Anda di halaman 1dari 30

MODUL KEWIRAUSAHAAN DAN PERENCANAAN USAHA (BISNIS PLAN)

KERJASAMA GITA PERTIWI - ACCESS

GITA PERTIWI JL GRIYAN LAMA NO 20,BATURAN- COLOMADU-JAWA TENGAH TELP/FAX +62-271-710465/718956 Email : gita@indo.net.id 2010

KATA PENGANTAR
Modul Kewirausahaan dan Bisnis Plan (Perencanaan Usaha) , merupakan modul yang disusun dalam rangka peningkatan kapasitas kepemimpinan perempuan dalam pengembangan ekonomi pedesaan berbasis potensi lokal. Modul ini disusun berdasarkan kerjasama antara Gita Pertiwi dan Access dalam rangka peningkatan kapasitas mitra langsung dalam topik tersebut di atas. Modul ini disusun dengan tujuan untuk menjadi pegangan para fasilitator/pendamping lapangan dalam melakukan training dan asistensi kepada kelompok dampingannya dalam membangun jiwa kewirausahaan dan merencanakan sebuah usaha. Dengan adanya modul ini, kami berharap dapat menjadi sumber belajar bagi fasilitator-fasilitator yang peduli terhadap gerakan mendorong pengembangan ekonomi berbasis potensi lokal. Modul ini bisa diterapkan, dimodifikasi dan disesuaikan dengan kondisi yang ada di lapangan. Oleh karena itu masukan,saran dan kritikan sangat diperlukan untuk menyempurnakan modul ini. Surakarta, Maret 2010 Tim Penyusun

TIM PENYUSUN
Penulis: 1. Titik Eka Sasanti 2. Nunik Sulistiyani 3. Suparlan 4. Isnaeni Rahmat Editor dan lay out 1. Titik Eka Sasanti 2. Rossana Dewi R

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR PENYUSUN MODUL DAFTAR ISI BAB I. PENDAHULUAN A. Dasar Pemikiran B. Tujuan dan Hasil Yang Diharapkan C. Pengguna Modul D. Monitoring dan Evaluasi BAB II. MODUL KEWIRAUSAHAAN A. Pengertian Wirausaha dan Kewirausahaan B. Karakteristik Wirausaha C. Motivasi Berwirausaha BAB III. BISNIS PLAN A. Pengertian Bisnis Plan B. Proses Penyusunan Bisnis Plan BAB IV. Pengorganisasian Pelatihan A. Prinsip Pendidikan Orang Dewasa B. Perencanaan, Pelaksanaan,dan Pasca Pelatihan C. Evaluasi dan RTL 2 3 4 5 5 5 5 5 7 7 10 13 15 15 16 21 21 25 30

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

BAB I. PENDAHULUAN
A. Dasar Pemikiran Para Wirausaha adalah orang-orang yang mengetahui bagaimana menentukan keputusan dalam pekerjaan dan bangga terhadap prestasinya. Para Wirausaha adalah individu-individu yang berorientasi pada tindakan dan bermotivasi tinggi yang mengambil resiko dalam mengejar tujuan. Wirausaha adalah orang yang selalu berubah dan berkembang. Mempunyai sikap positif, kreatif, inovatif, dan citra diri yang sehat. Pada hakekatnya semua orang adalah wirausaha dalam arti mampu berdiri sendiri dalam emnjalankan usahanya dan pekerjaannya guna mencapai tujuan pribadinya, keluarganya, msaayarakat , bangsa dan negaranya, akan tetapi banyak diantara kita yang tidak berkarya dan berkarsa untuk mencapai prestasi yang lebih baik untuk masa depannya, dan ia menjadi ketergantungan pada orang lain, kelompok lain dan bahkan bangsa dan Negara lainnya. Berdasarkan pemahaman kewirausahaan di atas,maka seorang wirausaha harus membuat perencanaan yang tepat untuk memulai sebuah usaha. Dengan melakukan perencanaan usaha maka akan dapat diukur kelayakan suatu usaha yang akan dilakukan. Pengetahuan tentang kewirausahaan dan perencanaan usaha sangat diperlukan bagi para fasilitator/pendamping masyarakat dalam hal mendorong tumbuhnya wirausaha berbasis potensi lokal yang ada. Ciri khas dari pendampingan kewirausahaan ini adalah munculnya wirausaha-wirausaha yang beretika. Artinya tidak hanya mengejar keuntungan semata,tetapi juga harus berkontribusi secara adil pada semua pelaku yang terlibat dalam usaha tersebut dan menjaga keberlanjutan lingkungan yang ada. B. Tujuan dan Hasil Yang Diharapkan 1. Meningkatkan pengetahuan para fasilitator tentang kewirausahaan dan penyusunan rencana usaha 2. Meningkatkan ketrampilan fasilitator dalam mendorong munculnya wirausaha berbasis potensi lokal Hasil yang diharapkan: 1. Peserta/para fasilitator mampu menjelaskan pengertian kewirausahaan dan perencanaan usaha 2. Peserta/para fasilitator mampu dan terampil memfasilitasi perencanaan usaha 3. Peserta/para fasilitator mampu memotivasi munculnya wirausaha lokal C. Pengguna Modul Modul ini didesain untuk para fasilitator lapangan yang akan memfasilitasi kelompok/individu dalam pengembangan usaha. Diharapkan para fasilitator lapangan ini menguasai Prinsip Pendidikan Orang Dewasa. Modul ini juga dapat digunakan oleh para wirausahawan dalam merencanakan usahanya D. Monitoring dan Evaluasi Modul ini bersifat fleksibel,artinya dapat diterapkan sesuai dengan lokasi,peserta belajar dan jenis usaha yang akan dilakukan. Oleh karena itu setiap proses penerapan modul merupakan bagian dari monitoring dan evaluasi modul. Revisi atau perbaikan modul dapat dilakukan oleh para pengguna modul langsung,baik pada waktu penggunaan modul maupun setelah modul digunakan.

BAB II. MODUL KEWIRAUSAHAAN


A. Pengertian Wirausaha dan Kewirausahaan Pengantar Wirausaha dan kewirausahaan merupakan kata-kata yang hampir setiap hari kita dengar. Bahkan program-program pemerintah pun sekarang banyak yang menggunakan jargon Jadilah Wirausaha yang mampu menciptakan lapangan pekerjaan. Meskipun kata wirausaha dan kewirausahaan mudah diucapkan,banyak orang yang belum mengerti makna dan bedanya. Sebagian orang menganggap wirausaha sama dengan pengusaha yang berhasil,yang mempunyai bisnis besar,mampu mempekerjakan banyak orang,penampilannya perlente dan necis, penghasilan besar, dll. Oleh karena itu dalam sesi ini kita akan khusus mempelajari pengertian wirausaha dan kewirausahaan. Tujuan Peserta memahami konsep dasar kewirausahaan yang mencakup pengertian dan prinsipprinsipnya Hasil yang diharapkan 1. Peserta bisa menjelaskan tentang pengertian wirausaha dan kewirausahaan 2. Peserta bisa menerapkan prinsip-prinsip kewirausahaan dalam pengembangan usahanya Metode a. Curah Pendapat b. Ceramah c. Diskusi Kelompok Waktu : 90 menit Alat dan Bahan 1. Atk Lengkap : spidol,metaplan,plano,lakban 2. Materi power point Langkah Kegiatan : NO LANGKAH KEGIATAN 1 Fasilitator menjelaskan secara singkat mengenai tujuan pembelajaran, proses yang akan dilakukan serta hasil yang akan dicapai. 2 Fasilitator mengajak para peserta untuk berpendapat mengungkapkan pengertiannya tentang wirausaha dan kewirausahaan
Fasilitator membantu merumuskan

