Anda di halaman 1dari 28

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Kerangka Teoritis 2.1.1. Pengertian Belajar Secara sederhana Robbins (dalam Trianto, 2011:15) mendefinisikan belajar adalah sebagai suatu proses menciptakan hubungan sesuatu (pengetahuan) yang sudah dipahami dengan sesuatu (pengetahuan) yang baru. Dari definisi ini dimensi belajar memuat beberapa unsur, yaitu : (1) penciptaan hubungan, (2) sesuatu hal (pengetahuan) yang baru. Pandangan Anthony Robins senada dengan apa yang dikemukakan oleh Brunner (dalam Trianto, 2011:15) bahwa belajar adalah suatu proses aktif dimana siswa membangun (mengkonstruk) pengetahuan baru berdasarkan pada pengalaman/pengetahuan yang sudah dimilikinya. Dalam pandangan konstruktivisme Belajar bukanlah semata-mata mentransfer pengetahuan yang ada di luar dirinya, tetapi belajar lebih pada bagaimana otak memproses dan menginterpretasikan pengalaman yang baru dengan pengetahuan yang sudah dimilikinya dalam format yang baru. Slameto (2010:2) mengatakan bahwa: Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan sekarang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil dari pengalamannya sendiri dalam interaksi lingkungannya. Selanjutnya Harold Spears (dalam Suprijono, 2010:2) menyatakan Learning is to observe, to read, to imitate, to try something themselves, to listen, to follow direction yaitu bahwa belajar adalah mengamati, membaca, meniru, mencoba sesuatu, mendengarkan dan mengikuti arah tertentu. Definisi secara lengkap dikemukakan oleh Slavin (dalam Trianto, 2011:16), yang mendefinisikan belajar sebagai berikut: Learning is usually defined as a change in an individual caused by experiance. Changes caused by development (such as growing taller) are not instances of learning. 8

Belajar secara umum diartikan sebagai perubahan pada individu yang terjadi melalui pengalaman dan bukan karena pertumbuhan atau perkembangan tubuhnya. Dari definisi yang diungkapkan para ahli di atas, maka dapat disimpulkan bahwa belajar adalah proses perubahan tingkah laku seseorang dari yang tidak mampu mengerjakan sesuatu menjadi mampu mengerjakannya akibat usaha yang dilakukan orang tersebut melalui kegiatan seperti membaca, mengamati, meniru, mendengarkan, dan sebagainya serta bermanfaat bagi lingkungan maupun individu itu sendiri.

2.1.2. Pembelajaran Matematika Isjoni (2009:14) menyatakan bahwa: Pembelajaran adalah sesuatu yang dilakukan oleh siswa, bukan dibuat untuk siswa. Pembelajaran pada dasarnya merupakan upaya pendidik untuk membantu peserta didik melakukan kegiatan belajar. Dari makna ini jelas terlihat bahwa pembelajaran merupakan interaksi dua arah dari seorang guru dan peserta didik, di mana antara keduanya terjadi komunikasi (transfer) yang intens dan terarah menuju pada sebuah target yang telah ditetapkan sebelumnya. Anchoto (2009) menyatakan bahwa : Tujuan Pembelajaran Matematika : 1. Melatih cara berpikir dan bernalar dalam menarik kesimpulan, misalnya melalui kegiatan penyelidikan, eksplorasi, eksperimen, menunjukkan kesamaan, perbedaan, konsisten dan inkonsistensi. 2. Mengembangkan aktivitas kreatif yang melibatkan imajinasi, intuisi, dan penemuan dengan mengembangkan pemikiran divergen, orisinil, rasa ingin tahu, membuat prediksi dan dugaan, serta mencoba-coba. 3. Mengembangkan kemampuan pemcahan masalah. 4. Mengembangkan kemampuan menyampaikan informasi atau mengkomunikasikan gagasan antara lain melalui pembicaraan lisan, grafik, peta, diagram, dalam mmenjelaskan gagasan. Tujuan pembelajaran matematika tersebut dapat dicapai melalui suatu proses pembelajaran matematika yang dilakukan. Akan tetapi belum tentu setiap proses pembelajaran efektif, mengingat setiap siswa memiliki kemampuan yang berbeda-beda. Maka dengan keterampilan yang dimiliki oleh seorang guru

10

diharapkan dapat memilih model pembelajaran yang tepat agar siswa dapat menguasai materi yang diajarkan sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai.

2.1.3. Pengertian Komunikasi Komunikasi secara umum dapat diartikan sebagai cara untuk

menyampaikan suatu pesan dari pembawa pesan ke penerima pesan untuk memberitahu, pendapat, atau perilaku baik secara langsung maupun tidak langsung. Menurut Artmanda W. (dalam Zainab, 2011), dalam kamus lengkap Bahasa Indonesia dan Kamus bahasa Indonesia online secara terminology, komunikasi berarti pengiriman dan penerimaan atau berita antara dua orang atau lebih sehingga pesan yang dimaksud dapat dipahami, hubungan, kontak. Komunikasi adalah cara untuk berbagi (sharing) ide, gagasan dan mengklarifikasi pemahaman kepada sesama. Dalam ilmu komunikasi dikenal tiga bentuk komunikasi yaitu komunikasi linier yang sering disebut juga sebagai komunikasi satu arah (one-way communication), komunikasi relation dan interaktif yang disebut dengan Model Cybernetics, dan komunikasi konvergen yang bercirikan multi arah. Terdapat perbedaan konsep antara ketiga bentuk komunikasi tersebut. Komunikasi linier mengandung arti bahwa hubungan yang terjadi hanya satu arah, karena penerima pesan hanya mendengar pesan dari pemberi pesan. Sementara itu pada komunikasi relational terjadi interaksi antara pemberi dan penerima pesan, namun sangat bergantung pada pengalaman. Pengalaman akan menentukan, apakah pesan yang dikirimkan diterima oleh penerima sesuai dengan apa yang dimaksud oleh pemberi pesan. Apabila pengalaman/pemahaman penerima pesan tidak mampu menjangkau isi pesan, maka akan mempengaruhi hasil pesan yang diinginkan. Komunikasi konvergen adalah komunikasi yang berlangsung secara multi arah, diantara penerima menuju suatu fokus atau minat yang dipahami bersama yang berlangsung secara dinamis dan berkembang kearah pemahaman kolektif dan berkesinambungan. Komunikasi konvergen dalam pembelajaran ditujukan untuk

meningkatkan kualitas dan efektifitas pembelajaran. Perbedaannya dengan bentuk

11

komunikasi sebelumnya adalah pada komunikasi relasional, apabila siswa mendapat kesulitan belajar, maka itu dikembalikan kepada guru. Tetapi pada pembelajaran yang memanfaatkan konvergen, jika ada kesulitan atau masalah maka permasalahan dipecahkan secara bersama-sama dilingkungan peserta belajar, sehingga melahirkan saling pengertian diantara mereka dan permasalahan diharapkan dapat terselesaikan. Dalam penelitian ini yang dimaksud dengan komunikasi adalah proses penyampaian suatu informasi dari satu orang ke orang lain sehingga mereka mempunyai makna yang sama terhadap informasi tersebut. Melalui komunikasi ide dapat dicerminkan, diperbaiki, didiskusikan, dan dikembangkan.

