Anda di halaman 1dari 30

1

LAPORAN KASUS KEDOKTERAN KELUARGA

KARAKTERISTIK DEMOGRAFI KELUARGA Nama kepala keluarga: Nn. U Alamat lengkap : Ambon, Maluku

Daftar Anggota Keluarga yang Tinggal Dalam Satu Rumah


NO 1. 2. 3. 4. Nama Nn. U Sdr. N Sdr. Y Sdr. S Kedudukan Saudara Saudara Saudara Saudara L/P P P P P Umur 21 th 21 th 20 th 19 th Pendidikan S1 S1 S1 S1 Pekerjaan Mahasiswa Mahasiswa Mahasiswa Mahasiswa Pasien klinik Ya Tidak Tidak Tidak Ket ISK -

Kesimpulan: Keluarga Nn.U adalah extended family yang terdiri atas 4 orang. Terdapat satu orang sakit, yaitu Nn. U, umur 21 tahun, beralamat di Jl. Simpang Batu Permata 31 B, Lowokwaru. Diagnosa klinis penderita adalah Infeksi Saluran Kemih. Penderita adalah seorang mahasiswa semester tujuh sebuah Perguruan Tinggi di Malang . Penderita tinggal bersama saudara-saudaranya yang juga kuliah di universitas yang sama.

STATUS PENDERITA PENDAHULUAN Infeksi saluran kemih adalah infeksi yang terjadi di sepanjang jalan saluran kemih, termasuk ginjal itu sendiri akibat proliferasi suatu mikroorganisme. Untuk menyatakan adanya infeksi saluran kemih harus ditemukan bakteri di dalam urin. Suatu infeksi dapat dikatakan jika terdapat 100.000 atau lebih bakteri/ml urin, namun jika hanya terdapat 10.000 atau kurang bakteri/ml urin, hal itu menunjukkan bahwa adanya kontaminasi bakteri.Bakteriuria bermakna yang disertai gejala pada saluran kemih disebut bakteriuria bergejala. Sedangkan yang tanpa gejala disebut bakteriuria tanpa gejala. Infeksi saluran kemih tanpa bakteriuria dapat muncul pada keadaan:: a. Fokus infeksi tidak dilewati urin, misalnya pada lesi dini pielonefritis karena infeksi hematogen. b. Bendungan total pada bagian saluran yang menderita infeksi. c. Bakteriuria disamarkan karena pemberian anibiotika. Infeksi saluran kemih sering terjdi pada wanita. Salah satu penyebabnya adalah uretra wanita yang lebih pendek sehingga bakteri kontaminan lebih mudah melewati jalur ke kandung kemih. Faktor lain yang berperan adalah kecenderungan untuk menahan urin serta iritasi kulit lubang uretra sewaktu berhubungan kelamin. Uretra yang pendek meningkatkan kemungkinan mikroorganisme yang menempel dilubang uretra sewaktu berhubungan kelamin memiliki akses ke kandung kemih. Wanita hamil mengalami relaksasi semua otot polos yang dipengaruhi oleh progesterone, termasuk kandung kemih dan ureter, sehingga mereka cenderung menahan urin dibagian tersebut. Uterus pada kehamilan dapat pula menghambat aliran urin pada keadaan-keadaan tertentu. Faktor protektif yang melawan infeksi saluran kemih pada wanita adalah pembentukan selaput mukus yang dependen estrogen di kandung kemih. Mukus ini mempunyai fungsi sebagai antimikroba. Pada menopause, kadar estrogen menurun dan sistem perlindungan ini lenyap sehingga pada wanita yang sudah mengalami menopause rentan terkena infeksi saluran kemih. Proteksi terhadap

infeksi saluran kemih pada wanita dan pria, terbentuk oleh sifat alami urin yang asam dan berfungsi sebagai antibakteri. Infeksi saluran kemih pada pria jarang terjadi, pada pria dengan usia yang sudah lanjut, penyebab yang paling sering adalah prostatitis atau hyperplasia prostat. Prostat adalah sebuah kelenjar seukuran kenari yang terletak tepat di bawah saluran keluar kandug kemih. Hiperplasia prostat dapat menyebabkan obstruksi aliran yang merupakan predisposisi untuk timbulnya infeksi dalam keadaan normal, sekresi prostat memiliki efek protektif antibakteri. Pengidap diabetes juga berisiko mengalami infeksi saluran kemih berulang karena tingginya kadar glukosa dalam urin, fungsi imun yamg menurun, dan peningkatan frekuensi kandung kemih neurogenik. Individu yang mengalami cedera korda spinalis atau menggunakan kateter urin untuk berkemih juga mengalami peningkatan risiko infeksi. IDENTITAS I. IDENTITAS PENDERITA Nama Tempat Tanggal Lahir Usia Alamat : Nn. U : Ambon, 19 Oktober 1990 : 21 tahun : Jl. Simpang Batu Permata 31 B, Lowokwaru Jenis Kelamin Pekerjaan Pendidikan Agama Status Perkawinan Tanggal Periksa II. IDENTITAS AYAH Nama Ayah : Tn. A (Alm.) : Perempuan : Tidak bekerja : Mahasiswa UNITRI : Islam : Belum Menikah : 16 Januari 2012

Umur Ayah Pekerjaan Ayah Pendidikan Terakhir Agama Suku III. IDENTITAS IBU Nama Ibu Umur Ibu Pekerjaan Ibu Pendidikan Terakhir Agama Suku A. ANAMNESA 1. 2.

