Anda di halaman 1dari 255

1

RISALAH
MUROQOBAH
(PESAN dalam RENUNGAN)
disusun oleh : Ir. HM. Munawir
Rangkuman Naskah Pengajian dan Khothbah
Diterbitkan oleh :
Penerbit Al-Mamuriyah Solo.
2
Pengantar

, ,
, :
Dengan memanjatkan Puji dan Syukur kehadirat Alloh SWT disertai Sholawat dan
Salam bagi Junjungan Kita Nabi Besar Muhammad SAW, k ami ber-Syukur bahwa
naskah Risalah Muroqobah ini dapat tersusun dengan bentuk yang sederhana.
Insya-Alloh mudah dibaca. Naskah ini merupakan kumpulan dari sebagian naskah -
naskah yang berisi uraian/sajian yang pernah disampaikan oleh penyusun dalam
pengajian-pengajian dikalangan terbatas, yaitu untuk para sanak keluarga, para teman
sekerja (sebelum pensiun), tetangga dan para handai taulan yang lain. Selain itu,
beberapa diantaranya merupakan bahan khotbah yang disampaikan penyusun untuk
para jamaah dimasjid-masjid dilingkungan tempat tinggal dan lingkungan kantor
tempat penyusun bertugas. Oleh karenanya bagi para sanak keluarga, teman sekerja,
tetangga dan handai taulan lain yang pernah mendengarkannya, maka naskah ini
sekedar melengkapi catatan yang pernah dimiliki.
Bagi yang baru pertama membaca, Insya -Alloh dapat ikut menambah pemahaman
yang sudah dimiliki sebelumnya. Muatan yang terkandung dalam naskah ini pada
umumnya kurang memiliki bobot keilmuan yang tinggi, dikarenakan dasar keilmuan
yang dimiliki penyusun sendiri masih sangat terbatas, baik dalam segi pendalamannya
maupun kemampuan profisinya dalam dawah. Selain itu pengajian yang biasa
diadakan dan khotbah-khotbah dimasjid umumnya memiliki topik yang menyesuaikan
kondisi masarakat saat uraian tersebut diberikan yang bersifat spontan. Tetapi
penyusun yakin para pembaca sangat memahami hal itu, untuk itu penyusun mohon
maaf atas segala kekurangan yang ada. Penerbitan berikut ini merupakan penerbitan
yang kedua dan Insya-Alloh lebih sempurna, karena saran-saran perbaikan dan
koreksi para pembaca pada penrbitan pertama sudah diusahakan ditampung. Dan atas
saran dan koreksi para pembaca kami ucapkan te rimakasih Jaza-kumullo-hu Khoiral-
jaza'.
Dalam penyusunan naskah ini, penyusun sangat berter ima kasih dengan penuh rasa
hormat, kepada semua fihak, yang pertama para Ulama yang telah membimbing
dengan memberikan teladan, memberikan ilmu dari tulisan dan uraian yang
disampaikan yang tertangkap oleh penyusun, kemudian para keluarga dekat, tetangg a,
teman kerja, handai taulan dan para jamaah yang memberikan a.l: dorongan, bantuan
dan masukan untuk melengkapi naskah ini, sehingga Insya -Alloh lebih lengkap. Atas
segala bimbingan serta bantuan tersebut Insya -Alloh akan di-Anugerah-kan balasan
yang lebih baik dari Alloh SWT.
Akhirnya penyusun berharap mudah-mudahan naskah ini memberi manfaat bagi yang
membacanya. A-min.
.
.
Yogyakarta,11 Maret 2013
Penyusun,
M. Munawir.
3
Daftar Isi :
Halaman
P e n g a n t a r 2
BAB:
I. A Q I D A H 5
(1). A l I m a n. (2). At-Tauhi-d. (3) Al-Yaqi-n. (4) A l - H i d a y a h. (5) At-
Taqwa. (6) Syirik. (7) K u f u r. (8) N i f a q. (9) Iman Kepada Malaikat. (10)
Fungsi yang dibebankan kepada Malaikat. (11) J i n n. (12) Iblis dan Syaithon. (13)
Al-Q u r a n. (14) Keutamaan Membaca dan Mempelajari Al -Quran. (15) Keutamaan
Surat al-Fatihah. (16) Tiga Golongan Pewaris Al -Quran. (17) Rosululloh. (18)
Tanda-tanda Kerosulan. (19) Ar-Risa-lah. (20) Qiyamat. (21) Kematian. (22) Hisab.
(23) Surga dan Neraka. (24) Syafaat. (25) T a q d i r.
II. S Y A R I A H 73
(26) A d - D i-n. (27) A l I s l a m. (28) Masuk dalam Islam secara Ka-ffah.(29) I b
a d a h. (30) N i a t. (31) Syaha-datain. (32) Bersuci. (33) A s h - S h o l a h. (34)
Keutamaan Sholat ber-Jamaah. (35) Sholat Nafilah Setiap-hari. (36) Sholat Janazah.
(37) Memakmurkan Masjid. (38) D z i k i r. (39) Keutamaan Tahlil, Takbir, Tahmid
dan Tasbih. (40) Keutamaan Istighfar. (41) D o a. (42 ) Shodaqoh. (43) Zakat. (44)
Zakat Fithrah. (45) Shoum (Puasa). (46) Amalan bulan Romadhon. (47) Lailatul-
Qodr. (48). Haji. (49) Qurban. (50) Aqiqoh.
III. AKHLAQUL-KARIMAH 137
(51) A l - I h s a n. (52) Al-I k h l a s h. (53) S y u k u r. (54) S h a b a r. (55) R i d l o.
(56) Tawakkal. (57) W a r a . (58) Q o n a a h. (59) Z u h u d. (60) Istiqomah.
(61) Berbakti kepada Kedua Orang-tua. (62) Tanggung-jawab Orang-tua terhadap
Keluarga. (63) A r R i a. (64) U j u b. (65) Takabbur. (66) M a r a h (Ghodlob).
(67) Dengki (Hasad). (68) Dendam (Ghillu). (69) Pensucian Diri (Tazkiyah). (70) At-
Taubah.
IV. T A R B I Y A H 180
(71). Peran Utama orang-tua Mendidik anak. (72).Kewajiban Syariat Terhadap Anak
Yang Lahir. (73) Nasihat Tentang Perkawinan. (74) Peningkatan Kemampuan Ilmu.
(75) Memperkuat keteguhan Jiwa dan Raga. (76) Mempertajam Kepekaan Sosial. (77)
Menggerakkan Dawah Islamiayah. (78) Pendidikan Dengan Keteladanan. (79)
Pendidikan Dengan Adat Kebiasaan Yang baik. ( 80) Pendidikan Dengan Nasehat.
(81) Pendidikan Dengan Perhatian. (82) Pendidikan Dengan Memberi
Hukuman/Sangsi. (83) Sifat-sifat Asasi Pendidik. (84) Kaidah Pokok Dalam
Pendidikan Anak. (85) Washiat pada usia empat -puluh tahun
V. I M A M A H 225
(86) Ummat Islam Wajib berjamaah. (87 ) Larangan Berpecah-belah dan Taashshub.
(88) Ummat Islam Wajib Memilih Pemimpin. (89) Patuh dan Taat pada Pemimpin.
(90) Menasihati Pemimpin. (91) Keutamaan Pemimpin yang Adil. (92) Memilih
Orang Kepercayaan. (93) Tercelanya menuntut Kedudukan. (94) Pemimpin yang
tidak mengikuti Petunjuk. (95) Pemimpin yang Menyesatkan. (96) Pemimpin yang
Berkhianat. (97) Penghasilan Pemimpin. (98) Kedudukan W a n i t a . (99) Khilafah.
(100) Jihad fi Sabilillah.
Daftar Pustaka 252
4
Muroqobah
Muroqobah berasal dari bahasa Arab Roqoba artinya menjaga atau mengawasi,
dapat pula berarti mengamati secara cermat. Sehingga Muroqobah adalah sikap
seseorang yang selalu menjaga diri dengan amalan-amalan Sholih yang dilakukannya
secara cermat dan teliti dengan kesadaran, bahwa Alloh SWT selalu mengamati dan
mengawasinya.
Dalam Surat An-Nisa' (4) Ayat 1 Alloh berfirman :
| < ' >,l. !,,
Artinya : "Sesungguhnya Alloh selalu menjaga dan Mengawasi kamu".
Di Ayat lain dalam Surat Al- Ahzab (33) Ayat 52 di-Firmankan :
' < _ls _ ,_. !,, __
Artinya : ". dan adalah Alloh Maha Mengawasi segala sesuatu".
Amalan yang Sholih yang harus kita cermati tsb meliputi amalan-amalan yang
menyangkut : Aqidah, Syari'ah, Akhlaq dan 'Amaliah Sholihah lain baik dalam bidang
Tarbiyah dan Imamah.
5
BAB I
A Q I D A H
A q i d a h adalah bahasa Arab berasal dari kata kerja aqada-yaqidu artinya
menyimpulkan tali atau mengikatkan tali dan berarti juga mengikatkan janji. Dalam
hal istilah Aqidah Islamiah, maka Aqidah berarti mengikatkan janji kepada
Alloh SWT. Selanjutnya dalam tata bahasa Arab, kalimat tsb dapat berubah (menurut
Ilmu Nahwu dan Shorf) menjadi Itiqod yang dapat mempunyai arti mempercayai
atau meyaqini. Dengan demikian Aqidah menjadi berarti keyaqinan atau
kepercayaan kepada Alloh SWT, yang kemudian disebut sebagai Aqidah-
Islamiah atau dalam istilah lain disebut pula sebagai al-Iman.
Bagi seorang Muslim, maka Aqidah adalah unsur yang paling assensial (dasar)
dalam Islam disamping adanya dua unsur pokok lain yaitu Syariat dan
Akhlaqul-karimah. Aqidah berkaitan dengan amalan yang terdapat dalam
hati (Ruhaniah), sedangkan Syariat menyangkut amalan Ibadah (dilakukan anggota
badan/jasmaniah dan hak milik), dan Akhlaqul -karimah berhubungan dengan soal
etika, moral dan lebih luas lagi tata pergaulan hidup, baik dengan sesama manusia
ataupun didalam alam lingkungannya. Sementara Ulama menggambarkan hubungan
ketiganya dalam suatu bangunan, maka Aqidah adalah merupakan fondasi suatu
bangunan (Agama), Syariat adalah bangunan itu sendiri, sedang Akhlaq adalah atap
dari bangunan tersebut dengan corak bangunan itu sendiri . Wallo-hu Alam.
1. A l I m a n
A l-I m a n dari segi bahasa (Arab) berasal dari A-mana Yuminu I-ma-nan
artinya : percaya, setia, aman, melindungi a tau berarti pula menempatkan sesuatu
(ditempat yang aman). Dalam pelajaran Aqoid (Ilmu Aqidah) oleh para Ulama
dirumuskan pengertian al-Iman a.l sbb :
:
Artinya : al-Iman itu adalah adanya pernyataan dengan lisan tentang ke -Imanannya,
disertai pembenaran dalam hati dan pengamalan dengan ragan ya, tentang apa yang
dipercayai (diyaqini)nya.
Sebagai contoh bagi orang yang ber -Iman kepada Alloh, maka ia selain menyatakan
Iman kepada Alloh dengan lisannya, selanjutnya ia juga membenarkan dalam hati
dan akan taat serta patuh mengamalkan segala p erintah dan menjauhi segala
larangan-Nya. Ada pula Ulama yang merumuskan, bahwa orang beriman adalah
orang yang memiliki pengetahuan tentang kebenaran dari Alloh (al -Haq) dan
meyakini kebenaran itu dengan melaksanakan segala perintah -Nya dan menjauhi
segala larangan-Nya berdasar tuntunan Rosululloh SAW, yaitu dari ajaran yang
diyakini kebenarannya tersebut. Wallo-hu Alam. Alloh ber-Firman dalam Surat Al -
Baqoroh (2) Ayat 177, sbb :
_,l l l. >>`>` _, _:.l ,-.l _>.l l _. _., <!,
,,l > .l.l ..>l _.,,.l
6
Artinya : "Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu
kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah ber -Iman kepada Alloh, hari
kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab dan nabi-nabi.."
Dalam Hadits riwayat dari Sayyidina Umar bin Khoththob ra, dia berkata, Suatu
ketika kami duduk disisi Rosululloh SAW disiang hari. Tiba -tiba muncullah ditengah
kami seorang lelaki yang sangat putih pakaiannya dan sangat hitam rambutnya, tidak
terlihat bekas-bekas perjalanan padanya dan tiada seorangpun dari kami yang
mengenalnya. Sampai dia duduk didekat Nabi SAW. Dia menempelkan lututnya
kelutut Nabi SAW dan meletakkan dua t elapak tangannya pada dua paha beliau,
seraya bertanya a.l :
:
. : .
Artinya : Beritahukanlah kepadaku apakah Iman itu : Rosululloh SAW menjawab :
Bahwasanya engkau beriman kepada Alloh, malaikat -malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya,
utusan-utusan-Nya, hari akhir dan engkau beriman kepa da taqdir, baik dan buruknya.
Dia berkata : Kamu benar.
Dalam menguraikan Iman, maka para Ulama mengartikan dengan istilah percaya
(membenarkan) atau diartikan juga sebagai Marifat (mengenal dengan sempurna).
Dalam pengertian Marifat tsb, ter kandung maksud kesadaran mewajibkan diri
untuk memahami dan mencegah diri untuk tidak memahami, karena memahami dan
mengamalkan memberi kehidupan yang berbahagia, sebaliknya tanpa memahami dan
tidak mengamalkan akan berakibat buruk pada kehidupan dihari akhir (akhirat). Dari
Firman Alloh SWT dan dari sabda Rosululloh SAW tsb diatas, maka rumusan Iman
tersusun dari enam perkara, yaitu :
1) Marifat kepada Alloh SWT, dalam arti marifat dengan Nama -nama-Nya yang
Mulia, Sifat-sifat-Nya yang Tinggi. Juga marifa t dengan bukti-bukti Wujud dan
Ada-Nya serta kenyataan sifat ke-Agungan-Nya dalam alam semesta ataupun
didunia ini.
2) Marifat dengan alam yang ada dibalik alam semesta ini yaitu alam gaib
(tidak dapat ditangkap oleh panca-indera). Demikian pula adanya kekuatan-
kekuatan kebaikan yang terkandung didalamnya yaitu yang berbentuk : Malaikat,
demikian pula kekuatan-kekuatan jahat yang berbentuk Iblis dengan bala
tentaranya yang berupa Syaithon. Serta Marifat dengan apa yang ada didalam
alam yang lain lagi, berupa Jin dan Ruh.
3) Marifat dengan Kitab-kitab Alloh Taala yang diturunkan oleh-Nya kepada
para Rosul. Kepentingannya ialah dijadikan batas (pedoman) untuk mengetahui
antara yang hak dan yang bathil, yang baik dan yang buruk, yang halal dan yang
haram, juga antara yang bagus dan jelek.
4) Marifat dengan para Nabi dan Rosul Alloh Taala yang dipilih -Nya untuk
menjadi Pembimbing kearah petunjuk yang hak serta sebagai Pemimpin seluruh
makhluq guna menuju yang hak.
5) Marifat dengan Hari -akhir dan peristiwa-peristiwa yang terjadi pada saat
itu, seperti kebangkitan dari Qubur (hidup sesudah mati), memperoleh balasan
pahala atau sisksa, mendapatkan tempat sorga atau neraka.
6) Marifat kepada taqdir (qodlo dan qodar) dimana diatas landasan inilah
berjalannya peraturan segal a yang berada di alam semesta ini, baik dalam
penciptaannya ataupun cara mengaturnya.
7
Karena pentingnya Iman ini, maka menurut Ahli Tafsir yang menghitung kalimat
Iman dalam berbagai bentuknya seperti a.l: yuminu, yuminu-na,a-manu,
mumin, mukminun/muminin dsb disebut dalam Al -Quran sebanyak 550 kali.
Iman seseorang ada beberapa tingkat ketebalan (kualitas)nya, karena Iman seseorang
setiap kali dapat bertambah (tebal) atau berkurang (menipis) kualitasnya, dalam Al -
Quran Alloh ber-Firman a.l Surat al-Fath (48) Ayat 4 :
> _. _. .,>.l _ ,l _,...l ::,l !...,| _. ...,|
Artinya : "Dia-lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang -orang
mu'min supaya keimanan mereka bertamb ah di samping keimanan mereka (yang telah
dimiliki)".
Surat al-Muddatsir (74) Ayat 31 :
_. . ..>l ::, _. `.., !..,,|
Artinya : "supaya orang-orang yang diberi Al-Kitab menjadi yakin dan supaya
orang yang beriman bertambah imannya"
Dalam hal lain Rosululloh SAW bersabda, bahwa ada beberapa ranting dari Iman,
mulai yang paling bawah sampai pada yang paling atas dengan sabdanya, sbb :
.
) (
Artinya : Iman itu lebih dari enampuluh ranting. Yang paling atas adalah kalimah la
ila-ha il-Lalloh yang paling bawah (rendah) adalah membuangkan duri dari tengah
jalan. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim dari Abu Huroiroh).
Orang yang ber-Iman kalau hanya seorang disebut al-Mukmin (kata jamanya
menjadi al-Mukminun/al-Mukminin), yang pengertiannya dirumuskan secara
lebih terinci dalam Al-Quran, a.l Surat al-Hujuro-t (49) Ayat 15, sbb :
!..| _`...l _. `.., <!, .. . l ,!., ..> l.!,
.i. _ _,,. < ,.l `> _...l _
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang yang beriman hanyalah orang-orang yang
beriman kepada Alloh dan Rasul-Nya kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka
berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan All oh, mereka itulah orang-orang
yang benar". Selanjutnya dalam Surat al-Anfal (8) Ayat 2 4 sbb :
!..| _`...l _. :| : < l> ',l :| ,l. ,ls ...,, ::
!...,| _ls , l., _ _. _.,1`, :l.l !.. .. 1i.`,
_ ,.l `> `...l !1> .>: ..s , :i-. _ ", _
Artinya : "sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila
disebut nama Alloh gemetarlah hati mereka, dan apa bila dibacakan kepada mereka
ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Tuhanlah mereka
bertawakkal, (yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan
8
sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang -orang yang
beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat
ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezki (ni`mat) yang mulia ". A-min.
Dari uraian diatas sementara 'Ulama ada yang berpandangan, bahwa dalam proses
mencapai ke-Imanan seseorang ada tingkat-tingka ke-Imanan seseorang yang dapat
digolongkan dalam empat tingkat, yaitu :
1) Iman bit-Taqlidi artinya Iman seseorang diperoleh melalui proses mengikuti
orang yang dipatuhi (orang tua) atau orang dianggap gurunya. Hal itu bi asa
dimiliki oleh umumnya anak-anak para kaum Muslimin seperti di Indonesia
yang mayoritas penduduknya Muslim.
2) Iman bit-Ta'limi tingkat Iman dikarenakan dengan proses belajar secara
cermat untuk mendalami pengetahuan agama dengan sebaik-baiknya, sehingga
memahami arti Iman dengan peng-amalannya. Hal demikian biasanya juga
dicapai oleh yang semula hanya Taqlidi tetapi dengan mendalami ilmu tentang
Iman menjadi lebih Ta'limi (ilmiah).
3) Iman bit-Taklifi merupakan tingkat yang lebih tinggi dari Ta'limi, karena ybs
dengan ilmu yang dimilikinya, mencapai derajat kesadaran yang tinggi untuk
berusaha memenuhi kewajiban secara bersungguh-sungguh desertai dengan
menjauhi segala larang seperti yang telah ditentukan hukum Syara'.
4) Iman bisy-Syahadah merupakan tingkat tertinggi, yaitu ybs merealisasikan
ke-Imanan bukan hanya untuk dirinya tetapi juga mewujudkan secara nyata
(dapat disaksikan) dalam masarakat dimana untuk itu dia harus rela berjuang
secara bersunguh-sungguh dengan pengurbanan yang diperlukan. Insya-Alloh.
2. At-Tauhi-d
Kata at-Tauhi-d berasal dari kata kerja bahasa Arab Wahhada dari akar kata
Wahdah artinya keesaan, menjadi Tauhi-d artinya meng-esakan. Meng-Esakan
yang dimaksud dalam kalimat ini adalah meyakini, bahwa Alloh adalah Esa dan tidak
ada sekutu-Nya, seperti dalam Syahadat dirumuskan sebagai La-ila-
ha illa Alloh, artinya : "tidak ada Tuhan yang pantas disembah melainkan Alloh".
Kalimat ini disebut sebagai Kalimat Tauhid.
Didalam Al-Quran Surat al-Baqoroh (2) Ayat 163, sbb :
_>.l| .l| .> .l| | > _..>l `,>l __
Artinya : "Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang
pantas disembah) melainkan Dia, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ".
Ayat ini merupakan Pernyataan Alloh SWT atas kemutlakan ke -Esaan-Nya sebagai
Tuhan (yang wajib di -Sembah) yang tidak ada sekutu bagi -Nya, Dia-lah satu-satunya
tempat bergantung. Selanjutnya dalam Ayat lain yaitu Surat al -Ikhlash (112) Ayat 1-
4, Alloh ber-Firman sbb :
_ > < .> < ...l _ l ., l .l`, _ l _>, .` i .>
Artinya : "Katakanlah: "Dia-lah Alloh, Yang Maha Esa, All oh adalah Tuhan yang
bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanak -
kan, dan tidak ada seorangpun yang se tara dengan Dia".
9
Dalam Kalimat Tauhid selain terkandung mana Tiada tuhan
melainkan Alloh juga terkandung Kalimat
artinya tiada yang berhak disembah melainkan Alloh dan tiada yang benar -benar
Maujud melainkan Alloh. Dalam Surat Thoha (20) Ayat 14, Alloh ber -Firman :
_..| !. < .l| | !. _..,s! :l.l _. _
Artinya : "Sesungguhnya Aku ini adalah All oh, tidak ada Tuhan (yang hak) selain
Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku ".
Selanjutnya dalam Surat adz-Dzariyat (51) Ayat 56 di -Firmankan :
!. 1l> _,' _. | .,-,l __
Artinya : "Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya m ereka
menyembah-Ku".
Dalam Kalimat Tauhid tsb diatas tercakup tiga Kalimat yang menunjukkan, bahwa
Alloh adalah Esa dalam segi Zat -Nya, Sifat-Nya dan Perbuatan-Nya.
Esa dalam segi Dzat-Nya (Tauhid Dzatiyah) maksudnya Alloh Taala tidak
tersusun dari beberapa bagian yang terpotong-potong dan bahwa Alloh Taala tidak
ada sekutu dalam Memerintah dan Menguasai Kerajaan -Nya. Dalam Al-Quran Surat
az-Zumar (39) Ayat 4 :
...>,. > < .>l '!1l _
Artinya: "Maha Suci Alloh. Dia-lah Alloh Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan ".
Esa dalam segi Sifat-Nya (Tauhid Shifatiyah) artinya tiada seorangpun (satu
makhluqpun) yang sifatnya menyerupai Sifat Alloh. Dalam Firman -Nya pada Surat
asy-Syuro (42) Ayat 11, sbb :
_,l .l.. ",_. > _,..l ,.,l
Artinya : "Dia Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia -lah Yang
Maha Mendengar lagi Maha Melihat ".
Esa dalam segi Perbuatan-Nya (Tauhid Afaliyah) maksudnya tiada seorang
makhluqpun yang mempunyai perbuata n seperti Perbuatan Alloh seperti di -Firman-
kan dalam Surat al-Ikhlash tsb diatas.
Diantara para Ulama ada pula yang membagi antara lain berdasar Firman Alloh SWT
Surat an-Nas (114) Ayat 1-3, sbb :
_ :`s ,, _!.l ,l. _!.l _ .l| _!.l _
Artinya : "Katakanlah: "Aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan
menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia .
Dari tiga Ayat tersebut maka, tauhid dibagi menjadi tiga :
o Pertama seperti dalam Ayat pertama yaitu Tauhid Rububiah artinya hanya
Alloh sajalah yang mencipta, memelihara serta mengatur seluruh makhluq dialam
ini.
10
o Kedua dalam Ayat kedua yaitu Tauhid Mulukiah artinya hanya Alloh saja
yang mempunyai kekuasaan dan memiliki hukum dimana bagi siapa yang
mentaati akan mendapat anugerah sedang bagi yang melanggar akan mendapat
sangsi dan Dialah yang berkuasa mengadili terutama nanti dihari Qiyamat.
o Ketiga dalam Ayat ketiga yaitu Tauhid Uluhiah artinya hanya Alloh sajalah
yang berhak diper-Tuhankan (disembah), atau seluruh manusia (makhluq)
berkewajiban bertuhan kepada-Nya, beribadat, memohon pertolongan, tunduk dan
patuh hanya kepada-Nya dan bukan yang lain.
Dalam ber-Tauhid seorang Mukmin berusaha mencapai derajat Ma'rifat dalam tiga
hal yaitu :
o Ma'rifat al-Mubda', yaitu mempercayai bahwa hanya Alloh SWT yang Mencipta
seluruh alam dan Wajib Wujud-Nya.
o Ma'rifat al-Washithoh, yaitu kepercayaan adanya Utusan Alloh yang membawa dan
menyiarkan ajaran-Nya.
o Ma'rifat al-Mabda', yaitu kepercayaan adanya kehidupan kekal (akh irat) atas
kehendak Alloh SWT. Wallo-hu A'lam.
3. Al-Yaqi-n
Al-Yaqi-n bahasa Arab yang berarti merasa pasti atau rasa ada kepastian.
Yaqin adalah tingkat pengetahuan tertinggi terhadap sesuatu, dan kebalikannya
adalah Syakk atau ragu-ragu. Urutan kebawah tentang pengetahuan seseorang
terhadap sesuatu sesudah Yaqin adalah :
1) Dzon (dugaan), arti suatu dugaan adalah yang condong mendekati kebenaran,
2) Syakk artinya masih sangsi atau ragu-ragu atas kebenarannya,
3) Wahm (waham) atau samar-samar terhadap kebenaran sesuatu yang lebih condong
untuk tidak mengetahuinya,
4) Jahl artinya tidak ada pengetahuan tentang sesuatu tersebut.
Menurut Ulama bahasa Arab mengartikan al -Yaqi-n sebagai kepercayaan hati
(Itiqod) terhadap sesuatu obyek; bahwa obyek ter sebut berwujud seperti itu dan
wujudnya sesuai dengan kondisi obyektifnya. Kepercayaan hati yang demikian sulit
untuk berubah. Oleh karena itu al -Yaqin diartikan pula sebagai mantapnya
pengetahuan, sehingga orang yang memilikinya tidak ingin berpaling dan berubah
haluannya. Ada pendapat, bahwa perasaan Yaqin seseorang tidak timbul dengan
sendirinya, akan tetapi ditimbulkan dengan adanya berbagai peristiwa atau sarana
yang membawanya, yaitu :
(1) Khabar (berita), seperti keyaqinan adanya hari Qiyamat. Ke -Yaqinan itu datang
karena berita yang dibawakan oleh para Rosul Alloh.
(2) Dalil (petunjuk), Ke-Yaqinan adanya api disesuatu tempat dikarenakan didapatnya
adanya asap.
(3) Musyahadah (kesaksian) terhadap sesuatu, semisal terhadap Kebesaran Alloh SWT
dengan adanya Baitulloh, maka dengan hadirnya seseorang di Tanah Suci, maka
ke-Yaqinan itu diperoleh, karena dengan mata -kepala dilihat suatu penyaksian
langsung adanya Kabah di Baitulloh dengan segala suasananya.
Sementara Ulama Ahli hikmah berpendapat pengertian k esaksian (melihat) ke-
Agungan Alloh dapat pula diartikan sebagai melihat dengan mata -hati. Sementara
Ulama ada pula yang berpendapat, bahwa al-Yaqin itu hanya diperoleh seseorang
11
karena semata-mata Karunia Alloh SWT yang di -Anugerahkan kepadanya.
Dengan uraian diatas dapat dirumuskan terdapat dua hal, yaitu : 1) Ke-Yakinan itu
dapat dicapai karena adanya usaha manusia untuk mencapai atau disebut sebagai al -
Kasbi 2). Ke-Yakinan dapat diperoleh semata -mata Karunia Alloh SWT atau
disebut al-Mauhibah. Dapat pula dikatakan bahwa ke -Yaqinan itu merupakan buah
dari ilmu yang diusahakan (ilmul -muamalah). Akan tetapi bila manusia itu sudah
mencapai derajat puncak spiritual, maka ke -Yaqinan diperoleh sebagai pengetahuan
langsung (dari Alloh) dengan kesaksian batin (ilmul -mukasyafah) sebagai karunia
Alloh semata-mata. Wallohu-Alam.
Berdasar uraian tsb diatas sementara Ulama membagi tingkat -tingkat Yaqin,
menjadi tiga, yaitu :
1) Ilmul-Yaqin (ke-Yaqinan atas dasar ilmu), artinya menerima adanya
sesuatu kebenaran, baik nyata ataupun tidak nyata, dan tetap atas pendirian itu.
Dalam hal ini ke-Yaqinan seseorang didasarkan atas logika ilmu yang bersifat
relatif. Dengan demikian ke-Yaqinanpun terbatas, karena dibangun atas
praduga ilmu yang tidak sepenuhnya dapat menjadi pegangan. Hal itu dapat
dimisalkan keyaqinan seseorang atas adanya suatu buah -buahan dengan
kelezatan rasanya, maka dia dapat meyakini didasarkan atas pengalaman
seseorang yang pernah mendapatkan dan memakannya. Ilmul -Yaqin ini dalam
al-Quran tercantum dalam Surat at -Takatsur (102) Ayat 1-5, sbb :
`>.l `.'>`.l _.> `,` ,!1.l _ ,. .l-. _ . ..
.l-. _ l .l-. l. _,1,l _
Artinya : "Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk ke
dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu
itu), dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. Janganlah begitu, jika kamu
mengetahui dengan pengetahuan yang yakin ",
2) Ainul-Yaqin (ke-Yakinan didasarkan atas kesaksian mata -kepala).
Berbeda dengan ilmul -yaqin, keyaqinan ditingkat ainul -yaqin ini
didasarkan atas kesaksian mata -kepala secara langsung dapat melihat, dalam
contoh diatas dia dapat langsung melihat b uah yang lezat tersebut. Tingkat ke -
Yaqinan menjadi lebih tinggi (lebih pasti) karena Yaqin atas keberadaan buah
tersebut. Dalam Surat at -Takatsur (102) Ayat 6- 7 di-Firmankan:
_`.l ,>,' _ . !.`.l _,s _,1,l _
Artinya : "niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahiim, dan sesungguhnya
kamu benar-benar akan melihatnya dengan `ainul yaqin ",
3) Haqqul-Yaqin (keYaqinan Haqiqi). Pada tingkat ini ke -Yaqinan dibangun
atas dasar pengalaman sendiri. Apabila dalam ainul Y aqin kelezatan buah
baru didasarkan atas melihat keberadaan buah tersebut, maka pada tingkat
Haqqul-Yaqin orang ybs telah mencicipi kelezatan buah tersebut. Dal am
Surat al-Waqiah (56) Ayat 92-95 dikisahkn tentang orang yang dusta, sbb:
12
!. | ' _. _,,.>.l _!.l __ _``. _. ,.- __ ,l.. ,> __ |
..> > _,1,l __
Artinya : "Dan adapun jika dia termasuk golongan orang yang mendustakan lagi
sesat, maka dia mendapat hidangan air ya ng mendidih, dan dibakar di dalam neraka.
Sesungguhnya (yang disebutkan ini) adalah suatu keyakinan yang benar (haqiqi)".
Naudzubillah.
Sementara Ulama memberi kategori al -Yaqin adalah mempunyai tingkatan yang
lebih tinggi dari al -Iman, didasarkan bahwa dalam al-Iman umumnya orang bersifat
menerima ajaran Islam dan mengamalkannya dengan cara yang lebih banyak
mengikuti dari ilmu yang diberikan para pendahulunya. Sedang al -Yaqin lebih
didasarkan sekurang-kurangnya kepada salah satu dari ilmu, kesak sian mata-kepala
dan kesaksian pengalaman. Pendapat yang lebih banyak adalah, bahwa al-Iman
merupakan bentuk umum dari al-Yaqin. Wallohu-Alam.
4. A l - H i d a y a h
Al-Hidayah berasal kata kerja bahasa Arab Hada -, Yahdi-, Hudan kemudian
menjadi Hidayah/Hidayat artinya Petunjuk dalam arti sesuatu yang menunjukkan
(mengantar) kepada apa yang diharapkan. Kalimat Hidayah/Hidayat ada -kalanya
dikaitkan dengan rahmah atau sikap lemah lembut, sehingga kalimat hidayat sejalan
dengan sikap itu dan juga serumpun dengan kata Hadiyah yang digunakan dalam
bahasa Indonesia dengan arti suatu pemberian karena rasa cinta/sayang. Dalam Al -
Quran telah di-Firmankan, bahwa Alloh telah memberikan bermacam -macam
petunjuk kepada manusia, a.l:
Dalam Surat at-Toha (20) Ayat :50 :
_! !., _. _Ls _ ,_. .1l> . _.> _
Artinya : "Musa berkata: "Tuhan kami ialah (Tuhan) yang telah memberikan kepada
tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian memberinya petunjuk ".
Dalam Surat al-Ala (87) Ayat 1-3 sbb :
_,. . ,, _ls _. l> _. _ _. . _. _
Artinya : "Sucikanlah nama Tuhanmu Yang Maha Tinggi, yang menciptakan dan
menyempurnakan (penciptaan-Nya), dan yang menentukan kadar (masing -masing)
dan memberi petunjuk",
Kita sebagai Ummat Islam diajarkn selalu mohon petunjuk kepada Allo h yang dalam
Surat Al-Fatihah (1) Ayat 6, dimana kita wajib membacanya dalam Sholat kita, yaitu :
!..> .l ,1...l _
Artinya : "Tunjukilah kami jalan yang lurus",
Kepada orang yang diberi petunjuk dan selalu memohonnya Alloh akan selalu
menambah petunjuk-Nya, dalam Surat Maryam (19) Ayat (76) Alloh ber -Firman sbb:
.,, < _. ..> _.>
13
Artinya : "Dan Alloh akan menambah petunjuk kepada mereka yang telah mendapat
petunjuk".
Dalam hal petunjuk ini sementara Ulama Ahli Tafsir membagi ada empat tingkatan
petunjuk Alloh yang diberikan kepada manusia, yaitu :
1) Naluri atau insting (Ghorizah) yang telah diperoleh sejak manusia lahir didunia.
Sebagai contoh tangis bayi saat dilahirkan menandakan dia hidup dan dengan
memerlukan pertolongan baik untuk dibersihkan atau diselimuti. Demikian pula
tangisnya bila bayi tersebut merasa lapar. Tangis seorang bayi adalah petunjuk
yang diberikan Alloh untuk menyampaikan maksudnya.
2) Panca-indera (Syahsyiah). Pada petunjuk tingkat naluri (pertama), maka
petunjuk hanya menjangkau sebatas penciptaan dorongan pada perasaan untuk
mendapatkan sesuatu yang diinginkan pemilik naluri, tetapi be lum dapat
mendatangkan yang diinginkan yang berada diluar dirinya. Untuk
mendapatkannya diperlukan petunjuk yang mempunyai tingkat yang lebih tinggi
yaitu Panca-indera, terdiri dari mata untuk memandang, telinga untuk mendengar,
hidung untuk mencium, tangan untuk meraba dan lidah untuk merasa. Dengan
Panca-indera ini terjadi kontak dengan lingkungan diluar dirinya dan dapat
menangkap arti dari sesuatu yang berada disekelilingnya. Anugerah berupa Panca -
indera yang diberikan Alloh adalah sudah ditentukan, bah wa kemampuan Panca-
indera tsb, masing-masing individu manusia satu dengan lainnya kadang -kadang
berbeda tingkat kepekaan dan ketajamannya.
3) Akal (al-Aqlu). Petunjuk yang diterima Panca -indera, kadang-kadang tidak
sepenuhnya benar seperti kenyataannya, misa lnya sebuah bintang yang kita lihat
dilangit yang kelihatan kecil, sebenarnya sangat besar, bahkan mungkin besarnya
sama dengan bumi yang kita diami atau bahkan lebih besar. Oleh karenanya untuk
menjelaskan kebenaran itu diperlukan pula dengan petunjuk yan g lebih tinggi
yaitu dengan Akal. Dengan Akal, maka informasi yang ada termasuk yang
ditangkap oleh Panca-indera disusun dan kemudian dianalisa, sehingga
mendapatkan suatu ke-simpulan yang mendekati kebenaran.
4) Hidayah Agama (Hidayah Diniah). Kebenaran yang dapat dicapai oleh Akal
manusia, terutama adalah yang bersifat fisik (secara fisik dapat dilihat atau
dirasakan). Sedang yang bersifat metafisik atau ruhani yang tidak terjangkau oleh
akal diperlukan petunjuk yang lebih tinggi yaitu Petunjuk dari Alloh ya ng berupa
Petunjuk Agama yang dapat meluruskan kekeliruan dalam hal ruhani.
Petunjuk atau Hidayah Agama menurut Ulama Ahli tafsir dibagi menjadi dua, yaitu :
Pertama, petunjuk yang lebih berisi ajaran yang menuju kepada kebahagiaan didunia
ataupun diakhirat. Dalam Al-Quran Alloh ber-Firman dalam Surat asy-Syura (42)
Ayat 52, sbb:
,l. !.,> ,,l| '>' _. !.. !. . _.. !. ..>l _.., _>.l
..l-> . _.. ., _. ',!: _. !.:!,s ,.| _..l _|| . ,1... __
Artinya : "Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu wahyu (Al Qur'an) dengan
perintah Kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Qur'an)
dan tidak pula mengetahui apakah iman itu, t etapi Kami menjadikan Al Qur'an itu
cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang Kami kehendaki di antara hamba -
14
hamba Kami. Dan sesungguhnya kamu benar -benar memberi petunjuk kepada jalan
yang lurus".
Kedua adalah Petunjuk untuk memberi kemampuan untuk melaksanakan petunjuk
pertama tsb, karena tidak semua manusia berkemampuan atau berkehendak
melaksanakan ajaran Agama karena godaan syaiton atau nafsunya sendiri, dalam
Surat Fushshilat (41) Ayat 17 Alloh ber -Firman, sbb :
!. :.. ..,. ',>:.! _.-l _ls _. :.>! 1-.. ,.-l
!., .' ,.>, _
Artinya : "Dan adapun kaum Tsamud maka mereka telah Kami beri petunjuk tetapi
mereka lebih menyukai buta (kesesatan) dari petunjuk i tu, maka mereka disambar
petir azab yang menghinakan disebabkan apa yang telah mereka kerjakan ".
Selain penjelasan tentang Hidayah yang diuraikan Ahli Tafsir tsb diatas, sejalan
dengan itu oleh Ahli bahasa Al -Quran (Ar-Raghib Al-Asfahani) diuraikan, bahwa
olehnya Hidayah juga dibagi atas empat bagian, yaitu :
1) Hidayah yang meliputi manusia Mukallaf, berupa Hidayah dalam arti Akal,
dengan pengetahuan yang sifatnya umum sejauh kemampuan yang dimiliki
masing-masing individu. Dalam Surat Thaha (20) Ayat 50 di -Firmankan :
_! !., _. _Ls _ ,_. .1l> . _.> _
Artinya : "Musa berkata: "Tuhan kami ialah (Tuhan) yang telah memberikan kepada
tiap-tiap sesuatu bentuk kejadiannya, kemudian memberinya petunjuk ".
2) Hidayah dalam arti petunjuk yang berupa ajakan kepada manusia melalui para
Rasul-Nya dan Kitab Suci untuk mengikuti ajarannya, yang dalam Al -Quran
Surat al-Ambiya (21) Ayat 73, sbb :
..l-> . _. !..!, !.,> ,l| _- ,,>l ,!| :l.l ,!:,|
:l .' !.l _.,.s __
Artinya : "Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin -pemimpin yang
memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada mereka
mengerjakan kebajikan, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya
kepada Kamilah mereka selalu menyembah ",
3) Hidayah yang berarti Taufiq, yaitu kecocokan antara kehendak orang yang
mendapat Hidayah dengan kehendak Alloh. Orang yang demikian mendapati
jalan dengan mudah sehingga apa yang diinginkan terkabul sesuai yang
diharapkan.
Orang yang mendapat Taufiq ini biasanya sudah dimulai mendapatkannya Hidayah
yang kedua tersebut diatas. Demikian pula Hidayah kedua biasanya diterima setelah
Hidayah yang pertama. Alloh berfirman dalam Surat Maryam (19) Ayat 76, sbb :
.,, < _. ..> _.> .,1.,l .>l..l ,> ..s ,, !,. ,>
:. __
15
Artinya : "Dan Alloh akan menambah petunjuk kepada mereka yang telah mendapat
petunjuk. Dan amal-amal saleh yang kekal itu lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu
dan lebih baik kesudahannya".
4) Hidayah atau petunjuk di Akhirat bagi yang beramal sholeh untuk menuju ke -
Sorga. Digambarkan bagi orang yang gugur (Syahid) dalam berjuang di -Jalan
Alloh, di-Firmankan dalam Al-Quran Surat Muhammad (47) Ayat 4-5, sbb :
_. l: _ _,,. < _l _.`, ,tl..s _ .,. _l.`, !, _
Artinya : "Dan orang-orang yang gugur pada jalan All oh, Alloh tidak akan menyia-
nyiakan amal mereka. All oh akan memberi pimpinan (petunjuk) kepada mereka dan
memperbaiki keadaan mereka"
Bagi orang-orang yang dholim diakhirat juga mendapat petunjuk dalam arti digiring
untuk menuju neraka. Naudzubillah.
5. At-Taqwa
At-Taqwa adalah bahasa Arab dari kata kerja it -taqo-, yat-taqi, wiqoyatan
artinya menjaga, memelihara atau berhati -hati. Arti dalam istilah agama (Islam)
menjaga diri dari Murka Alloh SWT dengan menjauhi tindakan mashiat dengan
mentaati perintah Alloh SWT yang telah digariskan dalam ajaran Rosululloh SAW.
Dalam al-Quran banyak perintah Alloh kepada kaum Mukminin untuk ber -Taqwa
kepada Alloh, a.l:
Surat Ali-Imron (3) Ayat 102,sbb :
!!., _. `.., 1. < > ..!1. _. | :. .l.. _
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada All oh sebenar-benar
takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan
beragama Islam".
Surat al-Anfal (8) Ayat 29 :
!!., _. `.., | 1`.. < _-, >l !.! i>`, .s >.!:,. i-,
>l < : _.il ,L-l __
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, jika kamu bertakwa kepada All oh, niscaya
Dia akan memberikan kepadamu furqaan dan menghapuskan segala kesalahan -
kesalahanmu dan mengampuni (dosa-dosa) mu. Dan Alloh mempunyai karunia yang
besar".
Surat al-Ahzab (33) Ayat 70 :
!!., _. `.., 1. < l .,.. _
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada All oh dan
Katakanlah perkataan yang benar ",
Surat al-Hadid (57) Ayat 28 :
!!., _. `.., 1. < `.., .., >.`, _i _. ...> _-,
l . :.. ., i-, >l < "is ,> __
16
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada
Alloh dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Alloh memberikan rahmat -Nya
kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu
dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan All oh Maha Pengampun lagi Maha
Penyayang,"
Surat ath-Tholaq (65) Ayat 2-3 :
_. `., < _-, .` '>>: _ `, _. ,> .:>
Artinya : "barangsiapa bertakwa kepada Alloh niscaya dia akan mengadakan
baginya jalan keluar".
Dalam Ayat-ayat tersebut diatas perintah untuk ber-Taqwa selalu dialamatkan kepada
orang-orang mukmin, karena ke-Taqwa-an hanya dapat dimiliki oleh orang yang ber -
Iman yang melaksanakan/mentaati perintah Alloh serta menjauhi larangan -Nya.
Dalam hal ini maka at -Taqwa dapat diartikan sebagai menjaga diri dengan cara :
Pertama agar terhindar diri dari kekufuran yaitu dengan ber -Iman,
Kedua menjaga/memelihara diri agar tetap dapat melaksanakan/mentaati p erintah-
perintah Alloh dan yang
Ketiga yang paling berat adalah menjaga/memelihar a diri agar terhindar dari
perbuatan mashiat kepada Alloh SWT. Orang yang Taqwa disebut Muttaqi-n.
Dalam riwayat dari Imam Ahmad, Al -Hakim dan At-Tirmidzi, diterangkan dalam
hadits dari Anas ra, Rosululloh SAW bersabda :
, ,
.
Artinya : Taqwalah kepada Alloh dimana saja kamu berada, ikutilah perbuatan
buruk dengan perbuatan baik, niscaya akan menghapusnya, dan gaulilah orang-orang
dengan budi pekerti yang baik.
Imam Ath-Thobroni meriwayatkan dari An-Numan bin Basyir, bahwa Rosululloh
SAW bersabda :
.
Artinya : Taqwalah kepada Alloh, berlaku adil -lah kepada anak-anakmu,
sebagaimana kamu menginginkan agar mereka semua berbakti kepadamu.
Sayidina Utsman bin Afwan r.a menguraikan tentang tanda -tanda orang Taqwa sbb :
:
, ,
,
,
.
Artinya : Lima hal yang menjadi alamat orang yang bertaqwa : Pertama, tidak
bermajlis kecuali dengan orang yang membawa mashlahat agamanya dan dapat
menundukkan nafsu birahi dan lisannya. Kedua, bila mendapatkan keduniaan yang
besar dianggap sebagai suatu bencana. Ketiga, bila memperoleh sedikit langkah agama
17
memandangnya sebagai keuntungan yang besar. Keempat, tidak mengisi sepenuh
perutnya dengan barang yang halah khawatir tercampur barang yang haram. Kelima
memandang seluruh manusia telah beruntung dan memandang dirinya telah binasa .
Dalam suatu riwayat lain disebutkan, bahwa Umar bin Khottob menanyakan kepada
Ubay bin Kaab mengenai Taqwa, katanya :
!
: " "
Artinya : Apakah kamu telah melalui jalan yang berduri ? Jawab Ubay :Ya. Kata
Umar lagi :Lalu apa yang kau lakukan ?. Jawab Ubay :Aku menghindar dan aku
berusaha untuk menghindarkannya Umar berkata :Itulah dia Taqw a
Dari kisah ini dijelaskan, bahwa Taqwa adalah kesadaran hati, kejernihan rasa,
ketakutan (terhadap Murka Alloh) yang terus menerus dan kewaspadaan yang
konstan, dan menyingkirkan duri -duri jalan kehidupan yang berbentuk duri -duri
kesenangan dan syahwat, kelobaan, perasaan besar pada diri, kesedihan dan
kecemasan, harapan palsu kepada manusia, ketakutan palsu dari kekuasaan manusia
dan duri-duri kehidupan lainnya.
Ciri-ciri orang yang bertaqwa atau Muttaqin diuraikan dalam Surat al -Baqoroh (2)
Ayat 3-4, sbb :
_. `..`, ,-l!, `,,1`, :l.l !. .. 1i.`, _ _. `..`, !.
_. ,,l| !. _. _. ,l, :>!, _`> `.`, _
Artinya : "(yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat
dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka, dan
mereka yang beriman kepada Kitab (Al Qur'an) yang telah diturunkan kepadamu dan
Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya
(kehidupan) akhirat".
Dari Ayat tersebut diatas dapat diuraikan ciri -ciri Muttaqin dengan rinci, sbb :
Ke-Imanan terhadap yang Ghaib yang merupakan jalan yang harus dilalui oleh manusia,
yang memiliki salah satu martabat yang lebih tin ggi dari binatang. Karena binatang
hanya dapat menangkap apa yang dicapai inderanya saja. Dengan demikian manusia
akan dapat mengakui, bahwa alam wujud ini jauh lebih luas dari apa yang dapat
dijangkau panca-inderanya, bahkan dengan menggunakan alat bantu panca-inderanya.
Ke-Imanan terhadap yang Ghaib merupakan loncatan jauh terhadap pikiran dan
pandangan hidup manusia terhadap hakekat alam wujud dan wujud dirinya sendiri.
Mendirikan Sholat yaitu peribadatan yang hanya semata -mata kepada Alloh, dalam arti
terhindar dari penghambaan kepada selain Alloh seperti penyembahan kepada sesama
manusia atau benda yang lain. Mereka mengarahkan wajahnya hanya kepada
kekuatan yang mutlak tak terbatas, hatinya bersujud dan berhubungan dengan -Nya
sepanjang hari dan malam, merasa dirinya telah menghubungkan dirinya kepada
Wajibul-Wujud, dan dia mendapatkan hidupnya berada dipuncak yang lebih tinggi
dari tenggelam di bumi dan tenggelam dalam kehidupan yang semata duniawi, dan
dia mendapatkan dirinya lebih kuat dari segala ma khluq karena dirinya dekat dengan
yang mencipta makhluq.
18
Menafkahkan rezqi yang diterima dari Alloh. Mereka menyadari bahwa harta benda yang
ada pada dirinya itu adalah rezqi dari Alloh kepadanya, bukan ciptaannya sendiri.
Dengan pengertian terhadap nimat rezqi ini memancarkan kebaikan kepada makhluq
lemah, dan mencukupi tanggungan keluarganya, solidaritas, tenggang -rasa dan
kekeluargaan.
Ber-Iman kepada Kitab-suci, bukan hanya yang diturunkan kepada Rosululloh SAW, etapi juga
ber-Iman kepada yang telah di turunkan kepada Rosul pendahulunya, dalam arti kesadaran
pewarisan Aqidah Samawi, dan pewarisan ke -Rosulan/ke-Nabian sejak diciptakan
manusia dan menetapi ke-Imanan sampai akhir zaman. Hasilnya adalah ketenangan
dan ketenteraman jiwa pada perlindungan Allo h kepada kemanusiaan dari generasi
ke-generasi.
Keyaqinan terhadap alam akhirat : hal ini adalah pemisah jalan antara orang yang hidup
dengan dibatasi oleh tembok panca -indera, dengan orang yang hidup didalam Wujud
yang terbentang luas. Atau antara orang y ang merasa hidupnya dibumi itulah seluruh
hartanya didalam dunia, dengan orang yang merasa, bahwa hidupnya diatas bumi ini
hanyalah ujian yang akan diberi balasan, dan yaqin bahwa haqikat kehidupan itu
adalah disana dibalik kehidupan dunia yang sempit dan terbatas ini yaitu alam akhirat.
Sifat-sifat tersebut diatas adalah sifat -sifat yang wajib dimiliki bagi seseorang yang
berpredikat Muttaqin. Insya-Alloh.
6. Syirik
Syirik adalah bahasa Arab dari asy-Syirku artinya satu bagian dari sesuatu
yang lebih besar atau lebih banyak. Kata kerjanya asyroka artinya membagi. Dalam
Istilah Agama artinya adalah suatu perbuatan, anggapan atau Itikad menyekutukan
Alloh SWT dengan yang lain, seakan -akan ada lagi yang maha kuasa selain Alloh.
Atau seakan-akan Alloh adalah salah satu bagian dari tuhan -tuhan yang lain.
Naudzubillah. Orang yang mempunyai Itikad demikian disebut Musyrik.
Perbuatan Syirik dikatagorikan sebagai dosa-besar, artinya tidak mendapat
ampunan dari Alloh, dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 48 di-Firmankan :
| < `i-, : ., `i-, !. : ,l: _.l ',!: _. : <!, .1
_. !..| !.,Ls __
Artinya : "Sesungguhnya Alloh tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia
mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki -
Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan All oh, maka sungguh ia telah berbuat dosa
yang besar".
Dari pengertian tersebut maka Syirik dibagi menjadi dua, yaitu Syirik Besar (Syirik
Akbar) dan Syirik Kecil (Syirik Ashghor).
A. Syirik Besar (Asy-Syirkul Akbar) :
1) Menyembah dalam arti ber -ibadah pada manusia tertentu , yang dianggap sebagai tuhan,
dalam al-Quran di-Firman a.l: Surat at-Taubah (9) Ayat 31 :
.> >!,> ..,>' !,!, _. _: < _,..l _, ,. !. `.
| .,-,l !.l| .> .l| | > ...>,. !.s _: _
19
Artinya : "Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai
tuhan selain Alloh, dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam;
padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan
(yang berhak disembah) selain Dia. Maha Suci Dia (Alloh) dari apa yang mereka
persekutukan".
2) Beribadah/menyembah kepada berhala (benda yang dipertuhankan) , dalam al-Quran di-
Firmankan a.l Surat Nuh (71) Ayat 23 :
l! '.. _>.l, '.. : '.. ,-, _`-, . __
Artinya : "Dan mereka berkata: "Jangan sekali -kali kamu meninggalkan
(penyembahan) tuhan-tuhan kamu dan jangan pula sekali -kali kamu meninggalkan
(penyembahan) wadd, dan jangan pula suwaa`, yaghuts, ya`uq dan nasr".
3) Mempertuhankan Hawa-nafsunya. Merupakan sifat dasar manusia yang ondong
memperturutkan hawa nafsunya, sehingga dipertuhankan, dalam al -Quran di-
Firmankan Surat al-Furqon (25) Ayat 43 :
,, _. .> ..l| .> .! `>. ,ls , __
Artinya : "Terangkanlah kepadaku tentang orang yang menjadikan hawa nafsunya
sebagai tuhannya. Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya? "
4) Beribadah dalam arti meyakini bertuahnya (akibat baik atau buruk) karena gejala alam ,
seperti : matahari, bumi, bulan dan bintang dll, dalam al -Quran di-Firmankan a.l Surat
an-Naml (27) Ayat 24 :
!..> !. .>. _.:ll _. : < _`, `l _.L,:l l..s
>.. _s _,,.l , .., __
Artinya : "Aku mendapati dia dan kaumnya menyembah matahari, selain Alloh; dan
syaitan telah menjadikan mereka memandang indah perbuatan -perbuatan mereka lalu
menghalangi mereka dari jalan (All oh), sehingga mereka tidak dapat petunjuk,
B. Syirik Kecil (Asy-Syirkul Ashghor) a.l:
1) R i a (Pamer) artinya berbuat sesuatu kebaikan agar dilihat orang lain dengan
harapan pujian yang melihatnya. Firman Alloh dalam Surat al-Kahfi (18) Ayat 110 :
_. ' `>, ,!1l ., _.-,l ,s !>l.. : ::!,-, ., .>
Artinya : "Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah
ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun
dalam beribadat kepada Tuhannya". Selanjutnya Rosululloh SAW bersabda :
.

. ) .(
Artinya : Sesungguhnya sesuatu yang aku khawatirkan atas kamu adalah syirik
ashghor, pamer.Pada hari qiyamat ketika umat manusia mendapatkan balasan amal,
Alloh ber-Firman :Pergilah kepada orang-orang yang kamu pamer kepada mereka
ketika didunia.lihatlah, adakah kamu mendapatkan balasan dari sisi mereka. (riwayat
Imam Ahmad).
20
2) Menggunakan Azimat, Mantera atau Guna -guna dalam menanggulangi bahaya atau
untuk mencapai cita-citanya. Firman Alloh dalam Surat az-Zumar (39) Ayat 38:
_ :l!. _. l> ,...l _ _l1,l < _ :,, !. `s..
_. : < | _.: < ., _> _> .i:. .:. _.: .>, _>
_> .>..`. ...- _ _,.> < ,ls `_., l..l __
Artinya : "Dan sungguh jika kamu bertanya kepada mereka: "Siapakah yang
menciptakan langit dan bumi?", niscaya mereka menjawab: "All oh". Katakanlah:
"Maka terangkanlah kepadaku tentang apa yang kamu seru selain Alloh, jika Alloh
hendak mendatangkan kemudharatan kepadaku, apakah berhala -berhalamu itu dapat
menghilangkan kemudharatan itu, atau jika All oh hendak memberi rahmat kepadaku,
apakah mereka dapat menahan rahmat Nya?. Katakanlah: "Cukuplah All oh bagiku".
Kepada-Nyalah bertawakkal orang-orang yang berserah diri ".
3) Menggunakan sesaji (dengan menyembelih binatang ), bersumpah palsu dan bernazar
bukan karena Alloh. Rosululloh SAW bersabda, a .l :
: : :
. ) .(
Artinya : Dari Imam Ali r a berkata : sesungguhnya Rosululloh SAW bersabda :
Alloh melanat siapa yang menyembelih untuk selain Alloh. (riwaya t Imam
Muslim).
: :
) (
Artinya : Dari Umar bin Khottob r.a berkata sesungguhnya Rosululloh SAW
bersabda :Barang siapa bersumpah dengan selain Alloh, maka dia telah kfir atau
syirik. (riwayat Imam Tirmidzi).
4) Mempercayai Peramal, Dukun atupun Ahli Nujum. Dalam Surat an-Nur (24) Ayat 20
Alloh ber-Firman :
l `_. < ,l. ...- < .', ",> _
Artinya : "Dan sekiranya tidaklah karena kurnia All oh dan rahmat-Nya kepada kamu
semua, dan Alloh Maha Penyantun dan Maha Penyayang, (niscaya kamu akan
ditimpa azab yang besar)". Dalam suatu Hadits Rosululloh SAW bersabda :
: :
: ) .(
Artinya : Dari Abi Mihjan r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda :Aku takut akan
terjadinya pada ummatku sepeninggalku tiga hal : Kedzoliman para penguasa,
keyakinan pada bintang (nujum) dan pendustaan kepada taqdir:. (riwayat Imam Ibnu
Asakir).
5) Mempercayai Isarat-isarat (Suara) makhluq yang disebut sebagai Tiyaroh, yaitu semisal
mempercayai suara-suara burung ataupun binatang lain, bahwa semua itu
mempunyai pertanda akan terjadinya sesuatu.
21
Dalam Surat al-Arof (7) Ayat 131, Alloh ber -Firman :
:| `.,'> ..>' l! !.l .:..> | ,.. .,. ,L, _.., _. .-.
!..| >.L ..s < _>.l >. .l-, _
Artinya : "Kemudian apabila datang kepada mereka kemakmuran, mereka berkata:
"Ini adalah karena (usaha) kami". Dan jika mereka ditimpa kesusahan, mereka
lemparkan sebab kesialan itu kepada Musa dan orang -orang yang besertanya.
Ketahuilah, sesungguhnya kesialan merek a itu adalah ketetapan dari All oh, akan
tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui". Selanjutnya sabda Rosululloh SAW :
: :
, , .
) .(
Artinya : Dari Ibnu Masud r.a berkata : sesungguhnya Rosululloh SAW bersabda
:Tiyaroh adalah syirik, tiyaroh adalah syirik, tiyaroh adalah syirik, tiada seorangpun
dari kita bersih dari tiyaroh, tetapi k emudian Alloh membersihkannya dengan
tawakkal.(riwayat Imam Abu Dawud dan Tirmidzi).
Akibat buruk dari Musyrik, selain merupakan dosa besar atau tidak diampuni
dosanya oleh Alloh, seperti diuraikan diatas, maka berarti juga a.l:
1) Mengingkari fitroh manusia, karena manusia secara naluri (memiliki Ghorizah), yaitu
meyakini adanya Tuhan, sedang Tuhan adalah Alloh yang Maha -Esa. Dalam Surat al-
Ankabut (29) Ayat 61 dan 63, Alloh ber -Firman :
_l :l!. _. l> ,...l _ >. _.:l .1l _l1,l <
_.! >`, _
_ :l!. _. _. _. ,!..l ,!. !,>! , _ _. .-, !.. _l1,l
< _ ..>l < _, >. l1-, __
Artinya : "Dan sesungguhnya jika kamu tanyakan kepada mereka: "Siapakah yang
menjadikan langit dan bumi dan menundukkan matahari dan bulan?" T entu mereka
akan menjawab: "Alloh", maka betapakah mereka (dapat) dipalingkan (dari jalan yang
benar) (61)".
Dan sesungguhnya jika kamu menanyakan kepada mereka: "Siapakah yang
menurunkan air dari langit lalu menghidupkan dengan air itu bumi sesudah matinya?"
"Tentu mereka akan menjawab: "All oh". Katakanlah: "Segala puji bagi All oh", tetapi
kebanyakan mereka tidak memaha mi (nya) (63)".
Selanjutnya dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 163 di -Firmankan :
_>.l| .l| .> .l| | > _..>l `,>l __
Artinya : "Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang
berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang ".
22
2) Menghilangkan martabat kemanusiaannya sendiri, sehingga terjerumus kejurang
kebinasaan. Dalam Surat al -Hajj (22) Ayat 31, Alloh ber -Firman :
,!i.`> < ,s _,:`. ., _. : <!, !..'> > _. ,!..l iL>:
,Ll _. , _l _ '>. ,>. _
Artinya : "dengan ikhlas kepada All oh, tidak mempersekutukan sesuatu dengan Dia.
Barangsiapa mempersekutukan sesuatu dengan All oh, maka adalah ia seolah-olah
jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang
jauh".
3) Menimbulkan perpecahan dalam Jamaah kaum Muslimin. Alloh ber-Firman dalam Surat
ar-Rum (30) Ayat 31-32, sbb :
..... .>. _. _,:.l _ _. _. .,: .' !-,:
_ _,> !., .l `> __
Artinya : ".dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan
Alloh, yaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka menjadi
beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada
golongan yang dimilikinya".
Penjelasan yang diuraikan pada Ayat diatas tampaknya merupakan hal yang selama
ini menimpa Kaum Muslimin diseluruh dunia sehingga sulit atau bahkan seperti tidak
mungkin dipersatukan walaupun berbagai upaya dilakukan oleh para pemimpin yang
menyadarinya, Naudzubillah.
7. K u f u r
Kufur adalah bahasa Arab berasal dari kata kerja Kafara, Yakfuru, Kufran artinya
ingkar atau menutupi (kebenaran.), orang yang kufur disebut ka-fir. Diawal Surat
Al-Baqoroh Alloh telah Firmankan adanya tiga kelompok besar manusia yaitu
pertama orang-orang yang bertaqwa kepada Alloh, kedua orang -orang yang kafir dan
ketiga adalah orang-orang munafiq. Orang kafir dalam Surat Al-Baqoroh (2) Ayat 6
di-terangkan dengan Firman-Nya, sbb:
| _. `i ',. ,l. ..., l >... `..`, _
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri
peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak akan beriman ".
Orang yang telah kufur (Kafir) seperti diterangkan dalam Ayat tersebut tidak akan
berubah pendiriannya dalam menerima ajakan ber -Iman dikarenakan telah tertutup
hatinya untuk menerimanya. Menurut Ahli tafsir kata Kufur/ Kafir dengan kata -kata
jadiannya (yang mempunyai akar kata sama) dalam Al -Quran disebut sebanyak 525
kali. Yang menurut jumhur Ulama (pemimpin Madzhab), maka Kafir diartikan
sebagai pendustaan atau pengingkaran terhadap A lloh dan Rasulnya, khususnya
Rosululloh Muhammad SAW dengan ajaran -ajaran yang dibawanya. Dalam Al -Quran
Surat Ibrahim (14) Ayat 22, sbb :
23
_! _.L,:l !.l _. `. _| < .s .s >' _>..s
:il>! !. ' _| >,l. _. _.Ll. | ,-.s: .,>..! _|
_.`.l. `.l .i. !. !. >.., !. :. _-.., _.| ,i
!., ... _. `_, | _,.l.Ll l ,.s ",l __
Artinya : "Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan:
"Sesungguhnya Alloh telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah
menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali -kali tidak ada kekuasaan
bagiku terhadapmu, melainkan (sekedar) aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi
seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku, akan tetapi cercalah dirimu
sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali -kali tidak dapat
menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan
aku (dengan Alloh) sejak dahulu". Sesungguhnya orang -orang yang zalim itu
mendapat siksaan yang pedih".
Dalam Ayat ini kekufuran seorang manusia hakekatnya dikarenakan termakannya
jebakan (godaan) dari syaitan yang kemudian diikutinya, dan dengan kekufuran itu
syaitan hakekatnya dan sifat dasarnya tidak bertanggung -jawab atas perbuatannya.
Selanjutnya dalam Surat ar -Room (30) Ayat 44, sbb :
_. i ,l- .:`i _. _.- !>l.. .i. .., __
Artinya : "Barangsiapa yang kafir maka dia sendirilah yang menanggung (akibat)
kekafirannya itu; dan barangsiapa yang beramal saleh maka untuk diri mereka
sendirilah mereka menyiapkan (tempat yang menyenangkan) ",
Dalam menyikapi orang-orang kafir, dalam Al -Quran secara utuh diturunkan satu
Surat al-Kafirun (109) sebanyak 6 Ayat, sbb :
_ !!., _`i.l .,s !. .,-. _ :. .,.s !. .,s _
!. .,'. !. ,.,s _ :. .,.s !. .,s _ _>l _>`.,: _| _: _
1
Artinya : "Katakanlah: "Hai orang-orang yang kafir, aku tidak akan menyembah apa
yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku
tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak pernah
(pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmulah agamamu, dan
untukkulah, agamaku".
Secara lebih mudah untuk difaham, maka Para Ulama juga merumuskan, bahwa
orang kafir adalah orang yang menolak, menentang, mendostakan, mengingkari
bahkan anti kebenaran yang diajarkan Rosululloh SAW. Diartikan pula, bahwa kafir
adalah kehilangan ke-Imanan, sedangkan Iman adalah suatu yang wajib dimiliki
seorang manusia sebagai makhluq Alloh. Konsekwensi seorang kafir, dalam Al -
Quran diancam dengan siksa yang keras baik didunia apalagi diakhirat nanti, a.l. :
24
Surat Ali-Imran (3) Ayat 56, sbb :
!.! _. `i ,.s! !,.s .,.: _ !,..l :> !. l _. _...
Artinya : "Adapun orang-orang yang kafir, maka akan Ku-siksa mereka dengan siksa
yang sangat keras di dunia dan di akhirat, dan mereka tidak memperoleh penolong ".
Surat Ar-Raad (13) Ayat 34, sbb :
",.s _ :,>' !,..l ,.-l :> : !. , _. < _. _ __
Artinya : "Bagi mereka (orang-orang kafir) azab dalam kehidupan dunia dan
sesungguhnya azab akhirat adalah lebih keras dan tak ada bagi mereka seora ng
pelindungpun dari (azab) All oh".
Dalam Inseklopedi Islam terdapat beberapa jenis Kafir yang disebut sbb : Kafir Harbi,
Kafir Inad, Kafir Inkar, Kafir Juhud, Kafir Kitabi, Kafir Muahid, Kafir Mustamin,
Kafir Zimmi, Kafir Nifaq, Kafir Nimah, Kafir Syirik dan Kafir Riddah.
1) Kafir Harbi. Kafir yang memusuhi Islam (harbi artinya perang) artinya selalu
ingin memerangi dan memecah belah Persatuan Kaum Muslimin. Dalam Surat
Baroah (9) Ayat 107 di -Firmankan, sbb :
_. .> .>.. . i !1,i. _,, _,...l :!.|
_.l '> < .`. _. `_, _il>,l | !.: | _..>l < .:, .|
_,..>l _
Artinya : "Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang-orang yang mendirikan
mesjid untuk menimbulkan kemudharatan (pada orang -orang mu'min), untuk
kekafiran dan untuk memecah belah antara orang -orang mu'min serta menunggu
kedatangan orang-orang yang telah memerangi All oh dan Rasul-Nya sejak dahulu.
Mereka sesungguhnya bersumpah: "Kami tidak menghendaki selain kebaikan." Dan
Alloh menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta (dalam
sumpahnya)".
2) Kafir Inad. (Inad artinya menolak kebenaran). Kafir yang mengenal adanya
Tuhan tetapi tidak menjadi keyakinan bahwa tuntun an yang diberikan adalah
kebenaran yang harus dianut. Dalam Al -Quran Surat Qaf (50) Ayat 24, sbb :
!,1l _ ,.> _ !i .,.s __
Artinya : "Alloh berfirman: "Lemparkanlah olehmu berdua ke dalam neraka semua
orang yang sangat ingkar dan keras kepala",
3) Kafir Inkar. Kafir yang mengingkari adanya Tuhan, baik secara lahir ataupun
batin, juga mengingkari adanya Rosul serta ajaran yang dibawanya, juga ingkar
tehadap Hari Qiamat dan semua yang bersifat gaib. Dia hanya percaya pada yang
dapat dilihat dan dirasakannya (selama didunia ini), sehingga hidupnya hanya untuk
memenuhi keinginan yang lebih didorong oleh nafsu (syahwat) pribadinya. Dalam Al -
Quran di-Firmankan pada Surat Al -Baqoroh (2) Ayat 212, sbb :
25
_` _.l `i :,>l !,..l `>. _. _,. `.., _,.l 1. ,
..,1l < _`, _. ',!: ,-, ,!.> __
Artinya : "Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang -orang kafir, dan
mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang
bertakwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan All oh memberi rezki
kepada orang-orang yang dikehendaki -Nya tanpa batas".
Kemudian Surat An-Nahl (16) Ayat 107, sbb :
.l: `.!, ',>:. :,>l !,..l _ls :> _ < _., 1l
_i.l _
Artinya : "Yang demikian itu disebabkan karena sesungguhnya mereka (orang-orang
kafir) mencintai kehidupan di dunia lebih d ari akhirat, dan bahwasanya All oh tiada
memberi petunjuk kepada kaum yang kafir ".
Dengan pandangan mereka tsb diatas, maka yang dijadikan Tuhan adalah nafsunya
sendiri, sedang yang dapat menghidupkan atau mematikan seseorang adalah masa
(waktu). Alloh ber-Firman dalam Surat Al-Jatsiah (45) Ayat 23-24, sbb :
,, _. .> ..l| .> `. < _ls l. ,.> _ls .-.- .,l _->
_ls .:., :.:s _. ,. _. .-, < `.. __ l! !. _> |
!..!,> !,..l ,.. !,> !. !.>l | `>. !. , ,l., _. l. | ,= |
.L, __
Artinya : "Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa naf sunya
sebagai tuhannya, dan Alloh membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Alloh
telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas
penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah All oh
(membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tida k mengambil pelajaran? Dan
mereka berkata: "Kehidupan ini tidak lain hanyalah kehidupan di dunia saja, kita mati
dan kita hidup dan tidak ada yang membinasakan kita selain masa", dan mereka
sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang itu, mereka tidak lain hanyalah
menduga-duga saja".
4) Kafir Juhud. Kafir yang dalam hatinya membenarkan akan adanya Tuhan dan
Rosul-Rosul-Nya dengan ajarannya, tetapi tidak mau mengikrarkan dengan lidah
apalagi menjalankan/mentaati Syariatnya. Pada dasarnya seperti Kafi r Inkar dan
ditambah dengan kesombongan seperti di -Firmankan Alloh dalam Surat An-Naml
(27) Ayat 14, sbb :
.>> !, !:.1,.. .i. !.lL l`. L.! , ' ,1.s _..i.l _
26
Artinya : "Dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan
(mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenaran) nya. Maka perhatikanlah betapa
kesudahan orang-orang yang berbuat kebinasaan".
5) Kafir Kita-bi. Kafir ini yang didalam Al -Quran biasa disebut Ahli -Kitab, yang
mengimani sebagian Kitab yang diturunkan Alloh kepada Rosulnya. Tetapi tidak ber -
Iman kepada Al-Quran secara penuh. Para Ulama Jumhur memasukkan kaum
Yahudi dan Nasrani dalam golongan ini. Dalam Al -Quran disebut a.l, dalam Surat Al-
Bayyinah (98) Ayat 6, sbb :
| _. `i _. _> ..>l _,:.l _ !. .> _..> !, ,.l >
. `,l _
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang kafir yakni ahli Kitab dan orang -orang
musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya. Mereka itu
adalah seburuk-buruk makhluk".
6) Kafir Mua-hid. Kafir ini seperti halnya Kafir Harbi, hanya telah menyatakan
berdamai dengan Kaum Muslimin. Keberadaannya mempunyai hak dan kewajiban
yang ditentukan oleh Masyarakat Muslimin.
7) Kafir Mustamin. Kafir yang sementara tinggal dalam Masyarakat Muslim yang
hidup dengan damai. Namun mereka tetap mengingkari Ajaran Islam.
8) Kafir Dzimmi. Kafir yang tinggal dan berdamai dalam Masyarakat Islam (berjanji
tidak akan memerangi Islam). Oleh Kaum Muslimin diwajibkan membayar jizyah
(pajak) sesuai yang ditentukan oleh Masyarakat Muslim.
9) Kafir Nimah. Kafir yang dimiliki orang yang masih dapat tergolong sebagian
Muslimin yang tidak dapat mensyukuri atas nimat yang dianugerahkan Alloh
kepadanya. Sekalipun masih dalam golongan Muslimin tetapi Kafir demikian tetap
diancam pula dengan siksa seperti Firman Alloh Surat Ibrahi (14) Ayat 7, sbb :
:| _:!. >, _l .: >.., _l ,i | _.s .,.:l _
Artinya : Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu mema`lumkan: "Sesungguhnya jika
kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni`mat) kepadamu, dan jika kamu
mengingkari (ni`mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".
Oleh karena Syukur atas nimat yang dianugerahkan Alloh adalah wajib, yang mana
kala tidak dilakukan akan mengurangi/tidak sempurna Imannya. Seperti dalam Hadits
Rosululloh disebutkan, bahwa Iman adalah terdiri dari dua paruh : satu paruh adalah
Syukur sedang paruh lain adalah Shabar.
10) Kafir Syirk. Kafir yang menyekutukan Alloh, suatu faham yang sangat
mendurhakai Sifat Alloh yang utama yaitu sifat Maha Esa. Suatu faham yang merusak
ke-Mahasempurnaan Alloh. Meskipun mereka tidak mengingkari adanya Tuhan akan
tetapi mempercayai keberadaan Tuhan selain Alloh. Oleh karenanya dalam Al -Quran
ditegaskan, bahwa dosa Syirk tidak akan ada ampunan dari Alloh. Dalam Surat an -
Nisa (4) Ayat 48 di-Firmankan, sbb:
27
| < `i-, : ., `i-, !. : ,l: _.l ',!: _. : <!, .1
_. !..| !.,Ls __
Artinya : Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia
mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki -
Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa
yang besar.
11) Kafir Riddah. Kafir yang disebabkan murtad (keluar dari Islam). Seseorang
dinyatakan murtad adalah manakala seseorang yang secara sadar dan bebas dari
tekanan, ia keluar dari Islam dan/atau menganut ajaran lain atau menganut keyakinan
yang bertentangan dengan Islam. Orang yang telah keluar dari Ajaran Islam, maka
akan sia-sia segala amal baiknya yang telah dikerjakan selama didunia dan di akhirat
diancam dimasukkan dalam neraka selama-lamanya. Dalam Surat Al -Baqoroh (2)
Ayat 217 di-Firmankan, sbb :
l, >.l..1`, _.> :`, _s .,: | `-.L.. _. :.., >..
_s ..,: ., > "' ,.l! L,> l..s _ !,..l :> ,.l
.>. !.l > !, _..> __
Artinya : "Mereka tidak henti -hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat)
mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup.
Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam
kekafiran, maka mereka itulah yang sia -sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan
mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya ". Naudzubillah.
8. N i f a q
Nifaq orangnya disebut Munafiq kata jamanya al -munafiqun atau al -
munafiqin pengertian dasarnya adalah sifat seseorang yang diluarnya menampakkan
ke-Imanan, tetapi sebetulnya dalam hatinya disembunyikan sifat kekufuran. Sehingga
ucapan Iman yang dil ontarkan lisannya akan selalu tidak sesuai dengan hati nurani
dan tindakannya yang justru menentang ke -Imanan. Ulama tafsir menghitung, bahwa
dalam Al-Quran kata al-munafiqi(u)n disebut 27 kali. Bahkan secara khusus didalam
al-Quran diturunkan satu Surat yang disebut sebagai Surat Al-Munafiqun, yaitu
Surat ke 63, yang terdiri dari 11 Ayat, dimana 9 Ayat diantaranya menjelaskan sifat -
sifat orang munafiq sedang 2 Ayat yang lain mengandung arti peringatan bagi orang
Mukmin agar tidak lalai ke-Imanannya. Dalam Ayat 1 Surat tsb di -Firmankan :
:| ,'> 1i...l l! .:. ,.| `_.l < < `l-, ,.| .`.l < .:,
| _,1i...l _,..>l
Artinya : "Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: "Kami
mengakui, bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Alloh". Dan Alloh
mengetahui bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Alloh
28
mengetahui bahwa sesungguhnya orang -orang munafik itu benar -benar orang
pendusta".
Sifat orang munafiq atau disebut nifaq, oleh para ulama dibuat dua kategori, yaitu
pertama nifaq besar atau disebut nifaq Itiqodi, yaitu memberi pernyataan pada
halayak bahwa mereka beriman seperti dalam rukun Iman : Iman kepada Alloh,
Malaikat, Kitab Suci, Rasul, Hari Qiyamat dan Taqdir. Tapi dalam kenyataannya
mereka mendustakan kesemua atau sebagian dari rukun Iman tsb. Sifat nifaq yang
demikian sudah ada sejak Rosululloh masih ada, yaitu yang ditokohi oleh Abdullah
bin Ubay yang dalam kehidupannya sering meny ebarkan fitnah dalam masarakat
Muslimin. Yang kedua nifaq kecil atau nifaq amali, berpura-pura berbuat baik,
sedang sejatinya ada maksud yang kurang baik. Perbuatan itu antara lain suka
berdusta, ingkar janji dan berkhianat. Tanda -tanda orang munafiq di sebutkan dalam
riwayat Abu-Huroiroh r.a, dia berkata, bahwa rosululloh SAW bersabda :
:
,
, .
) .(
Artinya : "Sesungguhnya bagi orang munafiq itu ada beberapa tanda untuk
mengenalinya, yaitu : Salam mereka berupa kutuk an, makanan mereka seakan-akan
rampasan, keuntungan (ghonimah) mereka tipuan, tidak suka mendekati masjid
kecuali terpaksa dan tidak melakukan sholat kecuali pada akhir waktu (dan
dibelakang sendiri), sombong, tidak mau mengenal ataupun dikenal, diwaktu ma lam
bagaikan kayu yang mati, sedang diwaktu siang selalu banyak cakap dan rebut".
(riwayat Imam Ahmad).
9. Iman Kepada Malaikat
Iman kepada adanya Malaikat adalah merupakan salah satu dari Rukun Iman, Alloh
ber-Firman a.l dalam Surat al-Baqoroh (2) Ayat 177 dan 285, sbb :
_>.l l _. _., <!, ,,l > .l.l
Artinya : "akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari
kemudian, malaikat-malaikat",
_., `_.l !., _. ,l| _. ., `...l _ _., <!, .:>.l. .,:
..'
Artinya : "Rasul telah beriman kepada Al Qur'an yang diturunkan kepadanya dari
Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada
Alloh, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rosul-rosul-Nya".
Malaikat adalah kalimat Jama dari kalimat Malak yang yang menurut 'Ulama
bahasa Arab terambil dari kata "alaka" atau "ma'lakah" yang berarti "mengutus"
atau "perutusan", sehingga berarti makhluk yang diutus menyampaikan sesuatu dari
Alloh. Dan secara umum diartikan sebagai Makhluq -makhluq langit (dialam tinggi)
atau disebut "Al-mala-ul ala" (kelompok tinggi) yang tinggal dalam alam halus,
juga termasuk makhluq gaib, yang tidak dapat dija ngkau oleh panca-indera, yang
29
tugasnya hanya mengabdi kepada Alloh SWT. Mereka melaksanakan kewajiban atas
Perintah Alloh SWT semisal diutus untuk melaksanakan berbagai urusan sampai pada
tugas untuk memikul Arsy Alloh. Seperti yang dijeslakan dalam Sura t Fathir (35 )
Ayat 1, sbb :
..>' < L! ,...l _ _s'> >.l.l .' _| >.> _.:. .l.
_.,' .,, _ l>' !. ',!: | < _ls _ ,_. ",.
Artinya : "Segala puji bagi Allah Pencipta langit dan bumi, Yang menjadikan
malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai macam urusan) yang
mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat. Allah
menambahkan pada ciptaan-Nya apa yang dikehendaki -Nya. Sesungguhnya Allah
Maha Kuasa atas segala sesuatu".
Selanjutnya dalam Surat az-Zumar (39) Ayat 75 :
_. .l.l _,'> _. _> _-l >,. ..> , _. '.,
>'!, _, ..>' < , _,..-l __
Artinya : "Dan kamu (Muhammad) akan melihat malaikat -malaikat berlingkar di
sekeliling `Arsy bertasbih sambil memuji Tuhannya; dan diberi pu tusan di antara
hamba-hamba Alloh dengan adil dan diucapkan: "Segala puji bagi All oh, Tuhan
semesta alam".
Penciptaan Malaikat : Alloh SWT Menciptakan Malaikat dari Nur (cahaya) seperti
diuraikan dalam Hadits Aisyah r.a, bahwa Rosululloh SAW bersabda :
, ,
. ) .(
Artinya : Malaikat itu diciptakan dari cahaya, jin diciptakan dari nyala api dan
Adam diciptakan dari apa yang telah diterangkan padamu semua . (riwayat Imam
Muslim).
Malaikat diciptakan lebih dulu dari manusia, dalam Firman Alloh Surat al -Baqoroh
(2) Ayat 30, sbb :
:| _! ., >.l.ll _.| _s'> _ _ i,l> l! `_-, !, _. ..i`, !,
,i. ,!.. _> _,.. ..> '_.1. ,l _! _.| `ls !. .l-.
Artinya : Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya
Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa
Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat
kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih
dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berf irman: "Sesungguhnya
Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui".
30
Keutamaan Manusia melebihi Malaikat. Di-Firmankan Alloh dalam Quran, bahwa
dianugerahkan ilmu kepada manusia dimana Malaikat tidak memiliki ilmu tsb. Surat
al-Baqoroh (2) Ayat 31-34 :
l. :, ,!.- !l . .. _ls >.l.l _!1 _.:,. ,!..!, ,.> |
:. _,... _ l! ,..>,. l. !.l | !. !.:.ls ,.| . `,l-l `,>>'
__ _! `:!:., .,. !.-!, !.l >!,. !.-!, _! l _ >l _.| `ls
,s ,.,.l _ `l. !. .,. !. :. `,:>. __ :| !.l >.l,ll
.>. : .>. | _,l,| _ >:. ' _. _i.>l __
Artinya : "Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama -nama (benda-benda)
seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman:
"Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu memang orang-orang yang
benar!" Mereka menjawab: "Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain
dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang
Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. All oh berfirman: "Hai Adam, beritahukanlah
kepada mereka nama-nama benda ini". Maka setelah diberitahukannya kepada mereka
nama-nama benda itu, All oh berfirman: "Bukankah sudah Ku katakan kepadamu,
bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan menget ahui apa
yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan?" Dan (ingatlah) ketika Kami
berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah
mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang -
orang yang kafir".
Tabiat Malaikat. Malaikat mempunyai Tabiat atau pembawaan, yaitu secara
sempurna berbakti kepada Alloh, tunduk dan patuh pada ke -Kekuasaan dan ke-
Agungan Nya, melaksanakan semua Perintah-Nya dan mereka ikut mengatur hal -
ihwal alam semesta ini, dengan mengikuti Kehendak dan Irodah Alloh SWT. Atau
dengan istilah lain, atas kehendak Alloh para malikat diperintah untuk mengatur dan
menertibkan isi Kerajaan Alloh. Disebut dalam Surat an -Nahl (16) Ayat 50, sbb :
!> , _. l-i, !. `.`, N _
Artinya : "Mereka takut kepada Tuhan mereka yang di atas mereka dan
melaksanakan apa yang diperintahkan (kepada mereka) ". Atau pada Surat at-Tahrim
(66) Ayat 6, sbb :
.-, < !. >. l-i, !. '.`, _
Artinya : "tidak mendurhakai All oh terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada
mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan ".
Perbedaan (tafawut) diantara Malaikat satu dengan yang lain. Dalam penciptaan
Malaikat terdapat perbedaan satu dengan lain dalam hal : kedudukan, pangkat dsb
yang hanya di-Ketahui oleh Alloh SWT. Firman-Nya Surat Fathir (35) Ayat 1 :
31
..>' < L! ,...l _ _s'> >.l.l .' _| >.> _.:. .l.
_.,' .,, _ l>' !. ',!: | < _ls _ ,_. ",.
Artinya : "Segala puji bagi All oh Pencipta langit dan bumi, Yang menjadikan
malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai macam urusan) yang
mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat. All oh
menambahkan pada ciptaan-Nya apa yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya All oh
Maha Kuasa atas segala sesuatu".
Dalam Surat ash-Shoffat (37) Ayat 164-166 di-Firmankan :
!. !.. | .l ,!1. l-. __ !.| _>.l !.l __ !.| _>.l >,..
Artinya : "Tiada seorangpun di antara kami (malaikat) melainkan mempunyai
kedudukan yang tertentu, dan sesungguhnya Kami benar -benar bershaf-shaf (dalam
menunaikan perintah Alloh). Dan sesungguhnya kami benar-benar bertasbih (kepada
Alloh)".
Dalam Ayat tersebut diatas digambarkan, bahwa Malaikat memiliki sayap yang
jumlahnya tidak sama, dikarenakan perbedaan kedudukan, dalam arti yang lebih
banyak sayap sebagai berkedudukan lebih tinggi. Selain itu adanya penggambaran
mempunyai sayap, memberi isyarat, bahawa mereka diwajibkan bekerja dengan cepat.
Kedudukannya yang bershaf -shaf memberi arti tertib serta disiplin, selalu patuh dan
bertasbih (selalu me-Mahasucikan Alloh SWT). Wallo-hu Alam.
Nama Malaikat yang termuat dalam Kitab Suci dan Hadits Nabi SAW. Berapa
jumlah Malaikat diseluruh alam hanya Alloh SWT yang mengetahui, namun 'Ulama
sepekat, bahwa jumlah Malaikat merupakan jumlah yang paling banyak dibanding
keseluruhan makhluq yang ada diseluruh alam. Sedang nama-nama Malaikat yang
tercantum dalam Kitab Suci dan Hadits Nabi SAW, sekurang -kurangnya ada sepuluh
Malaikat yang waj ib di-Imani, yaitu : Malaikat Jibril, Mikail, Isrofil, Izroil, Roqib, 'Atid,
Munkar, Nakir, Ridhwan dan Malik.
Malaikat Jibril difahami sebagai yang memimpin seluruh Malaikat disamping itu juga
bertugas menerima wahyu dari Alloh kemudian menyampaikannya kepada para Nabi.
Malaikat Jibril kadang-kadang menampakkan dirinya dengan wujud seperti aslinya
dan kadang-kadang menampakkan diri dengan wujud manusia. Malaikat Mikail
bertugas sebagai Malaikat yang membagikan risqi bagi seluruh makhluq; Malaikat
Isrofil bertugas meniup sangkakala bila telah tiba saat Qiyamat. Malaikat 'Izroil
bertugas mencabut nyawa seluruh makhluq baik manusia, hewan, jin (setan) dan juga
malaikat itu sendiri bila sudah tiba saatnya (ajal). Malaikat Roqib bertugas mencatat
segala amalan baik manusia. Sebaliknya Malaikat 'Atid mencatat keburukannya.
Malaikat Munkar dan Nakir memberikan pertenyaan kepada manusia dikala dalam
kuburnya. Malaikat Malik bertugas sebagai penjaga Neraka sedangkan Malaikat
Ridlwan adalah penjaga Surga.
32
10. Fungsi yang dibebankan kepada Malaikat
Malaikat sebagai makhluq yang diciptakan dari Nur mempunyai fungsi dalam tugas
yang meliputi : Tugas dalam Alam Ruh, tugas menurunkan Wahyu, tugas
dalam Alam Semesta yang termasuk didalamnya Alam Dunia diantaranya adalah
alam kehidupan manusia dan tugas mencabut nyawa, seperti diuraikan
sebelumnya.
Fungsi Malaikat dalam alam Ruh :
1). Bertasbih (me-Mahasucikan) serta selalu patuh dan tunduk sepenenuhnya kepada
Alloh SWT, dalam al-Quran Surat al-Arof (7) Ayat 206, di -Firmankan :
| _. ..s ., >.. _s ..:!,s ..>,. .` _.>. N
Artinya : "Sesungguhnya malaikat -malaikat yang ada di sisi Tuhanmu tidak lah
merasa enggan menyembah All oh dan mereka mentasbihkan-Nya dan hanya kepada-
Nyalah mereka bersujud". Selanjutnya dalam Surat az-Zumar (39) Ayat 75 :
_. .l.l _,'> _. _> _-l >,. ..> , _. '.,
>'!, _, ..>' < , _,..-l __
Artinya : "Dan kamu (Muhammad) akan melihat malaikat -malaikat berlingkar di
sekeliling `Arsy bertasbih sambil memuji Tuhannya; dan diberi putusan di antara
hamba-hamba Alloh dengan adil dan diucapkan: "Segala puji bagi Allah, Tuhan
semesta alam".
2). Memikul Arsy; Firman Alloh SWT dalam al -Quran Surat Ghofir (40) Ayat 7 :
_. l.> _-l _. .l> >,. ..> , `..`, .,
Artinya : "(Malaikat-malaikat) yang memikul `Arsy dan malaikat yang berada di
sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada -Nya".
Selanjutnya dalam Surat al-Haqqoh (69) Ayat 17, di -Firmankan :
,l.l _ls !'> `_.> _s ,, .., ,... _
Artinya : "Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu
delapan orang malaikat menjunjung 'Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka ".
3). Memberi salam kepada para ahli Surga. Dalam Surat ar -Road (13) Ayat 23-24 :
>.l.l l>., ,ls _. _ ,!, __ '.l. _>,l. !., ,. -. _,1`s .
__
Artinya : "Malaikat-malaikat masuk ke tempat -tempat mereka (ahli Surga) dari
semua pintu; (sambil mengucapkan): "Salamun `alaikum bima shabartum". Maka
alangkah baiknya tempat kesudahan itu". Dalam Surat az-Zuma (39) Ayat 73 :
_.> :| !>','> >. !,, _! !..> '.l. ,l. :,L !>l>:!
_..> __
33
Artinya : "Sehingga apabila mereka (ahli Surga) sampai ke surga itu sedang pintu-
pintunya telah terbuka dan berkatalah kepada mereka penja ga-penjaganya (Malaikat):
"Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu, berbahagialah kamu! maka masukilah surga
ini, sedang kamu kekal di dalamnya".
4). Menyiksa ahli Neraka. Firman Alloh dalam Surat at -Tahrim (66) Ayat 6, sbb :
!!., _. `.., _>.i. _>,l> !. !>: '_!.l :!>>' !,l. >.l.
s :.: .-, < !. >. l-i, !. '.`, _
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari
api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat -
malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai All oh terhadap apa yang
diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan ".
Selanjutnya dalam Surat al-Muddatsir (74) Ayat 27-31, sbb :
!. ,.: !. `1. __ _,. '.. __ >l :,ll __ !,l. -. :s _
!. !.l-> .> !.l | >.l.
Artinya : "Tahukah kamu apa (neraka) Saqar itu? Saqar itu tidak meninggalkan dan
tidak membiarkan. (Neraka Saqar) adalah pembakar kulit manusia. Di atasnya ada
sembilan belas (malaikat penjaga). Dan tiada Kami jadikan penjaga neraka itu
melainkan dari malaikat";
Fungsi Malaikat untuk Turun membawa Wahyu : Malaikat yang membawa
Wahyu adalah Malaikat Jibril as, disebut dalam Firman Alloh SWT Surat al-Baqoroh
(2) Ayat 97, sbb :
_ _. _' .s _,>l ..| .l. _ls ,,l :|, < !..`. !.l _,,
,., _.> _:, _,...ll __
Artinya : "Katakanlah: Barangsiapa yang menjadi musuh Jibril, maka Jibril itu telah
menurunkannya (Al Qur'an) ke dalam hatimu dengan seizin All oh; membenarkan apa
(kitab-kitab) yang sebelumnya dan menjadi petunj uk serta berita gembira bagi orang-
orang yang beriman".
Nama lain dari Malaikat Jibril AS dalam membawa Wahyu ini disebut dalam al -
Quran, a.l: Ruh-ul Amin Surat asy-Syuaro (26) Ayat 192-194 :
..| `_,..l , _,..-l __ _. , _l _,. __ _ls ,,l >.l _.
_...l __
Artinya : "Dan sesungguhnya Al Qur'an ini benar -benar diturunkan oleh Tuhan
semesta alam, dia dibawa turun oleh Ar -Ruh Al Amin (Jibril), ke dalam hatimu
(Muhammad) agar kamu menj adi salah seorang di antara orang-orang yang memberi
peringatan". Nama Ruh-ul-Qudus disebut dalam Surat an-Nahl (16) Ayat 102, sbb :
34
_ .l. _' _.1l _. ., >'!, ,.`,l _. `.., _.> _:,
_,.l..ll _
Artinya : "Katakanlah: "Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al Qur'an itu dari
Tuhanmu dengan benar, untuk meneguhkan (hati) orang -orang yang telah beriman,
dan menjadi petunjuk serta kabar gembira bagi orang -orang yang berserah diri
(kepada Alloh)".
Sedang dalam riwayat disebut pula nama Malaikat Jibril as adalah namus seperti
diberitahukan oleh pendeta Naufal pada Rosululloh SAW, sbb :
.
Artinya : Engkau telah didatangi oleh Namus yang pernah diturunkan oleh Alloh
kepada Musa.
Fungsi Malaikat dalam mengatur Alam Dunia (Semesta) dan hal -hal yang ada
hubungannya dengan Manusia. Didalam alam dunia (semesta) Malaikat selain
berfungsi mengatur alam semesta seperti : mengirimkan angin (udara), mendatangkan
hujan, menggiring awan, menumbuhkan (memelihara) tanaman dan hewan dll, ada
beberapa hal yang tidak dapat di saksikan dengan mata tetapi dapat dijangkau pikiran,
maka Malaikat selalu menyertai manusia dalam kehidupannya. Rosululloh SAW
bersabda :

