Anda di halaman 1dari 107

Instalasi Sprinkler

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang PT. Smelting Gresik merupakan salah satu industri yang bergerak di bidang pengolahan tembaga menjadi logam murni.Gedung laboraturium di PT. Smelting Gresik merupakan salah satu gedung utama didalam mempertahankan kualitas dari bahan-bahan olahan dan sebagai tempat penyimpanan hasil observasi dari produk olahan.Untuk itu, gedung laboraturium PT. Smelting ini mempunyai potensi besar yang dapat memicu terjadinya kebakaran. Salah satu dari beberapa aspek penting dalam penyelenggaraan bangunan termasuk rumah dan gedung adalah pengamanan terhadap bahaya kebakaran.Realisasi tindakan pengamanan ini umumnya diwujudkan dalam upaya pencegahan dan penanggulangan kebakaran. Dalam prakteknya tindakan pengamanan ini dilakukan dengan penyediaan atau pemasangan sarana pemadam kebakaran seperti Alat Pemadam Api Ringan (APAR), hidran, sprinkler, dan lain sebagainya. Meskipun tingkat kesadaran akan pentingnya penyediaaan sistem proteksi kebakaran semakin meningkat, namun masih banyak dijumpai bangunan-bangunan yang tidak dilindungi dengan sarana proteksi kebakaran, atau sarana yang terpasang tidak memenuhi persyaratan (Disnaker provinsi Jawa Timur). Hasil penelitian yang telah dilakukan oleh LAPI-ITB tahun 1986 (www.itb.co.id)menunjukkan bahwa meskipun kejadian kebakaran terjadi pada saat bangunan

dioperasikan, namun penyebabnya bisa karena sesuatu yang terjadi pada tahap-tahap sebelumnya.Misalnya pada tahap perencanaan, perancangan, maupun pada tahap konstruksi atau pelaksanaan. Berdasarkan pengamatan terhadap kasuskasus kebakaran selama ini, maka ada beberapa hal yang harus diperhatikan. Antara lain adalah bahwa sistem proteksi kebakaran tidaklah cukup hanya dengan penyediaan Alat Pemadam Apai Ringan (APAR) atau hidran yang disebut sebagai sistem
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler
proteksi aktif. Masih diperlukan sarana proteksi lainnya yakni Sprinker untuk mendukung mobilitas APAR dan Hidran sebagai sistem proteksi aktif. Oleh sebab itu diperlukan sistem proteksi kebakaran yang tersedia secara terencana terutama yang terpasang, mutlak harus diperlukan. Hal ini mengingat penyediaan fasilitas umum dalam bidang pemadam kebakaran khususnya Hydrant dan Sprinkler System yang belum banyak tersedia di tempat umum termasuk Gedung Laboraturium PT Smelting Gresik. Instalasi sprinkler kebakaran merupakan sarana pemadam kebakaran yang bekerja yang secara handal dalam suatu ruangan dalam bangunan gedung. Kemampuan pemadaman kebakaran dari instalasi sprinkler ini dibandingkan peralatan pemadam kebakaran lainnya telah terbukti lebih efektif. Dimana didalam operasionalnya sistem sprinkler tidak membutuhkan operator dan otomatis akan melakukan pemadaman kebakaran awal, sehingga kebakaran dapat dicegah lebih dini sebelum menimbulkan kerugian yang lebih besar. Untuk itu pemasangan sistem sprinkler dalam suatu ruangan menjadi sangat penting untuk diterapkan.

1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah dari perencanaan sistem sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik sebagai berikut: 1. Bagaimana cara mengaplikasikan teori sistem pencegahan dan penanggulangan kebakaran dengan system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik. 2. Bagaimana perencanaan sistem sprinkler pada Gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik. 3. Bagaimana perencanaan suatu tata letak sprinkler secara efisien dan efektif pada gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik. 4. Bagaimana system perpipaan instalasi sprinkler dan kerugiankerugiannya dengan simulasi software Pipe Flow Expert. 5. Bagaimana estimasi biaya yang dibutuhkan untuk perencanaan system sprinkler yang sesuai dengan standart yang berlaku (SNI) di gedung laboraturium PT. Smelting Gresik.
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler

1.3 Tujuan Penulisan Tujuan dari perencanaan sistem sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik sebagai berikut: 1. Mengaplikasikan teori sistem pencegahan dan penanggulangan kebakaran dengan system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik. 2. Merencanakan sistem sprinkler pada Gedung Laboraturium PT Smelting Gresik. 3. Merencanakan suatu tata letak sprinkler secara efisien dan efektif pada gedung Laboraturium PT Smelting Gresik. 4. Merencanakan system perpipaan instalasi sprinkler dan kerugiankerugiannya dengan simulasi software Pipe Flow Expert. 5. Mengestimasi biaya yang dibutuhkan untuk perencanaan system sprinkler yang sesuai dengan standart yang berlaku (SNI) di gedung laboraturium PT. Smelting Gresik.

1.4 Manfaat Penulisan Penyusunan perancangan system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik diharapkan mampu memberikan manfaat bagi beberapa pihak antara lain:

1.4.1

Bagi Pembaca

1. Dapat menambah pengetahuan mengenai pentingnya system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik. 2. Dapat mengetahui cara operasional system sprinkler jika terjadi kebakaran di laboraturium PT. Smelting Gresik. 3. Dapat mengetahui pentingnya system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik sebagai proteksi kebakaran yang lebih efektif. 4. Dapat mengetahui penggunaan software Pipe Flow Expert.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler
1.4.2 Bagi Perusahaan 1. Mampu mengaplikasikan teori system pencegahan dan penanggulangan kebakaran dengan system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik. 2. Mampu melakukan perencanaan system sprinkler dan tata letak sprinkler secara efektif dan efisien di laboraturium PT. smelting Gresik. 3. Mampu menekan kerugian yang diakibatkan oleh kebakaran dengan membandingkan antara estimasi biaya pemasangan sprinkler dengan kerugian total yang diakibatkan oleh kebakaran. 4. Mampu memanfaatkan software Pipe Flow Expert dan sejenisnya untuk memperhitubgkan head loss maupun energy loss saat perencanaan istalasi sprinkler.

1.5 Batasan Masalah Batasan masalah dari perencanaan sistem pencegahan dan

penanggulangan kebakaran di PT. Smelting Gresik sebagai berikut: 1. Lokasi yang dijadikan objek didalam perencanaan system sprinkler sebagai proteksi kebakaran adalah gedung laboraturium PT. Smelting Gresik terdiri dari 2 lantai dengan panjang gedung sebesar 40 meter dan lebar 33 meter dengan tinggi 4 meter per lantai. 2. Standart atau regulasi yang digunakan didalam perencanaan system sprinkler di gedung laboraturium PT. Smelting Gresik antara lain: a. SNI 03.1745.2000 tentang tata cara perencanaan dan pemasangan pipa tegak dan selang untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan rumah dan gedung. b. SNI 03.3989.2000 tentang tata cara perencanaan dan pemasangan system sprinkler otomatis untuk pencegahan bahaya kebakaran pada bangunan gedung. c. NFPA 13 - Standard for theInstallation of Sprinkler Systems - 2002 Edition 3. Di dalam perencanan system sprinkler di laboraturium PT. Smelting Gresik Gresik meliputi pengklasifikasian hunian, perencanaan jumlah

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler
sprinkler yang dibutuhkan di tiap lantai, system perencanaan tata letak system sprinkler yang efektif dan efisien. 4. Estimasi biaya total pemasangan instalasi sprinkler meliputi biaya pembelian sprinkler, pipa dan pompa serta biaya pemasangan instalasi sprinkler dalam rupiah.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler

(Halaman ini sengaja dikosongkan)

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler

BAB II DASAR TEORI

2.1.Proses Terjadinya Api dan Bahaya Kebakaran Pada dasarnya kebakaran adalah api yang tidak diinginkan, yang tidak dapat dikendalikan dan pada akhirnya dapat menyebabkan kecelakaan. Kebakaran merupakan suatu bencana dimana api yang semula bersahabat (api kecil) menjadi tidak terkendali dan mulai membakar segala sesuatu yang ada didekatnya (api besar). Kebakaran dapat terjadi karena hubungan arus pendek listrik, kompor yang meledak, dan lain-lain. Untuk dapat mencegah serta menanggulangi bahaya kebakaran tersebut, maka kita perlu mengetahui beberapa informasi dan teori tentang kebakaran itu sendiri, diantaranya adalah Teori Segi Tiga Api, sebagai berikut

Gambar 2.1. Segitiga Api


(Sumber: http://geology.isu.edu/geostac/Field_Exercise/wildfire/introduction.html)

Gambar di atas menjelaskan hubungan antara tiga unsur yang dapat menyebabkan timbulnya api. Jika salah satu unsur tersebut tidak ada, maka api tidak akan terjadi. Namun study selanjutnya mengenai fisika dan kimia, menyatakan bahwa peristiwa pembakaran mempunyai tambahan lagi mengenai pengertian dimensi pada segi tiga api, menjadi teori model baru yang disebut bidang empat api atau Tetrahedron Of Fire.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler

Gambar 2.2. Tetrahedron Of Fire (Sumber: http://bisafer.blogspot.com/2011/03/fire-tetrahedron.html)

Studi ini menjelaskan bahwa pembakaran tidak hanya terjadi atas tiga unsur, namun reaksi kimia yang terjadi menghasilkan beberapa zat hasil pembakaran yaitu: CO, CO2, SO2, asap dan gas. Hasil yang lain dari reaksi ini adalah adanya radikal-radikal bebas dari atom oksigen dan hidrogen dalam bentuk hidroksil (OH). Bila ada dua gugus OH, maka akan pecah menjadi H2O dan radikal bebas O. Dimana reaksinya 2OH H2O + O radikal. O radikal ini selanjutnya akan berfungsi lagi sebagai umpan pada proses pembakaran sehingga disebut reaksi pembakaran berantai (Cain Reaction Of

Combustion). Dari reaksi kimia, selama proses pembakaran berlangsung ini memberikan kepercayaan pada hypotesa baru, dari prinsip segi tiga api kemudian terbentuk bidang empat api. Dimana sisi yang ke empat sebagai sisi dasar yaitu rantai reaksi pembakaran. Lebih jelasnya, perbedaan antara Teori Segi Tiga Api dan Tetrahedron Of Fire adalah sebagai berikut : 1. Pada Teori Segi Tiga Api, bahan bakar sendiri tidak terbakar. Tapi mengalami pemanasan hingga menghasilkan gas dan uap. Gas dan uap yang terbakar tersebut oleh karena letaknya yang berdekatan dengan bahan bakar (fuel), sehingga bahan bakar akan terlihat seolaholah terbakar.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler
2. Pada Tetrahedron Of Fire bahan bakar mengalami pemanasan sehingga mengeluarkan gas dan uap yang menyala akibat timbulnya reaksi kimia. Pada akhirnya bahan bakar (fuel) akan terbakar dan habis. Prosentasi oksigen di atmosfer adalah 21%, namun terkadang pada ruang atau kondisi tertentu prosentasi oksigen dapat berubah. Prosentase oksigen yang dapat membuat api tetap menyala adalah kisaran antara 12% hingga 21%. Api akan padam jika prosentase oksigen kurang dari 12%, sedangkan api akan sulit sekali dipadamkan jika prosentase oksigen diatas 21% karena oksigen dengan prosentase tersebut menjadi bersifat flammable. Selain ketersediaan oksigen, ketersediaan bahan bakar juga

mempengaruhi muncul atau tidaknya api. Bahan bakar dibagi menjadi tiga macam, yaitu bahan bakar padat (ex: kayu, kertas, batu bara, arang, dll), cair (bensin, solar, minyak tanah, alkohol, dll) dan gas (Elpiji, nitrogen oksida, propana, dll). Oksigen dan bahan bakar tidak akan pernah menjadi api jika tidak ada panas. Jika suhunya tidak mencukupi, oksigen dan bahan bakar tidak akan pernah terbakar. Sumber panas yang paling berperan dalam munculnya api adalah matahari. Jadi reaksi antara ketiga unsur tersebutlah yang menjadi asal mula terjadinya api yang selama ini kita kenal sebagai teori segitiga api.

Gambar 2.3. Skema Fenomena Kebakaran


(Sumber: http://safetytrainingindonesia.blogspot.com/2010_05_19_archive.html)

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler
Gambar diatas menjelaskan bagaimana proses terjadinya kebakaran dari awal terbentuknya api hingga api padam kembali. Proses awal terbentuknya api (ignition) telah dijelaskan sebelumnya pada teori segitiga api dimana api baru akan timbul bila mana ketiga sisi segitiga (oksigen, bahan bakar dan panas) telah terpenuhi. Setelah itu api akan terus membesar (growth) sesuai dengan pasokan/ketersediaan bahan bakar. Semakin banyak bahan bakar yang ada, maka api akan terus tumbuh hingga membakar seluruh bahan bakar yang ada. Dalam keadaan ini temperatur api bisa mencapai 300oC. Proses ini berlangsung hanya dalam waktu 3 hingga 10 menit. Ketika telah mencapai puncak pertumbuhannya (steady), api akan terus membakar bahan bakar yang ada hingga habis. Pada keadaan ini, temperatur api akan meningkat hingga kisaran 500oC 1000oC dalam kurun waktu + 7 jam. Keadaan ini dipengaruhi oleh ketersediaan bahan bakar yang ada, jika bahan bakar yang tersedia sedikit maka bisa saja habis hanya dalam waktu singkat dan api belum bisa mencapai suhu puncaknya. Pada saat ketersediaan bahan bakar semakin berkurang, maka lambat laun apipun akan mulai padam.

