atmosfer. Saluran terbuka dapat
diklasifikasikan kedalam jenis-jenis yang berbeda berdasarkan kriteria-kriteria
yang ditentukan:
1. Aliran Seragam dan Tak Seragam.
Aliran seragam (Uniform Flow) adalah suatu aliran dimana kedalaman,
debit dan kecepatan rata-rata sepanjang saluran tidak berubah pada setiap
jarak yang dinyatakan. Di dalam aliran seragam, dianggap bahwa aliran adalah
mantap dan satu dimensi. Dengan anggapan satu dimensi berarti kecepatan
aliran di setiap titik di setiap tampang lintang adalah sama. Pada aliran
seragam, garis energi, garis muka air dan dasar saluran adalah sejajar sehingga
kemiringan dari ketiga garis tersebut adalah sama.


12
Sedangkan jika kedalaman, debit dan kecepatan rerata mengalami
perubahan pada setiap jarak yang dinyatakan dinamakan aliran tak seragam
(non universal flow). Apabila perubahan aliran terjadi pada jarak yang pendek
maka disebut aliran berubah cepat, sedang apabila terjadi pada jarak yang
panjang disebut aliran berubah beraturan.
2. Aliran Tetap dan Tak Tetap.
Aliran seragam (uniform flow) adalah suatu aliran kedalaman, debit
dan kecepatan rata-rata pada setiap tampang tidak mengalami perubahan
terhadap waktu. Sedangkan jika ketiga parameter diatas mengalami perubahan
terhadap waktu maka aliran dinamakan dengan aliran tak tetap (unsteady).
Sebenarnya aliran di sungai merupakan contoh suatu alian unsteady,
namun sering analisis profil muka air di sepanjang saluran dilakukan
berdasarkan aliran mantap dengan menggunakan debit puncak dari hidrograf
banjir. Dalam hal ini analisis aliran menjadi lebih mudah dan hasil hitungan
akan menjadi lebih aman karena yang diperhitungkan adalah debit puncak
yang sebenarnya terjadi sesaat, tetapi dalam analisis dianggap terjadi dalam
waktu lama.
3. Aliran Sub Kritis dan Super Kritis.
Penentuan tipe aliran ini didasarkan pada angka Froude (Fr). Aliran
sub kritis (mengalir ) apabila Fr<1 dan super kritis (meluncur) apabila Fr>1,
sedangkan jika Fr=1 disebut aliran kritis.
D. Model Matematis Pola Aliran dan Perubahan Dasar Sungai.
1. GFGEN (Geometry File Generation program)
Sistem model TABS-MD terdiri dari tiga program utama yaitu GFGEN,
RMA2 dan RMA4. Tujuan GFGEN adalah membuat file geometri dan mesh
elemen hingga untuk masukan model program TABS-MD. GFGEN melakukan
diagnosa mesh secara rutin, melakukan permintaan ulang dan menggambarkan
(tambahan).
GFGEN terdiri dari bagian program yang ditulis oleh Resource
Management Associates dari Lafayette, California dan the Waterways Experiment
Station, Hydraulics Laboratory dari Vicksburg, Mississippi.


13
Kegunaan GFGEN yaitu:
a) Membaca data node dan elemen dan membuat hitungan elemen hingga
pada mesh yang akan digunakan oleh program lain dalam sistem program
TABS-MD.
b) Mengidentifikasi kesalahan dan potensi kesalahan yang ada dalam mesh.
c) Memberi penomoran pada mesh, menghilangkan node dan elemen yang
tidak digunakan.
d) Mencocokkan elemen pada sisi batas dan bagian dalam yang sudah
ditetapkan.
e) Menyediakan suatu referensi silang nodal dan ringkasan statistik.
f) Membuat suatu file data biner yang berisi informasi mesh dan geometri
dalam format yang sesuai untuk penggunaan program TABS-MD lain.
2. Pola Aliran (RMA2)
RMA2 (Resources Managemen Association Inc.) dapat digunakan untuk
menghitung elevasi permukaan air dan kecepatan aliran di setiap titik dengan
jaring-jaring elemen hingga yang menggambarkan bentuk air seperti sungai,
pelabuhan dan muara. RMA2 mampu menyelesaikan permasalahan aliran
permanen dan tidak permanen. Atau dengan kata lain, kondisi batas (debit yang
masuk, elevasi permukaan air) dapat diubah-ubah menurut waktu. Program ini
dibuat untuk menyelesaikan model dengan kondisi aliran dinamik yang
disebabkan oleh fluktuasi aliran permukaan atau siklus pasang-surut. Namun
RMA2 tidak digunakan untuk penyelesaian aliran super kritis.
Output dari RMA2 dituliskan dalam binary solution file. File ini berisi
penyelesaian dari satu atau beberapa langkah waktu tergantung apakah analisa
alirannya permanen atau sementara (tidak permanen) yang ditentukan. File
solution dapat dijadikan input bagi SMS untuk ditampilkan dalam bentuk grafik.
Persamaan umum pada air dangkal oleh RMA2 dipecahkan dengan mengikuti
rumus-rumus berikut ini (Boss SMS, 1985).
i. Persamaan kontinuitas.
( ) ( )
0
h uh vh
t x y
c c c
+ + =
c c c
........................................................................... (2.1)


14
ii. Persamaan Momentum arah sumbu x (memanjang saluran)
2 2
2 2 0
2 2 2
0
xy
xx
a u u u h u u gu
u v g u v
t x y x x x y C h


c c c c c c c | |
+ + + + + + =
|
c c c c c c c
\ .
.. (2.2)
iii. Persamaan Momentum arah sumbu y (melintang saluran)
2 2
2 2 0
2 2 2
0
yx yy
a u u u h u u gu
u v g u v
t x y x x x y C h


c c c c c c c | |
+ + + + + + =
|
c c c c c c c
\ .
.. (2.3)
dengan:
x =jarak dalam arah-x (arah aliran longitudinal) (L).
u =kecapatan horisontal aliran arah-x (LT
-1
)
y =jarak dalam (arah aliran lateral) (L)
v =kecepatan horisontal arah-y (LT
-1
)
t =waktu (T)
g =percepatan gravitasi (LT
-2
)
h =kedalaman air (L)
a
0
=elevasi dari dasar tampang (L)
=masa jenis (ML
-3
)
xx
=koefisien pertukasan turbulensi normal arah-x (MT
-1
L
-1
)
xy
=koefisien pertukasan turbulensi tangensial arah-x (MT
-1
L
-1
)
yx
=koefisien pertukasan turbulensi tangensial arah-y (MT
-1
L
-1
)
yy
=koefisien pertukasan turbulensi normal arah-y (MT
-1
L
-1
)


15
IV METODOLOGI

A. Prosedur Perhitungan
Data-data yang benar sangat diperlukan sebagai input dari model yang
dibuat. Dengan adanya data-data yang benar tersebut akan menjadikan model
yang akan diteliti menjadi sesuai dengan kondisi aslinya. Masukan data-data yang
akan digunakan sebagai ketentuanketentuan dalam perhitungan ini dalam
software Boss SMS disebut kondisi batas atau boundary condition, dan diisikan
pada sub program RMA2. Penjelasan tentang kondisi batas pada RMA2 adalah
seperti dibawah ini. Sedangkan data input yang diberikan untuk perhitungan pada
tugas akhir ini berdasarkan data sekunder laporan teknis penelitian tentang Sungai
Progo.
Tabel 4.1. Data perhitungan (input)
No. Uraian Data Input
1
2
3
5
6
7
8
9
10
11
12
13
Debit 25 tahunan
Muka air dihilir
Eddy Viscosity pada delta dan groundsill
Eddy Viscosity pada aliran
N (Manning) pada delta
N (Manning) pada aliran
N (Manning) pada groundsill
Percepatan Gravitasi
Suhu air
Interval perhitungan
Lama pengujian
Data lain
Hidrograf Sungai Progo
Pasang-surut
4800 N.detik/meter
2

2500 N.detik/meter
2

0,5
0,07
0,1
9,806650 m/det
2
27 C
1 jam
48 jam
nilai-nilai yang
disarankan manual SMS
Data ini dapat dihitung jika eksekusi GFGEN dan RMA2 berjalan dengan
baik dan benar. Pembuatan mesh dan masukan input berperan berhasil atau
tidaknya eksekusi GFGEN dan RMA2.


16
1. Bagan alir Proses perhitungan.
Metode perhitungan aliran dan gerusan dengan SMS mengikuti prosedur
sebagai berikut:




















Gambar 4.1. Bagan alir proses perhitungan
2. Kondisi Batas pada RMA2.
Beberapa data diberikan pada saat pengumpulan data RMA2 sebagai
Boundary Condition adalah:
a. Kondisi aliran dihulu dan dihilir.
Pada bagian hilir penelitian ini kondisi batas berupa tinggi muka
air yang diisikan pada sting atau diistilahkan BHL (Boundary Head Line).
Mulai/buka program SMS
Import file peta yang berformat DFX
Pembuatan jaring/mesh (node dan element), jenis
material dan penomoran grid (disimpan dalam file.geo)
Input parameter kondisi batas menu RMA2
(disimpan dalam file.bc)
Eksekusi GFGV430 dan
RMA2V435
Pembacaan dan analisis informasi yang
dihasilkan
Selesai


17
Tinggi muka air di hilir berupa pasang-surut di muara Sungai Progo yaitu
di pantai Samas.
Dari data pengukuran pasang-surut tersebut didapat beberapa
elevasi muka air berikut ini:
MHWL : +1,85 m
MSL : +1,05 m
MLSL : +0,25 m
Untuk mendapatkan hasil yang baik dalam pengujian, lama
pengujian dilakukan selama 3 periode. Karena waktu untuk untuk 1
periode adala 16 jam, maka total waktu pengujian adalah 48 jam sehingga
pasang-surut dimuara Sungai Progo yang akan diisikan menjadi:
Grafik Pasang-Surut Sungai Progo
0,25
0,45
0,65
0,85
1,05
1,25
1,45
1,65
1,85
0 4 8 12 16 20 24 28 32 36 40 44 48
Waktu
E
l
e
v
a
s
i

Gambar 4.2. Grafik pasang-surut sungai progo selama 48 jam.
Pada bagian hulu dialirkan suatu debit dengan nilai tertentu sebagai
kondisi batas yang diistilahkan pada sebuah string dari titik-titik di hulu,
dan kemudian RMA2 dikonversikan sebagai titik kondisi batas aliran pada
setiap titik diatas string.
Fariasi debit yang digunakan adalah debit dengan kala ulang, hal
ini dimaksudkan untuk melihat hasil simulasi pada keadaan banjir. Pada
tabel 4.2 dan grafik 4.3 diperlihatkan fariasi debit pada kala ulang 2, 5, 10,
25, 50 dan 100 tahunan.