Artinya : Sesungguhnya ada makhluq yang selalu menyertai kamu semua dan tidak
memisahkan diri dari padamu melai nkan diwaktu kamu semua dikamar kecil (buang
air besar dan kecil), juga saat kamu bersetubuh. Oleh karenanya bersikap malulah
kepada mereka dan muliakanlah mereka. (Makhluq yang dimaksud adalah Malaikat).
Dalam hal-hal yang berhubungan dengan manusia, a.l:
Menggiatkan kekuatan rohani dalam diri manusia dengan mengilhamkan
kebaikan dan kebenaran. Sabda Rosululloh SAW riwayat Ibnu Masud r.a :
, .
,
,
, :
,
,
Artinya :Syaitan itu dapat menggetarkan hati (mengajak) anak Adam dan
Malaikat-pun dapat menggerakkan hati pula. Ad apun ajakan syaitan ialah untuk
mengulangi kejahatan dan mendustakan kebenaran, sedangkan ajakan Malaikat ialah
mengulangi kebaikan dan mempercayai kebenaran. Maka barang siapa menemukan
sesuatu dari ajakan Malaikat, hendaklah ia mengerti, bahwa yang demik ian itu adalah
Karunia Alloh, maka hendaklah memuji kepada Alloh. Tetapi barang siapa yang
menemukan yang lainnya (ajakan syaitan), hendaklah memohon perlindungan kepada
Alloh dari godaan syaitan.
35
Selanjutnya Rosululloh SAW membaca Ayat (al -Baqoroh Ayat 268), yang artinya :
Syaitan menjanjikan (menakut-nakuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu
berbuat kejahatan (kikir); sedang Allah menjanjikan untukmu ampunan dari pada-Nya
dan karunia. Dan Allah Maha Luas (karunia -Nya) lagi Maha Mengetahui.
Doa Malaikat untuk orang-orang mukmin : Sifat Alloh SWT yang Maha -
Pengampun dan Maha Mencintai kepada hamba -Nya, maka memberi kepada para
Malaikat agar supaya mereka selalu merendahkan diri kepada -Nya dan berdoa serta
memohon Rahmat-Nya yang luas bagi sel uruh yang maujud, dan bermohon agar
Alloh SWT Memberi Ampunan kepada orang -orang yang bertaubat dan dimasukkan
kedalam golongan hamba-Nya yang sholih. Dalam Surat al-Mukmin (40) Ayat 7-9 :
_. l.> _-l _. .l> >,. ..> , `..`, ., `i-..
_.l `.., !.`, -. _ ,_. .> !.ls is! _.l ,!. `-,.
,l,,. ,.s ,>,' _ !.`, l>: ..> .s _.l ..s _.
_l. _. !,, > ..`,: ,.| . ',-l `,>>l _ ` ,!:,.l
_. . ,!:,.l .., .1 .:.- .l: > `il `,L-l _
Artinya : "(Malaikat-malaikat) yang memikul `Arsy dan Malaikat yang berada di
sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada -Nya serta
memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan): "Ya
Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau melipu ti segala sesuatu, maka berilah ampunan
kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah
mereka dari siksaan neraka yang bernyala -nyala, ya Tuhan kami, dan masukkanlah
mereka ke dalam surga `Adn yang telah Engkau janjikan kepada mereka dan orang-
orang yang saleh di antara bapak -bapak mereka, dan isteri -isteri mereka, dan
keturunan mereka semua. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha
Bijaksana, dan peliharalah mereka dari (balasan) kejahatan. Dan orang -orang yang
Engkau pelihara dari (pembalasan) kejahatan pada hari itu, maka sesungguhnya telah
Engkau anugerahkan rahmat kepadanya dan itulah kemenangan yang besar".
Dalam Hadits riwayat Imam Muslim r.a, Rosululloh SAW bersabda :
, :
. : . ) .(
Artinya : Pada setiap pagi para hamba Tuhan pasti disertai dua Malaikat yang
berdoa. Yang satu berkata :Ya Alloh, berikanlah kerusakan terhadap orang yang
enggan membelanjakan hartanya (untuk sedekah), sedang yang lain berkata :Ya
Alloh berikanlah penggantian terhadap orang yang gemar membelanj akan hartanya
(untuk kebaikan). (riwayat Imam Muslim).
Bacaan A-min Malaikat bersama-sama orang yang sholat. Didalam jamaah
sholat, maka Malaikat mengikuti bacaan A-min diakhir al-Fatihah yang dibaca
keras oleh Imam sholat. Dalam Hadits riwayat Ima m Bukhori r.a, Rosululloh SAW
bersabda :
36
" : " ": " ,
": " , ": " ,
. ) .(
Artinya : Jikalau Imam mungucapkan ghoiril maghdlubi alaihim waladldlo -llin
maka ucapkanlah A-mi-n. Karena sesungguhnya Malaikat itupun mengucapkan A-
mi-n. Sesungguhnya Imam-pun mengucapkan A-mi-n. Maka barang siapa yang
bacaan A-mi-n-nya bersamaan bacaan A-mi-n Malaikat, maka akan diampunkanlah
untuknya dosa-dosa yang telah lalu. (riwayat Imam Bukhori).
Maksud Hadits tersebut adalah agar bacaan A-mi-n makmum dibuat tepat bersamaan
dengan bacaan Imam, karena itu Imam hendaknya mengeraskan bacaan A -mi-n-nya.
Kehadiran Malaikat dalam sholat shubuh dan ashar. Menurut riwayat Imam
Bukhori dan Muslim, Rosululloh SAW bersabda :

, , ,
: :
. ) .(
Artinya : Berganti-gantilah dalam mengawasi kamu semua itu antara Malaikat yang
bertugas malam dengan Malaikat yang bertugas siang. Tetapi mereka itu sama -sama
berkumpul (bertemu) diwaktu sholat shubuh dan ashar, kemudian naiklah Malaikat
yang semalaman menyertaimu, lalu Tuhan ber -Tanya kepada hamba-hamba-Nya
:Bagaimanakah ketika kamu semua tinggalkan hamba -hamba-Ku itu? Mereka
menjawab :Kita meninggalkan mereka diwaktu mereka sedang sholat dan kita
datangi mereka diwaktu mereka sedang sholat. (riw ayat Imam Bukhori dan Muslim).
Kehadiran Malaikat diwaktu ada bacaan al-Quran. Dalam sebuah Hadits yang
diriwayatkan Imam Bukhori dan Muslim :Diceritakan dari Abu Said al -Khudlri r.a,
bahwa Usaid bin Hudloir, pada suatu malam sedang membaca al -Quran disuatu
tempat dekat kandang kudanya, tiba -tiba kudanya melompat, kemudian ia diam,
kemudian membaca lagi dan melompat lagi.
Dalam ceritanya pagi hari :Paginya saya mendatangi Rosululloh SAW dan bertanya
:Ya Rosululloh, diwaktu malam hari tadi saya membaca al -Quran disuatu tempat
dekat kandang kudaku, tiba-tiba kudaku melompat. Jawaban Rosululloh dalam
Hadits yang panjang yang a.l sbb :
: ,
. ) .(
Artinya : Rosululloh SAW bersabda :Itu adalah Malaikat yang mendengarkan
bacaanmu. Andaikata engkau membacanya terus sampai pagi, niscaya orang -orang
dapat melihat sesuatu yang hingga kini masih terselubung bagi mereka. (mutafaq
alaih).
Kehadiran Malaikat dalam majlis dzikir. Malaikat selalu mencari majlis dzikir
yaitu majlis yang diadakan untuk berdzikir kepada Alloh termasuk didalamnya
pengajian-pengajian. Maksudnya untuk memberikan dorongan rohaniah para
hadirinnya. Dalam Hadits riwayat Imam Muslim Rosululloh SAW bersabda :
37

,
. ) .(
Artinnya : Sesungguhnya Alloh yang Maha Suci dan Luhur mempunyai Malaikat
yang berkeliling utama sifatnya. Mereka itu mencari majlis -majlis dzikir (pengajian
atau hal-hal keagamaan yang lain). Apabila mereka menemukan suatu majlis yang
didalamnya berisi dzikir kepada Alloh, lalu merekapun duduklah beserta hadirin yang
ada didalamnya. Mereka berbaris antara sebagian dengan lainya dengan merapikan
letak sayapnya, sehingga memenuhi tempat-tempat yang ada diantara mereka dan
langit. (riwayat Imam Muslim).
Permohonan Rahmat dan Ampunan dari Malaikat kepada Alloh SWT, dan
mengokohkan hati untuk kaum Mukminin. Dalam al-Quran di-Firmankan pada
Surat al-Ahzab (33) Ayat 43, sbb :
> _. _l.`, >,l. ..>.l. _>>>`,l _. ..lLl _|| .l '
_,...l!, !.,> __
Artinya : "Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan malaikat -Nya (memohonkan
ampunan untukmu), supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya
(yang terang). Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang -orang yang beriman".
Dalam Surat asy-Syuro (42) Ayat 5, sbb :
:'>. ,...l _Li., _. _ >.l.l >,. ..> ,
_`i-:. _.l _ _ | < > 'i-l `,>l _
Artinya : "Hampir saja langit itu pecah dari sebelah atasnya (karena kebesaran
Tuhan) dan malaikat -malaikat bertasbih serta memuji Tuhannya dan memohonkan
ampun bagi orang-orang yang ada di bumi. I ngatlah, bahwa sesungguhnya All oh Dia-
lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang ".
Dalam Surat al-Anfal (8) Ayat 12, sbb :
:| _-`, ,, _|| >.l.l _. >-. .,. _. `..,
Artinya : "(Ingatlah), ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat: "Sesung -
guhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah (pendirian) orang -orang yang telah
beriman".
Malaikat mencatat amal perbuatan manusia. Dalam Surat Qo-f (50) Ayat 17-18
:| _l., !,1l..l _s _,.,l _s _!,:l .,- _ !. il, _. _ | ,.l
, .,.s _ :
38
Artinya : "(yaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang
duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk d i sebelah kiri. Tiada suatu ucapanpun
yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir
(Roqib dan Atid)". Dalam Surat al-Infitlor (82) Ayat 10-12, sbb :
| >,l. _,Li.>' !. _,,:. .-, !. l-i. _
Artinya : "Padahal sesungguhnya bagi kamu ada (malaikat -malaikat) yang
mengawasi (pekerjaanmu), yang mulia (di sisi All oh) dan yang mencatat (pekerjaan-
pekerjaanmu itu), mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan ".
Malaikat memberikan keteguhan hati bagi Mukminin. Malaikat ada yang ditugasi
untuk memperkokoh atau meneguhkan hati Mukminin dalam mempertahankan
ajarannya. Firman Alloh dalam Surat al-Anfal (8) Ayat 12, sbb :
:| _-`, ,, _|| >.l.l _. >-. .,. _. `..,
Artinya : "(Ingatlah), ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat: "Se -
sungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah (pendirian) orang -orang yang
telah beriman".
Malaikat ada yang bertugas mencabut nyawa. Dalam al-Quran Surat al-Anam (6)
Ayat (61) Alloh ber-Firman sbb :
> `>!1l _ .::!,s `_.`, >,l. Li> _.> :| ,'> `.> ,.l :.
!.l.' > Li`, _
Artinya : Dan Dialah yang mempunyai kekua saan tertinggi di atas semua hamba -
Nya, dan diutus-Nya kepadamu malaikat -malaikat penjaga, sehingga apabila datang
kematian kepada salah seorang di antara kamu, ia diwafatkan oleh malaikat -malaikat
Kami, dan malaikat -malaikat Kami itu tidak melalaikan kewa jibannya. Allo-hu
Akbar.
11. J i n n
Kata Jinn terambil dari bahasa Arab Janana artinya tersembunyi. Dalam istilah
Agama Jinn adalah makhluk halus (tidak memiliki tubuh kasar) yang berakal dan
mempunyai keinginan seperti manusia. Oleh karenanya ti dak dapat dilihat bentuk
aslinya, kepadanya ada perintah taklifi (menjalankan Syariat agama). Kita manusia
dapat mengetahui dan meyakini keberadaannya dari al -Quran (Wahyu Alloh), karena
hanya Alloh saja yang Mengetahuinya. Makhluk ini diciptakan dari api yang sangat
panas dan telah tercipta sebelum manusia diciptakan Alloh, Firman Alloh dalam Surat
al-Hijr (15) ayat 26-27 :
.1l !.1l> _.. _. _..l. _. |.- `... __ !,' ..1l> _. `_, _.
!. ,..l __
39
Artinya : "Dan sesungguhnya Kami telah meciptakan manusia (Adam) dari tanah liat
kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Dan (ingatlah), ketika
Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan
seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi
bentuk. Dan Jin itu kami jadikan lebih dulu, dari api yang beracun ".
Golongan yang ada dalam masarakat Jin. Ulama merinci, bahwa dalam masarakat
Jin terdapat beberapa golongan, a.l:
Golongan yang dinilai sempurna istiqomahnya dibanding golongan yang lain
(berpendirian teguh) dalam agama, berperangai bagus dan juga kelakuannya.
Golongan yang baik tetapi tidak seteguh yang pertama diatas.
Golongan yang bodoh, lemah akal serta pikirannya d an lalai terhadap agama.
Golongan yang kafir yang dengan sendirinya perangainya juga tidak baik,
menurut para Ulama golongan ini adalah yang merupakan golongan yang
paling besar jumlahnya diantara para jin.
Dalam al-Quran Surat Jin (72) Ayat 11, di -Firmankan :
!. !.. >l..l !.. : ,l: !. L :.
Artinya : "Dan sesungguhnya di antara kami ada orang -orang (jin) yang saleh dan di
antara kami ada (pula) yang tidak demikian halnya. Adalah kami menempuh jalan
yang berbeda-beda". Kemudian dalam Ayat 14-15 di-Firmankan :
!. !.. .l..l !.. L..1l _. l. ,.l! > .: _ !.
L..1l .'> .>l !,L> _
Artinya : "Dan sesungguhnya di antara kami ada orang-orang yang ta`at dan ada
(pula) orang-orang yang menyimpang dari kebenaran. Barangsiapa yang ta`at, maka
mereka itu benar-benar telah memilih jalan yang lurus. Adapun orang -orang yang
menyimpang dari kebenaran, maka mereka menjadi k ayu api neraka Jahannam".
Jin tidak mengetahui hal -hal yang ghoib. Sekalipun jin adalah makhluq yang tidak
dapat dilihat oleh mata, tetapi dia tidak pula dapat mengetahui hal -hal yang ghoib
yang hanya Alloh saja yang Mengetahui atau Rosululloh yang diberi wahyu. Firman
Alloh dalam al-Quran Surat al-Jin (72) Ayat 26-27 :
`l.s ,-l `L`, _ls .,,s .> __ | _. _.. _. _. ..| ,l.
_. _,, ,., _. .il> .. __
Artinya : "(Dia adalah Tuhan) Yang Mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak
memper-lihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada rasul
yang diridhai-Nya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga -penjaga (malaikat)
di muka dan di belakangnya".
Dizaman Nabi Sulaiman AS, Alloh pernah menundukkan jin untuk kepentingan
Nabi Sulaiman AS. Firman Alloh dalam al -Quran Surat Saba (34) Ayat 12-13 :
40
_. _>l _. `_.-, _,, ,., :|, ., _. _, .. _s !.. .. _. ,.s
,-.l _ l.-, .l !. ',!: _. ,.>: _,.... !i> ,,'' .
.,. l.s _, :.`: >: _,l _. _:!,s '>:l _
Artinya : "Dan sebahagian dari jin ada yang beke rja di hadapannya (dalam
kekuasaan Nabi Sulaiman AS) dengan izin Tuhannya. Dan siapa yang menyimpang di
antara mereka dari perintah Kami, Kami rasakan kepadanya azab neraka yang apinya
menyala-nyala. Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendaki nya dari
gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya)
seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). Bekerjalah hai keluarga
Daud untuk bersyukur (kepada All oh). Dan sedikit sekali dari hamba -hamba-Ku yang
berterima kasih". Wallo-hu A'lam.
12. Iblis dan Syaithon
Iblis merupakan kalimat yang oleh sementara Ulama ada yang menganggap bukan
dari bahasa Arab dan sebagian ada pula yang menganggap dari bahasa Arab yaitu
dari asal kata Iblas yang artinya putus-asa (dari Rahmat Alloh), atau balasa
artinya tidak ada kebaikan yang dimiliki. Sedang Syaithon adalah kalimat yang
mempunyai arti jauh atau jauh dari kebenaran. Dalam kelompok makhluq Alloh,
maka keduanya adalah sama yaitu dari makhluq Alloh golonga n jin (makhluq halus).
Makhluq ini diciptakan dari api dan kerjanya adalah merangsang nafsu manusia untuk
berbuat mashiat kepada Alloh. Ulama Aqoid berpendapat Iblis adalah nenek
moyang Syaithon. Dalam Surat al -Kahfi (18) Ayat 50 Alloh ber-Firman :
:| !.l >.l.ll .>. : .>. | _,l,| ' _. _>l .i _s .
.,
Artinya : "Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: "Sujudlah
kamu kepada Adam", maka sujudlah mereka kecua li iblis. Dia adalah dari golongan
jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya ".
Disini telah jelas, bahwa Iblis sudah ada sebelum Adam AS dan hidup dalam
kalangan para Malaikat. Peran iblis dan juga syaithon untuk menggoda manusia agar
berbuat mashiat kepada Alloh adalah setelah diciptakannya manusia. Dalam Surat
an-Nahl (16) Ayat 63 Alloh ber -Firman :
<!. .1l !.l. _|| . _. ,l, _`, `l _.L,:l l..- `,l ,l
,.s ",l __
Artinya : "Demi Allah, sesungguhnya Kami telah mengutus rasul -rasul Kami kepada
umat-umat sebelum kamu, tetapi syait hon menjadikan umat-umat itu memandang
baik perbuatan mereka (yang buruk), maka syait hon menjadi pemimpin mereka di
hari itu dan bagi mereka azab yang sangat pedih".
41
Dengan upaya syaithon yang akan selalu menggoda, maka merupakan suatu tantangan
bagi manusia untuk berbuat baik agar tidak tergoda oleh syaithon. Dan dalam Surat
az-Zukhruf (43) Ayat 36-37, sbb:
_. _-, _s : _..-l _,1. .l !..L,: .l "_, __ .| ...,l
_s _,,.l ,.> . ... __
Artinya : "Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah
(Al Qur'an), Kami adakan baginya syaithon (yang menyesatkan) maka syait hon itulah
yang menjadi teman yang selalu menyertainya. Dan sesungguhnya syait hon-syaithon
itu benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar dan mereka menyangka
bahwa mereka mendapat petunjuk".
Kalimat syaithon bila ditulis dalam bentuk tunggal (asy -syaithon) biasanya
mempunyai arti sebagai makhluq halus sebangsa jin, tetapi bila ditulis dalam bentuk
jama (asy-syaya-thin), maka menjadi tidak hanya makhluq sebangsa jin tetapi juga
termasuk manusia yang mempunyai sifat seperti syaithon. Dalam Surat al-Anam (6)
Ayat 112 di-Firmankan :
,l. !.l-> _>l _,. .s _,L.,: _. _>l _-`, .-, _|| _-,
.`>` _1l s
Artinya : "Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu
syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebahagian mereka
membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan -perkataan yang indah-indah
untuk menipu (manusia)". Dalam Surat Fatir (35) Ayat 6 juga di-Firmankan :
| _.L,:l _>l .s :.>! .s !..| `s., .,> .>,l _. .> ,-.l
_
Artinya : "Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia
musuh(mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya
supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala -nyala"
Agar manusia dapat terhindar dari godaan syaithon seperti yang diajarkan oleh
Rosululloh SAW, maka kaum Muslimin hendaknya selalu bertaqwa dan berdzikir
kepada Alloh seperti dalam Surat al -Arof (7) Ayat 201, sbb :
_| _. 1. :| .. .L _. _.L,:l `.. :| > .,. _
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa bila mereka ditimpa was -was
dari syaithon, mereka ingat kepada All oh, maka ketika itu juga mereka melihat
kesalahan-kesalahannya".
Atau dalam Ayat lain Surat an-Nahl (16) Ayat 98-100 orang Mukmin tidak dapat
diperintah oleh syaithon, seperti sbb :
42
:| , ,1l .-..! <!, _. _.L,:l ,>l __ ..| _,l .l '_.Ll. _ls
_. `.., _ls , l., __ !..| .`..Ll. _ls _. ..l.,
_. > ., _:`.
Artinya : "Apabila kamu membaca Al Qur'an, hendaklah kamu meminta
perlindungan kepada All oh dari syaitan yang terkutuk. Sesungguhnya syait hon ini
tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang beriman dan bertawakkal kepada
Tuhannya. Sesungguhnya kekuasaannya (syait hon) hanyalah atas orang-orang yang
mengambilnya jadi pemimpin dan atas orang -orang yang mempersekutukannya
dengan Alloh". Naudzubillah.
13. Al-Q u r a n
Al-Quran adalah wahyu Alloh SWT yang telah diturunkan kepada Rosululloh
SAW sebagai kitab suci terakhir untuk dijadikan pedoman dan petunjuk dalam hidup
dalam rangka mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. Dalam Surat Ali -Imron (3)
Ayat 2-4 Alloh ber-Firman :
< .l| | > _>l `,1l _ _. .,ls ..>l >l!, !..`. !.l _,,
,., _. .`.l _,, _ _. `_, _.> _!.ll _. !il
Artinya : "Alloh, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang
Hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk -Nya. Dia menurunkan Al Kitab
(Al Qur'an) kepadamu dengan sebenarnya; membenarkan kitab yang telah diturunkan
sebelumnya dan menurunkan Taurat dan Injil. Sebelum (Al Qur'an), menjadi petunjuk
bagi manusia, dan Dia menurunkan Al Furqaan ".
Sementara Ulama Ahli Tafsir memberikan defi nisi Al-Quran a.l, sbb :
:
.




: . ) 9 .(
Artinya : "Al-Quran adalah Kalam Alloh SWT yang diturunkan oleh Alloh SWT
dengan perantaraan Malaikat Jibril kedalam hati Rosululloh Muhammad bin Abdulloh
dengan lafadz (kata-kata) bahasa Arab dan dengan mana yang benar, agar menjadi
Hujjah bagi Rosululloh SAW dan Undang -undang bagi manusia yang mengambilnya
sebagai petunjuk dan dengan membacanya sebagai amal Ibadah, dia ditakwinkan
diantara dua tepian mushhaf, dimulai dengan Sur at Al-Fatihah diakhiri dengan Surat
An-Na-s, dinukilkan kepada kita dengan jalan mutawatir baik dengan bentuk tulisan
43
atau lisan dari satu generasi ke generasi berikutnya, terpelihara dari segala perubahan
dan penggantian, hal ini telah dibenarkan dalam Fi rman-Alloh Taala didalamnya
yang artinya Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al -Quran, dan sesungguhnya
Kami benar-benar memeliharanya. (Al -Hijr : 9)"q.
Dari Ayat dan definisi tsb diatas Al -Quran sebagai Kitab Suci terakhir mempunyai
keistimewaan-keistimewaan a.l, sbb :
Pertama, Al-Quran memuat ringkasan dari ajaran suci yang pernah dimuat dalam
kitab suci sebelumnya. Selain itu juga mengokohkan kebenaran yang pernah diajarkan
oleh para Rosul sebelumnya.antara lain : Ber -Iman dan ber-Ibadat kepada Alloh
SWT, beriman kepada Rosul, membenarkan adanya balasan dihari akhir (Qiyamat),
menegakkan haq dan keadilan dan berakhlaq yang mulia. Seperti Firman dalam Surat
al-Maidah (5) Ayat 48 :
!.l. ,,l| ..>l >l!, !..`. !.l _,, ,., _. ..l !..,`. ,ls
>! ., !., _. < _,.. >,> !.s ,'> _. >l _>l
!.l-> >.. s. '>!..
Artinya : "Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Qur'an dengan membawa
kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab -kitab (yang diturunkan
sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab -kitab yang lain itu; maka putuskanlah
perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti
hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu.
Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang ".
Kedua. Ajaran-ajaran yang termuat dalam Al -Quran adalah Pesan Alloh yang
terakhir untuk memberikan petunjuk dan bimbingan yang benar kepada ummat
manusia yang merupakan Kehendak dari Alloh dan agar lestari sepanjang masa. Oleh
karenanya Al-Quran akan selalu terjaga dari kekotoran tangan -tangan yang sengaja
hendak mengotori kesuciannya. Dalam Surat Fus h-shilat (41) Ayat 41-42 di-
Firmankan:
..| ..>l ",s _ ,.!, `_L.,l _. _,, ,., _. .il> _,.. _.
,>> .,.- __
Artinya : "dan sesungguhnya Al Qur'an itu adalah kitab yang mulia. Yang tida k
datang kepadanya (Al Qur'an) kebatilan baik dari depan maupun dari belakangnya,
yang diturunkan dari Tuhan Yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji ".
Selanjutnya dalam Surat al -Hijr (15) Ayat 9, Alloh ber-Firman :
!.| _> !.l. . !.| .l Li.>' _
Artinya : "Sesungguhnya Kami -lah yang menurunkan Al Qur'an, dan sesungguhnya
Kami benar-benar memeliharanya".
44
Dengan Firman Alloh tersebut tidak akan mungkin terjadi suatu fenomena yang akan
bertentangan dari hakekat kejadian yang telah ditentukan dalam Al -Quran. Bahkan
yang akan terjadi adalah kemajuan pengetahuan akan memperkokoh kebenaran Al -
Quran. Dalam Surat Fush-shilat (41) Ayat 53, Alloh ber-Firman :
,`.. !.:.,, _ _! _ .i. _.> _,,., l . >' l >, ,,, ..
_ls _ ,_. .,: __
Artinya : "Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda -tanda (kekuasaan)
Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka
bahwa Al Qur'an itu adalah benar. Dan apakah Tuhanmu tidak cukup (bagi kamu)
bahwa sesungguhnya Dia menyaksikan segala sesuatu? "
Ketiga. Kalimat-kalimat dalam Al-Quran adalah dimudahkan oleh Alloh SWT dan
untuk itu menjadi kewajiban Ummat Islam untuk selalu ber usaha secara bertahap agar
dapat mendalami dan menyebarkan kepada seluruh ummat manusia, Insya -Alloh.
Dalam Surat al-Qomar (54) Ayat 17 Alloh ber -Firman :
.1l !.. ,1l .l _ _. .. _
Artinya : "Dan sesungguhnya tel ah Kami mudahkan Al Qur'an untuk pelajaran,
maka adakah orang yang mengambil pelajaran? ". Insya-Alloh.
14. Keutamaan Membaca dan Mempelajari Al -Quran
Perintah membaca dan mempelajari al -Quran telah banyak disabdakan Rosululloh
SAW, a l:
: :
. ) .(
Artinya : Dari Abu Umamah r. a berkata :Aku telah mendengar Rosulul loh SAW
bersabda :Bacalah al -Quran, karena ia akan datang pada hari Qiyamat sebagai
pembela pada orang yang mempelajari dan mentaatinya. (riwayat Imam Muslim).
: :
, , " " ,
, . ) .(
Artinya : Dari Ibnu Masud r . a berkata : Rosululloh SAW bersabda :Barang-siapa
membaca saru huruf dari al -Quran, maka mendapat hasanat dari Alloh dan tiap
hasanat mempunyai pahala berlipat sepuluh kali. Saya tidak berkata : Alif Lam Mim
itu satu huruf, tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf. (riwayat
Imam at-Tirmidzi).
: :
. ) .(
Artinya : Dari Ibnu Abbas r. a berkata :Rosululloh SAW bersabda :Sesungg uhnya
seseorang yang didalam dadanya tiada Quran, maka ia bagaikan rumah yang rusak
kosong. (riwayat Imam at -Tirmidzi).
45
:
,
. ) .(
Artinya : Dari Abdulloh bin Amru bin al -Ash berkata :Barsabda Nabi SAW
:Akan diperintahkan kepada orang ahlul-Quran pada hari Qiyamat : Bacalah dan
terus naik, dan bacalah dengan tartil sebagai -mana dahulu kau baca didunia,
sesungguhnya tempatmu pada akhir Ayat yang kau baca. (riwayat Imam Abu Dawud
dan at-Tirmidzi).
Lebih mulia lagi bila seseorang mampu menghafal al -Quran, dalam hadits Rosululloh
Saw bersabda :
: . )
.(
Artinya : Nabi SAW bersabda :Ummatku yang paling muliya adalah orang yang
hafal al-Quran. (riwayat Imam at-Thobaroni dan al-Baihaqiy dar ibnu Abbas r. a).
Selain membaca dan menghafal secara sendiri -sendiri, kaum Muslimin dianjurkan
untuk berjamaah mengadakan tadarus dan mepelajari al -Quran secara lebih cermat,
dalam hadits Rosululloh Saw bersabda :
: :


. ) .(
Artinya : Dari Abi Huroiroh r. a, ia berkata :Rosululloh SAW bersabda : Bukanlah
berkumpul kaum didalam rumah dari Rumah Al loh (Masjid) membaca Kitab Alloh
(al-Quran) dan mempelajarinya diantara mereka, kecuali turunlah kepada mereka
ketenteraman, dicurahkanlah kepada mereka Rohmat Alloh, dan para Malaikat
mengelilingi mereka dan Alloh selalu Mengingat, bahwa mereka termasuk o rang
yang berada disisinya. (riwayat Imam Bukhori).
, : :
. ) .(
Artinya : Hadits dari Utsman bin Affwan r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda
:Sebaik-baik diantara kamu adalah orang yang mempelajari Al -Quran dan mengajar-
kannya. (riwayat Imam Bukhori)
Dalam mendidik generasi muda diwajibkan bagi orang -tua untuk mendidik anak-
anaknya membiasakan membaca al -Quran disamping dididik untuk mengerjakan amal
baik yang lain Rosululloh SAW bersabda :
: , ,
. ) .(
Artinya : Didiklah anak-anakmu dalam tiga perkara : Cinta kepada Nabimu, cinta
kepada keluarga dan membaca al-Quran. (riwayat Imam Thobaroni). Insya-Alloh.
46
15. Keutamaan Surat al -Fatihah
Surat al-Fatihah adalah Surat yang pertama dalam Mushhaf al -Quran yang sering pula
disebut Ummul-Quran, sbb :
., < _..-l ,>l ..>l < _,.l.-l _ _..-l ,>l _
,l.. ,, _. _ .!`,| .,-. .!`,| _,-.. _ !..> .l
,1...l _ . _. .-. ,ls ,s .-.l ,l. _,l!.l _
Artinya : "Dengan menyebut nama All oh Yang Maha Pemurah lagi Maha
Penyayang. Segala puji bagi All oh, Tuhan semesta alam, Maha Pemurah lagi Maha
Penyayang, Yang menguasai hari pembalasan. Hanya kepada Engkaulah kami
menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan, Tunjukilah kami
jalan yang lurus, (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni`mat
kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka
yang sesat".
Dalam sejarah Tafsir, maka ada sementara Ulama berpendapat bahwa al -Fatihah
turun sebagai Wahyu pertama sebelum surat Iqro, tetapi mayoritas Ulama tidak
sependapat dan Iqro adalah wahyu pertama. Dari kandungan ayat -ayatnya oleh Ahli
Tafsir (Syeh M. Abduh), berpendapat bahwa al -Fatihah mempunyai kandungan yang
lengkap seperti dalam kandungan seluruh al -Quran, yang terdiri dari : 1) Tauhid, 2)
Janji dan Ancaman, 3) Ibadah yang menghidupkan Tauhid, 4) Penjelasan tentang
jalan kebahagiaan dan cara mencapainya didunia dan diakhirat dan 5) Pemberi taan
tentang kisah generasi masa yll, bahkan hal -hal yang akan terjadi dimasa datang.
Untuk lebih jelas diuraikan a.l, sbb : Tauhid diuraikan pada Ayat kedua dan kelima,
janji dan ancaman pada Ayat pertama, ketiga dan ketujuh, Ibadah juga pada Ayat
kelima dan ketujuh, sedang sejarah pada Ayat yang terakhir. Disebut pula dalam al -
Quran nama al-Fatihah sebagai Saban minal Matsani yang artinya sebagai tujuh
Ayat yang diulang-ulang.
1) Ar-Ruqyah (mantera), sebagai isyarat bahwa pembacaan dan pengamalan
kandungannya dapat mengantarkan kepada kesembuhan dapat dijadikan sebagai
mantera untk segala persoalan.
2) Al-Asas (asas atau dasar), karena kandungan surat ini merupakan asas dan dasar
bagi segala perilaku terpuji didunia dan akhirat.
3) Al-Waqiyah (pemelihara), karena melalui bacaan dan pengamalannya seseorang
akan memperoleh pemeliharaan Alloh SWT (dari segala macam bencana).
Secara lebih terinci al-Fatihah disebut (diartikan), sbb :
4) Al-Fatihah (pembuka yang sangat sempurna), sebagai isyarat, bahwa ia ad alah
pembuka al-Quran dan juga pembuka yang sangat sempurna bagi segala macam
kebajikan.
5) Asy-Syifah (penyembuh), dalam sabda Rosululloh SAW dikatakan sbb :.
) (
Artinya : Pembuka al-Kitab (Surat al-Fatihah) adalah obat dari segala penyakit
(Hadits riwayat Imam Baihaqiy, dari Abdul Malik bin Umair r. a).
6) Al-Kanz (bekal), karena dia adalah bekal yang sangat berharga untuk masa
depan..
47
7) Ad-Dua (doa) untuk segala hal yang diharapkan.
8) As-Syukr (syukur) terhadap segala nimat yang di anugerahkan.
9) Al-Hamd (pujian), pujian bagi Alloh SWT.
10) Ash-Sholat (permohonan) yang kesemuanya menggambarkan pengakuan dan
kelayakan Alloh SWT untuk dipuja, dipuji, dimohon pertolo ngan serta diakui
kekuasaan-Nya didunia dan di akhirat.
11) Al-Wafiyah (yang amat sempurna), karena surat ini adalah s urat yang paling
sempurna dalam berbagai seginya.
Dalam mendirikan Sholat, seseorang wajib membaca al -Fatihah, bila tidak, maka
sholatnya tidak sah. Dalam sabda Rosululloh SAW disebutkan :
:
.
Artinya : Dari Ubadah bin as-Shamit, bahwa Rosululloh SAW bersabda : Tidak ada
Sholat (tidaklah shah Sholat) bagi siapa yang tidak membaca Fatihatil Kitab
(Dirawikan oleh al-Jamaah).
Selama dalam bacaan al -Fatihah (saat Sholat) Alloh SWT selalu menjawabnya seperti
dalam hadits (Hadits riwayat Imam Ahmad, Muslim, Abu Dawud, At -Tirmidzi, An-
Nasa-i dan Ibnu Majah dari Abu Hurairah), sbb :
: :
, : .
. : . :
. : , : .
: ,
, :
, : .
Artinya : Alloh Taa-la ber-Firman, Aku membagi Sholat antara Aku dan hamba -
Ku menjadi dua paruh, dan bagi hamba-Ku apa yang ia minta. Apabila hamba
mengucap Alhamdulillahirabbilalamin, Alloh ber-Firman :hamba-Ku memuji-Ku.
Apabila hamba mengucap : Arrohma-nirrohim, Alloh ber-Firman : hamba-Ku
menyanjung-Ku. Apabila hamba mengucap : Malikiyaumiddin, Alloh ber-Firman :
hamba-Ku memuliakan Aku. Apabila hamba mengucap : Iyyaka nabudu wa iyyaka
nastain Alloh ber-Firman :Ini adalah antara Aku dengan hamba -Ku dan bagi
hamba-Ku apa yang diminta. Apabila hamba-Ku mengucap: Ihdinash-shiro -
tolmustaqiem, shirotolladzina anamta alaihim, ghoiril maghdlubi alaihim waladldlollin , Alloh
ber-Firman :Ini adalah untuk hamba-Ku dan bagi hamba-Ku apa yang ia pinta.
Dalam hadits lain melalui riwayat dari Sayyidina Ali bin Abi Tholib r.a yang artinya
sbb : Sesungguhnya aku mendengar dari Rosululloh SAW bersabda, bahwa Alloh
SWT ber-Firman :Aku membagi Surat al -Fatihah menjadi dua bagian, setengahnya
untuk-Ku dan setengahnya buat hamba -Ku, apa yang dimintanya akan Ku -
perkenankan.
Apabila ia membaca bismilla-hirrohma-nirrohim Alloh ber-Firman :Hamba-Ku
mulai pekerjaannya dengan menyebut nama-Ku, maka menjadi kewajiban-Ku
untuk menyempurnakan seluruh pekerjaannya serta memberkati seluruhnya.
48
Apabila ia membaca alhamdulilla-hi robbil a-lamin, Alloh menyambut-nya dengan
ber-Firman :Hamba-Ku mengetahui, bahwa seluruh nimat yan g dirasakannya
bersumber dari-Ku dan bahwa ia telah terhindar dari malapetaka karena
kekuasaan-Ku, Aku mempersaksikan kamu (hai para Malaikat) bahwa Aku akan
menganugerahkan kepadanya nimat -nimat diakhirat disamping nimat -nimat
duniawi dan akan Ku-hindarkan pula ia dari malapetaka ukhrowi dan duniawi.
Apabila ia membaca ar-rahma-n ar-rahi-m, Alloh menyambutnya dengan ber -
Firman :Aku diakui oleh hamba -Ku sebagai Pemberi rahmat dan sumber dari
segala rahmat. Ku-persaksikan kamu (hai para malaikat) ba hwa akan Ku-curahkan
rahmat-Ku kepadanya sampai sempurna dan akan Ku -perbanyak pula anugerah-
Ku untuknya.
Apabila ia membaca ma-liki yaumid-din, Alloh menyambutnya dengan Firman :
Ku-persaksikan kamu (wahai malaikat) sebagaimana diakui oleh hamba -Ku,
bahwa Aku-lah Raja /Pemilik hari kemudian, maka pasti akan Ku -permudah
baginya perhitungan pada hari itu, akan Ku -terima kebajikan-kebajikannya dan
Ku-ampuni dosa-dosanya.
Apabila ia membaca iyya-ka nabudu Alloh menyambut dengan ber -Firman :
Benar apa yang diucapkan hamba-Ku hanya Aku yang disembahnya. Ku -
persaksikan kamu semua (wahai malaikat), akan Ku -beri ganjaran atas segala
pengabdiannya, ganjaran yang menjadikan semua yang berbeda ibadah dengannya
akan merasa iri dengan ganjaran itu.
Apabila ia membaca wa iyya-ka nastai-n , Alloh ber-Firman : kepada-Ku hamba-
Ku meminta pertolongan dan perlindungan. Ku -persaksikan kamu (wahai
malaikat), pasti akan Ku-bantu ia dalam segala urusannya, akan kutolong ia dalam
segala kesulitannya, dan akan Ku-bimbing ia dalam saat-saat krisisnya.
Apabila ia membaca ihdinashshirotol -mustaqiem hingga akhir Ayat, Alloh
menyambutnya dengan Firman :Inilah permintaan hamba -Ku, dan bagi hamba-
Ku apa yang dimintanya. Telah Ku-perkenankan bagi hamba-Ku permintaannya,
Ku-beri harapannya dan Ku-tenteramkan jiwanya dan segala yang
mengkhawatirkannya.
Bila kita membaca al -Fatihah dan dikaitkan dengan kandungan surat tersebut serta
hadits (Qudsi) yang diuraikan diatas, dimana kita telah memahami apa yang
dijanjikan Alloh SWT, kita melanjutkan bacaan itu dengan A-min, yang artinya
perkenankanlah semua itu ya Alloh, jangan kecewakan kami. Wallo -hu alam.
16. Tiga Golongan Pewaris Al -Quran
Al-Quran sebagai Kitab-Suci telah dijamin Alloh akan tetap terpelihara sampai akhir
zaman. Oleh karenanya mutlak adanya generasi yang mampu untuk mewarisi dan me -
meliharanya. Dalam Al -Quran Surat Fa-thir (35) Ayat 31-32, Alloh ber-Firman :
_. !.,> ,,l| _. ..>l > >l !..`. !.l _,, ,., | < .::!,-,
,,>' ,., _ . !.. ..>l _. !.,iL. _. !.:!,s .. "l!L ..i.l
.. ..:1. .. ,!. ,,>l!, :|, < .l: > `_.il ,,l __
49
Artinya : "Dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu yaitu Al Kitab (Al Qur'an)
itulah yang benar, dengan membenarkan kitab -kitab yang sebelumnya. Sesungguhnya
Alloh benar-benar Maha Mengetahui lagi Maha Melihat (keadaan) hamba -hamba-
Nya.(31) Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di
antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka
sendiri (dho-limun li nafsih) dan diantara mereka ada yang pertengahan (muqtashid) dan
di antara mereka ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan (sa-biqun bil khoira-t)
dengan izin Alloh. Yang demikian itu adalah karunia yang amat besar. (32) "
Dalam Ayat 31 Alloh Berfirman tentang kebenaran Al -Quran bagi Ummat Islam dan
membenarkan pada Kitab-Kitab yang diturunkan sebelumnya. Kemudian pada Ayat
32 Alloh ber-Firman, bahwa Al-quran diwariskan hanya kepada hamba -hamba-Nya
yang terpilih, yang diantaranya terdapat tiga golongan (klasifikasi) :
o Yang pertama, adalah Golongan Ummat yang masih suka menganiaya dirinya
sendiri (dho-limun li nafsih), yaitu golongan Ummat yang sekalipun berbuat
kebaikan namun masih juga suka melakukan hal -hal yang seharusnya tidak boleh
dilakukannya, sihingga dia harus berbuat dosa (dholim). Dalam tafsir Imam Al -
Maroghi disebut sebagai orang ya ng suka lalai, sehingga masih sering
meninggalkan yang wajib dan juga melakukan hal -hal yang diharamkan.
o Yang kedua, dalam terjemah diatas disebut sebagai golongan pertengahan
(muqtashid), dalam tafsir lain (tafsir Al -Azhar/Buya Hamka), maka kalimat
Muqtashid diartikan sebagai golongan yang cermat memahami ajaran Islam untuk
dapat diamalkannya menurut kadar yang ia mampu, sihingga terhindar dari
perbuatan dholim pada dirinya.
o Yang ketiga, dalam terjemah disebut sebagai golongan yang lebih dahulu berbuat
kebaikan (sa-biqun bil khaira-t), yang berarti pula telah berbuat kebaikan yang
melampaui yang semestinya atau melampaui dari yang hanya sekedar ke -
mampuannya. Dalam tafsir Imam Al -Maroghi disebut sebagai berlomba berbuat
baik bukan hanya yang wajib (fardlu) saja, tetapi diamalkan juga ibadat yang sunah
(nafilah), dan meninggalkan bukan hanya yang diharamkan saja, tetapi
ditinggalkan juga hal -hal yang bersifat makruh.
Tentang ketiga Golongan Ummat (klasifikasi) tersebut telah banyak diuraikan Ahli
tafsir dengan berbagai kriteria, dengan menggunakan acuan a.l. adalah sebuah
riwayat yang disampaikan Abu Dawud dari Aisyah r. a Isteri Rasululloh SAW,
bahwa Uqbah bin Shahban Al -Hanaai bertanya kepada Beliau (Siti Aisyah r.a)
tentang arti Ayat ini dan maksud yang terkandung didalamnya.lalu Beliau (Ummul
Muminin) menjawab : Wahai anakku! Semua orang yang beriman itu masuk surga
kelaknya. Yang mendahului berbuat baik (sa -biqun bil khairo-t) ialah orang-orang
yang hidup sezaman dengan Rosululloh SAW, yang telah diberi kesaksian oleh
Rosululloh SAW dengan kehidupan dan rezqi.
Adapun yang dimaksud orang yang cermat (muqtashid) ialah shahabat -shahabat
Beliau yang telah mengikuti jejak Beliau sampai mereka menuruti Beliau. Adapun
yang dimaksud orang yang dholim ial ah orang semacam aku dan engkau ini.
Selanjutnya Ibnu Shahban menjelaskan :Beliau letakkan dirinya dalam golongan
orang yang dholim ialah karena tawadhu (merendah diri). Pada hal Beliau adalah
termasuk orang yang melangkah kemuka mendahului yang lain dalam berbuat
berbagai kebajikan (sabiqun bil khairot), hal ini karena kelebihan Beliau dari sekalian
50
perempuan laksana kelebihan roti dari sekalian makanan lain. Acuan lain dari Ahli
tafsir zaman Rosululloh Abdulloh ibnu Abbas r. a. mengatakan : Mereka itu adalah
Ummat Muhammad SAW, yang diwariskan kepadanya Kitab -kitab Alloh yang
diturunkan kepada Rosul -rosul-Nya. Mereka terdiri atas tiga golongan, yaitu golongan
yang menganiaya dirinya yang akan memperoleh pengampunan, golongan kedua yang
secara sederhana patuh kepada ajaran agama yang akan menghadapi hisab yang
ringan, dan golongan ketiga yang sangat rajin berbuat kebajikan akan dimasukkan
kedalam sorga tanpa dihisab..
Uraian lebih lanjut dari berbagai riwayat dan atsaar yang telah disebut dimuka, s alah
satu contohnya diantara banyak para Ahli Tafsir dan para Ahli hikmah yang member i
kriteria-kriteria sendiri, a.l: Imam IbnuAthaillah menyebut hal yang menyangkut
kehidupan dunia, sbb : Orang yang dholim adalah orang yang mencintai Alloh,
karena kenimatan dunia yang telah diterimanya; sedang orang yang cermat adalah
orang yang mencintai Alloh karena masih adanya kehidupan Akhirat setelah
kehidupan dunia, dan orang yang melampaui kebaikannya adalah orang yang lebih
senang menggugurkan keinginan dunian ya, semata-mata untuk mendapatkan Ridl o
Alloh.. Dalam hal Ibadat disebutkan:Orang yang dholim adalah orang yang
beribadat karena takut masuk neraka menerima siksa karena dosanya, sedang orang
yang cermat adalah orang yang beribadat, karena mengharap pah ala dan masuk sorga
dan orang yang melampaui kebaikannya adalah orang yang beribadat semata karena
cintanya kepada Alloh dan mengharap berjumpa dengan -nya dihari kemudian.
Dalam hal Keilmuan disebutkan : Orang yang dholim adalah orang yang hanya suka
membaca Al-Quran tetapi tanpa mempelajari untuk memahami dan mengamalkan
dengan baik, sedang orang yang cermat adalah orang yang selain membaca kemudian
dicermati dalam memahami untuk diamalkan, dan orang yang melampaui
kebaikannya selain membaca memahami secara baik dan mengamalkan juga
berusaha mengajarkan kepada orang lain.
Dari uraian diatas bagi kita yang umumnya masih dalam kriteria yang paling bawah,
berkewajiban selalu berusaha memperbaiki/meningkatkan derajat pemahaman dan
pengamalan yang lebi h sempurna, sehingga secara bertahap dapat mencapai derajad
yang lebih tinggi. Insya-Alloh.
17. Rosululloh
Rosul atau ar-Rosuladalah bahasa Arab yang artinya utusan atau kurir, dapat
disebut pula al-mursal, dengan demikian Rosululloh berarti Utusan Alloh.
Sementara Ulama berpendapat Rosul sama -dengan Nabi dalam arti sama -sama
menerima wahyu dari Alloh. Sementara ada yang membedakan, yaitu bila wahyu
tersebut diperintahkan oleh Alloh agar diajarkan pada manusia, maka baru disebut
Rosul, dan bila tidak diperintahkan untuk diajarkan pada manusia disebut Nabi.
Wahyu yang diterima Rosul yang diperintahkan untuk diajarkan kepada manusia
disebut sebagai Syariat atau Risalah, sedang wahyu yang diterima Nabi disebut
sebagai Nubuwwah. Alloh ber-Firman dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 285, sbb :
51
_., `_.l !., _. ,l| _. ., `...l _ _., <!, .:>.l. .,:
..' _i. _,, .> _. .. l! !.-.. !.-L ,.is !.`,
.,l| ,..l ___
Artinya : "Rasul telah beriman kepada Al Qur'an yang diturunkan kepadanya dari
Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada
Alloh, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka
mengatakan): "Kami tidak membeda -bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain)
dari rasul rasul-Nya", dan mereka mengatakan: "Kami dengar dan kami ta`at".
(Mereka berdo`a): "Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaula h tempat
kembali".
Dari sejumlah Rosul dan Nabi yang diutus Alloh tidak semua diterangkan dalam
al-Quran seperti Firman Alloh dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 164, sbb :
.' . .... .,ls _. `_, .' l ..1. .,ls
Artinya : "Dan (kami telah mengutus) rasul -rasul yang sungguh telah Kami kisahkan
tentang mereka kepadamu dahulu, dan rasul -rasul yang tidak Kami kisahkan tentang
mereka kepadamu".
Kepada setiap Ummat, oleh Alloh SWT pasti diutus seorang Rosul atau bahkan
mungkin lebih dari satu, yang dalam beberapa Firman-Nya disebut, a.l:
Surat an-Nahl (16) Ayat 63 :
<!. .1l !.l. _|| . _. ,l,
Artinya : "Demi Allah, sesungguhnya Kami telah mengutus rasul -rasul Kami kepada
umat-umat sebelum kamu". Surat Fathir (35) Ayat 24 :
| _. . | > !, ",.. __
Artinya : Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi
peringatan. Surat Yunus (10) Ayat 47 :
,
Artinya : Tiap-tiap umat mempunyai rasul;
Para Rosul Alloh sekalipun dalam hal keutamaan dan kelebihannya mungkin ada
perbedaan, namun mereka semuanya telah sama-sama dapat mencapai puncak keluhuran,
kesucian, dan ketinggian ruhaniahnya disamping memiliki hubungan yang sangat erat sekali
dengan Alloh SWT. Dalam Surat al-Baqoroh (2) Ayat 253 sbb :
,l. `_.l !.l. .-, _ls _-, .. _. l < _ .-, .>:
!.., _.,s _ ,. ..,l ...`, _`, _.1l
52
Artinya : "Rasul-rasul itu Kami lebihkan sebagian mereka atas sebagian yang lain .
Di antara mereka ada yang All oh berkata-kata (langsung dengan dia) dan sebagiannya
Allah meninggikannya beberapa derajat. Dan Kami berikan kepada `Isa putera
Maryam beberapa mu`jizat serta Kami perkuat dia dengan Ruhul Qudus ".
Kepada para Rosul Alloh SWT sendiri yang Memimpin dan Membimbingnya, di -
Firmankan dalam Surat al -Anam (6) Ayat 89-90, sbb :
,.l _. `..., ..>l _>>' :,.l | i>, !, ,.> .1 !.l !,
!. .,l !, _i.>, __ ,.l _. _.> < `.., :.:
Artinya : "Mereka itulah orang-orang yang telah kami berikan kepada mereka kitab,
hikmat (pemahaman agama) dan kenabian. Jika orang -orang (Quraisy) itu
mengingkarinya (yang tiga macam itu), maka sesungguhnya Kami akan
menyerahkannya kepada kaum yang sekali -kali tidak akan mengingkarinya. Mereka
itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh All oh, maka ikutilah petunjuk
mereka". Insya-Alloh.
18. Tanda-tanda ke-Rosulan
Seorang Nabi atau Rosul Alloh adalah merupakan seseorang (manusia) yang terpilih
dan terjaga dari kemashiatan, dalam al-Quran Alloh ber-Firman dalam Surat Ali
Imron (3) Ayat 33 :
,
Artinya : Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, k eluarga Ibrahim dan
keluarga `Imran melebihi segala umat (di masa mereka masing -masing),
Dalam Surat Thoha (20) Ayat 39 di-Firmankan :
,1l ,,ls ,>: _.. _...l _ls _.,s __
Artinya : "Dan Aku telah melimpahkan kepadamu kasih sayang yang datang dari -
Ku; dan supaya kamu diasuh di bawah pengawasan -Ku". A-mien.
Karena tugasnya untuk membawa syariat dan wajib mengajarkan kepada manusia
(ummatnya), maka kepadanya diberi bukti atau tanda -tanda ke-Rosulan atau ke-
Nabian yang dapat diyaqini seluruh ummatnya. Tanda-tanda atau bukti keistimewaan
ini yang sering disebut sebagai Mujizat. Dalam bahasa Arab al-Mujizat diartikan
sebagai luar biasa dalam arti tida k ada yang dapat menandingi atau semua dapat
dikalahkan. Menurut Imam az-Zarqoni, Mujizat diartikan sebagai sesuatu yang
melemahkan manusia atau makhluq lain, baik secara indivi du ataupun kelompok,
yang berusaha mendatangkan sesuatu yang lain yang dibuat oleh mereka untuk
menandingi mujizat tsb.
Mujizat di-Anugerahkan oleh Alloh untuk membuktikan ke -Rosulan (ke-Nabian) ybs
disamping memperkuat keyaqinan para pengikutnya. Dalam dawah mujizat tersebut
dimaksud untuk menyeru umma t lain untuk mengikuti ajaran Tauhid . Menurut
pandangan para Ulama, unsur yang wajib dimiliki dalam Mujizat antara lain:
(1) Kejadian tersebut merupakan hal yang diluar kebiasaan. (2) Nampak pada diri
53
seorang Rosul (Nabi). (3) Merupakan reaksi dari adanya tantangan bagi orang yang
sengaja menentang atau menyangsikan ke -Rosulan (ke-Nabian). (4) Tantangan
tersebut terkalahkan (gagal) oleh Mujizat tsb.
Mujizat bagi setiap Rosul (Nabi) berbeda seperti yang telah banyak diuraikan dalam
al-Quran, antara lain : Nabi Ibrohim AS yang tidak termakan api, Nabi Sulaiman AS
yang dapat berkomuni kasi dengan hewan, Nabi Musa As memiliki tongkat yang dapat
berubah menjadi ular yang dapat mengalahkan ular buatan ahli sihir Firaun dsb.
Namun Mujizat yang terbesar adalah Mujizat yang dimiliki Rosululloh SAW yaitu
al-Quran yang disebut sebagai Ummul Mujizat (Induk dari semua Mujizat).
Dalam al-Quran di-Firmankan dalam Surat al -Isro (17) Ayat 88 :
_ _l -..> _. _>l _ls .!, _:., ..> ,1l .!, ...,
l _' .-, _-,l ,L __
Artinya : Katakanlah: "Sesungguhnya jika manusia dan jin berkumpul untuk
membuat yang serupa Al Quran ini, niscaya mereka tidak akan dapat membuat yang
serupa dengan Dia, sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang
lain".
Kemujizatan al-Quran bukan hanya terjadi disaat hayatnya Rosululloh SAW, tetapi
tetap dapat dibuktikan walau beliau telah wafat bahkan sampai akhir zaman. Allohu
Akbar.
19. Ar-Risa-lah
Arti ar-Risa-lah. Dari segi bahasa, maka Risa-lah adalah Surat yang dikirim atau Karya
Tulis. Dalam Istilah (Agama), ar-Risa-lah adalah Ajaran-ajaran Alloh yang
disampaikan kepada manusia melalui perantaraan seorang atau beberapa orang Rasul
untuk mengatur kehidupan manusia dalam hubungan dengan Alloh SWT, deng an
sesama manusia atau makhluq hidup yang lain dan dengan alam lingkungannya.
Perlunya Risalah bagi manusia. Sekalipun manusia dalam hidup telah dianugerahi
hidayah oleh Alloh termasuk akal, namun manusia tidak mampu menentukan jalan
hidupnya sendiri secara baik (dengan selamat), manakala mereka dibiarkan bertindak
begitu saja menurut keinginannya, karena keterbatasan akal itu sendiri. Untuk itu
perlu adanya bimbingan dari Alloh melalui Rasulnya berupa hidayah Diniyah.
Didalam Al-Quran Alloh ber-Firman Surat al-Baqoroh (2) Ayat 136. :
l !.., <!, !. _. !.,l| !. _. _|| .>,| _,-..-| .>.| ,1-,
!,. !. _ _.`. _.,s !. _ _,,.l _. , _i. _,, .>
.. _> .l `,l.`. __
54
Artinya : "Katakanlah (hai orang-orang mu'min): "Kami beriman kepada Allah dan
apa yang diturunkan kepada kami, dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim, Ismail,
Ishaq, Ya`qub dan anak cucunya, dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa serta
apa yang diberikan kepada nabi -nabi dari Tuhannya. Kami tidak membeda -bedakan
seorangpun di antara mereka dan kami hanya tunduk patuh kepada -Nya".
Dalam Surat Jin (72) Ayat 22-23 dan 28 Alloh Berfirman :
_ _.| _l _.,, _. < .> _l .> _. ..: .>.l`. __ | !-.l, _. <
...l.. _. _-, < .`. | .l !. .> _..> !, ., __
Artinya : "Katakanlah: "Sesungguhnya aku sekali-kali tiada seorangpun yang dapat
melindungiku dari (azab) All oh dan sekali-kali tiada akan memperoleh tempat
berlindung selain daripada-Nya".Akan tetapi (aku hanya) menyampaikan (peringa tan)
dari Alloh dan risalah-Nya. Dan barangsiapa yang mendurhakai Alloh dan Rasul-Nya
maka sesungguhnya baginyalah neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya selama -
lamanya".
Selanjutnya dalam Ayat 28 Alloh ber -Firman :
l-,l . -l, .l.. , '> !., .l _.> _ ,_. :.s __
Artinya : "Supaya Dia mengetahui, bahwa sesungguhnya rasul -rasul itu telah
menyampaikan risalah-risalah Tuhannya, sedang (sebenarnya) ilmu -Nya meliputi apa
yang ada pada mereka, dan Dia menghitung segala sesuatu satu persatu ".
Bila kita menyimak kehidupan Manusia pada umumnya, dengan akal dan hatinya,
mereka dapat menangkap adanya Ilham (perasaan yang muncul dalam hati yang
memberi kepercayaan) dari Alloh, bahwa dalam dirinya dirasa terdapat sesuatu yang
disebut nyawa atau Ruh yang kekal adanya. Sehingga setelah kematiannya didunia
(terpisahnya jasad dengan Ruh), manusia dengan Ruh -nya yang kekal akan menjalani
kehidupan lebih lanjut. Dalam kehidupan lanjut tersebut kebanyakan manusia
menyadari, bahwa bagi manusia yang beramal baik akan menerima kebahagiaan,
sedang bagi yang jahat akan mendapatkan kesengsaraan.
Kehidupan setelah mati adalah merupakan hal yang Ghoib yang hanya dapat
diketahui dari tuntunan dari yang Maha -Tahu, melalui Utusan-Nya yang
membawakan ajaran yang disebut ar-Risa-lah. Hanya sebagian saja dari manusia
yang tidak menangkap Ilham tersebut yaitu orang -orang yang sengaja menganut
ajaran Atheis (menolak kepercayaan terhadap adanya Tuhan), yang umumnya
mempunyai kebiasaan untuk berbuat menurut kehendaknya sen diri tanpa
memperdulikan norma kebaikan (secara spiritual) dan tidak peduli pada nilai
kejahatan; perbuatan ini menyebabkan hatinya betul -betul tertutup dari petunjuk
Alloh SWT, sekalipun bagi yang menangkap ilham untuk mempercayai adanya
Tuhanpun tidak selalu mampu mentaati ajaran-ajaran yang membawanya kedalam
kehidupan berbahagia dihari kemudian.
Hajat manusia terhadap adanya ar -Risa-lah merupakan tabiat manusia, hal itu
dapat ditelusuri a.l sbb :
55
1) Manusia yang masih primitif dalam mencapai kenimatan h idup, yang karena
keadaan jumlahnya yang masih sangat langka cenderung untuk hidup secara
sendiri-sendiri (individual).
2) Setelah jumlah itu makin banyak dan berkembang, maka manusia cenderung
untuk hidup dengan berkelompok dan membentuk masarakat. Dengan
bermasarakat itulah manusia berusaha melestariakan kenimatan -kenimatan yang
telah dicapainya secara bersama -sama dengan membuat berbagai kese -pakatan
untuk dipatuhinya baik itu dengan terpaksa ataupun dengan sukarela.
3) Dalam kesepakatan itu pada dasarnya a dalah harus saling mencintai (tidak
bermusuhan) dan mendapatkan hak yang layak atau mendapat perlakuan yang
adil, disamping adanya kewajiban yang harus dilakukan. Sehingga dengan
demikian sekalipun belum tersusun secara tertulis sudah ada aturan yang me -
nyangkut adat (etika) dan ketentuan hukum yang mungkin sudah memberikan
sangsi (hukuman) bagi yang melanggarnya.
4) Peraturan atau hukum yang disusun (dianut) umumnya merupakan ketentuan -
ketentuan yang menyangkut kehidupan dalam limgkungannya sendiri, yang
disusun sesuai kemampuan nalarnya; walaupun belum sempurna, namun didalam
hal yang menyangkut hal diluar lingkungannya terlebih ketentuan moral yang
berhubungan dengan kehidupan sesudah mati, maka tidak mungkin akan dapat
membuatnya tanpa adanya tuntunan dari Alloh, sehingga dengan demikian
tuntunan dari Alloh yang disebut ar-Risa-lah mutlak adanya dan dengan
sendirinya merupakan kebutuhan assensial.
Memberikan Risalah kepada manusia apakah merupakan kewajiban bagi Alloh.
Untuk menilai keberadaan ar-Risalah untuk manusia, apakah kewajiban bagi Alloh
untuk menurunkannya terdapat pandangan sbb :
1) Kaum Mutazilah (Golongan Rasional) berpendapat, bahwa menurunkan Risalah
adalah Wajib bagi Alloh, karena dengan ar -Risa-lah tersebut terdapat hukum
Syara yang mempunyai sangsi (hukuman) bagi yang melanggarnya.
2) Kaum Asyariyah (Golongan Ahlus Sunah) berpendapat, bahwa tidak wajib bagi
Alloh untuk menurunkan Risalah, tetapi keberadaan ar -Risa-lah tidak lain adalah
kebutuhan manusia yang ingin mendapatkan Rahmat dari Alloh.
3) Kaum Muslimin umumnya tidak memperdulikan tentang wajib tidaknya bagi
Alloh menurunkannya, akan tetapi ar -Risa-lah adalah suatu yang sudah nyata
keberadaannya yang wajib untuk dipatuhi. Namun Alloh sendirilah yang
mewajibkan dirinya untuk memberikan Rahmat pada makhluqnya, yang dalam
Surat Anam (6) Ayat 12 Alloh ber -Firman :
_ _.l !. _ ,...l _ _ < . _ls .i. .>l >.-.>,l _||
,, ..,1l , , _. .> .i. _`..`, _
Artinya : "Katakanlah: "Kepunyaan siapakah apa yang ada di langit dan di bu mi?"
Katakanlah: "Kepunyaan All oh". Dia telah menetapkan (mewajibkan) atas diri-Nya
kasih sayang (Memberikan Rohmat). Dia sungguh-sungguh akan menghimpun kamu
pada hari kiamat yang tidak ada keraguan terhadapnya. Orang -orang yang merugikan
dirinya, mereka itu tidak beriman".
Dari Ayat ini berarti adanya Risalah adalah tanda kasih sayang Alloh pada hambanya
dengan memberi penuntun bagi manusia a gar dapat mencapai kebahagiannya didunia
dan akhirat. Insya-Alloh.
56
Kandungan ar-Risa-lah. Bagi Kaum Muslimin maka tuntunan yang diberikan Alloh
adalah Al-Quran yang dalam menjabarkan diberi pedoman oleh Junjungan kita Nabi
Besar Muhammad SAW berupa Sunnah (Hadits). Untuk dapat memahami dan juga
mengamalkan tuntunan yang ada, maka para Ulama telah memberi Pedoman berupa
Ilmu yang menjabarkannya, antara lain : Untuk Al -Quran ada Ilmu Tafsir sedang
untuk Hadits ada Ilmu Hadits atau Mustholahul -Hadits. Bahkan untuk lebih dapat
memahami lebih terinci telah tersusun beberapa ilmu sebagai pedoman, a.l: Untuk
penentuan hukum ada Ilmu Fiqh dan untuk aqidah ada Ilmu Kalam dsb. Secara garis
besar kandungan Kitab Suci Al -Quran terdiri:
1) Pembinaan Aqidah yang memiliki dua hal yang paling mendasar ialah ke -
Imanan kepada Alloh dan ke-Imanan kepada Hari Kebangkitan (Qiamat). Sedang
Rukun Iman dalam Pelajaran Aqoid ada enam, yaitu : Iman kepada Alloh, Iman
kepada Malaikat, Iman kepada Rasul dan Nabi, Iman kepada Kitab, I man kepada
Hari Qiyamat dan Iman kepada Qodlo dan Taqdir.
2) Hukum Syariat yaitu ketentuan-ketentuan Hukum dan tata cara menjalankan
Ibadah. Dasar Syariat adalah Rukun Islam yang lima, yaitu : Syahadat, Sholat,
Zakat, Puasa dan Haji.
3) Tuntunan Akhlaq Mulya (Akhlaqul-Karimah) yaitu sikap dan perilaku mulia
dalam menegakkan amalan Ibadah agar seseorang dapat berusaha lebih
mensucikan dan mendekatkan diri kepada Alloh SWT.
4) Sejarah (Qishshah) masa lalu, antara lain Qishshah Nabi -Nabi masa lalu,
Qishshah kehidupan orang-orang yang Sholeh ataupun orang-orang yang durhaka
terhadap Nabi mereka, dimasa lalu dengan akibat -akibatnya, sehingga diterangkan
pula apa yang akan terjadi dimasa y.a.d diakhirat nanti.
Tiga butir yang pertama yaitu Aqidah, Syariah dan Akhlaqul-Karimah sering pula
disebut sebagai Iman, Islam dan Ikhsan atau sering juga diistilahkan sebagai
Nadhori/Ilmu (Penalaran), Amali (Pengamalan) dan Ahwali (Sikap dan Perilaku).
Sementara Ulama menyebutnya dengan Al-Ilmu bil Ama-li wal Ahwal. Wallo-hu
Alam.
20. Q i y a m a t
(Hari-Akhir)
Qiya-mat (Yaumul -Qiya-mah) yang dalam bahasa Indonesia biasa diterjemahkan
sebagai Hari Akhir atau Hari Pembalasan. Umumnya manusia tidak ada yang
meragukan akan terjadinya Qiyamat pada suatu saat. Keperc ayaan akan terjadinya
Qiyamat adalah merupakan salah satu Rukun-Iman. Firman Alloh dalam Surat al -
Baqoroh (2) Ayat 8 dijelaskan :
_. _!.l _. `_1, !.., <!, ,,l!, > !. > _,..., _
Artinya : Di antara manusia ada yang mengatakan: "Kami beriman kepada All oh
dan Hari kemudian", padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang -orang yang
beriman.
Menurut Ahli tafsir terdapat 71 Ayat dalam Al -Quran yang menerangkan hal -hal
tentang Qiyamat. Dalam al -Quran disebutkan, bahwa saat terjadinya Qiyamat ditandai
dengan tiupan terompet (sangka -kala) oleh Malaikat Isrofil seperti di -Firmankan
Alloh dalam Surat an-Naml (27) Ayat 87, sbb :
57
, `_i.`, _ .l _i _. _ ,...l _. _ _ | _. ,!: < _
:. _>: __
Artinya : Dan (ingatlah) hari (ketika) ditiup sangkakala, maka terkejutlah segala
yang di langit dan segala yang di bumi, kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Dan
semua mereka datang menghadap-Nya dengan merendahkan diri.
Tanda-tanda akan terjadi Qiyamat. Dalam banyak sabda Rosululloh SAW telah
disebutkan, bahwa menjelang datangnya Qiyamat ditampakkan tanda -tanda yang
dapat disaksikan manusia. Oleh sementara Ulama dari banyak sabda Rosululloh
SAW, maka tanda-tanda tersebut dibuat dua kategori, yaitu kategori kecil (as-sughro)
yaitu, tampak adanya atau terjadinya a.l:
(1) hamba sahaya perempuan yang dikawini majikannya,
(2) ilmu agama sudah tidak dianggap penting lagi
(3) meraja-lelanya perzinaan karena legalisasi pengu asa yang ada,
(4) meraja-lelanya minuman keras,
(5) jumlah wanita melebihi jumlah pria,
(6) dua golongan yang besar yang mengaku memperjuangkan Islam, tetapi pada
kenyataannya saling bermusuhan dan bahkan sampai hati melakukan
pembunuhan,
(7) lahirnya tukang dusta yang dalam al-Quran disebut dajjal yang mengaku
sebagai utusan Alloh,
(8) gempa bumi timbul dimana-mana,
(9) fitnah muncul dimana-mana,
(10) pembunuhan meraja-lela,
(11) banyak manusia sudah bosan dengan hidupnya dan bertindak agar dirinya segera
mati.
Sedang kategori yang besar (al-kubro) dlm pengertian Qiamat sudah sangat dekat, a.l :
(1) matahari terbit dari arah barat,
(2) munculnya binatang ajaib yang dapat berbicara,
(3) keluarnya Imam al-Mahdi,
(4) keluarnya Yajuj dan Majuj,
(5) rusaknya Kabah,
(6) lenyapnya al-Quran dari Mushhaf (lembaran tulisan) dan lenyap dari hati
manusia,
(7) seluruh manusia kufur. Naudzubillah.
Dalam menyebut Qiyamat, maka istilah yang banyak disebut dalam al -Quran adalah
Hari-Qiyamat atau Hari -Akhir, namun karena pada saat Qiamat terjadilah banyak
peristiwa yang dahsyat, sehingga dalam menyebut Hari Qiyamat sering juga disebut
dengan nama hari yang sesuai dengan peristiwa dahsyat tersebut, a. n : (1) Hari al-
Zal-zalah (hari-bergoncang), Surat al -Zal-zalah (99) Ayat1 :
:| ll` `_ !l
58
Artinya : Apabila bumi digoncangkan dengan se-goncang-goncangnya (yang sangat
dahsyat), (2) Hari al-Bats (hari kebangkitan), karena merupakan hari dimana
manusia dibangkitkan dari alam qubur. Dalam Surat al -Mukminun (23) Ayat 16 :
. _>.| , ..,1l _.-,. _
Artinya : Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari
kuburmu) di hari kiamat . (3) Hari al-Hisab (hari perhitungan amal). Hari itu semua
manusia akan diadili oleh Alloh SWT. Dalam Surat Ibrohim (14) Ayat 41 :
!.`, is _| _.l _,...ll , `1, ,!.>l _
Artinya : "Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapakku dan sekalian
orang-orang mu'min pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)". Masih lebih dari
sepuluh istilah dalam al -Quran digunakan untuk menyebut hari qiyamat sesuai
kejadian yang akan terjadi pada hari itu.
Bila menyimak tanda-tanda akan terjadinya Hari -Qiyamat seperti telah diuraikan
diatas, maka masa kehidupan yang kita ala mi sekarang hakekatnya sudah banyak
diantara tanda-tanda yang telah dapat kita saksikan, sehingga pada dasarnya saat ini
sudah memasuki zaman yang disebut zaman akhir menjelang Qiyamat. Oleh
karenanya kita wajib selalu ber -doa kepada Alloh agar diberi kek uatan dalam
memenuhi amalan Ibadah dengan secara sungguh -sungguh dalam memelihara Iman
dan Taqwa kita kepada Alloh SWT, menjemput hadirnya akhir dari kehidupan kita
didunia. Insya-Alloh.
21. K e m a t i a n
Mati atau Maut biasa diartikan sebagai terpisahnya Jasad atau Jasmani
dengan Ruh atau Nyawa. Secara singkat Mati diartikan sebagai ketiadaan
Hidup (lawan kata dari Mati). Jadi kematian adalah datangnya peristiwa Mati
tersebut. Kata Maut atau Mati disebut pula dalam al -Quran, a.l Surat an-Nisa (4)
Ayat 78 dan Surat al-Mukmin (40) Ayat 11 :
!.., .>. `>.`, ,.l l ,.. _ _`, :.,:.
Artinya : "Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu,
kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh",
l! !.`, !.`:. _,:.. !..,> _,:.. !..s! !.,.., _ _|| _`> _. _,,.
Artinya : "Mereka menjawab: "Ya Tuhan kami Engkau telah mematikan kami dua
kali dan telah menghidupkan kami dua kali (pula), lalu kami mengakui dosa -dosa
kami. Maka adakah sesuatu jalan (bagi kami) untuk keluar (dari neraka)?"
Dalam al-Quran kata Maut ada-kalanya disebut juga dengan istilah Ajal a.l dalam
Surat Yunus (10) Ayat 49, dan disebut pula d engan istilah Wafat a.l dalam Surat as-
Sajadah (32) Ayat 11 :
_ ,l. _.i.l . !-i. | !. ,!: < _>l . _> :| ,'> l>
`>::., s!. `..1:. __
59
Artinya : Katakanlah: "Aku tidak berkuasa mendatangkan kemudharatan dan tidak
(pula) kemanfa`atan kepada diriku, mel ainkan apa yang dikehendaki All oh." Tiap-tiap
umat mempunyai ajal. Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat
mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan (nya) .
_ >.., ,l. ,.l _. _` >, . _|| >, _`->.
Artinya : Katakanlah: "Malaikat maut yang diserahi untuk (mencabut nyawa) mu
(wafat) akan mematikan kamu; kemudian hanya kepada Tuhanmulah kamu akan di -
kembalikan.
Setiap manusia menyadari bahwa semua yang hidup akan menemui kematiannya,
Firman Alloh dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat 185 :
_ _i. 1: ,. !..| _. `> , ..,1l
Artinya : "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. dan s esungguhnya pada hari
kiamat sajalah disempurnakan pahalamu ". Kemudian dalam Surat al -Anbiya' (21)
Ayat 35 di-Firmankan :
_ _i. 1: ,.l l,. :l!, ,>' .: !.,l| `->. __
Artinya : "Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. kami akan menguji kamu
dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar -benarnya). dan Hanya
kepada kamilah kamu dikembalikan".
Mati memberi kesan yang tidak menyenangkan bagi manusia, oleh karenanya Iblis
(Syaithon) menggoda agar manusia berbuat dosa dengan iming -iming untuk hidup
kekal. Godaan Syaithon kepada manusia ditulis dalam Surat Thoha (20) Ayat 120 :
_. ,l| _.L,:l _! `:!:., _> ,l: _ls :>: .>' ,l`. _l,, _
Artinya : Kemudian syaitan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata:
"Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon khuldi (hidup kekal) dan
kerajaan yang tidak akan binasa?"
Keengganan manusia dalam menghadapi mati dikarenakan jangkauan akal manusia
menilai mati adalah akhir dari kehidupan yang kini sedang dialami. Dengan demikian
akan terpisahlah dirinya dengan segala yang dimiliki termasuk anggota kelu arganya.
Suatu hal yang wajar bahwa kematian seseorang dikatakan sebagai suatu musibah.
Pemikiran demikian tentulah dapat dikatakan sebagai hal yang wajar pula. Hanya
perlu disadari, bahwa hal demikian cerminan kehidupan kita yang berorietasi pada
dunia. Namun secara nalar bila kita perhatikan seseorang yang telah berusia sangat
lanjut sebenarnya terdapat makin banyak kesulitan yang dihadapi dan bahkan diderita,
baik dari segi fisik ataupun psikologis bahkan juga komunikasi. Dengan sendirinya
mana-kala seseorang akan hidup terus menerus justru dapat mendapatkan lebih
banyak kesulitan dan penderitaan. Sehingga dengan demikian kematian dengan
tenang adalah merupakan suatu solusi sekalipun menyedihkan.
Agama memberi petunjuk pada manusia. Bagi manusia yang memahami dan
bahkan mendalami agama (Islam), terdapatlah petunjuk yang jelas bagi yang meng -
Imaninya diluar kemampuan akal mereka, bahwa setelah kematian masih ada suatu
kehidupan yaitu kehidupan Akhirat.
60
Orang beragama (Islam) berkeyakinan, bahwa kematian adalah merupakan awal dari
suatu kehidupan yang baru yang lebih kekal, sedang kehidupan dunia adalah
kehidupan yang sangat terbatas. Dalam Surat an -Nisa (4) Ayat 77 dan Surat al -
Ankabut (29) Ayat 64, Alloh ber -Firman :
_ _.:. !,..l _,l :> ,> _.l _. .lL. ,. __
Artinya : "Katakanlah: "Kesenangan di dunia ini hanya sebentar dan akhirat itu lebih
baik untuk orang-orang yang bertakwa dan kamu tidak akan dianiaya sedikitpun ".
!. :..> :,>l !,.. | l "-l _| . :> _l `,>' l .!
_.l-, __
Artinya : "Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main -main.
Dan sesungguhnya kehidupan akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya, kalau
mereka mengetahui".
Dalam penjelasan sebelumnya istilah mati disebut pula sebagai Wafat atau berarti
pula suatu proses penyempurnaan, dalam Surat az -Zumar (39) Ayat 42 disebutkan :
< _., _i. _,> !.. _.l l .. _ !.!.. ..., _.l _. !,l.
,.l `_.`, _> _|| _> _,.. | _ .l: ., ,1l _`>i., __
Artinya : Alloh mewafatkan (menyempurnakan proses) jiwa (orang) ketika matinya
dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah
jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain
sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu ter dapat tanda-
tanda kekuasaan Alloh bagi kaum yang berfikir.
Dengan pemahaman agama (Islam) yang demikian, akan menjadi tenteram seorang
Muslim dalam menghadapi segala yang akan terjadi termasuk kematian. Dalam Surat
Fushshilat (41) Ayat 30 Alloh ber -Firman :
| _. l! !., < . ..1:. `_... `,l. .l.l !>
.> `:, .,'!, _.l :. _.s. _
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah All oh"
kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada
mereka (dengan mengatakan): "Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu
merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah
dijanjikan Alloh kepadamu". Insya-Alloh.
Sebaliknya perasaan takut terhadap kematian yang mengerikan hanya menghantui hati
orang dzolim, seperti Firman Alloh dala Surat al -Anam (6) Ayat 93 :
61
l _. :| _.l.Ll _ ,.s ,. >.l.l L.!, ,., `>>
`.i. ,l _, ,.s l !., :. l1. _ls < ,s >' ..
_s ...,, >:. __
Artinya : Alangkah dahsyatnya sekiranya kamu melihat di waktu orang -orang yang
dzolim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat
memukul dengan tangannya, (sambil berkata): "Keluarkanlah nyawamu". Di hari ini
kamu dibalas dengan siksaan yang sangat menghinakan, karena kamu selalu
mengatakan terhadap All oh (perkataan) yang tidak benar dan (karena) kamu selalu
menyombongkan diri terhadap ayat -ayat-Nya. Naudzubillah.
Alam Qubur. Orang yang meninggal dunia (mati) berarti telah meninggalkan dunia
dan sebelum memasuki alam akhirat, maka manusia tersebut diamasukkan dalam
alam diantara dunia dan akhirat yaitu alam Qubur sebagai awal dari alam akhirat,
Rosululloh SAW bersabda :
,
) . .(
Artinya : "Sesungguhnya Qubur adalah tahap pertama dari beberapa tahapan akhirat;
Jika sukses diquburnya, maka tahap selanjutnya lebih mudah untuk dihadapi, dan jika
gagal diqubur, maka tahap selanjutnya lebih berat lagi dihadapinya". (riwayat Imam
Ath-Thirmidzi, Ibnu Majah dan Al -Hakim).
Sebagai Muslim manakala mendengar berita atas kematian sesama Muslim, maka
diajarkan oleh Rosululloh SAW untuk mendoakan yang baik dengan sabdanya :