2.1.4. Komunikasi Matematika 2.1.4.1.Pengertian Komunikasi Matematika Ketika sebuah konsep informasi matematika diberikan seorang guru kepada siswa maupun siswa mendapatkannya sendiri melalui bacaan, maka saat itu sedang terjadi transformasi informasi matematika dari komunikator kepada komunikan. Respon yang diberikan komunikan merupakan interpretasi

komunikan tentang informasi tadi. Dalam matematika, kualitas interpretasi dan respon itu seringkali menjadi masalah istimewa. Hal ini sebagai salah satu akibat dari karakteristik matematika itu sendiri yang sarat dengan istilah dan simbol. Karena itu kemampuan komunikasi dalam matematika menjadi tuntutan khusus. Komunikasi dalam matematika juga berkaitan dengan kemampuan dan keterampilan siswa dalam berkomunikasi. Indikator kemampuan siswa dalam komunikasi matematis pada

pembelajaran matematika menurut NCTM (dalam Herdian, 2010) dapat dilihat dari : (1) Kemampuan mengekspresikan ide-ide matematika melalui lisan, tertulis, dan mendemonstrasikannya serta menggambarkannya secara visual; (2) Kemampuan memahami, menginterpretasikan, dan mengevaluasi ide-ide

matematika baik secara lisan maupun dalam bentuk visual lainnya; (3) Kemampuan dalam menggunakan istilah-istilah, notasi-notasi matematika dan

12

struktur-strukturnya untuk menyajikan ide, menggambarkan hubungan-hubungan dan model-model situasi. Komunikasi matematika menurut NCTM (dalam Zainab, 2011) adalah kemampuan siswa dalam menjelaskan tentang algoritma dan cara unik untuk memecahkan masalah, kemampuan siswa mengkonstruk dan menjelaskan suatu fenomena dunia nyata secara grafis, kata-kata/kalimat, persamaan, tabel dan sajian secara fisik atau kemampuan siswa memberikan dugaan tentang gambar-gambar geometri. Selanjutnya Greenes dan Schulman (dalam Anshari, 2009:10) mengatakan bahwa : Kemampuan komunikasi matematika dapat terjadi ketika siswa (1) menyatakan ide matematika melalui ucapan, tulisan, demonstrasi, dan melukiskan secara visual dalam tipe yang berbeda, (2) memahami, menafsirkan, dan menilai ide yang disajikan dalam tulisan, lisan, atau dalam bentuk visual, (3) mengkonstruk, menafsirkan dan menghubungkan bermacam-macam representasi ide dan hubungannya. Oleh karenanya komunikasi matematika termasuk komunikasi yang bersifat konvergen karena mengandung unsur kooperatif (cooperative learning).

2.1.4.2.Aspek-Aspek Komunikasi Matematika Menurut Baroody (dalam Ansari, 2009:11) terdapat lima aspek komunikasi, yaitu representasi (representing), mendengar (listening), membaca (reading), diskusi (discussing), dan menulis (writing). 1. Representasi (Representing) Representasi adalah : (1) bentuk baru sebagai hasil translasi dari suatu masalah atau ide. (2) Translasi suatu diagram atau model fisik kedalam simbol atau kata - kata. Representasi dapat membantu anak menjelaskan konsep atau ide dan memudahkan anak mendapat strategi pemecahan. 2. Mendengar (Listening) Mendengar merupakan aspek penting dalam suatu diskusi. Siswa tidak mampu berkomentar dengan baik apabila tidak mampu mengambil

13

intisari dari suatu topik diskusi. Pentingnya mendengar secara kritis juga dapat mendorong siswa berpikir tentang jawaban pertanyaan. 3. Membaca (Reading) Reading adalah aktivitas membaca teks secara aktif untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang telah disusun. Membaca aktif juga berarti membaca yang difokuskan pada paragraf-paragraf yang diperkirakan mengandung jawaban relevan dengan pertanyaan. 4. Diskusi (Discussing) Diskusi merupakan sarana untuk mengungkapkan dan merefleksikan pikiran siswa. Untuk itu diskusi perlu dilatihkan kepada siswa. Siswa mampu dalam suatu diskusi apabila mempunyai kemampuan membaca, mendengar, dan keberanian memadai. Diskusi juga dapat menguntungkan pendengar karena memberikan wawasan baru baginya. 5. Menulis (Writing) Menulis adalah suatu kegiatan yang dilakukan dengan sadar untuk mengungkapkan dan merefleksikan pikiran. Menulis adalah alat yang bermanfaat dari berpikir karena melalui berpikir, siswa memperoleh pengalaman matematika sebagai suatu aktivitas yang kreatif. Ada beberapa kegunaan dan keuntungan dari menulis : (1) Summaries, yaitu siswa disuruh merangkum pelajaran dalam bahasa mereka sendiri yang dapat membantu siswa memfokuskan pada konsep-konsep kunci dalam suatu pelajaran. (2) Questions, yaitu siswa disuruh membuat pertanyaan sendiri dalam tulisan. Kegiatan ini berguna untuk membantu siswa merefleksikan pada fokus yang tidak mereka pahami. (3) Explanation, yaitu siswa disuruh menjelaskan prosedur

penyelesaian dan bagaimana menghindari suatu kesalahan. Kegiatan ini berguna untuk mempercepat refleksi, pemahaman, dan penggunaan kata-kata yang tepat. (4) Definition, yaitu siswa disuruh menjelaskan istilah-istilah yang muncul dalam bahasa sendiri. (5) Reports, yaitu

