Anda di halaman 1dari 13

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

LBM 5 MP
STEP 1 EBM - Suatu sistem atau cara pendekatan untuk menggali informasi dalam bidang kesehatan berdasarkan sumber terkini yang valid dan dapat dipertanggungjawabkan. - Pendekatan sistematis untuk pemecahan masalah klinis yang memungkinkan integrasi yang terbaik buk ti penelitian yang tersedia dalam keahlian klinis dan nilai-nilai pasien. - Suatu pendekatan medik yang didasarkan bukti ilmiah dimana EBM memadukan antara kemampuan dan pengalaman klinik dengan bukti ilmiah yang dapat dipercaya. Critical appraisal - Kegiatan untuk mengkaji atau mengevaluasi artikel penelitian guna menetapkan apakah artikel tersebut layak rujuk atau layak digunakan sebagai landasan dalam pengambilan keputusan klinis. - Telaah kritis atau cara untuk mengkritisi secara ilmiah terhadap tulisan ilmiah.

STEP 2 1. Bagaimana cara melakukan critical appraisal? 2. Langkah dalam melakukan EBM? 3. Manfaat EBM?

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Kenapa harus menggunakan EBM? Hal apa saja yang harus diperhatikan saat melakukan EBM? Tujuan Critical appraisal? Apa hubungan critical appraisal dan EBM? Manfaat critical appraisal? Pengetahuan apa yang harus dimiliki dalam critical appraisal? Kendala dalam melakukan EBM?

STEP 3 1. Langkah dalam melakukan EBM? Ada 5: a. Clinical problem identifikasi dan merumuskan masalah - Masalah harus disusun dalam bentuk pertanyaan

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 1

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)


- Harus ada focus question - Relevansi question - Searchable question Searching articels mencari dan menelusuri bukti Critical appraisal kajian kritis bukti dari makalah ilmiah Menerapkan hasil kajian kritis pada pasien Evaluasi

2013

b. c. d. e.

a. Identifikasi dan formulasi masalah (PICO) Memformulasikan pertanyaan dengan tepat, pertanyaan dapat disusun dengan menggunakan PICO, yaitu : i. P : Patient / problem / population Pertanyaan klinik harus mengidentifikasikan mengenai pasien atau kelompok pasien dan berbagai informasi yang relevan dengan treatment atau diagnosis penyakit pasien. ii. I : Intervention Intervensi atau pengobatan yang akan dilakukan terhadap pasien. iii. C : Comparrison Intervensi alternative yang akan dibandingkan dengan intervensi yang akan anda lakukan. iv. O : Outcome Hasil yang diharapkan dari penerapan intervensi tersebut. Selanjutnya susunlah PICO tersebut menjadi sebuah pertanyaan klinik yang jelas. b. Mencari atau menelusuri bukti dengan kajian kritis terhadap bukti i. Menggunakan berbagai fasilitas search engine untuk mencari pustaka. ii. Ketika mencari pustaka, keyword tidak perlu sama persis dengan yang ada di PICO, cukup tulis kata / frase terkait dengan P atau I nya saja. iii. Agar dapat menemukan literature sebanyak-banyaknya maka cukup dengan memperluas keywords dengan membuat sinonim terhadap keywords yang telah ditetapkan. c. Penerapan pada pasien i. Apakah pada pasien kita terdapat perbedaan bila dibanding dengan yang terdapat pada penelitian sehingga hasil penelitian tersebut tidak dapat diterapkan pada pasien kita? ii. Apakah terapi tersebut mungkin dapat diterapkan pada pasien kita (our setting)? iii. Apakah pasien kita mempunyai potensi yang menguntungkan atau merugikan bila terapi tersebut ditetapkan? iv. Apakah nilai dan pengharapan pasien kita, bila hasil akhir kita coba untuk mengobati, kita tawarkan? d. Evaluasi Dilakukan evaluasi keberhasilan terapi yang digunakan

