Anda di halaman 1dari 15

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

43

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN


IR. SINGGIH SETJO SAYOGO, MM. SRI WIWOHO M., ST., MT. FARIDA HARDANINGRUM, ST., MT. ABSTRAK Genangan air hujan permukaan merupakan elemen hidrologi yang layak diperhatikan karena dapat dipergunakan untuk berbagai analisis, diantaranya pendugaan genangan air atau daerah rawan banjir. Perkiraan terhadap genangan air hujan dipengaruhi oleh empat hal, yakni intensitas curah hujan, jenis tutupan lahan, kemiringan lereng dan jenis tanah. Penggunaan citra Landsat Thematic Mapper Multi Temporal tahun 1994 dan tahun 1997, dengan penggabungan (composite) band 5, band 4 dan band 7 pada posisi biru, hijau dan merah (Blue Green Red) dapat menghasilkan kenampakan yang spesifik yaitu delapan kelas yang dominan, sehingga memudahkan dalam verifikasi lapangan. Koreksi geometrik yang dilakukan dengan mempergunakan titik kontrol tanah yang diukur dengan Global Positioning System menghasilkan ketelitian yang berupa Kesalahan Root Mean Square (RMS Errors) citra tahun 1994 sebesar 4.40729 meter dan citra tahun 1997 sebesar 11.653862 meter. Pada Sub DAS Pucang dan Kedunguling perlu mendapat perhatian ekstra karena debit rencana yang terjadi adalah nomor 1 dan 2 yang terbesar dari Sub DAS lainnya yaitu sebesar 121,86 m3/dtk pada Sub DAS Kedunguling dan 110,26 m3/dtk pada Sub DAS Pucang. Dikhawatirkan apabila tata guna lahan di kedua Sub DAS itu berubah maka ancaman banjir akan terjadi setiap saat. Kata Kunci : Genangan Air Hujan, Citra Landsat, Debit Rencana PENDAHULUAN Latar Belakang Data dari Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Pengairan Kabupaten Sidoarjo, menunjukkan genangan air (banjir) yang terjadi pada musim penghujan tahun 2002/2003 meliputi sebanyak 88 saluran/afvoer yang melewati 86 desa. Luas keseluruhan adalah 1079 Hektar, dengan tinggi rata-rata genangan 0,5 meter. Tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa perubahan tata guna lahan juga menjadi penyebab banjir, yakni dengan memperbesar genangan air hujan permukaan atau surface run-off, karena berkurangnya tanaman sebagai pengikat air hujan dan yang mengalir sebagai aliran permukaan. Dari fakta di atas, dapat disimpulkan bahwa genangan air hujan permukaan merupakan elemen hidrologi yang layak diperhatikan karena dapat dipergunakan untuk berbagai analisis, diantaranya pendugaan genangan air atau daerah rawan banjir. Perkiraan terhadap genangan air hujan dipengaruhi oleh empat hal, yakni intensitas curah hujan, jenis tutupan lahan, kemiringan lereng dan jenis tanah.Pola curah hujan dapat dipantau selama periode 10 tahun. Dengan menghitung intensitas curah hujan serta mengetahui data jenis tanah, kelerengan dan klasifikasi tutupan lahan hasil pengolahan citra Landsat ETM 7, akan didapat nilai debit dalam satuan m3/detik dari luas suatu sub DAS (Daerah Aliran Sungai). Hasil ini diharapkan dapat digunakan untuk menganalisis genangan air hujan dan meminimalkan risiko banjir di Kabupaten Sidoarjo.