) . .(
Artinya : "Barang siapa mendengar berita kematian seorang Muslim lalu mendo'ak an
baik kepadanya, maka Alloh mencatat untuk orang itu (yang mendo'akan) pahala
sebesar jumlah orang yang menjenguknya dikala masih hidup ditambah jumlah orang
yang mengantar jenazahnya setelah mati". (riwayat Imam Ad -Daruquthniy). Insya-
Alloh.
22. H i s a b
H i s a b berasal dari kata bahasa Arab Hasiba artinya menduga, menghitung atau
mengira. Dalam hal ini Hisab dapat berarti perhitungan amal yang telah dijalani
seseorang dalam hidupnya didunia. Sering Hisab diartikan Qiyamat, hari Qiyamat sama
dengan hari Hisab. Alloh ber -Firman dalam Surat Ibrahim (14) Ayat 41 :
!.`, is _| _.l _,...ll , `1, ,!.>l _
Artinya : Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapakku dan sekalian
orang-orang mu'min pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)".
Dalam Surat Shod (38) Ayat 26 di -Firmankan :
62
| _. l., _s _,,. < l ",.s .,.: !., . , ,!.>' __
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan All oh akan mendapat
azab yang berat, karena mereka melupakan hari hisab (perhitungan).
Dalam penentuan Hisab pada dasarnya seluruh manusia terbagi menjadi dua golongan
yaitu golongan yang berbakti kepada Alloh SWT dan golongan yang durhaka kepada
Alloh. Masing-masing akan mendapat balasan yang sesuai atas amalannya secara adil.
Alloh ber-Firman dalam Surat al -Jatsiah (45) Ayat 21 :
.> _. `>.> ,!:,.l l-, _.' `.., l.s .>l..l
,. ,>!,>: :!.. ,!. !. _.>> _
Artinya : Apakah orang-orang yang membuat kejahatan itu menyangka bahwa
Kami akan menjadikan mereka seperti orang -orang yang beriman dan mengerjakan
amal yang saleh, yaitu sama antara kehidupan dan kema tian mereka? Amat buruklah
apa yang mereka sangka itu.
Dalam perlakuan Hisab digambarkan sebagai : Bagi yang mempunyai amal yang baik
akan menerima bukunya dengan tangan kanannya berarti Hisabnya dimudahkan,
sedang yang buruk akan menerima bukunya dari arah belakang, dan akan diperoleh
Hisab yang sulit, seperti Firman Alloh dalam Surat al -Insyiqoq (84) Ayat 7-12, sbb :
!.! _. _ .,.. ..,.,, _ .. .!> !,!.> ,. _ l1., _||
.> .. _ !. _. _ .,.. , .:L .. `s., ,.
_l., ,-. _
Artinya : Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia
akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah, dan dia akan kemb ali kepada
kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira. Adapun orang yang diberikan
kitabnya dari belakang, maka dia akan berteriak: "Celakalah aku".Dan dia akan masuk
ke dalam api yang menyala-nyala (neraka).
Sebagai manusia tidak ada kemampuan unt uk memahami apa yang terjadi, semuanya
hanya dalam Pengetahuan Alloh. Dalam Surat al -Ambiya (21) Ayat 47 di -Firmankan
:
_.. _.l .1l ,,l ..,1l `lL. _i. !:,: | _' _!1..
,> _. _:> !.. !, _. !., _,,..> __
Artinya : Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka
tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat
biji sawipun pasti Kami mendatangkan (pahala) nya. Dan cukuplah Kami sebagai
Pembuat perhitungan. Wallo-hu Alam.
63
23. N e r a k a dan S u r g a
Neraka dalam bahasa Arab sering disebut sebagai an-Na-r artinya api. Dalam
agama diartikan sebagai tempat penyiksaan diakhirat sebagai balasan bagi hamba
Alloh yang durhaka, setelah melalui Pengadilan Alloh (Hisab). Banyak ayat al -Quran
yang menguraikan tentang Neraka dan siapa penghuninya, a.l:
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 257 :
_. `i `>!,l ,-.Ll .`>>`, _. .l _|| ..lLl ..l
.>. !.l > !, _..> ___
Artinya : Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang
mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah
penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya .
Sebutan atau nama dari Neraka ada beberapa tingkat, yang sementara Ulama
memberi kategori tujuh tingkat sesuai beratnya siksaan didalamnya :
1) Neraka W a i l , dianggap yang paling ringan siksanya. Dalam al -Quran disebut pada
Surat al-Humazah (104) Ayat 1-2 :
_, _l :.> :.l _. _.- !. .::.s _
Artinya : Kecelakaan (Neraka Wail) bagi setiap pengumpat lagi pencela, yang
mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya.
2) Neraka Ha-wiyah, yang teletak paling dalam. Dalam al -Quran disebut pada Surat al -
Qoriah (101) Ayat (8-11) :
!. _. i> .`.,. _ ..! ,!> _ !. ,.: !. ,> !. ,.'>
Artinya : Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan) nya, maka
tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah. Dan tahukah kamu apakah neraka
Hawiyah itu? (Yaitu) api yang sangat panas .
3) Neraka La-dho. Neraka yang bergejolak apinya dan dapat mengelupaskan kulit.
Dalam al-Quran Surat (70) Ayat 15-18 disebut :
!.| _Ll _ s. _:ll _ `s.. _. ,: _|. _ _.- _.! _
Artinya : Sekali-kali tidak dapat. Sesungguhnya neraka itu adalah api yang
ber-gejolak, Yang mengelupaskan kulit kepala, Yang memanggil orang yang me mbe-
lakang dan yang berpaling (dari agama). Serta mengumpulkan (harta benda) lalu
menyimpannya.
4) Neraka Sai -r. Neraka yang menyala-nyala dan menyediakan pelempar syaitan.
Dalam al-Quran disebut dala Surat al -Mulk (67) Ayat 5 :
.1l !.`, ,!..l !,..l _,,..., !..l-> !.`>' _,L.,:ll !...s
,.s ,-.l _
64
Artinya : Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang -
bintang dan Kami jadikan bintang-bintang itu alat-alat pelempar syaitan, dan Kami
sediakan bagi mereka siksa neraka yang menyala -nyala.
5) Neraka Saqor. Neraka yang membakar manusia dan mengoyak kulitnya, kemudian
mengganti kulit tersebut yang kemudian dikoyak lagi. Dalam al -Quran Surat al-
Muddatstsir (74) Ayat 26-30 disebut :
,l.!. 1. __ !. ,.: !. `1. __ _,. '.. __ >l :,ll __
!,l. -. :s _
Artinya : Aku akan memasukkannya ke dalam (neraka) Saqar. Tah ukah kamu apa
(neraka) Saqor itu? Saqar itu tidak meninggalkan da n tidak membiarkan. (Neraka
Saqor) adalah pembakar kulit manusia. Di atasnya ada sembilan belas (malaikat
penjaga).
6) Neraka Huthomah. Neraka yang membakar manusia sampai keulu -hatinya. Dalam al-
Quran disebut dalam Surat al -Humazah (104) Ayat 4-9 :
.,.`,l _ .L>' _ !. ,.: !. .L>' _ '!. < :..l _ _.l _lL.
_ls :.: _ !.| ,ls :... _ _ ..- _::... _
Artinya : Sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar -benar akan dilemparkan ke
dalam Huthamah. Dan tahukah kamu apa Huthamah itu? (yaitu) api (yang disediakan)
Allah yang dinyalakan, yang (membakar) sampai ke hati. Sesungguhnya api itu
ditutup rapat atas mereka, (sedang mereka itu) diikat pada tiang -tiang yang panjang.
7) Neraka Jahannam dan Neraka Jahim. Neraka yang paling dalam dan berat siksaannya.
Orang yang telah masuk akan kekal didalamnya dan tidak akan keluar lagi. Dalam al -
Quran disebut Surat al-Arof (7) Ayat 179 :
.1l !.: .>l ,. _. _,' _. ",l _1i, !,
_`,s .,`, !, :, `-,. !, ,.l .-.' _, > _.
,.l `> _li.-l __
Artinya : Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan
dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk
memahami (ayat-ayat Alloh) dan mereka mempunyai mat a (tetapi) tidak
dipergunakannya untuk mel ihat (tanda-tanda kekuasaan All oh), dan mereka
mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat -ayat
Alloh). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka
itulah orang-orang yang lalai.
Dalam Neraka Jahannam terdapat tujuh pintu seperti dalam Surat Al-Hijr (15) Ayat
43-44 dijelaskan :
| ,.> >.s.l _,-.- __ ! -,. ,, _>l ,!, .. ",`> ,.1. __
65
Artinya : "Dan Sesungguhnya Jahannam itu benar -benar tempat yang Telah
diancamkan kepada mereka (pengikut -pengikut syaitan) semuanya. (43) Jahannam
itu mempunyai tujuh pintu. tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang
tertentu dari mereka (44)".
Selanjutnya dalam Surat Qo-f (50) Ayat 30 diterangkan :
, `_1. ,.>l _> ,:. `_1. _> _. .,. _
Artinya : (Dan ingatlah akan) hari (yang pada hari itu) Kami bertanya kepada
Jahannam: "Apakah kamu sudah penuh?" Dia menjawab : "Masih adakah tambahan?"
Tentang Neraka Jahim dari hadits Abu Hurairoh r.a diceritakan, bahwa Rosululloh
SAW bersabda :
,
, ,
. ) .(
Artinya : Sesungguhnya siksa dalam neraka Jahim itu ialah, diatas kepala orang -
orang durhaka itu dituangkan air yang mendidih, kemudian masuk kedalam sehingga
menembus dalam perut mereka, kemudian keluarlh segala isi yang ada dalam perut
itu, sehingga tampak meleleh dari kedua tapak kakinya. Inilh yang mencair dari isi
perut itu. Selanjutnya dikembalikan lagi sebagaimana semulanya. (riwayat Imam
Tirmidzi).
Kisah perjalanan orang yang masuk neraka dalam Surat az -Zumar (39) Ayat 71-72
dikisahkan sbb :
,. _. `i _|| ,.> .` _.> :| !>','> >. !,, _! l
!..> l >.!, _.' _>.. l., >,l. .,, >, >.'..`, ,!1l >.,
..> l! _l, _>.l 1> .l ,.-l _ls _i.>l _ _, l>: ,,
.> _..> !, _., _.. _..l __
Artinya : Orang-orang kafir dibawa ke neraka Jahannam berombong -rombongan.
Sehingga apabila mereka sampai ke neraka itu dibukakanlah pintu -pintunya dan
berkatalah kepada mereka penjaga -penjaganya: "Apakah belum pernah datang
kepadamu rasul-rasul di antaramu yang membacakan kepadamu ayat -ayat Tuhanmu
dan memperingatkan kepadamu akan pertemuan dengan hari ini?" Mereka menjawab:
"Benar (telah datang)". Tetapi telah pasti berlaku ketetapan azab terhadap orang -orang
yang kafir. Dikatakan (kepada mereka): "Masukilah pintu -pintu neraka Jahannam itu,
sedang kamu kekal di dalamnya". Maka neraka Jahannam itulah seburuk -buruk
tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri . Naudzubillah.
Surga. Dalam bahasa Arab sering disebut sebagai al-Jannah atau berarti pula
Taman. Sedang kalimat Jannah dari kata Jinan yang artinya tertutup atau tidak dapat
dilihat seperti kata Jin. Dalam hal taman ini pengertiannya adalah taman yang tertutup
pohon yang rindang sehingga teduh dan terasa sejuk. Arti Surga dalam istilah
agama adalah suatu tempat yang penuh kenimatan yang luar -biasa diakhirat yang di-
66
Anugerahkan Alloh SWT kepada hambanya yang taat sebagai balasan atas amal
baiknya didunia. Seperti didalam Surat as-Sajadah (32) Ayat 19 :
!. _. `.., l.- .>l..l l ..> _!.l '. !., .' l.-, _
Artinya : Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal -amal saleh,
maka bagi mereka surga-surga sebagai tempat kediaman, sebagai pahala terhadap apa
yang telah mereka kerjakan.
Adapun luas Surga digambarkan dalam Surat Ali -Imron(3) Ayat 133, sbb :
.> !.s ,...l `_ ,.s _,1`..ll __
Artinya : surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang -
orang yang bertakwa,
Kenimatan yang disediakan didalam Surga digambarkan a.l dalam Surat Muhammad
(47) Ayat 15 :
`_.. .,' _.l .s` 1`..l !, ".. _. ,!. ,s _., ".. _. _,l l ,-.,
..-L ".. _. .- :. _,,.:ll ".. _. _.s _... !, _. _ ,.:l
:i-. _. ,
Artinya : perumpamaan surga yang dijanjikan kepada orang -orang yang bertakwa
yang di dalamnya ada sungai -sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya,
sungai-sungai dari air susu yang tiada berubah rasanya, sungai -sungai dari khamar
(arak) yang lezat rasanya bagi peminumnya dan sungai -sungai dari madu yang
disaring; dan mereka memperoleh di dalamnya segala macam buah -buahan dan
ampunan dari Tuhan mereka,
Gambaran kenimatan lain dalam al-Quran selain tsb diatas masih banyak,misalnya :
Surat Fathir (35) Ayat 33 :
..> .s !.l>., l> !, _. !. _. >: ll `.!,l !, ",> __
Artinya : (Bagi mereka) surga `Adn, mereka masuk ke dalamnya, di dalamnya
mereka diberi perhiasan dengan gelang -gelang dari emas, dan dengan mutiara, dan
pakaian mereka di dalamnya adalah sutera .
Surat az-Zukhruf (43) Ayat 71 :
.!L`, ,ls .!>., _. >: , !, !. ,.: _i. .. _`,s
:. !, _..> _
Artinya : Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di
dalam surga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang)
mata dan kamu kekal di dalamnya."
67
Selain masih banyaknya kenimatan yang dianugerahkan, namun Ulama Ahli hikmah
menganggap Nimat yang paling tinggi adalah dapatnya memandang Wajah
Alloh SWT seperti yang di-Firmankan dalam Surat al -Qiyamah (75) Ayat 22-23 :
:`>` .., :.!. __ _|| !, :L!. __
Artinya : Wajah-wajah (orang-orang mu'min) pada hari itu berseri -seri. Kepada
Tuhannyalah mereka melihat .
Dengan berbagai derajat kenimatan tsb, didalam al -Quran nama Surga diberi
berbagai sebutan a.l: Jannah al-Mawa (Surga tempat kembali), Jannah Adn (Surga
sebagai tempat tinggal yang kekal), Da-r al-Khulu-d (Negeri yang kekal), Da-r al-Maqo-
mah (Negeri yang tenang), Da-r as-Salam (Negeri yang sejahtera), Jannah an-Naim
(Surga kenimatan) dlsb.
Perjalanan orang-orang yang ber-Taqwa yang masuk Surga dikisahkan dalam Surat
az-Zumar (39) Ayat 73-75, sbb :
,. _. 1. , _|| .>l .` _.> :| !>','> >. !,, _!
!..> '.l. ,l. :,L !>l>:! _..> __ l! ..>l < _. !...
.:.s !.. _ ,.. _. .>l ,> ',!: -. `> _..-l __ _.
.l.l _,'> _. _> _-l >,. ..> , _. '., >'!,
_, ..>' < , _,..-l __
Artinya : Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhannya dibawa ke dalam surga
berombong-rombongan (pula). Sehingga apabila mereka sampai ke surga itu sedang
pintu-pintunya telah terbuka dan berkatalah kepada mereka penjaga -penjaganya:
"Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu, berbahagialah kamu! maka masukilah surga
ini, sedang kamu kekal di dalamnya".Dan mereka mengucapkan: "Segala puji bagi
Alloh yang telah memenuhi janji -Nya kepada kami dan telah (memberi) kepada kami
tempat ini sedang kami (diperkenankan) menempati tempat dalam surga di mana saja
yang kami kehendaki." Maka surga itulah sebaik -baik balasan bagi orang-orang yang
beramal. Dan kamu (Muhammad) akan melihat malaikat -malaikat berlingkar di
sekeliling `Arsy bertasbih sambil memuji Tuhannya; dan diberi pu tusan di antara
hamba-hamba Alloh dengan adil dan diucapkan: "Segala puji bagi All oh, Tuhan
semesta alam". A-min. Insya-Alloh.
24. S y a f a a t
Syafaat adalah bahasa Arab yang artinya pertolongan atau ada pula arti yang
lain yaitu hitungan yang genap (tidak ganjil ). Pertolongan yang dimaksud adalah
pertolongan yang diberikan seseorang kepada orang lain yang membutuhkannya.
Dalam al-Quran Surat an-Nisa (4) Ayat 85, di -Firmankan :
68
_. _i: -.i: ..> _>, .` ",.. !.. _. _i: -.i: .,. _>, .` _i
!.. ' < _ls _ ,_. !:,1. __
Artinya : Barangsiapa yang memberikan syafa'at (pertolongan) yang baik, niscaya ia
akan memperoleh bahagian (pahala) dari padanya. dan barangsiapa memberi syafa'at
yang buruk, niscaya ia akan memikul bahagian (d osa) dari padanya. Alloh Maha
Kuasa atas segala sesuatu.
Menurut Ulama (Ilmu Kalam), Syafaat diartikan sebagai pertolongan yang diberikan
oleh Rosululloh SAW kepada ummatnya pada hari Qiyamat untuk mendapatkan
keringanan atau pembebasan dari hukuman Alloh SWT. Syafa at tersebut akan
berhasil semata-mata bila di-Ijinkan Alloh SWT. Alloh ber -Firman dalam Surat Al -
Baqoroh (2) Ayat 255, sbb :
_. : _. _i: .:..s | ..:|,
Artinya : tiada yang dapat memberi syafa' at di sisi Alloh tanpa izin-Nya! Dalam
Surat lain di-Firmankan pula antara lain : Surat Thoha (20) Ayat 109 dan Surat az -
Zumar (39) Ayat 44, sbb :
.., _i.. -.i:l | _. : ` _..-l _. .l _
Artinya : Pada hari itu tidak berguna syafa'at, ke cuali (syafa'at) orang yang Alloh
Maha Pemurah Telah memberi izin kepadanya, dan dia telah meridloi perkataannya.
_ < -.i:l !-,.- .` ,l`. ,...l _ . ,l| _`->. __
Artinya : Katakanlah: "Hanya kepunyaan Alloh syafaat itu semuanya. Kepunyaan-
Nya kerajaan langit dan bumi. Kemudian kepada - Nyalah kamu dikembalikan" .
Ada sementara golongan Mu'tazilah (rasional) tidak mempercayai adanya Syafa'at
seperti tsb diatas didasarkan pada Ayat 48 Surat al -Baqoroh, sbb :
1. !., _, _i. _s _i. !:,: `_,1`, !.. -.i: .>`, !..
_.s > `..`, __
Artinya : "Dan jagalah dirimu dari (azab) hari (kiamat, yang pada hari itu) seseorang
tidak dapat membela orang lain, walau sedik itpun; dan (begitu pula) tidak diterima
syafa'at dan tebusan dari padanya, dan tidaklah mereka akan ditolong". Namun Ulama
umumnya berpendapat, bahwa yang tidak dapat menerima Syafa'at adalah kaum yang
tidak ber-Taqwa seperti disebutkan dalam Ayat tsb. Wal lo-hu A'lam.
Menurut Ulama antara lain Imam Nawawi membagi Syafaat atas lima bentuk :
(1) Syafaat khusus bagi Rosululloh SAW, yaitu ad a kelapangan dihari Qiyamat dan
segera diadakan perhitungan (hisab). (2) Syafaat berupa masuknya suatu kaum
kedalam surga tanpa hisab. (3) Syafaat yang diberikan kepada mereka yang
seharusnya masuk neraka, tetapi karena syafaat Rosululloh SAW mereka selamat . (4)
Syafaat bagi orang yang berdosa dan telah masuk neraka, tetapi karena syafaat
Rosululloh SAW mereka dikeluarkan dari neraka. (5) Syafaat berupa peningkatan
derajat bagi penghuni surga. Wallo-hu Alam.
69
Dari uraian tsb diatas, maka untuk dapat mengupayakan kemungkinkan mendapatkan
syafaat dihari Qiyamat, terdapat amalan-amalan sehari-hari yang perlu secara t ekun
diperbanyak antara lain : membaca sholawat untuk Nabi SAW dan membaca al-
Quran seperti Firman Alloh dalam Surart al-Ahzab (33) Ayat 56 :
| < ...l. l.`, _ls _,.l !!., _. `.., l. ,ls .l.
!.,l. __
Artinya : Sesungguhnya Alloh dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi .
Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk nabi dan ucapkanlah
salam penghormatan kepadanya .
Dalam hadits Nabi SAW disabdakan :
: , ,
. ) .(
Artinya : Didiklah anak-anakmu dalam tiga perkara : Cinta kepada Nabimu, cinta
kepada keluarga dan membaca al-Quran. (riwayat Imam Thobaroni).
:
). (
Artinya : Setiap doa terdinding, sampai dibacakan Sholawat atas Nabi SAW .
(riwayat Imam Dailami dari Anas r. a). Dalam hadits lain disabdakan :
: :
. ) .(
Artinya : Dari Abu Umamah r. a berkata :Aku telah mendengar Rosululloh SAW
bersabda :Bacalah al -Quran, karena ia akan datang pada hari Qiyamat sebagai
pembela (syafaat) pada orang yang mempelajari dan mentaatinya. (riwayat Imam
Muslim). Insya-Alloh.
Syafaat Rosululloh SAW dapat pula diperoleh seseorang pada yang membaca doa
setelah mendengar adzan seperti dalam hadits dari Jabir r.a, yaitu Rosululloh SAW
bersabda, Barang-siapa membaca setelah mendengar adzan :
,
. .
Artinya : Ya Alloh Penguasa panggilan (adzan) yang sempurna dan s holat yang
didirikan, berilah Muhammad Washilah dan keutamaan dan bangunkan tempat
yang terpuji, yang telah Engkau janjikan.
Dalam lanjutan hadits tersebut Rosululloh SAW bersabda :
. ) .(
Artinya : Maka ia akan memperoleh syafa atku nanti pada hari Qiyamat . (riwayat
Imam empat). Insya-Alloh.
25. T a q d i r
Taqdir atau Qodar adalah bahasa Arab yang artinya a.l: Ketetapan, ketentuan atau
ukuran. Dalam al-Quran beberapa kali disebut a.l:
Surat al-Ya-sin (36) Ayat 38-39 :
70
_.:l _, 1...l !l ,l: `,.1. ,-l ,l-l __ .1l ... _!..
_.> :!s `>`-l' ,.1l __
Artinya : dan matahari berjalan di t empat peredarannya. Demikianlah ketetapan
Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. Dan telah Kami tetapkan bagi bulan
manzilah-manzilah, sehingga (setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir)
kembalilah dia sebagai bentuk tandan yang tua .
Dalam Surat al-Qomar (54) Ayat 49 di-Firmankan :
!.| _ ,_. ..1l> .1, __
Artinya : Sesungguhnya Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran .
Kewajiban untuk Iman kepada Taqdir. Dalam hadits yang diriwayatkan Imam
Muslim ada kissah dari Sayi dina Umar bin Khoththob yang berisi jawaban
Rosululloh SAW atas pertanyaan Malaikat Jibril tentang apakah al-Iman itu ? Beliau
SAW menjawab :

. : . ) .(
Artinya : Hendaklah engkau ber -Iman kepada Alloh, malaikat -Nya, kitab-kitab-
Nya, rosul-rosul-Nya, hari akhir dan ber-Iman pula pada Qodar (Taqdir) yang
baik ataupun yang buruk. Jawab Jibril : "Engkau benar". (riwayat Imam Muslim).
Dalam perjalanan nasib seseorang, maka Rosululloh SAW bersabda :
, :
: "
, ,
, :
, , , .
,
, ,

" ) . .(
Artinya : Dari 'Abdurrahman 'Abdullah bin Mas'ud r .a , ia berkata :"Telah bersabda
kepada kami Rosululloh SAW dan beliaulah yang selalu benar dan yang juga
dibenarkan.'Sesungguhnya setiap orang diantara kamu dikumpulkan kejadiannya
didalam rahim ibunya dalam empat puluh hari berupa nutfah (air mani), kemudian
menjadi segumpal darah selama itu juga (empat puluh hari) , kemudian menjadi
segumpal daging selama itu juga, kemudian diutus malaikat kepadanya, lalu malaikat
itu meniupkan ruh padanya dan diperintahkan dengan empat kalimat : Menetapkan
rezkinya, ajalnya, celakanya dan keberuntungannya. Maka demi Alloh yang tiada
Tuhan selain Dia, sesungguhnya ada seseorang diantara kamu melakukan amalan ahli
surga dan amal itu mendekatkannya ke surga hingga kuarang satu hasta, karena takdir
yang telah ditetapkan bagi dirinya, lalu dia melakukan amalan ahli neraka sehingga ia
71
masuk kedalamnya. Dan sesungguhnya ada seseorang diantara kamu melakukan
amalan ahli neraka dan amal itu mendekatkannya ke neraka hingga kurang satu hasta,
karena takdir yang telah ditetapkan bagi dirinya, lalu dia melakukan amalan ahli surga
sehingga ia masuk kedalamnya". (Mutafq 'Alaih)
Kebebasan Manusia dalam menentukan dirinya. Dalam benak pikiran manusia,
sejak adanya kehidupan baginya, maka terlintas dalam pikirannya, bahwa mereka
selalu merasa memiliki suatu kehendak (keinginan) untuk mendapatkan sesuatu dan
memilih jalan mana yang ditempuh untuk mencapai nya. Namun dibalik itu dalam hal -
hal tertentu manusia harus menerima kenyataan tanpa dapat memilih, misalnya
terciptanya dirinya dengan warna kulitnya dengan kebangsaan atau suku tertentu,
siapakan kedua orang tua kandungnya dan kapan harus mati. Oleh seba b itu dalam
perkembangan ilmu terdapat tiga golongan yang mempunyai rumusan yang berbeda :
Pertama, Manusia adalah makhluq Muyassar artinya apa yang akan diterima (nasib)
dirinya hakekatnya sudah ditentukan oleh yang Maha -Kuasa, sehingga manusia hanya
tinggal menerima tanpa dapat memilihnya. Faham ini yang diikuti oleh golongan yang
disebut madzhab Jabariyah
Kedua, Manusia adalah makhluq Mukhoyyar artinya apa yang ingin dicapainya,
mereka dapat memilih menurut yang dikehendaki. Golongan ini disebut se bagai
madzbhab Mutazilah atau Imamiyah.
Ketiga, yang disebut golongan atau madzhab Asyariyah, yaitu manusia adalah
makhluq pelaku dari apa yang dia ingin capai, namun Alloh -lah yang menentukan
pencapaian usahanya. Yang digambarkan sebagai, seseora ng akan menjadi kenyang
perutnya bila orang tsb melakukan makan. Demikian pula seseorang akan menjadi
pandai bila orang tsb berusaha dengan belajar memiliki ilmu. Wallo -hu Alam.
Sebagai orang yang ber-Iman tentu lebih tepat menyimak apa yang ada d alam al-
Quran a.l dalam Surat asy-Syams (91) Ayat 7-9, sbb :
_i. !. !.. _ !.! !>,' !.1. _ . _l _. !. _
Artinya : dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka All oh meng-
ilhamkan kepada jiwa itu (j alan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya
beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sungguh merugilah orang yang
mengotorinya.
Kemudian dalam Surat Fushshilat (41) Ayat 46, sbb :
_. _.- !>l.. ..i.l _. ,!. !,l- !. ,, .lL, .,,-ll __
Artinya : Barangsiapa yang mengerjakan amal yang saleh maka (pahalanya) untuk
dirinya sendiri dan barangsiapa yang berbuat jahat maka (dosanya) atas dirinya
sendiri; dan sekali-kali tidaklah Tuhanmu menganiaya hamba-hamba (Nya).
Kemudian dalam Surat Ath-Thur (52) Ayat 21 :
_ __. !. . _,> _
Artinya : Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya .
Dari Ayat-ayat dalam al-Quran tersebut diatas, maka diantara beberapa 'Ulama T afsir
memberi rumusan sbb :
(1) Manusia wajib merasa sadar bahwa segala sesuatu yang timbul berasal dari apa
yang ada pada dirinya masing-masing..
72
(2) Manusia wajib mengakui, bahwa amalan -amalan yang dilakukannya adalah
timbul dari kemauan dan kehendak yang ada p ada dirinya. Ia marasa berhak
melakukannya sejalan yang dikehendaki dan berhak menjalaninya sejalan apa
yang dipilihnya.
(3) Manusia dapat sekendak hati untuk mengerjakan atau tidak mengerjakan segala
perbuatan yang baik atau buruk, benar atau salah.
(4) Bila manusia mengerjakan perbuatan yang baik dan bermanfaat , dia berhak untuk
mendapat pujian atau penghargaan yang lain.
(5) Sebaliknya bila mengerjakan perbuatan yang berbahaya yang dapat mendatangkan
kerusakan, maka akan dapat berakibat mempeoleh celaan dan bahkan siksa.
Dengan demikian manusi a sebagai makhluq Alloh dengan akal yang dimilikinya pada
hakikatnya mempunyai kebebasan dalam memilih sendiri perbuatan yang akan ia
lakukan. Untuk menentukan langkahnya sebagai makhluq didapati isyarat atau ilham
baginya apakah cenderung untuk berbuat yang baik atau berbuat fasik tergantung
tingkat kesucian hatinya untuk menangkap Isyarat dari Alloh. Alloh ber-Firman
dalam Surat Asy-Syamsu (91) Ayat 8-10, sbb :
!.! !>,' !.1. _ . _l _. !. _ . ,'> _. !..:
Artinya : "Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ke -
takwaannya (8). Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu (9),
Dan Sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya (10) ". Wallo-hu Alam.
73
BAB. II
S Y A R I A T
Syariat atau Syariah dari sudut bahasa (Arab) berasal dari kata kerja Syaraa yang
berarti menggambar atau menandai jalan menuju suatu sumber (mata air). Dalam
pengertian Agama, maka Syariat (Islam) adalah ketentua n-ketentuan yang mengikuti
tuntunan Agama (ad-Din) yang telah diridloi Alloh (al-Islam), yang kemudian disebut
sebagai Syariah Islamiyah, secara lebih lengkap dirumuskan sebagai Segala
Tuntunan yang diturunkan oleh Alloh SWT kepada Nabi Muhammad SAW be rbentuk
Wahyu dalam Al-Quran dan Sunah yang diajarkan Rosululloh SAW untuk diikuti
Ummatnya.
26. A d - D i-n
Ad-Di-n adalah bahasa Arab yang sering diartikan dalam bahasa Indonesia sebagai
Agama. Dalam bahasa Arab, kalimat yang mempunyai huruf -huruf yang sama
dengan Di-n yaitu dal, yadan nun seperti kalimat Dain yang artinya hutang,
Da-na, Yadi-nu artinya menghukum, kesemuanya menggambarkan hubungan antara
dua fihak, dimana salah satu mempunyai kedudukan yang lebih tinggi dari yang lain.
Dalam hal ad-Di-n yang diartikan sebagai Agama ini, maka mempunyai arti adanya
Tuhan (berkedudukan tinggi) yang menurunkan Agama bagi makhluq -Nya
(kedudukannya lebih rendah) yang harus mentaatinya.
Kepada manusia Alloh Mensyariatkan Agama seperti dalam Al-Quran Surat asy-
Syuro-(42) Ayat 13 di-Firmankan :
_. >l _. _. !. _. ., '>. _. !.,> ,,l| !. !.,. ., ,>,|
_.`. _.,s `,, _. i.. , ` _ls _,:.l !. >`s.. ,l|
< _,:, ,l| _. ',!: _. ,l| _. ,.`, _
Artinya : Dia telah mensyari`atkan kamu tentang agama (ad-Din) apa yang telah
diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Ka mi wahyukan kepadamu dan apa
yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama
dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang -orang musyrik
agama yang kamu seru mereka kepadanya. All oh menarik kepada agama itu orang
yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada agama-Nya orang yang kembali
(kepada-Nya).
Dari uraian tentang ad-Din tersebut diatas menurut Syed Naquib Al -Attas dapat di
rumuskan pengertian ad-Din dalam 4 hal, yaitu :
1. Keberhutangan
2. Kepatuhan (orang yang berhutang kepada pemberi piutang)
3. Kekuasaan bagi yang berpiutang
4. Kecenderungan untuk bersosialisasi.
Secara singkat diterangkan, bahwa dengan adanya keberhutangan maka orang itu
harus menundukkan dirinya dalam arti menyerah pada hukum yang m engatur hutang,
dan berarti pula kepada yang berpiutang. Dalam hubungan ini akan ada kewajiban -
kewajiban (dayn), untuk itu ada aturan-aturan atau pertimbangan (daynunah) dan ada
pula keputusan-keputusan (idanah).
74
Dengan demikian tata hubungan orang yang b erhutang dengan yang berpiutang
tersusun suatu konsep aturan yang lengkap dan tertib. Bentuk kata lain yang
berhubungan ad-Din tersebut adalah Maddana yang berarti : mendirikan atau
membangun kota-kota (Mudun, Mada-in), yang dapat diartikan sebagai memba ngun
kemajuan masarakat (perkotaan), berhubungan pula dengan kata Tamaddun yang
artinya peradaban dan penataan pergaulan, sosial dan budaya. Untuk itu diperlukan
seorang penguasa atau Dayyan.
Dalam al-Quran Surat an-Nisa (4) Ayat 125, Alloh berfirman :
_. _.> !.,: _.. l. .> < > "_.>:
Artinya : Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas
menyerahkan dirinya kepada All oh (Islam), sedang diapun mengerjakan kebaikan,
Dalam Surat Ali-Imron (3) Ayat 83 Alloh ber-Firman :
,- _,: < _-,, .` l. _. _ ,...l _ !sL !> ,l|
_`->`, __
Artinya : Maka apakah mereka mencari agama yang lain dari agama All oh, padahal
kepada-Nya-lah berserah diri segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan suka
maupun terpaksa dan hanya kepada All ohlah mereka dikembalikan.
Sedang agama Alloh yang mana yang harus dipeluk untuk keselamat manusia baik
didunia ataupun diakhirat, maka Alloh SWT berfirman dalam Surat Ali-Imron (3)
Ayat 85, sbb :
_. _.,, ,s .l. !.,: _l _,1`, .. > _ :> _. _,..>l __
Artinya : Barangsiapa mencari agama (ad-Din) selain Islam (al-Islam), maka sekali-
kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat akan termasuk
orang-orang yang rugi.
Demikian kurang lebih pengertian ad-Din yang kemudian berbentuk Syariat yang
harus ditaati dan sekaligus disosialisasikan dalam membangun peradaban manusia
dan lingkungannya secara harmonis, tidak lain semua itu semata -mata untuk ber-
Ibadat kepada Alloh SWT, selanjutnya secara jelas disebut dalam al -Quran yaitu al-
Islam. Wallo-hu Alam.
27. A l I s l a m
A l I s l a m berasal dari kata (bahasa Arab) : Aslama, yuslimu, Isla-m(an) yang
mempunyai beberapa arti, a.l: ketaatan dan kepatuhan (berserah diri), kedamaian /
keamanan dan melepaskan diri dari penyakit lahir dan batin. Dari segi Istilah maka al -
Islam adalah Agama Samawi yang diturunkan oleh Alloh S WT melalui utusan-Nya
Junjungan kita Nabi Muhammad SAW, yang ajarannya terdapat dalam K itab Suci Al-
Quran dan Sunnah Rosul dalam bentuk perintah-perintah, larangan-larangan, dan
petunjuk-petunjuk untuk kebaikan manusia didunia dan akhirat atau sebagai tuntunan
yang berisi tuntunan dalam mengatur hubungan antara manusia dengan Alloh,
75
hubungan dengan manusia lain dan hubungan dengan makhluk lain termasuk
lingkungan sekitar manusia tersebut. Ketentuan -ketentuan tersebut tersusun dalam
bentuk Syariat yang dalam Al-Quran Surat asy-Syuro-(42) Ayat 13 di-Firmankan :
_. >l _. _. !. _. ., '>. _. !.,> ,,l| !. !.,. ., ,>,|
_.`. _.,s `,, _. i.. , ` _ls _,:.l !. >`s.. ,l|
< _,:, ,l| _. ',!: _. ,l| _. ,.`, _
Artinya : Dia telah mensyari`atkan kamu tentang agama apa yang telah
diwasiat-kan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wa hyukan kepadamu dan apa
yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama
dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang -orang musyrik
agama yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada agama itu orang
yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada (agama) -Nya orang yang
kembali (kepada-Nya).
Dalam Ayat tersebut sejak diturunkannya Agama (ad -Din) yang telah dibawakan oleh
para Nabi/Rosul sebelum Rosululloh SAW, telah diajarkan Syariat sesuai dengan
Zaman diturunkannya Syariat tsb. Agama (ad -Din) yang di-Ridloi oleh Alloh
didalam al-Quran adalah al-Islam, secara jelas/tegas Alloh SWT berfirman dalam
Surat Ali-Imran (3) Ayat 19, sbb :
| _. ..s < `.l.
Artinya : Sesungguhnya agama (yang diridhoi) di sisi Alloh hanyalah al-Islam.
Dan Agama Islam (dinul -Islam) tersebut sajalah yang diperintahkan untuk dianut oleh
manusia dibumi yang diciptakan-Nya, selanjutnya Alloh SWT ber -Firman dalam
surat yang sama pada Ayat (85) , sbb :
_. _.,, ,s .l. !.,: _l _,1`, .. > _ :> _. _,..>l __
Artinya : Barangsiapa mencari (memeluk) agama selain al-Islam, maka sekali-kali
tidaklah akan diterima (agama itu) dari padanya, dan dia di akhirat termasuk orang-
orang yang rugi.
Setiap pemeluk Agama dalam hal ini kita sebagai orang yang mengaku Muslim,
wajib melaksanakan Syariat semata-mata karena Alloh dan disebut sebagai Ibadat.
Agar Ibadat dapat diterima disisi Alloh SWT dip erlukan syarat a.l: Niat, selanjutnya
amalan itu dilakukan secara Benar (sesuai tuntunan Rosululloh SAW) dan dengan hati
yang Ikhlash. Secara garis besar Pokok-pokok Syariat (Islam) adalah yang telah
dirumuskan sebagai Rukun Islam (Arkan al-Islam) yang lima, yaitu : 1) Syahadat, 2)
Sholat, 3) Zakat, 4) Shaum (puasa), 5) Ibadat Haji bagi yang mampu. Dalam Hadits
Rosululloh SAW disebut :
: :
:
. ) (
76
Artinya : Hadits dari Ibnu Umar RA berkata : Bersabda Rasululloh SAW : didirikan
al-Islam (Agama Islam) atas lima : Bersaksi bahwa tidak ada Tuhan kecuali Alloh
dan sungguh Muhammad adalah utusan Alloh, mendirika n Sholat, membayar Zakat,
menunaikan Ibadah Hajji dan berpuasa dibulan Romadhon. (riwayat Imam Ahmad).
Dalam Hadits lain al-Islam diuraikan, sbb :
:
: , :
) .(
Artinya : Dari Muadh bin Jabal r.a berkata : Bersabda Rosululloh SAW :Tidakkah
lebih baik aku beri khabar padamu, tentang pokok/ sumber segala perkara, sesuatu
tiangnya, dan ujung/ puncaknya ? Aku (Muadh) menjawab : Baiklah ya Rosululloh,
maka bersabdalah :pokok/sumber segala perkara adalah al-Islam, tiangnya adalah
ash-Sholat dan puncaknya adalah al-Jihad. (hadits hasan/shohih).
Menurut Ahli tafsir ada sebanyak delapan Ayat dalam Al -Quran yang menyebutkan
al-Islam, dari salah satu Ayat yang menunjukkan kesempurnaan Agama Islam adalah
ditegaskan dalam Firman-Nya yaitu dalam Surat Al -Maidah (5) Ayat 3, sbb :
,l l. >l >.,: .. >,l. _..-. ,. `>l .l. !.,:
Artinya : Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-
cukupkan kepadamu ni`mat -Ku, dan telah Ku-ridhoi al-Islam itu jadi agama bagimu.
Dalam Ayat ini sudah dijelaskan kesempurnaan agama tersebut, disamping telah
dijamin kenimatan bagi pemeluknya yang mendapat ke -Ridloan Alloh SWT
Sedang orang yang memeluk Dinul-Islam disebut sebagai al-Muslim yang kalimat
jamanya menjadi al-Muslimun atau al-Muslimin, istilah ini telah ada sebelum
Nabiyu-lloh Ibrahim AS yang disebutkan dalam Al -Quran Surat al-Haj (22) Ayat 78,
sbb :
..> _ < > .::!> > >.,:> !. _-> _>,l. _ _.l _. _> .
>,, ,>,| > `>... _,.l..l _. `_, _ ..> >,l `_.l .,:
_>,l. .>. ,.: _ls _!.l .,! :l.l ., :l ...s <!, >
>.l. -. _|.l -. ,..l __
Artinya : Dan berjihadlah kamu pada jalan All oh dengan jihad yang sebenar -
benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu
dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (All oh)
telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim (al-Muslimin) dari dahulu, dan
(begitu pula) dalam (Al Qur'an) ini, supaya Rasu l itu menjadi saksi atas dirimu dan
supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah
sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Alloh. Dia adalah
Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.
Mudah-mudahkan kita termasuk didalamnya. Insya -Alloh.
77
28. Masuk dalam Islam secara Ka-ffah
Dalam al-Quran Surat al-Baqoroh (2) Ayat 208, Alloh berfirman:
!,!., _. `.., l>: _ l.l ! `-,.. ,L> _.L,:l ..|
l .s _,,. __
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara
keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah -langkah syaitan. Sesungguhnya
syaitan itu musuh yang nyata bagimu.
Dalam riwayat diterangkan, turunnya Ayat ini ada sebab terjadinya sahabat Nabi a.l :
Abdullah bin Salam yang semula Yahudi, dimana mereka masi h memperpegangi adat
Yahudi a.l: memuliakan hari Sabtu, pantang makan daging unta dan air susunya. Oleh
sebab itu Ayat ini memperingatkan agar dalam amalan Islam dilakukan secara
sempurna tanpa mencampurkan adat yang bukan dari ajaran Islam.
Untuk memahami kalimat dalam Ayat tersebut diatas disebutkan perintah masuk as -
Silmi dengan Ka-ffah.:
As-Silmi mempunyai beberapa art i, a.l: Islam, taat, berserah diri (kepada Alloh),
kedamaian atau tidak mengganggu. Ada yang mengartikan as-Silmi dari as-Sulam yang
berarti tangga artinya dengan Islam seseorang akan meningkat derajatnya menjadi
lebih tinggi (terhormat). Dengan demikian dalam Ayat tersebut diatas, maka seorang
yang Mukmin diwajibkan untuk sepenuh hati taat memenuhi keseluruhan hukum
Islam dengan selalu berserah diri sepenuhnya kepada Alloh, dengan mencipta -kan
kedamaian dan tidak pernah mengganggu dalam kehidupan bermasa rakat dengan
derajat yang lebih tinggi. Perintah itu ditujukan kepada Mukminin, karena pada
hakekatnya seorang Mukmin dari waktu -kewaktu tidak selalu dalam kondisi Iman
yang penuh, artinya ada-kalanya dapat kurang (lemah) atau lebih (kuat) Imannya dst.
Ka-ffah mempunyai arti :
1) Bila ditinjau dari keberadaan keseluruhan kaum Mukminin, maka Ka-ffah
mempunyai arti kaum Mukminin seluruhnya berusaha, sehingga tanpa kecuali atau
tidak ada yang boleh ketinggalan dalam mentaati hukum Alloh tsb. Oleh karenany a
perlunya dawah, sehingga tidak terjadi adanya anggota keluarga, masarakat
lingkungan dan bahkan untuk penduduk diseluruh wilayah yang tidak termasuk dalam
masarakat Muslimin.
2) Bila ditinjau dari pelaksanaan amalan, maka Ka-ffah mempunyai arti kewajiban
mentaati Syariat Islam dengan sepenuhnya tanpa ada kecuali, seperti digambarkan
pada keadaan keimanan kaum Yahudi yang tidak sepenuhnya, yang disebut dalam
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 85, sbb :
`... _-,, ..>l _`i>. _-,, !. ',> _. `_-i, .l: ..
| _> _ :,>l !,..l , ..,1l :`, _|| .: ,.-l !. < _i.-,
!.s l.-. __
78
Artinya : Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al Kitab (Taurat) dan ingkar
terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian
daripadamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat
mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. All oh tidak lengah dari apa
yang kamu perbuat. Naudzubillah.
Dengan pemikiran dan pemahaman demikian, maka dalam Surat al -Baqoroh Ayat 208
tsb kepada setiap Mukmin diperintah untuk dapat memenuhi kewajiban masuk dalam
Islam secara Ka-ffah, yaitu berupaya agar menyimak Perintah Alloh dalam Al-Quran
yang dapat dirumuskan dalam amalannya, a.l selalu :
1) Dalam Islam (Fil -Islam),
2) Dengan berlandaskan Islam (bil -Islam),
3) Untuk kepentingan Islam (lil -Islam),
4) Menuju kepada kebenaran Islam (ilal -Islam) dan
5) Selalu diatas rel Islam (alal-Islam).
Ayat-ayat tsb dalam Al-Quran a.l :
1. Fil-Islam
Surat Asy-Syuro- (42) Ayat 13 :
_. >l _. _. !. _. ., '>. _. !.,> ,,l| !. !.,. ., ,>,|
_.`. _.,s `,, _. i.. , ` _ls _,:.l !. >`s.. ,l|
< _,:, ,l| _. ',!: _. ,l| _. ,.`, _
Artinya : Dia telah mensyari`atkan kamu tentang agama apa yang telah diw asiatkan-
Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah
Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama dan
janganlah kamu berpecah belah didalamnya (fil-Islam). Amat berat bagi orang-orang
musyrik agama yang kamu seru mereka kepadanya. All oh menarik kepada agama itu
orang yang dikehendaki -Nya dan memberi petunjuk kepada (agama) -Nya orang yang
kembali (kepada-Nya).
Surat Ash-Shoff (61) Ayat 11 :
`... <!, .. .., _ _,,. < >l.!, >.i. _>l:
,> _>l | ,.. .-.
Artinya : (yaitu) kamu beriman kepada All oh dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan
Alloh (fil-Islam) dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika
kamu mengetahuinya,
2. Bil-Islam
Surat Ali-Imran (3) Ayat 103 :
79
...s _,> < !-,.> i. `: .-. < >,l. :| ,.. ,.s
l! _,, >,l ,.>,.! .:,-., !.>| ,.. _ls !i: :i`> _. !.l .1.!
!.. ,l. _,,`, < >l ...,, _>l-l ..: _
Artinya : Dan berpeganglah kamu semuanya dengan tali (agama) Alloh (bil-Islam),
dan janganlah kamu bercerai bera i, dan ingatlah akan ni`mat All oh kepadamu ketika
kamu dahulu (masa Jahili yah) bermusuh musuhan, maka All oh mempersatukan
hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni`mat All oh orang-orang yang bersaudara; dan
kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu All oh menyelamatkan kamu dari
padanya. Demikianlah All oh menerangkan ayat -ayat-Nya kepadamu, agar kamu
mendapat petunjuk.
Surat Ashshof (61) Ayat 9 :
> _. _. .`. _.!, _: >' .:L`,l _ls _.l . l :
:.l _
Artinya : Dia-lah yang mengutus Rasul -Nya dengan membawa petunjuk (bil-Islam)
dan agama yang benar agar Dia memenangkannya di atas segala agama -agama
meskipun orang-orang musyrik benci.
3. Lil-Islam
Surat Al-Anam (6) Ayat 125 :
_. :`, < .,., _: .:.. .l.l _. :`, .`.`, _-, .:..
!1,. '>> !..! .-., _ ,!..l .l. `_-, < _>l _ls
_. _`..`, __
Artinya : Barangsiapa yang All oh menghendaki akan memberikan kepadanya
petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam (lil-Islam).
Dan barangsiapa yang dikehendaki All oh kesesatannya, niscaya All oh menjadikan
dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit. Begitulah All oh
menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman.
Surat Az-Zumar (39) Ayat 22 :
_. _. < .:.. .l.l _ls . _. ., _, ,..1ll ',l _. :
< ,.l _ _.l. _,,. __
Artinya : Maka apakah orang-orang yang dibukakan Alloh hatinya untuk
(menerima) agama Islam (lil-Islam) lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama
80
dengan orang yang membatu hatinya)? Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka
yang telah membatu hatinya untuk mengingat All oh. Mereka itu dalam kesesatan
yang nyata.
4. Ilal-Islam
Surat Ash-Shof (61) Ayat 7 :
_. `lL _.. _. _ls < ,.>l > _..`, _|| .l. < _. 1l
_,..Ll _
Artinya : Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mengada -adakan
dusta terhadap Alloh sedang dia diajak kepada agama Islam (ilal-Islam)? Dan Alloh
tiada memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.
5. Alal-Islam
Surat Ya-sin (36) Ayat 3-4 :
,.| _.l _,l..l _ _ls . ,1... _
Artinya : sesungguhnya kamu salah seorang dari rasul -rasul, (yang berada) di atas
jalan yang lurus (alal-Islam), A-min.
29. I b a d a h
Ibadah dari bahasa Arab : "Abada, Yabudu, Iba-datan, Ubu-diyyatan, artinya
beribadat, menyembah, mengabdi kepada. Menurut Ulama Ahli Tauhid,
maka Istilah Ibadah diartikan sebagai Menyembah dan meng -Esakan Alloh dengan
sungguh-sungguh serta menundukkan diri, setunduk-tunduknya kepada-Nya, seperti
di-Firmankan Alloh dalam Al -Quran Surat An-Nisa (4) Ayat 36, sbb :
.,s < : ., !:,: _.l!, !...>| _., _1l _...,l
_,>...l !,' _: _1l !,' `.>l >!.l .>l!, _ _,,.l !.
>l. >`..., | < > _. ' !:>: `> __
Artinya : Sembahlah Alloh dan janganlah kamu mempersekutukan -Nya dengan
sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu -bapa, karib-kerabat, anak-anak
yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman
sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya All oh tidak menyukai orang-
orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,
Secara Hakiki setiap manusia bahkan juga jin diwajibkan oleh Alloh SWT untuk ber -
Ibadat kepada-Nya seperti dalam Al -Quran Surat adz-Dza-ria-t (51) Ayat 56 di-
Firmankan, sbb :
!. 1l> _,' _. | .,-,l __
Artinya : Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka
ber-Ibadat (menyembah) kepada-Ku.
81
Dengan demikian manusia bahkan juga jin, tidak dapat mengabaikan kewajiban
tersebut dan selanjutnya dalam Surat al -Bayyinah (98) Ayat 5, Alloh ber-Firman sbb :
!. '. | .,-,l < _,.l>: ` _. ,!i.`> .,1`, :l.l .`, :l
,l: _,: .,1l _
Artinya : Padahal mereka tidak disur uh kecuali supaya menyembah Alloh dengan
memurnikan keta`atan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan
supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah
agama yang lurus.
Secara garis besar Ibadah ada dua macam, yaitu :
Pertama, Ibadah Khosshoh (Khusus) yaitu, Ibadah yang disebut pula dengan istilah
Ibadah Makhdhoh (ketentuannya sudah pasti) berupa Ibadah yang ketentuan serta
amalan pelaksanaannya sudah dimuat dalam Nas (Firman Alloh dan/atau Sabda
Rosululloh), seperti antara lain : Sholat, Puasa, Zakat dan Haji.
Ibadah yang termasuk didalamnya adalah Ibadah seperti dalam Qoidah (Pedoman)
ilmu Fiqh dirumuskan, sbb :

Artinya : Yang menjadi dasar dalam Ibadah (Makhdhoh) ialah tunggu perintah
(Rosululloh) dan mengikuti (perbuatan Rosululloh). 'Ulama Fiqh merumuskan Ibadah
antara lain sebagai :

, : :
,
.
Artinya : Ibadah adalah mendekatkan diri kepada Alloh SWT dengan mengikuti
segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya, dan mengerjakan apa yang
diizinkan oleh syari'at agama. Ibadah demikian dibagi menjadi dua bagian, yaitu :
yang umum dan yang khusus. Adapun Ibadah yang umum adalah semua pekerjaan
yang diizinkan oleh syari'at, sedang Ibadah yang khusus adalah apa yang telah
ditentukan oleh syari'at tentang rincian cara amalannya, waktu dan rincian lain sesuai
tuntunan syari'at.
Dalam suatu Hadits disabdakan :
. ) (
Artinya : Barang siapa mengerjakan suatu amal yang tidak ada (contoh) pada kami
(Rosululloh SAW) maka ia tertolak. (riwayat Imam Muslim).
Kedua, Ibadah Ammah (bersif at umum), yang disebut pula dengan istilah Ghoiru
Makhdhoh (tidak secara pasti/terinci) dengan ketentuan serta amalan pelaksanaannya
bersifat umum, antara lain : makan, minum, mencari nafkah, bergaul dengan sopan
dsb. Dalam Ibadah ini dapat secara umum di sebut sebagai segala perbuatan baik
(amal sholeh) yang ditujukan untuk mendapatkan ridlo Alloh SWT, pengertian
Ibadah tsb dalam Surat an-Nahl (16) Ayat 97 di-Firmankan, sbb :
82
_. _.s !>l.. _. : _.. > "_.`. ..,>`.l :,> ,,L .,>.l
>> _.>!, !. .! l.-, __
Artinya : Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki -laki maupun
perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan
kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada
mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan .
Selanjutnya dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 21, Alloh ber -Firman, sbb :
!!., '_!.l .,s `>`, _. >1l> _. _. >l, >l-l 1`.. _
Artinya : Hai manusia, sembahlah Tuhanmu Yang telah menciptakanmu dan orang -
orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa.
Dari segi bentuk dan pelaksanaannya dapat pula Ibadat dibagi menjadi lima
macam, a.l sbb : :
1) Ibadah dalam bentuk perkataan dan lisan (ucapan), seperti Dzikir, Doa, Tahmid
(memuji), Tasbih (mensucikan) dan membaca Al -Quran.
2) Ibadah yang berbentuk Perbuatan yang telah ditentukan tatacaranya menurut Al -
Quran dan Hadits (Ibadah Makhdhoh), seperti Sholat, Puasa, Zakat dan Haji.
3) Ibadah yang berbentuk Perbuatan yang dilakukn secara lebih bebas (Ghoiru
Makhdzoh) seperti mencari nafkah, membantu dan menolong orang yang sedang
memerlukan, dsb.
4) Ibadah yang berbentuk Menahan diri untuk tidak berbuat sesuatu, misalnya
Puasa (tidak makan dan minum), Itikaf dan Ihrom.
5) Bersedia Menggugurkan hak pribadi, misalnya memaafkan kesalahan orang,
membebaskan dari mengembalikan hutang orang kepadanya. Wallo -hu Alam.
30. N i a t
Seseorang yang ber-Ibadat, agar syah menurut Syara dan diterima disisi Alloh SWT
adalah wajib adanya N i a t untuk melakukan Ibadat tsb. Sementara Ulama
memandang Niat sebagai syarat sementara Ulama lain memandang sebagai rukun.
Tapi mereka sepakat mutlak adanya Niat dalam melaksanakan Ibadat.
Kalimat Niat berasal dari bahasa Arab an-Niyyah artinya ber-Maksud atau al-
Qoshdu atau sengaja. Menurut al -Muhasibi, Niat dirumuskan sebagai : Keinginan
seseorang untuk mengerjakan sesuatu (dalam hal ber -Ibadat) dikarenakan
mengikuti perintah Alloh SWT. Sedang Imam Syafii lebih menjelaskan bahwa
keinginan mengerjakan (Niat) menjadi Syah bila diikuti dengan melaksanakan
yang di-Niatkan. Dengan demikian Niat adalah Syarat/Rukun pertama yang harus
dilakukan sebelum dilaksanakannya amalan (Ibadah). Rosululloh SAW bersabda
menurut riwayat Bukhori/Muslim :
: :


. ) ( ,
83
Artinya : Dari Umar ibnu Khottob r.a berkata : Saya mendengar Rosululloh SAW
bersabda : Wahai manusia sesungguhnya segala amal perbuatan (Ibadah) itu
(sahnya) harus dengan Niat. Dan bagi setiap orang hanyalah apa yang diniatkan.
Barang siapa yang hijrahnya kepada Alloh dan Rosulnya maka (imbalan) hijrahnya
kepada Alloh dan Rosulnya, dan barang siapa hijrahnya kepada dunia yang ia akan
memperolehnya atau wanita yang ia akan mengawininya, maka hijrahnya itu menurut
apa yang ia hijrahi. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).
Karena Niat adalah amalan yang dikerjakan sejak sebelum yang lain, maka nilai dari
Niat kadang-kadang dapat menjadi lebih utama dari amalan pokoknya sendiri, dan
dapat menjadi lebih utama dari amalan yang tidak disertai suatu Niat. Rosululloh
SAW dalam Sabdanya :

Artinya : Niat seorang Mukmin lebih baik dari amalannya , (riwayat Ath-Thabroni
dari Sahal bin Saad).
Menjadi lebih baiknya niat adalah mana -kala dibandingkan dengan beramal yang
dilakukan tanpa niat. Niat yang mempunyai nilai demikian terutama untuk Niat
seseorang untuk berbuat kebajikan, yang dalam Sabda Rosululloh SAW, sbb :
. ) (
Artinya : Barang siapa bercita-cita (berniat) untuk mengerjakan kebaikan dan belum
dikerjakannya, niscaya telah dituliskan kebaikan itu baginya .
Sebaliknya dalam Atsar lain disebutkan niat buruk belum akan ditulis keburukannya
sebelum dikerjakan. Alloh ber-Firman dalam Surat al -Qoshosh (28) Ayat 84 :
_. ,'> ..>l!, .` ,> !.. _. ,!> .,.l!, _, _. l.-
,!:,.l | !. .' _l.-, __
Artinya : "Barangsiapa yang dat ang dengan niat (membawa) kebaikan, maka
baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu; dan barangsiapa yang
datang dengan niat (membawa) kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada
orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa
yang dahulu (telah) mereka kerjakan".
Hanya ada suatu niat dapat dibenarkan sewaktu amalan sudah mulai dilakukan yaitu
niat puasa sunah, itupun dianjurkan agar niat sudah dilakukan sebelum amalan
Ibadatnya. Selain Niat, maka dalam Ibadah, seseorang wajib mengikuti tuntunan
sesuai dengan Syariat yang telah diajarkan, dengan tata cara yang tertib (urut) dan
dengan hati yang Ikhlash (murni semata-mata karena Alloh).
Dalam Surat Al-Bayyinah (98) Ayat 5, Alloh ber -Firman :
!. '. | .,-,l < _,.l>: ` _. ,!i.`> .,1`, :l.l .`, :l
,l: _,: .,1l _
84
Artinya : Padahal mereka tidak disuruh kec uali supaya menyembah All oh dengan
memurnikan keta`atan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan
supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah
agama yang lurus.
Letak Niat didalam hati. Dalam mengerjakan Niat, maka perbuatan tersebut
hakikatnya ada didalam hati. Karena apa yang didalam hati itulah hakikat yang dibaca
Alloh SWT, seperti dalam Sabda Rosululloh SAW (menurut Riwayat Muslim dari
Abu Hurairah), sbb :
,
Artinya : Sesungguhnya Alloh SWT tidak melihat kepada tubuh dan bentuk kamu,
melainkan Dia melihat pada hati kamu.
Adapun perluanya amalan itu harus Ikhlash seperti pada Ayat tersebut diatas,
Rosululloh SAW bersabda (Riwayat Nasai dari Abu Umamah), sbb :
,
Artinya : Sesungguhnya Alloh tidak menerima amalan kecuali yang murni, yang
dilakukan semata-mata karena Alloh.
Adapun bagi yang melakukan Niat disertai ucapan dengan lisan, maka hakikatnya
adalah untuk lebih menguatkan apa yang didalam hati, sedang contoh dari R osululloh
SAW tentang Niat yang diucapkan, a.l ketika Beliau menyembelih hewan dengan
suatu bacaan, dimana bacaan itu lebih merupakan doa sebelum melakukannya.
Hikmah atau kegunaan disyariatkannya Niat a.l ialah :
1) Untuk membedakan antara Ibadah yang secara Khusus disyariatkannya
(Makhdhoh) dan Ibadat yang tidak khusus (Ghoiru Makhdhoh) atau bukan
Ibadah tetapi perbuatan lain yang hanya bersifat kebiasaan, misalnya antara
mencegah makan karena (niat) puasa dengan mencegah makan sekedar karena
menjaga kesehatan...
2) Untuk membedakan antara Ibadah Makhdhoh satu dengan Makhdhoh yang lain,
misalnya antara Sholat wajib dengan Sholat sunnah.
3) Untuk membedakan apakah suatu perbuatan itu karena Alloh ataukah karena
yang lain, misalnya mengeluarkan harta untu k Shodaqoh (karena Alloh) atau
adanya adat kebiasaan masarakat mengadakan gotong -royong (yang tidak
mashiat).
Dalam memberikan bantuan kepada seseorang dapat terjadi adanya satu amalan
namun dapat terkandung dua niat, misalnya memberikan Shodaqoh kepad a kerabat
dekat, maka dalam hal ini selain memberi Shodaqoh untuk yang memerlukannya, juga
berarti pula mempererat Silaturrahmi sebagai kerabat yang diajarkan pula dalam
Syariat Islam. Kedua-duanya karena Alloh.
Niat seorang Muslim dalam hidup bermasaraka t. Selain dalam ber-Ibadat sehari-
hari baik itu Sholat, Puasa atau Ibadah yang lain, maka ada beberapa Niat yang wajib
dimiliki oleh seorang Muslim dalam menunaikan suatu amalan kemasyarakatan.
Dalam hidup bermasyarakat, maka untuk dapat menegakkan Sya riat Islam dan
membangun masyarakat Muslim, diwajibkan bagi setiap Muslim memiliki Niat
dalam hati yang kemudian ditindak lanjuti dengan upaya yang merupakan amalan
85
Ibadah, yaitu a.l : Niat menghidupkan Ilmu, Niat untuk mengamalkan Perintah
Alloh dan Tajdid, Niat untuk Memelihara Sunnah Rosululloh SAW dengan Menjauhi
Bidah, dan Niat menghidupkan Sunnah Rosul SAW.
1) Niat untuk menghidupkan Ilmu . Kaum Muslimin pastilah kaum yang memiliki
ilmu, karena agar dapat beribadah tentulah wajib memiliki il mu bagaimana
beribadat tsb. Derajat keilmuan merupakan indikasi dari ketinggian derajat Muslim
tersebut. Dalam Surat al - Mujadalah (58) Ayat 11, Alloh ber -Firman :
_, < _. `.., >.. _. . l-l .>: < !., l.-. ,,>
Artinya : niscaya Alloh akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu
dan orang-orang yang diberi ilmu penget ahuan beberapa derajat. Dan All oh Maha
Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Sedangkan terhadap Kitab Suci kecermatan
dalam memahaminya adalah merupakan upaya yang wajib dikerjakan .
Dalam Surat Ali Imron (3) Ayat 79 Alloh ber -Firman :
. _.,..`, !., :. .l-. ..>l !., :. .'.. __
Artinya : Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu
mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya . Kesadaran yang
harus dimiliki setiap Muslim adalah berusaha selalu menambah ilmu dan bagi yang
dapat dinilai sebagai memiliki ilmu wajib mengajar kan kepada yang lain.
Dalam sabda Rosululloh SAW sbb :
: :
. ) .(
Artinya : Dari Abu Hurairoh r.a berkata : "Saya mendengar dari Rosululloh SAW
bersabda :Ingatlah! Sesungguhnya dunia itu dilaknati, dilaknati pula apa yang
didalamnya; kecuali dzikir/ingat kepada Alloh, hal yang mendekat kepada -Nya, orang
Alim dan dan orang yang belajar (ilmu). (riwayat Imam Tirmidzi).
Sabda Rosululloh SAW berikutnya :
: :
. ) .(
Artinya : Dari Abu Umamah r. a berkata : Rosululloh SAW bersabda :Akan terjadi
adanya fitnah, seseorang yang sewaktu pagi menjadi Mukmin kemudian diwaktu sore
menjadi kafir, kecuali orang yang Alloh menghidupkan dia dengan ilmu. (riwayat
Imam Baihaqi).
Dalam sabda lain :
:
:
:
. ) .(
Artinya : Dari Iyadl bin Himar Al -Muja-syii r.a berkata, sungguh Rosululloh
SAW bersabda pada suatu hari dalam khutbahnya :Ingat! Sungguh Tuhanku
86
Memerintahkan kepadaku supaya aku mengajarkan kepada kalian sesuatu yang kalian
tidak tahu dari sesuatu yang telah Dia ajarkan kepadaku pada hari ini, serta (Alloh
ber-Firman) Aku turunkan kepada kamu suatu kitab, yang air tidak dapat
membasuhnya, engkau bacakan kepada orang dalam keadaan tidur dan dalam keadaan
bangun. (riwayat Imam Muslim).
2) Niat Mengamalkan Perintah Alloh dan mengadakan Tajdid dalam Agama.
Dalam Surat Asy-Syuro (42) Ayat 13 Alloh ber-Firman :
_. >l _. _. !. _. ., '>. _. !.,> ,,l| !. !.,. ., ,>,|
_.`. _.,s `,, _. i.. , ` _ls _,:.l !. >`s.. ,l|
< _,:, ,l| _. ',!: _. ,l| _. ,.`, _
Artinya : Dia telah mensyari`atkan kamu tentang agama apa yang telah
diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa
yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa yaitu: Tegakkanlah agama
dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang -orang musyrik
agama yang kamu seru mereka kepadanya. Alloh menarik kepada agama itu orang
yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada (agama) -Nya orang yang
kembali (kepada-Nya).
Dalam Hadits, Rosululloh SAW bersabda :
:

. ) .(
Artinya : Dari Khudzaifah bin al -Yamani r.a : Rosululloh menceritakan kepada
kami, bahwa amanat turun dari langit kelubuk hati orang dan al -Quran turun, maka
mereka membaca al-Quran dan mereka tahu (mempelajari dari) Sunnah . (riwayat
Imam Bukhori).
Dalam Hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
:
. ) ( .
Artinya : Dari Abu Huroiroh r.a dari Rosululloh SAW, bersabda :Sungguh Alloh
Mengutus/Membangkitkan untuk ummatku ini, pada awal setiap seratus tahun,
seorang untuk memperbaharui agama buat ummatku (mujaddid). (riwayat Imam Abu
Dawud).
3) Niat Memelihara Sunnah Rosul SAW dengan menjauhi Bidah. Sabda
Rosululloh SAW:
:
:
. ) .(
87
Artinya : Dari Hudzaifah bin Al -Yamani r.a, bahwa Rosululloh SAW bersabda :
Akan datang suatu zaman kepada kalian, yang pada zaman itu tiada sesuatu yang
lebih mulia dari tiga perkara : dirham (uang) yang halal, saudara yang akrab, dan
sunnah yang diamalkan. (riwayat Imam Ath -Tobaroni).
Dalam hadits lain :
: :
. )
.( :

.
Artinya : Dari Jabir bin Abdulloh r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda :Sungguh
aku meninggalkan kepadamu sesuatu yang jika berpegang teguh kepadanya, kalian
tidak akan sesat selamanya, yaitu Kitab Alloh dan kalian ditanya dari aku (Nabi).
(riwayat Imam Muslim).
Dalam Sunan Imam Nasai : bahwa sebenar -benarnya hadits adalah Kitab Alloh dan
sebaik-baik petunjuk, petunjuk Muhammad SAW, sedang sejelek -jelek perkara adalah
perkara yang baru (diada-adakan) dan perkara yang baru tsb adalah bidah, setiap
bidah adalah sesat dan segala kesesatan itu dineraka.
4) Niat menghidupkan Sunnah Rosululloh SAW. Dalam sabdanya :
: :
, . :

). .(
Artinya : Dari Anas bin Malik r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda :Wahai
anakku, jika kau dapat berpagi-pagi dan bersore-sore tidak ada dalam hatimu menipu
bagi seseorang, kerjakanlah. Kemudian Nabi bersabda kepadaku : Wahai anakku
itulah sebagian dari sunnahku, barang siapa menghidupkan sunnahku itulah orang
yang cinta kepadaku, dan barang siapa yang mencintai aku, maka dia akan bersamaku
disurga. (riwayat Imam Tirmidzi).Insya -Alloh.
31. Syaha-datain
(Dua Kalimah Syahadat)
Syaha-dat adalah dari bahasa Arab Syahida, Yasyhadu, Syuhu-dan, Syaha-datan yang
Artinya Kesaksian, kehadiran. Atau dal am Agama berarti pula suatu Ikrar yang bagi
seorang Muslim wajib diucapkan, yang tersusun dari Dua Kalimat Syahadat (Syaha -
datain) yang lengkapnya berbunyi :

Artinya : aku bersaksi sesungguhnya tiada Tuhan melainkan Alloh dan aku bersaksi
sesungguhnya Muhammad adalah Rosululloh.
Dua Kalimah Syahadat adalah Rukun Islam yang pertama dari kelima Rukunnya
seperti yang disabdakan Rosululloh SAW, sbb :
88
: :
:
. ) (
Artinya : Hadits dari Ibnu Umar RA berkata : Bersabda Rasululloh SAW : didirikan
al-Islam (Agama Islam) atas lima : Bersaksi bahwa tidak ada Tuhan kecuali Alloh
dan sungguh Muhammad adalah utusan Alloh, mendirikan Sholat, membayar Zakat,
menunaikan Ibadah Hajji dan berpuasa dibulan Romadhon. (riwayat Imam Ahmad).
Dua kalimah Syahadat tersebut adalah suatu pengakuan yang menandakan bagi yang
melakukan ikrar adalah orang yang ber -Islam atau seorang Muslim, sedang bagi orang
yang tidak pernah berikrar (tidak ber -Syahadat) adalah orang Kafir (kufur).
Dari sabda Rosululloh SAW tersebut, maka dua kalimah Syahadat yang dimaksud
adalah Syahadat atas ke-Esaan Alloh atau disebut Syahadat Tauhid dan Syahadat
ke-Rosulan Mahammad SAW atau disebut sebagai Syahadat Rosul.
Syahadat Tauhid, Syahadat ini merupakan ikrar yang
wajib dilaksanakan seorang Muslim atas ke -Esaan Alloh SWT, Alloh ber -Firman
dalam Surat Ali-Imran (3) Ayat 18, sbb :
.: < .. .l| | > >.l.l l l-l !.! .1l!, .l| | >
',-l `,>l _
Artinya : Alloh menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah)
melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang -orang yang
berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak
disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana .
Dalam Syahadat yang merupakan Ikrar atas ke-Esaan Alloh, selain
mengandung arti Tidak ada Tuhan selain Alloh, maka menurut para Ulama
terkandung pula kalimat :

Artinya : tiada yang berhak untuk disembah kecuali Alloh dan tiada yang maujud/
benar keberadaannya melainkan Alloh.
merupakan Ikrar untuk mengajarkan, bahwa ke -Esaan Alloh itu
adalah dari segi Zat-Nya, Sifat-Nya dan Perbuatan-Nya.
Ke-Esaan Alloh dari segi Zat -Nya berarti :
Tidak ada Wujud Zat Tuhan lain yang sebenarnya selain Alloh SWT. Yang
selanjutnya dalam al-Quran Alloh ber-Firman :
Surat al-Ikhlash (112) Ayat 1 :
_ > < .>
Artinya : Katakanlah (wahai Muhammad) "Dia-lah Alloh, Yang Maha Esa,
Kemudian dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 163 di -Firmankan :
89
_>.l| .l| .> .l| | > _..>l `,>l __
Artinya : Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang
berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang .
Zat Tuhan yang Tunggal tidak serupa dengan zat makhluq yang tersusun dari
berbagai unsur, sedangkan Alloh tidak serupa dan tidak ada bandingan -Nya.
Dalam al-Quran di-Firmankan Surat asy-Syuro (42) Ayat 11 :
_,l .l.. ",_. > _,..l ,.,l
Artinya : Dia Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia -lah Yang
Maha Mendengar lagi Maha Melihat .
Ke-Esaan Alloh dari segi Sifat-Nya berarti :Alloh mempunyai sifat yang tidak
sama dengan makhluq, dapat dicontohkan a.l tentang Kekuasaan (al -Qudroh), maka
bagi Alloh sifat-Nya mutlak (tidak terbatas) sedang manusia sangat tertbatas.
Ke-Esaan Alloh dari segi Perbuatan-Nya berarti : hanya Alloh yang mencipta
segala sesuatu yang ada
Dalam al-Quran Alloh ber-Firman Surat al-Fatihah (1) Ayat 5 :
.!`,| .,-. .!`,| _,-.. _
Artinya : Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah
kami mohon pertolongan.
Kesaksian ini berarti hanya Alloh SWT-lah yang wajib disembah.
Kesaksian ini umumnya ditemukan dalam pelajaran Tashouf yang
mengartikan Wujud yang sebenarnya (Haqiqi) adalah Wuju d Alloh SWT sedang yang
lain wujudnya tergantung dari Wujud Alloh. Hal tersebut juga diuraikan dalam
membahas tauhid.
Syahadat Rosul. Kesaksian bahwa Muhammad SAW adalah Rosul Alloh.

Artinya : Aku bersaksi bahwa Muhammad Utusan Alloh
Hal ini berarti setiap Muslim wajib bersaksi (ber -Iman) bahwa Muhammad SAW
adalah Rosul-Alloh. Dalam Firman Alloh Surat Ali -Imron (3) Ayat 144 :
,
Artinya : Muhammad itu tidak lain adalah semata-mata seorang rasul, sungguh telah
berlalu sebelumnya beberapa orang rasul .
Pengakuan terhadap ke-Rosulan Muhammad SAW mempunyai konsekwensi, bahwa
seorang Muslim dituntut untuk :
1) Mengakui dan mengikuti risalah atau ajaran yang dibawanya, seperti di -
Firmankan Alloh dalam Surat al -Hasyr (59) Ayat 7, sbb :
!. `>.., `_.l :.`> !. >.. .s :.! 1. < | < .,.:
,!1-l _
90
Artinya ; Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang
dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah ; dan bertakwalah kepada Alloh. Sesungguh-
nya Alloh sangat keras hukuman-Nya.
2) Mengakui bahwa ajaran yang dibawanya telah sempurna, universal, sesuai
untuk segala generasi dan abadi sepanjang masa. Dalam al -Quran di-
Firmankan Surat Maidah (5) Ayat 3 sbb :
,l l. >l >.,: .. >,l. _..-. ,. `>l .l. !.,:
Artinya : Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-
cukupkan kepadamu ni`mat-Ku, dan telah Ku-ridloi Islam itu jadi agama bagimu.
3) Mengakui bahwa ia adalah Rosul terakhir, penutup segala Nabi. Di -Firmankan
dalam al-Quran Surat al-Ahzab (33) Ayat 40, sbb :
!. ' ..>: !, .> _. >l'> _>.l _. < .!> _.,,.l ' < _>,
,_. !.,ls _
Artinya : Muhammad itu sekali -kali bukanlah bapak dari seorang laki -laki di antara
kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup n abi-nabi. Dan adalah Allah Maha
Mengetahui segala sesuatu.
4) Mengakui bahwa ia diutus untuk seluruh Ummat dan menjadi Rahmat bagi
seluruh alam. Firman Alloh dalam Surat Saba (34) Ayat 28 dan Surat al -
Ambiya (21) Ayat 107, sbb :
!. ,..l. | ! _!.ll ,:, ,.. _>.l . _!.l _.l-, __
Artinya : Dan Kami tidak mengutus kamu, melainkan kepada umat manusia
seluruhnya sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan, tetapi
kebanyakan manusia tiada mengetahui.
!. ...l. | .- _,.l.-ll _
Artinya : Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat
bagi semesta alam. A-min.
32. At-Thoharoh
At-Thoharoh adalah bahasa Arab yang artinya bersu ci berasal dari kata tho-hirun
artinya suci; merupakan salah satu syarat agar shah, mana -kala seseorang melakukan
sholat atau ibadah lain semisal Thowaf, yang mensyaratkan suci badannya. Suci yang
dimaksud disini adalah suci dari Najis dan suci dari Hadats, amalannya adalah
membasuh/mencuci dengan air yang suci dengan cara wudlu atau mandi sesuai yang
diajarkan Rosululloh SAW. Dalam al -Quran Surat al-Maidah (5) Ayat 6 :
!!., _. `.., :| :. _|| :l.l l.s! >>`>` >,., _|| .l
>.. >.',`, l`> _|| _,,->l | .. !,`.`> `L!
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat,
maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu
91
dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, dan jika kamu junub maka
mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang
air (kakus) atau menyentuh perempuan ,
Adapun yang dimaksud: 1) Suci dari Najis.
Dalam kitab Fiqh sudah diuraikan tentang adanya Najis (Suatu yang Kotor) yang
mungkin dapat ditemui pada tempat -tempat ibadat, bejana-bejana, pakaian dan pada
diri manusia sendiri. Najis dibagi dalam tiga kategori :
a) Najis yang ringan (Najis Mukhoffafah) seperti dicontohkan dengan Najisnya air
kencing bayi laki-laki yang masih menyusu (belum makan makanan padat), yang
dalam pensuciannya cukup dipercik-percik air saja.
b) Najis yang sedang ( Najis Mutawashshithoh), yaitu Najis atau sesuatu yang
umumnya kita anggap kotor seperti air kencing, kotoran, darah dsb, yang baru
dapat suci bila telah dibasuh (dicuci) dengan air secara sempurna.
c) Najis yang berat (Najis Mugholladhoh), dicontohkan sebagai jilatan anjing, yang
baru suci bila telah dibasuh (dicuci) dengan air tujuh kali dimana salah satunya
dengan menggosoknya dengan pasir.
2) Suci dari Hadats. Pengertian Hadats bersifat abstrak artinya kondisi tidak suci
karena seseorang melakukan/menanggung hal -hal yang mendatangkan hadats tsb,
sekalipun orang ybs sudah bersih dari barang yang kotor menurut ukuran adat. Hadats
mempunyai dua kategori yaitu : Hadats kecil dan Hadats besar.
a) Hadats kecil adalah hadats yang dikarenan seseorang mengeluarkan kotoran dari
kubul dan dubur : baik padat, cair ataupun gas. Untuk mensucikan wajib
berwudlu.
b) Hadats besar adalah hadats yang baru dapat disucikan dengan mandi besar
(sempurna), dikarenakan seseorang dalam empat keadaan :
i) Janabat (keluar sperma atau berkumpul suami/isteri) ,
ii) Haid (datang bulan),
iii) Nifas (keluar darah sehabis melahirkan) dan
iv) memandikan jenazah (pendapat sebagian 'Ulama)
33. A s h - S h o l a h
Ash-Sholah adalah dari bahasa Arab Sholla-, Yusholli, Shola-tan sama dengan bahasa
Arab daa- artinya berdoa atau sembahyang. Secara istilah Sholat diartikan
sebagai Ibadat yang terdiri dari ucapan -ucapan dan perbuatan-perbuatan tertentu
dengan syarat-syarat dan rukun tertentu pula, yang dimulai dengan Takbirotul Ihrom
(ucapan Allo-hu Akbar) dan diakhiri dengan salam (ucapan Assala-mualaikum
warohmatulloh). Diantara Sholat yang wajib ditegakkan oleh setiap Muslim yang
mukallaf (dewasa dan sehat akal) adalah Sholat Fardlu atau Sholat Wajib (Lima
waktu). Karena dengan menegakkan Sholat i nilah yang membedakan seseorang
Muslim dengan orang yang kufur. Rosululloh SAW bersabda :
)
(
Artinya : Batas antara seseorang Muslim dengan kekafiran adalah Sholat. (riwayat
dari Imam Ahmad, Muslim Abu Dawud, Turmudzi dan Ibnu Majah).
92
Ash-Sholah diartikan pula sebagai Doa untuk mendapatkan kebaikan dari Alloh
SWT atau ucapan Sholawat bagi Nabi kita Muhammad SAW.
Sholat-Wajib sebagai Ibadat yang wajib yang dalam Hukum termasuk Fardlu Ain
artinya wajib dijalankan setiap orang Mukallaf (pria dan wanita) dan tidak boleh
ditinggalkan dalam keadaan apapun serta tidak dapat digantikan dengan Ibadat yang
lain. Dalam al-Quran banyak Ayat yang di-Firmankan a.l:
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 43 dan 110 :
., :l.l ., :l `- _. _,-l __
., :l.l ., :l !. `..1. _>.i. _. ,> :., ..s <
| < !., _l.-. ,.,
Artinya : Dan dirikanlah sholat, tunaikanlah zakat dan ruku`lah beserta orang -orang
yang ruku (Ayat 43). Dan dirikanlah sholat dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa
saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tent u kamu akan mendapat pahalanya pada sisi
Alloh. Sesungguhnya Alloh Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan (Ayat 110).
Dalam kedua Ayat tesebut diatas Sholat dan Zakat terkait secara berurutan, karena
pentingnya kedua Rukun Islam itu, dan Ahli tafsir yan g menghitung jumlah Ayat
yang demikian dalam Al-Quran terdapat 26 Ayat. Keutamaan Sholat juga disabdakan
Rosululloh dalam Hadits lain, sbb :
,
, , . ) (
Artinya : Yang mula-mula dihisab (dihitung) dari seorang hamba padahri Qiyamat
adalah Sholatnya, maka jika Sholatnya diterima, akan diterimalah seluruh amalnya,
tetapi jika Sholatnya ditolak, akan ditolaklah seluruh amalnya . (riwayat Tlobaroni)
Di-Firmankan pula oleh Alloh adalah mencegah perbua tan keji dan munkar, dalam
Surat al-Ankabut (29) Ayat 45 :
_| :l.l _a.. _s ,!:>il >..l
Artinya : Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar .
Waktu Sholat Fardlu atau Sholat wajib ditetapkan sesuai Perintah Alloh SWT dalam
Firman-Nya Surat Nisa (4) Ayat 103, sbb :
| :l.l .' _ls _,...l !,.: !.. _
Artinya : Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas
orang-orang yang beriman. Kemudian lebih terinci di -Firman Alloh SWT dalam
Surat al-Isro (17) Ayat 78, sbb :
:l.l l. _.:l _|| .s _,l , >il | , >il _'
::. __
93
Artinya : Dirikanlah sholat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam
dan (dirikanlah pula shalat) subuh (fajar). Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan
(oleh malaikat). Dengan Firman Alloh tsb diatas, maka dengan bimbingan Malaikat
Jibril dicontohkan Sholat lima waktu se perti dalam sabda Rosululloh SAW, sbb :
:


Artinya : Diriwayatkan dari pada Abi Mas'ud r.a katanya: Aku mendengar
Rasululloh SAW bersabda: Jibril telah turun sholat dengan mengimami aku. Lalu aku
sholat bersamanya. Baginda menghitung dengan jari bag inda semuanya sebanyak
lima kali sholat. Yang dimaksud Sholat lima-waktu tsb adalah seperti yang
diamalkan Kaum Muslimin sampai sekarang, yaitu : Shubuh, Dhuhur, Ashar,
Maghrib dan Isyak.
Kepada orang yang dapat menepati waktu Sholat wajib seperti yang dicontohkan
Rosululloh SAW, maka beliau bersabda :


. ) .(
Artinya : Barang siapa yang mendirikan Sholat tepat waktunya dan menyempurna -
kan wudlunya dan menyempurnakan berdirinya dan khusyunya, rukunya dan
sujudnya, keluarlah Sholat itu putih berseri -seri seraya berkata : Semoga Alloh
memelihara engkau sebagaimana engkau telah memeliharaku . (riwayat Imam
Tlobaroni).
Dari Firman Alloh SWT dan Hadits -hadits Rosululloh SAW tersebut diatas, maka
mudah-mudahan kita lebih cermat dalam menunaikannya. Insya -Alloh.
Sholat Fardlu yang bukan Fardlu Ain adalah Fardlu Kifayah, yaitu Sholat yang wajib
ditunaikan oleh Kaum Muslimin sekalipun tidak harus semuanya, artinya bila sudah
ada yang menunaikan maka bagi Kaum Muslimin lain tidak wajib tetapi tetap
dianjurkan untuk menunaikannya yait u Sholat Janazah
Selain Sholat wajib ada Sholat Nafilah (Sunnah) yaitu Sholat yang dianjurkan untuk
dilaksanakan setiap Muslimin sesuai tuntunan Rosululloh SAW. Diantara Sholat
Nafilah ada yang sangat dianjurkan dilaksanakan setiap hari sesuai tuntunan , a.l:
Sholat malam, Sholat Dluha, Sholat Sunah Rowatib yaitu Sholat Sunah yang
mengiringi (sebelum atau sesudah) Sholat wajib.
34. Keutamaan Sholat ber-Jamaah
Dalam menunaikan (Menegakkan) Sholat Wajib secara hukum sudah sah walaupun
dilakukan sendiri-sendiri, tetapi sangat diutamakan dilakukan secara bersama (ber -
Jamaah) artinya salah seorang bertindak sebagai Imam sedang lainnya menjadi
mamum. Rosululloh SAW bersabda :
:

Artinya : Diriwayatkan daripada Ibnu Umar r.a katanya: Sesungguhnya R osululloh
SAW bersabda: Sholat berjemaah itu lebih baik dari mendirika n Sholat secara
bersendirian sebanyak dua puluh tujuh derajat lebih tinggi ganjarannya.
94
Sedang bagi yang tidak berjamaah Rosululloh SAW memberikan ancaman dalam
sabdanya :
:



Artinya : Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a katanya : Sesungguhnya Rosululloh
s.a.w tidak melihat beberapa orang sahabatnya dalam beberapa waktu s holat jamaah.
Lalu baginda bersabda : Sesungguhnya aku sudah kehendaki untuk menyuruh
seseorang supaya menunaikan s holat secara berjamaah bersama orang ramai
(didalam masjid). Kemudian aku pergi kepada beberapa orang yang tidak menunaikan
sholat berjamaah. Lalu baginda menyuruh supaya membakar rumah mereka dengan
seikat kayu. Sekiranya salah seorang daripada mereka mengetahui bahawa dia akan
mendapat segumpal daging yang gempal, pasti dia akan menunaikan s holat itu yaitu
sholat Isyak.
Sedang keutamaan Sholat berj amaah dimasjid Rosululloh SAW bersabda :
:

Artinya : Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a katanya: Dari Nabi s.a.w bersabda:
Siapa yang pergi ke masjid pada waktu pagi atau pada waktu petang All oh akan
menyediakan untuknya satu tempat tinggal di Syurga apabila dia pergi pada waktu
pagi atau petang.
Dalam hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
:

, , ) .(
Artinya : Dari Abu Hurairoh r. a. berkata : Bersabda Rosululloh SAW Siapa yang
bersuci dirumahnya kemudian berjalan kemasjid untuk menunaikan Sholat fardlu,
maka semua langkahnya dihitung yang satu untuk menghapus dosa dan yang kedua
untuk menaikkan derajat. (riwayat Imam Muslim).
Dari Sholat lima waktu ada yang lebih diutamakan untuk berjamah dimasjid yaitu
Sholat Isya dan Shubuh, dari sabda Rosululloh SAW, sbb :
: :
,
. ) .(
: :
,
.
Artinya : Dari Utsman bin Affan r.a berkata : Saya telah mendengar dari Rosululloh
SAW bersabda :Siapa yang Sholat Isya berjamaah seolah -olah bangun setengah
malam, dan siapa yang Shol at Shubuh berjamah bagaikan Sholat satu malam penuh.
(riwayat Imam Muslim).
95
Dalam riwayat Imam Tirmizhi dari Utsman r.a : Siapa yang mengikuti Sholat Isya
berjamaah, bagaikan Sholat setengah malam, dan siapa yang Sholat Isya dan
Shubuh berjamaah, maka mendapat pahala bagaikan orang bangun semalam suntuk .
Wallo-hu Alam.
35. Sholat Nafilah Setiap hari
Sholat Nafilah yaitu Sholat yang hukumnya Sunanh (bukan wajib) diantara yang
dianjurkan terdapat tiga yang sangat dianjurkan untuk diamalkan setiap Muslim
setiap hari, yaitu Sholat Sunnah Rowatib, Sholat Malam dan Sholat Dhuha :
1) Sholat Sunnah Rowatib yaitu Sholat Sunnah yang dilakukan mengiringi Sholat
wajib baik sebelumnya atau sesudahnya.
Pada Sholat Shubuh : Diterangkan dalam Hadits a.l sbb :
:
) .(
Artinya : dari Aisyah r. a berkata :Tiadalah kerajinan Nabi SAW menepati sholat
sunnah melebihi dari ketepatannya (kerajinannya) dalam sholat dua rokaat sebelum
Shubuh. (Bukhori, Muslim).
Sholat Sunnah Rowatib untuk Sholat Shubuh dilakukan (diamalkan) sebanyak dua
rokaat sebelum sholat shubuh,
Pada Sholat Dhuhur : Diterangkan dalam Hadits sbb :
:
. ) .(
Artinya : Dari Ibnu Umar r.a berkata : Saya telah sholat bersama Nabi SAW dua
rokaat sunnah sebelum sholat Dhuhur dan dua rokaat sesudahnya. (Bukhori,
Muslim).
Dalam riwayat lain diterangkan dari Hadits Rosululloh SAW, sbb :
:
)
.(
Artinya : Dari Ummi Habibah r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda :Barang siapa
yang rajin melakukan sebelum Dhuhur dan sesudah Dhuhur emp at rokaat-empat
rokaat Alloh akar meng-haramkannya dari api neraka. (riwayat Imam Abu Dawud
dan Imam At-Tirmidzi).
Sholat Sunnah Rowatib untuk sholat Dhuhur dilakukan dua rokaat sebelum sholat
dan dua rokaat sesudahnya atau empat rokaat sebelum dan empat rokaat
sesudahnya.
Pada Sholat Ashar : Hadits Rosululloh SAW sbb :
:

) .(
Artinya : Dari Ali bin Abi Tlolib r a berkata : Adalah Rosululloh SAW biasa sholat
empat rokaat sebelum sholat Ashar dipisah dengan salam (dua salam), memberi
salam kepada Malaikat muqorrobin dan pengikut mereka dari kaum Muslimin dan
Mukminin. (riwayat dari Imam at -Tirmidzi).
96
Dalam riwayat lain :

) .(
Artinya : Dari Ali bin Abi Tlolib r.a berkata : Sesungguhnya Nabi SAW sholat
sunnat sebelum Ashar dua rokaat. (riwayat Imam abu Dawud).
Sholat Sunnah Rowatib sholat Ashar dilakukan empat rokaat atau dua roka at
sebelumnya.
Pada Sholat Maghrib : Hadits Rosululloh SAW :