: 46 tahun : Swasta : SMP : Islam : Ambon

: Ny. N : 40 tahun : Swasta : SMP : Islam : Jawa

Keluhan Utama : Nyeri perut sebelah kanan bawah Riwayat Penyakit Sekarang: Lokasi : perut sebelah kanan bawah Onset dan kronologi : nyeri hebat yang dirasakan sejak sore hari hilang timbul tetapi sering dan dirasakan sangat parah. Kualitas keluhan: nyeri yang hilang timbul seperti di tusuk- tusuk Kuantitas keluhan : sakitnya mengganggu aktivitas sehari-hari, seperti kuliah. Yang memperberat keluhan : aktivitas sehari- hari seperti berdiri dan berjalan. Yang memperingan keluhan : tiduran dan perut sedikit di tekan (membungkuk)

Gejala penyerta: sakit pada perut bawah saat buang air kecil, BAK tidak dapat ditahan ( kebelet) dan sering, mual dan nafsu makan menurun. Pasien datang dengan keluhan awal nyeri hebat di perut sebelah kanan. Nyeri tersebut sudah dirasakan sejak sore hari pada tanggal 16 Januari 2012. Nyeri dirasakan hilang dan timbul tetapi sering. Nyeri dirasakan sangat parah sampai menembus kebelakang sehingga Nn. U tidak dapat beraktifitas seperti biasa. Pasien juga mengeluhkan perut terasa mual, nafsu makan menurun, nyeri perut bawah saat buang air kecil, BAK tidak bisa ditahan ( rasa kelebet) dan sering sebelum sakit pasien seringkali menahan rasa ingin pipis.

3.

Riwayat Penyakit Dahulu yang pernah diderita: Riwayat Sakit Serupa Riwayat MRS Riwayat Diabetes : Pasien belum pernah menderita seperti ini ::-

Riwayat Penyakit Jantung : Riwayat Hipertensi Riwayat Sakit Kejang Riwayat Alergi Obat Riwayat Alergi Makanan Riwayat Asma 4. Riwayat Penyakit Keluarga Riwayat keluarga dengan penyakit serupa Riwayat Hipertensi Riwayat Diabetes Riwayat Jantung Riwayat Penyakit Tumor Riwayat Asma Riwayat Alergi ::::::::::: Pasien mengatakan alergi terhadap telur. :-

5.

Riwayat Kebiasaan Riwayat Merokok Riwayat Minum Alkohol Riwayat Olahraga Riwayat Pengisisan Waktu Luang ::: Tidak pernah Olah Raga : Nonton TV, waktu banyak

dihabiskan di rumah. 6. Riwayat Sosial Ekonomi: Pasien seorang mahasiswa UNITRI semester tujuh. Pasien adalah anak kedua dari enam bersaudara. Ayah pasien sudah meninggal karena sakit. Ibu pasien adalah seorang wiraswasta. Penghasilan orangtua pasien digunakan untuk membiayai kuliah pasien dan sekolah adik-adiknya. Pasien memilki 1 orang kakak laki-laki dan empat orang adik laki-laki dan perempuan, kakak pertama sudah bekerja, dan empat adiknya yang lain tinggal bersama orangtuanya di Ambon. Ekonomi keluarga Ny. U terkesan kurang. Anamnesa Sistem 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kulit Kepala Mata Hidung Telinga Mulut Tenggorokan Pernafasan Kardiovaskuler : Gatal (-), kering (-) : Sakit kepala (-), pusing (-), rambut todak rontok, luka kepala (-), benjolan (-). : Pandangan mata berkunang-kunang (-), penglihatan kabur (-), ketajaman penglihatan normal. : Tersumbat (-) , mimisan (-) : Pendengaran berkurang (-), berdengung (-), keluar cairan (-) : Sariawan (-), mulut kering (-), lidah terasa pahit (-) : Sakit menelan (-), suara serak (-) : Sesak nafas (-), batuk lama (-) : Berdebar-debar (-), nyeri dada (-) : Mual (+), muntah (-), diare (-), nafsu makan menurun (+), nyeri perut kanan bawah (+). 11. Genitourinaria : Nyeri perut bawah saat BAK (+)

10. Gastrointestinal

12. Neurologik 13. Psikiatri 14. Muskuloskeletal 15. Ekstremitas atas

: Kejang (-), lumpuh (-), kesemutan pada kaki (-) : Emosi stabil (+), mudah marah (-) : Kaku sendi (-), nyeri tangan dan kaki (-), nyeri otot (-) : Bengkak (-), sakit (-), luka (-)

