Anda di halaman 1dari 30

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Salah satu pokok program kesehatan adalah pemberantasan penyakit menular dengan salah satu sasaran yang hendak dicapai adalah menurunnya angka kesakitan Demam Berdarah Dengue (DBD) menjadi kurang dari 20 per 100.000 penduduk di suatu wilayah dan secara nasional 5 per 100.000 penduduk dengan angka kematian (CFR) di Rumah Sakit menjadi di bawah 1% (Depkes RI, 2004). Di Indonesia penyakit DBD pertama kali ditemukan di Surabaya dan di DKI Jakarta pada Tahun 1968 kemudian menyebar ke seluruh provinsi di Indonesia. Sejak Tahun 1998 setiap tahun rata-rata 18.000 orang dirawat di Rumah Sakit. Dari jumlah itu tercatat 700-750 orang penderita meninggal dunia dan Crude Fayality Rate (CFR) 4,16 % (Depkes RI, 2004). Penyakit DBD di provinsi bali pertama kali di laporkan pada tahun 1973 di Kabupaten Badung dan selanjutnya menyebar ke daerah kabupaten lainnya. Demam berdarah dengue di RSUD kabupaten Badung pada tahun 2008 sebanyak 360 orang atau 11,62%. Berdasarkan data Depkes RI, penderita DBD di Bali sampai dengan bulan Maret 2010 sebanyak 9 orang dengan CFR sebesar 0,41%. Dibandingkan dengan kejadian kejadian pada bulan januari s/d Maret 2009, terdapat penederita DBD sebanyak 1443 orang dengan jumlah penderita yang meninggal dunia sebanyak 2 orang dengan CFR sebesar 0,15% (Depkes RI, 2010). Perjalanan penyakit Demam Berdara Dengue (DBD) cepat dan dapat mengakibatkan kematian dalam waktu singkat. Penyakit ini merupakan penyakit menular yang sering menimbulkan kejadian luar biasa (KLB) di Indonesia. Kota Badung merupakan daerah endemis DBD baik tingkat desanya maupun kecamatan, karena selama tiga tahun berturut-turut selalu dilaporkan adanya kasus DBD. Untuk daerah endemis criteria kejadian luar biasa (KLB)

adalah terjadinya satu kematian akibat DBD dan terjadinya peningkatan kasus secara bermakna 2 kali lipat dari periode sebelumnya. Jumlah kasus DBD pada tahun 2012 adalah 1009 kasus, terdiri dari 565 penderita laki-laki dan 444 perempuan. Kematian akibat DBD pada tahun 2012 sebanyak 3 orang (CFR=2,4%). Incidence rate DBD pada tahun 2012 adalah 142,8 per 100.000 penduduk. Tingginya kasus DBD di Kota Badung disebabkan oleh faktor lingkungan dengan tingkat sanitasi yang kurang memadai, tingkat kepadatan penduduk serta tingkat kepadatan populasi nyamuk aedes aegypty yang tinggi, serta masih rendahnya peran serta masyarakat dalam pemberantasan sarang nyamuk. Berbagai upaya telah diambil Pemerintah Kota Badung untuk menanggulangi penyakit Demam Berdarah di masyarakat, diantaranya adalah melalui Fogging massal maupun focus, Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) melalui program 3M plus, penyuluhan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat serta peningkatan sanitasi lingkungan. Berdasarkan hal tersebut, saya mengambil Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Demam Berdarah (DBD) untuk dilakukan monitoring agar program ini dapat berjalan lebih baik lagi di tahun yang akan datang.

1.1.1 Rumusan Masalah Untuk mengetahui masalah yang belum diketahui pada Program

Penaggulangan Penyakit Menular DBD di Puskesmas Tahun 2012. 1.1.2 Tujuan Monitoring 1. Tujuan Umum Untuk mengetahui pelaksanaan Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular di Puskesmas Mengwi I Tahun 2012. 2. Tujuan Kusus 2

a. Diketahuinya

masalah

yang

ada

dalam

pelaksanaan

Program

Pemberantasan Penyakit DBD di Puskesmas Mengwi I. b. Diketahuinya prioritas masalah pada Program Pencegahan dan

Pemberantasan Penyakit DBD di Puskesmas Mengwi I. c. Diketahuinya kemungkinan penyebab masalah yang ada dalam pelaksanaan Program Pemberantasan DBD di Puskesmas Mengwi I. d. Diketahuinya alternatif pemecahan masalah bagi pelaksanaan Program Pemberantasan Penyakit DBD di Puskesmas Mengwi I. 1.1.3 Mamfaat 1. Bagi Puskesmas a. Mendapat masukan mengenai masalah yang terdapat pada pelaksanaan Program Pencegahan dan Pemberantasan DBD. b. Mendapat masukan mengenai alternatif penyelesaian masalah pelaksanaan program di Puskesmas. 2. Bagi Mahasiswa a. Dapat menerapkan ilmu dan pengalaman belajar yang dimiliki untuk melakukan monitoring/evaluasi program di Puskesmas. b. Dapat mengetahui masalah yang terjadi pada pelaksanaan program di Puskesmas dan membuat alternatif penyelesaiannya. c. Dapat menentukan prioritas terhadap masalah yang ditemukan dalam melakukan monitoring/evaluasi program. d. Dapat memberikan saran-saran untuk perbaikan program di puskesmas. 3. Bagi Universitas Merealisasikan Tridarma perguruan tinggi dalam melaksanakan fungsi dan tugasnya sebagai lembaga yang menyelenggarakan pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat.