44

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

Permasalahan Adapun pendekatan masalah yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : a. Data citra Landsat ETM7 dan data sekunder yang ada dapat diolah dengan teknik penginderaan Jauh dan Sistem Informasi Geografis. b. Teknik analisis dan evaluasi dengan menggunakan teknik Penginderaan Jauh dan Sistem Informasi Geografis sehingga diperoleh informasi pada permukaan bumi melalui pengenalan obyek sebagai bahan pertimbangan dalam memperkirakan luas genangan di daerah penelitian c. Informasi yang diakses dari citra Landsat ETM7 dapat memberikan kenampakan fenomena yang cukup baik dan teliti. Maksud dan Tujuan Dari penelitian ini diharapkan dapat dipantau besarnya genangan air hujan permukaan dengan satuan debit (m3/detik). Selanjutnya hasil tersebut dipetakan untuk memperoleh informasi mengenai genangan air di Kabupaten Sidoarjo. Adapun cara pengerjaannya adalah sebagai berikut: a. Penerapan teknik penginderaan jauh, dengan menggunakan citra satelit Landsat ETM 7 sebagai alat bantu. b. Penggunaan komputer untuk pengolahan data elektronik dengan sistem informasi geografis (SIG) dan bantuan perangkat lunak (software) tertentu (software pengolah citra/ER Mapper maupun software SIG/AutoCad, MapInfo, ArcView) . c. Mengimplementasikan teknik penginderaan jauh dan Sistem Informasi Geografis untuk analisa data spasial (peta rupabumi maupun peta tematik) dan data tabular (data sub DAS, data curah hujan). d. Menganalisa besarnya genangan air hujan dan berupaya meminimalkan risiko banjir di Kabupaten Sidoarjo. TINJAUAN PUSTAKA Penginderaan Jauh Menurut Lillesand dan Kiefer, 1979, penginderaan jauh adalah suatu ilmu dan seni untuk memperoleh informasi tentang obyek, daerah atau fenomena dengan jalan menganalisa data yang diperoleh dengan menggunakan alat tanpa melakukan kontak langsung terhadap obyek, daerah atau gejala yang dikaji. Pengerjaannya dapat dilakukan dengan berbagai wahana antariksa, diantaranya pesawat terbang, radar maupun satelit. Dari gambar di atas, dalam sistem penginderaan jauh menggunakan radiasi gelombang elektromagnetik, ada empat komponen yang terlibat, yaitu: sumber energi, permukaan bumi, interaksi dengan atmosfer dan sensor yang terdapat pada wahana antariksa. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh tim dari Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (Bakosurtanal) pada tahun 1993 tentang evaluasi banjir di DAS Tulangbawang Lampung, pengolahan citra satelit sebagai salah satu produk dari penginderaan jauh dapat dibuat dengan cepat, meskipun daerahnya sulit diliput secara terestris. Di samping itu juga dapat meliput secara aman dan cepat suatu kejadian bencana alam, seperti gunung meletus dan banjir yang terjadi di permukaan bumi.

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

45

Matahari Sumber Energi (1) Wahana Antariksa

SENSOR ATMOSFER

Sumber Energi (3)

Radiasi pancaran (emitted radiation) Radiasi pantulan (reflected radiation) Radiasi hambur balik (backscattered radiation)

Permukaan Bumi Sumber Energi (2)


Serapan

Gambar 1: Sistem Penginderaan Jauh Sumber: Curran (1985) Tahap Pemrosesan Citra Menurut Curran (1985), pada dasarnya ada enam tahap pada suatu pemrosesan citra, yakni: i. Proses pembacaan data, yaitu membaca data citra dari suatu rekaman Computer Compatible Tape (CCT), dimana data terekam dalam bentuk numerik ii. Akuisisi citra (image acquisition), antara lain pemilihan band sesuai dengan keperluan, dan pembuatan format rekaman data iii. Menampilkan (display) citra. Ada beberapa proses pengerjaan, seperti menampilkan tabel numerik, histogram, atau citra dengan tingkat keabuan (grey level) tertentu. iv. Pemotongan (croping) citra, sesuai dengan daerah analisis v. Pemulihan citra (image restoration), yakni memperbaiki citra yang mengalami perubahan (distorsi), termasuk koreksi radiometrik dan geometrik vi. Penajaman citra (image enhancement), bertujuan mempertajam kontras citra agar lebih mudah dianalisis secara visual Selanjutnya, citra yang telah mengalami berbagai proses di atas, dapat diolah sesuai dengan keperluan, misalnya untuk klasifikasi tutupan lahan. Sistem Informasi Geografis Pengertian Sistem Informasi Geografis Menurut Aronoff, 1989, Sistem Informasi Geografis adalah seperangkat kerja baik secara manual maupun didukung oleh piranti komputer untuk melakukan koleksi,