14

siswa disuruh secara individu maupun laporan.

kelompok untuk menulis

Komunikasi matematik

terdiri atas komunikasi lisan (talking) dan

komunikasi tulisan (writing). Komunikasi lisan dapat diartikan sebagai suatu peristiwa saling interaksi (dialog) yang terjadi dalam suatu lingkungan kelas atau kelompok kecil, dan terjadi pengalihan pesan berisi tentang materi matematik yang sedang dipelajari baik antar guru dengan siswa maupun antar siswa itu sendiri. Komunikasi lisan, seperti membaca (reading), mendengar (listening), diskusi (discussing), menjelaskan (explaining), dan sharing. Sedangkan komunikasi tulisan adalah kemampuan atau keterampilan siswa dalam menggunakan kosa katanya, notasi dan struktur matematika baik dalam bentuk penalaran, koneksi maupun dalam problem solving, seperti mengungkapkan ide matematika dalam fenomena dunia nyata melalui grafik/gambar, tabel, persamaan aljabar, ataupun dengan bahasa sehari-hari (written words). Menurut Sumarno (dalam Zainab, 2011), komunikasi matematis merupakan kemampuan yang dapat menyertakan dan memuat berbagai kesempatan untuk berkomunikasi dalam bentuk : a. Merefleksikan benda-benda nyata, gambar, dan diagram ke dalam ide matematika b. Membuat model situasi atau persoalan menggunakan metode lisan, tertulis, grafik, dan aljabar c. Menyatakan peristiwa sehari-hari dalam bahasa dan simbol matematika d. Mendengarkan, berdiskusi, dan menulis tentang matematika e. Membaca dengan pemahaman suatu presentasi matematika tertulis f. Membuat konjektur, menyusun argumen, merumuskan definisi, dan generalisasi g. Menjelaskan dan membuat pertanyaan tentang matematika yang telah dipelajari.

15

2.1.4.3.Faktor yang Mempengaruhi Kemampuan Komunikasi Matematika Ansari (2009:22) menyebutkan ada beberapa faktor yang berkaitan dengan kemampuan komunikasi matematika antara lain : 1. Pengetahuan Prasyarat Pengetahuan prasyarat merupakan pengetahuan yang telah dimiliki siswa sebagai akibat proses belajar sebelumnya. Jenis kemampuan siswa tersebut sangan menentukan hasil pembelajaran selanjutnya. 2. Kemampuan Membaca, Diskusi, dan Menulis Membaca merupakan aspek penting dalam pencapaian kemampuan komunikasi siswa. Membaca memiliki peran sentral dalam pembelajaran matematika karena kegiatan membaca mendorong siswa belajar bermakna secara aktif. Apabila siswa diberi tugas membaca, mereka akan melakukan elaborasi (pengembangan) apa yang telah dibaca. Ini berarti mereka memikirkan gagasan, contoh-contoh, gambaran, dan konsep-konnsep lain yang berhubungan. Diskusi berperan dalam melatih siswa untuk meningkatkan keterampilan komunikasi lisan. Untuk meningkatkan kemampuan komunikasi lisan, dapat dilakukan latihan teratur seperti presentasi di kelas oleh siswa, berdiskusi dalam kelompok, dan menggunakan permainan matematika. Menulis adalah proses bermakna karena siswa secara aktif membangun hubungan antara yang dipelajari dengan apa yang sudah diketahui. Menulis membantu siswa menyampaikan ide-ide dalam pikirannya ke dalam bentuk tulisan. Diskusi dan menulis adalah dua aspek penting dari komunikasi untuk semua level. Pemahaman Matematik (Mathematical Knowledge) Pemahaman matematik ialah tingkat atau level pengetahuan siswa tentang konsep, prinsip, algoritma, dan kemahiran siswa menggunakan strategi penyelesaian terhadap soal atau masalah yang disajikan. Dalam penelitian ini yang dimaksud komunikasi matematika adalah kemampuan menyatakan dan menafsirkan gagasan matematika secara lisan,

16

tertulis, tabel atau grafik bahkan membahasakan ke dalam kehidupan sehari-hari. Aspek komunikasi matematika yang ingin diukur adalah aspek menulis (writing).

Tabel 2.1 Rubrik Kemampuan Komunikasi Matematika Aspek Komunikasi Indikator Tidak ada jawaban Dapat menjelaskan suatu masalah dengan memberikan argumentasi terhadap permasalahan matematika tetapi tidak lengkap dan tidak benar Dapat menjelaskan suatu masalah dengan memberikan argumentasi terhadap permasalahan matematika dengan lengkap Penjelasan Matematika tetapi tidak benar Dapat menjelaskan suatu masalah dengan memberikan argumentasi terhadap permasalahan matematika dengan benar tetapi tidak lengkap Dapat menjelaskan suatu masalah dengan memberikan argumentasi terhadap permasalahan matematika dengan lengkap dan benar Tidak ada jawaban Membuat Menggambar matematika gambar, grafik, dan tabel Dapat melukiskan gambar, diagram, grafik, dan tabel tetapi tidak lengkap dan tidak benar Dapat melukiskan gambar, diagram, grafik, dan tabel dengan lengkap tetapi tidak benar Dapat melukiskan gambar, diagram, grafik, dan tabel dengan benar tetapi tidak lengkap 3 2 0 1 4 3 2 Skor 0 1

17

Dapat melukiskan gambar, diagram, grafik, dan tabel dengan lengkap dan benar Tidak ada jawaban Dapat membaca gambar, diagram, grafik, dan tabel tetapi tidak lengkap dan tidak benar Membaca gambar, grafik, dan tabel Dapat membaca gambar, diagram, grafik, dan tabel dengan lengkap tetapi tidak benar Dapat membaca gambar, diagram, grafik, dan tabel dengan benar tetapi tidak lengkap Dapat membaca gambar, diagram, grafik, dan tabel dengan lengkap dan benar Tidak ada jawaban Dapat menyatakan ide matematika atau bahasa