1.2 Diskripsi Program Dewasa ini, pembangunan kesehatan kesehatan di Indonesia

dihadapkan pada masalah dan tantangan yang muncul sebagai akibat terjadinya perubahan social ekonomi dan perubahan lingkungan strategis, baik secara nasional maupun global. Penerapan desentralisasi di bidang kesehatan dan pencapaian sasaran Millenium Development Goals (MDGs) merupakan contoh masalah dan tantangan yang perlu menjadi perhatian seluruh stakeholder bidang kesehatan, khususnya para pengelola program, dalam menyusun kebijakan dan strategi agar pelaksanaanya menjadi lebih efisien dan efektif. Program pencegahan dan pengendalian penyakit menular telah mengalami peningkatan capaian walaupun penyakit menular infeksi menular masih tetap menjadi masalah kesehatan masyarakat yang menonjol terutama TB, Malaria, HIV-AIDS, DBD dan Diare. Angka kesakitan DBD masih tinggi, yaitu sebesar 65,57 per 100.000 penduduk pada tahun 2010, sedangkan angka kematian dapat ditekan di bawah 1 persen, yaitu 0,87 persen. Pada tiga tahun terakhir (2008-2010) jumlah rata-rata kasus dilaporkan sebanyak 150.822 kasus dengan rata-rata kematian 1.321 kematian. Situasi kasus DBD tahun 2011 sampai dengan juni dilaporkan sebanyak 16.612 orang dengan kematian sebanyak 142 orang (CFR=0,85%). Dari jumlah kasus tersebut, proporsi penderita DBD pada perempuan sebesar 50,33% dan lakilaki sebesar 49,67%. Disisi lain angka kematian akibat DBD pada perempuan lebih tinggi di banding laki-laki. Target pengendalian DBD tertuang dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Kementrian Kesehatan 2010-2014 dan KEMENKES 1457 tahun 2013 tentang Standar Pelayanan Minimal yang menguatkan pentingnya upaya pengendalian penyakit DBD di Indonesia hingga ketingkat Kabupaten/Kota bahkan sampai ke desa. Melaui pelaksanaan program pengendalian penyakit DBD diharapkan dapat berkontribusi menurunkan angka kesakitan, dan kematian akibat penyakit menular di Indonesia.

Situasi ini perlu diatasi dengan segera agar indicator kinerja/target pengendalian DBD yang tertuang dalam dokumen RPJMN yaitu IR DBD pada tahun 2014 adalah 51/100.000 penduduk, serta ABJ sebesar 95% dapat tercapai. 1.2.1 Tujuan Program Menurut pedoman pemberantasan DBD dari Direktorat Jendral pemberantasan penyakit menular dan peyehatan lingkungan pemukiman (Dirjen P2M PLP), program pemberantasan DBD memiliki tujuan: 1. Tujuan Umum Meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap masyarakat agar terhindar dari penyakit DBD melalui terciptanya masyarakat yang hidup dari perilaku dan lingkungan yang sehat dan terbatas dari penyakit DBD serta memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu dan merata. 2. Tujuan Khusus a. Menurunkan angka kesakitan DBD 53 per 100.000 penduduk tahun 2012. b. Tercapainya angka bebas jentik (ABJ) 95%. c. Menurunnya angka kesakitan DBD < 1%. d. Daerah KLB < 5%.

BAB II TINJAUAN TEORI


2.1.Pencatatan dan pelaporan Pencatatan dan pelaporan adalah satu bertujuan untuk mencatat, menilai dan elemen yang sangat penting melaporkan hasil kegiatan

dalam sistem penanggulangan DBD yang telah dilaksanakan. Kegiatan ini penanggulangan DBD yang telah dicapai. Pencatatan dan pelaporan dibakukan berdasarkan klasifikasi dan tipe penderita. Semua unit pelaksana harus melakukan sistem dan pencatatan yang baku. Pencatatan dan pelaporan dilakukan berjenjang dalam kurun waktu secara harian, bulanan, triwulan, semester dan tahunan. 2. 2. Penyelidikan epidemiologi (PE) Penyelidikan Epidemiologi adalah kegiatan pencarian penderita panasatau yang 1 minggu yang lalu menderita panas dan pemeriksaan jentik dirumah kasus DBD dan rumah sekitarnya dalam radius 100 m atau lebih kurang 20 rumah, serta di sekolah jika kasus DBD adalah anak sekolah. Hasil penyelidikan epidemiologi ada 2 yaitu PE (+) atau PE (-) digunakan untuk menentukan penanggulangan kasus. Penyelidikan epidemiologi positif yaitu ditemukan 3 atau lebih kasus demam tanpa sebab yang jelas dan atau ditemukan 1 kasus yang meninggal karena sakit DBD dalam radius 100 m atau lebih kurang 20 rumah disekitarnya, sedangkan PE negatif adalah kecuali tersebut pada PE positif. Tujuan penyelidikan epidemiologi adalah untuk mengetahui ada/tidaknya kasusDBD tambahan dan luasnya penyebaran serta mengetahui kemungkinanterjadinya penyebarluasan penyebaran penyakit DBD lebih lanjut di lokasitersebut.Penyelidikan epidemiologi dilakukan oleh petugas Puskesmas yang telahdilatih meliputi pencarian kasus tersangka DBD lainnya dan pemeriksaan jentik Aedes Aegypti. Kegiatan ini segera dilaksanakan setelah menerima laporankasus dalam waktu maksimal 3x24 jam. Hasilnya kemudian dicatat pada form PE untuk digunakan sebagai dasar tindak lanjut penanggulangan kasus.