2.1.1 Penyebab Terjadinya Kebakaran Penyebab terjadinya kebakaran bersumber pada tiga faktor, yaitufaktor manusia, faktor teknis dan faktor alam: 1. Faktor manusia sebagai faktor penyebab kebakaran, antara lain: a) Faktor pekerja 1) Tidak mau atau kurang mengetahui prinsip dasar

pencegahankebakaran 2) Menempatkan barang atau menyusun barang yang mudah terbakartanpa kebakaran 3) Pemakaian tenaga listrik yang berlebihan 4) Kurang memiliki unsurkesengajaan
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

menghiraukan

norma-norma

pencegahan

rasa tanggung jawab atau adanya

10

Instalasi Sprinkler
b) Faktor pengelola 1) Sikap pengelola yang tidak memperhatikan keselamatan kerja 2) Kurangnya pengawasan terhadap kegiatan pekerja 3) Sistem dan prosedur kerja yang tidak diterapkan dengan baikterutama dalam kegiatan penentuan bahaya dan

peneranganbahaya 4) Tidak adanya standar atau kode yang dapat diandalkan 2. Faktor teknis a) Melalui proses fisik atau mekanis seperti timbulnya panas akibatkenaikan suhu atau timbulnya bunga api terbuka b) Melalui proses kimia yaitu terjadinya suatu

pengangkutan,penyimpanan, penanganan barang atau bahan kimia berbahaya tanpamemperhatikan petunjuk yang telah ada (MSDS) c) Melalui tenaga listrik karena atau hubungan bunga arus api dan pendek dapat

sehinggamenimbulkan

panas

menyalakan ataumembakar komponen lain. 3. Faktor Alam a) Petir adalah salah satu penyebab adanya kebakaran b) Letusan gunung berapi dapat menyebabkan kebakaran hutan dan jugaperumahan yang dilalui oleh lahar panas

Selain

faktor

diatas

beberapa

peristiwa

yang

mengakibatkanterjadinya kebakaran adalah sebagai berikut : a) Nyala api dan bahan-bahan yang pijar Jika suatu benda padat ditempatkan dalam nyala api, suhunya akan naik, mulaiterbakar dan menyala terus sampai habis. Kemungkinan terbakar atau tidaktergantung dari sifat benda padat tersebut yang mungkin sangat mudah, agak mudahdan sukar terbakar, besarnya zat padat tersebut, jika sedikit, takcukup timbul panasuntuk terjadinya kebakaran, keadaan zat padat seperti mudah terbakar kertas ataukayu lempengan tipis oleh karena relatif luasnya permukaan yang
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

11

Instalasi Sprinkler
besinggungandengan oksigen dan cara menyalakan zat padat, misalnya di atas atau sejajar. b) Penyinaran Terbakarnya suatu bahan yang mudah terbakar oleh benda pijar atau nyala api tidakperlu atas dasar persentuhan. Semua sumber panas memancarkan gelombanggelombangelektromagnetis yaitu sinar infra merah.Jika gelombang ini mengenaibenda, maka pada benda tersebut dilepaskan energi yang berubah menjadi panas.Benda tersebut menjadi panas dan jika suhunya tarus naik maka pada akhirnyabenda tersebut akan menyala. c) Peledakan uap atau gas Setiap campuran gas atau uap yang mudah terbakar dengan udara akan menyala,jika terkena benda pijar atau nyala api dan pembakaran yang terjadi akan meluasdengan cepat, manakala kadar gas atau uap berada dalam batas untuk menyala ataumeledak. d) Peledakan debu atau noktah-noktah zat cair Debu-debu dari zat yang mudah terbakar atau noktah-noktah cair yang berupasuspensi di udara bertingkah seperti campuran gas dan udara atau uap dalam udaradan dapat meledak. e) Percikan api Percikan api yang bertemperatur cukup tinggi menjadi sebab terbakaranyacampuran gas, uap atau debu dan udara yang dapat menyala. Biasanya percikan apaitak dapat menyebabkan terbakarnya benda padat. Oleh karena itu, tidak cukupnyaenergi dan panas yang ditimbulkan akan menghilang di alam benda padat. Percikanapi mungkin terbentuk sebagai akibat arus listrik dan juga karena kelistrikan statissebagai gesekan 2 benda yang bergerak. f) Reaksi kimia Reaksi kimia tertentu menghasilkan cukup panas dengan akibat terjadinyakebakaran. Zat-zat yang bersifat oksidasi seperti hydrogen peroksida, klorat, boratdan lain-lain yang membebaskan oksigen pada pemanasasn dengan aktifmeningkatkan proses oksidasi dan
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

12

Instalasi Sprinkler
menyebabkan terbakaranya bahan-bahan yangdapat dioksidasi. Sekalipun tidak ada panas yang dating dari luar,

bahanyangmengoksidasi dapat mengakibatkan terbakarnya zat-zat organic, terutama jika bahanorganic, terutama jika bahan organic terdapat dalam bentuk partikel atau jika kontak.

2.1.2 Cara Pencegahan Bahaya Kebakaran Setelah mengetahui teori segitiga api dan fenomena kebakaran, maka kita dapat mengetahui bagaimana tata cara pencegahan bahaya kebakaran, diantaranya adalah sebagai berikut: 1. Cara Penguraian Yaitu dengan cara memisahkan/menempatkan pada tempat khusus bahan bakar atau yang mudah terbakar. 2. Cara Pendinginan Yaitu dengan cara menurunkan temperatur bahan bakar hingga berada dibawah titik nyalanya. 3. Cara Isolasi Yaitu dengan cara menurunkan konsentrasi/kadar oksigen hingga dibawah 12%. Selain cara pencegahan diatas, sebenarnya masih ada aspek-aspek penting untuk mencegah terjadinya kebakaran yaitu sebagai berikut : 1. Aspek Normatif Merupakan aspek-aspek yang dibutuhkan untuk mencegah bahaya kebakaran yang biasanya berupa hal-hal normal yang harus dipenuhi untuk mencegah kebakaran, seperti: adanya sistem proteksi kebakaran, tersedianya pintu darurat, dsb. 2. Aspek Administratif Aspek - aspek yang ada disini berhubungan erat dengan komitmen pihak managemen perusahaan untuk peduli terhadap pencegahan bahaya kebakaran dalam perusahaan. Seperti penyediaan tenaga ahli khusus proteksi kebakaran dan perlengkapannya, dsb.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

13

Instalasi Sprinkler
3. Aspek Teknis Aspek teknis merupakan aspek yang sangat penting, karena aspek ini berkaitan erat dengan cara penggunaan sarana proteksi yang ada dalam perusahaan. Sehingga untuk menggunakannya dengan cara yang benar dan sesuai dengan prosedur, diperlukan pelatihanpelatihan khusus bagi petugas proteksi kebakaran dalam suatu perusahaan.

2.1.3 Penanggulangan Bahaya Kebakaran Jika ternyata kebakaran tetap saja terjadi, maka dibutuhkan teknik penanggulangan kebakaran yaitu: 1. SER (Self Emergency Response) Adalah suatu teknik pemadaman kebakaran dengan cara

memanfaatkan sarana dan prasarana yang tersedia seperti hydrant, APAR, sprinkler dan lain-lain. Jika sarana dan prasarana ini tidak tersedia atau kurang memadai maka terkadang kebakaran akan sulit ditanggulangi. 2. CER (Community Emergency Response) Adalah suatu teknik pemadaman kebakaran dengan cara meminta bantuan kepada masyarakat sekitar dan juga kepada departemen pemadaman kebakaran. Hal ini sering dilakukan karena pada bangunan yang terbakar tidak memiliki sarana dan prasarana penanggulangan kebakaran yang memadai. Namun, Community Emergency Response ini terkadang mendapat hambatan seperti keterlambatan, akses masuk yang sempit sehingga truk pemadam kebakaran tidak dapat masuk, dan kurangnya ketersediaan air pada lokasi kebakaran sehingga truk pemadam kebakaran harus bolakbalik ke lokasi kebakaran untuk mengambil air.

2.2.Perencanaan Konsep Untuk merencanakan instalasi sistem pencegahan kebakaran harus diperhatikan faktor yang menentukan antara lain,
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

14

Instalasi Sprinkler
1. Klasifikasi gedung menurut tinggi dan jumlah lantai. Didalam perencanaan konsep instalasi sprinkler, klasifikasi gedung menurut tinggi dan jumlah lantai yaitu:

Tabel 2.1 Klasifikasi gedung menurut tinggi dan jumlah lantai Klasifikasi Bangunan A. Tidak Bertingkat Ketinggian dan Jumlah Lantai Ketinggian sampai dengan 8 meter atau (satu) lantai (lapis) B. Tidak Bertingkat Ketinggian lebih dari 8 meter atau 2 (dua) lantai (lapis) C. Bertingkat Rendah Ketinggian sampai dengan 14 meter atau 4 (empat) lantai (lapis) D. Bertingkat Tinggi Ketinggian sampai dengan 40 meter atau 8 (delapan) lantai (lapis) E. Bertingkat Tinggi Ketinggian lebih dari 40 meter atau diats 8 (delapan) lantai (lapis) Sumber: PermenakerNo. Per 04/MEN/1980

2. Sistem Sprinkler Springkler adalah sebuah alat pemadam api otomatis, dimana system yang terpasang secara modulair di atas plafon dan jumlah modul terpasang disesuaikan dengan kebutuhan volume ruangan yang akan dilindungi. Sistim pemadam otomatis ini akan bekerja bila ada asap/awal nyala api yang terdeteksi oleh pengindera elektronik (sensor). Oleh karenanya bila dipasang beberapa unit dalam satu ruangan akan bekerja secara serentak karena ujung nozzle/springkler alat ini dilengkapi dengan actuator yang bekerja secara elektronik. Alat ini juga berfungsi sebagai Thermatic artinya bila terjadi kegagalan fungsi elektonik tetap bekerja akibat panas pada temperatur 68C. Hingga saat ini Sprinkler masih diperlukan pada bangunan gedung, karena sistem sprinkler otomatik telah terbukti paling efektif dalam memadamkan kebakaran. Namun sangat disayangkan jika
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

15

Instalasi Sprinkler
masih banyak stakeholders (pemilik, bahkan konsultan dan instansi berwenang) menganggap bahwa sprinkler tidak efektif dan memakan biaya besar, sehingga menggantinya dengan sistem lain. Sistem sprinkler otomatik adalah adalah kombinasi dari deteksi panas dan pemadaman, ia bekerja secara otomatik penuh tanpa bantuan orang atau sistem lain. Sehingga system kebakaran ini merupakan yang paling sistem efektif

penanggulangan/

pemadaman

dibandingkan dengan sistem hidran dan lainnya. Sebuah studi di Australia & New Zealand memberikan angka keberhasilan mencapai 99%. Prinsip kerja sprinkler memanfaatkan teori kebakaran

kompartemen (SFPE Handbook of Fire Protection Engineering, 3rd Edition, 2002). Kebakaran di lantai akan membuat asap dan udara ruangan terikutkan mengapung ke atas yang dinamakan

plume. Bila plume membentur langit-langit, maka terjadi aliran udara panas secara radial pada atau dekat dengan langit-langit. Aliran udara panas ini dinamakan ceiling jet dan terjadi pada ketebalan maksimum 30 cm dari langit-langit. Bila ceiling jet mengenai kepala sprinkler maka terjadi perpindahan kalor secara konvektif dari ceiling jet ke elemen sensor panas sprinkler (fusible link atau glass bulb)

yang menyebabkan temperaturnya akan naik dari sebelumnya sama dengan temperatur ruangan. Elemen sensor panas ini mempunyai temperatur kerja nominal yang bermacam-macam dari 57C s/d 343C, dapat diplih tergantung dari rancangan bahaya kebakaran huniannya. Kepala sprinkler akan beroperasi bila temperatur elemen sensor panasnya telah naik mencapai temperatur kerja nominalnya. Untuk hunian apartemen, umumnya digunakan temperatur nominal 57C atau 68C. Prinsip operasi sprinkler ini sama persis dengan prinsip operasi detektor panas lain seperti yang digunakan dalam sistem deteksi dan alarm. Oleh karena itu, bila bangunan telah diproteksi oleh sprinkler maka tidak perlu lagi dilengkapi dengan
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

16

Instalasi Sprinkler
detektor panas dan hanya perlu dilengkapi dengan detektor asap. Bila kebakaran terus terjadi, maka di dalam ruangan/ kompartemen akan terbentuk 2 lapisan yaitu, (a) lapisan asap di atas, dan (b) lapisan relatif bebas asap di bawahnya. Temperatur dan ketebalan lapisan asap akan naik dan terus bertambah selama terjadi kebakaran. Sedangkan temperatur lapisan bebas asap di bawahnya relatif sama dengan temperatur ruangan. Pada saat sprinkler beroperasi, temperatur ruangan (bukan temperatur nyala api) relatif tidak berubah atau kenaikannya tidak besar, kecuali terjadi kegagalan sistem sprinkler sehingga kebakaran tidak padam dan lapisan asap akan terus turun ke lantai. Hal ini dapat diprediksikan dengan program simulasi kebakaran di kompartemen (Program CFAST dan ASET). Meskipun persentase kegagalan sprinkler adalah sangat kecil dibanding keberhasilannya, sprinkler dapat gagal terutama karena sebab-sebab berikut, pertama, kesalahan rancangan, sistem sprinkler haras dirancang sesuai dengan tingkat resiko bahaya kebakaran bangunan. Misalnya bangunan dengan hunian apartemen di atas dan paserba di podium, mempunyai risiko bahaya yang berbeda, dengan demikian rancangan densitasnya pun berbeda. Kedua, kesalahan instalasi, pengawasan pelaksanaan di lapangan kuang, misalnya posisi kepala sprinkler terhadap langitlangit dan rintangan (kolom dan balok struktur) tidak memenuhi persyaratan instalasi sehingga sangat mengurangi kinerja sprinkler. Ketiga, tidak adanya program inspeksi, tes dan pemeliharaan berkala yang sesuai standar (NFPA 25), mengakibatkan sistem tidak beroperasi saat diperlukan bila terjadi kebakaran. Dan keempat, ciriciri bangunan seperti arsitektur terbuka sehingga lantai terbuka ke udara luar, dan kompartemen yang tidak mempunyai ketahanan api (dari bahan mudah terbakar kayu dan lain-lain). Ciri-ciri tersebut mempengaruhi kinerja sistem sprinkler. Sistem sprinkler bekerja secara otomatis dengan

memancarakan air bertekanan ke segala arah untuk memadamkan


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

17

Instalasi Sprinkler
kebakaran atau setidak-tidaknya mencegah meluasnya kebakaran. Instalasi springkler inidipasang secara tetap/permanen di

dalambangunan yang dapat memadamkan kebakaran secara otomatis dengan menyemprotkan air ditempat mula terjadi kebakaran. Ada beberapa jenis sistem sprinkler, diantaranya yaitu: 1. Sistem basah (wet pipe system) Sistem springklerbasah bekerja secara otomatis

terhubungdengan sistem pipa yang berisi air.Peralatan yang digunakanpada sistem springkler jenis terdiri dari sumber air, bak penampungan, kepala springkler, tangki tekanan dan pipa airdimana dalam keadaan keadaan normal, seluruh jalur pipa penuhdengan air.Sistem ini paling terkenal dan paling sedikitmenimbulkan masalah. 2. Sistem kering (dry pipe system) Sistem sprinkler kering merupakan suatu instalasi sistem springkler otomatis yang disambungkan dengan sistem perpipaannya yang mengandung udara atau nitrogen

bertekanan.Pelepasan udara tersebut akibat adanya panas mengakibatkanapi bertekanan membuka dry pipe valve 3. Sistem curah (deluge system) Sistem curah biasanya untuk proteksi kebakaran padatrafotrafo pembangkit tenaga listrik atau gudang-gudang

bahankimia tertentu.Sistem ini menyediakan air secara cepat untukseluruh area dengan memakai kepala springklerterbuka yangdihubungkan ke supplai air melalui suatu valve.Valve ini dibukadengan cara mengoperasikan sistem deteksi yang dipasang diarea yang sama dengan sprinkler. Ketika valve dibuka, air akanmengalir ke dalam sistem perpipaan dan dikeluarkan dariseluruh sprinkler yang ada. 4. Sistem pra aksi (preaction system) Komponen sistem pra aksi memiliki alat deteksi dan kutub kendali tertutup, instalasi perpipaan kosong berisi udara
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

18

Instalasi Sprinkler
biasa(tidak bertekanan) dan seluruh kepala sprinkler

tertutup.Valveuntuk persediaan air dibuka oleh suatu sistem operasi detektorotomatis yang dengan segera mengalirkan air dalam pipa.Penggerak sistem deteksi membuka katup yang membuat airdapat mengalir ke sistem pipa sprinkler dan air akan dikeluarkanmelalui beberapa sprinkler yang terbuka. Kepekaan alat deteksipada sistem pra aksi ini diatur berbeda dan akan lebih peka,maka dari itu disebut sistem pra aksi karena ada aksipendahuluan sebelum kepala sprinkler pecah. 5. Sistem kombinasi (combined system) Sistem sprinkler kombinasi bekerja secara otomatis

danterhubung dengan sistem yang mengandung air di bawahtekanan yang dilengkapi dengan sistem deteksi yang terhubungpada satu area dengan sprinkler. Sistem operasi deteksimenemukan sesuatu yang janggal yang dapat membuka pipakering secara simultan dan tanpa adanya kekurangan tekanan airdi dalam sistem tersebut.

