Anda di halaman 1dari 21

STATUS PASIEN

1. IDENTITAS PASIEN Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat : Ny. S : 71 tahun : Islam : Ibu Rumah Tangga : Desa Mancar Timur Peterongan Jombang Jeis Kelamin : Perempuan

II. ANAMNESIS Autoanamnesis tanggal Keluhan Utama Keluhan Tambahan : 26 Januari 2010 : Penglihatan mata kiri kurang jelas tanpa disertai mata merah sejak 1 tahun yang lalu : Mata seperti ada yang bergoyang-goyang Riwayat perjalanan penyakit: Pasien datang ke poli Mata RSPAD dengan keluhan mata kiri kurang jelas bila digunakan untuk melihat. Keluhan dirasakan sejak 1 tahun yang lalu setelah pasien melakukan operasi katarak. Selain itu pasien juga mengeluhkan mata kiri nya seperti ada yang bergoyang - goyang. Tetapi pasien belum melakukan tindakan apa-apa untuk mengatasi keluhan itu. Penglihatan pasien dari hari kehari tidak dirasakan menurun dan tidak disertai keluhan lain seperti mata merah, mata sakit, kepala pusing dan penglihatan seperti ada pelangi saat melihat cahaya. Pasien menyangkal sulit beradaptasi di ruang gelap. Pasien menyangkal memiliki riwayat penyakit kencing manis, tekanan darah tinggi dan riwayat pernah meminum obat untuk penyakit TBC. Pasien tidak memakai kacamata, untuk mengatasi keluhan tersebut. Pasien pernah melakukan operasi katarak pada kedua matanya. Riwayat Penyakit Dahulu : Hipertensi DM : disangkal : disangkal

Trauma Mata : disangkal

Katarak

: Operasi pada mata kiri tanggal 18 Maret 2009

Riwayat Penyakit Keluarga: Tidak ada anggota keluarga yang mengalami sakit yang serupa dengan pasien. III. PEMERIKSAAN FISIK Status Generalis Keadaan Umum Kesadaran Tanda Vital Tekanan darah: tidak dilakukan Nadi Pernafasan Suhu Kepala Hidung Telinga Leher Jantung Paru-paru Abdomen Extremitas Status Oftalmologi 1.Visus KETERANGAN Tajam penglihatan Koreksi Addisi Distansia Pupil Kacamata lama OD 1.0 OS 3/60 : 80 x/menit : 22 x/menit : Afebris : Normocephal : tidak dilakukan : tidak dilakukan : tidak dilakukan : tidak dilakukan : tidak dilakukan : tidak dilakukan : akral hangat : Baik : Compos mentis

C- 1.00 x 170 S+ 10.50 C- 1.00 x 100 1.0 S+ 2.75 J2 64/62 mm Tidak ada 0,4 S+2.75 J2 64/62 mm Tidak ada

2. Kedudukan bola mata KETERANGAN Eksoftalmus Endoftalmus Deviasi Gerakan bola mata OD Tidak ada Tidak ada Tidak ada Baik ke semua arah Pergerakan maximal OS Tidak ada Tidak ada Tidak ada Baik ke semua arah pergerakan maximal

3. Supra silia KETERANGAN Warna Letak OD Hitam Simetris OS Hitam Simetris

4. Palpebra superior inferior KETERANGAN Edema Nyeri tekan Ektropion Entropion Blefarospasme Trikiasis Sikatriks Fissura palpebra Ptosis Hordeolum Kalazion Pseudoptosis OD Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada 10 mm Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada OS Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada 10 mm Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

5. Konjungtiva tarsalis superior & Inferior KETERANGAN Hiperemis Folikel Papil Sikatriks Anemia Kemosis OD Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada OS Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