18
Waktu 2 tahunan 5 tahunan 10 tahunan 25 tahunan 50 tahunan 100 tahunan
0 192 250 288 338 374 410
1 192 250 288 338 374 410
2 192 250 288 338 374 410
3 206 268 309 363 401 440
4 247 322 371 435 481 528
5 302 393 453 532 588 645
6 343 447 515 604 668 733
7 412 537 618 726 803 880
8 549 715 884 967 1070 1173
9 824 1073 1236 1435 1605 1760
10 1099 1431 1649 1935 2141 2348
11 1236 1610 1854 2177 2408 2640
12 1318 1716 1977 2321 2568 2816
13 1373 1788 2060 2418 2675 2933
14 1346 1753 2019 2370 2622 2875
15 1291 1681 1937 2274 2515 2758
16 1209 1574 1814 2129 2355 2588
17 1049 1431 1699 1935 2141 2348
18 893 1163 1370 1573 1740 1908
19 742 966 1113 1307 1446 1505
20 632 823 948 1113 1231 1350
21 549 715 824 967 1070 1173
22 481 626 722 897 937 1028
23 426 555 639 750 830 910
24 371 483 557 653 723 793
25 343 447 515 604 668 733
26 316 412 474 557 616 675
27 288 375 432 507 561 615
28 245 331 380 447 498 543
29 240 313 360 423 468 513
30 227 296 341 400 442 485
31 213 377 320 375 415 455
32 199 259 299 350 388 425
33 192 250 288 335 374 410
Tabel 4.2. Data Hidrograf Sungai Progo.
Debit yang digunakan sebagai input atau debit rencana adalah debit
dengan kala ulang 25 tahunan, artinya debit ini terjadi pada kala ulang 25
tahun sekali.



19
Debi t Kal a Ul ang Sungai Progo
0
500
1000
1500
2000
2500
3000
3500
0 2 4 6 8 10 12 14 16 18 20 22 24 26 28 30 32
Waktu
D
e
b
i
t
2 tahunan
5 tahunan
10 tahunan
25 tahunan
50 tahunan
100 tahunan

Gambar 4.3. Grafik kala ulang debit tahunan Sungai Progo
b. Material Properties.
Material properties disini digunakan untuk memberikan definisi
pada setiap elemen, yaitu empat koefisien pertukaran turbulensi
(turbulensi normal arah X dan Y dan turbulensi tangensial arah X dan Y)
dan satu nilai n Manning.
1) Koefisien pertukaran turbulensi (Eddy Viscosity/E)
Didalam banyak penggunaannya, keempat koefisien pertukaran
turbulensi memiliki nilai yang sama, koefisien pertukaran turbulensi
memiliki nilai yang sama, koefisien pertukaran turbulensi ini
dinamakan juga Eddy Viscosity. Dibawah ini disajikan nilai-nilai Eddy
Viscosity.
Tabel 4.3. Nilai Eddy Viscosity
Kondisi sungai (N detik/m
2
)
Aliran tenang melalui sungai dangkal
Aliran cepat melalui sungai dangkal
Muara yang dalam airnya
Muara yang dangkal airnya
Tanah basah dengan air pasang surut
Aliran pemisahan disekitar struktur
240 1200
1200 2400
2400 4800
9500 14400
4800 9500
50 240


20
2) Koefisien Kekasaran Manning (n)
Sedangkan penentuan Koefisien Kekasaran Manning (n) didasarkan
pada kondisi dasar dan pertimbangan kepastian geometri. Semakin
besar nilai n berarti bahwa kondisi dasar aliran semakin kasar. Chow
(1959) dan US Geological Survey (1989) menghasilkan beberapa
acuan untuk menentukan nilai manning. Tabel berikut ini
menunjukkan nilai kekasaran manning untuk beberapa kondisi sungai.
Tabel 4.4. Nilai Koefisien Kekasaran Manning
Kondisi sungai Nilai n manning
Saluran ditumbuhi tanaman
Tumbuhan lebat di tanah basah
Saluran tenang dengan tanaman pengganggu
Penampang saluran beraturan tanpa belukar
Penampang sungai tidak beraturan dan kasar
0,03 0,50
0,05 0,10
0,05 0,08
0,025 0,060
0,035 0,100
Untuk menentukan jenis aliran yang terjadi dilhat dari angka froude
yang dihasilkan dari kecepatan yang ada, adapun persamaannya adalah
sebagai berikut:
U
Fr
gh
................................................................................ (3.1)
Dengan Fr =Angka Froud
B. Pembuatan Model Matematik
Pembuatan model matematik dengan menggunakan software SMS dibagi
pada tiga tahapan proses, yaitu tahap permodelan serta parameternya (pre
processing unit), tahap pemrosesan program komputasi (running) dan tahap
tampilan hasil running (post processing unit).
1. Pre Processing Unit
Tahap ini merupakan tahap pembuatan model Sungai Progo.
Pembuatan model meliputi tahapan pembuatan file data geometri dan
pengisian file kondisi batas.



21
a. Data geometri (file.geo)
Pembuatan node-node batas sebagai bingkai model yang akan dibuat.
Berikut ini adalah contoh gambar node-node batas pada salah satu
potongan model Sungai Progo.

Gambar 4.4. Node-node batas
Setelah semua titik dan pembatas model selesai maka dilanjutkan dengan
membuat mesh. Pembuatan mesh yaitu dengan membuat node di bagian
tengah node-node batas menggunakan fasilitas create nodestring atau
mengisi langsung dengan fasilitas create nodes. Setelah mengisi node-
node maka akan terbuat seluruh model matematik, seperti pada gambar
4.5.

Gambar 4.5. Model geometri salah satu potongan Sungai Progo.


22
Model geometri untuk Sungai Progo secara utuh dapat dilihat pada gambar
4.6.

Gambar 4.6. Model geometri Sungai Progo (inzet: groundsill)
b. Data kondisi batas (file.bc)
Setelah koordinat, elevasi dan elemen terbentuk pada domain model,
selanjutnya dapat diisikan parameter aliran dan kondisi batas. Kondisi
batas disini berupa debit pada hulu saluran dan elevasi muka air (head)
pada hilir.
Nilai-nilai yang perlu ditentukan yaitu:
1) Judul model
2) Nilai Manning (n).
3) Nilai Eddy Viscosity (E).
4) Debit hulu.
5) Elevasi hilir.


23
6) Hotstart output file ialah suatu output pada running data proses yang
akan digunakan lagi untuk proses selanjutnya (tidak diaktifkan).
7) Hotstart input file ialah suatu input data dari hasil proses hotstart
output file yang akan digunakan untuk proses selanjutnya (tidak
diaktifkan).
8) Pemilihan jenis satuan yaitu english atau metric unit, dalam hal
inidigunakan satuan metric.
9) GFGEN geometric file, ialah pembacaan geometrik file dalam format
GFGEN (diaktifkan).
10) Save RMA2 result, ialah penyimpanan hasil RMA2 (diaktifkan).
11) Full print output berfungsi menyimpan seluruh hasil hitungan dalam
file berekstensi OT (diaktifkan).
12) Iterations ialah jumlah iterasi dari suatu running data agar terjadi nilai
yang konvergen, dalam hal ini diambil 4.
13) Water temp ialah temperatur air pada penelitian dalam skala satuan
derajat celcius, diisikan 27C.
14) Jenis aliran Dinamik.
15) Specify time step time, yaitu menetapkan step waktu disikan 1.
16) Number time step, yaitu jumlah step yang dihitung. Lama pengujian
dilakukan selama 3 periode. Karena waktu untuk untuk 1 periode
adalah 16 jam, maka total waktu pengujian adalah 48 jam.
Setelah seluruh data terisi sebelum menyimpan kedalam file bc, cek dulu
di dalam menu RMA2 model check, disini SMS akan memberi komentar
jika terjadi kesalahan dalam penginputan data. Setelah tidak ada masalah
baru disimpan dan diberi nama (sebaiknya dibuat sama dengan file pada
geo agar tidak terjadi kesalahan)
2. Eksekusi Program (running)
Ada dua macam running yang dilakukan dalam penelitian ini, yaitu
GFGEN dan RMA2