Menurut SNI 03-3989-2000, dikenal dua macam sistem springkler yaitu springkler berdasarkan arah pancaran dan

berdasarkan kepekaan terhadap suhu.Berikut klasifikasi kepala springkler: a. Sistem sprinkler terdiri dari : 1. Penyedia air yang cukup 2. Jaringan pipa yang cukup 3. Perlengkapan sprinkler b. Klasifikasi kepala sprinkler : 1. Berdasarkan arah pancaran: a) Pancaran keatas b) Pancaran kebawah c) Pancaran arah dinding 2. Berdasarkan kepekaan terhadap suhu:
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

19

Instalasi Sprinkler
a) Warna segel: 1) Warna putih pada temperatur 93 C 2) Warna biru pada temperatur 141 C 3) Warna kuning pada temperatur 182 C 4) Warna merah pada temperatur 227 C 5) Tidak berwarna pada temperatur 68 C / 74 C b) Warna cairan dalam tabung: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Warna jingga pada temperatur 53 C Warna merah pada temperatur 68 C Warna kuning pada temperatur 79 C Warna hijau pada temperatur 93 C Warna biru pada temperatur 141 C Warna ungu pada temperatur 182 C Warna hitam pada temperatur 201 C 260 C

Sistem sprinkler harus mengacu pada standar yang telah ditentukan untuk menjamin kualitas dan keandalannya. Bila menggunakan standar Inggris sebagai acuannya adalah: 1. British Standart Code of Practice CP 402.201 (1952) 2. The Rules of The Fire Offices Committee Sprinkler Installations Code of practices berfungsi sebagai acuan untuk memberikan rekomendasi mengenai perencanaan bagian-bagian dari komponen, material yang harus dipakai, pemeriksaan dan pemeliharaannya. Apabila melibatkan pihak asuransi, maka untuk pemasangan dan pemeliharaanya harus mengikuti fire offices committee rules. Code of practices dan fire offices committee yang menjamin bahwa sistem sprinkler yang dipasang telah memenuhi standart, sehingga kesalahan atau ketidakhandalan dari sistem jarang terjadi. Bila automatic sprinkler tidak berfungsi letak kesalahannya adalah kesalahan dari penggunaan bangunan itu sendiri seperti perubahan struktur bangunan, dilakukan perombakan dekorasi dan perubahan pemakaian dari gedung tersebut, sistem pemeliharaan yang
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

for Automatic

20

Instalasi Sprinkler
tidak baik serta terjadinya kerusakan-kerusakan mekanis dari sistem tersebut.

3. Susunan pipa Susunan pipa instalasi sprinkler: a. Susunan cabang ganda. Susunan sambungan di mana pipa cabang disambungkan ke dua sisi pipa pembagi. b. Susunan cabang tunggal. Susunan sambungan di mana pipa cabang disambungkan ke satu sisi dari pipa pembagi. c. Susunan pemasukan di tengah. Susunan penyambungan di mana pipa pembagi mendapat aliran air dari tengah d. Susunan pemasukan di ujung. Susunan penyambungan di mana pipa pembagi mendapat aliran dari ujung.

4. Klasifikasi Hunian Klasifikasi sifat hunian adalah klasifikasi tingkat risiko bahaya kebakaran yang diklasifikasikan berdasarkan struktur bahanbangunan, banyaknya bahan yang disimpan di dalamnya, serta sifat kemudahan terbakarnya, jugaditentukan oleh jumlah dan sifat penghuninya. Klasifikasi sifat hunian dibagi atas: a. Hunian Bahaya Kebakaran Ringan. Jenis hunian yang mempunyai jumlah dan kemudahan terbakar rendah dan apabila terjadi kebakaran melepaskan panas rendah, sehingga menjalarnya api lambat. b. Hunian Bahaya Kebakaran Sedang Kelompok I. Jenis hunian yang mempunyai jumlah dan kemudahan terbakar sedang, penimbunan bahan yang mudah terbakar dengan tinggi tidak lebih dari 2,5 m dan apabila terjadi
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

21

Instalasi Sprinkler
kebakaran melepaskan panas sedang, sehingga menjalarnya api sedang. c. Hunian Bahaya Kebakaran Sedang Kelompok II. Jenis hunian yang mempunyai jumlah dan kemudahan terbakar sedang, penimbunan bahan yang mudah terbakar dengan tinggi tidak lebih dari 4 m dan apabila terjadi kebakaran melepaskan panas sedang, sehingga menjalarnya api sedang. d. Hunian Bahaya Kebakaran Sedang Kelompok III. Jenis hunian yang mempunyai jumlah dan kemudahan terbakar tinggi dan apabila terjadi kebakaran melepaskan panas tinggi, sehingga menjalarnya api cepat. e. Hunian Bahaya Kebakaran Berat. Jenis hunian yang mempunyai jumlah dan kemudahan terbakar tinggi dan apabila terjadi kebakaran melepaskan panas tinggi, penyimpanan cairan yang mudah terbakar, sampah, serat, atau bahan lain yang apabila terbakar apinya cepat menjadi besar dengan melepaskan panas tinggi sehingga menjalarnya api cepat. f. Hunian Khusus. untuk hunian khusus seperti penyimpanan atau tempat dimana penggunaan cairan yang mempunyai kemudahan terbakar tinggi dapat digunakan sistem pancaran serentak. Karena keadaan yang menguntungkan, beberapa macam hunian dapat memperoleh keringanan satu kelas lebih rendah dengan persetujuan instansi yang berwenang.

5. Pipa Penyalur Pipa penyalur untuk sistem springkler tidak boleh

dihubungkan pada sistem lain kecuali seperti dibawah ini:

a. Jaringan kota.
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

22

Instalasi Sprinkler
Sambungan pada sistem jaringan kota dapat diterima apabila kapasitas dan tekanannya mencukupi. Kapasitas dan tekanan sistem jaringan kota dapat diketahui dengan mengadakan pengukuran langsung pada jaringan distribusi di tempat penyambungan yang direncanakan atas ijin Perusahaan Daerah Air Minum. Meter air tidak dianjurkan untuk dipasang pada sambungan sistem springkler. Apabila ditentukan lain harus digunakan meter air khusus. Ukuran pipa sekurangkurangnya harus sama dengan pipa tegak yang disambungkan, dengan ukuran minimum 100 mm. b. Tangki gravitasi. Tangki yang diletakkan pada ketinggian tertentu dan direncanakan dengan baik dapat diterima sebagai sistem penyediaan air. Kapasitas dan letak ketinggian tangki harus memberikan aliran dan tekanan yang cukup. Tangki gravitasi yang melayani keperluan rumah tangga, kran kebakaran dan system springkler otomatis harus : a) Direncanakan dan dipasang sedemikian rupa, sehingga dapat menyalurkan air dalam kuantitas dan tekanan yang cukup untuk sistem tersebut. b) Mempunyai lubang aliran keluar untuk keperluan rumah tangga pada ketinggian tertentu dari dasar tangki, sehingga persediaan minimum yang diperlukan untuk pemadam kebakaran dapat dipertahankan. c) Mempunyai lubang aliran keluar untuk kran kebakaran pada ketinggian tertentu dari dasar tangki, sehingga persediaan minimum yang diperlukan untuk sistem springkler otomatis dapat dipertahankan. c. Tangki bertekanan Tangki bertekanan yang direncanakan dengan baik dapat diterima sebagai system penyediaan air. Tangki bertekanan harus dilengkapi dengan suatu cara yang
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

23

Instalasi Sprinkler
dibenarkan agar tekanan udara dapat diatur secara otomatis. Apabila tangki bertekanan merupakan satu-satunya sistem penyediaan air, sistem tersebut harus juga dilengkapi dengan alat tanda bahaya yang memberikan peringatan apabila tekanan dan atau tinggi muka air dalam tangki turun melampaui batas yang ditentukan. Tanda bahaya harus dihubungkan dengan jaringan listrik yang terpisah dengan jaringan listrik yang melayani kompresor udara. Tangki bertekanan hanya boleh digunakan untuk melayani sistem springkler dan system slang kebakaran yang dihubungkan pada pemipaan springkler. Tangki bertekanan harus selalu terisi air sampai penuh, dan diberi tekanan udara ditambah dengan 3 x tekanan yang disebabkan oleh berat air pada perpipaan sistem springkler di atas tangki kecuali ditetapkan lain oleh pejabat yang berwenang. d. Sambungan pemadam kebakaran Apabila disyaratkan harus disediakan sebuah

sambungan yang memungkinkan petugas pemadam kebakaran memompakan air kedalam sistem springkler, ukuran pipa minimum adalah 100 m. Pipa berukuran 80 mm dapat digunakan, apabila dihubungkan dengan pipa tegak berukuran 80 mm juga. Sambungan pemadam kebakaran harus ditempatkan pada bagian system springkler di dekat katup balik. Automatic sprinkler system harus dilengkapi dengan persediaan air yang cukup dan memenuhi persyaratan. Persediaan air dapat dieroleh dari: 1. Jaringan hydrant kota (town mains) 2. Persediaan air pribadi (elevated private reservoir) 3. Tanki gravitasi (gravity tank) 4. Persediaan air dilengkapi pompa otomatis 5. Tanki bertekanan (pressure tank)
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

24

Instalasi Sprinkler
Pemilihan sistem instalasi kebakaran berdasar atas persediaan air yang dibagi dalam 3 kategori sesuai jumlah dan macam persedian air yang tersedia. a. Kategori 1 Sistem pesediaan air dari dua sumber atau satu sumber, tetapi mampu melayani seluruh sprinkler yang dipasang dalam suatu bangunan dan tidak melebihi 2000 sprinkler dengan 200 sprinkler untuk setiap resiko kebakaran yang terpisah. b. Kategori 2 Sistem persediaan air dengan satu sumber tetapi tidak membatasi jumlah atau banyaknya sprinkler yang dipasang. c. Kategori 3 Sistem persediaan air diambil dari jaringan hidran kota atau pompa otomatis. Pada kategori ini tidak dapat digunakan untuk klasifikasi bahaya kebakaran berat.

2.3. Dasar Perencanaan 2.3.1 Klasifikasi Sistem. Sistem springkler terdiri dari 3 klasifikasi sesuai dengan klasifikasi Hunian Bahaya kebakaran, yaitu : 1. sistem bahaya kebakaran ringan, 2. sistem bahaya kebakaran sedang, 3. sistem bahaya kebakaran berat. Jaringanpipa untuk dua sistem bahaya kebakaran atau lebih yang berbeda boleh dihubungkan pada satu katup kendali dengan ketentuan jumlah kepala springkler yang dilayani tidak melampaui jumlah maksimum.

2.3.2

Perhitungan Hidrolik. Perhitungan hidrolik tiap sistem harus direncanakan berdasarkan kepadatan pancaran pada daerah kerja maksimum yang diperkirakan

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

25

Instalasi Sprinkler
(banyaknya kepala springkler yang dianggap bekerja) dibagian hidrolik tertinggi dan terjauh dari gedung yang dilindungi.

2.3.3

Kepadatan Pancaran Kepadatan pancaran yang direncanakaan dan daerah kerja maksimum yang diperkirakan untuk ketiga klasifikasi tersebut diatas tercantum dibawah ini: a) Sistem bahaya kebakaran ringan. Kepadatan pancaran yang direncanakan 2,25 mm/menit. Daerah kerja maksimum yang diperkirakan : 84 m2. Catatan : Tambahan kepadatan sebesar 5 mm/men diberikan untuk daerah tertentu pada hunian bahaya kebakaran ringan, seperti : ruang atap, ruang besmen, ruang ketel uap, dapur, ruang binatu, ruang penyimpanan, ruang kerja bengkel dan lain-lain dengan penentuan jarak kepala springkler yang lebih dekat . b) Sistem bahaya kebakaran sedang. Kepadatan pancaran yang direncanakan 5 mm/menit.Daerah kerja maksimum yang diperkirakan 72 ~ 360 m2. Catatan : Sistem bahaya kebakaran sedang terdiri dari 3 (tiga) kelompok berdasarkan daerah kerja maksimum yang diperkirakan, yaitu : kelompok I (bahaya kebakaran sedang ringan) 72 m2, kelompok II (bahaya kebakaran sedang-sedang) 144 m2, kelompok III (bahaya kebakaran sedang berat) 216 m2. Apabila kemungkinan terjadi penyalaan serentak, misalnya yang mungkin terjadi pada proses persiapan di pabrik tekstil, maka luas maksimumnya 360 m2. c) Sistem bahaya kebakaran berat Kepadatan pancaran yang direncanakan 7,5 ~ 12,5
2

mm/men.Daerah kerja maksimum yang diperkirakan 260 m . Catatan:


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

26

Instalasi Sprinkler
Diperlukan perlengkapan perlindungan dengan pancaran

berkecepatan tinggi atau sedang dalam daerah bahaya ini dimana larutan atau cairan lain yang mudah terbakar disimpan atau diolah.

2.4. Pemasangan Sistem Sprinkler Otomatik Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung. 2.4.1 Permohonan Persetujuan Sebelum mulai dengan pemasangan, gambar perencanaan harus mendapat persetujuan pihak yang berwenang, perubahan yang terjadi pada gambar perencanaan yang telah disetujui harus dimintakan persetujuan ulang.

2.4.2

GambarPerencanaan Gambar perencanaan harus dibuat dengan skala tertentu, pada kertas gambar yang berukuran sama dan harus memuat denah tiap lantai. Gambar perencanaan harus dapat diperbanyak dengan mudah. Hal-hal seperti dibawah ini harus tercantum dalam gambar perencanaan : a) Nama pemilik dan jenis hunian b) Alamat. c) Klasifikasi bahaya kebakaran. d) Arah mata angin e) Kontruksi atap dan langit-langit. f) Potongan gedung. g) Letak dinding tahan api. h) Letak dinding pemisah. i) Jenis hunian tiap ruang atau kamar j) Letak tempat-tempat yang tertutup dan penyimpanan barang k) Ukuraan pipa dan tekanan air bersih kota dan apakah merupakan ujung buntu atau jaringan melingkar l) Penyedian air cara lain dengan tekanan atau gravitasi

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

27

Instalasi Sprinkler
m) Merk, ukuran lubang, dan jenis springkler n) Suhu kerja dan letak springkler o) Jumlah springkler pada tiap pipa tegak, jumlah springkler pada tiap sistem dan luas daerah yang dilindungi tiap lantai p) Jumlah springkler pada setiap pipa tegak dan jumlah keseluruhan tiap lantai q) Merk, model dan tipe tanda bahaya yang dipakai r) Macam dan letak lonceng tanda bahaya hidrolis s) Percabangan, nipel pipa tegak dan ukuran-ukurannya t) Jenis penggantung u) Semua katup kendali, pipa pengering, pipa uji v) Slang kebakaran w) Nama dan alamat instalatur.