46

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

menyimpan, mengelola, serta menyajikan data dan informasi yang bergeoreferensi untuk tujuan tertentu.Dari sini tampak bahwa data yang diolah dalam metode Sistem Informasi Geografis atau disingkat SIG haruslah mengacu pada sistem koordinat tertentu. Kegunaan Sistem Informasi Geografis Beberapa kegunaan Sistem Informasi Geografis dinyatakan oleh Burrough P.A., 1986, sebagai berikut: a. Visualisasi Informasi b. Pengorganisasian informasi c. Pengkombinasian informasi d. Analisis informasi Metodologi Sistem Informasi Geografis Data yang dipergunakan dalam SIG haruslah dalam bentuk digital. Gambar berikut ini memperlihatkan diagram alir pemetaan digital, mulai dari penentuan masalah hingga menjadi tampilan peta digital, tabel atau grafik.
Latar Belakang dan Perumusan Masalah

Kebutuhan pemakai Pengumpulan Data

DATA

Sumber Data

Data Atribut

Data Spasial

File Atribut

Konversi Data (Digitasi)

File Digital DISPLAY

PETA/TABEL/GRAFIK

Gambar 2: Bagan Alir Pemetaan Digital Basisdata Sistem Informasi Geografis Basisdata (database) adalah sekumpulan data yang saling berkaitan, yang dapat dibentuk melalui pemetaan dan pengamatan lapangan. Dalam SIG, ada dua kelompok data, yaitu spasial dan nonspasial (Prahasta, 2001). Data Spasial Data spasial adalah data yang dapat diamati dan diidentifikasi di lapangan yang berkaitan dengan masalah ruang di atas atau di dalam permukaan bumi. Data ini dapat ditentukan oleh besaran lintang dan bujur, atau sistem koordinat lainnya. Sedangkan bentuknya adalah grafis yang ditunjukkan oleh peta-peta dengan skala dan sistem proyeksi tertentu. Contoh data spasial yakni peta topografi, foto udara maupun citra satelit. Data spasial ada tiga yaitu titik, garis dan poligon atau area. Ketiganya dikenal dengan feature

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

47

geografi atau entitas spasial (spatial entity). Dalam SIG, data ini diorganisasikan dalam bentuk lembaran (layer) peta. Data Nonspasial Data nonspasial disebut juga sebagai atribut, yaitu data yang melengkapi keterangan data spasialnya, baik secara statistik, numerik, maupun deskriptif. Data ini biasanya ditunjukkan dalam bentuk tabel atau diagram. Struktur Data pada Sistem Informasi Geografis Data Raster Data raster menggambarkan ruang dua dimensi sebagai suatu matrik ( array) yang terdiri atas grid sel (pixel) segi empat yang teratur, menurut baris dan kolom. Setiap pixel menggambarkan bagian permukaan bumi. Resolusi dari struktur data raster ditentukan oleh ukuran pixel. Data Vektor Dalam struktur data vektor, ruang dua dimensi diwakili oleh suatu gambaran kontinyu dan sangat teliti. Gambaran tersebut adalah tampilan dari suatu posisi feature geografis (titik, garis dan poligon) pada daerah peta dalam bentuk tertentu. Daerah peta diasumsikan sebagai ruang koordinat dimana posisi obyek dapat ditentukan sesuai dengan kenampakan aslinya. Pada vektor, bentuk titik direkam sebagai pasangan koordinat X-Y, garis sebagai rangkaian titik, dan poligon adalah rangkaian segmen garis yang menggabungkan pasangan koordinat (verteks) dan membentuk kurva tertutup. Genangan air hujan Permukaan dan Perkiraan Debit Genangan Menurut Kiyotoka Mori, 1975 dalam Manual of Hidrology, air hujan yang turun ke bumi mengalami siklus hidrologi, yakni penguapan ( evapotranspirasi), penyerapan oleh tanah (infiltrasi) dan genangan air hujan permukaan (surface run-off). Genangan air hujan didefinisikan sebagai bagian air yang mengalir di atas permukaan tanah. Sedangkan genangan merupakan endapan air akibat tidak mengalirnya genangan air hujan ke saluran pembuangan. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Genangan air hujan Suatu genangan air hujan permukaan dan aliran sungai dipengaruhi oleh berbagai factor secara bersamaan, yaitu elemen-elemen meteorologi dan daerah pengaliran yang menyatakan sifat fisik daerah tersebut. Elemen-elemen Meteorologi Faktor-faktor yang termasuk dalam elemen-elemen meteorologi adalah sebagai berikut: 1. Jenis presipitasi 2. Intensitas curah hujan 3. Lamanya curah hujan 4. Distribusi curah hujan dalam daerah pengaliran 5. Arah pergerakan hujan 6. Kelembaban tanah 7. Kondisi meteorologi yang lain Elemen Daerah Pengaliran Elemen daerah pengaliran atau daerah aliran sungai (DAS) juga berpengaruh terhadap besarnya genangan air hujan. Faktor-faktor tersebut adalah: 1. Kondisi tutupan lahan 2. Daerah pengaliran 3. Kondisi topografi 4. Jenis tanah