16. Ekstremitas bawah: Bengkak (-), sakit (-), luka (-) E. PEMERIKSAAN FISIK 1. Keadaan Umum: Tampak kesakitan, Composmentis , GCS 456 2. Vital Sign : - BB - TD - Nadi - RR - Suhu 3. 4. 5. Kulit Kepala Mata : 50 Kg : 110/70 mmHg : 87 x/ menit : 20 x/ menit : 370C : Kulit hitam, turgor baik, ikterik (-), sianosis (-), pucat (-), kulit gatal dan mengelupas (-), kulit kering (-) : Simetris, normocephal, rambut tidak rontok, rambut tidak mudah dicabut, luka pada kepala (-), benjolan/borok (-). : Conjungtiva katarak (-/-) 6. 7. Hidung Telinga : Nafas cuping hidung (-), simetris, saddle nose (-), sekret (-), perforasi (-), epistaksis (-), deformitas hidung (-) : Daun telinga simetris, membran tympani (intak), nyeri tekan mastoid (-), sekret (-), pendengaran berkurang (-), cuping telinga dalam batas normal. 8. Mulut : Simetris, mulut kering (-), sianosis (-), bibir pucat (-), bibir kering (-), lidah kotor (-), papil lidah atrofi (-), tepi lidah hiperemis (-), tremor (-), gusi berdarah (-). 9. Tenggorokan : Tonsil membesar (-), pharing hiperemis (-). : JVP tidak meningkat, trakea di tengah, pembesaran, kelenjar tiroid (-), pembesaran kelenjar limfe (-), lesi pada kulit (-). 10. Leher anemis (-/-), (-/-), sklera reflek ikterik cahaya (-/-), (+/+), radang/konjungtivitis/uveitis

11. Thorax

: Simetris, bentuk normochest, retraksi interkostal (-), retraksi subkostal (-), spider nevi (-), venectasi (-), pembesaran kelenjar limfe (-)

Cor Palpasi Perkusi

: : ictus cordis tidak tampak : ictus cordis kuat angkat : batas kiri atas batas kanan atas batas kiri bawah : SIC II 1 cm lateral Linea Para Sternalis Sinistra : SIC II Linea Para Sternalis Dekstra : SIC V 1 cm lateral Linea Medio Clavicularis Sinistra batas kanan bawah : SIC IV Linea Para Sternalis Dekstra (batas jantung kesan tidak melebar)

Inspeksi

Auskultasi : Bunyi Jantung III intensitas normal, regular, bising (-) Pulmo : Inspeksi Palpasi Perkusi : pengembangan dada kanan sama dengan kiri : fremitus raba kanan sama dengan kiri : sonor/sonor + + -

Auskultasi : suara dasar vesikuler + + + suara tambahan 12. Abdomen Inspeksi Perkusi Palpasi : dinding perut sejajar dengan dinding dada, venektasi (-) : timpani : supel, nyeri tekan (+), hepar dan lien tak teraba Auskultasi : bising usus (+) normal

13. Sistem Collumna Vertebralis Inspeksi : deformitas (-), skoliosis (-), kiphosis (-), lordosis (-) Palpasi Perkusi : nyeri tekan (-) : NKCV (-)

14. Ektremitas : palmar eritema (-/-) Akral dingin -

Oedem -

Ulkus -

15. Sistem genetalia: dalam batas normal 16. Pemeriksaan Neurologik Kesadaran Fungsi Luhur Fungsi Sensorik : GCS 456 : Dalam batas normal : Dalam batas normal fungsi sensorik

Fungsi Vegetatif : Dalam batas normal

10

N N

N N

fungsi motorik 5 5 5 5

: Dalam batas normal N N N N N N N N -

Kekuatan

Tonus

Reflek

RP

17. Pemeriksaan Psikiatrik Penampilan Kesadaran Afek Psikomotor Proses pikir : sesuai umur, perawatan diri terkesan baik : kualitatif tidak berubah ; kuantitatif compos mentis : appropriate : normoaktif : Bentuk : realistik Isi Arus Insight : baik : waham (-), halusinasi (-), ilusi (-) : koheren

F. Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan Darah lengkap Hb Leukosit Trombosit Eritrosit LED PCV HT : 13,3 g/dL : 10.600/mm3 : 260.000 /mm3 : 4,95 juta/mm3 :: 43,0 % :

11

- Eosinophil - Basophil - Stab neutrofil - Segmen - Lymposit - Monosit PLANO TEST : Negative G. RESUME