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 2

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

Buku Petunjuk Praktikum LBM 5 Modul Metodologi Penelitian, 2010

I. Mengubah informasi menjadi pertanyaan untuk penelusura informasi yang spesifik Pertanyaan dikembangkan menjadi 2 1. Background ( menyakan penyakit apa / anamnesis ? 2. foreground ( mengembangkan tatalaksana pasien melalui PICO P pasien mana yag terlibay dan apa masalahnya ; I Intervensi apa yag dilakukan ; Comparatorpembanding dari intervensi ; Outcome keluaran yang dikehendaki II mencari based evidence bukti yang kuat untuk menjawab langkah 1 mencari sumber-sumber yang sahih dan relevan terhadap masalah yang dihadapi misalnya jurnal-jurnal kedokteran , yang maximal 5 tahun. III. menilai secara kritis / telaah kritis faktor2 yang diperoleh dari segi kebsahan, manfaat, dan kemungkinan untuk diterapkan segi keabsahan :Critical Appraisal, selain itu juga melihat representativitas sample, validitas dan reliabilitas dari SPSS nya. Ada 4 hal yang dilihat dalam suatu nmakalah untk mengatakan apakah itu baik atau tidak .

1) judul relevan atau tidak, memenuhi criteria atau tidak 2) metodenya bias dipertanggungjawabkan atau tidak, 3) latar belakang apakah sekedar mengutip atau tidak serta dilihat pustakanya IV evaluasi efektivitas dan efisiensi dari tahap 1-4 V menerapkan kepada pasien VI Evaluasi ulang

A. Identifikasi dan formulasi masalah Memformulasi masalah dalam bentuk pertanyaan yaitu: Focus question yaitu pertanyaan teraarah. Pertanyaan terfocus Relevance question yaitu pertanyaan yang sesuai dengan yang dihadapi pasien baik dalam aspek etiologi, diagnosis, terapi, dan prognosis Searchable question pertanyaan yang dapat ditelusuri P Patient and problem I Intervention (treatment, test, prognostic factor, etiology, etc.) C Comparison (if necessary) O - Outcome

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 3

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)


B. Mencari/Menelusuri Bukti Ada 2 sumber penting: EMBASE dan MEDLINE

2013

C. Kajian kritis bukti dari makalah ilmiah Yang harus dimiliki adalah pengetahuan tentang metodologi dan biostatistik yang baik dan pengtahuan tentang tata cara kajian kritis makalah ilmiah Yang dikaji adalah Desain metodologi Menentukan kevalilidan Jika untuk diagnosis: cross sectional atau diagnostic test Jika untuk terapi: metaanalisis dan RCT Jika untuk prognosis: longitudinal study, case control, cohort, survival analysis Menentukan besar sample Semakin besar sample, semakin representative Hasil Dilihat dari nilai p dari uji statistic

(Kajian Kritis Makalah Ilmiah Kedokteran Klinik, Dr. Hananto Wiryo) 1. identifikasi dan formulasi masalah,harus disusun dalam bentuk pertanyaan.Hal ini memudahkan dalam mencari bukti yang baik. a. focus question pertanyaan terarah (pertanyaan diarahkan pada masalah tertentu). b. Relavance question pertanyaan yang sesuai artinya sesuai dengan permasalahan yang dihadapi pasien baik dalam aspek etiologi,diagnosis,terapi dan prognosis. c. Searchable questionpertayaan yang dapat ditelusuri. 2. mencari/menelusuri bukti,diperlukan website bidang kesehatan.Ada 2 sumber penting yaitu EMBASE (mencakup literatur bidang kedokteran dari 110 negara) dan MEDLINE (mencakup lebih dari 3900 jurnal kedokteran yang terbit di Amerika Serikat dan 70 negara lainnya). 3. kajian kritis bukti dari makalah ilmiah untuk mengetahui isi setiap makalah.Untuk melakukan kajian kritis dari makalah dibutuhkan: a. metodologi dan biostatistik yang cukup baik b. pengetahuan tentang tatacara kajian kritis menurut EBM. 4. Menerapkan hasil kajian kritis kepada pasien kita dan evaluasi KAJIAN KRITIS MAKALAH ILMIAH KEDOKTERARAN KLINIK. DR.Dr.Hananto Wiryo,Sp.

