P. 1
Laporan Kerja Praktek Terakhir)

Laporan Kerja Praktek Terakhir)

|Views: 2,223|Likes:
Dipublikasikan oleh siti_aminah_25

More info:

Published by: siti_aminah_25 on Jul 16, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/13/2015

pdf

text

original

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK “PROYEK PEMBANGUNAN APARTEMEN DAGO SUITE”

Disusun sebagai salah satu syarat kelulusan mata kuliah SI-4098 Kerja Praktek Dosen Pembimbing: Ir. Titi Liliani Soedirdjo, M.Sc. Disusun oleh: Siti Aminah 15007160

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2013

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK
“Proyek Bendungan Apartemen Dago Suite ” Diajukan untuk memenuhi syarat kelulusan Mata Kuliah SI-4098 Kerja Praktek

Disusun oleh:

Siti Aminah 15007160 Telah disetujui dan disahkan oleh:

Bandung, Juli 2013

Dosen Pembimbing

Ir. Titi Liliani Soedirdjo M.Sc

NIP. 131128691

KATA PENGANTAR Puji dan syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena hanya atas berkat karunia dan rahmat-Nya, laporan SI-4098 Kerja Praktek ini dapat diselesaikan. Dalam kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada Ibu Ir. Titi Liani Soedirdjo M.Sc selaku dosen pembimbing kerja praktek, yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan bagi penyusun dalam melaksanakan dan menyelesaikan laporan kerja praktek. Ucapan terima kasih juga disampaikan kepada para pembimbing di lapangan, terutama pihak PT. Bandung Artha Mas sebagai owner dan PT WIKA Bangunan Gedung selaku kontraktor proyek, yang telah senantiasa memberikan arahan dan ilmu- ilmu selama kerja praktek. Penyusun menyadari bahwa laporan ini pasti tidak lepas dari banyak kekurangan. Koreksi serta saran tentunya sangat diharapkan demi pertambahan ilmu bagi penyusun. Semoga laporan pelaksanaan kerja praktek ini dapat memberikan manfaat dan memperluas wawasan.

Bandung, Juli 2013

Penyusun

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................. i DAFTAR ISI............................................................................................................ ii DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. vi BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... I-1 I.1 I.2 I.3 I.4 Latar Belakang ............................................................................................ I-1 Tujuan ......................................................................................................... I-1 Waktu Dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek ......................................... I-2 Sistematika .................................................................................................. I-2

BAB II GAMBARAN PROYEK ........................................................................II-1 II.1 II.2 II.3 II.4 Latar Belakang Pembangunan ...................................................................II-1 Lokasi Proyek ............................................................................................II-1 Lingkup Pekerjaan Proyek .........................................................................II-2 Pendanaan Proyek ......................................................................................II-3

BAB III PROSES PERENCANAAN ................................................................ III-1

ii

III.1

Perancangan Struktur Bawah .............................................................. III-1 III.1.1 Perancangan Pondasi ........................................................................ III-1 III.1.2 Perancangan Soldier Pile ................................................................. III-1

III.2

Perancangan Basement ........................................................................ III-1 III.2.1 Perancangan Ramp ........................................................................... III-2 III.2.2 Perancangan Retaining Wall ............................................................ III-3

III.3

Perancangan Struktur Atas .................................................................. III-4 III.3.1 Perancangan Kolom ......................................................................... III-4 III.3.2 Shear Wall ........................................................................................ III-4 III.3.3 Perancangan Balok ........................................................................... III-4 III.3.4 Perancangan Pelat Lantai ................................................................. III-5

BAB IV PROSES PELAKSANAAN ................................................................ IV-1 IV.1 Alat dan Bahan .................................................................................... IV-1

IV.1.1 Pengangkutan dan Penyimpanan ..................................................... IV-4 IV.1.2 Pabrikasi ........................................................................................... IV-5 IV.2 Pekerjaan Galian dan Urugan.............................................................. IV-8

iii

IV.3

Pekerjaan Pondasi Raft dan Bored Pile ............................................. IV-10

IV.3.1 Persiapan ........................................................................................ IV-10 IV.3.2 Pembesian ...................................................................................... IV-12 IV.3.3 Pengecoran ..................................................................................... IV-13 IV.4 Pekerjaan Dinding Penahan Tanah ................................................... IV-14

IV.4.1 Pembesian ...................................................................................... IV-14 IV.4.2 Pemasangan Bekisting ................................................................... IV-15 IV.4.3 Pengecoran ..................................................................................... IV-16 IV.4.4 Pembongkaran Bekisting dan Perawatan ....................................... IV-17 IV.5 Pekerjaan Struktur Balok, Kolom dan Pelat Lantai .......................... IV-17

IV.5.1 Pembesian ...................................................................................... IV-17 IV.5.2 Pemasangan Bekisting ................................................................... IV-20 IV.5.3 Pengecoran Kolom, Balok, dan Pelat............................................. IV-25 IV.5.4 Pembongkaran Bekisting dan Perawatan Beton ............................ IV-27 IV.6 IV.7 Quality Control ................................................................................. IV-28 Kesehatan, Keamanan Kerja, dan Lingkungan (K3L) ...................... IV-31

iv

BAB V ASPEK MANAJEMEN PROYEK ........................................................ V-1 V.1 V.2 V.3 V.4 V.5 V.6 V.7 V.8 V.9 V.10 Organisasi Proyek ..................................................................................... V-1 Owner........................................................................................................ V-1 Konsultan .................................................................................................. V-3 Kontraktor ................................................................................................. V-4 Ruang Lingkup Pekerjaan ......................................................................... V-7 Penentuan Macam, Volume, dan Harga Satuan Pekerjaan ....................... V-8 Pengendalian Jadwal Pekerjaan ................................................................ V-8 Prosedur Pengadaan Bahan, Peralatan, dan Tenaga Kerja........................ V-9 Prosedur Pembayaran................................................................................ V-1 Prosedur Perubahan Lingkup Pekerjaan .............................................. V-3

BAB VI PROSES PENGADAAN KONTRAKTOR ........................................ VI-1 VI.1 VI.2 VI.3 Prosedur Pengadaan ............................................................................ VI-1 Organisasi Pengadaan ......................................................................... VI-2 Tata Cara Pengambilan Keputusan ..................................................... VI-3

v

DAFTAR GAMBAR Gambar II.1 Lokasi Proyek ..................................................................................II-2 Gambar III.1 Denah Perkuatan Raft ................................................................... III-1 Gambar III.2 Detail Bored Pile .......................................................................... III-2 Gambar III.3 Detail Bored Pile (Potongan Alternatif) ...................................... III-3 Gambar III.4 Dimensi dan Penulangan Kolom.................................................. III-5 Gambar III.5 Dimensi dan Penulangan Balok Lantai 1-9.................................. III-1 Gambar III.6 Dimensi dan Penulangan Balok Lantai 10-Atap .......................... III-2 Gambar III.7 Dimensi dan Penulangan Balok Lift ............................................ III-3 Gambar IV.1 Penyimpanan Material di Area konstruksi................................... IV-4 Gambar IV.2 Pabrikasi Bekisting Kayu............................................................. IV-5 Gambar IV.3 Pekerja Melengkungan Tulangan dengan Bending Machine ...... IV-6 Gambar IV.4 Alat Pemotong Tulangan (Per Cutter)......................................... IV-6 Gambar IV.5 Rolan untuk Membuat Tulangan Kolom Bundar ........................ IV-7 Gambar IV.6 Proses Pabrikasi Tulangan Kolom ............................................... IV-7 Gambar IV.7 Pengangkutan Tulangan dengan Tower Crane ............................ IV-8

vi

Gambar IV.8 Penggalian Tanah dengan Back hoe ............................................ IV-9 Gambar IV.9 Pembersihan Tanah Manual oleh Pekerja.................................. IV-10 Gambar IV.10 Penggalian Bored Pile .............................................................. IV-11 Gambar IV.11 Pekerjaan Compacted Sand ..................................................... IV-11 Gambar IV.12 Tulangan Terpasang pada Bored Pile ...................................... IV-12 Gambar IV.13 Stop cor yang Telah Terpasang................................................ IV-14 Gambar IV.14 Pemasangan Bekisting DPT..................................................... IV-15 Gambar IV.15 Contoh Penggunaan Sparing (pada pelat lantai) ...................... IV-16 Gambar IV.16 Penghamparan Wiremesh ......................................................... IV-18 Gambar IV.17 Pemasangan Cakar Ayam ........................................................ IV-19 Gambar IV.18 Memasang Tulangan dengan Kawat Baja................................ IV-19 Gambar IV.19 Memasang Beton decking ........................................................ IV-20 Gambar IV.20 Pekerja Memasang Bekisting untuk Pelat Lantai .................... IV-21 Gambar IV.21 Perancah yang Sudah Disusun ................................................. IV-22 Gambar IV.22 Kayu Siap Disusun untuk Menopang Multiplex ...................... IV-22 Gambar IV.23 Pekerja Memegang Mistar untuk Keperluan Pengukuran dengan Theodolith ........................................................................................................ IV-23

vii

Gambar IV.24 Menentukan Elevasi dengan Theodolith .................................. IV-24 Gambar IV.25 Pekerja Memasang Bekisting untuk Pelat Lantai .................... IV-24 Gambar IV.26 Pembersihan Lokasi dengan Compressor ................................ IV-25 Gambar IV.27 Pengecoran pelat dengan Bucket Cor ...................................... IV-26 Gambar IV.28 Pengecoran Pelat dengan Concrete Pump dan Pipa ................ IV-27 Gambar IV.29 Penopangan terhadap Elemen Struktur .................................... IV-28 Gambar IV.30 Slump Test ................................................................................ IV-30 Gambar IV.31 Pembuatan Benda Uji Beton .................................................... IV-30 Gambar IV.32 Pengukuran Jarak Antar Tulangan........................................... IV-31 Gambar IV.33 Pengawasan Pekerjaan di Lapangan ........................................ IV-31 Gambar IV.34 Safety Morning Talk ................................................................. IV-33 Gambar IV.35 Papan K3L ............................................................................... IV-33 Gambar V.1 Bagan Kerja Sama Pihak yang Terlibat Dalam Proyek ................. V-1 Gambar V.2 Diagram Proses Pengadaan Barang ............................................. V-10 Gambar V.3 Diagram Proses Pembayaran Bahan dan Peralatan........................ V-2 Gambar VI.1 Struktur Organisasi Tim Pelelangan ............................................ VI-3