:4% :1% :: 58 : 30 % : 6%

Pasien (Nn. U, 21 tahun) datang dengan keluhan awal nyeri hebat di perut sebelah kanan sampai tembus ke belakang. Nyeri tersebut sudah dirasakan sejak sore hari pada tanggal 16 Januari 2012. Nyeri dirasakan hilang dan timbul tetapi sering. Nyeri dirasakan sangat parah sehingga Nn. U tidak dapat beraktifitas seperti biasa. Nn. U juga mengeluhkan perut terasa mual dan nyeri saat buang air kecil, BAK tidak bias di tahan dan sering, Saat nyeri perut pasien juga merasa badannya lemas. Pasien memiliki kebiasaan menahan rasa ingin BAK, gemar makan makanan yang pedas, serta jarang makan nasi. Pada pemeriksaan fisik didapatkan nyeri tekan perut sebelah kanan bawah. Leukosit 10.600/mm3, Eosinophil 4 %. DIAGNOSA HOLISTIK 1. Diagnosis dari segi biologis: Infeksi Saluran Kemih DD: pielonefritis 2. Diagnosis dari segi psikologis: Hubungan Nn. U dengan keluarganya baik dan harmonis, saling mendukung antar anggota keluarga, saling memperhatikan dan saling pengertian 3. Diagnosis dari segi sosial ekonomi dan budaya :Nn.U adalah anggota masyarakat biasa dalam kehidupan bermasyarakat. Pasien merupakan orang yang mudah bergaul dengan tetangga di sekitarnya.

PENATALAKSANAAN:

12

1. Non Medikamentosa: - Istirahat tirah baring - makan sedikit tapi sering - pasien di sarankan banyak minum air putih - mobilisasi duduk 2. Medikamentosa Infus NS 20 tpm NS (20 tetes permenit) Injeksi: Ranitidin 2 x 1 amp IV Komposisi: ranitidine 150 mg /tab/25 mg atau ampul. Dosis: tukak duodenum: sehari 2x150 mg (pagi dan malam) atau sehari 1x300 mg sesudah makan malam atau sebelum tidur, selama 4-8 minggu. Tukak lambung aktif: sehari 2x150 mg (pagi dan malam) selama 2 minggu. Terapi pemeliharaan penyembuhan tukak deudenum dan tukak lambung 2x150 mg. dosis hingga 6 g sehari dapat diberikan pada penyakit yang berat, reflex gastro esofagitis: sehari 2x150 mg, esofagitis erosive: sehari 4x150 mg pemeliharaan dan penyembuhan esofagitis erosive: sehari 2x150 mg. dosis pada penderita gangguan fungsi ginjal: bila bersihan kreatinin < 50 ml/mnt :150mg/24 jam.bila perlu dosis dapat bditingkatkan secara hati-hati selama 12 jam atau kurang tergantung kondisi penderita inj : 50 mg IM/IV suntikan lambat /IV infuse tiap 6-8 jam. Indikasi: pengobatan jangka pendek tukak deudenum aktif,tukak lambung aktif mengurangi gejala refluks esofagitis, terapi pemeliharaan setelah penyembuhan tukak deudenum dan lambung sindroma Zollinger-Ellison. Kedacilin 3 x 1 g IV Komposisi: sulbenisilin 1 g

13

Dosis: dws: 2-4 g anak-anak: 40-80mg/kgBB/hari dlm sehari 2-4x scr IV pada penyakit yang parah dosis bias dinaikan menjadi sehari 13 g untuk dewasa dan 180 mg/kgBB/ hari untuk anak-anak. Indikasi : infeksi disebabkan pseudomonas, proteus, E.coli, klebsiela, stafilococus, bakteri anaerob, infeksi traktus urinarius, biliaris, dan respiratorius, luka, kulit dan jaringan lunak, sistemik berat dan septicemia, THT. Norages 2 x 1 amp IV Komposisi: natrium metamizol 250 mg/ 5 ml: 250mg/1 ml. inj 500 mg/1ml. Dosis: sirup: dws:2sdtk setiap 6-8 jam anak-anak dan remaja,15 thun: dihitung berdasarkan bobot badan. Indikasi: meringankan rasa sakit terutama nyeri kholik dan sakit setelah operasi.

FOLLOW UP H. Tanggal 16 Januari 2012 S : nyeri (+), mual (+), muntah (-), nyeri saat BAK O : KU tampak kesakitan, coposmentis, gizi kesan kurang Tanda vital: T N RR S BB TB Status Generalis : 110/70 mmHg : 87 x/menit : 20 x/menit : 37 0C : 50 Kg : 160 Cm : dalam batas normal

14

Status Lokalis

: nyeri tekan perut bawah sebelah kanantembus ke belakang

Status Neurologis Status Mentalis

: dalam batas normal : dalam batas normal

A : Infeksi Saluran Kemih. P : Terapi medikamentosa.

II. Tanggal 17 Januari 2012 S : nyeri perut (+), mual (+), muntah (-). O : KU masih lemah, coposmentis, gizi kesan cukup Tanda vital: T N RR S BB TB : 110/70 mmHg : 87 x/menit : 20 x/menit : 370C : 50 Kg : 160 Cm

Pasien memegangi perutnya, makan/minum (+), akral hangat. Status Generalis Status Lokalis : dalam batas normal : Abdomen supel, bising usus (+) lemah, nyeri tekan perut bawah tembus ke belakang. Status Neurologis Status Mentalis : dalam batas normal : dalam batas normal

15

A : Infeksi Saluran Kemih. P : USG abdomen, Terapi medikamentosa dilanjutkan.

