Anda di halaman 1dari 44

PELABUHAN

04 ALUR PELAYARAN
TANIA EDNA BHAKTY

Juli 2010
TEKNIK SIPIL - UNIVERSITAS JANABADRA

UMUM

Alur pelayaran digunakan untuk mengarahkan kapal yang akan masuk ke kolam pelabuhan. Alur pelayaran ini ditandai dengan alat bantu pelayaran yang berupa pelampung dan lampu-lampu. menjamin keselamatan kapal dalam perjalanannya masuk ke pelabuhan melalui di alur pelayaran sampai kemudian berhenti di dermaga untuk mendapatkan navigasi yang aman

dari berbagai sumber

Perencanaan alur pelayaran dan kolam pelabuhan ditentukan oleh : kapal terbesar yang akan masuk ke pelabuhan sehingga perlu survey tipe dan jumlah kapal yang keluar-masuk Pelabuhan kondisi meteorologi terutama arah dan kecepatan angin, kondisi laut meliputi batimetri, oseanografi terutama arah dan tinggi gelombang

dari berbagai sumber

LAY-OUT ALUR PELAYARAN

Ada beberapa daerah yang dilewati selama perjalanan kapal yaitu :


Daerah tunggu kapal Kolam Pelabuhan

Daerah pendekatan

Alur masuk menuju kolam

Turning Basin Daerah Stabilisasi Daerah Perlambatan

Daerah tunggu kapal

Pengarah

dari berbagai sumber

Contoh Alur Pelayaran Pelabuhan Jurong, Singapore

dari berbagai sumber

Contoh Alur Pelayaran

Pemecah Gelombang Saluran Pendekatan

Kolam Labuh

Turning Basin Alur PelayaranMenuju Kolam Labuh


dari berbagai sumber 8

Gerak Kapal M A S U K Pelabuhan

dari berbagai sumber

Gerak Kapal K E L U A R Pelabuhan

dari berbagai sumber

10

Macam Alur Pelayaran

ALUR PELAYARAN ALAMI Contoh: alur sungai, alur diantara pulau (selat), alur diantara beberapa pulau gosong karang ALUR PELAYARAN BUATAN Anjir (Pulau Kalimantan), Terusan (Panama, Suez), Alur pelayaran yang dibuat dengan mengeruk

dari berbagai sumber

11

Faktor-faktor Pengaruh Pemilihan Karakteristik Alur Masuk Ke Pelabuhan: Keadaan trafik kapal Keadaan geografi dan meteorologi di daerah alur Sifat-sifat fisik dan variasi dasar saluran Fasilitas-fasilitas atau bantuan-bantuan yang diberikan pada pelayaran. Karakteristik maksimum kapal-kapal yang menggunakan pelabuhan Kondisi pasang surut, arus dan gelombang
dari berbagai sumber 12

Keuntungan alur masuk ke pelabuhan yang lebar dan dalam Jumlah kapal yang dapat bergerak tanpa tergantung pada pasang surut akan lebih besar. Berkurangnya batasan gerak dari kapal-kapal yang mempunyai draft besar. Dapat menerima kapal yang berukuran besar masuk ke pelabuhan Mengurangi waktu tunggu kapal yang hanya dapat masuk ke pelabuhan pada waktu air pasang Mengurangi waktu transito barang-barang
dari berbagai sumber 13

Yang Harus Diperhatikan Dalam Perencanaan Arah Alur Pelayaran, Yaitu : Alur pelayaran harus dibuat selurus mungkin, Arah alur pelayaran dibuat sedemikian rupa sehingga searah dengan arah angin dan gelombang dominan. Pada alur pelayaran dekat alur masuk dibuat bersudut tertentu ( 300 600) terhadap arah angin dan gelombang dominan, Apabila keadaan memungkinkan, alur masuk dibuat lurus

dari berbagai sumber

14

Tikungan pada Alur Pelayaran: Meskipun lebih baik mempunyai alur yang lurus, pembuatan tikungan sering kali diperlukan dalam perencanaan layout dermaga dan kebutuhan untuk ketenangan kolam pelabuhan. Satu garis lengkung akan lebih baik daripada sederetan belokan kecil Dalam pembuatan tikungan, sudut persinggungan dari garis tengah alur harus tidak boleh lebih dari 30o atau radius lengkung sekitar 4 kali atau lebih dari panjang keseluruhan kapal

dari berbagai sumber

15

Panjang Alur Pelayaran:


Panjang alur pelayaran dari alur masuk sampai dengan Kolam Pelabuhan atau tempat tambat untuk jangkar, berdasarkan potensial setiap kapal. Kapal yang masuk Pelabuhan tanpa bimbingan kapal penarik (kapal tandu) dengan kecepatan relatif tinggi (6 knot), akan menempuh 4 kali panjangnya sampai benar-benar berhenti. Dengan adanya penambahan panjang kapal dan jarak berhenti maka panjang alur dari alur masuk sampai dengan kolam atau tempat tambat memerlukan lebih

dari berbagai sumber

16

KEDALAMAN ALUR PELAYARAN

Kedalaman air di alur pelayaran yang ideal harus: cukup besar untuk memungkinkan pelayaran pada muka air terendah (LWL) dengan kapal bermuatan maksimum atau memperhatikan jarak toleransi dari gerakan kapal yang disebabkan oleh gelombang, angin dan arus

dari berbagai sumber

18

Kedalaman air di alur pelayaran yang ideal harus: Kedalaman alur pelayaran secara umum dapat ditentukan sbb :
h Alur masuk 0 < h < H dan h/H < 0.4

H h Daerah pendekatan h=0


dari berbagai sumber

Saluran h>H
19

Contoh Alur Pelayaran

Pemecah Gelombang Saluran Pendekatan

Kolam Labuh

Turning Basin Alur PelayaranMenuju Kolam Labuh


dari berbagai sumber 20

Kedalaman alur pelayaran secara umum dapat ditentukan sbb :

H=d+G+R+P+S+K
LWS
d G R P S K Elevasi pengerukan alur w C h Sq

Ruang kebebasan bruto Elevasi dasar Alur nominal

Sd Ir

h = kedalaman air diukur dari LWL (LWS) d = draft kapal G = Gerak vertikal kapal karena gelombang dan squat R = Ruang kebebasan bersih minimum adalah 0,5 m untuk dasar laut berpasir dan 1,0 untuk dasar karang P = Ketelitian pengukuran S = Pengendapan sedimen antara dua pengerukan K = toleransi pengerukan
21

dari berbagai sumber

Kedalaman alur pelayaran secara umum dapat ditentukan sbb :

h = d + W + Sq + C +
LWS
d G R P S K Elevasi pengerukan alur w C

Ruang kebebasan bruto Elevasi dasar Alur nominal

Sd Ir

Rkb = W + Sq + C

h = kedalaman air diukur dari Sd + Ir LWL (LWS) d = draft kapal Sq = Penurunan kapal karena squat Sq C = keel clearance (jarak aman kapal) atau ruang kebebasan yang diperlukan kapal untuk bergerak sesuai dengan rencana Sd = Kedalaman tambahan yang h disediakan untuk pengendapan sedimen (0.5 2.0 m) Ir = Iregularitas akibat pelaksanaan pengerukan termasuk ketidaktelitian pengukuran dan toleransi pengukuran (0.5 2.0 m) R = Ruang kebebasan bruto 22 dari berbagai sumber kb

PENGARUH GERAKAN KAPAL

K A P A L

dari berbagai sumber

24

S Q U A T
Adalah pertambahan draft kapal terhadap muka air yang disebabkan oleh kecepatan kapal. Diperhitungkan berdasarkan dimensi dan kecepatan kapal serta kedalaman air. Sq

Sq = Squat = volume air yang dipindahkan (m3) Lp = panjang kapal pada permukaan air (m) Fr = Bilangan Froude V = Kecepatan kapal (m/s) g = Percepatan gravitasi (m/s2) dari berbagai sumber 25 h = kedalaman air

