Anda di halaman 1dari 10

Memahami Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Prognosa Cedera Kepala Berat

Abdul Gofar Sastrodiningrat Divisi Ilmu Bedah Saraf Departemen Ilmu Bedah Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara , Medan

Abstrak: Berbagai kepustakaan telah diteliti dan dipelajari. Banyak faktor faktor yang mempengaruhi prognosa penderita cedera kepala berat. Berbagai faktor yang telah diselidiki meliputi : usia, mekanisme cedera kepala, cedera sistemik, alkohol dan obat-obat lain, derajat kesadaran, gangguan pada batang otak, gambaran pemeriksaan imejing ( CT scan dan MRI), efek peningkatan tekanan intrakranial (TIK), aliran darah otak (cerebral blood flow ; CBF) dan tekanan perfusi sentral (central perfusion pressure ; CPP), faktor faktor biokimiawi seperti katekolamin dan creatine kinase BB isoenzym. Beberapa faktor faktor yang paling dominan adalah usia, kerusakan jaringan otak pada awal cedera, skor awal Skala Koma Glasgow ( SKG ), diameter pupil dan reaksi cahaya , keadaan hipotensi dan gambaran CT scan pada pemeriksaan awal. Dipandang sangat perlu untuk memahami patofisiologi cedera kepala berat serta faktor - faktor yang mempengaruhi prognosanya. Penjelasan yang akurat terhadap keluarga penderita sangat penting , juga untuk menentukan apakah suatu tindakan agresif dan suportif akan diteruskan atau dihentikan. Kata kunci: cedera kepala berat, prognosa, outcome, usia, skor Skala Koma Glasgow, diameter pupil dan refleks cahaya, hipotensi, gambaran awal CT Scan, sisterna basal, cedera akson difus, perdarahan subarakhnoid traumatik Abstract: A large series of references had been studied. There are a lot of factors that influence prognosis of severe traumatic brain injury. Among factors that had been studied were : age, mechanism of injury, systemic injury, alcohol and drugs, level of consciousness, brainstem injury, imaging findings : CT scan and MRI, increased intracranial pressure (ICP), Cerebral Blood Flow (CBF and Cerebral Perfusion Pressure (CPP), Biochemical indices: Cathecolamine and creatine kinase BB isoenzyme. Several most dominant factors include, age , parenchymal damage at the time of injury, initial Glasgow Coma Scale score, diameter and pupillary light reflex, hypotension at the time of injury, initial CT images. It is very important to understand the pathophysiology of severe head injury and to appreciate all facts that have influenced on the outcome and the ultimate prognosis of severe head injury . Accurate information should be given to patients relatives and whether an aggressive and supportive therapy should continue or discontinue. Keywords: severe head injury, prognosis, outcome, age, Glasgow Coma Scale score, diameter and pupillary light reflex, hypotension, initial CT findings, basal cisterns, diffuse axonal injury (DAI), traumatic subarachnoid hemorrhage (tSAH) PENDAHULUAN Menentukan prognosa untuk penderita penderita dengan cedera kepala berat seringkali sulit , suatu upaya yang selalu menjadi beban bagi spesialis bedah saraf. Sebuah prognosa yang akurat adalah sangat penting untuk membuat suatu keputusan apakah informed consent diberikan atau tidak. Demikian juga halnya dengan sejawat di unit gawat darurat dan para spesialis yang bekerja di unit perawatan intensif ingin mengetahui bila suatu tindakan penunjang secara agresif harus dilaksanakan atau hanya sekedar perawatan berdasarkan faktor kemanusiaan. Kenyataannya walau dokter dokter yang paling berpengalamanpun sulit untuk menentukan prognosa akhir segera setelah cedera. Hal ini disebabkan karena keterbatasan penilaian klinik (clinical assessment) awal, lamanya penyembuhan pada penderita cedera berat, dan banyaknya faktor dan variabel yang mempengaruhi prognosa penderita cedera kepala berat1,2. Dengan adanya parameter parameter prognosa yang lebih baru 2 dan berbagai tes tes penunjang telah menolong menentukan potensi untuk peyembuhan fungsional ( functional recovery ) 3. Parameter
307