2.4.3

Penyediaan Air Dan Pompa Untuk Sistem Sprinkler Penyediaan air dari sistem sprinkler dapat diperoleh dari: 1. Sistem air PAM, jika tekanan dan kapasitas memenuhi sistem yang direncanakan 2. Pompa kebakaran otomatis yang dilengkapi dengan sumber air yang memenuhi keperluan disain hidrolis 3. Bejana tekan 4. Tangki gravitasi Jumlah air minimum untuk keperluan kebakaran bagi hunian bahaya kebakaran ringan adalah seperti pada tabel 3.1.5 yaitu 500-750 gpm, untuk waktu pengoperasian selama 30-60 menit.Pompa yang digunakan harus yang bekerja otomatis jika terjadi kebakaran. Selain itu digunakan juga Jockey Pump untuk mengatasi kekurangan tekanan dan flow jika kurang dari jumlah yang seharusnya agar tetap konstan. Apabila cadangan air untuk pencegahan kebakaran dalam reservoir habis atau pompa yang disediakan tidak bekerja maka air disuplai dari

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

28

Instalasi Sprinkler
ruas pemadam kebakaran dengan menghubungkan selang pemadam kebakaran pada fire department connection. 5. Syarat Penyambungan Pipapenyaluruntuksistemspringklertidakbolehdihubung kanpadasistemlainkecualiseperti yangdiaturdalambagianini. a. Jaringankota Sambunganpadasistemjaringankotadapatditerim aapabilakapasitasdan Kapasitas dantekanansistemjaringankotadapatdiketahuidengan mengadakanpengukuranlangsungpadajaringandistribusi ditempatpenyambungan yang direncanakan tekanannya mencukupi.

atasijinPerusahaanDaerahAirMinum.Meterairtidakdianj urkanuntuk dipasangpadasambungansistemspringkler.Apabiladitent ukanlainharus digunakanmeter

airkhusus.Ukuranpipasekurang-kurangnya harussamadenganpipategakyang disambungkan,denganukuranminimum100mm.

Gambar Error! No text of specified style in document..1 Jaringan kota


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

29

Instalasi Sprinkler
(Sumber : SNI 03-3989-2000)

b. TangkiGravitasi Tangkiyangdiletakkan padaketinggiantertentudandirencanakandenganbaikdapa t diterimasebagaisistempenyediaan tangkiharus

air.Kapasitasdanletakketinggian memberikanalirandantekananyangcukup.

Gambar Error! No text of specified style in document..2 TangkiGravitasi


(Sumber : SNI 03-3989-2000)

Tangki gravitasi yang melayani keperluan rumah tangga, kran kebakaran dan sistem

springklerotomatisharus: 1. Direncanakandandipasang sedemikian rupa,

sehinggadapatmenyalurkanair dalamkuantitasdantekananyangcukupuntuksiste mtersebut. 2. Mempunyai keperluan


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

lubang rumah

aliran

keluar pada

untuk

tangga

ketinggian

30

Instalasi Sprinkler
tertentudaridasartangki,sehinggapersediaan minimumyangdiperlukanuntuk pemadamkebakarandapatdipertahankan. 3. Mempunyailubangalirankeluaruntukkrankebakar anpadaketinggiantertentu dasartangki,sehinggapersediaan minimumyangdiperlukanuntuksistemspringkler otomatisdapatdipertahankan. dari

Gambar Error! No text of specified style in document..3 Sambunganpipayangmelayanikeperluan rumahtangga,krankebakaran, springklerotomatispadatangkigravitasi.


( Sumber : SNI 03-3989-2000)

c. TangkiBertekanan Tangkibertekananyangdirencanakan denganbaikdapatditerimasebagaisistem penyediaanair.Tangkibertekananharusdilengkapidengan suatucara yangdibenarkanagar tekananudara

dapatdiatursecaraotomatis.Apabilatangkibertekananmer upakansatu-satunya sistempenyediaan air,sistemtersebut harus jugadilengkapi dengan alat tanda bahaya yang memberikanperingatanapabila tekanandanatautinggimukaairdalamtangkiturunmelampa uibatasyangditentukan.Tandabahayaharusdihubungkand
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

31

Instalasi Sprinkler
enganjaringanlistrikyangterpisahdenganjaringan listrikyangmelayanikompresorudara. Tangkibertekananhanyabolehdigunakanuntukme layanisistemspringklerdansistem slangkebakaranyangdihubungkanpadapemipaanspringkl er.Tangkibertekananharusselaluterisiair penuh,dandiberitekananudaraditambah dengan3Xtekananyangdisebabkanolehberatair padaperpipaansistemspringklerdiatas tangkikecualiditetapkanlainolehpejabatyangberwenang. 2/3

Gambar Error! No text of specified style in document..4Tangkibertekanan


(Sumber : SNI 03-3989-2000)

d. SambunganPemadamKebakaran Apabiladisyaratkanharusdisediakansebuahsamb unganyangmemungkinkan pemadamkebakaranmemompakan airkedalamsistemspringkler,ukuranpipaminimum adalah100m.Pipaberukuran80mmdapatdigunakan,apabil


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

petugas

32

Instalasi Sprinkler
a dihubungkandengan pipategakberukuran 80 mm juga.Sambunganpemadamkebakaranharusditempatkanp adabagiansistem springklerdidekatkatupbalik.

2.5. Persyaratan Khusus Untuk Berbagai Sistem Penyediaan Air. 2.5.1 Sistem Penyediaan Air Bersih Kota. Sistem springkler dapat disambungkan pada jaringan air bersih kota yang dapat menyediakan air selama 24 jam dengan tekanan dan kapasitas yang cukup sesuai dengan persyaratan kapasitas aliran dan tekanan, butir 5.2.Pipa kota yang dapat disambungkan pada sistem springkler adalah pipa kota yang mendapat aliran dari dua arah. Sistem springkler yang melayani sistem bahaya kebakaran sedang Kelompok III dan sistem bahaya kebakaran berat dapat disambung pada pipa kota yang merupakan ujung buntu dan mempunyai ukuran minimum 150 mm. Sistem penyediaan air bersih kota yang mempunyai reservoir dengan daya tampung minimum 1000 m3, ditambah persyaratan yang tercantum dalam butir 5.3. boleh disambungkan pada sistem springkler untuk sistem bahaya kebakaran berat.Untuk sistem bahaya kebakaran ringan, reservoir dengan daya tampung lebih kecil dari 1000 m3 masih diperbolehkan.Setiap katup penutup (selain katup penutup yang menjadi tanggung jawab Perusahaan Daerah Air Minum) harus selalu diamankan dalam keadaan terbuka dan menjadi tanggung jawab pemilik gedung.

2.5.2

Sistem Tangki Gravitasi. Tangki gravitasi yang dimaksud adalah tangki yang khusus dipasang di dalam gedung guna pemadam kebakaran.Tangki dipasang pada ketinggian sedemikian rupa sehingga dapat mengalirkan air dalam kapasitas dan tekanan cukup pada instalasi pemadam kebakaran.Apabila kapasitas tangki dibuat lebih besar dari yang

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

33

Instalasi Sprinkler
disyaratkan, penggunaan air untuk keperluan lain tidak boleh mengurangi kapasitas yang disyaratkan untuk springkler. Pipa keluar untuk penggunaan lain harus dipasang sedemikian rupa sehingga air dalam tangki selalu tersisa sesuai dengan kapasitas yang disyaratkan untuk springkler.Tangki gravitasi harus dilengkapi dengan tanda tinggi muka air.Air dalam tangki harus selalu diusahakan bersih dan bebas dari bahan-bahan yang mengendap, tangki harus dibersihkan tiap 3 tahun sekali.Untuk memudahkan pembersihan harus disediakan tangga permanen.Sebuah tangki gravitasi tidak boleh dipakai sebagai penyediaan air untuk dua gedung dengan pemilik yang berlainan.

2.5.3

Sistem Pompa Otomatis Pompa kebakaran harus ditempatkan sedemikian rupa,

sehingga mudah dicapai di dalam gedung atau ditempatkan di dalam bangunan tahan api di luar gedung. Pompa kebakaran tidak boleh digunakan untuk keperluan lain di luar keperluan kebakaran. (Dianjurkan pemasangan pompa kebakaran terpisah untuk keperluan instalasi slang kebakaran).

2.5.4

Pompa Listrik Tenaga listrik untuk menjalankan pompa harus dari aliran listrik yang dapat diandalkan, sebaiknya aliran listrik dari pembangkit listrik tenaga diesel yang disediakan khusus. Apabila listrik kota dapat diandalkan, kebutuhan listrik untuk pompa kebakaran dapat dipenuhi oleh aliran listrik kota. Daya listrik yang tersedia harus menjamin tenaga listrik yang dibutuhkan untuk menjalankan pompa setiap saat.Tiap tombol listrik yang melayani pompa kebakaran harus diberi tanda dengan jelas yang bertuliskan POMPA KEBAKARAN JANGAN DIMATIKAN WAKTU KEBAKARAN.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

34

Instalasi Sprinkler
Lampu tanda harus dipasang untuk menyatakan bahwa ada aliran listrik.Lampu tanda harus dipasang di dekat pompa sedemikian rupa, sehingga mudah dilihat oleh operator.Tanda yang dapat dilihat dan didengar untuk memberi peringatan apabila aliran listrik terputus harus dipasang pada panel start motor listrik pompa. Aliran listrik untuk tanda dimaksud harus dari aliran listrik lain yang melayani motor listrik. Apabila aliran listrik dari aki, maka aki harus dilengkapi dengan alat pengisi aki yang selalu mengisi setiap saat.Sekering berkapasitas tinggi harus dipasang untuk : 1. Melindungi kabel-kabel listrik yang disambung ke motor listrik 2. Melindungi motor listrik sesuai dengan standar yang berlaku.

2.5.5

Pompa Diesel Pompa dengan motor diesel disambung dengan kopling yang memungkinkan masing- masing bagian dapat dilepas secara tersendiri. Ventilasi yang cukup harus diusahakan dalam ruang diesel untuk mengurangi panas dan memberikan aliran udara.Mesin yang digunakan harus dari jenis motor diesel dengan injeksi langsung yang dapat dijalankan tanpa menggunakan sumbu, busi pemanas, eter atau letupan. Kapasitas penuh harus dapat dicapai dalam waktu 15 detik sejak start.Penggunaan super charger atau turbo charger dengan pendingin udara atau air diperbolehkan. Pompa diesel harus dapat bekerja terus-menerus pada beban penuh untuk waktu 6 jam dan harus dilengkapi dengan alat pengatur kecepatan, dalam jangkauan 4,5% dari nilai kecepatan yang ditentukan pada keadaan nilai beban permulaan sampai beban penuh.Alat untuk mematikan mesin harus dilengkapi dengan alat manual dan kembali pada keadaan siap start secara otomatis. Tangki bahan bakar motor diesel harus dibuat dari baja yang di las.Tangki harus dipasang lebih tinggi dari pompa bahan bakar (pompa injeksi diesel) untuk dapat mengalirkan secara gravitasi.Pada tangki

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

35

Instalasi Sprinkler
harus dipasang alat yang dapat menunjukkan isi bahan

bakar.Persediaan bahan bakar tambahan harus disediakan untuk waktu bekerja 6 jam disamping bahan bakar yang telah ada dalam tangki bahan bakar. Bila terdapat lebih dari satu motor, maka tiap motor harus mempunyai tangki bahan bakar dan pipa penyalur yang terpisah.Pipa penyalur bahan bakar tidak boleh dari bahan plastik.Katup pipa penyalur harus dipasang dekat tangki bahan bakar dan harus selalu dalam keadaan terbuka.Harus disediakan dua cara menjalankan motor: 1. Start otomatis dengan cara memasang motor starter yang dilayani oleh aki. Motor starter akan bekerja, apabila tekanan air dalam sistem springkler turun. Kapasitas aki harus sedemikian rupa, sehingga mampu untuk menghidupkan motor starter 10 kali berturut-turut tanpa pengisian kembali. 2. Start manual dengan cara engkol apabila motor tidak besar atau motor starter yang dihidupkan secara manual. Catatan : Motor starter untuk start otomatis dapat juga dipakai untuk start manual apabila disediakan dua aki untuk masingmasing penggunaan.Pengisian aki harus dilakukan secara perlahan-lahan.Alat pengisi aki harus dilengkapi dengan sakelar untuk memilih pengisian cepat.Alat pengisi aki harus dapat mengisi dua aki bersama-sama.Harus selalu disediakan suku cadang yang terdiri dari : a) Dua set saringan bahan bakar b) Dua set saringan minyak pelumas lengkap dengan karet perapat (seal) c) Dua set tali kipas (bila digunakan tali kipas) d) Satu set kopling lengkap, gasket-gasket, slang-slang e) Dua set pengabut bahan bakar. f) Motor harus dijalankan tiap minggu sekali selama sekurang-kurangnya 10 menit.
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

36

Instalasi Sprinkler

2.5.6

Sistem Tangki Bertekanan Apabila tangki bertekanan merupakan satu-satunya sistem penyediaan air, maka tangki bertekanan hanya boleh melayani: 1. Sistem bahaya kebakaran ringan 2. Sistem bahaya kebakaran sedang kelompok I.

2.6. Penempatan dan Letak Kepala Springkler. 2.6.1 Penempatan Kepala Springkler Penempatan kepala springkler didasarkan luas lingkup maksimum tiap kepala springkler di dalam satu deret dan jarak maksimum deretan yang berdekatan.

2.6.2 Bahaya Kebakaran Ringan a) Luas lingkup maksimum tiap kepala springkler : 1. Springkler dinding 17 m2 2. Springkler lain 20 m2

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

37

Instalasi Sprinkler

Gambar 2.10. Penempatan dan Letak Kepala Sprinkler

Gambar 2.11. Penempatan Dan Letak Kepala Sprinkler Selang-seling (Sumber : SNI 03-3989- 2000)
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

38

Instalasi Sprinkler

b) Jarak maksimum antara kepala springkler dalam satu deretan dan jarak maksimum antara deretan yang berdekatan : 1. Springkler dinding 2. Springkler lain 4,6 m Di bagian tertentu dari bangunan bahaya kebakaran ringan seperti :ruang langit-langit, ruang besmen, ruang ketel uap, dapur, ruang binatu, gudang, ruang kerja bengkel dan sebagainya, luas maksimum dibatasi menjadi sebesar 9 m2 tiap kepala springkler dan jarak maksimum antara kepala springkler 3,7 m.

