Anda di halaman 1dari 15

IDENTIFIKASI TRANSAKSI YANG DILARANG Kita telah mengetahui dua kaidah huku asal dala syariah.

Dalam ibadah kaidah hokum yang berlaku adalah bahwa semua hal dilarang, kecuali yang ada ketentuannya berdasarkan Alquran dan Hadis. Sedangkan dalam urusan muamalah, semuanya diperbolehkan kecuali ada dalil yang melarangnya. Ketika suatu transaksi baru muncul dan belum dikenal sebelumnya dalam hukum islam, maka transaksi tersebut dapat diterima, kecuali terdapat implikasi dari dalil Quran dan Hadis yang melarang. Dalam bidang muamalah, semua transaksi dibolehkan kecuali yang diharamkan. Penyebab terlarangnya sebuah transaksi adalah disebabkan factor-faktor berikut: 1. Haram zatnya 2. Haram selain zatnya 3. Tidak sah akadnya HARAM ZATNYA Transaksi dilarang karena objek yang ditransaksikan dilarang, misalnya minuman keras, bangkai, babi dsb. Jadi, transaksi jual beli minuman keras adalah haram, walaupun akad jual belinya sah. HARAM SELAIN ZATNYA 1. Melanggar prinsip An Taradin Minkum Tadlis (Penipuan) Setiap transaksi dalam islam harus didasarkan pada prinsip kerelaan antara kedua belah pihak. Mereka harus mempunyai informasi yang sama sehingga tidak ada pihak yang merasa dicurangi karena terdapat kondisi yang bersifat unknown to one party dalam bahasa fiqihnya disebut tadlis, dan dapat terjadi dalam empat hal, yaitu 1. Kuantitas 2. Kualitas 3. Harga

4. Waktu penyerahan Tadlis dalam kuantitas contohnya adalah pedagang yang mengurangi timbangan barang yang dijual. Dalam kualitas contohnya adalah penjual menyebunyikan cacat barang yang ditawarkan. Dalam harga adalah memanfaatkan ketidaktahuan pembeli akan harga pasar dengan menaikkan harga pokok diatas harga pasar. Tadlis dalam waktu penyerahan contohnya adalah petani buah yang menjual buah diluar musimnya, padahal si petani mengetahui bahwa dia tidak dapat menyerahkan buah yang dijanjikan pada waktunya. Keempat tadlis diatas semuanya melanggar prinsip rela sama rela. Keadaan sama sama rela yang dicapai bersifat sementara. Dikemudian hari ketika pihak yang ditipu mengetahui bahwa dirinya ditipu maka ia akan merasa tidak rela. 2. Melanggar Prinsip La Tazhlimuna wa la tuzhlamun Yakni, jangan menzalimi dan jangan dizalimi. Praktik yang melanggar prinsip ini di antaranya: 1. Taghrir Situasi dimana terjadi informasi tidak komplit karena adanya ketidakpastian dari kedua belah pihak. Taghrir ini terjadi bila kita memperlakukan sesuatu yang pasti menjadi tidak pasti. Gharar dapat terjadi dalam empat hal, yaitu: a. Kuantitas b. Kualitas c. Harga d. Waktu penyerahan Bila salah satu dari factor di atas diperlakukan dari pasti menjadi tidak pasti, maka terjadilag gharar. Gharar dalam kuantitas, dimana penjual menyatakan akan membeli buah yang belum tampak di pohon sebesar x. maka terjadi ketidakpastian mengenai kuantitas buah yang dijual, karena tidak disepakati sejak awal. Gharar dalam kualitas adalam menjual anak sapi yang masih