Langkah-langkah pelaksanaan PE adalah sebagai berikut: a. Setelah menerima harianpenderita b. Petugas laporan adanya kasus/tersangka DBD, petugas DBD dan kepada menyiapkan lurah dan peralatan ketua survei RT/RW Puskesmas/koordinator DBD segera mencatat dalam buku catatan penyakit (tensimeter,senter dan formulir PE) serta menyiapkan surat tugas; Puskesmas melapor setempatbahwa di wilayahnya terdapat penderita/tersangka penderita DBD danakan dilaksanakan PE. Lurah/kader akan memerintahkan ketua RW agarpelaksanaan PE dapat didampingi oleh ketua RT, kader atau tenagamasyarakat lainnya. Keluarga penderita/tersangka penderita DBD sertakeluarga lainnya juga membantu kelancaran pelaksanaan kegiatan PE; c. Petugas Puskesmas melakukan wawancara dengan keluarga untuk mengetahui ada/tidaknya penderita panas saat itu dan dalam kurun waktu1 minggu sebelumnya. Bila terdapat penderita panas tanpa sebab yang jelas, saat itu akan dilakukan pemeriksaan terhadap adanya tandaperdarahan di kulit dan uji tourniquet. Selanjutnya petugas melakukanpemeriksaan jentik pada tempat penampungan air dan bendabenda lainyang dapat menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk Aedes Aegypti, baik di dalam maupun di luar rumah. Hasil seluruh pemeriksaan tersebut dicatat dalam formulir PE; d. Hasil PE dilaporkan kepada kepala Puskesmas dan selanjutnya kepalaPuskesmas akan melaporkan hasil PE dan rencana penanggulangan seperlunya kepada lurah melalui camat. Berdasarkan hasil PE inidilakukan pelaksanaan penanggulangan seperlunya. 2. 3. Penyuluhan Penyuluhan merupakan serangkaian kegiatan yang berlandaskan prinsipprinsip belajar untuk mencapai suatu keadaan dimana individu, kelompok ataumasyarakat secara keseluruhan dapat bebas dari penyakit DBD dengan caramemelihara, melindungi dan meningkatkan kesehatannya. Penyuluhan bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, kesadaran, kemauan dan praktek mengenai pencegahan dan pemberantasan penyakit DBD. Penyuluhan

dapat diberikan oleh dokter, paramedis, atau kader terlatih mengenai penyakit DBD. Materinya meliputi pemberantasan sarang nyamuk, abatisasi selektif, tanda dangejala penyakit DBD serta penanggulangan penyakit DBD di rumah. Walaupun 3-M adalah cara yang mudah dan bisa kita lakukan karenatidak memerlukan biaya, pada kenyataannya cara ini tidak terlaksana denganbaik. Ini sangat erat hubungannya dengan kebiasaan hidup bersih dankesadaran masyarakat terhadap bahaya demam berdarah dengue ini. Kurangnyakesadaran masyarakat mungkin disebabkan beberapa hal, di antaranya adalah faktor ekonomi. Susahnya masyarakat untuk memenuhi kebutuhan ekonomimembuat masyarakat hanya memikirkan 'makan' tanpa peduli terhadapkebersihan dan sanitasi. Selain itu, budanya hidup bersih, sedikit banyaknya juga berpengaruh terhadap pelaksanaan 3-M ini.Lebih dari itu, penyuluhan dari pemerintah sangat memengaruhi pelaksanaan 3-M ini. Pelaksanaan 3-M sangatdipengaruhi oleh kesadaran masyarakat akan bahaya deman berdarah dengueitu sendiri. Artinya, tidak terlaksananya 3-M juga berarti bahwa penyuluhanpemerintah kepada masyarakat tentang demam berdarah dengue ini masihkurang. Karena itu, pemerintah harus lebih aktif lagi memberikan pengertiandan penyuluhan kepada masyarakat dengan menggunakan berbagai media seperti surat kabar dan televisi. Jika tidak, kasus dengue tidak bertambah parah. 2. 4. Kemitraan Kemitraan adalah suatu proses kerjasama yang melibatkan berbagai pihak dan sektor dalam masyarakat termasuk kalangan swasta, organisasi profesi dan organisasi sosial kemasyarakatan serta lembaga swadaya masyarakat dalam penanggulangan penyakit DBD dalam rangka sosialisasi dan advokasi program untuk memperoleh dukungan dalam rangka penanggulangan DBD. Pemerintah dan masyarakat menunjukkan kepedulian terhadap penanggulangan DBD di bawah koordinasi Pokja/Pokjanal DBD. 2.5. Foggingfokus dan fogging masal Merupakan serangkaian kegiatan dalam pemberantasan nyamuk Aedes Aegyptidewasa untuk memutus rantai penularan. Fogging akan pernahteratasi, bahkan akan

dilakukan pada kasus-kasus dengan PE positif, 2 penderita positif atau lebih, ditemukan 3 penderita demam dalam radius 100 m dari tempat tinggal penderita DBD positif atau ada 1 penderita DBD meninggal. Fogging fokus dilaksanakan 2 siklus dengan radius 200 m dalam selang waktu 1 minggu, sedangkan fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah tersangka KLB dengan selangwaktu 1 bulan. Obat yang dipakai adalah Malathion 96 EC atau Fendona 30EC. 2.6. Pemberantasan sarang nyamuk (PSN) Sudah tidak diragukan lagi bahwa penyebaran wabah dengue disebabkanoleh nyamuk Aedes Aegypti, terutama nyamuk betina. Nyamuk ini sangatpintar menyembunyikan suaranya dengan membuat gerakan sayap yang halussehingga nyaris tak terdengar. Nyamuk betina ini menghisap darah manusia sebagai bahan untuk mematangkan telurnya. Hingga kini belum diketahui mengapa hanya darah manusia yang dikonsumsi nyamuk ini, tidak darah makhluk hidup lainnya. Bila nyamuk jenis lain bertelur dan menetaskannya pada sarangnya, Aedes Aegypti betina melakukannya di atas permukaan air. Karena dengan demikianlah, telur-telurnya itu berpotensi menetas dan hidup.Telur menjadi larva yang kemudian mencari makan dengan memangsa bakteri yang ada di air tersebut. Karena itu tidak heran bila nyamuk penyebab demam berdarah ini berkembang biak pada genangan air, terutama yang kotor. Penyebaran wabah dengue dipengaruhi oleh ada tidaknya nyamuk Aedesaegypti yang dipengaruhi lagi oleh ada tidaknya genangan air yang kotor.Pemberantasan sarang nyamuk merupakan serangkaian kegiatan untuk meningkatkan peran serta dan swadaya masyarakat dalam rangka memberantasnyamuk Aedes aegypty. Tujuan kegiatan PSN adalah memberantas nyamuk Aedes aegypti dengan menghilangkan tempat-tempat perindukan/sarang nyamuk sehingga penularan penyakit DBD dapat dicegah atau dibatasi. Pelaksana PSN-DBD adalah individu, keluarga atau masyarakat. Kegiatandilakukan secara berkesinambungan dan bisa secara massal/serentak. Pertama adalah membunuh nyamuk, baik dengan pestisida maupun dengan ovitrap, yakni dengan bak perangkap yang ditutup kasa. Penggunaan pestisida, selain memerlukan biaya dan berbahaya pada manusia, juga