Gerak Kapal Akibat Pengaruh Gelombang Gerakan kapal relatif terhadap posisinya pada saat tidak bergerak di air diam adalah paling penting didalam perencanaan alur pelayaran dan mulut pelabuhan. Gerakan vertikal kapal digunakan untuk menentukan kedalaman alur, Gerakan horizontal kapal terhadap sumbu alur untuk menentukan lebar alur Beberapa gerakan kapal karena pengaruh gelombang, yaitu heaving (angkatan), pitching (anggukan), rolling ( oleng), swaying ( goyangan), surging (sentakan) dan yawing (oleng kesamping). Kenaikan draf kapal yang disebabkan oleh gerakan tersebut kadangkadang sangat besar misalnya pada kapal-kapal yang besar, pengaruh rolling sangat besar, terutama bila frekwensi rolling kapal sama dengan frekwensi gelombang

dari berbagai sumber

26

Gerak Kapal Akibat Pengaruh Gelombang

Pengaruh rolling terhadap pertambahan draft kapal sangat besar, contoh: Kapal tanker lebar 60 m, oleng membentuk sudut 30, maka pertambahan draft-nya adalah 1.6 m
pertambahan draft =
dari berbagai sumber 27

Pengaruh Gerakan Kapal Terhadap Kebutuhan Kedalaman Bruun (1981) memberikan ruang kebebasan bruto (W + Sq + C) untuk berbagai kondisi gelombang: Di laut terbuka, kondisi gelombang besar dan kecepatan kapal besar, ruang kebebasan bruto = 15% draft kapal rencana Di daerah ruang tunggu kapal, kondisi gelombang besar, ruang kebebasan bruto = 15% draft kapal rencana Di alur pelayaran luar kolam pelabuhan, kondisi gelombang besar, ruang kebebasan bruto = 15% draft kapal rencana Di alur pelayaran yang tidak terbuka terhadap gelombang (laut bebas), ruang kebebasan bruto = 10% draft kapal rencana Di kolam pelabuhan yang relatif terlindung, ruang kebebasan bruto = 7% draft kapal rencana

dari berbagai sumber

28

LEBAR ALUR PELAYARAN

Lebar alur tergantung pada beberapa faktor, yaitu:

Lebar, kecepatan dan gerakan kapal, Trafik kapal, apakah alur direncanakan untuk satu atau dua jalur Kedalaman alur Stabilitas tebing alur Angin, gelombang, arus dan arus melintang dalam alur

dari berbagai sumber

30

Lebar alur ditetapkan dengan berdasarkan pada lebar kapal: Untuk lebar alur pelayaran satu jalur (tidak ada persimpangan) adalah tiga sampai empat kali lebar kapal, sedangkan untuk lebar alur dengan dua jalur (ada persimpangan) adalah enam sampai tujuh kali lebar kapal.
B

1,5 B

1,8 B

1,5 B

4,8 B

1,5 B

1,8 B

1,0 B

1,8 B

1,5 B

7,6 B

dari berbagai sumber

31

Cara lain untuk menentukan lebar alur ( OCDI, 1991), yaitu :

Panjang Alur Relatif panjang

Kondisi Pelayaran Kapal sering bersimpangan

Lebar 2 Loa 1.5 Loa Loa

Kapal tidak sering bersimpangan 1.5 Loa Kapal tidak sering bersimpangan

Selain dari alur Kapal sering bersimpangan diatas

dari berbagai sumber

32

KOLAM LABUH

Kolam pelabuhan merupakan perairan yang berada di depan dermaga dimana kapal dapat berlabuh untuk melakukan kegiatan bongkar muat barang, pengisian ulang bahan bakar dan air bersih, perbaikan, dan lain-lain.

dari berbagai sumber

34

Syarat Kolam Pelabuhan Perairan harus cukup tenang, yaitu daerah yang terlindung dari angin, gelombang, dan arus sehingga kegiatan-kegiatan yang dilakukan kapal di pelabuhan tidak terganggu. Lebar dan kedalaman perairan disesuaikan dengan fungsi dan kebutuhan. Kapal yang bersandar memiliki kemudahan bergerak (maneuver). Areal harus cukup luas sehingga menampung semua kapal yang datang berlabuh dan kapal masih dapat bergerak dengan bebas. Radius harus cukup besar sehingga kapal dapat melakukan gerakan memutar dengan leluasa dan sebaiknya memiliki lintasan gerakan memutar melingkar yang tidak terputus. Perairan cukup dalam supaya kapal terbesar masih dapat masuk saat kondisi muka air surut terendah.
dari berbagai sumber 35