2.6.3 Bahaya Kebakaran Sedang a) Luas lingkup maksimum tiap kepala springkler : 1. Springkler dinding 9 m2 2. Springkler lain 12 m2 b) Jarak maksimum kepala springkler dalam satu deretan dan jarak maksimum deretan yang berdekatan : 1. Springkler dinding 2. Springkler lain : a. Jika penempatan standar 4 m b. Jika kepala springkler dipasang selang seling : jarak maksimum antara kepala springkler 4,6 m Jarak maksimum pipa cabang 4,0 m Untuk gudang pendingin yang memakai metode pendingin dengan sirkulasi udara, penggilingan padi, studio film, panggung pada gedung pertunjukan, luas lingkup maksimum tiap kepala springkler 9 m2 dan jarak maksimum antara kepala springkler 3 m. Pengaturan penempatan kepala springkler selang-seling pada sistem bahaya kebakaran sedang (butir 6.1.2) dimaksudkan untuk menempatkan kepala springkler terpisah sejauh lebih dari 4 meter pada pipa cabang.
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

39

Instalasi Sprinkler
S = Perencanaan penempatan kepala springkler pada pipa cabang maksimum 1,6 mm D = Jarak antara kepala springkler maksimum 4,0 m S x D 12 m2

2.6.4 Bahaya Kebakaran Berat a) Luas lingkup maksimum tiap kepala springkler : 1. umum 9 m2 2. dalam rak penyimpanan : a. dengan satu jajar springkler 10 m2 b. dengan dua jajar springkler 7,5 m2 c. Jarak maksimum antara kepala springkler dalam satu deretan dan jarak maksimum deretan yang berdekatan : 1). umum 3,7 m2 2). dalam rak penyimpanan 2,5 m2 Catatan : Jika dipasang lebih dari satu lapisan springkler dalam rak penyimpanan, penempatan kepala springkler dilapis berikutnya harus diselang-seling.

2.7. Jarak Maksimum Untuk Penempatan Kepala Springkler Dinding Samping 2.7.1 Sepanjang Dinding Sistem bahaya kebakaran ringan 4,6 m. Sistem bahaya kebakaran sedang : 1. 3,4 m (langit-langit tidak tahan api) 2. 3,7 m (langit-langit tahan api) 2.7.2 Dari Ujung Dinding Sistem bahaya kebakaran ringan 2,3 m Sistem bahaya kebakaran sedang 1,8 m 2.7.3 Jumlah Deretan Kepala Springkler a) Untuk ruangan yang lebarnya lebih kecil atau sama dengan 3,7 m, cukup dilengkapi dengan sederet springkler sepanjang ruangan.
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

40

Instalasi Sprinkler
Untuk ruangan yang lebarnya antara 3,7 m sampai 7,4 m harus dilengkapi dengan deretan springkler sepanjang ruangan pada tiap sisinya. b) Untuk ruangan yang panjangnya lebih dari 9,2 m (bahaya kebakaran ringan) atau lebih dari 7,4 m (bahaya kebakaran sedang) deretan springkler harus dipasang selang-seling, sehingga setiap kepala springkler terletak pada garis tengah antara dua kepala springkler yang berhadapan. c) Untuk ruangan yang lebarnya lebih dari 7,4 m deretan kepala springkler jenis konvensional (dipasang pada langit-langit) harus dipasang pada langit-langit di tengah-tengah antara dua deret kepala springkler sebagai tambahan.

2.8. Kepala Sprinkler 2.8.1 Kapasitas Pancaran a) Perhitungan kapasitas pancaran air di kepala springkler. Untuk menghitung kapasitas pancaran air di kepala springkler, berlaku rumus: Q = kP dimana : Q = kapasitas pancaran tiap kepala springkler, dalam liter/menit. K = konstanta yang ditentukan oleh ukuran nominal lubang kepala springkler. P = tekanan air di kepala springkler dalam kg/cm2. b) Ukuran lubang kepala springkler. Ukuran nominal lubang kepala springkler yang dibenarkan untuk masing-masing sistem bahaya kebakaran adalah sebagai berikut :

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

41

Instalasi Sprinkler
Tabel 2Error! No text of specified style in document..1 Ukuran

lubang kepala springkler


Sumber : SNI 03-3989- 2000

c) Konstanta k. Konstanta k untuk ketiga ukuran lubang kepala springkler tersebut di atas adalah sebagai berikut: Tabel Error! No text of specified style in document..2 Konstanta

Sumber : SNI 03-3989- 2000

2.8.2 Jumlah Maksimum Kepala Springkler Jumlah maksimum kepala springkler yang dapat dipasang pada satu katup kendali adalah : Tabel 2.3 Jumlah maksimum kepala springkler

Sumber : SNI 03-3989- 2000

Catatan : Jumlah kepala springkler di tempat tertutup dapat diabaikan.

2.8.3 Persediaan Kepala Springkler Cadangan Persediaan kepala springkler cadangan dan kunci kepala springkler harus disimpan dalam satu kotak khusus yang ditempatkan dalam ruangan yang setiap suhunya tidak lebih dari 380C.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

42

Instalasi Sprinkler
Persediaan kepala springkler cadangan tersebut paling sedikit adalah sebagai berikut : Tabel 2.4Persediaan Kepala Springkler Cadangan

Sumber : SNI 03-3989- 2000

Catatan : a. Persediaan kepala springkler cadangan harus meliputi semua jenis dan tingkat suhu dari kepala springkler yang terpasang. b. Apabila terdapat lebih dari 2 sistem, maka jumlah persediaan springkler cadangan harus ditambah 50% dari ketentuan tersebut di atas.

2.9. Syarat dan Ketentuan Perencanaan 1. Jarak antar sprinkler a. Kebakaran ringan b. Kebakaran sedang I c. Kebakaran sedang II d. Kebakaan sedang III e. Kebakaran berat 2. Daerah kerja maksimum a. Kebakaran ringan b. Kebakaran sedang I c. Kebakaran sedang II d. Kebakaran sedang III e. Kebakaran berat 3. Kepadatan pancaran a. Kebakaran ringan b. Kebakaran sedang I c. Kebakaran sedang II : 2,5 m/ detik : 5 m/ detik : 5 m/ detik : 84 m2 : 72 m2 : 144 m2 : 216 m2 : 260 m2 : 4,6 m :4m : 3,5 m :3m :3m

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

43

Instalasi Sprinkler
d. Kebakaran sedang III e. Kebakaran berat : 5 m/ detik : 7,5-12,5 m/ detik

4. Jumlah sprinkler maksimum per katup kendali a. Kebakaran ringan b. Kebakaran sedang I c. Kebakaran sedang II d. Kebakaran sedang III e. Kebakaran berat 5. Cadangan sprinkler a. Kebakaran ringan b. Kebakaran sedang I c. Kebakaran sedang II d. Kebakaran sedang III e. Kebakaran berat : 6 buah : 24 buah : 24 buah : 24 buah : 36 buah : 500 buah : 1000 buah : 1000 buah : 1000 buah : Sesuai perhitungan hidrostatik

6. Ukuran nominal nozel a. Kebakaran ringan b. Kebakaran sedang I c. Kebakaran sedang II d. Kebakaran sedang III e. Kebakaran berat : 10 mm : 15 mm : 15 mm : 15 mm : 20 mm

2.10. Perhitungan Jumlah Springkler Dalam melakukan perhitungan jumlah sprinkler, maka perlu mencari jarak antar sprinkler dan jarak kepala sprinkler ke dinding. 1. Jarak antar sprinkler

R x R x
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

x = jarak antar kepala sprinkler overlap R = jari-jari pancaran sprinkler

44

Instalasi Sprinkler

2. Jarak kepala sprinkler ke dinding

x = jarak kepala sprinkler ke dinding R = jari-jari pancaran sprinkler

x R

Jarak kepala sprinkler ke dinding tidak boleh melebihi 1,7 m. Kemudiandilakukan penghitungan jarak kepala sprinkler ke dinding untuk perbandingan

2.11.

Pompa

2.11.1 Fungsi dan Cara Kerja Pompa a. Pompa sprinkler terdiri dari 1 buah pompa hidran listrik sebagai pompa utama, digunakan bila tekanan/pressure tank turun setelah jocky pump tidak sanggup lagi mengatasi (jocky pumpakan mati sesuai dengan setting pressure tank) maka main pump akan bekerja. Tabel 2.5 Karakteristik Pompa kebakaran

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

45

Instalasi Sprinkler

b. 1 buah pompa diesel sebagai cadangan digunakan bila terjadi kebakaran dan pompa mengalami kerusakan atau gagal operasional (listrik padam) dan pompa utama serta jocky pump berhenti bekerja mensuplai air maka diesel fire pumpakan melakukan start secara otomatis berdasarkan pressure switch. Bekerjanya diesel fire pump secara otomatis menggunakan panel diesel starter. Panel ini juga melakukan pengisian accu/men-charger accu dan dapat bekerja secara manual dengan kunci starter pada diesel tersebut. Untuk perawatan pada diesel fire pump ini dengan pemanasan setiap minggu (2x pemanasan). Selain dilakukan pemanasan, diesel dilakukan pemeriksaan pada accu, pendingin air (air radiator), dan pengecekan pada pelumas mesin (oli mesin). c. 1 buah pompa pacu (jocky pump) digunakan untuk menstabilkan tekanan air pada pipa dan pressure tank.

2.11.2 Kapasitas Pompa Kapasitas pompa adalah kemampuan pompa untuk

mengalirkan fluida (cair atau gas) dalam waktu tertentu. Kapasitas pompa dipengaruhi oleh jumlah fluida yang dialirkan, nilai laju aliran fluida dan hambatan lain dalam aliran fluida. Kapasitas pompa dapat dispesifikasikan menjadi:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

46

Instalasi Sprinkler
2.11.2.1 Head Head adalah energi mekanik yang terkandung dalam satu satuan berat jenis zat cair yang mengalir atau energi tiap satuan berat.Head pada pompa biasanya disebabkan oleh kerugian gesek didalam pipa, belokan-belokan, reducer katup-katup, dan sebagainya.Head dari instalasi pompa dapat dibedakan menjadi head statis dan head dinamis. Head terdiri dari tiga bagian, antara lain: a. Head Total Pompa Head total pompa yang harus disediakan untuk mengalirkan jumlah air dapat ditentukan berdasarkan kondisi instalasi yang akan dilayani oleh pompa. Head total pompa dapat ditulis sebagai berikut: H = Ha + hp + H1 + H H1 : Head total (m) : Kerugian head di pipa, katup, belokan dan sambungan (m) hp : Perbedaan tekanan yang bekerja pada kedua permukaan air (m) Ha : Head statis total (m) Head ini adalah perbedaan tinggi antara muka air disisi keluar dan sisi isap, tanda positif dipakai apabila muka air disisi keluar lebih tinggi dari pada sisi isap. ...(2.2)

b. Head Kerugian 1. Kerugian Gesekan dalam Pipa (Major Losses) Kerugian gesekan didalam pipa bergantung pada panjang pipa. Untuk menghitung besarnya kerugian akibat gesekan didalam pipa digunakan persamaan:

hf f
Hf

L V2 ...(2.3) D 2. g

: Head karena kerugian gesekan friction (m) 47

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Instalasi Sprinkler
L D V g f : Panjang saluran (m) : Diameter dalam saluran (m) : Kecepatan rerata aliran (m/s) : kecepatan grafitasi (m/s2) :Koefisien Reynold/Re) *Ket: Nilai f dapat dilihat pada Lampiran 2.3
(Sumber: Sularso, Tahara. 2004. Pompa dan Kompresor: Pemilihan, Pemakainan dan Pemeliharaan. Pradnya Paramita) Jakarta. PT

kerugian

gesekan

(Bilangan

2. Kerugian Karena Perubahan Bentuk Geometri (Minor Losses) a. Kerugian head pada katup (valve) Kerugian head pada katup dapat ditulis sebagai berikut: hf = k hf V g k ......(2.4)

: Head karena kerugian gesekan friction (m) : Kecepatan rata-rata aliran (m/s) : kecepatan grafitasi (m/s2) :Koefisien Reynold/Re) kerugian gesekan (Bilangan

(Sumber: Sularso,Tahara. 2004. Pompa dan Kompresor. Jakarta. PT Pradnya Paramita)

b. Kerugian head pada fitting Dalam aliran melalui jalur pipa, kerugian akibat gesekan juga akan terjadi apabila ukuran pipa, bentuk penampang, belokan, dan arah aliran berubah. Kerugian head transisi tersebut dinyatakan dalam rumus: hf = f x
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

.....(2.5)

48

Instalasi Sprinkler
Untuk mendapatkan nilai f, maka dapat digunakan persamaan dibawah ini: f = 0.131 + 1.847 d R V g f

[ ]3.5[ ]0.5(2.6)

: Diameter dalam saluran (m) : jari-jari lengkungan sumbu belokan (m) : Kecepatan rerata aliran (m/s) : kecepatan grafitasi (m/s2) :Koefisien kerugian gesekan (Bilangan

Reynold/Re) : Sudut belokan (derajat) 3. Kerugian Head Pada Nozel Kerugian head untuk pengecilan mendadak dapat dinyatakan dengan rumus: hf = Hf d V g ......(2.7) : Head karena kerugian gesekan friction (m) : Diameter dalam saluran (m) : Kecepatan rerata aliran (m/s) : Kecepatan Gravitasi (m/s2)

(Sumber: Sularso, Tahara. 2004. Pompa dan Kompresor: Pemilihan, Pemakainan dan Pemeliharaan. Pradnya Paramita) Jakarta. PT

4. Kerugian head Pada Selang Berdasarkan pada SNI 03-1745-2000 Tentang Tata Cara Perencanaan dan Pemasangan Sistem Pipa Tegak dan Selang Untuk Pencegahan Bahaya

Kebakaran pada Bangunan Rumah dan Gedung, dijelaskan bahwa dalam menentukan tekanan pada outlet sambungan selang yang jauh.Faktor hilangnya tekanan pada katup selang perlu dipertimbangkan.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

49

Instalasi Sprinkler
Pada operasi pipa tegak, hilangnya tekanan akibat gesekan pada selang, dapat mengakibatkan tidak tercapainya tekan 6,9 bar (100 psi pada nozel) Pada system pipa tegak yang tinggi yang dilengkapi dengan katup penurunan tekan, petugas pemadam kebakaran hanya dapat sedikit mengatur atau sama sekali tidak dapat mengatur tekanan keluaran katup selang. Kerugian gesekan pada aliran dalam selang dapat dilihat pada Lampiran2.5 hf= hf P g .................(2.8) : Head karena kerugian gesekan friction (m) : Kerugian gesekan dalam selang (kg/ms2) : Massa jenis zat cair (kg/m3) : Kecepatan Gravitasi (m/s2)

(Sumber: Sularso,Tahara. 2004. Pompa dan Kompresor: Pemilihan, Pemakainan dan Pemeliharaan. Jakarta. PT Pradnya Paramita)

5. Head Tersedia Untuk mencegah terjadinya kavitasi, maka diusahakan agar tidak ada bagian aliran didalam pompa yang mempunyai tekanan uap jenuh.Sehingga didefinisikan suatu besaran yang berguna untuk memperkirakan keamanan pompa terhadap terjadinya kavitasi, yaitu tekanan hisap positif Netto(Net Positif Suction Head-NPSH).Ada dua jenis NPSH yang harus dipertimbangkan, yaitu NPSH yang dibutuhkan dan NPSH yang tersedia.NPSH yang tersedia adalah head yang dimiliki oleh zat cair pada sisi isap pompa ekuivalen dengan tekanan mutlak pada sisi isap pompa, dikurangi dengan tekanan uap jenuh zat

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

50

Instalasi Sprinkler
ditempat tersebut. NPSH yang tersedia dapat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut: Hsv = (Pa / ) + (PV / ) + HS HLT(2.9) : Tekanan Atmosfir (kgf/m2)
:

HSV : NPSH yang tersedia (m) Pa PV Tekanan Uap Jenuh (kgf/m2)

: Massa jenis zat cair (kg/m3)