0 1

0 1

menggunakan

simbol-simbol

matematika secara tertulis sebagai representasi dari suatu ide atau gagasan tetapi tidak lengkap dan tidak benar Dapat menyatakan ide matematika atau bahasa 2

menggunakan

simbol-simbol

matematika secara tertulis sebagai representasi Ekspresi Matematika dari suatu ide atau gagasan dengan lengkap tetapi tidak benar Dapat menyatakan ide matematika atau bahasa 3

menggunakan

simbol-simbol

matematika secara tertulis sebagai representasi dari suatu ide atau gagasan tetapi tidak lengkap Dapat menyatakan ide matematika menggunakan simbol-simbol atau bahasa matematika secara tertulis sebagai representasi 4 dengan benar

18

dari suatu ide atau gagasan dengan lengkap dan benar

2.1.5. Model Pembelajaran Secara harfiah model diartikan sebagai suatu objek atau konsep yang digunakan untuk mempresentasikan suatu hal. Sebagaimana dikatakan oleh Meyer, W.J (dalam Trianto, 2011:21) bahwa model merupakan sesuatu yang nyata dan dikonversi untuk sebuah bentuk yang lebih komprehensif. Joyce (dalam Trianto,2011:22) berpendapat bahwa : Model pembelajaran adalah suatu perencanaan atau suatu pola yang digunakan sebagai pedoman dalam merencanakan pembelajaran di kelas atau pembelajaran dalam tutorial dan untuk menentukan perangkatperangkat pembelajaran termasuk di dalamnya buku-buku, film, komputer, kurikulum, dan lain-lain. Selanjutnya Joyce juga menyatakan bahwa setiap model pembelajaran mengarahkan kita dalam mendesain pembelajaran untuk membantu peserta didk sedemikian rupa sehingga tujuan pembelajaran tercapai. Istilah model pembelajaran mempunyai makna yang lebih luas daripada strategi, metode atau prosedur. Menurut Kardi dan Nur (dalam Triato, 2011:23), model pembelajaran mempunyai empat ciri khusus, antara lain : (1) Rasional teoritis logis yang disusun oleh para pencipta atau

pengembangnya; (2) Landasan pemikiran tentang apa dan bagaimana siswa belajar (tujuan pembelajaran akan dicapai); (3) Tingkah laku mengajar yang diperlukan agar model tersebut dapat dilaksanakan dengan berhasil; dan (4) Lingkungan belajar yang diperlukan agar tujuan pembelajaran itu dapat tercapai. Dari uraian para ahli di atas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran adalah kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu.

19

2.1.6. Model Pembelajaran Kooperatif Pembelajaran kooperatif adalah salah satu model pembelajaran yang memungkinkan siswa untuk aktif dalam kegiatan pembelajaran yang dapat digunakan guru dalam melakukan kegiatan pembelajaran di kelas. Pembelajaran kooperatif merupakan model pembelajaran yang menekankan dan mendorong kerja sama antar siswa dalam mempelajari sesuatu. Artz dan Newman (dalam Huda, 2011:32) mendefinisikan bahwa : Belajar kooperatif adalah suatu pendekatan yang mencakup kelompok kecil dari siswa yang bekerja sama sebagai suatu tim untuk memecahkan masalah, menyelesaikan suatu tugas, atau menyelesaikan suatu tujuan bersama. Effandi Zakaria (dalam Isjoni, 2009:21) menyebutkan, Pembelajaran kooperatif dirancang bagi tujuan melibatkan pelajar secara aktif dalam proses pembelajaran menerusi perbincangan dengan rekanrekan dalam kelompok kecil. Davidson dan Warsham (dalam Isjoni, 2009:27) juga menjelaskan bahwa : Pembelajaran kooperatif adalah kegiatan belajar mengajar secara kelompok- kelompok kecil, siswa belajar dan bekerja sama untuk sampai kepada pengalaman belajar yang berkelompok pengalaman individu maupun pengalaman kelompok. Berdasarkan beberapa penjelasan di atas dapat dikatakan bahwa pembelajaran kooperatif mendasarkan pada suatu ide bahwa sistem bekerja sama dalam kelompok belajar dan sekaligus masing-masing bertanggung jawab atas aktivitas belajar anggota kelompok-kelompoknya sehingga seluruh anggota kelompok dapat menguasai materi pelajaran dengan baik. Hasil-hasil penelitian mengenai efek pembelajaran kooperatif umumnya menunjukkan temuan yang positif. Review yang dilakukan Slavin tahun 1983 terhadap 68 penelitian mengenai pembelajaran kooperatif menunjukkan 72% siswa memiliki hasil belajar yang lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok kontrol dalam penelitian tersebut. Menurutnya, tingginya hasil tersebut dimungkinkan karena adanya iklim yang mendorong untuk sukses dalam kelompok. Dengan bekerja sama secara berkolaboratif untuk mencapai tujuan bersama, siswa dapat mengembangkan

20

keterampilan berhubungan dengan sesamanya yang sangat bermanfaat bagi kehidupan di luar sekolah. Roger dan Jhonson (dalam Lie, 2010:31-35): Tidak semua kerja kelompok bisa dikatakan pembelajaran kooperatif. Ada lima unsur yang harus ditetapkan, yaitu : 1. Saling ketergantungan positif. Keberhasilan kelompok sangat tergantung pada usaha setiap anggotanya. Untuk menciptakan kelompok kerja yang efektif, pengajar perlu menyusun tugas sedemikian rupa, sehingga setiap anggota kelompok harus menyelesaikan tugasnya sendiri agar yang lain bisa mencapai tujuan mereka. Dengan cara ini setiap anggota juga dituntut menyelesaikan tugasnya agar yang lain bisa berhasil. 2. Tanggung jawab perseorangan. Unsur ini merupakan akibat langsung dari unsur pertama. Jika tugas dan pola penilaian dibuat menurut prosedur model pembelajaran kooperatif, setiap siswa akan merasa bertanggung jawab untuk melakukan yang terbaik. Kunci keberhasilan metode kerja kelompok adalah persiapan guru dalam penyusunan tugasnya. 3. Tatap muka. Setiap kelompok harus diberikan kesempatan untuk bertemu muka dan berdiskusi. Kegiatan interaksi ini akan memberikan para pembelajar untuk membentuk sinergi yang menguntungkan semua anggota. Hasil pemikiran beberapa kepala akan lebih kaya daripada hasil pemikiran dari satu kepala saja. Lebih jauh lagi, hasil kerja sama ini jauh lebih besar daripada jumlah hasil masing-masing anggota. Inti dari sinergi ini adalah menghargai perbedaan, memanfaatkan kelebihan, dan mengisi kekurangan masing-masing. Setiap anggota kelompok mempunyai latar belakang pengalaman, keluarga, dan sosialekonomi yang berbeda satu dengan yang lainnya. Perbedaan ini akan menjadi modal utama dalam proses saling memperkaya antar anggota kelompok. 4. Komunikasi antar anggota. Unsur ini juga menghendaki agar para pembelajar dibekali dengan berbagai keterampilan berkomunikasi. Sebelum menugaskan siswa dalam kelompok, pengajar perlu mengajarkan