II. Tanggal 18 Januari 2012 S : nyeri perut (+), mual (-), muntah (-). O : KU masih lemah, coposmentis, gizi kesan cukup Tanda vital: T N RR S BB TB : 110/70 mmHg : 87 x/menit : 20 x/menit : 370C : 50 Kg : 160 Cm

Makan/minum (+), akral hangat. Status Generalis Status Lokalis : dalam batas normal : Abdomen supel, bising usus (+) lemah, nyeri tekan (-) Status Neurologis Status Mentalis : dalam batas normal : dalam batas normal

A : Infeksi Saluran Kemih. P : Terapi medikamentosa dilanjutkan. Kesimpulan:

16

Keadaan Nn. U berangsur membaik Nyeri pada perut, dan mual berangsur membaik

FLOW SHEET No Tanggal Vital Sign BB/TB 50 /160 T : 110/70 16 1 Januari 2012 N : 87 RR : 20 S : 370C BMI 19,5 Nyeri (+), mual (+), muntah (-), nyeri saat BAK Status Lokalis Keluhan Rencana terapi medikamentosa, selain diberikan pula terapi non farmakologis (diet mobilisasi duduk). 50 /160 19,5 dan

USG abdomen, terapi medikamentosa dilanjutkan, selain diberikan pula terapi non farmakologis (diet mobilisasi duduk). dan

T : 110/70 17 2 Januari 2012 N : 87 RR : 20 S : 370C

Nyeri (+), mual (-), muntah (-), nyeri saat BAK (-)

T : 110/70 18 3. Januari 2012 N : 87 RR : 20 S : 370C

50 /160

19,5

Nyeri (-), mual (-), muntah (-), nyeri saat BAK (-) Terapi medikamentosa di lanjutkan

17

IDENTIFIKASI FUNGSI-FUNGSI BDALAM KELUARGA Fungsi Holistik : Fungsi Biologis Keluarga terdiri atas pasien (Nn. U 21 tahun), Sdr. N 21 th, Sdr. Y 20 th, sdr. S 19 th. Pasien adalah penderita Infeksi Saluran Kemih belum pernah masuk rumah sakit Fungsi Psikologis Hubungan keluarga di antara mereka terjalin cukup baik, terbukti dengan adanya komunikasi antar anggota keluarga, dan semua menyempatkan diri untuk menjenguk dan selalu menunggu pasien saat pasien sakit. Fungsi Sosial Dalam kehidupan sehari-hari Nn. U dan keluarganya hanya sebagai anggota masyarakat biasa, tidak mempunyai kedudukan sosial tertentu dalam masyarakat. Hubungan dengan teman dan lingkungan sekitar terjalin cukup baik. Penghasilan keluarga Nn. U terkesan kurang untuk memmenuhi kebutuhan sehari-hari. Fungsi Fisiologis Untuk menilai fungsi fisiologis digunakan APGAR score.

APGAR score adalah skor yang digunakan untuk menilai fungsi keluarga ditinjau dari sudut pandang setiap anggota keluarga terhadap hubungannya dengan anggota keluarga yang lain. APGAR score meliputi: 1. Adaptasi Kemampuan anggota keluarga tersebut beradaptasi dengan anggota keluarga yang lain, serta penerimaan, dukungan dan saran dari anggota keluarga yang lain. 2. Partnership

18

Menggambarkan komunikasi, saling membagi, saling mengisi antara anggota keluarga dalam segala masalah yang dialami oleh keluarga tersebut. 3. Growth Menggambarkan dukungan keluarga terhadap hal-hal baru yang dilakukan anggota keluarga tersebut. 4. Affection Menggambarkan hubungan kasih sayang dan interaksi antar anggota keluarga. 5. Resolve Menggambarkan kepuasan anggota keluarga tentang kebersamaan dan waktu yang dihabiskan bersama anggota keluarga yang lain. Terdapat tiga kategori penilaian yaitu: nilai rata-rata 5 kurang, 6-7 cukup dan 8-10 adalah baik. APGAR score Nn. U APGAR Nn. U Terhadap Keluarga A Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi P masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah dengan saya G Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung keinginan saya untuk melakukan kegiatan baru atau arah hidup yang baru A Saya puas dengan cara keluarga saya Sering Kadang /selalu Jarang/

-kadang Tidak

mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon emosi saya seperti kemarahan,

19

perhatian dll R Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersama-sama Untuk Nn. U APGAR score dapat dijelaskan sebagai berikut : Adaptation : Penderita mendapat dukungan dari keluarga untuk berobat. Penderita merasa senang atas dukungan yang diberikan oleh keluarganya. Score : 1 Partnership : Kesibukan pasien pada saat kuliah tidak mengurangi hubungan dan komunikasi dengan orangtua maupun keluarga walaupun jarak jauh dibuktikan terkadang orangtua pasien menelpon pasien dan menayakan kondisi pasien. Score : 2 Growth : Keluarga pasien selalu mendukung kegiatan yang dilakukan oleh pasien baik didalam maupun diluar kampus selama kegiatan tersebut positif. Score : 2 Affection : Keluarga pasien sangat sayang dan perhatian kepada anakanaknya termasuk pasien Score : 2 Resolve : Waktu yang tersedia bagi pasien dan keluarga untuk berkumpul masih kurang karaena pasien jauh dari keluarga dan orangtua sehingga jarang bertemu dan berkumpul bersama. Score : 0 Fungsi APGAR keluarga tidak dapat dinilai karena pada saat itu kami hanya dapat mewawancarai pasien, saudara dan teman pasien.