METODE Pemaparan

WAKTU 10 menit

ABB Plano, Meta Plan, Spidol, lagban Plano, Meta plan, spidol lagban
Plano, Meta

Curah Pendapat

20 menit

pengertian tentang wirausaha dan kewirausahaan Fasilitator mengajak peserta berbagi dalam kelompok kecil untuk mendiskusikan tentang Prinsip-prinsip dalam kewirausahaan Perwakilan kelompok diminta mempresentasikan hasil diskusi dan kelompok lain dapat menanggapi dan bertanya Fasilitator menugaskan perwakilan peserta untuk menyimpulkan hasil presentasi semua kelompok. Kemudian fasilitator memberikan penjelasan dan point penting tentang prinsip-prinsip kewirausahaan

Diskusi Kelompok Pemaparan Pleno Pemaparan

20 menit

plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban Bahan Bacaan

25 menit

15 menit

Penugasan/Bahan Diskusi Analisislah apakah anda mempunyai jiwa wirausaha? Bahan Bacaan Kewirausahaan berasal dari kata Wirausaha, kata wira berarti berani, mulia , usaha berarti kegiatan bisnis komersiil maupun non komersiil.Jadi secara sederhana kewirausahaan diartikan sebagai hal-hal yang menyangkut keberanian seseorang untuk melakukan kegiatan usaha/bisnis secara mandiri

Menurut Josep Schumpeter ditekankan bahwa wirausaha adalah orang yang melihat adanya peluang kemudian menciptakan sebuah organisasi untuk memanfaatkan peluang tersebut. Sedangkan proses kewirausahaan adalah meliputi semua kegiatan fungsi dan tindakan untuk mengejar dan memanfaatkan peluang dengan menciptakan suatu organisasi..

Setiap orang punya kemampuan menjadi wirausaha asal mau dan mempunyai kesempatan untuk belajar dan berusaha. Berwirausaha melibatkan dua unsur pokok (1) peluang dan, (2) kemampuan menanggapi peluang. Seorang wirausahawan adalah berjiwa berani menghadapi resiko dan ketidakpastian dalam membuka usaha, disamping itu ia punya kemampuan kreativitas dan inovasi dalam memanfaatkan sumberdaya dan peluang untuk mengembangkan usaha yang bertujuan meningkatkan penghasilan dan taraf kehidupan. Kemampuan berkreasi dan berinovasi dalam menciptakan dan menyediakan produk merupakan modal utama dalam meraih peluang, disamping kemampuan dalam manajemen usaha Dalam berwirausaha, seseorang harus bisa menghadapi ketidakpastian pada dinamika pasar dan memprediksi serta menyikapi perubahan pasar. Disinilah fungsi-fungsi manajerial sangat dibutuhkan mulai dari perencanaan usaha, pengembangan, pengawasan hingga penilaian atau pengevaluasian usaha.Jika kita bermaksud mencapai suatu tujuan yang paling diinginkan dalam hidup ini, kekuatan yang bisa mendukung pencapaian tujuan tersebut berasal dari diri kita sendiri. Meskipun resiko kegagalan selalu ada, wirausahawan mampu mengambil resiko dengan kemampuannya berpikir kreatif dan inovatif Dalam mengembangkan kegiatan kewirausahaan,tahapan penting yang harus diperhatikan meliputi : 1. Tahapan memulai usaha Pada tahap ini seseorang yang berniat melakukan usaha harus mengetahui prinsip-prinsip pengelolaan usaha/bisnis (menentukan jenis usaha, merancang usaha, mengelola sumberdaya yang ada, dari komponen usaha hingga pemasarannya),secara efektif dan

efisien, mengadministrasikan kegiatan usaha juga pembukuan keuangan. Pada tahap ini wirausahawan harus memperhitungkan dan menyiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan sesuai dengan kapasitas dan peluang yang ada. 2. Tahapan melakukan usaha Pada tahap ini seorang wirausahawan harus mengelola berbagai aspek yang terkait dengan usaha yang dipilih. Aspek ini mencakup manajerial kepemimpinan, permodalan, SDM pendukung, pengelolaan usaha hingga ke pemasarannya. Untuk permodalan tidak hanya berbentuk materi juga rohani. Kepercayaan dan keteguhan hati merupakan modal utama dalam usaha. 3. Mempertahankan usaha Dalam menjalankan usaha harus bisa memberi kepuasan pada pelanggan dengan cara menyediakan barang atau jasa yang berkualitas dan bermanfaat dengan watu tepat sesuai dengan kebutuhan. Berdasarkan pada hasil yang telah dicapai dalam usahanya, perlu dianalisis perkembangannya dan ditindaklanjuti sesuai dengan kondisi yang ada. 4. Mengembangkan usaha Bila situasi mendukung pengembangan usaha dan asset usaha tersedia maka perluasan usaha menjadi salah satu pilihan yang bisa diambil.Dalam mengembangkan usaha dan membuka usaha baru banyak unsur ketidakpastian antara ide wirausaha dengan peluang, ketidakpastian antar sumber daya dengan peluang juga ketidakpastian antara sumber daya dengan ide wirausaha. Oleh karena itu seorang wirausaha dituntut siap menghadapi tantangan dan mampu mengambil resiko, mempunyai sifat optimis serta sigap dalam pengambilan keputusan. Untuk menuju puncak karir dalam berwirausaha, ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan diantaranya yaitu : 1. Keyakinan dalam menentukan usaha 2. Keberanian dalam mengambil keputusan 3. Ambisi untuk maju dan berusaha 4. Kemauan untuk kerja keras 5. Bisa bekerjasama dengan orang lain 6. Penampilan yang baik 7. Motivasi untuk belajar tinggi 8. Terbuka dan pandai berkomunikasi

