Anda di halaman 1dari 4

TUGAS HUKUM KOMERSIAL MAGISTER AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

ZIDNI AGNI APRIYA 1106035764

HUKUM PERIKATAN
1. Bagaimana suatu perikatan lahir? Menurut Pasal 1233 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (KUH Perdata) pasal 1233, perikatan lahir dari: 1. Perjanjian, sesuai pasal 1313 KUH Perdata Dalam bentuknya perjanjian berupa suatu rangkaian janji-janji atau kesanggupan yang diucapkan atau ditulis, dalam arti sempit disebut kontrak (perjanjian tertulis). 2. Undang-undang, terbagi menjadi: a. Karena Undang-undang saja sebagai contoh, kewajiban orang perkarangan yang bertetangga b. Karena perbuatan orang lain 1. Perbuatan yang halal, sesuai pasal 1354 dan 1359 KUH Perdata Seseorang yang sukarela, mewakili urusan orang lain, maka ia berkewajiban untuk meneruskan dan menyelesaikan urusan dimaksud, sedangkan pihak yang diwakili kepentingannya berkewajiban memenuhi janji-janji yang dibuat si wakil dan menggantikan pengeluaran si wakil tadi Pembayaran tak terhutang wajib dikembalikan tua terhadap anak, pemilik

2. Perbuatan melanggar hukum, sesuai pasal 1356 Orang yang dirugikan mempunyai hak untuk menuntut kerugian, dan orang yang karena perbuatannya merugikan orang lain berkewajiban untuk membayar ganti rugi.

2. Apa syarat syahnya suatu perjanjian, sebutkan dasar hukumnya? Berdasarkan Pasal 1320 KUH Perdata, syarat sahnya suatu perjanjian antara lain: 1. 2. 3. 4. Sepakat mereka yang mengikatkan diri Kecakapan untuk membuat suatu perjanjian Suatu hal tertentu Suatu sebab yang halal Syarat ke-1 dan 2 disebut syarat subyektif. Apabila syarat subyektif tidak terpenuhi, maka perjanjian dapat dimintakan pembatalan kepada hakim.
Page 1 of 4

TUGAS HUKUM KOMERSIAL MAGISTER AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

ZIDNI AGNI APRIYA 1106035764

Syarat ke 3 dan 4 disebut syarat obyektif. Jika syarat obyektif tidak terpenuhi, maka perjanjian batal demi hukum.

3. Apa yang dimaksud percampuran utang sebagai cara hapusnya suatu perikatan? Berdasarkan Pasal 1318 KUH Perdata, hapusnya suatu perikatan yang terjadi karena percampuran utang adalah kondisi sebagai berikut: Adanya hubungan perkawinan antara debitur dan kreditur Debitur dalam surat wasiat ditulis sebagai ahli waris tunggal dari seorang kreditur

4. Apakah ada Sebutkan

cara

lain

bagaimana

hapusnya

suatu

perikatan?

Berdasarkan Pasal 1318 KUH Perdata, kondisi dimana hapusnya perikatan adalah sebagai berikut: Pembayaran Penawaran pembayaran tunai diikuti dengan penyimpanan atau Penitipan Pembayaran dilakukan dengan penitipan di Pengadilan Negeri dengan sebelumnya dilakukan penawaran di Notaris atau Juru Sita pengadilan. Pembaharuan utang Terjadi perjanjian utang baru, atau terjadi perpindahan utang ke kreditur baru atau debitur baru (Novasi objektif, Novasi subjektif aktif, Novasi subjektif pasif) Perjumpaan utang/Kompensansi Offsetting hutang dan piutang antara kreditur dan debitur Pembebasan utang oleh kreditur pada debitur Musnahnya barang terutang Resiko musnah barang di luar kesalahan kedua belah pihak Batal/Pembatalan utang Kurangnya syarat objektif dan subjektif dalam perjanjian Berlakunya syarat batal
Page 2 of 4

TUGAS HUKUM KOMERSIAL MAGISTER AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

ZIDNI AGNI APRIYA 1106035764

Sebagai contoh, utang akan dilakukan jika proyek tidak berhasil, maka jika proyek berhasil perikatan utang otomatis menjadi batal. Lewatnya waktu tuntutan hukum akan hapus setelah lewat waktu 30 tahun.

5. Apa yang saudara ketahui mengenai MoU? Bagaimana kekuatan mengikat suatu MoU? Memorandum of Understanding (MoU) adalah dasar penyusunan kontrak pada masa datang yang didasarkan pada hasil permufakatan para pihak, baik secara tertulis maupun secara lisan. MoU dilakukan jika para pihak masih pikir-pikir untuk melakukan perjanjian dan dilakukan oleh pejabat teras dan tidak bersifat terlalu teknis. Menurut Munir Fuady, ada 2 macam kekuatan hukum mengikat dari MoU, yaitu : gentlement agreement dan agreement is agreement. Gentlement agreement maksudnya adalah bahwa MoU tidak sama dengan perjanjian biasa dan hanya sebatas pengikatan moral belaka. Agreement is agreement adalah bahwa sekali suatu perjanjian dibuat, apapun bentuknya, tetap merupakan perjanjian dan karenanya mempunyai kekuatan hukum mengikat seperti layaknya suatu perjanjian, sehingga seluruh ketentuan pasal-pasal tentang hukum perjanjian telah bisa diterapkan kepadanya.

Page 3 of 4

TUGAS HUKUM KOMERSIAL MAGISTER AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS INDONESIA

ZIDNI AGNI APRIYA 1106035764

PENYELESAIAN SENGKETA DALAM HUKUM BISNIS


1. Bagaimana pendapat anda mengenai kondisi penyelesaian sengketa bisnis di pengadilan dan luar pengadilan saat ini? 2. Apakah yang dimaksud Putusan terakhir dan mengikat (final and binding) dalam asas-asas Alternatif Penyelesaian Sengketa. Dalam kondisi apa putusan tsb bisa disengketakan di peradilan? 3. Bagaimana perbedaan pembuktian pada perkara pidana dan perdata. 4. Bagaimana upaya hukum yang dapat dilakukan dalam perkara perdata?

PERJANJIAN KREDIT DAN JAMINAN

1. Apa beda perjanjian kredit dan Perjanjian Pembiayaan pinjam meminjam ? 2. Apa beda jaminan dan agunan ? 3. Apakah boleh kredit diberikan tanpa agunan ?

dengan perjanjian

4. Apakah kredit yang belum jatug tempo. Boleh dinyatakan macet (kol 5) ? 5. Sebutkanlah syarat agunan yg baik!

Page 4 of 4