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 4

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

2. Manfaat EBM? - Untuk memperbaiki tata laksana pada pasien - Untuk memperoleh informasi yang mutahir tentang kemajuan ilmu pengetahuan - Untuk memecahkan masalah dalam penanganan pasien - Untuk meningkatkan kualitas pelayanan, efisiensi dan outcome klinis Agar dokter tidak salah diagnosis Agar dokter tidak salah terapi Meningkatkan kualitas hidup (prognosis) Mensurvei suatu cakupan yang luas tentang jurnal medis internasional yang menerapkan ukuran-ukuran tegas untuk mutu dan kebenaran riset Untuk mengembangkan kemampuan berpikir kritis. o Menghasilkan pemikiran yang akurat. o Memanfaatkan informasi untuk menyelesaikan masalah. o Untuk menilai obat baru agar diketahui kelebihan/kekurangan suatu obat. o Menentukan pengobatan pada penderita yang sedang kita hadapi. o Menilai suatu obat baru yang akan dipasarkan (www.cochrane.org) a. agar dokter tidak salah mendiagnosis b. agar dokter tidak kesalahan memberikan terapi pada pasien c. agar dapat menigkatkan kualitas hidup pasien (Sumber : Wiryo, H., 2002, kajian kritis makalah ilmiah kedokteran klinik menurut kedokteran berbasisi bukti, sagung seto, jakart) o

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 5

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

Untuk memperbaiki tata laksana pasien. Untuk memperoleh informasi mutakhir dan sah tentang kemajuan ilmu pengetahuan. Memecahkan masalah dalam penanganan pasien. Meningkatkan kualitas pelayanan efisiensi dan outcome klinis. (www.criticalappraisal.com/gostudy/deepinformation.htm)

3. Kenapa harus menggunakan EBM? Untuk memanfaatkan informasi dalam menyelesaikan masalah Untuk menentukan pengobatan pada penderita yang sedang kita hadapi Untuk mensurvey suatu cakupan tentang jurnal medis internasional yang menerapkan ukuran tegas untuk mutu dan kebenaran risetnya. Karena seorang dokter dituntut untuk melakukan praktik denganbaik, tepat dan dapat dipertanggungjwabkan sesuai tuntutan pasien.Karena sering terjadi ketidaktepatan dalam hasil penelitian Salah satu cara untuk menuntut ilmu (belajar seumur hidup). Untuk mengambil keputusan klinik untuk kepentingn pencegahan, diagnosis, terapeutik maupun rehabilitasi yang didasarkan bukti ilmiah sesuai dengan langkah melakukan EBM. 4. Hal apa saja yang harus diperhatikan saat melakukan EBM? - Keahlian klinis (kemampuan si peneliti) - Bukti penelitian terbaik (menggunakan critical appraisal) - Nilai dari pasien (mendukung atau tidak) 5. Kendala dalam melakukan EBM? - Memerlukan waktu dan proses yang lama - Kurangnya fasilitas dan teknologi - Kurangnya rasa ingin tahu

1. 2. 3. 4. 5.

kurangnya informasi, fasilitas dan teknologi kurangnya rasa ingin tahu kurangnya pengalaman dan prior knowledge menyembunyikan kegagalan suatu karya ilmiah kurangnya kemampuan untuk melakukan kajian secara kritis terhadap suatu masalah liliana sugiharto, bagian anatomi FK unika atma jaya

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 6

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

6. Apa hubungan critical appraisal dan EBM? Critical appraisal adl salah satu langkah dalam melakukan EBM untuk melakukan suatu pendekatan medik dimana critical appraisal ini mengevaluasi artikel penelitian guna menetapkan apakah artikel tsb layak rujuk atau layak dijadikan landasan dalam pengambilan keputusan klinis.