viii

ii

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB I PENDAHULUAN
I.1

Latar Belakang

Pembekalan bagi seorang calon sarjana teknik sipil tidak cukup dengan pembekalan teori di bangku kuliah saja. Ada berbagai pengetahuan penting lain yang hanya bisa didapat dari pengamatan visual di lapangan secara langsung, seperti pemahaman yang lebih mendalam mengenai proses dan tahapan dalam kegiatan konstruksi, keterampilan berkomunikasi, dan bekerja sama. Kerja praktek adalah suatu kegiatan dimana mahasiswa memiliki kesempatan untuk mengamati kegiatan konstruksi secara langsung serta mengasah

kemampuan interpersonal. Diharapkan, mahasiswa dapat lebih siap untuk menjadi calon sarjana teknik sipil yang tidak hanya memiliki kemampuan teoritis, namun juga pemahaman dan kemampuan praktis sebagai bekal memasuki dunia kerja kelak. Oleh karena itu, Program Studi Teknik Sipil ITB bekerja sama dengan perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi, pada kesempatan kali ini dipilih PT. Bandung Artha Mas sebagai owner dan PT WIKA Bangunan Gedung selaku kontraktor, yang sedang melakukan konstruksi Proyek Pembangunan Apartment Dago Suites Bandung yang berlokasi di Jalan Sangkuriang, Bandung, Jawa Barat.
I.2

Tujuan

Tujuan dari Mata Kuliah SI-4098 Kerja Praktek antara lain: Mendapatkan pengetahuan dan pengalaman mengenai kegiatan

(1)

konstruksi beserta berbagai aspeknya melalui pengamatan secara langsung di lapangan.

Siti Aminah 150 07 160

I-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

(2)

Mengasah keterampilan dan kemampuan mahasiswa, terutama kerja sama, komunikasi lisan dan tulisan melalui keterlibatan langsung di lapangan.

(3)

Mendapatkan pengalaman bagaimana cara menyelesaikan masalahmasalah yang muncul di lapangan baik yang berkaitan dengan masalah teknis maupun non teknis.

(4)

Menjelaskan secara rinci dan detail mengenai proses-proses yang terjadi dalam suatu proyek, diantaranya proses perencanaan, proses pembangunan, manajemen proyek, dan pengadaan jasa konstruksi.

I.3

Waktu Dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek

Kerja praktek dilaksanakan pada tanggal 7 Mei 2013 hingga 11 Juli 2013 dan bertempat di site office Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suite, Jalan Sangkuriang no 7, Kecamatan Coblong, Bandung, serta lokasi proyek pembangunan Apartemen Dago Suite, Jalan Sangkuriang no 13, Kecamatan Coblong, Bandung.
I.4

Sistematika

Laporan kerja praktek ini disusun dengan sistematika sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Berisi latar belakang kerja praktek, tujuan kerja praktek, waktu dan tempat pelaksanaan kerja praktek, dan sistematika penulisan laporan kerja praktek BAB II INFORMASI PROYEK Berisi informasi dasar mengenai Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suite, mencakup latar belakang proyek, lokasi proyek, lingkup pekerjaan dan pendanaan.

Siti Aminah 150 07 160

I-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB III PROSES PERENCANAAN Berisi informasi proses perencanaan Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suite meliputi: konsep perencanaan struktur bawah, basement dan struktur atas. BAB IV PROSES PELAKSANAAN Berisi informasi proses pelaksanaan pekerjaan yang diamati, yakni mengenai alat dan bahan, pekerjaan galian dan urugan, pekerjaan dinding penahan tanah, pekerjaan pondasi, pekerjaan kolom, serta pekerjaan balok dan pelat lantai. BAB V MANAJEMEN PROYEK Berisi informasi manajemen Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suite Bandung, meliputi organisasi proyek, ruang lingkup pekerjaan berdasarkan dokumen kontrak, cara menentukan macam, volume, dan harga satuan pekerjaan, pengendalian jadwal pekerjaan, prosedur pengadaan bahan,

peralatan, dan tenaga kerja, prosedur pembayaran, serta prosedur perubahan lingkup pekerjaan. BAB VI PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Berisi informasi pengadaan jasa Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung, meliputi prosedur pengadaan, organisasi pengadaan, dan tata cara pengambilan keputusan.

Siti Aminah 150 07 160

I-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB II GAMBARAN PROYEK
II.1

Latar Belakang Pembangunan

Kawasan Bandung utara telah lama menjadi salah satu kawasan padat penduduk di Kota Bandung. Banyaknya pusat-pusat perbelanjaan dan

universitas tinggi ternama negeri maupun swasta, telah menjadikan kawasan ini sebagai kawasan yang menarik pendatang, baik sebagai mahasiswa, penghuni tetap, maupun pengunjung yang berwisata. Jalan Sangkuriang, yang terletak di Kelurahan Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, merupakan salah satu kawasan pemukiman yang berlokasi sangat strategis di wilayah Bandung Utara. Lokasi ini terletak tidak jauh dari pusat perbelanjaan dan perkantoran di Jalan Ir. H. Djuanda, serta kawasan perguruan tinggi di Jalan Dipati Ukur dan Jalan Ganesha. Hal ini juga didukung oleh sarana dan prasarana transportasi seperti angkutan umum, yang dapat menghubungkan Jalan Sangkuriang menuju lokasi-lokasi tersebut. Besarnya potensi permintaan akan permukiman serta padatnya kawasan Sangkuriang, telah menarik pengembang untuk mengembangkan hunian

vertikal di kawasan ini. PT Bandung Artha Mas, saat ini sedang melakukan pembangunan dua buah apartemen yakni Beverly Dago Residence dan Dago Suite di Jalan Sangkuriang, Kelurahan Dago, Kecamatan Coblong Bandung.
II.2

Lokasi Proyek

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suite berlokasi di Jalan Sangkuriang No.13, Kelurahan Dago, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, Provinsi Jawa Barat.

Siti Aminah 150 07 160

II-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar II.1 Lokasi Proyek

II.3

Lingkup Pekerjaan Proyek yang terdapat di Proyek Pembangunan Apartment Dago

Pekerjaan

Suites meliputi: 1. 2. 3. 4. 5. Persiapan, mobilisasi & demobilisasi Pekerjaan bored pile Pekerjaan raft foundation Pekerjaan struktur dinding penahan tanah Pekerjaan struktur atas, meliputi kolom, balok, dinding, dan

pelat lantai 6. 7. 8. Pekerjaan waterproofing dinding penahan tanah Pekerjaan floor hardener area parkir basement dan area tangga Pekerjaan urugan tanah sisi dinding penahan tanah

Siti Aminah 150 07 160

II-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Adapun lingkup pekerjaan yang diamati selama kerja praktek berlangsung di antaranya: 1. 2. 3. 4. 5. 6.
II.4

Pekerjaan galian dan urugan Pekerjaan raft foundation dan bore pile Pekerjaan struktur beton kolom lantai 1 Pekerjaan struktur beton balok 1 Pekerjaan struktur beton pelat lantai 1 Pekerjaan struktur dinding penahan tanah

Pendanaan Proyek

Sumber dana proyek berasal dari PT. Bandung Artha Mas sebagai pemilik dari proyek tersebut. Uang muka yang dibayarkan terhadap kontraktor sebesar 20% dengan retensi 5%. Uang muka dibayarkan setelah kontraktor menyerahkan uang jaminan sebesar 20%. Pembayaran dilakukan setiap bulan disesuaikan dengan progrres pekerjaan bulanan sesuai permintaan kontraktor, dikurangi dengan retensi 5%. Waktu pelaksanaan pengerjaan struktur selama 11 bulan dengan masa pemeliharaan 180 hari kalender. Jika terjadi keterlambatan dalam pelaksanaan proyek, maka kontraktor dikenai denda keterlambatan 0,1% per hari dari nilai kontrak dengan maksimal denda 5%.

Siti Aminah 150 07 160

II-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB III PROSES PERENCANAAN Perencanaan struktur proyek Apartemen Dago Suites Bandung mengacu pada peraturan-peraturan yang berlaku di Indonesia, diantaranya: 1. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung,

SNI-03-2847-2002 2. 3. Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983 Standar Perencanaan Ketahanan untuk Rumah dan Gedung,

SNI-03-1726-2002 4. 5. 6. Baja Tulangan Beton, SNI-07-2052-2002 ASTM Standar in Building Codes Japanese Architectural Standard Specification, Steel Structure

Work (JASS 6) 7.
III.1

Japanese Standard Association (JISS)

Perancangan Struktur Bawah

Perancangan struktur bawah meliputi perancangan pondasi, dan perancangan soldier pile. III.1.1 Perancangan Pondasi Berdasarkan hasil penyelidikan kondisi tanah, disimpulkan bahwa jenis pondasi yang cocok sesuai dengan kondisi daya dukung lapisan atas yang rendah dan kedalaman tanah keras adalah pondasi raft (rakit) dan bored pile. Raft foundation merupakan solusi dari adanya tanah lunak yang terdapat pada kedalaman yang dangkal. Selain itu, pondasi ini juga berguna untuk

mendukung kolom-kolom yang jaraknya terlalu berdekatan sehingga tidak memungkinkan untuk dipasangi telapak satu persatu.

