Anda di halaman 1dari 12

TEKNIK PENAMBANGAN UNDERGROUND MINE STULL STOPING

Di Susun Oleh :
Dedi Kurniawan Imanuel Yoga C.K (12172) (12178)

Muhammad Herry Setyawan (12182)

PROGRAM KEAHLIAN GEOLOGI PERTAMBANGAN SMK N 2 DEPOK SLEMAN YOGYAKARTA 2009

Latar belakang yang mempengaruhi dipilhnya penambangan dengan system tambang bawah tanah adalah : 1. Perbandingan SR yang besar dan tidak ekonomis untuk ditambang menggunakan system tambang terbuka. 2. Mineralisasi cadangan bahan galian membentuk cebakan yang secara spesifik harus ditambang menggunakan system tambang bawah tanah. 3. Daerah yang akan ditambang merupakan daerah hutan lindung. 4. Penambangan dengan system tambang bawah tanah tidak banyak merusak ekosistem yang ada di sekitar penambangan. Metoda-metoda yang dipakai dalam system penambangan bawah tanah : 1. metode tak disangga ( open stope method ) adalah suatu metoda yang tidak menggunakan timber atau filling dalam menyangga dinding, baik hanging wall maupun footwall. Penyanggaan pada dinding dilakukan dengan pilar-pilar dan baut batuan digunakan untuk penyanggaan local. a. open stope dengan underhand stoping. Pada metode ini,bagian level atas level bawah dihubungkan dengan raise,dan penambangan dimulai dengan memotong bagian atas dari raise sehingga terbentuk jenjang pada cebakan dimana para pekerja berdiri.Dijih lepas kemudian ditarik setahap demi setahap sampai menapai raise,selanjutnyan dijatuhkan kelevel drive dibawahnya.Jadi bijih ditambang dari atas kebawah dengan jenjang menurun dan dijatuhkan menuju haulage drive secra grafitasi sehingga meminimumkan transportasi mekanikal. b. open stope dengan overhand stoping overhand stop secara praktis berlawanan sengan underhand stoping yaitu tempat pekerja mengarah keatas dan berada dibawah bijih yang akan ditambang.Bijih ditambang selapis demi selapis dan memungkunkan bijih lepas jatuh ke haulage level yang biasanya dilindungi oleh pilar dari bijih atau timber mat c. open stope dengan breast stoping (stope and pillar ) Pada metoda ini,pembongkaran bijih dilakukan secara maju (advancing ) terhadap bijih yang terletak horizontal dengan tinggi kurang dari 3 m, dimana kondisi ini tidakk memungkinkan dilakuakn dari atas kebawah. Penyanggaan atap (roof) pada breast stoping biasanya secara permanent atau semi permanent pillar yang terdiri dari bijih itu sendiri Untuk cebakan yang lebih tebal, maka bijih ditambang secara berjenjang metode ini digunakan untuk cebakan sampai ketebalan 13 m. pillar yang dibuat kadang-kadang diperkuat dengan sement sekelilingnya.