B. Karakteristik Wirausaha Pengantar

Pada hakekatnya semua orang adalah wirausaha dalam arti mampu berdiri sendiri dalam menjalankan usahanya dan pekerjaannya guna mencapai tujuan pribadinya, keluarganya, msaayarakat , bangsa dan negaranya, akan tetapi banyak diantara kita yang tidak berkarya dan berkarsa untuk mencapai prestasi yang lebih baik untuk masa depannya, dan ia menjadi ketergantungan pada orang lain, kelompok lain dan bahkan bangsa dan Negara lainnya. Inti dari kewirausahaan adalah kemampuan untuk menciptakan seuatu yang baru dan berbeda (create new and different) melaui berpikir kreatif dan bertindak inovatif untuk menciptakan peluang dalam menghadapi tantangan hidup. Pada hakekatnya kewirausahaan adalah sifat, ciri, dan watak seseorang yang memiliki kemauan dalam mewujudkan gagasan inovatif kedalam dunia nyata secara kreatif. Oleh karena itu seorang wirausaha harus mempunyai karakteristik tertentu yang berbeda dari orangorang pada umumnya. Tujuan 1. Peserta paham yang dimaksud dengan karakteristik kewirausahaan Hasil yang diharapkan 1. Peserta bisa menjelaskan tentang karakteristik wirausaha 2. Peserta dapat mengadopsi karakteristik wirausaha dalam kehidupannya Metode 1. Pemaparan 2. Diskusi Kelompok Alat dan Bahan: 1. ATK lengkap 2. Power point materi
Waktu : 90 menit Langkah Kegiatan : NO 1 LANGKAH KEGIATAN Fasilitator menjelaskan secara singkat mengenai tujuan pembelajaran, proses yang akan dilakukan serta hasil yang akan dicapai. Fasilitator mengajak peserta untuk berbagi dalam kelompok kecil, masingmasing kelompok diberi tugas mengidentifikasi dan menjelaskan sifat atau karakter yang dimiliki seorang wirausaha. Selesai diskusi kelompok, masing-masing perwakilan diminta mempresentasikan METODE Pemaparan WAKTU 10 menit ABB Plano, Meta Plan, Spidol, lagban Plano, Meta plan, spidol lagban

Diskusi kelompok

30 menit

Presentasi

30 menit

Plano, Meta plan, spidol

hasilnya dan ditanggapi bersama-sama. Fasilitator memberikan penegasanpenegasan terkait dengan karakteristik wirausaha

Pemaparan

20 menit

lagban Materi belajar, Plano, Meta plan, spidol lagban

Penugasan Diskusikan apakah karakteristik seorang wirausaha dapat diterapkan di lokasi/wilayah anda? Bahan Bacaan Seorang wirausahawan adalah seorang yang mampu menatap masa dengan penuh rasa optimis. Untuk melihat ke depan dengan berfikir dan berusaha, wirausahawan dituntut untuk berpikir kreatif dan inovatif, berani mengambil resiko, percaya diri, bersemangat dalam menghadapi suatu tantangan dan rintangan. Dalam menjalankan usahanya wirausaha selalu menggunakan tuntunan logica rasional, profesional tapi fleksibel. Pemilihan pasar yang tepat untuk menjaring konsumen menjadi penting bagi wirausahawan dalam mengembangkan usaha dan menjaga kontinuitas perusahaannya. Seorang wirausahawan yang sukses kecenderungannya memiliki : 1. Visi kedepan dalam mengelola usahanya sehingga kontinuitas tetap terjaga. 2. Mempunyai jiwa kepemimpinan yang baik, mampu mengelola konflik dalam perusahaannya, berpikiran terbuka, bisa menerima kritik dan saran dari karyawan dan rekan kerjanya 3. Mempunyai sifat dan kepribadian yang mantap, percaya diri, tidak mudah terpengaruh oleh pendapat orang lain. 4. Memiliki optimisme tinggi dengan keputusan yang diambil, berani mengambil resiko sebagai konsekuensi dalam keberhasilan usahanya. 5. Dalam mengelola usaha selalu mendahulukan hasil kerja atau prestasi, mempunyai tekat dan semangat yang kuat dalam bekerja, tidak malu atau gengsi dalam melakukan pekerjaan untuk mencapai keberhasilannya. 6. Bersifat responsif dalam menghadapi persoalan-persoalan yang ada. Karakter adalah ciri, watak, sifat, tingkah laku yang khas dari wirausahawan yang membedakan dengan orang lain. Karakteristik wirausahawan yang paling penting adalah 1. Sikap personal a. Mencakup sikap Percaya diri, kalau ada ide akan diperjuangkan dengan gigih hingga menjadi suatu kenyataan. b. Sikap optimis, berpikir dan bersikap optimis, c. Mandiri, tidak begitu tergantung pada orang lain. Dengan sikap personal ini melahirkan tabiat yang motivatif dan inovatif, berpikiran lebih terbuka dan bisa belajar dari pengalaman orang lain. 2. Dilihat dari karakter ekonomisnya wirausahawan akan selalu berusaha untuk mendapatkan nilai tambah, pekerja keras dan pantang menyerah, selalu punya inisiatif untuk memulai langkah kerja. 3. Dari karakter sosialnya wirausahawan punya sikap hidup yang dinamis (visioner), peka terhadap perubahan yang terjadi dilingkungannya dan menangkapnya sebagai peluang (ide gagasan), kreatif cepat menemukan gagasan-gagasan baru.

4. Wirausahawan adalah seorang organisator, punya jiwa pemimpin bertanggung jawab pada bidang, terbuka dengan kritik dan siap memperbaiki diri. Supel mudah bergaul, komunikatif dalam membangun kerjasama dengan pihak lain. Sifat wirausaha yang lainnya adalah : 1. Sifat Instrumental . Wirausaha dalam berbagai situasi selalu memanfaatkan segala sesuatu yang ada di lingkungan untuk mencapai tujuan pribadi dalam berusaha. 2. Sifat Prestatif . Wirausaha dalam berbagai situasi selalu tampil lebih baik, lebih efektif dibandingkan dengan hasil yang dicapai sebelumnya. 3. Sifat Keluwesan Bergaul . Wirausaha selalu berusaha untuk cepat menyesuaikan diri dalam berbagai situasi dalam hubungan antar manusia. 4. Sifat Kerja Keras . Wirausaha selalu terlibat dalam situasi kerja, dan tidak mudah menyerah sebelum pekerjaan selesai. 5. Sifat Keyakinan Diri . Wirausaha selalu percaya pada kemampuan diri, tidak raguragu dalam bertindak, dan selalu melibatkan diri secara langsung dalam berbagai situasi. 6. Sifat Pengambil Resiko. Wirausaha selalu memperhitungkan keberhasilan dan kegagalan dalam melaksanakan kegiatan untuk mencapai tujuan berusaha. 7. Sifat Swa-Kendali . Wirausaha dalam menghadapi berbagai situasi selalu mengacu pada kekuatan dan kelemahan pribadi, batas-batas kemampuan dalam berwirausaha. Sehingga dengan pengendalian diri, mereka dapat menentukan kapan harus meminta bantuan dari orang lain dan kapan mereka harus mengubah strategi dalam bekerja bila menghadapi hambatan. 8. Sifat Inovatif. Wirausaha selalu mendekati berbagai masalah dalam berusaha dengan cara-cara baru yang lebih bermanfaat. 9. Sifat Kemandirian. Wirausaha tidak menggantungkan diri pada orang lain, dia selalu mengembalikan perbuatannya sebagai tanggung jawab pribadi.