Siti Aminah 150 07 160

III-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proye k Pembangunan Aparte men Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar III.1 Denah Perkuatan Raft

Siti Aminah 150 07 160

III-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Pondasi rakit merupakan jenis pondasi yang umum digunakan pada bangunan gedung bertingkat tinggi, dengan basement yang dalam. Pada proyek ini, pondasi rakit berfungsi sebagai lantai kerja yang menyalurkan beban ke tanah dan sebagai pemberat bangunan. Pondasi rakit pada proyek ini merupakan pelat setebal 0.8 meter, dengan menggunakan beton K-350 dan tulangan U-50. Pondasi rakit juga berfungsi sebagai pelat lantai terendah yaitu basement 4. Bored pile atau sumuran merupakan pondasi untuk kedalaman tanah keras 2-6 meter dibawah permukaan tanah. Tipe pondasi sumuran yang digunakan adalah dengan diameter 1,2 m dengan kedalaman 2,5 m dengan mutu K-225. Dari hasil penyelidikan lapangan dan laboratorium, direkomendasikan

penggunaan jenis pondasi dalam dengan metode bored pile yang dicor di tempat. Kelebihan pondasi bored pile adalah dapat menembus lapisan lempung tufaan yang keras sehingga mempunyai tahanan horizontal yang besar. Tahanan horizontal ini diperlukan pada bangunan yang dibangun di daerah berlereng karena dapat membantu meningkatkan faktor keamanan stabilitas lereng. III.1.2 Perancangan Soldier Pile Soldier pile adalah pondasi yang berfungsi sebagai penahan tanah dan menahan desakan air tanah yang biasa digunakan pada saat pembangunan basement. Pada proyek ini soldier pile digunakan sebagai perkuatan tanah agar bangunan yang berada di samping proyek tidak amblas. Pekerjaan ini dilakukan sebelum pekerjaan galian. Mutu beton yang digunakan adalah K-225.
III.2

Perancangan Basement

Basement pada bangunan Apartemen Dago Suites berfungsi sebagai tempat parkir serta pengolahan air kotor pada basement terbawah. Secara umum, struktur basement hampir sama dengan struktur atas, yakni terdiri dari kolom,

Siti Aminah 150 07 160

III-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

balok, dinding, tangga, dan pelat lantai. Hal yang membedakan adalah adanya ramp dan retaining wall serta perkuatan raft pada basement terbawah. III.2.1 Perancangan Ramp Ramp merupakan sarana yang menghubungkan lantai basement ke area parkir luar. Ramp dirancang menggunakan mutu beton fc’=25 MPa serta mutu tulangan yang digunakan U-50 untuk tulangan ulir dengan diameter kurang dari 12 mm.

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung Gambar III.2 Detail Bored Pile

Siti Aminah 150 07 160

III-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung Gambar III.3 Detail Bored Pile (Potongan Alternatif)

III.2.2 Perancangan Retaining Wall Retaining wall merupakan dinding penahan tanah yang berfungsi menahan tekanan tanah aktif, pasif, dan tekanan air tanah yang ditimbulkan akibat adanya tanah galian maupun tekanan air yang menekan dinding basement. Retaining wall sekaligus merupakan dinding terluar basement, yang memiliki ketebalan semakin besar untuk lantai basement dengan posisi semakin di bawah. Mutu beton yang digunakan k-350 dengan tulangan U-50.

Siti Aminah 150 07 160

III-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

III.3

Perancangan Struktur Atas terdiri dari kolom, balok, dinding, tangga, dan pelat lantai.

Struktur atas

Struktur atas merupakan struktur yang meneruskan basement. III.3.1 Perancangan Kolom Kolom merupakan struktur utama dari bangunan portal yang berfungsi memikul beban vertikal, beban horizontal, maupun beban momen yang berasal dari beban tetap maupun sementara. Dimensi kolom sebanding dengan beban yang dipikul, sehingga kolom di lantai struktur dengan elevasi rendah memiliki ukuran lebih besar karena memikul beban yang lebih berat. Kolom yang digunakan adalah kolom bulat berdiamater 1000 mm atau 1200 mm dan kolom persegi panjang, dengan mutu beton K-350 dan tulangan U-50 untuk tulangan ulir dengan diameter lebih dari 12 mm. III.3.2 Shear Wall Shear wall merupakan elemen struktural yang digunakan untuk menahan gaya lateral/horizontal. Terdapat tiga dinding shear wall yang terletak pada sudutsudut bangunan. Mutu beton yang digunakan K-450, nilai slump 12 cm, dan diameter tulangan D10, D13, D16, dengan mutu U50. III.3.3 Perancangan Balok Balok berfungsi memikul beban dan meneruskannya ke kolom. Konsep perancangan balok menggunakan metode envelope yakni membagi beban pada pelat lantai menjadi segmen-segmen sehingga balok menerima beban dari luas pelat yang dipikulnya.

Siti Aminah 150 07 160

III-4

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Balok yang digunakan bervariasi mulai dari 200x300 mm2 hingga 300x600 mm2 , dengan mutu beton K-350 dan tulangan U-50 untuk tulangan ulir dengan diameter lebih dari 12 mm.

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung Gambar III.4 Dimensi dan Penulangan Kolom

III.3.4 Perancangan Pelat Lantai Pelat lantai merupakan elemen konstruksi yang menumpang pada balok. Pelat lantai dibuat monolit sehingga diasumsikan terjepit di keempat sisinya. Pelat dirancang sanggup memikul beban saat konstruksi dan beroperasi. Tebal pelat lantai bervariasi dari 160 hingga 250 mm, dengan mutu beton K350 dan tulangan U-50 untuk tulangan ulir dengan diameter lebih dari 12 mm.

Siti Aminah 150 07 160

III-5

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proye k Pembangunan Aparte men Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar III.5 Dimensi dan Penulangan Balok Lantai 1-9

Siti Aminah 150 07 160

III-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proye k Pembangunan Aparte men Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar III.6 Dimensi dan Penulangan Balok Lantai 10-Atap

Siti Aminah 150 07 160

III-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proye k Pembangunan Aparte men Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar III.7 Dimensi dan Penulangan Balok Lift

Siti Aminah 150 07 160

III-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB IV PROSES PELAKSANAAN Selama kerja praktek berlangsung, pengamatan di lapangan dilakukan beberapa kali. Pengamatan di lapangan ini berguna untuk menambah wawasan mengenai praktek pelaksanaan konstruksi di lapangan. Dari hasil pengamatan tersebut, dapat dipelajari beberapa proses pelaksanaan konstruksi dan material pendukungnya. Pada subbab berikut akan dijelaskan mengenai pelaksanaan pekerjaan yang diamati selama kerja praktek.
IV.1

Alat dan Bahan

Material pokok yang digunakan saat konstruksi antara lain: 1. Beton ready mix Beton ready mix adalah beton siap pakai yang biasanya disediakan oleh subkontraktor. Penggunaan beton ready mix memudahkan pelaksanaan di lapangan karena kontraktor tidak perlu menyediakan pekerja dan menyimpan bahan dan material di lapangan. 2. Kawat baja/kawat bendrat Kawat baja berfungsi untuk mengikat tulangan sehingga kedudukan tulangan dalam beton tidak berubah. Kawat baja biasanya berbentuk gulungan yang harus dipotong sebelum penggunaan. 3. Hollow Hollow adalah balok kayu memanjang yang gunakan untuk bekisting. Hollow digunakan untuk melapisi multipleks sehingga menjadi lebih kokoh. 4. Kayu multipleks (Plywood) Multipleks merupakan bahan bekisting yang berfungsi untuk

membentuk permukaan struktur yang akan dicor. 5. Kayu

Siti Aminah 150 07 160

IV-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Kayu yang digunakan merupakan balok dan papan yang digunakan untuk pekerjaan cetakan dan perancah. 6. Bentonit Bentonit merupakan mineral lempung yang mampu menyerap air dan mengembang. Bentonit digunakan untuk penahan longsor tanah saat dilakukan pengeboran pada pekerjaan bored pile. 7. Additive Additive yang digunakan adalah integral dan retarder. Integral berfungsi untuk menjadikan beton kedap air. Penambahan integral dilakukan untuk beton yang akan digunakan pada dinding penahan tanah dan instalasi sanitasi air. Sedangkan retarder digunakan pada beton ready mix, untuk memperlambat pengerasan beton. Untuk membantu proses konstruksi di lapangan dibutuhkan beberapa peralatan antara lain: 1. Mobile crane Mobile crane diperlukan untuk proses pemasangan tower crane. Mobile crane yang digunakan berkapasitas 50 T. 2. Tower crane Tower crane yang digunakan berkapasitas maksimum 2.6 T dengan panjang boom 55 m. 3. 4. Back hoe Mesin Bor Mesin bor digunakan untuk membuat lubang galian tanah pada pekerjaan soldier pile. 5. 6. Truk Bucket Cor Bucket cor adalah wadah yang digunakan untuk membawa adukan beton ke lokasi pengecoran dengan diangkut oleh tower crane

Siti Aminah 150 07 160

IV-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

7.

Trame Pipa memanjang dari besi yang digunakan untuk memasukkan adukan beton ke soldier pile.

8.

Concrete pump car Alat ini digunakan untuk memompa beton dari mixing truck ke lokasi pengecoran.

9.

