Anda di halaman 1dari 83

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

BAB XII SPESIFIKASI TEKNIS


A. PENJELASAN UMUM PASAL 1 URAIAN UMUM 1.1. PEKERJAAN a. b. Pekerjaan ini adalah meliputi Pembangunan Gedung Istilah Pekerjaan mencakup penyediaan semua tenaga kerja (tenaga ahli, tukang, buruh dan lainnya), bahan bangunan dan peralatan/perlengkapan yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan termaksud. Pekerjaan harus diselesaikan seperti yang dimaksud dalam RKS, Gambar gambar Rencana, Berita Acara Rapat Penjelasan Pekerjaan serta Addenda yang disampaikan selama pelaksanaan.

c.

1.2. BATASAN/PERATURAN Dalam melaksanakan pekerjaannya Kontraktor harus tunduk kepada : a. b. c. Undang Undang Republik Indonesia No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi Undang Undang Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung Keputusan Presiden RI No. 8 Tahun 2006 tentang Perubahan Keempat atas Keputusan Presiden RI No 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Peraruran Presiden (Perpres) No. 54 Tahun 2010 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Peraturan Mentri Pekerjaan Umum No. 45/PRT/M/2007 tentang Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 441/KPTS/1998 tentang Persyaratan Teknis Bangunan Gedung Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 468/KPTS/1998 tentang Persyaratan Teknis Aksesibilitas pada Bangunan Umum dan Lingkungan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 10/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Pengamanan Terhadap Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung dan Lingkungan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI 11/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Manajemen Penanggulangan Kebakaran di Perkotaan Keputusan Direktur Jenderal Perumahan dan Permukiman Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 58/KPTS/DM/2002 tentang Petunjuk Teknis Rencana Tindakan Darurat Kebakaran pada Bangunan Gedung. Peraturan umum Pemeriksaan Bahanbahan Bangunan (PUPB NI3/56) Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971 (PBI 1971)
XII-1

d. e. f. g. h.

i. j.

k. l.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

m. Peraturan Umum Bahan Nasional (PUBI 982) n. o. p. q. r. Peraturan Perburuhan di Indonesia (Tentang Pengarahan Tenaga Kerja) Peraturanperaturan di Indonesia (Tentang Pengarahan Tenaga Kerja) SKSNI T15199103 Peraturan Umum Instalasi Air (AVWI) Algemenee Voorwarden (AV)

1.3. DOKUMEN KONTRAK a. Dokumen Kontrak yang harus dipatuhi oleh Kontraktor terdiri atas : Surat Perjanjian Pekerjaan Surat Penawaran Harga dan Perincian Penawaran Gambargambar Kerja/Pelaksanaan Rencana Kerja dan Syaratsyarat Addenda yang disampaikan oleh Pengawas Lapangan selama masa pelaksanaan

b.

Kontraktor wajib untuk meneliti gambargambar, RKS dan dokumen kontrak lainnya yang berhubungan. Apabila terdapat perbedaan/ketidaksesuaian antara RKS dan gambargambar pelaksanaan, atau antara gambar satu dengan lainnya, Kontraktor wajib untuk memberitahukan/melaporkannya kepada Pengawas Lapangan. Persyaratan teknik pada gambar dan RKS yang harus diikuti adalah : 1. Bila terdapat perbedaan antara gambar rencana dengan gambar detail, maka gambar detail yang diikuti. 2. Bila skala gambar tidak sesuai dengan angka ukuran, maka ukuran dengan angka yang diikuti, kecuali bila terjadi kesalahan penulisan angka tersebut yang jelas akan menyebabkan ketidaksempurnaan/ketidaksesuaian konstruksi, harus mendapatkan keputusan Konsultan Pengawas lebih dahulu. 3. Bila tedapat perbedaan antara RKS dan gambar, maka RKS yang diikuti kecuali bila hal tersebut terjadi karena kesalahan penulisan, yang jelas mengakibatkan kerusakan/kelemahan konstruksi, harus mendapatkan keputusan Konsultan Pengawas. 4. RKS dan gambar saling melengkapi bila di dalam gambar menyebutkan lengkap sedang RKS tidak, maka gambar yang harus diikuti demikian juga sebaliknya. 5. Yang dimaksud dengan RKS dan gambar di atas adalah RKS dan gambar setelah mendapatkan perubahan/penyempurnaan di dalam berita acara penjelasan pekerjaan.
XII-2

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

c.

Bila akibat kekurangtelitian Kontraktor Pelaksana dalam melakukan pelaksanan pekerjaan, terjadi ketidaksempurnaan konstruksi atau kegagalan struktur bangunan, maka Kontraktor Pelaksana harus melaksanakan pembongkaran terhadap konstruksi yang sudah dilaksanakan tersebut dan memperbaiki/melaksanakannya kembali setelah memperoleh keputusan Konsultan Pengawas tanpa ganti rugi apapun dari pihakpihak lain.

PASAL 2 LINGKUP PEKERJAAN 2.1. KETERANGAN UMUM 1. Pembangunan Gedung tersebut secara umum meliputi pekerjaan standar maupun non standar. Secara teknis, pekerjaan ini mencakup keseluruhan proses pembangunan dari persiapan sampai dengan pembersihan/pemberesan halaman, dan dilanjutkan dengan masa pemeliharaan seperti yang ditentukan, mencakup : a. Pekerjaan Persiapan Pekerjaan Sipil / Struktur Pondasi & Kolom Pekerjaan Arsitektur Pekerjaan Interior Pekerjaan Mekanikal/ Elektrikal Pekerjaan Plumbing Pekerjaan lainlain

2.

Pekerjaan lainlain Pekerjaan yang jelas terkait langsung maupun tidak langsung yang tidak bisa dipisahkan dengan pekerjaan utama sesuai dengan gambar dan RKS

2.2. SARANA DAN CARA KERJA a. Kontraktor wajib memeriksa kebenaran dari kondisi pekerjaan meninjau tempat pekerjaan, melakukan pengukuranpengukuran dan mempertimbangkan seluruh lingkup pekerjaan yang dibutuhkan untuk penyelesaian dan kelengkapan dari proyek. Kontraktor harus menyediakan tenaga kerja serta tenaga ahli yang cakap dan memadai dengan jenis pekerjaan yang dilaksanakan, serta tidak akan mempekerjakan orangorang yang tidak tepat atau tidak terampil untuk jenis jenis pekerjaan yang ditugaskan kepadanya. Kontraktor harus selalu menjaga disiplin dan aturan yang baik diantara pekerja/karyawannya. Kontraktor harus menyediakan alatalat kerja dan perlengkapan seperti beton molen, pompa air, timbris, waterpas, alatalat pengangkut dan peralatan lain yang diperlukan untuk pekerjaan ini. Peralatan dan perlengkapan itu harus dlaam kondisi baik.
XII-3

b.

c.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

d.

Kontraktor wajib mengawasi dan mengatur pekerjaan dengan perhatian penuh dan menggunakan kemampuan terbaiknya. Kontraktor bertanggung jawab penuh atas seluruh cara pelaksanaan, metode, teknik, uruturutan dan prosedur, serta pengaturan semua bagian pekerjaan yang tercantum dalam Kontrak. Shop Drawing (gambar kerja) harus dibuat oleh Kontraktor sebelum suatu komponen konstruksi dilaksanakan. Shop Drawing harus sudah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas dan Konsultan Perencana sebelum elemen konstruksi yang bersangkutan dilaksanakan. Sebelum penyerahan pekerjaan kesatu, Kontraktor Pelaksana sudah harus menyelesaikan gambar sesuai pelaksanaan yang terdiri atas : Gambar rancangan pelaksanaan yang tidak mengalami perubahan dalam pelaksanaannya. Shop drawing sebagai penjelasan detail maupun yang berupa gambar gambar perubahan.

e. f.

g.

h. i.

Penyelesaian yang dimaksud pada ayat g harus diartikan telah memperoleh persetujuan Konsultan Pengawas setelah dilakukan pemeriksaan secara teliti. Gambar sesuai pelaksanaan dan buku penggunaan dan pemeliharaan bangunan merupakan bagian pekerjaan yang harus diserahkan pada saat penyerahan kesatu, kekurangan dalam hal ini berakibat penyerahan pekerjaan kesatu tidak dapat dilakukan. Pembenahan/perbaikan kembali yang harus dilaksanakan Kontraktor, bila : Komponenkomponen pekerjaan pokok/konstruksi yang pada masa pemeliharaan mengalami kerusakan atau dijumpai kekurangsempurnaan pelaksanaan. Komponenkomponen konstruksi lainnya atau keadaan lingkungan diluar pekerjaan pokoknya yang mengalami kerusakan akibat pelaksanaan konstruksi (misalnya jalan, halaman, dan lain sebagainya).

j.

k.

Pembenahan lapangan yang berupa pembersihan lokasi dari bahanbahan sisasisa pelaksanaan termasuk bowkeet dan direksikeet harus dilaksanakan sebelum masa kontrak berakhir, kecuali akan dipergunakan kembali pada tahap selanjutnya.

2.3. PEMBUATAN RENCANA JADUAL PELAKSANAAN a. Kontraktor Pelaksana berkewajiban menyusun dan membuat jadual pelaksanaan dalam bentuk barchart yang dilengkapi dengan grafik prestasi yang direncanakan berdasarkan butirbutir komponen pekerjaan sesuai dengan penawaran. Pembuatan rencana jadual pelaksanaan ini harus diselesaikan oleh Kontraktor Pelaksana selambatlambatnya 10 hari setelah dimulainya pelaksanaan di lapangan pekerjaan. Penyelesaian yang dimaksud ini sudah harus dalam arti telah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas.
XII-4

b.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

c.

Bila selama 10 hari setelah pelaksanaan pekerjaan dimulai, Kontraktor Pelaksana belum menyelesaikan pembuatan jadual pelaksanaan, maka Kontraktor Pelaksana harus dapat menyajikan jadual pelaksanaan sementara minimal untuk 2 minggu pertama dan 2 minggu kedua dari pelaksanaan pekerjaan. Selama waktu sebelum rencana jadual pelaksanaan disusun, Kontraktor Pelaksana harus melaksanakan pekerjaannya dengan berpedoman pada rencana pelaksanaan mingguan yang harus dibuat pada saat dimulai pelaksanaan. Jadual pelaksanaan 2 mingguan ini harus disetujui oleh Konsultan Pengawas.

d.

PASAL 3 PERSYARATAN MUTU BAHAN 3.1. Ketentuan dan Persyaratan Umum Bahan a. Kontraktor harus menyediakan bahanbahan bangunan dalam jumlah dan kualitas yang sesuai dengan lingkup pekerjaan yang dilaksanakan. Sepanjang tidak ada ketentuan lain dalam RKS ini dan Berita Acara Rapat Penjelasan, maka bahanbahan yang dipergunakan maupun syaratsyarat pelaksanaan harus memenuhi syaratsyarat yang tercantum dalam AV41 dan PUBI1982 serta ketentuan lainnya yang berlaku di Indonesia. Sebelum memulai pekerjaan atau bagian pekerjaan, Pemborong harus mengajukan contoh bahan yang akan digunakan kepada Pengawas Lapangan yang akan diajukan User dan Konsultan Perencana untuk mendapatkan persetujuan. Bahanbahan yang tidak memenuhi ketentuan seperti disyaratkan atau yang dinyatakan ditolak oleh Pengawas Lapangan tidak boleh digunakan dan harus segera dikeluarkan dari halaman pekerjaan selambatlambatnya dalam waktu 2 x 24 jam. Apabila bahanbahan yang ditolak oleh Pengawas Lapangan ternyata masih dipergunakan oleh Kontraktor, maka Pengawas Lapangan memerintahkan untuk membongkar kembali bagian pekerjaan yang menggunakan bahan tersebut. Semua kerugian akibat pembongkaran tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor. Jika terdapat perselisihan mengenai kualitas bahan yang dipakai, Pengawas Lapangan berhak meminta kepada Kontraktor untuk memeriksakan bahan itu ke Laboratorium Balai Penelitian Bahan yang resmi dengan biaya Kontraktor. Sebelum ada kepastian hasil pemeriksaan dari Laboratorium, Kontraktor tidak diizinkan untuk melanjutkan bagianbagian pekerjaan yang menggunakan bahan tersebut. Penyimpanan bahanbahan harus diatur dan dilaksanakan sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu kelancaran pelaksanaan pekerjaan dan terhindarnya bahanbahan dari kerusakan.

b.

c.

d.

e.

3.2. AIR (PUBI 1970/N1-3)


XII-5

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

a.

Untuk seluruh pelaksanaan pekerjaan, dipakai air yang tidak mengandung minyak, asam, alkali, garam. bahanbahan organik atau bahanbahan lain yang dapat merusak bangunan. Khusus untuk beton, jumlah air yang digunakan untuk membuat adukan disesuaikan dengan jenis pekerjaan beton atau dapat ditentukan dengan ukuran isi atau ukuran berat serta harus dilakukan setepat tepatnya.

b.

3.3. PASIR (PUBI 1970/NI-3, PBI 1971/NI-2, ASTM C 33) a. Pasir Urug Pasir untuk pengurugan, peninggian dan lainlain tujuan harus bersih dan keras. Pasir laut untuk aksudmaksud tersebut harus terlebih dahulu mendapat persetujuan dan Direksi Pekerjaan. b. Pasir Pasang, Pasir untuk adukan pasangan, adukan plesteran dan beton bitumen harus memenuhi syaratsyarat sebagai berikut : i. Butiranbutiran harus tajam dan keras tidak dapat dihancurkan dengan jari. ii. Kadar lumpur tidak boleh lebih dari 5% (lima persen). iii. Butiranbutiran harus dapat melalui ayakan berlubang persegi 3 mm. iv. Pasir laut tidak boleh dipergunakan. c. Pasir Beton, Pasir untuk pekerjaan beton harus memenuhi syaratsyarat yang ditentukan dalam PBI 1971 (Nl2) diantaranya yang paling penting adalah: i. Butiranbutiran harus tajam dan keras dan tidak dapat dihancurkan dengan jari dan pengaruh cuaca. ii. Kadar lumpur tidak boleh lebih dari 5% (lima persen). d. Pasir harus terdiri dari butiranbutiran yang beraneka ragam besarnya, apabila diayak dengan yakan 150 maka sisa butiranbutiran di atas ayakan 0,25 mm, berkisar antara 60% sampai dengan 90% dari berat Pasir laut tidak boleh dipergunakan Syaratsyarat tersebut di atas harus dibuktikan dengan pengujian laboratorium

e. f.

3.4. AGREGAT KASAR (KERIKIL DAN BATU PECAH) a) Yang dimaksud dengan Agregat Kasar dapat berupa kerikil atau batu pecah yang diperoleh dari pemecahan batu (Stone Chruser) dengan besar butiran lebih besar dari 5 mm (split). Kerikil atau Batu Pecah untuk beton harus memenuhi syaratsyarat yang ditentukan alam SK SNI T151991 diantaranya : harus terdiri dari butirbutir yang keras, tidak berpori, tidak pecah/hancur o!eh pengaruh cuaca. Kerikil atau Batu Pecah harus keras, bersih serta sesuai butiran dan gradasinya bergantung pada penggunaannya Kerikil/Batu Pecah tidak boleh mengandung lumpur lebih besar dari 1% (satu persen) Warnanya harus hitam mengkilat keabuabuan
XII-6

b)

c) d) e)

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

3.5. PORTLAND CEMENT (N1.8, PBI 1971/N1.2, SNI 15-2049-1994 atau ASTM C 1501995) a. b. c. d. e. Portland Cement (PC) yang digunakan harus PC jenis (NI8) dengan type I (satu) dan dalam Kantong Baru/Utuh. Bila menggunakan PC yang telah disimpan lama harus diadakan pengujian terlebih dahulu oleh laboratorium yang berkompeten. Dalam pengangkutan PC ke tempat pekerjaan harus dijaga agar tidak menjadi lemPASAL, begitu pula penempatannya harus ditempatkan di tempat kering. PC yang sudah membatu dipakai/dipergunakan lagi. (menjadi keras dan sweeping) tidak boleh

Pengukuran semen, tidak boleh mempunyai kesalahan lebih dari 2,5%.

3.6. KAYU (PPKI 1961) a. Pada umumnya kayu harus bersifat baik dan segar dengan ketentuan bahwa sifat dan kekurangankekurangan yang berhubungan dengan pemakaiannya tidak akan merusak atau mempengaruhi nilai konstruksi bangunan Jenis kayu yang digunakan harus sudah cukup tua, dipilih dan mutu yang terbaik, kering, lurus dan dihindarkan adanya cacat kayu antara lain yang berupa putih kayu, pecahpecah, mata kayu, melinting basah dan lapuk. Untuk kayu balok, kelembaban tidak dibenarkan melebihi 19% dan kayu papan (kayu yang ketebalannya kurang dari 2,5 cm) disyaratkan kelembabannya tidak lebih dari 12%.

b.

c.

3.7. BAJA TULANGAN BETON DAN KAWAT PENGIKAT (PUBI 1970/N1-3 dan SNI 07 2052 2002) a. Jenis baja besi tulangan harus dihasilkan dari pabrikpabrik baja yang dikenal dan bentuk belahanbelahan polos. b. Baja tulangan beton tidak boleh menganudng serpihan, lipatan, retakan, cema (luka pd besi beton yang terjadi karena proses cenai) yang dalam dan tidak berkarat pada permukaan. c. Mutu baja besi tulangan dipakai U39 (sirip/defom) untuk besi pokok dan U24 (polos) untuk sengkang dan tulangan plat. d. Baja tulangan beton sirip (defom) harus mempunyai sirip yang teratur. Setiap batang diperkenankan mempunyai rusuk memanjang yang sejajar dan sejajar dengan sumbu batang, serta siripsirip lainya dengan arah melintang sumbu batang. Siripsirip melintang sepanjang batang baja tulangan beton harus terletak pada jarak yang teratur. Serta mempunyai bentuk dan ukuran yang sama. e. Sirip melintang tidak boleh membentuk sudut kurang dari 45 derajat terhadap sumbu batang, apabila membentuk sudut antara 45 sampai dengan 75 derajat, arah sirip melintang pada satu sisi atau kedua sisi dibuat berlawanan. Bila sudutnya di atas 70derajat arah berlawanan tidak diperlukan
XII-7

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

f. Kawat pengikat harus terbuat dari besi baja lunak dengan diameter minimum 1 mm yang telah dipijarkan terlebih dahulu dan tidak bersepuh seng. 3.8. BETON (PBI 1971/N1-2) a) Beton yang dipakai untuk pekerjaan ini pada umumnya dapat dipakai/diperkirakan dengan campuran 1 PC : 2 Pasir : 3 Kerikil/ Spilit atau dipakai 1 PC : 3 Pasir: 5 Kerikil/Split perbandingan berat. Kekentalan adukan beton harus diperiksa dengan pengujian slump dengan sebuah kerucut terpancung Abram. Nilainilai slump untuk berbagai pekerjaan beton harus menurut Tabel 4.4.1. PBI 1971 (NIl).

b)

3.9. BATU BATA Persyaratan Batu Bata harus memenuhi persyaratan seperti tertera dalam Nl10 atau secara singkatnya diuraikan sebagai berikut : a. b. Batu Bata merah harus satu pabrik, satu ukuran, satu warna atau satu kualitas Ukuran harus sama : c. Panjang 240 mm, lebar 115 mm dan tebal 52 mm, atau Panjang 230 mm, lebar 110 mm dan tebal 50 mm.

Penyimpangan terbesar dan ukuran seperti tersebut di atas adalah panjang maksimum 3%, lebar 4% tetapi antara batu bata ukuran terbesar dengan ukuran selisih maksimum adalah sebagai berikut : Untuk Panjang diperbolehkan maksimum 10 mm Untuk lebar diperbolehkan maksimum 5 mm Untuk tebal diperbolehkan 4 mm

d. e. f. g.

Warna satu sama lainnya harus sama dan bila dipatahkan warna penampang harus sama dan merata kemerahmerahan Bentuk bidangbidangnya harus rata, sudutsudutnya. atau. rusukrusuknya harus siku atau bersudut 90 derajat dan bidangnya tidak boleh retakretak Berat satu sama lainnya harus sama, berarti ukuran, pembakaran dan pengadukannya harus sama dan sempuma Bila dipukul dengan benda keras suaranya harus nyaring

XII-8

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

PASAL 4 SITUASI DAN PERSIAPAN PEKERJAAN 4.1. SITUASI / LOKASI a. Lokasi proyek adalah di Kecamatan Narmada Kabupaten Lombok Barat. Halaman proyek akan diserahkan kepada Kontraktor sebagaimana keadaannya waktu Rapat Penjelasan. Kontraktor hendaknya mengadakan penelitian dengan seksama mengenai keadaan tanah halaman proyek tersebut. Kekurangtelitian atau kelalaian dalam mengevaluasi keadaan lapangan, sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor dan tidak dapat dijadikan alasan untuk mengajukan klaim/tuntutan.

b.

4.2. AIR DAN DAYA a. Kontraktor harus menyediakan air atas tanggungan/biaya sendiri yang dibutuhkan untuk melaksanakan pekerjaan ini, yaitu : Air kerja untuk pencampur atau keperluan lainnya yang memenuhi persyaratan sesuai jenis pekerjaan, cukup bersih, bebas dari segala macam kotoran dan zatzat seperti minyak, asam, garam, dan sebagainya yang dapat merusak atau mengurangi kekuatan konstruksi. Air bersih untuk keperluan seharihari seperti minum, mandi/buang air dan kebutuhan lain para pekerja. Kualitas air yang disediakan untuk keperluan tersebut harus cukup terjamin.

b.

Kontraktor harus menyediakan daya listrik atas tanggungan/biaya sendiri sementara yang dibutuhkan untuk peralatan dan penerangan serta keperluan lainnya dalam melaksanakan pekerjaan ini. Pemasangan sistem listrik sementara ini harus memenuhi persyaratan yang berlaku. Kontraktor harus mengatur dan menjaga agar jaringan dan peralatan listrik tidak membahayakan para pekerja di lapangan. Kontraktor harus pula menyediakan penangkal petir sementara untuk keselamatan.

4.3. SALURAN PEMBUANGAN Kontraktor harus membuat saluran pembuangan sementara untuk menjaga agar daerah bangunan selalu dalam keadaan kering/tidak basah tergenan gair hujan atau air buangan. Saluran dihubungkan ke parit/selokan yang terdekat atau menurut petunjuk Pengawas. 4.4. KANTOR KONTRAKTOR, LOS DAN HALAMAN KERJA, GUDANG DAN FASILITAS LAIN Kontraktor harus membangun kantor dan perlengkapannya, los kerja, gudang dan halaman kerja (work yard) di dalam halaman pekerjaan, yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai Kontrak. Kontraktor harus juga menyediakan untuk pekerja/buruhnya fasilitas sementara (tempat mandi dan peturasan) yang memadai untuk mandi dan buang air.