2. CA merupakan dasar dari EBM, yg didasarkan dari CT (critical thinking) dan bersumber dari IT. Jika IT nya bagus maka informasi yang didapat juga akan bagus sehingga seseorang dapat melakukan CA . Dalam menghadapai permasalahan ilmiah maka perlu menggunakan EBM dan salah satu langkah dari EBM adalah Critical appraisal yaitu bagaimana kita mengkritisi artikel yang sudah didapat dari jurnal jurnal online, apakah jurnal tersebut Valid (jika pengambilan sample secara acak, desain tepat, cara pemeriksaan dan pengambilan data benar, metode analisis juga tepat), importan dan applicable. Tabel 3 : Petunjuk Untuk Menyeleksi Makalah Dalam Perkumpulan Membaca Makalah Materi Pokok Penelitian Tunggal Terapi apakah dilakukan randomisasi pada pasien ? apakah semua pasien dianalisis dan mendukung kesimpulan ? Diagnosis apakah terdapat independent blind bila dibandingkan dengan standar baku ? apakah jumlah pasien termasuk spektrum yang layak dari perjalanan penyakit pasien dimana tes diagnosis akan diterapkan secara klinis. Merugikan apakah secara jelas teridentifikasi perbandingan kelompok yang sama dengan determinan penting dari kesudahan? Apakah pengukuran kesudahan dan paparan sama pada tiap kelompok yang dibandingkan? Prognosis Apakah terdapat sampel yang representatif pada suatu titik waktu dalam perjalanan penyakit yang diidentifikasi dengan jelas ? Apakah pengamatan cukup lama dan lengkap? Penelitian Gabungan Tinjuan Kepustakaan Apakah review ditujukan pada pertanyaan yang terfokus dan jelas ? Apakah kriteria yang dugunakan untuk memilih makalah yang dimasukkan pada tinjuan kepustakaan layak ? Protap Apakah kesudahan secara spesifik jelas dicantumkan? Apakah protap menggunakan suatu proses yang

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 7

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

Decision analysis

Analisis ekonomi

Merugikan

Prognosis

jelas untuk mengidentifikasi dan memilih bukti ? Apakah model analisis yang dapat dipercaya merupakan suatu penetapan keputusan klinik yang penting ? Apakah bukti yang valid digunakan untuk membuat probabilitas data dasar dan penggunaannya? Apakah 2 atau lebih alternatif yang jelas dibandingkan ? Apakah konsekuensi yang diduga dari tiap alternatif berdasarkan pada bukti yang valid? apakah secara jelas teridentifikasi perbandingan kelompok yang sama dengan determinan penting dari kesudahan? Apakah pengukuran kesudahan dan paparan sama pada tiap kelompok yang dibandingkan? Apakah terdapat sampel yang representatif pada suatu titik waktu dalam perjalanan penyakit yang diidentifikasi dengan jelas ? Apakah pengamatan cukup lama dan lengkap? Apakah review ditujukan pada pertanyaan yang terfokus dan jelas ? Apakah kriteria yang dugunakan untuk memilih makalah yang dimasukkan pada tinjuan kepustakaan layak ? Apakah kesudahan secara spesifik jelas dicantumkan? Apakah protap menggunakan suatu proses yang jelas untuk mengidentifikasi dan memilih bukti ? Apakah model analisis yang dapat dipercaya merupakan suatu penetapan keputusan klinik yang penting ? Apakah bukti yang valid digunakan untuk membuat probabilitas data dasar dan penggunaannya? Apakah 2 atau lebih alternatif yang jelas dibandingkan ? Apakah konsekuensi yang diduga dari tiap alternatif berdasarkan pada bukti yang valid?

Penelitian Gabungan Tinjuan Kepustakaan

Protap

Decision analysis

Analisis ekonomi

Buku petunjuk skill lab 2011 fk unissula.

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 8

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)


7. Bagaimana aturan kajian EBM untuk menetapkan terapi? - Populasi/people misal pasien datang (nyeri boyok) - Intervensi obat yang sudah ada (sudah biasa) - Comparison (pembanding) terapi lain untuk membandingkan - Outcome hasil yang diharapkan baik dari intervensi atau comparisonnya

2013

8. Bagaimana cara melakukan critical appraisal? - Mencari artikel - Baca dari sub bab (judul, abstrak, pendahuluan, kesimpulan) - Baca keseluruhan secara scanning - Baca sekaligus menggarisbawahi poin penting (tujuan, metode, hasil dan kesimpulan) Dilihat hasil statistiknya apakah sesuai dengan yang diharapkan, metodenya apakah sesuai dengan penelitiannya. - Rangkum/ buat catatan dari poin penting (tujuan, metode, hasil dan kesimpulan) Valid dilihat dari metodenya (random sampling atau non random sampling), uji statistiknya, instrument penelitiannya. Important ditetapkan dengan menghitung jumlah dibutuhkan untuk diobati, makin kecil maka makin layak untuk diterapkan. Seberapa persis estimasi dari pengaruh terapi (mengetahui IK), misal nilai JDD jika besar IK tidak melampaui nilai 1 maka bermakna, jika mencakup angka 1 maka tidak bermakna Applicable bisa diterapkan atau tidak.