C. Motivasi Berwirausaha Pengantar

Salah satu motivasi dalam berwirausaha adalah tujuan untuk mencapai keuntungan dan kesuksesan. Ini tidak mudah diraih apabila tidak ada usaha, untuk memulai usaha dapat dilakukan dengan mengembangkan ide. Ide ini merupakan satu upaya untuk meraih peluang usaha (pada dasarnya sumber ide berwirausaha berasal dari sumber peluang yang dapat diraih). Setelah ide usaha dapat dipetakan berdasarkan peluangnya, langkah selanjutnya merancang bentuk usaha dan menyiapkan model pengelolaan/manajemen usaha termasuk sumber permodalannya. Setelah siap memproduksi barang atau jasa, pada tahap ini akan dilakukan juga sosialisasi dan promosi . Apabila usaha yang dikelola berjalan lancar maka strategi pengembangan usaha dapat dimantapkan dengan mempertahankan dan mengembangkan target pasar yang sudah ada. Untuk menuju ini kualitas barang atau jasa harus terjaga, kualitas pelayanan untuk kepuasan konsumen menjadi prioritas utamanya. Pada posisi seperti ini sangat dimungkinkan untuk meningkatkan skala usaha dan memperluas jaringan usaha.
Tujuan Peserta dapat mengidentifikasi dan merumuskan bentuk-bentuk motivasi dalam berwirausaha. Hasil yang diharapkan Peserta bisa menjelaskan bentuk-bentuk motivasi dalam berwirausaha. Metode 1. Curah Pendapat 2. Ceramah 3. Diskusi Kelompok Waktu : 120 menit Langkah Kegiatan : NO 1 LANGKAH KEGIATAN Fasilitator menjelaskan secara singkat mengenai tujuan pembelajaran, proses yang akan dilakukan serta hasil yang akan dicapai. Fasilitator mengajak para peserta untuk berpendapat mengungkapkan pengertiannya tentang motivasi Fasilitator bantu mengidentifikasi dan mengklarifikasi pemahaman peserta tentang motivasi Fasilitator mengajak peserta berbagi dalam kelompok kecil untuk membahas motivasi berwirausaha METODE Pemaparan WAKTU 10 menit ABB Plano, Meta Plan, Spidol, lagban Plano, Meta plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban

2 3 4

Curah Pendapat Pemaparan Diskusi Kelompok

30 menit 20 menit 30 menit

5 6

Perwakilan kelompok diminta mempresentasikan hasil diskusinya Tanggapan dan Kesimpulan

Pemaparan Curah pendapat

20 menit 10 menit

Plano, Meta plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban

Penugasan Bahan Bacaan Berwirausaha adalah menjalankan usaha yang menantang, kreatif, dan fleksibel bagi masa depan seseorang. Untuk menuju keberhasilan, seorang wirausaha harus (1) Memiliki visi dan tujuan yang jelas, dengan demikian dalam menentukan usaha arahannya juga jelas. (2) Punya inisiatif dan proaktif dalam mencari peluang untuk mengembangkan usahanya. (3) Wirausaha yang sukses akan selalu mengejar prestasi yang lebih baik, kualitas produk, pelayanan yang diberikan serta kepuasan pelanggan menjadi perhatian utama. (4) Seorang wirausaha dituntut bekerja keras dan berani ambil resiko, dimana ada peluang selalu dikejar dengan menganalisa resikonya. (5) Punya komitmen tinggi dan bertanggungjawab untuk melakukan sesuatu yang menjadi tanggungjawabnya. (6) Bisa membangun kerjasama dan memelihara hubungan baik dengan berbagai pihak yang mendukung usahanya. Wirausahawan adalah orang yang mandiri, mengatur, melaksanakan konsep/ide ataupun pekerjaan atas prakarsa prakarsa dan aturan yang dibuat sendiri. Bagaimana memotivasi orang untuk maju dan berhasil (termasuk diri sendiri) ? 1. Dengan paksaan melalui perintah atau intruksi bersifat memaksa. Pada awalnya, subyek akan melakukan tugas lebih didasarkan pada rasa takut apabila menolak tugas tersebut. 2. Dengan persuasi (persuasion) melalu cerita-cerita yang menarik, sehingga subyek terpikat dan atas kemauan sendiri meniru gambaran tentang keberhasilan orang lain. 3. Dengan stimulasi (stimulation) melalui gambaran dan petunjuk, sehingga subyek tertarik dan timbul inisiatif sendiri untuk melakukan sesuatu yang sesuai dengan minat dan kemampuannya. Aplikasi dalam kewirausahaan : Metode paksaan sangat tepat dilaksanakan kepada orang yang ingin maju tetapi tidak menyadari potensi raksasa di dalam dirinya. Metode persuasi tepat untuk menumbuhkan motivasi wirausahawan yang belum banyak memiliki pengetahuan dan pengalaman tentang kewirausahaan. Metode stimulasi akan lebih baik, bila diterapkan pada subjek yang sudah memahami permasalahan kewirausahaan. Kompetensi yang dibutuhkan seorang wirausaha adalah 1. Kemampuan untuk melihat dan memanfaatkan peluang, 2. Kemampuan untuk memahami secara baik dan benar usaha yang dikembangkan, 3. Kemampuan untuk merencanakan, mengolah, mengembangkan, dan mengendalikanusaha, 4. Kemampuan untuk berkomunikasi secara efisien dan efektif, 5. Kemampuan untuk membuat keputusan, 6. Kemampuan untuk memahami dan melakukan perubahan

BAB III. MODUL PERENCANAAN USAHA (BISNIS PLAN) A. Pengertian Bisnis Plan Pengantar Mengherankan, banyak orang yang menyatakan bahwa membuat rencana bisnis itu tidak berguna dan hanya membuang waktu saja. Ini memang sepertinya pekerjaan panjang dan rumit. Padahal, bisnis plan dalam suatu usaha merupakan hal yang urgen. Sekecil apapun usaha, hendaknya dibuat sebuah perencanaan yang matang. Seringkali bisnis dikelola dengan hanya bermodal semangat. Banyak orang yang ingin segera mempunyai usaha tanpa mau membuat bisnis plan. Padahal tidak sedikit para pebisnis yang masih gagal walaupun telah melakukan planning dengan baik.Dalam bisnis, kita tidak bisa berharap perjalanannya akan mulus-mulus saja. Apalagi jika pengelolaan bisnis meniadakan planning sama sekali. Berbicara mengenai usaha, siapapun dia, maka yang digunakan adalah rambu-rambu bisnis. Kebanyakan orang lalai, karena tidak mengikuti kaidah-kaidah bisnis yang ada. Usaha produktif yang banyak dilakukan perempuan,banyak yang tidak berkembang karena selama ini paradigma yang digunakan adalah perempuan berusaha untuk menambah penghasilan keluarga. Akibatnya usaha yang dilakukan lebih bersifat usaha sampingan untuk mengisi waktu luang. Karena usaha sampingan,tidak banyak wirausaha perempuan yang memasukkan biaya tenaga kerja, biaya promosi dan analisa resiko untuk penentuan harga jual produknya. Oleh karena itu perencanaan usaha secara cermat diharapkan akan mampu mendorong perempuan untuk meningkatkan posisi tawarnya,dengan menghargai kemampuan/kapasitas yang dimiliki,biaya promosi dan resiko yang selama ini diabaikan. Tujuan 1. Peserta paham pengertian bisnis plan 2. Peserta mengetahu manfaat bisnis plan 3. Peserta memahami pentingnya bisnis plan untuk mendorong kepemimpinan perempuan Hasil Yang Diharapkan Setelah mendapatkan materi tentang Pengertian Bisnis Plan, diharapkan: 1. Peserta mampu menjelaskan pengertian bisnis plan 2. Peserta mampu menyusun bisnis plan usahanya dengan memasukkan komponen penting usaha untuk menghargai kemampuannya. 3. Peserta mampu memotivasi kelompok dampingan untuk membuat bisnis plan Metode: 1. Curah pendapat 2. Studi kasus 3. Permainan Alat dan Bahan: 1. ATK lengkap : spidol,plano,metaplan,lakban 2. Contoh kasus suatu usaha 3. Selang plastik