XII-9

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Kontraktor harus membuat tata letak/denah halaman proyek dan rencana konstruksi fasilitasfasilitas tersebut. Kontraktor harus menjamin agar seluruh fasilitas itu tetap bersih dan terhindar dari kerusakan. Dengan seijin Pimpinan Pelaksana Kegiatan, Kontraktor dapat menggunakan kembali kantor, los kerja, gudang dan halaman kerja yang sudah ada. 4.5. KANTOR PENGAWAS (DIREKSI KEET) Kontraktor harus menyediakan untuk Direksi di tempat pekerjaan ruang kantor sementara beserta seperangkat furniture termasuk kursikursi, meja dan lemari. Kualitas dan peralatan yang harus disediakan adalah sebagai berikut : a. Fasilitas b. Furnitur : : air dan penerangan listrik 15 meja kerja 1/2 biro dan 15 kursi 2 meja rapat bahan plywood 18 mm ukuran 120 x 240 cm, dan 20 kursi 2 unit meja gambar beserta peralatannya 1 whiteboard ukuran 120 x 80 cm 1 rak arsip gambar plywood 12 mm ukr. 120 x 240 x 30 cm Kontraktor harus selalu membersihkan dan menjaga keamanan kantor tersebut beserta peralatannya. Dengan seijin Pemimpin Pelaksana Kegiatan, Kontraktor dapat menggunakan Direksi Keet yang sudah ada dengan diadakan penyempurnaan dan perlengkapan peralatan. 4.6. PAGAR SEMENTARA Kontraktor harus memasang pagar sementara yang sifatnya melindungi dan menutupi lokasi yang akan dibangun dengan persyaratan kualitas sebagai berikut : a. b. c. d. Bahan dari BWG 32 dengan rangka kayu dicat sementara. Tinggi pagar minimum 2,1 m. Ruang gerak selama pelaksanaan dalam lokasi berpagar harus cukup leluasa untuk lancarnya pekerjaan. Pada tahap selanjutnya Kontraktor harus menyediakan/memasang pengaman secukupnya disekeliling konstruksi bangunan untuk mencegah jatuhnya bahan bahan bangunan dari atas yang membahayakan baik pekerja maupun aktivitas lain disekitar bangunan.

Kontraktor bisa menggunakan kembali pagar yang sudah ada dengan melakukan perbaikanperbaikan terlebih dahulu bila diperlukan. 4.7. PAPAN NAMA PROYEK Kontraktor wajib membuat dan memasang papan nama proyek di bagian depan halaman proyek sehingga mudah dilihat umum. Ukuran dan redaksi papan nama
XII-10

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

tersebut 90 x 150 cm ditopang dengan tiang setinggi 250 cm atau sesuai dengan petunjuk Pemerintah Daerah setempat. Kontraktor tidak diijinkan menempatkan atau memasang reklame dalam bentuk apapun di halaman dan di sekitar proyek tanpa ijin dari Pemberi Tugas. 4.8. PEMBERSIHAN HALAMAN a. Semua penghalang di dalam batas tanah yang menghalangi jalannya pekerjaan seperti adanya pepohonan, batubatuan atau puingpuing bekas bangunan harus dibongkar dan dibersihkan serta dipindahkan dari tanah bangunan kecuali barangbarang yang ditentukan harus dilindungi agar tetap utuh. Pelaksanaan pembongkaran harus dilakukan dengan sebaikbaiknya untuk menghindarkan bangunan yang berdekatan dari kerusakan. Bahanbahan bekas bongkaran tidak diperkenankan untuk dipergunakan kembali dan harus diangkut keluar dari halaman proyek.

b.

4.9. PAPAN BANGUNAN (BOUWPLANK) a. Bouwplank dibuat dari kayu terentang (kayu hutan kelas IV) ukuran minimum 3/20 cm yang utuh dan kering. Bouwplank dipasang dengan tiangtiang dari kayu sejenis ukuran 5/7 cm dan dipasang pada setiap jarak satu meter. Papan harus lurus dan diketam halus pada bagian atasnya. Bouwplank harus benarbenar datar (waterpas) dan tegak lurus. Pengukuran harus memakai alat ukur yang disetujui Pengawas Lapangan. Bouwplank harus menunjukkan ketinggian 0.00 dan as kolom/dinding. Letak dan ketinggian permukaan bouwplank harus dijaga dan dipelihara agar tidak berubah selama pekerjaan berlangsung.

b. c.

4.10. PERMUKAAN ATAS LANTAI (PEIL) a. b. c. Peil 0.00 Bangunan Parkir, Pos jaga dan Food Court diambil elevasi + 0.40 cm dari permukaan as jalan utama. Peil 0.00 Bangunan Tribun,Ruang Eksibishi, Ruang Pamer, Panggung dan Fasilitasnya diambil elevasi 0.80 cm dari permukaan as jalan utama. Semua ukuran ketinggian galian, pondasi, sloof, kusen, langitlangit, dan lain lain harus mengambil patokan dari peil 0.00 tersebut.

XII-11

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

B. PEKERJAAN ARSITEKTUR PASAL 1 PEKERJAAN PERSIAPAN 1.1. Pembersihan lapangan a. Pekerjaan ini meliputi penebangan pohon hingga bersih sampai ke akar akarnya, pembersihan semaksemak, pekerjaan tanah/pengupasan tanah lapisan atas (tanah humus), berikut penyediaan tenaga, bahanbahan dan peralatan yang memadai sehingga dapat dicapai hasil yang memuaskan. Apabila dalam pekerjaan persiapan ini terdapat kerusakan milik pemberi tugas, maka Penyedia Jasa Konstruksi bertanggung jawab mengganti kerugian yang ditimbulkan. Penyedia Jasa Konstruksi wajib meninjau lokasi site dan pohon yang tumbuh di lokasi dan mengganggu dalam setting out agar ditebang dan dibersihkan sampai ke akarakarnya, hingga tidak ada yang tersisa dan masih terpendam di dalam tanah. Jika dalam penebangan pohon tersebut diperlukan peralatan khusus, maka Penyedia Jasa Konstruksi harus menyediakan peralatan tersebut. Pohon yang tumbuhnya tidak berada di dalam lokasi / denah bangunan agar tetap dibiarkan tumbuh dan dipertahankan apa adanya sepanjang tidak mengganggu kegiatan. Pekerjaan tanah meliputi penggalian dan pemindahan dari tanah bagian permukaan, tanah liat, tumbuhtumbuhan dan semua bendabenda yang tidak diperlukan. Penggalian sampai pada permukaanpermukaan yang dihendaki sesuai ketinggian yang direncanakan. Pengurangan dengan bahanbahan yang telah disetujui sampai kepada ketinggian yang direncanakan. Tanah lapisan atas lapisan tanah rabuk adalah dari tanah pada permukaan yang ada yang terdiri dari atau ditandai oleh akarakar tanaman atau organisme lainnya yang menurut pendapat pengawas dapat mengakibatkan gangguan pada stabilitas konstruksi yang akan dilaksanakan, harus dibuang sedalam ratarata 20 cm dan harus diurung sebagaimana lapisan permukaan. Bilamana ditemukan lapisan tanah rabuk dari 20 cm maka penggalian harus sedalam lapisan tersebut, dan kemudian dilaksanakan pengurugannya sebagai lapisan permukaan, dengan ketentuan dari pengawas dan biaya akibat kelebihan penggalian ini merupakan tanggungan Penyedia Jasa Konstruksi dan bukan termasuk dalam pekerjaan tambah. Sesudah pembersihan site, permukaan tanah liat, tanaman, dan lainnya, maka dapat dimulai pekerjaan galian. Tanah rabuk yang tidak berguna harus disingkirkan dan diangkut keluar dari halaman. Penyingkiran dan pengangkutan di atas merupakan tanggung jawab Penyedia Jasa Konstruksi.
XII-12

b.

1.2. Pekerjaan Penebangan Pohon a.

b. c.

1.3. Pengupasan tanah lapisan atas a.

b. c. d.

e.

f. g.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

h.

Setiap biaya yang diakibatkan oleh pekerjaan di atas harus dimasukkan ke dalam harga borongan. Pihak penyedia barang/jasa (kontraktor) harus menyediakan kantor direksi yang letaknya tidak jauh dari lokasi pekerjaan dengan luas minimal 24 m2 dan ukuran 4 m x 6 m yang dilengkapi dengan meja kerja biro 4 set, rak buku/gambar 1 buah, kursi tamu 1 set, papan tulis (white board) 1 buah, sepatu lapangan 4 set, payung 4 buah dan helm pengaman 4 buah. Kantor direksi dapat dibangun dengan konstruksi tidak permanen atau dapat menyewa bangunan lain yang ada di dekat lokasi pekerjaan. Biaya yang diakibatkan oleh pekerjaan ini harus dimasukkan ke dalam harga borongan. Pihak penyedia barang/jasa (kontraktor) harus menyediakan barak kerja dan gudang bahan /material. Biaya pembuatan barak kerja dan gudang bahan / material ini menjadi tanggungan pihak Penyedia Jasa Konstruksi.

1.4. Penyediaan Kantor Direksi a.

b.

1.5. Pemagaran Lokasi Pekerjaan Penyedia Jasa Konstruksi wajib membuat pagar keliling dari seng bergelombang dengan kerangka kayu (4/6 dan atau 5/7) yang dicat warna yang ditentukan kemudian. Biaya pembuatan pagar ini menjadi tanggungan Penyedia Jasa Konstruksi. 1.6. Pengukuran dan Pematokan / Penentuan Peil a. Sebelum pekerjaan dimulai, Penyedia Jasa Konstruksi diwajibkan mencocokkan ukuranukuran yang terdapat dalam gambar dan rencana kerja. Penyedia Jasa Konstruksi harus segera memberitahukan Direksi untuk setiap perbedaan yang terjadi. Semua kesalahan dan pelaksanaan pekerjaan yang diakibatkan oleh kelalaian Penyedia Jasa Konstruksi wajib dicocokkan untuk memberitahukan perbedaanperbedaan ukuran seperti tersebut di atas. Hal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa Konstruksi. Ukuranukuran dan peilpeil untuk pekerjaan ini harus dipasang oleh juru ukur milik Penyedia Jasa Konstruksi dan hasil pengukuran dilaporkan kepada Direksi secara tertulis. Penyedia Jasa Konstruksi diwajibkan untuk memberi patokpatok pengukuran, di mana patokpatok ukur peil tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa Konstruksi.

b.

c.

d.

PASAL 2 PEKERJAAN TANAH DAN PASIR 2.1. PEKERJAAN GALIAN a. Segala pekerjaan galian dilaksanakan sesuai dengan panjang, dalam kemiringan dan lengkungan sesuai dengan kebutuhan konstruksinya atau sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar.

XII-13

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

b.

Bilamana tanah yang digali tenyata baik untuk digunakan sebagai lapisan permukaan atau pembatas, maka tanah ini perlu diamankan dahulu untuk penggunaan tersebut.

c.

Tanah / galian yang tidak berguna harus disingkirkan dan diangkut ke luar halaman. Penyingkiran dan pengangkutan di atas merupakan tanggung jawab Penyedia Jasa Konstruksi atau bila mana perlu memindahkan tanah atau bahan yang tidak dipakai atau kelebihankelebihan tanah yang digunakan untuk urugan sebagaimana yang diinstruksikan oleh Pengawas.

2.2. Persiapan untuk Urugan a. Permukaan tanah yang sudah diambil lapisan di atasnya, harus digilas hingga kepadatannya mencapai 90 % dari kepadatan maksimum. b. Di atas permukaan tanah yang telah dipadatkan tersebut, baru dapat dilakukan pengurukan tanah yang dilakukan lapis demi lapis. Pada lapisan pertama tanah dihampar setelah 15 cm kemudian dipadatkan demikian seterusnya hingga mencapai ketinggian yang diinginkan. 2.3. Pengurugan c. d. Semua bahanbahan yang akan digunakan untuk urugan atau urugan kembali harus dengan persetujuan Pengawas. Pengurugan harus dilakukan sampai diperoleh peilpeil yang dikehendaki, sebagaimana yang dibutuhkan konstruksi atau sesuai dengan yang tertera dalam gambar kerja.

2.4. Pemadatan Hanya bahanbahan yang telah disetujui yang dapat digunakan untuk pengurugan dan harus dilakukan lapis demi lapis dengan tebal sebesarbesarnya 10 cm lapis padat. Setiap lapis harus ditimbris dan dipadatkan sepadatpadatnya dilakukan dengan mesin giling (tumbuk) atau stemper dengan menambahkan air dan disetujui pengawas. 2.5. Pemeriksaan Penggalian dan Pengurugan a. Galian atau urugan harus terlebih dahulu diperiksa oleh Pengawas Lapangan sebelum memulai dengan tahap selanjutnya. Dalam hal pengurugan, Pengawas Lapangan akan segera menunjukkan bagianbagian tanah mana yang dipadatkan yang harus siap dilaksanakan pengujian pemadatannya. Pengurugan bagi pondasi atau struktur lainnya yang tercakup atau tersembunyi oleh tanah tidak boleh dilaksanakan sebelum diadakan pemeriksaan oleh Pengawas.

b.

2.6. Urugan Pasir

XII-14

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

a.

Pasir urug yang digunakan untuk mengurug di bawah pasangan batu kosong dan di bawah lantai harus berkualitas baik dan tidak mengandung zatzat yang merusak konstruksi serta tidak bercampur dengan kotoran/sampah. Setiap lapisan pengurugan harus dipadatkan dan disiram dengan air bersih hingga jenuh dan benarbenar padat.

b.

PASAL 3 PEKERJAAN PASANGAN BATU KALI 3.1. Umum Pondasi pasangan batu harus diukur di lapangan dan dilaksanakan sesuai dengan ukuran dan ketinggian seperti tercantum pada gambar. Sebelum pondasi dipasang, terlebih dahulu dibuat profilprofil pondasi dari bambu atau kayu setiap pojok galian yang bentuk dan ukurannya sesuai dengan penampang pondasi. Permukaan dasar galian harus ditimbun dengan pasir urug setebal 10 cm disiram dan diratakan. 3.2. Persyaratan Bahan Batu kali pecah yang kuat harus batu pecah, berkualitas terbaik dan merupakan bahan setempat, padat, bersih tanpa retakretak dan kekurangan lainnya yang mempengaruhi kualitas. 3.3. Pasangan Batu Kosong a. Diatas lapisan pasir urug dipasang batu kosong dari batu kali setebal 10 cm yang ditata sedemikian rupa hingga membentuk satu kesatuan yang kokoh/ kuat dan sesuai dengan gambar atau instruksi dari direksi pekerjaan. Pada setiap celah pasangan batu kosong diisi dengan pasir yang berkualitas baik dengan butiran pasir yang sama, sehingga dapat mengisi seluruh celah pasangan batu kali yang kemudian disiram dengan air bersih hingga rata dan padat. Pekerjaan pondasi tidak boleh dimulai sebelum mendapatkan persetujuan dari direksi/pengawas tentang ukuran, kekuatan dan kebersihan. Pasangan batu kali untuk pondasi dipasang sedemikian rupa (sesuai gambar) yang pada bagian celahcelahnya harus diisi dengan adukan campuran 1 PC : 5 Ps. Celah yang besar di antara batu harus diisi dengan batu kricak/batu pecahan yang dicacah padat. Batu kali yang dipasang tidak boleh saling bersinggungan antara batu kali yang satu dengan batu kali yang lain atau dengan kata lain selalu ada perekat di antaranya. Untuk kepala pondasi digunakan adukan kedap air dengan campuran 1 PC : 3 Ps, setinggi 20 cm dihitung dari permukaan pondasi ke bawah. Adukan harus membungkus batu kali pada bagian tengah sedemikian rupa sehingga tidak ada bagian pondasi yang berongga / tidak padat. Adapun mengenai bentuk, ukuran, model dan pemasangannya harus sesuai dengan gambar atau instruksi dari Direksi Pekerjaan.
XII-15

b.

3.4. Pasangan Batu Kali a. b.

c. d. e.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

3.5. Variasi Kedalaman Pondasi Variasi kedalaman pondasi dapat diijinkan atau diperintahkan oleh pengawas bila kondisi pada suatu bagian membutuhkan perubahan tersebut. Tanpa ada izin tertulis dari Pengawas, maka perubahan kedalaman atau lebar pondasi tidak diperbolehkan. PASAL 4 PEKERJAAN PASANGAN DINDING BATA DAN PARTISI 4.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, peralatan, alat alat bantu yang dibutuhkan, bahan dan semua pasangan batu bata pada tempat tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis ini. Pekerjaan ini terdiri tetapi tidak terbatas pada hal hal berikut :

Pasangan batu bata Adukan Pengaplikasian bahan penutup celah antara dinding dengan kolom bangunan, dinding dengan bukaan dinding dan dinding dengan peralatan.

4.2. STANDAR / RUJUKAN 1. 2. 3. American Society for Testing and Materials (ASTM) Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI1982) Standar Nasional Indonesia (SNI)

4.3. PROSEDUR UMUM 1. Keterangan. Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan dinding yang terbuat dari batu bata dan bata ringan disusun bata, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini. 2. Pengiriman dan Penyimpanan. Semua bahan harus disimpan dengan baik, terlindung dari kerusakan. Bata harus disusun dengan baik dan teratur dengan tinggi maksimal 150 cm. Semen harus dikirim dalam kemasan aslinya yang tertutup rapat dimana tertera nama pabrik serta merek dagangnya. Penyimpanan semen harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. 4.4. BAHAN - BAHAN 1. Batu Bata. Batu bata merah (dari tanah liat) yang dipakai adalah produksi dalam negeri eks daerah setempat dari kualitas yang baik dengan ukuran 5 x 10,5 x 22 cm
XII-16

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

yang dibakar dengan baik, warna merah merata, keras dan tidak mudah patah, bersudut runcing dan rata, tanpa cacat atau mengandung kotoran. Meskipun ukuran bata yang bisa diperoleh di suatu daerah mungkin tidak sama dengan ukuran tersebut diatas, harus diusahakan supaya ukuran bata yang akan dipakai tidak terlalu menyimpang. Kualitas bata harus sesuai dengan pasal 81 dari A.V. 1941. Kontraktor harus menunjukkan contoh terlebih dahulu kepada Pengawas Lapangan. Pengawas Lapangan berhak menolak bata dan menyuruh bongkar pasangan bata yang tidak memenuhi syarat. Bahanbahan yang ditolak harus segera diangkut keluar dari tempat pekerjaan. Bata merah yang digunakan harus mempunyai kuat tekan minimal 25 kg/cm2, sesuai ketentuan SNI 1520942000. 2. Adukan dan Plesteran. Adukan terdiri dari semen, pasir dan air dipakai untuk pemasangan dinding batu bata. Komposisi adukan adalah 1 pc : 5 pasir untuk dinding biasa, 1 Pc : 3 pasir untuk tasram. Semen PC yang dipakai adalah produk dalam negeri yang terbaik (atau produk daerah setempat yang mempunyai kualitas standar konstruksi). Adukan harus dibuat dalam alat tempat mencampur, diatas permukaan yang keras, bukan langsung diatas tanah. Bekas adukan yang sudah mulai mengeras tidak boleh digunakan kembali. Adukan dan plesteran untuk pasangan batu bata harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. 3. Beton Bertulang Beton bertulang dibuat untuk rangka penguat dinding bata, yaitu : sloof, kolom praktis dan ringbalk. Komposisi bahan beton rangka penguat dinding (sloof, kolom praktis, ringbalk) adalah 1 pc : 2 pasir : 3 kerikil. Semen PC yang dipakai adalah produk dalam negeri yang terbaik (satu merek untuk seluruh pekerjaan). Pasir beton harus bersih, bebas dari tanah/lumpur dan zatzat organik lainnya. Kerikil/split dari pecahan batu keras dengan ukuran 1 2 cm, bebas dari kotoran. Baja tulangan menurut ketentuan PBI 1971. 4.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN Dinding harus dipasang (uitzet dengan peralatan yang memadai) dan didirikan menurut masingmasing ukuran ketebalan dan ketinggian yang disyaratkan seperti yang ditunjukkan dalam gambar. 1. Sloof, kolom praktis dan ringbalk. Ukuran rangka penguat dinding bata (non struktural) : sloof 15 x 20 cm, kolom praktis 11 x 11 cm, ringbalk dan balok latai 10 x 15 cm. Kolom praktis dan ringbalk diplester sekaligus dengan dinding bata sehingga mencapai tebal 15
XII-17

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

cm. Bekisting terbuat dari kayu terentang/kayu hutan lainnya dengan tebal minimum 2 cm yang rata dan berkualitas papan baik. Pemasangan bekisting harus rapi dan cukup kuat. Celahcelah papan harus rapat sehingga tidak ada air adukan yang keluar. Bekisting baru boleh dibongkar setelah beton mengalami proses pengerasan. 2. Pasangan dinding bata. Bata yang akan dipasang harus direndam dalam air terlebih dahulu sampai jenuh. Tidak diperkenankan memasang batu bata : 1. Air bersih untuk keperluan seharihari seperti minum, mandi/buang air dan kebutuhan lain para pekerja. Kualitas air yang disediakan untuk keperluan tersebut harus cukup terjamin. 2. Yang ukurannya kurang dari setengahnya 3. Lebih dari 1 (satu) meter tingginya setiap hari di satu bagian pemasangan 4. Pada waktu hujan di tempat yang tidak terlindung atap 5. Setiap luas pasangan dinding bata mencapai 12 m2 harus dipasang beton praktis (kolom, dan ring balk) Bata dipasang tegak lurus dan berada pada garisgaris yang seharusnya dengan bentang benang yang sipat datar. Kayu penolong harus cukup kuat dan benarbenar dipasang tegak lurus. Dinding yang menempel pada kolom beton harus diberi angker besi setiap jarak 40 cm. Permukaan beton harus dibuat kasar. Pemasangan bata diatas kusen harus dibuat balok lantai 11/11 atau dilengkapi dengan pasangan rollaag. Pemasangan harus dijaga kerapihannya, baik dalam arah vertikal maupun horizontal. Selasela disekitar kusenkusen harus diisi dengan adukan. 3. Perawatan dan Perlindungan. Pasangan batu bata harus dibasahi terus menerus selama sedikitnya 7 hari setelah didirikan. Pasangan batu bata yang terkena udara terbuka, selama waktuwaktu hujan lebat harus diberi perlindungan dengan menutup bagian atas dari tembok. Siar atau celah antara dinding dengan kolom bangunan, dinding dengan bukaan dinding atau dinding dengan peralatan, harus ditutup dengan bahan pengisi celah. 4. Plesteran dan Pengacian. Plesteran dan pengacian harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. PASAL 5 PEKERJAAN ADUKAN DAN PLESTERAN 5.1. LINGKUP PEKERJAAN
XII-18

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Pekerjaan ini meliputi semua pekerjaan adukan dan plesteran (kasar dan halus), seperti dinyatakan dalam Gambar Kerja atau disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis ini. 5.2. STANDAR / RUJUKAN American Society for Testing and Materials (ASTM) American Concrete Institute (ACI) Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI2,1971) Standar Nasional Indonesia (SNI) American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO) 5.3. PROSEDUR UMUM 1. Contoh Bahan. Contoh bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Konsultan Pengawas untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek. 2. Pengiriman dan Penyimpanan. Pengiriman dan penyimpanan bahan semen dan bahan lainnya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Pasir harus disimpan di atas tanah yang bersih, bebas dari aliran air, dengan kata lain daerah sekitar penyimpanan dilengkapi saluran pembuangan yang memadai, dan bebas dari bendabenda asing. Tinggi penimbunan tidak lebih dari 1200 mm agar tidak berhamburan. 5.4. BAHAN - BAHAN 1. Persyaratan bahan sesuai pasal 3 spesifikasi teknis

5.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN 1. Perbandingan Campuran Adukan dan / atau Plesteran. Campuran 1 semen dan 3 pasir digunakan untuk adukan kedap air, adukan kedap air 150 mm di bawah permukaan tanah sampai 500 mm di atas lantai, tergambar atau tidak tergambar dalam Gambar Kerja, plesteran permukaan beton yang terlihat dan tempattempat lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Campuran 1 semen dan 5 pasir untuk semua pekerjaan adukan dan plesteran selain tersebut di atas. Bahan tambahan untuk menambah daya lekat dan meningkatkan kekedapan terhadap air harus digunakan dalam jumlah yang sesuai dengan petunjuk penggunaan dari pabrik pembuat. 2. Pencampuran.
XII-19

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Semua bahan kecuali air harus dicampur dalam kotak pencampur atau alat pencampur yang disetujui sampai diperoleh campuran yang merata, untuk kemudian ditambahkan sejumlah air dan pencampuran dilanjutkan kembali. Adukan harus dibuat dalam jumlah tertentu dan waktu pencampuran minimal 1 sampai 2 menit sebelum pengaplikasian. Adukan yang tidak digunakan dalam jangka waktu 45 menit setelah pencampuran tidak diijinkan digunakan. 3. Persiapan dan Pembersihan Permukaan. Semua permukaan yang akan menerima adukan dan atau plesteran harus bersih, bebas dari serpihan karbon lepas dan bahan lainnya yang mengganggu. Pekerjaan plesteran hanya diperkenankan setelah selesainya pemasangan instalasi listrik dan air dan seluruh bagian yang akan menerima plesteran telah terlindung di bawah atap. Permukaan yang akan diplester harus telah berusia tidak kurang dari dua minggu. Bidang permukaan tersebut harus disiram air terlebih dahulu dengan air hingga jenuh dan siar telah dikerok sedalam 10 mm dan dibersihkan. 4. Pemasangan. Plesteran Batu Bata.