: . ) .(
Artinya : Dari Abdulloh bin Mughoffal r.a ber kata : Bersabda Nabi SAW :Sholatlah
sebelum Maghrib, dan dan pada perintah yang ketiga : bagi siapa yang suka
mengerjakannya. (riwayat Imam Bukhori).
Hadits lain :
:
:
. ) (
Artinya : Dari Anas berkata :Kami dimasa Rosululloh SAW biasa sholat sunnat dua
rokaat sesudah terbenam matahari dan sebelum sholat Maghrib. Dan ketika ditanya :
Apakah Rosululloh SAW berbuat demikian : Jawab Anas : Adanya kami berbuat itu,
maka beliau tidak menyuruh dan tidak melarangnya.(riwayat Imam Muslim).
Hadits berikutnya :


. ) ( .
Artinya : Dari Abdulloh bin Umar berkata : Saya ingat (hafal) dari Rosululloh
SAW dua rokaat sebelum Dhuhur, dua rokaat sesudah Dhuhur, dua rokaat sesudah
Maghrib dua rokaat sesudah Isya dan dua rokaat sebelum Shubuh. (riwayat Imam
Bukhori dan Muslim).
Dari Hadits tersebut diatas, maka sholat Sunnah Rowatib untuk sholat Maghrib yang
dianjurkan adalah dua rokaat sesudah sholat Maghrib sedangkan dua rokaat
sebelumnya, hanya bagi yang suka mengerjakannya, pengertian ini menurut
sementara Ulama, karena singkatnya waktu Maghrib sehingga dikawatirkan terlewat
(terlambat) waktu Maghrib.
Pada Sholat Isya : seperti diterangkan dalam Hadits Rosululloh SAW
tersebut diatas maka sholat Sunnah Rowatibnya dua rokaat sesudah sholat
Isya.
2) Sholat Malam (Qiyamul -Lail). Sabda Rosululloh SAW a.l, sbb :
: :
. ) (
97
Artinya : Dari Abu Hurairoh r.a berkata : Rosululloh SAW bersbda :Sholat yang
paling utama setelah Sholat Fardlu adalah Sholat Malam.(dikeluarkan oleh Imam
Muslim).
Saat dan banyaknya Rokaat dalam suatu Hadits Rosululloh SAW disebu tkan :
:

. ) (
Artinya : Dari Aisyah r. a : Adalah Nabi SAW sholat diantara habis sholat Isya
dan terbit fajar (Shubuh) sebelas rokaat. Beliau memberi salam setiap dua rokaat
dan yang penghabisannya witir satu rokaat.(mutafaq alaih).
Ada pula diantaranya yang melaksanakan dengan jumlah rokaat yang sama yaitu
sebelas rokaat, tetapi dengan rincian empat -empat salam, kemudian tiga rokaat witir,
dengan bersandar pada Hadits Rosululloh SAW sbb :
:

, ,
. ) (
Artinya : Dari Aisyah r. a ia berkata :Tidak pernah Rosululloh SAW melakukan
sholat (sunnah) pada bulan Romadlon dan diluarnya lebih dari sebelas rokaat : beliau
sholat empat rokaat, jangan eng kau tanyakan tentang bagusnya dan lamanya,
kemudian sholat (lagi) empat rokaat jangan engkau tanyakan tentang bagusnya dan
lamanya, kemudian beliau sholat tiga rokaat. (riwayat Imam Ahmad).
Sholat malam yang utama dilakukan tengah malam atau menjelang shubuh setelah
tidur dan disebut sebagai sholat tahajjud . Al-Quran Surat Isro(17) Ayat 79 :
_. _,l .>: ., !. ,l _.s ,.-,, ,, !.!1. :.>: __
Artinya : "Dan pada sebahagian malam hari sholat tahajjudlah kamu sebagai suatu
ibadah tambahan bagimu : mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkatmu ketempat
yang terpuji".
Bila sholat tahajjud dilakukan setelah tertidur, maka dianjurkan sholat dua rokaat
lebih dahulu yang disebut sholat iftitah (pembukaan) sesuai anjuran Rosululloh
SAW, sbb :
: :
. ) (
Artinya : Dari Abu Hurairoh r. a : Sesungguhnya Nabi SAW ber sabda :Jika bangun
salah satu dari kamu untuk sholat malam hendaknya memulai (iftitah) dengan sholat
dua rokaat yang ringan bagi kamu. (riwayat Imam Muslim).
3). Sholat Dluha : yaitu sholat sunnah dua rokaat atau lebih, sebanyak -banyaknya dua-
belas rokaat, waktu dluha yaitu pagi hari sewaktu matahari naik satu tombak (jam
8.00-9.00 pagi) sampai tergelincirnya matahari.
Sabda Rosululloh SAW, sbb :
98
1 - : :
, , .
) .(
2 - :
. ) .(
3 - :
. ) , .(
4 - : :
. ) , ( .
Artinya :
1) Dari Abu Hurairoh r.a berkata : Telah berpesan kekasihku (Rosululloh SAW)
tiga macam pesan yaitu : puasa tiga hari tiap bulan, sholat dluha dua rokaat
dan sholat witir sebelum tidur. (mutafaq alaih).
2) Dari Aisyah r. a , ia berkata :Adalah Rosululloh SAW sholat dluha em pat
rokaat dan beliau tambah sebanyak yang dikendaki Alloh
3) Dari Aisyah r. a , ia berkata :Rosululloh SAW pernah masuk rumahku, lalu
beliau sholat dluha delapan rokaat. (riwayat Ibnu Hibban,Hadits shohih).
4) Dari Anas r. a, ia berkata :Rosululloh SAW be rsabda : Barang siapa yang
sholat dluha dua-belas rokaat, niscaya Alloh dirikan gedung baginya
disurga. (riwayat Imam Tirmidhi, Hadits ghorib/lemah).
Selain sholat nafilah tsb diatas masih banyak sholat nafilah yang lain diantaranya
yang penting, bagi yang memasuki masjid adalah sholat Tahiyyatul -masjid, dalam
sabda Rosululloh SAW :
: :
. ) ( .
Artinya : Dari Abu Qotadah r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda : Apabila
seorang dari kamu masuk ke -masjid hendaklah ia jangan duduk sebelum
melakukan sholat dua rokaat lebih dahulu. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).
Dengan sejumlah rokaat baik sholat wajib ataupun sholat nafilah, maka sementar a
Ulama menganjurkan agar setiap Muslimin dapat melakukan sholat dalam setiap
sehari semalm lima-puluh rokaat, antara lain menurut mereka terdiri dari : sholat
wajib 17 rokaat, sholat malam 11 rokaat, sholat sunnah rowatib masing-masing sholat
wajib minimal dua rokaat s ehingga jumlahnya 10 rokaat, sholat tahiyyatul masjid
lima kali dua rokaat, sehingga jumlahnya 10 rokaat, sholat dluha minimal 2 rokaat.
Jumlah seluruhnya 17 + 11 + 10 + 10 + 2 = 50 rokaat. Bila ada kekurangan dari masing-
masing sholat nafilah dalam mengerjakan, sehingga jumlahnya kurang dari 50 rokaat,
maka dapat menambahnya dari menambah sholat rowatib atau sholat dluha lebih dari
dua rokaat. Insya-Alloh.
36. Sholat Janazah
Sholat Janazah hukumnya Fardlu Kifayah artinya Wajib dilakukan walaupun tidak
harus keseluruhan Muslim yang hadir, atau Kewajiban tsb sudah dapat gugur bila
diantara Muslimin sudah ada yang melakukannya. Sekalipun tidak wajib bagi
99
keseluruhan akan tetapi tetap dianjurkan agar yang hadir ditempat jenazah berada
melaksanakannya. Rosululloh SAW bersabda :
: . ) (
Artinya : Bersabda Rosululloh SAW :Sholatkanlah olehmu akan orang -orang mati.
(riwayat Imam Ibn Majah). Dalam Hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
: . ) (
Artinya : Rosululloh SAW bersabda :Sholatkanlah olehmu akan orang -orang yang
membaca La Ila-ha Illalloh (riwayat Imam ad-Daro Qutlni).
Cara melakukan Sholat Janazah : Setelah berwudlu dan Niat, maka sholat terdiri dari
4 takbir termasuk takbirotul -Ihrom dengan bacaan :
Setelah Takbir pertama al -Fatihah, setelah Takbir kedua Sholawat Nabi, setelah
Takbir ketiga doa untuk Janazah dan setelah takbir ke -empat doa bagi yang
ditinggalkan. Hadits Rosululloh SAW yang menerangkan a.l:



. )
.(
Artinya : Dari Abu Amamah bin Sahl :Sesungguhnya menjadi sunnah Rosululloh
SAW, pada sholat Janazah, ialah : Supaya Imam takbir kemudian membaca Fatihah
sesudah takbir pertama dengan suara rendah, kemudian membaca sholawat atas Nabi
SAW (setelah takbir kedua), dan meng-ikhlashkan doa bagi Janazah pada takbir -
takbir itu dan tidak membaca apa -apa dalam takbir-takbir itu, kemudian ia memberi
salam dengan suara yang rendah. (riwayat Iman Syafii).
Dalam Hadits lain doa untuk Janazah yang dibaca setelah takbir ketiga yang
diajarkan Rosululloh SAW :
:
:


. ) .(
Artinya : Dari Auf bin Malik berkata : Telah me -nyolatkan Nabi SAW pada
Janazah, saya mendengar beliau membaca :



.
Artinya : (Ya Alloh ampunilah ia, dan kasihanilah ia, sejahterakanlan ia dan
maafkanlah kesalahannya, hormatilah kedatangannya dan luaskan lh tempat
kediamannya, bersihkanlah ia dengan air,salju dan embun, bersihkanlah ia dari dosa
sebagaimana kain putih dibersihkan dari kotoran, gantilah rumahnya dengan rumh
yang lebih baik pada rumahnya, dan gantilah ahli keluarganya dengan yang lebih baik
100
daripada ahli keluarganya yang dulu, dan peliharalah ia dari huru -hara kubur, dan
siksaan neraka). Riwayat Imam Muslim.
Dalam hal jenazah adalah bayi (kanak-kanak yang belum dianggap berdosa), maka
doa yang diajarkan Rosululloh SAW :
) .(
Artinya : Ya Alloh jadikanlah ia bagi kami sebagai titipan, pendahuluan dan
ganjaran. (riwayat Imam Baihaqi).
Doa-doa tsb diatas adalah doa setelah Takbir ketiga, da n setelah selesai doa
dilanjutkan dengan Takbir keempat. Adapun doa sesudah Takbir keempat sebelum
salam adalah :
. ) .(
Artinya : Ya Alloh janganlah Engkau rugikan kami dari mendapat phalanya, dan
janganlah Engkau beri fitnah sepeninggalnya, dan ampunilah kami dan dia. (riwayat
Imam al-Hakim). Kemudian ditutup dengan Salam.
37. Memakmurkan Masjid
Memakmurkan Masjid artinya meramaikan masji d dengan kegiatan ibadah sesuai
dengan fungsinya, termasuk didalamnya kegiatan pemeliharaannya. Masjid dalam
istilah agama disebut juga sebagai Rumah Alloh atau dalam istilah Rosululloh adalah
Baitun min buyutillah salah satu rumah dari Rumah -rumah Alloh. Dalam Surat at-
Taubah (9) Ayat 18 Alloh ber -Firman :
!..| `.-, .>... < _. _., <!, ,,l > ! :l.l _, :l
l _> | < _.- ,.l .>, _. _.:.l _
Artinya : Hanyalah yang memakmurkan mesjid-mesjid Alloh ialah orang-orang
yang beriman kepada All oh dan hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat,
menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Alloh, maka
merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang -orang yang
mendapat petunjuk.
Untuk lebih memulyakan masjid, maka Kaum muslimin diajarkan agar berpenampilan
yang rapi (indah) dan menjaga ketertiban diri sewaktu berkunjung kemasjid. Dalam
Surat al-Arof (7) Ayat 31 di-Firmankan :
_.,., :, .> _>.., ..s _ .>.. l ,. . ..| >
_,..l _
Artinya : Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki)
mesjid, makan dan minumlah, dan janganlah ber lebih-lebihan. Sesungguhnya All oh
tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.
Dalam Hadits dari Imam at -Tirmidzi, ad-Darimi, dan Ahmad, sbb :
101
: :
, :
.. .
Artinya : Dari Abu Said al -Khudriy r.a dia berkata : Rosululloh SAW bersabda :
Apabila kalian melihat seseorang lelaki yang membiasakan diri ke Masjid maka
persaksikanlah bahwa dia adalah ber -Iman. Alloh Taala ber-Firman : Orang-orang
yang memakmurkan Masjid hanyalah orang yang ber -Imanal-Ayah.
Dalam Hadits lain dari Imam Bukhori dan Ahmad, sbb :
:
.
Artinya : Dari Abu Hurairoh r.a dari Nabi SAW, beliau bersabda :Barang siapa
yang berpagi-pagi dan bersore-sore pergi kemasjid (untuk Sholat jamaah), Alloh
akan menyediakan hidangan dari surga setiap kali dia berpagi -pagi dan bersore-sore.
Insya-Alloh.
38. D z i k i r
Dzikir adalah berasal dari kata bahasa Ara b dzakara yang artinya menyebut,
mengingat, atau mengerti. Dalam istilah Agama diartikan sebagai : Segala Ucapan
lisan, Gerakan raga, maupun Getaran hati, yang diamalkan sesuai tuntunan Agama
(Islam) dalam rangka mendekatkan diri kepada Alloh SWT: atau upaya untuk
menyingkirkan keadaan lupa dan lalai kepada Alloh SWT dengan selalu mengingat
kepada-Nya; berarti juga untuk keluar dari suasana lupa untuk kemudian masuk pada
suasana musyahadah (saling menyaksikan) dengan mata hati, karena rasa cinta kepada
Alloh SWT. Alloh SWT ber -Firman dalam Al-Quran yang merupakan Perintah
untuk ber-Dzikir, a.l:
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 152 :
_.`:! : `: _| `i>. __
Artinya : Karena itu, ingatlah kamu kepada -Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu,
dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (ni`mat) -Ku.
Surat al-Ahzab (33) Ayat 41-42 :
!!., _. `.., ': < : ,: _ :>,. :>, ,. __
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama)
Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada -Nya di waktu pagi
dan petang.
Sebaliknya bagi yang tidak berdzikir kepada Alloh SWT, maka diancam dengan
Firman-Nya, a.l:
Surat ath-Thoha (20) Ayat 124 :
_. _s _s _: | .` :,-. '>.. .:`:> ,, ..,1l _.s __
Artinya : Dan barangsiapa berpaling dari peringatan -Ku, maka sesungguhnya
baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari
kiamat dalam keadaan buta".
102
Surat az-Zukhruf (43) Ayat 36 :
_. _-, _s : _..-l _,1. .l !..L,: .l "_, __
Artinya : Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran (berdzikir kepada) Tuhan
Yang Maha Pemurah (dengan Al Qur'an), Kami adakan baginya syaitan ( yang
menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya .
Dari Abu Huroiroh r. a, diterangkan :
. : :
,
, ,
,
. ) (
Artinya : Nabi SAW bersabda : Alloh Taala ber-Firman : Aku menurut
persangkaan hamba-Ku kepada Ku dan Aku selalu bersamanya bila ia berdzikir
(menyebut, mengingat) kepada-Ku. Jika ia berdzikir kepada-Ku dalam dirinya, maka
Aku-pun mengingatnya dan Dzat -Ku. Dan kalau ia berdzikir kepada -Ku dalam
kelompok, maka Aku menyebutnya dalam kelompok yang lebih baik dari
kelompoknya. Jika ia menmdekat kepada -Ku sejengkal, maka Aku mendekat
kepadanya sehasta. Dan jika ia dating kepada -Ku dengan berjalan, maka Aku data ng
kepadanya dengan berlari.(Hadits riwayat Imam Ahmad, al -bukhori dan Muslim).
Menurut Ulama Ahli Hikmah, maka Dzikir dibagi menjadi tiga :
1. Dzikir Jahri (jelas, nyata), yaitu perbuatan mengingat Alloh SWT dengan lisan
yang mengandung Pujian ataupun Doa, dengan suara yang jelas (terde ngar) hal
itu dimaksud untuk menuntun gerak hati dalam mengingat -Nya. Misal : membaca
Tahlil, Tahmid, Takbir ataupun Istighfar. Dzikir ini ada yang sifatnya Muqoyyad
(terikat sesuatu) pada waktu-waktu tertentu, misalnya saat Sholat atau tidak terikat
atau Ghoiru Muqoyyat..
2. Dzikir Kho-fi ( tidak terdengar jelas) yaitu Dzikir yang dilakukan secara lebih
khusyu oleh ingatan hati, walaupun ada gerakn lisan ataupun tanpa gerakan lisan.
3. Dzikir Haqiqi, (Dzikir yang sebenarnya) yaitu Dzikir tingkat yang paling ti nggi,
dalam arti orang yang telah dapat melakukannya, mempunyai tingkat, bahwa
dimanapun dan sedang apapun, seluruh jiwaraga, lahiriah dan batiniah merasa
Terawasi oleh Alloh SWT, sehingga terhindar dari segala kemashiatan. Untuk
mencapainya dengan berlat ih secara cermat kedua Dzikir sebelumnya.
Bacaan Dzikir dan Doa yang paling utama dalam Hadits Rosululloh SAW
disabdakan yang diriwatkan: at -Tirmidhi, an-Nasa-I, Ibnu Majah, Ibnu hibban dan al -
Hakim, sbb :
.
Artinya: Dzikir paling Utama adalah Laa ilaaha illalloh dan Doa yang paling Utama
adalah Alhamdulillah.
Bacaan Dzikir yang sangat mudah dan hampir kita semua selalu mengamalkan
adalah : membaca Subhanalloh 33 kali, Alhamdulillah 33 kali dan Allo-hu Akbar 33 kali,
sehingga jumlahnya 99 kali kemudian dilengkapi menjadi 100 dengan bacaan La ala-
ha illa Alloh wahdahu la-syarikalahu lahu lmulku walahu lhamdu wa hua ala kulli syain qodi -r.
103
Dalam Hadits Rosulul loh SAW: disabdakan, bahwa dengan bacaan tersebut, bagi
yang membacanya akan dianugerahkan seribu kebajikan atau dihapus dari padanya
seribu keburukan.
Sholat selain merupakan Amal Iba dah yang formal, karena juga untuk mengingat
Alloh SWT, maka termasuk pula sebagai Dzikir, seperti dalam Firman Alloh SWT
Surat Thoha (20) ayat 14, sbb :
_..| !. < .l| | !. _..,s! :l.l _. _
Artinya : Sesungguhnya Aku ini adalah All oh, tidak ada Tuhan (yang hak) sel ain
Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku .
Selain Sholat, Membaca Al -Quran juga termasuk ber -Dzikir kepada Alloh SWT.
Ulama berpendapat, bahwa seseorang yang sedang Sholat (yang khusyu) dianggap
sebagai sedang berbicara dengan Alloh SWT, sedang seseorang yang sedang
membaca Al-Quran (yang khusyu) sebagai sedang diajak bicara oleh Alloh SWT,
Wallo-hu Alam.
39. Keutamaan Tahlil, Takbir, Tahmid dan Tasbih
Tahlil adalah mengucapkan kalimat " " (La-Ila-ha Illa Alloh) artinya
tiada Tuhan selain Alloh. Kalimat tersebut juga disebut Kalimat Tauhid, karena
mengandung arti Kemaha Esaan Alloh yang wajib bagi setiap Muslim untuk
mengucapkannya. Dalam ilmu Aqoid disebut sebagai kalimat Nafi Itsbat artinya
ungkapan yang meniadakan segala Tuhan kecuali hanya Alloh SWT. Ke -Esaan Alloh
ini wajib di-Imani dan diyakini setiap Muslim dengan arti meng -Esakan dalam
menyembah-Nya (Tauhid Uluhiah), meng-Esakan dalam Penciptaan-Nya (Tauhid
Rububiyah) dan meng-Esakan dalam Kekuasaan-Nya (Tauhid Mulukiah).
Rosululloh SAW bersabda :
, . )
.(
Artinya : Dzikir yang paling utama adalah La ila-ha Illalloh dan doa yang paling
utama adalah Al-Hamdulillah. (riwayat Imam at-Tirmidzi, an-Nasai, Ibnu Majah,
Ibnu Hibban dan Hakim dari Jabir r.a).

. ) .(
Artinya : Seorang yang mengucapkan La ila-ha Illalloh dengan memurnikan niat,
pasti dibukan untuknya pintu-pintu langit, sampai ucapannya itu dibawa ke -Arsy,
selagi dosa-dosa besar dijauhi. (riwayat Imam at -Tirmidzi dari Abu Huroiroh r. a).

,
). . (
104
Artinya : Pada orang-orang yang suka mengucap kalimat La Ila-ha Illa Alloh tidak
ada duka cita menjelang mati, tidak pula didalam kubur, dan tidak juga pada hari
Qiamat. Seolah-olah aku melihat mereka-ketikaada bentakan mengguntur -
menggoyangkan kepala mereka sera ya berkata :Segala Puji bagi Alloh yang telah
menghilangkan duka-cita dari kami. (riwayat Imam Thobaroni dari Ibnu Umar r. a).


. ) . (
Artinya : Tidak ada seorang hambapun yang mengucap La-Ila-ha Illa-Allohu seratus
kali, kecuali Alloh Taala membangkitkannya pada hari Qi yamat, dalam keadaan
berwajah laksana bulan malam purnama. Dan ketika itu tidak dilaporkan amal
seseorang yang lebih utama dari -pada amal orang yang mengucap seperti ucapannya
atau lebih. (riwayat Imam Thobaroni dari Abu Darda r.a).
Takbir dalam bahasa Arab berarti Mengagungkan (Alloh) , dalam istilah adalah
mengucap kalimat " " yang artinya Alloh Maha Agung. Ucapan ini
merupakan Pujian kepada Alloh untuk mengagungkan dan banyak dibaca dalam
sholat yaitu dalam memulai gerakan -gerakan tertentu dalam sholat. Takbir wajib
dibaca dalam memulai sholat yang disebu t Takbirotul Ihrom artinya Takbir yang
mengharomkan bagi orang yang sholat untuk melakukan sesuatu selama sholat,
misalnya makan, berbicara atau menggerak -gerakkan anggota badan yang dapat
membatalkan sholat.
Tahmid dalam bahasa Arab artinya Memuji kepada Alloh. Dalam istilah adalah
mengucapkan " " dalam memanjatkan Puji kepada Alloh SWT. Memuji
kepada Alloh adalah disyariatkan dalam Islam yang dalam al -Quran Surat an-Naml
(27) Ayat 59 di-Firmankan :
_ ..>' < '.l. _ls ::!,s _. _.L. <, ,> !. _: __
Artinya : "Katakanlah: "Segala puji bagi Allah dan kesejahteraan atas hamba -
hamba-Nya yang dipilih-Nya. apakah Allah yang lebih baik, ataukah apa yang mereka
persekutukan dengan Dia?".
Kemudian dalam Surat Isro (17) Ayat 111, sbb :
_ ..>' < _. l .>`., . l _>, .` ,,. _ ,l.l l _>, .` _|
_. _. : ,,>.
Artinya : Dan Katakanlah: "Segala puji bagi Alloh yang tidak mempunyai anak dan
tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan -Nya dan dia bukan pula hina yang
memerlukan penolong dan agungkanlah dia dengan pengagungan yang sebesar -
besarnya.
Tasbih berasal dari kata Sabbaha, yusabbihu artinya mensucikan, dalam amalan
mempunyai arti menyakini ke-Sucian Alloh SWT dari segala sesuatu yang tidak layak
105
bagi-Nya dan dari segala sifat kekurangan. Kalimat Tasbih yang biasa diucapkan
adalah Subhana Alloh (Maha Suci Alloh).
Pentingnya Tasbih dapat dicermati antara lain dalam al -Quran terdapat tujuh Surat
yang diawali dengan Tasbih. Selain Tasbih dalam mengawali Surat, banyak sekali
Ayat-ayat Tasbih yang diturunkan, sehingga kitapun berharap dan berusaha agar
termasuk hambanya yang selalu ber -Tasbih dan Memuji-Nya. Insya-Alloh.
Alloh ber-Firman a.l: Surat al-Isro (17) Ayat 44 :
_,. ` ,.,.l _,.l `_ _. _, | _. ,_. | _,. .:.,>
_>.l 1i. >,,. ..| ' !.,l> is __
Artinya : Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih
kepada Alloh. dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji -Nya, tetapi
kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya dia adalah Maha
Penyantun lagi Maha Pengampun.
Kemudian dalam Surat Thoha (20) Ayat 130 :
.! _ls !. l1, _,. ..> ,, _, _lL _.:l _, !,`s _.
_!., _,l _,. .L !.l ,l-l _.. _
Artinya : Maka sabarlah kamu atas apa yang mereka katakan, dan bertasbihlah
dengan memuji Tuhanmu, sebelum terbit matahari dan sebelum terbenamnya dan
bertasbih pulalah pada waktu-waktu di malam hari dan pada waktu -waktu di siang
hari, supaya kamu merasa senang, Insya-Alloh.
40. Keutamaan Istighfar
Istighfar adalah mengucapkan kalimat " " artinya mohon Ampunan
dari Alloh SWT atas segala dosa yang diperbuat, bagi kaum Muslimin diperintahkan
agar selalu melakukannya. Firman Alloh dalam Surat Muhammad (47) Ayat 19 , sbb:
l.! .. .l| | < i-.. .,.. _,...ll ....l < `l-,
>,l1.`. _>... _
Artinya : Maka Ketahuilah, bahwa Sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan,
Tuhan) selain Alloh dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) o rang-
orang mukmin, laki-laki dan perempuan. dan Alloh mengetahui tempat kamu
berusaha dan tempat kamu tinggal .
Dalam Surat Nuh (71) Ayat 10-12, sbb :
l1 `i-:. >`, ..| _' !is _.`, ,!..l _>,l. ..
_:..`, _.!, _,., _-, _>l ..> _-, _>l .. _
106
Artinya : Maka Aku katakan kepada mereka: 'Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, -
sesungguhnya dia adalah Maha Pengampun-(10), Niscaya dia akan mengirimkan
hujan kepadamu dengan lebat (11), Dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan
mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu
sungai-sungai (12).
Dalam Surat az-Zumar (39) Ayat 53, sbb :
_ _:!,-., _. . _ls .i. L.1. _. .- < | < `i-,
,.. !-,.- ..| > 'i-l `,>l __
Artinya : Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri
mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Alloh. Sesungguhnya Alloh
mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun
lagi Maha Penyayang.
Dalam Surat adz-Dzariyat (51) Ayat 17-18 :
.' ,l _. _,l !. `-> _ !>!, ,= `i-.. _
Artinya : Di dunia mereka sedikit sekali tidur diwaktu malam (17). Dan selalu
memohonkan ampunan diwaktu pagi sebelum fajar (18).
Dalam hadits, Rosululloh SAW bersabda :
.
) .(
Artinya : Demi Alloh ! Sungguh, aku ber -Istighfar (memohon ampun) kepada Alloh
dan bertaubat kepada-Nya dalam sehari lebih banyak dari 70 kali . (riwayat Imam
Bukhori dari Abu Huroiroh r. a).
:
. ) .(
Artinya : Barang siapa memohonkan ampunan bagi orang-orang Mukmin laki-laki
dan perempuan, maka dicatat baginya satu kebaikan dengan setiap orang Mukmin
itu. (riwayat Imam ath-Thobaroni dari Ubadah r.a).

. )
.(
Artinya : Barang siapa menetapi Istigfar, maka Alloh menjadikan baginya jalan
keluar dari setiap kesempitan dan kelapangan dari setiap kesusahan, serta memb erinya
rizki dari arah yang ia tidak sangka. (riwayat dari Imam Abu Dawud dan I bnu
Majah, hadits dari Ibnu Abbas r. a).
:
,
, ,
, . ) .(
107
Artinya : Barang-siapa mengucap ketika menuju tempat tidurnya Astaghfirulloh-ha
lladzie la-Ila-ha Illa HuwalHayyal Qoyyu-ma waAtu-bu Ilaih tiga kali, maka Alloh
Mengampuni dosa-dosanya, meskipun dosanya sebanyak buih lautan, meskipun
dosanya sebanyak hitungan daun pepohonan, meskipun dosanya sebanyak pasir
dipadang pasir Alij, meskipun dosanya sebanyak hari didunia. (riwayat Imam Ahmad
dan at-Tirmidzi, dari Abi Said r. a).
: :

.
.
.
. )
.(
Artinya : Bersabda Nabi SAW :Pokok Istighfar ialah engkau mengucap : Allo-humma Anta
Robbi La-Ilaha Illa Anta Kholaqtani - Wa ana Abduka Wa ana ala -Ahdika wa Wadika
Mastathotu Au-dzu bika Min Syarri ma-Shonatu Abu-u laka bi Nimatika alayya wa Ab u-u bi
Dzambi- fa aGhfirli- fa Innahu la- Yaghfiru Dzdzunuba Illa Anta. (Ya Alloh! Engkaulah
Tuhanku, Tiada Tuhan selai n Engkau. Engkau menciptakan aku dan aku adalah
hamba-Mu. Aku tetap pada janji dan prasetia kepada -Mu, sekuat kemampuanku. Aku
berlindung kepada-Mu, dari keburukan yang aku perbuat. Aku mengakui -Mu dengan
nimat yang Engkau limpahkan kepadaku dan aku mengakui dosaku. Karena itu
berkenanlah Engkau mengampuniku, sebab tiada yang dapat mengampuni dosa -dosa
selain Engkau). Barang siapa menguc apkannya disiang hari dengan yaqin, lalu ia mati
pada hari itu sebelum masuk petang, maka ia termasuk ahli Surga. Dan barang -siapa
mengucapkan diwaktu malam, sedangkan ia yaqin pada ucapannya itu, dan ia mati
sebelum memasuki waktu pagi, maka ia termasuk a hli Surga. (riwayat Imam Bukhri
dan an-Nasai dari Saddad bin Aus r. a).
41. D o a
Doa adalah dari bahasa Arab Da -a artinya memanggil atau juga berarti
menyeru, yang didalam perbuatan sehari -hari berbentuk Ucapan permohonan/
permintaan kepada Alloh SWT atau oleh Para Ulama diungkapkan sebagai upaya
menampakkan atas adanya kebutuhan sesuatu dihadapan Alloh SWT. Doa diajarkan
berangkai dengan Dzikir, sebaliknya Dzikir biasanya diikuti dengan Doa, sehingga
antara Dzikir dan Doa merupakan kesatuan amalan.
Dalam Al-Quran di-Firmankan antara lain :
1) Surat al-Baqoroh (2) Ayat 186, sbb:
:| ,l!. _:!,s _.s _.| , ,> :s: _. :| !s: ,,>..,l
_| `..`,l _ l-l _.:, __
Artinya : Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka
(jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang
yang berdo`a apabila ia memohon kepada -Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi
(segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada -Ku, agar mereka selalu
berada dalam kebenaran.
108
2) Surat al-Arof (7) Ayat 55, sbb:
`s: >`, '.. ,i> ..| > _.:-.l __
Artinya : Berdo`alah kepada Tuhanmu dengan bere ndah diri dan suara yang lembut.
Sesungguhnya Alloh tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.
3) Surat al-Isra (17) Ayat 52, sbb :
, `s., _,,>..: .:..> .L. | :.,l | ,l __
Artinya : yaitu pada hari Dia memanggil kamu, lalu kamu mematuhi -Nya sambil
memuji-Nya dan kamu mengira, bahwa kamu tidak berdiam (di dalam kubur) kecuali
sebentar saja.
4) Surat al-Isra (17) Ayat 111, sbb:
_ ..>' < _. l .>`., . l _>, .` ,,. _ ,l.l l _>, .`
_| _. _. : ,,>.
Artinya : Dan katakanlah: "Segala puji bagi Allah Yang tidak mempunyai anak dan
tidak mempunyai sekutu dalam kerajaan -Nya dan Dia bukan pula hina yang
memerlukan penolong dan agungkanlah Dia dengan pengagungan yang sebesar -
besarnya. (Pada Ayat ini Doa berbentuk pujian berbeda dengan sebelumnya, bahwa
Doa berbentuk Permohonan dan Seruan/Panggilan) .
Doa adalah merupakan Ibadah yang sangat penting yang dise butkan dalam Hadits
riwayat Imam Empat yang disahkan at - Tirmidzi, Rosululloh SAW bersabda :

Artinya : sesungguhnya Doa itu adalah Ibadah .
Lebih lanjut dalam riwayat Imam Bukhori dan Muslim, Rosululloh SAW bersabda :

Artinya : Doa adalah sumsum (intisari) Ibadah.
Selain doa adalah intisari Ibadah Rosululloh SAW bersabda :
) (
Artinya : Doa dapat menangkis ketetapan Alloh . (riwayat al-Hakim).
Pengertiannya adalah ketetapan yang kurang menguntungkan dapat diupayaka n
dihindari dengan membaca doa yang khusyuk. Wallo -hu Alam.
Sehingga dengan demikian maka Jumhur Ulama sepakat, bahwa Doa adalah wajib
dilakukan oleh seorang Mukmin sebagai Ibadah (diperintahkan oleh Alloh SWT)
dan sebagai sarana memohon kebaikan ke pada Alloh SWT; Alloh ber -Firmankan a.l :
Surat al-Arof (7) Ayat 180, sbb :
< ',!.- _..>' :`s:! !, ': _. _.>l`, _ .... >`,.
!. .' l.-, _
109
Artinya : Hanya milik Alloh asma-ul husna, maka bermohonlah kepada -Nya dengan
menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari
kebenaran dalam (menyebut) nama -nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan
terhadap apa yang telah mereka kerjakan.
Dalam Surat al-Mukmin (40) Ayat 60 Alloh ber -Firman :
_! `, _.`s: >.. _>l | _. >.. _s _:!,s
l>.,. ,.> _>: _
Artinya : Dan Tuhanmu berfirman: "Berdo`alah kepada -Ku, niscaya akan
Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang -orang yang menyombongkan diri dari
menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina".
Dalam Hadts Rosululloh SAW disabdakan :


: . ) .(
Artinya : Tidak ada seorang Muslim dimuka bumi ini yang berdoa meminta sesuatu
kepada Alloh, melainkan Alloh mengabulkannya sebagaimana yang dimintanya atau
dipalingkan Alloh darinya sesuatu bencana, selama ia tidak berdoa atau memutuskan
silaturrohmi. Maka berkat a seseorang kalau begitu baiklah kami memperbanyak doa.
Nabi menjawab : Alloh menerima doa hamba-Nya lebih baik lagi. (HRTurmudzi).
Dalam berdoa hendaknya dilakukan dengan Ikhlash , dalam Surat al-Mukmin (40)
Ayat 65 difirmankan, sbb :
> _>l .l| | > :`s:! _,.l>: ` _. ..>' < , _,.l.-l
Artinya : Dialah Yang Hidup Kekal, tiada Tuhan (yang berhak disembah)
melainkan Dia; maka sembahlah Dia dengan memurnikan ibadat k epada-Nya. Segala
puji bagi Alloh Tuhan semesta alam.
Adab berdoa. Ulama Ahli Hikmah Imam al -Ghazali merumuskan, bahwa adab
berdoa adalah sepuluh macam :
1. mencari waktu yang baik, a.l: hari Jumat, hari Arofah, bulan Romadhon,
sepertiga akhir malam, waktu sahur,.
2. mengambil kesempatan keadaan tertentu, misalnya : ketika sujud, ketika perang,
ketika hujan lebat, ketika iqomat menjelang Sholat dan setelah sholat.
3. menghadap kiblat, mengangkat tangan, dan menyapukan tangan kemuka setelah
selesai.
4. merendahkan suara, antara berbisik dan nyaring.
5. tidak memaksakan diri dengan bersajak, lebih diutamakan merujuk kepada doa -
doa yang matsur (berdasar Al -Quran dan Sunnah).
6. tadlorru, khusyu dan rasa takut kepada Alloh.
7. bersungguh-sungguh dalam bermohon dan berharap a kan dikabulkannya doa tsb.
8. doa dibaca dan bahkan diulang sampai tiga kali dibagian yang sangat penting.
110
9. memulai doa dengan dzikir kepada Alloh SWT (membaca Taawudz, Basmalah,
Hamdalah) dan membaca Sholawat Nabi SAW.
10. yang dianggap yang terpenting, ialah : bertaubat terhadap kedholiman yang telah
diperbuat dan kembali kepada Alloh SWT. Insya -Alloh.
42. Shodaqoh
Shodaqoh adalah bahasa Arab yang serumpun dengan kata Shodaqo artinya benar,
nyata; Yusoddaqu artinya dapat dipercaya ; Sho -daqo artinya bersahabat. Dan dalam
bahasa Indonesia sering diterjemahkan dengan Sedekah, yang berarti pemberian
seorang Muslim kepada orang lain baik secara terencana ataupun spontan dan dengan
sukarela semata-mata mengharap Ridlo dari Alloh SWT. Pemberian demikian sangat
dianjurkan dan diutamakan untuk memenuhi kebutuhan -kebutuhan yang sangat
diperlukan bagi yang diberi.
Dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 114 Alloh ber -Firman :
,> _ ,: _. .>. | _. . .., .`-. __.l.| _,,
_!.l _. _-i, .l: ,!-:, ,!.. < .. ,.. > !,,Ls _
Artinya : Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan -bisikan mereka, kecuali
bisikan-bisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat
ma`ruf, atau mengadakan perdamaian di antara manusia. Dan barangsiapa yang
berbuat demikian karena mencari kered laan Alloh, maka kelak Kami memberi
kepadanya pahala yang besar .
Dalam Ilmu Fiqh (hukum Islam) diantara Shodaqoh ada yang merupakan perintah
wajib (fardlu ain) dengan batasan-batasan tertentu baik dari jumlah, bentuk ataupun
waktunya bahkan ditentukan pula siapa -siapa yang berhak menerimanya, yaitu yang
disebut Zakat yang artinya suci, dalam al -Quran Surat at-Taubah (9) Ayat 103 sbb :
.> _. . .. >`L. ,. !, _. ,l. | ,.l. "_>. <
_,.. ',l. _
Artinya : Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, den gan zakat itu kamu
membersihkan dan mensucikan mereka, dan me ndo`alah untuk mereka. Se-
sungguhnya do`a kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa b agi mereka. Dan Allah
Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui .
Pengertian membersihkan dan mensucikan dalam Ayat tersebut selain bagi orangnya
yang melakukan (muzakki) berarti juga bagi harta yang dimiliki untuk disucikan dari
harta yang haram.
Selain zakat ada pula perintah Alloh kepada kaum Muslimin untuk memberikan atau
membelanjakan hartanya untuk amal Ibadah yang disebut sebagai Infaq atau
nafaqoh yang dalam bahasa Indonesia disebut juga sebagai nafkah (belanja), dimana
diantaranya ada yang bersifat wajib dan berkesinambungan a.l: kewajiban seorang
Muslim (suami) memberi nafkah keluarga atau pengeluaran seorang Muslim dalam
111
membantu kebutuhan ummat Islam dalam hal tert entu, hanya saja secara hukum tidak
seketat pada Zakat. Dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 195 di -Firmankan :
1i. _ _,,. < 1l. _>,.,!, _|| >l`.l `..> | < >
_,..>.l __
Artinya : Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan All oh, dan janganlah kamu
menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat b aiklah, karena
sesungguhnya Alloh menyukai orang-orang yang berbuat baik. Kemudian dalam
Ayat 215 Alloh ber-Firman :
..l:. :!. 1i.`, _ !. :1i. _. ,> _.lll _,, _...,l
_,>... _ _,,.l !. l-i. _. ,> | < ., ",l. __
Artinya : Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka nafkahkan.
Jawablah: "Apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu -
bapak, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang
sedang dalam perjalanan." Dan apa saja kebajikan yang k amu buat, maka
sesungguhnya Alloh Maha Mengetahuinya.
Rosululloh SAW bersabda :
) .(
Artinya : Belanja seorang (suami) yang diberikan kepada keluarganya adalah
Shodaqoh. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).
Adakalanya seseorang Muslim sekalipun secara tidak sengaja memberik an sesuatu,
atau karena suatu hal, kehilangan hartanya, maka mana -kala ikhlash akan menjadi
Shodaqoh pula, dalam sabda Rosululloh SAW :


. ) .(
Artinya : Tidaklah seorang Muslim-pun menanam sebatang tanaman kecuali apa
yang ia makan untuk dirinya merupakan Shodaqoh, apa yang dicuri dari tanaman itu
maka baginya merupakan Shodaqoh, apa yang dimakan binatang buas dari tanaman
itu, maka baginya Shodaqoh, dan apa yang dimakan burung darinya, mak a baginya
juga Shodaqoh. Dan tak seorang-pun yang dapat terperciki sedikit saja dari hasil
tanamannya, kecuali baginya (Muslim tsb) juga Shodaqoh. (riwayat Imam Muslim).
Wallo-hu Alam.
43. Z a k a t
Z a k a t dari bahasa Arab Zakka-, Yuzakki-, Zaka-tan artinya Tumbuh,
berkembang, suci (bersih), baik. Dalam istilah hukum Agama (Islam) berarti
sejumlah harta tertentu yang wajib diserahkan kepada orang yang berhak (mustahaq).
Ketentuan Zakat adalah wajib dilaksanakan oleh setiap Muslim yang telah me menuhi
ketentuan dalam hukum Zakat, hal itu agar ybs dan hartanya menjadi bersih (suci),
Firman Alloh dalam al -Quran Surat at-Taubah (9) Ayat 103, sbb :
112
.> _. . .. >`L. ,. !, _. ,l. | ,.l. "_>. <
_,.. ',l. _
Artinya : Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu
membersihkan dan mensucikan mereka, dan mendo`alah untuk mereka. Sesungguh -
nya do`a kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Alloh Maha
Mendengar lagi Maha Mengetahui .
Ancaman bagi orang yang tidak menunaikan Zakat di-Firmankan Alloh pada Surat at -
Taubah (9) Ayat 34-35, sbb :
_. _`.>, >. .il !.1i.`, _ _,,. < >:, ,.-,
,l __ , _.> !,l. _ !. .> _>. !, >!,> ',`.`> >'L
..> !. .. _>.i. . !. ,.. _'.>. __
Artinya : Dan orang-orang yang menyimpan emas dan per ak dan tidak menafkah-
kannya pada jalan All oh, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan
mendapat) siksa yang pedih, pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka
Jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lal u
dikatakan) kepada mereka: "Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu
sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu.
Dalam Hadits Rosululloh SAW bersabda, sbb :

. ) .(
Artinya : Tiap-tiap orang yang menyimpan harta denga n tidak mengeluarkan
zakatnya, tak dapat tiada akan dibakar harta itu dineraka jahannam lalu dijadikan
keping-keping, kemudian disetrikakan didua rusuknya dan dahinya hingga (hari yang)
Alloh memberi keputusan antara hamba -hambanya. (riwayat Imam Muslim)
Hukum Zakat sudah ada sejak adanya risalah dari Alloh SWT yang dibawa oleh Nabi
sebelum Rosululloh SAW, dalam al -Quran Surat al-Ambiya (21) Ayat 73, sbb:
..l-> . _. !..!, !.,> ,l| _- ,,>l ,!| :l.l ,!:,|
:l .' !.l _.,.s __
Artinya : Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin -pemimpin yang
memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada mereka
mengerjakan kebajikan, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya
kepada Kamilah mereka selalu menyembah ,
Perintah Zakat seperti dalam Ayat tsb diatas sering dikaitkan dengan perintah Sholat,
karena begitu pentingnya kaitan keduanya. Menurut Ahli Tafsir yang menghitung nya,
maka Ayat demikian ada 26 Ayat tercantum dalam al -Quran. Dalam sejarah perintah
untuk melaksanakan Zakat bagi Kaum Muslimin, secara jelas dan tegas mulai pada
tahun kedua setelah Rosululloh SAW hijrah, dengan demikian perintah tsb dimuat
dalam Ayat-ayat yang turun di Madinah, a.l: Surat al-Baqoroh (2) Ayat 110 :
113
., :l.l ., :l !. `..1. _>.i. _. ,> :., ..s < |
< !., _l.-. ,.,
Artinya : Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang
kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahalanya pada sisi All oh.
Sesungguhnya Alloh Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan.
Surat al-Arof (7) Ayat 156 :
. !.l _ :..> !,..l ..> _ :> !.| !..> ,,l| _! _.s
,. ., _. ',!: _..> -. _ ,_. !',.!. _.l 1`.,
_.`, :l _. > !...,!:, `..`, __
Artinya : Dan tetapkanlah untuk kami kebajikan di dunia ini dan di akhirat; se -
sungguhnya kami kembali (bertaubat) kepada Engkau. All oh berfirman: "Siksa-Ku
akan Kutimpakan kepada siapa yang Aku kehendaki dan rahmat -Ku meliputi segala
sesuatu. Maka akan Aku tetapkan rahmat-Ku untuk orang-orang yang bertakwa, yang
menunaikan zakat dan orang-orang yang beriman kepada ayat -ayat Kami".
Harta yang wajib di -Zakati disyaratkan :
Dalam Syariat Islam Zakat Maal (bukan Zakat Fitrah), Harta yang wajib di-Zakati ada
beberapa syarat-syarat sbb :
1) Menjadi milik secara penuh, yaitu kekayaan yang berada dibawah
kekuasaan pemilik secara penuh dalam arti tidak tersangkut didalamnya hak
orang lain. Dalam al-Quran disebut a.l pada Surat al-Baqoroh (2) Ayat 254 :
!,!., _. `.., 1i. !.. >.. _. _, _!, , _,, ,
> -.i: `i.>l `> `,l.Ll ___
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan All oh)
sebagian dari rezki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang
pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi persahabatan yang akrab
dan tidak ada lagi syafa`at. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang yang zalim.
2) Dapat berkembang atau mempunyai potensi berkembang, produktif atau
dapat memberikan pendapatan (keuntungan) bagi pemiliknya. Dalam al -Quran
disebut pada Surat ar-Rum (30) Ayat 39 sbb :
!. :., _. : _.,. > < ,.l! `> i-..l __
Artinya : dan apa yang kamu berikan berupa zakat yang kamu maksudk an
untuk mencapai keridloan Alloh, maka (yang berbuat demikian) itulah orang -orang
yang melipat gandakan (pahalanya) .
114
3) Telah mencapai Nishob dan Haul. (ketentuan minimum jumlah dan jangka
waktu pemilikan menurut Hukum Zakat).
Dalam hal Nishob, Rosululloh SAW a.l bersabda :
: :

, . ) (
Artinya : dari Ali berkata : bersabda Rosululloh SAW Sesungguhnya saya telah
memaafkan kamu dari sedekah kuda dan sahaya, maka bayarlah Zakat perak tiap
empatpuluh dirham satu dirham dan 190 dirham belum wajib Zakat-nya, dan apabila
telah mencapai 200 dirham Zakat-nya 5 dirham.(riwayat Imam Ahmad).
Sedang dalam hal Haul, Rosululloh SAW bersabda :
:
. ) .(
Artinya : Dari Ibnu Umar berkata : Rosululloh SAW bersabda : Tidaklah ada wajib
Zakat harta seseorang sebelum satu tahun dimiliki. (riwayat Imam ad - Da-ro Qutlni).
4) Diluar kebutuhan hidup sehari -hari yang diperlukan bagi pemiliknya
(agar tidak memberatkan). Rosululloh bersbda :
1 ( . ) (
2 ( . ) .(
Artinya : 1. Zakat hanya dibebankan diatas pundak orang kaya ( Imam Bukhori)
2. Bayarlah Zakat kekayaan kalian yang dengannya anda memperoleh
kesenangan. (riwayat Imam Tlobroni).
5) Bebas dari hutang. Separti diuraikan pada no.1 ada syarat Pemilikan penuh,
artinya termasuk bebas dari hutang yang dapat mengurangi pemilikan
sejumlah satu Nishob. Karena bagi orang yang punya hutang yang akan dapat
mengurangi atau bahkan menghabiskan milik nya yang telah dihitung dalam
Nisob-nya, karena berkewajiban membayar hutang. Ybs dapat menjadi lebih
susah dari orang yang miskin. Kesulitan itu tidak dapat diabaikan. Dalam
Hadits Rosululloh SAW bersabda (tulisan dalam al -Maghni) :

Artinya : Dahulukan dirimu, kemudian baru orang yang berada dibawah
tanggunganmu.
Sumber harta yang harus di -Zakat-i a.l:
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 267 :
!,!., _. `.., 1i. _. .,,L !. :,. !.. !.>> >l _. _
..,. ,,>l .. 1i.. ..l ,.>!:, | ..-. , .ls
< _.s .,.> ___
115
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan All oh) sebagian
dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari
bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk -buruk lalu kamu
nafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambil nya melainkan
dengan memicingkan mata terhada pnya. Dan ketahuilah, bahwa All oh Maha Kaya
lagi Maha Terpuji.
Dalam kitab tuntunan Zakat dari Ulama Mutaakhkhirin (saat sekarang) tercantum
lebih lengkap, yaitu : Emas dan Perak, Harta perniagaan, Ternak, Ta naman (biji-bijian
dan buah-buahan), Harta Rika-z dan Madin, Harta (Pendapatan ) Profesi dan Harta
Investasi. Dalam tulisan ini hanya diuraikan yang sering kita temui sehari -hari dalam
masarakat kebanyakan, yaitu a.l:
a) Emas dan Perak : Semua Ulama sepakat bahwa pemilikan emas dan perak wajib di -
Zakati bila telah mencapai Nishob dan Haul-nya (1 tahun). Nishob Emas adalah 20
dinar atau kira-kira 96 gram, sedang perak 200 dirham atau 672 gram. Adapun Zakat-
nya 2,5 persen.
b) Harta perniagaan. Semua Ulama juga sepakat untuk di -Zakat-i bila telah mencapai
Nishob dan Haul. Adapun Nishob, Haul dan Zakat-nya sama dengan Emas dan perak.
c) Hasil tanaman atau buah-buahan.
Rosululloh SAW bersabda :
) . ( .
:
. ) (
Artinya : Tidak ada sedekah (Zakat) pada biji-biji dan buah-buahan sehingga sampai
banyaknya lima wasaq. (riwayat Imam Muslim).
Dari Jabir dari Nabi SAW bersabda Pada biji yang di-airi dengan air sungai dan
hujan, Zakat-nya sepersepuluh, dan yang diairi dengan kincir yang ditarik binatang,
Zakat-nya seperduapuluh.(riwayat Imam Ahmad, Muslim dan Nasai).
Jadi untuk tanaman baik biji - bijian atau buah-buahan Nishob-nya adalah 5 wasaq atau
930 liter atau 653 kg. Sedang Haul-nya setiap panen. Sedang Zakat-nya bagi yang
tumbuh secara Alami (karena air hujan dan sungai) 10 persen, bagi yang
menggunakan tehnologi dalam pemeliharaannya adalah 5 persen.
d) Zakat Harta Profesi. Zakat Harta Profisi (Penghasilan seseorang karena profesinya),
sementara Ulama berpendapat termasuk dalam kelompok Zakat Maal (al-Maal al-
Musthofaat) atau kekayaan yang diperoleh Kaum Muslimin melalui bentuk usaha
profesional yang sesuai Syariat Is lam a.l : Tenaga Medis, Konstruksi ataupun
Pengacara dll. Ada pula pendapatan yang diperoleh secara rutin yang disebut sebagai
al-Athoyaat. Mengikuti Ulama salaf, mereka sependapat wajib dikeluarkannya Zakat.
Adapun Nishob dan Zakat-nya, sebagian Ulama berpendapat seperti pada Emas dan
Perak, maka Haul-nya satu tahun. Sedang sebagian lain ada yang berpendapat Haul-
nya setiap saat menerima pendapatan, adapun Nishob-nya seperti tanaman (terutama
untuk al-Malul Musthofaat) dan Zakat-nya seperti perniagaan yaitu tetap 2,5 persen.
Dalam riwayat Abu Ubaid menceritakan, bahwa Umar bin Abdul Aziz mengambil
Zakat pula selain Athoyaat adalah dari Jawaiz (hadiah) dan al-Madholim (barang
ghosob yang dikembalikan).
e) Zakat Investasi . Sebagian Ulama (al-Mutaakhkhirin) berpendapat perlunya membayar
Zakat pada hasil Investasi : sewa gedung, bus (kendaraan angkutan umum) atau
bangunan/kendaraan lain. Namun ada perbedaan dalam memandang kekayaan
116
tersebut, apakah dalam mengihitung Zakat (prosentasi Zakat-nya) setiap kali (setiap
tahun) cukup dari hasil keuntungan investasi ataukah dihitung seluruh modal
investasinya. Adapun Nisob serta prosentasinya sama dengan Emas dan Perak 2,5
persen. Bagi yang berpendapat mengambil Zakat setiap tahun dari keuntungan
investasinya, maka Zakat Investasi (gedung dan kendaraan)nya diambil Zakat-nya
sekali pada saat memilikinya bila cukup Nishob-nya.
Penerima Zakat. .
Dalam Surat at-Taubah (9) Ayat 60 Alloh ber -Firman, sbb :
!..| ...l ,1ill _,>...l _..-l !,l. il.l ',l _ ,!l
_,..-l _ _,,. < _ _,,.l ., _. < < ',l. ",> _
Artinya : Sesungguhnya zakat -zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-
orang miskin, pengurus-pengurus zakat, para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk
(memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan All oh dan orang-
orang yang sedang dalam perjalanan, sebagai sesuat u ketetapan yang diwajibkan
Alloh; dan Alloh Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana .
Dalam Ayat tersebut diatas dirinci adanya delapan golongan (yang biasa disebut
delapan Ashnaf) yang berhak menerima Zakat :
1-2) Orang Fakir dan Orang Miskin. Secara umum para Ulama merumuskan, bahwa
Orang Fakir adalah orang tidak berpunya, karena tidak mempunyai penghasilan tetap
dan oleh karenanya apa yang diperoleh sangat tidak memadahi untuk hidupnya
termasuk untuk yang menjadi tanggungannya. Sedang Orang Miskin adalah orang yang
pada dasarnya mempunyai pendapatan/pekerjaan yang tetap, hanya pendapatan itu
tidak cukup memenuhi kebutuhannya dan orang yang menjadi tanggungannya.
Orang yang berkecukupan Haram menerima Zakat. Sabda Rosululloh SAW:
. ) .(
Artinya : Tidak Halal sedekah (Zakat) bagi orang kaya.(riwayat Imam Abu Dawud
dan Nasa-i).
3) Amil Zakat. Orang yang melaksanakan segala sesuatu yang berkaitan dengan
kegiatan Zakat, yang terdiri a.l: mengumpulkan, menghitung, mencatat, menjaga dan
membagikan kepada yang berhak. Alloh SWT memberi imbalan kepada mereka dari
bagian yang dikumpulkan itu. Dalam menentukan siapa -siapa yang dapat dibenarkan
untuk menjadi Amil Zakat, maka para Ulama menentukan Syarat -syarat a.l sbb : 1)
Muslim, 2) Mukallaf yaitu dewasa dan berakal sehat, 3) Jujur/dapat dipercaya, 4)
Dapat memahami Hukum-hukum Zakat, 5) Sanggup memikul tugas-tugas sebagai
Amil. Sementara Ulama menambah syarat yaitu harus lak i-laki dan merdeka.
4) Muallaf. Orang-orang yang dapat diharapkan kecenderungan hatinya atau
keyakinannya dapat bertambah terhadap Islam, atau dapat dimanfaatkan bagi Ummat
Islam, atau orang yang dapat terhalang niat jahatnya terhadap kaum Muslimin. Oleh
karenanya para Ahli Fiqhi secara garis besar membagi Muallaf menjadi 2 golongan :
Yaitu Muallaf golongan Muslim dan Muallaf golongan kafir. Muallaf golongan
Muslim adalah orang-orang yang baru masuk (memeluk) Islam, sehingga dengan
mendapat bagian Zakat dapat tetap mempertahankan Agamanya. Termasuk golongan
tersebut adalah para tokoh masyarakat yang Muslim tetapi lemah Imannya, atau
seorang tokoh Muslim yang dapat bermanfaat dalam membantu kegiatan Kaum
117
Muslimin. Muallaf golongan kafir adalah orang kafir yan g dengan pemberian Zakat
akan dapat menghalangi keinginan mereka dalam mengganggu kegiatan Kaum
Muslimin.
5) Budak. Golongan ini mungkin tidak terdapat dinegeri kita saat ini.
6) Al-Ghorim. Yaitu orang yang karena terpaksa mempunyai hutang, atau menjamin
hutang orang lain tidak mampu membayarnya. Mereka dapat menerima Zakat untuk
membantu melunasinya. Termasuk golongan ini adalah para pedagang kecil yang
meminjam untuk modal dari pelepas uang yang menekannya.
7) Sabilillah. Menurut Jumhur Ulama (Empat Madz hab), arti kata Sabilillah adalah
Perang membela Agama (Islam), sehingga yang berhak mendapat bagian Zakat
adalah para Sukarelawan perang (tentara) yang tidak mendapat gaji secara tetap dari
Pemerintah Islam ybs, sekalipun diantaranya adalah orang kaya. Ad a diantaranya
yang berpendapat bukan hanya untuk orangnya, tetapi dapat pula untuk perlengkapan
perang seperti senjata dan perlengkapan lain. Selain perlengkapan perang para Ulama
Angkatan tua ada yang membolehkan Sabilillah ini untuk Jamaah Haji terutam a yang
kehabisan biaya atas dasar Sabda Rosululloh SAW yang artinya : Haji dan Umroh itu
adalah Sabilillah.
Para Ulama yang datang Akhir semisal Sayyid Rosyid Ridlo (Tafsir al -Manar)
mengartikan Sabilillah ini dimaksud untuk kemashlahatan Umum dan just ru tidak
termasuk Haji, karena Haji adalah Fardlu Ain bagi orang per orang yang mampu.
Keperluan Haji yang dapat dibayar dengan Zakat adalah keperluan untuk Syiar Haji,
misalnya memperlancar perjalanan Haji dan keamanannya.. Tetapi dalam
menggunakan Zakat Sabilillah didahulukan untuk kepentingan untuk Perang (bila
terjadi) seperti pembelian senjata, makanan dan keperluan lain dalam Perang fi
Sabilillah. Selanjutnya Syeh al -Azhar Muhammad Syaltut menafsirkan Sabilillah
sebagai kemashlahatan Umum yang bukan menjadi milik perorangan, yang tidak
hanya dimanfaatkan oleh seseorang, pemiliknya hanya Alloh sedang manfaatnya
untuk Makhluq Alloh.
Dalam tafsir karangan Ulama Indonesia seperti Tafsir Al -Furqon karangan Ustadz
A. Hassan, Tafsir Al -Azhar karangan Prof. Dr. HAMKA, Tafsir Al -Mishbah
karangan Prof. Dr.M.Quraish Shihab, diuraikan dimungkinkannya Zakat Sabilillah
untuk kemashlahatan Ummat, a.l : pembangunan Masjid, Madrasah, Rumah Sakit dan
sarana-sarana pengembangan dan pendidikan dalam Dawah lainny a, termasuk
peningkatan kemampuan Sumber Daya Manusianya.
8) Ibnu Sabil. Ulama umumnya sependapat bahwa, yang dimaksud Ibnu Sabil adalah
orang-orang yang kehabisan bekal dalam perjalanannya, dan kepadanya dapat
diberikan sebagian Zakat sekedar dapat mencu kupi kebutuhan selama perjalanan.
Imam Malik dan Imam Ahmad berpendapat hanya bagi orang yang pergi keluar
negeri. Karena kebutuhan seperti tsb diatas dalam masarakat sangat terbatas
keadaannya, maka Ulama yang mempunyai pandangan pragmatis memasukkan
kategori Ibnu Sabil menjadi sebagai : 1) mengirim mahasiswa keluar negeri, 2)
mengirim missi ilmiah, 3) mengirim utusan konferensi Islam, 4) membiayai
pendidikan duafa dan anak yatim, 5) penyediaan pemondokan, 6) memperbaiki dan
memelihara jalan umum.
Selain harta yang harus dizakati yang telah diuraikan diatas masih ada beberapa jenis
harta yang bersifat khusus a.l:
118
f) Harta Rika-z dan Madin. Harta Rika-z adalah harta yang terpendam atau tersimpan.
Termasuk didalamnya adalah harta benda yang disimpan oran g dahulu dalam tanah,
seperti : Emas, perak, tembaga atau pundi -pundi yang berharga. Adapun Madin
adalah pemberian dari tambang dalam bumi yang berupa emas, perak, timah, besi,
intan, batu permata, batu bara dan minyak bumi. Orang yang menemukan benda -
benda tersebut diwajibkan membayar Zakatnya 1/5 bagian.
Zakat Rika-z wajib dibayar tanpa syarat Nishob dan tanpa Haul. Sedangkan Zakat
Madin ditentukan Nisob-nya yaitu sama dengan emas dan perak, dan Zakat-nya 2,5
persen. Zakat dibayar saat ditemukan barang tersebut tidak harus nunggu satu tahun.
g) Hasil laut. Jumhur Ulama berpendapat, bahwa hasil laut semacam merjan, mutiara,
manik-manik ataupun ikan tidak perlu di -Zakati. Namun Imam Ahmad bin Hambal
berpendapat perlunya dibayar Zakat-nya, bila telah mencapai Nishob. Hal itu lebih
sesuai perkembangan zaman yang menjadikan usaha itu sebagai usaha penghidupan.
Adapuan Nishob-nya dihitung setara dengan emas atau perak. Sedang jumlah Zakat-
nya seperti dalam perhitungan pada Zakat Tanaman. Wallo-hu Alam.
44. Zakat Fitrah
Kalimat Fitrah dalam bahasa Arab mempunyai arti Suci dan dapat pula berasal dari
kalimat Futur artinya berbuka puasa. Kedua-duanya sesuai dengan kedudukan Zakat
Fitrah, yaitu untuk mensucikan diri orang yang berpuasa dan wajib dibayarkan
menjelang Iedul Fitri. Berkata Abdullah Ibnu Abbas ra :
"

" ) (
Artinya : Mewajibkan Rosululloh SAW untuk menunaikan zakat fitrah yaitu untuk
mensucikan orang yang berpuasa (Romadhon) dari perbuatan sia -sia dan onar dan
memberi makan kepada orang yang miskin. Barang siapa menunaikannya sebelum
sholat (sholat Ied), maka itulah dia zakat yang maqbul , barang siapa yang menunaikan
setelah sholat, maka itu adalah shodaqoh biasa (tidak termasuk zakat fitrah). (riwayat
Imam Abu-Dawud dan Ibnu Majah).
Berbeda dengan Zakat Maal yang ditentukan berdasar adanya Nishob (batas pemilikan
harta wajib zakat) dan Haul (jangka waktu pemilikan harta), maka Zakat Fitrah
diwajibkan setiap pribadi Muslim disegala umur untuk membayarnya. Bentuk Zakat
Fitrah adalah makanan pokok yang dalam Sabda Rosululloh SAW, sbb:
:
,
. ) ( - -
.
Artinya : Dari Ibnu Umar katanya : Rosululloh SAW mewajibkan zakat fitrah
bulan Romadhon sebanyak satu Sho (3,1 liter) tamar atau gandum atas tiap orang
Muslim yang merdeka atau hamba, laki -laki atau perempuan. (riwayat Imam
Bukhori dan Muslim). Dalam Hadits Imam Bukhori berikutnya : dan (Zakat Fitrah
itu) diberikan sebelum Iedul -Fitri sehari atau dua hari.
119
Zakat Fitrah akan memberi penilaian terhadap amalan seseorang yang puasa, apakah
puasa tsb dapat maqbul atau tidak sebagai dalam sabdanya :

. ) (
Artinya : "Puasa Romadlon bergantungan antara langit dan bumi, tidak akan
terangkat kecuali dengan Zakat Fitra h".(riwayat Imam Hafsh bin Syahin). Dengan
demikian kesempurnaan amal Ibadah Shoum Romadlon sangat berkaitan dengan
pelaksanaan Zakat Fitrah.
Yang berhak menerima Zakat Fitrah. Karena bentuk yang diberikan yaitu bahan
makanan pokok dan diberikan pada menj elang Iedul Fitri, maka sasaran yang diberi
adalah para fakir miskin, sesuai sabda Rosululloh SAW :

Artinya : Cukupilah mereka hari ini (Iedul Fitri), supaya jangan sampai mereka
meminta-minta.
Dalam uraiannya sementara dai ada yang mengaitkan pelaksanan zakat Fitrah yang
diteruskan sholat Iedul -Fitri dengan menyitir Surat al -Ala (87) Ayat 14-15 sbb :
. _l _. _. _ : . ., _l. _
Arti yang diuraikan menjadi : "Sungguh beruntunglah orang yang membersihkan
diri (dengan membayar zakat fitrah), dan dia ingat (berdzikir) dengan nama Tuhannya
(ber-Takbir), lalu dia sholat (sholat Ied)".
Pandangan tsb didasarkan hadits dari Ibnu Umar yang menjelaskan :
" . _l
_. _. , : . ., _l. "
Artinya : Ayat ini (Surat al-A'la Ayat 15 dan 16) hanya turun menerangkan ten tang
pemberian zakat Fithrah sebelum Sholat Ied. Wallo-hu Alam.
45. S h o u m (Puasa)
Shoum atau Shiam adalah bahasa Arab yang sama artinya dengan Imsak yang
dalam bahasa Indonesia berarti puasa atau menahan (diri). Menurut istilah Agama
diartikan sebagai bentuk ibadah yang berupa amalan menahan diri dari perbuatan -
perbuatan yang membatalkannya mulai dari terbitnya fajar (sinar putih diufuq timur)
sampai dengan terbenamnya matahari. Perbuatan membatalkan puasa antara lain
makan, minum dan syahwat farj (kemaluan). Bagi wanita dilakukan mana -kala tidak
dalam haidl atau nifas. Pengertian Shoum tersebut diatas adalah pengertian umum
dalam Ayat-ayat al-Quran. Hanya ada satu Ayat yang mempunyai pengertian, bahwa
Shoum adalah tidak bicara yaitu dalam al-Quran Surat Maryam (19) Ayat 26, sbb:
_l> _. _ !.,s !.| _. _. :,l .> _|1 _.| ,.. _..-ll !..
_l l ,,l !,.| __
120
Artinya : Maka makan, minum dan bersenang h atilah kamu. Jika kamu melihat
seorang manusia, maka katakanlah: "Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa
untuk Tuhan Yang Maha Pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang
manusiapun pada hari ini".
Shoum Wajib. Shoum yang merupakan kewajiban ( Fardlu-Ain) yakni:
a) Shoum Romadhon yang merupakan Rukun Islam yang keempat setelah Zakat.
b) Shoum sebagai Kifarat untuk membayar suatu denda (khusus bagi orang tertentu)
c) Shoum wajib karena Nadzar (bagi orang yang telah berjanji untuk berpuasa bila
diperoleh sesuatu).
Shoum Sunnah. Shoum yang bersifat Sunnah banyak jenisnya yang merupakan Shoum
yang dianjurkan, antara lain :
(1) enam hari pada bulan Syawal,
(2) hari Tarwiah dan Arofah (tanggal 8 dan 9 bulan Haji),
(3) tanggal 9 dan 10 (Tasua dan Asyura) bulan Muharrom,
(4) hari Senen dan Kamis tiap minggu
(5) tanggal 13, 14 dan 15 tiap bulan Qomariah.
(6) puasa Nabi Dawud AS yaitu sehari puasa dan sehari tidak puasa (jika memungkinkan)
Sabda Rosululloh SAW yang menjelaskan Shoum Sunnah tsb, a.l:
1) Shoum enam hari pada bulan Syawal :

. ) .(
Artinya : Dari Abu Aiyub r. a : Rosululloh SAW ber sabda :Barang siapa puasa pada
bulan Romadlon kemudian ia puasa pula enam hari pada bulan Syawal seperti puasa
sepanjang masa. (riwayat Imam Muslim).
2) Shoum pada hari Arofah (tanggal 9 bulan Haji) :

. ) .(
Artinya : Dari Abu Qotadah r. a, bersabda Nabi SAW :Puasa pada hari Arofah itu
menghapus dosa dua tahun, satu tahun yang telah lalu dan satu tah un yang akan
datang. (riwayat Imam Muslim).
3) Shoum tanggal 10 Muharom:

. ) .(
Artinya : Dari Abu Qotadah r. a, Nabi bersabda : Puasa pada hari Asyuro (tanggal
10 Muharom) dapat menghapuskan dosa satu tahun yang lalu. (riwayat Imam
Muslim). Dalam suatu riwayat dijelaskan adanya anjuran berpuasa mulai tanggal 9
Muharom, berdasar sabda Rosululloh SAW :
). .(
Artinya : "Insya-Alloh tahun depan saya juga akan berpuasa mulai tanggal 9 bulan
Muharom". (riwayat Imam Muslim) . Hanya Rosululloh SAW telah wafat sebelum
datangnya tahun yang dimaksud.
4) Shoum hari Senen dan Kamis tiap minggu :
121
. )
.(
Artinya : Dari Aisyah r. a, :Adalah Nabi SAW memilih waktu puasa hari Senen
dan Kamis. (riwayat Imam Tirmidzi).
5) Shoum tiga hari tiap tengah bulan (tanggal 13, 14 dan 15) bulan Qomariyah :

. ) .(
Artinya : Dari Abu Dzar r. a, bersabda Rosululloh SAW :Hai Abu Dzar apabila
engkau hendak berpuasa hanya tiga hari dalam satu bulan, hendaklah engkau puasa
pada tanggal 13, 14 dan 15. (riwayat Imam Ahmad dan Nasai). Diantara Shoum
Sunnah tsb diatas yang sangat dianjurkan (Muaqqod) adalah Shoum pada hari
Arofah (tanggal 9 bulan Dzul -Hijjah) bagi yang tidak sedang ibadat haji dan Shoum
Asyura (tanggal 10 bualan Muharrom).
6) Shoum Nabi Dawud AS, yaitu sehari puasa dan sehari tidak puasa secara berturut -
turut. Puasa Sunnah Nabi Dawud AS ini adalah puasa yang paling maksimal yang
dapat diamalkan, artinya Nabi SAW tidak membenarkan puasa S unnah yang lebih
banyak dari puasa tersebut. Dalam jawaban Rosululloh SAW terhadap Abdulloh bi n
Amr bin Al-Ash yang ingin berpuasa lebih banyak :
: ,
.
Artinya : Maka menjawab Rosululloh SAW :Tidak diperbolehkan melebihi puasa
Nabi Dawud selama setengah tahun, yaitu sehari puasa dan sehari berbuka.
Shoum Romadhon. Shoum ini dilakukan secara berturut -turut selama bulan
Romadhon yang merupakan salah satu Rukun Islam.
Dalam al-Quran secara jelas di -Firmankan dalam Surat al -Baqoroh Ayat 183 184 :
!,!., _. `.., . `,l. `!,.l !. . _ls _. _. l,
>l-l 1`.. __ !.!`, ,:.-. _. _' >.. !.,. _ls i. :.- _.
,!`, > _ls _. ..1,L`, ,. `!-L _,>.. _. _L. ,> ,> .`
`... ,> l | :. .l-. __
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa
sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (yaitu)
dalam beberapa hari yang tertentu. Maka barang siapa di antara kamu ada yang sakit
atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak
hari yang ditinggalkan itu pada hari -hari yang lain. Dan wajib bagi orang-orang yang
berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu):
memberi makan seorang miskin. Barangsiapa yang de ngan kerelaan hati mengerjakan
kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika
kamu mengetahui.
Selanjutnya dalam Ayat 185 :
122
`: !.. _. _. , `,1l _.> _!.ll .., _. _.l !il
_. .: `>.. :l ..,l _. ! !.,. _ls i. :.- _. ,!`, >
.,`, < `, .`,l .,`, `, .`-l l..l :.-l .l <
_ls !. >..> l-l _`>: __
Artinya : (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di
dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan
penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu da n pembeda (antara yang hak dan yang
bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di
bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau
dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah b aginya berpuasa), sebanyak hari
yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Alloh menghendaki kemudahan
bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu men -
cukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan All oh atas petunjuk-Nya
yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.
Pada Ayat 187 sbb:
_> l ,l ,!,.l l _|| >!. _> _!,l >l :. _!,l _l l.
< . .. _.!:> .i. ,!. >,l. !is >.s _.:l! _>:.,
-:, !. : < >l l ,. _.> _,,., `>l ,>' '_,, _. ,>'
:. _. >il . .. !,.l _|| _,l
Artinya : Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan Puasa bercampur dengan
isteri-isteri kamu; mereka itu adalah pakaian bagimu, dan kamu pun adalah pakaian
bagi mereka. Alloh mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu,
karena itu Alloh mengampuni kamu dan memberi ma`af kepadamu. Maka sekarang
campurilah mereka dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan
minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.
Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam ,
Dalam Ayat-ayat tsb diatas telah diuraikan pokok Shoum, mulai dari hukum
wajibnya, tujuan, jangka waktu, kemudahan -kemudahan bagi orang yang sedang
Shoum (Puasa) ataupun bagi yang karena sesuatu tidak mampu untuk melakukannya.
Tujuan Shoum adalah mencapai derajat at-Taqwa. Dalam Ayat 183 tsb diatas
secara tegas diuraikan wajibnya seorang Mukmin untuk ber -Puasa dengan tujuan
untuk mencapai derajat at -Taqwa. Namun upaya untuk mencapai itu harus dilakukan
secara bersungguh-sungguh dan tidak mudah dikarenak an banyaknya godaan yang
dihadapi para shoimin terutama godaan hati untuk berbuat dosa dan godaan mulut
untuk bicara yang kurang benar. Rosululloh SAW bersabda :
123
) .(
Artinya : Banyak diantara orang yang berpuasa tidak beroleh sesuatu dari puasanya
melainkan lapar. (riwayat Imam an -Nasai, Ibnu Majah dari Abi Hurairoh). Oleh
karenanya banyak sabda Rosululloh SAW yang memberi iming -iming (harapan) agar
seseorang secara bersungguh-sungguh dalam melaksanakannya, a.l:
) (
Artinya : Barang siapa berpuasa karena Iman dan Ihtisab (bersungguh -sungguh
karena Alloh), maka akan diampuni segala dosanya yang telah lalu. Dalam Hadits lain
disebutkan :
) . : ( ) (
Artinya : Bersabda Rosululloh SAW : Bagi sese orang yang berpuasa sampai saat
berbukanya, doanya adalah merupakan doa yang terkabul. (riwayat Abu Dawud).
) . ( : : :
,
: . ) .(
Artinya : Dari Abi Hurairoh r. a berkata :Bersabda Rosululloh SAW, Alloh Azza
wa Jalla berfirman :Setiap amalan Bani Adam dilipatkan kebaikannya sepuluh kali
lipat hingga tujuh-ratus kali lipat, Alloh ber -Firman : Kecuali Puasa, karena
sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku yang akan meng-Anugerahi atasnya.
(riwayat Imam Muslim, Ahmad da n Nasai). Pengertian hadits tersebut, bahwa
anugerah amalan puasa tidak hanya sekedar kelipatan dari kebaikan yang diamalkan.
Tetapi lebih dari itu semua. Wallo-hu Alam.
At-Taqwa. Sementara Ulama mengatakan berasal dari kata Wiqoyah artinya menjaga
diri atau menghindar dari bahaya. Taqwa bagi seorang yang ber-Iman berarti dia selalu
mampu menjaga dirinya untuk tetap taat melakukan perintah Alloh dan Rosulnya dan
menjauhi larangannya. Dengan begitu dia akan selalu terjaga dari mala -petaka dunia
dikarenakan melanggar Sunatulloh (hukum sebab akibat) dan terhindar dari mala -
petaka akhirat karena melanggar hukum Syara. Sebaliknya dengan ketaatannya dia
berhak mendapat Anugerah dari Alloh SWT.
Tata-cara Puasa dan kemudahannya. Dalam Ayat 184-185 telah diuraikan, bahwa
Puasa dilakukan dengan hitungan (jumlah) yang tepat. Namun mana -kala seseorang
karena sesuatu seperti yang diuraikan dalam Ayat tsb, kurang sehat atau sedang
bepergian, sehingga mendapat kesulitan untuk berpuasa, maka kepadanya dapat
diberikan kemudahan untuk tidak berpuasa, namun wajib menggantinya diwaktu yang
lain. Bahkan ada kemudahan lain, mana -kala untuk mengganti pada waktu lainpun
mendapat kesulitan, maka kepadanya dapat diberi kemudahan untuk mengganti
dengan memberi makan seorang fa kir setiap harinya satu mud (3/4 kg beras), yang
disebut Fidyah. Dalam Ayat 187 diuraikan, bahwa berhubungan suami -isteri dapat
dilakukan disaat sudah tidak berpuasa (malam hari).
Yang perlu dicatat dalam Ayat -ayat tersebut telah diuraikan, bahwa walau ad a
kemudahan untuk tidak berpuasa, yang lebih utama pada bulan Romadhon adalah
menunaikan Ibadah Shoum dengan keutaman yang akan diberikan. Wallo -hu Alam.
124
46. Amalan Bulan Romadhon
Bulan Romadhon secara jelas disebut dalam al -Quran dan dalam Ayat tersebut juga
dengan jelas diwajibkan bagi setiap Mukmin yang memasukinya untuk berpuasa,
yaitu dalam Surat al-Baqoroh (2) Ayat 185 sbb :
`: !.. _. _. , `,1l _.> _!.ll .., _. _.l !il
_. .: `>.. :l ..,l
Artinya : bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al
Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan -penjelasan mengenai petunjuk
itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena i tu, barangsiapa di antara
kamu melihat bulan itu hendaklah berpuasa,
Keutamaan bulan Romadhon pernah dikhotbah kan Rosululloh SAW dalam haditsnya:
. . :
, ,


. , .
.
,
) (
Artinya : Dari Sulaiman r. a berkata : Telah memberi khotbah Rosululloh SAW pada
bulan Syaban, beliau bersabda : Wahai manusia sungguh telah menaungi kamu
sekalian suatu bulan yang agung dengan membawa barkah, didalamnya ada satu
malam yang nilainya lebih baik dari seribu bu lan, bulan dimana puasanya diwajibkan
dan sholat-malamnya disunatkan, barang siapa mendekatkan diri dengan satu amal
kebaikan (yang disunatkan), akan dinilai sebagai mengerjakan amalan serupa yang
diwajibkan kepadanya. Barang siapa mengamalkan satu kewajib an dalam bulan
tersebut akan mempunyai dinilai tujuh puluh kali lipat amalan kewajiban tersebut.
Dan bulan tsb adalah bulan kesabaran, sedangkan sabar balasannya adalah sorga. Dan
bulan tsb adalah bulan dimana didalamnya akan ditambah rizki bagi mukmin. Ba rang
siapa memberi buka kepada seorang yang berpuasa akan diampuni dosanya dan
dihindarkan dari neraka. Dan baginya akan mendapat pahala sebesar pahala yang
diberi buka tanpa mengurangi pahala bagi yang diberi buka. (riwayat Abu
Huzaimah).
Atas khotbah Rosululloh SAW, maka Kaum Muslimin berusaha mencapai
keutamaan-keutamaan seperti yang telah disabdakannya dengan amalan -amalan a.l:
1) Puasa dan Sholat Malam/Tarowih .
:
) ( , :
) . (
125
Artinya : Rosululloh SAW bersabda : Barang si apa berpuasa dalam bulan
Romadhon karena Iman dan Ihtisab (karena Alloh), maka akan diampuni segala
dosanya yang telah lalu. Bersabda pula :Barang siapa sholat malam (sholatul -
qiyam) dibulan Romadhon karena Iman dan karena Alloh, maka akan diampuni
segala dosanya yang telah lalu. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).
2) Baca al-Quran dan mempelajarinya.
:
. ) (
Artinya : Hadits dari Ibnu Abbas r.a, berkata : Sesungguhnya Malaikat Jibril
bertemu Nabi SAW setiap malam (bulan Romadhon) untuk b er-Tadarrus ( membaca
dengan disemak) Al-Quran. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).Dalam Hadits lain :
: :


). .(
Artinya : Dari Abi Huroiroh r. a, ia berkata :Rosululloh SAW bersabda : Bukanlah
berkumpul kaum didalam rumah dari Rumah Alloh (Masjid) membaca Kitab Alloh
(al-Quran) dan mempelajarinya diantara mereka, kecuali turunlah kepada mereka
ketenteraman, dicurahkanlah kepada mereka Rohmat Alloh, dan para Malaikat
mengelilingi mereka dan Alloh selalu Mengingat, bahwa mereka termasuk orang yang
berada disisinya. (riwayat Imam Bukhori).
, : :
. ) .(
Artinya : Hadits dari Utsman bin Affwan r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda
:Sebaik-baik diantara kamu adalah orang yang mempelajari Al -Quran dan mengajar-
kannya. (riwayat Imam Bukhori)
3) Sholat ber-Jamaah di-Masjid.
Sholat ber-Jamaah dimasjid yang sangat dianjurkan adalah Sholat -Wajib (Sholat
Lima Waktu). Diantara sholat lima waktu yang ada yang lebih diutamakan yaitu :
Pertama, Sholat Isya dan Shubuh, Rosululloh SAW bersabda :
: :
,
. ) .(
Artinya : Dari Utsman bin Affan r.a berkata : Saya telah mendengar dari
Rosululloh SAW bersabda :Siapa yang Sholat Isya berjamaah seolah -olah bangun
(sholat) setengah malam, dan siapa yang Sholat Shubuh berjamah bagaikan Sholat
satu malam penuh. (riwayat Imam Muslim) .
Kedua, Sholat Ashar. Sabda Rosululloh SAW :

, , ,
: :
. ) .(
126
Artinya : Berganti-gantilah dalam mengawasi kamu semua itu antara Malaikat yang
bertugas malam dengan Malaikat yang bertugas siang. Tetapi mereka itu sama -sama
berkumpul (bertemu) diwaktu sholat Shubuh dan Ashar , kemudian naiklah Malaikat
yang semalaman menyertaimu, lalu Tuhan ber -Tanya kepada hamba-hamba-Nya :
Bagaimanakah ketika kamu semua tinggalkan hamba -hamba-Ku itu? Mereka
menjawab :Kita meninggalkan mereka diwaktu mereka sedang sholat dan kita
datangi mereka diwaktu mereka sedang sholat. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).
4) I t i k a f
I'tikap atau al-'Ukuuf adalah bahasa 'Arab dari kalimat 'akafa-ya'kufu artinya
berdiam (tetap) disuatu tempat (dimasjid) serta menahan diri untuk beribadat. Dalam
hadits Rosululloh SAW disebutkan :
: :
. ) (
Artinya : Hadits dari Said al -Khudzri r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda :
Siapa yang akan ber -Itikaf bersama saya, maka waktunya adalah sepuluh hari
diakhir Romadhon. (riwayat Imam Bukhori).
5) Memperbanyak amal baik dan Shodaqoh
Seperti diuraikan dalam hadits yll, a.l:
......
,
, . .
,
) (
Artinya : Barang siapa mengamalkan satu kewajiban dalam bulan tersebut akan
mempunyai nilai tujuh puluh kali lipat amalan kewajiban seperti tersebut. Dan bulan
tsb adalah bulan kesabaran, sedangkan sabar bala sannya adalah sorga. Dan bulan tsb
adalah bulan dimana didalamnya akan ditambah rizki bagi mukmin. Barang siapa
memberi buka kepada seorang yang berpuasa akan diampuni dosanya dan dihindarkan
dari neraka. Dan baginya akan mendapat pahala sebesar pahala yan g diberi buka
tanpa mengurangi pahala bagi yang diberi buka. (riwayat Abu Huzaimah).
Insya-Alloh.
47. Lailatul Qodr
Lailatul Qodr yang artinya malam Qodr (malam kemulyaan) secara jelas disebut
dalam al-Quran dalam Surat al-Qodr (97) Ayat 1-5, sbb:
!.| ..l. _ ,l .1l !. ,.: !. ,l .1l _ ,l .1l ,> _. l
: _ `_.. >.l.l _l !, :|, , _. _ . _ '.l. _> _.> _lL.
>il _
Artinya : Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur'an) pada malam
kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu
lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat -malaikat dan malaikat
127
Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh)
kesejahteraan sampai terbit fajar .
Sekalipun dalam Surat tersebut diterangkan mengenai turunnya al -Quran, dan kaum
Muslimin meyakini bahwa Ayat pertama yang turun adalah permulaan Surat al -Alaq
(Iqro), namun ahli tafsir menjelaskan bahwa Surat al -Qodr turun lama sesudah Surat
al-Alaq.
Kata al-Qodr atau Qodar mempunyai arti a.l:
1) Ketetapan atau pengaturan, sehingga Lailatul-qodr berarti malam ketetapan
Alloh bagi perjalanan hidup ma nusia, seperti Firman Alloh dalam Surat ad -Dukhon
(44) Ayat 3-5 :
!.| ..l. _ ,l .,. !.| !. _,..`. _ !, _i`, _ . ,>> _ . _.
!...s !.| !. _.`. _
Artinya : "Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi
dan sesungguhnya Kami -lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan
segala urusan yang penuh hikmah, (yaitu) urusan yang besar dari sisi Kami.
Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul -rasul",
2) Kemuliaan. Dikatakan sebagai malam yang sangat mulia seperti disebutkan dalam
Surat al-Qodr lebih baik dari seribu bulan. Arti Qodar yang berarti mulia juga
ditemukan dalam Surat al -Anam (6) Ayat 91 sbb :
!. '. < > .:. :| l! !. _. < _ls :, _. ,_.
Artinya : Dan mereka tidak menghormati All oh dengan penghormatan yang
semestinya dikala mereka berkata: "All oh tidak menurunkan sesuatupun kepada
manusia".
3) Ada juga yang mengartikan al -Qodr berarti sempit atau berdesakan, karena para
Malaikat berdesakan turun kebumi untuk membawakan Rahmat Alloh SWT. Istilah
sempit disebut dalam Surat at-Tlolaq (65) Ayat 7 :
...... _. . ,ls ...........
Artinya : ..dan orang yang disempitkan baginya
Pendapat Jumhur Ulama menyatakan, bahwa Lailatul Qodr selalu hadir setiap
Romadhon, walaupun sementara ulama ada yang berpendapat, bahwa hanya terjadi
saat al-Quran turun lima abad yang lalu. Pandangan yang menyatakan turun tiap tahun
didasarkan sabda Rosululloh SAW :
) .(
Artinya : Hendaklah kamu mengintai Lailatul Qodr pada malam ganjil disepuluh
hari terakhir dari bulan Romadhon (riwayat Imam B ukhori).
Kehadiran Lailatul Qodr bagi seseorang tentulah merupakan dambaan bagi setiap
Muslim, tetapi mungkinkah setiap Muslim yang berjaga malam dapat mencapainya?
Sejalan dengan logika spiritual, bahwa seseorang akan dapat mencapai derajat
128
spiritual yang lebih tinggi, mana-kala ybs hakikatnya sudah dalam kondisi siap untuk
memiliki derajat tersebut (hadirnya malaikat yang membawakannya). Dalam hal ini
mungkin pandangan Imam al-Ghozali dapat dipakai acuan, a.l: Setiap manusia yang
sehat ruhani dan jasmaninya, dapat merasakan bahwa dalam jiwanya selalu ada dua
bisikan, yaitu baik dan buruk. Manusia selalu dihadapkan pada pertarungan keduanya
dalam hati. Bisikan baik diindikasikan sebagai bisikan Malaikat sedang bisikan buruk
adalah dari syaitan. Turunnya malaikat pada lailatul-qodr pada seseorang, tentulah
hanya kepada manusia yang selalu siap menerima bisikan baik (memilih kebaikan)
dan dengan demikian bisikan baik itu akan selalu disertai Malaikat tersebut. Bisikan
baik serta amalan mengikuti bisikan baik akan menyertainya mencapai keselamatan
(sala-mun) atau kesuksesan. Yang dalam Surat al -Qodr (97) Ayat 5 disebutkan :