Waktu : 90 menit Langkah-langkah fasilitasi No Langkah-langkah 1 Fasilitator menjelaskan tujuan mempelajari bisnis plan 2 Fasilitator membagi peserta dalam beberapa kelompok. Masingmasing kelompok diberi satu paket alat permainan Mintalah masing-masing kelompok untuk membuat sesuatu yang bermanfaat,dengan aturan: 1. Kelompok 1 : tanpa proses diskusi 2. Kelompok 2 : berdiskusi Mintalah 2 orang peserta untuk bertugas sebagai pengamat diskusi kelompok Mintalah masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil Rumuskan hasil diskusi kelompok dengan penegasan tentang pentingnya membuat sebuah perencanaan usaha Metode Curah pendapat Waktu ABB 10 menit ATK lengkap Diskusi 80 kelompok/permainan menit

Penugasan: Diskusikan manfaat penyusunan rencana kegiatan Bahan Bacaan Dalam membuat bisnis plan, maka yang pertama kali kita lakukan adalah mengenali dimana posisi kita, kemana kita akan pergi (tujuan), mengapa kita ingin pergi ke sana dan apa yang akan kita capai. Ukuran-ukuran tersebut penting. Intinya adalah bagaimana cara yang paling baik untuk mencapai tujuan yang kita capai. Disitulah dibutuhkan sebuah strategi bagaimana kita kesana. Pada masing-masing orang tentunya akan berbeda dalam membuat strategi. Ketika menuju ke suatu tempat, ada yang menganggap efektif naik taxi, tapi bisa juga yang lain berpendapatbahwa akan ebih menghemat biaya, maka efektifnya dengan bus, angkot atau bajaj. Karenanya, bisnis plan yang dibuat untuk setiap usaha pastinya tidak sama. Berikut adalah manfaat dari bisnis plan bagi sebuah usaha : 1. Fungsi dari perencanaan yang disusun secara sistematis dapat menjadi sarana komunikasi bagi semua pihak penyelenggara perusahaan. 2. Perencanaan bisa menjadi dasar pengaturan alokasi sumberdaya. 3. Sebagai alat pendorong bagi pelaku bisnis untuk melihat ke depan dan menyadari betapa pentingnya variabel waktu. 4. Menjadi pegangan dan tolok ukur fungsi pengendalian.

Idealnya, sebuah bisnis berawal dari sebuah ide atau konsep, yang kemudian diterjemahkan dalam sebuah perencanaan. Berbekal sebuah bisnis plan, maka bisnis bisa dilaksanakan. Dari hasil kerja yang telah dilakukan, perlu adanya evaluasi, yaitu sinkronisasi antara hasil dan rencana. Dari hasil evaluasi, maka akan berfungsi untuk melakukan pengembangan usaha yang terus berkelanjutan. Hal ini sesuai dengan konsep PDCA (Plan, Do, Check, Action), yang relevan tidak hanya untuk bisnis, namun untuk semua aktifitas dalam kehidupan kita.

Plan merupakan tahap pengembangan dari sebuah gagasan yang dituangkan dari sebuah perencanaan. Do merupakan implementasi dari perencanaan yang telah dibuat Check merupakan evaluasi dari implementasi yang telah kita lakukan Action merupakan pelaksanaan dari hasil evaluasi, sehingga terjadi improvement (perkembangan) yang lebih baik dari yang sebelumnya.

Dalam memulai bisnis, maka yang harus dirumuskan adalah visi, misi dan nilai-nilai perusahaan (corporate value). Misalnya saja Anda ingin membuat usaha yang excellent, jujur, amanah dan sebagainya. Hal itu penting karena akan menjadi jiwa perusahaan. Point-point tersebut dituangkan dalam sebuah bisnis plan, yang mencakup hal-hal sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Visi Misi Nilai-nilai Perusahaan Sasaran Strategi Proyeksi Keuangan Inisiatif dan Rencana Tindakan Rencana Kebutuhan SDM Struktur Organisasi

Nah, jika Anda memang sangat ingin menuai kesuksesan Anda, maka saatnya merencanakan kesuksesan Anda. Jangan enggan untuk memulainya dari sebuah bisnis plan yang baik!

B. Penyusunan Rencana Usaha Pengantar Dalam melakukan suatu usaha apapun yang diharapkan adalah keuntungan, namun kenyataan yang terjadi bahwa setiap pelaku usaha belum banyak membuat perencanaan yang sistematis. Oleh karena itu yang kita harapkan adanya suatu rencana usaha yang dapat menjadi acuan dalam menjalankan usahanya. Tujuan : 1. Meningkatkan pemahaman peserta tentang langkah-langkah menyusun rencana usaha 2. Meningkatkan ketrampilan peserta dalam memfasilitasi penyusunan rencana usaha Hasil Yang Diharapkan 1. Peserta mmapu menjelaskan langkah-langkah penyusunan rencana usaha 2. Peserta mampu memfasilitasi orang lain dalam penyusunan rencana usaha 3. Peserta mampu memberikan saran untuk kelayakan suatu usaha Metode : 1. Diskusi 2.Praktek Alat dan Bahan 1. ATK lengkap 2. Power point materi 3. Contoh soal/usaha 4. Mesin hitung Waktu : 280 menit (6,5 jam) Langkah-Langkah Memfasilitasi : No 1 2 Langkah-langkah Fasilitator mengajak peserta untuk mereview tujuan menyusun rencana usaha Fasilitator menjelaskan langkahlangkah menyusun sebuah rencana usaha yang baik Peserta dibagi dalam kelompok untuk menyusun sebuah rencana usaha (bisnis plan) dan praktek menyusun sebuah rencana usaha Peserta mempresentasikan hasil penyusunan rencana usaha Metode Curah pendapat Diskusi Curah pendapat Diskusi Praktek Waktu 10 menit 60 menit 120 menit ABB ATK ATK Power point ATK & contoh soal ATK

Diskusi

60 menit

Fasilitator merumuskan dan menyimpulkan hasil diskusi dan praktek bisnis plan Total Bahan Diskusi/Penugasan - Susunlah rencana usaha dalam setiap kelompok