Compressor

10. Vibrator Digunakan saat pengecoran untuk meratakan adukan beton sehingga lebih padat dan tercampur dengan baik sehingga tidak berongga saat sudah mengeras. 11. Theodolite Alat ini digunakan oleh surveyor untuk memastikan letak/kedudukan suatu elemen struktur. 12. Waterpass Alat ini digunakan oleh surveyor untuk memastikan letak/kedudukan serta kerataan permukaan struktur. 13. Perancah (scaffolding) Perancah yaitu konstruksi pipa besi yang digunakan untuk menopang bekisting. 14. Bekisting Bekisting adalah cetakan sementara yang digunakan untuk menahan beton selama beton dituang dan dibentuk sesuai dengan bentuk yang diinginkan. 15. Bending Machine Alat untuk melengkungan tulangan sesuai bentuk rencana. 16. Per cutter Alat untuk memotong tulangan

Siti Aminah 150 07 160

IV-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

IV.1.1 Pengangkutan dan Penyimpanan Pengangkutan material umumnya menggunakan truk. Material lalu disimpan di tempat penyimpanan baik secara manual oleh pekerja, maupun dengan bantuan tower crane. Material yang disimpan di lokasi proyek antara lain besi tulangan, wiremesh untuk pelat lantai, kayu untuk bekisting dan perancah,serta sebagian tanah galian yang akan digunakan untuk timbunan. Beberapa material disimpan di dalam gudang, seperti minyak bekisting,.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.1 Penyimpanan Material di Area konstruksi

Beton yang digunakan dalam proses pengecoran struktur adalah beton ready mix . Dalam hal ini, pihak kontraktor bekerja sama dengan supplier beton ready mix yaitu PT. Pioneer Beton dan PT. Adhimix. Beton ready mix dipesan jika akan dilakukan proses pengecoran, sehingga tidak ada penyimpanan material beton di lokasi proyek.

Siti Aminah 150 07 160

IV-4

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

IV.1.2 Pabrikasi Di proyek ini, terdapat dua macam pabrikasi yang dikerjakan, yaitu: a. Bekisting balok dan pelat lantai Bekisting balok dan pelat lantai menggunakan bahan multiplex dengan tebal 12 mm. Kayu yang digunakan untuk bekisting ini adalah jenis kayu Plywood. Di lokasi ini, papan multipleks dipotong-potong sesuai kebutuhan desain elemen struktur dan dipasagkan dengan hollow sebagai

penopang multiplex. Bekisting untuk pelat lantai dibuat dua sisi sehingga dapat digunakan hingga 7-8 kali.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.2 Pabrikasi Bekisting Kayu

b. Tulangan Terdapat berbagai macam diameter tulangan yang digunakan dalam proyek ini. Tulangan biasanya dijual dalam panjang tertentu. Proses pabrikasi yang dilakukan adalah pembengkokan dan pemotongan tulangan kemudian dirakit sesuai desain yang dibutuhkan. Proses ini dilakukan dengan bantuan per cutter, bending machine, dan rolan. Di lokasi ini dibuat berbagai jenis tulangan, yakni sengkang, cakar ayam, rangkaian tulangan kolom, dan rangkaian tulangan balok.

Siti Aminah 150 07 160

IV-5

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.3 Pekerja Melengkungan Tulangan dengan Bending Machine

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.4 Alat Pemotong Tulangan (Per Cutter)

Siti Aminah 150 07 160

IV-6

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.5 Rolan untuk Membuat Tulangan Kolom Bundar

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.6 Proses Pabrikasi Tulangan Kolom

Siti Aminah 150 07 160

IV-7

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.7 Pengangkutan Tulangan dengan Tower Crane

IV.2

Pekerjaan Galian dan Urugan

Pekerjaan tanah yang diamati adalah proses galian, serta urugan. Pada mulanya penggalian tanah dilakukan oleh owner. Karena proses penggalian tanah belum selesai saat proses konstruksi akan dimulai oleh kontraktor, akhirnya pekerjaan tanah yang belum selesai dikerjakan oleh kontraktor. Pekerjaan galian tanah lalu dilakukan paralel dengan proses pengerjaan struktur atas dan bawah, sehingga saat pengerjaan sebagian struktur sudah mencapai beberapa lantai, pekerjaan galian tanah terutama di areal depan bangunan rencana belum selesai. Galian tanah dilakukan dengan menggunakan back hoe untuk kemudian dibuang menggunakan truk dan secara manual oleh pekerja dengan bantuan

Siti Aminah 150 07 160

IV-8

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

sekop, palu dan jack hammer, yang kemudian diangkut ke truk menggunakan bantuan tower crane. Sebagian tanah disimpan di basement paling bawah, lantai B4, sebagian besar lainnya dibuang ke daerah Ciwaruga. Tanah yang disimpan di basement akan digunakan kembali untuk menimbun daerah kosong diluar dinding penahan tanah. Pembuangan ke daerah Ciwaruga dilakukan oleh 12 hingga 6 buah truk yang disesuaikan dengan kebutuhan. Pelaksanaan pengurugan dilakukan lapis demi lapis dengan ketebalan material lepas 15 cm. Urugan dilakukan dengan ketebalan maksimum 10 cm (toleransi 10 mm) yang dilakukan dengan mesin stamper. Agar pemadatan optimal, bahan di test di laboratorium untuk mendapat nilai standar proctor dan dilakukan Field Density Test. Pekerjaan timbunan dilakukan untuk mengisi bagian galian diluar dinding penahan tanah. Tanah yang digunakan sebagian merupakan tanah dari hasil galian dan sebagian lain dibeli. Material tanah yang akan digunakan harus bebas lumpur, kotoran, dan sampah.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.8 Penggalian Tanah dengan Back hoe

Siti Aminah 150 07 160

IV-9

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.9 Pembersihan Tanah Manual oleh Pekerja

IV.3

Pekerjaan Pondasi Raft dan Bored Pile

Belum selesainya pekerjaan galian menyebabkan pekerjaan pondasi dan bored pile dikerjakan secara parsial tiap segmen tertentu. Pada pekerjaan pondasi raft dan bored pile, secara umum tahapan yang dilakukan adalah persiapan, pembesian, dan pengecoran. Pekerjaan pondasi raft, terutama penulangan dan pengecoran dilakukan setelah pekerjaan bored pile pada area tersebut selesai. Pada tahap ini tidak/sedikit sekali digunakan bekisting karena yang menjadi lantai kerja adalah lapisan tanah. Karena tanah cukup kuat maka bekisting tidak diperlukan terkecuali pekerjaan di segmen tepi luar bangunan. IV.3.1 Persiapan Setelah penggalian tanah selesai kemudian dibuat marking & leveling lahan untuk pembuatan pondasi sumuran sesuai dengan gambar kerja. Lubanglubang untuk bored pile kemudian dibuat sejumlah 111 titik. Pekerjaan galian dilakukan manual oleh 2-3 orang pekerja. Untuk penulangan bored pile diberi overstek 40D untuk sambungan menerus kolom.

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 0

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Proses selanjutnya adalah membuat lapisan pasir yang dipadatkan setebal 100 mm (compacted sand). Diatas lapisan compacted sand kemudian dibuat lapisan lean concrete setebal 50 mm, yang berguna sebagai lantai kerja dari pondasi raft.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.10 Penggalian Bored Pile

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.11 Pekerjaan Compacted Sand

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.12 Tulangan Terpasang pada Bored Pile

IV.3.2 Pembesian Pada pembesian bored pile, tulangan yang sudah disusun di tempat pabrikasi tulangan diangkut menggunakan tower crane. Pekerja dengan bantuan tower crane lalu menempatkan susunan tulangan ke bored pile. Pada pondasi raft, perangkaian tulangan dilakukan di lokasi tulangan terpasang. Tulangan disusun sesuai rencana kemudian disatukan menggunakan kawat baja atau di las. Sebagai dudukan tulangan, dipasang beton decking. Beton decking/tahu beton juga berfungsi untuk menopang tulangan sehingga tulangan tidak

bergeser/melendut sehingga mengurangi tebal selimut beton. Untuk menjaga ketebalan plat dan jarak antara tulangan atas dan bawah, maka digunakan cakar ayam, yaitu tulangan ulir yang dibengkokan dan dipasang diantara tulangan atas dan bawah yang berfungsi menjaga ketebalan pelat sesuai rencana.

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Karena proses pengecoran dilakukan tiap segmen tertentu, maka dipasang stop cor. Stop cor merupakan kawat yang dipasang pada bagian tepi segmen yang akan dicor yang nanti akan disambung oleh pengecoran berikutnya sehingga beton tertahan oleh stop cor tersebut. IV.3.3 Pengecoran Sebelum dilakukan pengecoran, dilakukan pengecekan tulangan, meliputi diameter tulangan, serta jarak antar tulangan serta pemasangan beton decking. Lokasi pengecoran dibersihkan menggunakan compressor. Pengecoran dilakukan pertama kali pada bored pile dengan menggunakan concrete pump car dan pipa tremie. Saat dilakukan pengecoran, digunakan vibrator agar beton teraduk rata. Pengecoran pondasi raft dilakukan kemudian setelah semua pekerjaan bored piled pada area yang akan dicor selesai. Untuk pengecoran sambungan pelat lantai, stop cor terlebih dahulu disiram menggunakan kalbon yang berfungsi sebagai perekat. Pengecoran dilakukan dengan dua cara, menggunakan pipa dengan bantuan concrete pump car atau menggunakan bucket cor yang diangkut oleh tower crane. Saat dilakukan pengecoran, pekerja meratakan campuran beton dengan menggunakan vibrator. Penggunaan vibrator

ditujukan agar adukan beton merata sehingga mengurangi terciptanya rongga saat beton mongering. Pemakai vibrator harus diperhatikan, yakni harus tegak lurus permukaan beton dan tidak boleh terlalu lama, karena akan

mengakibatkan bleeding, yaitu terpisahnya air dari adukan beton, dan material yang lebih berat seperti aggregate terkumpul dibawah adukan. Setelah selesai dicor, pekerja meratakan permukaan beton dan mengecek kerataan permukaan menggunakan waterpass.

