Anda di halaman 1dari 9

Contoh Program Kerja Osis

Sekbid 1 v Melaksanakan persembahyangan di Hari Keagamaan Hindu v Melaksanakan piket padmasana v Mengkoordinir lomba di bidang keagamaan v Mengadakan lomba di bidang keagamaan v Tirta Yatra sekaligus bakti social ke pura-pura v Membuat kartu ucapan v Melaksanakan Dharma Wacana v Mengkoordinir ekstra pesantian v Membantu agama lain v Membantu sekbid lain

Sekbid 2 v Melaksanakan upacara bendera hari senin minggu pertama dan hari senin minggu ketiga v Melaksanakan upacara bendera pada Hari Besar Nasional v Menyeleksi dan mengirimkan calon pasda dan pasnas v Memberikan LKBB pada pengurus OSIS kelas 1 v Mengkoordinir ekstra paskibraka v Melaksanakan pemeliharaan sarana upacara bendera

Sekbid 3 v Mengadakan razia pengurus OSIS v Mengadakan razia ke seluruh siswa v Melaksanakan piket parker v Melaksanakan piket ruang OSIS v Melaksanakan PDSB v Melaksanakan MOS v Mengkoordinir ekstra pramuka

v Membuat piagam MOS

Sekbid 4 v Melaksanakan donor darah v Memberikan sumbangan ke panti asuhan atau panti jompo v Menghadiri undangan upacara yadnya warga Smanela v Mengumpulkan sumbangan kepada siswa bila terjadi bencana alam v Melayat ke rumah duka warga Smanela v Memberi beasiswa kepada siswa smp kurang mampu (berprestasi) v Mengkoordinir segala kegiatan UKS v Mengkoordinir ekstra DAKU v Mengkoordinir ekstra PMR v Mengkoordinir ekstra KSPAN v Membantu sekbid lain

Sekbid 5 v Membentuk pionir v Mengadakan Augusta Cup v Mengkoordinir SSC v Mengadakan seminar intern v Menghadiri seminar-seminar ektern v Membantu sekbid lain

Sekbid 6 v Melaksanakan penggalian dana v Melaksanakan kantin kejujuran v Membuat kartu identitas OSIS dan MPK v Membuat baju kegiatan v Membuat kop surat

v Membantu sekbid lain

Sekbid 7 v Mengurus dan mengikuti Pekan Olahraga Pelajar (PORJAR) v Membuat jaket atlet untuk PORJAR v Mengikuti perlombaan yang mengenai olahraga v Mengadakan OSIS CUP v Mengadakan SMANELA CUP v Mengadakan perlombaan olahraga v Membantu sekbid lain

Sekbid 8 v Mengurus dan mengikuti PSR v Merayakan ulang tahun sekolah v Mengikuti perlombaan seni v Mengadakan perlombaan seni budaya v Membantu ekstra kulikuler di bidang seni v Mengadakan pensi v Membantu sekbid lain

Sekbid 9 v Menyiapkan sarana prasarana dalam kegiatan OSIS dan sekolah v Melengkapi fasilitas ruang OSIS v Mendokumentasi seluruh kegiatan OSIS dan sekolah v Mengikuti seminar yang berhubungan dengan IT v Mendampingi lomba yang berhubungan dengan IT v Membantu sekbid lain

Sekbid 10 v Mengkoordinir ekstra sispala v Mengadakan GREEN CAMP v Mengurus bulan bahasa v Mengkoordinir ekstra yang berhubungan dengan bahasa v Mengadakan kebersihan lingkungan setiap hari senin jam pertama v Membantu sekbid lain

Visi Misi dan Strategi OSIS SMAN 2 Bandung LVIII

1. VISI OSIS LVIII

MENJADIKAN OSIS SMA NEGERI 2 BANDUNG SEBAGAI ORGANISASI YANG DAPAT MEMBENTUK PEMIMPIN BERKARAKTER OPTIMIS, KREATIF, EDUKATIF ( OKE )
2. MISI OSIS LVIII