Artinya : Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar . Insya-Alloh.
48. H a j i
H a j i berasal dari bahasa Arab Hajja artinya bermaksud, sengaja atau menuju
ketempat tertentu. Dalam istilah Syara H a j i atau Ibadah Haji artinya sengaja
menuju atau mengunjungi Baitulloh (Tanah suci) untuk melakukan amal ibadat
dengan syarat-syarat serta rukun tertentu sebagaimana diajarkan Rosululloh SAW.
Dalam sejarah perkembangan Agama Islam, sementara Ulama berpendapat, bahwa
ketentuan wajib Haji bagi Muslimin dimulai pada tahun ke -enam dan sementara ada
yang berpendapat pada tahun ke-sembilan Hijriyah. Haji diwajibkan dan merupakan
Rukun Islam yang kelima yang dalam Firman Alloh SWT Surat Ali -Imron (3) Ayat 97
di-Firmankan :
< _ls _!.l _> ,l _. _!L.. ,l| ,,.
Artinya : mengerjakan haji adalah kewajiban manusia terhadap Alloh, yaitu (bagi)
orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah ; Dalam Surat al-Haj (22)
Ayat 27, Alloh Memerintah kepada Nabi Ibrohim AS untuk menyeru manusia untuk
menunaikan Haji, sbb :
: _ _!.l _>'!, ..!, '> _ls _ .!. _,.!, _. _ _ ,.s
Artinya : Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka
akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang
datang dari segenap penjuru yang jauh. Selanjutnya sabda Rosululloh SAW :

, ,
,
. .
Artinya : Dari Abu Hurairoh : Rosululloh SAW telah berkata dalam pidatonya :Hai
manusia! Sesungguhnya Alloh telah mewjibkan atas kamu menunaikan ibadah Haji,
maka hendaklah kamu tunaikan. Seorang sahabat bertanya : Apakah setiap tahun, ya
Rosululloh? Beliau diam tidak menjawab dan yang bertanya mendesak sampai tiga
kali. Kemudian Rosululloh SAW menjawab : kalau saya menjawab Ya sudah tentu
menjadi wajib tiap tahun, sedang kamu tidak akan kuasa menunaikannya, biarkanlah
saja apa yang saya tinggalkan. Artinya jangan tanyakan karena boleh jadi jawabnya
memberatkan kamu. (riwayat Imam Ahmad, Mus lim dan Nasai).
129
Ibadah Haji sebagai ibadah Makhdhoh, maka seperti ibadah Makhdhoh yang lain, sudah
ada ketentuan yang berupa syarat dan rukun sesuai tuntunan Rosululloh SAW.
Syarat Wajib Haji : Islam, berakal, baligh (sudah dewasa), merdeka (bukan hamba
sahaya) dan kuasa melaksanakan. Pengertian Kuasa memiliki kriteria :
1) secara fisik mampu melakukan amalan-amalan haji.
2) memiliki biaya sebagai bekal perjalanan Haji dan bekal bagi keluarga yang
ditinggalkan.
3) kondisi aman baginya baik dalam perjalanan ( tersedia transnport yang memadahi)
dan aman baginya selama melakukan ibadah.
4) bagi wanita ada yang mendampingi (muhrim).
Syarat bagi wanita wajib didampingi muhrim didasarkan sabda Rosululloh SAW yang
dituturkan Abu Said Al -Khudri, Abu Huroiroh, Ibnu Abbas dan Ibnu Umar :
.
Artinya : Seorang perempuan yang beriman kepada Alloh dan hari akhir tidak boleh
bepergian kecuali bersama muhrimnya .
Dalam kitab Bidayatul Mujtahid (Ibnu Rusyd) diterangkan, bahwa menurut Imam
Syafii dan Maliki berpendapat bahwa : Bila wanita tersebut sudah dalam suatu
rombongan yang terpercaya, yang dapat menjamin keamanannya maka syarat adanya
muhrim tidak diwajibkan. Wallo-hu Alam.
Pelaksanaan Ibadah Haji pada dasarnya adalah terdiri dari Ibadah Haji itu sendiri dan
Ibadah Umroh. Bagi yang mampu melaksanakan Ibadah Haji dilakukan lebih dulu,
baru kemudian melaksanakan Umroh, maka Ibadah Haji yang demikian disebut Haji
Ifrod (sendiri-sendiri). Mendahulukan Ibadah Haji kemudian Umroh sesuai Firman
Alloh dalam Surat al-Baqoroh (2) Ayat 196 :
,
Artinya : Dan sempurnakanlah ibadah haji dan `umrah karena All oh.
Haji Ifrod ini oleh sebagian besar jamaah dipandang lebih memberatkan dibanding
dengan Ibadah Haji dengan melakukan Umroh lebih dulu. Oleh karenanya banyak
diantara jamaah yang memilih melakukan Ibadat Umroh lebih dahulu, baru kemudian
melaksanakan Haji. Kondisi yang lebih meringankan ini, bagi jamaah ybs dikenakan
beban dengan membayar Dam (semacam denda).
Kalimat dam sementara ulama mengartikan sebagai darah artinya mengalirkan
darah atau memotong hewan. Pelaksanaannya diujudkan dalam bentuk memotong
seekor kambing. Pelaksanaan Haji demikian disebut Haji Tamatthu (bersenang-
senang), cara demikian inilah yang dilakukan oleh sebagian besar jamaah Haji
Indonesia.
Dalam hal seseorang mempunyai keterbatas waktu maka Ibadah Haji dan Umroh
dilakukan secara bersamaan dan untuk Jamaah ybs juga dikenakan Dam. Haji
demikian disebut Haji Qiron. (bersamaan). Sebagai Ibadah Makhdhoh secara Syara
130
ditentukan selain syarat yang telah disebut dahulu, maka ditentukan Rukun -rukunnya
yang meliputi rukun Haji dan rukun Umroh.
Rukun Haji terdiri :
(1) ihrom,
(2) wuquf dipadang Arofah,
(3) thowaf (ifadhoh),
(4) sai (lari-lari) antara bukit Shofa dan Marwa,
(5) mencukur rambut, dan
(6) tertib.
Bila diantara rukun (1) s/d (5) ada yang ditinggalkan, maka menur ut hukum Syara
hajinya menjadi tidak sah.
Selain rukun tsb dalam melaksanakan ibadah Haji terdapat amalan yang wajib
dikerjakan, yaitu :
(1) memulai ihrom dari miqot (waktu & tempat yang telah ditentukan) bolehnya memulai,
(2) melempar jumroh,
(3) mabit (menginap) di Muzdalifah,
(4) mabid di Mina,
(5) thowaf Wada (perpisahan).
Bila amalan wajib tsb ada yang ditinggalkan, maka hajinya sah tetapi wajib bayar
dam.
Rukun Umroh terdiri :
(1) ihrom,
(2) thowaf,
(3) sai,
(4) mencukur rambut,
(5) tertib.
Sedang amalan yang wajib dilakukan hanya waktu ihrom mengambil miqot .
Karena pelaksanaan Haji bagi bangsa Indonesia menyangkut kepentingan ummat
yang jumlahnya sangat besar setiap tahunnya, maka Pemerintah RI membentuk
institusi khusus yang mengurus penyelenggaraan Ibadah tsb. Didalamnya termasuk
pengaturan dan penyusunan tuntunan pelaksanaan ( manasik haji) dibagikan kepada
masing-masing jamaah secara terinci. Sudah barang tentu terlibat didalamnya para
Ulama yang kompeten, sehingga tuntunan yang disusun dibuat sedemikian, agar
mudah difahami oleh setiap jamaah ybs. Secara mudah dikatakan, bahwa Institusi tsb
bertanggung-jawab dalam segala hal, dalam arti menjamin keamanan, kenyamanan
dan keabsahan haji para jamaah. Dengan upaya Pemerintah yang sungguh-sungguh
Insya-Alloh dapat diharapkan para jamaah akan lebih mudah mencapai suasana dan
perasaan yang khusyu dan dapat mendapat yang dicita -citakan setiap Muslim, yaitu
predikat Haji Mabrur. Insya-Alloh.
Sabda Rosululloh SAW :
,
. ) .(
131
Artinya : Haji Mabrur (penuh kebajikan) adalah lebih baik dari dunia dan apa yang
ada didalamnya. Haji Mabrur tidak ada baginya balasan kecuali surga. (riwayat
Imam Bukhori dan Muslim).
Dalam ke-khusyuan Ibadatnya, mudah-mudahan para jamaah dapat menangkap
isyarat-isyarat atau hikmah yang dikandung dalam setiap langkah amalannya, a.l:
1) Niat dengan memulai dari Miqot yang ditentukan dan melepas segala bentuk
pakaian dan hanya mengenakan pakaian Ihrom. Hal tsb merefleksikan, bahwa
sebagai hamba Alloh dalam menghadap -Nya, hakekatnya semua manusia sama dan
segala bentuk pakaian baik yang nyata seperti berbagai perhiasan dan pakian yang
berarti kiasan seperti pangkat, jabatan dan kekayaan duniawi tidak ada artinya untuk
ditampilkan dihadapan Alloh. Selain itu dengan ber -ihrom dilarang menganiaya
apalagi membunuh binatang, dilarang menumpahkan dar ah dan mencabut pepohonan
karena manusia diciptakan untuk memeliharanya. Dilarang pula menggunakan
wewangian, bercumbu kasih dan berhias, karena hiasan yang sebenarnya adalah hati
yang selalu mengingat Alloh. Dilarang pula memotong kuku atau rambut agar ja ti diri
yang sebenarnya tidak berobah. Pakaian ihrom yang hanya dua helai kain putih (bagi
pria) merupakan bentuk pakaian yang memberi kesadaran, bahwa pada saat
meninggal akan dikenakannya (dibungkus) dengan kain kafan seperti demikian.
2) Berkunjung ke-Kabah dan mengelilinginya yang disebut Thowaf, yang
merupakan lambang perjalanan manusia kemanapun dia berkeliling didunia ini hanya
satu yang menjadi pusat tempat berpegang (bersandar) adalah pemilik Kabah tersebut
yaitu Alloh SWT. Perintah Alloh SWT dalam al-Quran Surat al-Haj (22) Ayat 29 :
L,l ,,l!, ,:-l __
Artinya : dan hendaklah mereka melakukan thawaf sekeliling rumah yang tua itu
(Baitullah)".
Selain Kabah masih terdapat Hijr Ismail yang artinya pangkuan Isma il dengan
pengertian disanalah Ismail AS yang ikut membangun Kabah pernah dalam pangkuan
ibunya Siti Hajar, yang dengan ketabahan sebagai hamba Alloh yang sangat
sederhana yang diperisteri Nabi Ibrahim AS, karena ketaatannya kepada Alloh
dianugerahi dengan martabat yang sangat tinggi.
3) Setelah menyelesaikan Thowaf jamaah haji melakukan Sai (berlari-lari). Amalan
ini masih mengingatkan lagi kisah Siti Hajar yang dalam mengasuh Ismail AS
berusaha keras untuk mendapatkan air dengan keyakinan pada ke besaran Alloh SWT
akan meng-Anugerahinya. Dimulailah usaha pencarian itu dari bukit Sho-fa artinya
kesucian dan ketegaran, hal ini sebagai lambang, bahwa keberhasilan dalam
menjalani hidup haruslah dengan usaha sungguh -sungguh dimulai dengan kesucin
dan ketegaran. Kemudian diakhiri dibukit Marwa yang artinya sikap bermurah hati,
menghargai dan memaafkan orang lain.
4) Dipadang Arofah yang merupakan padang luas dan terbuka, seluruh jamaah
melakukan Wuquf artinya berhenti disiang hari sampai terbenamnya matahari. Dapat
dibayangkan jutaan manusia dengan pakaian ihrom yang tidak ada beda satu dengan
yang lain dengan kedudukan yang sama hanya berdoa mengharapkan Rahmat dan
Ridho dari Alloh. Ditempat ini para jamaah seharusnya mencapai yang dis ebut
132
Marifat (serumpun dari kata Arofah) yang artinya pengetahuan sejati mengenai jati
dirinya, akhir dari perjalanan hidupnya dan menyadari terhadap langkah -langkah
hidupnya yang harus dipertanggung-jawabkan dihadapan Alloh SWT. Salah satu
gambaran diakhirat nanti manusia kan dikumpulakan dipadang makhsyar. Dengan
gambaran yang terlihat secara nyata, maka Insya -Alloh seseorang akan menjadi orang
yang sadar dan Arif. (Serumpun pula dengan kata Arofah), artinya mengetahui segala
sesuatunya yang terjadi dan mengetahui bagaiman harus bertindak.
5) Dari Arofah jamaah menuju Muzdalifah untuk mabid dan mengumpulkan batu
pelempar Jamarot sebagai lukisan eksistensi setan. Perjalanan dilanjutkan ke Mina
dan disinilah pelemparan dilakukan sebagai kebencia n dan pengusiran terhadap setan.
Prosesi tersebut diharapkan memberi kesadaran tentang keberadaan setan yang harus
dihadapi dimana saja manusia berada dan untuk memeranginya diperlukan upaya
persiapan baik perbekalan ataupun mental yang sempurna. Bahkan p engumpulan
batu tersebut dilakukan malam hari sebagai isyarat bahwa persiapan itu dilakukan
secara rahasia agar tidak diketahui oleh musuh yaitu setan.
Dengan Ibadah Haji yang dilukiskan dalam bebagai simbul yang harus difahami, dan
menuntut adanya kesadaran yang penuh, maka Haji sebagai rukun Islam yang kelima
dapat benar-benar merupakan kesempurnaan dari keempat rukun yang lain bagi yang
mengamalkan. Insya-Alloh.
49. Iedul Qurban
Iedul Qurban atau hari raya Qurban atau disebut juga Iedul Adlha jatuh pada tanggal
10 Dzul-Hijjah. Kalimat Qurban serumpun dengan kata Qorib artinya dekat, maksud
dalam Ibadat Qurban adalah mendekatkan diri kepada Alloh. Sedang kalimat Adlha
dari kata Udlhiah atau penyembelihan, karena pada saat hari raya Qurban dilak ukan
penyembelihan hewan qurban. Hari raya ini adalah merujuk pada kisah Nabi Ibrahim
AS tatkala mendapat wahyu dari Alloh dengan bermimpi diperintah untuk
menyembelih (mengorbankan) putranya Ismail AS, seperti yang dimuat dalam al -
Quran Surat ash-Shoffat (37) Ayat 102 :
!. _l, -. _-.l _! _.,., _.| _ _ ,!..l _. ,>: L.! :!. _. _!
,!., _- !. `.. _..>:. | ,!: < _. _..l _
Artinya : Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama -
sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi
bahwa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" Ia menjawab: "Hai
bapakku, kerjakanlah apa yang diperint ahkan kepadamu; insya All oh kamu akan
mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar". Dan perintah penyembelihan Qurban
mengacu pada Firman Alloh dalam Surat al -Kautsar (108) Ayat 1-3, sbb :
!.| ...,Ls .>l _. ,,l > _ _| ...!: > ., _
Artinya : Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu ni`mat yang banyak.
Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu dan berkorbanlah. Sesungguhnya orang -
orang yang membenci kamu dialah yang terputus . Dalam Ayat tsb secara jelas,
perintah penyembelihan setelah Sholat (Ied) Dalam sabda Rosululloh SAW :
133

) .(
Artinya : Barang siapa menyembelih qurban sebelum melakukan sholat Ied, maka
sesungguhnya ia menyembelih untuk dirinya, barang siapa menyembelih qurban
sesudah sholat Ied dengan dua khotbahnya, sesungguhn ya ia telah menyempurnakan
ibadatnya dan ia telah menjalani aturan Islam. (riwayat Imam Bukhori).
Waktu penyembelihan Qurban mulai Iedul-Qurban sampai tiga hari berikutnya yang
disebut hari Tasyriq (menjemur daging). Rosululloh SAW bersabda :
) .(
Artinya : Semua hari tasyriq (tanggal 11-13 Dzul-Hijjah) waktu menyembelih
qurban. (riwayat Imam Ahmad). Sesuai ketentuan syara, maka hewan qurban
disyaratkan memenuhi kriteria selain sehat dan tidak cacat su dah berganti gigi. Sabda
Rosululloh SAW sbb :
:
. ) (
Artinya : Dari Jabir bersabda Rosululloh SAW :Janganlah kamu menyembelih
untuk qurban melainkan yang mussinah (sudah berganti gigi) kecuali bila sukar
didapat, maka boleh jazah (yang berumur lebih dari 1 tahun) dari biri -biri. (riwayat
Imam Muslim).
Keutamaan melakukan penyembel ihan Qurban disabdakan Rosululloh SAW, sbb:
:
) (
Artinya : Dari Abi Hurairoh r.a. berkata :bersabda Rosululloh SAW: Barang siapa
yang berkemampuan dan tidak menyembelih qurban, maka jangan mendekat tempat
sholatku. (riwayat Imam Ahmad, Ibnu Majah dan dishohihkan Hakim).
Dalam hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
. ) .(
Artinya : Saya disuruh qurban dan itu sunnah bagi kamu. (riwayat Imam Tirmidzi)
Dengan hadits tersebut disimpulkan, bahwa menyembelih Qurban sekalipun bukan
wajib tetapi sangat dianjurkan ( muaqqad). Sedang hewan qurban yang dianjurka n
adalah kambing atau sapi dan/atau yang serupa, misalnya onta d i Arab atau kerbau di
Indonesia. Seekor kambing adalah merupakan Qurban untuk seorang shohibul Qurban
sedang seekor sapi atau yang serupa mempunyai nilai tujuh ekor kambing. Rosululloh
SAW bersabda :
:
. ) .(
Artinya : Kami telah menyembelih qurban besama -sama Rosululloh SAW pada
tahun Hudaibiyah, seekor unta untuk tujuh orang dan seekor sapi untuk tujuh orang.
(riwayat Imam Muslim).
Qurban untuk orang lain : Dari hadits riwayat yang disampaikan Siti 'Aisyah :
134
: , :
.
Artinya : Berkata Siti 'Aisyah ra : "Kami pernah di Mina, lalu ada seseorang
membawakan kami daging sapi". Kami bertanya : "Apa itu?". Para Sahabat menjawab
: "Rosululloh SAW berkurban untuk Isteri-isterinya".
Tata-cara menyembelih Qurban yang dinjurkan oleh para Ulama selain harus
dengan pisau yang sangat tajam, maka hewan Qurban dihadapkan ke -Qiblat dan
dibacakan Basmalah dan Takbir.
Sabda Rosululloh SAW, sbb :

. ) .(
Artinya : Dikabarkan oleh Anas, bahwa Rosululloh SAW telah berkorban dengan
dua ekor kambing yang baik-baik, beliau sembelih sendiri beliau baca Bismillah dan
beliau baca Takbir. (riwayat Imam Bukhori dan Muslim).
Hikmah dari Qurban bagi yang melakukannya adalah seperti tersebut diatas adalah :
1) mematuhi sunnah Rosululloh.
2) baginya merupakan amalan yang dapat mencegah keburukan dunia dan akhirat
(amalan Munjiat), sabda Rosululloh SAW :

.
Artinya : Ketahuilah, bahwasanya penyembelihan qurban itu termasuk amalan
penyelamat, yang menyelamatkan pelakunya dari ke burukan dunia dan akhirat.
3) melatih dan menghayati jiwa berkorban dalam bertaqwa dengan mendekatkan diri
kepada Alloh SWT. Dalam Surat al -Hajj (22) Ayat 37 Alloh ber -Firman :
_l _!., < !`.>' !>!.: _>.l `!., _1`.l >..
Artinya : Daging-daging unta (qurban) dan darahnya itu sekali -kali tidak dapat
mencapai (keridloan) Alloh, tetapi ketakwaan dari kamulah yang mencapainya.
Karena daging dari hewan yang disembelih selain dimakan sendiri juga dibagi pada
yang berhak seperti dalam Firman Alloh Surat al-Haj (22) Ayat 28 :
l> !.. .-L _!,l ,1il __
Artinya : Maka makanlah sebahagian dari -padanya dan (sebahagian lagi) berikanlah
untuk dimakan orang-orang yang sengsara lagi fakir. Selanjutnya dalam Ayat 36 :
l> !.. .-L _.!1l .-.l
Artinya : maka makanlah sebahagiannya dan beri makanlah orang yang rela dengan
apa yang ada padanya (yang tidak meminta -minta) dan orang yang meminta.
Pembagian daging hewan Qurban seperti tersebut dalam Ayat -ayat diatas tidak ada
ketententuan yang sangat mengikat, hal itu memberi hikmah :
135
1) boleh sebagian dimakan sendiri, hal ini menunjukkan perbedaan dengan korban
arang jahiliah (sesaji) dimana tidak boleh dimakan sendiri.
2) sebagian dibagi kepada yang dipandang memerlukan atau kepada sanak kerabat,
sekalipun mereka tidak menunjukkan sangat memerlukan. Dalam pelaksanan ini
lebih meningkatkan kepekaan sosial dan memper -erat silatur-rahmi didalam
masarakat. Insya-Alloh.
50. Aqiqoh
Ibadah yang dilakukan oleh masarakat dengan menyembelih binatang (kambing)
selain Qurban pada saat Iedul-Adlha, adalah Aqiqoh dari bahasa Arab dengan akar
kata aqqo artinya membelah atau memotong. Dalam Istilah Syara , berarti
menyembelih hewan sebagai qurban atas kelahiran anak, sesuai tuntunan dari
Rosululloh SAW. Hukum Aqiqoh menurut para Ulama ada berbeda pendapat,
antara lain : Menurut Imam Hasan Al -basri menetapkan sebagai wajib. Sedang
Jumhur Ulama seperti Imam Malik, Imam Syafii, Imam Hambali menetapkan
sebagai Sunnah Muaqqad. Hanya Imam Abu Hanifah yang menetapkan tidak wajib
dan juga bukan Sunnah hanya Tathowwu atau sukarela.
Dalam Hadits Rosululloh SAW diterangkan, a.l sbb :
1 - :
. ) (
Artinya : dari Ibnu Abbas r.a bahwasanya Nabi SAW beraqiqoh untuk Hasan dan
Husain masing-masing satu kambing.(riwayat Ima m Abu Dawud)
2 -
) (
Artinya : dari Aisyah r. a : bahwasanya Rosululloh SAW memerintah orang -orang
agar supaya anak laki -laki diaqiqohi dengan dua ekor kambing dan anak perempuan
seekor. (riwayat Imam Tirmidhi)
3 :
, ) (
Artinya : dari Samuroh r. a. : bahwasanya Rosululloh SAW bersabda : Tiap -tiap
anak itu tergadai dengan Aqiqohnyq yang disembelih pada hari ketujuh, dan dicukur
rambutnya dan diberi nama. (riwayat Imam Ahmad).
4 , ,
. ) .(
Artinya : Jangan engkau mengaqiqahinya, tetapi cukurlah rambut kepalanya dan
bersedekahlah dengan perak seber at timbangan rambutnya itu. (riwayat Imam
Ahmad).
Kalimat melarang aqiqah dalam hadits ini difaham sebagai penetapan hukum tidak
wajib, dalam menyambut kelahiran bayi disamping aqiqoh masih perlu adanya
shodaqoh seharga perak seberat rambut bayi ybs. Sementara orang yang l ebih
darmawan menggunakan emas.
Dari hadits tersebut diatas, maka aqiqoh merupakan amalan yang menjadi tanggung
jawab orang tua. Dalam hal Rosululloh SAW sebagai kakek untuk cucunya.
136
Hikmah Aqiqoh a.l:
o Merupakan Qurban yang diharapkan mendekatkan anak kepada Alloh SWT sejak
masa dilahirkannya.
o Merupakan Qurban bagi anak, hingga doa orang tua agar anak terhindar dari
berbagai malapetaka hidup dikabulkan.
o Merupakan tebusan bagi anak yang akan memberikan Syafaat pada hari akhir
kepada orang tuanya.
o Merupakan penampakan rasa gembira dengan ditegakkannya syariat Islam dan
bertambahnya jumlah Muslim.
o Mengokohkan tali Silatur-Rahmi antara para warga masyarakat dan keluarga.
o Merupakan sarana merealisasi prinsip keadilan sosial dengan membagi bagian
dari aqiqah bagi para fakir miskin. Wallo -hu Alam.
137
BAB III
AKHLAQUL-KARIMAH
Akhlaq adalah bahasa Arab yang merupakan bentuk jama dari al-khuluq yang
mempunyai arti :
1) tabiat atau budi-pekerti,
2) kebiasaan atau adat,
3) agama,
4) ke-satriaan (sikap satria), tapi dapat pula berarti
5) kemarahan (al-ghodlob).
Akhlaq melekat pada jiwa manusia, yang dapat melahirkan perbuatan dengan mudah
tanpa proses pertimbangan, pemikiran dan penelitian. Bila hal tersebut melahirkan
perbuatan-perbuatan yang mulia (terpuji) menurut Aqidah dan Syariat Islam, maka
disebut sebagai Akhlaq Mulia (terpuji) atau Akhla-qul Kari-mah dalam Al-Quran
disebut juga dengan istilah Khuluqinadhim artinya Akhlaq yang Agung.
Sementara Ulama berpendapat, bahwa Akhla-qul Kari-mah merupakan salah satu
dari tiga pilar yang dipakai sebagai pedoman dalam menilai seberapa seseorang
dikatakan mentaati Agama Islam dengan baik. Dua pilar yang lain adalah Aqidah
dan Syariat.
Sikap dasar yang dimiliki seor ang Muslim dalam akhlaq yang mulya atau Akhla-qul
Kari-mah, ialah sikap dasar yang disebut al-Ihsan; selanjutnya orang yang memiliki
sifat tsb dinamakan al-Muhsin kata jamanya al-Muhsinin. Kebalikan dari akhlaq
mulia yaitu akhlaq yang melahirka n perbuatan yang buruk, maka disebut akhlaq yang
buruk atau disebut Akhla-qus-sayyiah.
51. A l - I h s a n
Al-Ihsan adalah berasal dari bahasa Arab Ahsana, yuhsinu, Ihsa-nan artinya berbuat
baik, berarti pula dermawan dalam arti suka membantu yan g diperlukan orang lain,
sekalipun kadang-kadang hal-hal yang dilakukannya sebetulnya bukan b eban yang
diwajibkan kepadanya. Dalam Hadits Rosululloh SAW (Imam Bukhori), al-Ihsan
didefinisikan dalam dialog antara Malaikat Jibril dengan Rosululloh SAW; dari Abu
Huroiroh berucap:

Artinya : Malaikat Jibril bertanya apakah al -Ihsan itu ? Rosululloh SAW
menjawab : (yaitu) apabila kamu beribadat kepada Al loh SWT seakan-akan engkau
melihat-Nya, maka apabila kamu tidak dapat melihat -Nya, sesungguhnya Ia (Alloh)
melihatmu.
Dalam al-Quran menurut pengamatan Ahli Tafsir, karena pentingnya Ihsan ini,
kalimat Ihsan disebut dalam 11 tempat sedang pelaku Ihsan (Muhsinin) disebut 40
kali. Ayat-ayat yang menyebut kalimat Ihsan a.l:
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 178, sbb :
138
!!., _. `.., . `>,l. `_!.1l _ _l:1l >' >'!, .,-l .,-l!,
_.. _..!, _. _.`s .` _. ,> ",_. _!,.! .`-.l!, ',: ,l| _..>|,
,l: ,i> _. >, .>
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu qishaash berkenaan
dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba
dengan hamba dan wanita dengan wanita. Maka barangsiapa yang mendapat suatu
pema`afan dari saudaranya, hendaklah (yang mema`afkan) mengikuti dengan cara
yang baik, dan hendaklah (yang diberi ma`af) membayar (diat) kepada yang memberi
ma`af dengan cara yang baik (pula). Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari
Tuhan kamu dan suatu rahmat .
Arti Ihsan dalam Ayat tersebut adalah perbuatan baik dalam arti kesediaan keluarga
qurban pembunuhan dapat memberi maaf kepada orang yang membunuh sekalipun
dalam hukum agama, ybs berhak untuk menuntutnya. Dalam kasus demikian,
sementara Ulama merumuskan Ihsan sebagai kesediaan mengorbankan haknya
untuk orang lain. Hal demikian dinilai lebih tinggi sat u tingkat dari Adil yang
memberikan atau menuntut sesuatu sesuai haknya. Wallo -hu Alam.
Surat an-Nisa (4) Ayat 36, sbb :
.,s < : ., !:,: _.l!, !...>| _., _1l _...,l
_,>...l !,' _: _1l !,' `.>l >!.l .>l!, _ _,,.l !.
>l. >`..., | < > _. ' !:>: `> __
Artinya : Sembahlah Alloh dan janganlah kamu mempersekutukan -Nya dengan
sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu -bapa, karib-kerabat, anak-anak
yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman
sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya All oh tidak menyukai orang-
orang yang sombong dan membangga -banggakan diri,
Ihsan dalam Surat ini adalah perbuatan-perbuatan baik kepada kedua orang-tua, sanak
kerabat, tetangga dan teman sejawat, sekalipun kadang -kadang dalam melakukan
perbuatan tersebut perlu pengorbanan yang dipe rlukan.
Selain Ihsan mempunyai arti perbuatan baik seperti dalam Ayat diatas, maka Ihsan
disetarakan pula dengan sikap yang Adil, seperti dalam surat an -Nahl (16) Ayat 90 :
| < ``.!, _.-l!, _..> _!.,| _: _1l _a., _s ,!:>il
..l _-,l >L-, l-l _`.. _
139
Artinya : Sesungguhnya Alloh menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat
kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan All oh melarang dari perbuatan keji,
kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat
mengambil pelajaran.
Perintah berbuat Ihsan dalam al-Quran adalah perintah yang mendasari agar Kaum
Muslimin memiliki Akhlaq yang mulia atau Akhla-qul Karimah, yaitu membantu
sesama makhluq dalam mencapai Ridlo Alloh SWT. Istilah Akhla-qul Kari-mah
dinukil oleh Ulama dari Sabda Rosululloh SAW, yang berbunyi :
) (
Artinya : Aku diutus untuk menyempurnakan perangai -perangai (Akhlaq) yang
mulia (riwayat Imam Baihaqi dan al -Hakim).
Selain dengan istilah Akhla-qul Kari-mah disebut pula Akhlaq yang baik sebagai Akhla-
qul Hasana-t dari Sabda Rosululloh SAW, sbb :
) (
Artinya : Berperangailah (ber-Akhlaq) kepada manusia dengan perangai yang baik
(riwayat Imam Tirmidhi).
Dalam al-Quran Akhlaq Rosululloh SAW seperti disebut diatas sebagai Akhlaq yang
Agung (Khuluqin Adhim), Surat al-Qolam (68) Ayat 4, sbb :
,.| _l-l l> ,Ls _
Artinya : Dan sesungguhnya kamu benar -benar berbudi pekerti yang agung.
Akhlaq Agung yang di miliki Rosululloh SAW ini yang biasa disebut juga sebagai
Akhlaq Islami, karena bersumber dari Wahyu Alloh seperti tsb diatas.
Orang yang berbuat Ihsan atau disebut al-Muhsinin disebut dalam al-Quran a.l:
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 112, sbb :
_l, _. l. .> < > "_.>: .` .:`> ..s ., .> ,l. >
.> _
Artinya : (Tidak demikian) bahkan barangsiapa y ang menyerahkan diri kepada
Alloh, sedang ia berbuat kebajikan, maka baginya pah ala pada sisi Tuhannya dan
tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati .
Surat an-Nisa (4) Ayat 125, sbb :
_. _.> !.,: _.. l. .> < > "_.>: _,. . ,>,| !i,.> .>
< ,>,| ,l> __
Artinya : Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas
menyerahkan dirinya kepada All oh, sedang diapun mengerjakan kebaikan, dan ia
mengikuti agama Ibrahim yang lurus? Dan All oh mengambil Ibrahim menjadi ke-
sayangan-Nya.
140
Selanjutnya agar seseorang mencapai derajat al -Muhsinin, Alloh ber-Firman dalam
surat Ali-Imron (3) Ayat 133-135 dijelaskan lebih rinci, sbb :
`s!. _|| :i-. _. , .> !.s ,...l `_ ,.s
_,1`..ll __ _. 1i.`, _ ,.l ,.l _,.L.l ,-l _,!-l _s
_!.l < > _,..>.l __ _. :| l- :>. .lL '.i.
`: < `i-..! ,..l _. `i-, .. | < l .`, _ls !. l-
> _.l-, __
Artinya : Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga
yang luasnya seluas langit dan bumi ya ng disediakan untuk orang-orang yang
bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang
maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan me ma`afkan
(kesalahan) orang. All oh menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan (juga)
orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri,
mereka ingat akan All oh, lalu memohon ampun terhadap dosa -dosa mereka dan siapa
lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada All oh? Dan mereka tidak
meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui .
Dalam Ayat diatas dijelaskan untuk mencapai derajat al -Muhsinin mula pertama
adalah segera mohon ampun kepada Alloh agar dapat meningkatkan tataran ke -
Taqwa-annya, yang dijelaskan dengan amalan -amalan sbb : menafkahkan hartanya
baik dalam keadaan lapang ataupun sempit, mengendalikan diri untuk tidak marah
dan memaafkan kepada orang yang berbuat salah kepadanya, dengan amalan tersebut
ditunjukkan kecintaan Alloh SWT pada orang tsb yang dikategorikan sebagai
Muhsinin. Pada Ayat berikutnya Alloh menjelaskan sifat baik yang dimilikinya, yaitu
dengan selalu ingat kepada Alloh dan mohon ampun manakala berbuat dosa dan tidak
berlanjut dengan dosanya. Kepada orang Muhsinin ini Alloh menjanjikan balasan -
Nya pada Ayat berikutnya (136), sbb:
,.l >> :i-. _. , ..> _, _. !:> `.. _..> !,
-. `> _..-l __
Artinya : Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga yang
di dalamnya mengalir sungai -sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah
sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal. Insya-Alloh.
52. Al-I k h l a s h
Al-Ikhlash menurut bahasa (Arab), artinya adalah bersih dalam pengertian murni
tidak tercampur sesuatu apapun. Dalam ber -Ibadah menurut Agama (Islam),
pengertian orang yang Ikhlash beribadah adalah dia beribadah murni semata -mata
karena Alloh, tidak tercampur kepentingan yang selain Alloh. Orang demikian disebut
Mukhlish.
141
Kebalikannya bila orang tersebut dalam beribadat ada terbetik dalam hatinya untuk
kepentingan selain Alloh, a.l untuk pamer, maka hal demikian termasuk dalam
kategori Isyrok (tercampur), orang yang demikian disebut Musyrik (condong untuk
menyekutukan Alloh). Sedang Perintah Alloh agar Ummat Islam ber -Ibadat dengan
Iklash di-Firmankan dalam Surat al -Bayyinah (98) Ayat 5, sbb :
!. '. | .,-,l < _,.l>: ` _. ,!i.`> .,1`, :l.l .`, :l
,l: _,: .,1l _
Artinya : Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Alloh dengan
memurnikan keta`atan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama dengan lurus, dan
supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah
agama yang lurus.
Selain Ayat diatas, Alloh SWT memerintahkan agar manusia bertindak Adil serta
Sholat serta berdoa dengan Ikhlash dengan Firmannya, Surat al-Arof (7) Ayat 29 :
_ . _ .1l!, ., >>`>` ..s _ .>.. :`s: _,.l>: `
_. !. ., :`-. __
Artinya : Katakanlah: "Tuhanku menyuruh menjalankan keadilan". Dan
(katakanlah): "Luruskanlah muka (diri) mu di setiap shalat dan sembahlah All oh
dengan mengikhlaskan keta`atanmu kepa da-Nya. Sebagaimana Dia telah menciptakan
kamu pada permulaan (demikian pulalah) kamu akan kembali kepadaNya)".
Dalam Ayat tersebut diatas, bahwa Ikhlash (mukhlish) adalah perintah Alloh yang
wajib dilaksanakan dalam melakukan Ibadah selain bertindak Adi l dalam hidup.
Oleh karenanya Ulama Fiqih merumuskan, bahwa Ibadah kepada Alloh hanya
dapat diterima Alloh, manakala memenuhi tiga syarat, yaitu : pertama Niat (Niat
melaksanakan Ibadat hanya karena taat kepada Alloh), kedua Benar dalam arti
melakukannya menurut tuntunan Rasululloh SAW dan ketiga Ikhlash tidak tercampur
kepentingan yang selain Alloh. Pengertian Ibadat disini adalah sesuai dengan Qoidah
Tauhid ialah dengan kerendahan diri tunduk dan patuh menjalankan Perintah
Agama, dimana Ibadat ter sebut terdiri dari : Ibadat Khushus (Ibadat Makhdhoh)
yaitu Ibadah yang tatacaranya secara terinci sudah ditetapkan dalam Syariat Islam,
seperti : Sholat, Puasa, Haji dsb. Selain itu ada Ibadat yang sifatnya Umum
(Ammah/Ghoiru Makhdhoh) yaitu semua perbuatan baik yang bermanfaat bagi dirinya
ataupun masyarakat, sesuai Tuntunan Rasululloh SAW, seperti makan, minum,
bekerja mencari nafkah, bergaul sopan dsb.
Pentingnya Ikhlash sering pula di-Sabdakan Rosululloh SAW a.l dalam Hadits Qudsi,
yang diriwayatkan oleh An-Nasa-i dari Hasan, Rosululloh ber -Sabda :

) (
Artinya : Alloh Taala ber-Firman : Ke-Ikhlasan itu rahasia dari rahasia-Ku, Aku
simpan dia dalam hati orang yang Aku cintai dari hamb -hamba-Ku.
142
Dalam Hadits lain Rosululloh SAW ber -Sabda kepada Muadz bin Jabal :
) (
Artinya : ikhlashkanlah amal itu, niscaya mencukupilah bagi engkau oleh
sedikitnya dari padanya.
Sikap Ikhlash merupakan sikap tidak mudah, karena godaan syaithon yang selalu
ditujukan kepada setiap manusia. Dikarenakan selain manusia selalu tergo da oleh
kehendak hawa nafsunya sendiri dalam melakukan sesuatu kebaikan, yang cenderung
lebih dikaitkan kepada kepentingan dirinya; atau setidaknya ingin kebaikan itu dilihat
orang lain. Ada pula diantaranya yang mengharapkan agar kebaikannya dapat imbalan
dari orang lain, setidak-tidaknya dapat pujian. Sikap demikian termasuk perbuatan
seseorang menjadi tidak Ikhlash. Termasuk pula seseorang dikatakan menjadi tidak
Ikhlash manakala saat dia melakukannya mengatakan pada orang lain bahwa dia
melakukannya dengan Ikhlash, karena perkataan tsb bermaksud agar orang lain tahu
bahwa dia Ikhlash.
Ke-Ikhlashan seseorang yang dikotori oleh godaan syaithon/dorongan nafsu pribadi
yang membujuk dalam hati, maka menurut Ahli Hikmah sekurang -kurangnya dapat
dirinci dalam tiga tahap, yang dapat dicontohkan dengan mudah difaham a.l. dalam
hal yang terjadi pada orang yang menegakkan Sholat :
Pertama R i a pamer atau ingin dipuji, seperti diungkapkan sebelumnya, godaan
syaiton yang dihembuskan kedalam hati orang yang Sh olat agar berkeinginan
sholatnya dilihat orang lain, yang dinilai oleh yang melihat, demikian khusyunya
dengan harapan mendapat pujian atau penghormatan yang lain.
Kedua Rasa bangga dalam hati , orang yang sudah menyadari untuk mencegah Ria,
namun karena telah merasa sholatnya khusu, maka timbul dalam hatinya syaithon
menanamkan perasaan berbangga diri karena ke -khusuannya terasakan oleh dirinya,
bahwa telah lebih dari orang lain, yaitu orang yang menyaksikannya.
Ketiga Akibat kedua hal tersebut diatas, maka orang tersebut didalam menegakkan
sholat digoda oleh syaithon agar kadar ke -khusuannya ternyata menjadi dilakukan
berbeda pada saat sendirian dibanding dengan pada saat bersama orang lain.
Tetapi manakala manusia tsb dapat mengatasi godaan baik dari syaiton atau dorongan
keinginan buruk hatinya, maka terbebaslah dia dari godaan, dan kemudian dapat
mencapai kondisi dimana segala perbuatan baiknya semata -mata karena Alloh
(Ikhlash). Dengan Ikhlash maka selain Ibadatnya diterima Alloh, dijami n oleh Alloh,
bahwa orang tersebut tidak akan dapat tergoda oleh syaithon. Dalam Al -Quran
dituliskan sumpah syaithon untuk akan selalu menggoda manusia kecuali bila
manusia tersebut dapat mencapai derajat Ikhlash. Firman Alloh SWT dalam Al -Quran
Surat As-Shaad (38) Ayat 82-83, sbb:
_! ,.-, .,s _,-.- __ | :!,s `.. _,.l>.l __
Artinya : Iblis menjawab: "Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka
semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis di antara mereka. Insya-Alloh.
143
53. S y u k u r
Kata Syukur (asy-Syukru) menurut bahasa (bahasa Arab) disamakan artinya dengan
kata al-Hamdu (memuji). Menurut Istilah dalam Qoidah Ushul diartikan sebagai :

Artinya : Menggunakannya si hamba kepada semua Nimat yang dianugerahkan
Alloh kepadanya untuk berbuat sesuatu yang justru untuk Nimat itu di -Anugerahkan
oleh Alloh kepadanya.
Sebagai contoh : Hamba Alloh yang bersyukur adalah yang menggunakan seluruh
anggota badan, rezki, ilmu dan lainnya sebagai kemudahan yang telah dianugerahkan
Alloh, kesemuanya itu untuk beribadat hanya kepada Alloh. Karena semua anugerah
dari Alloh yang diberikan kepada hambanya tidak lain hanya untuk beribadat.
Bersyukur kepada Alloh SWT adalah wajib bagi manusia yang ber -Iman baik
ditinjau dari segi Fithrohnya ataupun dari segi ketentuan Syara. Bagi yang tidak
bersyukur, maka berarti dapat disebut dalam Al -Quran sebagai kufur (nimat) sebagai
sikap yang dimurkai Alloh, Firman Alloh Surat Ibrahim (14) Ayat 7, sbb :
:| _:!. >, _l .: >.., _l ,i | _.s .,.:l _
Artinya : Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu mema`lumkan: "Sesungguhnya jika
kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni`mat) kepadamu, dan jika kamu
mengingkari (ni`mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".
Selain itu dalam Qoidah Agama, Iman dapat dimisalkan sekeping mata uang (c oin),
yang satu sisinya adalah Syukur sedang sisi lainnya Shobar. Dalam kehidupan sehari -
hari orang ber-Iman kedua sisi keping tsb harus selalu terangkai dalam amalan.
Seperti yang dikemukakan Ibnu Masud r. a. : Iman itu dua paruh (nishfu), separuh
Shobar dan separuh Syukur. Bahkan karena Syukur kepada Alloh adalah bagian dari
Iman, maka kepada orang yang beriman, dalam Al -Quran diajarkan untuk selalu
berdoa kepada Alloh SWT, untuk memohon agar diberi kemampuan untuk
senantiasa dapat bersyukur kepada -Nya; bukan hanya karena nimat yang diberikan
kepadanya saja, tetapi juga kepada kedua orang -tuanya seperti dalam Surat Al -Ahqof
(46) Ayat 15 dimana bagi yang berdoa demikian diberi anugerah seperti yang dimuat
dalam Ayat 16-nya, sbb :
!.,. _.. ,.l, !...>| :l.- .. !> .-. !> .l.- .l..
..l. : _.> :| _l, .:.: _l, _,-, .. _! , _.s >: ,:.-.
_.l .-. _ls _ls _. _.- !>l.. ... _l. _| _ _.`,: _.| ,.
,,l| _.| _. _,...l _ ,.l _. `_,1.. .s _.> !. l,s `!>.. _s
:!:,. _ .> .,' .s _..l _. .' .s`, _
Artinya : Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang
ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya
144
dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh
bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia
berdo`a: "Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni`mat Engkau yang telah
Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapak ku dan supaya aku dapat berbuat a mal
yang sholih yang Engkau Ridhoi; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi
kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan
sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri". Mereka itulah orang-
orang yang Kami terima dari mereka amal yang baik yang telah mereka kerjakan dan
Kami ampuni kesalahan-kesalahan mereka, bersama penghuni -penghuni surga,
sebagai janji yang benar yang telah dijanjikan kepada mereka .
Kenimatan yang harus disyukuri dapat dibagi dua bagian : pertama yang bersifat
sementara (diterima didunia) yang merupakan nimat yang bagi seorang Muslim
digunakan sebagai alat mencapai tujuan yang lebih tinggi yaitu nimat kedua yang
kekal (nimat di-Akhirat).
Mengapa untuk bersyukur diperlukan upaya dengan sungguh -sungguh yang termasuk
didalamnya berdoa kepada Alloh agar oleh -Nya diberikan kemampuan? Karena
terhadap orang yang mendapat kenimatan (dunia) yang banyak, misalnya : harta yang
melimpah, kedudukan yang tinggi, derajat keilmuan yang tinggi, tubuh yang sehat,
anggota sanak keluarga yang berpangkat dan terhormat dll, sulit baginya untuk
menghindarkan diri dari godaan perbuatan mashiat, misalnya : pamer, sombong/
takabbur dsb yang merupakan sikap yang sangat dimurkai Allo h. Sedang hakekatnya
semua itu adalah Anugerah dari Alloh yang harus dikembalikan kepada -Nya. Sikap
bersyukur demikian yang dinilai sebagai lebih tinggi dari sikap shabar bagi yang
sedang ditimpa kehidupan sengsara. Dengan bersyukur akan terhindar dari mur ka
Alloh seperti dalam Surat (14) Ayat 70, sebaliknya bila selalu bersyukur disertai
amal sholeh akan dijamin anugerah seperti dalam Surat (46) Ayat 16 tsb diatas.
Namun kadang-kadang seseorang yang ber'amal sholeh tergoda untuk memuji diri,
sehingga hal itu dapat menggugurkan rasa Syukur, sabda Rosululloh SAW sbb :
. )
.(
Artinya : "Barang siapa memuji diri sendiri atas keberhasilannya mela kukan 'amal
sholih, maka sungguh telah sesat syukurnya dan rusak amalnya". (riwaya t Imam Abu
Nu'aim). Na'udzu billah.
54. S h o b a r
Shabar dari segi bahasa sering diartikan sebagai menahan diri (perasaan) dalam
menanggung suatu penderitaan, dikarena kan menghadapi sesuatu yang tidak diingini
atau karena kehilangan suatu yang disenangi.
Menurut Istilah, oleh Ulama Ahli Hikmah (Al -Ghazali) menuliskan Shabar adalah
suatu kondisi (tingkat, maqom) mental seseorang yang berkemampuan dalam me -
ngendalikan nafsu, dimana kondisi itu tumbuh atas dorongan ajaran Agama (Islam).
Atau dapat dikatakan Shabar adalah sebagai menahan kehendak hawa nafsu demi
mencapai sesuatu yang baik/lebih baik menurut norma Syariat Islam. Dengan demikian
orang yang Shabar adalah orang yang telah menduduki suatu tingkat ( maqom), dimana
dia telah mampu mengendalikan nafsunya, sehingga dia selalu dalam kondisi
145
melaksnakan Syariat Islam yang sempurna. Atau dalam kata lain bila kita ingin
menjadi Muslim yang konsisten (teguh) melaksanaka n Syariat Islam, maka derajat
yang harus kita capai adalah Shabar. Begitu pentingnya Shabar, maka Ahli Tafsir telah
menghitung kalimat Shabar tersebut dalam Al-Quran terulang 103 kali. Dalam hal
Shabar ini terdapat hadits yang disampaikan oleh Ibnu Masud r. a., Rosululloh SAW
bersabda :

Artinya :Shabar itu adalah separuh dari Iman. Dalam atsar disebutkan bahwa Iman
diibaratkan sebagai satu keping mata uang (coin) yang satu sisinya adalah Shabar
sedang sisi lain adalah Syukur. Seperti yang telah dikat akan oleh Shohabat Rosululloh
SAW Ibnu Masud r. a : Iman itu terdiri dari dua paruh ( nishfu), separuh Syukur dan
separuh Shobar. Perkataan Ibnu Masud ini sering disebutkan sebagai Hadits yang
pernah diucapkan Rosululloh SAW.
Keutamaan Shabar dalam Al -Quran a.l. Surat An-Nahl (16) Ayat 96. sbb :
!. ..s .i., !. ..s < _!, _>.l _. . >> _.>!, !.
.! _l.-, __
Artinya : Apa yang di sisimu akan lenya p, dan apa yang ada di sisi All oh adalah
kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang -orang yang
shabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan .
Surat Az-Zumar (39) Ayat 10, sbb :
_ :!,-., _,. `.., 1. >`, _.l `..> _ :..> !,..l ..> `_
< -. !..| _`, ..l >> ,-, ,!.>
Artinya : Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang beriman, bertakwalah kepada
Tuhanmu". Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan
bumi Aloh itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang -orang yang bershabarlah yang
dicukupkan pahala mereka tanpa batas .
Adapun perintah untuk Shabar di -Firmankan dalam Surat Anfal (8) Ayat 46, sbb :
`-,L < .`. `s... l:i. >.. _>> . | < _.
_..l __
Artinya : Dan ta`atlah kepada Al oh dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-
bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilan g kekuatanmu dan
bersabarlah. Sesungguhnya All oh beserta orang-orang yang shabar.
Dalam menghadapi cobaan, Ahli Hikmah membagi kesabaran dalam empat tingkat
sesuai dengan cobaan yang dihadapi :
Tingkat pertama kesabaran dalam menghadapi cobaan yang diper buat orang lain
seperti adanya ketidak-samaan pandangan atau bahkan perbedaan Aqidah, sehingga
dapat dikeluarkan kata-kata yang tidak enak didengar. Untuk itu Alloh ber -Firman
dalam Surat Al-Araf (7) Ayat 87, sbb :
146
| ' i!L .. `.., _.!, l. ., i!L l `..`, .! _.>
>> < !.., > ,> _,.>.>' __
Artinya : Jika ada segolongan daripada kamu beriman kepada apa yang aku diutus
untuk menyampaikannya dan ada (p ula) segolongan yang tidak beriman, maka
bershabarlah, hingga Alloh menetapkan hukumnya di antara kita; dan Dia adalah
Hakim yang sebaik-baiknya.
Tingkat kedua kesabaran dalam menghadapi musibah yang terjadi karena Taqdir
Alloh. Sebagai contoh musibah karena kehilangan harta, anggota keluarga, sakit atau
kegagalan dalam usahanya (seperti tidak panen untuk orang tani). Dalam hal ini Alloh
ber-Firman dlam Surat Al-Baqoroh (2) Ayat 155, sbb :
>.l,.l ,_:, _. .>' _>l _1. _. _. _i. ,..l :,
_..l __
Artinya : Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit
ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah -buahan. Dan berikanlah berita
gembira kepada orang-orang yang shabar,
Tingkat ketiga kesabaran dalam menjalankan Perintah Alloh dan menolak yang
dilarang-Nya. Artinya bersabar dengan selalu taat menjalankan Syariat Islam sekalipun
dianggap berat, semisal Sholat atau Ibadah lain seperti membayarkan Zaka t, Puasa,
Haji dsb. Dalam hal Sholat atau berdoa Alloh ber -Firman dalam Surat Thoha (20)
Ayat 132, sbb :
`. ,l> :l.l!, L. !,l. ,l:. ! _> ,`. ,1.-l _1`.ll
Artinya : Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan
bershabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu,
Kamilah yang memberi rezki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang
yang bertakwa.
Tingkat yang keempat yang dianggap paling langka dapat dilaksanakan adalah
bershabar untuk tidak tergoda berbuat Mashiat yang bersifat menyenangkan buat
dirinya (keluarganya), sekalipun pada dirinya memiliki kemampuan baik dalam harta
atau kekuasaan untuk melakukan kemashiatan tsb. Ke sabaran demikian hanya dapat
dimiliki seseorang diantara kaum Muslimin semata -mata karena Pertolongan Alloh,
sehingga dapat mengendalikan nafsunya, karena menyadari hal itu tidak dibenarkan
oleh Syariat Islam. Keshabaran demikian akan bertalian erat deng an kemampuan
orang untuk dapat ber-Syukur atas nimat yang dianugerahkan kepadanya, sehingga
dia memahami bahwa Anugerah Alloh hanya dapat digunakan semata -mata untuk ber
Ibadat. Artinya ketidak mampuan untuk ber -syukur terhadap nimat yang diterima
seperti tersebut diatas, berakibat kehilangan keshabaran, sehingga menyimpang dari
Syariat Islam. Wallo-hu Alam.
147
55. R i d l o
Ridlo adalah kalimat Arab yang berasal dari Rodlia, Ridlo, wa Ridlwanan, wa
Mardlotan artinya Senang, Setuju, Rela atau Men erima. Dalam Islam Ridlo
diartikan sebagai Dengan senang hati (bergembira) menerima Qodlo atau Ketetapan
dari Alloh SWT. Alloh ber -Firman dalam al-Quran Surat Bayyinah (98) Ayat 8 :
_. < .s . .s ,l: _.l _:> .`, _
Artinya : Alloh ridlo terhadap mereka dan merekapun rid lo kepadaNya. Yang
demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya .
Dalam Surat at-Taubah (9) Ayat 72 Alloh ber -Firman :
.s < _,...l ....l ..> _, _. !.> `.. _..> !,
_>... ,,L _ ..> .s . _. < ,l: > `il `,L-l
Artinya : Alloh menjanjikan kepada orang-orang yang mu'min lelaki dan
perempuan, (akan mendapat) syurga yang di bawahnya mengalir sungai -sungai, kekal
mereka di dalamnya, dan (mendapat) tempat -tempat yang bagus di syurga `Adn. Dan
keridloan Alloh adalah lebih besar; itu adalah keberuntungan yang besar .
Rosululloh SAW bersabda dalam Hadi tsnya :
. ) (
Artinya : Berbahagialah orang yang diberi petunjuk kepada Islam, adalah rezkinya
mencukupi dari meminta orang dan ia ridlo dengan keadaan yang dem ikian. (riwayat
Imam Muslim).
Dalam Hadits lain Rosululloh SAW bersabda :

. ) (
Artinya : Siapa yang ada perasaan ridlo dari pada Alloh Taala dengan sedikit dari
rizqi yang diterima, niscaya Alloh Taala Ridlo dari padanya dengan sedikit dari
amal.(riwayat Baihaqi dari Ali).
Ridlo adalah merupakan puncak ketenangan seseorang, Karen a adanya rasa tetap
gembira terhadap ujian yang diberikan oleh Alloh SWT betapapun beratnya. Oleh
karenanya para Ulama Ahli Hikmah menilai Ridlo adalah tingkat yang lebih tinggi
dari Shobar. Karena Shobar dinilai sebagai dapat menerima ujian dari Alloh SWT
walaupun dalam perasaan yang kadang-kadang hatinya merasa susah. Perbandingan
antara Shobar dan Ridlo ada nukilan Atsar (al -Qaul) Hadits Rosululloh SAW :
.
Artinya : Apabila Alloh Taala mencintai seorang hamba, niscaya diuji -Nya. Kalau
orang itu Shobar, niscaya dipilih-pilih-Nya. Dan kalau ia Ridlo, niscaya dia akan
menjadi pilihan-Nya.
Orang yang telah tertanam rasa Ridlo dalam hatinya, maka a kan dibalas-Nya dengan
Ridlo pula oleh Alloh SWT seperti dalam Firman -Nya dalam Surat al-Fajr (89) Ayat
27-30, sbb :
148
!.`,!., _i.l ..L.l __ _-> _|| ,, ,. ,.. __ _l>:! _
_..,s __ _l>: _..> _
Artinya : Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang
Ridlo lagi di-Ridloi-Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba -hamba-Ku, dan
masuklah ke dalam surga-Ku.
Dalam Surat al-Bayyinah (98) Ayat 7-8 sbb :
_| _. `.., l.- .>l..l ,.l _`> ,> `,l _ ,>> ..s ,
..> .s _, _. !.> `.. _..> !, ., _. < .s . .s
,l: _.l _:> .`, _
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal s holih
mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah
surga `Adn yang mengalir di bawahnya sungai -sungai; mereka kekal di dalamnya
selama-lamanya. Alloh ridlo terhadap mereka dan merekapun ridho kepada-Nya. Yang
demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya .
Didalam menerima ketetapan Alloh ( Qodlo) seperti tersebut diatas, maka Ridlo adalah
pilihan yang terbaik. Namun bila pe rangai kufur atau mashiat yang dimiliki
seseorang ybs, maka perlu adanya kesadaran untuk mencegahnya. Karena pada
dasarnya Alloh SWT tidak akan Me -Ridloi kufur dan mashiat. Wallo-hu Alam.
56. Tawakkal
Dalam bahasa Arab Tawakkal berasal dari kata Wakkala yang artinya
menyerahkan atau mewakilkan suatu urusan kepada orang lain. Menurut Istilah, maka
dalam inseklopedi Islam Tawakkal diartikan sebagai : Menyerahkan segala perkara,
ikhtiar dan usaha yang dilakukannya, kepada Alloh SWT serta berserah diri
sepenuhnya kepada-Nya untuk mendapat manfaat atau menolak yang madlorot. Atau
dapat dipahami pula, bahwa Tawakkal merupakan sikap dan perilaku seorang Muslim
untuk berserah diri kepada Alloh yang merupakan sikap seorang yang ber -Iman
kepada Alloh dan kemudian disusul dengan mengerjakan Amal Sholih.
Dalam Al-Quran banyak Firman-Nya yang menyebut dan menjelaskan tentang
Tawakkal tsb, a.l: Surat Ali-Imran (3) Ayat 159-160, sbb :
!., .> _. < .l l l . !L ,ls l1l .i. _. ,l>
s! .s i-.. >!: _ . :| .s _. _ls < | <
> _..l __ | `.., < l!s >l | >l.> _. : _.
.., _. .:.-, _ls < _.,l `...l _
149
Artinya : Maka disebabkan rahmat dari All oh-lah kamu berlaku lemah-lembut
terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka
menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma`afkanlah mereka, mohonkanlah
ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu.
Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka ber -tawakkal-lah kepada
Alloh. Sesungguhnya All oh menyukai orang-orang yang ber-tawakkal kepada-Nya.
Jika Alloh menolong kamu, maka tak adalah orang yang d apat mengalahkan kamu;
jika Alloh membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapakah gerangan
yang dapat menolong kamu (selain) dari All oh sesudah itu? Karena itu hendaklah
kepada Alloh saja orang-orang mu'min ber-tawakkal.
Surat Ibrahim (14) Ayat 12, sbb :
!. !.l _.. _ls < . !...> !.l,. _..l _ls !. !..:,:, _ls
< _.,l l..l _
Artinya : Mengapa Kami tidak akan bertawakkal kepada All oh padahal Dia telah
menunjukkan jalan kepada kami, dan kami sungguh -sungguh akan ber-shabar terhadap
gangguan-gangguan yang kamu lakukan ke pada kami. Dan hanya kepada All oh saja
orang-orang yang ber-tawakkal itu berserah diri".
Surat Al-Ankabut (29) Ayat 58-59, sbb:
_. `.., l.s .>l..l ..,`.l _. .,' !s _, _. !.> `..
_..> !, -. `> _..-l __ _,. . _ls , l., __
Artinya : Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal -amal yang sholih,
sesungguhnya akan Kami tempatkan mereka pada tempat -tempat yang tinggi di dalam
surga, yang mengalir sungai -sungai di bawahnya, mereka kekal di dalamnya. Itulah
sebaik-baik pembalasan bagi orang-orang yang beramal, (yaitu) yang bersabar dan
ber-tawakkal kepada Tuhannya.
Dalam Surat Ali-Imran Ayat 159-160 yang latar belakang turunnya adalah situasi
setelah Perang Uhud yang banyak menelan korban difihak kaum Muslimin, maka
kalimat Tawakkal tercantum setelah uraian tentang usaha -usaha yang sangat cermat
dilakukan termasuk sikap dan perilaku terpuji, yaitu sikap Rosululloh sendiri yang
lemah lembut terhadap semua yang mer asa bersalah sehingga mengakibatkan banyak
korban, disusul kemudian dengan bermusyawarah bersama Para Shahabat sebelum
melaksanakan perang dan mencapai sepakat tentang apa yang harus dilakukan dalam
perang. Setelah itulah Kaum Muslimin ber -Tawakkal kepada Alloh.
Sedang dalam Surat Ibrahim Ayat 12 Tawakkal kepada Alloh merupakan sikap dalam
meneguhkan mental agar mampu menangkis ancaman dari kaum musyrikin yang
ditujukan kepada Kaum Muslimin. Firman Alloh dalam Surat Ankabut Ayat 58 -59
menjelaskan jaminan Alloh yang dijanjikan untuk mendapatkan sorga bagi kaum
Mukminin yang selain beramal Sholeh dan ber -Sabar juga selalu ber-Tawakkal
kepada Alloh. Dalam Sabda Rosululloh SAW sifat Tawakkal digambarkan seperti sifat
burung dalam kehidupan sehari -harinya, sbb:
150

. ) (
Artinya : Seandainya kamu dapat ber tawakkal kepada Alloh dengan Tawakkal yang
sungguh, maka Alloh akan memberi rizki kepadamu seperti burung yang dipagi hari
berangkat dengan tembolok kosong dan akan pulang sore hari dengan tembolok
penuh, dan dengan Doamu segala rintangan akan hilang wala u setinggi gunung.
(riwayat Imam Ahmad).
Dalam Sabda Rosululloh SAW yang lain menurut riwayat At -Tirmidzi disebutkan :
dizaman Rosululloh SAW ada seorang yang ingin meninggalkan ontanya didepan
masjid tanpa mengikatnya, karena merasa telah cukup dengan be tawakkal kepada
Alloh, maka ketika Rosululloh SAW mengetahuinya lalu bersabda : Ikatlah ontamu
lebih dulu baru bertawakkal kepada Alloh. Dengan demikian Tawakkal adalah sikap
seseorang yang ber-Iman untuk berserah diri kepada Alloh setelah melakukan
Ikhtiar dengan sungguh-sungguh dalam mencapai tujuan yang diinginkan. Dalam
kitab Ihya Ulumuddin oleh Imam Al -Ghozali di-terangkan, bahwa orang baru dapat
dikatakan ber-tawakkal (berserah diri), setelah dapat dibuktikan adanya empat usaha
dalam ikhtiarnya yang telah dilakukan ialah :
1) Berusaha memperoleh sesuatu yang bermanfaat (yang lebih baik) yang selama
ini belum pernah dimiliki.
2) Berusaha memelihara kebaikan yang selama ini sudah dimiliki sehingga tidak
hilang serta tetap bermanfaat.
3) Berusaha mencegah at au menghindari suatu madlorot (keburukan) yang belum
pernah dilakukan sebelumnya.
4) Berusaha menghilangkan keburukan yang selama ini masih dilakukan,
sihingga lambat laun keburukan itu hilang dari dirinya.
Adapun tingkat pencapaian sikap Tawakkal seseorang Muslim dapat dirumuskan
dalam tiga tingkat, yaitu :
a) Tingkat Pertama/Pemula (Bidayah) yaitu tingkat yang seharusnya sudah dimiliki
oleh setiap diri Muslim/Mukmin, artinya secara realistis dapat menerima
kenyataan yang seharusnya diterima. Tingkat ini adal ah tingkat yang terbawah.
b) Tingkat Kedua/Tengah-tengah (Mutawassith) yaitu dengan kesadaran untuk
menyerahkan urusan hanya kepada Alloh ( Taslim), karena hanya Alloh yang
mengetahui segala sesuatu mengenai dirinya. Tawakkal demikian hanya dimiliki
oleh orang Mukmin tingkat tertentu ( al-Khowash). Untuk ini diperlukan adanya
pemahaman dan pelatihan tentang keridloan hati menerima segala cobaan.
c) Tingkat ketiga/tertinggi (Tafwid), yaitu tawakkal yang hanya dimiliki orang
terpilih diantara Al-Khowash (Khowash-al Khowash), yang terdiri dari kaum
Mukminin yang sangat terpilih diantara yang terpilih yang hatinya disucikan dari
godaan nafsu disamping secara sadar Ridlo menerima terhadap segala apapun
yang diberikan Alloh SWT.
Tawakkal digambarkan sebagai derajat ke -Imanan yang tertinggi bagi seorang
Mukmin, karena dengan Tawakkal akan dimiliki keyakinan penuh dalam hati, bahwa
hanya atas ke-Maha Kekuasaan dan Kebesaran Alloh SWT, segala sesuatu dapat
terjadi baik itu akan memberi kegembiraan kepadanya atau bahkan yang menurutnya
kurang menggembirakan pada kehidupannya. Segala sesuatunya dari Alloh SWT
diterimanya dengan Ridlo.
151
Perlu pula difahami bahwa dalam menempuh kehidupan didunia, pada dasarnya kaum
Muslimin selalu mengikuti Sunah-Alloh yaitu adanya proses yang me ngikuti hukum
sebab-akibat. Akan tetapi hasil akhir dari segala usaha adalah apa yang dikehendaki
Alloh. Artinya sekalipun sebab yang terjadi dapat sama tetapi hasil akhir tidak harus
sama, terserah kepada Alloh.
Hikmah dari Tawakkal adalah tertanamnya rasa kepercayaan dalam diri kaum
Muslimin yang hanya melekat kepada Alloh dan bukan yang lain ( at-Tauhid).
Wallo-hu Alam.
57. W a r a
W a r a berasal dari bahasa Arab kata kerja Waraa artinya sholih dan menjauhi
(perbuatan dosa) atau menjauhi perkara Syubhat (perkara yang belum jelas
kehalalannya). Diartikan pula bukan hanya menjauhi perkara syubhat tetapi juga
meninggalkan segala gebutuhan harta yang sifatnya tidak pokok (sekunder). Dengan
demikian orang dituntut untuk berhati -hati dan tidak memandang enteng (ringan)
terhadap sesuatu yang mempunyai pengaruh (buruk) yang besar dikemudian hari.
Alloh ber-Firman dalam al-Quran Surat an-Nur (24) Ayat 15, sbb :
..,.> !.,> > ..s < ,Ls _
Artinya : dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi
Alloh adalah besar.
Perilaku demikian sebagai hal yang menunjukkan berhati -hati, karena ada perasaan,
bahwa Alloh SWT selalu mengawasi, seperti dalam Surat al -Fajr (89) Ayat 14 :
| ,`, :!..l!,l _
Artinya : sesungguhnya Tuhanmu benar -benar mengawasi.
Menurut Ulama Ahli Hikmah, Wara dibagi menjadi tiga tingkat :
1) Wara Umum, yaitu Wara orang kebanyakan yang meninggalkan perkara syubhat.
Rosululloh SAW bersabda (riwayat dari an -Numan bin Baasyir r.a :

, ,

, , )
(
Artinya : Sesungguhnya halal telah jelas dan yang haram juga telah jelas, dan
diantara keduanya ada hal menyerupai/meragukan ( Syubhat) tidak banyak diketahui
oleh kebanyakan manusia. Maka siapa yang berhati -hati dari Syubhat akan bersih
agamanya dan kehormatannya, dan siapa yang terjerumus dalam Syubhat akan
terjerumus dalam haram, bagaikan gembala yang menggembala disekitar tempat
terlarang mungkin terjerumus kedalamnya. Ingatlah tiap raja mempunyai tempat
larangan. Ingatlah larangan Alloh itu yang diharamkan dst . (mutafaq-alaih)
152
2) Wara Khusus, yaitu Wara orang-orang tertentu yang terhadap perkara yang
umumnya orang menganggap halal -pun masih menjauhi, karena dalam hatinya masih
belum secara penuh menerima kehalalan umumnya orang. Sabda Rosululloh SAW
dari al-Hasan bin Ali r. a, dia berkata :
:
) (
Artinya : Saya telah ingat dari ajaran Rosululloh SAW : Tinggalkan apa yang kau
ragukan dan kerjakan apa yang tidak kamu ragukan , karena hal yang benar itu
membuat ketenangan hati, sedang kebohongan membawa keraguan. (riwayat Imam
At-Tirmudzi).
3) Wara Khusus al Khusus , tingkat Wara orang Arif yaitu menjauhkan diri dari
tindakan-tindakan yang bukan mengarah pada mendekatkan diri (mengingat) kepada
Alloh SWT. Dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat 191, sbb :
_. `., < !.., :`- _ls ,`.`> `i., _ l> ,.,.l
_ !.`, !. 1l> ..> L., ,..>,. !.1 ,.s !.l _
Artinya : (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau
dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi
(seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia -sia.
Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka .
Dalam Ayat tersebut diatas merupakan penjelasan Ayat sebelumnya yang menyebut -
kan Ulul-Albab atau orang yang dapat berpikir secara se mpurna, yaitu orang yang
dapat menghayati kehidupan dengan segala aneka peristiwa dalam lingkungannya,
sehingga ia dapat menentukan pilihan antara yang baik dan buruk menurut Syariat
Islam dan ia tidak pernah lupa mengingat Alloh SWT.
Dari uraian tsb diatas, maka pengertian Wara adalah terjauhnya manusia dari
sesuatu yang dapat memalingkan dirinya dari ingatannya kepada Alloh SWT.
Karenanya permasalahan Halal dan Haram-nya sesuatu yang akan dipergunakan
olehnya, harus selalu mendapat perhatian yang s ungguh-sungguh, manakala ybs ingin
selalu dekat kepada Alloh SWT. Mereka sangat menolak terhadap sesuatu yang
diragukan kehalalannya (agar tidak terjerumus Haram), karena sesuatu yang Haram
selain mendatangkan dosa, juga akan membutakan hati dan menutupin ya dari ingat
kepada Alloh SWT. Wallo-hu Alam.
58. Q o n a a h
Qonaah adalah berasal dari bahasa Arab Qonia, Qona-an, wa Qona-atan artinya
merasa cukup, merasa puas atas bagian (harta kekayaan) yang diterimanya. Ahli
Hikmah mengartikan juga sebagai berhentinya keinginan seseorang terhadap apa yang
sudah diberikan kepadanya. Tidak ada lagi keinginan untuk menambah apa yang
sudah ada. Qonaah adalah suatu sikap yang dituntut oleh para Ahli Hikmah agar
dapat menjauhkan diri dari ajakan nafsu terh adap berbagai tipu daya kehidupan dunia,
untuk tidak membuat lupa kepada Alloh SWT dan lalai atas kewajiban sebagai
hamba-Nya dan lalai mempersiapkan diri untuk menuju kehidupan akhirat kelak.
153
Akibat godaan nafsu yang kuat, manusia tidak takut terhadap an caman yang diajarkan
Alloh SWT, sehingga sikap dan perilakunya melampaui batas -batas norma Ila-hiah.
Hal itu karena Fitroh manusia dalam pandangannya terhadap dunia seperti di -
Firmankan oleh Alloh SWT dalam Surat Ali-Imron (3) Ayat 14, sbb :
_,` _!.ll `> ,:l _. ,!..l _,.,l ,L..1l :L.1.l _. >.
.il _,>l ...l .-. ,>l .l: _.:. :,>l !,..l <
.:..s _.`> ,!:.l _
Artinya : Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa -apa
yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas,
perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan
hidup di dunia dan di sisi Alloh-lah tempat kembali yang baik (surga) .
Dalam Haditsnya (dari Ibnu Abbas ra) Rosululloh SAW bersabda :

. ) (
Artinya : Kalau adalah bagi anak Adam dua buah lembah daripada emas, masihlah
dia menginginkan yang ketiga. Tapi tidaklah yang akan memenuhi perut anak Adam
selain tanah. Dan Alloh akan memberi taubat kepada yang bertaubat .(Hadits
Bukhori /Muslim)
Bagi seorang Muslim dituntut untuk berusaha memiliki sikap Qonaah agar terhindar
dari godaan nafsu seperti tsb diatas. Sedangkan secara sadar kehidupan manusia harus
diyaqini, bahwa sudah dijamin rezqi untuk setiap makhluq y ang melata diatas bumi
oleh Alloh SWT. Dalam al -Quran Surat Hud (11) Ayat 6 di -Firmankan sbb :
!. _. `,: _ _ | _ls < ! `l-, !>1:.`. !s::.`. _ _
.. _,,. _
Artinya : Dan tidak ada suatu binatang melatapun di bumi melainkan All oh-lah
yang memberi rezkinya, dan Dia mengeta hui tempat berdiam binatang itu dan tempat
penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh) .
Dalam Surat al-Furqon (25) Ayat 67 di-Firmankan sbb :
_. :| 1i. l . l .1, ' _,, .l: !. __
Artinya : Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak
berlebih-lebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah -
tengah antara yang demikian.
Dalam Hadits dari Abu Hurairoh, Rosululloh SAW bersabda :
:
) (
Artinya : dari Rosululloh SAW Abu Hurairoh berkata : Bukannya kekayaan itu
karena banyaknya harta benda, tetapi kekaya an yang sebenarnya adalah kaya hati .
(Bukhori Muslim).
154
Dalam hal Qonaah disabdakan oleh Rosululloh SAW a.l :
. . :
. ) (
Artinya : dari Abdullah bin Amir ra. bahwasanya Rosululloh SAW bersabda :
Sungguh beruntung orang yang Islam, karena rizqinya cukup dan Alloh membuatnya
Qonaah. (riwayat Imam At-Tirmidzi). Dalam Hadits lain Rosul ulloh SAW bersabda :
. ) (
Artinya : Qonaah itu adalah harta yang tak kan hilang, pura (simpanan) yang tak kan
lenyap. (riwayat Imam At-Tobaroni dari Jabir)
Pengertian Qonaah seperti tersebut diatas dalam kehidupan sehari -hari yang bersifat
pragmatis bukan berarti bahwa seseorang dalam usaha mencari suatu tanpa usaha
yang sungguh-sungguh (bermalas-malas saja), akan tetapi Qonaah diartikan dapat
menerima dengan senang dari hasil usaha yang sungguh -sungguh tanpa mengeluh.
Insya-Alloh.
59. Z u h u d
Zuhud adalah dari bahasa Arab Zahida atau Zahada, Zuhdan yang artinya
meninggalkan atau tidak suka sesuatu. Yang sering dalam rangkaian kata Zahida fid-
Dunia artinya menjauhkan diri dari kese nangan dunia untuk beribadat. Oleh Ulama
Ahli Hikmah, Zuhud diartikan sebagai berpaling dan meninggalkan sesuatu yang
disayangi yang bersifat meterial atau kemewahan kehidupan duniawi dengan
mengharapkan dan menginginkan sesuatu kondisi kehidupan yang lebih baik dan
bersifat spiritual atau kebahagiaan akhiroti. Didalam al -Quran Alloh ber-Firman
dalam Surat al-Hadid (57) Ayat 23 sbb:
,>l .!. _ls !. >.! `>i. !., .., < > _ _!:>: `>
Artinya : (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita
terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap
apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan All oh tidak menyukai setiap or ang yang
sombong lagi membanggakan diri ,
Dalam Ayat tersebut dapat diartikan, bahwa harta benda tidak dilarang untuk dimiliki,
akan tetapi tidak boleh mempengaruhi atau memperbudak manusia dalam usaha
mendekatkan diri kepada Alloh. Rosululloh SAW bersabda dalam Haditsnya :
:


. ) , (
Artinya : Dari Abu Dzar al-Ghifariy ra, dari Nabi SAW, beliau bersabda : Zuhud
pada dunia bukanlah mengharamkan barang yang halal dan menyia -nyiakan harta,
akan tetapi Zuhud terhadap dunia adalah bahwasanya engkau tidak menjadikan
sesuatu yang ada ditanganmu lebih kokoh da ri sesuatu yang ada ditangan Alloh dan
bahwasanya engkau selalu mendapatkan pahala musibah tatkala engkau tertimpa
musibah, lebih menyukai bila musibah itu dikekalkan terhadapmu . (riwayat Imam
At-Tirmidzi dan Ibnu Majah).
155
Dalam Hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
:
,
:
. ) ( .
Artinya : Dari Sahl bin Said as-Saidiy r.a, dia berkata :Seseorang mendatangi Nabi
SAW, lalu bertanya : Wahai Rosululloh ! Tunjukkanlah kepada saya suatu amal
yang jika saya mengerjakannya Alloh akan mencintai saya dan manusia juga
mencintai saya ?. Rosululloh SAW bersabda :Bur -zuhud-lah kamu pada dunia
niscaya Alloh akan mencintaimu dan b er-zuhud-lah kamu dari sesuatu yang dimiliki
orang lain, maka mereka akan mencintaimu. ( riwayat Imam Ibnu Majah)
Menurut Ulama Ahli Hikmah, bahwa yang dipandang sebagai tingkat ( Maqom) yang
harus ditempuh dalam mendekatkan diri kepada Alloh SWT, adalah Zuhud. Dalam hal
Zuhud oleh sementara Ahli Hikmah dibagi menjadi tiga tingkat, yaitu :
1) Tingkat Mubtadi (Pemula) yakni orang tidak memiliki sesuatu dan tidak ingin
memilikinya.
2) Tingkat Mutahaqqiq (Mengenal Haqiqot) yakni sikap orang yang tidak mau
mengambil keuntungan pribadi dari harta benda duniawi, karena dia tahu, bahwa
dunia ini tidak mendatangkan keuntungan yang haqiqi baginya.
3) Tingkat Alim Muyaqqin, yaitu orang yang tidak memandang dunia ini mempunyai
nilai.
Sedang Imam al-Gazali juga membagi Zuhud dalam tiga tingkatan, yaitu :
1) Meninggalkan sesuatu karena menginginkan sesuatu yang lebih baik dari padanya.
2) Meninggalkan keduniaan karena mengharap sesuatu yang bersifat keakhiratan.
3) Meninggalkan segala sesuatu selain Alloh SWT karena kecintaannya kepa da
Alloh.
Dari pandangan tsb diatas disimpulkan oleh sementara para Ahli Hikmah, bahwa
dunia dipandang sebagai sesuatu yang harus dihindarkan, karena dianggap dapat
membuat hati berpaling dari tujuan seorang yang berhati Suci, yaitu agar hanya
mengingat Alloh SWT. Selain itu dunia dianggap sebagai penuh tipu -daya.
Tetapi dari kenyataan sejarah, bahwa kemajuan perjuangan Islam adalah didukung
oleh para Shohabat Rosululloh SAW yang memiliki kekayaan yang sangat memadahi
a.l Sayyidina Abu-Bakar as-Shidiq, Usman bin Afwan dan Abdurrahman bin Auf
yang dalam kualifikasinya dinilai sebagai Shohabat yang sangat Zuhud. Oleh
karenanya maka dalam memandang tentang pemilikan harta, kembali pada Ayat 23
Surat al-Hadid (57) tertulis diatas secara pragmatis diartikan sebagai : harta benda
tidak dilarang untuk dimiliki, tetapi harta tersebut tidak boleh mempengaruhi atau
memperbudak, sehingga mengganggu pemiliknya dalam mendekatkan diri ke pada
Alloh SWT. Wallo-hu Alam.
60. Istiqomah
Istiqomah berasal dari bahasa Arab Istaqoma, Yastaqimu, Istiqomatan artinya
menjadi lurus atau menjadi benar atau teguh. Dalam Istilah Agama diartikan
156
sebagai Tetap teguh mengikuti jalan lurus (ajaran Islam) yang telah ditunjukkan oleh
Rosululloh SAW. Kemudian berubah menjadi kata benda Mustaqim artinya lurus
atau benar, dan dikatakan pula orang yang Istiqomah adalah orang yang mengikuti
Shirotlol Mustaqim, seperti dalam Surat al -Fatihah (1) Ayat 6 dimana setiap Muslim
dalam Sholatnya wajib membacanya, yaitu :
!..> .l ,1...l _
Artinya : Tunjukilah kami jalan yang lurus ,
Dalam al-Quran Alloh ber-Firman dalam Surat Fushilat (401) Ayat 30, sbb :
| _. l! !., < . ..1:. `_... `,l. .l.l !>
.> `:, .,'!, _.l :. _.s. _
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah All oh"
kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka (Istiqomah), maka malaikat akan
turun kepada mereka (dengan mengatakan): "Janganlah kamu merasa takut dan
janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga
yang telah dijanjikan All oh kepadamu".
Dalam Hadits Rosululloh SAW diterangkan :
:
, : .
) , (
Artinya : Dari Sufyan bin Abdullah ats -Tsaqofi ra, dia berkata :Aku bertanya :
Wahai Rosululloh ! Katakanlah kepada saya didalam Islam suatu perkataan yang
saya tidak perlu lagi bertanya kepada seseorang sesudah Engkau. Rosulululloh SAW
menjawab :Katakanlah aku ber-Iman kepada Alloh, lalu ber -Istiqomahlah. (Hadits
Muslim dan ad-Dailami).
Kalimat Istiqomah dalam Ayat serta Hadits sering dikaitkan dengan kalimat Iman,
sehingga pengertian Istiqomah yang berarti teguh (benar), maka keteguhan yang
dimaksud adalah dalam mempertahankan ke -Imanan seseorang. Kedudukan orang
yang Istiqomah digambarkan dalam Firman Alloh Surat Yunus (10) Ayat 89 sbb:
_! . ,,> !..s: !.,1..! !-,`:. _,,. _. .l-, __
Artinya : Alloh berfirman: "Sesungguhnya telah diperkenankan permohonan kamu
berdua, sebab itu tetaplah kamu berdua pada jalan yang lurus (Istiqomah) dan
janganlah sekali-kali kamu mengikuti jalan orang-orang yang tidak mengetahui".
Lebih lanjut dalam Surat asy-Syuro (42) Ayat 15 di -Firmankan :
.l. _:! 1:. !. ,. _,.. >,> _ .., !., _. <
_. .. ,. _.s `>., < !., >, !.l !.l..s >l l..s
>`> !.., `>., < _., !.., ,l| ,..l _
157
Artinya : "Maka karena itu serulah (mereka kepada agama ini) dan tetaplah (ber-
Istiqomah) sebagai mana diperintahkan kepadamu dan janganlah mengikuti hawa nafsu
mereka dan katakanlah: "Aku beriman kepada semua Kitab yang diturunkan Alloh
dan aku diperintahkan supaya berlaku adil diantara kamu. Alloh-lah Tuhan kami dan
Tuhan kamu. bagi kami amal -amal kami dan bagi kamu amal -amal kamu. tidak ada
pertengkaran antara kami dan kamu, Alloh mengumpulkan antara kita dan kepada -
Nyalah kembali (kita)".
Selain Istiqomah memberikan pengaruh tidak ada kekawatiran dan diperkenankan
doanya oleh Alloh SWT, maka Istiqomah juga dapat mencegah perbuatan yang
mashiat, Firman Alloh dalam surat Fushshulat (41) Ayat 6 :
_ !..| !. :, _>l.. _-`, _|| !.. _>.l| .l| .> .,1..! ,l| :`i-..
_, _,:.ll _
Artinya : Katakanlah: "Bahwasanya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu,
diwahyukan kepadaku bahwasanya Tuhan kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa, maka
tetaplah pada jalan yang lurus (Istiqomah) menuju kepada-Nya dan mohonlah ampun
kepada-Nya. Dan kecelakaan yang besarlah bagi orang yang mempersekutukan (Nya),
Dengan Ayat-ayat serta sabda Rosululloh SAW tersebut diatas maka Istiqomah
adalah sifat yang harus diusahakan dimiliki oleh seorang yang ber -Iman, sehingga
selalu bersikap konsisten terhadap pengakuan Iman dan Islamnya secara tulus/ ikhlash
mengabdikan diri kepada Alloh SWT, atau juga dikatakan dengan konsisten
mengikuti pedoman yang disebut Shirotlol Mustaqim, dalam akhir Surat al -Fatihah
(1) Ayat 7 dijelaskan lebih rinci, yaitu :
. _. .-. ,ls ,s .-.l ,l. _,l!.l _
Artinya : (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni`mat kepada
mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang
sesat.
Anugerah nimat yang diberikan kepa da hamba Alloh seperti tersebut dalam Ayat
diatas sangat bermacam-macam, akan tetapi anugerah nimat dari Alloh yang
dianggap paling tinggi adalah anugerah nimat yang berupa nimat keagamaan
(mentaati Ajaran Islam). Orang-orang tsb di-Firmankan dalam Surat an-Nisa (4)
Ayat 69, sbb :
_. _L`, < _.l ,.l! _. _. -. < ,ls _. _.,,.l _,1,..l
,.:l _,>l..l _.> ,.l !1, __
Artinya : Dan barangsiapa yang menta`ati Alloh dan Rasul (Nya), mereka itu akan
bersama-sama dengan orang-orang yang dianugerahi ni`mat oleh Allah, yaitu: Nabi -
nabi, para shiddiiqiin, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Dan
mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.
Dari Firman Alloh tsb, maka orang yang mencapai derajat Istiqomah dan
mendapatkan kenimatan dari Alloh terdapat empat kelompok, yaitu :
158
Kelompok pertama adalah para Nabi, yaitu mereka yang dipilih oleh Alloh SWT untuk
memperoleh wahyu guna menuntun manusia menuju kebenaran Ilahi. Mereka selalu
berucap dan bersikap benar, memiliki kesungguhan, amanah, cerdas, terbuka,
sehingga mereka dapat menyampaikan apa yang seharusnya disampaikan. Meraka
terpelihara integritasnya sehingga tidak melakukan dosa ataupun pel anggaran apapun.
Kelompok kedua adalah para Shiddiqin, yaitu orang-orang yang dengan pengertian
apapun selalu berkata atau bertindak benar dan jujur. Mereka tidak ternodai oleh
kebatilan, tidak pula mengambil sikap yang bertentangan dengan kebenaran. Tampa k
pada pelupuk mata mereka segala sesuatu yang haq. Mereka mendapat petunjuk dan
bimbingan dari Alloh SWT, walau bukan dalam bentuk wahyu seperti pada Nabi.
Kelompok ketiga adalah para Syuhada, yaitu mereka yang bersaksi atas kebenaran dan
kebajikan yang sebenarnya, melalui ucapan dan tindakannya, walaupun mungkin
harus mengorbankan nyawa sekalipun; dan/atau mereka yang disaksikan kebenaran
dan kebajikannya oleh Alloh SWT, para Malaikat serta oleh masarakat
lingkungannya.
Kelompok keempat adalah ash-sholihin yaitu kelompok orang-orang sholeh artinya orang-
orang yang tangguh dalam hal kebajikan, yang selalu berusaha mewujudkan
kebajikan dalam seluruh hidupnya. Kalau mereka ada kedapatan melakukan
pelanggaran, maka pelanggaran itu sangat kecil (tidak berarti) dibanding kebajikan
yang telah dilakukannya.
Dalam kehidupan kaum Muslimin sehari -hari ada pula yang merumuskan secara
sederhana, bahwa orang yang Istiqomah adalah Muslim yang mengamalkan amalan
Agama baik yang wajib ataupun nafilah, sekalipu n yang paling ringan tetapi secara
teratur dan berkesinambungan (Ajeg).
Dengan uraian tsb diatas kita berusaha mencapai derajat Istiqomah mengacu pada
kelompok-kelompok pilihan tsb diatas. Insya -Alloh.
61. Berbakti kepada Kedua Orang-tua
Berbakti kepada kedua Orang-tua adalah merupakan ajaran secara umum baik dalam
pergaualan umumnya maupun dalam pendidikan keluarga yang dilakukan oleh semua
bangsa apalagi dalam tuntunan Agama.
Didalam Al-Quran Alloh ber-Firman a.l :
1) Surat Bani-Israil (17) ayat 23-24 :
_. ,, .,-. | :!`,| _.l!, !...>| !.| _-l,, ..s l
!.>.> !.> _1. !. . !.>.. _ !.l !., __
_i> !.l _!.> _. _. .>l _ , !..- !. _.!,`, ,-. __
Artinya : Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah
selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik -
baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua -duanya sampai berumur
lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali -kali janganlah kamu mengatakan kepada
keduanya perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah
kepada mereka perkataan yang mulia. Dan renda hkanlah dirimu terhadap mereka
berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah
mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil".
159
2) Surat Luqman (31) Ayat 14-15 :
!.,. _.. ,.l, :l.- .. !.> _ls _> .l.. _ _,.'. : _|
,,.ll _|| ,..l _ | ...> _ls .: _ !. _,l ,l ., "l.
!.-L. !.,>!. _ !,..l !`-. _,. _,,. _. ,!. _|| . _||
>`->. `.,.! !., :. l.-. _
Artinya : Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang
ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-
tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada -Ku dan kepada dua
orang ibu bapakmu, hanya kepada -Kulah kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu
untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang
itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia
dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada -Ku, kemudian hanya
kepada-Kulah kembalimu, maka Ku-beritakan kepadamu apa yang telah kamu
kerjakan.
3) Surat Al-Ahqof (46) Ayat 15-16 :
!.,. _.. ,.l, !...>| :l.- .. !> .-. !> .l.- .l..
..l. : _.> :| _l, .:.: _l, _,-, .. _! , _.s >: ,:.-.
_.l .-. _ls _ls _. _.- !>l.. ... _l. _| _ _.`,: _.| ,.
,,l| _.| _. _,...l _ ,.l _. `_,1.. .s _.> !. l,s `!>.. _s
:!:,. _ .> .,' .s _..l _. .' .s`, _
Artinya : Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang
ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya
dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh
bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia
berdo`a: "Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni`mat Engkau yang telah
Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat a mal
yang saleh yang Engkau ridloi; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi
kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan
sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri".Mereka itulah orang-
orang yang Kami terima dari mereka amal yang baik yang telah mereka kerjakan dan
Kami ampuni kesalahan-kesalahan mereka, bersama penghuni -penghuni surga,
sebagai janji yang benar yang telah dijanjikan kepada mereka .
Dalam Sabda Rasululloh SAW disebutkan, a.l:
160
: :
) ( : , :
, : : . ) ( .
Artinya : Dari Abdir-Rahman Abdullah bin Masud (r.a) berkata : Saya bertanya
kepada Rasululloh SAW : Apakah Amal perbuatan yan g lebih disukai oleh Alloh
SWT ? Jawab Nabi : Menegakkan Sholat tepat waktunya, Saya bertanya : kemudian
apa lagi ? Jawabnya : Berbakti kepada kedua Orang -tua. Saya bertanya lagi :
kemudian apa lagi ? Jawabnya : Jihad/berjuang di jalan Alloh.
Selain itu seorang anak hendaknya selalu berdoa untuk memohonkan ampunan dari
Alloh kepada kedua Orang-tua, seperti yang dalam Sabda Rosululloh SAW
diterangkan sbb :
:
. ) (
Artinya : Alloh akan mengangkat derajat hamba yang sholeh disurga nanti, dan dia
akan mengatakan, Wahai Tuhanku, dengan apa aku mendapatkan ini? Maka Alloh
SWT menjawab, Dengan permohonan ampunan anakmu untukmu.
Dalam Ayat-ayat tersebut diatas ada disebut -sebut betapa berat beban seorang Ibu
baik dalam mengandung ataupun menyusuinya anaknya, sehing ga disebut dalam
suatu Hadits Rosululloh SAW, berbaktinya kepada Ibu sebagai tiga kali lipat dari
kepada Ayahnya, sbb :
: :
, : . : .
: . : . ) .(
Artinya : Dari Abu Hurairah r. a. berkata : Data nglah seorang kepada Rosululloh
SAW bertanya : Siapakah yang berhak kulayani dengan sebaik -baiknya ? Jawab
Beliau : Ibumu. Kemudian siapa ? Jawab Beliau : Ibumu. Kemu dian Siapa lagi ?
Jawab Beliau : Ibumu. Kemudian siapa lagi ? Jawab Beliau : Ayahmu.
Kepada Orang-tua kita yang sholi h kita harus berusaha mengikuti jejak amal
sholihnya seperti dalam Firman Alloh pada Surat ath -Thur (52) Ayat 21, sbb :
_. `.., .-,. .`,: _..,|, !.1>' , .`,: !. ...l _. l.- _.
,_. _ __. !. . _,> _
Artinya :Dan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti
mereka dalam keimanan, Kami hubungkan (pertemukan) anak cucu mereka dengan
mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap -tiap
manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya . Dari Ayat ini, maka seseorang yang
memiliki orang-tua yang sholih, manakala dapat berusaha mengikuti amalan sholih
orang-tuanya akan terangkat pula berjumpa orang-tuanya diakhirat walaupun dalam
mengikuti amalan orang-tuanya tidak sebaik orang-tuanya. Insya-Alloh.
62. Tanggung-jawab Orang-tua terhadap Keluarga
161
Dalam kehidupan keluarga ada kewajiban bagi Orang -tua terutama seorang Ayah
untuk membina dalam arti memelihara kehidupan ber -Agama dan kehidupan sehari -
hari dalam keluarga, Alloh berfirman dalam Surat at -Tahrim (66) Ayat (6), sbb :
!!., _. `.., _>.i. _>,l> !. !>: '_!.l :!>>' !,l. >.l.
s :.: .-, < !. >. l-i, !. '.`, _
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan kelu argamu dari
api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat -
malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai All oh terhadap apa yang
diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan .
Dalam tafsir diriwayatkan tatkala turun Ayat tersebut Sayidina Umar r.a bertanya
kepada Rosululloh SAW :Wahai Rosulloh, kita menjaga diri kita sendiri. Tetapi
bagaimana kita menjaga keluarga? Rosululloh SAW menjawab, Kamu larang
mereka mengerjakan apa yang di larang Alloh untukmu, dan kamu perintahkan kepada
mereka apa yang diperintahkan Alloh kepadamu. Itulah penjagaan antara diri mereka
dengan neraka.
Mendidik anak agar menjadi anak yang Shol ih yang selalu mendoakan kebaikan
kepada kedua Orang-tuanya adalah merupakan milik yang akan dapat memberikan
kebaikan secara terus menerus baik saat masih hidup ataupun setelah mati. Dalam
Sabda Rosululloh SAW, sbb :
:
, . ) (
Artinya : Bila anak Adam meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali
tiga hal, yaitu : sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, dan anak sholi h yang selalu
mendoakannya.
Selain dalam Surat Tahrim, dalam Surat Thoha (20) Ayat 132, di-Firmankan sbb :
`. ,l> :l.l!, L. !,l. ,l:. ! _> ,`. ,1.-l _1`.ll
Artinya : Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan sholat dan bersabarlah
kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rezki kepadamu, Kamilah yang
memberi rezki kepadamu. Dan akibat (yang ba ik) itu adalah bagi orang yang
bertakwa.
Selain adanya tanggung-jawab Orang-tua untuk membina dan memelihara keluarga
dalam berkehidupn ber-Agama (Islam), Orang-tua diberi tanggung-jawab dalam
memberikan nafkah pada keluarga (Isteri dan anak). Alloh ber -Firman dalam Surat al -
Baqoroh (2) Ayat 233, sbb :
_ls :l. .` _ _:. .`-.!, l>. _i. | !-.` !..
:. !>., :l. .l .:.,
Artinya : Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan
cara yang ma`ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupan -
nya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan juga seorang
ayah karena anaknya,
162
Didalam membelanjai keluarga Alloh selanjutnya ber -Firman dalam Surat ath-
Tholaaq (65) Ayat 7, sbb :
i.`,l : -. _. .:-. _. . ,ls . i.`,l !.. .., < l>`, <
!.i. | !. !.., `_->,. < .-, .`s . _
Artinya : Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya.
Dan orang yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafka h dari harta yang
diberikan Alloh kepadanya. Alloh tidak memikulkan beban kepada seseorang
melainkan (sekedar) apa yang All oh berikan kepadanya. Alloh kelak akan
memberikan kelapangan sesudah kesempitan .
Selanjutnya terhadap nafkah yang diberikan, maka Alloh akan menggantinya, didalam
Al-Quran Alloh ber-Firman pada Surat as-Saba (34) Ayat 39, sbb :
_ | _ .,, _l _.l ',!: _. .::!,s '.1, .l !. :1i. _. ,_.
.il> > ,> _,l __
Artinya : Katakanlah: "Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezki bagi siapa yang
dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan bagi (siapa yang
dikehendaki-Nya)". Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka All oh akan
menggantinya dan Dia lah Pemberi rezki yang sebaik -baiknya.
Nafaqoh yang diberikan kepada keluarga adalah nafaqoh yang paling besar pahalanya,
seperti yang di-Sabdakan Rosululloh SAW, sbb :
: :
, , ,
, . ) (
Artinya : Abu Hurairah r.a berkata :ber-Sabda Rosululloh SAW : Satu dinar kau
dermakan dalam perjuangan Fi -Sabilillah dan satu dinar untuk memerdekakan budak,
dan satu dinar kau sedekahkan pda orang miskin, dan satu dinar kau belanjakan pada
keluargamu, yang terbesar pahalanya adalah yang kau belanjakan kepda keluargamu.
(hadits riwayat Muslim). Wallo-hu Alam.
63. A r R i a
Ar-Ria adalah bahasa Arab yang artinya menyatakan sesuatu yang tidak sesuai
dengan kenyataannya. Imam Muhammad al-Barkawi (ahli Hikmah) mangartikan, ar-
Ria adalah mencari manfaat duniawi dengan cara menampilkan amalan ukhrowi
(akhirat). Segala hal yang ditampilkan sengaja dimaksud agar dilihat oleh orang lain
(pamer). Menurut Imam al -Ghozali dikatakan, bahwa ar-Ria adalah penampilan
amalan seseorang dalam bentuk ibadat dengan tujuan supaya diperhatikan orang lain,
sehingga ia mendapat tempat didalam hatinya. Dari ke terangan Imam Ghozali
tersebut diatas, ada yang berpendapat ada kalanya orang yang Ria, tampak sebagai
ahli ibadat, hanya saja bukan diniatkan karena Alloh tetapi karena manusia. Wallohu -
Alam. Firman Alloh dalam Surat al-Maun (107) Ayat 4-7, sbb :
163
_, _..ll _ _. > _s :. >!. _ _. > _',`, _
`-.., `s!.l _
Artinya : Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang sholat, (yaitu) orang-orang
yang lalai dari sholatnya, orang-orang yang berbuat riya. dan enggan (menolong
dengan) barang berguna. Dalam Surat al-Baqoroh (2) Ayat 264 Alloh ber -Firman :
!,!., _. `.., lL,. >.... _.l!, _: _.l' i.`, .`!. ,!.
_!.l _.`, <!, ,,l > .`:. _:. i. ,ls ",. .,!.! _,
.. .. _'.1, _ls ,_. !.. ,. < _., 1l
_i.>l ___
Artinya : Hai orang-orang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala)
sedekahmu dengan menyebut -nyebutnya dan menyakiti (perasaan sipenerima), seperti
orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman
kepada Alloh dan hari kemudian. Maka perumpamaan ora ng itu seperti batu licin
yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia
bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari ap a yang mereka
usahakan; dan Alloh tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.
Dalam suatu Hadits Qudsi Rosululloh SAW bersabda :