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Tinjauan Pustaka

untuk prognosa yang paling sering digunakan adalah Glasgow Outcome Scale ( GOS )( Tabel 1.) 4 . Parameter ini sudah diterima secara menyeluruh sebagai suatu standar untuk menjelaskan prognosa pada cedera kepala. GOS adalah suatu usaha yang lebih akurat dalam menentukan kecacatan ( disability ) karena banyak kelainan neuropsikologik dan gangguan kognitif yang diamati para peneliti cedera kepala bukanlah bukti dari suatu standar pemeriksaan fisik dan neurologik. Biasanya GOS di nilai setelah 3, 6, dan 12 bulan setelah cedera, dimana penilaian setelah 6 bulan adalah patokan yang sering diambil 4.
Tabel 1. Glasgow Outcome Scale 5
Outcome Dead Persistent vegetative state Severe disability Moderate disability Good recovery Definition ---------------Wakefulness without awareness Conscious but dependent Independent but disabled Reintegrated (may have non disabling sequelae)

perubahan didalam pemusatan perhatian dan memori, inisiatif, kepribadian, gangguan kognitif dan masalah tingkah laku seperti gangguan mengontrol emosi , adiksi alkohol dan narkotika, yang kesemuanya dapat merusak kehidupan penderita penderita ini. Tate dkk 7 melaporkan bahwa diantara yang sembuh dari cedera kepala berat , 76% mengalami kesulitan berintegrasi secara psikososial. Walau termasuk golongan dengan outcome baik atau moderate disabled dalam penilaian GOS, hanya 50% yang sukses kembali kepekerjaan semula , tidak ada ketergantungan dan dapat bergaul dimasyarakat. Banyak sekali faktor yang mempengaruhi prognosa pada tiap pendertita. Beberapa faktor penting akan ditinjau berikut ini. FAKTOR EPIDEMIOLOGIK Faktor epidemilogik yang terpenting adalah usia 1,6,8 dan setelah itu adalah mekanisme cedera itu sendiri 1,9. Terdapatnya trauma ganda atau keadaan hipoksia dan hipotensi juga mempengaruhi prognosa. Usia Tampak adanya korelasi negatif antara usia yang bertambah dan penyembuhan pada cedera kepala berat 1,8. Didalam beberapa penelitian, usia merupakan salah satu variabel yang mempengaruhi penyembuhan.1,8 Dalam penyelidikan terhadap 1000 penderita yang dibagi dalam masa 5 tahun penelitian kelompok ( cohort studies ) , Jennett dkk 10 menemukan bahwa mortalitas dan morbiditas berat meningkat secara liniair. Pada usia diatas 60 tahun outcome buruk adalah 87% sedangkan pada usia diantara 40 60 tahun outcome buruk 56% 10 . Becker dkk 6 melaporkan angka mortalitas 22% untuk penderita penderita cedera kepala berat dibawah umur 21 tahun dan 57% untuk usia diatas 65 tahun. . Penderita penderita cedera kepala berat diatas umur 65 tahun akan mempunyai angka mortalitas dua kali lebih besar ketimbang penderita penderita yang berumur dibawah 65 tahun1,8,11. Bila ditentukan skor Skala Koma Glasgow pada waktu masuk dirawat dan adanya lesi massa ekstra-aksial, maka penderita penderita yang lebih tua selalu lebih buruk daripada yang lebih muda usianya 11. Gambaran klinis cedera kepala berat berbeda beda , tergantung pada usia penderita. Kejadian tindakan operasi juga meningkat sehubungan dengan meningkatnya usia, demikian pula mortalitas akan meningkat karena adanya lesi massa ( mass lesion ). Anak anak dan orang dewasa muda dengan cedera