menyiapkan sesi analisi kritis baca keseluruhan artikel tanpa mencatat untuk memahami gagasan dan tujuan penulisan serta topic utama dari artikel tersebut menggarisbawahi gagasan-gagasan utama dan membuat catatan lengkapnya mengoreksi tujuan utama, metode yang digunakan, hasil penelitian dan kesimpulan dari hasil analisis menyusun CA sesuai dengan kaidah penulisan ilmiah yaitu introduction, body dan conclusion

mengidentifikasi proses yang perlu diperbaiki sumber : www.deliveri.org and praktikum 4

Beberapa langkah yang harus diikuti dalam mengkritisi artikel: Bacalah dengan cepat: Judul Abstract Pendahuluan/ introduction

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 9

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)


Sub judul (jika ada) Kesimpulan

2013

Baca keseluruhan artikel tanpa mencatat untuk memahami gagasan dan tujuan penulisan serta topic utama dari artikel tersebut Baca artikel, analisis dan kritisi serta buatlah catatan mengenai gagasan utama artikel dan topic-topik utama artikel yang anda baca Garis bawahi gagasan-gagasan utama Buat catatan lengkap di kertas mengenai gagasan-gagasan tersebut

Cek kembali catatan yang telah anda buat untuk memastikan apakah catatan tersebut sudah termasuk: - Tujuan utama dari artikel, misalnya untuk menjelaskan, menganalisis, mengevaluasi, memberikan pendapat, mengkritisi, mendiskusikan gagasan/pendapat yang berbeda dengan gagasan/pendapat orang lain. - Metode yang dipergunakan oleh peneliti - Hasil penelitian dan kesimpulan dari analisis hasil tersebut. Pergunakan catatan-catatan anda tersebut untuk menulis ringkasan, sehingga secara umum ringkasan harus berisi: gagasan utama, topic, tujuan artikel, metode yang dipergunakan peneliti, dan hasil penelitian. ( Sumber : Petunjuk Penulisan Kedokteran dan Kesehatan, Soenarto Sastrowijoto)

9. Tujuan Critical appraisal? Agar mampu mengevaluasi dan menganalisis sumber informasi yang diperoleh. Mampu mengikuti perubahan informasi yang ada. Mampu memilah kriteria informasi yang tepat untuk dianalisa.

Agar mampu mengevaluasi dan menganalisis sumber informasi yang diperoleh. Agar mampu memahami informasi yang diperoleh. Agar mampu mengikuti perubahan informasi yang ada. Agar mampu memberi komentar dan mengevaluasi baik terhadap permasalahan yang dihadapi maupun pemecahan masalah tersebut. Agar mampu memilih kriteria informasi yang tepat untuk dianalisa (www.criticalappraisal.com/gostudy/deepinformation.htm)

10. Manfaat critical appraisal? - Untuk mempertimbangkan hal seperti kevalidan suatu penelitian dalam bidang kesehatan

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 10

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)


-

2013

Agar dapat memotivasi diri dalam mengkritisi suatu permasalahan baru dalam bidang kesehatan Untuk menguatkan pengetahuan dalam perkembangan teknologi dalam bidang kesehatan Meningkatkan daya analisis kritis terhadap suatu artikel, jurnal ataupun informasi kesehatan

1. 2. 3. 4. 5.