6. Konjungtiva bulbi KETERANGAN Injeksi konjungtiva Injeksi Siliar Perdarahan subkonjungtiva Pterigium Pinguekula Nevus Pigmentosus Kista dermoid 7. Sistim lakrimalis KETERANGAN Punctum Lacrimal Tes anel 8. Sklera KETERANGAN Warna Ikterik 9. Kornea Kejernihan Jernih Jernih OD Putih Tidak ada OS Putih Tidak ada OD Terbuka Tidak dilakukan OS Terbuka Tidak dilakukan OD Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada OS Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Permukaan Ukuran Sensibilitas Infiltrat Ulkus Perforasi Arkus senilis Edema Tes Placido

Licin mm Baik Tidak ada Tidak ada Tidak ada ada Tidak ada Tidak dilakukan

Licin Mm Baik Tidak ada Tidak ada Tidak ada Ada Tidak ada Tidak dilakukan

10. Bilik mata depan KETERANGAN Kedalaman Kejernihan Hifema Hipopion Efek Tyndall OD normal Jernih Tidak ada Tidak ada Tidak dilakukan OS Dalam Jernih Tidak ada Tidak ada Tidak dilakukan

11. Iris KETERANGAN Warna Kriptae Bentuk Sinekia Koloboma OD Coklat Kehitaman Jelas Bulat Tidak ada Tidak ada OS Coklat Kehitaman Jelas Termulen Tidak ada Tidak ada

12. Pupil KETERANGAN Letak Bentuk Ukuran Refleks cahaya langsung Refleks cahaya tidak langsung 13. Lensa KETERANGAN Kejernihan Letak Shadow Test 14. Badan kaca KETERANGAN Kejernihan OD Jernih OS Jernih OD Jernih IOL, di tengah Negatif OS Negatif OD Di tengah Bulat 3 mm Positif Positif OS Di tengah Warna lbh hitam Bulat 3 mm Positif Positif

15. Fundus okuli KETERANGAN a. Papil Bentuk Batas Warna b. Makula Lutea Refleks Edema c. Retina Perdarahan C/D Ratio Ratio AV Sikatriks 16. Palpasi OD Bulat Tegas Kuning kemerahan Positif Tidak ada Tidak ada 0,3 mm 2:3 Tidak ada OS Bulat Tegas Kuning kemerahan Positif Tidak ada Tidak ada 0,3 mm 2:3 Tidak ada

KETERANGAN Nyeri tekan Massa Tumor Tensi Okuli Tonometri Schiotz

OD Tidak ada Tidak ada Normal / palpasi

OS Tidak ada Tidak ada Normal / palpasi

7,5/7,5 17.0 mmHg6,5/7,5 mmHg

17. Kampus visi KETERANGAN Tes Konfrontasi OD Tidak dilakukan OS Tidak dilakukan

IV. RESUME Anamnesis Pasien datang ke poli Mata RSPAD untuk kontrol mata. Keluhan mata kiri kurang jelas bila digunakan untuk melihat sejak 1 tahun yang lalu. Mata kiri nya seperti ada yang bergoyang - goyang Pasien pernah melakukan operasi katarak pada kedua matanya. Penglihatan kurang jelas dan tidak disertai keluhan lain seperti mata merah, mata sakit, kepala pusing dan penglihatan seperti ada pelangi saat melihat, sulit beradaptasi pada ruang gelap. Pasien tidak menggunakan kaca mata Riwayat penyakit kencing manis, tekanan darah tinggi dan riwayat pernah meminum obat untuk penyakit TBC disangkal. 1.Visus KETERANGAN Tajam penglihatan Koreksi Addisi Distansia Pupil Kacamata lama OD 1.0 C- 1.00 x 170 1.0 S+ 2.75 J2 64/62 mm Tidak ada OS 3/60 S+ 10.50 C- 1.00 x 100 0,4 S+ 2.75 J2 64/62 mm Tidak ada

2. Bilik mata depan KETERANGAN Kedalaman Kejernihan Hifema Hipopion Efek Tyndall OD Normal Jernih Tidak ada Tidak ada Tidak dilakukan OS Dalam Jernih Tidak ada Tidak ada Tidak dilakukan

3. Iris KETERANGAN Warna Kriptae Bentuk Sinekia Koloboma OD Coklat Kehitaman Jelas Bulat Tidak ada Tidak ada OS Coklat Kehitaman Jelas Termulen Tidak ada Tidak ada

