Anda di halaman 1dari 1

Ku lihat sebuah watak penuh derita, Tersungkur di kaki lima di hujung sebuah indera kota, Tubuh keringnya lunyai

dimamah ulat waktu, Terbaring dingin di lantai kecewa, Pasrah menghitung mimpi-mimpinya, Yang lenyap bersama harga dirinya, Duhai anak bangsa ku, Jahil benarkah kau membuat pilihan? Hingga dadah kau jadikan teman Ke manakah iman, akal dan rasional? Ke manakah maruah dan beradaban Wahai anak bangsaku, mari kita lancarkan sebuah perang Bersenjatakan ilmu, berhunuskan pengetahuan, Mari kita panahkan busur, menentang si durjana Biar lumat, biar hancur, agar dapat kita bina dunia baru di bumi Tuhan, Bersama dengan generasi yang bebas tanpa dadah Sekian saya (nama si bapa) mengundur diri then suara mama keluar -the end-