Panjang dan Lebar Kolam Pelabuhan


Panjang kolam tidak kurang dari panjang total kapal (Loa) ditambah dengan ruang yang diperlukan untuk penambatan yaitu sebesar lebar kapal. Apabila dermaga digunakan untuk tambatan tiga kapal atau kurang, lebar kolam di antara dermaga adalah sama dengan panjang kapal (LOA). Sedangkan dermaga untuk empat kapal atau lebih, lebar kolam adalah 1,5 LOA.

dari berbagai sumber

36

Luas kolam putar


Luas kolam putar yang digunakan untuk mengubah arah kapal minimum adalah luasan lingkaran dengan jari-jari 1,5 kali panjang kapal total (Loa) dari kapal terbesar yang menggunakannya. Apabila perputaran kapal dilakukan dengan bantuan jangkar atau menggunakan kapal tunda, luas kolam putar minimum adalah luas lingkaran dengan jari-jari sama dengan panjang total kapal (Loa).

dari berbagai sumber

37

Luas kolam untuk Tambatan


PENGGUNAAN Penungguan di lepas pantai atau bongkar muat barang TIPE TAMBATAN Tambatan bisa berputar 3600 jangkar Penambatan selama ada badai TANAH DASAR ATAU KECEPATAN ANGIN Pengangkeran baik Pengangkeran jelek Pengangkeran jelek Kecepatan angin 20 m/s Kecepatan angin 30 m/s
dari berbagai sumber

JARI-JARI (m) LOA + 6H LOA + 6H + 30 LOA + 4,5 H LOA + 4,5 H + 30 LOA + 3 H + 90 LOA + 4 H + 145
38

Tambatan dengan dua Pengangkeran baik

Kedalaman Kolam Pelabuhan harus diperhitungkan berdasarkan


Bathimetri perairan Elevasi muka air laut rencana berdasarkan pasang surut Kondisi angin di lokasi perairan Arah, kecepatan, dan tinggi gelombang di lokasi perairan Arah dan kecepatan arus Ukuran kapal rencana yang akan masuk ke pelabuhan

dari berbagai sumber

39

Kedalaman Kolam Pelabuhan


Dengan memperhitungkan gerak osilasi kapal karena pengaruh alam yaitu gelombang, angin dan arus pasang surut, kedalaman kolam pelabuhan adalah 1.1 kali draft kapal pada muatan penuh di bawah elevasi muka air rencana atau:

D = d + Vs + C

dari berbagai sumber

Dimana: D = kedalaman kolam pelabuhan (ditinjau dari muka air surut terendah) d = draft kapal terbesar saat keadaan muat penuh (full load) C = keel clearance (jarak aman kapal) Vs = gerakan vertikal kapal akibat gelombang (Vgel) dan squat (ayunan kapal vertikal)
40

Kedalaman Kolam Pelabuhan (OCDI, 2002)

dari berbagai sumber

41

Soal Latihan
Rencanakan alur pelayaran (gambarkan potongan melintang alur yang diperlukan) pada suatu pelabuhan yang mempunyai data-data sbb: Data Kapal Barang
Kapal bobot 10.000 DWT, intensitas tinggi Kapal bobot 15.000 DWT, intensitas sedang Kapal bobot 20.000 DWT, intensitas sangat rendah

Data-data lain
Gerakan kapal akibat gelombang = 30 cm Ruang bebas yang diperlukan oleh kapal = 100 cm HWL = +3.0 m LWL = +0.0 m Dasar perairan = -2.0 m Penurunan kapal akibat squat = 20 cm
dari berbagai sumber 42

TERIMA KASIH

dari berbagai sumber

43

dari berbagai sumber

44