4. Lensa KETERANGAN Kejernihan Letak Shadow Test OD Jernih IOL, Ditengah Negatif OS Negatif

V. DIAGNOSIS OD : Astigmatismus miopikus simpleks OS : Afakia post Op Pheco Astigmatismus Mixtus VI. DIAGNOSIS BANDING Kelainan refraksi (Astigmatisme dan Hipermetropia)

VII. ANJURAN PEMERIKSAAN Darah rutin : Hb, Ht, eritrosit, leukosit, GDS, PT/APTT Pemeriksaan EKG Tonometri Biometri

VIII. PENATALAKSANAAN Koreksi visus dengan penggunaan kacamata Rencana operasi pemasangan IOL IX. PROGNOSIS OD Ad vitam Ad fungsionam Ad sanationam X. ANALISA KASUS Diagnosis didapatkan berdasarkan : Anamnesis Dari keluhan yang didapat pasien merasa mata kirinya kurang jelas bila untuk melihat dan merasa seperti ada yang bergoyang - goyang. keluhan dirasakan sejak 1 tahun yang lalu. Dan tidak ada mata merah. Keterangan ini mengarahkan pemeriksa pada suatu keadaan tidak ada lensa (afakia), Ini menyebabkan kehilangan akomodasi. Tidak disertai keluhan lain seperti mata merah, mata sakit, kepala pusing penglihatan seperti ada pelangi saat melihat dan sulit beradaptasi pada ruang gelap. Hal ini : ad bonam : ad bonam : ad bonam OS ad bonam ad bonam ad bonam

dilakukan untuk menyingkirkan penyakit - penyakit pada kelompok mata merah visus menurun, mata tenang visus turun mendadak dan mata tenang visus turun perlahan. Operasi Phecoemulsifikasi dilakukan Maret 2009 pada mata kiri dan tidak dipasang lensa. Hal inilah yang membuat pasien memiliki keluhan seperti yang tertulis diatas. (Kelainan refraksi astigmatisme atau hipermetropia pada afakia). Adanya keluhan tambahan dimana mata kiri nya seperti ada yang bergoyang goyang mempertegas lagi adanya tanda iris trmulens pada keadaan afakia. Visus mata kanan 1.0 dikoreksi C- 1.00 x 170 1.0 addisi S+2.75 J2 Visus mata kiri 3/60 dikoreksi S+ 10.50 C- 1.00 x 100 0,4 addisi S+2.75 J2, addisi ukuran tersebut diambil karena usia pasien diatas 60 tahun. Pada pemeriksaan lensa, mata kiri tidak ada dan hasil shadow test (-) lalu pasien memiliki riwayat Op katarak yang tidak dipasang lensa. Pada pemeriksaan iris mata kiri ditemukan bentuk tremulens. Bilik mata depan kiri tampak dalam. Hal ini menunjang pada diagnosis afakia post op katarak. Pemeriksaan anjuran dilakukan untuk persiapan rencana pemasangan IOL. Untuk lebih mempermudah jalannya tindakan operasi sehingga penyulit OP bisa dikurangi. Penatalaksanaan afakia bisa dilakukan dengan koreksi visus dengan penggunaan kacamata afakia dan pemasangan IOL untuk mendapatkan tajam penglihatan yg lebih baik lagi. Prognosis pasien ini ad bonam untuk mata kiri. dikarenakan keadaan ini bisa diatasi dengan kaca mata plus tebal atau kaca mata afakia, penggunaan lensa kontak. Segala tindakan tersebut memiliki beberapa kelemahan contohnya pada penggunaan kaca mata afakia ; benda-benda akan tampak lebih besar dari ukuran sebenarnya luas lapang pandangan terbatas kacamata lebih berat secara kosmetik kurang baik

Adapun Penggunaan lensa kontak bisa diambil juga untuk mengatasi keadaan ini. Lensa kontak terlihat lebih memberikan keuntungan dibanding penggunaan kacamata afakia apabila penggunaan lensa kontak dilakukan dengan benar dan sesuai dengan cara-cara yang dianjurkan dan akan aman untuk mata. Konsultasi dengan dokter mata sangat diperlukan. Afakia mungkin terjadi sebagai akibat dari trauma, subluksasi atau dislokasi lensa, tindakan pembedahan pada pengelolaan katarak, akibat perforasi luka atau ulkus atau anomali bawaan. Pada pasien ini afakia terjadi karena tindakan pembedahan pada pengelolaan katarak.