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.13 Stop cor yang Telah Terpasang

Proses perawatan dilakukan dengan menggenangi permukaan pelat lantai dengan air. Ditiap sambungan pelat diberi water stop utuk mencegah adanya rembesan air dari celah pada sambungan.
IV.4

Pekerjaan Dinding Penahan Tanah

Pada pekerjaan dinding penahan tanah, tahapan pekerjaan secara umum adalah pembesian, pemasangan bekisting, perawatan. IV.4.1 Pembesian Proses pembesian hampir sama dengan pembesian pada pelat lantai basement/pondasi raft. Tulangan yang telah dipotong kemudian dirakit pada lokasi dinding penahan tanah yang akan dicor. Pengikatan antar tulangan, sengkang dan sambungan dilakukan menggunakan kawat baja. pengecoran, pelepasan bekisting dan

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 4

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

IV.4.2 Pemasangan Bekisting Bekisting yang telah dibuat di lokasi pabrikasi di angkut menggunakan tower crane. Bekisting kemudian dipasangkan dan diberi perkuatan dengan pipa-pipa besi sebagai penopang bekisting. Pada pekerjaan dinding penahan tanah digunakan sparing yang berfungsi menutup bukaan untuk mechanical/electrical dan bukaan untuk pertemuan balok dan lantai. Bahan yang digunakan adalah styrofoam .

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.14 Pemasangan Bekisting DPT

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 5

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.15 Contoh Penggunaan S paring (pada pelat lantai)

IV.4.3 Pengecoran Pengecoran dilakukan dengan menggunakan concrete bucket dan pipa tremie. Pengecoran dilakukan menerus, dan digunakan vibrator untuk memadatkan adukan beton. Selain itu untuk membantu pemadatan, bekisting dipukul dengan palu kayu. Penuangan beton harus dilakukan sedekat-dekatnya dengan maksimum tinggi jatuh 1.5 m. Penuangan dengan tinggi jatuh lebih dari 1.5 m akan menyebabkan bahan-bahan yang lebih berat jatuh terlebih dahulu dan menimbulkan segregasi.

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 6

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

IV.4.4 Pembongkaran Bekisting dan Perawatan Pembongkaran bekisting dilakukan 8 jam setelah pengecoran selesai. Pipa-pipa penopang bekisting dilepas sehingga otomatis bekisting terlepas dari beton. Bekisting kemudian dipindahkan oleh tower crane. Perawatan beton menggunakan bahan liquid membrane forming coumpounds yang disiramkan pada permukaan kolom setelah bekisting dilepaskan untuk mencegah penguapan sampai beton berusia 28 hari.
IV.5

Pekerjaan Struktur Balok, Kolom dan Pelat Lantai

IV.5.1 Pembesian Tulangan yang telah dipabrikasi akan dirakit oleh pekerja untuk menjadi tulangan bagi kolom, balok, dan pelat. Perakitan tulangan untuk kolom dan balok sebagian besar dilakukan di tempat pabrikasi, sedangkan sisanya terutama pembesian pelat lantai basement dilakukan langsung di tempat tulangan akan dipasang. Untuk lantai 1 ke atas, penulangan pelat lantai menggunakan wiremesh. Perakitan tulangan dilakukan secara manual dengan merangkai tulangan utama dengan tulangan bagi. Kedua tulangan tersebut dikaitkan dengan menggunakan kawat besi. Perakitan tulangan dilakukan per segmen, yang selanjutnya disambung dengan segmen lainnya, sesuai dengan gambar konstruksi. Salah satu bagian ujung segmen yang akan disambung harus dibengkokkan terlebih dahulu (necking), agar terjadi overlap dengan bagian ujung segmen yang lain. Selanjutnya, overlap kedua segmen ini akan dihubungkan dengan kawat besi, untuk menjadi satuan yang utuh. Pada lantai 1 dan lantai-lantai diatasnya, pekerja memotong wiremesh sesuai dengan spesifikasi dan luas area, serta panjang sambungan yang diperlukan.

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 7

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Pekerja kemudian menghamparkan wiremesh di lokasi dan mengikatnya dengan hamparan tulangan yang lain menggunakan kawat baja. Untuk menjaga tulangan pada tempatnya dan jarak selimut beton sesuai rencana, dipasang beton decking. Beton decking/tahu beton berfungsi untuk menopang tulangan sehingga tulangan tidak melendut dan mengurangi tebal selimut beton. Pada pelat lantai, digunakan cakar ayam, yaitu tulangan ulir yang dibengkokan dan dipasang diantara tulangan atas dan bawah yang berfungsi menjaga ketebalan pelat lantai sesuai rencana. Pemasangan cakar ayam dilakukan dengan alat las.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.16 Penghamparan Wiremesh

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 8

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.17 Pemasangan Cakar Ayam

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.18 Memasang Tulangan dengan Kawat Baja

Siti Aminah 150 07 160

IV-1 9

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.19 Memasang Beton decking

IV.5.2 Pemasangan Bekisting Setelah tulangan dipasang pada elemen struktur, bekisting dipasang dengan jarak tertentu (sebesar selimut beton) sesuai dengan gambar konstruksi. Pemasangan bekisting dibedakan ke dalam: a. Kolom Bekisting kolom yang digunakan adalah bekisting baja yang dapat dipergunakan berulang kali. Pemasangan bekisting kolom dilakukan

oleh pekerja spesialisasi bekisting baja. Bekisting kolom terdiri dari 4 bagian, yang dapat diatur dimensinya sesuai dengan ukuran kolom yang direncanakan. Tiap 2 bagian bekisting didirikan dengan bantuan tower crane, lalu disatukan dengan baut di salah satu sudutnya. Bagian dalam bekisting tersebut dilumuri dengan menggunakan minyak bekisting untuk memudahkan dalam pelepasan bekisting setelah kolom dicor. Kedua pasang bagian bekisting yang telah disatukan diangkat dengan tower crane menuju kolom yang akan dicor. Masing-masing bagian bekisting dihadapkan pada sisi-sisi kolom yang sejajar. Kemudian kedua pasang bagian tersebut disatukan kembali dengan baut, sesuai dengan ukuran kolom tersebut.

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 0

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.20 Pekerja Memasang Bekisting untuk Pelat Lantai

b. Balok Pada balok lantai, bekisting yang digunakan adalah bekisting multiplex yang telah dipabrikasi sesuai dengan ukuran balok, kemudian diangkut dengan menggunakan tower crane menuju balok tersebut. Bekisting tersebut dirangkai sesuai dengan dimensi balok kemudian ditopang menggunakan pipa-pipa besi. Bekisting multiplex yang telah digunakan dapat dipergunakan kembali sebanyak 3-4 kali. c. Pelat Pemasangan bekisting untuk pelat diawali dengan memasang perancah, disusul dengan pemasangan kayu sebagai alas/penahan bagi multiplex. Setelah multiplex dipasang, surveyor kemudian akan melakukan

pengukuran menggunakan theodolith untuk memastikan pelat rata dan sesuai elevasi yang direncanakan. Pengukuran dilakukan pada setiap segmen untuk memastikan elevasi yang rata. Jika elevasi tidak sesuai, maka pekerja akan menyesuaikan tinggi dengan memukul U-Head yang berfungsi sebagai ulir dalam mengatur elevasi scaffolding.

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.21 Perancah yang S udah Disusun

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.22 Kayu S iap Disusun untuk Menopang Multiplex

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.23 Pekerja Memegang Mistar untuk Keperluan Pengukuran dengan Theodolith

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.24 Menentukan Elevasi dengan Theodolith

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.25 Pekerja Memasang Bekisting untuk Pelat Lantai

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 4

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

IV.5.3 Pengecoran Kolom, Balok, dan Pelat Sebelum pengecoran dilakukan, terlebih dahulu lokasi pengecoran harus dibersihkan dari kotoran. Pembersihan dilakukan dengan compressor maupun manual oleh pekerja dengan memungutinya.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.26 Pembersihan Lokasi dengan Compressor

a. Pengecoran kolom Pengecoran menggunakan beton ready mix yang menggunakan bucket dan pipa tremie. Beton dari truk ready mix dialirkan ke bucket melalui corong pada truk. Bucket yang telah terisi penuh dengan beton diangkat dan diarahkan dengan tower crane menuju kolom yang akan dicor. Selanjutnya, operator akan menyesuaikan posisi pipa tremie agar beton dapat dialirkan dengan tepat di kolom. Penuangan beton harus dilakukan sedekat-dekatnya dengan maksimum tinggi jatuh 1.5 m. Penuangan dengan tinggi jatuh lebih dari 1.5 m akan menyebabkan bahan-bahan yang lebih berat jatuh terlebih dahulu dan menimbulkan segregasi. Ketika beton dialirkan, pekerja meratakan beton dengan menggunakan vibrator.

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 5

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

b. Pengecoran Balok dan Pelat Beton ready mix yang didatangkan dialirkan dengan menggunakan bucket dengan bantuan tower crane serta atau menggunakan pipa menggunakan bantuan concrete pump. Digunakan vibrator untuk meratakan beton yang telah dialirkan. Penggunaan vibrator tidak boleh terlalu lama untuk menghindari terjadinya bleeding. Biasanya

penggunaan vibrator tidak lebih dari 30 detik.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.27 Pengecoran pelat dengan Bucket Cor

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 6

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.28 Pengecoran Pelat dengan Concrete Pump dan Pipa

IV.5.4 Pembongkaran Bekisting dan Perawatan Beton a. Kolom Pembongkaran bekisting kolom dengan dilakukan melepas setelah 6 jam. lalu

Pembongkaran dilakukan

balok

penopang

melepaskan baut-baut. Pembongkaran bekisting dilakukan dengan bantuan tower crane, setelah bekisting berhasil dilepas tower crane memindahkan bekisting ke tempat menyimpan sementara atau ke lokasi kolom lain yang akan dipasang bekisting. Perawatan beton menggunakan bahan liquid membrane forming coumpounds yang disiramkan pada permukaan kolom setelah bekisting dilepaskan untuk mencegah penguapan sampai beton berusia 28 hari.

b. Balok dan Pelat Pada sisi tepi balok, bekisting dapat dibongkar setelah umur minimal 3 hari dan pada sisi bawah bisa dibongkar setelah 14 hari. Sedangkan

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 7

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

pada pelat lantai bekisting baru dapat dibongkar setelah umur beton mencapai 7 hari. Pembongkaran bekisting balok dan pelat lantai dilakukan dengan menggunakan linggis secara bertahap mulai dari pinggir bentang kearah tengah bentang supaya balok dan lantai tidak secara tiba-tiba memikul berat sendiri yang dapat mengakibatkan keretakan pada struktur. Perawatan beton dilakukan dengan menutup beton menggunakan penutup basah, yakni dengan menggenanginya dengan air untuk mencegah retak akibat susut. Liquid membrane forming compounds disiramkan pada beton 6 jam setelah pegecoran dilakukan.