Pekerjaan plesteran dapat dimulai setelah pekerjaan persiapan dan pembersihan selesai. Untuk memperoleh permukaan yang rapi dan sempurna, bidang plesteran dibagi bagi dengan kepala plesteran yang dipasangi kelos kelos sementara dari bambu. Kepala plesteran dibuat pada setiap jarak 100 cm, dipasang tegak dengan menggunakan kepingan kayu lapis tebal 6 mm untuk patokan kerataan bidang. Setelah kepala plesteran diperiksa kesikuannya dan kerataannya, permukaan dinding baru dapat ditutup dengan plesteran sampai rata dan tidak kepingan kepingan kayu yang tertinggal dalam plesteran. Seluruh permukaan plesteran harus rata dan rapi, kecuali bila pasangan akan dilapis dengan bahan lain. Sisasisa pekerjaan yang telah selesai harus segera dibersihkan. Tali air (naad) selebar 4 mm digunakan pada bagianbagian pertemuan dengan bukaan dinding atau bagian lain yang ditentukan dalam Gambar Kerja, dibuat dengan menggunakan profil kayu khusus untuk itu yang telah diserut rata, rapi dan siku. Tidak diperkenankan membuat tali air dengan menggunakan baja tulangan. Permukaan beton yang akan diberi plesteran harus dikasarkan, dibersihkan dari bagianbagian yang lepas dan dibasahi air, kemudian diplester. Permukaan beton harus bersih dari bahanbahan cat, minyak, lemak, lumur dan sebagainya sebelum pekerjaan plesteran dimulai.

Plesteran Permukaan Beton.

XII-20

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Permukaan beton harus dibersihkan menggunakan kawat baja. Setelah plesteran selesai dan mulai mengeras, permukaan plesteran dirawat dengan penyiraman air. Plesteran yang tidak sempurna, misalnya bergelombang, retakretak, tidak tegak lurus dan sebagainya harus diperbaiki.

5.

Ketebalan Adukan dan Plesteran. Tebal adukan dan atau plesteran 1025 mm, kecuali bila dinyatakan lain dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan.

6.

Pengacian. Pengacian dilakukan setelah plesteran disiram air sampai jenuh sehingga plesteran menjadi rata, halus, tidak ada bagian yang bergelombang, tidak ada bagian yang retak dan setelah plesteran berumur 8 (delapan) hari atau sudah kering betul. Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai dilakukan, Kontraktor harus selalu menyiram bagian permukaan yang diaci dengan air sampai jenuh, sekurangkurangnya dua kali setiap harinya.

7.

Pemeriksaan dan Pengujian. Semua pekerjaan harus dengan mudah dapat diperiksa dan diuji. Kontraktor setiap waktu harus memberi kemudahan kepada Pengawas Lapangan untuk dapat mengambil contoh pada bag yang telah diselesaikan. Bagian yang ditemukan tidak memuaskan harus diperbaiki dan dikerjakan dengan cara yang sama dengan sebelumnya tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek.

PASAL 6 PEKERJAAN KUSEN, PINTU, JENDELA 6.1. Lingkup Pekerjaan Lingkup Pekerjaan meliputi pengadaan bahan, alat dan tenaga kerja untuk pekerjaan kayu sesuai dengan gambar dan syaratsyarat serta spesifikasi khusus. 6.2. Pekerjaan Pemasangan o Kontraktor wajib membuat shop drawings untuk persetujuan perencanaan yang dibuat berdasarkan gambargambar rencana yang tersedia. o Shop drawings harus sudah menggambarkan detail hubunganhubungan dan sambungansambungan, pengangkuran, konstruksi dan pemasangan semua komponen lengkap dengan ukuranukuran. o Kontraktor harus memeriksa apakah kualitas bahan yang dipakai, dimensi yang ditunjukan dalam gambar rencana sudah memenuhi ketentuan struktur dan ketahanan. o Pemborong harus memeriksa semua permukaan yang akan berhubungan dengan pekerjaan tembok, dan memberitahukan Tim Teknis / Konsultan Supervisi seandainya permukaan permukaan yang bersangkutan dalam keatidak memungkinkan untuk mendapatkan pembetulanpembetulan.
XII-21

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

o Kontraktor harus mengukur semua dimensi yang mempengaruhi pekerjaannya. o Ukuran lapangan yang berbeda dengan shop drawings, harus dikoreksi/ diselesaikan bersama dengan Perencana, untuk mendapatkan kepastian. o Kontraktor harus memberikan perhitungan kekuatan atas syaratsyarat yang ditentukan. 6.3. PROSEDUR UMUM 1. Bahan o Kusen pintu dan jendela menggunakan material kayu kuat kelas I dan daun pintu dari material kayu kuat kelas II . o Finishing pelitur/ melamin. o Kaca clear tebal 5 mm. o Kaca ice tebal 3 mm untuk ventilasi kamar mandi sesuai dengan gambar teknis. o Pintupintu tersebut harus dibuat dengan ukuran dan detaildetail yang diberikan dalam gambar yang bersangkutan. o Perlengkapan seperti engsel, kunci, handle, dan lainlain lihat pada penjelasan Perlengkapan KunciKunci dan Penggantung. 2. Pengerjaan Pintupintu, jendelajendela dan bouvenlicht harus betulbetul persegi dan datar. Permukaanpermukaan yang kelihatan harus lurus, tidak ada bekasbekas mesin dan selesai siap untuk dicat atau penyelesian lainnya. Permukaan yang bersentuhan dengan adukan tembok harus dicat meni alkali atau cat meni besi. 3. Memasang dan Menggantung PintuPintu dan JendelaJendela o Tiap daun pintu dan jendela harus berukuran pas dengan kusennya diperhitungkan tebal cat dan kemungkinan pengembangan atau pengerutan kayu. o Kunci, engselengsel dan sebagainya harus tepat pada kedudukannya, rongga pada rangka vertikal, pada kunci dan penggantung dan di atas rel tidak boleh melebihi 2,5 mm, lubang yang dibawah tidak boleh melebihi 3 mm, semua ujungujung yang runcing harus dibulatkan dan rangka vertikal pada kunci harus dimiringkan sedikit. 4. Perlindungan Terhadap Pekerjaan Kayu Halus o Pekerjaan kayu halus tidak boleh diangkut ke tempat pekerjaan kecuali jika sudah dipasang. o Untuk pekerjaan kayu halus yang harus dibuat, kalau belum selesai sama sekali, tidak boleh diangkut ketempat pekerjaan, juga tidak boleh disetelsetel jika bangunan belum siap untuk menerima pemasangan pekerjaan kayu tersebut.
XII-22

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

o Tim Teknis / Konsultan Supervisi dan Perencana harus diberikan fasilitas untuk memeriksa semua pekerjaan yang sedang dilaksanakan di bengkelbengkel dan di lapangan. o Kontraktor harus menyediakan pintupintu sementara dan penutup semua lubanglubang yang diperlukan untuk melindungi pekerjaan kayu halus selama dalam pelaksanaan. o Juga harus menyediakan pembungkus atau penutup sementara yang diperlukan untuk pekerjaanpekerjaan kayu halus yang sudah selesai seperti ambang ambang pelindung dan sebagainya yang mungkin dapat rusak selama pelaksanaan pekerjaan. 5. Pemasangan Pekerjaan Kayu Halus o Jika pekerjaan kayu halus akan dipasang setelah rangka pada bangunan sekelilingnya telah selesai, Kontraktor menjamin bahwa segala pekerjaan kayu halus yang harus dipasang telah disetel ke dalam rangka yang telah disediakan. o Rongga yang dibuat pada pekerjaan lantai di belakang pekerjaanpekerjaan kayu halus harus dibuat lurus dan tegak. o Tempat sambungan yang vertikal antara kusenkusen dengan rangka bangunan harus diisi padat dengan adukan tapi rongga di bagian atas harus dibiarkan. o Pekerjaan kayu halus tidak boleh dipasang dulu dalam kedudukannya sampai rangka pada lantai, dinding dan langitlangit telah selesai. 6. Memperbaiki Pekerjaan Yang Tidak Sempurna o Semua pintu dan jendela harus dapat ditutup dan dibuka dengan bebas tapi tidak longgar, tanpa terjadi macet atau terhambat dan semua kuncikunci dan engselengsel cocok dan dapat bekerja dengan wajar. o Bilamana terjadi bahwa pekerjaanpekerjaan kayu tersebut menjadi mengkerut atau bengkok, atau kelihatan ada cacatcacat lainnya pada pekerjaan kayu halus atau kasar sebelum masa pemeliharaan berakhir, maka pekerjaan yang cacat tersebut harus dibongkar dan diganti hingga Tim Teknis / Konsultan Supervisi / Perencana merasa puas dan pekerjaan lain yang terganggu akibat pembongkaran tersebut harus diperbaiki atas biaya Kontraktor.

XII-23

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

PASAL 7 PEKERJAAN KACA 7.1. LINGKUP PEKERJAAN Lingkup pekerjaan ini meliputi pengangkutan, penyediaan tenaga kerja, alatalat dan bahanbahan serta pemasangan kaca dan cermin beserta aksesorinya, pada tempattempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 7.2. PROSEDUR UMUM a. Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh bahan berikut data teknis bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan dalam ukuran dan detail yang dianggap memadai, untuk dapat diuji kebenarannya terhadap standar atau ketentuan yang disyaratkan. b. Pengiriman dan Penyimpanan Semua bahan kaca yang didatangkan harus dilengkapi dengan merek pabrik dan data teknisnya. Bahan kaca tersebut harus disimpan di tempat yang aman dan terlindung sehingga terhindar dari keretakan, pecah, cacat atau kerusakan lainnya yang tidak diinginkan. c. BahanBahan Kaca Polos. Kaca polos harus merupakan lembaran kaca bening jenis clear float glass yang datar dan ketebalannya merata, tanpa cacat dan dari kualitas yang baik yang memenuhi ketentuan SNI 150047 1987 dan SNI 150130 1987. Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Cermin. Cermin harus merupakan jenis clear mirror dengan ketebalan merata, tanpa cacat dan dari kualitas baik. Ukuran dan ketebalan cermin sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Neoprene/Gasket. Neoprene/Gasket atau bahan sintetis lainnya yang setara untuk perlengkapan pemasangan kaca pada rangka alumunium. Dimennsi Neoprene/Gasket yang dibutuhkan disesuaikan dengan ketebalan kaca dan jenis profil alumunium yang digunakan. 7.3. PELAKSANAAN PEKERJAAN a. Umum. Ukuranukuran kaca dan cermin yang tertera dalam Gambar Kerja adalah ukuran yang mendekati sesungguhnya. Ukuran kaca yang sebenarnya dan
XII-24

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

besarnya toleransi harus diukur ditempat oleh Kontraktor berdasarkan ukuran di tempat kaca atau cermin tersebut akan dipasang, atau menurut petunjuk dari Pengawas Lapangan, bila dikehendaki lain. Setiap kaca harus tetap ditempeli merek pabrik yang menyatakan tipe kaca, ketebalan kaca dan kualitas kaca. Merekmerek tersebut baru boleh dilepas setelah mendapatkan persetujuan dari Pengawas Lapangan. Semua bahan harus dipasang dengan rekomendasi dari pabrik. Pemasangan harus dilakukan oleh tukangtukang yang ahli dalam bidang pekerjaannya. b. Pemasangan Kaca. Sela dan Toleransi Pemotongan. Sela dan toleransi pemotongan sesuai ketentuan berikut : Sela bagian muka antara kaca dan rangka nominal 3mm. Sela bagian tepi antara kaca dan rangka nominal 6mm. Kedalaman celah minimal 16mm. Toleransi pemotongan maksimal untuk seluruh kaca adalah +3mm atau 1,5mm. Sela untuk Gasket harus ditambahkan sesuai dengan jenis gasket yang digunakan. Persiapan Permukaan. Sebelum kacakaca dipasang, daun pintu, daun jendela, bingkai partisi dan bagianbagian lain yang akan diberikan kaca harus diperiksa bahwa mereka dapat bergerak dengan baik. Daun pintu dan daun jendela harus diamankan atau dalam keadaan terkunci atau tertutup sampai pekerjaan pemolesan dan pemasangan kaca selesai. Permukaan semua celah harus bersih dan kering dan dikerjakan sesuai petunjuk pabrik. Sebelum pelaksanaan, permukaan kaca harus bebas dari debu, lemPASAL dan lapisan bahan kimia yang berasal dari pabrik.

c. Neoprene/Gasket dan Seal. Setiap pemasangan kaca pada daun pintu dan jendela harus dilengkapi dengan Neoprene/Gasket yang sesuai. Neoprene/Gasket dipasang pada bilang antar kusen dengan daun pintu dan jendela, yang berfungsi sebagai seal pada ruang yang dikondisikan. d. Pemasangan Cermin. Cermin harus dipasang lengkap dengan sekrupsekrup kaca yang memiliki dop penutup stainless steel.
XII-25

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Penempatan sekrupsekrup harus sedemikian rupa sehingga cermin terpasang rata dan kokoh pada tempatnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. e. Penggantian dan Pembersihan. Pada waktu penyerahan pekerjaan, semua kaca harus sudah dalam keadaan bersih, tidak ada lagi merek perusahaan, kotorankotoran dalam bentuk apapun. Semua kaca yang retak, pecah atau kurang baik harus diganti oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek. PASAL 8 PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI 8.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan dan pemasangan semua alat penggantung dan pengunci pada semua daun pintu dan jendela sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan atau Spesifikasi Teknis. 8.2. STANDAR / RUJUKAN Standar dari Pabrik Pembuat. 8.3. PROSEDUR UMUM 6.3.1. Contoh Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat penggantung dan pengunci yang akan dipakai harus diserahkan kepada Konsultan Pengawas untuk disetujui, sebelum dibawa ke lokasi proyek. 6.3.2. Pengiriman dan Penyimpanan Alat penggantung dan pengunci harus dikirimkan ke lokasi proyek dalam kemasan asli dari pabrik pembuatannya, tiap alat harus dibungkus rapi dan masingmasing dikemas dalam kotak yang masih utuh lengkap dengan nama pabrik dan mereknya. Semua alat harus disimpan dalam tempat yang kering dan terlindung dari kerusakan. 6.3.3. Ketidaksesuaian. Pengawas Lapangan berhak menolak bahan maupun pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan dan Kontraktor harus menggantinya dengan yang sesuai. Segala hal yang diakibatkan karena hal di atas menjadi tanggung jawab Kontraktor. 8.4. BAHAN - BAHAN 6.4.1. Umum Semua bahan/alat yang tertulis dibawah ini harus seluruhnya baru, kualitas baik, buatan pabrik yang dikenal dan disetujui.
XII-26

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Semua bahan harus anti karat untuk semua tempat yang memiliki nilai kelembapan lebih dari 70%. Kecuali ditentukan lain, semua alat penggantung dan pengunci yang didatangkan harus sesuai dengan tipetipe tersebut dibawah. 6.4.2. Alat Penggantung dan Pengunci. Rangka Bagian Dalam. a. Umum. Kunci untuk semua pintu luar dan dalam (kecuali pintu kaca dan pintu KM/WC) dengan sistem Master Key. Semua kunci harus terdiri dari : Kunci tipe silinder yang terbuat dari bahan nikel stainless steel atau kuningan dengan 2 kali putar, dengan 3 (tiga) buah anak kunci. Hendel/pegangan bentuk gagang atau kenop diatas plat yang terbuat dari bahan nikel stainless steel hair line. Badan kunci tipe tanam (mortice lock) yang terbuat dari bahan baja lapis seng dengan jenis dan ukuran yang disesuaikan dengan jenis bahan daun pintu (besi, kayu atau alumunium), yang dilengkapi dengan lidah siang (latch bolt), lidah malam (dead bolt), lubang silinder, face plate, lubang untuk pegangan pintu dan dilengkapi strike plate. Kunci pintu KM/WC terdiri dari : Selot pengunci diatas pelat dibagian sisi dalam pintu, dengan indikator merah/biru di bagian sisi luar pintu. Hendel bentuk gagang di atas pelat. Bahan kunci yang dilengkapi lidah pengunci (latch bolt), lubang untuk selot pengunci dan hendel, face plate dan strike plate. Kecuali ditentukan lain, engsel untuk pintu kayu dan alumunium tipe ayun dengan bukaan satu arah, harus dari tipe kupukupu dengan Ball Bearing berukuran 102mm x 76mm x 3mm. Kecuali ditentukan adanya penggunaan engsel kupukupu, engsel untuk semua daun jendela harus dari tipe friction stay dari ukuran yang sesuai dengan ukuran dan berat jendela. Engsel tipe kupukupu dengan Ball Bearing untuk jendela harus berukuran 76mm x 64mm x 2mm.

b. Kunci dan Pegangan Pintu KM/WC. -

c. Engsel. -

d. Hak Angin. Hak angin untuk jendela yang menggunakan engsel tipe kupukupu. Pengunci Jendela. Pengunci jendela untuk jendela dengan engsel tipe friction stay harus dari jenis spring. e. Grendel Tanam / Flush Bolt. Semua pintu ganda harus dilengkapi dengan grendel tanam.
XII-27

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

f. Gembok. Gembok dalam warna solid brass untuk pintupintu pelayanan atau sesuai petunjuk dalan Gambar Kerja. g. Penahan Pintu (Door Stop). Penahan pintu untuk mencegah benturan daun pintu dengan dinding harus dari tipe pemasangan dilantai. h. Pull Handle Pegangan pintu yang memakai floor hing atau semi frame less menggunakan handle buka. i. Warna/Lapisan. Semua alat penggantung dan pengunci harus berwarna chrome/stainless steel hair line finish, kecuali bila ditentukan lain. 8.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN 6.5.1. Umum. Pemasangan semua alat penggantung dan pengunci harus sesuai dengan persyaratan serta sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya. Semua peralatan tersebut harus terpasang dengan kokoh dan rapih pada tempatnya, untuk menjamin kekuatan serta kesempurnaan fungsinya. Setiap daun jendela dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 2 (dua) buah engsel dan setiap daun jendela yang menggunakan engsel tipe kupukupu harus dilengkapi dengan 1 (satu) buah hak angin, sedangkan daun jendela dengan friction stay harus dilengkapi dengan 1 (satu) buah alat pengunci yang memiliki pagangan. Semua pintu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 3 (tiga) buah engsel. Semua pintu memakai kunci pintu lengkap dengan badan kunci, silinder, hendel/pelat, kecuali untuk pintu KM/WC yang tanpa kunci silinder. Engsel bagian atas untuk pintu kaca menggunakan pin yang bersatu dengan bingkai bawah pemegang pintu kaca. 6.5.2. Pemasangan Pintu. Kunci pintu dipasang pada ketinggalan 1000mm dari lantai. Pemasangan engsel atas berjarak maksimal 120mm dari tepi atas daun pintu dan engsel bawah berjarak maksimal 250mm dari tepi bawah daun pintu, sedang engsel tengah dipasang diantar kedua engsel tersebut. Semua pintu memakai kunci tanam lengkap dengan pegangan (hendel), pelat penutup muka dan pelat kunci. Pada pintu yang terdiri dari dua daun pintu, salah satunya harus dipasang slot tanam sebagaimana mestinya, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. matt

XII-28

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

6.5.3. Pemasangan Jendela. Daun jendela dengan engsel tipe kupukupu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan engsel dan dilengkapi hak angin, dengan cara pemasangan sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya dalam Gambar Kerja. Daun jendela tidak berengsel dipasangkan ke kusen dengan menggunakan friction stay yang merangkap sebagai hak angin, dengan cara pemasangan sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya. Penempatan engsel harus sesuai dengan arah bukaaan jendela yang diinginkan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan setiap jendela harus dilengkapi dengan sebuah pengunci. PASAL 9 PENUTUP DAN PENGISI CELAH 9.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan bahan penutup dan pengisi celah termasuk diantaranya, tetapi tidak terbatas pada hal hal berikut : Celah antara kusen pintu / jendela dengan dinding. Celah antara dinding dengan kolom bangunan. Celah antara peralatan dengan dinding, lantai atau langit langit. Celah antara langit langit dan dinding. Dan celahcelah lainnya yang memerlukannya, seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis terkait. 9.2. STANDAR / RUJUKAN American Society for Testing and Materials (ASTM) 7.1. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh dan data teknis / brosur bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk mendapatkan persetujuan sebelum pengadaan bahan ke lokasi proyek. 7.3.1. Pengiriman dan Penyimpanan. Semua bahan yang didatangkan harus dalam keadaan baru, utuh / masih disegel, bermerek jelas dan harus disimpan di tempat yang kering, bersih dan aman, dan dilindungi dari kerusakan yang diakibatkan oleh kondisi udara. 9.3. BAHAN - BAHAN a. Tipe Umum. Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian bagian bangunan yang sifatnya non struktural harus merupakan produk yang dibuat dari bahan silikon, yang
XII-29

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

sesuai untuk daerah tropis dengan kelembaban tinggi dan dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan. b. Tipe Struktural. Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian bagian bangunan yang sifatnya struktural harus merupakan produk yang dibuat dari bahan silikon dengan formula khusus sehingga mampu menahan beban struktural seperti angin, dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan. c. Tipe Akrilik. Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian bagian bangunan yang akan dicat harus dari tipe akrilik yang dapat dicat setelah 2 jam pengeringan, tahan terhadap air, jamur dan lumur, memiliki daya rekat yang baik pada segala jenis bahan, yang setara yang disetujui Pengawas Lapangan/MK. 9.4. PELAKSANAAN PEKERJAAN a. Persiapan. Semua permukaan yang akan menerima bahan penutup dan pengisi celah harus bebas dari debu, air, minyak dan segala kotoran. Bahan metal atau kaca yang berhubungan dengan dinding harus dibersihkan dengan bahan pembersih yang tidak mengandung minyak. b. Desain Pertemuan. Desain pertemuan pada lokasi bahan penutup celah akan ditempatkan tidak lebih lebar dari 12,7 mm dan tidak lebih sempit dari 4 mm, dengan kedalaman tidak lebih besar dari 6,4 mm dan tidak lebih kecil dari 4 mm. c. Cara Pengaplikasian. Batang penyangga dari bahan polyethylene closed cell foam dipasang pada dasar celah / tempat yang akan diberi bahan penutup atau pengisi celah untuk mendapatkan kedalaman celah yang tepat. Daerah di sekitar tempat yang akan diberi bahan penutup celah harus dilindungi dengan lembaran pelindung. Lembaran pelindung ini tidak boleh menyentuh bagian permukaan yang akan diberi bahan penutup celah. Lembaran pelindung harus segera dibuka setelah bahan penutup celah selesai diaplikasikan. Pelapis dasar harus diaplikasikan terlebih dahulu pada permukaan yang berpori, agar bahan penutup dan pengisi celah dapat melekat dengan baik. Bahan penutup celah harus diaplikasikan secara menerus (tidak terputus putus) Lembaran pelindung harus segera dibuka setelah bahan penutup celah selesai diaplikasikan.
XII-30

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Bahan penutup celah yang baru saja terpasang tidak boleh diganggu paling sedikit selama 48 (empat puluh delapan) jam. d. Lapisan Pelindung. Penumpu talang datar yang dibuat dari bahan baja harus diberi lapisan cat dasar anti karat dan cat akhir dalam warna sesuai ketentuan Skema Warna. Bahan cat dan cara pengecatan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. e. Lapisan Kedap Air. Talang datar dari beton harus diberi lapisan kedap air. Cara pemasangannya lapisan kedap air harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat lapisan kedap air. Bahan lapisan kedap air harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. PASAL 10 PEKERJAAN KONSTRUKSI BAJA 10.1. Lingkup Pekerjaan a. Penyedia Jasa Konstruksi harus menyiapkan segala pekerja, material, peralatan dan alat atau bahan lainnya yang sewaktuwaktu diperlukan untuk mengadakan, membuat dan melakukan pemasangan (erection) dari seluruh pekerjaan konstruksi baja sesuai gambar rencana dan halhal yang dijelaskan pada proses tender. Perubahan ukuran/dimensi profil baja dari rencananya harus disetujui Direksi dan Pengawas.

b.