24
a. Run GFGEN
Program ini bertujuan mengubah data file geometri dengan format
ASCII ke dalam format binary. Ada tiga buah file masukan dalam
eksekusi ini, yaitu file geometry (file.geo), file print output (file.ot1) dan
file binary (file.bin). Cara menjalankan program ini adalah sebagai
berikut:
1) Eksekusi lewat SMS melalui menu RMA2 dengan pilihan run GFGEN
atau mengklik shortcut GFGV430 pada layar windows explorer, secara
langsung akan muncul jendela MSDOS yang di dalamnya terdapat
program numeris tersebut.
2) Setelah semua perintah selesai, secara otomatis program mengeksekusi
data masukan tadi. Bila tanda berupa suara (beep) dan terdapat tulisan
stop program terminated, maka eksekusi program telah selesai.
Di bawah ini contoh run GFGEN:
PROGRAM GFGEN version 4.30
>>>>>Plotting de-activated <<<<<
This executable is dimensioned for
15000 Nodes and 5000 Elements
Last modification date: 09-08-1995

======GFGEN VERSION 4.30 1-D AND 2-D ======
======CAPABILITY. LAST MOD DATE 09-08-1995 ======
====== (interactive) ======
====== NO Plotting ======
======TABS-MD GEOMETRY FILE GENERATION ======
///// Original Author: Dr. Ian P. King of RMA /////
///// Modified and Maintained by USACE WES-HL /////

Enter a -->? to receive a response menu

Enter gfgen run control input file name
d:\progo.geo
Enter full print output file name
d:\progo.ot1
NO BANNERS WERE SUPPLIED AS INPUT
Enter the binary output geometry file name
d:\progo.bi n

FINISHED READING GFGEN CONTROL CARDS FROM LU= 8
-->Total number of GE-Cards read = 866
-->Total number of GNN-Cards read = 952
-->PROCESSING REORDERING OPTION = 1
-->Reorder by node was selected
-->REORDERING SUM FOR ORIGINAL NODAL ORDER = 1755085
-->FOR THE REORDER LIST WITH STARTING NODE = 1 ... LAST NODE = 11
-->REORDERING SUM = 635752 BAND SUM = 40790
-->FOR THE REORDER LIST WITH STARTING NODE = 2768 ... LAST NODE = 2765
-->REORDERING SUM = 712574 BAND SUM = 42571


25
-->FOR THE REORDER LIST WITH STARTING NODE = 2616 ... LAST NODE = 2477
-->REORDERING SUM = 872918 BAND SUM = 47793
-->SELECTED ELEMENT ORDER HAS A REORDERING SUM = 635752
-->Binary geometry file has been written
-->GFGEN has Finished
Stop - Program termi nated.

b. Run RMA2
Output dari GFGEN dapat dibaca pada file.ot1 dan yang berbentuk file
binary yang merupakan masukan untuk program hidrodinamik RMA2. cara
running program ini sama dengan saat running GFGEN hanya file-file yang
diisikan berbeda. File-file yang harus dimasukkan adalah file.bc, file.ot2,
file.bin (hasil dari running GFGEN) dan file.sol. Bila eksekusi telah selesai
akan terdengar bunyi beep dan pada monitor terdapat tulisan RMA2 has
finished initial solution serta stop program terminated. Dibawah ini contoh
run RMA2.

RMA2 VERSION 4.35 1D & 2D CAPABILITY.
LAST MODIFICATION DATE: 01-14-1997
THIS EXECUTABLE IS DIMENSIONED AS FOLLOWS:

MAX NO. OF NODES 15000
MAX NO. OF ELEMENTS 5000
MAX NO. OF EQUATIONS 30000
MAX FRONT WIDTH 500
MAX NO. OF CONTINUITY CHECK LINES 150
MAX NO. OF NODES PER CONTINUITY LINE 100
MAX BUFFER SIZE 100000
MAX PRINT-SUMMARY BUFFER 30000
====== RMA2 VERSION 4.35 1D & 2D CAPABILITY. ======
====== LAST MODIFICATION DATE: 01-14-1997 ======
====== TABS-MD FE HYDRODYANMIC MODEL ======
//// Original Author: Ian P. King of RMA ////
//// Modified and Maintained by WES-HL ////
Enter a -->? to recieve a response menu
ENTER RUN CONTROL INPUT FILE NAME
d:\progo.bc
ENTER FULL RESULTS LISTING OUTPUT FILE NAME
d:\progo.ot2
RMA2 VERSION 4.30 READING INPUT DATA ... UNIT= 2
READ VARIABLE RECRD=T1 erv CHKDMS=DMS =
NO BANNERS ON INPUT CONTROL FILE ... REWIND
T1 erva
T2 Created by SMS
T3 tugas akhir
SI 1
$L 0 0 60 64 0 3 0


26
<<CAUTION >>AutoPEC/N LU turned off via $L
<<CAUTION >>Final Binary for vorticity is turned off via $L
ENTER INPUT GEOMETRY FILE (binary)
d:\progo.bin
ENTER FINAL RMA-2 SOLUTION/RESULTS FILE (binary)
d:\progo.sol

3. Post Processing Unit
Setelah eksekusi program selesai maka dengan fasilitas dari SMS
dapat ditampilkan hasil hitungan eksekusi tersebut secara visual, tampilan-
tampilan adalah:
a. Node dan element adalah untuk menampilkan node jaring-jaring elemen.
b. Gage, memunculkan gage yang telah dibuat sebelumnya pada layar
tayangan.
c. Contours, dipakai untuk menampilkan kontur.
d. Velocity vector, untuk menampilkan vektor kecepatan.
e. Nodestring, untuk menampilkan warna dari nodestring
f. Background grid, untuk menampilkan grid pada layar.
g. Background colour, untuk mengubah warna tampilan layar background
sesuai keinginan.
h. Mesh boundary, menunjukkan batas daerah model.
i. Materials, digunakan untuk menampilkan warna dan arsiran pengisian
yang menunjukkan jenis material elemen masukan.
j. Material numbers, node numbers, element numbers dan nodal elevations
memunculkan nomor masing-masing tombol yang diaktifkan.
k. Erase behind labels ditampilkan, tampilan dibelakang angka-angka seperti
nilai kondisi batas, nomor simpul, nomor elemen, dihapus dulu sebelum
suatu angka ditampilkan.
l. Wet, dry boundary menunjukkan batas basah dan kering model domain
sesuai warna kotak disamping kirinya.






27
C. Penentuan Lokasi (gages)
Gages digunakan untuk menentukan suatu lokasi yang akan ditinjau dalam
suatu penelitian untuk dilihat kondisi hidrodinamik dan sedimentasi sepanjang
waktu pengujian yang berupa sebuah grafik. Ada 2 macam cara penentuan nilai
pada lokasi tersebut yaitu:
1. Interp. from neighbour nodes/cells, nilai diambil dengan melakukan
interpolasi dari titik-titik disekitarnya
2. Use nearest node/cells values only, nilai pada lokasi tersebut diambil dari nilai
pada titik terdekat.
Dengan menganggap koordinat (0,0) ada pada bagian kiri bawah bingkai
gambar peta seperti yang dijelaskan pada bagian lampiran mengenai import file,
maka koordinat lokasi yang ditinjau adalah:
Tabel 4.5. Penempatan Gage
Gages Lokasi
Koordinat
X Y
Lokasi 1 Groundsill sapon hulu 6501 7247
Lokasi 2 Groundsill sapon hilir 6418 7216
Lokasi 3 Groundsill jembatan hulu 5186 5193
Lokasi 4 Groundsill jembatan hilir 5125 5059
Lokasi 5 Belokan Sungai Progo 1 6633 7348
Lokasi 6 Belokan Sungai Progo 2 6625 7292
Lokasi 7 Belokan Sungai Progo 3 6620 7231
Lokasi 8 Muara 1 367 1339
Lokasi 9 Muara 2 1176 867
Lokasi 10 Muara 2 1773 858
Untuk penggambaran lebih lengkap akan dijelaskan pada bab berikutnya.


28
BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Dalam penelitian ini model simulasi menggunakan 2 buah groundsill,
yaitu pada kondisi exsisting 200 m sebelah hilir J embatan Srandakan dan 100 m
sebelah hilir Bangunan Sapon dengan jarak keduanya 2490 m. Model simulasi ini
untuk mengetahui pola aliran yang terjadi pada rancangan tersebut.
A. Parameter Aliran
Data input parameter yang cukup dominan, yang paling mempengaruhi
hasil simulasi hidrodinamik adalah nilai (Eddy Viscosity) dan n (Manning).
Nilai (Eddy Viscosity) yang diambil sebesar 2400-4800 karena muara pada hilir
sungai progo elevasinya dalam, sedangkan nilai n (Manning) adalah 0,5 pada
delta sungai dan 0,07 pada alur aliran sungai
B. Pola Aliran
Pemasangan groundsill pada sungai membuat aliran air terhalang oleh
tubuh bendung (main dam) pada bangunan groundsill sehingga elevasi muka air
naik. Hal tersebut terjadi pada hulu groundsill, sedangkan aliran air di sebelah
hilirnya kedalaman air naik karena di daerah ini mengalami olakan sehingga
kecepatan air berkurang. Sedangkan aliran di atas tubuh bendung kecepatan naik,
hal ini disebabkan kedalaman air yang rendah. Pola aliran digambarkan dengan
kontur kecepatan aliran dan vektor seperti diberikan pada gambar 5.1 sampai
dengan 5.4. Pola tersebut digambarkan pada Sungai Progo dengan dan tanpa
groundsill, di groundsill sebelah hilir Jembatan Srandakan dan Sapon.

Gambar 5.1. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill jembatan.


29

Gambar 5.2. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill jembatan tanpa groundsill

Gambar 5.3. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill sapon.

Gambar 5.4. Kontur dan vektor kecepatan di groundsill sapon tanpa groundsill.