Pada cebakan yang datar dengan keteblan kurang dari 4-5 m, metoda ini dilakukan dengan menggali bijih sehingga terbentuk " Wide diifts " dan secar sistematis dengan interval teratur ditinggalkan bijih sebagai pillar. d. Sub level stoping Pada metode ini, blok bijih dibagi sepanjang jurus cebakan, dan diantara 2 buah stope yang terbentuk dipisahkan oleh pillar.Ketinggian stope dibatasi oleh kekuatan batuan dan lebar stope yang kadang-kadang mencapai 500 feet. 2. Stope dengan penyanggan buatan (supported) a. Cut and fill stoping Metoda ini sebgaimana namanya, menerapkan urutan kerja dimana dijih diambil dalam potonga yang sejajar dan setiap potongan yang telah diambil dilakukan pengisian dengan waste fill dalam stope sehingga menyisakan ketinggian ruang yangmencukupi untuk melakukan pemboran bijih. Material filling digunakan sebagai tempat berpjak, apabila bijih telah diledakan dan diambil, maka timbered chute dan manway diperpanjang, sebelum dilakukan kegiatan filling dilakukan untuk mengisi ruang yang terbentuk Pada Cut and fill,stoping dilakukan secara horizontal atau miring. Bagian punggung akan lenih mudah disanggan pada stoping horizontal dibandingkan stoping miring, lagi pula penggunaan lubang bor horizontal pada peledakan akan membentuk punggung dengan kondisi lebih baik dibandingkan pemboran vertical atau miring. Material filling seringkali berupa waste rock dari kegiatan debelopment dan eksplorasi sekitar tambang kemusian ditumpahkan melaui rise mengarah ke stope yanga akan diisi.Mill tailings merupakan salah satu sumber material filling ternaik untuk mengisi stope.apabila tailing ini telah dikentalkan menjadi sekitar 70 % kepadatan, maka tailing ini dapat dibawa melalui pipa dan ditumpahkan kedalam stope untuk mengankat kekuatan material pengisi, maka dapat ditambahkan sement. b. Shrinkage stoping Shrinkage stoping diterapkan untuk badan bijih yang besar, kemiringan 50-90 ( sleeply ).metoda ini terletak antara kelas open stope dan filled stope.Bijih dihancurkan secara metoda overhand dan dibiarkan terkumpul dalam stope. Mengingat bijih akan mengembang dila dihancurkan makia sekitar 35% dari volume batuan yang dihancurkan setiap peledakan harus diambil untuk memberikan ruangan yang cukup dagi pekerja untuk bekerja diantara bagian atas bijih lepas dengan atap. Apabila bijihnya lemah, maka bagian atap diatas pekerja dapat disangga dengan baut batuan selama penambangan. Dinding stope secara otomatis akan disangga oleh bijih lepas sampai kegiatan penambangan bijih selesai. Selanjutnya bijih diambil secara keseluruhan, membentuk stope yang kosong. Dalam kasus ini membetuk open stope atau metode shrinkage stoping general.Apabila dikhawatirkan akan terjadi keruntuhan, dan hal

ini tidak diinginkan, maka stope dapt diisi oleh wate yang berasal dari stope atau kegiatan diatasnya,dalam kasus in membentuk filled stope atau metode shrinkage and fill. Development yang dilakukan mirip dengan sublevel stoping, kecuali tidak mempunyai sublevel.Penambangan bijih dilakukan pada sayatan horizontal dimulai dari bagian bawah mengarah ketas melalui suatu manway.Manway dibuat dekat pillar vertical yang memisahkan stope yang berdekatan.Pillar vertical berukuran lebar diatas 40 feet c. Square-set stoping Pada metoda ini, bakas penambangan secara sistematis disngga dengan timbering.Fungsi utma dari dari suatu squre set adalah sebagai penyangga sementara terhadap dinding dan atap satu suatu daerah bekas peledakan dan sebagai jalan masuk kedaerah kerja. d. Stull Stoping Stull stoping termasuk kedalam penyanggaan yang dilakukan secara overhand.Dengan menggunakan pillar buatan dari waste rock dan stull timber yang menyanggan dan melintang pada stope.stull dipasang pada geometri yang sistematis.berfungsi sebagai berpijak pekerja dan sebagai peluncur bijih,membentuk corong dan manway lining,dan sebagi penyangga lekat.

PENGENALAN TAMBANG 1.1. ISTILAH TAMBANG, PENAMBANGAN DAN PERTAMBANGAN Sebelum kita mulai dengan membahasa lebih jauh tentang tambang terbuka (tamka), ada baiknya kita terlebih dahulu mengetahui beberapa istilah tentang tambang, menambang, penambangan dan pertambangan (industri pertambangan). Tambang adalah tempat yang digali orang untuk mengambil bahan galian (sumberdaya mineral) yang berharga. Kemudian menambang (to mine atau mine working) adalah kerja menggali bahan galian tersebut. Selanjutnya, jika fokusnya adalah proses menghasilkan bahan galian itu, maka istilah yang digunakan adalah penambangan ( mining atau mining operation). Kegiatan penambangan ini biasanya meliputi ; pemeraian atau pembongkaran atau penggalian kemudian pemuatan dan selanjutnya dilakukan pengangkutan. Dan akhirnya ada sebuah kata lagi yang sekarang lazim digunakan, yaitu pertambangan (mines, mines departement atau mining industry). Pertambangan adalah pihak atau sistem

