Anda di halaman 1dari 12

Produktivitas

BAB 2 PRODUKTIFITAS A. Pendahuluan Dewasa ini kesadaran akan perlunya peningkatan produktivitas semakin meningkat, karena adanya suatu keyakinan bahwa perbaikan produktivitas akan memberikan kontribusi positif dalam perbaikan ekonomi. Adanya peningkatan produktivitas dapat diartikan adanya perbaikan terus menerus, peningkatan mutu hasil kerja, sampai dengan peningkatan pemberdayaan sumber dana dan sumber-sumber produksi lainnya. Produktivitas adalah suatu pendekatan untuk menentukan tujuan yang efektif, pembuatan rencana, aplikasi penggunaan cara yang produktivitas untuk menggunakan sumber-sumber secara efisien, dan tetap menjaga adanya kualitas yang tinggi. Produktivitas mengikutsertakan pendayagunaan secara terpadu sumber daya manusia dan keterampilan, barang modal teknologi, manajemen, informasi, energi, dan sumber-sumber lain menuju kepada pengembangan dan peningkatan standar hidup untuk seluruh masyarakat, melalui konsep produktivitas semesta total. Produktivitas mempunyai pengertian lebih luas dari ilmu pengetahuan, teknologi dan teknik manajemen, yaitu sebagai suatu filosofi dan sikap mental yang timbul dari motivasi yang kuat dari masyarakat, yang secara terus menerus berusaha meningkatkan kualitas kehidupan. Dalam bab ini akan di jelaskan tentang konsep produktifitas, definisi produktifitas, faktor-faktor yang mempengaruhi produktifitas dan macam-macam
~ 15 ~

Produktivitas
produktifitas. Untuk selanjutnya pembahasan secara terperinci sebagai berikut di bawah ini. B. Konsep Produktivitas Peningkatan produktivitas dan efisiensi merupakan sumber pertumbuhan utama untuk mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan. Sebaliknya, pertumbuhan yang tinggi dan berkelanjutan juga merupakan unsur penting dalam menjaga kesinambungan peningkatan produktivitas jangka panjang. Dengan demikian, pertumbuhan dan produktivitas bukan dua hal yang terpisah atau memiliki hubungan satu arah, melainkan keduanya adalah saling tergantung dengan pola hubungan yang dinamis. Secara makro, sumber pertumbuhan dapat dikelompokkan ke dalam unsur berikut: 1. Peningkatan stok modal sebagai hasil akumulasi dari proses pembangunan yang terus berlangsung. Proses akumulasi ini merupakan hasil dari proses investasi. 2. Peningkatan jumlah tenaga kerja juga memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi. 3. Peningkatan produktivitas merupakan sumber pertumbuhan yang bukan disebabkan oleh peningkatan penggunaan jumlah dari input atau sumber daya, melainkan disebabkan oleh peningkatan kualitasnya. Dengan jumlah tenaga kerja dan modal yang sama, pertumbuhan output akan meningkat lebih cepat apabila kualitas dari kedua sumber daya tersebut meningkat. Walaupun secara teoritis faktor produksi dapat dirinci, pengukuran kontribusinya terhadap output dari suatu
16
Manajemen Operasional

Produktivitas
proses produksi sering dihadapkan pada berbagai kesulitan. Disamping itu, kedudukan manusia, baik sebagai tenaga kerja kasar maupun sebagai manajer, dari suatu aktivitas produksi tentunya juga tidak sama dengan mesin atau alat produksi lainnya. Seperti diketahui bahwa output dari setiap aktivitas ekonomi tergantung pada manusia yang melaksanakan aktivitas tersebut, maka sumber daya manusia merupakan sumber daya utama dalam pembangunan. Sejalan dengan fenomena ini, konsep produktivitas yang dimaksud adalah produktivitas tenaga kerja. Tentu saja, produktivitas tenaga kerja ini dipengaruhi, dikondisikan atau bahkan ditentukan oleh ketersediaan faktor produksi komplementernya seperti alat dan mesin. Namun demikian konsep produktivitas adalah mengacu pada konsep produktivitas sumber daya manusia. Secara umum konsep produktivitas adalah suatu perbandingan antara keluaran (out put) dan masukan (input) persatuan waktu. Produktivitas dapat dikatakan meningkat apabila: 1. Jumlah produksi atau keluaran meningkat dengan jumlah masukan atau sumber daya yang sama. 2. Jumlah produksi atau keluaran sama atau meningkat dengan jumlah masukan atau sumber daya lebih kecil. 3. Produksi atau keluaran meningkat diperoleh dengan penambahan sumber daya yang relatif kecil (soeripto, 1989; Chew, 1991 dan pheasant, 1991). Konsep tersebut tentunya dapat dipakai di dalam menghitung produktivitas disemua sektor kegiatan. Menurut Manuaba (1992) peningkatan produktivitas dapat dicapai dengan menekan sekecil-kecilnya segala macam
Luluk Wahyuni & Zahrotul Inayah