TINJAUAN PUSTAKA

FISIOLOGI Secara fisiologi lensa mempunyai sifat tertentu yaitu: Kenyal atau lentur karena memegang peranan terpenting dalam akomodasi untuk menjadi cembung. Jernih atau transparan karena diperlukan sebagai media penglihatan Terletak ditempatnya ASTIGMATISMA Astigmatisma adalah sebuah gejala penyimpangan dalam pembentukkan bayangan pada lensa, hal ini disebabkan oleh cacat lensa yang tidak dapat memberikan gambaran/ bayangan garis vertikal dengan horizotal secara bersamaan. Cacat mata ini sering disebut juga mata silinder.

AFAKIA Afakia adalah suatu keadaan dimana mata tidak mempunyai lensa sehingga mata tersebut menjadi hipermetropia tinggi. Afakia mungkin terjadi sebagai akibat dari trauma, subluksasi atau dislokasi lensa, atau tindakan pembedahan pada pengelolaan katarak, akibat perforasi luka atau ulkus, atau anomali bawaan. Ini menyebabkan kehilangan akomodasi, hyperopia, dan bilik mata depan dalam. Etiologi Trauma, subluksasi atau dislokasi lensa, tindakan pembedahan pada pengelolaan katarak dan anomali bawaan.

Keadaan patologik lensa ini dapat berupa: Tidak kenyal pada orang dewasa yang akan mengakibatkan presbiopia Keruh atau apa yang disebut katarak Tidak berada di tempat atau subluksasi dan dislokasi Lensa pada orang dewasa di dalam perjalanan hidupnya akan menjadi bertambah besar dan berat. Diagnosis Daftar tanda-tanda dan gejala yang disebutkan dalam berbagai sumber untuk afakia meliputi 4 gejala di bawah ini : Mata tidak ada lensa Hyperopia Kehilangan akomodasi Penglihatan kabur Gejala mata afakia, seperti : Iris tremulan atau iris bergoyang Bilik mata dalam Hipermetropia tinggi dan biasanya sampai + 10,0 12,0 Dioptri Untuk membaca dekat dipakai tambahan lensa + 3,0 D Penderita Afakia memerlukan pemakaian lensa yang tebal, maka akan memberikan keluhan pada mata tersebut sebagai berikut: Benda yang dilihat menjadi lebih besar 25% dibanding normal Terdapat efek prisma lensa tebal, sehingga benda terlihat seperti melengkung Pada penglihatan terdapat keluhan seperti badut di dalam kotak atau fenomena jack in the box, dimana bagian yang jelas terlihat hanya pada bagian sentral, sedang penglihatan tepi kabur. Penatalaksanaan Afakia bisa dikoreksi dengan menggunakan kacamata, lensa kontak atau dengan menanam lensa. Pada pasien hipermetropia dengan afakia diberikan kaca mata sebagai berikut: Pusat lensa yang dipakai letaknya tepat pada tempatnya Jarak lensa dengan mata cocok untuk pemakaian lensa afakia Bagian tepi lensa tidak mengganggu lapang pandangan Kacamata tidak terlalu berat

Pada saat ini setiap bedah katarak dilakukan penanaman lensa intraokuler untuk afakia yang terjadi. Koreksi untuk mata afakia dapat memberikan beberapa keuntungan dan kerugian seperti terlihat pada tabel