akanmemicu munculnya nyamuk yang resistan, sehingga cara ini bukanlah carayang efektif untuk jangka panjang. Untuk jangka pendek, cara ini masih bias digunakan. Cara kedua adalah membuat nyamuk transgenik supaya tidak terinfeksi oleh virus dengue. Jika nyamuk tidak bisa diinfeksi oleh virusdengue, otomatis manusia tidak akan pernah terinfeksi oleh virus dengue. Caraini digunakan oleh beberapa peneliti untuk mengatasi masalah malaria. Namun, pengembangan cara ini masih memerlukan puluhan tahun untuk bias diaplikasikan. Cara yang ketiga adalah pemberantasan sarang nyamuk yang efektif dan efisien melalui di kegiatan tempat 3-M, yaitu menguras, air, dan menutup/menaburabate penampungan

mengubur/menyingkirkan barang-barang bekas yang memungkinkan dijadikan tempat perindukan danperkembangbiakan jentik nyamuk Aedes Aegypti. Cara inilah yang efektif yang bisa kita lakukan dengan kondisi kita saat ini. Sasaran PSN-DBD adalah semua tempat yang dapat menjadi sarangnyamuk, alami ataupun buatan, baik di dalam maupun di luar rumah, sertatempat-tempat umum (termasuk bangunan kosong dan lahan tidur). Pada dasarnya PSN-DBD adalah kegiatan dari, yang oleh, dan untuk masyarakat, sehingga jenis-jenis kegiatan dilaksanakan

merupakankesepakatan masyarakat setempat yang diorganisasikan oleh kelompok kerjapemberantasan dan pencegahan DBD (POKJA DBD) dalam wadah LKMD. Penggerakan masyarakat dalam kegiatan PSN-DBD dilakukan dengankerja sama lintas sektoral yang dikoordinasikan oleh kepala wilayah/daerahsetempat melalui wadah Pokjanal/Pokja DBD. Kegiatan ini dilakukan selama 1bulan, pada saat sebelum perkiraan peningkatan jumlah kasus yang ditentukanberdasarkan data kasus bulanan DBD dalam 3-5 tahun terakhir.Pemberantasan sarang nyamuk dilakukan seminggu sekali, alasannyadaur hidup nyamuk Aedes aegypti adalah 8-10 hari. Jika PSN dilakukanseminggu sekali maka rantai pertumbuhan dari mulai telur menjadi jentik ataudari jentik menjadi kepompong dan dari kepompong menjadi dewasa atau daridewasa kembali bertelur akan terputus sebelu nyamuk dapat menyelesaikan daur hidupnya.

10

Sasaran penggerakan PSN-DBD di desa/kelurahan adalahsemua rumah keluarga, sehingga dilaksanakan PSN-DBD di rumah secaraterus-menerus. Kegiatan rutin penggerakan PSN-DBD di desa/kelurahanmeliputi : Pokok-Pokok Kegiatan Penggerakan PSN-DBD adalah: 1. Penggerakan PSN-DBD di desa/kelurahan; a) Penyuluhan kelompok masyarakat oleh kader dan tokoh masyarakatantara lain di Posyandu, tempat ibadah dan dalam pertemuan wargamasyarakat, b) Kerja bakti PSN-DBD secara serentak dan berkala untuk membersihkan lingkungan termasuk tempat-tempat penampungan airuntuk keperluan sehari-hari, c) Kunjungan rumah berkala sekurang-kurangnya setiap 3 bulan (untuk penyuluhan dan pemeriksaan jentik) oleh tenaga yang telah dibimbingdan dilatih. Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengingatkan keluargaagar selalu melaksanakan PSN-DBD. 2. Penggerakan PSN-DBD di sekolah dan tempat umum lainnya; Pembinaan dalamproses kurikulertermasuk kegiatan program PSN-DBD baik Usaha di sekolah intra diintegrasikan maupun Sekolah ekstra (UKS). belajar-mengajar, melalui

Kesehatan

Kegiatanpenggerakan PSN-DBD di sekolah dilaksanakan sesuai petunjuk teknispelaksanaan PSN-DBD di sekolah melalui UKS yang telah diedarkan. Dirjen Dikdasmen kegiatan Depdikbud PSN-DBD melalui di surat edaran umum No. 81/TPUKS00/X/1993 tanggal 14 Oktober 1993. Pembinaan tempat lainnya dipadukandalam program pemeliharaan kesehatan lingkungan antara lain melaluipemeriksaan sanitasi tempat umum. 3. Penyuluhan dan motivasi kepada masyarakat luas Penyuluhan kepada masyarakat luas dilaksanakan melalui mediamassa seperti televisi, radio, bioskop, poster, surat kabar, majalah dansebagainya. Motivasi tentang PSN-DBD dilakukan antara lain melaluiberbagai lomba, misalnya lomba PSN desa, lomba sekolah atau tempatumum.Penggerakan PSN-DBD di tempat umum lainnya dipadukan dalamprogram pemeliharaan kesehatan lingkungan.