48

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

Analisa Genangan air hujan Curah Hujan Untuk membuat analisa mengenai genangan air hujan curah hujan, perlu diketahui suatu diagram yang menggambarkan variasi debit atau permukaan air menurut waktu. Diagram ini disebut dengan hidrograf. Kurva tersebut memberikan gambaran mengenai barbagai kondisi yang ada di daerah itu secara bersama. Jadi jika karakteristik daerah aliran berubah, bentuk hidrograf juga berubah. Sumber air sungai adalah curah hujan atau salju yang mencair. Biasanya air mencapai sungai melalui tiga buah jalan: 1. Curah hujan di saluran (channel presipitation) Ini adalah curah hujan yang jatuh langsung pada permukaan air di sungai utama dan anak-anak sungainya yang umumnya termasuk dalam genangan air hujan permukaan dan tidak dipisahkan sebagai komponen dari hidrograf. Curah hujan yang langsung pada sungai merupakan bagian yang sangat kecil dari curah hujan itu. Di daerah pengaliran dengan luas air danau yang besar, biasanya komponen ini tidak dipisahkan mengingat penguapan (evaporasi) permukaan air itu sama atau melampaui curah hujan pada permukaan air. 2. Genangan air hujan permukaan Genangan air hujan permukaan adalah air yang mencapai sungai tanpai melalui permukaan air tanah, yakni curah hujan dikurangi bagian yang terserap (infiltrasi), air tertahan dan genangan. Genangan air hujan permukaan ini merupakan bagian terpenting dari puncak banjir. Bagian terbesar dari curah hujan mengalir selama periode hujan dan sebagian sesudah periode hujan. Pada dasarnya, genangan air hujan permukaan dibagi dalam dua sumber: a. Air yang mengalir di atas permukaan tanah, secara eksplisit disebut genangan air hujan permukaan. b. Air yang mengilfitrasi (terserap) dan mencapai lapisan tanah yang impermeabel (tak dapat lagi ditembus air), kemudian sebagian mengalir ke sungai. Bagian ini dinamakan aliran bawah permukaan (subsurface). 3. Aliran air tanah Aliran air tanah adalah air yang menginfiltrasi ke dalam tanah, mencapai permukaan air tanah dan bergerak menuju sungai dalam beberapa hari, beberapa minggu atau lebih. Mengingat aliran air tanah merupakan dasar dari hidrograf, maka aliran ini disebut juga debit aliran dasar yang hanya berubah sedikit selama musim kering dan basah sepanjang tahun. Ketiga jenis genangan air hujan di atas merupakan sumber air di sungai dan disebut komponen-komponen hidrograf. Perkiraan Debit Banjir Menurut Kiyotoka Mori, 1975, ada tiga cara untuk memperkirakan debit banjir yang berdasarkan curah hujan lebat, yaitu: - Dengan rumus empiris - Pengolahan Statistik atau kemungkinan - Menggunakan unit hidrograf. Penggunaan statistik dan unit hidrograf merupakan cara yang rumit dan membutuhkan data yang banyak. Sedangkan jika tidak terdapat data hidrologi yang cukup, maka perkiraan debit banjir dihitung dengan rumus-rumus empiris Menurut Soil and Water Conservation Engineering, John Wiley & Son, New York, 1985, ada beberapa metode empiris yang bisa digunakan untuk memperkirakan harga genangan air hujan permukaan, antara lain: Metode Cook, Model Hidrologi SCS (Soil Conservation Service) dan Metode Rasional.