17

Produktivitas
biaya termasuk dalam memanfaatkan sumber daya manusia (do the right thing) dan meningkatkan keluaran sebesar-besarnya (do the thing right). Dengan kata lain bahwa produktivitas merupakan pencerminan dari tingkat efisiensi dan efektifitas kerja secara total. Konsep produktivitas kerja dapat dilihat dari dua dimensi, yaitu dimensi individu dan dimensi organisasian. Dimensi individu melihat produktivitas dalam kaitannya dengan karakteristik-karakteristik kepribadian individu yang muncul dalam bentuk sikap mental dan mengandung makna keinginan dan upaya individu yang selalu berusaha untuk meningkatkan kualitas kehidupannya. Sedangkan dimensi keorganisasian melihat produktivitas dalam kerangka hubungan teknis antara masukan (input) dan keluaran (out put). Oleh karena itu dalam pandangan ini, terjadinya peningkatan produktivitas tidak hanya dilihat dari aspek kuantitas, tetapi juga dapat dilihat dari aspek kualitas. Kedua pengerian produktivitas tersebut mengandung cara atau metode pengukuran tertentu yang secara praktek sukar dilakukan. Kesulitan-kesulitan itu dikarenakan, pertama karakteristik-karakteristik kepribadian individu bersifat kompleks, sedangkan yang kedua disebabkan masukan-masukan sumber daya bermacam-macam dan dalam proporsi yang berbeda-beda. Produktivitas kerja sebagai salah satu orientasi manajemen dewasa ini, keberadaannya dipengaruhi oleh berbagai faktor. Faktor-faktor yang mempengaruhi terhadap produktivitas pada dasarnya dapat diklasifikasikan ke dalam dua jenis, yaitu pertama faktor18
Manajemen Operasional

Produktivitas
faktor yang berpengaruh secara langsung dan kedua faktor-faktor yang berpengaruh secara tidak langsung. C. Pengertian Produktivitas Sejak awal perkembangan hingga kini, pengertian produktivitas sangat beragam disampaikan dan didefinisikan oleh para ahli, namun pada dasarnya produktivitas itu membahas perbandingan antara hasil atau keluaran (output) terhadap masukan (masukan). Menurut mali (1978) istilah produktivitas seringkali disamakan dengan istilah produksi. Pengertian produktivitas sangat berbeda dengan produksi. Tetapi produksi merupakan salah satu komponen dari usaha produktivitas, selain kualitas dan hasil keluarannya. Produksi adalah suatu kegiatan yang berhubungan dengan hasil keluaran dan umumnya dinyatakan dengan volume produksi, sedangkan produktivitas berhubungan dengan efisiensi penggunaan sumber daya (masukan dalam menghasilkan tingkat perbandingan antara pengeluaran dan pemasukan). Dari definisi di atas juga dapat dipisahkan dua pengertian. Pengertian pertama menyatakan bahwa produktifitas berhubungan dengan kumpulan hasil-hasil. Di dalam pengertian ini menunjukkan bahwa jumlah, tipe dan tingkat sumber daya yang dibutuhkan atau juga menunjukkan efisiensi dalam menggunakan sumber daya yang dibutuhkan. Masalah produktivitas tidak hanya memperhatikan hasil, tapi bagaimana menggunakan sumber daya yang sehemat mungkin (efisien). Oleh karena itu peningkatan produktifitas tidak selalu diakibatkan oleh peningkatan hasil, bahkan dalam kasus tertentu bisa
Luluk Wahyuni & Zahrotul Inayah

19

Produktivitas
terjadi dimana hasilnya meningkat tetapi produktifitasnya menurun. Menurut Werther (1986) yang mengatakan bahwa definisi atau pengertian produktivitas adalah keluaran fisik per unit dari usaha produktif, produktivitas adalah tingkat keefektifan dari penggunaan tenaga kerja dan peralatan. Suprihanto (1992) mengatakan bahwa definisi atau pengertian produktivitas adalah perbandingan antara hasil yang dicapai dengan keseluruhan sumber daya yang dipergunakan Winardi (1981) mengatakan bahwa definisi atau pengertian produktivitas adalah rasio output fisik dibandingkan dengan input fisik. Payaman Simanjuntak (1983) mengungkapkan tiga definisi atau pengertian produktivitas sebagai berikut: 1. Secara filosofis produktivitas mengandung pengertian pandangan hidup dan sikap mental yang selalu berusaha untuk meningkatkan mutu kehidupan, keadaan hari ini harus lebih baik dari hari kemarin dan mutu kehidupan harus lebih baik dari hari ini. 2. Secara definisi kerja produktivitas mengandung pengertian perbandingan antara hasil yang dicapai dengan sumber daya yang digunakan persatuan waktu. Secara teknis operasional produktivitas mengandung makna peningkatan produksi yang dapat terwujud dengan empat bentuk yaitu: 1. Jumlah produksi yang sama dapat diperoleh dengan menggunakan sumber daya manusia yang lebih sedikit.
20
Manajemen Operasional