Ha : Head isap statis (m) bertanda positif (+) jika pompa terletak diatas permukaan zat cair yang diisap, dan bertanda negative (-) jika dibawah HLT : Head didalam pipa isap (m) Agar pompa dapat bekerja dengan baik, NPSH yang tersedia harus lebih besar dari pada NPSH yang dibutuhkan.Untuk menemukan besarnya NPSH yang dibutuhkan secara teliti harus dilakukan pengujian terhadap pompa.Data NPSH yang dibutuhkan ini biasanya dapat diperoleh dari pabrik Tetapi yang dalam biasanya

memproduksi perancangan, diperkirakan berikut: Hsvn

pompa NPSH dengan

tersebut. yang

diperlukan

menggunakan

peersamaan

= x HN.(2.10) Untuk mendapatkan koefisien kavitasi () harus

ditentukan kecepatan spesifik ns = x HN .(2.11)

2.11.2.2 Daya Poros dan Efisiensi Pompa a. Daya air Energi yang secara efektif diterima oleh air dari pompa persatuan waktu daya air yang dapat ditulis sebagai berikut: Pw = x g x Qx Hp.....(2.12) b. Daya poros
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

51

Instalasi Sprinkler
Daya poros yang diperlukan untuk menggerakkan sebuah pompa adalah sama dengan daya air ditambah kerugian daya didalam pompa. Daya ini dapat dinyatakan sebagai berikut: P p = Pw/p ....(2.13)

Pw : Daya poros sebuah pompa (kW) : Efisiensi pompa dapat dilihat pada Lampiran2.4

2.11.2.3 Pemilihan Penggerak Mula Meskipun daya poros sudah ditentukan, daya nominal dari penggerak mula yang dipakai untuk menggerakkan pompa harus ditetapkan dari rumus: Pm = P ( l + a) /t..(2.14) Pm : Daya nominal penggerak mula a t : Faktor cadangan (Pada Lampiran2.4) : Efisiensi transmisi (Pada Lampiran2.4)

2.11.2.4 Peletakan Sistem Sprinkler (Menurut NFPA13 - Standard for theInstallation of Sprinkler Systems - 2002 Edition)

Gambar 2.9 Area Maksimum

Gambar 2.10 Jarak maksimum

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

52

Instalasi Sprinkler

Gambar 2.11 Letak sprinkler untuk menghindari obstruksi

Gambar 2.12 Jarak vertikal sprinkler dengan dinding pembatas

Gambar 2.13 Letak sprinkler dengan obstruksi di bagian sisi

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

53

Instalasi Sprinkler

Gambar 2.14 Jarak maksimum dari obstruksi (semprotan dari sisi dinding)

Gambar 2.15 Jarak horizontal dan vertikal jika dipasang didinding

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

54

Instalasi Sprinkler

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

55

Instalasi Sprinkler

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

56

Instalasi Sprinkler

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

57

Instalasi Sprinkler

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

58

Instalasi Sprinkler

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

59

Instalasi Sprinkler

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

60

Instalasi Sprinkler

2.12.

Simulasi Aliran Dengan Menggunakan Metode Pipe Flow Expert Pipe Flow Expert merupakan salah satu metode untuk

menggambar sebuah sistem perpipaan, dan menganalisis fitur dari sistem ketika terjadi adanya aliran.Pipe Flow Expert ini juga dapat menghitung kestabilan aliran dan kondisi tekanan pada system.Hal ini memungkinkan untuk dapat dilakukannya analisis sistem alternatif dengan kondisi yang berbeda. Hasil analisis yang diperoleh antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Laju aliran masing-masing pipa, Velocities fluida untuk masing-masing pipa, Bilangan Reynold, Faktor gesekan, Kerugian (Losses) tekanan pada gesekan, Kerugian (Losses) tekanan pada fitting, Kerugian (Losses) tekanan pada komponen, Tekanan disetiap node, Nilai-nilai HGL (hydraulic grade line),

10. Titik operasi pada pompa, 11. NPSHa pada inlet pompa. Masukan dan penampilan dari system informasi pada gambar Pipe Flow Expert, dan dalam tabel hasil dapat ditampilkan dalam satuan
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

61

Instalasi Sprinkler
metrikatau imperial sesuai preferensi dan unit khusus setiap item (seperti laju aliran) juga dapat dikonfigurasi dan diatur secara individu sesuai dengan yang diinginkan.

2.12.1 Menu Bagian ini menjelaskan fitur yang berbeda dari Pipe Flow Expert. Untuk masing-masing fitur, terdapat penjelasan, screen shoot dan tabel deskripsi untuk setiap menu dari fitur tersebut. Bagian ini memberikan petunjuk penggunaan Pipe Flow Expert. 2.12.2 Interface

Gambar 2.1Pipe Flow Expert Interface 2.12.3 Fitur Pipa

Gambar 2.2Pipe Pane dan Pipe sub-menu

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

62

Instalasi Sprinkler

2.12.4 Data Material Pipa

Gambar 2.3Data Material Pipa

2.12.5 Data Dialog Ukuran Diameter Pipa

Gambar 2.4 Data Dialog Ukuran Diameter Pipa

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

63

Instalasi Sprinkler
2.12.6 Set Component Pressure Loss Dialog

Gambar 2.5Set Component Pressure Loss Dialog

2.12.7 Set Control Data Dialog

Gambar 2.6Set Control Data Dialog

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

64

Instalasi Sprinkler
2.12.8 Pump Data Dialog

Gambar 2.7Pump Data Dialog

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

65

Instalasi Sprinkler

(Halaman ini sengaja dikosongkan)

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

66

Instalasi Sprinkler
BAB III GAMBARAN UMUM DAN METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Gambaran Umum Laboraturium PT. Smelting Gresik yang berlokasi di jalan Roomo Manyar memiliki luas sebesar 1320 m2 dengan panjang bangunan 40 m dan lebar 33 m. gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik memiliki 2 lantai dengan tinggi per lantai 4 m. lantai pertama pada bangunan ini terdiri dari beberapa ruangan diantaranya transformer yard, switch gear machine, HVAC machine room, sample preparation room, slime, sample preparation room (misc), Cu concentrate, sample preparation (anode cathode) fire assay room, wet separation room, parting, sample storage and blending room, X-room, gas analysis room, IT and control room, titration room, balance room, chemical analysis room, sufur analysis room, destination roo, cylinder room, demand water supply room, staff room, storage room, dan meeting room. Sedangkan ruangan yang terletak di lantai 2 diantaranya cylinder room, meeting analysis room, document room, clinic, library and reading room, observation room, manager laboratorium room, auditorium, administration room, and staff room. Secara umum lantai pertama difungsikan sebagai tempat penyimpanan, analisa bahan, dan kegiatan-kegiatan lain yang merupakan aktifitas utama pada laboraturium PT. Smelting Gresik.Dimana pada lantai satu

menyinyampan banyak sekali bahan-bahan berbahaya yang perlu ditangani secara benar.Semetara untuk lantai 2 difungsikan sebagai tempat atau pusat kegiatan staff, manager, dan pekerja sehingga mengandung bahan-bahan selulosa. Spesifikasi bangunan: 1. Luas total bangunan 2. Panjang bangunan 3. lebar bangunan 4. Tinggi bangunan 5. Jumlah lantai 6. Tinggi tiap lantai : 1320 m2 : 40 m : 33 m :8m : 2 lantai :4m

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

67

Instalasi Sprinkler
7. Bentuk 8. Fungsi bangunan 9. Bahan berbahaya: a. Cu concentrate b. Slime c. Misc d. Bahan kimia lain 10. Peralatan berbahaya : a. transformer b. silinder c. tempat penyimpanan bahan kimia : datar : sesuai dengan fungsi masing-masing

3.2 Sistematika Perancangan

MULAI

Latar Belakang

Rumusan Masalah

Pengumpulan Data

Data Primer 1. Hasil Wawancara

1. 2. 3. 4.

Data Sekunder Denah bangunan Dimensi bangunan Daftar Harga Data Pipe Flow Expert

Studi Literatur 1. SNI 03-3989-2000 2. SNI 03-1745-2000 3. NFPA 13- Sprinkler

A
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

68

Instalasi Sprinkler

Perancangan Sprinkler 1. Penentuan Klasifikasi bangunan 2. Penentuan jenis sprinkler 3. Perhitungan jumlah sprinkler 4. Tata letak sprinkler 5. Penentuan system perpipaan dan pemompaan 6. Permodelan dengan software Pipe Flow Expert 7. Estimasi biaya

Simulasi dengan Software Pipe Flow Expert

Analisa dan Pembahasan 1. Analisa Perancangan 2. Pembahasan

Kesimpulan dan Saran

SELESAI Gambar 3.1 Flowchart Perencanaan dan Perancangan

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

69

Instalasi Sprinkler

(Halaman ini sengaja dikosongkan)

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

70

Instalasi Sprinkler

BAB IV PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Sebelum

perancangan

instalasi

system

sprinkler

pada

bangunan

Laboraturium PT. Smelting Gresik terdapat beberapa perencanaan yang harrus disusun secara matang. PT. Smelting Gresik merupakan pabrik peleburan logam yaitu tembaga dimana dapat dikategorikan dalam klasifikasi bahaya kebakaran sedang kelompok II, termasuk gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik karena didalamnya juga terdapat aktifitas analisis proses hasil olahan logam yang melibatkan reaksi-reaksi kimia yang terdapat dalam pengolahan logam. Dalam pengklasifikasian bangunan, Laboraturium PT. Smelting Gresik dikategorikan sebagai bangunan tidak bertingkat karena ketinggian bangunan sampai dengan 8 m atau 2 lantai dan sesuai dengan klasifikasi bangunan penggunaan sprinkler tidak diharuskan.Namun, mengingat bahwa Laboraturium PT. Smelting Gresik mempunyai resiko bahaya kebakaran besarsehingga pemasangan instalasi sprinkler diperlukan agar dapat melakukan penanggulangan kebakaran lebih awal dan mengurangi serta mencengah timbulnya kerugian yang besar. Perancangan system sprinkler di Laboraturium PT. Smelting Gresik dalam laporan ini dikhususkan menggunakan media pemadam air dikarenakan dengan media ini perancangan system sprinkler lebih murah dan perancangan system perpipaan dan pemompaannya lebih mudah. Namun, dilihat dari fungsional dari tiap-tiap ruangan yang berada di Laboraturium PT. Smelting Gresik, pemasangan system ini tidak efektif untuk ruangan-ruangan yang beresiko bahaya kebakaran akibat logam (kelas D) dan kebakaran listrik (kelas C). Pemasangan system ini akan lebih efektif digunakan untuk memadamkan kebakaran akibat benda padat selain logam (kelas A) seperti selulosa, kertas, kayu, dll. Sehingga beberapa ruangan di dalam Laboraturium PT. Smelting Gresik yang berisi mesin-mesin, listrik, bahan kimia, logam, dll tidak dianjurkan penggunaan instalasi system sprinkler yang menggunakan media pedaman air. Beberapa ruangan yang akan dipasang instalasi sprinkler dengan media pemadam air ini antara lain:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

71

Instalasi Sprinkler
Lantai 1 : 1. Meeting room (1) 2. Meeting room (2) 3. Staff room 4. Fire Assay room Lantai 2: 1. Observation room 2. Manager Laboratory room 3. Auditorium 4. Administration room 5. Staff room 6. Reading room 7. Library room 8. Clinic 9. Pray Room 10. Document room 11. Meeting and analysis room 12. Pantry 13. Rest room 14. External Auditorium Sedangkan untuk ruangan yang tidak dianjurkan penggunaan system ini direkomendasikan untuk menggunakan system perancangan alat pemadam lainnya seperti APAR Dry Chemical atau APAR Powder, dll atau dapat menggunakan instalasi sprinkler dengan menggunakan media pemadam buka air yang lebih efektif dengan bahaya kebakarannya seperti Sprinkler CO2, dll. Data klasifikasi bahaya dan resiko kebakarannya serta media pemadamnya yang efektif pada tiap-tiap ruangan dapat dilihat pada Lampiran 1.

4.1 Perencanaan Adapun perencanaan awal system ini yang disesuaikan dengan klasifikasi bahaya bangunan ini meliputi: 1. Perencanaan awal sistem instalasi sprinkler:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

72

Instalasi Sprinkler
a. Arah pancaran ke bawah, karena kepala springkler di letakkan pada atap ruangan. b. Kepekaan terhadap suhu, warna cairan dalam tabung gelas berwarna Jingga pada suhu 53oC. c. Klasifikasi sifat hunian: bahaya kebakaran sedang kelompok II d. Springkler yang dipakai ukuran dengan kapasitas(Q) = 80 liter/ menit = 80 dm3/ menit. e. Kepadatan pancaran 0.05 kelompok II. f. Daerah kerja maksimum tiap sprinkler yaitu 144 m2 g. Luas untuk tiap titik sprinkler h. Luas jangkauan maksimum untuk 1 titik sprinkler dengan sprinkler biasa dan konstruksi biasa yaitu 14 m2. Sedangkan minimal daerah cakupan (coverage area) untuk bahaya kebakaran sedang kelompok II adalah 10,5 m2. i. Kapasitas /debit air untuk kebakaran sedang II yaitu 725 liter/menit j. Tekanan pada kepala springkler yaitu 2,9 bar. k. Ukuran nominal lubang kepala sprinkler (sprinkler nozzle) yaitu 15 mm. l. Jarak titik sprinkler dari dinding tembok adalah maksimum 1,7 m. m. Jarak antara sprinkler menurut tingkat bahaya Rendah = 4,6 m dm/menit untuk kebakaran sedang

Sedang 1 = 4 m Sedang II = 3,5 m Sedang III = 3 m Berat 2. =3m

Jarak dua sprinkler maksimum

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

73

Instalasi Sprinkler
Berdasarkan standart yang sudah ada, jarak maksimum antara dua sprinkler adalah 3,5 meter untuk tingkat sedang kelompok II. 4.2 Perancangan Untuk merancang sistem springkler otomatis pada Laboraturium PT. Smelting Gresik, maka perlu dilakukan hal-hal berikut : 1. Penempatan Sistem Sprinkler Pada Gedung a. Springkler dipasang di atas atap gedung, dan pipa springkler dipasang diatas plafon dengan sprinkler terpasang dibawah plafon. b. Untuk pipa springkler horizontal yang dipasang di atas plafon,Jarak maksimum antara gantungan tidak boleh lebih dari 3,5 mm untuk pipa berukuran 25 mm dan 32 mm, serta tidak lebih dari 4,5 m untuk pipa berukuran 40 mm dan yang lebih besar. Ini untuk menjaga pipa agar tetap stabil ketika ada air bertekanan yang mengalir 2. Penentuan jarak Antar Springkler a. Berdasarkan standard yang sudah ada,jarak antar kepala sprinkler yaitu 3,5 meter untuk klasifikasi bahaya kebakaran sedang II b. Karena terdapat area yang belum tercover oleh jangkauan sprinkler tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebenarnya kemudian dihitung jarak antar kepala sprinkler dengan sistem overlap, yaitu : klasifikasi bahaya kebakaran

Jarak antar sprinkler

x R x R x
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

= jarak antar kepala sprinkler overlap

R = jari-jari pancaran springkler = 3,5 m

74

Instalasi Sprinkler

( )

Jadi jarak antar sprinkler sebenarnya sebesar 2,475 m. Berdasarkan standart yang sudah ada, jarak kepala sprinkle ke dinding tidak boleh melebihi 1,7 m. Kemudian dilakukan penghitungan jarak kepala sprinkler ke dinding untuk perbandingan.