dalam kandungan karena tidak ada jaminan bahwa anak sapi akan lahir sehat tanpa cacat. Gharar dalam harga, bank syariah menatakan akan member pembiayaan murabahah rumah 1 tahun dengan marjin 20% atau 2 tahun dengan marjin 40$ kemudia di sepakati oleh nasabah. Ketidakpastian terjadi karena harga yang disepakati tidak jelas,apakah 20% atau 40%. Gharar dalam waktu penyerahan terjadi bila seseorang menjual barang yang hilang. 2. Ihtikar Terjadi bila seorang produsen mengambil keuntungan di atas keuntungan normal dengan cara mengurangi supplu agar harga barang menjadi naik. Ihtikar dilakukan dengan menghambat produsen lain masuk pasar, agar ia menjadi monopoli. Biasanya orang menyamakan ihtikar dengan monopoli dan penimbunan, padahal tidak selalu seorang monopolis melakukan ihtikar begitu juga sebaliknya. BULOG juga melakukan penimbunan tetapi justru untuk menjaga kestabilan harga dan pasokan. Ihtikar terjadi bila syarat-syarat dibawah ini terpenuhi a. Menupayakan adanya kelangkaan barang baik dengan cara menimbun stok atau entry barriers b. Menjual dengan harga yang lebih tinggi dibandingkan harga sebelum kelangkaan c. Mengambil keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan keuntungan sebelum komponen 1 dan 2 dilakukan. 3. Bainajasy Terjadi bila seorang produsen menciptakan perintaan palsu seolah- olah ada banyak permintaan terhadap suatu produk sehingga harga jual produk akan naik. Hal ini terjadi dalam bursa valas, saham dll. Bila harga sudah naik sampai level yang diinginkan maka yang bersangkutan akan melakukan aksi ambil untung dengan melepas kembali saham yang sudah dibeli, sehingga ia akan mendapatkan untung besar.

4. Riba Ada 3 jenis riba: 1. Riba Fdl Riba yang timbul akibat pertukaran barang sejenis yang tidak memenuhi criteria sama kualitasnya, sama kuantitasnya dan sama waktu penyerahannya. 2. Riba Nasiah Riba yang timbul akibat utang piutang yang tidak memenuhi criteria untung muncul bersama risiko dan hasil usaha muncul bersama biaya. Transaksi ini mengandung pertukaran kewajiban menanggung beban, hanya karena berjalannya waktu. Riba nasiah muncul karena adanya perbedaan, perubahan atau tambahan antara barang yang diserahkan hari ini dngan barang yang diserahkan kemudian. Jadi, untung muncul tanpa ada resiko, hasil usaha muncul tanpa ada biaya, al ghunmu dan al-kharaj muncul hanya dengan berjalannya waktu. Dalam perbankan konvensional, riba nasiah dapat ditemui dalam pembayaran bunga kredit dan pembayaran bungan deposito, tabungan giro dll. 3. Riba jahiliyah Utang yang dibayar melebihi dari pokok pinjaman, karena si peminjam tidak mampu mengembalikan dana pinjaman pada waktu yang telah ditetapkan. Riba jahiliah dilarang karena terjadi pelanggaran kaidah kullu qardin jarra manfaatan fahuwa riba (setiap pinjaman yang mengambil manfaat adalah riba). Memberi pinjaman adalah transaksi kebaikan. Sedangkan meminta kompensasi adalah bisnis. Jadi, transaksi yang semula sebagai kebaikan tidak boleh diubah menjadi transaksi bisnis. Dalam perbankan konvensional, riba jahiliah dapat ditemui dalam pengenaan bunga pada transaksi kartu kredit yang tidak dibayar penuh tagihannya. 5. Maysir Adalah suatu permainan yang menempatkan salah satu pihak harus menanggung beban pihak lain akibat permainan tersebut. Setiap permainan, baik berbentuk game of chance, game of skill