. ) .(
Artinya : Alloh Azza wa Jalla ber -Firman :Siapa yang berbuat amal bagi -Ku, yang
dipersekutukannya padanya dengan yang lain dari pada -Ku, maka amal itu baginya
semuanya. Dan Aku terlepas dari padanya dan Aku itu yang terkaya dari segala yang
kaya dari yang disekutukan. (riwyat Imam Muslim).
Dari sudut perbuatan Ria yang dilakukan, maka Ria dibagi menjadi dua, yaitu :
(1) Ria yang nyata (Ria jalli) artinya Ria yang diperbuat sejak semula semata -mata
untuk mendapatkan pujian atau keuntungan yang bersifat duniawi. (2) Ria
tersembunyi (Ria Kho-fi), dimana maksud semula tidak semata -mata untuk pamer
namun dalam perjalannnya, karena suatu sebab, maka yang dituju menjadi keinginan
untuk mendapat pujian atau keuntungan dunia yang lain.
Dari sudut niat dari orang yang berbuat Ria, maka Ria mempunyai empat
tingkatan : (1) Semata-mata untuk memikat hati orang. Ria demikian adalah
merupakan Ria yang mempunyai nilai paling buruk. (2) Selain untuk memikat hati
orang, maka orang yang berbuat masih berusaha mendapatkan pahala. Akan tetapi
kadar keinginan memikat orang lebih besar dari upaya mendapatkan pahala. (3) Ria
mempunyai nilai lebih tinggi dari no. 2, yaitu keinginan memikat orang sama kuat
dengan untuk mendapatkan pahala. (4) Ria yang mempunyai nilai tertinggi (lebih -
164
baik) adalah bila keinginan untuk mendapat pahala lebih besar dari keinginan
memikat hati orang lain. Sekalipun lebih baik , perbuatan Ria wajib dihindarkan.
Dari sudut penampilan orang yang berbuat, maka Ria dibagi menjadi empat ,
yaitu a.l: (1) secara lahir (nampak) sel alu mempertunjukkan penampilan seolah -olah
seperti orang alim ataupun ahli ibadah a.l: tubuh yang lunglai seperti ahli puasa,
berpakaiannya dengan penampilan pakaian orang alim, menunjukkan bekas sujud
pada dahi seakan ahli sholat dsb. (2) Ria dalam perkataan, seperti seseorang yang
selalu berbicara soal agama dan soal ibadat namun tidak dijalankan dalam amalan. (3)
Ria dalam perbuatan a.l. didepan halayak ramai selalu menunjukkan banyak
melakukan amalah baik (sholat sunnah). (4) Ria dalam pergaulan a.l. memaksakan
diri untuk selalu tampak mengiringi atau berdampingan dengan orang-orang alim
dan para ahli ibadah yang lain. Wallo -hu Alam.
64. U j u b
Ujub serumpun dengan kata taajub artinya mengagumi. Dalam hal ujub berarti
mengagumi tetapi terhadap diri sendiri, karena merasa memiliki keunggulan
dibanding yang lain. Dalam bahasa Indonesia sering diterjemahkan sebagai
Congkak. Perasaan Ujub didasari atas adanya perasan, bahwa dalam dirinya, ia
memiliki suatu tingkat kemampuan yang lebih at au keunggulan dari orang yang lain.
Perasaan kagum pada diri sendiri condong menghilangkan kesadaran, bahwa
keunggulannya terhadap orang lain itu hakekatnya adalah karunia Alloh, yang harus
disyukuri. Salah satu Firman dalam Surat at -Taubah (9) Ayat 25, di sebutkan sbb :
.1l `.. < _ _L. :,. , _,.`> :| .,>s .. l
_-. .s !:,: !. `,l. _ !., ,`> . .,l _,..
Artinya : Sesungguhnya Alloh telah menolong kamu (hai para mu'minin) di medan
peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu di waktu kamu
menjadi congkak karena banyaknya jumlahmu, maka jumlah yang banyak itu tidak
memberi manfa`at kepadamu sedikitpun, dan bumi yang luas i tu telah terasa sempit
olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai -berai. Dalam Hadits
Rosululloh SAW bersabda a.l:

. ) .(
Artinya : Apabila engkau melihat kikir yang dituruti, hawa nafsu yang diikuti dan
masing-masing yang mempunyai pendapat mengagumi dengan pendapat sendiri,
maka engkau harus menjaga diri engkau. (riwayat Imam Thobaroni). Hadits lain :
: . )
.(
Artinya : Tiga perkara yang membinasakan, yaitu : kikir yang diikuti orang, hawa -
nafsu yang dituruti dan mengagumi ( Ujub) pada dirinya sendiri. (riwayat Imam al -
Bazzar, Imam ath-Thobaroni dan al-Baihaqi).
Keunggulan seseorang yang mendorong untuk menjadi Ujub, a.l: 1) Penampilan fisik
yang berupa kecantikan atau ketampanan yang dimiliki seseorang. Orang yang cantik
atau tampan secara kasat mata dapat disaksikan siapapun dan pengertian seseorang itu
cantik atau tampan sudah jelas da pat diketahui semua orang tentang kriterianya.
165
Sehingga seseorang yang memiliki kriteria tersebut wajar untuk merasai, hanya tidak
harus terlarut untuk mengagumi diri. 2) Keperkasaan atau ketangkasan olah fisik. Hal
tersebut dapat diuraikan seperti pada n o.1. 3) Kecerdasan dan kepandaian yang dapat
diuji dari kemampuan ilmunya, atau dalam dunia pendidikan modern dapat
dinyatakan dalam bentuk gelar akademis. 4) Kekayaan kadang-kadang dapat dilihat
kasat mata. 5) Kepangkatan atau kedudukan dalam masarakat. 6) Keturunan yang
diperoleh dari kebangsawanan atau ketokohan leluhurnya. 7) Luasnya pergaulan dan
banyaknya kerabat dan handai taolan terutama bila terdiri dari para orang yang
terhormat. Perasaan lebih tinggi dari orang lain bila dibiarkan berkembang dala m hati
dapat menimbulkan kesombongan atau takabbur. Sifat demikian merupakan sifat yang
dimiliki Iblis dalam menjawab pertanyaan tsb dalam al -Quran Surat al-Arof (7)
Ayat 12, di-Firmankan sbb :
_! !. ,-.. .>. :| ,.. _! !. ,> .. _.:1l> _. !. ..1l> _.
_,L _
Artinya : Alloh berfirman: "Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada
Adam) di waktu Aku menyuruhmu?" Menjawab iblis: "Saya lebih baik daripadanya:
Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah". Naudzubillah.
Keburukan 'Ujub kadang-kadang hanya dalam hati, sehingga disabdakan Rosululloh
SAW dalam hadits a.l :
. ) ( .
Artinya : "Tidak termasuk amal kebajikan, menampakkan ucapan pada lisannya dan
ujub dalam hatinya. (riwayat Imam Ad-Daruquthniy). Dalam hadits lain :
. ) .(
Artinya : "Sesungguhnya 'Ujub itu dapat merusakkan amal kebajikan tujuh -puluh
tahun". (riwayat Imam Ad-Dailamiy). Na'udzubillah.
65. Takabbur
Takabbur adalah bahasa Arab yang berasal dari Kibru artinya kemuliaan atau
kebesaran. Orang takabbur adalah orang yang merasa lebih mulia atau lebih sebagai
orang besar dari pada yang lain. Dalam bahasa Indonesia sering diterjemahkan
sebagai Sombong atauAngkuh. Orang yang takabbur disebut mutakabbir. Dalam
al-Quran sifat mutakabbir yang positif hanya dimiliki Alloh, di -Firmankan dalam Surat
al-Hasyr (59) Ayat 23, sbb :
> < _. .l| | > ,l.l '_.1l `.l.l _..l _.,.l ',-l
'!,>l ..l _.>,. < !.s _: __
Artinya : Dia-lah Alloh Yang tiada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Raja,
Yang Maha Suci, Yang Maha Sejahtera, Yang Mengaruniakan keamanan, Yang Maha
Memelihara, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuasa, Yang Memiliki s egala
keagungan, Maha Suci, All oh dari apa yang mereka persekutukan. Pengertian sifat
Alloh yang Mutakabbir ini adalah perbuatan baik Alloh yang serba melimpah yang
ditunjukkan kepada makhluq. Sedang bagi manusia memberi penilaian yang negatif
berupa kesombongan dan keangkuhan terhadap sesama manusia.
166
Menurut sabda Rosululloh SAW pengertian sombong adalah :
. ) .(
Artinya : Orang yang mengingkari kebenaran dan menghina manusia. (riwayat
Ibnu Masud). Takabbur adalah sifat dasar yang dimiliki Iblis, seperti dalam firman
Alloh Surat al-Baqoroh (2) Ayat 34 :
:| !.l >.l,ll .>. : .>. | _,l,| _ >:. ' _.
_i.>l __
Artinya : Dan (ingatlah) ketika Kami (Alloh) berfirman kepada para malaikat:
"Sujudlah kamu kepada Adam," maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan
takabur dan adalah ia termasuk golongan orang -orang yang kafir. Bagi manusia sifat
demikian sangat dikecam dalam al -Quran, a.l:
Surat az-Zumar (39) Ayat 60 dan 72 :
, ..,1l _. _. ,. _ls < >`>` ::.. _,l _ .> _:.
_>..ll _
Artinya : Dan pada hari kiamat kamu akan melihat orang -orang yang berbuat dusta
terhadap Alloh, mukanya menjadi hitam. Bukankah dalam neraka Jahannam itu ada
tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri?
_, l>: ,, .> _..> !, _., _.. _..l __
Artinya : Dikatakan (kepada mereka): "Masukilah pintu-pintu neraka Jahannam itu,
sedang kamu kekal di dalamnya". Maka neraka Jahannam itulah seburuk -buruk
tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri .
Surat al-Mukmin (40) Ayat 60 :
| _. >.. _s _:!,s l>.,. ,.> _>: _
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah -
Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina".
Beberapa hal yang menyebabkan seseorang menjadi Takabbur, a.l:
Pertama, merasa memiliki a.l: ilmu, kecantikan/ketampanan, harta/kekayaan atau
handai taulan/pendukung yang banyak dan terdiri dari orang terhormat lebih dari
orang lain ; dalam hal pemilikan ilmu, disebutkan disebutkan dalam atsar :
.
Artinya: Bahaya memiliki ilmu itu adalah sombong .
Sedang seharusnya semakin bertambahnya ilmu seseorang seharusnya semakin
tawadlou. Hal itu dapat terjadi karena ilmu yang dimiliki tidak menyentuh haqiqot
tentang Alloh dan dirinya. Bila dalam memiliki ilm upun dapat mendatangkan
takabbur apalagi memiliki yang lain.
Kedua karena godaan setan yang menyebabkan jiwa dan akhlaq seseorang menjadi
rendah mutunya dan kemudian takabbur. Kepada Rosulpun setan menggoda, dalam
al-Quran Alloh ber-Firman pada Surat al-Haj (22) Ayat 52, sbb :
167
!. !.l. _. ,l, _. _. _,. | :| _... _l _.L,:l _ ....
`_.., < !. _l`, _.L,:l . `> < ...,, < ',l. ",>> __
Artinya : Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang r osulpun dan tidak
(pula) seorang nabi, melainkan apabila ia mempunyai sesuatu keinginan, syaitanpun
memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu, All oh menghilangkan apa yang
dimasukkan oleh syaitan itu, dan Alloh menguatkan ayat-ayat-Nya. Dan Alloh Maha
Mengetahui lagi Maha Bijaksana,
Tercelanya seseorang yang sombong dan dirinya merasa lebih tinggi dari pada orang
lain didunia, maka Rosululloh SAW bersabda :
,
,
:
. ) .(
Artinya : "Barang siapa meninggikan diri sendiri didunia, maka dihari Qiyamat Alloh
akan menjatuhkannya; barang siapa tawadlu' didunia karena Alloh, maka dihari
Qiyamat Alloh mengutus Malaikat kepadanya untuk kemudian membangkitkan/
mengangkatnya sebagai Al -Jam'u (Mukhoyyar) atau hamba terpilih, lalu berkata :
"Wahai hamba yang sholih, Alloh ber -Firman kepadaku, bahwa sesungguhnya engkau
termasuk golongan mereka yang tidak dicekam ketakutan lagi pula tidak kesusahan".
(riwayat Imam Ibnu 'Asa-kir). Insya-Alloh.
Untuk menghilangkan sifat takabbur diperlukan keberanian dan intero -speksi secara
berkelanjutan dalam diri sendiri. Atau disebut sebagai mujahadah, yakni perjuangan
batin untuk menundukkan hawa-nafsu angkara-murka. Upaya itu antara lain :
1) Perasaan atas kekayaan ilmu harus disadari bahwa ilmu yang dimiliki manusia
adalah sangat sedikit dan Alloh-lah yang Maha-Mengetahui, seperti dalam Firman
Alloh Surat Bani-Isroil (17) Ayat 85 dan Surat Yusuf (12) Ayat 76 :
!. :. _. l-l | ,l __
Artinya : dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit".
_ _ _: l. ",l. __
Artinya : dan di atas tiap-tiap orang yang berpengetahuan itu ada lagi Yang Maha
Mengetahui.
2) Perasaan diri, bahwa dirinya yang paling taat kepada Alloh, hendaknya diukur
dengan keikhlashan yang teramat tinggi dalam beribadat.
3) Perasaan tingginya derajat dan keutamaan melebihi orang lain dihilangkan dengan
kesadaran, bahwa kemuliaan diukur oleh Alloh dengan ke -Taqwaan. Firman Alloh
dalam Surat al-Hujurot (49) Ayat 13 :
| _>. ..s < >.1. | < ,ls ,,> _
Artinya : Sesungguhnya yang lebih mulia disisi Alloh adalah yang lebih taqwa
diantara kamu, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal .
168
4) Perasaan atas kekayaan yang banyak melebihi orang lain hendaknya disadarkan,
bahwa manusia adalah mislkin sedang yang Maha -Kaya adalah Alloh dalam al -Quran
Surat Fathir (35) Ayat 15, sbb :
!!., '_!.l `:. ',1il _|| < < > _.-l .,.>l _
Artinya : Hai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Alloh; dan Alloh Dia-lah
Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji .
Dengan ber-mujahadah ( berupaya secara sungguh-sungguh) dan menyadari semua tsb
mudah-mudahan dapat terhindar dari sifat takabbur, Insya-Alloh.
66. M a r a h (al-Ghodlob)
Marah atau al-Ghodlob secara umum mempunyai arti keras, hatinya panas dan
tidak mudah reda. Bila hal itu diperankan oleh manusia mempunyai arti memiliki
perasaan tidak puas disertai tindakan emosional yang mengarah pada keburukan.
Karena marah hakekatnya adalah godaan syaiton. Rosululloh SAW bersabda :
.
Artinya : Sesungguhnya kemarahan itu adalah dari syaiton dan syaiton diciptakan
dari api dst. (riwayat Imam Abu Dawud).
Dalam hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
.
, ) . .(
Artinya : Ingatlah bahwa kemarahan adalah bara api yang menyala -nyala dalam hati
anak Adam dapat kamu lihat pada merah matanya dan urat lehernya yang membesar.
Barang siapa merasakan hal tersebut, hend aklah mereka menempelkan dirinya pada
bumi". (riwayat Imam Turmudzi). Dari hadits tersebut diatas dan dari pengalaman
pergaulan dapat secara jelas indikasi kemarahan seseorang dapat diketahui mulai dari
yang nampak a.l: matanya yang merah, bicara secara ke ras dengan urat lehernya yang
membesar dan tindakannya yang kasar. Selain itu dapat diduga dalam hati menyala
bara yang diindikasikan sebagai godaan syaiton. Naudzubillah.
Dalam hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
! ,
. ) ( ,
Artinya :"Wahai Mu'awiyah! Janganlah marah -marah, karena kemarahan dapat
merusak Iman seperti sebagaimana batrawali merusak madu (karena pahitnya)".
Hadits riwayat Imam Baihaqi.
Agar seseorang dapat meredam kemarahan, maka Rosululloh SAW bersabda :
. ) .(
Artinya : Apabila marah seseorang dari kamu, maka hendaklah ia mengambil
wudlu, sesungguhnya marah itu dari api. (riwayat Imam Turmudzi). Dalam hadits
lebih lanjut disabdakan :
.
Artinya : Bila saat marah kamu berdiri, maka duduklah. Sedang bila daat marah
duduk maka berdirilah.
Sikap terpuji yang wajib dilakukan bagi seorang Muslim adalah mengendalikan
marah serta mudah memaafkan. Mudah memaafkan a rtinya memberikan maaf tanpa
menunggu permintaan maaf bagi orang yang dianggap salah. Alloh ber -Firman dalam
Surat Ali Imron (3) Ayat 134 dan Surat al-Arof (7) Ayat 199, sbb :
169
_,.L.l ,-l _,!-l _s _!.l < > _,..>.l __
Artinya : dan orang-orang yang menahan amarahnya dan me ma`afkan (kesalahan)
orang. Alloh menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.
.> i-l . .`-l!, _s _s _,l.,' __
Artinya : Jadilah engkau pema`af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma`ruf,
serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh. Insya-Alloh.
67. Dengki (al-Hasad)
Dengki atau al-Hasad adalah salah satu sifat buruk seseorang dimana dia merasa
tidak senang bila orang lain mendapat kebahagiaan. Buruknya sifat dengki ( al-hasad)
digambarkan Rosululloh SAW dengan sabdanya :
) .(
Artinya : Dengki (al-hasad) memakan kebaikan, sebagaimana api memakan kayu
kering. (riwayat Imam Abu Dawud).
Dalam al-Quran sifat dengki kaum musyrikin t erhadap kaum Mukminin, digambarkan
dalam Firman Alloh pada Surat Ali -Imron (3) Ayat 120, sbb :
| >... ..> >.. | >,.. :,. `>i, !,
Artinya : Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati, teta pi jika
kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya . Selanjutnya terdapat pula
dalam sabda Rosululloh SAW tentang keburukan dengki, sbb :
) .(
Artinya : Hampirlah kemiskinan itu menjadi kufur dan hampirlah kedengkian itu
mengalahkan taqdir. (riwayat Imam Baihaqi). Pengertian mengalahkan taqdir dalam
hadits tersebut adalah hilangnya ke -Imanan terhadap adanya taqdir. Seperti sabda
Rosululloh SAW, sbb :
, ) . .(
Artinya : Pebuatan dengki dapat merusak Iman, sebagai mana tumbuhan siber (karena
paitnya) dapat merusakkan madu. (riwayat Imam Dailamiy) . Na'udzubillah.
68. Dendam (al-Ghillu)
Dendam atau al-Ghillu adalah perasaan marah atau rasa tidak senang terhadap
seseorang yang berkepanjangan tersimpan dalam hati. Perangai ini adalah sangat
buruk dan perasaan demikian hanya akan hilang bila ada kesadaran dan upaya untuk
menghilangkannya. Untuk dapat hilang hanya Kuasa Alloh saja yang dapat meng -
hilangkannya, yaitu dengan selalu meningkatkan ket aatan untuk mengingat-Nya,
ber-silatur-rahim dengan sesama dan bermohon petunjuk kepada-Nya dengan
sungguh-sungguh. Kepada orang yang sadar Alloh menjanjikan dalam Surat Al -Arof
(7) Ayat 43 :
170
!.s. !. _ >.. _. _s _, _. `.> `.. l! ..>' < _.
!...> ..l !. !. _.:.l l !...> < .1l ,,'> `_.' !., >'!,
:. `>l. .>l !>... !., .. l.-. __
Artinya : Dan Kami cabut segala macam dendam yang berada di dalam dada
mereka; mengalir di bawah mereka sungai -sungai dan mereka berkata: "Segala puji
bagi Alloh yang telah menunjuki kami kepada (surga) ini. Dan kami sekali -kali tidak
akan mendapat petunjuk kalau Alloh tidak memberi kami petunj uk. Sesungguhnya
telah datang rosul-rosul Tuhan kami, membawa kebenaran". Dan diserukan kepada
mereka: "Itulah surga yang diwariskan kepadamu, disebabkan apa yang dahulu kamu
kerjakan." Kemudian dalam Surat Al -Hijr (15) Ayat 47-48 Alloh ber-Firman :
!.s. !. _ >.. _. _s !.>| _ls `. _,.1.. __ .., !, "..
!. > !.. _,>>., __
Artinya : Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam ha ti mereka,
sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap -hadapan di atas dipan-dipan.
Mereka tidak merasa lelah di dalamnya dan mereka sekali -kali tidak akan dikeluarkan
daripadanya. A-min.
69. Pensucian Diri (Tazkiyah)
Rosululloh SAW diutus Alloh unt uk memimpin ummatnya untuk melaksankan ajaran
suci (Al-Islam) dengan membawa kitab (al -Quran), untuk dibacakan selanjutnya
diajarkan agar dapat mensucikan ummatnya dengan memahami kandungan dan
hikmah kitab tsb. Dalam Firman-Nya pada Surat Jumat (62) Ayat 2 sbb :
> _. -, _ _.,. . .. l:, ,ls ...,, ,`, `.l-`, ..>l
.>>' | .' _. `_, _.l _.l. _,,. _
Artinya : Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di
antara mereka, yang membacakan ayat -ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka
dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah ( As Sunnah). Dan sesungguhnya
mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata ,
Dalam melakukan Ibadah dipersyaratkan pula seseorang dalam keadaan Suci atau
telah bersuci. Pengertian seseorang menjadikan dirinya sebagai seseorang Suci adalah
terhindar dari segala dosa atau hal yang kotor dalam dirinya. Oleh karenanya dalam
tuntunan Agama diberikan tata-cara yang wajib diusahakan agar dilakukan seseorang
Muslim, sesuai yang diajarkan Rosululloh SAW untuk mencapai kesucian tsb.
Pensucian Lahiriah yang didalam pelajaran Fiqh disebut Thoharoh artinya bersuci
berasal dari kata tho-hirun artinya suci; merupakan salah satu syarat agar shah,
171
mana-kala seseorang melakukan sholat. Suci yang dimaksud disini adalah suci dari
Najis dan suci dari Hadats, amalannya adalah membasuh/mencuci dengan air yang
suci dengan cara wudlu atau mandi sesuai yan g diajarkan Rosululloh SAW. Dalam al -
Quran Surat al-Maidah (5) Ayat 6 :
!!., _. `.., :| :. _|| :l.l l.s! >>`>` >,., _|| .l
>.. >.',`, l`> _|| _,,->l | .. !,`.`> `L!
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sholat,
maka basuhlah mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu
dan (basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki, d an jika kamu junub maka
mandilah, dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang
air (kakus) atau menyentuh perempuan ,
Adapun yang dimaksud:
1) Suci dari Najis.
Dalam kitab Fiqh sudah diuraikan tentang adanya Najis (Suatu yang Kotor) yang
dapat ditemui pada tempat -tempat ibadat, bejana-bejana, pakaian dan pada diri
manusia sendiri.
Najis dibagi dalam tiga kategori :
a) Najis yang ringan (Najis Mukhoffafah) seperti dicontohkan dengan Najisnya air
kencing bayi laki-laki yang masih menyusu (belum makan makanan padat), yang
dalam pensuciannya cukup dipercik-percik air saja.
b) Najis yang sedang (Mutawashshithoh), yaitu Najis atau sesuatu yang umumnya kita
anggap kotor seperti air kencing, kotoran, darah dsb, yang baru dapat suci bi la
telah dibasuh (dicuci) dengan air secara sempurna.
c) Najis yang berat (Najis Mugholladhoh), dicontohkan sebagai jilatan anjing, yang
baru suci bila telah dibasuh (dicuci) dengan air tujuh kali dimana salah satunya
dengan menggosoknya dengan pasir.
2) Suci dari Hadats.
Pengertian Hadats bersifat abstrak artinya kondisi tidak suci karena seseorang
melakukan/menanggung hal -hal yang mendatangkan hadats tsb, sekalipun orang ybs
sudah bersih dari barang yang kotor menurut ukuran adat. Hadats mempunyai dua
kategori yaitu : Hadats kecil dan Hadats besar.
a) Hadats kecil adalah hadats yang dikarenan seseorang mengeluarkan kotoran dari
kubul dan dubur : baik padat, cair ataupun gas.
b) Hadats besar adalah hadats yang baru dapat disucikan dengan mandi besar
(sempurna), dikarenakan seseorang dalam empat keadaan :
i) Janabat (keluar sperma atau berkumpul suami/isteri),
ii) Haid (datang bulan),
iii) Nifas (keluar darah sehabis melahirkan) dan
iv) memandikan jenazah.
Suci harta bendanya. Seorang Muslim yang memiliki harta benda perlu disucikan
dengan mengeluarkan sebagian hartanya untuk Shodaqoh. Shodaqoh terdiri dari :
1) Shodaqoh yang wajib yang disebut Zakat (Suci), yaitu bila harta seorang Muslim
sudah cukup jumlahnya ( Nishob) dan jangka waktunya (Haul) menurut Syara, maka
172
wajib dikeluarkan sebagian (sesusai dengan Syara) untuk diberikn kepada yang
berhaq. Selain Zakat Harta tsb ada pula yang wajib, yaitu Zakat Fitrah yang wajib
dibayar setiap menjelang Iedul Fitri oleh setiap (jiwa) Muslim yang mampu berupa
bahan makanan pokok sebanyak satu sho (setara dua setengah kg beras).
2) Shodaqoh tidak wajib (Sunah) merupakan amal yang sangat dianjurkan kepada yang
memiliki harta sekalipun pengeluaran dan jumlahnya suka -rela dan kapan saja.
Dengan demikian bagi seorang Muslim sekalipun ybs mencari harta secara halal,
namun ada sebagian hartanya haram dimakan sendiri, yaitu harta yang wajib
dikeluarkan sebagai Zakat. Dalam Surat At-Taubah (9) Ayat 103 Alloh ber -Firman
sbb :
.> _. . .. >`L. ,. !, _. ,l. | ,.l. "_>. <
_,.. ',l. _
Artinya : Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu
bersihkan dan sucikan mereka, dan mendo`al ah untuk mereka. Sesungguhnya do`a
kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan All oh Maha Mendengar lagi
Maha Mengetahui.
Suci Jiwa/Hati -nya (Ruhaninya). Setiap manusia terdiri dari Jasmani ( al-Jamad atau al-
Basyar) dan Ruhani (ar-Ruh). Hal yang menyangkut dengan kesucian Lahir atau
Jasmani sudah diuraikan diatas termasuk harta bendanya. Ruhani manusia secara garis
besar terdiri dari Ruh Kehidupan ( Ruhul-Hayah) atau sering disebut sebagai Nyawa
dan Ruh Kemanusiaan (Ruhul-Insan). Pada Ruhul-Insan terdapat tiga komponen, yaitu :
Nafsu (an-Nafs), Akal (al-Aqlu) dan Hati-nurani (al-Qolbu).
1) Nafsu (an-Nafs) manusia mempunyai ciri selalu cenderung untuk berbuat
kejahatan, seperti dalam Firman Alloh dalam Surat Yusuf (12) Ayat 53, sbb :
!. _, _.i. | _i.l :!. ,.l!, | !. > _ | _ "is ,>
Artinya : Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena
sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang dibe ri
rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha
Penyayang.
Sekalipun Nafsu kencenderungannya berbuat jahat, namun bila dapat terkendali akan
sangat besar artinya dalam kehidupan manusia. Misalnya Nafsu makan bila terkendali
sangat berarti untuk kekuatan dan kelangsungan hidup manusia. Demikian pula Nafsu
seksual akan sangat berarti dalam melanjutkan keturunan.
Pengertian Nafsu dalam Ayat tersebut biasa disebut Nafsu Amaroh, yaitu nafsu yang
menggoda manusia untuk berbuat dosa. Nafsu manusia yang lebih dapat dikendalikan
adalah yang disebut Nafsu Lawwamah yang artinya Nafsu yang bersifat senang
mencela. Namun dalam kesadaran manusia dapat pula mau mencela dirinya
(menyesali diri atas kesalahannya). Dala m Surat al-Qiyamah (75) Ayat 1-2 :
`. ,,, ..,1l `. _i.l!, .ll _
173
Artinya : "Aku bersumpah dengan hari kiamat, dan Aku bersumpah dengan jiwa
yang selalu menyesali".
Jenis Nafsu manusia yang telah dengan sempurna terkend ali atau telah tersucikan
adalah Nafsu Muthmainnah artinya telah dengan tenteram dan taat dengan sadar
hanya untuk mengikuti Perintah Alloh, dalam Surat al-Fajr (89) Ayat 27-30 :
!.`,!., _i.l ..L.l __ _-> _|| ,, ,. ,.. __ _l>:! _
_..,s __ _l>: _..> _
Artinya : Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang
puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba -hamba-Ku, dan
masuklah ke dalam surga-Ku.
2) Akal (al-Aqlu) sering pula diartikan sebagai daya pikir, sehingga dalam al -Quran
pengertian berakal juga disebut dengan berpikir ( tafakkur), memahami (faqiha),
menalar (nadhoro), memberi kejelasan (tadabbur) dan mengingat (dzikr). Manusia
yang tidak menggunakan akal dianggap sebagai makhluq yang terburuk. Firman
Alloh dalam Surat al-Anfal (8) Ayat 22, sbb :
| . ,.l ..s < ,.l `>,l _. l1-, __
Artinya : Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Alloh
ialah orang-orang yang pekak dan tuli yang tidak menggunakan akal.
3) Hati-nurani (al-Qolbu). Komponen ini sering dianggap sebagai inti dari Ruhani
manusia bahkan dianggap sebagai penghubumg antara manusia dengan Alloh.
Firman Alloh dalam Surat al-Anfal (8) Ayat 24, sbb :
!!., _,. `.., ,,>.. < _.ll :| !s: !.l ,,> .ls
_ < `_> _,, ,.l .,l .. ,l| _:> __
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan All oh dan seruan Rosul
apabila Rosul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu,
dan ketahuilah bahwa sesungguhnya All oh membatasi antara manusia dan hatinya dan
sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.
Selanjutnya setiap Muslim wajib mengendalikan hati dari godaan nafsu tersebut diats
untuk mencapai kesuciannya. Dalam Surat asy -Syuaro (26) Ayat 88-89 di-
Firmankan :
, _i., _!. `., __ | _. _ < l1, ,l. __
Artinya : (yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-
orang yang menghadap All oh dengan hati yang bersih.
Mensucikan Ruhani manusia dengan sendirinya berarti mensucikan ketiga komponen
tersebut. Mensucikan disini maksudnya adalah mencegah atau menghilangkan segala
kekotoran dalam Nafsu (an-Nafs), demikian pula pada Akal ( al-Aqlu) ataupun Hati-
nurani (al-Qolbu).
174
Dalam penciptaan manusia pada dasarnya, keaslian manusia adalah suci. Ketidak -
sucian manusia adalah karena godaan syaithon. Dalam Firman Alloh Surat ar -Rum
(30) Ayat 30 a.l:
,L < _.l L _!.l !,l.
Artinya : fithroh Alloh yang telah menciptakan manusia menurut fithroh itu.
Artinya manusia pada dasarnya diciptakan dalam keadaan suci. Selanjutnya
Rosululloh SAW bersabda :

) .(
Artinya : Semua anak itu dilahirkan diatas Fithroh (suci), bapa-ibunya yang
menjadikan mereka yahudi, nasroni atau majusi. (mutafaq alaih).
Oleh karenanya dalam upaya mencapai kesucian atau mensucikan diri (Ruhaninya),
jalan yang ditempuh :
Pertama : Mempertahankan kesucian yang secara potensial telah dimiliki, yaitu dengan
selalu mohon kepada Alloh (ber-Munajah) agar ditunjukkan kepada jalan yang benar
dan mengawasi/mawas diri (ber-Muroqobah) merenungi perbuatan yang lampau dan
menjaga agar tidak terjebak kepada kekotoran. Rosululloh SAW bersabda :

. :
) .(
Artinya : Orang bertanya kepada Rosululloh SAW : Wahai Rosululloh siapakah
manusia yang terbaik?. Rosululloh SAW menjawab :Tiap -tiap orang mukmin yang
hatinya makhmum. Lalu orang itu bertanya pula :Apakah hati yang makhmum itu?
Rosululloh SAW menjawab :Yaitu : orang yang taqwa, hatinya bersih, tidak ada
padanya penipuan, kedurhkaan, pengkhianatan, kedengkian dan hasutan. (riwayat
Imam Ibnu Majah).
Dalam hadits Qudsi Rosululloh SAW bersab da, bahwa Alloh ber-Firman :
,

,
. ) .(
Artinya : Wahai putra Adam, sesungguhnya engkau jika berdoa kepada -Ku dan
mengharap kepada-Ku niscaya aku akan mengampunimu dari dosa -dosa yang ada
padamu dan Aku tidak peduli. Wahai putra Adam, jika engkau datang kepada -Ku
dengan dosa-dosa sepenuh bumi, kemudian bertemu dengan -Aku dan tidak
menyekutukan diri-Ku dengan sesuatu, niscaya Aku datang kepadamu dengan
ampunan sebanyak itu. (riwayat Imam Tirmidzi).
Kedua : Beramal baik sebanyak-banyaknya atau bekerja keras (ber-Mujahadah) sesuai
dengan syariat Islam, selain untuk mendekatkan diri kepada Alloh, juga untuk dapa t
menghapus (mendapat ampunan) segala dosa yang pernah diperbuat. Alloh ber -
Firman dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 95-96 :
175
_.. .-.1l _. _,...l ,s _| .l ..>. _ _,,. <
l.!, .i. _. < _..>. l.!, .i. _ls _.-.1l >:
.s < _..>' _. < _..>.l _ls _.-.1l > !.,Ls __
.>: .. :i-. .- ' < is !.,> __
Artinya : Tidaklah sama antara mu'min yang duduk (yang tidak turut berperang)
yang tidak mempunyai uzur dengan orang -orang yang berjihad di jalan Alloh dengan
harta mereka dan jiwanya. All oh melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta
dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing
mereka Alloh menjanjikan pahala yang baik (surga) dan All oh melebihkan orang-
orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar, (yaitu)
beberapa derajat daripada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah All oh Maha
Pengampun lagi Maha Penyayang. Dalam Surat Hud (11) Ayat 114 di -Firmankan :
| ...>' _,>.`, ,!:,.l ,l: _: _.l _
Artinya : Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa)
perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang -orang yang ingat.
Walaupun seseorang selalu ber-mujahadah untuk mencapai kesucian dirinya namun
sangat dilarang merasa dirinya telah suci, teta pi tetap berusaha dengan ber -mujahadah
untuk lebih mensucikan dirinya. Firman Alloh dalam Surat an -Najm (53) Ayat 32 :
. >.i. > `l. _., _. __
Artinya : maka janganlah kamu mengatakan dirimu suci. Dialah (Alloh) yang paling
mengetahui tentang orang yang bertakwa . Wallo-hu Alam. Insya-Alloh.
70. At-Taubah
At-Taubah berasal dari bahasa Arab dengan kata kerja Ta-ba, Yatu-bu, Taubatan
artinya kembali atau rujuk. Pengertian kembali adalah kembali dari perbuata n
mashiat kepada taat atau kembali dari jalan yang sesat kejalan yang di -Ridloi Alloh
SWT. Ulama secara umum mengartikan at-Taubah sebagai membersihkan hati dari
segala dosa, atau diartikan pula sebagai meninggalkan keinginan untuk kembali
(mengulang) melakukan kejahatan seperti yang pernah dilakukan, karena ketaatannya
kepada Alloh SWT dan menjauhkan diri dari kemurkaan Al loh SWT. Dalam Surat al -
Arof (7) Ayat 153 Alloh ber-Firman :
_. l.- ,!:,.l . ,!. _. !>.-, `.., | ,`, _. !>.-, "i-l ",>
Artinya : Orang-orang yang mengerjakan kejahatan, kemudian bertaubat sesudah itu
dan beriman; sesungguhnya Tuhan kamu, sesudah taubat yang disertai dengan iman
itu adalah Maha Pengampun lagi Maha Pen yayang. Selanjutnya dalam Surat an-
Nisa (4) Ayat 17 Alloh ber -Firman, sbb :
176
!..| ,`.l _ls < _.l l.-, ,.l ., . _,., _. , ,.l!
,., < ,ls _' < !.,ls !,,> _
Artinya : Sesungguhnya taubat di sisi All oh hanyalah taubat bagi orang-orang yang
mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan
segera, maka mereka itulah yang diterima All oh taubatnya; dan All oh Maha
Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
Dalam Surat Hud (11) Ayat 3, di -Firmankan, sbb :
`i-:. _>`, . ,. ,l| >-..`, !-... !..> _|| _> _,.. ,`, _
_: _. .`. | l. _.| .'> _>,l. ,.s ,, ,, _
Artinya : ..dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat
kepada-Nya. (Jika kamu, mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi
kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang tela h
ditentukan dan Dia akan memberi kepada tiap -tiap orang yang mempunyai keutamaan
(balasan) keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu
akan ditimpa siksa hari kiamat .
Selanjutnya dalam Surat at -Tahrim (66) Ayat 8, sbb :
!!., _. `.., ,. _|| < ,. '>.. _.s >, i>`, >.s
>.!:,. l>.`, ..> _, _. !:> `.. , _> < _,.l _,.
`.., .-. >'. _-. _,, ., ...,!, l1, !.`, .. !.l !..
is !.l ,.| _ls _ ,_. ",. _
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada All oh dengan taubat
yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan -
kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya
sungai-sungai, pada hari ketika All oh tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang
beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di
sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: "Ya Tuhan kami, sempurnakanlah
bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas
segala sesuatu".
Rosululloh SAW dalam Haditsnya bersabda :
: :
. ) .(
Artinya : Dari Abu Hurairoh r.a berkata : Saya mendengar Rosululloh SAW
bersabda : Demi Alloh, sesungguh -nya saya membaca Istighfar dan ber -Taubat
kepada Alloh tiap hari, lebih dari tujuh puluh kali. (Riwayat Imam Bukhori).
:
. ) (
177
Artinya : Dari Al-Aghozz bin Yasar Al -Muzanni r.a berkata : Rosululloh SAW
bersabda :Hai sekalian manusia, ber -Taubatlah kamu kepada Alloh dan Istighfarlah
kepada-Nya, maka sesungguhnya saya ber -Taubat/Istighfar setiap hari seratus kali.
(Riwayat Imam Muslim)
: :
. ) ( .
Artinya : Dari Anas bin Malik r.a berkata : Bersabda Rosululloh SAW :Sesungguh -
nya Alloh lebih suka menerima Taubat seorang hamba -Nya, melebihi dari kesenangan
seseorang yang menemukan kembali dengan tiba -tiba, untanya yang telah hilang dari
padanya ditengah-tengah hutan. (Mutafaq alaih).
Dari Ayat-ayat dan Sabda Rosululloh SAW tersebut diatas dapa t diartikan, bahwa
Taubat bukan hanya dilakukan oleh seseorang karena berbuat suatu dosa, tetapi
diajarkan oleh Rosululloh SAW agar selalu ber -Istighfar dan ber-taubat kepada Alloh,
bahkan Rosululloh SAW sendiri melakukan antara tujuh puluh atau seratus ka li
sehari. Menurut Ulama golongan Ahlussunah waljamaah mengatakan, bahwa syarat
Taubat bagi orang yang berbuat dosa ( mashiat) untuk menjadi sah adalah tiga :
1) Menyesal terhadap perbuatan dosa ( mashiat) yang telah dilakukan.
2) Meninggalkan perbuat tersebut .
3) Bercita-cita untuk tidak akan mengulang lagi.
Syarat-syarat tersebut bila menyangkut dosa terhadap Alloh SWT. Kalau dosa itu
terhadap sesama manusia, maka masih harus ditambah lagi syarat yang keempat ,
yaitu : kalau ada sangkut paut dengan harta, maka harta tsb agar dikembalikan kepada
siempunya atau ahli warisnya yang berhak, kalau menyangkut kehormatan harus
meminta maaf pada orang ybs.
Ulama Ahli Hikmah al -Ghozali dll membagi Taubat menjadi tiga macam, yaitu :
1) Taubat yang berarti Kembali, yaitu kembali dari mashiat kepada taat.
2) Taubat yang berati Firor atau lari dari ke-mashiat-an kepada ke-taat-an atau
dari yang baik kepada yang lebih baik karena mengharap mendapat pahala.
3) Taubat yang berarti Inabat yaitu ber-Taubat berkali-kali (berulang-kali)
walaupun tidak berbuat dosa.
Dalam al-Quran Alloh ber-Firman Surat Qof (50) Ayat 32-33, sbb :
..> !. .s. _>l , ,i> __ _. _:> _..-l ,-l!, ,'> l1,
,.. __
Artinya : Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu
kembali (kepada All oh) lagi memelihara (semua peraturan -peraturan-Nya). (Yaitu)
orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia tidak kelihatan
(olehnya) dan dia datang dengan hati yang ber -taubat.
Surat Shod (38) Ayat 30, sbb :
!.,> :.`.l _..,l. -. .,-l ..| , _
Artinya : Dan Kami karuniakan kepada Daud, Sulaiman, dia adalah sebaik -baik
hamba. Sesungguhnya dia amat ta`at (kepada Tuhannya) .
178
Dalam ber-Taubat kepada Alloh, maka kepada seseorang yang ber -Taubat, apakah
diterima oleh Alloh SWT atau t idak, hanya Alloh yang Maha Mengetahuinya. Bagi
kita manusia baik yang melakukan Taubat atau orang lain yang memperhatikannya
dapat mengamati atau mencermati ta nda-tanda dari apa yang diperbuatnya apakah
sudah berubah seperti dalam Firman Alloh Surat al -Furqon (25) Ayat 70 :
| _. ,!. _., _.s .s !>l.. ..l! `_.,`, < ,.!:,.
...> ' < is !.,> _
Artinya : Kecuali orang-orang yang ber-Taubat, beriman dan mengerjakan amal
sholih; Maka itu kejahatan mereka diganti Alloh dengan kebajikan. dan adalah Alloh
Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Insya-Alloh.
Selain ber-Taubat oleh Rosululloh SAW di ajarkan pula, agar Ummat Islam selalu ber -
Istighfar kepada Alloh SWT dan selanjutnya kepada orang yang ber -Istighfar akan
dianugerahkan kenimatan atau kedudukan yang terhormat dari Alloh SWT, a.l dalam
Firman-Nya : Surat Ali-Imron (3) Ayat 193 :
!.`, !..| !.-.. !,:!.`. _:!.`, _..,l `.., >,, !..!: !.`, is! !.l
!.,.: i !.s !..!:,. !.. _. , __
Artinya : Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) y ang menyeru
kepada iman (yaitu): "Berimanlah kamu kepada Tuhan -mu", maka kamipun beriman.
Ya Tuhan kami ampunilah bagi kami dosa -dosa kami dan hapuskanlah dari kami
kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang -orang yang berbakti.
Selanjutnya dalam Surat al-Hasyr (59) Ayat 10 :
_. ','> _. >.-, _l1, !.`, is !.l !..> _. !.1,.
_..,!, _-, _ !.,l s _.l `.., !.`, ,.| .', ,>
Artinya : Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor),
mereka berdoa: "Ya Tuhan kami, beri ampunlah kami dan saudara -saudara kami yang
telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian
dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Tuhan kami, sesungguhnya
Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang". A-min.
Dalam pesan yang lebih terinci yang disampaikan oleh para Hukama' (Ulama' Ahli
Hukum) terdapat 10 amalan yang dinasehatkan dan harus dilakukan agar seseorang
dapat mencapai derajat At-Taubah, yaitu sbb:
: ,
, ,
, , ,
, .
179
Artinya : "Seyogyanya bagi orang yang berakal yang ingin bertaubat hendaknya
melaksanakan 10 hal, ialah : 1) Lisan membaca Istighfar, 2) hati menyesali dosa yang
sudah-sudah, 3) badan menebus/mencabut kembali dosa, 4) bertekad untuk selamanya
tidak akan mengulangi dosa lagi, 5) menggemari akhirat, 6) membenci duniawi, 7)
berbicara sedikit saja, 8) makan minum sedikit, sehingga dapat 9) mencurahkan
kesempatan untuk ilmu dan Ibadat, dan 10) tidurpun sedikit saja". Insya-Alloh.
180
BAB IV.
TARBIYAH
Dalam Tabloid Harian Republika (Dialog Jum at) tanggal 3 Februari 2006, pernah
dimuat tentang pengertian Tarbiah, yaitu dari bahasa Arab yang artinya antara lain :
Pertama berasal dari kalimat Rab, Yarbuu yang artinya tumbuh dan berkembang.
Kedua berasal dari kalimat Rabiya, Yarbaa yang mempunyai arti yang sama yaitu
tumbuh dan kemudian berkembang.
Ketiga berasal dari kata Rabba, yaRubbu yang berarti memperbaiki, mengurusi
kepentingan, mengatur, menjaga dan memperhatikan. Pengertian -pengertian tsb
adalah yang merupakan dasar konsep yang di pakai dalam pengertian Pendidikan.
Dalam bab ini Tarbiyah banyak diuraikan tentang Pendidikan Anak dalam Islam
seperti banyak diuraikan oleh ahli pendidikan Islam (Dr. A. Nashih Ulwan), karena
merupakan dasar dari pembinaan Ummat dan menjadi tanggung -jawab para Pendidik
Islam yang secara fungsional dan professional wajib melaksanakanny a.lebih dari itu
juga menjadi tanggung jawab dari para Orang -tua anak yang bersangkutan sebagai
yang menerima Amanat dari Alloh SWT. Pendidikan yang dimaksud adalah meliput i
persoalan Iman, moral, mental, fisik, spiritual dan sosial.
71. Peran Utama Orang-tua Dalam Mendidik Anak
Dalam kehidupan satwa terutama yang termasuk mamalia (binatang menyusui) yang
lebih mudah kita amati, maka peri -laku anak sangat diwarnai oleh pe ri-laku induknya.
Hal ini menggambarkan, bahwa peri -laku induk lebih cepat terserap dan dengan
mudah teradopsi oleh anak ybs, karena begitu dekatnya jarak antara anak dan induk
dalam segala hal dalam kehidupan sehariannya. Manusia sebagai makhluq tertingg i
dalam hal kemampuan menangkap isarat dari peri -laku orang-tuanya (yang diharap-
kan selalu menjadi orang terdekat dengan anaknya), maka peran orang -tua dalam
mendidik anak akan menjadi secara langsung berjalan efektif. Selain itu anak dalam
keluarga merupakan keturunan sebagai buah pernikahan yang sah, secara wajar
menjadi tanggung-jawab orang-tua dalam mengasuh dan mendidiknya, yang tidak
dapat diabaikan, seperti Firman Alloh Surat an -Nahl (16) Ayat 72 :
< _-> >l _. _>.i. '> _-> >l _. > _,., :.i> >
_. .,,Ll _L.,l!, `..`, .-., < > `i>, __
Artinya : Alloh menjadikan bagi kamu isteri -isteri dari jenis kamu sendiri dan
menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak-anak dan cucu-cucu, dan
memberimu rezki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada
yang bathil dan mengingkari ni`mat All oh?".
Bahkan dalam tuntunan al -Quran pada saat seorang isteri masih mengandung, kedu a
orang-tua sudah dibimbing untuk selalu berdoa, dimana harapan dalam doa tsb adalah
langkah pendidikan awal bagi bayi yang dikandungnya, seperti dalam Surat al -Arof
(7) Ayat 189 di-Firmankan :
181
> _. >1l> _. _i. :.> _-> !.. !> _>.,l !,l| !.l !.:-.
l.> .> !i,i> ,. ., !.l l1. s: < !.`, _l !..,., !>l..
_>.l _. _>.:l __
Artinya : Dialah Yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan daripadanya Dia
menciptakan isterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampuri -
nya, isterinya itu mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan
(beberapa waktu). Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami isteri)
bermohon kepada All oh, Tuhannya seraya berkata: "Sesungguhnya jika Engkau
memberi kami anak yang sempurna, tentulah kami termasuk orang -orang yang
bersyukur".
Demikian itulah proses yang terjadi secara wajar mulai dikandungnya seorang bayi ,
hingga dilahirkannya. Seorang anak (bayi) yang terlahir tsb hakikatnya adalah suci
dari segala pengaruh apapun, dan tergantung bagaimana mereka dididik oleh kedua
orang-tuanya. Rosululloh SAW bersabda :

) (
Artinya : Setiap anak yang dilahirkan, ia dilahirkan dalam fithroh (kesucian), maka
kedua orang-tuanyalah yang akan menjadikan ia sebagai seorang Yahudi, Nasrani
atau Majusi. (riwayat Imam Bukhori).
Dalam hadits diatas orang-tua disebut dengan abawa-hu bukan wa-lidaihi,
sementara Ulama berpendapat, bahwa wa-lidaihi berarti orang-tua kandung, sedang
abawa-hu selain berarti orang-tua kandung, juga berarti orang-tua yang mengasuh
membesarkan baik dalam arti fisik, yaitu mengasuh dari kecil (bayi), sehingga dewasa
atau dalam arti yang lebih luas, yaitu mengasuh (mendidik) dari sebagai orang kecil
(masih sedikit ilmunya dan rendah derajatnya) hingga menjadi orang lebih terhormat
(banyak ilmu dengan tinggi derajatnya). Dalam hadits lain Rosululloh SAW bersabda
:
) .(
Artinya : Ajarilah anak-anak dan keluargamu dengan ajaran yang baik dan didiklah
mereka. (riwayat Imam Abdur -Rozaq dan Said bin Manshur).
Untuk keberhasilan dalam pendidikan kadang -kadang masih sangat perlu adanya
sarana yang cukup yang dalam Ayat 82 Surat an -Nahl disebut sebagai rizqi yang baik.
Pemenuhan rizqi merupakan tanggung jawab orang tua untuk keluarga secara umum
di-Firmankan dalam Surat al-Baqoroh (2) Ayat 233, sbb :
,.l _-.`, _>..l _> _,l.' _.l : ,.`, s!.l _ls
:l. .` _ _:. .`-.!, l>. _i. | !-.` !.. :.
!>., :l. .l .:.,
182
Artinya : Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu den gan
cara yang ma`ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupan -
nya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan juga seorang
ayah karena anaknya,
Seberapa jauh kendala perlunya sarana untuk mencapai tingkat pendidi kan yang
diharapkan merupakan masalah yang kadang -kadang sangat menghambat pendidikan
ini, oleh karenya sudah sewajarnya perlu pemikiran agar dapat diselesaikan bukan
hanya pada tingkat individu Muslim, akan tetapi menjadi tanggung -jawab bersama
Muslimin seluruhnya, bahkan tidak boleh berlepas diri bagi siapa saja yang kebetulan
menjadi penguasa (Pemerintah) yang mengatur pendidikan tsb. Insya -Alloh.
72. Kewajiban Syariat Terhadap Anak Yang Lahir
Tanggung-jawab orang-tua terhadap anak yang dilahirkan meliputi banyak hal, antara
lain : Memenuhi hajat hidup, pendidikan ( Aqidah, Syariah dan Akhlaq) dan pembinaan
secara keseluruhan. Diantara kewajiban tsb, menurut tuntunan syariat bagi orang-tua
agar juga berupaya melakukan atau mengadakan : Aqiqoh dan Khitanan untuk anak
yang baru lahir (belum dewasa), selanjutnya Pernikahan bagi yang telah dewasa.
1. Aqiqoh . Dalam Bab II (Syariat) butir 50 telah diuraikan tentang Aqiqoh yang
secara garis besar berarti menyembelih hewan sebagai qurban at as anak yang baru
lahir sesuai tuntunan Rosululloh SAW. Hukum Aqiqoh menurut para Ulama ada
berbeda pendapat, antara lain : Menurut Imam Hasan Al -Basri menetapkan sebagai
wajib. Sedang Jumhur Ulama seperti Imam Malik, Imam Syafii, Imam Hambali
menetapkan sebagai Sunnah Muaqqad. Hanya Imam Abu Hanifah yang menetapkan
tidak wajib dan juga bukan Sunnah hanya Tathowwu atau sukarela.
Dalam Hadits Rosululloh SAW diterangkan, a.l sbb :
:
. ) (
Artinya : dari Ibnu Abbas r.a bahwasanya Nabi SAW beraqiqoh untuk Hasan dan
Husain masing-masing satu kambing.(riwayat Imam Abu Dawud)

) (
Artinya : dari Aisyah r. a : bahwasanya Rosululloh SAW memerintah orang -orang
agar supaya anak laki-laki diaqiqohi dengan dua ekor kambing dan anak perempuan
seekor kambing. (riwayat Imam Tirmidzi).
Dari hadits tersebut diatas, maka Aqiqoh merupakan amalan yang menjadi tanggung -
jawab orang-tua tsb diatas.
Hikmah Aqiqoh a.l:
1) Merupakan Qurban yang diharapkan mendekatkan anak kepada Alloh SWT sejak
masa dilahirkannya.
2) Merupakan Qurban bagi anak, hingga doa orang tua agar anak terhindar dari
berbagai malapetaka hidup dapat dikabulkan.
183
3) Merupakan tebusan bagi anak yang akan membe rikan Syafaat pada hari akhir
kepada orang tuanya.
4) Merupakan penampakan rasa gembira dengan ditegakkannya syariat Islam dan
bertambahnya jumlah Muslim.
5) Mengokohkan tali Silatur-Rahmi antara para warga masyarakat dan keluarga.
6) Merupakan sarana merealisasi prinsip keadilan sosial dengan membagi bagian
dari aqiqah bagi para fakir miskin. Wallo-hu Alam.
2. "Khitanan". Khitanan atau pelaksanaan khitan yang dalam istilah hukum, maka
diartikan sebagai memotong kulit dari ujung penis (kemaluan pria) yang dal am
hukum syariat mempunyai pengaruh terhadap sahnya amalan yang di jalaninya. Dalam
hadits Rosululloh SAW diterangkan :
: : , ,
, , . ) .(
Artinya : Rosululloh SAW bersabda :Fitroh itu ada lima : Khitan, mencukur bulu
sekitar kemaluan, memotong kumis, memotong kuku dan mencabut bulu ketiak.
(muttafaq alaih).
Khitan bagi priya seperti tsb diatas, menurut hukum umumnya Ulama berpendapat
Wajib dan walau sementara ada yang menganggap Sunnah, namun umumnya lebih
condong pada wajib, seperti dalam pendapat Imam Malik dari sementara hadits
disebutkan :
, .
Artinya : Barang siapa yang belum Khitan, maka tidak boleh menjadi Imam (sholat)
dan tidak diterima syahadatnya.
Khitan memiliki hikmah yang besar bagi yang menjalaninya, selain keabsahan amalan
ibadah, juga dalam kesehatan ybs.
3) "Pernikahan". Istilah pernikahan adalah terlaksananya Aqad Nikah yaitu aqad yang
menghalalkan pergaulan dengan saling mengatur hak dan kewajiban, serta hidup
tolong menolong antara seorang pria dan seorang wanita yang bukan muhrim. Alloh
ber-Firman dalam al-Quran Surat an-Nur (24) Ayat 32 :
>>. _.., >.. _,>l..l _. _:!,s !.| | .>, ,1
`.-`, < _. .. < _. ",l. __
Artinya : Dan kawinkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang -
orang yang layak (berkawin) dari hamba -hamba sahayamu yang lelaki dan hamba -
hamba sahayamu yang perempuan. jika mereka miskin Alloh akan memampukan
mereka dengan kurnia-Nya. dan Alloh Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha
Mengetahui.
Dalam hadits Nabi SAW dari Abu Horoiroh r.a, disabdakan :

. ) .(
184
Artinya : Ada tiga orang yang berhak mendapa t pertolongan Alloh : Orang yang
berjuang dijalan Alloh, hamba sahaya yang berniat menebus dirinya dan orang yang
menikah untuk menjaga kehomatannya . (riwayat Imam Tirmidzi).
Dalam tuntunan Perkawinan ( Nikah) disebutkan adanya Rukun (yang wajib dipenuhi)
agar Perkawinan tsb sah (sesuai Syariat), yaitu : adanya mempelai priya dan wanita,
wali, dua saksi dan pernyataan ijab-qobul. Yang dinikahkan adalah wanita oleh walinya
(Ayah kandung). Disinilah pentingnya kedudukan orang -tua. Walaupun seandainya
Ayah kandung tidak memungkinkan, maka ybs dapat mewakilkan kepada orang yang
berhak mewakili, baik dari keluarga ayah kandung tersebut atau hakim yang sah.
Dengan uraian tsb diatas, maka orang-tua sebagai yang bertanggung jawab keluarga
diwajibkan untuk mengupayakan terlaksananya tuntunan yang telah diajarkan diatas ,
yaitu dalam memenuhi tuntunan Syariat dalam keluarganya. Insya -Alloh.
73. Nasihat Tentang Pernikahan
Proses kehidupan manusia secara alami berjalan sesuai Sunnatulloh dimana seorang
pria yang telah dewasa mencintai pasangannya yaitu wanita. Untuk melanjutkan
kehidupan bersama antara pria dan wanita secara syara sudah diatur dengan suatu
perikatan yang disebut Pernikahan yang merupakan amalan yang diperintahkan Alloh
SWT seperti dalam Surat an-Nur (24) Ayat 32 di-Firmankan :
>>. _.., >.. _,>l..l _. _:!,s !.| | .>, ,1 `.-`,
< _. .. < _. ",l. __
Artinya : Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-
orang yang layak (berkawin) dari hamba -hamba sahayamu yang lelaki dan hamba -
hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin All oh akan memampukan
mereka dengan kurnia-Nya. Dan Alloh Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha
Mengetahui. Selain itu juga merupakan Sunnah Rosululloh SAW seperti dalam
sabdanya :
:
Artinya : Nabi SAW bersabda :Me-nikah atau berumah-tangga adalah termasuk
sunnahku (ajaranku), siapapun yang sengaja membencinya berarti membenci
kepadaku, oleh karenanya bukan termasuk golongan/ummatku.
Dalam sabdanya yang lain :
,
Artinya : Ketahuilah sesungguhnya Alloh SWT sungguh hanya menghalalkan
pergaulan pria dengan wanita sebagai suami -isteri dengan melalui nikah dan,
sebaliknya Alloh mengharamkan pergaulan suami -isteri diluar nikah.
Sedangkan berkembangnya manusia dikarenakan perjodohan diantara pria dan wanita
seperti dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 1 :
185
!!., '_!.l 1. `>`, _. _>1l> _. _i. :.> l> !.. !> ,
!,.. '> ,. ,!. 1. < _. l,!.. ., '> | < '
>,l. !,,
Artinya : Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan -mu yang telah
menciptakan kamu dari diri yang satu, dan dari -padanya Alloh menciptakan isterinya;
dan dari-pada keduanya Alloh memperkembang biakkan laki -laki dan perempuan
yang banyak. Dan bertakwalah kepada Alloh yang dengan (mempergunakan) nama -
Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim.
Sesungguhnya Alloh selalu menjaga dan mengawasi kamu.
Selanjutnya kedudukan hukum pernikahan dalam Ayat 21 disebut sebag ai Mitsaqon
Gholidho :
, ...>!. . _. .-, _|| _-, _.> .. !1.:,. !L,ls
Artinya : Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebagian kamu
telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai s uami-isteri. Dan mereka (isteri -
isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat (Mitsaqon Gholi-dho).
Mitsaqon Gholi-dho ini dalam al-Quran disebut tiga kali, yaitu : selain Ayat tsb diatas
yang merupakan perjanjian antara suami -isteri, kemudian Surat an-Nisa Ayat 154:
!.- ` Ll 1.:,., !.l `l l>: ,!,l ., !.l .-. _
,.l !..> .. !1..,. !L,ls __
Artinya : Dan telah Kami angkat ke atas (kepa la) mereka bukit Thursina untuk
(menerima) perjanjian (yang telah Kami ambil dari) mereka. Dan kami perintahkan
kepada mereka: "Masukilah pintu gerbang itu sambil bersujud", dan Kami
perintahkan (pula), kepada mereka: "Janganlah kamu melanggar peraturan me ngenai
hari Sabtu", dan Kami telah mengambil dari mereka perjanjian yang kokoh (Mitsaqon
Gholi-dho).
Ayat ini merupakan pejanjian Alloh dengan manusia dalam melaksanakan perintah -
Nya dan yang ketiga dalam Surat al -Ahzab (33) Ayat 7 :
:| !..> _. _.,,.l 1.:,. ... _. _. ,>,| _.`. _.,s _
,. !..> .. !1..,. !L,ls _
Artinya : Dan (ingatlah) ketika Kami mengambil perjanjian dari nabi -nabi dan dari
kamu (sendiri), dari Nuh, Ibrahim, Musa dan Isa putera Maryam, dan Kami telah
mengambil dari mereka perjanjian yang teguh (Mitsaqon Gholi-dho).
186
Ayat ini merupakan perjanjian antara Alloh dengan Rosul -Nya dalam kewajiban
menyampaikan risalah. Dengan tiga Ayat tersebut diatas, mak a perjanjian dalam
pernikahan adalah tidak semata-mata perjanjian antar orang, tetapi lebih sakral dari itu
yaitu merupakan perjanjaian yang terkait pada hubungan dengan Alloh dan ajaran
Rosululloh, yang tidak cukup dibatasi hanya didunia saja. Artinya sea ndainya
pasangan suami/isteri tsb telah terpisahkan karena salah seorang meninggal, maka
diakhir zaman (diakhirat) masih akan berlanjut. Wallohu Alam.
Per-nikah-an sebagai amalan Ibadah tidak lain yang dituju adalah keridloan Alloh
serta dapat dicapainya kebahagiaan dalam kehidupan dunia dan akhirat. Alloh ber -
Firman dalam Surat ar-Rum (30) Ayat 21 sbb :
_. ...,, l> _>l _. >.i. '> `.>.:l !,l| _-> ., ::.
.> | _ ,l: ., ,1l `>i., _
Artinya : Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu
isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram
kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada
yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir .
Dalam ayat tersebut disebutkan kebahagian seseorang dalam perkawinan adalah dapat
dicapainya : sakinah, mawadah dan rohmah.
Sakinah berarti tenang setelah terjadinya perasaan yang goncang, atau kondisi tenang
karena telah dapat menemukan jalan keluar untuk mengatasi persoalan yang dihadapi.
Ahli ibadat mengartikan sakinah sebagai thumaninah dalam beribadah atau
khusyu sehingga tanpa pernah tergoda.
Mawaddah suatu anugerah dari Alloh yang memiliki sifat al-Wadud artinya sangat
mencintai. Sementara ahli tafsir mengartikan mawaddah dalam perkawinan ini adalah
cinta kasih yang timbul pada kedua makhluq dikarenakan keduanya memiliki tuntutan
untuk saling memerlukan keberadaannya. Ada pula yang mengartikan sebagai cinta
kasih yang semula menjadi lamunan dengan keindahannya kemudian menjadi
kenyataan. Bagi manusia mawaddah kadang -kadang berubah sesuai dengan tuntutan
kebutuhan manusia sendiri yang juga beru bah-rubah.
Oleh karena perlu adanya ar-Rohmah yang merupakan anugerah Alloh yang
mempunyai sifat ar-Rohman yaitu kasih sayang Alloh kepada hambanya tanpa
mengenal apakah hamba itu taat atau tidak. Sifat rohmah bagi manusia wajib
dipelihara agar tetap ti dak berubah sepanjang hidup didalam kelestarian perkawinan.
Kasih sayang demikian telah bersama kita nimati, berupa kasih sayang kedua orang -
tua kita kepada kita dalam mendidik dan membesarkan kita. Sekalipun arti atau
pemahaman soal sakinah, mawaddah dan rohmah dapat dicerna secara sederhana, tetapi
ketiganya tidak dapat dicapai tanpa ijin dari Alloh SWT.
Selain dalam pernikahan diharapkan keberhasilan kehidupan keluarga seperti
diuraikan diatas, maka dalam pernikahan juga mempunyai maksud agar manusia
mempunyai keturunan dalam rangka kelestarian kehidupan manusia. Dalam segi
perkembangan manusia Muslim (Muslimin) akan berarti berkembangnya ajaran Islam
187
dalam arti tetap diamalkannya ajaran Islam. Doa harapan itu telah dibaca sejak saat
seorang isteri masih mengandung bayinya yang dalam al -Quran telah diajarkan dalam
Surat al-Arof (7) Ayat 189 di -Firmankan:
> _. >1l> _. _i. :.> _-> !.. !> _>.,l !,l| !.l !.:-.
l.> .> !i,i> ,. ., !.l l1. s: < !.`, _l !..,., !>l..
_>.l _. _>.:l __
Artinya : Dialah Yang menciptakan kamu dari diri yang satu dan daripadanya Dia
menciptakan isterinya, agar dia merasa senang kepadanya. Maka setelah dicampuri -
nya, isterinya itu mengandung kandungan yang ringan, dan teruslah dia merasa ringan
(beberapa waktu). Kemudian tatkala dia merasa berat, keduanya (suami isteri)
bermohon kepada All oh, Tuhannya seraya berkata: "Sesungguhnya jika Engkau
memberi kami anak yang sempurna, tentulah kami termasuk orang -orang yang
bersyukur".
Selanjutnya terhadap anak yang telah lahir tidak boleh diabaikan agar tidak terjerumas
dalam kekafiran, dalam Surat an-Nahl (16) Ayat 72 di-Firmankan :
< _-> >l _. _>.i. '> _-> >l _. > _,., :.i> >
_. .,,Ll _L.,l!, `..`, .-., < > `i>, __
Artinya : Alloh menjadikan bagi kamu isteri -isteri dari jenis kamu sendiri dan
menjadikan bagimu dari isteri -isteri kamu itu, anak anak dan cucu -cucu, dan
memberimu rezki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman kepada
yang bathil dan mengingkari ni`mat All oh?".
Dalam Ayat tersebut selain adanya jaminan Alloh tentang tersedianya rizqi, dalam arti
wajib berusaha ketersediaannya, maka bagi orang -tua dituntut untuk memberikan
perhatian dalam arti pendidikan penanaman aqidah. Dengan demikian anak sebagai
amanah dari Alloh akan selamat.
Oleh karenanya per-nikah-an mempunyai konsekwensi selain dicapai kehidupan
rumah tangga yang dirumuskan dalam istilah sakinah, mawaddah dan rohmah, maka
wajib adanya upaya membina generasi penerus dalam menegakkan Kalimah Alloh.
Namun kesemuanya hanya mungkin karena Izin dari Alloh SWT, sehingga mutlak
wajib untuk berusaha (berjuang) agar selalu dalam kondisi dekat kepada Alloh.
Dengan kata lain secara disiplin dan konsisten ( Istiqomah) selalu taat menjalankan
perintah dan menjauhi larangan-Nya. Tanpa itu mustahil akan mencapainya, seperti
perintah dalam Surat an-Nisa Ayat 1 tsb diatas agar kita selalu bertaqwa. Insya -Alloh.
74. Meningkatkan Kemampuan Ilmu
Kaum Muslimin merupakan masarakat yang berilmu. Artinya tidak mungkin seorang
Muslim (pemeluk agama Islam) tidak mempunya i Ilmu. Karena agama adalah
tuntunan dari Alloh yang sekaligus adalah ilmu, sehingga yang dapat menerimanya,
dengan sendirinya berarti menerima ilmu atau orang tsb adalah orang yang berilmu.
188
Namun untuk mencapai derajat yang lebih tinggi, maka Kemampuan I lmu wajib
ditingkatkan. Alloh ber-Firman dalam Surat Mujadalah (58) Ayat 11, sbb :
_, < _. `.., >.. _. . l-l .>: < !., l.-. ,,>
Artinya : Alloh akan meninggikan martabat orang-orang yang beriman di antaramu
dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan dengan beberapa derajat. dan Alloh
Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan . Sedang orang yang berilmu dengan
orang yang tidak berilmu tidak dapat disamakan, dalam Surat az -Zumar (39) Ayat 9
di-Firmankan :
_ _> _.. _. .-, _. .l-, !..| `.., l .,l _
Artinya : Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui (berilmu)
dengan orang-orang yang tidak mengetahui ?" Sesungguhnya orang yang berakallah
yang dapat menerima pelajaran.
Dari Firman Alloh tsb diatas maka mutlak adaya upaya Peningkatan Kemampuan
Ilmu bagi Kaum Muslimin, selain agar dapat meningkatkan martabatnya diantara
masarakat seluruhnya, juga dalam penguasaan terhadap keseluruhan permasalahan.
Dengan menempuh jalan Belajar dan Mengajar. Alloh ber-Firman dalam Surat al -
Alaq (96) Ayat 1-5 :
.!, ,, _. l> l> _.. _. ls _ ,, ` _
_. l. l1l!, _ l. _.. !. l ,-, _
Artinya : Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan (1), Dia
Telah menciptakan manusia dari segumpal darah (2). Bacalah, dan Tuhanmulah yang
Maha pemurah (3), Yang mengajar (manusia) dengan perantara an kalam (4), Dia
mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya (5) .
Dalam hadits dari Anas r.a, riwayat Imam Ibnu Majah, Rosululloh SAW bersabda :
.
Artinya : Menuntut ilmu itu wajib bagi setiap Muslim baik pria ataupun wanita .
Dalam hadits lain dari Abu Huroiroh r.a, riwayat Imam Muslim :

Artinya : Barang siapa yang keluar untuk mencari ilmu, maka ia berada dijalan
Alloh hingga ia kembali .
Dalam hadits lebih lanjut dari Abu Huroiroh r.a, riwayat Imam Tirmidzi :
, , ,
.
Artinya : Dunia ini terkutuk dan terkutuklah apa yang didalamnya, kecuali orang
yang mengingat Alloh dan yang ta at kepada-Nya serta orang yang alim (berilmu)
dan pelajar (yang belajar).
189
Dari hadits tersebut diatas maka bagi setiap Muslim (Muslimah) wajib mencari ilmu
dan juga mengajarkan ilmu yang dimiliki. Orang memiliki ilmu dan tidak mengajar -
kannya, Rosululloh SAW bersabda (riwayat Ibnu Majah dari Abu Sa id Al-Khudri) :

.
Artinya : Barang siapa menyembunyikan suatu ilmu yang dimanfaatkan Alloh
kepada manusia dalam urusan ad-Din, maka Alloh akan memborgolnya dihari
Qiyamat dengan borgol api .
Dalam tingkat kewajiban belajar dan mengajar untuk setiap Muslim sementara
Ulama berpendapat, bahwa dalam hal ilmu yang menyangkut Aqidah dan Syariat,
maka hukumnya Fardlu Ain, Wajib bagi setiap Muslim. Sedang dalam hal ilmu yang
menyangkut muamalah, a.l: kesehatan, ekonomi dan kepentingan kesejahteraan lain
hukumnya Fardlu Kifayah, artinya bila diantara kaum Muslimin sudah ada yang
melaksanakannya dan dinilai secara o byektif sudah memadahi tidak wajib bagi yang
lain dan hanya dianjurkan. Wallo-hu Alam.
75. Memperkuat Keteguhan Jiwa dan Raga
Dalam pengamalan agama (Islam), maka seorang Muslim wajib memiliki keteguhan
jiwanya atas kebenaran agama. Yang perlu diperhatik an dan wajib dihindari adalah
kelemahan jiwa dan rasa rendah-diri (merasa lebih rendah dari yang lain), karena
hakikatnya Islam adalah yang tertinggi tidak ada yang melebihi tingginya, sesuai
sabda Rosululloh SAW (riwayat Imam Daru Quthni dan Baihaqi) :

Artinya :Islam itu adalah yang paling tinggi, tidak ada yang melebihi tingginya .
Hanya saja perasaan lebih tinggi tsb wajib disertai dengan bukti pada diri Muslim
tersebut tanpa kesombongan, karena kes ombongan adalah sifat iblis. Untuk itu perlu
paling tidak dengan memperteguh Iman, mengamalkan Syari at dengan lengkap dan
Ikhlash serta Akhlaq yang luhur.
Upaya dalam memperteguh jiwa, maka yang dilakukan dimulai dengan sifat hati-
hati atau tidak ceroboh, agar tidak terperosok pada godaan setan. Alloh ber -Firman
dalam Surat an-Nur (24) Ayat 15 :
..,.> !.,> > ..s < ,Ls _
Artinya : ..dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi
Alloh adalah besar.
Selanjutnya dalam menjalani kehidupan tidak tergoda gemerlapan dunia, seperti
Firman Alloh dalam Surat al -Hadid (57) Ayat 23 :
,>l .!. _ls !. >.! `>i. !., .., < > _ _!:>: `>
Artinya : (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita
terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap
apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan All oh tidak menyukai setiap orang yang
sombong lagi membanggakan diri,
190
Upaya tersebut adalah untuk mencegah sifat kesombongan ataupun takabur yang
dalam sabda Rosululloh SAW (riwayat Ibnu Masud) dirumuskan sebagai :
.
Artinya : Orang yang mengingkari kebenaran dan me nghina manusia. Dan
kesombongan inilah yang diancam oleh Alloh untuk masuk jahanam. Naudzubillah.
Firman Alloh dalam Surat al -Mukmin (40) Ayat 60 :
| _. >.. _s _:!,s l>.,. ,.> _>: _
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah -
Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina".
Bila harus menjadi seorang pemimpin wajib dengan keramahan dalam memimpin,
seperti di-Firmankan Alloh dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat159 :
!., .> _. < .l l l . !L ,ls l1l .i. _. ,l>
s! .s i-.. >!: _ . :| .s _. _ls < | <
> _..l __
Artinya : Maka disebabkan rahmat dari All oh-lah kamu berlaku lemah-lembut
terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka
menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma`afkanlah mereka, mohonkanlah
ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu.
Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakka llah kepada
Alloh. Sesungguhnya Alloh menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.
Namun keteguhan jiwa saja tidak cukup bila tidak disertai dengan suatu keberanian
dengan kesehatan atau kekuata n jasmani (raga). Rosululloh SAW bersabda dalam
hadits riwayat Imam Muslim:
. ) (
Artinya : Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Alloh dari pada Mukmin
yang lemah. (riwayat Imam Muslim).
Dalam menempuh perjuangan Islam wajib dipersiapkan yang memadahi baik baik
mental ataupun fisik (Jiwa dan Raga) seperti dalam Firman Alloh dalam Surat al -
Anfal (8) Ayat 60 :
.s l !. :-L.. _. :
Artinya : Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka keku atan apa saja yang kamu
sanggupi. Insya-Alloh.
76. Mempertajam Kepekaan Sosial
Kepekaan sosial adalah kemampuan untuk memelihara hak -hak orang lain dengan
membatasi hak dirinya sendiri. Dalam kehidupan masarakat, maka setiap anggota
masarakat selalu memi liki yang disebut hak dan kewajiban. Kewajiban seseorang
191
secara obyektif wajib difahami dan dilakukan, dengan mengikuti norma baku dari
keagamaan masing-masing yang dianut dan norma yang telah berjalan dalam
masarakat dimana ia berada. Atas dasar kewajiban tersebut setiap anggota masarakat
berhak mendapat perlakuan yang sewajarnya dari masarakat ybs, baik dari segi
keamanan dan kehormatannya.
Kemampuan memelihara hak orang lain dengan membatasi hak dirinya dapat
terlaksana bila didasari rasa persaudaraan d an kasih sayang sesamanya.
Rosululloh SAW dalam riwayat Imam At-Tirmidzi dan lain, bersabda :
, : , . :
, .
Artinya : Tidaklah kalian akan beriman sebelum kalian mengasihi. Mereka berkata
:Wahai Rosululloh, masing-masing kami adalah orang yang mengasihi. Beliau
bersabda :Kasih sayang itu bukanlah kasih sayan g seseorang diantara kamu kepada
sahabatnya (yang Mukmin) saja, tetapi kasih sayang yang menyeluruh (seluruh umat
manusia).
Dalam hadits lain dari Imam Tirmidzi, Abu Dawud dan Ahmad :
,
.
Artinya : Orang yang mengasihi akan dikasihi oleh Yang Maha Pengasih. Kasihilah
oleh kalian siapa yang ada dibumi, niscaya kalian akan dikasihi oleh siapa yang
dilangit.
Dalam pergaulan sehari -hari seseorang dengan orang lain harus berusaha mampu
mengendalikan diri dari rasa marah dan tidak susah memberi maaf kepada orang lain,
seperti di-Firman Alloh dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat 134, sbb :
_,.L.l ,-l _,!-l _s _!.l < > _,..>.l __
Artinya : ..dan orang-orang yang menahan amarahnya dan me ma`afkan (kesalahan)
orang. Alloh menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.
Dalam sejarah hijrahnya Kaum Muslimin dari Makkah ke Madinah telah ditunj ukkan
betapa pengorbanan Kaum Anshor di Madinah untuk memmbantu para Muhajirin
yang dalam Firman Alloh disebut dalam Surat al-Hasyr (59) Ayat 9 :
_. ',,. . _.., _. _xl, ',> _. >!> ,l| ., _
>.. >'> !.. . _`.`, _ls .i. l ' , .!.> _. _`,
_: ..i. ..l! `> _>li.l _
Artinya : Dan orang-orang yang Telah menempati kota Madinah dan Telah beriman
(Anshor) sebelum (kedatangan) mereka ( Muhajirin), mereka (Anshor) 'mencintai' orang
yang berhijrah kepada mereka ( Muhajirin). dan mereka (Anshor) tiada menaruh
keinginan dalam hati mereka terhadap apa -apa yang diberikan kepada mereka
(Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka
192
sendiri, sekalipun mereka dalam kesusahan dan siapa yang dipelihara dari kekikiran
dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung .
Dari rasa kasih sayang dengan saling membantu selalu dipelihara, maka kepekaan
sosial akan terpelihara pula. Insya-Alloh.
77. Menggerakkan Dawah-Islamiah
Dawah. Berasal dari bahasa Arab Daa-, yadu- artinya menyeru atau kegiatan
yang sifatnya mengajak. Kalimat tersebut biasa dirangkaikan dengan kalimat
Islamiah, sehingga menjadi Dawah Islamiayah, yaitu rangkaian kegiatan yang
mengajak kepada ummat agar mau menganut, menyetujui dan/atau melaksanakan
tuntunan Islam seperti yang seharusnya. Muslim yang melaksanakan disebut sebagai
Dai. Menjadi kewajiban bagi Muslimin untuk ikut bersama bergerak d alam Dawah
atau menyiarkan Agama Islam. Dalam Surat Ali-Imron (3) Ayat 104 di-Firmankan:
_>:l >.. . `s., _|| ,>' ``.!, .`-.!, ., _s >..l ,.l
`> _>li.l _
Artinya : Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada
kebajikan, menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang munkar;
merekalah orang-orang yang beruntung.
Dalam Surat An-Nahl (16) Ayat 125 di-Firmankan :
_: _|| _,,. ,, .>>'!, Ls.l ..>' l..> _.l!, _> _.> |
,`, > `ls _., _. _s .,,. > `ls _...l!, __
Artinya : Serulah (manusia) kepada jalan Robb-mu dengan hikmah dan pelajaran
(nasehat) yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang lebih baik. Sesungguhnya
Robb-mu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan -Nya dan
Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
Dari dua Ayat tsb diatas Ulama sepakat wajibnya ada gerakan Dawah, hanya bagi
masing-masing Muslim, maka sementara ada yang menilai sebag ai fardlu Ain dan
sementara ada yang menyebut sebagai fardlu Kifayah, sepanjang secara nyata sudah
ada yang melaksanakan secara memadahi. Pahala dawah disabdakan Rosululloh
SAW :