Produktivitas
2. Jumlah produksi yang lebih besar dapat dicapai dengan menggunakan sumber daya yang lebih sedikit. 3. Jumlah produksi yang lebih besar dapat diperoleh dengan pertambahan biaya yang relatif sedikit atau kecil. Dari beberapa batasan yang dikemukakan di atas mengenai produktivitas, maka dapat dikatakan produktivitas merupakan perbandingan antara keluaran (output) dengan masukan yang digunakan (input) pada suatu periode. Adapun unsur masukan dapat digunakan berupa modal, tenaga kerja, mesin dan peralatan, bahan-bahan, dan sebagainya. Sementara keluarannya dapat berupa fisik unit atau nilai uang dan dapat berupa non fisik dalam hal ini berbentuk jasa. Definisi atau pengertian di atas menunjukkan produktivitas total, karena dikaitkan dengan masukan secara keseluruhan dan keluaran secara keseluruhan pula. Apabila salah satu faktor masukan yang diperhitungkan dinamakan produktivitas parsial. Misalnya produktivitas tenaga kerja, karena ditinjau dan diperhitungkan khusus pada unsur tenaga kerja saja. Herjanto (1999) mengatakan produktifitas merupakan ukuran bagaimana baiknya suatu sumber daya diatur dan dimanfaatkan mencapai hasl yang diinginkan. Secara rata produktifitas dapat dikatakan sebagai rasio antara keluaran terhadap sumber daya yang dipakai. Bila dalam rasio tersebut masukan yang dipakai untuk menghasilkan keluaran dihitung seluruhnya, disebut sebagai produktivitas total (total productivity), tetapi bila yang
Luluk Wahyuni & Zahrotul Inayah

21

Produktivitas
dihitung sebagai masukan hanya faktor tertentu saja maka disebut sebagai produktivitas parsial (partial productivity). Contoh : Keluaran Produktivitas Total = Biaya (tenaga+modal+mesin,dsb)

Keluaran Produktifitas Parsial = Biaya enaga kerja

Berdasarkan rasio output terhadap input, variasi perubahan yang terjadi pada output dan input yang ada akan mempengaruhi tingkat produktivitas sebagai berikut: 1. Apabila output naik, input (sumber daya) turun maka produktivitas akan naik. 2. Apabila output tetap, input (sumber daya) turun maka produktivitas akan naik. 3. Apabila output naik, input (sumber daya) naik dimana jumlah kenaikan output lebih besar dari kenaikan input maka produktifitas akan naik. 4. Apabila output naik, input (sumber daya) tetap maka produktifitas akan naik. 5. Apabila output turun, input (sumber daya) turun yang jumlah penurunanan output lebih kecil dari pada penurunan input maka produktivitas akan naik.

22

Manajemen Operasional

Produktivitas
D. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Produktifitas Ada beberapa faktor yang mempengaruhi program produktifitas diantaranya adalah: 1. Makna produktivitas adalah keinginan dan upaya manusia melakukan perbaikan yang terus menerus untuk meningkatkan mutu kehidupan yang lebih baik. 2. Menurut hasil penelitian, hambatan utama dalam melaksanakan program peningkatan produktifitas secara total adalah peranan atasan yang kurang terlatoih dan sikap acuh tak acuh. 3. Ada beberapa faktor penyebab yang menjadikan seorang atasan tidak efektif sebagai pemimpin untuk meningkatkan mutu segala bidang, antara lain: a. Tidak mau turun langsung kelapangan untuk melihat kenyataan yang ada. b. Tidak mau melibatkan bawahan dalam proses pengambilan keputusan dan proses pemecahan masalah. c. Tidak tau bagaimana membina bawahan untuk menjadi tenaga kerja yang berketrampilan tinggi dan memiliki unsur kepemimpinan. d. Terlalu berkiblat pada gaya manajemen yang bersifat memihak yang tidak kondusif untuk mengembangkan orientasi kepada peninkatan karya. e. Tidak mau mendengarkan pendapat orang lain. Faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi produktivitas, yaitu: 1. Kemampuan, adalah kecakapan yang dimiliki berdasarkan pengetahuan, lingkungan kerja yang
Luluk Wahyuni & Zahrotul Inayah