30 menit 280 menit

ATK

Bahan Bacaan Dalam melakukan sebuah rencana usaha, kita harus bisa menganalisa dan menyusun sebuah rencana agar tujuan dari sebuah rencana usaha tersebut bisa di targetkan nilai untung dan ruginya membuat sebuah rencana usaha. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menyusun rencana usaha adalah: 1. Mimpi terhadap usaha yang akan dikembangkan/Visi: a. Maksimal b. Standart c. Minimal Prinsip : sesuai potensi,terukur (Kuantitas dan kualitas),jangka waktu jelas,dapat dicapai 2. Ringkasan Pasar : kecenderungan pasar terhadap produk/jasa yang kita tawarkan,baik di masa lalu,masa sekarang dan yang akan datang 3. a. b. c. Analisa pesaing: Siapa pesaing kita Produk/jasa apa yang dijual,berapa haganya Kekuatan dan kelemahan pesaing

4. Analisis internal produk/jasa yang kita jual a. Apa keunggulannya b. Bagaimana ketersediaannya. Harus dikaitkan dengan rencana produksi,meliputi: b.1. sistem produksi yang paling cocok : Padat karya atau padat modal Urutan proses produksi Bahan baku dan bahan pembantu Kontrol kualitas Perlakuan limbah b.2. penentuan Lokasi usaha Mesin dan peralatan Tenaga kerja yang dipakai Tata ruang dan tata letaknya Sistem dan alat transportasi Perkiraan dana 5. Aspek Pasar a. Siapa pembeli/konsumen potensial produk/jasa kita?

b. Dimana posisi konsumen 6. Modal yang dibutuhkan a. Modal investasi (modal yang tidak habis pakai,jangka panjang) Modal jangka panjang apa yang dibutuhkan? Berapa biaya yang dibutuhkan Darimana asal modal investasi ini? b. Modal Kerja (Modal jangka pendek/habis pakai) Berapa kebutuhannya Darimana sumbernya c. Penentuan harga: Harus menghitung total biaya yang dikeluarkan dan produk yang dihasilkan Harga pokok produksi = total biaya : jumlah produk BEP (Break event point) = titik impas : yaitu jumlah keadaan di mana usaha tidak mengalami laba atau rugi. Tujuannya adalah untuk mengetahui harga pokok produk dan menentukan berapa penjualan minimum untuk menghasilkan untung. Berapa harga jualnya? Untuk usaha mantap harga jual biasanya ditentukan dengan menambahkan 20 -30% dari BEP 7. Perkiraan Penjualan a. Bagaimana melakukan promosi b. Bagaimana distibusinya 8. Proyeksi Rugi Laba a. Membandingkan antara pendapatan dan pengeluaran dalam jangka waktu tertentu b. Biasa dibuat dalam jangka waktu tertentu

BAB IV. MODUL PENGORGANISASIAN PELATIHAN A. Prinsip Pendidikan/ Belajar Orang Dewasa Pengantar Sistem pendidikan pada umumnya terutama di Indonesia merupakan system dan cara belajar yang ditentukan oleh satu system diatasnya (generalisasi)sehingga cara belajar terkadang berbenturan dengan wilayah lain yang system itu tidak cocok dengan wilayah tersebut. Pendidikan yang semacam iti disebut system pendidikan Konservatif dengan pendekatan Pedagogi (ilmu dan seni mengajar ) yang berjalan selama ini dirasakan mengandung beberapa kelemahan antara lain: - Peserta didik dengan keunikannya tersendiri tidak bisa berkembang & mengeksplor diri - Mereka tidak mampu menyampaikan kebenarannya sendiri karena terbelenggu sistim baku yang sudah dianggap mapan - Perbedaan bukan hal yang dianggap wajar tapi dianggap sebagai perlawanan Dengan kondisi inilah para pemerhati system pendidikan mencoba menginisiasi CBOD (cara Belajar Orang Dewasa) model belajar inilah dianggap saling menghormati satu sama lain dan memberikan kesempatan yang sama, tidak ada guru dan tidak ada murid, semua warga belajar yang ada peserta dengan fasilitator yang menjembatani cara belajar agar proses belajar berjalan sesuai dengan harapan bersama. Tujuan Dengan materi prinsip belajar orang dewasa bertujuan : 1. Agar para fasilitator/calon fasilitator mampu menciptakan iklim atau mampu membangun suasana belajar yang lebih rilek 2. Bisa membangun suasana saling belajar antar peserta dan fasilitator sehingga system belajar berjalan dengan nyaman (tidak kaku) 3. Dapat melihat permasalahan dan menentukan pemecahannya sesuai dengan kondisi dan wilayahnya masing masing. Hasil Yang diharapkan 1. Peserta lebih mendalami perbedaan prinsip belajar Pedagogi dengan Prinsip belajar Andragogi 2. Dengan prinsip belajar orang dewasa diharapakan para peserta mampu mengimplemantisakan ketika memfasilitasi kelompok 3. Peserta diharapkan pula mampu menyusun materi dan cara belajar yang sesuai dengan kebutuhan peserta belajar. Metode Diskusi , curah pendapat, Pemaparan Alat dan bahan Alat tulis/spedol Kertas plano, Lakban

Metaplan

Waktu : 60 menit Lankah langkah Langkah Kegiatan Fasilitator menjelaskan tujuan dari pembelajaran materi prinsip belajar orang dewasa Fasilitator menanyakan kepada peserta belajar apa yang diketahui dengan prinsip belajar orang dewasa Fasilitator mengajak peserta untuk mendiskusikan perbedaan belajar bagi anak anak sekolah dengan belajar bagi orang dewasa Fasilitator memfasilitasi presentasi hasil diskusi kemudian merumuskan perbedaan belajar anak anak (pedagogi) dan belajar orang dewasa (andragogi) Fasilitator menyimpulkan prinsip dasar belajar orang dewasa Bahan Diskusi Diskusikan dengan kelompok seberapa pentingkah cara belajar pendidikan orang dewasa ? Mengapa ? Pendidikan orang dewasa memiliki cara pendekatan partisipatif pula, apa ciri pokok pendekatan partisipatiforang dewasa pula ? Metode Pemaparan Waktu 5 menit ABB Sepedol, Kertas plano Spedol, Kertas Plano, Lakban/solasi Kertas plano, Spedol

Curah Pendapat

10 menit

Diskusi kelompok

15 menir

Pemaparan

20 menit

Kertas plano, spedol

Pemaparan

10 menit

Spedol, kertas plano

BAHAN BACAAN Konsep pendidikan A. Pedagogi Pendidikan adalah suatu proses penyampaian atau pengalihan ilmu dan kebudayaan Pendidikan secara konservatif menempatkan sekolah sebagai tempat untuk pengalihan dan pelestarian pola-pola sosial dan tradisi yang dianggap sudah mapan (konsensus sosial)

Dalam konsep intelektualisme pendidikan, murid diposisikan sebagai obyek dan guru tetap bersifat otoriter Sistim Pendidikan Konservatif dengan pendekatan Pedagogi (ilmu dan seni mengajar anak-anak) yang berjalan selama ini dirasakan mengandung beberapa kelemahan antara lain: Anak didik dengan keunikannya tersendiri tidak bisa berkembang & mengeksplor diri, mereka tidak mampu menyampaikan kebenarannya sendiri karena terbelenggu sistim baku yang sudah dianggap mapan sedangkan Perbedaan bukan hal yang dianggap wajar tapi dianggap sebagai perlawanan