10.2. Standart Semua material dan mutu pelaksanan pekerjaan (workmanship) harus dari kualitas I dan harus mengikuti ketentuanketentuan dalam peraturan ataupun standar yang berlaku di Indonesia dalam hal ini mengikuti peraturanperaturan di bawah ini sesuai dengan edisi yang terakhir. a. b. c. d. a. PPBBI Peraturan Perencanaan Baja Bangunan Indonesia PUBI1982 Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia AISC Specification for Design, Fabrication and Erection of Structural Steel for Building. AWS Structural Welding Code, dan lainlain Penyedia Jasa Konstruksi harus menyerahkan secara lengkap detail working drawing dan shop drawing serta Time Scheddule dari semua pekerjaan konstruksi baja dan lainnya yang tercakup dalam kontrak ini. Penyedia Jasa Konstruksi harus menyerahkan sertifikat pabrik dalam rangkap 3 (tiga) yang menjelaskan untuk semua type material mengenai hasil test kimiawi dan fisik yang ditentukan dalam spesifikasi produsen yang tentunya harus memenuhi spesifikasi teknis ini.
XII-31

10.3. Pendetailan

b.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

c.

Bila ternyata ada halhal yang diragukan, maka pengawas berhak untuk meminta test tambahan. Dalam hal ini Penyedia jasa Konstruksi harus mengambil contoh benda uji di lapangan dan menyelenggarakan test pada laboratorium yang disetujui pengawas. Segala biaya yang timbul karena hal ini sepenuhnya menjadi tanggungan pihak Penyedia Jasa Konstruksi. Semua shop drawing harus dengan jelas menunjukkan semua pekerjaan las yang dilakukan di lapangan baik untuk fabrikasi lapangan maupun untuk keperluan erection. Profilprofil baja : ASTM A36, Structural steel JIS G3 101, Rolled Steel for General Structural Class 2 BJ 37 sesuai PPBBI 1983 ASTM A325, Hight Strenghet Bolt for Structural Steel Joint JIS B1 186, Sets Of High Strength Hexagon Bolts ASTM A572 Grade 42, High Strenght Low Alloy

d.

10.4. Material a

Baut Mutu Tinggi : -

c. d. e.

Angker : ASTM A307 JIS BI 180, Hexagon Head Bolts Baut Biasa : AWS Spesification for Art Welding Kawat Las : JIS Z3201, Gas Welding Rods for Mild Steel JIS Z3210, Covered Electrodes for Mild Steel Sheet JIS Z3211, Covered Electrodes for Mild Steel

10.5. Pelaksanaan Pekerjaan a Kecuali dinyatakan lain, semua konstruksi baja harus difabrikasi dan diereksi sesuai ketentuan dalam AISC Spesification for the Design, Fabrication and Erection of Structural Steel for Building. Dalam pelaksanaan erection, bilamana perlu harus dilakukan penguatan atau bracing atau kabelkabel pengaku harus diadakan untuk menjamin keselamatan pekerja konstruksi, maka keseluruhan hal tersebut harus menjadi tanggungan Penyedia Jasa Konstruksi. Baut atau las permanen tidak boleh dipasang sebelum batangbatang yang diikatnya sudah benar pada posisi seharusnya. Baja tidak diperkenankan dipasang atau diletakkan pada konstruksi beton kolom maupun balok bilamana kekuatan beton tersebut belum mencapai 50 % kekuatan desainnya pada 28 hari. Penyimpanan material baja atau lainnya harus terhindar dari kontak langsung dengan tanah dan dari pengaruh cuaca yang tidak diinginkan.

c d

XII-32

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Toleransi pelaksanaan harus mengikuti standar yang ditentukan dalam spesifikasi.

PASAL 11 PEKERJAAN KONSTRUKSI ATAP BAJA RINGAN 11.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengiriman material ke site, fabrikasi dan ereksi termasuk penggunaan penopang sementara dan seluruh pekerjaan pemasangan baja ringan seperti tercantum dalam gambar kerja, yang diantaranya adalah : a. Pekerjaan rangka atap (roof truss) b. Pekerjaan reng (roof butten) Pekerjaan jurai dalam (valley gutter) 1. Pemasangan penutup atap Pemasangan kap finishing atap Talang, selain talang jurai dalam

Lingkup pekerjaan tidak meliputi :

11.2. PERSYARATAN BAHAN Material struktur rangka atap a. Properti mekanis baja (Steel Mechanical Properties) : b. Baja mutu tinggi G550 Tegangan leleh minimum (Minimum Yield Strength) 550 MPa Modulus elastisitas 21 x 105 MPa Modulus geser 8 x 104 MPa

Lapisan pelindung terhadap korosi (Protective Coating) Lapisan pelindung seng dan aluminium tangguh ex PT. BlueScope Steel Indonesia dengan komposisi sebagai berikut : 55% Aluminium (Al) 43,5 % Seng (Zinc) 1,5 % Silicon (Si)

Ketebalan Pelapisan: 100 gr/m2 AZ 100 c. Profil Material: 1). Rangka Atap Profil yang digunakan untuk rangka atap adalah profil lipchanel C75.75 (tinggi profil 75 mm dan ketebalan dasar baja 0,75 mm), panjang material perbatang adalah 11m dan 6m 2). Reng
XII-33

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Profil yang digunakan untuk reng adalah profil top hat (U terbalik) dan juga dipergunakan untuk ikatan angin dan ceiling batten PRT 045 (ketebalan dasar baja 0,45 mm), panjang material perbatang adalah 6m 3). Talang Talang yang dimaksud disini adalah talang jurai dalam dengan ketebalan 0,45 mm dan telah dibentuk menjadi talang lembah (valley gutter). 4). Screw Screw yang digunakan menggunakan self drilling screw dengan spesifikasi sebagai berikut : i. ii. Kelas ketahanan Korosi Minimum : Class 2 (Minimum Corrosion Rating) Ukuran baut untuk elemen struktur rangka atap adalah 1214x20 (screw kudakuda) dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Diameter kepala : 12 mm 2. Jumlah ulir per inchi (treads per inch/TPI) : 14 3. Panjang : 20 mm 4. Material : AISI 1022 Heat trated carbon steel 5. Kuat geser ratarata (Shear, Average) : 8.8 kN 6. Kuat tarik minimum (Tensile, min) : 15.3 kN 7. Kuat torsi minimum (Torque, min) : 13.2 kNm

iii. Ukuran baut untuk elemen strktur lainnya adalah 1016x16 (screw reng) dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Diameter kepala : 10 mm 2. Jumlah ulir per inchi (treads per inch/TPI) : 16 3. Panjang : 16 mm 4. Material : AISI 1022 Heat trated carbon steel 5. Kuat geser ratarata (Shear, Average) : 6.8 kN 6. Kuat tarik minimum (Tensile, min) : 11.9 kN 7. Kuat torsi minimum (Torque, min) : 8.4 kN

PASAL 12 PEKERJAAN PENUTUP ATAP 12.1. KETERANGAN Pekerjaan ini meliputi pengangkutan, pengadaan tenaga kerja, alat alat dan bahan berikut pemasangan penutup atap Genteng Beton Flat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 12.2. PROSEDUR UMUM 13.2.1. Contoh Bahan. Contoh dan brosur bahan bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini
XII-34

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

harus diserahkan lebih dahulu kepada Pengawas Lapangan dan Konsultan Pengawas untuk diperiksa dan disetujui, sebelum pengadaan bahan bahan ke lokasi proyek. 13.2.2. Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum memulai pelaksanaan, Kontraktor harus membuat dan menyerahkan kepada Pengawas Lapangan dan Konsultan Pengawas, Gambar Detail Pelaksanaan yang mencakup ukuran ukuran, cara pemasangan dan detail lain yang diperlukan, untuk diperiksa dan disetujui. 13.2.3. Pengiriman dan Penyimpanan. Bahanbahan harus dikirimkan ke lokasi proyek dalam keadaan utuh, baru dan tidak rusak serta dilengkapi tanda pengenal yang jelas. Bahanbahan harus disimpan dalam tempat yang kering dan terlindung dari segala kerusakan. 12.3. BAHAN - BAHAN 13.3.1. Umum. Semua bahanbahan yang tercantum dalam Spesifikasi Teknis ini harus seluruhnya dalam keadaan baru berkualitas baik, telah disetujui Pengawas Lapangan dan Konsultan Pengawas. 13.3.2. Penutup Atap a. b. Penutup Atap Genteng Beton Flat dimensi 420 mm x 330 mm, kualitas baik sesuai standard SNI (SNI 0300961999) Penutup Atap Spandek, tebal 0.3 mm produk dalam negeri berkualitas SNI.

13.3.3. Rangka Atap. a. Rangka atap genteng menggunakan balok kayu dengan dimensi seperti pada gambar kerja dan senis kayu sebagaimana tertuang dalam spesifiksi pekerjaan kayu dalam RKS ini. Rangka atap spandek menggunakan besi hollow 600x1200x2 mm.

b.

12.4. PELAKSANAAN PEKERJAAN 13.4.1. Umum. Sebelum pemasangan penutup atap dimulai, semua rangka baja, seperti kuda kuda, gording, harus sudah terpasang dengan baik . Penutup atap Genteng Beton Flat sebelum dibawa ke lapangan, harus terlebih dulu disesuaikan bentuk serta ukurannya sesuai kwalitas dengan yang tertera dalam gambar kerja.
XII-35

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

13.4.2. a.

Pemasangan. Pemasangan penutup atap Genteng Beton Flat dan kelengkapannya harus dilaksanakan sesuai petunjuk pemasangan dengan tetap memperhatikan ketentuan dalam Gambar Kerja. Penutup atap harus dipasang dengan baik, dimulai dari bagian tepi bawah menuju ke atas sesuai kemiringan atap yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

b.

PASAL 13 PEKERJAAN LANGIT-LANGIT 13.1. KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup pembuatan dan pemasangan langitlangit dengan berbagai bahan penutup langitlangit sesuai dengan gambar dan RKS, meliputi penyediaan alat, bahan dan tenaga untuk keperluan pekerjaan ini. 13.2. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan, tenaga kerja, peralatan bantu dan pemasangan papan langitlangit dan aksesori pada tempattempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini. 13.3. STANDAR / RUJUKAN Australian Standard (AS) American Standard for Testing and Materials (ASTM). 13.4. PROSEDUR UMUM a. Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan. Contoh dan data teknis/brosur bahan yang akan diguanakan harus diserahkan terlebih dahulu kepada Konsultan Pengawas untuk disetujui sebelum dikirimkan ke lokasi proyek. b. Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan seabelum pekerjaan dimulai, untuk disetujui oleh Konsultan Pengawas. Gambar Detail Pelaksanaan harus mencakup penjelasan mengenai jenis/data bahan, dimensi bahan, ukuranukuran, jumlah bahan, cara penyambungan, cara febrikasi, cara pemasangan dan detail lain yang diperlukan. c. Pengiriman dan Penyimpanan. Papan kalsiboard dan aksesori harus didatangkan kelokasi sesaat sebelum pemasangan untukmengurangi resiko kerusakan.
XII-36

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Papan kalsiboard harus ditumpuk dengan rapi dan kuat diatas penumpu yang ditempatkan pada setiap jarak 450mm, dengan penumpu bagian ujung berjarak tidak lebih dari 150mm terhadap ujung tumpukan. Papan kalsiboard dan aksesori harus disimpan ditempat terlindung, lepas dari muka tanah, diatas permukaan yang rata dan dihindarkan dari pengaruh cuaca. d. Ketidaksesuaian. Kontraktor wajib memeriksa Gambar Kerja yang ada terhadap kemungkinan kesalahan/ketidaksesuaian, baik dari segi dimensi jumlah maupun pemasangan dan lainnya. Bila bahanbahn yang didatangkan atau difabrikasi ternyata menyimpang atau tidak sesuai yang telah disetujui, maka akan ditolak dan Kontraktor wajib menggantinya dengan yang sesuai. Biaya yang ditimbulkan karena hal diatas menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya dan tanpa tambahan waktu. 13.5. BAHAN - BAHAN a. Pemasangan Kalsiboard. Papan Kalsiboard. Papan kalsiboard harus dari produk yang memiliki teknologi yang sesuai untuk daerah tropis dan memliki ketebalan minimal 4 mm untuk plafond dan ukuran modul 1220 mm x 2440 mm sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Papan kalsiboard harus dari tipe standar yang memenuhi ketentuan AS 2588, BS 1230 atau ASTM C 36.

Semen Penyambung. Semen penyambung papan kalsiboard harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat papan kalsiboard. Rangka. Rangka untuk pemasangan dan penumpu papan kalsiboard harus dibuat dari bahan baja ringan lapis seng dan alumunium dalam bentuk dan ukuran yang dibuat khusus untuk pemasangan papan kalsiboard. Dimensi rangka adalah campuran profil hollow 40 mm x 40 mm dan 40 mm x 20 mm. Alat Pengencang. Alat pengencang berupa sekrup dengan tipe sesuai jenis pemasangan harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan kalsiboard yang memenuhi ketentuan AS 2589. Perlengkapan Lainnya.
XII-37

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Perlengkapan lainnya untuk pemasangan papan kalsiboard, antara lain seperti tersebut berikut, harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan kalsiboard : Perekat Pita kertas berperforasi, Cat dasar khusus untuk permukaan papan kalsiboard. Dan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan agar papan kalsiboard terpasang dengan baik.

13.6. PELAKSANAAN PEKERJAAN 8.6.1. Umum. Sebelum papan kalsiboard dipasang, Kontraktor harus memeriksa kesesuaian tinggi/kerataan permukaan, pembagian bidang, ukuran dan konstruksi pemasangan terhadap ketentuan Gambar Kerja, serta lurus dan waterpas pada tempat yang sama. Pemasangan papan kalsiboard dan kelengkapannya harus sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuatnya. Jenis/bentuk tepi papan kalsiboard harus dipilih berdasarkan jenis pemasangan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 8.6.2. Pemasangan. Rangka papan kalsiboard untuk pemasangan di langitlangit, partisi atau tempattempat lainnya, yang terdiri dari bahan baja yang sesuai dari standar pabrik pembuatnya yang dibuat khusus untuk pemasangan papan kalsiboard seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis ini. Papan kalsiboard dipasang kerangkanya dengan sekrup atau dengan alat pengencangan yang direkomendasikan, dengan diameter dan panjang yang sesuai. Sambungan antara papan kalsiboard harus menggunakan pita penyambung dan perekat serta dikerjakan sesuai petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat papan kalsiboard. 8.6.1. Pengecatan. Permukaan papan kalsiboard harus kering, bebas dari debu, oli atau gemuk dan permukaan yang cacat telah diperbaiki sebelum pengecatan dimulai. Kemudian permukaan papan kalsiboard tersebut harus dilapisi dengan cat dasar khusus untuk papan kalsiboard untuk menutupi permukaan yang berpori. Setelah cat dasar papan kalsiboard kering kemudian dilanjutkan dengan pengaplikasian cat dasar dan atau cat akhir sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis dalam warna akhir sesuai ketentuan Skema yang akan diterbitkan kemudian.

XII-38

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

PASAL 14 PEKERJAAN PELAPISAN DINDING 14.1. KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup pemasangan pelapis dinding ruanganruangan dalam maupun luar bangunan sesuai dengan gambar pelaksanaan dan RKS ini, meliputi penyediaan alat, bahan dan tenaga untuk keperluan pekerjaan ini. Ruangan yang dilapisi keramik sesuai dengan gambar dan schedule finishing. 14.2. PELAPIS DINDING KERAMIK a. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan dan pemasangan keramik keramik pada tempattempat sesuai petunjuk Gambar Kerja serta Spesifikasi Teknis ini. b. STANDAR / RUJUKAN Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI1982) Standar Nasional Indonesia (SNI) - SNI 0340621996 Keramik Lantai Keramik Berglaris Australian Standard (AS) British Standard (BS) American National Standard Institute (ANSI). c. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan. Contoh bahan dan teknis/brosur bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Konsultan Pengawas untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek. Contoh bahan keramik harus diserahkan sebanyak 3 (tiga) set masingmasing dengan 4 (empat) gradasi warna untuk setiap set. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Pengiriman dan Penyimpanan. Pengiriman keramik ke lokasi proyek harus terbungkus dalam kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi dengan label/merek dagang yang utuh dan jelas. Kontraktor wajib menyediakan cadangan sebanyak 2,5% dari keseluruhan bahan terpasang untuk diserahkan kepada Pemilik Proyek. d. BAHAN BAHAN Umum.
XII-39

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Keramik harus dari kualitas yang baik / KW 1 dan dari merek yang dikenal yang memenuhi ketentuan (SNI 7275:2008). Keramik yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tidak lurus, sudut sudutnya tidak siku, retak atau cacat lainnya, tidak boleh dipasang. Keramik Keramik Berglasur. Keramik keramik berglasur terdiri dari beberapa jenis seperti tersebut berikut : Keramik berglasur ukuran 330 mm x 200 mm untuk dinding KM/WC. Keramik berglasur ukuran 100mm x 200 mm dan atau 100mm x 300mm digunakan untuk plin pada tempattempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Step nosing dari keramik berglaris degan ukuran sesuai standar dari pabrik pembuat.

Tipe dan warna masingmasing keramik keramik harus sesuai Skema Warna yang sudah ditentukan pada pembangunan tahap sebelumnya. Adukan. Adukan terdiri dari campuran semen dan pasir yang diberi bahan tambahan penguat dalam jumlah penggunaan sesuai petunjuk dari pabri pembuat. Bahanbahan adukan dan bahanbahan tambahan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. Adukan perekat khusus untuk memasang keramik, jika ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Konsultan Pengawas, harus memenuhi ketentuan AS 2356, ANSI 118.1, 118.4 dan BS 5385. Adukan Pengisian Celah. Adukan pengisi celah harus merupakan produk campuran semen siap pakai, yang diberi warna dari pabrik pembuat. e. PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan. Pekerjaan pemasangan keramik baru boleh dilakukan setelah pekerjaan lainnya benarbenar selesai. Pemasangan keramik harus menunggu sampai semua pekerjaan pemipaan air bersih/air kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak dibelakang atau dibawah pasangan keramik ini telah diselesaikan terlebih dahulu. Pemasangan. Sebelum pemasangan keramik pada dinding dimulai, plesteran harus dalam keadaan kering, padat, rata dan bersih. Adukan untuk pasangan keramik dinding luar dan bagian lain yang harus kedap air harus terdiri dari campuran 1 semen, 3 pasir dan sejumlah bahan tambahan, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja.
XII-40

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Adukan untuk pasangan keramik pada menggunakan campuran 1 semen dan 5 pasir.

tempattempat

lainnya

Tebal adukan untuk semua pasangan tidak kurang dari 25mm, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Adukan untuk pasangan keramik pada dinding harus diberikan pada permukaan plesteran dan permukaan belakang keramik, kemudian diletakkan pada tempat yang sesuai dengan yang direncanakan atau sesuai petunjuk Gambar Kerja. Keramik harus kokoh menempel pada alasnya dan tidak boleh berongga. Harus dilakukan pemeriksaan untuk menjaga agar bidang keramik yamg terpasang tetap lurus dan rata. Keramik yang salah letaknya, cacat atau pecah harus dibongkar dan diganti. Keramik mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola simetri yang dikehendaki dapat terbentuk dengan baik. Sambungan atau celahcelah antar keramik harus lurus, rat dan seragam, saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari 1,6mm, kecuali bila ditentukan lain. Adukan harus rapi, tidak keluar dari celah sambungan. Pemotongan keramik harus dikerjakan dengan keahlian dan dilakukan hanya pada satu sisi, bila tidak terhindarkan. Pada pemasangan khusus seperti pada sudutsudut pertemuan, pengakhiran dan bentukbentuk yang lainnya harus dikerjakan serapi dan sesempuna mungkin. Siar antar keramik dicor dengan semen pengisi/grout yang berwarna sama dengan warna keramiknya dan disetujui Konsultan Pengawas. Pengecoran dilakukan sedemikian rupa sehingga mengisi penuh garis garis siar. Setelah semen mengisi cukup mengeras, bekasbekas pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang baru dan bersih. Setiap pemasangan keramik keramik seluas 8m2 harus diberi celah mulai yang terdiri dari penutup celah yang ditumpu dengan batang penyangga berupa polystyrene atau polyethylene. Lebar celah mulai harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja atau sesuai pengarahan dari Pengawas Lapangan. Bahan berikut cara pemasangan penutup celah dan penyangganya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

Pembersihan dan Perlindungan. Setelah pemasangan selesai, permukaan keramik harus benarbenar bersih, tidak ada yang cacat, bila dianggap perlu permukaan keramik harus diberi perlindungan misalnya dengan sabun anti karat atau cara lain yang diperbolehkan, tanpa merusak permukaan keramik.
XII-41

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

PASAL 15 PEKERJAAN PENUTUP LANTAI 15.1. KETERANGAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan penutup lantai dalam bangunan dan teras teras termasuk plin dan tangga, seperti yang tercantum dalam gambar dan RKS, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini. 15.2. PEKERJAAN KERAMIK a. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan dan pemasangan keramik pada tempat tempat sesuai petunjuk Gambar Kerja serta Spesifikasi Teknis ini. b. STANDAR / RUJUKAN Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI1982) Standar Nasional Indonesia (SNI) SNI 0340621996 Keramik Lantai Keramik Berglaris Australian Standard (AS) British Standard (BS) American National Standard Institute (ANSI). c. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan. Contoh bahan dan teknis/brosur bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek. Contoh bahan keramik harus diserahkan sebanyak 3 (tiga) set masingmasing dengan 4 (empat) gradasi warna untuk setiap set. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Pengiriman dan Penyimpanan. Pengiriman keramik ke lokasi proyek harus terbungkus dalam kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi dengan label/merek dagang yang utuh dan jelas. d. BAHAN BAHAN Umum. Keramik harus dari kualitas yang baik dan dari merek yang dikenal yang memenuhi ketentuan SNI (SNI 0340621996). Keramik yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tidak lurus, sudut sudutnya tidak siku, retak atau cacat lainnya, tidak boleh dipasang.
XII-42

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Keramik Keramik Berglasur. Keramik keramik berglasur, terdiri dari beberapa jenis seperti tersebut berikut : Keramik keramik berglasur tipe non-slip ukuran 200mm x 200mm untuk lantai KM/WC. Keramik keramik berglasur ukuran 400mm x 400mm untuk tempat tempat lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Keramik keramik berglasur ukuran 100mm x 200mm dan atau 100mm x 300mm digunakan untuk plin pada tempattempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

Tipe dan warna masingmasing keramik keramik harus sesuai Skema Warna yang sudah disetujui oleh pihak Direksi atau ditentukan kemudian. Adukan. Adukan terdiri dari campuran semen dan pasir yang diberi bahan tambahan penguat dalam jumlah penggunaan sesuai petunjuk dari pabrik pembuat. Bahanbahan adukan dan bahanbahan tambahan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. Adukan perekat khusus untuk memasang keramik, jika ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan, harus memenuhi ketentuan AS 2356, ANSI 118.1, 118.4 dan BS 5385. Adukan Pengisian Celah. Adukan pengisi celah harus merupakan produk campuran semen siap pakai, yang diberi warna dari pabrik pembuat. e. PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan. Pekerjaan pemasangan keramik baru boleh dilakukan setelah pekerjaan lainnya benarbenar selesai. Pemasangan keramik harus menunggu sampai semua pekerjaan pemipaan air bersih/air kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak dibelakang atau dibawah pasangan keramik ini telah diselesaikan terlebih dahulu.