Meningkatkan daya analisis kritis Menentukan alternatif yang lebih baik Memunculkan banyak pertanyaan yang baru Informasi yang diproleh lebih detail dan lebih paham Memperoleh kebenaran darisuatu informasi liliana sugiharto, bagian anatomi FK unika atma jaya

keuntungan dan kerugian Keuntungan : Dapat mengembangkan pemikiran menurut akses informasi yang valid,relevan dan berguna sesuai dengan hasil publikasi riset pengetahuan Keterampilan CA tidak sulit untuk dikembangkan CA melakukan pendekatan dengan peralatan yang nyaman dan memadai Bersama dengan kemampuan menunjukkan dalam menemukan bukti penelitin dan perubahan pelatihan sebagai hasil penelitian,CA adalah jalan penutup dari gabungan antara peneliti dan pelatihan sebagai kontribusi yang penting untuk meningkatkan kualitas kesehatan

Kerugian : CA tidak dapat berkembang bila pertanyaan hasil analisis yang dihasilkan terlalu mudah dengan fakta intervensi tidak efektif sesuai dengan bukti CA ditekankan jika kekurangan bukti informasi yang baik,yang dapat membuat hasil riset terbatas pada infornasi yang tidak jelas CA tidak selalu memberikan pembaca dengan kemudahan menjawab atau menjawab suatu kemungkinan yang diharapkan itu mungkin ditekankan bahwa intervensi penulis tidak efektif liliana sugiharto, bagian anatomi FK unika atma jaya

kendala
memakan banyak waktu Critikal Apprasial tidak selalu memberikan jawaban yang mudah

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 11

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

Critical apprasial dapat membuat keputusasaan jika CA menonjolkan kekurangan dari bukti2 yang baik (Sumber : Alison Hill, Claire Spitlehouse, Institute Of Heal Sciences Oxford)

11. Pengetahuan apa yang harus dimiliki dalam critical appraisal? - Pengetahuan tentang metodologi penelitian - Pengetahuan tentang IT - Pengetahuan tentang statistika 12. Bagaimana cara menilai hasil penelitian? Kriteria hasil penelitian yang layak rujuk? - Valid dilihat dari metodenya (random sampling atau non random sampling), uji statistiknya, instrument penelitiannya. - Important ditetapkan dengan menghitung jumlah dibutuhkan untuk diobati, makin kecil maka makin layak untuk diterapkan. Seberapa persis estimasi dari pengaruh terapi (mengetahui IK), misal nilai JDD jika besar IK tidak melampaui nilai 1 maka bermakna, jika mencakup angka 1 maka tidak bermakna - eApplicable bisa diterapkan atau tidak.

Untuk menilai makalah agar dapat diterapkan pada pasien kita tergantung dari tingkat penguasaan substansi makalah tersebut. Menilai apakah makalah dapat diterapkan pada pasien, tidak sesederhana dengan hanya memakai kriteria inklusi dan eksklusi, tetapi juga perbedaan secara kuantitatif dan kualitatif termasuk juga adanya biologic sense. Seseorang yang sudah mendalami substansi, akan dengan segera mengetahui bahwa kondisi yang tertulis di dalam makalah tersebut sama atau berbeda dan kita dapat memprediksikan besaran perbedaan tersebut. Sehingga apabila kita mengandaikan suatu besaran dengan nilai f, dimana nilai f (dalam prosentase) menunjukkan perbedaan kondisi pasien kita dengan pasien yang tertulis di dalam makalah. Jadi besarnya nilai JDD pasien kita ( untuk makalah aspek terapi) adalah : JDD (makalah)/nilai f, sehingga kita melihat bahwa selain diperlukan pengetahuan tentang ketentuan-ketentuan EBM, juga sangat diperlukan penguasaan substansi dalam mengkaji setiap makalah ilmiah. Sumber : Kajian Kritis.

Dijelaskan lebih rinci!!!


13. Bagian mana yang paling penting dari makalah ilmiah? Bagian metode karena bagian tersebut menerangkan bagaimana pengambilan sample, prosesrandomisasi sampling, cara pemeriksaan dan analisis data.

STEP 4

PASIEN
@simangbewok - mangbewok.tk Page 12

Ukkie MP LBM 5 (bismillah lulus MP)

2013

MASALAH

EBM P I C O KALIMAT TANYA CARI JAWABAN TELAAH KRITIS APLIKASI EVALUASI

VALIDITAS IMPORTANT APPLICABLE

@simangbewok

- mangbewok.tk

Page 13

Anda mungkin juga menyukai