30
Dari hasil visual kontur kecepatan sungai tanpa groundsill dapat dilihat
bahwa kecepatan aliran relatif stabil bila dibandingkan aliran dengan groundsill,
kecepatan mengikuti pola alur delta sungai. Pada aliran dengan 1 groundsill
maupun dengan 2 groundsill, aliran diatas bendung kecepatan lebih tinggi, hal ini
dikarenakan terjadi kenaikan elevasi dasar di bangunan groundsill.
Vektor kecepatan aliran sungai tanpa groundsill teratur dan searah
mengikuti pola delta pada sungai, sedangkan apabila pada aliran terpasang
bangunan groundsill dapat dilihat bahwa vektor kecepatan seakan-akan mengolak
dan tidak beraturan terutama vektor diatas groundsill, hal ini karena adanya
kenaikan elevasi dasar sungai akibat bendung pada bangunan groundsill..
C. Kecepatan Aliran
Kecepatan aliran merupakan salah satu faktor penting yang menyebabkan
gerusan. Hal ini dikarenakan semakin besarnya kecepatan aliran maka kecepatan
gesernya akan semakin bertambah. Kecepatan aliran pada suatu titik dipengaruhi
oleh besar debit aliran dari hulu dan luas tampang basahnya, dengan debit tertentu
apabila luas tampang basah pada titik tersebut lebih kecil maka kecepatan aliran
akan lebih besar, begitu pula sebaliknya. Sedangkan besar-kecilnya luas tampang
basah dipengaruhi oleh kedalaman air.
Kecepatan aliran di sekitar groundsill Sungai Progo dapat digambarkan
seperti pada tabel 5.1 sampai dengan tabel 5.4, yaitu dengan menganggap
koordinat (0,0) ada pada bagian kiri bawah bingkai gambar peta dari import file
seperti yang dijelaskan pada bagian lampiran. Penempatan koordinat pada tabel
dibawah disesuaikan pada koordinat node di bangunan groundsill, sedangkan
pada aliran tanpa groundsill koordinatnya mengikuti. Dari tabel kemudian dibuat
grafik untuk membandingkan pola aliran yang terjadi pada sungai dengan dan
tanpa bangunan groundsill pada saat debit maksimum dan minimum. Debit
maksimum terjadi pada jam ke 55 sebesar 2418 m/det
3
, sedangkan debit minimum
terjadi pada jam ke 99 sebesar 335 m/det
3
.





31
Tabel 5.1. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran dengan dan
tanpa groundsill pada debit maksimum di sekitar groundsill hilir sapon.
Titik
Koordinat Kecepatan Elevasi permukaan Kedalaman aliran
X Y DG TG DG TG DG TG
1 6626,89 7278,43 2,47 2,64 20,41 19,53 9,26 8,37
2 6565,42 7275,44 2,97 3,28 20,04 19,03 8,91 7,89
3 6508,44 7250,70 3,19 3,47 19,80 18,59 9,30 8,09
4 6471,99 7234,64 2,65 3,86 19,60 18,18 8,60 7,66
5 6467,67 7232,29 3,75 3,85 18,97 18,15 5,47 7,62
6 6464,89 7230,61 4,21 3,84 18,90 18,10 4,40 7,58
7 6462,10 7228,81 2,54 3,76 18,69 18,09 9,19 7,53
8 6448,62 7221,67 1,87 3,24 18,64 17,98 9,14 7,35
9 6422,80 7206,77 1,45 1,33 17,89 17,70 7,17 6,96
10 6367,89 7177,47 1,22 1,23 17,24 17,23 6,54 6,53
Keterangan: DG: dengan groundsill
TG: tanpa groundsill
Tabel 5.2. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran dengan dan
tanpa groundsill pada debit minimum di sekitar groundsill hilir sapon.
Titik
Koordinat Kecepatan Elevasi permukaan Kedalaman aliran
X Y DG TG DG TG DG TG
1 6626,89 7278,43 0,755 1,250 15,74 14,32 4,580 3,17
2 6565,42 7275,44 0,851 1,710 15,68 14,10 4,540 2,98
3 6508,44 7250,70 0,846 1,600 15,64 13,89 5,130 3,38
4 6471,99 7234,64 0,625 1,630 15,61 13,73 4,160 3,20
5 6467,67 7232,29 2,160 1,610 15,68 13,71 2,190 3,18
6 6464,89 7230,61 4,700 1,610 13,67 13,70 0,166 3,17
7 6462,10 7228,81 1,350 1,580 13,64 13,69 4,140 3,14
8 6448,62 7221,67 0,605 1,330 13,91 13,62 4,210 3,00
9 6422,80 7206,77 0,483 0,505 13,44 13,48 2,700 2,74
10 6367,89 7177,47 0,483 0,506 13,23 13,23 2,530 2,53
Keterangan: DG: dengan groundsill
TG: tanpa groundsill


32

Gambar 5.5. Denah penempatan titik di groundsill Hilir Sapon
Letak puncak bendung groundsill pada gambar denah 5.4 adalah di antara
titik 5 dan 6. Dari tabel 5.1 didapat bahwa kecepatan aliran diatas groundsill di
titik 5 saat debit maksimum sebesar 3,75 dan di titik 6 kecepatan sebesar 4,21.
Sebelah hulunya kecepatan relatif lebih rendah yaitu di titik 1, 2, 3 dan 4
kecepatan masing-masing sebesar 2,47, 2,97, 3,19 dan 2,65.
Sedangkan pada saat debit minimum di kecepatan di titik 5 dan 6 masing-
masing sebesar 2,16 dan 4,70. Di titik 1, 2 3 dan 4 kecepatan masing-masing
adalah 0,755, 0,851, 0,846 dan 0,625.
Tabel 5.3. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran dengan dan
tanpa groundsill pada debit maksimum di sekitar groundsill hilir jembatan.
Titik
Koordinat Kecepatan Elevasi permukaan Kedalaman aliran
X Y DG TG DG TG DG TG
1 5274,79 5252,15 0,540 0,481 14,73 14,70 6,35 6,31
2 5225,52 5159,43 1,170 0,981 14,70 14,67 6,49 6,46
3 5201,94 5143,28 0,671 0,994 14,67 14,64 8,57 6,70
4 5187,98 5117,09 0,393 1,020 14,65 14,60 8,65 6,73
5 5183,36 5109,93 0,731 1,070 14,64 14,59 5,14 6,73
6 5181,88 5107,00 0,678 1,040 14,53 14,59 5,03 6,75
7 5180,12 5104,18 0,435 1,020 14,60 14,59 9,10 6,76
8 5173,71 5090,35 0,407 0,962 14,61 14,58 9,11 6,77
9 5171,03 5042,11 1,140 1,200 14,58 14,57 6,50 6,49
10 5102,71 4939,02 1,580 1,480 14,44 14,46 6,37 6,39
Keterangan: DG: dengan groundsill
TG: tanpa groundsill


33
Tabel 5.4. Tabel kecepatan, elevasi permukaan dan kedalaman aliran dengan dan
tanpa groundsill pada debit minimum di sekitar groundsill jembatan.
Titik
Koordinat Kecepatan Elevasi permukaan Kedalaman aliran
X Y DG TG DG TG DG TG
1 5274,79 5252,15 0,295 0,202 10,44 10,11 2,06 1,72
2 5225,52 5159,43 0,566 0,374 10,40 10,09 2,19 1,88
3 5201,94 5143,28 0,240 0,365 10,39 10,08 4,29 2,15
4 5187,98 5117,09 0,077 0,373 10,39 10,06 4,39 2,19
5 5183,36 5109,93 0,723 0,382 10,43 10,06 0,93 2,20
6 5181,88 5107,00 0,691 0,367 9,94 10,06 0,44 2,23
7 5180,12 5104,18 0,120 0,368 10,12 10,06 4,26 2,22
8 5173,71 5090,35 0,172 0,349 10,12 10,05 4,26 2,24
9 5171,03 5042,11 0,649 0,460 10,11 10,04 2,03 1,96
10 5102,71 4939,02 0,732 0,542 9,99 9,98 1,92 1,91
Keterangan: DG: dengan groundsill
TG: tanpa groundsill

Gambar 5.6. Denah penempatan titik di Groundsill Hilir Jembatan.
Di groundsill hilir jembatan didapat kecepatan aliran diatas groundsill di
titik 5 saat debit maksimum dan minimum masing-masing adalah 0,731 dan
0,723, sedangkan di titik 6 kecepatan aliran sebesar 0,678 dan 0,691. Seperti
halnya di groundsill hulu kecepatan aliran di sebelah hulu groundsill di tempat ini
relatif lebih rendah dengan besar kecepatan di titik 1, 2, 3 dan 4 pada debit
maksimum masing-masing 0,540, 1,170, 0,671 dan 0,393. Pada saat debit
minimum kecepatan aliran yang terjadi sebesar 0,295, 0,566, 0,240 dan 0,077.


34
Di bagian hilir groundsill kecepatan menurun seiring dengan semakin dalam
aliran airnya.
Di titik di atas bendung groundsill sapon maupun jembatan muka air lebih
tinggi dibandingkan di sebelah hulunya sehingga kecepatan lebih rendah, hal ini
disebabkan bangunan groundsill seakan-akan menghambat arus yang mengalir.
Kecepatan yang lebih rendah ini menyebabkan terjadinya gaya tarik sehingga
endapan terkumpul di bagian hulu groundsill. Kaitannya dengan fungsi groundsill
untuk mencegah erosi sediman hal ini sudah terpenuhi.
Untuk lebih jelasnya nilai kecepatan aliran, elevasi permukaan dan
kedalaman air di groundsill dapat digambarkan pada grafik dibawah.
1. Groundsill Sapon
Gr afi k Kecepatan Al ir an di Gr oundsil l Hi lir Sapon
0,00
0,50
1,00
1,50
2,00
2,50
3,00
3,50
4,00
4,50
5,00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
tiitk
k
e
c
e
p
a
t
a
n DG max
TG max
DG min
TG min

Gambar 5.7. Grafik kecepatan aliran (velocity mag) di groundsill hilir sapon.
Gr afik El evasi Per mukaan di Gr oudsi ll Hili r Sapon
12,00
13,00
14,00
15,00
16,00
17,00
18,00
19,00
20,00
21,00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
ti ti k
e
l
e
v
a
s
i
DG max
TG max
DG min
TG min

Gambar 5.8. Grafik elevasi permukaan (water surface elevation)
di groundsill hilir sapon.