I.9.3. FUNGSI PATOLOGIS

20

Fungsi

patologis

dari

keluarga

Nn.

dinilai

dengan

menggunakan alat S.C.R.E.E.M sebagai berikut :

SUMBER

PATOLOGIS Sejak sakit pasien tidak dapat beraktifitas dengan baik seperti biasanya dan belumdapat berkumpul dengan teman-tem Anya Kepuasan atau kebanggaan terhadap budaya baik, +

KET

Social

Cultur

dapat dilihat dari sikap pasien dan keluarga yang menghargai adat istiadat. Pemahaman terhadap ajaran agama baik, demikian

Religious Economic Educational

juga dalam ketaatannya dalam beribadah dan pasien sering mengikuti kegiatan keagamaan di kampus. Menengah kebawah Tingkat pengetahuan pasien cukup baik ,pasien adalah mahasiswa salah satu PTS di Malang, Pasien cukup mengerti tentang kesehatan . Pasien sering memeriksakan dirinya kedokter tetapi pasien

+ -

Medical

tidak dapat menjaga kesehatannya dengan baik Pola Interaksi Keluarga Nn. U

Sdr. N

Sdr. S

Sdr. Y

21

Keterangan: : Hubungan Baik : Hubungan tidak baik

Genogram Tn. A (Alm.) Ny. S

Nn. U Keterangan

= Pasien

= Laki-laki

= Perempuan IDENTIFIKASI FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KESEHATAN A. IDENTIFIKASI FAKTOR KELUARGA Faktor Perilaku Keluarga Pasien sering memeriksakan dirinya kedokter terbukti dengan apabila pasien merasakan nyeri pada perutnya, pasien segera memeriksakan dirinya ke dokter. Pasien kurang mengerti tentang pentingnya kesehatan sehingga pasien kurang dapat menjaga kesehatannya. Faktor Non Perilaku PERILAKU DAN NON PERILAKU

22

Tempat tinggal yang dihuni pasien adalah rumah sewa yang satu kamarnya berukuran kurang lebih tipe 54 dan rumah tersebut dihuni oleh empat orang termasuk pasien, pencahayaan cukup, ventilasi cukup. Kamar mandi pasien diluar dan jadi satu dengan teman yang lainnnya.

Pemahaman: Keluarga cukup paham tentang penyakit

Pelaya nan Kesehatan : Jika sakit Nn. U periksa ke RS

Sikap:Pasien kurang dapat menjaga kesehatannya dengan baik

Keluarg Nn. U Keluarga

Keturunan : Tidak ada penyakit e srupa dgn yg diderita pasien

Tindakan: Pasien segera memeriksakan dirinya jika pasien sakit

Lingkungan : tempat tinggal memenuhi syarat kesehatan

Faktor Perilaku FaktorNon Perilaku

IDENTIFIKASI LINGKUNGAN RUMAH A. Indoor : Tidak dapat dievaluasi karena pasien masih dirawat,tetapi kami melakukan anamnesa terhadap lingkungan tempat tinggal pasien. Ukuran rumah :perumahan tipe 54 Kamar tidur dikeramik Satu rumah dihuni oleh 4 orang Kamar mandi pasien jadi satu dengan teman yang lainnya Pencahayaan cukup ventilasi cukup

23

B. utdoor : Memiliki halaman yang sempit, berhadapan langsung dengan jalan. Jarak antar rumah berdempetan Denah Tempat tinggal : KT KM

KT

R. T

Dapur

KT

KT

Teras

Keterangan : KT : Kamar tidur KM : kamar Mandi RT : Ruang tamu KM : Kamar mandi : Jendela : Pintu

DAFTAR MASALAH Masalah Medis Infeksi Saluran Kemih Masalah Non Medis

24

Pasien kurang dapat menjaga kesehatannya dengan baik Ekonomi pasien yang kurang dan Rumah sakit pasien dirawat yang tidak terkaver oleh Askes DIAGRAM PERMASALAHAN PASIEN

Pasien kurang dapat menjaga kesehatannya dengan baik

Nn. U Infeksi Saluran Kemih

Ekonomi pasien yang kurang dan Rumah sakit pasien dirawat yang

tidak terkaver oleh Askes

MATRIKULASI MASALAH Prioritas masalah ini ditentukan melalui teknik criteria matriks. (Azrul, 1996) Matrikulasi masalah: Matrikulasi No Daftar Masalah . 1. An.P kurang menjaga
kesehatan diri.

P 5 5

I S 4 4

T SB 4 4 3 3 Mn 3 3

R Mo Ma 3 3 3 3

Jumlah IxTxR 6480 6480

4.