. ) .(
Artinya : Barang siapa menyeru kepada petunjuk, baginya disediakan pahala seperti
pahala orang yang mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun .
(riwayat Imam Muslim).
Dalam pelaksanaan Dawah, maka para Dai mengacu pada tafsir yang ada pada Ayat
tsb diatas. Salah satu tafsir yang agak lebih terinci tentang Surat an-Nahl ayat (125)
tertulis dalam Kitab Tafsir Ibnu Qayyum yang uraiannya, a.l dikatakan, bahwa dalam
193
Dawah ada tiga kelompok penerima Dawah (Madu) yaitu pertama kelompok kaum
yang sudah sadar keimanannya namun sangat mementingkan tambahan keilmuan
dalam mempertebal Imannya, kelompok yang kedua adalah kelompok dari orang
yang tingkat keimanannya masih belum mantap, sehingga untuk menerima dawah
masih memerlukan tuntunan keteladanan dari para Dai, sedang kelompok ketiga
merupakan kelompok yang paling rendah kesadar annya sehingga banyak hal belum
dapat diterima dalam hatinya, sehingga kadang -kadang membantah dan diperlukan
perdebatan diantara mereka ataupun dengan para Dai. Atas tiga Kelompok tadi perlu
disusun Materi Dawah yang sesuai, a.l:
Kelompok pertama, Dawah dengan memberi Al-Hikmah, karena para Madu yang terdiri
para pemerhati Dawah yang sudah penuh kesadaran, yang selain secara bersungguh -
sungguh menerima Dawah tersebut juga ingin lebih mendalaminya berarti derajat
keilmuan yang diberikan harus tinggi . Al-Hikmah menurut Ibnu Abbas r. a. artinya
Al-Fiqhu fil Quran. Atau lebih dari cukup dalam memahami tentang Al-Quran. Dalam
hal ini seorang Dai wajib bersungguh-sungguh dalam mempersiapkan diri sebagai
seorang yang telah benar-benar mendalami Al-Quran sehingga dapat menyampaikan
pembahasan materi dengan derajat keilmuan yang cukup sesuai seperti yang
diinginkan Madu yang juga telah dalam pefahamannya.
Kelompok kedua, ialah para Madu yang sekalipun umumnya dapat menerima Dawah
akan tetapi belum mant ap dan tidak sepenuhnya patuh, bahkan sekali waktu
melupakan terhadap ajakan dalam Dawah yang seharusnya diamalkan. Untuk itu
maka seorang Dai dalam memberi Dawah harus mampu memberikan nasehat yang
baik (wal mauidzotil hasanah) yang disertai memberi contoh dan teladan yang baik
dalam peri kehidupan Dai itu sendiri.
Kelompok ketiga, yang terdiri para Madu yang dalam akal pikiran mereka belum
sepenuhnya menerima Dawah yang diberikan, bahkan cenderung memberikan
bantahan, sehingga para Dai harus berusaha memiliki kemampuan memberikan
jawaban yang baik agar diterima. Untuk mengartikan (wa ja-dilhum billati- hia ahsan),
kadang-kadang Dai harus mengupayakan sarana dan prasarana yang diperlukan demi
kebaikan bagi kehidupan para Madu.
Dalam praktek dimasyarakat, mungkin tiga kelompok yang dijelaskan dalam Tafsir
Ibnu Qoyyim tersebut tidak secara nyata tampak (dapat dilihat), namun perlu
identifikasi atas model masarakat yang hakekatnya mencerminkan adanya karakter
yang mendekati atau percampuran antara ketiga kelompok tersebut.
Pendekatan Rasional dan Pendekatan Kultural . Selain pedoman dalil Naqli
tersebut diatas, dalam pelaksanaan Dawah diperlukan pendekatan terhadap para Madu
(orang yang diberi Dawah), a.l:
Pendekatan Rasional. Banyak diantara Madu yang dalam menerima Dawah selalu
mendasarkan pada penerimaan dalam akalnya (rasional), sehingga materi yang
diberikan sejauh mungki n sesuai pengetahuan yang didasari dengan kaidah ilmiah
sesuai zaman yang berlaku.
194
Pendekatan Kultural. Selain adanya kelompok masarakat yang dalam menerima
sesuatu selalu didasarkan jalan pikirannya, terdapat pula masarakat yang dalam
bersikap dan berperilaku agama selalu dikaitkan dengan budaya yang dimilikinya.
Dengan pendekatan tersebut para Dai membuat indentifikasi dan melengkapi diri
dengan ilmu yang cukup dan lebih tepat. Insya-Alloh.
78. Pendidikan Dengan Keteladanan
Keteladanan dalam pendidikan adalah suatu metoda (upaya) influentif yang paling
meyakinkan keberhasilannya dalam mempersiapkan dan membentuk anak dalam
moral, spiritual dan mental. Hal ini karena pendidik dan/atau orang -tua adalah contoh
terbaik dalam pandangan anak yang akan ditirunya dalam tindak -tanduknya serta
sopan santunnya, dan disadari atau tidak, akan tercetak dalam jiwa atau perasaan.
Alloh SWT telah mengajarkan bahwa Rosululloh SAW yang diutus membimbing
Ummat harus menjadi teladan a.l di-Firmankan dalam Surat al -Ahzab (33) Ayat 21 :
.1l ' >l _ _. < :. ..> _.l ' `>, < ,l > : <
,: _
Artinya : Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulull oh itu suri teladan yang baik
bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) All oh dan (kedatangan) hari
kiamat dan dia banyak menyebut All oh.
Perangai Rosululloh SAW yang dimiliki adalah seperti ucapan Sayyidah Aisyah ra
saat ditanya, tentang akhlaq Rosululloh SAW :

Artinya : Akhlaqnya adalah Al -Quran
Dalam Hadits riwayat Al -Asakari dan Ibnu As-Saman Rosululloh SAW bersabda :

Artinya :Tuhanku telah mendidikku dengan pendidikan yang baik
Dari hal perangai Rosululloh SAW yang diteladankan, hendaknya menjadi acuan
untuk dimiliki oleh para Pendidik dan Orang -tua untuk diamalkan dan diteladankan
kepada anak-anak kita. Keteladanan-keteladanan yang dicontohkan Rosululloh SAW
dimana kita sebagai pendidik dan/atau orang -tua diharapkan berusaha memiliki sifat
terpuji yang dimiliki Rosululloh SAW, yang biasa disebut dalam pelajaran Akhlaq
sebagai : Shidiq (Jujur), Amanah (Dapat dipercaya), Fathonah (Cerdas) dan Tabligh
(Mengajak kepada kebaikan). Secara lebih terinci Amalan -amalan yang dapat
diamati dan diteladani , a.l:
1) Keteladanan dalam Ber -Ibadah : Keteladanan yang meliputi semua Ibadah dimulai
dari yang wajib (sholat wajib, shaum romadlon) sampai amalan nafilah semisal
dalam melakukan Sholat -malam, membaca Al-Quran dan Berdzikir kepada Alloh
SWT, seperti dalam Firman-Nya, Surat al-Muzammil (73) Ayat 1-6 :
195
!!., `_..l _,l | ,l _ .i.. _1. .. ,l _ : ,ls
_. ,1l ,.. _ !.| _l`.. .,ls ,1. _ | .:!. _,l _> .:
!:L ` , _
Artinya : Hai orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk sembahyang)
di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari
seperdua itu sedikit, atau lebih dari seperdua itu. Dan bacalah Al Qur'an itu dengan
perlahan-lahan. Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang
berat. Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan
bacaan di waktu itu lebih berkesan.
2) Keteladanan dalam bermurah hati . Rosululloh selalu memberikan sesuatu ta npa rasa
takut kekurangan atau kemiskinan. Dalam Hadits dari Anas diriwayatkan :
, : .
Artinya : Rosululloh SAW tidak pernah dimintai sesuatu dan berkata tidak
(menolak).
3) Keteladanan dalam Zuhud : Hidup dengan sangat sederhana. Dalam Hadits riwayat al -
Baihaqi dari Aisyah r. a, berkata :

.
Artinya : Selama tiga hari berturut -turut Rosululloh SAW tidak pernah membuat
dirinya kenyang. Dan bila kami inginkan kami dapat mengenyangkan beliau, tetapi
beliau lebih mengutamakan kepentingan orang lain .
Firman Alloh SWT dalam Surat Hud (11) Ayat 29, sbb :
,1., l:. ,ls !. | _> | _ls <
Artinya : Dan (dia berkata): "Hai kaumku, aku tiada meminta harta benda kepada
kamu (sebagai upah) bagi ser uanku. Upahku hanyalah dari All oh
4) Keteladanan dalam kerendahan hati : Beliau selalu mengucapkan salam kepada
sahabatnya. Perintah Alloh dalam Surat asy-Syuaro (26) Ayat 215, sbb :
_i> ,>!.> _.l ,-,. _. _,...l __
Artinya : ..dan rendahkanlah dirimu terhadap orang -orang yang mengikutimu, yaitu
orang-orang yang beriman.
5) Keteladanan dalam sikap santun terhadap musuh yang telah dikalahkan . Dalam sejarah
sudah diuraikan bagaimana santunnya Rosululloh SAW (tidak dendam) terhadap
kaum yang telah ditaklukkan setelah dap at merebut kembali kota Makkah (Fathu
Makkah). Dalam Al-Quran Alloh ber-Firman Surat al-Arof (7) Ayat 199 :
196
.> i-l . .`-l!, _s _s _,l.,' __
Artinya : Jadilah engkau pema`af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma`ruf,
serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh.
Surat al-Hijr (15) Ayat 85:
_i.! _i.l _,.,' __
Artinya : maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang baik .
6) Keteladanan dalam kekuatan Fisik . Rosululloh SAW telah pernah mencontohkan dan
memuji baik pada diri juara-juara gulat dan orang-orang yang mempunyai Fisik yang
kuat, dalam sabdanya :
. ) (
Artinya : Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Alloh dari pada Mukmin
yang lemah. (riwayat Imam Muslim).
Dalam Al-Quran di-Firmankan Surat al-Anfal (8) Ayat 60, sbb :
.s l !. :-L.. _. :
Artinya : Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu
sanggupi
7) Keteladanan dalam hal keberanian . Tidak ada seorangpun yang menandingi keb eranian
Rosululloh SAW, ditandai dengan keberaniannya mendatangi tempat yang berbahaya
sebelum ada yang berani mendatanginya. Alloh ber -Firman dalam Surat an-Nisa (4)
Ayat 84 :
_:.1 _ _,,. < l>. | ,.i. _> _,...
Artinya : Maka berperanglah kamu pada jalan All oh, tidaklah kamu dibebani
melainkan dengan kewajiban kamu sendiri. Kobarkanlah semangat para mu'min
(untuk berperang).
Dalam Surat at-Taubah (9) Ayat 13 di -Firmankan :
.:> <! > ::> | :. _,... _
Artinya : Mengapakah kamu takut kepada mereka padahal All oh-lah yang berhak
untuk kamu takuti, jika kamu benar -benar orang yang beriman.
8) Keteladanan dalam berpolitik. Beliau telah menjadi contoh untuk ummat manusia, baik
bagi masyarakat kecil ataupun luas, baik itu kaum Mukminin atau kafir. Rosululloh
telah berhasil dalam segala sesuatu, karena beliau dikaruniai akhlaq mulia, dalam ber -
politik dan meletakkan segala masalah secara proporsional. Firman Alloh dalam
Surat Ali-Imron (3) Ayat 159 :
197
!., .> _. < .l l l . !L ,ls l1l .i. _. ,l>
s! .s i-.. >!: _ . :| .s _. _ls < | <
> _..l __
Artinya : Maka disebabkan rahmat dari All oh-lah kamu berlaku lemah-lembut
terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka
menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma` afkanlah mereka, mohonkanlah
ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu.
Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada
Alloh. Sesungguhnya Alloh menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.
9) Keteladanan dalam keteguhan hati. Sifat ini merupakan salah satu yang sangat
menonjol yang dimiliki Rosululloh SAW. Sebagai salah satu contoh adalah ucapan
beliau kepada pamannya seandainya diminta untuk berhenti berdawah :
: ,
.
Artinya : Demi Alloh, wahai pamanku, jika mereka meleta kkan matahari ditangan
kananku dan bulan ditangan kiriku, agar aku meninggalkan kewajiban berdawah ini,
aku tidak akan meninggalkannya, hingga Alloh menampakkannya atau kau binas a
dalam membelanya.
Dari teladan yang diuraikan diatas adalah hanya sebagi an kecil akhlaq mulia dari
keagungan Rosululloh SAW yang oleh Alloh SWT telah dianugerahkan kepadanya
sebagai akhlaq yang agung yang disebu t dalam Firman Alloh Surat al -Qolam (68)
Ayat 4, sbb :
,.| _l-l l> ,Ls _
Arinya : Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.
Oleh karena dalam memberikan teladan pada anak -anak dan anak didik kita,tentulah
harus mengacu selain kepada teladan Rosululloh SAW, juga mengacu kepada teladan
para Shohabat Rosululloh SAW, dalam sabdany a yang diriwiyatkan oleh Imam
Baihaqi dan Dailami :
.
Artinya : Para sahabatku adalah bagaikan bintang -bintang. Dengan siapa saja dari
antara mereka ikut, niscaya kamu dapat petunjuk. Dalam Atsar lain disebutkan
Abdullah bin Masud ra berkata :
.....
Artinya : Barang siapa mencari ikutan, maka hendaklah ia menjadikan shahabat
Rosululloh SAW sebagai ikutan..
Didalam memberi teladan, maka baik orang -tua atau pendidik tentulah harus lebih
dulu melakukan amalan baik seperti yang diteladankan tsb,seperti dalam Firman -Nya
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 44, sbb :
198
'.!. _!.l l!, ... >.i. :. l.. ..>l l1-. __
Artinya : Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kamu
melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)?
Maka tidakkah kamu berpikir? . Wallo-hu Alam.
79. Pendidikan Dengan Adat Kebiasaan Yang baik.
Menurut Syariat pada dasarnya manusia (sang anak), sejak lahir secara Fithroh telah
memiliki Tauhid yang murni, agama yang lurus dan Iman kepada Alloh, dalam Surat
ar-Rum (30) Ayat 30 di-Firmankan :
! ,> _.l !i,.> ,L < _.l L _!.l !,l. _,.,. l>l <
.l: _. `,1l _>.l . _!.l .l-, _
Artinya : (tetaplah atas) fitrah All oh yang telah menciptakan manusia menurut fitrah
itu. Tidak ada perubahan pada fitrah All oh. (Itulah) agama yang lurus; tetapi
kebanyakan manusia tidak mengetahui .
Rosululloh SAW bersabda :

) (
Artinya : Setiap anak yang dilahirkan, ia dilahirkan dalam fithroh (kesucian), maka
kedua orang-tuanyalah yang akan menjadikan ia sebagai seorang Yahudi, Nasrani atau
Majusi. (riwayat Imam Bukhori).
Dengan demikian terbentuknya pribadi yang beriman tergantung dari pembiasaan
tindak laku yang diajarkan oleh orang -tuanya atau pengasuhnya. Pembiasaan yang
wajib diberikan pada anak setidaknya adalah : Pembiasaan dalam amalan Islam serta
lingkungan keluarga (pergaulan) yang terti b (tidak bertentangan dengan Islam).
Dalam sabda Rosululloh SAW disebutkan :
) .(
Artinya : Ajarilah anak-anak dan keluargamu dengan ajaran yang baik dan didiklah
mereka. (riwayat Imam Abdur -Rozaq dan Said bin Munshur).
Dalam Hadits lain :
: , ,
. ) .(
Artinya : Didiklah anak-anakmu dalam tiga perkara : Cinta kepada Nabimu, cinta
kepada keluarga dan membaca al -Quran. (riwayat Imam Thobaroni).
Bahkan dalam pergaulan dengan teman -temannya terdapat pengaruh kepada dirinya
seperti yang disabdakan Rosululloh SAW, sbb :
. ) .(
Artinya : Seseorang berada pada tuntunan temannya, maka hendaklah salah seorang
dari kamu melihat siapa yang menjadi temannya. (riwayat Imam Thirmidzi).
199
Dengan cara mengasuh dan mengawasi pergaulan yang demikian hakekatnya anak
akan tumbuh dalam Iman yang Haq, akan dihiasi dengan Akhlaq (Etika) Islami,
bahkan dapat mencapai puncak keutamaan spiritual dan berpribadi yang mulia.
Dari beberapa uraian diatas, maka dalam mendidik anak (yang sudah mulai dewasa)
dengan cara :
Pertama, Mengikatkannya dengan Aqidah Islamiah, dengan cara pendekatan yang baik,
dalam arti anak dapat disadarkan, bahwa Alloh SWT, dimana dan kapan saja akan
selalu mengawasi gerak-gerik dan ucapan kita, bahkan apa saja yang sudah terdetak
dalam hati kita dapat diketahui -Nya. Dengan demikian anak akan selalu merasa takut
untuk berbuat yang dimurkai -Nya dan akan berbuat yang diperintahkan -Nya, baik
secara terang-terangan ataupun secara sembunyi.
Kedua, Menerangkan cela/kejelekan tindak kemungka ran dan kekejian. Dengan pendekatan
yang baik, maka pemahaman atas cela/jeleknya kemungkaran dan kekejian akan
membawa ketenteraman dalam berbuat baik dan menjauhi segala yang mungkar dan
kehinaan.
Ketiga, Menciptakan dan kalau perlu merubah lingkungan so sial untuk menjadi baik. Hal itu
dimaksud agar dapat menciptakan suasana yang baik dengan kehidupan yang mulia
sesuai ajaran Islam.
Dalam upaya tersebut para orang-tua/ pendidik mengambil jalan dalam memperbaiki
anak asuh agar dicapai keamanan dan ketent eraman masing-masing individu diantara
mereka, Alloh SWT ber-Firman dalam Surat Yusuf (12) Ayat 108 :, sbb :
_ .:..> _l,,. `s: _|| < _ls :,., !. _. _.-,. _.>,. < !. !. _.
_,:.l _
Artinya :Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang -orang yang
mengikutiku mengajak (kamu) kepada All oh dengan hujjah yang nyata, Maha Suci
Alloh, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik".
Adapun methoda yang digunakan adalah bertumpu pada pengajaran dan pembiasaan.
Yang dimakdud pengajaran adalah upaya yang agak teoritis mengajarkan sesuatu
pada anak, sedang pembiasaan adalah pengajaran praktis untuk melakukan yang
diajarkan. Rosululloh SAW bersabda :
. ) .(
Artinya : Ajarkan kepada anak-anakmu kata-kata pertama La-ila-ha Illa-lloh.
(riwayat Imam Al-Hakim dari Ibnu Abbas).
Dalam Hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
, ,
. ) .(
Artinya : ..suruhlah anak-anakmu mentaati perintah-perintah dan menjauhi
larangan-larangannya, maka itu adalah penjagaan mereka dan dirimu dari api neraka.
(riwayat Ibnu Jarir dan Ibnu Al -Mundzir dari Ibnu Abbas). Insya -Alloh.
200
80. Pendidikan Dengan Nasehat
Kewajiban dari seorang pengasuh atau orang tua memberikan nasehat kepada anak
asuh atau anak sendiri tentang segala hal yang dianggap membawa kebaikan anak
tersebut dimasa depannya. Nasehat kepada anak dapat membukakan mata hati dari
anak ybs, dan pada hakekatnya dari situ ada sesuatu yang dapat mendorong kepada
sesuatu yang luhur yang menjadi cita -citanya, dan dapat pula menghiasinya dengan
akhlaq yang luhur. Dalam Al -Quran terdapat serangkaian Ayat tentang nasehat yang
diberikan a.l :
Pertama, Nasehat dengan kelembutan orang tua kepada anaknya untuk beriman kepada Alloh
dengan tanpa menyekutukan-Nya, berbakti kepada orang tua, sholat dan sopan santun, yang
didalam Al-Quran antara lain pada Surat Luqman (31) Ayat 13 -15, sbb :
:| _! _..1l .., > .L-, _.,., : <!, _| :l 'lLl ",Ls _
!.,. _.. ,.l, :l.- .. !.> _ls _> .l.. _ _,.'. : _|
,,.ll _|| ,..l _ | ...> _ls .: _ !. _,l ,l ., "l.
!.-L. !.,>!. _ !,..l !`-. _,. _,,. _. ,!. _|| . _||
>`->. `.,.! !., :. l.-. _
Artinya : Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia
memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, jang anlah kamu mempersekutukan
(Alloh) sesungguhnya mempersekutukan (All oh) adalah benar-benar kezaliman yang
besar".Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-
bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah -
tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada -Ku dan kepada dua
orang ibu bapakmu, hanya kepada -Kulah kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu
untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang
itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia
dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada -Ku, kemudian hanya
kepada-Kulah kembalimu, maka Ku-beritakan kepadamu apa yang telah kamu
kerjakan. Selanjutnya dalam Ayat 16-17 :
_.,., !.| | ,. _!1.. ,> _. _:> _>: _ :>. _ ,...l _
_ ,!, !, < | < ,Ll ,,> _ _.,., :l.l `. .`-.l!, .
_s >..l . _ls !. ,,!. | ,l: _. s `. _
Artinya : (Luqman berkata): "Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan)
seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya
Alloh akan mendatangkannya ( membalasinya). Sesungguhnya All oh Maha Halus lagi
Maha Mengetahui. Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan
yang baik dan cegahlah (mereka) da ri perbuatan yang mungkar dan bersabarlah
201
terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk ha l-hal
yang diwajibkan (oleh All oh).
Kedua, Nasehat untuk tidak berlaku sombong dan angkuh dalam pergaulan dengan orang lain
dan dengan masarakat sekitarnya, dalam Surat Luqman (31) Ayat 18-19, sbb :
-.. ..> _!.ll _.. _ _ !>. | < > _ _!:>:
`> _ .. _ .,:. _.s _. ,.. | >. ,. ,.l
,.>' _
Artinya : Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena
sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya
Alloh tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. Dan
sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk -
buruk suara ialah suara keledai .
Ketiga, Nasehat dengan menceritakan suatu kisah dengan Tamsil dan Ibarat. Dalam kisah
tentulah diberikan argumen-argumen yang logis menurut akal fikiran a nak ybs. Dalam
Al-Quran a.l Surat Hud (11) Ayat 120, sbb :
_1. ,,ls _. ,!,. _.l !. ,:. ., : ,'> _ :..> >l
Ls. _: _,...ll _
Artinya : Dan semua kisah dari rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah -
kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini telah datang
kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang -orang yang
beriman. Selanjutnya dalam Surat Yusuf (12) Ayat 3, sbb :
_> _1. ,,ls _.> _.1l !., !.,> ,,l| ..> ,1l | . _.
., _.l _,li.-l _
Artinya : Kami menceriterakan kepadamu kisah yang paling baik dengan
mewahyukan Al Qur'an ini kepadamu, dan sesu ngguhnya kamu sebelum (Kami
mewahyukan) nya adalah termasuk orang -orang yang belum mengetahui .
Keempat, Nasehat dengan wasiat untuk beribadat dan berperi -laku kepada orang-tua dan orang-
orang disekelilingnya, Surat an-Nisa (4) Ayat 36, sbb :
.,s < : ., !:,: _.l!, !...>| _., _1l _...,l
_,>...l !,' _: _1l !,' `.>l >!.l .>l!, _ _,,.l !.
>l. >`..., | < > _. ' !:>: `> __
202
Artinya : Sembahlah Alloh dan janganlah kamu mempersekutukan -Nya dengan
sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu -bapa, karib-kerabat, anak-anak
yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman
sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya All oh tidak menyukai orang-
orang yang sombong dan membangga -banggakan diri,
Kelima, Nasehat dengan memberikan Hikmah, nasehat (mauidhoh) dan dialog, dalam Surat an-
Nahl (16) Ayat 125, sbb :
_: _|| _,,. ,, .>>'!, Ls.l ..>' l..> _.l!, _> _.> |
,`, > `ls _., _. _s .,,. > `ls _...l!, __
Artinya : Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan mauidhoh
(pelajaran yang baik) dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya
Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan -Nya
dan Dialah yang lebih mengetahui ora ng-orang yang mendapat petunjuk.
Dalam Tafsir pengertiannya adalah : 1) menasehati dengan memberi hikmah
dimaksud adalah nasehat kepada anak yang memang sudah cukup faham mengenai
kebaikan sehingga dapat dinasehati dengan memperkaya ilmunya dengan penge rtian
yang lebih dalam, 2) pemberian nasehat dengan mauidhoh mempunyai arti nasehat
kepada anak yang telah faham kebaikan tetapi perlu nasehat yang disertai teladan dari
penasehat, 3) nasehat dengan berbantah merupakan nasehat kepada anak yang belum
sepenuhnya faham atas kebaikan, sehingga selain berbantah sering diperlukan
tindakan tertentu yang dibenarkan Islam. Wallo -hu Alam.
81. Pendidikan Dengan Perhatian
Yang dimaksud Pendidikan dengan Perhatian adalah mencurahkan perhatian dan
senantiasa mengikuti perkembangan anak dalam pembinaan Aqidah, Akhlaq (moral
spiritual) dan sosial, disamping perhatian terhadap Jasmani dan Daya pikirnya.
Islam mengajarkan pada para orang-tua dan pendidik pada umumnya untuk selalu
memperhatikan, senantiasa mengikuti perkembangan, melakukan pengawasan
terhadap ank-anaknya dalam segi kehidupan dan pendidikan secara menyeluruh.
Dalam Al-Quran Alloh ber-Firman Surat (66) Ayat 6, sbb :
!!., _. `.., _>.i. _>,l> !.
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari
api neraka
Pengertian Qu-amfusakum oleh Sayidina Ali ra diartikan sebagai Didiklah dan
ajarilah sedang menurut Sayyidina Umar ra mengartikan sebagai laranglah dari
perbuatan yang dimurkai Alloh dan ajarilah dengan yang diperintahkan Alloh...
Termasuk dalam perhatian adalah mencukupi kebutuhan hidup dan kebutuhan lain,
dalam Al-Quran Alloh ber-Firman Surat al-Baqoroh (2) Ayat 233, sbb :
_ls :l. .` _ _:. .`-.!,
203
Artinya : Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan
cara yang ma`ruf (pantas).
Secara praktis seorang pendidik atau orang -tua memberi perhatian secara saksama
dalam hal-hal, a.l. :
Pertama, Perhatian dalam Segi ke-Imanan pada anak. Kepada anak agar diperhatikan pada
prinsip apa yang telah dianut anak, pikiran dan keyakinan yang ada. Bila apa yang
telah dimiliki telah sejalan dengan ke -Imanan maka bersyukurlah orang-tua/pendidik
sehingga tinggal memupuknya. Bila ada kecenderungan penyimpangan terhadap
prinsip Iman, maka harus diambil tindakan dalam menanamkan jiwa Tauhid dan
mengokohkan fondasi Iman dengan pendekatan kesadaran anak yang tulus. Untuk
lebih mendalami keadaan anak perlu diperhatikan pula pada : 1) media yang berbentuk
cetak ataupun elektronik yang menjadi kegemaran anak tersebut. 2) kawan bergaul
sehari-hari dengan segala kegiatannya. 3) bentuk klompok-klompok pergaulan yang
bagaimana yang digumuli bersama dengan teman akrabnya, yang denga n sendirinya
akan tampak kegiatan bersama yang dilakukan setiap waktu.
Kedua, Perhatian dalam Segi moral. Perhatian dalam segi moral ini terfokus pada
kejujuran anak ybs. Jika kenyataan anak menunjukkan, bahwa dia suka berdusta
dalam ucapan atau janji, berbicara dengan cara berbelit -belit dan dalam penampilan
menunjukkan penampilan yang kurang wajar berbeda dari kawan sebayanya, maka
orang tua wajib berusaha membimbingnya dengan secara bijaksana. Upaya itu
dimulai dengan menjelaskan kejelekan sifat -sifat dusta dan ketidak wajaran
penampilannya.lebih penting pula dicari tahu perihal apa yang telah membawa sifat
tersebut. Bila hal tersebut dirasa sudah agak melibihi yang sewajarnya sebaiknya
perlu bantuan pada ahli jiwa yang lebih dapat mendalaminya.
Ketiga, Perhatian dalam Segi mental dan intelektual anak. Orang-tua berkewajiban
memperhatikan daya intelektual anaknya dan pembentukan mental budaya dalam
anak yang bersangkutan. Dalam hal intelektual dapat dilihat dari kemampuan pikir
tehadap pelajaran yang sedang diikuti, sedang pembentukan mental dan budaya dapat
dilihat dari sikap dalam menghadapi persoalan, serta perilaku kesehariannya. Dalam
norma pendidikan Islam, maka kewajiban orang -tua harus sudah mengenalkan untuk
melaksanakan yang dikategorikan seba gai Fardlu Ain seperti Sholat Fardlu yang
wajib dijalankan anak ybs dan dikenalkan juga yang bersifat Fardlu kifayah. Bagi
anak yang sudah lebih dewasa (mahasiswa) dapat pula dicari tahu tentang pandangan
terhadap mentalitas dan tindakan para penguasa yang dikenalnya dalam masyarakat.
Keempat, Perhatian dari Segi Jasmani anak. Dari penampilan anak dapat diketahui kondisi
kesehatan anak, dan perlunya upaya untuk mencapai kondisi (kesehatan) yang
seharusnya (fit). Manakala menunjukkan kondisi tidak lay ak, maka anak perlu
dibimbing dalam memelihara kesehatannya dengan cara yang wajar sesuai norma -
norma kesehatan kemampuan keluarga. Perintah Rosululloh SAW dari Imam Ahmad
dan An-Nasai sbb :
, .
Artinya : Wahai hamba-hamba Alloh, berobatlah kalian, karena sesungguhnya
Alloh Azza wa Jalla tidaklah menciptakan adanya peny akit kecuali Dia menciptakan
penyembuhannya.
204
Kelima, Perhatian dalam Segi Psikhologi anak. Untuk memberikan perhatian tentang jiwa
anak dapat diamati pada gejala-gejala pada anak antara lain :
o Gejala malu atau juga rendah diri , bahkan tidak berani mengahadapi orang lain, maka
sebaiknya orang-tua menumbuhkan keberanian dengan membiasakan berkumpul
dengan orang lain dalam pegaulan yang sopan.
o Gejala takut (penakut). Gejala ini dapat dihilangkan dengan meneguhkan hati untuk
menghadapi segala sesuatu dan diberi keyakinan akan kemampuannya. Yang
perlu dihindarkan adalah jangan sampai anak selalu ditakut -takuti.
o Gejala merasa tidak puas. atau merasa diperlakukan tidak seperti yang dikehendaki.
Perasaan tidak puas atau diperlakukan tidak adil yang dapat disebabk an antara
lain: Sering mendapat penghinaan, kebetulan menjadi seorang yang yatim dan
adakalanya merasa fakir atau miskin, manja, iri atau dengki dan marah; Untuk
mengatasi hal yang demikian, maka anak dianjurkan untuk didekati dengan cara
melakukan panggilan yang dapat didengar dengan lebih menyenangkan, dengan
pembicaraan yang menyenangkan pula yang dapat membesarkan hati, memberi
perlakuan yang adil dan memberikan kesadaran untuk membangun pribadi dan
kesabaran. Dalam hal anak manja hendaknya tidak dibias akan adanya perlakuan
istimewa dan bagi yang senang marah perlu dihilangkan hal -hal yamg menjadi
penyebabnya.
Ke-enam, Perhatian dalam segi Sosial anak. Dalam pergaulan masarakat dapat dilihat
apakah seseorang dapat selalu memberikan hak -hak orang lain yang harus diberikan
kepada orang tersebut, misalnya memberikan salam waktu ketemu, menjawab
pertanyaan orang, menengok teman yang sakit atau bertaziah. Bila hal tersebut tidak
tampak pada diri seseorang yang menjadi asuhannya, maka hendaknya orang -tua
mengajarkan kepada anaknya agar melakukannya, karena disamping seseorang
mempunyai hak yang perlu dilayani, sebaliknya adanya hak orang lain yang harus
dipenuhi. Sifat-sifat egoistis seseorang (anak) agar dicegah dengan melatih untuk suka
mendahulukan kepentingan orang lain terutama kepada yang lebih dituakan.
Ketujuh, Perhatian dalam segi Spiritual . Perhatian kepada anak seberapa dia memahami,
bahwa haqiqatnya Alloh selalu mengawasi dalam gerak -gerik kehidupan kita,
sehingga apapun yang kita perbuat Alloh me ngetahuinya. Kemampuan itu hanya
dapat dimiliki karena ke-Imanan yang di-Anugerahkan kepadanya. Oleh karenanya
upaya peningkatan Iman merupakan langkah yang tidak dapat diabaikan dengan
bimbingan amalan Ibadah yang baik dan khusyu. Seperti halnya Sholat, hendaknya
dibiasakan sejak kecil. Dalam sabda Rosululloh SAW yang diriwayat Imam Abu
Dawud dan Al-Hakim :
......
Artinya : Suruhlah anak-anakmu sholat ketika mereka berusia 7 tahun.
Insya-Alloh.
82. Pendidikan Dengan Memberi Hukuman/Sangsi
Pemberian hukuman atau sangsi didasarkan pada pemberian pengertian kepada anak,
bahwa untuk dapat dicapainya suasana kehidupan yang tenteram dan harmonis yang
merupakan kebutuhan seluruh masarakat, perlu ditegakkan suatu tatanan (hukum),
dimana siapa yang melanggarnya dikenakan suatu hukuman atau sangsi sesuai
ketentuan dalam hukum tersebut. Oleh karenanya pada setiap anak diberi pengertian
205
lebih dahulu, bahwa dalam hidup ada suatu t atanan (aturan main) yang dikenal
sebagai hukum. Untuk dapat memberikan pengertian demikian diperlukan tahapan -
tahapan sesuai dengan usia atau pertumbuhan akal anak ybs. Pemahaman terhadap
hukum tidak lain agar seseorang dapat melaksanakan yang disebut: al-kulliyyatu l-
khomsu atau lima-keharusan, yaitu :1) Menjaga Agama, 2) menjaga jiwa, 3) menjaga
kehormatan, 4) menjaga akal dan 5) menjaga harta -benda.
Sedangkan ketentuan Hukum yang harus difahamkan kepada anak adalah :
Hudud yaitu hukum yang menjadi ketentuan Alloh SWT, misalnya : dilarangnya
kufur atau murtad, berzina, mencuri, minum khomr dsb. Dalam pelanggarannya ada
sangsi hukuman yang ditentukan secara jelas yang diatur dalam Syara dan tegas
bahkan kadang-kadang sangat berat, misalnya harus dibunuh, dicambuk, dipotong
tangan dsb.
Tadzir yaitu hukum yang tidak merupakan hukum yang seketat seperti hudud dan
merupakan hukum yang lebih menyangkut kepantasan dalam kehidupan kaum
Muslimin, misalnya berpakaian atau berpenampilan yang kurang pan tas dsb.
Sehingga hukuman yang diberikan a.l. berupa kecaman atau perampasan barang yang
kurang pantas.
Beberapa metoda yang dipakai Islam dalam upaya memberi hukuman kepada anak
sesuai dengan tahapan-tahapannya a.l:
1) Memberikan teguran yang lemah lemb ut dan kasih sayang adalah dasar muamalat dengan
anak :
Imam Bukhori meriwayatkan :
.
Artinya : Hendaknya kamu bersikap lembah lembut, kasih sayang, dan hindarilah
sikap keras dan keji
Imam Al-Ajiri meriwayatkan :

Artinya :Bersikap Ariflah (baik) dan janganlah kalian bersikap keras.
Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Musa Al -Asyari bahwa Rosululloh SAW
mengutusnya bersama Muadz kenegeri Yaman, dan Rosululloh SAW bersabda
kepada mereka :

Artinya :Permudahlah jangan kalian persukar. Ajarkan ilmu dan janganlah berlaku
tidak simpati.
2) Dalam memberikan teguran selalu menjaga tabiat anak seseuai kecerdasan dan kepekaannya .
Mungkin ada yang cukup dengan isyara t atau pandangan mata. Sedapat mungkin
dihindarkan dengan kekerasan. Pendapat Ibnu Khaldun a.l:Pendidikan yang bersikap
keras baik terhadap anak (murid) atau orang lain (hamba sahaya, pembantu), maka
pendidikan itu telah menyempitkan jiwanya dalam hal per kembangan, menghilangkan
semangat, menyebabkan malas, dan menyeretnya untuk berdusta kare takut
mendapatkan pukulan yang keras dan kejam pada mukanya. Hal itu berarti telah
mengajarkan anak untuk berbuat makar dan tipu daya yang berkem -bang menjadi
pembinasaannya.
3) Dalam upaya memperbaiki perilaku anak, hendaknya dilakukan secara bertahap, a.l:
206
a) Menunjukkan kesalahan dengan pengarahan. Artinya dengan nasehat yang baik dan
pengarahan yang membekas.
b) Menunjukkan kesalahan dengan tegas tapi tetap ramah. Misalnya memberikan suatu
hidangan yang seharusnya didahulukan kepada yang lebih tua dan keliru,
maka secara jelas dinasehatkan agar untuk tidak keliru lagi.
c) Menunjukkan kesalahan dengan kecaman. Dalam riwayat Rosululloh SAW pernah
mengecam terhadap Abu Dzar yang merendahkan seseorang anak kulit Hitam
dengan kata :kamu anak orang hitam, maka Rosululloh mengcam dengan
perkataan :Sesungguhnya engkau masih berperilaku jahiliyah.
d) Menunjukkan adanya kesalahan dengan memutus hubungan. Misalnya meninggalkan
tempat
e) Menunjukkan kesalahan dengan memukul. Dalam hadits Rosululloh SAW yang
diriwayatkan Imam Abu-Dawud dan Al-Hakim, sbb :
,
, .
Artinya : Suruhlah anak-anak kalian mengerjakan sholat sejak mereka berusia tujuh
tahun, dan pukullah mereka jika melalaikannya, ketika mereka berusia sepuluh tahun,
dan pisahkan tempat tidurnya.
f) Menunjukkan kesalahan dengan hukuman yang me mbuat jera. Hukuman itu kalau
perlu (kadang-kadang) dapat dilakukan didepan orang lain. Dalam Al -Quran
a.l Surat an-Nur (24) Ayat 2 :
,.l _.l .>! _ .> !... .!. :.> _.>!. !., _ _: <
| ,.. `... <!, ,,l > .:,l !.,.s i!L _. _,...l _
Artinya : Perempuan yang berzina dan laki -laki yang berzina, maka deralah tiap-
tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada
keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama All oh, jika kamu beriman
kepada Alloh, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka
disaksikan oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman. Wallo-hu Alam.
83. Sifat-Sifat Asasi Pendidik
Agar dapat terlaksanakannya pendidikan yang efektif dan harmonis maka sifat dasar
(asasi) yang dimiliki pendidik itu sendiri a.l adalah :
1) Ikhlash, artinya Pendidik hendaknya dalam melakukan tugas mendidik semata -mata
karena Alloh dalam seluruh kegiatan baik berupa perintah, laranga n, nasehat,
pengawasan ataupun hukuman bila diperlukan kepada anak didiknya.
Alloh ber-Firman dalam Surat al -Bayyinah (98) Ayat 5 sbb :
!. '. | .,-,l < _,.l>: ` _. ,!i.`> .,1`, :l.l .`, :l
,l: _,: .,1l _
Artinya : Padahal mereka tidak disur uh kecuali supaya menyembah All oh dengan
Ikhlash (memurnikan keta`atan hanya kepada-Nya) dalam (menjalankan) agama
207
dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menu naikan zakat; dan yang
demikian itulah agama yang lurus . Dalam Surat al-Kahfi (18) Ayat 110 sbb :
_. ' `>, ,!1l ., _.-,l ,s !>l.. : ::!,-, .,
.>
Artinya : Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah
ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun
dalam beribadat kepada Tuhannya". Ke-Ikhlasan dimulai pada niat seseorang dalam
beramal dan Rosululloh SAW bersabda menurut riwayat Bukhori /Muslim :
... ) (
Artinya : Sesungguhnya segala amal perbuatan (Ibadah) itu harus dengan Niat. Dan
sesungguhnya setiap orang memiliki niat sendiri -sendiri.
Dalam Hadits yang diriwatkan oleh Imam Abu Dawud dan Nasa -i, sbb :

.
Artinya : Sesungguhnya Alloh Azza wa Jalla tidak me nerima amal perbuatan,
kecuali yang dikerjakan secara tulus, semata -mata untuk-Nya, yang dengan perbuatan
itu mengharapkan ke-Ridloan Alloh.
Dengan uraian diatas, maka seorang pendidik hendaklah memurnikan niatnya dan
bermaksud mendapatkan ke-Ridloan Alloh semata dalam setiap amal berbuatan yang
yang dikerjakan, agar diterima Alloh, dicintai anak atau muridnya. Disamping apa
yang dinasehatkan dapat membekas pada diri anak didiknya.
2) T a q w a, selain Ikhlas seperti tsb diatas, sifat terpenting lainn ya adalah Taqwa
yang didefinisikan para Ulama, sbb :Alloh tidak akan melihat kamu mengerjakan
apa yang Dia larang, dan meninggalkan apa yang Dia perintahkan. Dalam definisi
lain Ulama merumuskan dengan kata -kata lain, sbb :Menjaga diri dariadzab Allo h
dengan mengerjakan amal sholeh, dan merasa takut kepada -Nya, baik secara
sembunyi-sembunyi atau terang-terangan.
Kedua perumusan tsb pada hakikatnya sama, yaitu menjaga diri dari adzab Alloh
dengan merasakan muroqobah kepada Alloh, bahwa Alloh senant iasa Mengawasi
perbuatannya. Dan perbuatannya senantiasa berjalan dalam jalan yang digariskan
Alloh, baik secara terang ataupun secara tersembunyi dan berusaha semaksimal
mungkin untuk menempuh jalan yang halal dan menjauhkan yang haram.
Alloh ber-Firman dalam Surat al-Ahzab (33) Ayat 70, sbb :
!!., _. `.., 1. < l .,.. _
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada All oh dan
katakanlah perkataan yang benar ,
Selanjutnya dalam Surat at-Thalaq (65) Ayat 2-3, sbb :
208
_. `., < _-, .` '>>: _ `, _. ,> .:>
Artinya : Barangsiapa yang bertakwa kepada All oh niscaya Dia akan mengadakan
baginya jalan ke luar. Dan memberinya rezki dari arah yang ti ada disangka-
sangkanya.
Imam Muslim meriwayat dari Rosululloh SAW, bahwa beliau bersabda :
,
, , ,
.
Artinya : Sesungguhnya dunia ini manis hijau, dan sesungguhnya Alloh
menjadikan kamu hidup didalamnya. Dia melihat bagaimana kamu berbuat. Maka
jagalah dirimu dari fitnah dunia, dan jagalah dirimu dari fitnah wanita, karena
sesungguhnya fitnah pertama yang menimpa Bani Israil adalah wanita.
Imam Ahmad, Al-Hakim dan At-Tirmidzi meriwayatkan dari Anas ra, Rosululloh
SAW bersabda :
, ,
.
Artinya : Taqwalah kepada Alloh dimana saja kamu berada, ikutilah perbuatan
buruk dengan perbuatan baik, niscaya akan menghapusnya, dan gaulilah orang -orang
dengan budi pekerti yang baik.
Imam Ath-Thobroni meriwayatkan dari An-Numan bin Basyir, bahwa Rosululloh
SAW bersabda :
.
Artinya : Taqwalah kepada Alloh, berlaku adil -lah kepada anak-anakmu,
sebagaimana kamu menginginkan agar mereka semua berbakti kepadamu.
Dengan Ayat-ayat serta Hadits Rosululloh tersebut diatas, maka seorang pendidik dan
pula orang-tua yang juga bertanggung-jawab kepada anak-didik serta anaknya sendiri
dituntut untuk memiliki sifat -sifat Taqwa seperti Firman dan sabda Rosululloh tsb
diatas, karena akan menjadi contoh serta panutan bagi anak didik dan anaknya sendiri.
3) Ber-Ilmu. Suatu hal yang sangat difahami oleh masarakat, bahwa seorang Pendidik
haruslah ber-Ilmu. Ilmu pengetahuan yang setidak-tidaknya dimiliki adalah pokok-
pokok pendidikan yang sejalan dengan Syariat Islam, menguasai hukum-hukum
tentang halal-haram, prinsip-prinsip etika Islam dan pengetahuan Islam yang bersifat
umum dengan kaidah-kaidah syariatnya. Karena dengan memiliki pengetahuan
(Ilmu) seperti tersebut, pendidik akan menjadi seorang alim yang bijak, meletakkan
segala sesuatu pada tempat yang benar, mendidik anak dengan berpijak pada ajaran
kokoh dari ajaran al -Quran dan petunjuk Rosululloh SAW. Tentang pe nguasaan
terhadap Ilmu, maka syariat Islam sangat besar memberikan perhatiannya, sebesar
perhatian dalam pembentukan sikap ilmiah. Dalam Surat az -Zumar (39) Ayat 9, sbb :
_ _> _.. _. .-, _. .l-, !..| `.., l .,l _
209
Artinya : Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-
orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat
menerima pelajaran.
Kemudian dalam Surat al -Mujadalah (58) Ayat 11, sbb :
_, < _. `.., >.. _. . l-l .>: < !., l.-. ,,>
Artinya : Alloh akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan
orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beb erapa derajat. Dan All oh Maha
Mengetahui apa yang kamu kerjakan.
Kemudian sabda Rosululloh SAW, sbb :
. )
(
Artinya : Barang siapa berjalan mencari ilmu pengtahuan, niscaya Alloh memudah -
kan jalan kesurga.(riwat Imam Muslim).
Dalam Hadits lain disabdakan

. ) .(
Artinya : Dunia terkutuk dan tekutuk pula segala yang ada didalamnya, kecuali
yang berdzikir kepada Alloh, dan taat kepada -Nya, yang mempunyai ilmu
pengetahuan atau yang mencari ilmu pengetahuan. (riwayat Imam at -Tirmidzi).
Sabda berikutnya :
. ) (
Artinya : Mencari ilmu pengetahuan adalah wajib bagi setiap Muslim (riwayat
Imam Ibnu Majah).
Dengan pesan-pesan Ayat dan Sabda Rosululloh SAW tsb, maka pendidik hendaknya
membekali diri dengan segala ilmu pengetahuan yang bemanfaat dengan me toda-
metoda pendidikan yang sesuai, untuk mendidik generasi muda Muslim.
4) Bersifat Santun. Dari sifat-sifat pokok yang menolong keberhasilan pendidik dalam
tugasnya, disamping memberikan pengetahuan adalah sifat Santun. Dengan sifat itu,
maka anak didik akan memberi tanggapan yang baik terhadap perkataan -
perkataannya. Dengan sifat santun seorang pendidik, maka dapat memberi pengaruh,
bahwa anak didik akan berhias dengan akhlaq yang terpuji dan terjauh dari akhlaq
yeng tercela, Insya-Alloh. Oleh karenanya Islam sangat memberi perhatian pada sifat
santun. Beberapa Firman Alloh dalam al -Quran a l Surat Ali-Imron (3) Ayat 134 :
_,.L.l ,-l _,!-l _s _!.l < > _,..>.l __
Artinya : dan orang-orang yang menahan amarahnya dan me ma`afkan
(kesalahan) orang. All oh menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Surat al-
Arof (7) Ayat 199 :
.> i-l . .`-l!, _s _s _,l.,' __
210
Artinya : Jadilah engkau pema`af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma`ruf,
serta berpalinglah daripada orang-orang yang bodoh.
Surat asy-Syuro (42) Ayat 43 :
_.l . is | ,l: _.l ,s `. __
Artinya : Tetapi orang yang bersabar dan mema`afkan sesungguhnya (perb uatan)
yang demikian itu termasuk hal -hal yang diutamakan.
Selanjutnya dalam Surat Fush-shilat (41) Ayat 34:
_: _.l!, _> _.> :| _. ,., .., :.s ..' _| ",.> __
Artinya : Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba -tiba orang
yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah -olah telah menjadi teman yang
sangat setia.
Dalam Hadits Rosululloh SAW bersabda :
:
: . ) .(
Artinya : Rosululloh SAW bersabda kepada Asyaj Abdul -Qois :Sesungguhnya
pada dirimu ada dua sifat yang disenangi Alloh :Kesantun an dan ketabahan. (riwayat
Imam Muslim). Dalam Hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
,
, . ) .(
Artinya : Sesungguhnya Alloh Maha Lemah Lembut, mencintai kelemah lembutan,
memberi orang yang lemah lembut apa yang tidak diberikan kepada orang yang keras,
dan apa yang tidak diberikan kepada orang lain. (riwayat Imam Muslim).
Oleh karenanya pendidik hendaknya menghiasi dirinya dengan santun, lemah lembut
dan tabah. Pengertian harus berlemah lembut tidak berarti, bahwa pendidik tidak
dapat melakukan suatu hukuman kepada anak didik yang telah menyimpang dari
tatana pendidikan yang telah diur aikan sebelumnya.
5) Rasa Tanggung-jawab Pendidik. Hal lain yang harus dimiliki seorang pendidik atau
orang-tua anak adalah rasa tanggung-jawab yang besar terhadap anak-didik/anak
sendiri meliputi ke-Imanan, perangai, pemeliharaan jasmani dan ruhani, per siapan
mental dan sosial. Rasa tanggung-jawab ini selamanya akan mendorong secara
keseluruhan dalam mengawasi anak dan memperhatikannya, mengarahkannya,
mengikutinya, membiasakan melakukan hal yang baik dan melatihnya. Sebab bila
terjadi kelalaian pad seorang pendidik/orang-tua, maka akan dapat berakibat, bahwa
anak akan terjerumus kejurang kerusakan. Naudzubillah.
Tentang tanggung jawab seseorang yang mendapat amanat untuk megasuh anak atau
sesuatu tanggung jawab yang lain dalam Firman Alloh disebutkan a.l:
Surat Tho-ha (20) Ayat 132 :
`. ,l> :l.l!, L. !,l.
211
Artinya : Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah
kamu dalam mengerjakannya.
Surat at-Tahrim (66) Ayat 6 :
!!., _. `.., _>.i. _>,l> !.
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari
api neraka
Surat al-Hijr (15) Ayat 92-93 :
., .l:..l _,-.- __ !.- .' l.-, __
Artinya : Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua, tentang
apa yang telah mereka kerjakan dahulu.
Surat Ashsha-ffat (37) Ayat 24 :
>i .| l:.. __
Artinya : Dan tahanlah mereka (di tempat perhentian) karena ses ungguhnya mereka
akan ditanya.
Sedang dalam sabda Rosululloh SAW disebutkan :
.... ) (
Artinya : Kaum lelaki adalah penggembala, dan bertanggung jawab atas gembala -
nya.. .(muttafaq alaih)
... . ) (
Artinya :..dan wanita adalah penggembala, dan bertanggung jawab terhadap
gembalaannya (muttafaq alaih).
.
Artinya : Ajarilah anak-anakmu dan keluargamu kebaikan dan didik lah mereka
.(riwayat Imam Abdur-Razaq dan Said bin Manshur)
. ) (
Artinya : Tidak ada pemberian orang-tua kepada anaknya yang lebih utama dari -
pada budi-pekerti yang baik (riwayat Ima m At-Tirmidzi).
,
) (
Artinya : Sesungguhnya Alloh akan bertanya kepada setiap penggembala tentang
gembalaannya, apakah dipelihara atau disia -siakannya, sehingga bertanya kepada
laki-lakitentang keluarganya. (riwayat Imam Ibnu Hibban).
Bertitik tolak pada Firman Alloh dan sabda Rosululloh SAW tsb diatas, maka seorang
pendidik (orang-tua) yang Mukmin, berakal sehat dan bijaksana wajib menunaikan
tanggung-jawab dengan sesempurna mungkin dan dengan kesadaran, agar terhindar
dari Murka Alloh SWT. Insya-Alloh.
84. Kaidah-pokok Dalam Pendidikan Anak
Kaidah-kaidah pokok dalam pendidikan anak (Islam) berpusat pada dua kaidah :
Pertama : Kaidah Ikatan.
Kedua : Kaidah Peringatan
212
A. Kaidah Ikatan.
Sudah menjadi keyakinan, bahwa anak, ketika usia dini, yaitu usia kesadaran dan
sudah dapat membedakan (mumayyiz), diupayakan telah dapat terjalin dengan ikatan
Aqidah, ikatan ruhani, ikatan pemikiran, ikatan sejarah, ikatan sosial dan ikatan
jasmani hingga tumbuh menjadi orang dewasa yang sehat. Dengan demikian anak
akan memiliki benteng Iman, keyakinan dan Taqwa yang membekalinya untuk
menanggulangi segala bent uk ke-Jahiliah-an yang membawanya kepada kesesatan. Ia
akan dapat memiliki sifat yang menolak segala upay a yang menghalangi berlakunya
sistem Islam atau segala yang memusuhi Islam. Kaidah ikatan ini terdiri dari :
Pertama : Ikatan Aqidah. Dalam pembahasan yll tentang tanggung-jawab pendidik
(orang-tua), maka kepada anak wajib sudah ditanamkan tentang Rukun Iman yang
sangat mendasar, yaitu Iman kepada Alloh, Iman kepada para Malaikat, kepada Kitab,
kepada Rosul, Iman kepada Qodho dan Qodar, kepada Hari A khir dan hal-hal Ghoib
yang lain. Diberikan dengan cara yang baik tetapi sederhana (mudah diterima anak),
dengan menanamkan disertai terus menerus menjalin ikatan antara anak dengan
Aqidah Ketuhanan, maka Insya -Alloh anak akan mempunyai rasa muroqobah
dengan Alloh SWT , artinya : ada rasa bahwa Alloh SWT selalu mengawasinya, dan
takut kepada-Nya, berserah-diri kepada-Nya, mentaati segala perintah-Nya dan
menjauhi larangan-Nya.
Kedua : Ikatan Ruhani. Yang dimaksud Ikatan Ruhani adalah, jiwa anak hend aknya
mempunyai sifat yang jernih dan bercahaya, penuh Iman dan ke -Ikhlasan. Dalam
Syariat Islam terdapat cara agar seorang Muslim tetap mempunyai ikatan ruhani,
sehingga ia berada dalam kejernihan dan cahaya ruhani. Cara (metode) yang
dimaksud adalah:
a) Mengikat anak dengan Ibadah : antara lain dengan tekun mendirikan sholat,
Rosululloh SAW bersabda :
,
, .
Artinya : Suruhlah anak-anak kalian mengerjakan sholat sejak mereka berusia tujuh
tahun, dan pukullah mereka jika melalaikannya, ketika mereka berusia sepuluh tahun,
dan pisahkan tempat tidurnya.
b) Mengikat anak dengan Al -Qur-a-nul Karim, dalam sabda Rosululloh SAW, al :
: , ,
. ) .(
Artinya : Didiklah anak-anakmu dalam tiga perkara : Cinta kepada Nabimu, cinta
kepada keluarga dan membaca al -Quran. (riwayat Imam Thobaroni).
c) Mengikat anak dengan Rumah Alloh (Masjid ), Alloh berfirman dalam Surat at -Taubah
(9) Ayat 18, sbb :
!..| `.-, .>... < _. _., <!, ,,l > ! :l.l _, :l
l _> | < _.- ,.l .>, _. _.:.l _
213
Artinya : "Hanyalah yang memakmurkan mesjid-mesjid Alloh ialah orang-orang
yang beriman kepada All oh dan hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat,
menunaikan zakat dan tidak takut (kep ada siapapun) selain kepada All oh, maka
merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang -orang yang
mendapat petunjuk".
d) Mengikat anak dengan Dzikir kepada Alloh , dalam Firman Alloh SWT Surat al -Ahzab
(33) Ayat 41-42, sbb :
!!., _. `.., ': < : ,: _ :>,. :>, ,. __
Artinya : "Hai orang-orang yang ber-Iman, berzikirlah (dengan menyebut nama)
Alloh, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada -Nya di waktu pagi
dan petang".
e) Mengikat anak dengan pekerjaan -pekerjaan Sunnah (Nafilah) . Pekerjaan-pekerjaan yang
besifat Sunnah (tidak wajib tapi lebih baik dikerjakan) yang kita ajarkan pada anak
meliputi pekerjaan-pekerjaan Sunnah yang termasuk didalamnya adalah : Sholat
Sunnah, Puasa Sunnah, Shodaqoh Sunnah dan amalan lain yang di perintahkan dalam
Syariat. Amalan tsb hakikatnya adalah untuk mendekatkan diri (taqorrub) kepada
Alloh SWT. Dalam sabda Rosululloh SAW riwayat Imam Bukhori dan Muslim, sbb :
.. ,
, .
Artinya : .. barang siapa mendekatkan diri kepada-Ku sejengkal, Aku mendekatkan
diri kepadanya sehasta,. Dan barang siapa mendekatkan diri kepada -Ku sehasta, Aku
mendekatkan diri kepadanya sedepa, dan jika ia dating kepada -Ku dengan berjalan,
Aku datang kepadanya dengan berlari.
f) Mengikat anak dengan rasa Muroqobah kepada Alloh SWT . (rasa bahwa Alloh selalu
mengawasi) diri kita. Dalam Al -Quran Surat asy-Syuaro (26) Ayat 218-219, di-
Firmankan sbb :
_. ,., _,> `1. __ ,,l1. _ _.>..l __
Artinya : "Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk sembahyang), dan (melihat
pula) perobahan gerak badanmu di antara orang -orang yang sujud". Selanjutnya
dalam Surat al-Hadid (57) Ayat 4 di-Firman, sbb :
> >-. _ !. .. < !., l,-. ,., _
Artinya : "Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan All oh Maha
Melihat apa yang kamu kerjakan". Seseorang yang selalu merasa dirinya diawasi oleh
Alloh SWT adalah seorang Muhsin (mempunyai jiwa Ihsan) yang dalam sabda
Rosululloh SAW (riwayat Imam Muslim), sbb :
.
Artinya : Al-Ihsan adalah, kamu menyembah Alloh seolah -olah kamu melihat-Nya,
dan jika kamu memang tidak dapat melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu
Ketiga : Ikatan Pikiran. Yang dimaksud Ikatan pikiran adalah terjalinnya antara seorang
Muslim sejak kecil, hingga dewasa dan tua, dengan tatanan Islam sebagai Agama
214
yang mengatur hidup dan atur an bernegara sesuai ajaran Al -Quran sebagai pedoman
(undang-undang) dan Syariat sebagai metode dan sebagai hukumnya. Alloh ber -
Firman dalam Surat (5) Ayat 44, sbb :
_. l >> !., _. < ,.l! `> `i.>l __
Artinya : "Barangsiapa yang tidak memutuskan (menetapkan hukum) menurut apa
yang diturunkan All oh, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir". Kemudian
dalam Surat al-Ja-tsiyah (45) Ayat 18 Alloh ber -Firman, sbb :
. ,..l-> _ls -,. _. . !-,.! _,.. ,> _. .l-, _
Artinya : "Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) dari
urusan (agama) itu, maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu
orang-orang yang tidak mengetahui".
Keempat : Ikatan Sosial. Dalam uraian bahwa pendidikan mempunyai tanggung -jawab
yang besar dalam mendidik anak sejak kecil membiasakan diri mengikuti (mentaati)
etika sosial yang mulia, membiasakan pokok -pokok kemuliaan spiritual yang
bersumber dari aqidah Islam yang abadi, tersirat dengan rasa persaudaraan yang
dalam dan tampil dengan akhlaq baik.
Dalam uraian yang telah lalu dapat dirumuskan untuk mencapai pendidikan sosial
yang yang sempurna a.l:
1) Menanamkan pokok-pokok spiritual yang mulia.
2) Menjaga hak orang lain.
3) Mentaati etika sosial.
4) Pengawasan dan kritik sosial.
Untuk dapat mencapai pendidikan sosial yang sempurna, maka dengan sendirinya
anak harus diupayakan dapat dididik dalam lingkungan (milieu) yang baik sesuai
tujuan tsb. Lingkungan yang baik yang diperlukan dengan membuat ikatan dengan
anak, meliputi :
a) Ikatan anak dengan pembimbing.
b) Ikatan anak dengan teman baik.
c) Ikatan anak dengan dawah dan dai.
a) Ikatan anak dengan pembimbingnya . Dapat difahami oleh seluruh masarakat, b ahwa
untuk mencapai ikatan sosial anak yang baik, diperlukan adanya ikatan anak tersebut
dengan pembimbing yang baik yang dapat membawanya kearah hidup bermasarakat
yang baik. Dengan demikian seorang anak harus dapat dipertemukan dengan orang
yang alim yang dapat membimbingnya. Orang alim yang tulus sesuai dengan
syariat pasti akan memberikan ilmunya kepada anak yang memerlukannya. Dalam
Al-Quran Alloh ber-Firman Surat al-Baqoroh (2) Ayat 174 :
| _. .:>, !. _. < _. ..l _.: ., !.. ,l ,.l !.
_l!, _ .L, | !.l `.l`, < , ..,1l ,t,`, l
,.s ',l __
215
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah
diturunkan Alloh, yaitu Al Kitab dan menjualnya dengan harga yang sedikit (murah),
mereka itu sebenarnya tidak memakan (tidak menelan) ke dalam perutnya melainkan
api, dan Alloh tidak akan berbicara kepada mereka pada hari kiamat dan tidak akan
mensucikan mereka dan bagi mereka siksa yang amat pedih .
Selanjutnya Rosululloh SAW bersabda (riwayat Imam Ibnu Majah dari Abu Said Al -
Hudri) :

.
Artinya : Barang siapa menyembunyikan ilmu yang dengannya Alloh memberikan
manfaat dalam urusan agama, maka Alloh akan mencambuknya pada har i qiyamat
dengan cambuk dari api.
b) Ikatan anak dengan t eman baik. Untuk dapat membentuk ke-Imanan dan budi pekerti
luhur anak dalam mempersiapkan dasar moralita dan jiwa sosialnya, maka upayanya
adalah menjalin ikatan sejak kecil dengan teman yang Mumin yang sholeh. Dengan
demikian akan dapat menumbuhkan pers onalitasnya berupa : ruhani yang bersih, ilmu
yang manfaat, akhlaq yang luhur dan etika social yang mulya. Teman yang biasa
bergaul dngan anak adalah :
Pertama : Teman dirumah kediaman.
Kedua : Teman sekampung.
Ketiga : Teman dalam Masjid.
Keempat : Teman sekolah/sekerja.
Alloh ber-Firman dalam Surat az-Zukhruf (43) Ayat 67 :
',> _.., .-, _-,l .s | _,1`:.l __
Artinya : Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi
sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa. Selanjutnya dalam Surat Qo-
f (50) Ayat 27, sbb :
_! .`., !.`, !. ..,-L _>.l ' _ __.l. .,-, __
Artinya : Yang menyertai dia berkata (pula): "Ya Tuhan kami, aku tidak
menyesatkannya tetapi dialah yang berada dalam kesesatan yang jauh". Selanjutnya
Rosululloh SAW bersabda (riwayat Imam At -Tirmizhi), sbb :
, .
Artinya : Seseorang berada (tergantung) kepada agama temannya. Maka hendaknya
salah seorang kalian melihat siapa yang menjadi temannya.
c) Ikatan anak dengan Dawah. Agama Islam adalah agama dawah, artinya setiap
Muslim ada kewajiban ber -dawah (mengajak) orang lain ber -amar maruf dan nahi
munkar. Dengan demikian setiap anak diberi pengertian yang mengikat dan berusaha
bertanggung-jawab untuk berdawah, dengan lebih dulu meningkatkan pemahaman
terhadap agama dalam rangka meninggikan agama Alloh.
Firman Alloh dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat 104 :
216
_>:l >.. . `s., _|| ,>' ``.!, .`-.!, ., _s >..l ,.l
`> _>li.l _
Artinya : Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada
kebajikan, menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang munkar;
merekalah orang-orang yang beruntung. Selanjutnya dalam Ayat 110 :
.. ,> . >> _!.ll '.!. .`-.l!, _.. _s ..l `...
<!,
Artinya : Kamu adalah ummat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia,
menyuruh kepada yang ma`ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada
Alloh. Dalam riwayat Imam Muslim, Rosululloh SAW bersabda :

.
Artinya : Barang siapa menyeru kepada petunjuk, baginya disediakan pahala seperti
pahala orang yang mengikutinya tanpa mengurangi pahala mereka sediki tpun.
Untuk dapat terlaksananya seorang anak mempunyai ikatan dengan dawah, maka
kepadanya diperlukan bimbingan dari seorang Dai yang berpengalaman.
Kelima : Ikatan dengan pembinaan jasmani. Faktor yang dapat memberikan manfaat, yang
telah diletakkan Islam dalam mendidik individu -individu masarakat yang
berhubungan dengan pembinaan jasmani, ialah pada saat ada waktu kosong disela -
sela kegiatan yang bersifat ruhani, diisi kegiatan untuk memelihara kesehatannya,
latihan-latihan olah raga dan latihan-latihan jasmani yang lain yang bermanfaat yang
sesuai ajaran Islam. Firman Alloh dalam Surat al -Anfal (8) Ayat 60, sbb :
.s l !. :-L.. _. : _. !, _,>l _,>. ., .s <
.s
Artinya : Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu
sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan
itu) kamu menggentarkan musuh All oh dan musuhmu.
Dalam riwayat Imam Muslim, Rosululloh SAW bersabda :
.
Artinya : Orang Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Alloh dari
pada orang Mukmin yang lemah.
B. Kaidah Peringatan.
Kaidah peringatan ini bertujuan untuk secara terus menerus memberikan peringatan
pada anak agar dapat selalu berusaha menjauhi dan mempunyai rasa benci terhadap
hal-hal yang keji dan merusak, dan berusaha meningggalkan serta menjauhi segala
217
penyimpangan kaidah-kaidah agama. Dalam Surat Isro (17) Ayat 22 Alloh SWT ber-
Firman, a.l:
_-, _. < !.l| >, .`-1. !.`... .>: __
Artinya : Janganlah kamu adakan tuhan yang lain di samping All oh, agar kamu
tidak menjadi tercela dan tidak ditinggalkan (Alloh). Kemudian dalam Ayat 36 nya :
1. !. _,l ,l ., 'l. | _..l .,l :il _ ,.l ' .s
:.. __
Artinya : Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai
pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya
itu akan diminta pertanggungan jawabnya .
Dalam Surat al-Hasyr (59) Ayat 7 di-Firmanka sbb :
!. `>.., `_.l :.`> !. >.. .s :.! 1. < | < .,.:
,!1-l _
Artinya : Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia. Dan apa yang
dilarangnya bagimu maka tinggalkan lah; dan bertakwalah kepada All oh.
Sesungguhnya Alloh sangat keras hukuman-Nya. Dalam Hadits Rosululloh SAW
bersabda (riwayat Abu Dawud) :
.
Artinya : Ketahuilah, sesungguhnya aku telah diberi Al -Kitab dan seperti pula ia
bersamaku.
Dari beberapa Firman Alloh tersebut seorang pendidik atau arang -tua selalu waspada
terhadap anak didiknya agar tidak menyimpang apalagi meninggalkan syariat Islam.
Peringatan yang wajib dibarikan kepada anak didik adalah :
Pertama : Peringatan terhadap Kemurtadan . Yang dimaksud Kemurtadan (murtad) adalah
meninggalkan agama Islam, sebagai agama ya ng di-Ridloi Alloh untuknya, kemudian
mengikuti ajaran lain atau aqidah lain yang bertentangan dengan Syariat Islam. Salah
satu ajakan yang membawa orang berpaling dari Islam adalah ajakan untuk berfanatik
secara sempit kepada golongan yang dianutnya. Ros ululloh SAW bersabda :
, ,
. ) (
.Artinya : Bukanlah dari golongan kami, ora ng yang menyerukan fanatisme
golongan/suku. Bukan golongan kami, orang yang berperang untuk fanatisme
golongan /kesukuan. Bukan golongan kami orang yang mati dalam fanatisme
golongan/kesukuan. (riwayat Imam Abu Dawud). Termasuk pula orang dianggap
murtad atau kufur bila orang cenderung menganut hokum yang tidak didasarkan pada
Syariat Islam, dalam Al -Quran Alloh ber-Firman Surat al-Maidah (5) Ayat 44, sbb :
_. l >> !., _. < ,.l! `> `i.>l __
218
Artinya : Barangsiapa yang tidak memutuskan me nurut apa yang diturunkan All oh,
maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.
Kedua : Peringatan Terhadap Kekufuran. Yang dimaksud kekufuran adalah pengingkaran
tehadap Dzat Tuhan, pengingkaran terhadap Syariat Samawi yang dibawa para Nabi,
dan menolak setiap keutamaan dan nilai -nilai yang bersumber dari wahyu Ilahi. Alloh
ber-Firman dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 6, sbb :
| _. `i ',. ,l. ..., l >... `..`, _
Artinya : Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri
peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak akan beriman . Kemudian
dalam Surat Muhammad (47) Ayat 8-9, sbb :
_. `i !.-. _. l..s _ ,l: .!, > !. _. < ,>!
l..s _
Artinya : Dan orang-orang yang kafir maka kecelakaanlah bagi mereka dan All oh
menghapus amal-amal mereka. Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya
mereka benci kepada apa yang diturunkan All oh (Al Qur'an) lalu All oh hapuskan
(pahala-pahala) amal-amal mereka.
Kaum Muslimin diwajibkan memberikan tindakan yang tegas (keras) terhadap orang
yang murtad ataupun kufur, dengan alasan :
1) Orang-orang yang lemah Iman tidak terbujuk dengan rayuan orang-orang yang
murtad dan kufur untuk mengikutinya.
2) Orang-orang munafiq tidak berpikiran untuk masuk Islam kemudian dengan
mudah keluar lagi, untuk memberi stimulan dalam gerakan murtad dan kufur,
dan tidak membuat kekacauan dala m masarakat Muslimin.
3) Agar klompok kafir tidak menjadi lebih kuat dan akan membahayakan kaum
Muslimin.
Dengan peringatan-peringatan terhadap kemurtadan dan kekufuran tsb dapat
diharapkan adanya kondisi yang tenang dikalangan Muslimin dan anak didik tumbuh
dengan ke-Imanan yang kokoh, Islam yang kuat dan Istiqomah.
Ketiga : Peringatan terhadap Permainan yang Diharamkan . Kaum Muslimin dengan
Syariatnya yang luhur meng-Haramkan kepada para pemeluknya beberapa hiburan
dan permainan tertentu, karena dipandan g dapat membahayakan terhadap moral
individu, ekonomi masarakat, eksistensi negara, kehormatan bangsa dan ketenteraman
dalam kehidupan keluarga. Dalam Hadits yang diriwayatkan Ibnu Hibban dari Abu
Hurairoh, Rosululloh SAW bersabda :
, :
: ,
: :
, ) ( ,

219
Artinya : Diakhir zaman, segolongan kaum dari umatku akan berubah menjadi kera
dan babi. Mereka bertanya :Ya, Rosululloh apakah mereka orang -orang Muslim ?
Beliau menjawab :Ya, dan mereka membca dua kalimah syahadat dan berpuasa.
Mereka bertanya :Kenapa mereka demikian, Ya Rosululloh?. Beliau menjawab :
Mereka mendengarkan penyanyi -penyanyi wanita, musik dan rebana, mereka
minum-minum yang memabukkan, hingga jauh malam mereka minum -minum dan
menghibur diri dengan penyanyi wanita dan musik itu, hingga pagi, ketika mereka
bangun mereka telah berubah.
Secara umum permainan yang berbau mashiyat termasuk judi diharamkan seperti
dalam Firman Alloh SWT dalam Surat al_maidah (5) Ayat 90 -91, sbb :
!!., _. `.., !..| `.>' .,.l ,!.. `.l _> _. _.s
_.L,:l :,..>! >l-l >li. _ !..| .,`, _.L,:l _`, `>., :.-l
,!.-,l _ ,>' ..l .., _s : < _s :l.l _ ,.. ...
Artinya : Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar,
berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan
keji termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan -perbuatan itu agar kamu
mendapat keberuntungan. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan
permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi
itu, dan menghalangi kamu dari mengingat All oh dan sembahyang; maka berhentilah
kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu).
Sedangkan permainan yang bersifat latihan ketangkasan ada yang dibolehkan, dalam
Hadits Rosululloh SAW (riwayat Imam ath -Thobaroni a.l , sbb :
:
, , ,
.
Artinya : Segala sesuatu yang didalamnya tidak ada dzikru l-Loh, mengingat Alloh,
maka ia adalah permainan yang melalaikan, kecuali empat macam : memanah,
melatih kudanya, berhibur dengan keluarga dan belajar berenang..
Keempat : Peringatan untuk Tidak Mengikuti seseorang secara Membabi -buta. Pengertian
mengikuti secara membabi -buta adalah mengikuti seseorang dengan tidak
berdasarkan akal yang sehat.
Mengikuti seseorang secara membabi -buta memberi akibat yang buruk terhadap diri
seseorang antara lain :
a) Menunjukkan kekalahan ruhani dan kejiwaan, kehilangan kepercayaan diri,
bahkan didalamnya terdapat gejala cair (tidak pekatnya) kepribadian,
kehilangan identitas dan hanya tenggelam dalam kecintaan sesorang yang
menjadi pujaannya.
b) Bila hal menimpa pada sekelompok umat, maka umat tersebut akan hancur
dan hilang eksistensinya dalam masar akat.
c) Kelompok yang mengikut akan terbawa arus kebiasaan, model atau moral
yang asing yang mengakibatkan kelalikan dalam melaksanakan kewajiban
220
agama dan tanggu-jawab sosialdalam masaralat. Sabda Rosululloh SAW
(riwayat Imam at-Tirmidzi), sbb :
: , ,
. ,
.
Artinya :Hendaklah diantara kamu tidak ada yang bersikap apportunis (tidak punya
pendirian), yang berkata :Saya bersama orang -orang, jika merka berbuat baik,
sayapun berbuat baik, dan jika mereka berbuat jelek maka sayapun berbuat jelek.
Akan tetapi tegarlah dirimu, jika mereka berbuat baik, maka hendaklah kamu berbuat
baik, dan jika mereka berbuat jelek, maka jauhilah perbuatan jelek mereka.
Kelima : Peringatan untuk Tidak Ketempat orang Jahat. Dalam bab sebelumnya sudah
diuraikan tentang betapa bahayanya bergaul dengan orang yang banyak melakukan
kejahatan. Salah satu upaya untuk itu, orang -tua atau pendidik hendaknya dapat
mencegah, agar anak didik tidak terperosok memasuki tempat -tempat dimana orang
yang biasa melakukan kejahatan berkumpul, misalnya tempat perjudian atau tempat
orang minum minuman keras dan yang lebih berbahaya lagi tempat pelacuran. Hal itu
sangat penting bagi anak yang dalam pengamatan, dengan melihat perilakunya dapat
menunjukkan adanya karakter yang dikawatirkan aqidahnya lemah dan mudah kena
pengaruh lingkungan bergaulnya.
Keenam : Peringatan untuk Tidak mengalami Dekadensi Moral . Karakter anak perlu selalu
diamati agar tidak terjadi Dekandensi Moral (merosotnya moral). Pengamatan dapa t
secara langsung melihat kebiasaan anak, antra lain dari pergaulan (berbicara),
misalnya : Adanya gejala suka berdusta, mencuri atau lebih suka mengecam orang
tanpa suatu argumen yang logis. Dalam pengamatan fisik, misalnya : suka merokok,
minum (mabuk) dan suka bergaul yang mengarah pada perzinaan.
Ketujuh : Peringatan dari perbuatan yang Haram. Dalam uraian sebelumnya sudah pula
dijelaskan perlunya mencegah anak didik dari perbuatan yang Haram. Hal yang
Haram yang perlu diamati antara lain : Barang yan g dimakan, cara berpakaian, cara
berpenampilan, dan permainan yang dilakukan anak tersebut. Dalam uraian
sebelumnya telah diterangkan berbagai hal tentang perbuatan haram serta dalil yang
mendasarinya. Wallo-hu Alam.
85. Washiat pada usia empat -puluh tahun
Perjalanan hidup manusia mengikuti perjalanan usianya dan orang dapat mencapai
kemulyaan bila dianugerahi usia yang panjang dipenuhi dengan amalan yang Sholih,
seperti sabda Rosululloh SAW :
,
. ) .(
Artinya : Sebaik-baik manusia ialah orang yang diberi panjang umur dan umur
panjang itu dia gunakan untuk berbuat kebaikan sebanyak banyaknya, dan sejahat -
jahat manusia ialah orang yang dibe ri Tuhan umur panjang tetapi umur panjang itu
untuk berbuat kejahatan dan kerusuhan (riwayat Imam Ahmad).
Usia dewasa dimaksud adalah usia mencapai jenjang kehidupan yan g boleh dikatakan
mencapai pertumbuhan fisik dan akal yang sudah cukup sempurn a.lebih dari itu selain
221
kedewasaan, maka seseorang memerlukan lebih dari sekadar kedewasaan tetapi juga
kematangan. Dari perjalanan usia, maka usia empat -puluh merupakan usia
kematangan yang perlu dicermati seperti sabda Rosululloh SAW yang menjelaskan :
.
) .(
Artinya : Barang-siapa yang sudah masuk umurnya empat -puluh tahun, tetapi
kebaikannya belum dapat mengalahkan kejahatannya, maka lemparkanlah saja
kedalam api neraka.
Lebih dari itu dalam al-Quran secara jelas juga disebut usia empat-puluh tahun tsb
yang berarti tingkat usia itu sangat penting bagi manusia. Mungkin kita dapat lebih
mencermati keadaan umumnya manusia dalam usia empat-puluh tahun tsb, yaitu rata-
rata manusia ybs sudah berkeluarga dan memiliki putra atau putri yang sudah cukup
dewasa, selain itu banyak diantara mereka masih me mpunyai orang-tua yang sudah
berusia lanjut yang perlu perhatian, sehingga masuk akal apabila ada suatu Wasiat
Alloh kepada manusia saat mencapai usianya yang keempat-puluh tahun, dalam Al-
Quran Surat Al-Ahqof (46) Ayat 15 dan 16, secara khusus a.l :
!.,. _.. ,.l, !...>| :l.- .. !> .-. !> .l.- .l..
..l. : _.> :| _l, .:.: _l, _,-, .. _! , _.s >: ,:.-.
_.l .-. _ls _ls _. _.- !>l.. ... _l. _| _ _.`,: _.| ,.
,,l| _.| _. _,...l _ ,.l _. `_,1.. .s _.> !. l,s `!>.. _s
:!:,. _ .> .,' .s _..l _. .' .s`, _
Artinya : Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang
ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya
dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh
bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai mencapai empat puluh
tahun ia berdo`a: "Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni`mat Engkau
yang telah Engkau berikan kepada ku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat
berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan
(memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada
Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang -orang yang berserah diri".
Mereka itulah orang-orang yang Kami terima dari mereka amal yang baik yang telah
mereka kerjakan dan Kami ampuni kesalahan -kesalahan mereka, bersama penghuni -
penghuni surga, sebagai janji yang benar yang telah dijanjikan kepada mereka .
Dalam wasiat tersebut Alloh mengajarkan kepada manusia agar berbakti kepada
kedua orang-tuanya terutama Ibu yang dengan susah payah telah mengandung dan
menyusuinya. Kemudian setelah mencapai usia empat -puluh tahun agar berniat secara
bersungguh-sungguh memohon kepada Alloh SWT (dengan berdoa) agar mendapat
anugerah kemampuan :
o Mampu bersyukur terhadap kenimatan yang telah di -Anugerahkan kepada
dirinya dan kepada kedua orangtuanya.
222
o Beramal sholeh yang diridloi Alloh bagi dirinya.
o Kepada anak cucunya mampu mendidik untuk menjadi generasi yang Sholi h.
o Selalu bertaubat kepada Alloh dari segala dosa yang dilakukan dan selalu
bertawakal (berserah diri) kepada Alloh.
Dengan permohonan tersebut bila dikabulkan, maka dijanjikan oleh Alloh akan
diterima segala amal bai knya dan dihapuskan segala dosanya yang telah lalu
kemudian dijanjikan akan menjadi penghuni sorga. Insya -Alloh.
Bersyukur baik untuk dirinya ataupun untuk kedua orangtua, membina diri dan
keluarga untuk menjadi orang yang Sholi h, bertaubat dan berserah diri kepada Alloh
adalah merupakan pokok pangkal kebahagiaan dunia dan akhirat dan tanp a diberi
kekuatan oleh Alloh SWT sulit bagi manusia untuk mencapainya. Oleh karena secara
khusus didalam al-Quran diwashiatkan, agar kita usahakan dan amalkan sebaik-
baiknya setidak-tidaknya Doa tersebut hendaknya selalu kita baca agar terkabul.
Beberapa Indikasi (gejala) yang terjadi dalam kehidupan manusia Muslim.
Dalam menjalani tahap-tahap usianya, manusia diindikasikan ada isyarat -isyarat yang
dapat dibaca dalam perjalanan hidupnya, hal itu tersebut dalam sabda Rosululloh
Saw (hadits Riwayat Abu Yala dari Anas bin Malik), sbb :

.

. :
. .
. .
.

.