11

Pemantauan gerakan PSN-DBD dilakukan secara berkala minimal setiap 3 bulan. Pemantauan dilaksanakan antara lain dengan pemeriksaan jentik berkala (PJB) pada sejumlah sampel rumah, sekolah dan tempatumum lainnya. Indikator keberhasilan PSN-DBD adalah angka bebas jentik (ABJ), yaitu persentase PSN PJB-1. rumah/bangunan Hasil yang tidak jentik ditemukan jentik sebesar 95%. Mengenai dicatatdalam yangtelah diisi kegiatan tersebut. pemeriksaan minta puskesmas formulir Kemudian pihak tandatangan setiap hari.

kepalakeluarga/anggota keluarga pada formulir tersebut. Formulir PJB-1 disampaikan kepada Dibuatrekapitulasi untuk memperoleh angka bebas jentik (ABJ) tiap kelurahan.Untuk evaluasi/penilaian kualitas kegiatan pemeriksaan jentik berkaladigunakan format penilaian kualitas kegiatan PJB. 2.7. Peningkatan profesionalisme SDM Dilakukan dengan pelatihan tatalaksana kasus, petugas laboratorium, penanggung jawab program, supervisor, dan penyemprot.Selain itu juga dilakukan survey vektor dan PSP (sosial budaya). 2.8. Tolok Ukur yang Digunakan. Untuk membuat pertanyaan dalam monitoring pada Program

Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) seebagai langkah awal, akan ditetapkan indicator untuk mengukur keluaran sebagai keberhasilan dari suatu program, kemudian membandingkan hasil pencapaian tiap-tiap indicator keluaran dengan tolok ukur masing-masing. Hal ini berguna untuk mengidentifikasi masalah yang ada pada pelaksanaan program. Sumber rujukan tolok ukur penilaian yang digunakan adalah: 1. Pencegahan dan Pemberantasan DBD di Indonesia. Kemenkes RI Tahun 2011. 2. Standard Penanggulangan Penyakit DBD. Volume 2 Edisi I Tahun 2002. 3. Kebijakan Program P2-DBD Depkes RI Tahun 2004. 4. Buku Pedoman Kerja Puskesmas Jilid I Tahun 1999.

12

5. Stratifikasi Puskesmas.

Tabel 2.1 Perbandingan Tolok Ukur Unsur Masukan dan Pencapaian No. 1. Variabel INPUT a. Tenaga Tolok Ukur Dokter: Perawat: Kader: Analis: b. Sarana Medis 1. Tempat pelayanan pengobatan. 2. Tersedia sarana medis (stetoskop, senter, timbangan, Nonmedis termometer). 3. Bubuk abate. 4. Formulir jentik berkala. 5. Formulir Penyelidikan 1. Epidemiologi. 6. Daftar kepala keluarga 2. RT dan RW. 7. Tersedianya bahan penyuluhan (leaflet, buku, dll.) sesuai kebutuhan. 9. Tersedianya alat semprot minimal 4 buah. 10. Tersedianya alat komunikasi minimal 1 buah faksimili dan telp/PKC. 5. 4. 8. Tersedianya insiktesida 3. Pencapaian Masalah

13

c. Metode Medis

1. Pendataan, anamnesa, pemeriksaan fisik. 2. Ditekankan pada upaya penemuan kasus DBD. Pelaksanaan strategi penyuluhan dan penjaringan suspek secara fasif. Adanya dana yang diperlukan untuk program yang berasal dari: a. APBN menyediakan seluruh buffer stock. b. APBD menyediakan anggaran dan pelatihan, supervisi, dan monitoring, jaminan laboratorium, kegiatan pemecahan masalah serta pengembangan SDM. Menyediakan anggaran untuk pengawasan dan monitoring, buffer obat, sarana diagnosa, bahan cetakan, kegiatan pemecahan masalah di Kota Madya. c. Swadana Puskesmas menyediakan anggaran operasional, reagen, pemeliharaan, pelaksanaan pencegahan dan

Non Medis

d. Dana

14

penanggulangan DBD. d. Swadana masyarakat.

No.

Variabel Tolok Ukur PROSESPerencanaan Terdapat rencana kerja yang tertulis dan jadwal sesuai dengan program Pengorganisasian kerja puskesmas. a. Terkait dalam penanggulangan DB. b. Adanya tugas dan wewenang dari unsurunsur yang adanya struktur organisasi staffing pelaksana program. c. Adanya pembagian tugas yang tanggung jawab yang jelas. Dokter Umum sebagai pemeriksa di Puskesmas. Perawat sebagai wasor program DB di Puskesmas. Kader sebagai panutan penggerak di masyarakat dalam pelaksanaan penanggulangan DBD. Analis sebagai pemeriksa Laboratorium DB.

Pencaapaian

Masalah

15

Pelaksanaan

1. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) dilaksanakan dengan memeriksa seluruh rumah pada tiap-tiap RW. 2. Penyelidikan Epidemiologi segera dilaksanakan setelah menerima laporan kasus dalam waktu maksimal 3x24 jam. 3. Fogging focus dilakukan 2 siklus dengan radius 200 meter selang waktu 1 minggu. 4. Fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah KLB dengan selang waktu. 5. Penyuluhan dapat diberikan oleh dokter, para medis atau kader terlatih mengenai penyakit DBD. 6. Para pemimpin pemerintah, tokoh masyarakatat baik formal maupun informal mengkomunikasikan dan memotivasi 16

masyarakat umum untuk melaksanakan penanggulangn DBD dalam pertemuan yang dilaksanakan secara rutin. 7. Gerakan PSN seluruh RW. 8. Pertemuan lintas sektoral tingkat kelurahan minimal per Penilaian 3 bulan. a. Penilaian kegiatan dalam bentuk laporan tertulis secara periodic (bulanan, triwulan, semsteran, tahunan). b. Pengisian laporan tertulis yang lengkap. c. Penyimpanan laporan No. Variabel 3. LINGKUNGAN Lingkungan Fisik tertulis yang benar. Tolok Ukur 1. Lokasi pemeriksaan mudah dikerjakan. Lingkungan Non 4. Fisik Umpan Balik Pencatatan, penilaian, dan pelaporan tahun sebelumnya dan setiap bulannya dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam upaya perbaikan 2. Fasilitas yang tersedia. Pendidikan minimal SMA Pencapaian Masalah