Pemasangan. Adukan untuk pasangan keramik pada lantai, dan bagian lain yang harus kedap air harus terdiri dari campuran 1 semen, 3 pasir dan sejumlah bahan tambahan, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Tebal adukan untuk semua pasangan tidak kurang dari 25mm, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja.
XII-43

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Adukan untuk pasangan keramik pada lantai harus ditempatkan diatas lapisan pasir dengan ketebalan sesuai Gambar Kerja. Keramik harus kokoh menempel pada alasnya dan tidak boleh berongga. Harus dilakukan pemeriksaan untuk menjaga agar bidang keramik yamg terpasang tetap lurus dan rat. Keramik yang salah letaknya, cacat atau pecah harus dibongkar dan diganti. Keramik mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola simetri yang dikehendaki dapat terbentuk dengan baik. Sambungan atau celahcelah antar keramik harus lurus, rat dan seragam, saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari 1,6mm, kecuali bila ditentukan lain. Adukan harus rapi, tidak keluar dari celah sambungan. Pemotongan keramik harus dikerjakan dengan keahlian dan dilakukan hanya pada satu sisi, bila tidak terhindarkan. Pada pemasangan khusus seperti pada sudutsudut pertemuan, pengakhiran dan bentukbentuk yang lainnya harus dikerjakan serapi dan sesempuna mungkin. Siar antar keramik dicor dengan semen pengisi/grout yang berwarna sama dengan warna keramiknya dan disetujui Konsultan Pengawas. Pengecoran dilakukan sedemikian rupa sehingga mengisi penuh garis garis siar. Setelah semen mengisi cukup mengeras, bekasbekas pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang baru dan bersih. Setiap pemasangan keramik keramik seluas 8m2 harus diberi celah mulai yang terdiri dari penutup celah yang ditumpu dengan batang penyangga berupa polystyrene atau polyethylene. Lebar celah mulai harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja atau sesuai pengarahan dari Konsultan Pengawas. Bahan berikut cara pemasangan penutup celah dan penyangganya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

Pembersihan dan Perlindungan. Setelah pemasangan selesai, permukaan keramik harus benarbenar bersih, tidak ada yang cacat, bila dianggap perlu permukaan keramik harus diberi perlindungan misalnya dengan sabun anti karat atau cara lain yang diperbolehkan, tanpa merusak permukaan keramik.

PASAL 16 PEKERJAAN PENGECATAN 16.1. KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup semua pekerjaan yang berhubungan dengan pengecatan memakai bahanbahan emulsi, enamel, politur/teak oil, cat dasar, pendempulan, baik yang dilaksanakan sebagai pekerjaan permulaan, ditengahtengah dan akhir.
XII-44

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Yang dicat adalah semua permukaan baja/besi, kayu, plesteran tembok dan beton, dan permukaanpermukaan lain yang disebut dalam gambar dan RKS. Pekerjaan ini meliputi penyediaan bahan, tenaga dan semua peralatan yang diperlukan untuk pekerjaan ini. 16.2. LINGKUP PEKERJAAN Lingkup pekerjaan ini mencakup pengangkutan dan pengadaan semua peralatan, tenaga kerja dan bahanbahan yang berhubungan dengan pekerjaan pengecatan selengkapnya, sesuai dengan Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini. Kecuali ditentukan lain, semua permukaan eksterior dan interior harus dicat dengan standar pengecatan minimal 1 (satu) kali cat dasar dan 2 (dua) kali cat akhir. 16.3. STANDAR / RUJUKAN Steel Structures Painting Council (SSPC). Swedish Standard Institution (SIS). British Standard (BS). Petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat. Standar Nasional Indonesia (SNI) 16.4. PROSEDUR UMUM a. Data Teknis dan Kartu Warna. Kontraktor harus menyerahkan data teknis/brosur dan kartu warna dari cat yang akan digunakan, untuk disetujui terlebih dahulu oleh Konsultan Pengawas. Semua warna ditentukan oleh Konsultan Pengawas dan akan diterbitkan secara terpisah dalam suatu Skema Warna. b. Contoh dan Pengujian. Cat yang telah disetujui untuk digunakan harus disimpan di lokasi proyek dalam kemasan tertutup, bertanda merek dagang dan mencanbtumkan identitas cat yang ada didalamnya, serta harus disetrahkan tidak kurang 2 (dua) bulan sebelum pekerjaan pengecatan, sehingga cukup dini untuk memungkinkan waktu pengujian selama 30 (tiga puluh) hari. Pada saat bahan cat tiba di lokasi, Kontraktor dan Pengawas Lapangan mengambil 1 liter contoh dari setiap takaran yang ada dan diambil secar acak dari kaleng/kemasan yang masih tertutup. Isi dari kaleng/kemasan contoh harus diaduk dengan sempurna untuk memperoleh contoh yang benarbenar dapat mewakili. Untuk pengujian, Kontraktor harus membuat contoh warna dari catcat tersebut di atas 2 (dua) potongan kayu lapis atau panel semen berserat berukuran 300mm x 300mm untuk masingmasing warna. 1 (satu) contoh disimpan Kontraktor dan 1 (satu) contoh lagi disimpan Pengawas Lapangan guna memberikan kemungkinan
XII-45

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

untuk pengujian di masa mendatang bila bahan tersebut ternyata tidak memenuhi syarat setelah dikerjakan. Biaya pengadaan contoh bahan dan pembuatan contoh warna menjadi tanggung jawab Kontraktor. 16.5. BAHAN BAHAN a. Umum. Cat harus dalam kaleng/kemasan yang masih tertutup patri/segel, dan masih jelas menunjukkan nama/merek dagang, nomor formula atau Spesifikasi cat, nomor takaran pabrik, warna, tanggal pembuatan pabrikpetunjuk dari pabrik dan nama pabrik pembuat, yang semuanya harus masih absah pada saat pemakaiannya. Semua bahan harus sesuai dengan Spesifikasi yang disyaratkan pada daftar cat. Cat dasar yang dipakai dalam pekerjaan ini harus berasal dari satu pabrik/merek dagang dengan cat akhir yang akan digunakan. Cat digunakan untuk permukaan dinding sesuai gambar rencana dan skedule finishing dengan ketebalan 600 mikron untuk dinding dan 1000 mikron untuk lantai. b. Cat Dasar. Cat dasar yang digunakan harus sesuai dengan daftar berikut atau setara : c. d. Water-based sealer untuk permukaan pelesteran, beton, papan kalsiboard dan panel kalsium silikat. Masonry sealer untuk permukaan pelesteran yang akan menerima cat akhir berbahan dasar minyak. Wood primer sealer untuk permukaan kayu yang akan menerima cat akhir berbahan dasar minyak. Solvent-based anti-corrosive zinc chomate untuk permukaan besi/baja.

Undercoat. Undercoat digunakan untuk permukaan besi/baja. Cat Akhir. Cat akhir yang digunakan harus sesuai dengan daftar berikut, atau yang setara : Emulsion untuk permukaan interior pelesteran, beton, papan kalsiboard dan panel kalsium silikat. Weathershield / Emulsion khusus untuk permukaan eksterior pelesteran, beton, papan kalsiboard dan panel kalsium silikat. High quality solvet-based high quality gloss finish untuk permukaan interior pelesteran dengan cat dasar masonry sealer, kayu dan besi/baja..

16.6. PELAKSANAAN PEKERJAAN a. Pembersihan, Persiapan dan Perawatan Awal Permukaan. Umum.
XII-46

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

- Semua peralatan gantung dan kunci serta perlengkapan lainnya, permukaan polesan mesin, pelat, instalasi lampu dan bendabenda sejenisnya yang berhubungan langsung dengan permukaan yang akan dicat, harus dilepas, ditutupi atau dilindungi, sebelum persiapan permukaan dan pengecatan dimulai. - Pekerjaan harus dilakukan oleh orangorang yang memang ahli dalam bidang tersebut. - Permukaan yang akan dicat harus bersih sebelum dilakukan persiapan permukaan atau pelaksanaan pengecatan. Minyak dan lemak harus dihilangkan dengan memakai kain bersih dan zat pelarut/pembersih yang berkadar racun rendah dan mempunyai titik nyala diatas 38oC. Pekerjaan pembersihan dan pengecatan harus diatur sedemikian rupa sehingga debu dan pecemar lain yang berasal dari proses pembersihan tersebut tidak jauh diatas permukaan cat yang baru dan basah. Permukaan Pelesteran dan Beton. Permukaan pelesteran umumnya hanya boleh dicat sesudah sedikitnya selang waktu 4 (empat) minggu untuk mengering di udara terbuka. Semua pekerjaan pelesteran atau semen yang cacat harus dipotong dengan tepitepinya dan ditambal dengan pelesteran baru hingga tepitepinya bersambung menjadi rata dengan pelesteran sekelilingnya. Permukaan pelesteran yang akan dicat harus dipersiapkan dengan menghilangkan bunga garam kering, bubuk besi, kapur, debu, lumpur, lemak, minyak, aspal, adukan yang berlebihan dan tetesantetesan adukan. Sesaat sebelum pelapisan cat dasar dilakukan, permukaan pelesteran dibasahi secara menyeluruh dan seragam dengan tidak meninggalkan genangan air. Hal ini dapat dicapai dengan menyemprotkan air dalam bentuk kabut dengan memberikan selang waktu dari saat penyemprotan hingga air dapat diserap. Permukaan Kalsiboard. Permukaan kalsiboard harus kering, bebas dari debu, oli atau gemuk dan permukaan yang cacat telah diperbaiki sebelum pengecatan dimulai. Kemudian permukaan kalsiboard tersebut harus dilapisi dengan cat dasar khusus untuk kalsiboard, untuk menutup permukaan yang berpori, seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis. Setelah cat dasar ini mengering dilanjutkan dengan pengecatan sesuai ketentuan Spesifikasi ini. Permukaan Barang Besi /Baja. a. Besi/Baja Baru. Permukaan besi/baja yang terkena karat lepas dan bendabenda asing lainnya harus dibersihkan secara mekanis dengan sikat kawat atau penyemprtan pasir/sand blasting sesuai standar Sa21/2.
XII-47

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Semua debu, kotoran, minyak, gemuk dan sebagainya harus dibersihkan dengan zat pelarut yang sesuai dan kemudian dialp dengan kain bersih. Sesudah pembersihan selesai, pelpisan cat dasar pada semua permukaan barang besi/baja dapat dilakukan sampai mencapai ketebalan yang disyaratkan. b. Besi/Baja Dilapis Dasar di Pbrik/Bengkel. Bahan dasar yang diaplikasikan di pabrik/bengkel harus dari merek yang sama dengan cat akhir yang akan diaplikasikan dilokasi proyek dan memenuhi ketentuan dalam butir 4.2. dari Spesifikasi Teknis ini. Barang besi/baja yang telah dilapis dasar di pabrik/bengkel harus dilindungi terhadap karat, baik sebelum atau sesudah pemasangan dengan cara segera merawat permukaan karat yang terdeteksi. Permukaan harus dibersihkan dengan zat pelarut untuk menghilangkan debu, kotoran, minyak, gemuk. Bagianbagian yang tergores atau berkarat harus dibersihkan dengan sikat kawat sampai bersih, sesuai standar St 2/SP2, dan kemudian dicat kembali (touch-up) dengan bahan cat yang sama dengan yang telah disetujui, sampai mencapai ketebalan yang disyaratkan. c. Besi/Baja Lapis Seng/Galvani. Permukaan besi/baja berlapis seng/galvani yang akan dilapisi cat warna harus dikasarkan terlebih dahulu dengan bahan kimia khsus yang diproduksi untuk maksud tersebut, atau disikat dengan sikat kawat. Bersikan permukaan dari kotorankotoran, debu dan sisasisa pengasaran, sebelum pengaplikasian cat dasar. b. Selang Waktu Antara Persiapan Permukaan dan Pengecatan. Permukaan yang sudah dibersihkan, dirawat dan/atau disiapkan untuk dicat harus mendapatkan lapisan pertama atau cat dasar seperti yang disayaratkan, secepat mungkin setelah persiapanpersiapan di atas selesai. Harus diperhatikan bahwa hal ini harus dilakukan sebelum terjadi kerusakan pada permukaan yang sudah disiapkan di atas. c. Pelaksanaan Pengecatan. Umum. - Permukaan yang sudah dirapikan harus bebas dari aliran punggung cat, tetesan cat, penonjolan, pelombang, bekas olesan kuas, perbedaan warna dan tekstur. - Usaha untuk menutupi semua kekurangan tersebut harus sudah sempurna dan semua lapisan harus diusahakan membentuk lapisan dengan ketebalan yang sama.
XII-48

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

- Perhatian khusus harus diberikan pada keseluruhan permukaan, termasuk bagian tepi, sudut dan ceruk/lekukan, agar bisa memperoleh ketebalan lapisan yang sama dengan permukaanpermukaan di sekitarnya. - Permukaan besi/baja atau kayu yang terletak bersebelahan dengan permukaan yang akan menerima cat dengan bahan dasar air, harus telah diberi lapisan cat dasar terlebih dahulu. Proses Pengecatan. Harus diberi selang waktu yang cukup di antara pengecatan berikutnya untuk memberikan kesempatan pengeringan yang sempurna, disesuaikan dengan kedaan cuaca dan ketentuan dari pabrik pembuat cat dimaksud. Penecatan harus dilakukan dengan ketebalan minimal (dalam keadaan cat kering), sesuai ketentuan berikut. a. Permukaan Interior Pelesteran, Beton, Kalsiboard. Cat Dasar Cat Akhir : 1 (satu) lapis water-based sealer. : 2 (dua) lapisan emulsion.

b. Permukaan Eksterior Pelesteran, Beton, Panel Kalsium Silikat. Cat Dasar Cat Akhir : 1 (satu) lapis waterbased sealer. : 2 (dua) lapisan emulsion khusus eksterior.

c. Permukaan Interior dan Eksterior Pelesteran dengan Cat Akhir Berbahan Dasar Minyak. Cat Dasar Cat Akhir : 1 (satu) lapis masonry sealer. : 2 (dua) lapisan high quality solvent-based high quality gloss finish.

d. Permukaan Besi/Baja. Cat Dasar Undercoat Cat Akhir : 1 (satu) lapis solvent-based anti-corrosive zinc chromate primer. : 1 (satu) lapis undercoat. : 2 (dua) lapisan high quality solvent-based high quality gloss finish.

Ketebalan setiap lapisan cat (dalam keadaan kering) harus sesuai dengan ketentuan dan/atau standar pabrik pembuat cat yang telah disetujui untuk digunakan.

Penyimpanan, Pencampuran dan Pengenceran.


XII-49

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Pada saat pengerjaan, cat tidak boleh menunjukkan tandatanda mengeras, membentuk selaput yang berlebihan dan tandatanda kerusakan lainnya. Cat harus diaduk, disaring secara menyeluruh dan juga agar seragam konsistensinya selama pengecatan. Bila disyaratkan oleh kedaan permukaan, suhu, cuaca dan metoda pengecatan, maka cat boleh diencerkan sesaat sebelum dilakukan pengecatan dengan mentaati petunjuk yang diberikan pembuat cat dan tidak melebihi jumlah 0,5 liter zat pengencer yang baik untuk 4 liter cat. Pemakaian zat pengencer tidak berarti lepasnya tanggung jawab kontraktor untuk memperoleh daya tahan cat yang tinggi (mampu menutup warna lapis di bawahnya).

Metode Pengecatan. Cat dasar untuk permuakaan beton, pelesteran, panel kalsium silikat diberikan dengan kuas dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas atau rol. Cat dasar untuk permukaan papan kalsiboard deberikan dengan kuas dan dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas atau rol. Cat dasar untuk permukaan kayu harus diaplikasikan dengan kuas dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas, rol atau semprotan. Cat dasar untuk permukaan besi/baja diberikan dengan kuas atau disemprotkan dan lapisan berikutnya boleh menggunakan semprotan.

Pemasangan Kembali Barangbarang yang dilepas. Sesudah selesainya pekerjaan pengecatan, maka barangbarang yang dilepas harus dipasang kembali oleh pekerja yang ahli dalam bidangnya. PASAL 17 PEKERJAAN UKIRAN 17.1. KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup semua pekerjaan yang berhubungan dengan pengadaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan lapis ukiran. Lapisan ukiran diaplikasikan pada semua kolom dan balok serta bagian bagian dinding sesuai dengan gambar kerja. 17.2. LINGKUP PEKERJAAN Lingkup pekerjaan ini meliputi pekerjaan lapisan ukiran kayu untuk permukaan kolom dan balok beton exposed, lapisan ukiran untuk listplank beton dan lapis ukiran untuk permukaan dinding. Semua bahan yang digunakan dalam pekerjaan harus mendapatkan persetujuan dari direksi pekerjaan.
XII-50

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

17.3. BAHAN BAHAN a. Ukiran kayu untuk ornamen tiang dan balok exposed. Ukiran kayu menggunakan kayu kualitas I, dengan kondisi baik sebagaimana ditetapkan pada pasal 3 spesifikasi teknis ini.. b. Ukiran listplank dan bagianbagian dinding menggunakan bahan GRC (Glassfiber Reinforced Cement). Semen dan pasir yang digunakan sesuai dengan spesifikasi teknis pasal 3. Fiberglass yang dipergunakan tipe Cem-Fill AR dengan cara produksi disemprotkan atau secara handmix (diaduk tangan) PASAL 18 PEKERJAAN ALAT-ALAT SANITAIR DAN ASESORISNYA 18.1. KETERANGAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan sanitair dan asesoris yang berhubungan seperti ditunjukkan dalam gambar, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan alat yang diperlukan. 18.2. PEKERJAAN SANITAIR 12.2.1. LINGKUP PEKERJAAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan sanitair dan yang berhubungan seperti ditunjukkan dalam gambar, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan alat yang diperlukan 12.2.2. BAHAN BAHAN Water Closet dan Wastafel. Barangbarang yang akan dipakai adalah sebagai berikut :

Water Closet Jongkok Bahan porselen, produk dalam negeri dengan kualitas baik, sesuai dengan SNI SNI 0307972006 lengkap dengan stop kran dan peralatan lain (warna standard).

Wastafel Wastafel Meja Bahan porselen, produk dalam negeri sesuai dengan SNI SNI 0306801998, lengkap dengan keran, siphon dan perlengkapan lainnya (warna standard). Wastafel Gantung Bahan porselen, produk dalam negeri sesuai dengan SNI SNI 0306801998, lengkap dengan keran, siphon dan perlengkapan lainnya (warna standard). Wastafel pedestal sesuai dengan SNI SNI 0306801998. Semua bahan yang digunakan harus disetujui oleh pihak Direksi.

Semua wastafel dan sanitary yang lainnya sudah lengkap dengan keran, siphon dan perlengkapan lainnya yang diperlukan.
XII-51

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Keran, Floor Drain, dan lainlain


Keran air Floor Drain Soap Holder

Barangbarang yang akan dipasang harus benarbenar mulus dan tidak cacat sedikitpun dan sesuai dengan SNI. Kontraktor harus mengajukan contohcontoh untuk disetujui oleh Pengawas bersama dengan Konsultan Pengawas dan Konsultan Perencana. 12.2.3. PELAKSANAAN PEKERJAAN Pemasangan semua peralatan/perlengkapan sanitair harus dilakukan oleh ahli pemasangan barang sanitair yang berpengalaman. Pengerjaan harus dilakukan dengan hatihati dan sangat rapi. Semua sambungan harus kedap air dan udara. Bahan penutup sambungan tidak diijinkan. Cat, vernis, dempul dan lainnya tidak diijinkan dipasang pada bidangbidang pertemuan sambungan sampai semua sambungan dipasang kuat dan diuji. Semua saluran ekspos ke perlengkapan sanitasi harus diselesaikan sedemikian rupa sehingga tampak bersih dan rapih dan sesuai ketentuan Gambar Kerja dan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. Pemipaan dari perlengkapan sanitasi ke pipa distribusi utama harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Bak cuci tangan tipe dinding harus dipasang sedemikian rupa sehingga puncak bagian luar alatalat tersebut berada 800mm di atas lantai, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. Bak cuci tangan tipe pemasangan di meja harus dipasang pada ketinggian sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Bak cuci dari bahan stainless steel harus dipasang sedemikian rupa pada meja/kabinter seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Sistem penumpu dan penopang harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat perlengkaan sanitasi atau sesuai persetujuan Pengawasan Lapangan. Pemasangan alatalat sanitair lain Tempat alatalat pada wastafel harus dipasang sipat datar dan diskrupkan pada dinding. Barangbarang yang akan dipakai harus tidak bercacat sedikitpun. Floor drain harus dipasang dengan saringannya, dan dipasang rapih. Semua selasela antara floor drain dengan lantai, harus diisi dengan adukan 1 Pc : 2 Ps. Pasangan harus sedemikian sehingga bidang atas floor drain rata dan sebidang dengan bidang lantai. Tempat sabun hanya dipasang pada toilet yang ada bak airnya saja. Tinggi pemasangan pada dinding 100 cm di atas lantai.