. ) .(
Artinya : Seorang anak yang dilahirkan apabila telah mulai bertumbuh pengertian -
nya, jika dia beramal yang baik, ditulislah pahala untuk ayahnya atau kedua orang
tuanya. Dan jika dia berbuat salah, tidaklah ditulis untuk dirinya dan tidak untuk
orang tuanya. Apabila dia telah berkesadaran, mulailah berjalam Qolam (pena)
Tuhan, diperintah Tuhan dua Malaikat yang selalu menyertainya agar anak i tu dijaga
baik-baik dan diawasi, selanjutnya :
Apabila telah mencapai usia Empatpuluh tahun dalam Islam, diamankanlah dia oleh
Alloh dari bala bencana yang 3 macam: Junun (ingatan), Judzam (penyakit kulit)
dan barosh (balak).
Apabila dia telah mencapai usia Limapuluh tahun, diringankan oleh Allohlah
hisabnya (perhitungan amalnya).
Apabila telah mencapai usia Enampuluh tahun diberi Allohlah dia kesukaan
kembali kepada Alloh (Inabah) dengan amalan -amalan yang disukai Alloh.
Apabila dia telah mencapai Tujuhpuluh tahun, jatuh cintalah kepadanya seluruh isi
langit.
223
Apabila telah mencapai Delapanpuluh tahun dituliskan Allohlah segala kebaikannya
dan dilewatkan saja oleh Tuhan kesalahan -kesalahannya.
Apabila dia mencapai Sembilanpuluh tahun diampuni Allohlah dosa-dosanya yang
terdahulu dan yang terkemudian, dan menjadi syafaatlah dia pada kalangan ahli
rumahnya dan ditulislah dia sebagai Aminulloh (Kepercayaan Alloh) dan adalah
dia peliharaan Alloh dimuka bumiNya.
Apabila dia telah mencapai Ardzaril-umuri (Usia sangat lanjut) sehingga dia tidak
mengetahui apa-apa lagi setelah sebelumnya sebagai orang yang cerdas, akan
dituliskan Alloh tentang dirinya yang baik -baik saja, sebagaimana yang
diamalkannya diwaktu sehatnya dahulu, dan bila dia berbuat salah, tidaklah
dituliskan apa-apa.
Secara garis besar dalam tahap-tahap usianya, kehidupan seorang Muslim (yang
melaksanakan Syariat Islam) dapat memiliki implikasi denga n tanda-tanda dalam
kehidupan ruhani (mental) dan jasmani (fisik), berat / ringannya beban yang menjadi
tanggung jawab dalam hidup, bahkan berpengaruh pada lingkungan termasuk sikap
dan perilaku masarakat dimana mereka berada seperti yang diuraikan dengan indikasi -
indikasi tersebut diatas, atau bila kita mencermatinya lagi, kurang lebih, sbb :
1) Antara empatpuluh s/d limapuluh tahun diindikasikan sebagai memiliki
implikasi terhadap kesehatan mental dan fisik yang disebut sebagai terhindar
dari penyakit ingatan (Junun) dan penyakit kuli t/lepra (Judzam dan Baros).
Diisyaratkan sebagai penyakit mental yang mungki n tidak kasat mata dan
fisik yang kasat mata.
2) Pada usia antara limapuluh dan enampuluh tahun, mempunyai implikasi
diringankan hisabnya (perhitungan amalnya), secara duniawi dapat pula
meringankan beban yang menjadi tanggung jawabnya, dapat pula mempunyai
arti diringankan beban untuk dapat mengamalkan segala amalan agamanya
yang menjadi kewajibannya. Diiasyaratkan, bahwa seseorang yang berumur
diatas lima-puluh sudah cukup berpengalaman menghadapi persoalan disertai
dengan pergaulannya yang lebih luas.
3) Pada usia antara enampuluh dan tujuhpuluh tahun, mempunyai implikasi pada
kesadaran akan kembali kepada Alloh (Inabah), sehingga mempunyai
kecintaan mendekatkan diri kepada Alloh dengan lebih taat dalam pengamalan
ibadatnya, dan lebih menjauhi perbuatan yang menjauhkan diri dari Alloh.
4) Pada usia antara tujuhpuluh dan delapanpuluh tahun mempunyai implikasi
dicintai seluruh isi langit, dalam arti terasa dalam kehidupannya yang
kondusif, tidak ada rasa kesepian karena sentuhan lingkungan isi langit yang
bersahabat pada dirinya.
5) Pada usia antara delapanpuluh dan sembilanpuluh tahun mempunyai implikasi
ditulislah oleh Alloh segala amal baik yang dilakukannya tetapi dilampaui saja
amalan yang tidak baik. Berarti dalam kehidupan sehari -hari, segala hal yang
dinilai kurang baik yang diperbuatnya dalam pergaulannya, maka masarakat
dapat menerima saja dan memaafkannya.
6) Lebih dari usia tersebut maka bagi orang yang ber -Iman merupakan Syafaat
bagi lingkungannya dalam arti keberadaannya merupakan berkah yang
membawa ketenteraman lingkungannya.
Dengan sabda Rosululloh SAW tersebut yang merupakan beberapa indikasi namun
demikian bagi kita perlu lebih mencermati terhadap diri kita masing -masing, sehingga
mudah-mudahan segala indikasi -indikasi baik yang disebutkan dapat me njadi
224
perhatian kita bersama, sehingga kita lebih mempersiapkan kondisi lebih baik yang
diterangkan untuk kehidupan yang akan kita jalani disertai upaya melakukan koreksi
terhadap segala hal yang telah lalu yang kurang sesuai. Insya-Alloh.
Dalam perjalanan hidup tsb juga perlu mencermati dengan upaya sehari-hari secara
berkelanjutan seperti disabdakan Rosululloh SAW sbb :
) : 1 ( ). 2 (
). 3 ( ) . 4 ( ) . 5 (
. ) .(
Artinya : Pergunakan lima kesempitan sebelum datangnya lima kesempitan :
1. Pergunakan kesempatan sehatmu sebelum datang sakitmu.
2. Pegunakan kesempatan lapangmu sebelum datang kesempitanmu.
3. Pergunakan hari mudamu sebelum datang hari tuamu.
4. Pegunakan kesempatan masa-hidupmu sebelum datang saat kematianmu.
(riwayat Imam Baihaqi).
Hal demikian tidak dapat lepas dari tanggung jawab amalan setiap manusia dimasa
akhir (Akhirat) seperti sabda Rosululloh SAWsbb :

. )
.(
Artinya : Belum lagi hilang jejak kaki pada hari Qiyamat, sehingga kepadanya telah
diajukan pertanyaan :
1. Dari hal umurnya kemana dihabiskan.
2. Dari hal tubuhnya untuk apa dipakainya.
3. Dari hal ilmunya apa yang sudah diamalkan dengan ilmunya tsb.
4. Dari hal harta dari-mana diperolehnya dan dibelanjakan apa ". (riwayat Imam
Tirmidzi).
Wallo-hu A'lam.
225
BAB V.
IMAMAH
Imamah dari kalimat Imam yang artinya pemimpin atau orang yang diikuti,
sehingga imamah diartikan sebagai kepemimpinan. Ada yang lebih luas dalam
mengartikan Imamah dimasarakat Muslim yaitu sebagai suatu Lembaga yang
mengatur kegiatan Ummat yang menyangkut Keduniaan ( Iya-sah) dan Keagamaan
(Di-niyyah). Termasuk didalamnya mengatur ketata -negaraan dimana penduduknya
sebagian besar adalah Ummat Islam.
86. Ummat Islam Wajib berjamaah
Dalam kehidupan bermasarakat, maka Ummat Islam diwajibkan agar selalu bersama -
sama dalam bentuk jamaah. Artinya wajib berhimpun dengan sesamanya (Muslimin),
dimana didalamnya terdapat seorang Imam yang memimpin atau sekelompok
Pimpinan yang membina Ummat ybs dalam lingkungan masyarakatnya sebagai
Makmum, hal itu dimaksud agar masyarakat Muslim tsb dapat melaksanakan ajaran
Islam secara benar, baik untuk kepentingan dunia ataupun akhirat. Alloh ber -Firman
dalam Surat Ali-Imron (3) Ayat 103, sbb :
...s _,> < !-,.> i.
Artinya : Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Alloh, dan
janganlah kamu bercerai berai , Dalam sabda Rosululloh SAW disebutkan :
: :
:
). .(
Artinya : Dari Al-Harits al-Asyari r.a, dari Nabi SAW bersabda :Aku perintah
kepadamu lima hal : Alloh telah Memerintah kepadaku kelima hal tsb : ber -Jamaah,
sanggup Mendengar, Taat, Hijroh, dan Jihad dalam jalan Alloh.(riwayat Imam
Ahmad). Dengan kalimat lain Rosul ulloh SAW bersabda :
, .
Artinya : Wajib bagimu ber-Jamaah dan awas jangan ber-Firqoh (pecah-belah),
bahwa ber-Jamaah adalah Rohmat dari Alloh, sedang Firqoh itu adalah Adzab.
Bila dilihat kehidupan kaum Muslimin selama ini pada umumnya telah terhimpun
dalam kelompok-kelompok dengan maksud membentuk Jamaah tsb. Apakah
kelompok atau yang lebih besar lagi sering disebut organisasi kaum Muslimin dalam
berbagai bentuk sudah sesuai dengan kaidah dalam hadits Rosululloh SAW tsb, maka
beberapa hal perlu diuji.
Dalam Jamaah selalu ada Imam atau Imamah beserta Jamaah-nya (Mamum) itu sendiri
dan tentu saja menjalankan Amalan Ibadah dalam mencapai ke-Ridloan Alloh SWT.
Untuk mencapai derajat atau kualitas suatu jamaah sesuai tuntunan Rosululloh SAW,
maka yang pertama adalah kemampuan keilmuan dalam imamah yang menyangkut
kaidah dalam Islam (aqidah, syariah dan akhlaq), yang kedua derajat kesadaran,
pemahaman dan ke-ikhlasan baik dalam tingkat imamah ataupun pada keseluruhan
anggota jamaah dalam melaksanakan amalan ibadah-nya.
226
Kemudian yang ketiga kemampuan dalam melaksanakan fungsi imamah-nya yang
didukung kepatuhan jamaah terhadap imamah yang ada. Agar Jamaah tetap mengacu
pada tuntunan Rosululloh SAW, maka satu pimpinan dengan pimpinan yang lain,
atau antara sesama anggota saling menesahati untuk ber -sabar dan melaksanakan yang
haq, seperti Perintah dalam Surat al -Ashr (103) Ayat 3 :
.. >l!, .. .l!, _
Artinya : dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat
menasehati supaya menetapi kesabaran.
Dengan demikian Muslimin dalam Jamaah tsb dapat melaksanakan tuntunan atau
pedoman yang tetap berpegang pa da kaidah berjamaah sebagai perhimpunan diantara
kaum Muslimin, sepert Firman Alloh dalam Surat Maidah (5) Ayat 2 :
.!-. _ls l _1`.l .!-. _ls . .`-l
Artinya : Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan
takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan
bertakwalah kamu kepada Alloh, sesungguhnya Alloh amat berat siksa-Nya.
Ancaman bagi orang yang meninggalkan Jamaah disabdakan Rosululloh SAW,
sebagai lanjutan Hadits dari Harits al -Asyari tsb diatas :
...
.
: , : ,
: , ,
. ) .(
Artinya : Barang-siapa keluar dari Jamaah (Muslimin) walaupun sejengkal, berarti
dia melepaskan tali (ikatan) Islam dari lehernya sampai dia kembali. Dan barang siapa
menyeru dengan seruan jahiliah, maka mereka termasuk penduduk jahannam.
Mereka bertanya : Ya Rosululloh walaupun dia puasa dan sholat?. Rosululloh
menjawab :Walaupun mereka berpuasa, sholat dan dia mengira bahwa dia seorang
Muslim, dengan seruan seperti Alloh menamakan nya : Muslimin, Mukminin, hamba
Alloh Azza wa Jalla. (riwayat Imam Ahmad). Nau -dzubillah.
87. Larangan Berpecah-belah dan Taashshub
Berpecah-belahnya Ummat Islam dapat terjadi dikarenakan setelah terbentuknya
kelompok-keompok dalam Ummat Islam, dimana karena godaan setan dan ambisi
(nafsu pribadi) masing-masing pribadi pemimpin atau anggota dalam satu kelompok
dengan yang lain saling berbangga diri, merasa dirinya lebih tinggi dari yang lain dan
berebut pengaruh dengan tujuan yang sifatnya mencari kesenangan dunia, Alloh ber -
Firman dalam Surat al -Anam (6) Ayat 159, sbb :
| _. .,: .' !-,: .l .. _ ,_. !..| >. _|| < . `:,.`,
!. .' l-i, __
227
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agamanya dan mereka
(terpecah) menjadi beberapa golongan, tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu
(Rosululloh) terhadap mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah (terserah)
kepada Alloh, kemudian Alloh akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah
mereka perbuat". Kalimat Rosululloh SAW dalam sabdanya :
, .
Artinya : Wajib bagimu ber-Jamaah dan awas jangan ber -Firqoh (pecah-belah),
bahwa ber-Jamaah adalah Rohmat dari Alloh, sedang Firqoh itu adalah Adzab.
Dalam Ayat 159 Surat Al -Anam tsb diatas, kelompok-kelompok yang berpecah
belah disebut dengan istilah Syiaan yang dalam bahasa Arab sebagai kata jama dari
Syiah, artinya : sekelompok orang yang mempunyai kesamaan ide untuk dibel anya.
Dalam ayat tsb diartikan sebagai kelompok yang merasa benar sendiri tidak bersedia
bekerja-sama dengan kelompok lain, yang dianggapnya tidak benar. Kelompok
demikian merupakan sumber pemecah belah dengan tujuan yang negatip. Hal
demikian karena godaan dalam hati para pimpinan dan anggota untuk berbangga
terhadap kelompok sendiri dan selalu menganggap kelompoknya selain paling benar
juga merasa lebih terhormat, sedang kelompok lain, selain dianggap salah, juga
dianggap lebih rendah martabatnya.
Dalam istilah lain sifat demikian sering disebut sebagai fanatik terhadap kelompok
(golongan), dalam bahasa Arab disebut al-ashobiyyah atau Taashshub terhadap
golongan-nya. Sifat taashshub pada golongan sendiri sangat dikecam dalam al -
Quran Surat ar-Rum (30) Ayat 31-32 sbb :
.>. _. _,:.l _ _. _. .,: .' !-,: _
_,> !., .l `> __
Artinya : dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan
Allah (musyrik), yaitu orang-orang yang memecah belah agama mereka dan mereka
menjadi beberapa golongan (syiaan). Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa
yang ada pada golongan yang dimilikinya.
Sikap tidak senangnya pada golongan lain dapat menimbulkan tindakan y ang saling
merugikan atau saling menghancurkan dengan cara tidak baik. Hal demikian sangat
dimungkinkan terjadinya dalam masarakat yang membiarkan diri berpecah belah.
Surat al-Anam (6) Ayat 65 sbb :
_ > ':!1l _ls -,, >,l. !,.s _. > _. > >l`> >.,l,
!-,: ,.`, _>.-, _!, _-,
Artinya : "Katakanlah: "Dialah yang berkuasa untuk mengirimkan azab kepadamu,
dari atas kamu atau dari bawah kakimu atau Dia mencampurkan kamu dalam
golongan-golongan (yang saling ber musuhan) dan merasakan kepada sebahagian
kamu keganasan sebahagian yang lain.
228
Kebanggaan yang menggoda yang biasanya mereka miliki antara lain : perasaan
memiliki jumlah anggota yang banyak dan bahkan terdiri orang-orang yang
terhormat, merasa mempunyai pengaruh besar dalam masarakat umum, merasa
memiliki kekayaan atau kekuasaan yang lebih besar dari -pada yang lain dsb.
Ancaman orang yang Taashshub disabdakan Rosululloh, sbb :
:
. ) .(
Artinya : Dari Jundab bin Abdullah al -Bajali r.a berkata :Bersabda Rosululloh
SAW: Barang-siapa terbunuh dibawah panji -pamji kesesatan, mereka menyeru
kepada ashobiyah (taashshub), maka kematiannya jahiliyah. (riwayat Imam Muslim).
Penderitaan dengan kebanggaan mer asa mempunyai golongan yang banyak telah
dialami oleh Ummat Islam masa lalu dalam perang Hunain yang dalam al -Quran
Surat at-Taubah (9) Ayat (25), sbb:
.1l `.. < _ _L. :,. , _,.`> :| .,>s .. l
_-. .s !:,: !. `,l. _ !., ,`> . .,l _,..
Artinya : "Sesungguhnya Alloh telah menolong kamu (hai para mu'minin) di medan
peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu di waktu kamu
menjadi congkak karena banyaknya jumlahmu, maka jumlah yang banyak itu tidak
memberi manfa`at kepadamu sedikitpun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit
olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai -berai".
Dalam Ayat tsb secara tegas Alloh ber -Firman, jumlah yang banyak apa-lagi disertai
dengan kecongkaan tidak ada artinya bagi Alloh. Kemudian dalam Surat at -Takatsur
(102) Ayat 1-2 di-Firmanka sbb :
`>.l `.'>`.l _.> `,` ,!1.l _
Artinya : Saling memperbanyak (berlomba untuk l ebih banyak) telah melengahkan
kamu, sampai kamu menziarahi kubur -kubur.
Arti taka-tsur mengindikasikan sedikitnya ada dua fihak atau lebih yang saling
bersaing untuk merasa lebih banyak dari yang lain. Persaingan itu bila secara individu
adalah dalam hal banyaknya harta atau kerabat yang membawa kehormatan dan
kebanggaannya. Sedang kalau pada kelompok atau golongan, maka taka-tsur yang
biasa terjadi adalah bersaing dalam hal banyaknya pengikut, kekayaan, luasnya
pengaruh atau kedudukan dalam masara kat. Dalam Ayat tersebut, maka sikap itu
mempunyai indikasi kelengahan pada diri dalam arti termakan godaan setan dan
nafsu pribadi pada tingkat pimpinan atau anggota, yang berkembang menjadi
taashshub. Godaan setan dan ambisi tsb dikarenakan pikiran y ang berorientasi pada
keduniaan. Atau berarti pula ketidak waspadaan pimpinan dalam mengendalikan diri
dan anggotanya dari godaan da lam memenuhi ambisi dunia. Wallo-hu Alam. Dalam
aqidah, maka sikap kelengahannya telah membawa diri seakan -akan lebih
mempertuhankan pada hawa-nafsu dan ambisinya yang ada dalam kelompok atau
golongannya, sehingga dalam Surat ar -Rum Ayat 31 disebutkan sebagai berpotensi
masuk dalam golongan orang musyrik. Naudzubillah.
229
88. Ummat Islam Wajib mempunyai Pemimpin
Dalam kehidupan kelompok manusia (Ummat) terdapat berbagai kepentingan diantara
ummat tersebut, dimana ada-kalanya saling bertentangan satu dengan yang lain yang
bahkan dapat saling bermusuhan. Oleh karenanya agar tercipta kehidupan yang
harmonis diperlukan adanya atur an yang dipakai, yang wajib dipatuhi bersama dan
wajib adanya pemimpin (Imam) atau pimpinan yang dipatuhi yang mengawasi dan
mengatur mereka. Kewajiban memilih pemimpin ini disabdakan Rosululloh SAW :
1 - :
. ) .(
Artinya : Dari Abdullah bin Amr r.a, bahwa Nabi bersabda : Tidak halal bagi tiga
orang yang berada dihamparan dari bumi kecuali hendaklah salah satu mereka
memimpin mereka. (riwayat Imam Ahmad)
2 - : :
. ) .(
Artinya : Dari Abu Said al -Khudriy, bahwa Rosululloh SAW bersabda :Apabila
tiga orang diantara kamu keluar dalam bepergian, maka hendaklah mereka
mengangkat salah seorang menjadi pemimpin.(riwayat Imam Abu -Dawud).
3 - : :
. ) . (
Artinya : Dari Muawiyah bin Abi Sufyan r.a berkata : Rosululloh SAW bersabda :
Barang siapa mati dengan tanpa Imam (Pemimpin) maka dia mati dengan keadaan
jahiliyah.(riwayat Imam Ahmad).
Siapakah pemimpin yang harus dipilih ? Jawabnya tentu saja tidak sederhana. Akan
tetapi setiap komunitas umumnya sudah mempunyai sistem atau mekanisme yang
telah disepakati bersama, dalam memilih pemimpim masing -masing. Sebagai Ummat
Islam meyakini, bahwa siapakah pemimpin (Imam) yang seharusnya, adalah Alloh
yang Maha-Tahu untuk menentukannya. Oleh seb ab itu dengan sistem dan/atau
mekanisme yang disepakati bersama tsb Ummat Islam wajib mencermati pada isarat -
isarat yang diberikan oleh Alloh SWT untuk dilaksanakan, a.l:
!.l-> .. . _. !..!, !.l . .' !...,!:, `.`, __
Artinya : Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin -pemimpin yang
memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka
meyakini ayat-ayat Kami.
Dalam Ayat tersebut kriteria yang disebut, meliput i : kemampuan memimpin berdasar
ajaran yang di-Perintahkan Alloh dengan memiliki kesabaran dan selalu meyakini
kebenaran ajaran Alloh.
Surat an-Nisa (4) Ayat 58, sbb :
| < ``.!, :. .... _|| !l> :| :.>> _,, _!.l .>>
_.-l!, | < !`,-. _>L-, ., | < ' !-,.- ,., __
230
Artinya : Sesungguhnya Alloh menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang
berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetap kan hukum di antara
manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesung guhnya Alloh memberi
pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya All oh adalah Maha
Mendengar lagi Maha Melihat.
Dalam Ayat ini diisyaratkan, pemimpin hendaknya : 1) amanah (melaksanakan
amanat dengan jujur), sehingga akan tepat mencapai siapa yang berhak, 2) a d i l
artinya dengan kekuasaannya mampu menegakkan hukum dengan tidak membedakan
antara suku, agama kelompok dll.
Kemudian dalam Surat al -Ambiya (21) Ayat 73, sbb :
..l-> . _. !..!, !.,> ,l| _- ,,>l ,!| :l.l ,!:,|
:l .' !.l _.,.s __
Artinya : Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin -pemimpin yang
memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada mereka
mengerjakan kebajikan, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya
kepada Kamilah mereka selalu menyembah .
Ayat tsb diatas mengisyaratkan, bahwa pemimpin selain memimpin berdasa r Perintah
Alloh dengan kesucian jiwanya selalu dapat Bimbingan dari Alloh untuk membawa
kebaikan Ummat, dengan teguh menegakkan Sholat dan memberikan zakat serta taat
dalam beribadat.
Dengan kriteria dalam Ayat -ayat tersebut diatas akan dimungkinkan beberapa latar
belakang dari pemimpin yang memenuhi. Namun secara umum kemampuan seorang
pemimpin yang dimiliki setidaknya memerlukan penguasaan dalam tiga hal :
Penguasaan atas Perintah Alloh atau ajaran Islam umumnya, Penguasaan penegaan
hukum secara adil dan keteladanan beribadat selain sholat adalah pembayaran zakat
secara memadahi. Dengan dasar kemampuan yang harus dimiliki, maka pemimpin
ybs dapat dimungkinkan berlatar belakang : Ulama, Umara dan Aghnia. Kriteria dan
kemampuan harus dimiliki mungki n sulit dipenuhi dengan sempurna, artinya bagi
yang memilih, maka kriteria yang ada tetap menjadi pedoman dengan pemikiran,
bahwa pilihan akan jatuh pada yang lebih mendekatinya.
Sebaliknya bagi seseorang yang dipilih, maka menjadi kewajiban untuk berupa ya
dengan sungguh-sungguh memenuhi kriteria dan ke mampuan yang diperlukan, karena
semuanya adalah Amanat dalam Al-Quran. Mana-kala sampai terjadi, bahwa isyarat
untuk memilih Imam (Pemimpin) yang baik bagi pemilih, kamudian bagi yang
dipilih tidak pernah mengindahkannya, maka apa yang akan terjadi adalah
diangkatnya Pemimpin yang mendatangkan mala -petaka dan membawa Ummat
keneraka, dalam Surat al-Qoshosh (28) Ayat 41 sbb:
..l-> . _`s., _|| !.l , ..,1l _..`, _
Artinya : "Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia)
ke neraka dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong ". Naudzubillah.
231
89. Patuh dan Taat pada Pemimpin (Imam)
Kepemimpinan seseorang akan berjalan dengan baik bila terjadi keharmonisan antara
kemampuan yang dimiliki pemimpin ( Imam) memenuhi syarat yang diperlukan,
dengan didukung oleh ketaatan yang wajar oleh para pengikutnya ( Ummat). Alloh ber-
Firman dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 59 :
!!., _. `.., `-,L < `-,L _.l _| . >..
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah All oh dan ta`atilah Rasul (Nya),
dan ulil amri di antara kamu". Dalam hadits Rosululloh SAW, disabdakan :
: :
. ) .(
Artinya : Dari Anas bin Malik r. a. berkata :Rosululloh SAW ber sabda :Dengarlah
dan taatlah walaupun kamu diperintah oleh seorang hamba dari Habsyi yang kepala -
nya seakan-akan bagaikan buah anggur. (riwayat Imam Bukhori, Ibnu Majah dan
Ahmad).
Dalam membaca Ayat tsb diatas secara tegas disebu tkan untuk Alloh dan Rosululloh
agar mentaati, sedang untuk ulil -amri tidak disebut secara tegas. Sementara Ulama
tafsir memahami, bahwa untuk Alloh SWT dan Rosululloh SAW ada kemutlakan
dalam mentaatinya, sedang kepada ulil -amri ada pendapat, bahwa untuk ulil- amri
diperlukan syarat yang mewajibkan mentaatinya. Dalam hadits lain Rosululloh SAW
bersabda :

:
. ) .(
Artinya : Dari Umi Hushoini al -Ahmasiyah r. a , bahwa dia mendengar Nabi SAW
berkhotbah pada saat Haji Wada :Se andainya kamu dipimpin oleh seorang hamba
yang membimbing dengan Kitab Alloh, maka dengarkanlah dan patuhilah. (riwayat
Imam Muslim dan Ahmad).
Dalam hadits ini Ulil -amri yang wajib ditaati adalah yang membimbing berdasar
Kitab-Alloh. Kepemimpinan seseorang apakah berpedoman pada Kitab Alloh
dimungkinkan dapat dideteksi dengan sikap dan perilaku pemimpin ybs apakah sesuai
dengan yang dicontohkan Rosululloh SAW yang dalam Surat Ali Imron (3) Ayat
159-160 di-Firmankan :
!., .> _. < .l l l . !L ,ls l1l .i. _. ,l>
s! .s i-.. >!: _ . :| .s _. _ls < | <
> _..l __ | `.., < l!s >l | >l.> _. : _.
.., _. .:.-, _ls < _.,l `...l _
Artinya : Maka disebabkan rahmat dari All oh-lah kamu (Muhammad) berlaku
lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar,
232
tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma`afkanlah mereka,
mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermu syawarahlah dengan mereka dalam
urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkal lah
kepada Alloh. Sesungguhnya All oh menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-
Nya. Jika Alloh menolong kamu, maka tak adalah orang yang d apat mengalahkan
kamu; jika Alloh membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapakah
gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari All oh sesudah itu? Karena itu
hendaklah kepada All oh saja orang-orang mu'min bertawakkal .
Hubungan antara seorang pemimpin dan yang dipimpin wajib diciptakan suasana
saling mencintai dan saling mendoakan yang baik, Rosululloh SAW bersabda :
:
.

. , : ,
.
. ) .(
Artinya : Dari Auf bin Makil al -AsyjaI r. a dari Rosululloh SAW bersabda :
Sebaik-baik pemimpinmu adalah orang yang kalian cintai dan mereka mencintai
kalian, mereka mendoakan kalian dan kalian mendoakan mereka. Sejelek -jelek
pemimpin adalah orang yang kalian benci dan membenci kalian. Ditanyakan
:Wahai Rosululloh apakah tidak sebaikn ya mereka diperangi dengan pedang ?,
Rosul bersabda :Jangan! Selama mereka menegakkan sholat diantara kalian. Apabila
kalian melihat pejabat berbuat sesuatu yang tidak kalian senangi, maka bencilah
perbuatannya dan jangan kalian menarik diri dari ketaat an. (riwayat Imam Muslim
dan Darimi). Insya-Alloh.
90. Menasehati Pemimpin
Kaum Muslimin diwajibkan memilih pemimpin dan mentaati pemimpinnya sejauh
mereka memimpin dengan dasar -dasar Kitab Alloh. Namun baik pemimpin dan juga
yang dipimpin semuanya adal ah manusia, sihingga ada-kalanya salah satu atau
keduanya melakukan penyimpangan terhadap hal -hal yang sudah disepakati bersama
dan bahkan menyimpang dari ajaran Suci. Dalam hal penyimpangan terjadi pada yang
dipimpin tentulah seharusnya secara otomatis pe mimpin wajib segera mengingatkan
bahkan melakukan tindakan yang diperlukan, karena merupakan tanggung -jawab
mutlak baginya. Tetapi dalam hal penyimpangan itu terjadi pada tingkat pemimpin
atau pimpinan tidak selalu secara otomatis dilakukan oleh mereka yan g dipimpin
apalagi bila bentuk masarakat yang ada bersifat feodalistis. Penyimpangan yang
dimaksud dalam uraian diatas tentulah penyimpangan terhadap ajaran Islam. Dalam
ajaran Suci telah diperintahkan pada setiap Muslim untuk saling menasehati dan
amar maruf serta nahi munkar. Dalam Surat al -Arof (7) Ayat 62 disebutkan :
>-l, .l.. _ _.. _>l `l. _. < !. .l-. __
Artinya : "Aku sampaikan kepadamu amanat -amanat Tuhanku dan aku memberi
nasehat kepadamu, dan aku mengetahui dari Allah apa yang tidak kamu ketahui".
Rosululloh SAW bersabda :
233
: ,
, . : :
. )
.(
Artinya : Dari Abu Huroiroh r. a dari Rosululloh SAW bersabda : Sesungguhnya
Agama itu adalah nasehat (3X), Mereka berkata :Untuk siapa ya Rosulu lloh? beliau
menjawab :Untuk Alloh, kitab-Nya, rosul-Nya, dan para pemimpin kaum Muslimin
beserta ummatnya.(riwayat Imam Nasai, Thirmidzi dan Ahmad). Dalam Hadits lain:
:
:
. ) .(
Artinya : Dari Anas bin Malik r.a dari Rosululloh SAW bersabda :Tiga hal yang
dada setiap Muslim tidak akan mendengkinya yaitu ikhlash beramal hanya kepada
Alloh, memberi nasehat kepada pemimpin serta tetap berada dalam jamaah
Muslimin. Maka jika mendoakan mereka, berarti kamu selalu menjaga dari belakang
mereka.(riwayat Imam Ahmad).
Dengan Firman Alloh serta sabda Rosululloh SAW tsb diatas, maka dalam melakukan
amar maruf nahi munkar , ada kewajiban bagi seorang Muslim memberi nasehat kepada
pemimpin dalam jamaah, sekelipun kedudukannya dalam jamaah lebih rendah;
namun dalam melaksanakannya tidak cukup dengan suatu spontanitas, tanpa diatur,
tetapi wajib memenuhi ketentuan seperti dalam perintah Rosululloh, yaitu dengan hati
yang tulus dan ikhlash semata-mata karena Alloh, bukan karena adanya kepentingan
pribadi atau kelompoknya. Oleh karenanya dalam sistem dan mekanisme kemimpinan
Ummat Islam dalam jamaah wajib diciptakan oleh forum menejemen, yang
memungkinkan adanya peluang tsb, yaitu agar jajaran dibawah dapat sempat
menyampaikan nasehat (saran) pada pimpinan, tanpa adanya ganjalan prosedural yang
menghambatnya. Insya-Alloh.
91. Keutamaan Pemimpin yang Adil
Adil sudah merupakan bahasa Indonesia yang dalam bahasa Arab dibaca al-Adlu
mempunyai banyak arti antara lain tidak berat sebelah, berpegang pada yang benar,
tidak sewenang-wenang atau dholim, merupakan sifat yang wajib dimiliki seorang
pemimpin. Oleh karenanya menegakkan keadilan adalah tuntutan amal ibadat, yang
wajib bagi seorang yang menjadi pemimpin (Imam) dalam melaksanakan tugas pokok
dan fungsinya. Alloh ber-Firman dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat 18 :
.: < .. .l| | > >.l.l l l-l !.! .1l!, .l| | >
',-l `,>l _
Artinya : "Alloh menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah)
melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang -orang yang
berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan (yang berhak
disembah) melainkan Dia, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana ". Kemudian
dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 58 Alloh ber -Firman, sbb :
234
| < ``.!, :. .... _|| !l> :| :.>> _,, _!.l .>>
_.-l!, | < !`,-. _>L-, ., | < ' !-,.- ,., __
Artinya : "Sesungguhnya Alloh menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada
yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di
antara manusia supaya kamu meneta pkan dengan adil. Sesungguhnya All oh memberi
pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya All oh adalah Maha
Mendengar lagi Maha Melihat".
Keadilan bagaimana wajib ditegakkan, maka dalam Surat Ali -Imron Ayat 18 tsb
diatas diajarkan, bahwa Alloh a dalah yang menjadi Saksi atas yang menegakkan
keadilan baik malaikat atau manusia, sedang dalam Surat an -Nisa Ayat 58, lebih
dirinci mana-kala ada suatu amanat, maka wajib disampaikan kepada yang berhak
(yang memiliki), bila itu adalah keadilan, maka waji b diterapkan untuk keseluruhan
manusia (an-nas) tidak memandang suku, bangsa dan agama.
Kewajiban pemimpin memberi keputusan yang adil ditegaskan Firman Alloh dalam
Surat Maidah (5) Ayat 42 :
| .>> >>! '., .1l!, | < > _,L.1.l __
Artinya : "Dan jika kamu memutuskan perkara mereka, maka putuskanlah (perkara
itu) di antara mereka dengan adil, sesungguhnya All oh menyukai orang-orang yang
adil". Keutamaan pemimpin yang adil disabdakan Rosululloh SAW :
: :

. ) .(
Artinya : Dari Abdulloh bin Amr r.a berkata :Rosululloh SAW bersabda :
Sesungguhnya orang yang berbuat adil disisi Alloh akan berada disebuah menara
yang terbuat dari cahaya disebelah kanan Alloh Azza wa Jalla. Itulah kedua tangan
orang yang berlaku adil terhadap hukum, keluarga dan terhadap perkara yang mereka
urusi. (riwayat Imam Muslim dan Nasai). Sabda Rosululloh SAW dalam hadits lain :
: :
: , ,
. ) .(
Artinya : Dari Iyad bin Himar al -Mujasyiti r. a berkata :Rosululloh SAW bersabda :
Penghuni surga ada tiga, yaitu penguasa yang berlaku adil, orang yang shodaqoh
secara tepat dan seorang yang mempunyai sifat belas kasih terhadap keluarga dekat
lagi muslim, serta orang miskin yang menjaga dan dijaga kehormatannya. (riwayat
Imam Muslim dan Ahmad). Dalam hadits yang panjang disabdakan :
"
:

:

235
. :
. ) , , , , (
Artinya : Dari Abu Hurairoh r.a dari Nabi SAW bersabda :Ada tujuh orang/
golongan yang akan memperoleh perlindungan pada hari qiamat yang tidak ada
perlindungan kecuali perlindungan Alloh, yaitu : Pemimpin yang adil, seorang
pemuda yang tumbuh dengan beribadat kepada Alloh, seorang yang m engingat
(dzikir) kepada Alloh saat sendirian (maka mengalirlah air matanya), seorang hatinya
tergantung dimasjid, orang yang saling bercinta/bersahabat karena Alloh, seorang
laki-laki yang diajak wanita yang punya kedudukan dan cantik untuk menggaulinya i a
menjawab aku takut kepada Alloh, seorang yang memberi shodaqoh dan
merahasiakannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diperbuat
tangan kanannya. Imam Muslim:dua orang laki -laki besahabat karena Alloh,
bersama-sama karena Alloh dan berpisah karena Alloh. (riwayat Imam Bukhori,
Muslim, Tirmidzi, Malik dan Nasa -i). Insya-Alloh.
92. Memilih Orang Kepercayaan
Dalam melakukan suatu amalan kemasarakatan, terdapat banyak kegiatan yang tidak
dapat atau tidak mungkin dilakukan sendirian , sihingga perlu memilih orang-orang
kepercayaan tertentu yang dapat membantunya. Terlebih bila amalan itu ditujukan
untuk kepentingan ibadah, maka bagi ybs masih perlu kualifikasi a.l adanya
pemahaman terhadap kebenaran cara pengamalannya sesuai syari at dan ke-ikhlasan
dalam beramal. Alloh ber -Firman dalam Surat Ali-Imron (3) Ayat 118 :
!!., _. `.., .>`.. .!L, _. >.: >.l!, !,> : !. ,..s .
,., ',!.-,l _. > !. _i>. >'.. . !., `>l ., | ,..
l1-. _
Artinya : "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman
kepercayaanmu orang-orang yang di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti -
hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang
menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang
disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan
kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya".
Menurut sementara ahli tafsir, Ayat tsb diturunkan agar Rosululloh tidak mengambil
orang kepercayaan dari orang-orang Yahudi, namun umumnya ahli tafsir berpendapat
yang isinya lebih bersifat umum, yaitu jangan sampai pemimpin Muslimin memilih
orang kepercayaan diluar kalangan Muslim dan yang diyakini dapat dipercaya.
Rosululloh SAW bersabda :
: :
, ,

. ) .(
Artinya : Dari Abu Huroiroh r.a berkata :Rosululloh SAW bersabda :Tidak ada
satu pemimpin-pun kecuali selalu disertai dua kepercayaan, satu k epercayaan yang
236
menyuruh kepada yang maruf dan dan mencegahnya dari kemunkaran, satu
kepercayaan lagi yang membuat kerusakan. Barang -siapa terjaga dari kejahatannya
berarti dia akan terjaga. Dia termasuk orang yang dapat mengalahkannya (keburukan).
(riwayat Imam Nasai).
Dalam Firman Alloh dan sabda Rosululloh SAW tersebut diatas adalah nasehat untuk
menyadarkan kepada seorang pemimpin kaum Muslimin, bahwa dalam masarakat
selalu terdapat adanya kekuatan yang dimiliki oleh kelompok manusia yang
mendorong kepada kebaikan yaitu dari kalangan Muslimin yang taat, tetapi dilain
fihak terdapat kekuatan dari kelompok yang mendorong kearah kejahatan yaitu
musuh-musuh kaum Muslimin yang membahayakan. Kepandaian mereka dalam
menyusup dalam masarakat Islam, kadang -kadang menyebabkan pemimpin kaum
Muslimin tidak cermat dalam identifikasinya, apalagi bila dalam menyusup selalu
menggunakan kedok-kedok yang mempesona kaum Muslimin. Norma kebaikan yang
dapat digunakan dalam identifikasi tentu saja kecermatan mengamati dan meneliti
pelaksanaan amar maruf dan nahi munkar dari ybs. Wallo -hu Alam.
93. Tercelanya Ambisi menuntut Kedudukan
Kedudukan terhormat didalam masarakat, umumnya merupakan dambaan dari setiap
anggotanya. Oleh karenanya sementara orang dalam hidup berma sarakat, ada yang
dalam hal mendapat kedudukan dijadikannya sebagai suatu tujuan pokok. Sedang
sebetulnya dalam kehidupan wajar diperolehnya kedudukan (terhormat) seseorang
dalam masarakat merupakan tahapan proses pembinaan masarakat tersebut, yang
merupakan kesepakatan yang diciptakan oleh masarakat ybs. Alloh ber -Firman dalam
Surat Ali-Imron (3) Ayat 26 :
_ ll ,l.. ,l.l _. .l.l _. ',!: _.. .l.l _.. ',!: -. _.
',!: _.. _. ',!: .,, ,>l ,.| _ls _ ,_. ",. __
Artinya : "Katakanlah: "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan
kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang
yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau
hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan.
Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu ". Rosululloh SAW bersabda :
. : :

.

. ) .(
Artinya : Dari Abdur-Rahman bin Samuroh r.a berkata :Bersabda kepadaku
Rosululloh SAW :Wahai Abdur -Rahman bin Samuroh, janganlah kamu meminta
jadi pemimpin, sebab apa-bila kamu diberi atas dasar permintaan, kamu kan dibebani,
tetapi apa-bila kamu diberi jabatan pemimpin tidak karena minta, kamu akan dito long.
Apa-bila kamu telah bersumpah (sebagai pemimpin), kemudian melihat ada orang
yang lebih baik, datangilah orang yang lebih baik itu (untuk mengganti) dan ber -
kafaratlah (membayar denda) untuk sumpahmu. (riwayat Imam Bukhori, Muslim,
Nasai dan Ahmad). Dalam hadits lain Rosululloh SAW bersabda :
237
:
,
: . ) (
Artinya : Dari Abu Huroiroh r.a dari Nabi SAW bersabda :Sesungguhnya kamu
akan berambisi menjadi pemimpin dan akan menjadi penyesalan pada h ari Qiyamat.
(Kekuasaan) ibarat sebaik-baik pemberi susuan dan sejelek-jelek penyapih. Menurut
riwayat Imam Nasai :Sesungguhnya kepemimpinan (jabatan pemimpin) ini akan
menjadi penyesalan dan kerugian (pada hari Qiyamat).(riwayat Imam Bukhori,
nasai dan Ahmad).
Dari Firman Alloh serta Sabda Rosululloh tsb diatas menuntut kesadaran, bahwa
hakikatnya kedudukan (jabatan) adalah milik Alloh dan kepada siapa diberikan atau
dicabut adalah hak-Nya. Meminta atau menuntut untu mendapat -kannya merupakan
hal yang sangat tidak dikehendaki Rosululloh SAW, karena hakikatnya kedudukan itu
suatu beban yang harus dipertanggung-jawabkan diakhirat nanti. Wallo-hu alam.
94. Pemimpin yang Tidak Mengikuti Petunjuk
Kepemimpinan yang sedang berjalan biasanya adalah kelanju tan dari kepemimpinan
sebelumnya. Bila kepemimpinan sebelumnya diakui dalam hal kebaikannya, biasanya
kepemimpinan berikutnya akan mengikutinya. Kepemimpinan yang dikatakan baik
dalam norma kaum Muslimin adalah yang mengikuti petunjuk agama (al -Quran dan
Sunah Rosul). Alloh ber_firman dalam Surat al -Arof (7) Ayat 169 :
l> _. >.-, l> . ..>l .>!, _. ..> _.: l1, `i-`,.
!.l | :!, "_s .`.. :.>!, l .>`, ,ls .:,. ..>l l1, _ls
< | >l .: !. , '. :> ,> _.l 1`., l1-. __
Artinya : "Maka datanglah sesudah mereka generasi (yang jahat) yang mewarisi
Taurat, yang mengambil harta benda dunia yang rendah ini, dan berkata: "Kami akan
diberi ampun". Dan kelak jika datang kepada mereka harta benda dunia sebanyak itu
(pula), niscaya mereka akan mengambilnya (juga). Bukankah perjanjian Taurat sudah
diambil dari mereka, yaitu bahwa mereka tidak akan mengatakan terhadap All oh
kecuali yang benar, padahal mereka telah mempelajari apa yang tersebut di
dalamnya?. Dan kampung akhirat itu lebih bai k bagi mereka yang bertaqwa. Maka
apakah kamu sekalian tidak mengerti? " Dalam Surat Maryam (19) Ayat 59-60 :
l>' _. >.-, l> `s!. :l.l `-,. ,:l .. 1l, !,s
__ | _. ,!. _., _.- !>l.. ,.l! l>., .,' .lL`, !:,:
Artinya : "Maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia -
nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka mereka kelak akan
menemui kesesatan. kecuali orang yang b ertaubat, beriman dan beramal s holih, maka
mereka itu akan masuk surga dan tidak dianiaya (dirugikan) sedikitpun ".
Rosululloh SAW bersabda :
238
:
:



. ) .(
Artinya : Dari Jabir bin Abdullah r. a , bahwa Rosululloh SAW bersabda kepada
Kaab bin Ujroh :Semoga Alloh melindungimu dari pemimpin yang badoh. Dia
bertanya :Apakah pemimpin yang bodoh itu?.Jawab Rosululloh :Akan ada
sesudahku nanti pemimpin yang membimbing tidak dengan petunjukku dan tidak me -
laksanakan sunnahku. Barang-siapa membenarkan kebohongannya dan menolong
mereka berbuat dholim, mereka itu bukan golonganku dan aku bukan dari golongan -
nya dan mereka tidak datang ditelagaku. Barang -siapa tidak membenarkan kebo-
hongannya dan tidak menolong mereka dalam kedholiman, maka mereka itu termasuk
golonganku dan aku termasuk golongannya serta mereka dating padaku ditelaga.
(riwayat Imam Ahmad). A-min.
95. Pemimpin yang Menyesatkan
Sesat dalam istilah al-Quran disebut dlollun mempunyai beberapa kategori, a.l :
1) Tidak mengenal ajaran agama (Islam), sehingga tata -kerja yang diikuti sekalipun
dianggap benar tidak merujuk pada ajaran agama, tidak mustahil menyimpang dari
tuntunan agama (sesat). 2) Mempunyai pengetahuan tentang agama tetapi sangat
kurang, sehingga pemahaman dalam memutuskan perkara yang menurutnya sesuai
dengan agama ternyata tidak tepat seperti yang seharusnya. 3) Orang yang terputus
dari Rohmat Alloh. Bila seorang pemimpin termasuk dalam kategori diatas, maka
akan membawa ummatnya kepada jalan yang menyesatkan. Firman Alloh dalam
Surat al-Anam (6) Ayat 116-117, sbb :
| _L. . _. _ _ l.`, _s _,,. < | `-,`:, | _Ll |
> | .`> _ | ,`, > `ls _. _., _s .,,. > `ls
_...l!, _
Artinya : "Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang -orang yang di muka bumi ini,
niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan All oh. Mereka tidak lain hanyalah
mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tid ak lain hanyalah berdusta (terhadap
Alloh). Sesungguhnya Tuhanmu, Dia -lah yang lebih mengetahui tentang orang yang
tersesat dari jalan-Nya dan Dia lebih mengetahui tentang orang -orang yang mendapat
petunjuk". Rosululloh SAW bersabda :
: :




239

. ) .(
Artinya : Dari Tsauban r. a berkata :Rosululloh SAW bersabda :Sesungguhnya
yang paling aku takutkan atas ummatku adalah adanya pemimpin yang menyesatkan.
Yaitu apabila pedang diletakkan atas ummatku tidak diangkat dari mereka hingga hari
Qiya-mat. Hari Qiyamat tidak terjadi sehingga setelah sekelompok ummatku
bergabung dengan orang musyrik, dan sekelompok ummatku menyembah berhala.
Sungguh akan ada tiga-puluh pendusta dalam ummatku semua mengaku sebagai nabi
sesudahku. Tetapi senantiasa ada sekel ompok ummatku yang menampak al -Haq; dan
tidaklah akan membahayakan mereka yang menyelisihi sehingga datang urusan Alloh
Azza wa Jalla. (riwayat Imam Darimi dan Ahmad).
Dari Firman Alloh SWT dan sabda Rosululloh SAW diatas perlu kehati -hatian ummat
dalam mengikuti pimpinan yang ada, karena didunia ini lebih banyak pemimpin yang
menyesatkan dari-pada yang dengan teguh mengikuti ajaran Suci. Indikasi tersesatnya
ummat antara lain lemahnya tekad untuk memperjuangkan kebenaran (Islam), selain
itu dalam masarakat telah berbaur (bergabung) dalam kehidupan bersama antara
ummat Islam dengan kaum yang musyrik bahkan sebagian ummat Islam ikut serta
dalam penyembahan berhala dalam arti lebih mengagungkan kehidupan dunia dari
akhirat. Nau-dzubillah.
96. Pemimpin yang ber-Khianat
Khianat atau Khiyanah dari bahas Arab Khona-Yakhunu Khiya-natan disebut pula
dengan kalimat gholla artinya a.l curang, tidak jujur atau culas, untuk seorang
pemimpin merupakan sifat yang sangat tidak terpuji bahkan tercela. Perilaku tida k
jujur tersebut dilakukan baik untuk dirinya sendiri, orang lain bahkan kepada Alloh
SWT dan Rosul-Nya. Sementara Ulama menyamakan khianat dengan nifaq
(munafiq). Bedanya khianat mempunyai kecenderungan tidak -jujurnya terhadap
amanat dan janji, sedang nif aq kepada ajaran agama. Alloh ber -Firman dalam Surat
Al-Imron (3) Ayat 161,sbb :
!. ' _,.l _-, _. _l-, ,!, !., _s , ..,1l . _. _ _i. !.
,. > .lL`, _
Artinya : "Tidak mungkin seorang nabi curang (berkhianat) dalam urusan harta
rampasan perang. Barangsiapa yang berkhianat dalam urusan rampasan perang itu,
maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatkannya itu;
kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan
(pembalasan) setimpal, sedang mereka tidak dianiaya ". Rosululloh SAW bersabda :
: ,
:

. ) .(
Artinya : Dari Muadz bin Jabal r.a berkata :Rosululloh SAW mengutusku ke
Yaman, setelah aku berjalan, beliau mengutus (seseorang) pada jejak pejalananku,
240
maka aku kembali, beliau bersabda :Tahukah kamu, mengapa aku mengutu smu?
Janganlah kamu mengambil sesuatu tanpa izinku, (apabila mengambil tanpa izinku),
maka sesungguhnya hal itu adalah pengkhianatan, barang -siapa berkhianat dia akan
datang dengan khianatnya itu pada hari qiyamat. Untuk inilah akau memanggilmu,
teruskan tugasmu. (riwayat Imam Tirmidzi).
Dalam hadits lain disabdakan :
:
. ) .(
Artinya : Dari Saad bin Ubadah r. a dari Nabi SAW bersabda :Tidak seorangpun
dari sepuluh pemimpin kecuali Alloh Azza wa Jalla mendatangkan pada hari qiyamat
sebagai pengkhianat, tidak melepaskanny a dia kecuali keadilan (riw. Imam Ahmad).
Dari Firman Alloh SWT serta sabda Rosu lulloh SAW telah dijelaskan buruknya
berkhianat, namun pada kenyataannya diakhirat nanti semua pemimpin dikategorikan,
sebagai telah berkhianat sebab mereka meninggalkan sifat adil dalam memimpin.
Naudzubillah.
97. Penghasilan sebagai Pemimpin (Imam)
Salah satu tugas-pokok dalam membina kehidupan dunia adalah memenuhi kebutuhan
hidup (makan, pakaian dan tempat tinggal) bagi dirinya sendiri dan keluarganya, yang
disebut sebagai nafkah (nafaqoh). Mana-kala seseorang dijadikan Imam (pemimpin
ummat) dan ybs wajib mencurahkan tenaga dan pikirannya untuk memimpin, maka
tugas mencari nafkah akan menjadi hilang atau setidak -tidaknya terkurangi. Bagi
orang yang kenyataannya memerlukan dan perlu untuk dicukupi, secara nalar perlu
pemikiran bagi ummat yang dipimpin, bagaimana pimpinan dapat hidup kecukupan.
Dalam Surat al-Qoshos (28) Ayat 77 di -Firmankan sbb :
_., !., ..., < . :> _.. ,,,.. _. !,..l _.>
!. _.> < .,l| _,. :!.il _ _ | < > _..i.l
Artinya : "Dan carilah pada apa yang telah di anugerahkan Alloh kepadamu
(kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari
(keni`matan) duniawi dan berbuat baiklah (kep ada orang lain) sebagaimana All oh
telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi.
Sesungguhnya Alloh tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan".
Sementara ahli tafsir menilai, bahwa dalam Ayat tsb, seorang Muslim hendaknya
berusaha mencari keseimbangan dalam mencukupi kebutuhan hidup antara dunia dan
akhirat. Namun sementara penafsir mengartikan, untuk kebutuhan akhirat mempunyai
bentuk perintah (wajib) sedang untuk dunia bersifat sebagai khobar artinya suka -rela.
Wallo-hu Alam. Dalam hadits diterangkan :
:
: , :
, ,
. : :
. , ,
241
. :
. :
,

.
. :
. )
.(
Artinya : Dari Umar bin Khoththob r.a berkata :Bahwa Rosululloh SAW memberi
sesuatu kepadaku, aku berkata, Berikan (barang) itu kepada seseorang yang lebih
melarat dari pada-ku. Sabda Rosul :Ambillah. Apabila ada sesuatu harta datang
kepadamu sementara kamu tidak mengharap -harap dan tidak minta, maka ambillah
dan jangan memperturutkan dirimu. Dalam riwayat Muslim : Rosululloh menyuruh
kepada Umar :Ambillah barang itu, kamu dapat menyimpannya atau men -shodaqoh-
kannya. Apabila kamu diberi harta (barang) pada -hal kamu tidak mengharap-harap
dan tidak meminta, ambillah dan jangan memperturutkan dirimu. Berkata Salim :
Dari peristiwa itu, Ibnu Umar tidak pernah meminta sesuatu kepada seseorangpun,
juga tidak pernah mengembalikan pemberian orang orang lain. Menurut riwayat
Malik, bahwa Rosulull oh SAW mengirim sesuatu hadiah kepada Umar bin Khoththob
tetapi Umar mengembalikannya. Maka sabda Rosululloh SAW kepada Umar :
Mengapa kamu kembalikan barang itu?. Jawab Umar :Wahai Rosululloh SAW,
bukankah engkau telah memberi -tahu kami, bahwa sebai -baik orang adalah yang
tidak mau mengambil sesuatu dari orang lain.. Sabda Rosululloh SAW :Yang
dimaksud mengambil dari orang lain tsb adalah meminta, selama tidak meminta -
minta, maka barang itu termasuk rizqi yang telah dianugerahkan oleh Alloh
kepadamu. Umar berkomentar :Demi zat yang diriku dalam kekuasaan -Nya, aku
tidak akan pernah minta kepada orang lain; serta semua barang (harta) yang sampai
kepadaku tanpa aku mintanya, akan aku ambil. (riwayat Imam Bukhori, Muslim,ad -
Darimy, Malik dan Nasai). Da lam Firman Alloh SWT serta Sabda Rosululloh SAW
bila kita kaji bersama, maka kehidupan dunia dan akhirat haruslah tidak timpang.
Dalam pendapatan seorang pemimpin karena kedudukannya sebagai pemimpin dapat
dianggap wajar, sejauh tidak meminta (menuntut) at as penghasilan tsb. Yang wajib
dihindari adalah penyalah gunaan kedudukannya untuk mendapatkan sesuatu yang
melampaui kewajaran yang telah ditentukan . Rosululloh SAW bersabda :
: :
,
. ) .(
Artinya : Dari Ali bin Abu Tholib r.a berkata :Aku mendengan Rosululloh SAW
bersabda :Tidak halal bagi Kholifah mempergunakan harta Alloh kecuali dua piring
besar, satu piring untuk dia makan beserta kelu arganya, satu piring diberikan pada
orang-orang. (riwayat Imam Ahmad). Dalam hadits lain :
:


. : . ) .(
242
Artinya : Dari Masturidi bin Syidad r.a berkata :Aku mendengar Rosululloh SAW
bersabda :Barang siapa mewakili urusan kami (menjadi pemimpin) dan dia belum
punya rumah, buatkan rumah; belum punya isteri, carikan isteri; b elum punya
pembantu carikan pembantu; bila belum punya kendaraan carikan kendaraan. Barang
siapa melampaui kebutuhan itu dia termasuk pengkhianat. Dalam riwayat lain Dia
termasuk pengkhianat dan pencuri. (riwayat Imam Ahmad dan Abu Dawud).
Dari hadits yang disabdakan Rosululloh SAW tersebut diatas, adalah suatu kewajaran
seorang pemimpin untuk mendapatkan kemudahan dalam memenuhi kebutuhan hidup
sehari-hari baik berupa bahan kebutuhan pokok, tempat tinggal (perumahan), alat
transportasi dan pelayan yang membantunya. Kebutuhan tersebut merupakan sarana
untuk melaksanakan tugas kepemimpinan, tetapi bukan merupakan tujuan dalam
mendapatkannya. Segala yang diperoleh tetap dalam batas -batas kepantasan yang
berlaku dalam masarakat lingkungan dalam tugasnya. Da lam hal melampaui batas
kewajaran, maka dalam hadits tsb sangat dikecam dan dinilai sebagai pengkhianat
atau bahkan sebagai pencuri. Wallo-hu Alam.
98. Kedudukan W a n i t a
Dalam sejarah peradapan manusia yang besar dimasa lampau (sebelum turunnya Al -
Quran), seperti Yunani, Romawi, India ataupun Cina, diinformasikan, bahwa
kedudukan Wanita dinilai sebagai tidak disamakan dengan Pria. Bahkan dalam ajaran
Yahudi, martabat Wanita disamakan sebagai pembantu. Ajaran mereka menganggap
Wanita adalah sebagai laknat, karena dialah yang menyebabkan Adam diusir dari
Surga. Sementara pemuka Agama Nasrani beranggapan, bahwa Wanita adalah senjata
Iblis untuk menyesatkan Manusia. Pandangan mereka tidak sesuai dengan Firman
Alloh dalam Al-Quran Surat Al-Hujurat (49) Ayat 13 sbb :
!!., '_!.l !.| _>..1l> _. : _.. >..l-> !,`-: _!, !-.l |
_>. ..s < >.1. | < ,ls ,,> _
Artinya : "Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptak an kamu dari seorang laki -
laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa -bangsa dan bersuku-
suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di
antara kamu di sisi Alloh ialah orang yang paling bertakwa d i antara kamu.
Sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal ".
Dalam Ayat tersebut Al -Quran menjelaskan, bahwa semua manusia baik Pria ataupun
Wanita adalah sama kedudukannya, sedang yang membedakan, sehingga dianggap
lebih mulia, tergantung pada derajat ke -Taqwaannya kepada Alloh.
Kejadian Wanita. Alloh berfirman dalam Surat An-Nisa (4) Ayat 1, sbb :
!!., '_!.l 1. `>`, _. _>1l> _. _i. :.> l> !.. !> , !,..
'> ,. ,!. 1. < _. l,!.. ., '> | < ' >,l. !,,
Artinya : "Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan -mu yang telah mencipta
kan kamu dari diri yang satu, dan dari padanya Alloh menciptakan isterinya; dan da ri
pada keduanya All oh memperkembang biakkan laki -laki dan perempuan yang
243
banyak. Dan bertakwalah kepada All oh yang dengan (mempergunakan) nama -Nya
kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim.
Sesungguhnya Alloh selalu menjaga dan mengawasi kamu".
Para Ahli Tafsir dalam memahami Ayat tersebut (pada kalimatmenciptakan
kamu dari diri yang satu, dan dari padanya Alloh menciptakan Isterinya), maka
Para Jumhur berpendapat arti dari diri yang satuadalah Nabi Adam AS, dari d iri
Nabi Adam diciptakan Isterinya (Siti Hawa). Dengan penafsiran demikian seorang
penafsir yang terkemuka a.l. Al-Qurthubi berpendapat bahwa Siti Hawa diciptakan
dari salah satu tulang rusuk Nabi Adam AS yang bengkok. Hal itu kemungkinan
didasarkan atas pemahaman yang bersifat harfiah dari Hadits Rasululloh SAW
(riwayat At-Tirmidzi dari Abi Hurairah), sbb :
)
(
Artinya : Saling berpesanlah untuk berbuat baik kepada Wanita karena mereka
diciptakan dari tulang rusuk yang bengkok.( Imam Timidzi dari Abu Huroiroh)
Para Ulama umumnya memahami hadits tesebut secara lebih luas condong memberi
arti sebagai nasehat kepada Priya agar lebih bijaks ana dan lebih berhati-hati dalam
menghadapi Wanita (terutama Isterinya) yang dianggap susah diluruskan. Sementara
Ulama terhadap kejadian Wanita dari tulang rusuk Pria dinilai sebagai kurang yakin
atas keshohihan hadits tersebut. Wallo-hu Alam.
Sebagian besar Para Ulama yang mendalami teks -teks keagamaan lebih cenderung
berfaham, bahwa terdapat adanya persamaan unsur atas kejadian Adam dan Hawa
serta kedudukan yang sama-sama dimuliakan Alloh, seperti a.l. dalam Firman Alloh
Surat Al-Isra (17) Ayat 70, sbb:
.1l !.. _., :, ..l.- _ l >,l .. _. .,,Ll ..l.
_ls ,: _.. !.1l> ,.i. _
Artinya : "Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak -anak Adam, Kami angkut
mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezki dari yang baik -baik dan
Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk
yang telah Kami ciptakan. "
Dalam Ayat tersebut anugerah kehormatan yang diberikan Alloh kepad a anak Adam
tercakup baik Pria ataupun Wanita dengan tidak menyia -nyiakan amalannya, yang
secara tegas diterangkan dalam Firman All oh, Surat Ali-Imron (3) Ayat 195, sbb:
,!>:.! l , _. _,. _.- _..s >.. _. : _.. >.-, _.
_-, _.! `>!> `>> _. >.,: : _ _l,,. l.. l: i
.s :!:,. .l>: ..> _, _. !.> `.. !,. _. ..s < <
.:..s _.`> ,.l __
244
Artinya : "Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan
berfirman), "Sesungguhnya Aku tidak menyia -nyiakan amal orang-orang yang
beramal di antara kamu, baik laki -laki atau perempuan, (karena) s ebagian kamu
adalah turunan dari sebagian yang lain. Maka orang -orang yang berhijrah, yang diusir
dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan -Ku, yang berperang dan yang
dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku
masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai -sungai di bawahnya sebagai
pahala di sisi Alloh. Dan Alloh pada sisi-Nya pahala yang baik."
Ayat tersebut diatas adalah penjelasan Al -Quran (Islam) yang menghilangkan
perasaan yang bersifat membedakan der ajat antara Pria dan Wanita dalam kehidupan
mereka sebagai manusia.
Kesamaan Hak Wanita dengan Pria. Seperti dikemukakan dalam penjelasan
tersebut diatas, bahwa keutamaan yang dianugerahkan oleh Alloh tidak dibedakan
antara Pria dan Wanita, atau secara h ukum disamakan, seperti dalam Firman Alloh
Surat Ali-Imran (3) Ayat 195 tersebut diatas, selanjutnya Alloh juga ber-Firman
dalam Surat at-Taubah (9) Ayat 71 Alloh sbb :
`...l ....l .-, ',!,l _-, _'.!, .`-.l!, ., _s
>..l _.,1`, :l.l _.`, :l _`-,L`, < .`. ,.l
`.-,. < | < ,s ",>> _
Artinya : "Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, s ebahagian mereka
(adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh
(mengerjakan) yang ma`ruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan sembahyang,
menunaikan zakat, dan mereka ta`at kepada All oh dan Rasul-Nya. Mereka itu akan
diberi rahmat oleh Alloh; sesungguhnya Alloh Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana ".
Ada Satu derajat Suami yang dilebihkan. Adapun adanya pandangan, bahwa Pria
lebih tinggi derajatnya t erhadap Wanita (Isterinya), dirujuk dari Ayat yang
menjelaskan, bahwa seorang Suami ad a kewajiban untuk membinanya, seperti dalam
Surat An-Nisa (4) Ayat 34 :
`_'>l _`. _ls ,!..l !., _. < .-, _ls _-, !., 1i. _.
l. .>l..l! .... .Li.> ,-ll !., i> < _..l !>
_>: _>L- _>`>> _ _>!..l _>,. | .-L
-,. _,ls ,,. | < _' !,ls ,, __
Artinya : "Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena All oh
telah melebihkan sebahagian mereka (laki -laki) atas sebahagian yang lain (wanita),
dan karena mereka (laki -laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. Sebab
itu maka wanita yang sal eh, ialah yang ta`at kepada All oh lagi memelihara diri ketika
245
suaminya tidak ada, oleh karena All oh telah memelihara (mereka). Wanita -wanita
yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah
mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Kemudian jika mereka
menta`atimu, maka janganlah kamu mencari -cari jalan untuk menyusahkannya.
Sesungguhnya Alloh Maha Tinggi lagi Maha Besar ".
Selain Ayat diatas disebut pula adanya satu derajat lebih tinggi seorang laki -laki
(Suami) dari Isterinya, dalam Surat Al -Baqoroh (2), akhir Ayat 228 :

Artinya : "..bagi laki-laki ada satu derajat lebih tinggi ..".
Hal itu disebabkan adanya nafkah dari Suami yang wajib diberikan kepada Isterinya,
kewajiban melindungi Isteri dan berperang, sedang bagi Isteri tidak ada kewajiban
tersebut. Dalam suatu Atsar disebut a.l sbb :


Artinya : Para Priya (Suami) diberi hak kepemimpinan, karena berkewajiban
memberi nafkah kepada Wanita (Isterinya) dan membela keselamatannya, juga
menjadi penguasa dan berperang, dimana kewajiban itu tidak ada pada Wanita.
Sementara Ulama berpendapat, bahwa kasus demikian dipandang sebagai kasus yang
lebih menyangkut pembinaan rumah tangga yang mengatur hubungan Suami /Isteri.
Dalam pelaksanaannya akan terjadi berbagai ragam bentuk tergantung dari keadaan
rumah tangga masing-masing keluarga Muslim, sehingga dengan demikian sekalipun
adanya perbedaan derajat, tetapi terbatas dalam hubungan Suami/Isteri ybs dan tidak
sampai berpengaruh terhadap nilai dalam beribadah dihadapan Alloh SWT.
Adapun pandangan, bahwa Wanita tidak dapat menjadi Penguasa (Raja), Para Ahli
merujuk riwayat tatkala ada seseorang yang melaporkan kepada Rosululloh SA W,
bahwa masyarakat Parsi mengangkat Putri Kisra (Raja) menggantikan Ayahnya,
kemudian Rosululloh SAW Bersabda :
: . )
(
Artinya : Rosululloh SAW bersabda :"Tidak akan beruntung suatu Kaum yang
menyerahkan urusan mereka kepada Wanita ". (riwayat Imam Bukhori,. Nasa-i,
Tirmidzi dan Ahmad).
Sedang bagi yang tidak melarang terhadap berkuasanya seseorang Wanita, maka
Hadits tersebut dianggap sebagai suatu kasus, yang hanya menyangkut orang Parsi
saat itu. Wallo-hu Alam.
99. Khilafah
Khilafah adalah bahasa Arab dari kata kholafa, kholfan, khila-fatan artinya
mengganti, menempati tempatnya atau mewakili, kemudian menjadi kalimat
Khilafah atau perwakilan (kelompok yang dianggap mewakili); Dan Jabatan
Kholifah adalah jabatan pemimpin dalam khi lafah, atau sebagai Penguasa dalam
Pemerintahan Islam yang pernah ada. Sejarah timbulnya istilah Kholifah dan dengan
sendirinya juga istilah Khilafah muncul sejak terpilihnya Abu-Bakar Ash-Shiddiq
menjadi pemimpin ummat menggantikan Rosululloh SAW seha ri setelah Rosululloh
246
SAW wafat. Kemudian berturut -turut terpilih sebagai penggantinya adalah : Umar
bin Khoththob, Usman bin Affan dan Ali bin Abu Tholib, yang kemudian disebut
sebagai Khulafa-ur Ro-syidin.
Dalam masa itu khilafah berarti lembaga ya ng mengatur pemerintahan (assiya -sah)
atau urusan politik pemerintahan dalam negara. Dizaman akhir sementara Ulama ada
yang berpendapat, bahwa khilafah menjadi tanggung -jawab masarakat yang
memikirkan pembinaan ummat agar dapat berkehidupan sesuai denga n pelaksanaan
syariat Islam. Dengan demikian khilafah adalah lembaga pengganti sebagai penentu
(yang memberi keputusan) tentang hukum syara yang wajib dijalankan, dimana
dizaman Rosululloh SAW kewenangan itu berada ditangan Rosululloh SAW sendiri.
Sejalan dengan uraian diatas, maka orang yang memimpin sebagai pelaksana dalam
Khilafah disebut Kholifah.
Beberapa Ayat dalam al -Quran yang menyebut istilah Kholifah atau Khilafah a.l: Surat
al-Baqoroh (2) Ayat 30 :
:| _! ., >.l.ll _.| _s'> _ _ i,l>
Artinya : Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya
Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi".
Al-Anam (6) Ayat 165:
> _. l-> .l> _ _ >.-, _ _-, .>:
Artinya : Dan Dialah yang menjadikan kamu penguasa -penguasa di bumi dan Dia
meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat . Surat
Yunus (10) Ayat 14 :
. >..l-> .l> _ _ _. >.-, L..l , l.-. _
Artinya : "Kemudian Kami jadikan kamu pengganti -pengganti (mereka) di muka
bumi sesudah mereka, supaya Kami memperhatikan bagaimana kamu berbuat ".
Surat an-Nur (24) Ayat 55 :
.s < _. `.., >.. l.s .>l..l .il>..,l _ _ !.
l>.. _. _. l, _.>,`,l `.,: _. _.. .l.,`,l _.
.-, > !..
Artinya : "Dan Alloh telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu
dan mengerjakan amal yang saleh bahwa Dia sungguh -sungguh akan menjadikan
mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang -orang yang
sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama
yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar -benar akan menukar (keadaan)
mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentausa ".
Dalam Ayat-ayat tersebut diatas, maka keberadaan Khilafah dipandang sementara
Ulama, sebagai hal yang perlu diupayakan dalam rangka menjamin kelangsungan
pelaksanaan penerapan Syariat Islam dimana ummat Islam berada. Bagi yang
247
berpendirian demikian, maka dapat ditegakkannya Khilafah (Islamiayah) tentulah
memerlukan perjuangan Ummat Isl am yang sungguh-sungguh dan terprogram sesuai
dengan keadaan dan tempat masing-masing dalam batas-batas kewilayahan bangsa
yang telah ada. Menurut kesepakatan Ulama terbanyak ( al-ijma al-mutabar) yang
didalamnya terdapat Ulama yang dapat dikategorikan sebagai Ulama yang moderat,
maka mereka berpendapat, bahwa pembentukan Khilafah (Islamiah) hukumnya Fardlu
Kifayah (tanggung jawab bersama/bukan orang per -orang dari Ummat). Sedangkan
istilah Khilafah sementara pendapat mereka, disandarkan pada pemerin-tahan zaman
Khulafa-ur Ro-syidin tsb.
Proses pengangkatan Kholifah-nya kemudian dicermati dan dapat ditelaah secara
lebih jelas oleh para Ulama. Dari proses yang telah terjadi, maka proses penggantian
Sayyidina Umar bin Khoththob dianggap dapat menjadi rujukan pemikiran para
Ulama, a.l: sebelum wafatnya, beliau menunjuk enam orang sahabat Nabi SAW yang
diberi kewenangan menentukan dalam penggantiannya, yaitu : Usman bin Affan, Ali
bin Abi Tholib, Tholhah bin Ubaidillah, Zubair bin al -Awwam, Saad bin Abi
Waqqos dan Abdur-Rahman bin Auf. Mereka mempunyai kewenangan penuh d alam
memutuskan, memilih dan sekali-gus berhak dipilih.
Kemudian Sayyidina Umar menambahkan putranya Abdullah bin Umar yang hanya
memiliki hak memilih tetapi tidak untuk dipilih. Me reka yang ditunjuk Sayyidina
Umar tersebut merupakan satu kelompok penentu pengangkatan Kholifah yang
disebut sebagai Ahlul Halli wal Aqdli. Proses selanjutnya, dalam musyawarah Ahlul
Halli wal Aqdli, Abdur-Rahman bin Auf mohon ijin untuk diperboleh kan
mengundurkan diri, dan diijinkan tetapi diberi pesan agar membantu dan berusaha
bermusawarah (mensosialisasikan) proses tersebut dengan lapisan kaum Muslimin
yang ada. Kelanjutan dari proses tsb berakhir dengan terpilihnya Usman bin Affan
dan Ali bin Abu Tholib dan karena Usman bin Affan dianggap lebih tua, maka
ditetapkanlah Usman sebagai Kholifah.
Dalam pemikiran para ulama zaman akhir, maka terdapat hal yang penting yaitu
penetapan kholifah dilakukan dengan membentuk kelompok yang mempunyai
kekuasaan menentukan khilafah yang dalam sejarah disebut sebagai Ahlul Halli wal
Aqdli dan ditetapkan oleh penguasa yang sah saat itu (Sayyidina Umar). Dizaman
akhir dipertanyakan siapakah yang berkualifikasi sebagai Ahlul Halli wal Aqdli,
seandainya harus dibentuk. Dizaman Umar sudah jelas bahwa mereka adalah para
sahabat Rosululloh SAW yang tidak diragukan lagi reputasinya baik perannya dalam
kekholifahan dan penguasaan hukum agama, sementara Abdur -Rahman bin Auf
adalah seorang yang dikenal sebagai aghni a (hartawan).
Dizaman akhir, maka kualifikasi dapat dicermati dengan tetap merujuk pada hal yang
diterangkan diatas, sehingga tidak berlebihan bila sementara Ulama dizaman akhir
ada yang berpendapat, bahwa untuk dipilihnya Ahlul Halli wal Aqdli, maka
kualifikasi minimal setidaknya para tokoh yang sangat berpengaruh dalam masarakat
dan menguasai salah satu bidang atau lebih dari : 1) Pemerintahan ( Umara), 2)
Bidang ilmu (Ulama) dan 3) Hartawan (Aghnia), dan bila harus sesuai dengan zaman
Umar, maka penetapannya selain melalui jalan musyawarah, juga oleh penguasa yang
sah yang ada. Wallo-hu Alam. Kepada Khilafah yang terbentuk, maka Amanat yang
248
tetap wajib diemban dalam pelaksanaan tugas, yaitu mengacu pada Firman Alloh
dalam Surat an-Nisa (4) Ayat 58-59 :
| < ``.!, :. .... _|| !l> :| :.>> _,, _!.l .>>
_.-l!, | < !`,-. _>L-, ., | < ' !-,.- ,., __ !!., _. `..,
`-,L < `-,L _.l _| . >.. | ,.s... _ ,_. ::` _|| <
_.l | ,.. `... <!, ,,l > ,l: ,> _.> ,!. __
Artinya : "Sesungguhnya Alloh menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada
yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di
antara manusia supaya kamu menetapka n dengan adil. Sesungguhnya All oh memberi
pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya All oh adalah Maha
Mendengar lagi Maha Melihat. Hai orang -orang yang beriman, ta`atilah Alloh dan
ta`atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan
pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada All oh (Al Qur'an) dan Rasul
(sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada All oh dan hari kemudian. Yang
demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. Dalam kedua Ayat
tersebut mencakup disatu fihak, bahwa pemimpin yang terpilih wajib memiliki sifat :
1) amanah artinya wajib jujur menyampaikan sesuatu kepada yang berhak. 2) adil dalam
arti penerapan hukum bagi manusia tidak membedakan baik dari jenis, suku, bangsa
dan agama. Difihak lain ummat yang dipimpin wajib mematuhinya sejauh pemimpin
ybs tetap taat dalam hukum Islam. Wallo-hu Alam.
100. J i h a d fi-Sabilillah
Jihad berasal dari bahasa Arab Jahada-Jahdan artinya berusaha dengan sungguh -
sungguh, menjadi kata Jihad yang artinya perjuangan. Ada pula yang mengartikan
Jahada dengan arti memberi beban yang berat, sedang Jahida berarti sukar atau
sulit, sehingga Jihad adalah perjuangan yang berat serta tidak sedikit kesulitannya
namun wajib dilakukan dengan sungguh -sungguh. Kalimat Jihad sering dirangkai
dengan kalimat fi-sabilillah (dijalan Alloh) a.l dalam Surat Al-Baqoroh (2) Ayat 218 :
| _. `.., _,.l `>!> ..> _ _,,. < ,.l `>, .>
< < "is ",> __
Artinya : "Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan
ber-jihad fi sabillah (di jalan Alloh), mereka itu mengharapkan rahmat All oh, dan
Alloh Maha Pengampun lagi Maha Penyayang".
Pengertian Jihad ini menjadi sangat luas seperti dalam al -Quran Surat at-Taubah (9)
Ayat 73 Alloh ber-Firman :
!!., _,.l ..> !il _,1i...l l. ,ls .!. `.> _.,
,..l __
249
Artinya : "Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang -orang kafir dan orang-orang
munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah neraka
Jahannam. Dan itulah tempat kembali yang seburuk -buruknya".
Dalam memberikan tafsir Ayat tersebut terdapat setidaknya tiga kelompok penafsir :
1) Ahli tafsir atsari (berdasar riwayat turunnya), maka Jihad diartikan sebagai perang
(qital) dengan memanggul senjata melawan orang kafir dan munafiq. 2) Tafsir bir-royi
(tafsir secara analitis), yaitu mengartikan bahwa jihad (dengan membaca Ayat -ayat
lain), diberi tafsir yang lebih luas, yaitu untuk menaklukkan kaum kafir dan m unafiqin
ditempuh dengan memperkuat kedudukan dan kemampuan kaum Muslimin disegala
bidang a.l: pendidikan, ekonomi, kesejahteraan dan pertahanan, keamanan dll,
sehingga dapat memenangkan disegala bidang perjuangan . 3) Tafsir isyari (isyarat),
yaitu dengan cara memahami lebih dalam apa yang tersirat dari -pada sekedar apa
yang tersurat. Yaitu setiap kaum Muslimin wajib memerangi sifat -sifat kufur dan
munafiq dalam hati masing-masing.
Ketiga-tiganya mengandung kebenaran, sehingga pe ngertian Jihad mencakup seluruh
aspek tersebut.
Jihad dengan memanggul senjata . Pengertian Jihad dengan berperang memanggul senjata
(qital) dilakukan Rosululloh SAW setelah turunnya Ayat yang mengizinkan berperang,
satu tahun setelah hijrah di Madinah (Surat al -Hajj (22) Ayat 39), sbb :
: _.l _l..1`, .!, .lL | < _ls >.. ',.1l __
Artinya : "Telah diizinkan (berperang) bagi orang -orang yang diperangi, karena
sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya All oh, benar-benar Maha
Kuasa menolong mereka itu". Dalam Ayat tersebut, maka diizinkannya berperang
dikarenakan kaum Muslimin diperangi serta dianiaya. Dalam Ayat lain Suran al -
Baqoroh (2) Ayat 190 Alloh ber -Firman sbb:
l.. _ _,,. < _. >.l..1`, ..-. _| < >`, _..-.l
Artinya : "Dan perangilah di jalan All oh orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi)
janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya All oh tidak menyukai orang-
orang yang melampaui batas". Untuk berperang ummat Islam diwajibkan memper -
siapkannya dengan sempurna karena dalam peperangan banyak hal yang tidak dapat
diketahui, Alloh ber-Firman dalam Surat al -Anfal (8) Ayat 60 :
.s l !. :-L.. _. : _. !, _,>l _,>. ., .s <
.s _>, _. .: `..l-. < .l-, !. 1i.. _. ,_. _
_,,. < .`, >,l| :. _.lL. _
Artinya : "Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu
sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan
itu) kamu menggentarkan musuh All oh, musuhmu dan orang-orang selain mereka
yang kamu tidak mengetahuinya; sedang All oh mengetahuinya. Apa saja yang kamu
nafkahkan pada jalan All oh niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu
250
tidak akan dianiaya (dirugikan) ". Sampai kapan peperangan itu dilakukan? Sampai
penganiayaan dihentikan. Alloh ber -Firman dalam Surat al -Baqoroh (2) Ayat 193 :
>l.. _.> >. .: >, _. < | .. .`s | _ls _,..Ll
Artinya : "Dan perangilah mereka itu, sehingga tidak ada fitnah lagi dan (sehingga)
ketaatan itu hanya semata-mata untuk Alloh. Jika mereka berhenti (dari memusuhi
kamu), maka tidak ada permusuhan (lagi), kecu ali terhadap orang-orang yang
dzolim". Selanjutnya dalam Surat al -Anfal (8) Ayat 61-62 Alloh ber-Firman :
| >.> l.ll _.>! ! _. _ls < ..| > _,..l `,l-l _ |
.,`, .`s.> _| ,,.> < > _. ..`, .:.., _,...l!,
Artinya : "Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah
kepadanya dan bertawakkallah kepada All oh. Sesungguhnya Dialah Yang Maha
Mendengar lagi Maha Mengetahui. Dan jika mereka bermaksud hendak menipumu,
maka sesungguhnya cukuplah All oh (menjadi pelindungmu). Dialah yang
memperkuatmu dengan pertolongan-Nya dan dengan para mu'min",
Jihad dalam arti umum. Jihad hakikatnya adalah perjuangan ummat Islam yang bersifat
umum (menyangkut seluruh aspek) pembangunan ummat dan merupakan ujian dalam
pengamalan ibadah. Para Ahli Tafsir yang menghitung Ayat yang menguraikan Jihad
dalam arti umum ini terdapat ada 39 Ayat, beberapa Ayat antara lain Ayat yang
mengajarkan kesabaran. Dalam Surat Ali -Imron (3) Ayat 142 sbb:
, ,.,.> l>.. .>l !.l l-, < _. ..> >.. l-, _..l __
Artinya : "Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padaha l belum
nyata bagi Alloh orang-orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang -
orang yang sabar". Selanjutnya dalam Surat an-Nahl (16) Ayat 110 :
. _| .`, _.l `>!> _. .-, !. `.: . ..> . _| .`,
_. !>.-, "i-l ",>
Artinya : "Dan sesungguhnya Tuhanmu (pelindung) bagi orang -orang yang berhijrah
sesudah menderita cobaan, kemudian mereka berjihad dan sabar; sesungguhnya
Tuhanmu sesudah itu benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang ".
Dalam melaksanakan Jihad orang Mukmin wajib melakukan dengan niat masing -
masing secara sadar, Firman Alloh Surat at-Taubah (9) Ayat 44 :
...::. _. _`..`, <!, ,,l > ..>`, l.!, .i.
< ,l. _,1`..l!, __
Artinya : "Orang-orang yang beriman kepada All oh dan hari kemudian, tidak akan
meminta izin kepadamu untuk (tidak ikut) berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan
Alloh mengetahui orang-orang yang bertakwa. Perjuangan tsb wajib dilakukan
dengan penuh disiplin", Firman Alloh dalam Surat an-Nur (24) Ayat 53 :
251
.. <!, .> ..., _l :. _`>`>,l _ ..1. s!L `-.
| < ,,> !., l.-. __
Artinya : "Dan mereka bersumpah dengan nama All oh sekuat-kuat sumpah, jika
kamu suruh mereka berjihad, pastilah mereka akan pergi. Katakanlah: "Janganlah
kamu bersumpah, (karena ketaatan yang diminta ialah) ketaatan yang sudah dikenal.
Sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." Selain berdisiplin,
maka dalam Jihad wajib disertai hati yang sungguh -sungguh karena Alloh, dalam
Perintah Alloh Surat al -Hajj (22) Ayat 78 :
..> _ < > .::!>
Artinya : "Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar -
benarnya". Dalam pelaksanaan perjuangan kaum Muslimin memang ada tingkat -
tingkat kemampuan yang dimiliki masing -masing, seperti sabda Rosululloh SAW :

. ) .(
Artinya : Siapa melihat kemungkaran hendakla h dicegahnya dengan tangannya, bila
ia tidk mampu maka dengan lidahnya, dan bila ia tidak mampu dengan hatinya dan
yang dengan ini merupakan selemah-lemah iman. (riwayat Imam Muslim).
Jihad melawan Setan dan Hawa -nafsu. Musuh orang beriman yang selalu be rusaha
menghalangi perbuatan Sholeh adalah selain setan juga hawa nafsu dari manusia itu
sendiri. Setan atau Syaithon ada yang mengatakan berasal dari Sya -tho artinya hancur
atau terbakar ada yang mengatakan dari Syathotho artinya melampauai batas. Kedua -
duanya sesuai dengan peri -laku setan yang menghancurkan (terbakar dineraka) dan
membawa manusia untuk melampaui batas. Dalam Perintah Alloh secara jelas dalam
Surat al-Baqoroh (2) Ayat 168 :
`-,.. ,L> _.L,:l ..| >l .s _,,. __
Artinya : "dan janganlah kamu mengikuti langkah -langkah syaitan; karena
sesungguh-nya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu ".
Selain setan maka hawa-nafsu manusia termasuk yang harus diperangi (dalam jihad),
karena cenderung mengarah kepada yang jahad. Surat Yusuf (12) Ayat 53 :
!. _, _.i. | _i.l :!. ,.l!,
Artinya : "Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya
nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan ". Dalam hal keinginan atau dalam istilah
al-Quran disebut Hawa wajib diperangi. Dalam Surat al -Qoshosh (28) Ayat 50 :
_. _. _.. _,. .> ,-, _.> _. <
Artinya : "Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang mengikuti hawa
nafsunya dengan tidak mendapat petunjuk dari All oh sedikitpun".
252
Godaan setan dan hawa-nafsu yang berupa bisikan halus dalam hati manusia dapat
melemahkan jihad manusia untuk melawannya, yang a.l adalah : 1) Manusia
mempunyai sifat ria suka dipuji baik sebelum ataup un sesudah berbuat sesuatu,
sehingga amalan lebih ditujukan kepada untuk mendapat pujian bukan karena Alloh
SWT. 2) Kecintaan kepada dunia yang berlebihan, sehingga upaya lebih ditujukan
untuk mendapat dunia bukan akhirat. 3) Merasa serba lebih dari orang lain yang
membawa kesombongan dan meremehkan orang lain (takabur). 4) Meremehkan
adanya dosa walau kecil, sehingga dengan ringan melakukan dosa, dengan alasan
dosa kecil. 5) Terlalu ambisius terhadap kedudukan dan berburuk sangka kepada
Alloh sehingga tidak menyadari bahwa kedudukan adalah milik Alloh. Jihad melawan
godaan setan dan hawa-nafsu ini merupakan jihad wajib dilakukan setiap saat oleh
pribadi-pribadi Muslim, karena godaannya yang tidak mengenal waktu dan tempat.
Dalam sabda Rosululloh yang sangat kita kenal setelah menang dalam Perang Badar :
, .
Artinya : Kita kembali dari jihad terkecil menuju jihad terbesar, yakni jihad
melawan hawa-nafsu. Dalam hal ini, maka perang dengan senjata melawan musuh
dianggap perang yang kecil sedang yang besar adalah perang melawan hawa nasfu
yang lebih penting dimenangkan oleh setiap Muslim. Insya-Alloh.
P E N U T U P
Alhamdulillah naskah ini telah tesusun walaup un sederhana, menyadari terbatasnya
pengetahuan penyusun, maka mudah-mudahan dapat diberikan koreksi disana-sini,
sehingga menjadi lebih sempurna dan bermanfaat bagi yang membaca. Insya-Alloh.
,

.
, ,
. .
253
Daftar Pustaka :
Al-Quran al-Karim
Tafsir al-Quran :
A. Hasan, Tafsir Al-Furqon, Persatuan Islam Bangil 1406 H.
Abu Muhammad Mamuri, Imam Ghozali bin Hasan Ustadz , Tafsir Al-Quran Wa Sunnatu
Sayyidil A-nam, Al-Mamuriyah, Solo 1936.
Al-Maroghi, Ahamad Mustafa, Tafsir Al -Maroghi, Mustafa al-Babi al-Halabi Mesir.
HAMKA, Prof. DR, Tafsir Al-Azhar, Pustaka Panjimas, Jakarta 1982.
Ibnu Katsir, Abu al-Fida I, Tafsir Al-Quran al-Adhim, Isa al-Babi al-Halabi Mesir.
Quraish Shihab, Prof. DR. M, Tafsir Al-Mishbah, Lentera Hati, Jakarta 1999.
Quthb, Sayyid. Fi Zhilal al-Quran, Dar al-Syuruq, Kairo-Beirut, 1978.
Al-Hadits
Al-Bukhori, Ibnu Abdillah, Shohih al-Bukhori, Dar wa Matabi al -Syab, Kairo.
Muslim, Abu Hasan, Shohih Muslim, Dar Ihya al-Turats al-Arabi, Beirut.
Pustaka lain
Abduh, Muhammad Syeh, Risalah at-Tauhid (Terjemah), Bulan Bintang, Jakarta 1979.
Abu Muhammad Mamuri, Imam Ghozali bin Hasan Ustadz , Kitab Al-Imamah, Al-
Mamuriyah, Solo 1968.
-------------------------------, At-Tijan fi Syuab al-Iman, Al-Mamuriyah Solo 1968.
-------------------------------, Al-Islam wal-Muslim, Al-Mamuriyah Solo 1968.
Akhdlori, Imam, Ilmu Balaghoh (Tarjamah Jauhar maknun), Al -Maarif Bandung
1979.
Al-Asyqolani, Al-Hafidh Ibnu Hajar, Bulugh al-Marom min Adillah al-Ahkam
(Terjemah), Al-Maarif, Bandung 1978.
Al-Attas, Syed Muhammad al -Naquib, Islam Dan Sekularisme, Penerbit Pustaka,
Bandung 1981.
Al-Ghozali, Abu Hamid, Ihya Ulum ad-Din, Dar al-Fikr, Beirut 1975.
Amanah, Dra. H. St, Pengantar Ilmu Al -Quran dan Tafsir, CV. Asyifa, Semarang
1991.
An-Nawawi, Syeih Muhyiddin Abi Zakaria, Yahya Ibnu Syorof , Riadhus-Sholihin
(Terjemah), Al-Maarif Bandung 1978.
-----------------------------, Al-Adzkar (Terjemah), Al -Maarif Bandung 1984.
Haekal, Dr. Muhammad Husein PhD, Hayat Muhammad (Terjemah), PT Dunia
Pustaka, 1984.
HAMKA, Prof. DR, Tasauf Modern, Djaja Murni, Jakarta. 1970.
Hanafi, A. MA, Usul Fiqh, Penerbit Widjaya, Jakarta, 1987.
Ibnu Rusyd, Bidayatul-Mujtahid (Terjemah), Pustaka Amani, Jakarta 1995.
Latif Osman, A. Ringkasan Sejarah Islam, Penerbit Widjaya, Jakarta 1992.
Nashih Ulwan, Dr. Abdullah, Tarbiyatu l-Aulad fi l-Islam (Terjemah), CV Asy-Sifa
Semarang 1993.
Qardawi,, Prof Dr. Yusuf, Fiqhuz-Zakat (Terjemah), PT Letera Antar Nusa, Jakarta
1991
Qardawi,, Prof Dr. Yusuf, Fi-Fiqhil Aulawiyat (Terjemah), Robbani Press, Jakarta
1996.
254
Quraish Shihab, Prof. DR. M, Membumikan Al-Quran, Penerbit Mizan, Bandung
1994.
------------------------------, Wawasan Al-Quran, Penerbit Mizan, Bandung 1997.
Sayid Sabiq, Al-Aqaid Al-Islamiyyah (Terjemah), CV Diponegoro, Bandung 1978.
------------------, Insiklopedi Islam, PT Ichtiar Baru Van Hoeve, Jakarta 1994.
------------------, Insiklopedi Al-Quran, PT Kharisma Ilmu, Jakarta 2005.
Riwayat Singkat Penyusun
255
Nama : Ir . HM Munawir. Lahir pada tanggal 9 Muharom 1357H (11-03-1938 M)
dikota S o lo .
Pendidikan Umum : Pendidikan dasar s/d Menengah Atas dijalani dikota Solo.
Pendidikan Tinggi ditempuh di Fakultas Pertanian UGM Yogyakarta, Jurusan Kultur
Tehnik (Alat dan Mesin), selesai tahun 1964.
Pendidikan Agama diperoleh dengan mengaji dirumah, di Pondok Pesantren dan
belajar di Madrasah Al-Islam Surakarta 1944-1957..
Pendidikan Khusus dijalani dalam tugas mengikuti Kursus dan Pelatihan Pegawai
pada Lembaga-lembaga Pendidikan dan Pelatihan di Indonesia dan dibeberapa negara
sahabat a.l : Jepang, Belanda dan Amerika Serikat.
Pengalaman Kerja : Tahun 1960/61 semasa kuliah, mulai bekerja (bertugas) sebagai
Mahasiswa Pembimbing dalam Mata -kuliah Fisika. Selain kuliah dan bekerja pada
Fakultas, juga bekerja sebagai Guru pada sekolah -sekolah lanjutan, a.l: SMA, STM,
SPMA dan Madrasah Tsanawiyah.
Setelah selesai kuliah, sejak bulan Maret 1965 bekerja sebagai Pegawai Negeri Sipil
Departemen Pertanian (PNS Deptan) sampai mencapai batas usia Pensiun pada tahun
1998. Perjalanan karirnya diawali dengan tugas sebagai Staf Tehnik pada Kantor
Direktorat Pertanian Rakyat di Jakarta, dilanjutkan dengan menjalani beberapa kali
mutasi jabatan dan mutasi wilayah kepropinsi Jawa Tengah dan propinsi Lampung,
kemudian kembali ke Jakarta sampai pensiun.
Masa Purna Tugas dijalani dengan bermukim bersama kelua rga di Yogyakarta
mengikuti aktifitas kemasarakatan dan ikut serta membina Perguruan Al-Islam
Surakarta.