atau natural events, harus menghindari terjadinya zero sum game, yakni kondisi yang menempatkan salah satu atau beberapa pemain menanggung beban yang lain. Untuk menghindari terjadinya maysir dalam sebuah permainan, pembelian hadiah untuk para pemenang jangan berasal dari partisipasi pemain, melainkan dari sponsor yang tidak ikut bertanding. Dengan demikian tidak ada pihak yang dirugikan. 6. Risywah Adalah member ssesuatu kepada pihak lain untuk mendapatkan sesuatu yang bukan haknya. Suatu perbuatan dapat dikatakan sebagai risywah jika dilakukan kedua belah pihak secara sukarela. Jia hanya salah satu pihak yang meminta suap dan pihak lain tidak rela, peristiwa tersebut bukan termasuk kategori risywah, melainkan tindak pemerasan. Para fuquha menyatakan bahwa pemberi suapdan penerima sama-sama bisa diseret ke pengadilan jika keduanya terbukti memiliki tujuan dan keinginan yang sama. Ulama piqih menegaskan bahwa hadiah yang diberikan kepada para pejabat adalah bentuk suap, uang haram dan penyalahgunaan wewenang. TIDAK SAH ATAU LENGKAP AKADNYA Suatu transaksi yang tidak masuk dalam kategori haram li dzatihi maupun haram li ghairihi, belum tentu halal. Masih ada kemungkinan transaksi tersebut haram bila akad atas transaksi itu tidak sah atau tidak lengkap. Suatu transaksi dapat dikatakan tidak sah atau tidak lengkap akadnya, bila terjadi salah satu factor berikut: 1. Rukun dan syarat tidak dipenuhi Rukun adalah sesuatu yang wajib ada dalam suatu transaksi, misalnya ada penjual dan pembeli. Tanpa adanya penjual dan pembeli maka jual beli tidak akan ada. Pada umumnya, rukun dalam muamalah istishadiyah ada 3 yaitu: a. Pelaku b. Objek c. Ijab Kabul

Pelaku bia berupa penjual dan pembeli, penyewa pemberi sewa atau penerima upah dan pemberi upah dll. Tanpa pelaku tidak ada transaksi. Objek transaksi dari semua akad diatas dapat berupa barang atau jasa. Dalam akad jual beli mobil, maka objek transaksi adalah mobil. Tanpa objek transaksi mustahil akan tercipta. Selanjutnya adalah kesepakatan antar kedua belah pihak yang bertransaksi. Dalam terminoloi fiqih, kesepakatan bersama ini disebut ijab Kabul. Tanpa ijab Kabul, mustahil pula transaksi akan terjadi. Akad dapat dibagi menjadi batal apabila terdapat: a. Kesalahan objek b. Paksaan c. Penipuan Bila ketiga rukun diatas terpenuhi, transaksi yang dilakukan sah. Namun bila tidak terpenuhi maka transaksi akan batal. Selain rukun, factor yang harus ada supaya akad sah adalah syarat. Syarat adalah sesuatu yang keberadaannya melengkapi rukun. Contohnya adalah bahwa pelaku transaksi haruslah orang yang cakap hukum. Bila rukun sudah terpenuhi tetapi syarat tidak dipenuhi, rukun menjadi tidak lengkap sehingga transaksi menjadi rusak. Syarat bukanlah rukun, jadi tidak boleh dicampuradukkan. Dilain pihak, keberadaan syarat tidak boleh: a. Menghalalkan yang haram b. Mengharamkan yang halal c. Menggugurkan rukun d. Bertentangan dengan rukun e. Mencegah berlakunya rukun. 2. Terjadi taaluq Taaluq terjadi bila dihadapkan pada dua akad yang saling berkaitan, maka berlakunya akad 1 tergantung pada akad 2.

Contohnya, A menjual barang x seharga 120 juta secara cicilan kepada B, dengan syarat B harus kembali menjual barang x tersebut kepada secara tunai sebesar 100 juta. Transaksi ini haram, karena ada persyaratan bahwa A bersedia menjual barang x kepada B asalkan B kembali menjual barang tersebut kepada A. dalam kasus ini, disyaratkan bahwa 1 akad berlaku efektif bila akad 2 dilakukan. Penerapan syarat ini mencegah terpenujinya rukun. Dalam termonologi fiqih, kasus diatas disebut bai alinah. 3. Terjadi two in one Adalah kondisi dimana suatu transaksi diwadahi oleh dua akad sekaligus sehingga terjadi ketidakpastian mengenai akad mana yang harus digunakan. Dalam termonologi fiqih, kejadian ini disebut dengan shafqtain fi al-shafqah. Two in one ini terjadi bila semua dari ketiga factor di bawah ini terpenuhi: a. Objek sama b. Pelaku sama c. Jangka waktu sama Bila salah satu factor tidak terpenuhi, maka two in one tidak terjadi, dengan demikina akad menjadi sah. Contoh adalah jika A menjual mobil 100 juta kepada B yang harus dilunasi maksimal selama 12 bulan dan selama belum lunas, A menganggap uang cicilan B sebagai uang sewa. Dalam transaksi ini, terjadi gharar dalam akad, karena tidak ada ketidakjelasan akad mana yang berlaku, akad beli atau akad sewa.