17

program berikutnya. 5. DAMPAK 1. Turunnya angka kesakitan (53 per 100.000 penduduk) pada tahun 2012. 2. Turunnya angka kematian DBD < 1%. 3. Turunnya angka kejadian (jumlah kasus) DBD. 4. ABJ > 95%. 2.9. Analisa Sistem Dalam melakukan evaluasi Program Pemberantasan Demam BerdarahDengue di Puskesmas, digunakan pendekatan sistem. Dengan memandangorganisasi sebagai suatu sistem, tercipta suatu cara dalam memahamipermasalahan pendekatan sistem. 2.10. Pengertian Sistem Apabila kita menyebut perkataan sistem kesehatan, ada dua pengertianyang akan kita dapat. Pertama pengertian sistem, kedua pengertian kesehatan.Sistem itu sendiri adalah suatu rangkaian komponen yang berhubungan satu samalain dan mempunyai tujuan yang jelas (Widjono, 2004; Azwar, 1996). 2.11. Ciri-ciri Sistem 1. Terdapat bagian yang satu sama lain saling berhubungan danmempengaruhi yang kesemuanya membentuk satu kesatuan. 2. Fungsi masing-masing bagian tersebut adalah dalam rangka mengubahmasukan menjadi keluaran yang direncanakan. 3. Dalam melaksanakan fungsi, semuanya bekerja sama secara bebas namunterkait. 4. Tidak tertutup terhadap lingkungan.Menurut sumber lain ciri-ciri sistem yang lengkap adalah: a) Mempunyai elemen/komponen; b)Mempunyai batas; c) Mempunyai lingkungan; d) Masukan; e) Proses; f) Keluaran; h)Tujuan. 2.12 Unsur Sistem manajemen organisasi yang dikenal sebagai

18

Bagian

dari

unsur

tersebut

memiliki

banyak

macamnya

yang

jikadisederhanakan dapat dikelompokkan menjadi sebagai berikut : 1. Masukan (input); Yang dimaksud dengan masukan (input) adalah kumpulan dari bagianatau unsur yang terdapat dalam sistem dan yang diperlukan untuk dapat berfungsinya sistem tersebut. Yang termasuk dalam elemen masukanadalah yang biasa dikenal dengan 6M yaitu : Manusia (Man), uang (Money), sarana (Material), metode (Method), pasar (Market), serta mesin (Machinery). 2.Proses Proses adalah kumpulan bagian atau unsur yang terdapat dalam sistemdan yang berfungsi untuk mengubah masukan menjadi keluaran yangdirencanakan. 3.Keluaran (output) Keluaran (output) adalah kumpulan bagian atau unsur yang dihasilkandari berlangsungnya proses dalam sistem. 4. Umpan balik (feedback) Umpan balik (Feedback ) adalah kumpulan bagian atau unsur yangmerupakan keluaran dari sistem dan sekaligus sebagai masukan bagisistem. 5. Dampak (impact) Dampak (impact) adalah akibat yang dihasilkan oleh keluaran suatusistem. 6. Lingkungan (environment) Lingkungan (enviroment) adalah dunia di luar sistem yang tidak dikelolaoleh sistem tetapi mempunyai pengaruh besar terhadap sistem.(Muninjaya, 2004; Azwar, 1996). Keenam unsur sistem ini saling berhubungan dan mempengaruhi yangsecara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut:

Lingkunga n 19

Masuka n

Proses

Keluara n

Dampak

Umpan Balik

2.9

Pendekatan sistem Dibentuknya suatu sistem pada dasarnya untuk mencapai suatu tujuantertentu yang telah ditetapkan bersama. Untuk terbentuknya sistem tersebut perludirangkai berbagai unsur atau elemen sedemikian rupa sehingga secarakeseluruhan membentuk suatu kesatuan dan secara bersama-sama berfungsi untuk mencapai tujuan kesatuan. Apabila prinsip pokok atau cara kerja sistem iniditerapkan pada waktu menyelenggarakan pekerjaan administrasi, maka prinsippokok atau cara kerja ini dikenal dengan nama pendekatan sistem (approach). Pada saat ini batasan tentang pendekatan sistem banyak macamnya,beberapa yang terpenting adalah: 1) Pendekatan sistem adalah penerapan suatu prosedur yang logis danrasional dalam merancang suatu rangkaian komponen yangberhubungan sehingga dapat berfungsi sebagai satu kesatuan mencapaitujuan yang telah ditetapkan (L.James Harvey, 2003). 2) Pendekatan sistem adalah suatu strategi yang menggunakan metodeanalisis, desain dan manajemen untuk mencapai tujuan yang telahditetapkan secara efektif dan efisien; 3) Pendekatan sistem adalah penerapan dari cara berpikir yang sistematisdan logis dalam membahas dan mencari pemecahan dari suatu masalahatau keadaan yang dihadapi. Dengan dilakukannya pendekatan yang sistem tersedia kita akan dapat dengan memperhitungkanberbagai kemungkinan sehingga