Tabel Perbandingan pemakaian lensa koreksi setelah pembedahan Lensa tanam Penuh Normal Tidak Ya Ya 85% Dapat Saat bedah Tidak ada Dapat Segera Sedang Tidak berubah Lensa Kontak Penuh 7-10% Tidak Tidak Kadang 50% Tidak dapat Saat kerja Harus bersih Tidak dapat 2 bulan Kurang Biasa Kacamata Terbatas 25-30% Ya Tidak Tidak 30% Tidak dapat Saat kerja Berat Sukar 2 bulan Baik Kaca mata tebal

Luas pandangan Pembesaran benda Benda melengkung Pemakaian 24 jam/hari Lihat serentak 2 mata Penglihatan kedalaman Kerja berdebu Dipasang Penyulit pemakaian Pasien tremor Habilitasi penglihatan Aman pakai Penampilan wajah HIPERMETROPI

Lensa mata merupakan lensa yang kenyal dan fleksibel yang dapat menyesuaikan dengan objek yang dilihat. Karena bayangan benda harus selalu difokuskan tepat di retina, lensa mata selalu berubah-ubah untuk menyesuaikan objek yang dilihat. Kemampuan mata untuk menyesuaikan diri terhadap objek yang dilihat dinamakan daya akomodasi mata.

Daya akomodasi mata Saat mata melihat objek yang dekat, lensa mata akan berakomodasi menjadi lebih cembung agar bayangan yang terbentuk jatuh tepat di retina. Sebaliknya, saat melihat objek yang jauh, lensa mata akan menjadi lebih pipih untuk memfokuskan bayangan tepat di retina. Titik terdekat yang mampu dilihat oleh mata dengan jelas disebut titik dekat mata (punctum proximum/PP). Pada saat melihat benda yang berada di titik dekatnya, mata dikatakan berakomodasi maksimum. Titik dekat mata disebut juga dengan jarak baca normal karena jarak yang lebih dekat dari jarak ini tidak nyaman digunakan untuk membaca dan mata akan terasa lelah. Jarak baca normal atau titik dekat mata adalah sekitar 25 cm. Adapun, titik terjauh yang dapat dilihat oleh mata dengan jelas disebut titik jauh mata (punctum remotum/PR). Pada saat melihat benda yang berada di titik jauhnya, mata berada dalam kondisi tidak berakomodasi. Jarak titik jauh mata normal adalah di titik tak hingga (~). Rabun Dekat dan Cara Memperbaikinya Orang yang menderita rabun dekat atau hipermetropi tidak mampu melihat dengan jelas objek yang terletak di titik dekatnya tapi tetap mampu melihat dengan jelas objek yang jauh (tak hingga). Titik dekat mata orang yang menderita rabun dekat lebih jauh dari jarak baca normal (PP > 25 cm). Cacat mata hipermetropi dapat diperbaiki dengan menggunakan lensa konvergen yang bersifat mengumpulkan sinar. Lensa konvergen atau lensa cembung atau lensa positif dapat membantu lensa mata agar dapat memfokuskan bayangan tepat di retina.

Hipermetropi dikoreksi menggunakan lensa positif Jarak fokus lensa dan kuat lensa yang digunakan untuk memperbaiki mata yang mengalami hipermetropi dapat ditentukan berdasarkan persamaan lensa tipis dan rumus kuat lensa.

Di sini jarak s adalah jarak titik dekat mata normal (25 cm), dan s adalah titik dekat mata (PP). Prinsip dasarnya adalah lensa positif digunakan untuk memindahkan (memundurkan) objek pada jarak baca normal menjadi bayangan di titik dekat mata tersebut sehingga mata dapat melihat objek dengan jelas.