Meningkatkan keimanan dan ketaqwaan warga SMA

Negeri 2 Bandung Mendukung program sekolah untuk menjadi sekolah

sehat sehingga mewujudkan prinsip green school Menjalin koordinasi dengan pengurus ekstrakulikuler

sehingga koordinasi berjalan lebih baik. Meningkatkan kualitas OSIS sebagai organisasi di SMA

Negeri 2 Bandung Menampung aspirasi siswa SMA Negeri 2 Bandung Kaderisasi kepemimpinan pengurus dan anggota OSIS

STRATEGI OSIS LVIII Menyusun program kerja yang dapat mewakili aspirasi

siswa SMA Negeri 2 Bandung Melakukan koordinasi dengan pengurus OSIS dan

pengurus ekstrakulikuler dengan maksimal Mengoptimalkan segala potensi, daya dan upaya yang dimiliki untuk kemajuan SMA Negeri 2 Bandung Membangun kebersamaan dengan segenap warga SMA Negeri 2 Bandung

Melakukan hubungan dan koordinasi yang baik dengan civitas akademika SMA Negeri 2 Bandung dan segenap warga kota Bandung, Provinsi Jawa Barat maupun masyarakat di Republik Indonesia

Tujuan dan Fungsi OSIS OSIS dibentuk dengan tujuan pokok :


1. Menghimpun ide, pemikiran, bakat, kreativitas, serta minat para siswa ke dalam salah satu wadah yang bebas dari berbagai macam pengaruh negative dari luar sekolah 2. Mendorong sikap, jiwa dan semangat kasatuan dan persatuan di antara para siswa, sehingga timbul satu kebanggaan untuk mendukung peran sekolah sebagai tempat terselenggaranya proses belajar mengajar. 3. Sebagai tempat dan sarana untk berkomunikasi, menyampaikan pemikiran, dan gagasan dalam usaha untuk mematangkan kemampuan berfikir, wawasan, dan pengambilan keputusan.

Sebagai salah satu jalur dari pembinaan kesiswaan,fungsi OSIS adalah :


1. Sebagai Wadah Organisasi Siswa Intra Sekolah merupakan satu-satunya wadah kegiatan para siswa di sekolah bersama dengan jalur pembinaan yang lain untuk mendukung tercapainya pembinaan kesiswaan. 2. Sebagai Motivator Motivator adalah perangsang yang menyebabkan lahirnya keinginan dan semangat para siswa untuk berbuat dan melakukan kegiatan bersama dalam mencapai tujuan. 3. Sebagai Preventif Apabila fungsi yang bersifat intelek dalam arti secara internal OSIS dapat menggerakkan sumber daya yang ada dan secara eksternal OSIS mampu beradaptasi dengan lingkungan, seperti menyelesaikan persoalan perilaku menyimpang siswa dan sebagainya. Dengan demikian secara prepentif OSIS ikut mengamankan sekolah dari segala ancaman dari luar maupun dari dalam sekolah. Fungis preventif OSIS akan terwujud apabila fungsi OSIS sebagai pendorong lebih dahulu harus dapat diwujudkan 1. Tujuan Setiap organisasi selalu memiliki tujuan yang ingin dicapai, begitu pula dengan OSIS ada beberapa tujuan yang ingin dicapai, antara lain : 1. Meningkatkan generasi penerus yang beriman dan bertaqwa 2. Memahami, menghargai lingkungan hidup dan nilai-nilai moral dalam mengambil keputusan yang tepat 3. Membangun landasan kepribadian yang kuat dan menghargai HAM dalam kontek kemajuan budaya bangsa 4. Membangun, mengembangkan wawasan kebangsaan dan rasa cinta tanah air dalam era globalisasi 5. Memperdalam sikap sportif, jujur, disiplin, bertanggung jawab, dan kerjasama secara mandiri, berpikir logis dan demokratis 6. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan serta menghargai karya artistic, budaya dan intelektual 7. Meningkatkan kesehatan jasmani dan rohani memantapkan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara

Sekilas Tentang Majelis Perwakilan Kelas (MPK)


Selain pengurus OSIS, di beberapa sekolah menerapkan juga pola organisasi OSIS yang menyertakan perangkat organisasi yang dinamakan Majelis Perwakilan Kelas. Di beberapa sekolah ada yang menyebutnya Majelis Permusyawaratan Kelas, Musyawarah Perwakilan Kelas dan Media Perhimpunan

Kelas. Satu hal yang pasti dari badan organisasi ini ialah sifatnya yang berupa perwakilan resmi dari masing-masing kelas dan berfungsi untuk mengawasi kinerja para pengurus OSIS. MPK ini pula yang biasanya menetapkan daftar calon pengurus OSIS untuk kemudian dipilih menjadi Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, Bendahara sampai seterusnya. Anggota MPK terdiri dari 2 (dua) orang perwakilan tiap kelas. Sebelum menjadi anggota MPK, terlebih dahulu dilakukan musyawarah di kelas masing-masing. Adapun syarat-syarat anggota MPK adalah sebagai berikut : 1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. 2. Terdaftar sebagai siswa di sekolah bersangkutan.3. Mampu menampung dan menyalurkan aspirasi kelas. 4. Dipilih berdasarkan musyawarah dan tanpa paksaan atau tekanan dari pihak lain. 5. Berpartisipasi dan dinamis di kelasnya. 6. Memiliki jiwa pemimpin. 7. Dapat bersikap netral, tidak mementingkan kepentingan kelompoknya. 8. Berkelakuan baik.

Adapun mengenai hak, dan kewajiban MPK adalah sebagai berikut : 1. MPK mempunyai hak : a. Mengajukan calon pengurus OSIS berdasarkan hasil rapat di kelasnya. b. Bersama Pengurus OSIS menyusun Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. c. Mengajukan usul kegiatan untuk dijadikan program kerja OSIS d. Memberi kritik dan saran terhadap kinerja Pengurus OSIS. e. Meminta Laporan Pertanggungjawaban dari Pengurus OSIS. 2. MPK mempunyai kewajiban : a. Mewakili kelasnya dalam rapat perwakilan kelas. b. Bersama pengurus OSIS membuat dan menetapkan Garis Besar Program Kerja GBPK) OSIS yang disahkan oleh Pembina OSIS dan Kepala Sekolah. c. Menampung dan menyalurkan aspirasi siswa kepada pihak sekolah. d. Melaksanakan fungsi pengawasan terhadap kinerja Pengurus OSIS selama satu tahun.

Peranan OSIS dalam Sekolah


Salah satu ciri pokok suatu organisasi ialah memiliki berbagai macam fungsi dan peranan. Demikianlah pada OSIS sebagai suatu organisasi memiliki pola beberapa peranan atau fungsi dalam mencapai tujuan. Sebagai suatu organisasi perlu pula memperhatikan faktor-faktor yang sangat berperan, agar OSIS sebagai organisasi tetap hidup dalam arti tetap memiliki kemampuan beradaptasi dengan lingkungan dan perkembagan. Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan agar OSIS tetap eksis yaitu:

1. Sumber daya 2. Efisiensi 3. Koordinasi kegiatan sejalan dengan tujuan 4. Pembaharuan 5. Kemampuan beradaptasi dengan lingkungan luar 6. Terpenuhinya fungsi dan peran seluruh komponen. Berdasarkan prinsip-prinsip organisasi tersebut agar OSIS selalu dapat mewujudkan peranannya sebagai salah satu jalur pembinaan kesiswaan perlu di pahami apa sebenarnya arti, peran dan manfaat apa saja yang diperoleh melalui OSIS tersebut. Peranan adalah manfaat atau kegunaan yang dapat disumbangkan OSIS dalam rangka pembinaan kesiswaan. Sebagai salah satu jalur pembinaan kesiswaan, peranan OSIS adalah:

1. Sebagai Wadah Organisasi Siswa Intra Sekolah merupakan satu-satunya wadah kegiatan para siswa di Sekolah bersama dengan jalur pembinaan yang lain untuk mendukung tercapainya tujuan pembinaan kesiswaan. Oleh sebab itu OSIS dalam mewujudkan fungsinya sebagai wadah. Wahana harus selalu bersama-sama dengan jalur lain, yaitu latihan kepemimpinan, ekstrakurikuler, dan wawasan wiyatamandala. Tanpta seling berkerjasama dari berbagai jalur, peranan OSIS sebagai wadah tindakan berfungsi lagi. 2.Sebagai Penggerak / Motivator Motivator adalah perangsang yang menyebabkan lahirnya keinginan, semangat para siswa untuk berbuat dan melakukan kegiatan bersama dalam mencapai tujuan. OSIS akan tampil sebagai penggerak apabila para pembina, pengurus mampu membawa OSIS selalu dapat menyesuaikan dan memenuhi kebutuhan yang diharapkan, yaitu menghadapi perubahan, memiliki daya tangkal terhadap acanaman, memanfaatkan peluang dan perubahan, dan yang paling penting memberikan kepuasan kepada anggota. Dengan bahasa manajemen OSIS mampu memainkan fungsi intelektual, yaitu mampu meningkatkan keberadaan OSIS baik secara internal maupun eksternal. Apabila OSIS dapat berfungsi demikian sekaligus OSIS berhasil menampilkan peranannya sebagai motivator. 3. Peranan yang bersifat preventif Apabila peran yang bersifat intelek dalam arti secara internal OSIS dapat menggerakan sumber daya yang ada secara eksternal OSIS mampu mengadaptasi dengan lingkungan, seperti : menyelesaikan persoalan perilaku menyimpang siswa dan sebagainya. Dengan demikian secara preventif OSIS berhasil ikut mengamankan sekolah dari segala ancaman yang datang dari dalam maupun dari luar. Peranan Preventif OSIS akan terwujud apabila peranan OSIS sebagai pendorong lebih dahulu harus dapat diwujudkan. Melalui peranan OSIS tersebut dapat ditarik beberapa manfaat sebagai berikut: 1. Meningkatkan nilai-nilai ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. 2. Meningkatkan kesadaran berbangsa, bernegara dan cinta tanah air. 3. Meningkatkan kepribadian dan budi pekerti luhur. 4. Meningkatkan kemampuan berorganisasi, pendidikan politik dan kepemimpinan. 5. Meningkatkan ketrampilan, kemandirian dan percaya diri. 6. Meningkatkan kesehatan jasmani dan rohani. 7. Menghargai dan menjiwai nilai-nilai seni, meningkatkan dan mengembangkan kreasi seni.

Arti Pada Lambang OSIS

Arti bentuk dan warna lambang OSIS: [sunting]Bunga

bintang sudut lima dan lima kelopak daun bunga

Generasi muda adalah bunga harapan bangsa dengan bentuk bintang sudut lima menunjukkan kemurnian jiwa siswa yang berintikan Pancasila. Para siswa berdaya upaya melalui lima jalan dengan kesungguhan hati, agar menjadi warga negara yang baik dan berguna. Kelima jalan tersebut dilukiskan dalam bentuk lima kelopak daun bunga, yaitu: abdi, adab, ajar, aktif, dan amal. [sunting]Buku

terbuka

Belajar keras menuntut ilmu pengetahuan dan teknologi, merupakan sumbangsih siswa terhadap pembangunan bangsa dan negara. [sunting]Kunci