TEORI PERTUKARAN DAN TEORI PERCAMPURAN Berdasarkan tingkat kepastian dari hasil yang diperoleh, kontrak/akad dapat dibagi ke dalam dua kelompok, yaitu: 1. Natural certainty contracts 2. Natural uncertainty contracts

Natural certainty contracts adalah kontrak/akad dalam bisnis yang memberikan kepastian pembayaran, baik dari segi jumlah maupun waktu. Cash flow-nya bisa diprediksi dengan relative pasti, karena sudah disepakati oleh kedua pihak yang bertransaksi di awal akad. Kontrak ini secara sunatullah menawarkan return yang tetap dan pasti. Objek pertukarannya harus ditetapkan diawal akad dengan pasti, baik jumlah, mutu, harga dan waktu penyerahannya. Yang termasuk dalam kategori ini adalah jual beli, upah mengupah dan sewa menyewa. Dalam kontrak ini, pihak-pihak yang bertransaksi saling mempertukarkan asetnya. Jadi masing-masing pihak tetap berdiri sendiri sehingga tidak ada pertanggungan resiko bersama juga percampuran asset masing-masing pihak. Natural uncertainty contracts adalah kontrak/akad dalam bisnis yang tidak memberikan kepastian pendapatan, baik dari segi jumlah maupun waktu. Tingkat return-nya bisa positif, negative atau nol. Yang termasuk dalam kontrak ini adalah investasi. Kontrak investasi secara sunatullah tidak menawarkan return yang tetap dan pasti. Dalam kontrak ini, pihak-pihak yang bertransaksi saling mencampurkan asetnya menjadi satu kesatuan, dan kemudian menanggung resiko bersama-sama untuk mendapatkan keuntungan.

TEORI PERTUKARAN Terdiri dari dua pilar: 1. Objek pertukaran Fiqih membedakan dua jenis objek pertukaran: Ayn berupa barang dan jasa Dayn berupa uang dan surat berharga

2. Waktu pertukaran Fiqih membedakan dua waktu pertukaran: Naqdan, penyerahan saat itu juga

Ghairu nagdan, penyerahan kemudian

Dari segi objek pertukaran, diidentifikasi: Real asset dengan real asset

Bila jenisnya berbeda maka tidak ada masalah. Namun jika jenisnya sama, fiqih membedakan antara real asset yang secara kasat mata dapat dibedakan mutunya dengan real asset yang secara kasat mata tidak dapat dibedakan. Satu-satunya kondisi yang membolehkan pertukaran antara yang sejenis dan secara kasat mata tidak dapat di bedakan adalah sama jumlahnya, sama mutunya dan sama waktu penyerahannya. Real asset dengan financial asset

Bila ayn-nya barang, maka pertukaran ayn dan dayn disebut jual beli. Bila ayn-nya jasa maka pertukaran itu disebut menyewa. Jual beli dapat dilakukan secara lazim tanpa menyebutkan keuntungannya. Khusus jual beli dengan anak-anak dan orang yang akalnya kurang, jual beli dilakukan secara murabahah, yaitu si penjual menyebutkan keuntungannya. Ijarah bila diterapkan untuk mendapatkan barang disebut menewa, jika diterapkan untuk mendapatkan manfaat orang disebut mengupah. Ijarah dibedakan menjadi dua yaitu ijarah yang pembayarannya tergantung pada kinerja yang disewa dan ijarah yang pembayarannya tidak tergantung pada kinerja yang disewa. Financial asset dengan financial asset