20

demikian nantinya tidak ada sesuatu yang sebenarnya amat penting sampai luput dari perhatian. Daribatasan tentang pendekatan sistem ini, dengan mudah dipahamibahwa prinsippokok pendekatan sistem dalam pekerjaan administrasi dapat dimanfaatkan duatujuan. Pertama, untuk membentuk sesuatu, sebagai hasil dari pekerjaanadministrasi. Kedua, untuk menguraikan sesuatu, sebagai hasil dariadministrasi.untuk tujuan terakhir ini, biasanya dikaitkan dengan kehendak untuk menemukan masalah yang dihadapi.Untuk kemudian diupayakan mencari jalan keluar yang sesuai. Sedangkan kelemahan yang dipandang penting ialah dapat terjebak ke dalam perhitungan yang terlalu rinci sehingga menyulitkan pengambilan keputusan dan dengan demikian masalah yang dihadapi tidak akan dapat diselesaikan. 2.10Penilaian/Evaluasi Batasan penilaian banyak macamnya. Pengertian penilaian/evaluasi yangcukup penting antara lain: 1) Penilaian adalah pengukuran terhadap akibat yang ditimbulkan dari dilaksanakannya suatu program dalam mencapai tujuan yang telahdi tetapkan (Ricken); 2) Penilaian adalah suatu proses yang teratur dan sistematis dalam membandingkan hasil yang dicapai dengan tolok ukur atau kriteria yangtelah ditetapkan, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan sertapenyusunan saran-saran, yang dapat dilakukan pada setiap tahap daripelaksanaan program (The International Clearing House on Adolescent Fertility Control for Population Options); 3) Penilaian adalah suatu cara belajar yang sistematis dari pengalaman yang dimiliki untuk meningkatkan pencapaian, pelaksanaan, dan perencanaansuatu program melalui pemilihan secara seksama berbagai kemungkinanyang tersedia guna penerapan selanjutnya (WHO); 4) Penilaian adalah suatu proses untuk menentukan nilai atau jumlahkeberhasilan dari pelaksanaan suatu program dalam mencapai tujuanyang telah ditetapkan (The American Public Health Association). Penilaian / evaluasi secara umum dapat dibedakan atas tiga jenis yaitu : a) Penilaian pada tahap awal program; Penilaian dilakukan saat merencanakan suatu program ( formative evaluation). Ini bertujuan untuk meyakinkan 21

bahwa rencana yang akandisusun benar-benar telah sesuai dengan masalah yang ditemukan, dalamarti dapat menyelesaikan masalah tersebut. b) Penilaian pada tahap pelaksanaan program; Penilaian dilakukan saat program sedang dilaksanakan (promotive evaluation), Tujuannya ialah untuk mengukur apakah program yang sedang dilaksanakan tersebut telah sesuai dengan rencana atau tidak. Umumnya ada dua bentuk penilaian yaitu pemantauan (monitoring) dan penilaian berkala (periodic evaluation). c) Penilaian pada tahap akhir program. Penilaian dilakukan saat program telah selesai dilaksanakan (summative evaluation). Tujuan mengukur keluaran dan mengukur dampak yangdihasilkan. Penilaian dampak lebih sulit dilakukan karena membutuhkanwaktu yang lebih lama. Ruang lingkup penilaian secara sederhana dapat dibedakan atas empatkelompok yaitu penilaian terhadap masukan, proses, keluaran dan dampak. Langkah-langkah penilaianmeliputi: 1) Pemahaman terhadap program yang akan dinilai; 2) Penentuan macam dan ruang lingkup penilaian yang akan dilakukan; 3) Penyusunan rencana penilaian; 4) Pelaksanaan penilaian; 5) Penarikan kesimpulan; 6) Penyusunan saran-saran. yang ditempuh pada waktu melaksanakan

\ BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil 3.1.1 Pengumpulan Data

22

Data yang dipakai pada evaluasi program P2D meliputi: a. Data Primer Diperoleh melalui wawancara dengan koordinator pelaksana P2D di Puskesmas I Mengwi. Analisis situasi khusus adalah Program penanggungalan penyakit menular (P2M) terdiri dari Imunisasi, surveillance, P2 ISPA, P2 TB Paru, P2 Kusta, P2 DBD, P2 Malaria , P2 HIV/AIDS dan IMS. Struktur Organisasinya adalah Kepala PuskesmasKordinator Penanggulangan Penyakit Menular Bagian P2 DBDKordinator dan JumantikJumatik. Bagian P2 DBD dipegangoleh 1 orang, kordinator jumantik terdiridari 4 orang yang masing-masing bertanggung jawabterhadap 1 Desa dan umantik terdiri dari 29 yangmasing-masing bertanggung jawab terdapat 1 Banjar. Pengorganisasian Kordinator P2M bertugas mengkordinasi pelaksanaanprogram umumyang penanggulangan pokoknya ISPA, diare, penyakit TBC, menular Kusta, secara DBD, program adalah imunisasi,

survelance,penanggulangan

malaria,dan HIV/AIDS. P2 DBD bertanggung jawab terdapat pelaksanaan program penanggulangan penyakit DBD. Kordinator jumantik bertugas mengawasi kinerja jumantik. Jumantik bertanggung jawab terhadap kordinator untukpelaksanaan program jumantik dan terhadap puskesmasuntuk ABJ dan absensi. Pelaksanaan Program Pelaporan dan Pendataankunjungan pasien/laporan warga dilakukan pengobatan ataurujukan ke RS pengobatan &pendataan pasien diRS kemudian Feedback

olehpuskesmas Pendataan diPuskesmas 1 Mengwi pengumpulan (rekap) data oleh dinkes. Mengenai hasil wawancara akan dilampirkan dalam bentuk Power Point. Logical Framework Program 23

Tabel 2.1 Perbandingan Tolok Ukur Unsur Masukan dan Pencapaian No. 1. Variabel INPUT a. Tenaga Tolok Ukur Dokter: Perawat: Kader: Analis: b. Sarana Medis 11. Tempat pelayanan pengobatan. 12. Tersedia sarana medis (stetoskop, senter, timbangan, Nonmedis termometer). 13. Bubuk abate. 14. Formulir jentik berkala. 15. Formulir Penyelidikan 6. Epidemiologi. 16. Daftar kepala keluarga 7. RT dan RW. 17. Tersedianya bahan penyuluhan (leaflet, buku, dll.) sesuai kebutuhan. 19. Tersedianya alat semprot minimal 4 buah. 20. Tersedianya alat komunikasi minimal 1 buah faksimili dan c. Metode Medis telp/PKC. 3. Pendataan, anamnesa, pemeriksaan fisik. 4. Ditekankan pada upaya 10. 9. 18. Tersedianya insiktesida 8. Pencapaian Masalah