XII-52

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

C. PEKERJAAN STRUKTUR/SIPIL PASAL 1 URAIAN PEKERJAAN DAN SITUASI 1.1. Lingkup pekerjaan ini meliputi : Pekerjaan tanah Pekerjaan pondasi Foot Plat Pekerjaan Lantai Kerja Pekerjaan kolom Pekerjaan Balok Pekerjaan Plat Lantai Pekerjaan Plat Atap 1.2. Untuk pelaksanaan Kontraktor hendaknya menyediakan : Tenaga pelaksana yang terampil dalam bidang pekerjaannya. Tenagatenaga pekerja harus tenagatenaga ahli yang cukup memadai sesuai dengan jenis pekerjaan. Alatalat pengukur seperti water pass dan alatalat bantu lain yang dipergunakan untuk ketelitian, ketetapan dan kerapihan pekerjaan. 1.3. Pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam uraian pekerjaan dan syaratsyarat gambar bestek dan detail gambar konstruksi serta keputusan Pengawas Lapangan. 1.4. Situasi Pembangunan akan dilaksanakan di atas lahan ex Puskesmas Narmada Kabupaten Lombok Barat. Halaman pembangunan akan diserahkan kepada pelaksana sebagaimana keadaan pada waktu rapat penjelasan untuk ini hendaknya para Kontraktor mengadakan penelitian yang seksama terutama mengenai tanah bangunan yang ada, sifat, luas pekerjaan dan lainlain yang dapat mempengaruhi harga penawaran. Dalam rapat penjelasan akan ditunjuk tempat dimana pembangunan akan dilaksanakan tertera pada gambar. PASAL 2 UKURAN TINGGI DAN UKURAN POKOK Kontraktor harus menyediakan pekerja yang ahli dalam caracara pengukuran alat penyipat datar, slang plastik, alat penyiku, prisma silang, segitiga sikusiku dan alat alat penyipat tegak lurus dan peralatan lain yang diperlukan guna ketetapan pengukuran.

XII-53

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

PASAL 3 PEKERJAAN PEMBERSIHAN DAN PEMBONGKARAN Semua benda dan permukaan seperti pohon akar dan tonjolan serta rintangan rintangan bangunan beserta pondasinya dan lainlain yang berada di dalam batas daerah pembangunan yang tercantum dalam gambar harus dibersihkan dan dibongkar kecuali untuk halhal di bawah ini : 1. Sisasisa pohon yang tidak mengganggu dan akarakar serta bendabenda yang tidak mudah rusak yang letaknya minimum 1 meter di bawah dasar pondasi. Pembongkaran tiangtiang saluransaluran dan selokanselokan sedalam yang diperlukan dalam penggalian ditempat tersebut. hanya

2. 3.

Kecuali pada tempattempat yang harus digali lubanglubang bekas pepohonan dan lubanglubang lain harus diurug kembali dengan bahanbahan yang baik dan dipadatkan. Kontraktor bertanggung jawab untuk membuang sendiri tanamantanaman dan puingpuing ketempat yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas.

4.

PASAL 4 O B S T A C L E 1. Kriteria obstacle berupa konstruksi beton pasangan batu kali, pasangan dinding tembok besibesi tua dan lainlain. Bekas perlindungan maupun bekas kontruksi bangunan lama yang cara pembongkarannya memerlukan metoda khusus dengan menggunakan peralatan yang lebih khusus pula (misalnya : concrete breaker, compressor, mesin potong) dibandingkan dengan peralatan yang digunakan pada pekerjaan galian tanah. Semua berangkal dan kotoran dari bekas pembongkaran konstruksi existing galian dan lainlain harus segera dikeluarkan dari tapak dan dibuang ke tempat yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Semua peralatan yang diperlukan pada paket pekerjaan ini harus tersedia di lapangan dalam keadaan siap pakai. Kontraktor harus tetap menjaga kebersihan di area pekerjaan dan disekitarnya yang diakibatkan oleh semua kegiatan pekerjaan ini serta menjaga keutuhan terhadap material/barangbarang yang sudah terpasang (existing) Batasan pembongkaran obstacle adalah sebagai berikut : Pada daerah titik pondasi setempat sampai mencapai kedalaman yang masih memungkinkan obstacle tersebut bisa dibongkar/digali sesuai dengan kondisi dan sifat tanah pada daerah tersebut. Pada jalur yang akan dibuat pondasi setempat dan sloof mulai dari permukaan tanah exsisting sampai dengan di bawah permukaan dasar urugan pasir dari konstruksi pondasi dan sloof. PASAL 5 PEKERJAAN PERBAIKAN KONDISI TANAH GALIAN/ URUGAN 5.1. LINGKUP PEKERJAAN Yang termasuk pekerjaan perbaikan kondisi tanah adalah semua pekerjaan yang berhubungan dengan pekerjaan tanah meliputi :
XII-54

2.

3.

4.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Penimbunan/ Pengurugan Pemadatan Tanah 5.2. PERSYARATAN PELAKSANAAN PEMADATAN TANAH PEKERJAAN PENGURUGAN DAN

Penimbunan dilakukan sampai pada peil dan kemiringan yang ditentukan sesuai Gambar Kerja. Sebelum penimbunan, daerah kawasan harus dibersihkan dari semua kotoran, rumput, humus dan akar tanaman. Penimbunan baru dilakukan setelah tanah yang selesai dibersihkan itu dipadatkan mencapai 90% kepadatan maksimum. Pelaksanaan pemadatan dilakukan lapis demi lapis, tiap lapisan tidak boleh lebih dari 20 cm tebal sebelum dipadatkan atau 15 cm setelah dipadatkan. Tanah yang dipadatkan harus mencapai 90 % kepadatan maksimum yang dapat dicapai pada kadar air optimum yang ditentukan dengan Modified AASHTO T99. Selama pemadatan harus dikontrol terus kadar airnya. Apabila kadar air bahan timbunan/fill material lebih kecil dari bahan optimum, maka fill material harus diberi air sehingga menyamai kadar air optimum. Sebaliknya bila kadar air bahan timbunan/fill material lebih besar dari kadar air optimum, maka fill material harus dikeringkan terlebih dahulu atau ditambah dengan bahan timbunan yang lebih kering. Pemadatan harus dilakukan pada cuaca baik, bila hujan dan air tergenang, pemadatan dihentikan. Diusahakan air dapat mengalir dengan membuat saluransaluran drainage sehingga daerah pemadatan selalu kering. PASAL 6 PEKERJAAN BETON. 6.1. LINGKUP PEKERJAAN 1. Meliputi pengadaan dan pengerjaan semua tenaga kerja, equipment, peralatan dan bahan untuk semua pekerjaan beton biasa, beton bertulang, beton telanjang berikut pembuatan dan pemasangan cetakan bekisting/mould penyelesaian dan lainlain pekerjaan pembetonan sesuai dengan gambargambar rencana dan persyaratannya. 2. Pekerjaan Beton pada Tahap ini meliputi : Pekerjaan beton kolom lantai satu. 3. Mengadakan koordinasi sebaikbaiknya dengan disiplin lain yang menyangkut pekerjaan pembetonan yaitu seperti : Pekerjaan tanah untuk struktur, drainase/sistem saluran plumbing. Pekerjaan arsitektur. Pekerjaan kayu, tembokan, logam dan lainlain sebagainya yang ada kaitannya dengan pekerjaan beton.
XII-55

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

6.2. PERSYARATAN Semua pekerjaan beton harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan persyaratan : Peraturanperaturan/standar setempat yang biasa dipakai. Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971; NI2. Peraturan Semen Portland Indonesia 1972; NI8. Peraturan Pembangunan Pemerintah Daerah Setempat. Petunjukpetunjuk dan peringatanperingatan lisan maupun tertulis yang diberikan Konsultan Pengawas. American Society for Testing and Material (ASTM). American Concrete Institute (ACI).

Persyaratan di atas adalah standar minimum dan harus disesuaikan dengan gambargambar dan persyaratannya. Semua pekerjaan beton yang tidak sesuai standar akan ditolak, kecuali bila dilaksanakan dengan standar yang lebih tinggi mengenai kekuatan mutu bahan, cara pengerjaan cetakan, cara pengecoran, kepadatan, textured finishing dan kualitas secara keseluruhan. 6.3. MUTU BETON Mutu beton struktur adalah K250 dan dianjurkan memakai ready mix concrete, dan mutu baja yang dipakai adalah BJTD39 dan BJTP24. Untuk pekerjaan beton lantai kerja dipakai beton rabat dengan campuran 1pc : 3ps : 5kr. Mutu karakteristik merupakan syarat mengikat. Untuk menjamin kesamaan mutu beton, kontraktor dianjurkan menggunakan readymix concrete dari perusahaan terkenal yang khusus membuat readymix, terutama untuk pekerjaan struktur dinding beton, kolom, balok, lantai dan atap beton. 1. Lapisan penutup (protective concrete fill) di atas lapisan kedap air seperti pada lantai toilet (screed), reservoir dan lainlain harus menggunakan adukan dengan campuran 1 PC : 3Ps dan harus dicor segera setelah lapisan water proofing selesai dipasang. 2. Campuran tambahan untuk beton (concrete admixture). Bilamana dianggap perlu tambahan untuk beton dapat dipergunakan concrete admixture. Penggunaan tersebut harus dengan persetujuan Konsultan Pengawas dan pihak Direksi. 3. Pengadukan. Kecuali ready mix concrete semua pengadukan jenis beton harus dilakukan dengan mesin pengaduk berkapasitas tidak kurang dari 350 liter. Setiap kali membuat adukan, pengadukan harus rata hingga warna dan kekentalannya sama. 4. Takaran Perbandingan Campuran. Semua bahan harus ditakar menurut perbandingan berat, bukan perbandingan isi.

XII-56

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

6.4. PENGAWASAN CAMPURAN ADUKAN 1. Komposisi. Semua agregat, semen, air, beratnya harus ditakar dengan seksama. Proporsi semen yang ditentukan adalah minimal. Sebagai pedoman, Pemborong harus tetap mengusahakan mutu/kekuatan beton sesuai dengan yang disyaratkan dalam Pasal 5.3. 2. Pengujian (testing). Pada umumnya pengujian dilakukan sesuai dengan PBI 1971 PASAL 4.7. termasuk pengujianpengujian susut (slump) dan pengujianpengujian tekanan. Jika beton tidak memenuhi syaratsyarat slump, maka bagian/kelompok adukan tersebut tidak boleh dipakai. Jika pengujian tekanan gagal, maka perbaikan harus dilakukan sesuai dengan prosedurprosedur dalam PBI 1971. 6.5. BAHAN-BAHAN. Semen yang dipakai harus semen portland dari merk yang disetujui dan yang dalam segala hal memenuhi syarat seperti yang dikehendaki oleh "Peraturan Beton Bertulang Indonesia untuk beton kelas I Z 475 atau British Standard, nomor : 12 1965. Dalam pengangkutan, semen harus terlindung dari hujan, zak (kantong) asli dari pabriknya dalam keadaan tertutup rapat dan harus disimpan di gudang yang cukup ventilasinya dan tidak kena air, ditaruh pada tempat yang ditinggikan paling sedikit 30 cm dari lantai. Kantong semen tersebut tidak boleh ditumpuk sampai tingginya melampaui 2 m, dan tiap pengiriman baru harus dipisahkan dan ditandai dengan maksud agar pemakaian semen dilakukan menurut urutan pengirimannya. 1. Agregate. Agregat harus keras, bersifat kekal dan bersih, bebas dari bahanbahan yang merusak, umpamanya yang bentuk atau kwalitasnya bertentangan dan mempengaruhi kekuatan atau kekalnya konstruksi beton pada setiap umur, termasuk daya tahannya terhadap karat dari tulangan besi beton. Agregat (butiran) dalam segala hal harus memenuhi yang dikehendaki (ketentuan ketentuan) PBI 1971. Bagian 3 dilakukan pengujian butiran. Pasir Beton. Pasir harus terdiri dari butirbutir yang bersih dan bebas dari bahanbahan organik, lumpur dan sebagainya dan harus memenuhi komposisi butir serta kekerasan yang dicantumkan dalam PBI 1971. Koral Beton/Split. Digunakan koral yang bersih, bermutu baik tidak berpori serta mempunyai gradasi kekerasan sesuai dengan syaratsyarat PBI 1971. Penyimpanan/penimbunan pasir dan koral beton harus dipisahkan satu dengan yang lain, hingga dapat dijamin kedua bahan tersebut tidak tercampur untuk mendapatkan adukan beton yang tepat.

XII-57

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

2.

A i r. Air untuk adukan dan perawatan beton harus bersih, bebas dari bahanbahan yang merusak atau campurancampuran yang mempengaruhi daya lekat semen dan dilakukan pengujian air/laboratorium test.

3.

Bahan Tambahan. Bahan tambahan disetujui secara khusus dengan persetujuan Ahli/ Konsultan Pengawas.

4.

Baja Tulangan. a. Jenis penulangan. Batang tulangan besi beton terdiri dari BJTD39 dan BJTP24, bahan tersebut dalam segala hal harus memenuhi ketentuanketentuan PBI 1971, standar Jepang kelas SR 24 atau British Standard Nomor 785 1938. Grade yang dipergunakan adalah ST37 dengan kategori, BJTP 24 yang sesuai dengan tabe 3.7.1. PBI 1971. b. Penyimpanan. Tulangan besi beton harus disimpan dengan tidak menyentuh tanah dan tidak boleh disimpan diudara terbuka untuk jangka waktu yang panjang. c. Pemasangan. Sebelum beton dicor, tulangan besi beton harus bebas dari minyak, kotoran, cat, karat, lepas, kulit giling atau bahanbahan lain yang merusak. Semua tulangan harus dipasang dengan posisi yang tepat sehingga tidak dapat berubah atau begeser pada waktu adukan ditumbuktumbuk atau dipadatkan. Tulangan besi beton dan penutup beton tingginya harus tepat, dengan penahanpenahan jarak beton (tahu beton) yang telah disetujui Ahli/ Konsultan Pengawas. d. Pengujian (testing). Pada umumnya pengujian untuk tulangan besi beton dilakukan sesuai dengan PBI 1971 yaitu yang mempunyai kekuatan leleh minima 370 kg/cm2. Jika besi beton tersebut tidak memenuhi ketentuan sebagaimana tercantum di dalam Uraian dan Syaratsyarat yang tercantum dalam pengujian, maka kelompok yang tidak memenuhi syaratsyarat itu tidak boleh dipakai dan pemborong harus menyingkirkannya dari tempat pekerjaan. e. Selimut Beton. Ukuran minimal selimut beton sesuai dengan penggunaannya (tidak termasuk plesteran), adalah sebagai berikut : 1. Pondasi atau pekerjaan lainnya yang berhubungan dengan tanah = 3,0 cm. 2. Kolom dan balokbalok beton = 2,5 cm. 3. Slab/plat beton diatas tanah = 2,0 cm.

5.

Cetakan (bekisting). a. B a h a n.

XII-58

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Bekisting harus dipakai multipleks 12 mm dan kayu klas III yang cukup kering dan sesuai dengan finishing yang diminta menurut bentuk, garis ketinggian dan dimensi dari beton sebagaimana diperlihatkan dalam gambar arsitektur. Bekisting harus cukup untuk menahan getaran vibrator atau kejutankejutan lain yang diterima, tanpa berubah bentuk. Cetakan harus dibuat dari papan papan yang bermutu baik atau plywood : Untuk beton tidak diexposed dipakai kayu terentang tebal minimum 2,5 cm. Untuk beton exposed dipakai multiplek 18 mm, fibre glass atau tego film 18 mm yang tidak reaktif terhadap beton.

Tebalnya tergantung dari kwalitas dan jarak rangka penguat cetakan tersebut. b. Konstruksi. Cetakan harus dibuat dan disangga sedemikian rupa hingga dapat menahan getaran yang merusak atau lengkung akibat tekanan adukan beton yang cair atau sudah padat. Cetakan harus dibuat sedemikian rupa hingga mempermudah penumbukanpenumbukan untuk memadatkan pengecoran tanpa merusak konstruksi. Acuan harus rapat tidak bocor, permukaannya licin, bebas dari kotorankotoran seperti tahi gergaji, potonganpotongan kayu, tanah dan sebagainya sebelum pengecoran dilakukan dan harus mudah dibongkar tanpa merusak permukaan beton. Tiangtiang acuan harus diatas papan atau baja untuk memudahkan pemindahan perletakan. Tiangtiang tidak boleh disambung lebih dari satu. Tiangtiang dari dolken ukuran 8/10 cm atau kaso 5/7 cm. Tiang acuan satu dengan yang lain harus diikat dengan palang papan/balok secara silang. c. Alat untuk Membersihkan. Pada pencetakan untuk kolom atau dinding harus diadakan perlengkapan perlengkapan untuk menyingkirkan kotorankotoran, serbuk gergaji, potongan potongan kawat pengikat dan lainlain. d. U k u r a n. Semua ukuran cetakan harus tepat sesuai dengan gambar arsitektur dan sama disemua tempat untuk bentuk dan ukuran tiang yang dikehendaki sama. e. Kawat Pengikat. Kawat pengikat besi beton/rangka dibuat dari baja lunak dan tidak disepuh seng, dengan diameter kawat lebih besar atau sama dengan 0,40 mm. Kawat pengikat besi beton/rangka harus memenuhi syaratsyarat yang ditentukan dalam NI2 (PBI tahun 1971). f. Pelapis Cetakan. Untuk mempermudah pembongkaran cetakan dan menyingkirkan penutup penutup, pelapis cetakan dari merk yang telah disetujui dapat dipergunakan. Minyak pelumas, baik yang sudah maupun yang belum dipakai, tidak boleh digunakan untuk ini.

XII-59

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

6.6. LINGKUP DAN MACAM PEKERJAAN 1. 2. Pekerjaan meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan dan peralatan untuk menyelesaikan pekerjaan ini. Pekerjaan meliputi pekerjaan struktur, kolom dan plat lantai satu.

6.7. SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN 1. Syaratsyarat Cetakan untuk Beton. a. Cetakan (bekisting) untuk beton telanjang (bila ada) dari plywood dengan tebal minimum 12 mm, bermutu baik yang telah disetujui oleh Konsultan Pengawas dan pihak Direksi. Fibre glass atau bahan lain yang tidak reaktif terhadap beton sedangkan untuk beton biasa bisa dipakai cetakan dari papan klas II teba 2,5 3 cm lebar 20 cm. b. Semua sudut terbuka yang runcing dari kolom atau balok harus dibulatkan (dihaluskan 1,5 cm). c. Toleransitoleransi memenuhi ketentuan ayat 8.4.4. PBI. d. Segala cacat pada permukaan beton yang telah dicor, harus diplester dengan campuran perekat sedemikian rupa sehingga sesuai warna tekstur dan bentuknya dengan permukaan yang berdekatan. Untuk beton exposed harus dihindari adanya cacat permukaan. e. Ukuran keseluruhan untuk kusenkusen pintu dan jendela, harus diambil dari pekerjaan untuk menjamin ketepatan antara pekerjaan konstruksi beton dan ukuran pintu, jendela. 2. Toleransi. Posisi masingmasing bagian konstruksi harus tepat dalam batas toleransi 1 cm, toleransi ini tidak boleh bertambahtambah (kumulatif). Ukuranukuran masing masing bagian harus seksama dalam 0,3 dan +0,5 cm. 3. Pemberitahuan Tentang Pelaksanaan Pengecoran. Sebelum melaksanakan pekerjaan pengecoran beton pada dari pekerjaan, Pemborong harus memberi tahu Konsultan Direksi untuk mendapatkan persetujuan. Jika tidak ada semestinya, atau persiapan pengecoran tidak disetujui oleh dan pihak Direksi, maka Pemborong dapat diperintahkan beton yang dicor atas biaya sendiri. 4. Pengangkutan Adukan Adukan beton harus diangkut sedemikian rupa, sehingga dapat dihindarkan adanya pemisahan dari bagianbagian bahan. Adukan tidak boleh dijatuhkan dari ketinggian lebih dari 2 m. 5. Pembersihan Cetakan dan Alatalat.
XII-60

bagianbagian utama Pengawas dan pihak pemberitahuan yang Konsultan Pengawas untuk menyingkirkan

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Sebelum beton dicor, semua kotoran dan bendabenda lepas harus dibuang dari cetakan. Permukaan cetakan dan pasanganpasangan dinding yang akan berhubungan dengan beton, harus dibasahi dengan air sebelum dicor. 6. Pengecoran. Kontraktor diwajibkan melaksanakan pekerjaan persiapan dengan membersihkan dan menyiram cetakancetakan sampai jenuh, pemeriksaan ukuranukuran, ketinggian, pemeriksaan penulangan dan penempatan penahan jarak. Pengecoran beton hanya dapat dilaksanakan atau persetujuan Konsultan Pengawas dan pihak Direksi. Pengecoran harus dilakukan dengan sebaik mungkin dengan menggunakan alat penggetar untuk menjamin beton cukup padat dan harus dihindarkan terjadinya cacat pada beton seperti kropos dan sarang sarang koral/split yang dapat memperlemah konstruksi. Apabila pengecoran beton akan dihentikan dan diteruskan pada hari berikutnya maka tempat perhentian tersebut harus disetujui oleh Konsultan Pengawas dan pihak Direksi. Beton yang telah dicor dihindarkan dari benturan benda keras selama 3 x 24 jam setelah pengecoran. Beton harus dilindungi dari kemungkinan cacat yang diakibatkan dari pekerjaanpekerjaan lain. Bila terjadi kerusakan, Kontraktor diwajibkan untuk memperbaikinya dengan tidak mengurangi mutu pekerjaan, seluruh biaya perbaikan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Pengecoran ke dalam cetakan harus selesai sebelum adukan mulai mengental, yang dalam keadaan normal biasanya dalam waktu 30 menit. Pengecoran suatu unit atau bagian dari pekerjaan harus dilanjutkan tanpa berhenti dan tidak boleh terputus tanpa persetujuan Konsultan Pengawas. 7. Pemadatan beton. Adukan harus dipadatkan dengan baik dengan memakai alat penggetar (vibrator) yang berfrekwensi dalam adukan paling sedikit 3000 getaran dalam 1 menit. Penggetar harus dimulai pada waktu adukan ditaruh dan dilanjutkan dengan adukan berikutnya. Dalam cetakan yang vertikal, vibrator harus dekat dengan cetakan, tapi tidak boleh menyentuhnya sehingga dihasilkan suatu permukaan beton yang baik. Tidak boleh menggetarkan suatu bagian adukan, lebih dari 24 detik. Penggetaran tidak boleh dilakukan langsung menembus tulangan kebagian bagian adukan yang sudah mengeras. 8. Perawatan. Untuk melindungi beton yang baru dicor dari cahaya matahari angin dan hujan, sampai beton itu mengeras dengan baik dan untuk mencegah pengeringan terlalu cepat, harus diambil tindakantindakan sebagai berikut : a. Semua cetakan yang sudah diisi adukan beton harus dibasahi terus menerus sampai cetakan itu dibongkar. b. Setelah pengecoran, beton harus terus menerus dibasahi selama 14 hari berturutturut.
XII-61

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

9.

Pembongkaran Cetakan. Cetakan tidak boleh dibongkar sebelum beton mencapai satu kekuatan khusus yang cukup untuk memikul 2 kali beban sendiri. Bilamana akibat pembongkaran cetakan, pada bagian konstruksi akan bekerja bebanbeban yang lebih tinggi daripada beban rencana, maka cetakan tidak boleh dibongkar selama keadaan tersebut tetap berlangsung. Perlu ditentukan bahwa tanggung jawab atau keamanan konstruksi beton seluruhnya terletak pada Kontraktor dan perhatian pemborong mengenai pembongkaran cetakan ditujukan ke PBI 1971 dalam pasal yang bersangkutan. Pemborong harus memberi tahu Konsultan Pengawas dan pihak Direksi bilamana ia bermaksud akal membongkar cetakan pada bagian bagian konstruksi yang utama minta persetujuan, tapi dengan adanya persetujuan itu tidak berarti Pemborong lepas dari tanggung jawab.