35
Gr afik Kedalaman Ai r di Gr oundsi ll Hili r Sapon
0,00
1,00
2,00
3,00
4,00
5,00
6,00
7,00
8,00
9,00
10,00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
ti ti k
k
e
d
a
l
a
m
a
n DG max
TG max
DG min
TG min

Gambar 5.9. Grafik kedalaman air (water depth) di groundsill hilir sapon.
Di groundsill hilir sapon kecepatan aliran (velocity mag) dengan
menggunakan bangunan berfluktuasi di titik 4, 5, 6 dan 7 berbeda dengan aliran
tanpa bangunan yang relatif konstan. Kecepatan tertinggi yaitu di titik 5 dan 6
diatas bendung bangunan groundsill dikarenakan aliran di titik ini meluncur
seiring dengan semakin rendahnya kedalaman air. Di titik 7 aliran dengan
groundsill kecepatan mengalami penurunan karena di titik ini kedalaman air
meninggi sehingga mengakibatkan luas tampang basah bertambah, dengan debit
aliran yang sama maka kecepatan di titik ini akan lebih rendah, dapat dilihat pada
gambar 5.9.
Di sebelah hulu groundsill pada sungai dengan bangunan groundsill
kecepatan yang terjadi lebih rendah bila dibandingkan aliran pada sungai tanpa
bangunan groundsill. Hal ini dikarenakan bendung pada groundsill menahan
aliran air, sehingga kecepatannya menurun.
Elevasi permukaan air (water surface elevation) dengan dan tanpa
bangunan groundsill stabil cenderung menurun. Di titik 5 dan 6 yaitu titik di atas
bendung terjadi perubahan pola aliran. Aliran di sebelah hulu bendung bersifat
sub kritis yaitu akibat pengaruh dari bendung yang menaikkan elevasi muka air
sehingga aliran di daerah hulu bendung kecepatannya rendah. Di titik 6 aliran
berubah menjadi super kritis akibat pengaruh dari apron hilir yang elevasi
dasarnya lebih rendah dari mercu bendung, hal ini mengakibatkan aliran


36
meluncur. Pada gambar 5.9 terlihat pengaruh perubahan ini yaitu di titik 5 dan 6
elevasi muka air pada saat debit minimum di kedua titik ini menurun tajam.
2. Groundsill Jembatan
Gr af ik Kecepat an Ali r an di Gr oundsill Hil ir Jembatan
0,000
0,200
0,400
0,600
0,800
1,000
1,200
1,400
1,600
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
ti ti k
k
e
c
e
p
a
t
a
n
DG max
TG max
DG min
TG min

Gambar 5.10. Grafik kecepatan aliran (velocity mag) di groundsill hilir jembatan.
Di groundsill hilir jembatan kecepatan aliran (velocity mag) dengan
menggunakan bangunan berfluktuasi di titik 4, 5, 6 dan 7 dengan kecepatan
tertinggi pada titik 5 dan 6 yaitu tepat diatas bendung groundsill. Kecepatan aliran
dengan groundsill lebih tinggi daripada aliran sungai tanpa groundsill, hal ini
disebabkan titik-titik tersebut terletak pada delta sungai. Nilai n (manning) yang
menunjukkan kekasaran dasar sungai pada delta lebih tinggi daripada nilai n pada
alur aliran sungai sehingga membuat kecepatan aliran di delta sungai lebih kecil.
Gr afik El evasi Per mukaan Air di Gr oundsill Hil ir Jembatan
9,00
10,00
11,00
12,00
13,00
14,00
15,00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
ti ti k
e
l
e
v
a
s
i
DG max
TG max
DG min
TG min

Gambar 5.11. Grafik elevasi permukaan (water surface elevation)
di groundsill hilir jembatan.


37
Gr af ik Kedalaman Ai r di Gr oundsil l Hi lir Jembatan
0,00
1,00
2,00
3,00
4,00
5,00
6,00
7,00
8,00
9,00
10,00
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
ti ti k
k
e
d
a
l
a
m
a
n DG max
TG max
DG min
TG min

Gambar 5.12. Grafik kedalaman air (water depth) di groundsill hilir jembatan.
Seperti halnya pada bangunan groundsill sapon elevasi permukaan pada
bangunan groundsill jembatan relatif stabil. Pada saat debit minimum elevasi
muka air terjadi penurunan tajam di titik 5 dan 6, hal ini dikarenakan di titik ini
aliran melalui apron hilir (down-stream Apron) pada bangunan groundsill. Aliran
di titik ini super kritis sehingga air meluncur menyebabkan elevasi menurun
tajam.
Di hulu groundsill kecepatan yang terjadi lebih rendah pada sungai tanpa
bangunan groundsill, hal ini berkaitan dengan sifat bendung yang menahan laju
aliran sehingga selain elevasi muka air di hulu naik, bendung juga mengakibatkan
kecepatan aliran turun. Perilaku ini sama pada kondisi hulu groundsill sapon.
Bila ditinjau pada grafik 5.12, kedalaman air pada kedua sungai lebih
tinggi pada aliran sungai dengan groundsill baik saat debit maksimum maupun
minimum. Hal ini disebabkan adanya bendung di groundsill yang membuat aliran
terkumpul di hulu bendung sehingga elevasi muka air naik. Sedangkan kedalaman
air di atas bendung groundsill paling lebih kecil, hal ini dikarenakan naiknya
elevasi dasar sungai.
D. Pola Aliran pada titik tinjau (gage)
Karakteristik pola aliran di sekitar groundsill dapat digambarkan melalui
program SMS salah satunya yaitu dengan menggunakan fasilitas create gage.
Fasilitas ini dapat menunjukkan nilai kecepatan aliran (velocity mag), kedalaman
air (water depth), dan elevasi muka air (water surface elevation).


38
Hasil dari plot manager pada gage dapat dihasilkan informasi berupa
grafik yang diperlihatkan pada gambar 5.13 sampai gambar 5.30. Pada grafik
tersebut jam ke 56 dianggap jam pertama karena salah satu kelemahan dari
software Boss SMS 5 adalah tidak bisa menganalisa elevasi aliran yang tidak ada
aliran air, sehingga cara mengatasinya adalah dengan memberikan elevasi
pancingan pada muara sebesar elevasi di hulu yang paling besar kemudian
menurun bertahap sampai elevasi yang dikehendaki. Aliran dianggap stabil
setelah pasang surut yang ke 3 maka 2 pasang surut yang pertama tidak dipakai.
1. Gage di Groundsill Sapon

Gambar 5.13. Denah penempatan gage di groundsill sapon
a. Hulu groundsill
Gr af ik Kecepatan Alir an di Gr oundsill Sapon Sebelah Hulu
0,7
1,2
1,7
2,2
2,7
3,2
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
c
e
p
a
t
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.14. Kecepatan Aliran di gage hulu groundsill sapon.


39
Gr af ik Elevasi Muka Air di Gr oundsill Sapon Sebelah Hulu
13
14
15
16
17
18
19
20
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
d
a
l
a
m
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.15. Elevasi Muka Air di gage hulu groundsill sapon.
Pola aliran di hulu groundsill sapon ini dipengaruhi oleh bangunan
groundsill yang seakan akan menghambat laju aliran air sehingga menyebabkan
kecepatan aliran turun, dapat dilihat pada grafik kecepatan bahwa kecepatan aliran
pada sungai dengan groundsill lebih rendah daripada sungai tanpa groundsill.
Groundsill juga menyebabkan naiknya elevasi muka air di hulu. Hal ini
disebabkan aliran dari hulu terhalang oleh bendung. Adanya bangunan yang
menghalangi aliran ini membuat air terakumulasi dan mengumpul di hulu
bendung agar terjadi kesetimbangan air, sehingga elevasi muka air di daerah ini
naik.
b. Hilir groundsill
Gr af ik Kecepatan Alir an di Gr oundsill Sapon Sebelah Hil ir
0,3
0,4
0,5
0,6
0,7
0,8
0,9
1
1,1
1,2
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
c
e
p
a
t
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.16. Kecepatan Aliran di gage hilir groundsill sapon.


40
Gr afi k Elevasi Muka Air di Groundsil l Sapon Sebelah Hilir
13
14
15
16
17
18
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
d
a
l
a
m
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.17. Elevasi Muka Air di gage hilir groundsill sapon.
Kecepatan aliran di titik ini lebih tinggi bila menggunakan bangunan
groundsill. Pengaruh akibat air yang meluncur di sisi apron hilir (down-stream
apron) pada groundsill mengakibatkan terjadi olakan air. Di titik ini pengaruh
groundsill terjadi pada saat debit air yang tinggi, sedangkan saat debit kecil
kecepatan di titik ini hampir sama.
Pengaruh adanya groundsill di daerah ini menyebabkan terjadinya olakan
di sebelah hilir bendung. Adanya olakan dapat menyebabkan elevasi air naik.
Namun di titik ini pengaruh olakan tidak begitu besar karena jarak dari bendung
yang cukup jauh. Hal ini dapat dilihat dari elevasi muka air yang hampir sama
antara aliran sungai dengan dan tanpa bangunan groundsill
2. Gage di Groundsill Jembatan.