Jarak kepala sprinkler ke dinding

x = jarak kepala sprinkler ke dinding x x R = jari-jari pancaran sprinkler = 3,5 m

( )

Jadi jarak dinding ke sprinkler sebenarnya sebesar 1,237 m. Hal tersebut berarti sesuai dengan standart yaitu kurang dari 1,7 m. Hal ini berlaku sebagai acuan untuk semua ruangan yang akan dipasang springkler, dimana jarak antar springkler tidak bisa diubah sedangkan jarak springkler bisa di modifiksai sesuai dengan masing-masing ruangan. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan tiap-tiap ruangan di lantai 1 dihitung pada sumbu x dan sumbu y. Namun juga dapat dihitung dengan menggunakan jumlah sprinkler secara keseluruhan dari tiapNuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

75

Instalasi Sprinkler
tiap ruangan tersebut. Untuk mencari jumlah ruangan tiap sumbu dapat dihitung dengan persamaan:

4.2.1 Jumlah Sprinkler yang Dibutuhkan Lantai 1 1. Meeting Room (1) Dimensi ruangan ini adalah 4 m x 4 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan meeting (1) adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 1 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding sebesar 2 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

76

Instalasi Sprinkler
jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding = 0,7625 meter

2.

Meeting Room (2) Dimensi ruangan ini adalah 4 m x 4 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan meeting (2) adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 1 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding sebesar 2 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding = 0,7625 meter

3. Staff Room Dimensi ruangan ini terdapat 2 luasan karena terdapat luasan yang dibatasi oleh tangga dengan ukuran 4 m x 3 m. sehingga luasan
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

77

Instalasi Sprinkler
ruangan yang tidak dibatasi tangga adalah 7 m x 5 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Staff Room adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 4 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 2,2625 meter dan pada sumbu y sebesar 1,2625 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 6 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 1,025 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,2625 meter Sedangkan luasan yang dibatasi oleh tangga berukuran 3 m x 3 m. sehingga jumlah springkler yang dibutuhkan dalam luasan ini adalah:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

78

Instalasi Sprinkler

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 1 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding sebesar 1,5 meter.Karena pada luasan ini tidak memilikipotensi bahaya kebakaran yang cukup tinggi maka tidak diperlukan adanya penambahan jumlah sprinkler untuk memenuhi jarak sprinkler dari dinding yang telah ditentukan. Dari perhitungan diatas, maka didapatkan jumlah keseluruhan sprinkler pada ruangan staff sebanyak 7 buah.

4. Fire Assay Room Dimensi ruangan ini adalah 8 m x 8 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Fire Assay Room adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 9 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,525 meter dan pada sumbu y sebesar 1,525 meter.Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

79

Instalasi Sprinkler
sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 16 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,2875 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2875 meter

4.2.2 Jumlah Sprinkler yang Dibutuhkan Lantai 2 1. Observation Room Dimensi ruangan ini adalah 7 m x 10 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Observation Room adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 8 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 2,2625 meter dan pada sumbu y sebesar 1,2875 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x. Sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 12 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 1,025 meter


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

80

Instalasi Sprinkler
Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,2875 meter

2.

Manager Laboratory Room Dimensi ruangan ini adalah 7 m x 10 m. namun terdapat luasan ruangan lain yaitu toilet dan rest room, sehingga di dalam perhitungan dibagi 3 luasan perhitungan jumlah sprinkler,

diantaranya 7 m x 7 m luasan bebas batasan, 4 m x 3 m luasan terbatas dan 3 m x 1,5 m ruangan rest room. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Manager Laboratory Room pada luasan bebas batasan 7m x 7 m adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 4 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x dan pada sumbu y sebesar 2,2625 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga jumlah sprinkler pada luasan ini adalah 9 buah. Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 1,025 meter


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

81

Instalasi Sprinkler
Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,025 meter

Sedangkan pada ruangan dengan ukuran 4 m x 3 m, jumlah sprinkler yang dibutuhkan adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 2 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x dan y sebesar 2 m dan 1,5 m. Jarak tersebut melewati jarak maksimum. Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,7625 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2625 meter

Dan pada rest room dengan ukuran 3 m x 1,5 m diberikan 1 buah sprinkler di tengah ruangan dengan jarak dari dinding masingmasing 1,5 m dan 0,75 m. Sehingga total jumlah sprinkler dalam ruangan ini adalah 14 buah.
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

82

Instalasi Sprinkler

3. Auditorium Dimensi ruangan ini adalah 12 m x 10 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Auditorium adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 16 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 2,2875 meter dan pada sumbu y sebesar 1,2875 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x. Sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 20 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 1,05 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,2875 meter . 4. Administration Room Dimensi ruangan ini adalah 6 m x 10 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Administration Room adalah:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

83

Instalasi Sprinkler

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 6 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,7625 meter dan pada sumbu y sebesar 1,2875 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x. Sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 12 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,525 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,2875 meter

5. Staff Room Dimensi ruangan ini adalah 8 m x 10 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Staff Room adalah:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

84

Instalasi Sprinkler

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 12 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,525 meter dan pada sumbu y sebesar 1,2875 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x. Sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 16 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,2875 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,2875 meter

6. Reading Room Dimensi ruangan ini adalah 5 m x 3 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Reading Room adalah: .

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

85

Instalasi Sprinkler
Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 2 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,2625 meter dan pada sumbu y sebesar 1,5 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 1,2625 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2625 meter

7. Library Dimensi ruangan ini adalah 5 m x 5 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Library adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 4 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,2625 meter dan pada sumbu y sebesar 1,2625 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover.Namun tidak diperlukan tambahan jumlah
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

86

Instalasi Sprinkler
sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding dikarenakan area ini tidak memiliki potensi bahaya kebakaran yang besar.Sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. . 8. Clinic Dimensi ruangan ini adalah 3 m x 8 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Clinic adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 3 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,5 meter dan pada sumbu y sebesar 1,525 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 8 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,2625 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2875 meter

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

87

Instalasi Sprinkler
9. Documentation Room Dimensi ruangan ini adalah 8 m x 8 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Administration Room adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 9 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,525 meter dan pada sumbu y sebesar 1,525 meter.Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 16 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,2875 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2875 meter

10. Meeting and Analysis Room Dimensi ruangan ini adalah 12 m x 8 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Staff Room adalah:

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

88

Instalasi Sprinkler

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 12 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 2,2875 meter dan pada sumbu y sebesar 1,525 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 15 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2,475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 1,05 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2875 meter

11. Pray Room Dimensi ruangan ini adalah 4m x 4,5 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Reading Room adalah: .

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

89

Instalasi Sprinkler

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 1 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 2,25 meter dan pada sumbu y sebesar 2 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,7625 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,0125 meter

12. Pantry Dimensi ruangan ini adalah 3,5 m x 4 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Library adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 1 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,75 meter dan pada sumbu y sebesar 2 meter. Jarak tersebut melewati
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

90

Instalasi Sprinkler
jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,5125 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,7625 meter . 13. Rest Room Dimensi ruangan ini adalah 3,5 m x 3 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Clinic adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 1 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga tidak ada jarak antar sprinkler sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,75 meter dan pada sumbu y sebesar 1,5 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

91

Instalasi Sprinkler
sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 4 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,5125 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 0,2625 meter

14. External Auditorium Dimensi ruangan ini adalah 33 m x 12 m. Jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada Clinic adalah:

Dari perhitungan jumlah di atas, terdapat 52 buah sprinkler dalam ruangan tersebut sehingga jarak antar sprinkler sebesar 2,475 sedangkan jarak sprinkler dengan dinding pada sumbu x sebesar 1,65 meter dan pada sumbu y sebesar 2,2875 meter. Jarak tersebut melewati jarak maksimum.Hal tersebut menunjukkan bahwa terdapat area yang belum tercover. Sehingga diperlukan tambahan jumlah sprinkler agar area tersebut benar-benar tercover secara maksimal dan tidak melebihi jarak maksimum baik antar sprinkler maupun jarak sprinkler dengan dinding maka ditambahkan 1 buah sprinkler pada sumbu x dan sumbu y. sehingga total seluruhnya jumlah sprinkler yang dibutuhkan pada ruangan ini adalah 70 buah. Dari hasil tersebut didapatkan: Jarak antar sprinkler = 2, 475 meter

Jarak sprinkler dengan dinding sumbu x = 0,4125 meter Jarak sprinkler dengan dinding sumbu y = 1,05 meter

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

92

Instalasi Sprinkler
Namun dikarenakan terdapat luasan akses koridor yang berada di belakang auditorium eksternal, maka dengan luasan lorong tersebut diberikan 14 sprinkler memanjang sesuai perhitungan. Sehingga total seluruh sprinkler dalam ruangan ini adalah 84 buah.

4.2.3

Perancangan Kebutuhan Air Berdasarkan perhitungan dan gambar rancangan diatas dapat disimpulkan bahwa: 1. Kebutuhan sprinkler total a. Lantai 1 = 27 buah b. Lantai 2 = 217 buah Sehingga kebutuhan sprinklet total dalam gedung

Laboraturium PT. Smelting Gresik sebanyak 244 buah. 2. Debit (Q)air permenit = 244 x 80 liter/menit = 19520 liter/menit 3. Kebutuhanair selama 60 menit = 19520 x 60 = 1.171.200 liter = 1171,2 m3 3. Penentuan Volume Persediaan Air Sistem dan Konstruksi Bak Air (Reservoir) Untuk penentuan volume persediaan air sistem ini, digunakan waktu operasi/kerja sistem yaitu 60 menit untuk bahaya kebakaran sedang II. a. Kapasitas minimum reservoir untuk bahaya kebakaran sedang kelompok II adalah 22 m3. b. Volume kebutuhan air springkler untuk kebakaran sedang II yaitu minimal 105 m3. Dimana bak air (reservoir) untuk persediaan air tidak boleh diisi penuh. Oleh karena itu, dari hasil volume air yang dibutuhkan sistem, dapat ditentukan konstruksi bak airnya, yaitu : c. Panjang = 7 m ; Lebar = 5 m ; Kedalaman = 4 m. d. Volume total bak air (reservoir) V =7mx5mx4m = 140 m3
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

93

Instalasi Sprinkler
e. Selisih volume V = V bak air V kebutuhan air = 140 m3 105 m3 = 35 m3 f. Tinggi freeboard t freeboard =
V , dimana A = luas penampang bak air A

35 m 3 = 40 m 2
= 0,875 m

Air

6 0,87 5m

4m

7m

5m

Gambar Error! No text of specified style in document..3 Kontruksi Bak Air Sistem Sprinkler Otomatis Perencanaan bak reservoir diletakkan pada ruangan tersendiri dibawah permukaan tanah yang juga terdapat ruangan pompa. Tekanan reservoir + 1 atm yaitu 15 bar.g.

4.2.4 Perancangan Sistem Pompa 1. Penentuan Sistem Pompa


Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

94

Instalasi Sprinkler
Dari data perencanaan dapat ditentukan bagaimana mekanisme kerja dari system pompa serta semua valve yang terdapat pada sistem perpipaan. a. Pompa listrik dipakai sebagai pompa utama untuk melayani kebutuhan sistem springkler. b. Pompa diesel digunakan sebagai pompa cadangan ketika sumber daya listrik mati, sehingga secara otomatis pompa diesel siap beroperasi menggantikan peran pompa listrik. Ini dapat terjadi karena sistem pompa diinterlock dalam panel pompa kebakaran. c. Pompa listrik dan pompa diesel mempunyai kapasitas yang sama sehingga dapat bekerja secara bergantian dan tidak

mempengaruhi sistem. Sedangkan pompa pacu mempunyai kapasitas antara 5 10 persen dari pompa listrik. d. Pompa pacu digunakan untuk menjaga agar tekanan dalam sistem tetap konstan. e. Untuk mengendalikan tekanan pada sistem ini, dipakai pressure switch untuk mengendalikan masing-masing pompa tersebut. Jadi digunakan 3 pressure switch untuk sistem pompa : i. 1 buah pressure switch untuk pompa listrik ii. 1 buah pressure switch untuk pompa diesel iii. 1 buah pressure switch untuk pompa pacu f. Untuk pompa listrik dan pompa diesel diset pada P start = 4 bar, dimana pompa akan mulai jalan atau start bila tekanan pada sistem turun sampai dengan 4 bar. Dan bila pada saat itu sumber listrik mati, maka pompa diesel akan start. g. Sedangkan pompa pacu diset pada P start = 5 bar dan P stop = 7 bar, dimana pompa pacu akan start saat tekanan dalam sistem turun sampai dengan 5 bar. Dan pompa pacu akan berhenti saat tekanan dalam system telah mencapai 7 bar. h. Disamping pompa-pompa tersebut dapat start secara otomatis melalui pressure switch, dalam panel pompa juga terdapat sarana untuk menstart pompa secara manual. Jadi dalam panel pompa
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

95

Instalasi Sprinkler
ada switch untuk mengoperasikan sistem secara manual maupun otomatis.

4.3 Perpipaan Sprinkler Pipa yang digunakan dalam pemasangan instalasi Sprinkler adalah pipa baja karbon (carbon steel piping)Galvanised Sch. 40.(Low

Temperature)Pertimbangan dalam pemilihan material pipa ini adalah: - Fluida Kerja Fluida yang mengalir pada sistem perpipaan Sprinkler iniadalah air (water). - Tekanan dan Temperatur Fluida Tekanan maksimum fluida dalam pipa sebesar 7 Kg/cm2 (6,9 bar) dan temperatur maksimum fluida yaitu sebesar 30o C.