10. Perubahan Konstruksi Beton. Meskipun hasil pengujian kubuskubus beton memuaskan, Konsultan Pengawas dan pihak Direksi mempunyai wewenang untuk menolak konstruksi beton yang cacat seperti berikut : Konstruksi beton yang sangat keropos. Konstruksi beton yang tidak sesuai dengan bentuk atau profil yang direncanakan atau posisinya tidak seperti yang ditunjukkan dalam gambar. Konstruksi beton yang tidak tegak lurus, atau rata seperti yang direncanakan. Konstruksi beton yang berisikan kayu atau benda lainnya.

11. Campuran dan Pengambilan Contoh (sampling). a. Untuk mencapai mutu beton K225 sesuai dengan PBI 1971, Pemborong harus melakukan percobaanpercobaan membuat design mix campuran campuran sedemikian rupa sehingga untuk kubus beton berukuran 15 x 15 x 15 cm, pada umur 28 hari, harus mempunyai kekuatan hancur karakteristik minimal 225 kg/cm2, bahanbahan yang dipergunakan adalah bahanbahan yang nantinya akan dipergunakan sebagai bahan beton struktur. Kubus percobaan harus dibuat minimal 1 buah dalam 5 m3 beton, dan dibuat paling sedikit dalam 3 proses pengadukan yang tidak bersamaan waktunya. Reference pasa 4.6. PBI 1971. b. Setiap hari pengecoran harus diambil contoh uji (sampling) paling sedikit tiga buah kubus percobaan yang waktu pengambilannya sepenuhnya ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Pengetesan kubus percobaan tersebut hanya boleh dilakukan dilembagalembaga Penelitian Bahan Bangunan Resmi yang disetujui oleh Konsultan Konsultan Pengawas. Analis kekuatan berdasarkan pada rumusrumus statistik sebagaimana tertera dalam PBI 1971, pasa 46. ayat 1 s/d 5. Biaya pengetesan termasuk dalam penawaran Pemborong atau tanggung jawab Kontraktor.

XII-62

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

D. PEKERJAAN MEKANIKAL & ELEKTRIKAL PASAL 1 PEKERJAAN AIR BERSIH, AIR KOTOR 1.1. LINGKUP PEKERJAAN Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam spesifikasi teknis ini ataupun yang tertera dalam gambargambar perencanaan, dimana bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan pada spesifikasi teknis ini.Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi teknis yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. Lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut : a. Pekerjaan Sistem Penyediaan dan Distribusi AirBersih. b. Pekerjaan Penyaluran Airkotor dan Airbekas dalam bangunan. c. Pekerjaan talang air hujan. d. Pekerjaan Instalasi Daya e. Peralatan bantu dan pendukung lainnya yang diperlukan untuk kesempurnaan kerja sistem nantinya, meskipun peralatan tersebut tidak disebutkan secara jelas atau terinci di dalam Gambar Perencanaan dan Persyaratan Teknis. f. Testing (tes kebocoran,isolasi) seluruh instalasi/sistem terpasang hingga berjalan dengan baik dan sempurna nantinya sesuai dengan spesifikasi teknis. 1.2. PEKERJAAN AIR BERSIH 1. Lingkup Pekerjaan a. Pengadaan dan pemasangan Sistem Pemipaan Distribusi air bersih dalam bangunan sampai ke titiktitik distribusi air bersih sesuai dengan gambar perencanaan. b. Pengadaan dan pemasangan Panel Daya, Panel Kontrol beserta pengabelannya. c. Persyaratan Bahan Dan Peralatan 2. Ketentuan Umum a. Persyaratan Pelaksanaan Pemipaan Pemipaan secara umum harus mengikuti segala ketentuan yang tercantum pada pasal terdahulu dan segala sesuatu yang tercantum dalam buku Pedoman Plambing Indonesia dan Standart Nasional Indonesia. Contohcontoh bahan dan konstruksi harus diajukan kepada Konsultan Pengawas dan pihak Direksi untuk diperiksa dan disetujui, selambat lambatnya 3 (tiga) minggu sebelum pembuatan dan pemasangan. Pemasangan pipa datar harus dibuat dengan kemiringan 1/1000 ke arah katup/flange pembuangan (drain valve/flange) dan pipa naik/turun harus benarbenar tegak.
XII-63

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Pemasangan pipa mendatar dalam bangunan harus dibuat dengan kemiringan 1/1000 menuju ke arah pipa tegak/riser. Belokan harus menggunakan longradius elbow, penggunaan short elbow, standard elbow, bend dan knee sama sekali tidak diperkenankan. Fitting, peralatan bantu, peralatan ukur dan lainnya yang memiliki tahanan aliran yang berlebih tidak diperkenankan dipasang kecuali yang disyaratkan pada buku ini. Pada belokan dari pipa datar ke pipa tegak harus dipasang alat pengumpul kotoran yang tertutup (capped dirt pocket). Semua alat ukur harus dalam batas ukur yang baik dan mempunyai ketelitian yang sewajarnya untuk pengukuran. Selama pemasangan berjalan, Kontraktor harus menutup setiap ujung pipa yang terbuka untuk mencegah tanah, debu dan kotoran lainnya, dengan dop/blind flange untuk pipa baja dan copper, pemanasan press untuk pipa PVC. Setiap jaringan yang telah selesai dipasang, harus ditiup dengan udara kempa (compressed air) untuk jangka waktu yang cukup lama, agar kotorankotoran yang mungkin sudah masuk ke dalam pipa dapat terbuang sama sekali. Ketentuan/Persyaratan teknis tentang instalasi pemipaan, peralatan bantu, dan yang lainnya telah diuraiakan pada pasal terdahulu

Desinfeksi Desinfeksi dilakukan setelah seluruh sistem pemipaan air bersih dapat berfungsi dengan baik, dan sebelum penyerahan pertama. Desinfeksi dilakukan dengan memasukkan Chlorine ke dalam sistem dengan cara injeksi. Dosis Chlorine adalah 50 ppm. Setelah 16 jam, seluruh sistem pipa harus dibilas dengan air bersih sehingga kadar Chlor tidak melebihi 0,2 ppm.

Pengujian Instalasi Pemipaan Pengujian dilakukan untuk menguji hasil pekerjaan penyambungan pipa pipa serta kondisi dari pipapipa yang telah dipasang. Pengujian dilakukan setelah seluruh sistem pemipaan selesai dikerjakan dan siap untuk dilakukan pengujian. Pengujian dilakukan dengan memberikan tekanan hidrostatik pada sistem pemipaan, tekanan yang diberikan adalah 1,5 kali tekanan kerja, minimum 10 kg/cm2. Pengujian dilakukan selama 8 jam, tanpa terjadinya penurunan tekanan.

XII-64

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Apabila terjadi penurunan tekanan, maka Kontraktor harus mencari sePASAL sePASALnya dan melakukan penggantian bila keadaan mengharuskan. Perbaikan yang sifatnya sementara tidak diizinkan.

1.3. PEKERJAAN AIR-KOTOR DALAM BANGUNAN a. Lingkup Pekerjaan Pemipaan air kotor dari sanitary fixtures sampai dengan sistem pengolahan limbah/IPAL atau Sawege Treatment Plant nantinya. Pipa dan Fitting Untuk sistem pemipaan tegak, Pipa dan fitting yang digunakan dalam sistem pemipaan ini harus dari jenis PVC AW dan berasal dari satu merk serta mengikuti SII 124685 dan SII 144885. Fitting dapat juga dari merk lain selama ada jaminan dari pabrik pembuat pipa bahwa pipa yang diproduksi oleh pabrik itu menggunakan fitting standard yang diproduksi oleh pabrik lain yang ditentukan olah pabrik pembuat pipa tersebut. Untuk hal tersebut di atas Kontraktor harus menyediakan potongan pipa dari berbagai ukuran yang akan digunakan dan membuat contoh sambungan (mock up) antara pipa dengan pipa dan pipa dengan fitting untuk ditunjukkan kepada Konsultan Pengawas dan pihak Direksi dan mendapat persetujuan untuk penggunaan pipa dan fitting tersebut serta memberikan jaminan purna jual untuk pipa dan fitting tersebut. Persyaratan material (kelas, standard dan lainnya), ketentuanm cara pemasangan seperti yang dicantumkan pada PASAL terdahulu. Untuk pipa kelas S12.5 dengan diameter 50 mm atau lebih kecil menggunakan perekat solvent cement. Untuk pipa kelas S16 dengan diameter lebih besar dari 50 mm menggunakan sambungan dengan rubberring bell and spigot.

b. Persyaratan Bahan dan Peralatan

Sambungan -

c. Persyaratan Pelaksanaan Pemipaan Semua pipa dan fitting yang dipakai dalam pekerjaan ini harus dari satu merk. Fitting harus terbuat dari bahan yang sama dengan bahan pipa. Fitting harus dari jenis "injection moulded" sedangkan "Welded fitting" sama sekali tidak diperkenankan untuk dipergunakan dalam sistem pemipaan.

XII-65

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Setiap sambungan berubah arah dibuat dengan WYE45, TEE Sanitair atau COMBINATION WYE45 atau LONG RADIUS BEND dengan clean out. Pipa vent service harus dipasang tidak kurang 15 cm di atas muka banjir alat sanitair tertinggi dan dibuat dengan kemiringan minimum sebesar 1%. Kemiringan pipa dibuat sesuai dengan yang dinyatakan dalam gambar dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Pipa vent yang menembus atap harus dipasang sekurangkurangnya 15 cm di atas atap dan tidak boleh digunakan untuk keperluan lain. Untuk pipa vent mendatar, jarak tumpuan sama dengan jarak tumpuan pada pipa air kotor. Dalam pemasangan jaringan pemipaan ini, harus diadakan koordinasi dengan pekerjaanpekerjaan struktur mengingat adanya penembusan penembusan betonan lantai maupun dinding. Pemasangan dan penempatan pipapipa ini disesuaikan dengan gambar pelaksanaan dan dimensi dari masingmasing pipa tercakup pula dalam gambar tersebut. Di setiap floor drain dilengkapi dengan UTrap, untuk mencegah masuknya gas yang berbau kedalam ruangan. Pada jalur perpipaan air kotor yang mengandung lemak dipasang clean out di setiap belokan dan pada pipa vertikal utama (di setiap pintu shaft). Semua lubang pada pipa pembuangan ditutup. Seluruh sistem pemipaan diisi air sampai ke lubang vent tertinggi. Pengujian dinyatakan berhasil dan selesai bila tidak terjadi penurunan mukaair setelah lewat 6 (enam) jam.

Pengujian Sistem -

1.4. PEKERJAAN TALANG a. Lingkup Pekerjaan Pengadaan dan pemasangan talang air hujan Pembuatan saluran gedung ke saluran drainase luar bangunan (saluran air hujan tapak). Persyaratan Bahan dan Peralatan Bantu o Bahan pipa talang, Jenis Kelas o Roof drain, Jenis Konstruksi : aluminium cor, : sesuai gambar,
XII-66

b. Pekerjaan Talang Air Hujan

: pipa PVC, : 10 kg/cm2 atau S 12.5,

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

c. Persyaratan Pelaksanaan Pemipaan, o Pipa tegak, Pipa harus dipasang dengan dudukan baja dan klem dari baja. o Jarak maksimum antara klem adalah 300 cm atau pada setiap jarak sejauh jarak lantai ke lantai. Pipa datar, Pipa harus dipasang dengan penggantung dari baja seperti penggantung pada pipa air bersih. Jarak antara penggantung harus mengikuti ketentuan berikut ini, diam. 50 mm atau lebih kecil, setiap 200 cm diam. 65mm atau lebih besar, setiap 300 cm dengan kemiringan minimum sebesar 1 persen.

Pipa yang ditanam dalam tanah, Pada sisi bawah dari pipa tegak yang dihubungkan dengan pipa datar harus diberi dudukan dari blok beton. Kedalaman pipa dari titik awal penanaman bervariasi sampai ke bak titik sambung dengan saluran drainase tapak dengan kemiringan minimum 0.5 persen.

d. Sambungan, Sambungan untuk pipa dengan menggunakan solvent cement.

PASAL 2 PEKERJAAN ELEKTRIKAL ARUS KUAT 2.1. PEKERJAAN SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK a. Lingkup Pekerjaan Lingkup pekerjaan ini termasuk pengadaan dan pemasangan semua material, peralatan, tenaga kerja dan lainlain untuk pemasangan, pengetesan, commissioning dan pemeliharaan yang sempurna untuk seluruh instalasi listrik seperti dipersyaratkan dalam buku ini dan seperti ditunjukkan dalam gambargambar perencanaan listrik. Dalam Pekerjaan ini harus termasuk sertifikat pabrik dari peralatan yang akan dipakai dan pekerjaan pekerjaan kecil lain yang berhubungan dengan pekerjaan ini yang tidak mungkin disebutkan secara terinci di dalam buku ini tetapi dianggap perlu untuk keselamatan dan kesempurnaan fungsi dan operasi sistem distribusi listrik. Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam spesifikasi teknis ini ataupun yang tertera dalam gambargambar perencanaan, dimana bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan pada spesifikasi teknis ini. Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi teknis yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Kontraktor
XII-67

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. Lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut : PanelPanel Daya Tegangan Rendah,Pekerjaan ini meliputi Low Voltage Main Distribution Panel, Sub distribution Panel, Panelpanel Daya dan Panel panel Penerangan termasuk seluruh peralatan peralatan bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi listrik.

KabelKabel Daya Tegangan Rendah. Pekerjaan ini meliputi kabel utama dari Panel Genset ke panel LVMDP, kemudian kabelkabel yang digunakan untuk menghubungkan panel satu dengan panel lainnya serta harus termasuk seluruh peralatanperalatan bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi listrik. Instalasi Daya. Pekerjaan ini meliputi seluruh instalasi listrik yang digunakan untuk menghubungkan panelpanel daya dengan outletoutlet daya dan peralatan peralatan listrik, seperti Exhaust Fan, Motormotor Listrik pada peralatan Sistem Mekanikal serta peralatan lain sesuai dengan Gambar Perencanaan dan Buku Persyaratan Teknis. Instalasi Penerangan. Pekerjaan ini meliputi seluruh instalasi listrik yang menghubungkan panel panel penerangan dengan fixture lampu, baik di dalam maupun di luar bangunan, sesuai dengan Gambar Perencanaan dan Buku Persyaratan Teknis. Pekerjaan instalasi penerangan juga harus dilakukan dengan memperhatikan karakteristik setiap jenis fixture lampu, dalam hal ini instalasi juga harus merujuk pada petunjuk pemasangan fixture lampu dari produsen yang ditunjuk. Fixture Lampu. Yang termasuk di dalam pekerjaan ini adalah armature lampu, fitting, ballast, starter, capasitor, lampulampu dan peralatanperalatan lain yang berhubungan dengan item pekerjaan sesuai dengan standard pabrik yang dipilih. Semua fixture lampu harus dibuat oleh satu pabrikan dengan kualitas yang sesuai dengan standard IEC. Untuk memastikan kemampuan distribusi cahaya, semua supplier produk harus menyertakan perhitungan pencahayaan dengan sampling area untuk menunjukkan kontur isoline dari penyebaran distribusi cahaya, kurva fotometrik termasuk Light Output Ratio LOR, DLOR, ULOR & TLOR,
XII-68

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

supplier juga harus menyertakan jaminan keaslian produk dan garansi untuk semua tipe armature. Untuk fixture lampu di dalam bangunan (indoor), kesilauan diindikasikan dengan UGR - Unified Glare Rating (mengacu kepada standar dan rumus CIE) harus disertakan untuk setiap armature indoor untuk menunjukkan pengukuran terhadap gangguan yang diakibat kan oleh kesilauan dengan skala penilaian dari 10 (unnoticeable) to 30 (unbearable). Sistem Pembumian Pengaman. Yang termasuk di dalam pekerjaan sistem pengebumian meliputi batang elektroda pengebumian dan bare copper conductor atau kabel yang menghubungkan peralatan yang harus dikebumikan dengan elektroda pembumian termasuk seluruh peralatanperalatan bantu yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem ini. b. Peralatan Penunjang Instalasi. Pekerjaan ini meliputi junction box, conduit, sparing, doos outlet daya, doos saklar, doos penyambungan, doos pencabangan, elbow, metal flexible conduit, klem dan peralatanperalatan lain yang dibutuhkan untuk kesempurnaan Sistem Distribusi Listrik meskipun peralatanperalatan ini tidak disebutkan dan digambarkan dengan jelas di dalam Gambar Perencanaan. c. Peralatan bantu/pendukung lainnya yang diperlukan untuk kesempurnaan kerja sistem, meskipun peralatan tersebut tidak disebutkan secara jelas atau terinci didalam Gambar Perencanaan dan Persyaratan Teknis. 2.2. KEMAMPUAN OPERASI SISTEM DISTRIBUSI LISTRIK a. Sistem Distribusi Listrik b. Pada keadaan normal, seluruh beban dilayani oleh sumber catu daya listrik utama yang berasal dari Jaringan Tegangan Menengah PLN (20 kV, 3 phasa, 50 Hertz). c. Pada saat sumber catu daya utama dari PLN mengalami gangguan, secara otomatis sebagian kebutuhan daya dilayani oleh sumber catu daya cadangan yang berasal dari Diesel Generating Set. d. Sistem Penerangan Klasifikasi Lampu Penerangan. Lampulampu penerangan di dalam gedung dikategorikan sebagai berikut : Lampu penerangan normal (normal lighting) yaitu lampu penerangan buatan dengan intensitas penerangan yang sesuai persyaratan untuk menjamin kelancaran kegiatan dalam gedung. b. Lampu penerangan darurat (emergency lighting) yaitu lampu penerangan buatan sebagai pengganti bila lampu penerangan normal terganggu (mati) lampu ini akan menyala baik pada kondisi normal maupun darurat.
XII-69

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Lampu penerangan dalam gedung terdiri dari : Escape lighting yaitu lampu penerangan darurat untuk menjamin kelancaran dan keamanan evakuasi pada saat terjadi darurat kebakaran emergency. Emergency Exit lighting yaitu lampu penerangan darurat untuk penunjuk jalan keluar yang aman pada saat terjadi darurat kebakaran. Lampulampu penerangan yang disebutkan diatas beroperasi sebagai berikut:

No 1. 2. 3.

Kondisi Normal Darurat (PLN) Darurat

Lampu

Sumber Daya

Hidup Hidup Hidup PLN Hidup Hidup Hidup Genset Mati Hidup Hidup Batere

Pada setiap ruangan kecuali Tangga, disediakan saklarsaklar setempat untuk menyalakan atau mematikan lampu. e. Persyaratan Pekerjaan Panel Tegangan Rendah Konstruksi Box Panel Panel terbuat dari plat baja dengan rangka terbuat dari besi siku dengan ukuran minimal 40x40x4 mM (free standing) atau plat besi yang terbentuk (wall mounted). Rangka utama harus diberi tutup dari bahan plat baja dengan dengan ketebalan sebagai berikut: Panel SDP, LP, PP Dinding 20 mM 1,6 mM Pintu 3,0 mM 2,0 mM

Plat tutup harus dikerjakan dengan baik dan setiap siku dari plat tutup ini harus benarbenar 90o. Plat penutup kerangka panel harus disekrup dengan rapi yang dilengkapi cincin plastic sebelum cincin besi terhadap kerangka panel. Plat penutup ini harus dapat dilepaslepas. Panel dilengkapi dengan tutup atas ataututup bawah yang dapat dilepas lepas dan harus disiapkan lubang serta Compression Cable Glad untuk setiap incoming dan outgoing feeder.

XII-70

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Pada dinding belakang atau/dan samping diperlukan membuat lubang lubang ventilasi yang cukup. Lubang ventilasi ini harus dibuat dengan cara punch dan rapi. Pada bagian dalam dari dinding yang diberi ventilasi yang dipunch harus dilengkapi tambahan dinding yang diberi lubang punch, hal ini untuk menjaga masuknya bendabenda atau tusuk akan pada bagian bagian yang bertegangan dari peralatan panel. Engsel yang digunakan harus kuat dan tidak menonjol dan harus diusahakan tersembunyi serta rapi. Kunci dan handle pintu harus dari type Spagnolet dengan tungkai penguat bawah dan atas dari bahan yang dilapisi vernikel. Rangka, penutup, cover plate dan pintu seluruhnya harus diberi cat dasar dan dilapisi dengan powder coating warna abuabu. Panel yang berada di luar bangunan harus mempunyai index protection 557. cukup apabila terdapat penambahan peralatan. Dalam box panel harus disediakan sarana pendukung kabel yang diketanahkan (grounding) dan busbar pentanahan, yang berfungsi untuk dudukan ujung kabel pentanahan. Pada circuit breaker, sepatu kabel, kabel incoming dan outgoing serta terminal penyambungan kabel harus diberi indikasi/label/ sign plates mengenai nama beban atau kelompok beban yang dicatu daya listriknya. Label ini harus terbuat dari plat aluminium atau sesuai standard DIN 4070. Pada bagian atas panel (dari ambang atas sampai dengan 12 cm di bawah ambang atas panel atau disesuaikan dengan kebutuhan) harus disediakan tempat untuk pemasangan lampu indikator, fuse dan alatalat ukur. Bagian tersebut merupakan bagian yang terpisah dari pintu panel dan kedudukannya menetap (fixed).

Busbar dan Terminal Penyambungan. Panel harus sesuai untuk sistem 3 phasa, 4 kawat dan mempunyai 5 busbar dimana busbar pentanahan terpisah. Busbar dari bahan tembaga yang digalvanisasi dengan bahan perak. Galvanisasi ini, termasuk pula bagian bagian yang menempel pada busbar, seperti sepatu kabel dan lain lain. Pemasangan kabel (untuk semua ukuran luas penampang kabel) pada busbar dan terminal penyambungan harus menggunakan sepatu kabel. Busbar dan terminal penyambungan harus disusun dan dipegang oleh isolator dengan baik, sehingga mampu menahan electro mechanical force akibat arus hubung singkat terbesar yang mungkin terjadi.

Circuit Breaker. Circuit breaker yang digunakan dari jenis MCB, MCCB dan ACB yang dilengkapi dengan thermal overcurrent release dan electromagnetic
XII-71

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

overcurrent release (adjustable).

yang

rating

ampere

tripnya

dapat

diatur

Outgoing circuit breaker dari Panel khusus untuk motormotor harus dilengkapi dengan proteksi kehilangan arus satu phasa. Circuit Breaker untuk proteksi motormotor listrik harus menggunakan Circuit Breaker yang dirancang khusus untuk pengaman motor (Circuit Breaker tipe M). Breaking capacity dan rating CB yang digunakan harus sebesar yang tercantum dalam Gambar Perencanaan. Tipe Circuit Breaker yang digunakan adalah, o \< 32 Ampere tipe MCB, o 40 >/ sampai dengan 63 Ampere tipe MCCB Fix, o < 80 Ampere tipe MCCB Adjustable.