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

49

Metode Rasional Metode Rasional adalah salah satu metode empiris dalam hidrologi rumus matematis metode ini adalah: Genangan air hujan Maksimum (QMaks ) = CIA/360 (m3 /detik) Dalam hal ini: C adalah koefisien genangan air hujan I adalah intensitas hujan yang dihitung dalam mm/jam A adalah luas area setiap sub DAS, dihitung dalam hektar. Koefisien genangan air hujan C merupakan hasil yang secara empiris dihitung berdasarkan tiga parameter DAS, yakni tutupan lahan, jenis tanah dan kemiringan lereng. Perhitungan Debit Maksimum 1. Intensitas Hujan Intensitas hujan didefinisikan sebagai tinggi curah hujan per satuan waktu. Untuk mendapatkan intensitas hujan selama waktu konsentrasi, digunakan rumus Mononobe. Rumus Mononobe disajikan sebagai berikut: I = ( ( R24 / 24 ) x ( 24 / Tc ) )
2/3

Di mana waktu konsentrasi (Tc) dihitung dengan menggunakan rumus Kirpich: Tc = Dengan: I : R24 : Tc : L : S : 2. Metode Rasional. Menurut Kiyotoka Mori, 1975, metode Rasional adalah salah satu rumus empiris yang tertua dan terkenal diantara rumus-rumus empiris dalam hidrologi. Metode ini juga mempunyai rumus yang sederhana, sehingga dapat dengan mudah diterapkan dalam perhitungan hidrologi. Untuk proses pengolahan dengan metode Sistem Informasi Geografis, tumpang susun (overlay) diterapkan pada penghitungan nilai koefisien genangan air hujan. Rumus metode Rasional menurut, John Wiley & Son dalam Soil and Water Conservation Engineering 1985, dinyatakan dengan: Debit Maksimum (QMaks ) /detik) = CIA / 360 (m3 0,945 x ( L1,156 / D 0,385 ) Intensitas hujan selama waktu konsentrasi (mm/jam) Curah hujan maksimum harian dalam 24 jam (mm) Waktu konsentrasi Panjang sungai / alur utama (km) Kemiringan tanah

Dalam hal ini: C adalah koefisien genangan air hujan I adalah intensitas hujan yang dihitung dalam mm/jam A adalah luas area setiap sub DAS, dihitung dalam hektar. Koefisien genangan air hujan C merupakan hasil yang secara empiris dihitung berdasarkan tiga parameter DAS, yakni tutupan lahan, jenis tanah dan kemiringan lereng.

50

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

METODOLOGI PENELITIAN
DAERAH PENELITAN

DATA

LANDSAT EM7

PETA TOPOGRAFI

PETA TEKSTUR TANAH

CURAH HUJAN 10 TAHUNAN

KLASIFIKA SI

DIGITAL ELEVATION MODEL DISTRIBUSI GUMBEL, RUMUS MONONOBE

PEMBAGIA N SUB DAS

TUTUPAN LAHAN

KELERENG AN

KLASIFIKASI JENIS TANAH

OVERLAY

INTENSITAS HUJAN MAKSIMUM

PERHITUNGAN LUAS AREA

Q maks = (CIA)/360 Metode Rasional)

PETA GENANGAN SUB DAS

Gambar 3: Diagram Alir Penelitian

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

51

Data yang Digunakan Pada penelitian ini, ada tiga jenis data yang digunakan, yakni citra satelit Landsat ETM 7, peta lapangan dan data tabular. Tabel 1: Data yang Digunakan Untuk Penelitian Edisi No Nama data Sumber Skala Jenis Data Tahun Grafis/ 1 Citra Landsat TM 2002 LAPAN digital Grafis/ 2 Peta Tata Guna Lahan 2000 BPN 1:50.000 analog Grafis/ 3 Peta Rupabumi 1999 Bakosurtanal 1:25.000 analog Bappekab Grafis/ 4 Peta Tekstur Tanah 2000 1:50.000 Sidoarjo analog Peta Grafis/ 5 Peta Kelerengan 1999 Rupabumi 1:50.000 analog Bakosurtanal Dinas PU Grafis/ 6 Peta Hidrologi 2002 1:50.000 Pengairan analog Dinas PU Grafis/ 7 Peta Genangan Air 2000-2003 1:50.000 Pengairan analog BMG 8 Data Curah Hujan 1994-2003 Tabular Karangploso Dirangkum dari berbagai sumber Tabel 2: Resolusi Spektral Landsat TM Rentang Band Panjang Gelombang Karakteristik (m) 1. 0.45-0.52 Saluran (band) yang mampu menembus air Menunjukkan puncak reflektansi vegetasi 2. 0.52-0.60 hijau, dapat dipergunakan untuk analisis kerapatan vegetasi. Spektrum ini diserap oleh klorofil, dapat 3. 0.63-0.69 dipergunakan untuk analisis jenis vegetasi. Dapat dipergunakan untuk analisis kandung 4. 0.76-0.90 biomassa, pemetaan garis pantai dan perbedaan antara darat dan laut. Jendela atmosfer inframerah tengah, peka 5. 1.55-1.75 terhadap kelembaban tanah dan vegetasi, penetrasi terhadap awal tebal. Infra merah thermal, dipergunakan untuk 6. 10.40-12.50 pemetaan thermal pada malam hari. Jendela infra merah tengah, bermanfaat 7. 2.08-2.23 dipergunakan untuk pemetaan bidang geologi. Sumber : Howard (1991)