Gambar 5.18. Denah penempatan gage di groundsill jembatan


41
a. Hulu groundsill
Gr afik Kecepatan Alir an di Gr oundsi ll Jembat an Sebelah Hulu
0,15
0,35
0,55
0,75
0,95
1,15
1,35
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
c
e
p
a
t
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.19. Kecepatan Aliran di gage hulu groundsill jembatan.
Grafik Elevasi Muka Air di Groundsill Jembatan Sebelah Hulu
10
10,5
11
11,5
12
12,5
13
13,5
14
14,5
15
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
d
a
l
a
m
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.20. Elevasi Muka Air di gage hulu groundsill jembatan.
Seperti halnya di groundsill hulu bangunan sapon, pola aliran di groundsill
hulu jembatan ini dipengaruhi oleh bangunan groundsill. Adanya bendung pada
bangunan groundsill menyebabkan aliran air terhalang, hal ini membuat air
terakumulasi di hulu bendung sehingga elevasi muka air di daerah ini naik
sehingga menyebabkan kecepatan aliran di hulu bendung menurun karena laju
aliran dihambat oleh bendung. Hal ini dapat dilihat pada grafik kecepatan pada
gambar 5.19 akibat pengaruh groundsill menyebabkan kecepatan pada sungai
dengan groundsill lebih rendah dibanding sungai tanpa groundsill.



42
b. Hilir Groundsill
Gr af ik Kecepatan Alir an di gr ounds ill Jembatan Sebelah Hilir
0,1
0,15
0,2
0,25
0,3
0,35
0,4
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
c
e
p
a
t
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.21. Kecepatan aliran di gage hilir groundsill jembatan.
Gr afi k Elevasi Muka Air di Gr oundsill Jembat an Sebelah Hilir
9
10
11
12
13
14
15
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
d
a
l
a
m
a
n
dengan groundsill
tanpa groundsill

Gambar 5.22. Elevasi Muka Air di gage hilir groundsill jembatan.
Saat debit aliran kecil kecepatan aliran pada sungai dengan groundsill
lebih tinggi daripada aliran sungai tanpa bangunan groundsill, sedangkan saat
debit aliran besar kecepatan di kedua sungai hampir sama. Hal ini dikarenakan
pengaruh adanya air yang meluncur di sisi apron hilir.
Elevasi muka air di titik ini tidak begitu terpengaruh dengan adanya
bangunan groundsill, dapat dilihat pada grafik pada sungai dengan dan tanpa
groundsill di titik ini kedalamannya hampir sama.




43
3. Gage di Belokan Sungai Progo.

Gambar 5.23. Denah gage belokan Sungai Progo

Gambar 5.24. Vektor Kecepatan di belokan Sungai Progo
Gr af ik Kecepat an Alir an di Belokan
0
0,5
1
1,5
2
2,5
3
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
c
e
p
a
t
a
n
belokan 1
belokan 2
belokan 3

Gambar 5.25. Kecepatan aliran di gage belokan Sungai Progo.


44
Gr af ik Elevasi Muk a Air di Belok an
15
16
17
18
19
20
21
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
d
a
l
a
m
a
n
belokan 1
belokan 2
belokan 3

Gambar 5.26. Elevasi Muka Air di gage Belokan Sungai Progo.
Pola aliran di daerah ini dipengaruhi oleh adanya delta sungai yang
membuat aliran terhambat. Kecepatan tertinggi terjadi di titik 2 yang merupakan
daerah aliran air, dapat dilihat pada vektor kecepatan aliran di titik 2 yaitu di
tengah bentang sungai paling besar. Sedangkan di titik 1 dan 2 kecepatan
alirannya lebih rendah karena daerah ini merupakan daerah delta sungai.
Dari vektor kecepatan dapat dilihat bahwa aliran air dari kanan terhalang
oleh tepi sungai di sebelah kiri sehingga menyebabkan aliran membelok.
Kecepatan aliran akan terpusat di tepi sungai sebelah kiri akibat gaya sentrifugal
aliran air, hal ini dapat menjadi penyebab terjadinya erosi di tepi kiri belokan
sungai.
4. Gage di Hilir Sungai Progo.

Gambar 5.27. Denah penempatan gage di hilir Sungai Progo.


45
Gr af ik Kecepatan Alir an di Hilir Sungai Pr ogo
0
0,5
1
1,5
2
2,5
3
3,5
4
4,5
5
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
c
e
p
a
t
a
n
muara 1
muara 2
muara 3

Gambar 5.28. Kecepatan aliran di gage hilir Sungai Progo.
Pola aliran di titik ini selain dipengaruhi oleh debit aliran juga oleh
perilaku pasang-surut di muara sungai. Hal ini dapat dilihat pada grafik kecepatan
di titik 1 pengaruh pasang-surut mengakibatkan kecepatan aliran di titik ini naik
turun. Pada saat air laut pasang elevasi muka air di muara naik sehingga air laut
masuk ke sungai. Hal ini menyebabkan aliran dari hulu terhalang sehingga
kecepatannya berkurang. Dan ketika air surut elevasi muka air di muara turun, hal
ini seakan-akan membuat air tertarik ke laut menyebabkan kecepatan aliran dari
hulu naik.
Gr afik Kedalaman Air di Hilir Sungai Pr ogo
1
2
3
4
5
6
7
8
9
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
k
e
d
a
l
a
m
a
n
muara 1
muara 2
muara 3

Gambar 5.29. Kedalaman Air di gage hilir Sungai Progo.


46
Gr afik Elevasi Per mukaan air di Hilir Sungai Pr ogo
1
2
3
4
5
6
7
51 54 57 60 63 66 69 72 75 78 81 84 87 90 93 96 99
waktu
e
l
e
v
a
s
i
muara 1
muara 2
muara 3

Gambar 5.30. Elevasi Muka Air di gage hilir Sungai Progo
Kedalaman air di titik 3 paling besar karena di titik ini elevasi dasar
sungainya paling rendah. Elevasi muka air di titik 2 dan 3 hampir sama, hal ini
dikarenakan di titik 2 alirannya selain dipengaruhi oleh debit dari sungai progo
juga dipengaruhi oleh debit aliran dari anak sungai.
Pengaruh akibat pasang-surut terhadap kedalaman air dan elevasi muka air
dapat dilihat pada grafik di titik 1 pada jam ke 57, 70 dan 86 terjadi kenaikan
elevasi muka air dan kedalaman air. Pada jam ke 57 selain terjadi pasang naik
juga debit hidrograf sungai pada kondisi paling besar, sehingga pada jam tersebut
elevasi muka air dan kedalaman air paling tinggi.
47
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Dari hasil penelitian dan pembahasan yang telah dipaparkan di depan,
maka beberapa kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini antara lain:
1. Kaitannya dengan fungsi groundsill untuk mencegah erosi sedimen,
kecepatan aliran di sebelah hulu groundsill lebih rendah dibandingkan
kecepatan diatas groundsill, hal ini menyebabkan terjadinya gaya tarik
sedimen sehingga endapan terkumpul di bagian hulu groundsill.
2. Kecepatan aliran air di hulu groundsill pada aliran sungai dengan
groundsill lebih rendah dibandingkan kecepatan aliran pada sungai tanpa
groundsill, hal ini disebabkan aliran terhalang oleh bendung pada
groundsill sehingga membuat air terakumulasi di hulu dan menghambat
laju aliran.
3. Pola aliran di muara sungai selain dipengaruhi oleh debit aliran juga oleh
perilaku pasang-surut di muara sungai, yaitu ketika air laut pasang elevasi
muka air di muara naik hal ini menyebabkan aliran dari hulu terhalang dan
kecepatannya berkurang. Pada saat air surut elevasi muka air di muara
turun, hal ini seakan-akan membuat air tertarik ke laut menyebabkan
kecepatan aliran dari hulu naik.
4. Pola aliran di belokan sungai progo dipengaruhi oleh arah aliran air yang
berubah dan adanya delta pada sungai. Aliran air dari kanan terhalang oleh
tepi sungai di sebelah kiri menyebabkan aliran membelok. Kecepatan
aliran akan terpusat di tepi sungai sebelah kiri akibat gaya sentrifugal
aliran air sehingga dapat menjadi penyebab terjadinya erosi di tepi kiri
belokan sungai.
B. Saran
1. Untuk penelitian selanjutnya dengan perangkat lunak ini perlu dihitung
juga pola sedimentasi yang terjadi sepanjang sungai progo ini, sehingga
hasil yang didapat benar-benar mewakili kondisi asli.
48
2. Dalam mendapatkan hasil yang lebih akurat, maka penelitian yang
dilakukan ini perlu dikalibrasikan dengan penelitian melalui model tiga
dimensi di laboratoriumterutama pada bagian groundsill.
3. Banyak modul lain dari SMS yang belum digunakan secara maksimal
dalam penelitian, sehingga perlu dilakukan sosialisasi lebih banyak
mengenai perangkat lunak ini
49
DAFTAR PUSTAKA

Adi, R. A., 2001, Unjuk Kerja Piranti Lunak Boss SMS (Surface Water Modelling
System) pada Kajian Pola Aliran dan Sedimentasi pada Perencanaan
Kolam Pelabuhan Ikan Glagah, Tugas Akhir Teknik Sipil S1 UGM,
Yogyakarta.