Pemasangan MCB harus menggunakan Omega Rail sedangkan pemasangan MCCB dan komponen komponen lain, seperti magnetic contactor, time switch dan lain lain harus menggunakan dudukan plat. Pemasangan komponenkomponen tersebut harus rapi dan kokoh sehingga tidak akan lepas oleh gangguan mekanis. Jika di dalam Gambar Perencanaan dinyatakan ada spare, maka spare tersebut harus terpasang secara lengkap atau sesuai dengan keterangan pada gambar. Semua Circuit Breaker harus diberi label/signplate yang terbuat dari Alumunium mengenai nama beban atau kelompok beban yang dicatu daya listriknya. Label itu harus terbuat dari plat alumunium atau sesuai standard DIN4070.

Alat Ukur/indikator. Panel panel dilengkapi dengan alatalat ukur, seperti : a. Volt meter & Selector switch, b. Ampere meter,* c. Cosphi meter, d. Frequensi meter, e. Trafo arus, f. kWh meter, g. Indicator lamp & mini fuse, Tidak semua panel dilengkapi dengan peralatan seperti di atas, melainkan harus disesuaikan dengan gambar perencanaan. Volt meter dilengkapi dengan selector switch yang mempunyai mode 7 (tujuh) posisi a. b. 3 kali phasa terhadap netral, 3 kali phasa terhadap phasa,
XII-72

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

c.

posisi Off.

Ampere meter yang digunakan mempunyai range pengukuran sesuai dengan rating incoming Circuit Breaker, seperti pada tabel berikut ini:

No. 1. 2. 3. 4. 5.

Rating

incoming Panel

CB Ranges

of Ampere mater

250 300 A 125 200 A 80 100 A 50 63 A < 40 A

0 250/500 A 0 200/400 A 0 100/200 A 0 60/120 A 0 40/80 A

Pengukuran arus yang besar harus menggunakan trafo arus yang dirancang khusus untuk pengukuran. Rating trafo arus harus sesuai dengan rating Amperemeter yang digunakan dan tahan menerima impact short circuit terbesar yang mungkin terjadi. Rating trafo arus yang digunakan harus sesuai dengan tabel berikut ini:

No. 1. 2. 3. 4. 5.

Ranges of Amperemeter 0 250/500 A 0 200/400 A 0 100/200 A 0 60/120 A 0 40/80 A

Rating Trafo Arus 200/5 200/5 100/5 direct direct

Amperemeter yang dipasang pada panel utama selain mempunyai pointer (jarum penunjuk) untuk menunjukkan besarnya arus listrik yang ada dilengkapi juga dengan pointer lain yang berfungsi sebagai "Maximum Demand Indicator" Lampu indikator yang digunakan adalah : a. Warna hijau untuk phasa R, b. Warna kuning untuk phasa S, c. Warna merah untuk phasa T, Lampulampu indikator harus diproteksi dengan menggunakan mini fuse.

XII-73

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Amperemeter dan Voltmeter harus menggunakan tipe oving iron rectangular dengan kelas alat 2,0 dan mempunyai dimensi sebagai berikut :

o. 1.

Nama Panel SDP, PPLP

Dimensi Alat Ukur 72 x 72

Tipe Panel. Berdasarkan cara pemasangannya, panelpanel tegangan rendah di klasifikasikan sebagai berikut : No. 1. Nama Panel LP, PP, SDP Tipe Panel Wall Mounting

Panel jenis wall mounting dipasang flush mounting pada dinding tembok dengan lokasi sesuai Gambar Perencanaan. Pemasangan panel pada dinding harus diperkuat dengan baut tanam (anchor bolt) sehingga tidak akan rusak oleh gangguan mekanis. Box panel dan semua material yang bersifat konduktif yang berada di sekitar panel listrik harus dihubungkan ke Sistem Pembumian Pengaman.

Gambar Skema Rangkaian Listrik. Panel harus dilengkapi dengan gambar skema rangkaian listrik, lengkap dengan keterangan mengenai bagian instalasi yang diatur oleh panel tersebut. Gambar skema rangkaian listrik dibuat dengan baik, dilaminasi plastik dan ditempelkan pada pintu luar panel bagian dalam. Persyaratan Pekerjaan Kabel Tegangan Rendah

Ketentuan Umum. Persyaratan teknis ini berlaku untuk: a. b. c. Kabel daya, Instalasi daya, Instalasi penerangan.

Yang dimaksud dengan kabel daya adalah kabel yang menghubungkan antara panel satu dengan panel yang lainnya termasuk peralatan bantu yang dibutuhkan.
XII-74

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Yang dimaksud dengan instalasi daya adalah kabel yang menghubungkan panelpanel daya dengan bebanbeban stop kontak, peralatan Sistem Tata Udara dan Penghawaan (Smoke Vestibule Ventilator, Exhaust Fan), peralatan Sistem Pemadam Kebakaran (Fire Hydrant Pump, Jockey Pump, Fuel Transfer Pump), Pompa Air Bersih, Elevator dan lainlain, sesuai dengan Gambar Perencanaan. Didalam instalasi daya ini harus sudah termasuk outlet daya, conduit, sparing, doos untuk outlet daya/penyambungan/ pencabangan, flexible conduit dan peralatanperalatan bantu lainnya yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi daya. Yang dimaksud dengan instalasi penerangan adalah kabelkabel yang menghubungkan antara panelpanel penerangan dengan fixturefixture lampu penerangan buatan.

Di dalam instalasi penerangan ini harus sudah termasuk semua jenis/tipe saklar, conduit, sparing, doos untuk saklar/penyambungan/pencabangan, metal flexible conduit dan peralatanperalatan bantu lainnya yang dibutuhkan untuk kesempurnaan sistem instalasi penerangan buatan. Jenis Kabel. Kabel kabel listrik yang digunakan harus sesuai dengan standard SII dan SPLN atau standardstandard lain yang diakui di negara Republik Indonesia serta mendapat rekomendasi dari LMK. Ukuran luas penampang kabel untuk jaringan instalasi listrik Tegangan Rendah yang digunakan minimal harus sesuai dengan Gambar Perencanaan. Kabel listrik yang digunakan harus mempunyai rated voltage sebesar 600 Volt/1000 Volt. Tahanan isolasi kabel yang digunakan harus sedemikian rupa sehingga arus bocor yang terjadi tidak melebihi 1 mA untuk setiap 100 M panjang kabel. Kecuali untuk instalasi yang harus beroperasi pada keadaan darurat yang digunakan adalah kabel PVC dengan jenis kabel yang sesuai dengan fungsi dan lokasi pemasangannya seperti tabel di bawah ini :

No 1. 2. 3.

Pemakaian Ins. Penerangan bangunan

Jenis Kabel dalam NYA/NYM NYY NYY

Ins. Penerangan luar bangunan Ins. kabel daya dalam bangunan

Pada kabel instalasi harus dapat dibaca mengenai merk, jenis, ukuran luas penampang, rating tegangan kerja dan standard yang digunakan.
XII-75

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Pada ujung kabelkabel daya utama harus diberi label/signplate yang terbuat dari alumunium mengenai nama beban yang dicatu daya listriknya atau nama sumber yang mencatu daya kabel/beban tersebut.

Persyaratan Pemasangan. Pemasangan kabel instalasi tegangan rendah harus memenuhi peraturan PLN dan PUIL tahun 2000 atau peraturan lain yang diakui di negara Republik Indonesia. Kabel harus diatur dengan rapi dan terpasang dengan kokoh sehingga tidak akan lepas atau rusak oleh gangguan gangguan mekanis. Pembelokan kabel harus diatur sedemikain rupa sehingga jarijari pembelokan tidak boleh kurang dari 15 kali diameter luar kabel tersebut atau harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat kabel. Setiap ujung kabel harus dilengkapi dengan sepatu kabel tipe press, ukuran sesuai dengan ukuran luas penampang kabel serta dililit dengan excelcior tape dan difinish dengan bahan isolasi ciut panas yang sesuai. Penyambungan kabel pada kabel daya, kabel instalasi daya dan instalasi penerangan tidak diperkenankan kecuali untuk pencabangan pada kabel instalasi daya dan instalasi penerangan. Penyambungan kabel untuk pencabangan harus dilakukan di dalam junction box atau doos sesuai dengan persyaratan. Penarikan kabel harus menggunakan peralatanperalatan bantu yang sesuai dan tidak boleh melebihi strength dan stress maximum yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat kabel. Sebelum dilakukan pemasangan/penyambungan, bagian ujung awal dan ujung akhir dari kabel daya harus dilindungi dengan 'sealing end cable', sehingga bagian konduktor maupun bagian isolasi kabel tidak rusak. Pemasangan kabel di dalam bangunan dapat dilakukan sebagai berikut : a. Pada rak kabel, b. Di dalam dinding. Pemasangan kabel pada rak kabel harus diperhatikan halhal sebagai berikut : a. Kabel harus diatur rapi b. Kabel harus diperkuat dengan klem pada setiap jarak 40 cm dengan perkuatan mur baut pada dudukan/struktur rak. c. Untuk kabel instalasi daya dan penerangan harus dilindungi dengan conduit (di dalam High Impact Conduit).

d. Tidak diperkenankan adanya sambungan kabel di dalam conduit kecuali di dalam kotak sambung atau kotak cabang. Pemasangan kabel dalam dinding harus memperhatikan hal hal sebagai berikut : a. Kabel harus dilindungi dengan sparing.
XII-76

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

b. Sparing (pipa pelindung kabel yang ditanam dalam High Impact Conduit) sebelum ditutup tembok harus disusun rapi dan diklem pada setiap jarak 60 cM. Jika sparing tersebut berjumlah cukup banyak, maka perkuatan tersebut harus dilakukan dengan menggunakan kombinasi antara klem dan kawat ayam sehingga tersusun rapi dan kokoh. c. Kabel instalasi yang datang dari conduit menuju sparing harus dilindungi dengan 'metal flexible conduit' serta pertemuan antara conduit/sparing dengan metal flexible conduit harus dilakukan dengan cara klem. d. Untuk instalasi kabel expose harus di dalam RSC (Rigid Steel Conduit). Persyaratan Teknis Peralatan Instalasi

Outlet Daya. Outlet daya dan plug yang digunakan harus memenuhi standard SNI, SPLN, VDE/DIN atau standardstandard lain yang berlaku dan diakui di Indonesia. Outlet daya dan plug harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut: a. b. c. Rating tegangan Rating arus Tipe pemasangan : 250 Volt : 16 A atau seperti Gambar Perencanaan : recessed

Outlet daya dan plug harus mempunyai label yang menunjukkan merk pabrik pembuat, standard produk, tipe dan rating arus serta tegangannya. Outlet daya untuk peralatan Kitchen, Laundry, Koridor, Machine Lift Room harus dilengkapi dengan lampu indikator, saklar danlabel Outlet daya yang digunakan jenis putas & tusuk kontak yang dilengkapi dengan protector Outlet untuk Gondola menggunakan jenis 'Waterproof'. Kontraktor harus mengkoordinasikan warna, bentuk dan ukuran outlet daya dengan pihak Perencana Arsitektur/Interior. Outlet daya dipasang pada dinding atau partisi harus menggunakan doos dengan ketinggian pemasangan 30 cm dari permukaan lantai atau ditentukan oleh Perencana Interior. Tata letak outlet daya sesuai dengan Gambar Perencanaan dan harus dikoordinasikan dengan tata letak furnitures.

Saklar Lampu Penerangan. Saklar yang digunakan harus sesuai dengan standard PLN, SII dan VDE/DIN atau standardstandard lain yang berlaku dan diakui di Indonesia.
XII-77

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Saklar harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut : a. Rating tegangan b. Rating arus c. Tipe : 250 Volt : minimal 10 A : recessed

Saklar lampu harus mempunyai label yang menunjukkan merk pabrik pembuat, standard produk, tipe dan rating arus serta tegangannya. Saklar harus dipasang pada dinding atau partisi dengan ketinggian 120 cM dari permukaan lantai atau ditentukan oleh Perencana Interior. Pemasangan saklar harus menggunakan doos. Tata letak saklar harus sesuai dengan Gambar Perencanaan dan dikoordinasikan dengan Perencana Interior. Persyaratan Teknis Penunjang Instalasi

Rigid Conduit. Rigid conduit yang dipasang secara exposed menggunakan Rigid Steel Conduit (RSC) type thickwall dengan ketebalan minimum 2 mm dan conduitconduit yang ditanam di dalam tembok atau beton menggunakan High Impact Conduit. Conduit dan sparing harus mempunyai ukuran diameter dalam sebesar 1,5 kali dari total diameter luar kabel yang dilindunginya dan ukuran minimum sebesar 3/4". Oleh karena itu, kontraktor sebelum memasang conduit harus rekonfirmasi dahulu terhadap kabel yang akan dilindunginya. Ujung ujung conduit harus dihaluskan dan diberi tules agar tidak merusak isolasi kabel. Conduit untuk keperluan instalasi satu dengan instalasi lainnya harus dibedakan dengan cara dicat finish dengan warna yang berbeda sebagai berikut : a. b. c. d. Instalasi listrik Instalasi fire alarm Instalasi telepon : warna hitam, : warna merah, : warna kuning,

Instalasi tata suara : warna putih,

Pemakaian conduit di sini dimaksudkan untuk finishing seluruh instalasi daya, instalasi penerangan dan instalasi lainnya. Oleh karena itu pemasangannya harus dilakukan serapi mungkin dan dikoordinasikan dengan pekerjaan Finishing Arsitektur. Pemasangan pipa conduit di atas plafond harus dikoordinasikan dengan penggunaan jalur untuk utilitas lain seperti instalasi komunikasi, fire alarm, sound system, matv, ducting AC dan lainlain sehingga tersusun rapi, kokoh dan tidak saling mempengaruhi.
XII-78

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Pemasangan pipa conduit atau sparing tidak boleh merusak atau mengganggu instalasi utilitas lainnya. Dalam hal jalur pipa conduit pada gambar diperkirakan tidak mungkin lagi untuk dilaksanakan, maka Kontraktor wajib mencari jalur lain sehingga pelaksanaan mudah dan tidak mengganggu utilitas lain, tetapi tetap harus sesuai dengan persyaratan. Pertemuan antara pipa sparing yang muncul dari dalam dinding dengan pipa conduit di atas plafond harus menggunakan doos dan diantara doos tersebut dipasang flexible conduit.Pemasangan flexible conduit tersebut harus dilakukan dengan cara klem. Setiap sparing maupun conduit maximum hanya dapat diisi dengan 1 (satu) kabel berinti banyak atau satu pasang kabel untuk phasa, netral dan grounding, baik untuk kabel daya maupun untuk kabel lain. Conduit untuk instalasi listrik harus berjarak minimum 50 cM dari pipa air panas. Jumlah sparing (conduit yang ditanam di dalam beton) harus disediakan minimum sebanyak 120 % dari jumlah kabel yang akan melewatinya atau minimum mempunyai satu buah sparing lebih banyak dari jumlah kabel yang akan melewatinya.

Metal Flexible Conduit. Flexible conduit digunakan untuk melindungi kabel : a. Yang ke luar dari conduit dan masuk ke dalam sparing. b. Yang ke luar dari conduit ke titik titik lampu. c. Yang ke luar dari conduit ke mesin mesin atau bebanbeban yang lainnya. d. Pembelokan instalasi. e. Dan keperluan Perencanaan lain seperti tercantum di dalam Gambar

Penyambungan flexible conduit dengan conduit lain harus dilakukan di dalam doos penyambungan. Ukuran conduit harus mempunyai diameter dalam minimum 1,5 kali total diameter luar kabel yang dilindunginya. Flexible conduit yang digunakan harus tahan karat dan cukup kuat untuk menahan gangguan gangguan mekanis yang mungkin terjadi. Pemasangan flexible conduit harus menggunakan klem.

Rak Kabel. Rak kabel yang digunakan untuk menyanggqa kabelkabel daya kabel instalasi daya, penerangan serta kabel instalasi arus lemah.

XII-79

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Rak kabel terbuat dari plat baja dengan ketebalan 2 mM yang dilapisi Hot Dipped Galvanised dengan ketebalan lapisan minimum 50 M dan disesuiakan dengan standart BS 729 (dalam shaft). Rak kabel harus dilengkapi dengan tutup (cover) rakrung penyangga kabel, jarak antar ruang penyangga kabel maximum 50 cM. Penggantung rak kabel dipasang pada plat beton dengan anchor bolt dan harus kuat untuk menyangga rak kabel beserta isiannya serta harus tahan pula menahan gangguangangguan mekanis Rak kabel harus mempunyai penggantung yang dapat diatur (adjustable) yang terbuat dari bahan besi. Persyaratan Teknis Fixture Penerangan

Armature Lampu. Armaturarmatur lampu harus memenuhi persyaratan teknis, bentuk dan penampilan sesuai dengan Gambar Perencanaan. Armaturarmatur lampu menggunakan produk satu pabrikan dengan standard kualitas yang baik. Armaturarmatur lampu yang terbuat dari plat baja harus mempunyai ketebalan plat minimal 0,7 mm, dicat dasar dengan meni tahan karat dan dicat finish warna putih atau sesuai petunjuk Perencana Interior. Pengecatan ini menggunakan cat bakar. Armatur lampu untuk lampu TL, PL, SL harus dilengkapi dengan komponenkomponen lampu berupa ballast, starter dan kapasitor dengan kualitas terbaik. Pemasangan armatur harus dipasang dengan baik dan kokoh sehingga tidak mudah terlepas oleh gangguangangguan mekanis. Cara pemasangan lampu harus sesuai dengan rekomendasi pabrik pembuat. Semua Armatur lampu yang dipasang diluar bangunan (outdoor) harus memenuhi standar Indeks Proteksi (IP) = 65 keatas, untuk menjamin ketahanan armatur tersebut terhadap air dan partikel debu yang mungkin dapat masuk ke dalam armature tersebut dan dapat mengakibatkan kegagalan pada lampu tersebut.

Armature Lampu Downlight Armature Downlight PLC Rangka armatur lampu menggunakan lampu PLC 1x18 Watt atau 2x18 Watt buatan Philips dan harus terbuat dari alumunium die cast dan Housing gear terbuat dari stainless steel. Permukaan reflektor: Satin finishes dan dilapisi dengan lapisan bening untuk memelihara permukaan, bahan aluminum dengan proses anodize, dilapisi pernis lacquer bersih. Memiliki klip baja yang mudah dibuka untuk instalasi pada ceiling board.

XII-80

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

Armature Downlight Outbow Rangka armatur lampu kokoh menggunakan lampu PLC26W, CDMT 70w atau PAR38 Halogen 100 Watt dan harus terbuat dari alumunium ekstrusi dan Housing terbuat dari stainless steel, finishing cat baker warna putih. Memiliki klip plat dasar yang dapat dipasang dengan mudah pada plafon.

Lampu Penerangan Buatan. Jenisjenis lampu harus sesuai dengan gambar Gambar Perencanaan. Lampulampu yang digunakan harus mempunyai kualitas terbaik. Lampu TL, SL, harus dipilih dari jenis lampu yang mempunyai efisiensi tinggi. Semua lampu yang digunakan harus mempunyai spesifikasi sebagai berikut : a. Tegangan kerja : 220 Volt 240 Volt b. Konsumsi daya c. Frekuensi : sesuai dengan gambar perencanaan : 50 Hertz

Untuk memastikan kemampuan distribusi cahaya, semua supplier produk harus menyertakan perhitungan pencahayaan dengan sampling area untuk menunjukkan kontur isoline dari penyebaran distribusi cahaya, kurva fotometrik termasuk Light Output Ratio LOR, DLOR, ULOR & TLOR, supplier juga harus menyertakan jaminan keaslian produk dan garansi untuk semua tipe armature. Lampu TLD super Lampu TLD super (36 Watt & 18 Watt) warna putih (cool white/865) atau warna kuning (warm white/827) memiliki indeks colour rendering (C.R.I>80) dan Lumen output sebesar 1350 lumen untuk TLD 18Watt dan 3350 lumen untuk TLD 36Watt. Fitting (cap/base) menggunakan fitting G13. Lampu harus menggunakan komponen seperti ballast low loss, kapasitor dan starter yang sesuai.

Lampu PLC (Compact Nonintegrated Fluorescent) Lampu PLC standar (10, 13, 18, 26 Watt) warna putih (cool white/865) atau warna kuning (warm white/827). Memiliki indeks colour rendering (C.R.I>80), Lumen maintenance per 5000 jam sebesar 85%, digunakan untuk armature tipe downlight.

XII-81

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

XII-82

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS)

BAB XIII Contents


BAB XII SPESIFIKASI TEKNIS .................................................................................... XII-1 A. PENJELASAN UMUM ........................................................................................... XII-1 PASAL 1 URAIAN UMUM ..................................................................................... XII1 PASAL 2 LINGKUP PEKERJAAN ......................................................................... XII3 PASAL 3 PERSYARATAN MUTU BAHAN ............................................................ XII5 PASAL 4 SITUASI DAN PERSIAPAN PEKERJAAN ............................................. XII9 B. PEKERJAAN ARSITEKTUR ............................................................................... XII-12 PASAL 1 PEKERJAAN PERSIAPAN .................................................................. XII12 PASAL 2 PEKERJAAN TANAH DAN PASIR ...................................................... XII13 PASAL 3 PEKERJAAN PASANGAN BATU KALI ................................................ XII15 PASAL 4 PEKERJAAN PASANGAN DINDING BATA DAN PARTISI ................. XII16 PASAL 5 PEKERJAAN ADUKAN DAN PLESTERAN ......................................... XII18 PASAL 6 PEKERJAAN KUSEN, PINTU, JENDELA ............................................ XII21 PASAL 7 PEKERJAAN KACA ............................................................................. XII24 PASAL 8 PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI..................... XII26 PASAL 9 PENUTUP DAN PENGISI CELAH ....................................................... XII29 PASAL 10 PEKERJAAN KONSTRUKSI BAJA .................................................... XII31 PASAL 11 PEKERJAAN KONSTRUKSI ATAP BAJA RINGAN........................... XII33 PASAL 12 PEKERJAAN PENUTUP ATAP ......................................................... XII34 PASAL 13 PEKERJAAN LANGITLANGIT .......................................................... XII36 PASAL 14 PEKERJAAN PELAPISAN DINDING ................................................. XII39 PASAL 15 PEKERJAAN PENUTUP LANTAI ...................................................... XII42 PASAL 16 PEKERJAAN PENGECATAN ............................................................ XII44 PASAL 17 PEKERJAAN UKIRAN ....................................................................... XII50 PASAL 18 PEKERJAAN ALATALAT SANITAIR DAN ASESORISNYA ............. XII51 C. PEKERJAAN STRUKTUR/SIPIL ......................................................................... XII-53 PASAL 1 URAIAN PEKERJAAN DAN SITUASI .................................................. XII53 PASAL 2 UKURAN TINGGI DAN UKURAN POKOK .......................................... XII53 PASAL 3 PEKERJAAN PEMBERSIHAN DAN PEMBONGKARAN ..................... XII54 PASAL 4 O B S T A C L E ................................................................................... XII54 PASAL 5 PEKERJAAN PERBAIKAN KONDISI TANAH GALIAN/ URUGAN ...... XII54 PASAL 6 PEKERJAAN BETON........................................................................... XII55 D. PEKERJAAN MEKANIKAL & ELEKTRIKAL ...................................................... XII-63 PASAL 1 PEKERJAAN AIR BERSIH, AIR KOTOR ............................................. XII63 PASAL 2 PEKERJAAN ELEKTRIKAL ARUS KUAT ............................................ XII67

XII-83