Tindakan bedah untuk katarak antara lain :

Ekstraksi Katarak Ekstrakapsuler Sebuah metode yang kurang umum adalah operasi katarak ekstraksi katarak extracapsular (Ecce). Prosedur ini, yang dikembangkan sebelum phaco, sering digunakan untuk menghilangkan katarak sangat maju yang mungkin terlalu sulit untuk memecah menggunakan phaco atau pada pasien yang memiliki beberapa kondisi yang membuat mata phaco bedah yang kurang diinginkan pilihan. Ecce memerlukan sayatan yang lebih besar daripada phaco, mungkin 10-12 milimeter panjang, di sisi kornea sehingga katarak dapat dipindahkan dalam satu potongan. Pemulihan visual dapat lebih lambat setelah Ecce daripada phaco dan mungkin ada lebih nyaman karena sayatan dan jahitan yang lebih besar yang diperlukan untuk menutupnya. Setelah katarak disingkirkan, sebuah IOL tertanam dalam mata. Mengingat bahwa sayatan yang lebih besar telah dilakukan untuk menghapus rusak katarak lensa alami, ahli bedah memiliki pilihan untuk memasukkan nonfoldable IOL terbuat dari kaca kelas medis seperti bahan atau materi yang dapat dilipat seperti yang dibahas di atas. Ekstraksi Katarak Intrakapsuler Intracapsular katarak ekstraksi (ICCE) melibatkan penghapusan lensa dan lensa sekitarnya kapsul dalam satu potong. Prosedur memiliki tingkat yang relatif tinggi komplikasi karena diperlukan sayatan besar dan tekanan ditempatkan pada tubuh seperti kaca. Hal ini karena sebagian besar tidak digantikan dan jarang dilakukan di negara-negara di mana mikroskop operasi dan peralatan teknologi tinggi sudah tersedia. Setelah lensa diangkat, (sebuah lensa intraokular implan) dapat ditempatkan di ruang anterior atau dijahit ke dalam sulkus. Phaecoemulsifikasi Yang paling umum dan canggih operasi katarak teknik phacoemulsification atau "phaco." Pertama dokter bedah membuat sayatan kecil di pinggir kornea dan kemudian menciptakan sebuah lubang di membran yang mengelilingi lensa cataractous. Selaput tipis ini disebut kapsul. Selanjutnya, probe ultrasonik kecil dimasukkan melalui lubang di kornea dan kapsul. Penyidikan's bergetar ujung pecah atau "emulsifies" lensa yang keruh menjadi fragmenfragmen kecil yang disedot keluar dari kapsul oleh lampiran pada ujung probe. Setelah lensa

benar-benar dihapus, pesawat ditarik hanya menyisakan jelas (sekarang kosong) kantongseperti kapsul, yang akan bertindak sebagai dukungan untuk lensa intraokular (IOL). Sesudah ekstraksi katarak mata tak mempunyai lensa lagi yang disebut afakia dengan tandatanda COA dalam, iris termulans dan pupil hitam. Mengingat bahwa operasi katarak dalam banyak kasus prosedur rawat jalan, pasien akan dikirim pulang tak lama kemudian dan diberikan petunjuk untuk menggunakan obat tetes mata untuk mencegah infeksi dan peradangan. Jika injeksi digunakan untuk mematikan mata untuk operasi, patch mungkin diperlukan pada malam pertama. Seorang dokter atau asisten akan memeriksa mata keesokan paginya. Penglihatan mungkin akan kabur selama 24 hingga 48 jam setelah operasi. Kacamata biasanya diresepkan beberapa minggu setelah pembedahan ketika mata telah sembuh.