yang menangani semua segi yang berhubungan dengan bahan galian, didalamnya tercakup tidak hanya tambang tempat orang mengambil bahan galian, tetapi juga pihak yang mengolah bahan mineral itu, bahkan kalau perlu sampai yang menjualnya. 1.2. USAHA PERTAMBANGAN (INDUSTRI PERTAMBANGAN) Endapan bahan galian merupakan salah satu jenis sumber daya mineral. Endapan bahan galian umumnya tersebar secara tidak merata di dalam kulit bumi baik jenis, jumlah maupun kadarnya. Sumber daya mineral (endapan bahan galian) memiliki sifat khusus dibandingkan dengan sumber daya yang lain, yaitu yang disebut dengan wasting asset atau Unrenewable resources yang artinya bila bahan galian tersebut ditambang di suatu tempat, maka bahan galian tersebut tidak dapat diperbaharui kembali. Atau dengan kata lain industri pertambangan merupakan industri dasar tanpa daur. Maksud dan tujuan industri pertambangan adalah untuk memanfaatkan sumber daya mineral demi kesejahteraan ummat manusia. Indusri pertambangan di suatu daerah akan memberikan dampak positif dan negatif. Dampak positif industri pertambangan adalah : 1. 2. 3. 4. 5. Menambah pendapatan Negara. Ikut meningkatkan perkembangan sosial, ekonomi dan budaya daerah setempat. Memberikan kesempatan kerja (lapangan pekerjaan baru). Memberikan kesempatan alih teknologi dan informasi. Memantapkan keamanan lingkungan.

Sedangkan dampak negatif industri pertambangan adalah : 1. Merubah morfologi dan fisiologi tanah (tata guna tanah). 2. Merusak lingkungan, karena tanah yang subur hilang, vegetasi dibabat sehingga daerah menjadi gundul dan mudah tererosi serta longsor, flora dan fauna rusak sehingga ekologi rusak, plousi sungai, udara dan suara. 3. Menimbulkan kesenjangan sosial, ekonomi dan budaya. Dalam mengusahakan industri pertambangan selalu berhadapan dengan dengan sesuatu yang serba terbatas baik lokasi, jenis, jumlah maupun mutu materialnya. Keterbatasan ini ditambah lagi dengan usaha meningkatkan keselamatan kerja serta menjaga kelestarian lingkungan hidup. Jadi didalam mengelola sumber daya mineral diperlukan tahapan usaha pertambangan dan penerapan metoda penambangan yang sesuai dan tepat, baik ditinjau dari segi ekonomis

maupun teknis, agar perolehannya dapat optimal. 1.3. TAHAPAN KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN MELIPUTI TUGAS-TUGAS
MENGOLAH SAMPAI BISA BERMANFAAT BAGI MANUSIA. KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN ADALAH

YANG DILAKUKAN

UNTUK MENCARI, MENGAMBIL BAHAN GALIAN DARI DALAM KULIT BUMI, KEMUDIAN

SECARA

GARIS BESAR TAHAPAN

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

PROSPEKSI (PENYELIDIKAN UMUM) EKSPLORASI STUDI KELAYAKAN. PERSIAPAN PENAMBANGAN. PENAMBANGAN. PENGOLAHAN/PEMURNIAN. PENGANGKUTAN. PEMASARAN.
MELAKUKAN TAHAPAN KEGIATAN USAHA PERTAMBANGAN, PENGUSAHA HARUS

SETIAP ENERGI

MEMILIKI

SURAT KEPUTUSAN

PEMBERIAN

KUASA PERTAMBANGAN (KP) BUPATI/WALIKOTA

DARI

MENTERI KP

DAN

SUMBER DAYA MINERAL

MALALUI

ATAU

GUBENUR,

DIREKTORAT JENDERAL PERTAMBANGAN UMUM (SESUAI KEP.MEN NO.1453.K/29/MEM/2000).

PROSEDUR PERMOHONAN

Prospeksi (Penyelidikan Umum)merupakan langkah pertama dalam kegiatan usaha pertambangan. Pada tahap ini kegiatan ditujukan untuk mencari dan menemukan endapan bahan galian dan mempelajari keadaan geologi secara umum untuk daerah yang bersangkutan berdasarkan data permukaan. Cara yang digunakan dalam penyelidikan umum adalah mengikuti data petunjuk tentang adanya suatu endapan bahan galian di suatu daerah, antara lain dengan cara tracing float, geofisika, geokimia, bor tangan dan lain-lain. Eksplorasi Penyelidikan eksplorasi merupakan kegiatan lanjutan dari penyelidikan umum yang bertujuan untuk mendapatkan kepastian tentang endapan bahan galian tersebut, yaitu mengenai : - bentuk, ukuran serta letak atau kedudukan endapan bahan galian - menentukan besar dan mutu cadangan - sifat fisik, mekanik dan kimia bahan

galian - sifat fisik, mekanik dan kimia batuan sekelilingnya, dan lain-lain.

Kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam penyelidikan ini meliputi : Penyelidikan geologi secara lebih teliti baik ke arah horizontal maupun vertical. Melakukan pengambilan percontoh secara sistematis dan lebih detail, seperti dilakukan dengan cara pemboran inti (core drilling) dan sumur uji. STUDI KELAYAKAN TAHAPAN
INI MERUPAKAN PUNCAK DARI SERANGKAIAN PENYELIDIKAN SEBELUM USAHA PENAMBANGAN DIMULAI.

Studi kelayakan merupakan evaluasi dan perhitungan-perhitungan untuk menentukan dapat atau tidaknya suatu endapan bahan galian ditambang dengan menguntungkan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan ekonomis dan teknis dengan mengingat keselamatan kerja serta kelestarian lingkungan hidup. Dalam tahapan ini perlu dilakukan penyelidikan serta proyeksi-proyeksi harga dan pemasaran untuk dapat memperkirakan harga pokok dan hasil penjualan. LAPORAN
YANG DIHASILKAN HARUS DAPAT MEMBERIKAN GAMBARAN YANG JELAS TENTANG PROSPEK ENDAPAN BAHAN GALIAN, SEHINGGA DAPAT DIAMBIL KEPUTUSAN DAN LANGKAH-LANGKAH SELANJUTNYA.

PERSIAPAN
BENGKEL,

PENAMBANGAN

SEBELUM

PENAMBANGAN DIMULAI HARUS DILAKUKAN PERSIAPAN-PERSIAPAN SEPERTI MEMBUAT JALAN, MEMBANGUN KANTOR, GUDANG, MENYIAPKAN PERALATAN

PENAMBANGAN, MEMBABAT SEMAK BELUKAR (CLEARING) DAN KADANG-KADANG SAMPAI PENGUPASAN TANAH PENUTUP.

PENAMBANGAN PENAMBANGAN

ADALAH KEGIATAN

YANG DITUJUKAN UNTUK MEMBEBASKAN DAN MENGAMBIL BAHAN GALIAN DARI DALAM BUMI KEMUDIAN MEMBAWANYA KE PERMUKAAN BUMI UNTUK DAPAT DIMANFAATKAN BAGI MANUSIA DAN MAKHLUK LAIN.

Penambangan dilakukan dengan beberapa cara atau metoda (tambang terbuka dan tambang bawah tanah). Hal ini sangat tergantung pada banyak faktor dan pertimbangan. Beberapa pertimbangan utama yang harus diperhatikan adalah : a. Keadaan endapan bahan galian (ukuran, bentuk, letak, kedalaman, penyebaran kadar endapan dan lain-lain). - Sifat fisik, mekanik dan kimia endapan bahan galian dan

batuan disekelilingnya (country rock).


B.

KEADAAN TOPOGRAFI DAN MORFOLOGI. KEMUNGKINAN PROSES PENGOLAHANNYA. REKLAMASI DAERAH BEKAS PENAMBANGAN.

c. Geologi dan struktur.


D.

e. Kemungkinan perluasaan atau pengembangan (development) dan mekanisasi.


F.

Dalam praktek dan pelaksanaannya metoda penambangan dibatasi oleh beberapa faktor, yaitu : a. Ekonomis-teknis, diwujudkan dalam usaha mendapatkan recovery tambang semaksimal mungkin dengan biaya sekecil mungkin.
B. KEAMANAN DAN KESELAMATAN KERJA, DIWUJUDKAN DALAM USAHA MEMPERKECIL KEMUNGKINAN TERJADINYA KECELAKAAN.