Dibedakan antara dayn yang berupa uang dengan dayn yang tidak berupa uang. Pertukaran uang dengan uang dibedakan menjadi pertukaran yang sejenis dan tidak sejenis. Yang sejenis berupa pertukaran rupiah dengan rupiah, dan yang tidak sejenis pertukaran dolar dengan rupiah. Jual beli surat berharga pada dasarnya tidak boleh, namun bila surat berharga dilihat lebih rinci, dapat dibedakan menjadi dua, yaitu surat berharga yang merupakan representasi dan surat berharga yang tidak merupakan representai ayn. Surat berharga yang merupakan representasi ayn saja yang dapat diperjualbelikan. Jual beli surat berharga dapat dibedakan menjadi dua, yaitu penjualan kepada si pengutang dan penjualan kepada pihak ketiga.

TEORI PERCAMPURAN 1. Ayn dengan ayn, terjadi pada kasus tukang kayu bekerjasama dengan tukang batu untuk membangun sebuah rumah. 2. Ayn dengan dayn, uang yang dicampurkan dengan keahlian/jasa. 3. Dayn dengan dayn, percampuran antara uang dengan uang dalam jumlah yang sama.

AKAD-AKAD DALAM BANK SYARIAH A. Antara waad dengan akad Fiqih muamalat membedakan waad dengan akad. Waad adalah janji antara satu pihak kepada pihak lainnya. Sementara akad adalah kontrak antara dua belah pihak. Waad hanya mengikat satu pihak, yaitu member janji kewajiban untuk melaksanakan kewajibannya, sedangkan pihak yang diberi janji tidak memikul kewajiban apa-apa terhadap pihak lain. Dalam waad term and condition belum ditetapkan secara rinci. Akad mengikat kedua belah pihak yang saling bersepakat, masing-masing pihak terikat untuk melaksanakan kewajiban masing-masing yang telah disepakati. Dalam akad, term and condition sudah ditetapkan secara rinci dan spesifik. Bila salah satu atau keduabelah pihak tidak memenuhi kewajibannya maka ia akan menerima sanksi. Fiqih muaalat membagi akad menjadi dua bagian, yaitu akad tabarru dan akad tijarah/muawaddah. 1. Akad tabarru Adalah segala macam perjanjian yang menyangkut transaksi nirlaba. Transaksi ini pada hakikatnya bukan transaksi bisnis untuk mencari keuntungan komersil. Akad tabarru dilakukan dengan tujuan tolong menolong dalam rangka berbuat kebaikan. Dalam akad tabarru, pihak yang berbuat kebaikan tidak berhak mensyaratkan imbalam apapun kepada pihak lainnya. Imbalan dari akad tabarru adalah dari Allah SWT. Pihak yang berbuat kebaikan berhak meminta kepada counter art-nya untuk sekedar menutup biaya yang dikeluarkannya untuk dapat