Intraokular lensa
Setelah penghapusan katarak, sebuah lensa intraokular (IOL) biasanya ditanamkan ke dalam mata, baik melalui sayatan kecil (1,8 mm menjadi 2,8 mm) menggunakan IOL dapat dilipat, atau melalui sayatan yang diperbesar, dengan menggunakan PMMA. IOL yang dapat dilipat, terbuat dari silikon atau akrilik kekuatan materi yang tepat dilipat baik menggunakan dudukan / folder, atau perangkat penyisipan berpemilik yang disediakan bersama dengan IOL. Lensa implan dimasukkan melalui sayatan ke dalam kantong kapsular posterior dalam ruangan. Kadang-kadang, sebuah sulkus implantasi (di depan atau di atas kantong kapsular tapi di belakang iris) mungkin diperlukan karena kapsular posterior air mata atau karena zonulodialysis. Implantasi IOL bilik posterior (PC-IOL) pada pasien di bawah ini 1 sampai 2 tahun usia relatif kontraindikasi okular karena pertumbuhan cepat pada usia ini dan jumlah yang berlebihan peradangan, yang mungkin sangat sulit untuk dikendalikan. Koreksi optik pasien ini tanpa lensa intraokular (aphakic) biasanya dikelola dengan baik khusus lensa kontak atau kacamata. Sekunder implantasi IOL (penempatan sebuah lensa implan sebagai operasi kedua) dapat dianggap setelah 2 tahun. Lensa ini memungkinkan fokus dari sinar dari jauh dan juga dekat dengan objek, bekerja sama seperti yg bertitik api dua atau trifocal kacamata. Pasien pre-operasi seleksi dan konseling yang baik sangat penting untuk menghindari harapan yang tidak realistis dan pasca-operasi ketidakpuasan pasien. Penerimaan untuk lensa ini telah menjadi lebih baik dan penelitian telah menunjukkan hasil yang baik pada pasien yang dipilih. Selain itu, terdapat lensa yang menampung disetujui oleh FDA Amerika Serikat pada tahun 2003 dan dibuat oleh Eyeonics, [6] sekarang Bausch & Lomb. The Crystalens (R) adalah pada struts dan tertanam di dalam kapsul lensa mata, dan desainnya memungkinkan lensa 'fokus otot untuk memindahkannya maju dan mundur, memberikan kemampuan pasien berfokus alami. REHABILITASI VISUS PASCA EKSTRAKSI KATARAK. I. Kacamata Afakia Tanda-tanda radang (-) dan koreksi refraksi stabil minimal 2 kali pemeriksaan 2-3 bulan pasca operasi. Koreksi lensa sferis positif 10,00 Dioptri untuk baca addisi sferis positif 3,00 Dioptri. II. Lensa Kontak Terutama untuk afakia monokuler binocular vision (+).

Selektif penderita kooperatif dan dapat menjaga kebersihan. Distorsi dan pembesaran bayangan (-) Lapang pandangan luas III. Intra Oculer Lens (IOL) / Lensa Tanam Langsung atau Secondary Implant. Terutama untuk Afakia monokular /unilateral. Keuntungan IOL: 1. Permanen 2. Tidak membutuhkan perawatan 3. Distorsi dan pembesaran bayangan(-) 4. Sangat membantu untuk penderita yang secara fisik dan mental tidak dapat memakai kacamata atau lensa kontak 5. Lapang pandang luas 6. Kosmetik baik.

Mata normal

Mata silinder

Mata minus

DAFTAR PUSTAKA
1. Ilyas S. Penuntun Ilmu Penyakit Mata. Edisi Ke 3. Jakarta, Balai Penerbit FKUI, 2005. 2. Anonim. 3. Anonim. juli 2009 Lensa mata last Last update update 6 Januari Januari 2010. 2008. availabe Availabe at at http://id.wikipedia.org/wiki/. diakses tanggal 30 januari 2010 Pseudophakia. http://www.nature.com/eye/journal/v21/n8/full/6702472a.html. Diakses tanggal 10

4. Anonim. Astigmatisma.

last update

Maret 2009. availabe

at http://problem-

fisika.blogspot.com/2009/03/astigmatisma. diakses tanggal 30 januari 2010 5. Anonim. januari 2010 6. Anonim. Catarac operation . Last update 14 Januari 2010. available at. http://en.wikipedia.org/wiki/Cataract_surgery. diakses tgl 30 januari 2010 Operasi katarak . last update 2003. available at.

http://www.eyesurgeryeducation.com/types_con_surgery.html. diakses tanggal 30

PRESENTASI KASUS

AFAKIA

Disusun oleh Gita Anggriani Sutrisno 207.315.129 NARASUMBER : dr. Amalia, Sp. M

DEPARTEMEN MATA RSPAD GATOT SUBROTO JAKARTA 2010