c. Kelestarian lingkungan hidup yang diwujudkan dalam usaha mencegah terjadinya pengerusakan tanah dan pencemaran lingkungan yang diakibatkan kegiatan penambangan. Pengolahan Bahan Galian Pengolahan bahan galian bertujuan untuk menaikkan kadar atau mempertinggi mutu bahan galian yang dihasilkan dari tambang sampai memenuhi persyaratan untuk diperdagangkan atau dipakai sebagai bahan baku untuk industri lain. Juga untuk mengurangi jumlah dan beratnya sehingga dapat mengurangi ongkos pengangkutan. Bahan galian yang dihasilkan dari tambang biasanya selain mengandung mineral berharga yang diinginkan juga mengandung mineral pengotor (gaunge minerals), sehingga hasil tambang tidak bisa langsung dimanfaatkan atau diperdagangkan. Untuk menghilangkan mineral pengotor tersebut maka dilakukan pengolahan bahan galian berdasarkan pada perbedaan sifat fisik dan kimia antara mineral berharga dengan mineral pengotor. Pengangkutan Pengangkutan adalah segala usaha untuk memindahkan bahan galian hasil tambang atau pengolahan dan pemurnian dari daerah penambangan atau tempat pengolahan dan pemurnian ke tempat pemasaran atau pemanfaatan selanjutnya. 1.4. METODE PENAMBANGAN Secara garis besar metoda penambangan dapat digolongkan menjadi 3 yaitu : 1. Tambang Terbuka (Surface Mining).

2. 3.

TAMBANG BAWAH TANAH (UNDERGROUND MINING). Tambang Bawah Air (Underwater Mining). TAMBANG TERBUKA TAMBANG
TERBUKA ADALAH METODA PENAMBANGAN YANG

SEGALA KEGIATAN DAN AKTIVITAS PENAMBANGANNYA DILAKUKAN DI ATAS ATAU RELATIF DEKAT DENGAN PERMUKAAN BUMI, DAN TEMPAT KERJANYA BERHUBUNGAN LANGSUNG DENGAN UDARA.

TAMBANG TERBUKA DIBAGI ATAS :

1. 2. 3. 4.

OPEN PIT / OPEN CUT / OPEN CAST / OPEN MINE. QUARRY. STRIP MINE. ALLUVIAL MINE. Tambang BawahTanah Tambang bawah tanah adalah metoda penambangan yang

segala kegiatan atau aktivitas penambangannya dilakukan di bawah permukaan bumi, dan tempatnya kerjanya tidak berhubungan langsung dengan udara luar. Klasifikasi metoda tambang bawah tanah yang dikenal saat ini sangat banyak, walaupun demikian pada dasarnya metoda tambang bawah tanah dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian, yaitu : 1. STOPE DENGAN PENYANGGA ALAMIAH - OPEN STOPE DENGAN UNDERHAND STOPING - OPEN STOPE DENGAN OVERHAND STOPING - OPEN STOPE DENGAN BREAST STOPING (ROOM AND
PILLAR)

- SUBLEVEL STOPING.

2. 3.

Stope dengan penyangga buatan - Cut and fill stoping - Shringkage stoping Square-set stoping - Stull stoping - Longwall mining - Undercut and fill - Top slicing. Metode Caving - Sublevel caving - Block caving. Tambang Bawah Air Tambang bawah air adalah metoda penambangan yang

kegiatan penggaliannya dilakukan di bawah permukaan air. Metoda penambangan dipilih berdasarkan pada metoda yang dapat memberikan keuntungan yang terbesar dan bukan kedalaman letak bahan galian, serta mempunyai perolehan tambang ( mining recovery) yang terbaik. Hal ini dilakukan karena usaha pertambangan dikenal sebagai wasting assets dengan resiko tinggi, sedangkan bahan galian tersebut tidak dapat diperbaharui. Dalam memilih metoda penambangan juga mempunyai aspek keuntungan dan kerugian dari masing-masing metoda tersebut. Keuntungan dan kerugian tambang terbuka

dibandingkan dengan tambang bawah tanah adalah sebagai berikut. KEUNTUNGAN ; 1. ONGKOS
PENAMBANGAN PER TON ATAU PER

BCM

BIJIH LEBIH MURAH, KARENA

TIDAK MEMERLUKAN PENYANGGAAN, VENTILASI DAN PENERANGAN.