pas

Kemauan bekerja keras akan menumbuhkan rasa percaya pada kemampuan diri dan bebas dari ketergantungan pada belas kasihan orang lain, menyebabkan siswa berani mandiri. Kunci pas adalah alat kerja yang dapat membuka semua permasalahan dan kunci pemecahan dari segala kesulitan. [sunting]Tangan

terbuka

Kesediaan menolong orang lain yang lemah sesama siswa dan masyarakat yang memerlukan bantuan dan pertolongan, yang menunjukkan adanya sikap mental siswa yang baik dan bertanggung jawab. [sunting]Biduk Biduk / perahu, yang melaju di lautan hidup menuju masa depan yang lebih baik, yaitu tujuan nasional yang dicita citakan. [sunting]Pelangi

merah putih

Tujuan nasional yang dicitacitakan adalah masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila, yaitu Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sejahtera baik material maupun spiritual.

[sunting]Tujuh

belas butir padi, delapan lipatan pita, empat buah kapas, lima daun

kapas
Pada tanggal 17 Agustus 1945 adalah peristiwa penegakan jembatan emas kemerdekaan Indonesia mengandung nilainilai perjuangan 45 yang harus dihayati para siswa sebagai kader penerus perjuangan bangsa dan pembangunan nasional. Kemerdekaan yang telah ditebus dengan mahal perlu diisi dengan partisipasi penuh para siswa. [sunting]Warna

kuning

Sebagai dasar lambang yaitu warna kehormatan/agung. Suatu kehormatan bila generasi muda diberi kepercayaan untuk berbuat baik dan bermanfaat melalui organisasi, untuk kepentingan dirinya dan sesama mereka, sebagai salah satu sumbangsih nyata kepada tanah air, bangsa dan negara. [sunting]Warna

coklat merah putih

Warna tanah Indonesia, berpijak pada kepribadian dan budaya sendiri serta rasa nasional Indonesia. [sunting]Warna

Warna kebangsaan Indonesia yang menggambarkan hati yang suci dan berani membela kebenaran.

Latar Belakang Berdirinya OSIS


Tujuan nasional Indonesia, seperti yang tercantum pada Pembukaan Undang-undang Dasar 1945, adalah melindungi segenap Bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Dan secara operasional diatur melalui Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Pembangunan Nasional dilaksanakan di dalam rangka pembangunan bangsa Indonesia seutuhnya dan pembangunan seluruh masyarakat Indonesia. Pembangunan pendidikan merupakan bagian dari Pembangunan Nasional. Di dalam garis-garis besar haluan Negara ditetapkan bahwa pendidikan nasional berdasarkan Pancasila, bertujuan untuk meningkatkan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang maha Esa, kecerdasan dan keterampilan, mempertinggi budi pekerti, memperkuat kepribadian dan mempertebal semangat kebangsaan dan cinta tanah air, agar dapat menumbuhkan manusia-manusia pembangunan yang dapat membangun dirinya sendiri serta bersamasama bertanggung jawab atas pembangunan bangsa. Garis-garis Besar Haluan Negara juga menegaskan bahwa generasi muda yang di dalamnya termasuk para siswa adalah penerus cita-cita perjuangan bangsa dan sumber insani bagi pembangunan nasional yang berdasarkan Pancasila dan undang-undang dasar 1945. Mengingat tujuan pendidikan dan pembinaan generasi muda yang ditetapkan baik di dalam Pembukaan Undangundang Dasar 1945 maupun di dalam garis-garis besar Haluan Negara amat luas lingkupnya, maka diperlukan sekolah sebagai lingkungan pendidikan yang merupakan jalur pendidikan formal yang sangat penting dan strategis bagi upaya mewujudkan tujuan tersebut, baik melalui proses belajar mengajar maupun melalui kegiatan kokurikuler dan ekstrakurikuler. Sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Organisasi_Siswa_Intra_Sekolah_(_OSIS_)