21

cara-cara berkomunikasi. Tidak setiap siswa mempunyai keahlian mendengarkan dan berbicara. Keberhasilan suatu kelompok juga bergantung pada kesediaan para anggotanya untuk saling mendengarkan dan kemampuan mereka untuk mengutarakan pendapat mereka. 5. Evaluasi proses kelompok. Pengajar perlu menjadwalkan waktu khusus bagi kelompok untuk mengevaluasi proses kerja kelompok dan hasil kerja sama mereka agar selanjutnya bisa bekerja sama lebih efektif. Waktu evaluasi ini tidak perlu diadakan setiap kali ada kerja kelompok, tetapi bisa diadakan selang beberapa waktu setelah beberapa kali pembelajar terlibat dalam kegiatan pembelajaran kooperatif. Killen (dalam Trianto, 2011:58) memaparkan perbedaan antara kelompok belajar kooperatif dengan kelompok belajar konvensional seperti tertera dalam tabel 2.2 berikut.

Tabel 2.2 Perbedaan Kelompok Belajar Koopertif dengan Kelompok Belajar Konvensional Kelompok Belajar Kooperatif Adanya saling ketergantungan positif, saling membantu, dan saling Kelompok Belajar Konvensional Guru sering membiarkan adanya siswa yang mendominasi kelompok atau

memberikan motivasi sehingga ada interaksi promotif. Adanya akuntabilitas individual yang

menggantungkan diri kepada kelompok.

mengukur penguasaan materi pelajaran Akuntabilitas

individual

sering

tiap anggota kelompok, dan kelompok diabaikan sehingga tugas-tugas sering diberi umpan balik tentang hasil belajar diborong mengetahui siapa yang memerlukan lainnya bantuan dan siapa yang oleh hanya seorang anggota

para anggotanya sehingga dapat saling kelompok sedangkan anggota kelompok mendompleng dapat keberhasilan pemborong.

memberikan bantuan.

22

Kelompok kerja heterogen, baik dalam kemampuan akademik, jenis kelamin, ras, etnik, dan sebagainya sehingga dapat saling mengetahui siapa yang memerlukan bantuan dan siapa yang memberikan bantuan. Pimpinan demokratis kelompok atau dipilih bergilir secara Pemimpin kelompok sering ditentukan untuk oleh guru atau kelompok dibiarkan Kelompok belajar biasanya homogen.

memberikan pengalaman memimpin untuk memilih pemimpinnya dengan bagi para anggota kelompok. Keterampilan sosial yang diperlukan dalam kerja gotong royong seperti kepemimpinan, berkomunikasi, kemampuan Keterampilan sosial sering tidak secara mempercayai orang langsung diajarkan. cara masing-masing.

lain, dan mengelola konflik secara langsung diajarkan. Pada saat belajar kooperatif sedang berlangsung guru terus melakukan Pemantauan melalui observasi dan

pemantauan melalui observasi dan intervensi sering tidak dilakukan oleh melakukan intervensi jika terjadi guru pada saat belajar kelompok sedang

masalah dalam kerja sama antar- berlangsung. anggota kelompok. Guru memerhatikan proses kelompok Guru sering tidak memerhatikan proses yang terjadi dalam kelompok- kelompok yang terjadi dalam

kelompok belajar. Penekanan penyelesaian hubungan tidak tugas interpersonal hanya tetapi pada

kelompok-kelompok belajar.

juga Penekanan

sering

hanya

pada

(hubungan penyelesaian tugas.

antar pribadi yang saling menghargai).

23

Ada enam langkah utama atau tahapan dalam pembelajaran kooperatif. Langkah-langkah itu ditunjukkan pada Tabel 2.3 berikut. Tabel 2.3 Langkah-langkah Model Pembelajaran Kooperatif Fase Fase-1 Menyampaikan memotivasi siswa Fase-2 Menyampaikan informasi tujuan Tingkah Laku Guru Guru menyampaikan semua tujuan pelajaran dan yang ingin dicapai pada pelajaran tersebut dan memotivasi siswa belajar. Guru menyajikan informasi kepada siswa dengan jalan demonstrasi atau lewat bahan bacaan. Guru menjelaskan kepada siswa bagaimana siswa ke caranya membentuk kelompok belajar dan membantu setiap kelompok agar melakukan transisi secara efisien. Guru membimbing kelompok-kelompok

Fase-3 Mengorganisasikan

dalam kelompok kooperatif Fase-4 Membimbing kelompok bekerja dan belajar Fase-5 Evaluasi

belajar pada saat mereka mengerjakan tugas. Guru mengevaluasi hasil belajar tentang materi yang telah dipelajari atau masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerjanya. Guru mencari cara-cara untuk menghargai baik upaya maupun hasil belajar individu dan kelompok.

Fase-6 Memberikan penghargaan

Selanjutnya Jarolimek & Parker (dalam Isjoni, 2009:36) mengatakan kelebihan yang diperoleh dalam pembelajaran kooperatif adalah sebagai berikut : 1) Saling ketergantungan yang positif; 2) Adanya pengakuan dalam merespon perbedaan individu; 3) Siswa dilibatkan dalam perencanaan dan pengelolaan kelas; 4) Suasana kelas yang rileks dan menyenangkan; 5) Terjalinnya hubungan yang hangat dan bersahabat antara siswa dengan guru; 6) Memiliki banyak kesempatan untuk mengekspresikan pengalaman emosi yang menyenangkan.