Anggoro R. (2001), Unjuk Kerja Piranti Lunak Boss SMS pada Kajian Pola Aliran
dan Sedimentasi pada Perencanaan Kolam Pelabuhan Ikan Glagah, Tugas
Akhir Teknik Sipil S1 UGM

Arisanto, B., 2000, Penggunaan perangkat Lunak SMS 5.04 Untuk Kajian Pola
Aliran dan Gerusan di Sekitar Pilar Jembatan, Tugas Akhir Teknik Sipil S1
UGM, Yogyakarta.

Boss SMS, 2000, SMS Surface Water Modeling System version 7.0, Environmental
Modeling Research Laboratory of Brigham Young University.

Boss SMS, 2000, Users Guide to GFGEN - Version 4.27, US Army Corps of
Engineers Waterways Experiment Station - Hydraulics Laboratory

Chow, V.T., 1997, Hidrolika Saluran Terbuka, Erlangga, Jakarta.

Donnell, B. P., 1997, User guide to RMA 2 WES Version 4.3, Engineering Computer
Graphics Laboratory, Brigham Young University.

DPU Yogyakarta, 1987, Draft Final Report Srandakan Groundsill, South Java
Flood Control Project, Dinas Pekerjaan Umum sub.bag Pengairan,
Yogyakarta.

Hadi, K., 2000, Penggunaan Perangkat Lunak Surface Water Modeling System
5.04 Untuk Kajian Pola Aliran dan Gerusan di Sekitar Krib, Tugas Akhir
Teknik Sipil S1 UGM, Yogyakarta.

Hardiyanto, A., 2003, Pengaruh Apron Depan Terhadap Stabilitas Groundsill
Srandakan Yogyakarta (Studi Kasus Bangunan Groundsill Srandakan-
Sungai Progo), Tugas Akhir Teknik Sipil S1 UGM, Yogyakarta.

Raju, K.G.R., 1986, Aliran Melalui Saluran Terbuka, Erlangga Jakarta.

Sosrodarsono, S., 1985, Perbaikan dan Pengaturan Sungai, cetakan I, PT. Pradnya
Paramitha, J akarta.

















Lampiran 1
Pembuatan Model Matematis







1
LAMPIRAN I. PEMBUATAN MODEL MATEMATIS
1. Impor geometri saluran.
Langkah pertama yang dilakukan dalam penelitian kali ini dengan
melakukan impor geometri saluran. Cara ini lebih mudah dilakukan daripada
menggambar geometri saluran secara manual. Dengan cara ini, saat membuat titik
ketika menggambar mesh akan lebih mudah karena tinggal menjiplak gambar
yang ada. Tidak semua file dapat diimpor dengan cara ini, adapun file yang dapat
diimporadalah file-file dengan format TIN, XYZ data, TIF/GIF, DXF file,
GFGEN geometry FESWMS file, 2-D Mesh dan POLY file. Cara yang dilakukan
adalah dengan menekan File, Import..., lalu mengisi kotak dialog yang ada sesuai
dengan format file yang dimiliki. Kemudian klik OK untuk memilih file yang
akan diimpor.

Gambar 1. Kotak dialog Select Import Format.
Dalam pelaksanaan penelitian ini, dari hasil scan gambar peta sungai progo
kemudian gambar diperjelas menggunakan Auto Cad 2002 untuk mendapatkan
file yang berformat DXF.
1. Pembuatan Domain/Geometri Model (Pre Processing Unit)
Boss SMS telah menyediakan peralatan (tool palette) yang digunakan
untuk membuat model matematis sesuai dengan yang diinginkan dan harus
mengikuti aturan-aturan yang ditentukan dalam pembuatan domain. Selain itu jika
telah mempunyai domain dari program lain seperti pengukuran, foto suatu saluran
2
(sungai) dan lain-lain, dapat diambil dan dijadikan domain pada Boss SMS,
namun dalam tugas akhir ini hanya akan dijelaskan cara pembuatan domain
dengan piranti yang ada pada Boss SMS.
b. Pembuatan node.
Uraian di bawah ini akan manerangkan cara pembuatan node dilengkapi
dengan gambar-gambar untuk memperjelas uraian di atasnya, adapun
langkah pembuatannya adalah sebagai berikut:
1) Menekan tombol create nodes string dengan mouse, klik satu kali
pada gambar peta, koordinat secara otomatis akan terisi, lanjutkan
dengan titik-titik yang lain.
2) Untuk memudahkan pembuatan node digunakan menu nodes yang
terdapat pada sisi atas jendela tayang. Misalnya kita akan membuat
titik-titik kemudian dari kiri ke kanan atau atas ke bawah cukup
membuat dua buah titik, kemudian pilih tombol select nodes tool,
klik salah satu titik kemudian dengan menekan tombol shift pada
papan keyboard klik satu titik yang lain. Pilih menu nodes dan klik
node interp opts dan isikan beberapa titik atau segmen yang yang
diinginkan dalam number of intervals in string, tekan linear jika ingin
titik-titik lurus diantaranya dan tekan arch jika membuat titik-titik
setengah lingkaran diantaranya, kemudian isi nilai jari-jari setengah
lingkaran tadi, secara otomatis koordinat langsung terisi. Kemudian
lanjutkan sampai semua titik yang diinginkan terpenuhi.
c. Pembuatan elemen/jaring-jaring (mesh)
Langkah-langkah pembuatan mesh atau jaring-jaring dapat dilihat dibawah
ini:
1) Pilih tombol create nodestring tool dan klik semua titik-titik yang
telah dibuat tadi dan harus dibagi menjadi empat empat bagian yaitu
atas, bawah kiri dan kanan jika kita menggunakan piranti rectangular
patch. Namun hanya tiga bagian jika menggunakan piranti triangular
patch pada menu element. Pada saat mengklik setiap titik maka warna
titik akan berubah menjadi merah dan merah tua setelah menekan
3
tombol enter atau klik dua kali, maka keempat nodestring akan
terbentuk.
2) Setelah nodestring terbentuk klik tombol select nodestring tool,
maka akan muncul beberapa kotak sesuai dengan grup nodestring
yang telah dibuat di atas, dan sambil menekan tombol shift klik
keempat kotak yang ada, maka warna kotak akan berubah menjadi
hitam. Kemudian dari menu program pilih element dan klik
rectangular patch, pada jendela tayang akan muncul kotak dialog
rectangular patch. Element type pilih quadrilaterals untuk bentuk
segiempat dan triangles untuk bentuk segitiga, tekan tombol preview
maka jaring elemen telah terbentuk. Untuk lebih jelas terlihat pada
gambar 2.

Gambar 2. Kotak dialog Rectangular Patch Option.
3) J ika jaring elemen telah terbentuk untuk memenuhi kaidah perhitungan
numeris elemen hingga diperlukan penomoran node dan element. SMS
secara otomatis akan menomori node dan element yang kita buat yaitu
dengan terlebih dahulu menekan tombol select nodestring tool
sehingga muncul kotak. Dipilih kotak pada bagian hulu atau hilir
4
dengan mengklik sehingga warna kotak menjadi hitam, kemudian
menekan menu element dan pilih renumber, maka pada monitor akan
muncul kotak dialog renumbering opts dan pilih metode penomoran
dari depan (front width) atau dari belakang (band width), dan jaring
elemen telah ternomori, seperti gambar 3 dibawah.

Gambar 3. Kotak dialog renumbering options.
4) Setelah selesai (node dan element) kemudian simpan dalam menu
RMA2 pilih save geometry dan beri nama.
2. Input RMA2
Setelah domain geometri terbentuk, selanjutnya dapat diisikan kondisi
batas, pengisian dilakukan pada menu RMA2. kondisi batas disini berupa debit
pada hulu saluran (flow) dan elevasi muka air (head) pada hilir, nilai E dan n,
satuan perhitungan, banyaknya iterasi, suhu, percepatan gravitasi, tipe
penyelesaian (steady atau dynamic) dan pengecekan adanya elemen yang kering
(dry element) karena tidak terkena air. Cara pengisian parameter aliran dan
kondisi batas adalah sebagai berikut:
a. Dengan menu RMA2 pilih material properties, maka pada layar monitor akan
muncul kotak dialog RMA2 material editor. Kemudian isi parameter aliran
untuk daerah luasan yang terbantuk, seperti Eddy Viscosity (E) yang berfungsi
untuk mengontrol pola aliran dan angka manning (n). Contoh pengisian
material properties seperti pada gambar 4 dibawah ini:
5

Gambar 4. Pengisian material properties.
b. Untuk pengaturan simulasi dilakukan melalui menu RMA2 dengan pilihan
RMA2 control, secara otomatis akan muncul kotak dialog global BC control.
Kemudian kita isikan input data Boundary Condition secara umum. Contoh
pengisian seperti pada gambar 5.

Gambar 5. Kotak dialog global BC Control.
6
c. Pengisian kondisi batas dilakukan dengan memilih tombol select
nodestring tool, secara otomatis akan muncul kotak di bagian hulu, klik
sampai berwarna hitam, dari menu RMA2 pilih assign BC, secara otomatis
akan muncul kotak nodestring boundary condition, pilih flow BC dan isikan
debit sesuai kebutuhan, constant maupun transient. Pada bagian hilir cara
pengisiannya sama, namun yang diaktifkan adalah head BC dan isikan nilai
elevasi muka air, jika pada saat pengisian tipe solusi pada RMA2 control
diambil steady maka elevasi pada kotak yang muncul adalah pilihan constant
saja namun jika dipilih dynamic maka terdapat dua pilihan yaitu constant atau
transient. J ika dipilih transient, harus mengisi kotak dialog XY series editor
aliran pasang surut yang ditentukan. Hal ini juga berlaku pada saat pengisian
flow BC atau debit. Pengisian nodestring boundary condition seperti gambar 6
berikut.