melakukan akad tabarru tersebut. Namun tidak boleh sedikitpun mengambil laba dari akad tersebut. Bila akadnya adalah meminjamkan sesuatu maka objek pinjamannya dapat berupa uang atau jasa. Dengan demikian, kita mempunyai tiga bentuk umum akad tabarru: 1. Meminjamkan uang, akad ini ada tiga jenis yaitu: bila pinjaman diberikan tanpa mensyaratkan apapun, selain mengembalikan pinjaman tersebut setelah jangka waktu tertentu maka bentuk meminjamkan uang seperti ini disebut qard. Jika dalam meminjamkan uang ini si pemberi pinjaman mensyaratkan suatu jaminan dalam bentuk atau jumlah tertentu, maka bantuk pemberian pinjamannya disebut rahn. Dimana tujuannya adalah untuk mengambil alih piutang dari pihak lain, pinjaman uang ini disebut hiwalah. 2. Meminjamkan jasa kita, akad meminjamkan jasa dibagi tiga yaitu: bila meminjamkan diri kita (keahlian dsb) saat ini untuk melakukan sesuatu atas nama orang lain, maka disebut wakalah. Bila kita menawarkan jasa kita untuk menjadi wakl seseorang dengan tugas menyediakan jasa pemeliharaan dan penitipan, bentuk pinjaman jasa seperti ini disebut akad wadiah. Contigen wakalah adalah dimana kita bersedia memberikan jasa kita untuk melakukan sesuatu atas nama orang lain, jika terpenuhi kondisinya, atau jika sesuatu terjadi. Wakalah bersyarat ini dalam terminology fiqih disebut akad kafalah. 3. Memberikan sesuatu, yang termasuk dalam golongan ini adalah akad-akad sebagai berikut: hibah, waaf, shadaqah, hadiah, dll. Dalam akad ini, sipelaku memberikan sesuatu kepada orang lain. Bila penggunaanna untuk kepentingan agama, akadnya dinamakan waaf. Objek waaf tidak boleh diperjualbelikan begitu dinyatakan sebagai asset waaf. Sedangkan hibah dan hadiah adalah pemberian sesuatu secara sukarela kepada orang lain. Begitu akad tabarru sudah disepakati, maka akad tidak boleh diubah menjadi akad tijarah (akad komersil), kecuali ada kesepakatan dari kedua belah pihak untuk mengikatkan diri dalam akad tijarah. Sebaliknya jika akad tijarah sudah disepakati, akad tersebut boleh diubah menjadi akad tabarru bila pihak yang tertahan haknya rela melepaskan haknya, sehingga menggugurkan kewajiban pihak yang belum menunaian kewajibannya.

Fungsi akad tabarru Adalah akad untuk mencari keuntungan akhirat, karena itu bukan akad bisnis. Jadi, akad ini tidak dapat digunakan untuk tujuan komersil. Bank syariah sebagai lembaga keuangan yang bertuuan untuk mendapatkan laba tidak dapat mengandalkan akad tabarru untuk mendapatkan laba. Bila tujuan adalah mendapatkan laba, gunakanlah akad yang bersifat komersil, yaitu akad tijarah. Namun demikia, bukan berarti akad tabarru sama sekali tidak digunakan dalam kegiatan komersil. Bahkan pada kenyataanya, penggunaan akad tabarru sering sangat vital dalam transaksi komersil, karena akad tabarru ini dapat digunakan untuk menjembatani akad tijarah. Akad tijarah Adalah segala macam perjanjian yang menyangkut laba. Akad ini dilakukan dengan tujuan mencari keuntungan. Contohnya adalah jual beli, investasi dan sewa-menyewa. Akad tijarah dibagi menjadi dua kelompok yaitu natural uncertainty contracts dan natural certainty contracts. 1. Natural certainty contracts Kedua belah pihak saling mempertukarkan asset yang dimilikinya, karena itu objek pertukarannya harus ditetapkan diawal akad dengan pasti, baik jumlah, mutu, harga dan waktu penyerahan. Kontrak ini menawarkan return yang pasti dan tetap. Yang termasuk dalam kategori ini adalah kontrak jual beli, upah mengupah, dan sewa menyewa. a. Akad jual Beli (Al-bai, salam dan istishna) Ada lima bentuk akad al-bai, yakni: Al-bai naqdan, akad jual beli yang dilakukan secara tunai. Al-bai muajjal, jual beli cicilan. Barang diserahkan diawal periode, sedangkan uang dapat diserahkan pada periode selanjutnya. Al-bai taqsith, pembayaran dapat dilakukan secara cicilan selaa periode utang. Salam, barang yang dibeli biasanya belum ada. Uang diserahkan dimuka sedangkan barangnya diserahkan diakhir periode pembiayaan.