24

Non Medis

penemuan kasus DBD. Pelaksanaan strategi penyuluhan dan penjaringan suspek secara fasif. Adanya dana yang diperlukan untuk program yang berasal dari: e. APBN menyediakan seluruh buffer stock. f. APBD menyediakan anggaran dan pelatihan, supervisi, dan monitoring, jaminan laboratorium, kegiatan pemecahan masalah serta pengembangan SDM. Menyediakan anggaran untuk pengawasan dan monitoring, buffer obat, sarana diagnosa, bahan cetakan, kegiatan pemecahan masalah di Kota Madya. g. Swadana Puskesmas menyediakan anggaran operasional, reagen, pemeliharaan, pelaksanaan pencegahan dan penanggulangan DBD.

d. Dana

h. Swadana masyarakat. No. Variabel Tolok Ukur PROSESPerencanaan Terdapat rencana kerja

Pencaapaian

Masalah

25

yang tertulis dan jadwal sesuai dengan program Pengorganisasian kerja puskesmas. d. Terkait dalam penanggulangan DB. e. Adanya tugas dan wewenang dari unsurunsur yang adanya struktur organisasi staffing pelaksana program. f. Adanya pembagian tugas yang tanggung jawab yang jelas. Dokter Umum sebagai pemeriksa di Puskesmas. Perawat sebagai wasor program DB di Puskesmas. Kader sebagai panutan penggerak di masyarakat dalam pelaksanaan penanggulangan DBD. Analis sebagai pemeriksa Pelaksanaan Laboratorium DB. 9. Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) dilaksanakan dengan memeriksa seluruh rumah pada tiap-tiap RW.

26

10. Penyelidikan Epidemiologi segera dilaksanakan setelah menerima laporan kasus dalam waktu maksimal 3x24 jam. 11. Fogging focus dilakukan 2 siklus dengan radius 200 meter selang waktu 1 minggu. 12. Fogging masal dilakukan 2 siklus di seluruh wilayah KLB dengan selang waktu. 13. Penyuluhan dapat diberikan oleh dokter, para medis atau kader terlatih mengenai penyakit DBD. 14. Para pemimpin pemerintah, tokoh masyarakatat baik formal maupun informal mengkomunikasikan dan memotivasi masyarakat umum untuk melaksanakan penanggulangn DBD dalam pertemuan yang dilaksanakan secara rutin. 27

15. Gerakan PSN seluruh RW. 16. Pertemuan lintas sektoral tingkat kelurahan minimal per Penilaian 3 bulan. d. Penilaian kegiatan dalam bentuk laporan tertulis secara periodic (bulanan, triwulan, semsteran, tahunan). e. Pengisian laporan tertulis yang lengkap. f. Penyimpanan laporan No. Variabel 3. LINGKUNGAN Lingkungan Fisik tertulis yang benar. Tolok Ukur 3. Lokasi pemeriksaan mudah dikerjakan. Lingkungan Non 4. Fisik Umpan Balik Pencatatan, penilaian, dan pelaporan tahun sebelumnya dan setiap bulannya dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam upaya perbaikan program berikutnya. 5. DAMPAK 5. Turunnya angka kesakitan (53 per 100.000 penduduk) pada tahun 2012. 6. Turunnya angka kematian DBD < 1%. 7. Turunnya angka 4. Fasilitas yang tersedia. Pendidikan minimal SMA Pencapaian Masalah

28

kejadian (jumlah kasus) DBD. 8. ABJ > 95%. 3.1.2 Pengolahan Data Pengolahan data dilakukan secara manual dengan tabel-tabel yang sudah ada dipersiapkan, kemudian dilanjutkan dengan perhitungan secara elektronik. 3.1.3 Penyajian Data Penyajian data dilakukan dalam bentuk tekstular dan tabular, Interpretasi data dilakuakan dengan bantuan kepustakaan. 3.14. Rancangan Monitoring Menggunakan deskriptif dan audit untuk dapat melihat gambaran dari kegiatan program sebelumnya dan mengetahui kelebihan dan kelemahan dari program Penanggulangan DBD. 3.1.4. Pertimbangan Etika Dalam melakukan Pengumpulan data telah menggunakan surat Ijin Dari Pemerintah Kota Badung DINAS KESEHATAN KOTA BADUNG. No. 433.33/1616/Dikes. Disampaing itu juga dalam membuat tinjauan teori telah meakai referensi dari buku-buka yang telah ada. 3.1.6 Lokasi Pengumpulan data dikukan di Puskesmas I Mengwi 3.1.7 Waktu/Time Line Pengumpulan Data Dilakukan pada Minggu ke tiga pada bualan Mei 2013. 3.1.8 Budjet Transportasi = 50.000,Bahan Tulis = 40. 000,-

29

DAFTAR PUSTAKA Depkes RI. 2005. Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue: Jakarta. Direktorat Jendral Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. 2011. Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah Dengue di Indonesia. Kemenkes R.I: Jakarta. Direktorat Jendral Pengendalian Penyakitdan Penyehatan Lingkungan Depkes RI. 2007. Profile Pengendalian Penyakit dan penyehatan Linkungan. Depkes RI: Jakarta. Ditjen P2M dan PL Depkes RI. 2004. Buletin Harian. Perilaku dan Siklus Nyamuk Aedes Aegypty dalam Melakukan Kegiatan Pemantauan Jentik Berkala. Depkes RI: Jakarta. Word Health Organization. 1999. Demam Berdarah Dengue: Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan dan Pengendalian/Organisasi Kesehatan Dunia (WHO): Yasmin Asih. Edisi ke-2. Jakarta: EGC.

30