52

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

Gambaran Umum Daerah Penelitian Kondisi Geografis Menurut Rencana Tata Ruang Wilayah/RTRW 2002 Kab. Sidoarjo, wilayah Kabupaten Sidoarjo ditinjau dari kondisi geografis, terletak pada 112,5 0 112,90 Bujur Timur dan 7,30 7,50 Lintang Selatan. Atau menurut sistem koordinat Universal Transverse Mercator (UTM) berada dalam zona 49 S (Selatan), dengan batas sebagai berikut: 660.800 m 706.700 m Timur dan 9.161.750 m 9.188.900 m Utara. Luas wilayah daratan Kabupaten Sidoarjo adalah 71.424,25 Ha, sedangkan luas wilayah laut Kabupaten Sidoarjo berdasarkan perhitungan sampai dengan 4 mil ke arah laut adalah kurang lebih 201,69 Km2. Ditinjau dari aspek administrasinya, Kabupaten Sidoarjo terdiri atas 18 wilayah kecamatan, yang terbagi atas 322 desa dan 31 kelurahan. Peta batas administrasi dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 1: Batas Administrasi Kabupaten Sidoarjo Topografi Kondisi topografi Kabupaten Sidoarjo dapat ditinjau dari ketinggian wilayah di atas permukaan laut dan kemiringan lereng. Kondisi topografi ditinjau dari kemiringan lereng menggambarkan bahwa Kabupaten Sidoarjo merupakan daerah dataran rendah dengan kemiringan 0 2%. Secara garis besar, kondisi topografi tersebut dikelompokkan menjadi tiga (3) yaitu : Wilayah dengan ketinggian 0-3 m di atas permukaan laut (dpl) terdapat di sebelah Timur Kabupaten Sidoarjo yang merupakan daerah pantai dan tambak, dengan luas 21.420,13 Ha (29,99 %). Kecamatan yang terdapat di daerah ini adalah kecamatan : Sidoarjo, Buduran, Candi, Porong, Tanggulangin, Jabon, Waru, Gedangan dan Kecamatan Sedati.

