Anda di halaman 1dari 2

METODOLOGI UNTUK MERANCANG PENGUJIAN ATAS RINCIAN SALDO 1.

Mengidentifikasi risiko bisnis klien yang mempengaruhi penggajian (tahap I) Risiko bisnis klien yang signifikan yang mempengaruhi penggajian tidak mungkin terjadi pada sebagian besar perusahaan. Akan tetapi, risiko bisnis klien itu mungkinsaja terjadi pada kesepakatan kompensasi yang kompleks, yang mencakup bonus dan rencana opsi saham serta kesepakatan kompensasi yang ditangguhkan lainnya. 2. Menetapkan salah saji yang dapat ditoleransi dan menilai risiko inheren (tahap II ) Hal ini juga berlaku bagi perusahaan manufaktur yang secara signifikan membebankan tenaga kerjanya ke persediaan, yang berpotensi menimbulkan misklasifikasi antara beban penggajian dan persediaan atau di antara kategori persediaan. Auditor dapat mengidentifikasi masalah yang berhubungan dengan penggajian yang kompleks, seperti rencana kompensasi berdasarkan saham, yang dapat meningkatkan risiko inheren yang berhubungan dengan akuntansi dan pengungkapan kesepakatan tersebut 3. Menilai resiko pengendalian dan melaksanakan pengujian yang terkait (tahap I dan tahap II ) 4. Melaksanakan prosedur analitis (tahap III) Penggunaan prosedur analitis merupakan hal penting dalam siklus penggajian dan personalia seperti pada setiap siklus lainnya

Prosedur analitis untuk siklus penggajian dan personalia Prosedur analitis Membandingkan saldo akun beban penggajian dengan tahun tahun sebelumnya (disesuaikan dengan kenaikan tingkat upah dan kenaikan volume ) Membandingkan tenaga kerja langsung sebagai presentase dari penjual dengan tahun tahun sebelumnya Membandingkan beban komisi sebagai presentase dari penjualan dengan tahunSalah saji beban komisi dan kewajiban komisi Salah saji tenaga kerja langsung dan persediaan Salah saji yang mungkin Salah saji akun beban penggajian

tahun sebelumnya Membandingkan beban pajak penggajian sebagai presentase dari gaji dan upah dengan tahun tahun sebelumnya Membandingkan akun pajak penggajian akrual dengan tahun tahun sebelumnya Salah saji pajak penggajian akrual dan beban penggajian Salah saji beban pajak penggajian dan kewajiban pajak penggajian

Dua tujuan audit yang berkaitan dengan saldo yang utama dalam menguji kewajiban penggajian adalah : Akrual dalam neraca saldo telah dinyatakan pada jumlah yang besar (keakuratan) Transaksi dalam siklus penggajian dan personalia telah dicatat pada periode yang benar (pisah batas) Perhatian uaama dalam kedua tujuan itu adalah untuk memastikan bahwa tidak ada kurang saji atau akrual yang dihilangkan. Jumlah pajak dari gaji karyawan : pajak penggajian yang dipotong tetapi belum dibayar kepada pemerintah dapat diuji dengan membandingkan saldonya dengan jurnal penggajian, formulir pajak penggajian yang dibuat pada periode selanjutnya, dan pengeluaran kas periode selanjutnya Gaji dan upah akrual : gaji dan upah akrual terjadi setiap kali karyawan belum menerima upah telah menjadi haknya selama beberapa hari atau jam terakhir hingga periode selanjutnya.

Anda mungkin juga menyukai