Anda di halaman 1dari 7

zacoeb_a@yahoo.

com

Hubungan Momen-Kelengkungan untuk Penampang Segiempat Dari Gambar 7 dapat ditempatkan kembali seperti Gambar 8, dimana regangan pada serat terluar telah melampau regangan leleh, sedangkan regangan pada serah hingga sejauh z dari garis netral belum mencapai regangan leleh. Dengan demikian dalam daerah setinggi 2z, material masih bersifat elastis.
yB(D/2 z) D/2 z 2/3 z Bz (D/2 + z)

D/2

B (a)

(b)

(c)

Gambar 8. Distribusi tegangan regangan penampang segiempat Besarnya momen dalam dapat dicari dari resultan bagian elastis dan plastis, besarnya masing-masing resultan gaya dan titik kerjanya ditunjukkan pada Gambar 8.c. Jadi besarnya momen dalam dari penampang tersebut adalah :

1 2 1 D D M = 2 ( y Bz ) z + y B z + z 3 2 2 2 2 D2 z2 = y B 4 3 dengan : B = lebar penampang D = tinggi penampang z = jarak dari sumbu netral y = tegangan leleh

(5)

Dari persamaan sebelumnya = y/, untuk harga = y, y = z dan K = 1/ dapat diperoleh harga kelengkungan : K=
y

(6)

dengan y adalah regangan leleh


Department of Civil Engineering Brawijaya University

21

zacoeb_a@yahoo.com

Jika z = D/2, hanya serat terluar yang mencapai kondisi leleh (sesuai dengan Gambar 8.b), dan besar momen dalam yang ditahannya disebut dengan
momen leleh My. Harga momen leleh ini dapat diperoleh dengan

memasukkan nilai z = D/2 ke dalam persamaan 5, dengan hasil : D2 My = yB 6 (7.a)

Nilai My juga dapat dihitung secara langsung dengan menggunakan persamaan : My = Sy segiempat S = BD2/6. Selanjutnya untuk z = D/2, akan diperoleh : Ky = 2 y D (8) (7.b) dengan S adalah modulus elastis penampang, dimana untuk penampang

Dengan menggabungkan persamaan (5) hingga (8), akan diperoleh persamaan momen-kelengkungan tanpa satuan sebagai berikut :
z M = 1,5 2 D
2

Ky = 1,5 0,5 K

(9)

Dari persamaan (9) dapat dibuat kurva momen-kelengkungan seperti Gambar 9. Huruf dalam lingkaran, menunjukkan tahapan yang ada pada Gambar 8. Dari Gambar 9, dapat dilihat bahwa harga M akan mendekati 1,5 My, jika harga K semakin besar. Bila M telah mencapai 1,5 My, harga K akan menjadi tak hingga (nilai z dalam persamaan (6) menjadi sama dengan nol).
Department of Civil Engineering Brawijaya University
22

zacoeb_a@yahoo.com

Dengan demikian seluruh penampang telah mencapai kondisi leleh, dan momen plastisnya dapat dihitung sebagai : Mp = 1,5 M y = y B D2 4 (10)

Persamaan (10) diatas hanya berlaku untuk penampang segiempat, sedangkan untuk penampang lainnya dapat diturunkan dengan cara yang sama.
(M/My)

1,5 c 1,0

10 (K/Ky)

Gambar 9. Hubungan momen kelengkungan penampang segiempat

Perbandingan antara momen plastis Mp dengan momen leleh My menyatakan peningkatan kekuatan penampang ditinjau dari kondisi plastis. Perbandingan ini tergantung dari bentuk penampangnya, dimana untuk penampang segiempat :

f= dengan :

Mp My

Z = 1,5 S

(11)

f = faktor bentuk (shape factor) Z = modulus plastis penampang (mm3) S = modulus elastis penampang (mm3)
Department of Civil Engineering Brawijaya University

23

zacoeb_a@yahoo.com

MOMEN PLASTIS PENAMPANG

Pendahuluan

Disamping cara yang dijelaskan sebelumnya untuk penampang segiempat, momen plastis penampang sembarang dapat dihitung secara langsung. Lihat Gambar 8., kondisi penampang plastis penampang sembarang dengan distribusi tegangan yang diakibatkan oleh lentur murni (Gambar 1b). Karena hanya memperhitungkan pengaruh lentur saja, maka keseimbangan horisontal akan menghasilkan : C=T dengan : C = resultan gaya tekan di atas garis netral T = resultan gaya tarik di bawah garis netral (1)

C d T (a) (b) z

Gambar 1. Penampang sembarang

Dengan demikian akan diperoleh hubungan untuk kondisi plastis : Atekan x y = Atarik x y Untuk lebih jelasnya, akan diberikan contoh perhitungan untuk menentukan momen plastis dengan beberapa bentuk penampang.

Department of Civil Engineering Brawijaya University

24

zacoeb_a@yahoo.com

Penampang Segiempat
y

C D T B D/2

Gambar 2. Penampang segiempat

Sumbu netral berjarak D/2 dari serat atas atau bawah, dengan persamaan (1) diperoleh : C = T = yBD/2 Dari Gambar 2, besarnya momen dalam adalah sama dengan resultan gaya tekan C terhadap jarak dari titik tangkap gaya tekan ke titik tangkap gaya tarik T. Dalam hal ini sama dengan C x D/2, dimana biasanya jarak titik tangkap disebut juga dengan lengan momen. Berdasarkan persamaan keseimbangan, yang menetapkan bahwa momen luar (MP) sama dengan momen dalam dapat diperoleh : MP = C D D2 = yB 2 4 (2)

Persamaan (2) dapat ditulis : MP = Zy Dengan Z adalah modulus plastis penampang, yang nilainya tergantung dari bentuk penampang yang digunakan. Selanjutnya seperti diketahui bahwa nilai modulus elastis penampang segiempat adalah S = BD2/6, maka nilai faktor bentuk dari penampang segiempat : Z BD 2 / 4 6 f= = = = 1,5 S BD 2 / 6 4
Department of Civil Engineering Brawijaya University

(3)

25

zacoeb_a@yahoo.com

Penampang Lingkaran
y

2D/3

C
4D/3

T B

Gambar 3. Penampang lingkaran

Penampang lingkaran juga mempunyai sumbu netral yang membagi luas penampang menjadi dua bagian yang sama besar. Yang dengan mudah dapat ditentukan sebagai

1 D 2 dengan D adalah diameter lingkaran, 8

sehingga :

1 C = T = D 2 y 8 Dari Gambar 3, besarnya lengan momen adalah 4D/3. Berdasarkan persamaan keseimbangan momen diperoleh : MP = C 4D D3 = y 3 6 (4)

Sehingga besarnya modulus plastis penampang Z = D3/6. Selanjutnya dari beberapa acuan, nilai modulus elastis penampang lingkaran menurut AISC adalah S = D3/32, maka nilai faktor bentuk dari penampang lingkaran : f= Z D3 / 6 32 = = = 1,7 3 S D / 32 6 (5)

Department of Civil Engineering Brawijaya University

26

zacoeb_a@yahoo.com

Penampang lainnya (continue)

Department of Civil Engineering Brawijaya University

27