B. Andragogi Ada satu konsep pendidikan yang meletakan siswa sebagai subyek dari pendidikan, konsep ini disebut Andragogi Dari konsep Andragogi muncul Liberalisme Pendidikan yang menyatakan : - Tujuan jangka panjang pendidikan adalah untuk melestarikan dan memperbaiki tatanan sosial yang ada dengan cara mengajar setiap siswa bagaimana menghadapi persoalan-2 dalam kehidupan sehari-hari secara efektif - Sekolah memajukan pola tindakan strategis yang didukung analisis obyektif berdasarkan fakta-fakta yang ada PERBEDAAN PENDIDIKAN PEDAGOGI DENGAN ANDRAGOGI PEDAGOGI 1. Citra diri seorang anak / murid sangat tergantung pada orang lain. Guru sangat menentukan dan sifatnya mengarahkan. 2. Pengalaman anak diperoleh dari pengajaran pengalihan ilmu dari Proses belajar dilakukan dengan komunikasi satu arah. 3. Dalam proses belajar guru menentukan isi materi pelajaran dan kapan akan diajarkan. 4. Arah belajar, merupakan proses pengumpulan informasi yang sedang dipelajari dan akan digunakan untuk kebutuhan dikemudian hari. ANDRAGOGI 1. Orang dewasa punya kesadaran lebih tinggi dan mampu membuat keputusan sendiri karena ada kematangan psikologis. 2. Hubungan dengan Guru bersifat timbal balik saling membantu. 3. Pengalaman orang dewasa sebagai sumber ilmu. 4. Proses belajar dilakukan scr partisipatif dengan model diskusi , simulasi, rol play 5. Dalam pendekatan andragogi, peserta didik yang memutuskan materi belajar sesuai dengan kebutuhannya. Guru berperan sebagai fasilitator. 6. Arah belajar, dipandang sebagai suatu proses penemuan dan pemecahan masalahl Ciri Pokok Pendekatan Partisipatif Sedangkan pendidikan orang dewasa (andragogi) memiliki ciri pokok pendekatan sebagai berikut : 1. Anggota kelompok merupakan subyek program. 2. Pengetahuan dan ketrampilan diperoleh terutama dari praktek/kegiatan.

3. Pendamping adalah fasilitator, keputusan diambil berdasar kesepakatan kelompok. 4. Saling belajar dan saling evaluasi dilakukan sesama anggota/kelompok.

B. Perencanaan, Pelaksanaan dan Pasca Pelatihan Pengantar Kata pengorganisasian sering kita dengar tetapi sesungguhnya pengorganisasian tersebut memerlukan ketrampilan khusus sehingga pengorganisasian kegiatan berjalan sesuai dengan tahapan yang dibutuhkan. Banyak lembaga baik NGO maupun Pemerintah sering melakukan pengorganisasian kegiatan yang terkadang tidak mampu menjawab kebutuhan bagi pesertanya, hal ini disebabkan kegiatan tersebut hanya mengikuti pesan sponsor yang belum tentu dibutuhkan disuatu lokasi. Didalam melakukan sebuah pengorganisasian pelatihan diperlukan sebuah ketrampilan sehingga kegiatan pengorganisasian pelatihan betul betul terencana dengan baik, misalnya materi, fasilitator, alat dan bahan serta tempat sesuai dengan kebutuhan pelatihan. Berdasarkan dari definisinya pengorganisasaian pelatihan adalah sebagai upaya menggerakkan individu dalam upaya mewujudkan tujuan atau cita-cita bagi individu dan organisasi. Demi mewujudkan tujuan tersebut dalam pengorganisasian pelatihan juga dibutuhkan suatu materi. Tujuan 1. Peserta memahai konsep perencanaan pengorganisasian pelatihan 2. Peserta memahami konsep pelaksanaan pengorganisasian pelatiahan 3. Peserta memahami pasca pengorganisasian pelatihan Hasil yang Diharapkan 1. Dengan pelatihan ini diharapkan peserta belajar mampu mendesain pelatihan diwilayahnya msing masing. 2. Mampu menggerakan masyarakat untuk diajak bersama melakukan sebuah kegiatan bersama. Metode a. Curah Pendapat b. Pemaparan c. Diskusi Kelompok Waktu : 90 menit Alat dan Bahan 1. ATK (spidol,metaplan,plano,lakban) 2. Materi power point (disesuaikan dengan kondisi wilayah) Langkah Kegiatan : No 1. Langkah Kegiatan Metode Fasilitator menjelaskan secara singkat Ceramah mengenai tujuan pembelajaran, proses yang akan dilakukan serta hasil yang akan dicapai. Waktu 10 menit ABB Plano, Meta Plan, Spidol, lakban

2.

3.

Fasilitator mengajak para peserta untuk berpendapat mengungkapkan pengertiannya tentang perencanaan, pelaksanaan dan pasca pelatihan Fasilitator membantu merumuskan pengertian tentang perencanaan, pelaksanaan dan pasca pelatihan Fasilitator membagi peserta kedalam kelompok kecil untuk mendiskusikan Apa yang harus ada dalam perencanaan Hal hal apa yang harus ada dalam pelaksanaan pengorganisasian kegiatan Setelah melakukan pengiorganisasian apa yang harus dilakukan oleh peserta belajar Perwakilan kelompok mempresentasikan hasil diskusi dan kelompok lain berhak memberi tanggap dan pertanya Fasilitator membantu merumuskan hasilo diskusi kelompok tentang apa isi dari perencanaan, pelaksanaan dan paska pengorganisasian kegiatan

Curah Pendapat

20 menit

Plano, Meta plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban Plano, Meta plan, spidol lagban

Diskusi Kelompok

20 menit

Presentasai Hasil Pemaparan Perumusan

25 menit

Plano, Meta plan, spidol lagban Bahan Bacaan

15 menit

Penugasaan Buatlah sebuah kegiatan dengan memasukan unsure : Perencanaan, Pelaksanaan dan Paska pengorganisasian. BAHAN BACAAN Pengertian Perencanaan. Perencanaan sebagai awal kita melakukan proses manajemen sebelum kita melakukan pengorganisasian, pengarahan, dan pengontrolan. Menurut George R. Terry perencanaan adalah: planning is the selecting and relating of fact and the making and using of assumption regarding the future in the visualization and formulating of proposed activities believed necessary to achieve desired result. Dalam pengertian tersebut bisa kita simpulkan antara lain: 1. Perencanaan merupakan kegiatan yang harus didasarkan pada fakta, data dan keterangan kongkret. 2. Perencanaan merupakan suatu pekerjaan mental yang memerlukan pemikiran, imajinasi dan kesanggupan melihat ke masa yang akan datang.