Istishna, akad salam yang pembayaran atas barangnya dilakukan secara cicilan selama periode pembiayaan.

b. Akad sewa-menyewa (Ijarah dan IMBT) Ijarah adalah akad untuk memanfaatkan jasa, baik jasa atas barang atau jasa atas tenaga kerja. Bila digunakan untuk mendapatkan manfaat barang, maka disebut sewa menyewa. Jika digunakan untuk mendapatkan manfaat tenaga kerja, disebut upah mengupah. Sedangkan jualah adalah akad ijarah yang pembayarannya didasarkan atas kinerja objek yang disewa. Pada ijarah, tidak terjadi perpindahan kepemilikan objek ijarah. Objek ijarah tetap menjadi milik yang menyewakan. Pada zaman modern ini muncul inovasi baru dalam ijarah, dimana si peminjam dimungkinkan untuk memiliki objek ijarahnya di akhir periode peminjaman. Ijarah yang membuka kemungkinan perpindahan kepemilikan atas objek ijarahnya ini disebut ijarah muntahia bittamlik. 2. Naturan uncertainty contracts Pihak yang bertransaksi saling mencampurkan asetnya menjadi satu kesatuan, dan kemudian menangung resiko bersama-sama untuk mendapatkan keuntungan. Keuntungan dan kerugian ditanggung bersama. Contoh NUC: 1. Musyarakah 2. Muzaraah 3. Musaqah 4. Mukhabarah Akad musyarakah mempunyai lima varias yakni: mufawadhah, inan, wujuh, abdam dan mudharabah. Dalam syirkah mufawadah, para pihak yang berserikat mencampurkan modal dalam jumlah yang sama, yakni x di campurkan dengan x juga. Sedangkan dalam syirkah inan, para pihak yang berserikat mencampurkan modal dalam jumlah yang tidak sama. Dalam syirkah wujuh, terjadi percampuran antara modal dengan reputasi baik seseorang.

Syirkah abdan, dimana terjadi percampuran jasa-jasa antara orang yang berserikat. Dalam syirkah ini, tidak terjadi percampuran modal, tetapi terjadi percampuran keahlian dari pihak yang berserikat. Syirkah mudharabah, terjadi percampuran antara modal dengan jasa. Dalam semua bentuk syirkah tersebut, berlaku ketentuan sebagau berikut: bila bisnis untung maka pembagian keuntungannya didasarkan menurut nisbah bagi hasil yang telah disepakati oleh pihak yang bercampur. Bila bisis rugi, maka pembagian kerugiannya didasarkan menurut porsi modal masing-masing pihak yang bercampur. Perbedaan penetapan ini dikarenakan adanya perbedaan kemampuan menyerap untung dan rugi. Untung sebesar apapun dapat diserap oleh pihak mana saja. Sedangkan rugi, tidak semua pihak memiliki kemampuan menyerap kerugian yang sama.dengan demikian, bila terjadi kerugian, maka besar kerugian yang ditanggung disesuaian dengan besarnya modal yang diinvestasikan ke dalam bisnis tersebut. Dengan demikian, dalam syirkah mufawadhah, karena porsi modal pihak-pihak yang berserikat besarnya sama, besarnya jumlah keuntungan maupun kerugian yang diterima bagi masing-masing pihak jumlahnya sama pula. Dalam syirkah inan, karena jumlah porsi modal yang dicampurkan oleh masing-masing pihak berbeda jumlahnya, maka jumlah keuntungan yang diterima berdasarkan kesepakatan nisbah. Sedangkan bila rugi, maka masing-masing pihak akan menanggung kerugian sebesar proporsi modal yang ditanamkan dala syirkah tersebut. Dalam syirkah wujuh, bila terjadi laba, keuntunganpun dibagi berdasarkan kesepakatan nisbah. Bila rugi, hanya pemilik modal yang menanggung kerugian financial. Dalam syirkah abdan, bila laba maka akan dibagi menurut nisbah, sedangkan bila rugi, maka kedua belah pihak akan sama-sama menanggungnya. Dalam syirkah mudharabah, bila untung maka laba akan dibagi menurtu nisbah, sedangkan bila rugi, penyandang modal yang akan menanggug kerugian. Pihak yang mengkontribusikan jasanya tidak menanggung kerugian financial karena ia memang tidak memberikan kontribusi financial apapun.

RESUME HARTA, JUAL BELI DAN AKAD FIQIH EKONOMI

ANNISA PRATIWI 0910512052

ILMU EKONOMI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2013