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.29 Penopangan terhadap Elemen S truktur

Setelah bekisting dilepas, masih dilakukan penopangan terhadap elemenelemen struktur hingga beton berumur 28 hari.
IV.6

Quality Control

Pengendalian mutu bahan mengacu pada peraturan-peraturan yang berlaku, diantaranya:

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 8

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

1. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung, SNI03-2897-2002 2. Baja Tulangan Beton, SNI 07-2052-2002 3. Tata Cara Perencanaan Bangunan Baja untuk Gedung SNI 1729-1989F/T/TCPBB 1987 4. SII, PBI, PPBBI, PKKI, PUIL (General Building Standards & Facilities) 5. American Concrete Institute (ACI) 6. American Standard for Testing Material (ASTM) Pengendalian mutu bahan dilakukan dengan melakukan pengujian. Beton ready mix yang tiba di lapangan akan diuji menggunakan kerucut abrams untuk mendapatkan nilai slump. Beton yang tidak layak tidak diizinkan untuk

digunakan. Beton juga akan diambil sampel untuk dicetak dalam cetakan silinder dan persegi untuk pengujian kekuatan di laboratorium. Pengambilan sampel dilakukan secara acak, sebanyak 3 kali dari setiap 10 truck beton. Pemeriksaan tulangan dilakukan secara visual dan menggunakan jangka sorong untuk mengetahui diameter serta luas efektif. Pengujian kuat tarik dilakukan pada beberapa sampel tulangan. Pengujian beton dan baja dilakukan di laboratorium struktur. Pengendalian mutu pekerjaan dilakukan dengan pengwasan selama pekerjaan berlangsung. Beberapa hal-hal yang selalu diperhatikan antara lain, ketepatan cara penggunaan vibrator saat pengecoran, kebersihan lokasi pengecoran, kerataan permukaan, serta pengecekan tulangan.

Siti Aminah 150 07 160

IV-2 9

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.30 Slump Test

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.31 Pembuatan Benda Uji Beton

Siti Aminah 150 07 160

IV-3 0

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.32 Pengukuran Jarak Antar Tulangan

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar IV.33 Pengawasan Pekerjaan di Lapangan

IV.7

Kesehatan, Keamanan Kerja, dan Lingkungan (K3L)

PT. Wika Bangunan Gedung berkomitmen terhadap kesehatan, keamanan kerja dan lingkungan dengan menerapkan hal-hal berikut:

Siti Aminah 150 07 160

IV-3 1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

1. Pemantauan penggunaan Alat Pengaman Diri (APD), bagi setiap orang yang memasuki lingkungan proyek termasuk tamu dan pekerja, meliputi helm, sepatu bot dan rompi. 2. Pemantauan kedisipilinan bekerja, pekerja tidak diizinkan merokok selama bekerja konsentrasi. 3. Pembuatan safety plan, berupa prosedur preventif dan reaktif. Preventif meliputi identifikasi wilayah atau titik berbahaya dan pencegahannya dengan pemasangan alat pengaman maupun plang peringatan. Reaktif meliputi penanganan/penyelamatan yang harus dilakukan saat terjadi hal-hal yang tidak diinginkan misalnya, kebakaran, kecelakaan, untuk menghindari kelalaian akibat terpecahnya

maupun bencana alam. Sehingga dampak dari kejadian-kejadian tersebut dapat dikurangi. 4. Pembuatan security plan, meliputi prosedur keluar masuk bahan dan alat berat, serta prosedur komunikasi di lapangan. 5. Pengaturan kerapihan alat dan material serta pengaturan pembuangan sampah organic dan anorganik. 6. Safety morning talk yang diadakan 2 minggu sekali. Tujuan yang ingin dicapai yakni zero accidents, serta dampak lingkungan yang minimal. keamanan alat dan bahan,

Siti Aminah 150 07 160

IV-3 2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar IV.34 Safety Morning Talk

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar IV.35 Papan K3L

Siti Aminah 150 07 160

IV-3 3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB V ASPEK MANAJEMEN PROYEK
V.1

Organisasi Proyek

Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung melibatkan empat pihak, yaitu owner, konsultan perencanaan, konsultan pengawas, dan kontraktor pelaksana. Yang bertindak sebagai owner adalah PT. Bandung Artha Mas, sedangkan konsultan perencanaan dibagi menjadi tiga pihak, yaitu PT. Ketira Engineering Consultants sebagai perencana struktur, PT. Bina Enarcon Engineering sebagai perencana arsitektur, dan PT. Metakom Pranata sebagai perencana

mechanical/electrical. Konsultan pengawasan berasal dari in-house PT. Bandung Artha Mas sendiri, dan PT. Wika Bangunan Gedung bertindak sebagai kontraktor pelaksana. Berikut ini adalah struktur umum dari bagan kerjasama keempat pihak tersebut:

Pemilik Proyek
PT. Bandung Artha Mas

Konsultan Perencana Struktur
PT. Ketira Engineering Consultants

Engineering Pengawas
(verifikasi)

Konsultan Pengawas Arsitek
PT. Bina Enarcon Engineering

Kontraktor
PT. Wika Bangunan Gedung

PT. Bandung Artha Mas

Sub Kontraktor

Garis Koordinasi Garis Instruksi

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar V.1 Bagan Kerja S ama Pihak yang Terlibat Dalam Proyek

V.2

Owner

Owner adalah seorang atau badan usaha pemerintah/swasta ataupun pihak tertentu yang mempunyai gagasan, dana, dan menghendaki suatu pekerjaan

Siti Aminah 150 07 160

V-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

dilaksanakan oleh pihak lain sehubungan dengan kepentingannya atau hasil pekerjaan. Kewajiban yang harus dijalankan oleh PT. Bandung Artha Mas selaku owner sesuai dengan kontrak adalah sebagai berikut: 1. Menyediakan biaya perencanaan dan pelaksanaan pekerjaan proyek 2. Memproses tagihan dan membayar biaya pelaksanaan sesuai dengan yang tertera pada kontrak. 3. Memberikan tugas kepada kontraktor untuk melaksanakan pekerjaan proyek. 4. Membantu diperlukan. 5. Membantu kontraktor untuk berkoordinasi antar berbagai pihak yang terlibat dalam konstruksi. 6. Meminta pertanggungjawaban kepada konsultan pengawas. Sedangkan hak yang diperoleh oleh owner adalah sebagai berikut: 1. Membuat Surat Perintah Kerja (SPK) 2. Memperoleh hasil pekerjaan sesuai dengan spesifikasi teknis desain yang telah disetujui 3. Menolak hasil pekerjaan yg diserahkan kontraktor apabila tidak sesuai dengan spesifikasi teknis dokumen penawaran 4. Menerima as built drawing saat serah terima pekerjaan 5. Mengesahkan direncanakan 6. Meminta pertanggungjawaban kepada kontraktor atas hasil pekerjaan konstruksi 7. Memutuskan hubungan kerja dengan pihak kontraktor yang tidak dapat melaksanakan pekerjaannya sesuai dengan isi surat perjanjian kontrak atau menolak perubahan pekerjaan yang telah kontraktor untuk mendapat rekomendasi izin yang

Siti Aminah 150 07 160

V-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

V.3

Konsultan

Pihak konsultan dalam proyek ini dibedakan menjadi konsultan perencana dan konsultan pengawas. Konsultan perencana adalah pihak yang dipilih oleh owner untuk membantu desain konstruksi sampai dengan menghitung volume kebutuhan yang tertuang dalam BoQ (Bill of Quantity). Adapun kewajiban dari konsultan perencana adalah : 1. Mengadakan penyesuaian keadaan lapangan dengan keinginan owner 2. Membuat gambar kerja pelaksanaan 3. Membuat rencana kerja dan syarat-syarat pelaksanaan konstruksi (RKS) sebagai pedoman pelaksanaan 4. Membuat rencana anggaran biaya konstruksi 5. Memproyeksikan keinginan atau ide owner ke dalam desain 6. Melakukan perubahan desain jika terjadi penyimpangan pelaksanaan pekerjaan di lapangan 7. Bertanggung jawab atas desain dan perhitungan struktur jika terjadi kegagalan konstruksi Sedangan untuk hak dari konsultan perencana adalah: 1. Mempertahankan desain jika terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan konstruksi yang tidak sesuai dengan rencana 2. Menentukan warna dan jenis material yang akan digunakan dalam pelaksanaan konstruksi Konsultan pengawas adalah pihak yang bertanggung jawab mengawasi pekerjaan konstruksi yang dilakukan oleh kontraktor agar sesuai dengan desain yang ditetapkan. Pada proyek ini, konsultan pengawas berasal dari in-house PT. Bandung Artha Mas sendiri. Adapun kewajiban dari konsultan pengawas adalah:

Siti Aminah 150 07 160

V-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

1. Menyelenggarakan administrasi umum mengenai pelaksanaan kontrak kerja 2. Melaksanakan pengawasan secara rutin selama masa pelaksanaan konstruksi 3. Membuat laporan progres pekerjaan kepada owner 4. Memberikan saran atau pertimbangan kepada owner maupun

kontraktor dalam pelaksanaan konstruksi 5. Mengoreksi dan menyetujui shop drawing yang diajukan kontraktor sebagai pedoman pelaksanaan konstruksi 6. Memilih dan memberikan persetujuan mengenai tipe dan merek material yang diusulkan oleh kontraktor Selain itu, hak dari konsultan pengawas sebagai berikut: 1. Menegur pihak kontraktor jika terjadi penyimpangan terhadap kontrak kerja 2. Menghentikan pelaksanaan pekerjaan jika kontraktor tidak

memperhatikan peringatan yang diberikan 3. Memberikan tanggapan atas usul pihak kontraktor 4. Memeriksa shop drawing dari kontraktor 5. Melakukan perubahan dengan membuat berita acara perubahan ( site instruction)
V.4

Kontraktor

Kontraktor adalah pihak yang dipilih oleh owner untuk membangun konstruksi sesuai dengan ketentuan dalam dokumen kontrak dan bertanggung jawab akan pelaksanaannya agar sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Kewajiban yang harus dikerjakan oleh PT. Wika Bangunan Gedung selaku kontraktor adalah sebagai berikut:

Siti Aminah 150 07 160

V-4

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

1. Melaksanakan pekerjaan konstruksi sesuai dengan peraturan dan spesifikasi yang telah direncanakan dan ditetapkan dalam kontrak perjanjian pemborongan 2. Memberikan laporan progress proyek yang meliputi laporan harian, mingguan, serta bulanan kepada owner 3. Menyediakan tenaga kerja, bahan material, peralatan, dan alat

pendukung lain yang digunakan mengacu dari spesifikasi dan gambar yang telah ditentukan dengan memperhatikan waktu, biaya, kualitas, dan keamanan pekerjaan 4. Melaksanakan pekerjaan sesuai dengan jadwal yang telah disepakati 5. Melindungi semua peralatan dan bahan dari kehilangan dan kerusakan sampai pada penyerahan pekerjaan 6. Menjamin keselamatan dan keamanan pekerja di lapangan Sedangkan hak yang didapatkan kontraktor adalah: 1. Mendapat kepastian pekerjaan konstruksi dari owner 2. Mendapat kepastian pembayaran setelah pelaksanaan konstruksi sesuai dengan kontrak 3. Mendapat jaminan asuransi untuk tenaga kerja yang melaksanakan konstruksi

Siti Aminah 150 07 160

V-5

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Berikut ini adalah struktur organisasi pihak kontraktor proyek:

Manajer Group
Bobby Parluhutan

Manajer Proyek
Eky Novritama

Safety, Health, & Environment
Sutardi Yanto

Site Engineer
Teddy Eka Putra

Kasie Keuangan & ADM

Pelaksana Utama
Dwinanda Ys

Engineering
AMIRULLAH CHOIRIL Trihadi Purnomo Slamet Ali Muaziz

Keungan & Akutansi
Gunawan

Pelaksana Struktur
Dalimo Pelaksana Besi (TBA)

Personalia & Umum

Pelaksana MEP/Storing
M. Arifin Ali Barkah Amirul Mukminin

Komersial
TEDDY EKA PUTRA QS (TBA)

Marsya Mustikasari

Gudang &ADM Quality Assurance
DWINANDA YS QS (TBA) SAMANGUN Administrasi (TBA)

Rumah Tangga DANLAT
Teddy Eka Putra Abdurrahman Abbas Yusnita Putri Mirza

Driver
Zarkasih

Keamanan & Humas
Asep

Sumber: Dokumen PT. Wika Bangunan Gedung
Gambar 5.1 S truktur Organisasi Kontraktor

Siti Aminah 150 07 160

V-6

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

V.5

Ruang Lingkup Pekerjaan

Ruang lingkup pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh kontraktor adalah melaksanakan pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung. Pekerjaan meliputi pembangunan struktur apartemen 18 lantai dan basement 4 lantai, dengan luas tapak ± 3.120 m2 dan luas lantai bangunan ± 49.463 m2 . Spesifikasi pekerjaan yang harus dilakukan adalah: 1. Persiapan, mobilisasi & demobilisasi 2. Pekerjaan bore pile dengan diameter 1200 mm, kedalaman 2500 mm, sejumlah 107 titik. 3. Pekerjaan raft foundation dengan tebal 800 mm 4. Pekerjaan struktur dinding penahan tanah (DPT) 5. Pekerjaan struktur atas, meliputi balok, kolom, tangga, dinding dan pelat lantai. 6. Pekerjaan waterproofing integral dinding penahan tanah 7. Pekerjaan floor hardener area parkir basement dan area tangga 8. Pekerjaan urugan tanah sisi dinding penahan tanah (DPT) Volume pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebanyak: 1. Beton 2. Besi 3. Bekisting 4. Waterproofing Integral 5. Floor Hardener 4 kg/m2 6. Floor Hardener 3 kg/m2 = ± 17.757,74 m3 = ± 2.708,91 ton = ± 92.983,00 m2 =± 618,44 m3

= ± 11.807,00 m2 (Area Parkir) =± 792,00 m2 (Area Tangga)

Siti Aminah 150 07 160

V-7

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

V.6

Penentuan Macam, Volume, dan Harga Satuan Pekerjaan

Proses penentuan macam, volume, dan harga satuan pekerjaan dijelaskan sebagai berikut: 1. PT. Bandung Artha Mas sebagai owner menyiapkan dokumen pelelangan berdasarkan desain awal dari konsultan perencana yang ditunjuk. Salah satu isi dari dokumen pelelangan adalah nilai volume dan satuan pekerjaan berdasarkan desain awal. 2. Pada saat pelelangan, peserta diwajibkan untuk mengisi harga pada setiap satuan volume pekerjaan yang diberikan. Kemudian peserta lelang memberikan BoQ dari desain awal. Namun peserta lelang juga dapat melakukan optimasi dari desain awal. Hasil optimasi menjadi dasar dalam pembuatan BoQ baru. 3. Setelah didapatkan pemenang lelang, dilaksanakan rapat negosiasi antara PT. Bandung Artha Mas dan PT. Wika Bangunan Gedung untuk menyepakati volume dan harga satuan pekerjaan yang dipakai pada pelaksanaan konstruksi. Umumnya dalam menentukan besaran volume, harga satuan, serta macam pekerjaan diperoleh melalui proses survei dan berdasarkan design engineering detail (DED).
V.7

Pengendalian Jadwal Pekerjaan

Sebelum proyek dimulai, disusun jadwal pekerjaan sesuai dengan batas waktu yang ditentukan oleh owner. Namun sejalan dengan pengerjaan proyek, jadwal pekerjaan harus disesuaikan kembali dengan progres pekerjaan di lapangan. Perubahan jadwal pekerjaan ini dibuat berdasarkan produktivitas pekerja dan volume pekerjaan yang belum dilaksanakan. Produktivitas pekerja dapat diperoleh dari hasil kerja yang telah dilakukan. Perubahan jadwal pekerjaan ini berpengaruh pula pada jumlah pekerja yang seharusnya tersedia untuk memenuhi batas penyelesaian pekerjaan.

Siti Aminah 150 07 160

V-8

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Pada kurva S yang disajikan di halaman berikutnya, kurva garis biru merupakan kurva S menurut rencana yang dibuat, sedangkan kurva garis merah merupakan kurva S realisasi dari awal proyek berjalan sampai dengan masa kerja praktek selesai. Pada kurva S realisasi, dapat dilihat progres pekerjaan meningkat dibanding yang direncanakan sebelumnya. Hal ini ditandai dengan lebih tingginya kurva S realisasi dengan kurva S rencana.
V.8

Prosedur Pengadaan Bahan, Peralatan, dan Tenaga Kerja

Proses pengadaan bahan, peralatan, dan tenaga kerja di proyek ini melibatkan beberapa tahapan, yaitu: a. Pengadaan bahan dan peralatan Proses pengadaan bahan dan peralatan dilakukan oleh pihak kontraktor. Pelaksana Umum membuat daftar permintaan bahan yang diperlukan untuk pelaksanaan proyek. Daftar tersebut harus disetujui terlebih dahulu oleh Site Engineer dan Komersial. Bagian pengadaan lalu melakukan pemesanan terhadap supplier. Ketika barang tiba di lokasi proyek, bagian penerimaan atau gudang wajib memeriksa barang atau material untuk memastikan kualitas, mutu, ukuran, dan volume sesuai dengan pemesanan. Setelah itu, dibuat dokumen PO (Purchase Order) oleh staf Gudang & ADM, kemudian dilakukan koordinasi dengan pihak supplier untuk pengiriman bahan dan peralatan yang telah dipesan. Bagian gudang lalu membuat Berita Acara Penerimaan Barang (BAPB) yang ditandatangani pegawai gudang, Quality Control, dan Komersial. BAPB tersebut kemudian diserahkan ke bagian keuangan untuk diselesaikan pembayarannya. Sedangkan untuk peralatan konstruksi, hampir 70% dari peralatan merupakan pinjaman dari PT. Wika Gedung. Peralatan yang kurang

Siti Aminah 150 07 160

V-9

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

disewa dari pihak ketiga. Pihak logistik akan membuat daftar peralatan yang diperlukan. Proses selanjutnya sama dengan proses pengadaan bahan.