24

Sedangkan kekurangan model pembelajaran kooperatif yaitu sebagai berikut : 1) Guru harus mempersiapkan pembelajaran secara matang, disamping memerlukan lebih banyak tenaga, pemikiran, dan waktu; 2) Agar proses pembelajaran berjalan dengan baik maka dibutuhkan dukungan fasilitas, alat dan biaya yang cukup memadai; 3) Selama kegiatan diskusi kelompok berlangsung, ada kecenderungan topik permasalahan yang sedang dibahas meluas sehingga banyak yang tidak sesuai dengan waktu yang ditentukan; 4) Saat diskusi kelas, terkadang didominasi seseorang, hal ini mengakibatkan siswa yang lain menjadi pasif. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran kooperatif merupakan sebuah kelompok strategi pengajaran yang melibatkan siswa bekerja secara berkolaborasi untuk mencapai tujuan bersama.

2.1.7. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Bamboo Dancing 2.1.7.1.Pengertian Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Bamboo Dancing Model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing, diberi nama Bamboo Dancing karena posisi siswa sejajar dan saling berhadapan dengan model yang mirip seperti dua potong bambu yang digunakan dalam tarian bambu Fhilipina yang juga dipopulerkan di Indonesia. Seperti yang tampak pada gambar di bawah ini :

Gambar 2.1. Skema Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Bamboo Dancing.

25

Di dalam model ini siswa dibagi menjadi empat kelompok besar. Jika di dalam kelas terdapat 40 siswa, maka tiap kelompok besar terdiri dari 10 orang. Kemudian diatur sedemikian rupa pada tiap-tiap kelompok besar yaitu lima orang berdiri berjajar dan lima orang lainnya berjajar dan menghadap jajaran yang pertama. Dengan demikian di dalam kelas tiap-tiap kelompok besar, mereka saling berpasang-pasangan ini disebut pasangan awal. Kemudian mereka diberi tugas perpasangan untuk dibahas. Lalu mereka berputar mengikuti gerak arah jarum jam. Dengan cara ini tiap-tiap siswa akan mendapatkan pasangan baru dan berbagai informasi. Pergeseran arah jarum jam berhenti ketika tiap-tiap siswa kembali ke pasangan awal.

2.1.7.2.Karakteristik Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Bamboo Dancing Model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing berbeda dengan model pembelajaran yang lain. Perbedaannya dapat dilihat dari proses pembelajaran yang lebih menekankan pada proses kerjasama dengan sesama siswa dalam suasana gotong royong dan mempunyai banyak kesempatan untuk mengolah informasi dan meningkatkan keterampilan berkomunikasi. Inilah yang menjadi ciri khas dari model pembalajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing. Model pembelajaran tipe Bamboo Dancing merupakan bagian dari pembelajaran kooperatif. Oleh sebab itu, karakteristik Bamboo Dancing sama seperti model pembelajaran kooperatif. Menurut Wina Sanjaya (2010: 244-246) karakteristiknya antara lain sebagai berikut : a. Pembelajaran secara tim Pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran secara tim. Tim merupakan tempat untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu, tim harus mampu membuat setiap siswa belajar. Semua anggota tim harus saling membantu untuk mencapai tujuan pembelajaran. Untuk itulah, kriteria keberhasilan pembelajaran ditentukan oleh keberhasilan tim. b. Berdasarkan pada manajemen kooperatif Manajemen kooperatif mempunyai empat fungsi pokok, antara lain fungsi perencanaan menunjukkan bahwa kooperatif memerlukan perencanaan

26

yang matang agar proses pembelajaran berjalan secara efektif. Fungsi pelaksanaan menunjukkan bahwa pelaksanaan harus dilakukan sesuai dengan perencanaan. Fungsi ini juga menunjukkan pembelajaran kooperatif adalah pekerjaan bersama antar setiap anggota kelompok. Oleh sebab itu perlu diatur tugas dan tanggung jawab setiap anggota kelompok. Fungsi kontrol menunjukkan bahwa dalam pembelajaran kooperatif perlu ditentukan kriteria keberhasilan baik melalui tes maupun nontes. c. Kemauan untuk bekerja sama Prinsip bekerja sama perlu ditekankan dalam proses pembelajaran kooperatif. Setiap anggota kelompok bukan saja harus diatur tugas dan tanggung jawab masing-masing, akan tetaapi juga ditanamkan perlunya saling membantu. d. Keterampilan bekerja sama Kemauan untuk bekerja sama kemudian dipraktikkan melalui aktivitas dan kegiatan yang tergambarkan dalam keterampilan bekerja sama. Siswa perlu didorong untuk mau dan sanggup berinteraksi dan berkomunikasi dengan anggota lain.

2.1.7.3.Langkah-Langkah Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Bamboo Dancing Langkah-langkah model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing adalah sebagai berikut : 1. Guru membagi kelas menjadi 4 kelompok besar. Misalkan jika dalam kelas terdapat 40 anak , maka tiap kelompok besar terdiri 10 orang. 2. Pada kelompok besar 10 orang diatur sehingga 5 orang berhadap-hadapan dengan 5 orang yang lainnya, dengan posisi berdiri. Pasangan ini disebut dengan pasangan awal. 3. Pembelajaran dilakukan dengan pengenalan subtopik oleh guru. Pada tahap ini guru dapat menuliskan subtopik atau melakukan tanya jawab kepada siswa berkaitan dengan pengetahuan peserta didik tentang subtopik yang diberikan.

27

Langkah ini perlu dilakukan agar siswa lebih siap menghadapi materi yang baru. 4. Kemudian guru membagikan tugas yang berbeda-beda kepada masing-masing pasangan untuk didiskusikan. Dalam langkah ini guru memberi waktu yang cukup agar materi yang didiskusikan benar-benar dipahami siswa. 5. Usai berdiskusi, 10 orang dari tiap-tiap kelompok besar yang yang berdiri berjajar saling berhadapan itu bergeser mengikuti arah jarum jam . Dengan cara ini tiap-tiap peserta didik mendapat pasangan baru dan saling berbagi informasi yang berbeda, demikian seterusnya. Pergerakan searah jarum jam baru berhenti ketika peserta didik kembali ke tempat asalnya. Gerakan saling bergeser dan berbagai informasi inilah menyerupai gerakan pohon bamboo yang menari-nari. 6. Guru memantau jalannya diskusi dan memberikan bantuan kepada kelompok yang mengalami kesulitan dalam menyelesaikan soal. 7. Hasil diskusi di tiap-tiap kelompok besar kemudian dipresentasikan kepada seluruh kelas. 8. Guru memanggil salah satu siswa dari kelompok besar yang lainnya untuk memberikan pendapat dan memfasilitasi terjadinya intersubyektif, dialog interaktif, tanya jawab dan sebagainya. Melalui kegaiatan ini dimaksudkan agar pengetahuan hasil diskusi oleh tiap-tiap kelompok besar dapat diobyektifkan dan menjadi pengetahuan bersama seluruh kelas. 9. Bersama dengan siswa menyimpulkan jawaban-jawaban dari masalah yang diajukan.