23

Produktivitas
menyenangkan akan menambah kemampuan tenaga kerja. 2. Sikap, sesuatu yang menyangkut perangai tenaga kerja yang banyak dihubungkan dengan moral dan semangat kerja. 3. Situasi dan keadaan lingkungan, faktor ini menyangkut fasilitas dan keadaan dimana semua karyawan dapat bekerja dengan tenang serta sistim kompensasi yang ada. 4. Motivasi, setiap tenaga kerja perlu diberikan motivasi dalam usaha meningkatkan produktivitas. 5. Upah, upah atau gaji minimum yang tidak sesuai dengan peraturan pemerintah dapat menyebabkan penurunan produktivitas kerja. 6. Tingkat pendidikan, latar belakang pendidikan dan latihan dari tenaga kerja akan mempengaruhi produktivitas, karenanya perlu diadakan peningkatan pendidikan dan latihan bagi tenaga kerja. 7. Perjanjian kerja, merupakan alat yang menjamin hak dan kewajiban karyawan. Sebaiknya ada unsur-unsur peningkatan produktivitas kerja. 8. Penerapan teknologi, kemajuan teknologi sangat mempengaruhi produktivitas, karena itu penerapan teknologi harus berorientasi mempertahankan produktivitas E. Penyebab Penurunan Produktifitas Pada umumnya terdapat sejumlah faktor penyebab penurunan produktivitas perusahaan, antara lain yaitu:

24

Manajemen Operasional

Produktivitas
1. Penghamburan pemakaian sumber daya dan ketidak mampuan pihak menejemen dalam mengukur, mengevaluasi dan mengukur produktivitasnya. 2. Pengiriman produk yang sering terlambat karena ketidak mampuan memenuhi jadwal yang telah ditetapkan. 3. Terjadinya penundaan dan keterlambatan dalam pengambilan keputusan karena tidak jelas wewenang serta tidak efisiennya proses produksi dalam suatu perusahaan cukup besar. 4. Adanyapertentangan, hambatan-hambatan dan tidak adanya kerja sama dalam memecahkan masalah yang mengakibatkan ketidak efektifan dalam bekerjasama dan partisipasi total karyawan. 5. Motivasi rendah, ketidak puasan dan kebosanan dalam bekerja yang diakibatkan oleh semakin terspesialisasinya dan terbatasnya proses kerja, sistem pengakuan dan penghargaan yang diberikan tidak berkaitan dengan produktivitas dan tanggung jawab karyawan. 6. Ketiadaan sistem pendidikan dan pelatihan bagi karyawan untuk meningkatkan pengetahuan tentang teknik-teknik peningkatan kualitas dan produktifitas perusahaan. 7. Disiplin tentang waktu dikacaukan oleh karena adanya keinginan untuk menpunyai waktu luang yang lebih banyak. 8. Kegagalan perusahaan untuk selalu menyesuaikan diri dengan tingkat peningkatan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Luluk Wahyuni & Zahrotul Inayah

25

Produktivitas
F. Jenis-Jenis Produktifitas Bila dikelompokkan akan dijumpai tiga tipe dasar produktivitas. Tiga tipe dasar ini merupakan model pengukuran produktivitas yang paling sederhana berdasarkan pendekatan rasio output atau input, yaitu: 1. Produktivitas Parsial Perbandingan keluaran terhadap salah satu faktor masukan. Sebagai contoh: produktivitas tenaga kerja (perbandinagan dari keluaran dan masukan tenaga kerja) merupakan salah satu ukuran produktivitas parsial. Pada pengukuran produktivitas parsial produktivitas unit proses secara spesifik dapat diukur. 2. Produktivitas Faktor-Total Perbandingan dari keluaran dengan jumlah tenaga kerja baru dan modal. Keluaran bersih adalah keluaran total dikurangi jumlah barang dan jasa yang dibeli. Berdasarkan faktor di atas jenis input yang digunakan dalam pengukuran produktivitas faktor total hanya tenaga kerja dan modal 3. Produktivitas Total Perbandingan dari keluaran dengan jumlah keseluruhan faktor-faktor masukan, pengukuran total produktivitas faktor mencerminkan pengaruh bersama seluruh masukan dalam menghasilkan keluaran. Dari ketiga jenis produktivitas, baik keluaran maupun masukan harus dinyatakan dalam bentuk ukuran nyata berdasarkan harga konstan pada periode dasar, dengan tujuan untuk menghilangkan pengaruh perubahan harga, sehingga hanya jumlah dari masukan dan keluaran saja yang dipertimbangkan.
26
Manajemen Operasional