3. Perencanaan mengenai masa yang akan datang dan menyangkut tindakantindakan apa yang dapat dilakukan terhadap hambatan yang mengganggu kelancaran usaha. Pada intinya perencanaan dibuat sebagai upaya untuk merumuskan apa yang sesungguhnya ingin dicapai oleh sebuah organisasi atau perusahaan serta bagaimana sesuatu yang ingin dicapai tersebut dapat diwujudkan melalui serangkaian rumusan rencana kegiatan tertentu. (Teori No Klasik dalam Diary Online). Selain itu sebenarnya pengorganisasian juga sama maksudnya dengan managemen. Adapun upaya untuk mengatur dan mengarahkan berbagai unsur penyelenggaraan pelatihan: - manusia - sarana - dana - waktu - lingkungan Proses perencanaan, penataan, monitoring dan evaluasi terhadap unsur-unsur dalam penyelenggaraan pelatihan Prinsip Dasar Pengorganisasian Prinsip Pengorganisasian Latihan : Latihan merupakan tempat persinggahan sementara peserta latihan menuju ke arah perkembangan pribadi yang lebih baik Pengorganisasian latihan berorientasi pada tercapainya tujuan latihan, bukan sebaliknya Peserta adalah subyek latihan, segala upaya terkait dengan pengorganisasian latihan diarahkan agar peserta dapat mengaktualisasikan pengalaman/kemampuan secara optimum, termasuk pelimpahan tanggungjawab dalam rangka pengorganisasian latihan Evaluasi terhadap pengorganisasian latihan dapat dilakukan pada setiap saat bila dipandang perlu agar pelayanan atau suasana dapat segera diperbaiki Paska Pengorganisasian Kegiatan 1. Tahap Persiapan a. Persiapan kedalam organisasi mempersiapkan calon pelatih menggali, menganalisa dan merumuskan kebutuhan latihan mempersiapkan kurikulum mempersiapkan jadwal sementara mempersiapkan bahan-bahan pelajaran yang akan dibagikan mempersiapkan akomodasi dan konsumsi (termasuk keuangan) b. Persiapan ke luar organisasi Mengirimkan informasi latihan termasuk tujuan dan apa yang akan terjadi selama latihan, baik kepada calon peserta maupun pihak-pihak lain yang terkait sehingga peserta dapat mempersiapkan diri 2. Tahap Pelaksanaan Latihan

a. Penciptaan Suasana Belajar mengembangkan pola hubungan yang harmonis antara panitia pelatih peserta (ramah, penuh perhatian terhadap kondisi peserta, dsb) menyediakan dan mengatur berbagai fasilitas yang dapat menunjang suasana belajar yang kondusif (penempatan posisi kursi, OHP, pendistribusian perangkat latihan, mengatur konsumsi, ATK, dsb) menjaga lingkungan sekitar agar nyaman (tidak bising/hal-hal lain yang bisa mengganggu latihan) b. Penerapan Jadwal bersifat luwes tanpa mengorbankan tujuan latihan (ada kesediaan penyelenggara mengadakan penyesuaian bila diperlukan) mengatur kegiatan pelatihan yang seimbang antara yang bersifat kurikuler dengan ekstrakurikuler/rekreatif; in-class & out-class c. Pemantauan dan penilaian proses belajar merekam proses belajar selama pelatihan Menyelenggarakan tes awal dan akhir (pre-post test) Melakukan evaluasi setiap akhir pembahasan suatu materi Melakukan evaluasi akhir pelatihan 3. Tahap Pasca Pelatihan a. Pembinaan/Asistensi pertemuan berkala kunjungan ketempat tugas alumni surat menyurat/korespondensi pengembangan media komunikasi karyawisata pemberian penghargaan kepada alumni yang berhasil b. Monitoring Implementasi RTL hasil Pelatihan kunjungan ketempat tugas alumni surat menyurat/korespondensi pengembangan media komunikasi Masalah Sering timbul dalam pelaksanaan pelatihan: Pelatih tidak ada/kurang Mengatasannya: menggali dari berbagai sumber yang relevan (dinas-dinas, lembaga swasta, anggota masyarakat yang berpengalaman, dsb) Jumlah peserta terlalu sedikit Mengatasannya: pelatihan ditunda; Jumlah peserta terlalu banyak Mengatasannya: membagi peserta dalam beberapa kelas, satu kelas maksimum 30 peserta Fasilitas kurang Mengatasannya: bekerjasama dengan berbagai pihak yang mempunyai fasilitas yang dibutuhkan Pada permulaan latihan semangat peserta tinggi, tetapi pada tahap berikutnya menurun

Mengatasinya: jadwal diselang-seling antara materi yang berat dengan ringan, teori dan praktek Ada peserta yang rendah diri, kurang bisa menyerap materi Mengatasinya: mendampingi secara tutorial; membagi bahan tertulis yang menyimpulkan isi latihan Peserta yang beragam/heterogen baik dari sisi pendidikan, usia maupun pengalaman Pengatasannya: dalam membagi kelompok tugas/disko diusahakan anggota kelompoknya supaya seimbang antara pendidikan dan unsur lainnya

C. EVALUASI DAN RTL Pengantar Evaluasi merupakan rangkaian akhir dari sebuah kegiatan, evaluasi ini sering dilakukan ditengah kegiatan (monitoring) ada juga dalam satu pase kegiatan dilakukan evaluasi akhir. Evaluasi ini dilakuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan maupun capaian selama satu pase kegiatan. Berdasarkan dari pengalaman selama ini evaluasi terkadang hanya merupakan kegiatan untuk mengakhiri sebuah proses panjang dari suatu kegiatan tanpa ada tindak lanjutnya yang jelas, sehingga banyak kelompok kelompok masyarakat yang ditinggalkan oleh pendampingnya tanpa melalui proses penyelesaian yang partisifatif (exit strategis). Fenomena inilah yang sebenarnya tidak boleh terjadi disetiap pase kegiatan, baik paska pelatihan dengan waktu pendek mauoun pendampingan jangka panjang, sehingga hasil evaluasi merupa kan dasar untuk menidaklanjuti kegiatan baik yang dilakukan bersamaan dengan pendampingan maupun tindak lanjut yang dilakukan oleh masyarakat. Tujuan 1. Materi ini diharapkan memberikan bekal bagi masyarakat untuk melihat sejauhmana capaian sebuah kegiatan yang dilakukan. 2. Memberikan ruang bagi peserta untuk menyampiakn masukan, kritik dan saran agar kegiatan yang dilakukan dikemudian hari lebih baik sesuai dengan harapan bersama. Hasil Yang Diharapkan 1. Dengan belajar materi evaluasi ini diharapkan peserta mampu merancang dan melaksanakan evaluasi 2. Peserta diharapkan mampu mengembangkan model model evaluasi yang sesuai dengan kondisi peserta 3. Peserta paham manfaat evaluasi yang dilakukan. Metode Curah pendapat Pemaparan Diskusi kelompok Alat dan bahan Bolpoin Spedol Kertas Plano Dll disesuaikan dengan model evaluasi yang akan dilakukan Waktu : 105 menit Langkah langkah

Langkah - langkah Fasilitator menjelaskan tujuan dari materi ini Fasilitator diajak mendiskusikan apa evaluasi dan kapan evaluasi dilakukan, mengapa harus ada evaluasi Peserta diajah mendiskusikan jenis jenis, model model evaluasi hasil kegiatan (bisa dengan permainan dll)

Metode Pemaparan Curah pendapat

Waktu 15 menit 30 menit

ABB

Curah pendapat

60 menit