2.1.7.4.Keunggulan dan Kelemahan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Bamboo Dancing Setiap model pembelajaran pasti memiliki keunggulan dan kelemahan, begitu juga dengan model pembalajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing ini.

28

Keunggulan model pembalajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing ini menurut Suwarno (2010) yaitu : 1. Model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing sangat bermanfaat guna membangun kebersamaan antar siswa. 2. Dalam tipe ini tidak terjadi persaingan, siswa saling berbagi informasi, pikiran, dan berbagi pengalaman. 3. Diskusi antar siswa terjadi pada saat berpasangan dan saat presentasi subtopik pelajaran.

Kelemahan model pembalajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing yaitu : 1. Membutuhkan lebih banyak waktu karena adanya perpindahan tempat. 2. Situasi kelas menjadi ribut karena tiap-tiap kelompok kecil melakukan diskusi. 3. Penilaian yang diberikan berdasarkan hasil kerja kelompok. Namun demikian, guru perlu menyadari bahwa sebenarnya hasil atau prestasi yang diharapkan adalah prestasi individu.

2.1.8. Model Pembelajaran Ekspositori Pembelajaran Ekspositori adalah pembelajaran yang menekankan kepada proses penyampaian materi secara verbal dari seorang guru kepada sekelompok siswa dengan maksud agar siswa tersebut dapat menguasai materi pelajaran secara optimal. Pembelajaran Ekspositori sama dengan metode ceramah dalam terpusatnya kegiatan interaksi kepada guru sebagai pemberi informasi. Pembelajaran Ekspositori bertolak dari pandangan bahwa tingkah laku kelas penyebaran pengetahuan dikontrol dan ditentukan oleh guru. Dalam pembelajaran ini siswa diharapkan dapat menangkap dan mengingat informasi yang telah diberikan guru, serta mengungkapkan kembali yang dimiliki siswa melalui respon yang diberikan siswa pada saat diberikan pertanyaan oleh guru. Pembelajaran Ekspositori digunakan guru untuk menyajikan bahan pelajaran secara utuh atau menyeluruh, lengkap dan sistematis dengan pencapaian secara verbal. Pembelajaran Ekspositori menempatkan guru

29

sebagai pusat pengajaran, karena guru lebih aktif memberikan informasi, menerangkan suatu konsep, mendemonstrasikan keterampilan dalam memperoleh pola, aturan, dalil, memberi contoh soal beserta penyelesaiannya, dan memberikan kesempatan bagi siswa untuk bertanya. Langkah-langkah (Sintaks) pembelajaran Ekspositori adalah : a. Persiapan (Preparation). Langkah ini berkaitan dengan

mempersiapkan siswa untuk menerima pelajaran. Hal yang harus dilakukan adalah memberi sugesti yang positif, mulai dengan mengemukakan tujuan yang harus dicapai, kemudian membuka file dalam otak mereka. b. Penyajian (Presentation). Langkah ini adalah langkah penyampaian materi pelajaran sesuai dengan persiapan yang telah dilakukan. Yang harus dipikirkan adalah bagaimana agar materi pelajaran dapat dengan mudah ditangkap dan dipahami oleh siswa. Hal yang harus diperhatikan adalah penggunaan bahasa, intonasi suara, menjaga kontak mata dengan siswa, dan menggunakan joke-joke yang menyegarkan. c. Korelasi (Correlation). Adalah langkah menghubungkan materi pelajaran dengan pengalaman siswa atau hal-hal lain yang

memungkinkan siswa dapat menangkap keterkaitannya dalam struktur pengetahuan yang telah dimilikinya. d. Menyimpulkan (Generalitation). Adalah langkah untuk memahami inti dari materi pelajaran yang telah disajikan. e. Mengaplikasikan (Aplication). Adalah langkah untuk mengembangkan kemampuan siswa setelah mereka menyimak penjelasan guru. Teknik yang biasa dilakukan adalah membuat tugas yang relevan dengan materi yang disajikan dan memberikan tes yang sesuai dengan materi yang disajikan.

30

Keunggulan dari pembelajaran Ekspositori adalah : 1. Dapat menampung kelas besar, tiap siswa mempunyai kesempatan yang sama untuk mendengar. 2. Bahan pelajaran dapat diberikan secara sistematis. 3. Guru dapat memberikan tekanan terhadap hal-hal yang penting. 4. Kekurangan buku pelajaran atau alat bantu pelajaran tidak menghambat pelaksanaan pembelajaran.

Kelemahan dari pembelajaran Ekspositori adalah : 1. Pengetahuan yang diperoleh cepat dilupakan. 2. Pembelajaran berjalan membosankan karena siswa lebih pasif. 3. Siswa tidak mempunyai kesempatan untuk menemukan sendiri konsepkonsep pelajaran. 4. Lebih dominan mengerahkan siswa ke sistem belajar menghapal.

2.1.9. Materi Pembelajaran Teorema Pythagoras Pengetahuan teorema Pythagoras berkaitan erat dengan luas persegi dan luas segitiga. Dengan pemikiran untuk mempelajari teorema Pythagoras, harus ditunjang oleh materi luas persegi maupun luas segitiga. 1. Luas Persegi A B

Gambar 2.2. Persegi ABCD

31

Gambar di atas menunjukkan persegi ABCD Luas persegi ABCD = AB x BC = AB x AB (sebab BC = AB) = AB 2 Luas persegi = panjang sisi x panjang sisi 2. Luas segitiga siku siku Pada setiap siku-siku, sisi sisinya terdiri atas sisi siku-siku dan sisi miring (hipotenusa). Gambar dibawah adalah segitiga ABC yang siku-siku di A. Sisi yang membentuk sudut siku- siku, yaitu AB dan AC disebut sisi siku-siku. Sisi dihadapan sudut siku-siku disebut sisi miring atau hipotenusa, yaitu BC. C

Hipotenusa

Sisi Siku-siku A Gambar 2.3. Segitiga Siku-Siku B

Untuk setiap segitiga siku-siku selalu berlaku : Luas persegi pada hipotenusa sama dengan jumlah luas persegi pada sisi yang lain.