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

53

Wilayah dengan Ketinggian 3-10 m dpl yaitu seluas 29.148,24 Ha (40,81% dari luas wilayah Kabupaten Sidoarjo). Kabupaten Sidoarjo sebagian besar berada pada ketinggian 3 10 m dpl. Wilayah yang berada di ketinggian 3 10 m dpl yaitu daerah bagian Tengah dengan kondisi lahan berair tawar, kecuali Kecamatan Krian, Balongbendo dan Tarik. Hidrologi Kabupaten Sidoarjo merupakan daerah subur karena ada beberapa sungai besar yang melewati wilayah ini, yaitu Sungai Porong, Sungai Mas dan Sungai Brantas, yang kesemuanya bermuara ke Selat Madura. Sungai Mas merupakan batas antara Kabupaten Sidoarjo dengan Kabupaten Gresik, Sungai Porong batas antara Kabupaten Sidoarjo dengan Kabupaten Pasuruan, sedangkan Sungai Brantas merupakan batas dengan Kabupaten Mojokerto. Panjang sungai di Kabupaten Sidoarjo 494.325 m. Dengan banyaknya sungai tersebut memperlihatkan bahwa ketersediaan air di Kabupaten Sidoarjo sangat cukup. Disamping ketersediaan air dari sungai-sungai tersebut, juga tergantung dari intensitas curah hujan rata-rata per tahun dan areal tangkapan hujan. Sedangkan kondisi kedalaman air tanah di wilayah Kabupaten Sidoarjo antara 0 5 meter. PENGOLAHAN DATA DAN ANALISA Pengolahan data pada penelitian ini dibedakan menjadi tiga bagian, yakni pengolahan data raster (citra satelit), pengolahan data vektor dan pengolahan data tabular). Pengolahan Citra Satelit Informasi Citra Citra yang digunakan adalah citra Landsat ETM 7 (Enhanced Thematic Mapper 7) untuk daerah Sidoarjo dan sekitarnya yang direkam pada tahun 2002. Adapun karakteristik umumnya adalah sebagai berikut: Datum : "WGS84" Proyeksi : "SUTM49" Tipe koordinat: EN (Easting Northing) Satuan (Unit) : "METER" Rotasi : 0:0:0.0 Dimensi X : 30 Dimensi Y : 30 Ukuran piksel : - Baris : 1101 - Kolom : 1601 Jumlah band : 6 "band1" "band2" "band3" "band4" "band5" "band7" Citra Komposit Citra komposit yang dipergunakan pada daerah penelitian adalah kombinasi band 5 pada saluran merah, band 4 pada saluran hijau dan band 3 pada saluran biru. Pemilihan band untuk membuat citra komposit ini didasarkan pada analisis statistik dengan mempergunakan Principle Component Analysis (PCA), serta inetrpretasi visual pada display komputer, sehingga menghasilkan warna semu (pseudo color). Pembuatan citra

54

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

komposit ini dilakukan dengan program aplikasi ERMAPPER 5.5 dilanjutkan dengan perbaikan kontras citra. Perbaikan kontras citra dilakukan dengan cara perataan histogram (histogram equalization), yang dapat menghasilkan kontras citra yang merata disetiap bagian citra hasil citra komposit tersebut adalah kenampakan-kenampakan (features) yang kontras sehingga dapat mempermudah interpretasi secara visual dengan dipandu peta rupabumi.

Gambar 2: Hasil Klasifikasi Tutupan Lahan Pengolahan Data Curah Hujan Pengolahan data ini meliputi pembagian daerah aliran sungai, pengolahan data curah hujan, dan perhitungan intensitas curah hujan. Pembagian Daerah Aliran Sungai (DAS) Pada daerah penelitian terdapat 28 stasiun pengamat hujan. Untuk mempermudah dalam perhitungan, daerah penelitian dibagi menjadi enam sub DAS. Adapun kriteria pembagian sub DAS adalah berdasarkan: 1. Menurut Kiyotoka Mori, 1975, definisi daerah pengaliran adalah tempat presipitasi mengkonsentrasi ke sungai. Dengan kata lain, arah aliran drainase yaitu dimana air hujan yang jatuh di daerah tersebut akan mengalir ke sungai. 2. Klasifikasi yang dilakukan oleh Horton menyebutkan bahwa suatu DAS dapat dibagi lagi menjadi beberapa sub DAS, dan diurutkan berdasarkan jumlah percabangan aliran air atau anak-anak sungai (Chay Asdak, 1995). Keenam sub DAS berikut stasiun hujan dapat dilihat pada gambar dan tabel berikut ini. Selanjutnya masing-masing sub DAS dihitung luas areanya dalam satuan hektar, seperti tampak pada tabel berikut ini.