Alur proses pengadaan bahan dan peralatan digambarkan melalui diagram berikut:

Daftar ermintaan bahan dari Pelaksana Umum

Persetujuan oleh Site Engineer dan Komersial

Pemesanan oleh bagiang Gudang & ADM

Barang dikirim oleh Pemasok Barang ke lokasi proyek sesuai dengan permintaan proyek

Pengecekan barang oleh pegawai gudang dan Quality Control

Pembuatan BAPB oleh bagian Gudang & ADM

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar V.2 Diagram Proses Pengadaan Barang

a. Pengadaan Tenaga Kerja Tenaga kerja disuplai oleh mandor sesuai dengan permintaan dari pihak Komersial. Mandor mengajukan penawaran harga per pekerjaan, kemudian dipertimbangkan oleh Site Engineering Manager (SEM). Jika penawaran yang diajukan sesuai dengan RAB yang ada, maka akan dibuat persetujuan antara kedua pihak. Mandor kemudian menyediakan pekerja sesuai dengan volume pekerjaan yang akan dilaksanakan.

Siti Aminah 150 07 160

V-1 0

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proye k Pembangunan Aparte men Dago Suites Bandung

Sumber: Dokumen PT. Bandung Artha Mas
Gambar 5.2 Kurva S Pelaksanaan Konstruksi

Siti Aminah 150 07 160

V-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

V.9

Prosedur Pembayaran

Proses pembayaran bahan, peralatan, tenaga kerja, dan hasil pekerjaan di proyek ini melibatkan beberapa tahapan, yaitu: a. Pembayaran Bahan dan Peralatan Supplier menagih pembayaran atas bahan dan peralatan yang telah diterima oleh pihak proyek, dilengkapi dengan surat jalan asli, fotokopi PO (Purchase Order), kuitansi, dan faktur pajak yang kemudian dikirim ke lokasi proyek. Selanjutnya, pihak pengadaan melengkapi Berita Acara Penerimaan Barang (BAPB). Berkas tersebut diberikan ke bagian administrasi proyek untuk dilengkapi dengan TTAP (Tanda Terima Tagihan Pembayaran) dan formulir pengecekan yang ditandatangani oleh bagian pengadaan, SEM (Site Engineering Manager), PM (Project Manager). Berkas yang sudah disahkan dikirim ke kantor cabang dan kemudian diverifikasi oleh kantor cabang dan dikirimkan ke Kantor Pusat. Kantor pusat mengirimkan dana ke kantor cabang, kemudian kantor cabang membagi-bagi ke proyek yang dibawahinya. Proyek mengusulkan pembayaran ke kantor cabang. Kantor cabang akan merekap data pembayaran dari proyek-proyek yang ada, untuk dikirimkan ke kantor pusat. Lalu, kantor pusat mengurus pembayaran langsung ke supplier sesuai usulan dari kantor cabang. Alur proses pembayaran barang digambarkan melalui diagram berikut:

Siti Aminah 150 07 160

V-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Pemasok Barang menagih pembayaran ke pihak proyek atas barang yang telah diterima

Bagian Gudang & Logistik melengkapi berkas pembayaran dari Pemasok Barang dengan BAPB

Bagian Administrasi Proyek melengkapi berkas pembayaran dengan TTAP dan form check list

Berkas pembayaran yang sudah lengkap diberikan ke Kantor Pusat

Berkas pembayaran dikirimkan ke Kantor Pusat

Kantor Pusat mengirim dana ke Kantor Cabang

Kantor Cabang membagi dana untuk keperluan proyek

Pihak proyek mengajukan usulan pembayaran ke Kantor Cabang

Kantor Cabang merekap usulan pembayaran

Usulan pembayaran dikirimkan ke Kantor Pusat

Kantor Pusat mengurus pembayaran langsung ke Pemasok Barang sesuai usulan dari Kantor Cabang

Pembayaran barang diterima oleh Pemasok Barang

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar V.3 Diagram Proses Pembayaran Bahan dan Peralatan

b. Pembayaran Tenaga Kerja Pembayaran tenaga kerja dilakukan mingguan. Pihak kontraktor akan memberikan pembayaran diberikan langsung kepada mandor. Besar volume akan

pembayaran yang pekerjaan yang

kontraktor

sesuai dengan mandor

telah dilaksanakan.

Selanjutnya,

membagikan pembayaran tersebut kepada para pekerja sesuai dengan waktu efektif kerja. c. Pembayaran Hasil Pekerjaan Pembayaran dilakukan sesuai dengan progres kerja yang telah dicapai per bulan. Kemudian, dibuat berita acara pekerjaan untuk diberikan kepada owner. Berita acara tersebut dicek ulang di lapangan oleh

Siti Aminah 150 07 160

V-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

konsultan

pengawas.

Konsultan

pengawas

melaporkan

hasil

pengecekan kepada owner mengenai kesesuaian berita acara dan progres kerja di lapangan. Dari laporan tersebut, owner menghitung persentase pekerjaan Persentase tersebut yang telah diselesaikan acuan untuk oleh kontraktor. besar

dijadikan

menghitung

pembayaran. Besar pembayaran dari pihak owner dikeluarkan dan disampaikan melalui kantor pusat dan diteruskan ke kantor cabang.
V.10

Prosedur Perubahan Lingkup Pekerjaan

Perubahan pekerjaan dapat dilakukan atas permintaan owner ataupun kontraktor. Perubahan yang dimintakan tersebut kemudian disampaikan

kontraktor ataupun owner dalam bentuk tertulis berupa Standing Instruction. Setelah itu dilakukan evaluasi mengenai perubahan tersebut oleh kedua pihak. Setelah ada kesepakatan Berita mengenai perubahan Perubahan tersebut, kedua pihak

menandatangani

Acara

Pekerjaan

yang

mencakup

perubahan-perubahan yang diinginkan, jadwal, penyesuaian harga, dan segala perubahan yang terkait. Dikarenakan kontrak proyek ini adalah lumpsum fixed price, jika perubahan yang dilakukan lebih dari 10%, maka harus dibuat kontrak baru atau adendum kontrak. Jika tidak melebihi 10%, maka cukup dibuat penambahan dan pengurangan pekerjaan saja.

Siti Aminah 150 07 160

V-3

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

BAB VI PROSES PENGADAAN KONTRAKTOR
VI.1

Prosedur Pengadaan

Proses pengadaan kontraktor diadakan dengan cara undangan tertutup. Pihak PT. Bandung Artha Mas memberikan undangan pelelangan kepada beberapa kontraktor yang dianggap layak dan kredibel untuk melaksanakan proyek ini. Kontraktor-kontraktor yang diundang tersebut diharuskan melakukan

pendaftaran dan mengambil dokumen pelelangan yang diperlukan. Kemudian, PT. Bandung Artha Mas mengundang para kontraktor untuk hadir dalam penjelasan mengenai proyek pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung. Selanjutnya, dilakukan peninjauan lapangan yang diikuti oleh para kontraktor undangan untuk melihat situasi dan kondisi lokasi proyek. Lalu, para kontraktor tersebut diberikan tenggang waktu untuk memasukkan dokumen penawaran yang antara lain berisi: 1. 2. 3. Surat kuasa Fotokopi jaminan penawaran Surat penawaran harga a. Perincian harga penawaran b. Daftar harga satuan bahan dan satuan upah buruh c. Analisa harga satuan 4. 5. 6. 7. 8. 9. Metode pelaksanaan Jadwal waktu pelaksanaan Struktur organisasi proyek Fotokopi akte pendirian perusahaan beserta perubahannya Fotokopi surat ijin usaha konstruksi (SIUJK) Fotokopi surat badan usaha konstruksi (SBU)

10. Fotokopi surat ijin usaha perdagangan (SIUP) 11. Fotokopi tanda daftar perusahaan (TDP) 12. Fotokopi surat keterangan domisili

Siti Aminah 150 07 160

VI-1

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

13. Fotokopi SITU dan HO 14. Fotokopi sertifikat ISO 9001 : 2008 15. Fotokopi sertifikat ISO 14001 : 2004 16. Fotokopi sertifikat OHSAS 18001 : 2007 & SMK3 Setelah dokumen penawaran diterima, PT. Bandung Artha Mas melakukan kualifikasi dan negosiasi harga dengan pihak kontraktor. Dari tahapan tersebut, akan dipilih satu kontraktor yang menjadi pemenang lelang. PT. Wika Bangunan Gedung terpilih menjadi kontraktor proyek yang menangani bagian struktur Apartemen Dago Suites Bandung. Dengan terpilihnya PT. Wika Bangunan Gedung sebagai pemenang lelang, PT. Bandung Artha Mas mengeluarkan Surat Perintah Mulai Kerja dan dilakukan penandatanganan kontrak antara kedua pihak tersebut.
VI.2

Organisasi Pengadaan

Khusus untuk pelelangan ini dibentuk tim khusus pelelangan dari PT. Bandung Artha Mas yang terdiri dari: 1. Quantity surveyor manager 2. Construction method 3. Staf PQ 4. Staf estimator struktur dan arsitektur 5. Staf estimator mekanikal dan elektrikal Struktur organisasi tim pelelangan tergambarkan pada gambar di bawah ini:

Siti Aminah 150 07 160

VI-2

LAPORAN SI-4098 KERJA PRAKTEK

Proyek Pembangunan Apartemen Dago Suites Bandung

Quantity Surveyor Manager

Construction Method

Staf PQ

Staf Estimator Struktur & Arsitektur

Staf Estimator Mechanical & Electrical

Sumber: Dokumen Pribadi
Gambar VI.1 S truktur Organisasi Tim Pelelangan

VI.3

Tata Cara Pengambilan Keputusan

Keputusan yang diambil dalam pelelangan ini adalah hasil dari rapat internal PT. Bandung Artha Mas. Tahapan kualifikasi dan negosiasi harga antara PT. Bandung Artha Mas dan pihak kontraktor menjadi pertimbangan utama dalam pengambilan keputusan. Keunggulan PT. Wika Bangunan Gedung

dibandingkan kontraktor lainnya terletak pada segi administrasi, teknis, serta biaya yang paling kompetitif, selain itu PT. Wika Bangunan Gedung telah memiliki jam terbang dan reputasi yang cukup baik dalam pembangunan gedung bertingkat tinggi.

Siti Aminah 150 07 160

VI-3

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->