2. KONDISI KERJA LEBIH BAIK, KARENA BERHUBUNGAN LANGSUNG DENGAN UDARA LUAR DAN SINAR MATAHARI. PENGGUNAAN ALAT-ALAT MEKANIS LELUASA, SEHINGGA PRODUKSI LEBIH BESAR. 3.
DENGAN UKURAN BESAR DAPAT LEBIH

4. PEMAKAIAN BAHAN PELEDAK BISA LEBIH EFFISIEN DAN LELUASA, KARENA ADANYA BIDANG BEBAS (FREE FACE) YANG LEBIH BANYAK DAN GAS-GAS BERACUN YANG DITIMBULKAN OLEH PELEDAKAN CEPAT DIHEMBUS ANGIN. 5. MINING RECOVERY LEBIH BESAR, KARENA BATAS ENDAPAN DAPAT DILIHAT DENGAN JELAS.
LEBIH AMAN, KARENA BAHAYA YANG MUNGKIN TIMBUL TERUTAMA AKIBAT LONGSORAN, SEDANGKAN PADA TAMBAG BAWAH TANAH SELAIN KELONSORAN JUGA DISEBABKAN GAS-GAS BERACUN, KEBARAN DAN LAIN-LAIN.

6.

RELATIF

7.

PENGAWASAN DAN PENGAMATAN MUTU BIJIH LEBIH MUDAH.

Kerugian : 1. PARA
PEKERJA LANGSUNG DIPENGARUHI OLEH KEADAAN CUACA, DIMANA HUJAN YANG LEBAT ATAU SUHU YANG TINGGI MENGAKIBATKAN KINERJA MENURUN, SEHINGGA PRODUKSI MENURUN.

2. KEDALAMAN PENGGALIAN TERBATAS, KARENA SEMAKIN DALAM PENGGALIAN AKAN SEMAKIN BANYAK MENGGALI TANAH PENUTUP. 3. 4. 5. TIMBUL
MASALAH TEMPAT PEMBUANGAN TANAH PENUTUP YANG JUMLAHNYA CUKUP BANYAK.

ALAT-ALAT MEKANIS TERSEBAR LETAKNYA. PENCEMARAN LINGKUNGAN HIDUP RELATIF LEBIH BESAR.

STULL STOPING Metode ini menggunakan pilar buatan dari waste rock dan stull timber yang menganga dan melintang pada stope. Stull dipasang pada geometri yang sistematis, berfungsi sebagai tempat berpijak pekerja dan peluncur bijih, membentuk corongan dan mainway lining, dan sebagai penyangga local. Aplikasi

a. badan bijih dengan ketebalan kurang dari 5-7 meter b. badan bijih dengan kemiringan 50-90 c. bijih dengan kemiringan kurang dari 45 memerlukan slusher untuk mengambil broken ore d. bijih kadar tinggi yang memerlukan recovery tinggi dibandingkan biaya penambangannya e. sebagai alternatif metode cut and fill bila material filling tidak tersedia atau bila tersedia pasokan timber yang murah f. batuan dinding cukup kompeten, sehingga rongga bekas penambangan tidak perlu di-filling Keuntungan a. bijih dapat di sortir di dalam stope dan waste di tinggalkan dalam stope b. dapat digunakan untuk menambang bijih yang mempunyai batas tidak jelas c. relatif memberikan kondisi kerja yang aman d. dapat dirubah menjadi metode lain, misal cut and fill Kerugian a. memerlukan penyanggan timber yang banyak b. dalam waktu lama, kekuatan timber berkurang dan dinding stope bisa runtuh atau menumbulkan amblesan c. labour intensive dan mungkin sukar memperoleh buruh termpil Stull stoping is an underground hardrock mining method that uses systematic or random timbering ("stulls") placed between the foot and hanging wall of the vein. This method require that the hanging wall and often the footwall be of competent rock as the stulls provide the only artificial support. This type of stope has been used up to a depth of 3,500 feet (1,077 m) and at intervals up to 12 feet (3.7 m) wide. The walls of narrow veins frequently are supported by stull timbers placed between the foot and hanging walls, which constitute the only artificial support provided during the excavation of the stopes. Stulls may be placed at irregular intervals to support local patches of insecure ground, in which case the stopes are virtually open stopes. Sometimes the stulls are placed at regular intervals both along the stope and vertically, in whichcase stull stoping should be considered a distinctive method.

Gambar1. Metode Stull Stoping

stull timber

Gambar2. Sketsa secara garis besar