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

55

Tabel 3: Nama Sub DAS dan luas area No Nama Sub DAS Luas Area (hektar) 1 Sub DAS Buntung 10.720 2 Sub DAS Jomblong 4.701 3 Sub DAS Buduran 4.652 4 Sub DAS Pucang 10.390 5 Sub DAS Kedunguling 17.540 6 Sub DAS Ketapang 7.515 Sumber: Hasil perhitungan Pengolahan Data Curah Hujan Data Hujan Data hujan yang dipakai untuk keperluan hitungan atau analisa hujan adalah mencakup seluruh stasiun hujan yang ada di Kabupaten Sidoarjo, sebanyak 28 stasiun pengamat hujan. Sedangkan data curah hujan yang digunakan dalam penelitian adalah data 10 tahun yakni dari tahun 1994 hingga 2003. data hujan maksimum dapat dilihat pada lampiran 3. Dari data curah hujan, dapat dibuat peta isohyet, yaitu garis yang menghubungkan besarnya curah hujan yang sama. Untuk mendapatkan peta isohyet, diperlukan tiga masukan, yaitu posisi X, Y dan Z berupa curah hujan rata-rata selama 10 tahun, sebagaimana tertera dalam tabel 4.6. Sedangkan peta isohyet dapat dilihat pada gambar berikut ini. Selanjutnya, dari peta ini dibuat peta curah hujan rata-rata tahunan (1994-2003) dari daerah penelitian. Perhitungan Debit Maksimum Tabel 4: Perhitungan Debit Maksimum I (mm/jam) Qmaks (m3 /detik) Nama A C Tr=1 Sub DAS (hektar) Tr=2 Tr=5 Tr=2 Tr=5 Tr=10 0 Buntung 0,537 4,36 4,98 5.39 69,75 79,68 86,25 10.720 Jomblong 0,592 10,74 12,58 13.81 83,02 97,28 106,72 4.701 Buduran 0,564 5,57 5,99 6.27 40,57 43,66 45,70 4.652 Pucang 0,535 6,28 6,8 7.14 96,96 104,96 110,26 Kedunguling 0,550 3,85 4,27 4.55 10.390 103,20 114,43 121,86 Ketapang 0,522 6,62 8,03 8.97 72,17 87,54 97,71 17.540 7.515 Sumber: Hasil perhitungan

No 1 2 3 4 5 6

56

NEUTRON, VOL.9, NO.2, AGUSTUS 2009 : 43-56

Analisa Statistik
Grafik Debit Maksimum
140.00 120.00 100.00 Debit Maksimum 80.00 60.00 40.00 Tr = 2 th 20.00 0.00 Buntung Jomblong Buduran Pucang Kedunguling Ketapang Tr = 5 th Tr = 10 th

Sub Das

Gambar 3: Grafik Debit Maksimum pada 6 Sub DAS Sidoarjo KESIMPULAN Pengolahan Citra Landsat ETM7 a. Dari hasil pengolahan citra satelit Landsat ETM7 dengan komposisi warna band 5, 4 dan 3 (red, green, blue) diperoleh b. Penggunaan citra Landsat Thematic Mapper Multi Temporal tahun 1994 dan tahun 1997, dengan penggabungan (composite) band 5, band 4 dan band 7 pada posisi biru, hijau dan merah (Blue Green Red) dapat menghasilkan kenampakan yang spesifik yaitu delapan kelas yang dominan, sehingga memudahkan dalam verifikasi lapangan. c. Koreksi geometrik yang dilakukan dengan mempergunakan titik kontrol tanah yang diukur dengan Global Positioning System menghasilkan ketelitian yang berupa Kesalahan Root Mean Square (RMS Errors) citra tahun 1994 sebesar 4.40729 meter dan citra tahun 1997 sebesar 11.653862 meter. d. Pada Sub DAS Pucang dan Kedunguling perlu mendapat perhatian ekstra karena debit rencana yang terjadi adalah nomor 1 dan 2 yang terbesar dari Sub DAS lainnya yaitu sebesar 121,86 m3/dtk pada Sub DAS Kedunguling dan 110,26 m3/dtk pada Sub DAS Pucang. Dikhawatirkan apabila tata guna lahan di kedua Sub DAS itu berubah maka ancaman banjir akan terjadi setiap saat. SARAN Saran yang dapat penulis sampaikan adalah: a. Pada dasarnya, sistem dalam suatu Daerah Aliran Sungai (DAS) tidak dapat terpisah antara satu daerah dengan daerah yang lain. Oleh sebab itu, sebagai daerah hilir yang sangat rawan terkena dampak dari kegiatan di hulu, perlu adanya koordinasi secara regional dalam menuntaskan masalah banjir. b. Untuk mencegah terjadinya genangan (banjir), perlu dilakukan koordinasi antar berbagai instansi yang terkait, seperti Dinas PU Pengairan, Pemerintah Daerah, serta peran serta masyarakat dalam penanggulangan bahaya banjir. Sebagai kawasan penyangga (kota Surabaya), sudah selayaknya apabila pembangunan di Kabupaten Sidoarjo dapat menyebabkan perubahan tata guna lahan, direncanakan dengan matang dan memperhatikan dampak yang ditimbulkan.

PEMANFAATAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS UNTUK MENGANALISIS GENANGAN AIR HUJAN

57