Teori diatas disebut teorema Pythagoras, karena teori ini pertama kali ditemukan oleh Pythagoras, yaitu seorang ahli matematika bangsa Yunani yang hidup pada abad ke 6 M dan berkesempatan memperdalam ilmunya di Mesir kuno. Teorema Pythagoras yang pembuktiannya telah digunakan untuk menghitung panjang suatu sisi segitiga siku-siku. Berdasarkan Teorema Pythagoras tersebut dapat diturunkan rumus-rumus berikut ini :

32

Jika ABC siku-siku dititik A, maka berlaku atau atau atau b a C

B Segitiga Siku-

Gambar 2.4. Siku di Titik A

Perbandingan sisi-sisi segitiga siku-siku yang salah satu sudutnya 300, 450 dan 600. Dalam setiap segitiga siku-siku yang salah sudutnya 300, maka panjang sisi dihadapan sudut 300 adalah hipotenusa (sisi miring).

Gambar dibawah menunjukkan ABC siku-siku dengan besar ACB = 300, dan

ABC = 600. Jika panjang BC = 2 satuan, maka :

C
300

Jadi, panjang AB = 1 satuan.

2
0 60 6 0 0

A Gambar BC2 = AB2 + AC2 22 = 12 + AC2 AC2 = 4 1


0

B 2.5. Segitiga Siku-Siku

dengan sudut 300 dan 600

6 0
0

33

AC2 = 3 AC = Jadi, panjang AC = satuan. Dari hasil di atas dapat dibuat perbandingan sebagai berikut : C 300 1
6 0
0

Perbandingan antara panjang sisi 0 dihadapan 30 , sisi miring dan sisi dihadapan 600 adalah 1 : 2 : . Atau 2 600
6 0
0

AC : BC : AB : = 1 : 2 : =1,73 (dibulatkan sampai 2 desimal)

Gambar 2.6. Perbandingan Panjang Sisi Pada Segitiga

2.2. Kerangka Konseptual Pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing atau tarian bambu merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif. Tipe Bamboo Dancing di rancang untuk mempengaruhi pola interaksi siswa dan memiliki tujuan untuk meningkatkan penguasaan akademik. Tipe Bamboo Dancing merupakan modifikasi dari Lingkaran Kecil Lingkaran Besar (Inside-Outside Circle) yang dikembangkan oleh Spencer Kagan. Tipe ini melibatkan siswa untuk saling berbagi informasi pada saat yang bersamaan sehingga dapat meraih keberhasilan dalam belajar dan melatih siswa untuk memiliki keterampilan. Keterampilan siswa dalam pembelajaran ini adalah keterampilan untuk mengemukakan pendapat, menyampaikan ide atau memberi penjelasan dari masalah yang ada, menerima masukan dan saran dari orang lain, bekerja sama, dan rasa setia kawan. Ciri khas dari tipe ini adalah siswa duduk berjajar dan saling berhadapan kemudian diberikan waktu yang cukup untuk berdiskusi. Setelah waktu diskusi yang ditentukan telah habis, maka siswa akan berpindah duduk ke jajaran yang lain sehingga siswa mendapatkan pasangan baru untuk saling berbagi informasi.

34

Pada pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing ini, siswa diorganisasikan dalam empat kelompok besar yang kemudian tiap-tiap kelompok besar dibagi menjadi dua orang dalam satu kelompok. Dua orang dalam satu kelompok ini kemudian berbagi informasi mengenai tugas yang diberikan oleh guru. Siswa dituntut untuk mengembangkan keterampilan berkomunikasi dan bekerja sama dalam menyelesaikan masalah. Pada proses diskusi inilah siswa dapat bertukar pikiran, mengungkapkan ide yang muncul saat berdiskusi, menjelaskan masalah yang ada, dan membuat langkah-langkah penyelesaian masalah dalam struktur matematis. Masalah yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari dapat direfleksikan ke dalam bentuk penyelesaian matematis dengan kemampuan komunikasi matematika. Untuk itu, dalam pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing diperlukan kemampuan komunikasi matematika. Pembelajaran Ekspositori merupakan pembelajaran yang menekankan kepada proses penyampaian materi secara verbal dari seorang guru kepada sekelompok siswa agar siswa tersebut dapat menguasai materi pelajaran secara optimal. Pembelajaran Ekspositori bertolak dari pandangan bahwa tingkah laku kelas dan penyebaran pengetahuan ditentukan oleh guru. Dalam pembelajaran ini siswa diharapkan dapat menangkap dan mengingat informasi yang telah diberikan guru, serta dapat mengungkapkan kembali melalui respon yang diberikan siswa pada saat guru memberikan pertanyaan. Pembelajaran Ekspositori menempatkan guru sebagai pusat pengajaran, karena guru lebih aktif memberikan informasi, menjelaskan suatu masalah, memberi contoh soal beserta penyelesaiannya, dan memberikan kesempatan siswa untuk bertanya. Sementara itu siswa menjadi pasif selama pembelajaran. Siswa tidak mempunyai kesempatan untuk mengkomunikasikan ide-ide matematika dan cenderung mengarah pada sistem belajar menghapal sehingga kemampuan komunikasi matematis siswa tidak berkembang dengan baik. Siswa hanya menyelesaikan masalah sesuai dengan contoh yang diberikan guru. Apabila siswa mengalami kesulitan, siswa tidak dapat mencari alternatif penyelesaian yang lain sehingga kemampuan siswa dalam mengkomunikasikan ide-ide matematika sangat kurang. Maka dalam pembelajaran Ekspositori kemampuan komunikasi

35

matematika siswa masih rendah. Dari penyataan di atas dapat disimpulkan bahwa kemampuan pembelajaran komunikasi Kooperatif matematis Tipe siswa dengan Dancing menggunakan lebih baik model daripada

Bamboo

menggunakan model Pembelajaran Ekspositori pada pokok bahasan Teorema Pythagoras.

2.3. Hipotesis Penelitian Berdasarkan kerangka teoritis di atas, maka yang menjadi hipotesis penelitian adalah : Kemampuan komunikasi matematis siswa yang belajar dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Bamboo Dancing lebih baik daripada kemampuan komunikasi matematis siswa yang belajar dengan menggunakan model pembelajaran Ekspositori.