Ekonomi pasien yang kurang dan rumah sakit pasien dirawat tidak terkaver oleh askes

25

Keterangan : I P S SB T R Mn Mo Ma 1 2 3 4 5 : Importancy (pentingnya masalah) : Prevalence (besarnya masalah) : Severity (akibat yang ditimbulkan oleh masalah) : Social Benefit (keuntungan sosial karena selesainya masalah) : Technology (teknologi yang tersedia) : Resources (sumber daya yang tersedia) : Man (tenaga yang tersedia) : Money (sarana yang tersedia) : Material (pentingnya masalah) : tidak penting : agak penting : cukup penting : penting : sangat penting

Kriteria penilaian :

Berdasarkan kriteria matriks diatas, maka urutan prioritas masalah keluarga Tn. Y adalah sebagai berikut : 1. An.N kurang menjaga kesehatan diri. 2. Ekonomi pasien yang Kurang dan rumah sakit tempat pasien dirawat tidak terkaver askes. Kesimpulan : Prioritas masalah yang diambil adalah Nn. U kurang menjaga kesehatan dan ekonomi pasien yang kurang serta rumah sakit tempat pasien dirawat tidak terkaver askes.

PEMBAHASAN Permasalahan medis Diagnosa Pasien

26

Pasien datang ke dokter dengan keluhan awal nyeri hebat di perut sebelah kanan. Nyeri tersebut sudah dirasakan sejak sore hari pada tanggal 16 Januari 2012. Nyeri dirasakan hilang dan timbul tetapi sering. Nyeri dirasakan sangat parah sehingga Nn. U tidak dapat beraktifitas seperti biasa. Pasien juga mengeluhkan perut terasa mual dan nyeri perut bawah saat buang air kecil. Setelah dilakukan pemeriksaan fisik dan darah lengkap hasilnya menunjukkan nyeri tekan perut sebelah bawah tembus ke belakang, leukosit 10.600/mm3, Eosinophil 4 %. Pasien kemudian didiagnosa oleh dokter mengalami Infeksi Saluran Kemih, dari anamnesa yang telah dilakukan kemungkinan terjadi suatu proses infeksi pada saluran kencing dari penderita, karena pada kasus ini dijumpai adanya nyeri saat buang air kecil, tetapi tidak menutup juga kemungkinan suatu batu walaupun pada batu umumnya dijumpai hematuria akibat gesekan batu pada mukosa saluran kencing, akan tetapi pada batu yang relatif kecil jarang dijumpai adanya hematuria. Infeksi saluran kemih secara umum dapat dibedakan atas infeksi saluran kemih bawah dan infeksi saluran kemih atas. Pada infeksi saluran kemih bagian bawah kemungkinan dapat terjadi sistitis yang merupakan suatu peradangan pada kandung kemih ataupun epididimitis (pada epididimis), prostatitis (pada prostat) ataupun uretritis (pada uretra), dimana epididimitis dan prostatitis hanya dijumpai pada pria karena wanita tidak mempunyai prostat dan epididimis, selain itu juga dapat ditemui suatu sindrom ureter akut, dimana gejala sistitis seperti nyeri berkemih, dan demam mengigil, tetapi hasil kultur bakteri urin negatif. Infeksi saluran kemih atas mungkin dapat kita jumpai pielonefritis yaitu suatu peradangan pada jaringan parenkin ginjal yang dapat disebabkan oleh suatu infeksi, obstruksi saluran kemih ataupun refluks vesikouretra. pielonefritis dapat dibedakan atas akut dan kronik. Berdasarkan prevalensinya, infeksi saluran kemih lebih banyak dijumpai pada wanita akibat pendeknya saluran uretra pada wanita bila dibandingkan dengan laki-laki. selain itu ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan kejadian infeksi saluran kemih seperti lithiasis, obstruksi saluran kemih, penyakit ginjal polikistik, nekrosis papilar, diabetes melitus pasca transplantasi ginjal, nefropati analgesik,

27

penyakit sicle cell, senggama, kehamilan dan pengguna KB dengan tablet progesteron serta kateterisasi. Untuk menelaah lebih lanjut pasien ini, hendaknya dilakukan pemeriksaan darah rutin dan urinalisa. Hasil pemeriksaan darah rutin dijumpai peningkatan leukosit sekitar 10.600/mm3. Sementara itu, pemeriksaan urin belum dilakukan. Dari hasil pemeriksaan lab diatas, dapat kita lihat adanya peningkatan leukosit sekitar 10.600/mm3, hal ini memberi kita dasar akan adanya infeksi pada saluran kemih. Berdasarkan epidemiologinya, infeksi saluran kemih umumnya disebabkan oleh bakteri E. Coli, stapilokokus, proteus sp dam proteus, pseudomonas sp jarang dijumpai tetapi dapat dijumpai pada pasien yang memakai kateter. Berdasarkan temuan diatas, maka pada pasien ini kemungkinan terjadi suatu infeksi saluran kemih dengan diferensial diagnosis dan pielonefritis yaitu radang pada pielum dan nefron yang disebabkan oleh infeksi ginjal , umumnya berasal dari infiltrasi bakteri sehingga menyebabkan destruksi yang besar pada ginjal. HUBUNGAN PENGETAHUAN KELUARGA DENGAN ISK Tanda dan gejala ISK pada bagian bawah adalah nyeri yang sering dan rasa panas ketika berkemih, spasme pada area kandung kemih dan suprapubis, hematuria, nyeri punggung juga dapat terjadi. Tanda dan gejala ISK bagian atas adalah demam, menggigil, nyeri panggul dan pinggang, nyeri ketika berkemih, malaise, pusing, mual dan muntah. Berdasarkan bagian saluran kemih yang terinfeksi, tanda dan gejala sebagai berikut:

Sistitis : piuria urgensi, frekuensi miksi meningkat perubahan warna dan bau urine, nyeri suprapublik, demam biasanya tidak ada. Uretritis : mungkin mirip dengan sistitis kecuali adanya discharge urethra Prostatitis: serupa dengan sistitis kecuali gejala obstruksi orifisium uretra (cont: hesitansi, aliran lemah). Pielonefritis : demam, menggigil, nyeri punggung atau bokong, mual, muntah, diare.

28

Abses ginjal (intrarenal atau perinefrik); serupa dengan pielonefritis kecuali demam menetap meskipun diobati dengan antibiotik.

Diagnosis Anamnesis : ISK bawah frekuensi, disuria terminal, polakisuria, nyeri suprapubik. ISK atas: nyeri pinggang, demam, menggigil, mual dan muntah, hematuria. Pemeriksaan fisik: febris, nyeri tekan suprapubik, nyeri ketok sudut kostovertebra. Laboratorium: lekositosis, lekosituria, kultur urin (+): bakteriuria > 105/ml urin. Permasalahan Non Medis Faktor Perilaku Pasien kurang dapat menjaga kesehatannya dengan baik. Hal ini terbukti dengan pasien suka makan-makanan yang pedas, makan tidak teratur dan jarang mengkonsumsi air putih. Selain itu pasien juga sangat sibuk dengan kegiatannya sehari-hari, sehingga jarang istirahat dan kondisi fisiknya juga kurang baik. Faktor Non Perilaku Tempat tinggal yang dihuni pasien adalah rumah sewa yang satu kamarnya berukuran kurang lebih tipe 54 dan rumah tersebut dihuni oleh empat orang termasuk pasien, pencahayaan cukup, ventilasi cukup. Kamar mandi pasien diluar dan jadi satu dengan teman yang lainnnya.

Kesimpulan Holistik 1. Segi biologis Dari hasil anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang didapatkan hasil bahwa Nn. U 21 Tahun adalah penderita Infeksi Saluran Kemih. 2. Segi Psikologis

29

Nn. U memiliki APGAR score yang cukup baik. Hubungan antara anggota keluarga cukup baik. Penuh dengan kasih sayang, perhatian dan komunikasi yang cukup. 3. Segi Sosial Keluarga ini memiliki status ekonomi menengah ke bawah. Hubungan pasien dengan teman-temannya sangat baik dan pasien sering mengikuti kegiatan di kampusnya. Saran Saran Komprehensif 1. Promotif Edukasi penderita dan keluarga mengenai Infeksi Saluran Kemih meliputi pencegahan , tanda dan gejala dari penyakit tersebut. 2. Preventif Beberapa hal paling penting untuk mencegah infeksi saluran kencing, infeksi kandung kemih, dan infeksi ginjal adalah menjaga kebersihan diri , bila setelah buang air besar atau air kecil bersihkan dengan cara membersihkan dari depan ke belakang, dan mencuci kulit di sekitar dan antara rektum dan vagina setiap hari. Mencuci sebelum dan sesudah berhubungan seksual juga dapat menurunkan resiko seorang wanita dari ISK. Minum banyak cairan (air) setiap hari akan membantu pengeluaran bakteri melalui sistem urine. Mengosongkan kandung kemih segera setelah terjadi dorongan untuk buang air kecil juga bisa membantu mengurangi risiko infeksi kandung kemih atau ISK. Buang air kecil sebelum dan setelah melakukan hubungan seks dapat flush setiap bakteri yang mungkin masuk ke uretra selama hubungan seksual. Vitamin C membuat urin asam dan membantu mengurangi jumlah bakteri berbahaya dalam sistem saluran kemih.

30

Hindari pemakaian celana dalam yang dapat membuat keadaan lembab dan berpotensi berkembang biaknya bakteri. Hindari sandal jepit.

3. Kuratif Terapi yang telah dilakukan adalah : : - NS (20 tetes permenit) - Kedacillin 1g 3x1 IV - Norages 2x1 amp IV - Ranitidin 2x1 amp IV 4. Rehabilitatif Edukasi dan motivasi pada pasien bahwa penderita ISK membutuhkan banyak istirahat makan makanan yang bergizi serta memenuhi syarat kesehatan dan memperbanyak konsumsi air putih. Menjaga higienitas pribadi dan jangan terbiasa menahan miksi.