Gambar 6. Pengisian boundary condition pada bagian hilir.
d. Setelah semua data teisi, sebelum menyimpan file dalam file.bc, cek dulu pada
model check. SMS akan memberikan komentar jika terjadi kesalahan atau
kekurangan pada geometri maupun dalam penginputan data, seperti pada
gambar 7. Setelah tidak ada kesalahan kemudian simpan dan beri nama
(sebaiknya dibuat sama dengan file.geo agar memudahkan mengingat dan
memperkecil kemungkinan kesalahan dalam pengetikan nama file).
7

Gambar 7. Kotak RMA2 model checker.
Setelah yakin domain tanpa ada kesalahan pada penginputan data geometri
dan kondisi batas, maka langkah selanjutnya yang dilakukan adalah mengeksekusi
program. Ada dua macam running pada RMA2, yaitu GFGEN dan RMA2 serta
satu eksekusi pada SED2D namun pada naskah ini tidak dijelaskan eksekusi
SED2D karena batasan masalah tidak meninjau pola sedimentasi. Langkah-
langkah running dapat diuraikan sebagai berikut:
a. Run GFGEN
Program ini dimaksudkan untuk mengubah data file geometry dengan
format ASCII ke dalam format binary. Ada tiga buah file yang dibutuhkan
dalam pemrosesan program ini yaitu file geometry (file.geo), file print
output (file.ot1), dan file binary (file.bin). Cara menjalankan program ini
adalah sebagai berikut:
1) Eksekusi melalui SMS pada menu RMA2, dengan menekan run
GFGEN, secara langsung akan muncul jendela MS DOS yang di
dalamnya program numeris tersebut. Dan isikan dengan file-file yang
diperintahkan oleh program tersebut, jangan lupa dimana posisi
8
menyimpan data tadi. Kekurangan dengan cara ini adalah pada saat
running selesai, maka program dalam MS DOS ini tidak berhenti tetapi
lengsung menghilang dan kembali ke program SMS dalam MS
Windows. Selain itu dapat juga mengeksekusi program melalui MS
DOS sehingga kekurangan dengan cara sebelumnya dapat teratasi.
Cara yang lain adalah menjalankan melalui windows explorer dengan
terlebih dulu mengubah properties file Gfgv430.pif. Caranya adalah
klik kanan file Gfgv430.pif kemudian tekan properties. J ika pada
attribute, kotak yang tercentang adalah read-only dan centang archive.
Kemudian tekan program, pada bagian Cmd line ubah tulisan
GVGV430.EXE menjadi GVGV430.EXE /h dan kotak close on exit
yang tercentang dikosongkan. Berikut ini adalah urutan file masukan
saat melakukan running GFGEN.
Enter gfgen run control input file name
File.geo
Enter full print output file name
File.ot1
NO BANNER WERE SUPLIED AS INPUT
Enter the binary output geometry file name
File.bin
2) Setelah semua perintah selesai, secara otomatis program mengeksekusi
data masukan tadi, bila telah ada tanda berupa suara (beep) dan
terdapat tulisan stop program terminated, maka eksekusi program
telah selesai. Namun ada kalanya juga program tidak berhasil
melakukan running akibat kekurangtepatan dalam penginputan data,
program otomatis berhenti (tanda stop) serta muncul komentar
kesalahan.
b. Run RMA2
Setelah eksekusi program GFGEN selesai dan tidak terdapat komentar
error.., maka output dari program diatas telah dapat dibaca pada file.ot1
dan juga berbentuk file.bin sehingga menjadi masukan untuk program
9
dinamik RMA2. Cara running RMA2 sama dengan saat running GFGEN
hanya file-file yang diisikan berbeda. File-file yang harus kita tuliskan
adalah file.bc, file.ot2, file.bin (hasil running GFGEN), file.sol (hasil
running RMA2) dan file.rsr (hotstart), jika kita memerlukan pengulangan
running. Bila eksekusi telah selesaiakan terdengan bunyi (beep) dan
terdapat tulisan RMA2 has finished initial solution serta stop program
terminated. Namun sering kali program tidak bisa di eksekusi sampai
selesai, maka eksekusi berhenti di tengah jalan dan menuliskan kesalahan
yang terjadi (error..). Ini berarti terdapat kesalahan pada saat penginputan
data di RMA2. buka kembali menu RMA2 isikan kembali dengan
parameter-parameter yang benar, simpan dalam file.bc dan eksekusi
program sampai berhenti. Adapun urutan file masukan saat melakukan
running RMA2 adalah sebagai berikut:
ENTER RUN CONTROL INPUT FILE NAME
File.bc
ENTER FULL RESULTS LISTING OUTPUT FILE NAME
File.ot2
RMA2 VERSION 4.30 READING INPUT DATA ... UNIT= 2
READ VARIABLE RECRD=T1 erv CHKDMS=DMS =
NO BANNERS ON INPUT CONTROL FILE ... REWIND
T1 erva
T2 Created by SMS
T3 Tugas Akhir Sungai Progo
SI 0
$L 0 0 60 64 0 3 0
<<CAUTION >>AutoPEC/N LU turned off via $L
<<CAUTION >>Final Binary for vorticity is turned off via $L
ENTER INPUT GEOMETRY FILE (binary)
File.bin
ENTER FINAL RMA-2 SOLUTION/RESULTS FILE (binary)
File.sol
10
Kemudian program secara otomatis akan berjalan, menghitung kecepatan,
elevasi muka air disetiap titik dan nilai maksimum dan minimal dari
keduanya beserta lokasinya (node).
3. Penentuan Lokasi (Gages)
Gages digunakan untuk menentukan suatu lokasi yang akan ditinjau dalam
suatu penelitian untuk dilihat kondisi hidrodinamik dan sedimentasi sepanjang
waktu pengujian yang berupa grafik. Ada dua cara penentuan nilai pada lokasi
tersebut, yaitu:
o Nilai diambil dengan melakukan interpolasi dari titik-titik sekitar.
o Nilai diambil dari titik terdekat.
Adapun langkah-langkah yang harus ditempuh adalah:
a. pilih menu data dan klik data browser atau tekan tombol data
browser. Kemudian klik tombol import, sehingga muncul kotak dialog
import data set seperti gambar 8.


Gambar 8. Kotak dialog data set browser.



11
Tipe File File yang didukung
Generic file
TAB file
FESWMS file
ADCIRC file
ADCIRC harmonic file
CGWAVE file
HIVEL2D, SMS-created data file
RMA2, RMA4, SED2D-WES, RMA10
FLOMOD, FLO2DH
ADCIRC hydrodinamic
ADCIRC wave information
CGWAVE
Tabel 1. File-file yang mendukung masukan data browser.
Pilih TAB file kemudian pilih file.sol untuk data hidrodinamik
b. Tekan tombol create gage tool kemudian klik di lokasi yang akan ditinjau.
J ika koordinat titik ingin diubah maka pilih menu data dan pilih gages,
maka kotak dialog akan ditampilkan.

Gambar 9. Pengisian koordinat lokasi yang ditinjau.
Penentuan nilai pada lokasi ini adalah:
a. J ika dipilah interp. from neighbour nodes cells, maka nilai pada lokasi
tersebut merupakan interpolasi dari titik-titik di sekitarnya.
b. J ika dipilih use nearest node cell values only, maka pada lokasi tersebut
diambil dari nilai titik terdekat.


12
4. Pembacaan informasi (output)
Informasi atau output yang akan didapatkan dapat dibagi menjadi 3 bentuk
dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Ketiganya merupakan
suatu informasi yang saling melengkapi. Tampilan dengan loop film sangat baik
untuk ditampilkan sehingga kontur maupun vektor dapat diperlihatkan setiap
interval waktu selama waktu pengujian. Kekurangan dengan cara ini adalah
bahwa hasil yang didapatkan hanya merupakan suatu interval nilai tertentu dan
bukannya suatu bilangan eksak. Adapun cara penayangan adalah sebagai berikut:
Tekan tombol data browser yang ada disamping kiri jendela tayang,
secara otomatis akan muncul kotak dialog data set browser, pilih import kemudian
setelah muncul kotak pilihan, klik file biner hasil hitungan TABS (TABS file),
pilih file.sol untuk pola aliran dari RMA2
a. Penampilan vector atau salar.
Masih di data browser, pilih waktu yang ingin ditayangkan kemudian kembali
ke menu utama dan tekan tombol display option, klik kotak disamping
velocity vector tekan enter atau tekan OK, secara otomatis garis-garis vektor
akan terlihat. Jika merubah tampilan velocity vector dengan cara mengklik
option yang ada disebelah kanan velocity vector, isikan parameter-parameter
yang kita inginkan. Dengan cara sama dapat pula ditunjukan hasil-hasil berupa
kontur, yaitu dengan mengklik kotak contours dan klik option bila ingin
mengubah tampilan, seperti ditunjukkan gambar 10.

Gambar 10. Kotak dialog vector and contour option.
13
b. Penampilan secara visual dengan loop film.
Pilih menu data yang terdapat pada sisi atas jendela tayang, klik film loop,
secara otomatis akan keluar kotak dialog film loop, pilih setup untuk
mengisikan parameter-parameter yang kita inginkan seperti data option
(vector data set) pilihan flow trace akan menyala, isi frame dengan angka
yang tidak terlalu besar agar proses tidak terlalu lama, jangan lupa seting
display option yang akan menampilkan besar tayangan yang kita inginkan
(pemilihan 100% menyebabkan proses berjalan lama). Setelah keluar tampilan
film loop, tunggu sampai proses selesai dan tekan play untuk mengaktifkan
film loop.

Gambar 11. Film Loop.



















Lampiran 2
Detail Groundsill Srandakan