4.4 Perhitungan Head Loses Head Pada Sistem perpipaan ini terdiri dari Head Losses major dan minor yang mana perhitungan yang digunakan sesuai dengan persamaan 2.3 dan 2.4. Untuk menghitung nilai Losses pada pipa tersebut, perlu diketahui beberapa parameter yang akan dipakai, seperti debit air yang mengalir, nilai koefisien kerugian gesek pada setiap fitting, viskositas air, dan sebagainya. Hasil perhitungan dari total head Losses pada pompa tersebut dapat digunakan untuk menghitung Daya Pompa yang dibutuhkan.Persamaan yang digunakan dalam menentukan daya pompa sesuai dengan persamaan 2.12 dan 2.13. Didalam laporan ini, perhitungan Head Losses menggunakan bantuan software Pipe Flow Expert, dimana dari hasil pengkalkulasian akan didapat nilai energy losses total per Nodeyang kemudian akan dikonversikan menjadi Head Losses menggunakan persamaan 2.12 dan 2.13 untuk menghitung daya pompa. Dimana Energy Loss Total Used Sum of AllItem merupakan daya yang hilang pada node tersebut yang selanjutnya dengan menggunakan persamaan tersebbut dapat diketahui head Loss pada node tersebut. Dengan menggunakan software ini akan diketahui losses, baik minor losses maupun mayor losses di
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

96

Instalasi Sprinkler
tiap-tiap node. Untuk melakukan perhitungan Head Losses dengan menggunakan software ini diperlukan data-data yang akan digunakan sebagai input data. Input data yang akan digunakan diantaranya: Jenis Pompa Utama a. Type b. Power = Centrifugal Pump Merk EBARA, spesifikasi:

: 50X40 FSH : 5,5 HP/ 380 V/ 3 Phase/ 50 HZ/ 2900 Rpm

Jenis Pompa Cadangan = Hosereel Pump Merk EBARA, spesifikasi: a. Type b. Cap. c. Head d. Power : 50 X 40 FS2HA 55.5 : 1.2 Ltr/S : 50 M : 5.5KW/ 380 V/ 3 Phase/ 2900 Rpm = Jockey Pump (SPJ) Merk EBARA, spesifikasi:

Jenis Pompa Jockey a. Merk b. Type c. Cap. d. Head e. Power Material Pipa Internal Roughness

: EBARA : EVMG 3 / 2 NS / 0.37 : 60 Ltr/M : 10 M : 0.37KW/ 380 V/ 3 Phase/ 2900 Rpm = Steel (ANSI) Galvanised Sch. 40 = 0,1500 mm

Diameter pipa discharge = 4 inch = 0,1016 m Diamater pipa suction Suhu pipa Massa jenis air () = 6 inch = 0,1524 m = 30C = 0,801 x 10-6 m2/detik (Di dapat dari tabel viskositas yaitu dengan suhu sebagai acuan) = 1000 kg/m3 = 80 liter/menit = 0,0013 m3/ detik = 15 bar.g( +1 atm) = 2,9 bar Percepatan gravitasi (g) = 9,8 m/s2 Q Tekanan Reservoir Tekanan tiap kepala

Dalam simulasi software Pipe Flow Expert, dapat memilih menggunakan tampilan imperial atau isometric.Di dlaam laporan ini
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

97

Instalasi Sprinkler
perencanaan dalam software ini menggunakan tampilan isometric.Selanjutnya melakukan penggambaran system pada lembar kerja software PF-Expert. Pertama yang dilakukan yaitu menempatkan node-node (titik-titik hubung) yang akan menghubungkan antara garis pipa. Untuk titik node awal diganti dengan tanki sesuai dengan perencanaan.Selanjutnya menggambar system sesuai dengan perencanaan system perpipaan yang telah digambar di AUTO CAD.Arah panah pada garis pipa harus diperhatikan karena arah panah tersebut menandakan arah aliran fluida yang mengalir pada pipa tersebut. Di dalam perencanaan instalasi sprinkler ini, menggunakan 4 pompa dimana 2 pompa utama dan 2 pompa cadangan.Namun dalam simulasi ini 2 pompa cadangan ditutup atau artinya tidak dioperasikan.Perhitungan yang dilakukan dengan software ini hanya mensimulasikan selama pompa utama masih dapat bekerja sempurna tanpa bantuan pompa cadangan.Sehingga hasil perhitungan yang didapat murni dari perhitungan spesifikasi pompa yang di inputkan. Data yang diinputkan dalam perencanaan tanki adalah tekanan 15 bar.g, dan level air 4 m dengan elevasi 0 m yang dihitung dari dasar tanki sebagai datum terendah dari perencanaan ini. Sedangkan dalam perencanaan kedua pompa utama, data yang diinputkan adalah fixedhead increasesebesar 25 Psi.g. Dalam perencanaan pipa material yang digunakan adalah 6 Steel (ANSI) Galvanised Sch. 40 untuk pipa suction dan 4 Steel (ANSI) dan nilai K sudah diketahui dalam software ini. Selain itu, nilai k pada fitting dan assesoris lain yang digunakan sudah diketahui sesuai fitting yang dipilih. Untuk system sprinkler, ujung node diganti dengan End Pressure dan diinputkan pada tiap kepala sprinkler 2,9 bar dan diinputkan komponen lain yang mempengaruhi kehilangan daya yaitu spray sesuai dengan sifat sprinkler yang memancarkan. Ujung kepala sprinkler digantung setinggi 0,08 m sehingga elevasi kepala sprinkler pada lantai 1 setinggi 3,92 m dan 11,92 m untuk lantai 2. Setelah semua data di inputkan, maka untuk merunning data dengan menekan tombol Calculate yang kemudian hasil kalkulasi dapat ditampilkan
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

98

Instalasi Sprinkler
dalam bentuk pdf. Untuk mengetahui hasil simulasi dengan menggunakan software Pipe Flow Expert dalam perencanaan system sprinkler dapat dilihat pada Lampiran 2Pipe Flow Design 1 result Data. Dari perancangan dengan software ini, dapat diketahui semua hasil di setiap titik. Pipa cabang 31 (P21) menunjukkan pipa yang mengalirkan air ke titik kepala sprinkler 31 (N31) terdekat dengan reservoir dengan fitting total k terkecil.Dan pipa cabang 537 (P537) menunjukkan pipa yang mengalirkan air ke titik kepala sprinkler 536 (N536) terjauh dengan reservoir dengan fitting total k terbesar. Dari hail simulasi dengan software PF-Expert diketahui hasil kalkulasi sebagai berikut: Sprinker terdekat dengan Reservoir (N31) a. Jarak dari reservoir b. Fitting Total K c. Mass Flow d. Flow e. Velocity f. Entry Pressure g. Exit Pressure h. HGL at Node = 32,602 m = 11,74 m = 1,8014 kg/s = 0,0018 m2/s = 0,097 m/s = 6,2803 bar.g = 2,9 bar.g = 37,611 m.hd Fluid

Sprinker terjauh dengan Reservoir (N536) a. Jarak dari reservoir b. Fitting Total K c. Mass Flow d. Flow e. Velocity f. Entry Pressure g. Exit Pressure h. HGL at Node = 87,142 m = 35,37 m = 0,1569 kg/s = 0,0002 m2/s = 0,019 m/s = 2,9247 bar.g = 2,9 bar.g = 41,611 m.hd Fluid

Selain data diatas juga dapat diketahui head loss pada titik sprinkler tersebut. Hal itu dapat dihitung dari data total used sum of all item pada tabel energy data. Pada P31 atau pipa untuk springkler terdekat total
Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

99

Instalasi Sprinkler
energy yang digunakan adalah 0,000006 kilowatts, dimana 0,000002 kilowatts energy untuk gesekan pipa dan 0,000004 kilowatts untuk komponen pipa. Sehingga dengan persamaan 2.12, didapatkan: PTotal = x g x Qx Htotal

Sedangkan pada P537 atau pipa untuk springkler terjauh total energy yang digunakan adalah 0,046083 kilowatts, dimana 0,000513 kilowatts energy untuk subtotal loss untuk pipa dan pompa. Sehingga dengan persamaan 2.12, didapatkan: PTotal = x g x Qx Htotal

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

100

Instalasi Sprinkler

4.5 ESTIMASI BIAYA 4.5.1 Biaya Sprinkler Dalam pembelian sprinkler biaya yang dibutuhkan untuk tiap-tiap sprinkler adalah $ 33,38 (sumber : vikinggroupinc.com) dengan spesifikasi SIN: VK352 K Factor: 8.0 (115) Thread Size: 3/4 inch NPT Base Part #: 06665B. Sehingga biaya total pembelian sprikler untuk Gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik adalah: Jumlah sprinkler keseluruhan: 1. Lantai 1 = 27 buah 2. Lantai 2 = 217 buah Total Biaya total = 244 buah = harga 1 spinkler x jumlah sprikler = $ 33,38 x 244 buah = $ 8144,72 Dengan asumsi $ 1 = Rp. 10.000,- maka biaya untuk pembelian sprikler pada 1 lantai adalah $ 8144,72 x Rp. 10.000,- = Rp. 81.447.200,-

4.5.2 Biaya Pompa Sprinkler Pompa utama menggunakan jenis pompa CENTRIFUGAL PUMP MERK EBARA, type 50X40 FSH, dengan spesifikasi Power : 5,5 HP/ 380 V/ 3 Phase/ 50 HZ/ 2900 Rpm sebanyak 2 buah. Harga pompa utama sebesar Rp 3.900.000,Pompa cadangan menggunakan jenis pompa HOSEREEL PUMP MERK EBARA, type 50 X 40 FS2HA 55.5, dengan spesifikasi Cap. : 1.2 Ltr/S , Power: 5.5KW/ 380 V/ 3 Phase/ 2900 Rpm, dengan harga Rp 9.700.000,Pompa Jockey menggunakan jenis pompa Merk : EBARA Type : EVMG 3 / 2 NS / 0.37 dengan spesifikasi Power: 0.37KW/ 380 V/ 3 Phase/ 2900 Rpm. Harga pompa Rp 4.600.000,Sumber harga pompa diperoleh dari www.sandaipump.com

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

101

Instalasi Sprinkler
Total keseluruhan harga pompa adalah Rp 7.800.000 + Rp 9.700.000 + Rp 4.600.000 = Rp 22.100.000.-

4.5.3 Biaya Pipa Sprinkler Untuk biaya system perpipaan dan fittingnya, total keseluruhan sebesar Rp 28.780.438.-dengan rincian dapat dilihat pada Tabel 4.1

4.5.4 Biaya operasional Pembayaran pemasangan instalasi sprinkle sebesar Rp

15.000.000.-untuk satu gedung.

4.5.5 Total biaya keseluruhan Total biaya keseluruhan untuk pemasangan instalasi sprinkler untuk Gedung Laboraturium PT. Smelting Gresiksebesar : Biaya Sprinkle + Biaya pompa sprinkle + Biaya pipa sprinkler + biaya operasional = Rp. 81.447.200,-+ Rp 22.100.000.-+ Rp 28.780.438.+ Rp 15.000.000.- = Rp 147.327.638.Sehingga pemasangan instalasi sprinkle untuk Gedung

Laboraturium PT. Smelting GresikRp 147.327.638.-

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

102

Instalasi Sprinkler
Tabel 4.1 Rincian Estimasi Biaya Pemasangan Instalasi Sprinkler
No.N Pengeluaran 1. Biaya Sprinkler Lantai 1 Lantai 2 2. Biaya Pompa Sprinkler Centrifugal Pompa Utama Pump EBARA Hosereel Pompa Pump Cadangan EBARA EVMG 3 Pompa Jockey EBARA 3. Biaya Pipa Sprinkler Galvanised Pipa Suction 6" Galvanised Pipa Suction 4" Pipa Pembagi Galvanised Utama 4" Pipa Cabang Galvanised Utama 4" Galvanised Pipa Cabang 4" Galvanised Pipa Tegak 4" Elbow Tee 4. Biaya Operasional Biaya pemasangan instalasi 27 217 buah buah Rp Rp 333,800 333,800 Rp Rp 9,012,600 72,434,600 Rp 81,447,200 Ukuran/ Spesifikasi Satuan Harga Satuan Jumlah Total

buah

Rp

3,900,000

Rp

7,800,000

1 1

buah buah

Rp Rp

9,700,000 4,600,000

Rp Rp

9,700,000 4,600,000 Rp 22,100,000

5 6 130.564 149.345 471.71 12 153 283

meter meter meter meter meter meter buah buah

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

95,000 75,000 50,000 27,500 25,000 30,000 10,000 12,500

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

475,000 450,000 6,528,200 4,106,988 11,792,750 360,000 1,530,000 3,537,500 Rp 28,780,438

set

Rp

15000000

Rp

15000000

Rp Rp

15,000,000 147,327,638

TOTAL BIAYA KESELURUHAN

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

103

Instalasi Sprinkler

(Halaman ini sengaja dikosongkan)

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

104

Instalasi Sprinkler

BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil perancangan Sprinkler pada gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Sprinkler merupakan alat pemadam api yang penting dimana dalam pengendalian awal kebakaran adalah dengan memadamkan api semenjak dini sebelum api tersebut membesar dan sulit untuk dipadamkan. 2. Dalam pemasangan sistem sprinkler harus memperhatikan klasifikasi yang ada yaitu klasifikasi kepala sprinkler, klasifikasi gedung merurut tingginya dan klasifikasi hunian. Standart klasifikasi ini hanya terbatas untuk penyediaan air. Penggunaan sarana pemadam kebakaran yang sesuai dengan standart bertujuan untuk menjamin agar dapat bekerja secara efektif dan efisien Pemasangan sprinkler ini sesuai dengan SNI0339892000 tentang Tata Cara Perencanaan Dan Pemasangan Sistem Sprinkler Otomatis Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung. 3. Jenis sprinkler yang digunakan adalah sprinkler tipe fusible solder (tipe sumbat lebur/menggunakan bulb) dengan tekanan 2,9 bar, debit air 725 liter/menit dengan syarat cakupan maksimal144 m2. Untuk perletakkan antara kepala sprinkler maksimal dengan jarak 2,475 m dan jarak anatar dinding maksimal 1,23 m. 4. Untuk perancangan sistem perpipaan dengan perhitungan kerugiankerugiannya menggunakan software Pipe Flow Expert. Dari hasil perancangan didapatkan nilai head loss pada kepala sprinkler terdekat sebesar 0,000006 m sedangkan pada titik kepala sprinkler terjauh sebesar 0,38876 m.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

105

Instalasi Sprinkler
5. Biaya yang dibutuhkan untuk seluruh pembelian, instalasi dan pemasangan untuk seluruh gedung Laboraturium PT. Smelting

Gresikadalah Rp147.327.638,-

5.2 Saran Dari tugas perencanaan sistem sprinkler untuk pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran pada gedung Laboraturium PT. Smelting Gresik, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu: 1. Dalam perencanaan sistem sprinkler harus lebih teliti dalam

melakukan perhitungan luas ruangan. Hal ini berguna untuk menentukan jumlah spingkler, sehingga memenuhi ketetapan yang diatur dalam SNI. 2. Hendaknya berusaha sebaik mungkin degan data-data yang valid dalam menyelesaikan tugas perencanaan SPPK sehingga hasilnya dapat maksimal dan memuaskan. 3. Perlu adanya software lainnya sebagai pembanding dan pelengkap agar didapat validasi terhadap nilai rugi-rugi kehilangan dan besar daya pompa yang diperlukan pada sistem pemadam kebakaran. Dalam hal ini dapat digunakan software pembanding seperti CFD (Computation Fluid Dynamic) 4. Peneliatan ini dapat dilakukan kembali dengan objek serupa dengan dengan menskenariokan beberapa kondisi kebakaran.

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

106

Instalasi Sprinkler

DAFTAR PUSTAKA Kreith, F., Berger, S.A, 1999, Fluid Mechanics Mechanical Engineering Handbook. NFPA (National Fire Protection Association), NFPA 13-2002, Standard forthe InstallationofSprinkler Systems,2002 Edition SNI (Standard Nasional Indonesia), SNI 03-1735-2000, Tata Cara Perencanaan Dan Pemasangan Sistem Pipa Tegak Dan Selang Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Rumah Dan Gedung. SNI (Standard Nasional Indonesia), SNI 03-1745-2000, Tata Cara Perencanaan Akses Bangunan Dan Akses Lingkungan Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung. Training Material K3 bidang penanggulangan kebakaran, 1997. Sandy, Dwi. 2012. Desain Sistem Hidran di PT. Indonesia Power dengan Menggunakan Pipe Flow Expert. Surabaya: Jurusan Teknik Permesinan Kapal Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya. http://geology.isu.edu/geostac/Field_Exercise/wildfire/introduction.html pada tanggal 2 Desember 2012 http://bisafer.blogspot.com/2011/03/fire-tetrahedron.html)diakses pada tanggal 2 Desember 2012 http://safetytrainingindonesia.blogspot.com/2010_05_19_archive.htmldiakses pada tanggal 2 Desember 2012 diakses

Nuzuliana Mahmudianti - 6510040046 Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja

107