Walaupun begitu GOS banyak dikritik karena menampilkan terlalu sedikit kategori kategori prognosa yang dapat dipakai untuk menilas ( tracking ) jalannya penyembuhan selama pengamatan penderita. Pada saat ini Glasgow Outcome Scale sudah digantikan oleh Disability Rating Scale (DRS). DRS mencerninkan: kerusakan (impairment) , ketidakmampuan (disability) dan kecacatan (handicap). DRS memberikan ramalan prognosa yang jauh lebih baik daripada SKG dan GOS. Akan tetapi DRS kurang populer, kebanyakan dipakai untuk penelitian jangka panjang. PROGNOSA KESELURUHAN Terlepas dari pengartian yang lebih baik mengenai patofisiologi dan kemampuan yang lebih baik dalam pengelolaan penderita penderita cedera kepala berat , 50% dari penderita cedera kepala berat masih meninggal dan sebagian masih menderita cacat6. Beberapa laporan akhir akhir ini menunjukkan adanya mortalitas dan morbiditas yang lebih rendah, memberikan kesan bahwa kemajuan didalam teknik resusitasi dan pengobatan berhasil memperbaiki prognosa. Walaupun begitu banyak penderita penderita cedera kepala dengan prognosa baik yang didasarkan atas penilaian GOS , menderita hal hal sebagai berikut : perubahan
308

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Abdul Gofar Sastrodiningrat

Memahami Faktor-Faktor...

kepala cenderung untuk mendapat cedera difus 3, misalnya cedera akson difus ( difffuse axonal injury ; DAI ) atau edema serebral , dan secara keseluruhan mempunyai mortalitas yang lebih rendah. Bruce dkk3 melaporkan bahwa 90% anak anak penderita cedera kepala berat dari suatu seri penelitian , mendapat penyembuhan yang baik atau dengan defisit neurologik ringan. Di San Francisco General Hospital , 17 anakanak dengan cedera kepala berat yang menunjukkan herniasi transtentorial, 53% menunjukkan penyembuhan yang baik atau dengan defisit neurologik ringan sedangkan sisanya meninggal tetapi tidak seorangpun berada dalam keadaan vegetatif atau dengan defisit neurologik berat 12. Penderita penderita dewasa muda lebih sering mendapat cedera akson difus ( diffuse axonal injury ; DAI ) tanpa adanya lesi massa ekstra-aksial 1,8,13 , tetapi pada usia yang makin meningkat , kejadian perdarahan subdural akut ( PSD akut ) dan perdarahan intraserebral ( PIS ) juga meningkat dan berhubungan dengan peningkatan mortalitas dan morbiditas 9,10,14. Kejadian perdarahan subarakhnoid traumatik (traumatic subarachnoid hemorrhage ; tSAH ) , kompresi ventrikel, kompresi sisterna basal, dan pergeseran garis tengah ( midline shift ) juga sesuai dengan peningkatan usia dan berhubungan dengan prognosa yang lebih buruk. Pada pemeriksaan klinis awal, pada penderita penderita usia tua ditemukan gangguan gangguan yang lebih buruk dibandingkan dengan penderita penderita yang lebih muda. Gutterman dan Shenkin 15 menemukan bahwa penderita penderita usia tua jarang pulih dari keadaan deserebrasi dibandingkan dengan penderita penderita usia muda. Orang orang dewasa yang pada pemeriksaan awal waktu dirawat menunjukkan herniasi transtentorial mempunyai penyembuhan fungsional 18% dibandingkan dengan 55% pada anak- anak kecil dan anak belasan tahun ; 70% penderita dewasa meninggal dibandingkan dengan 45% pada anak anak kecil dan anak belasan tahun. Briccolo dkk 16 melaporkan bahwa dari pendeita penderita dengan kaku deserebrasi (decerebrate rigidity) 75% penderita yang memperoleh penyembuhan baik adalah yang berumur dibawah 40 tahun. Juga dikira adanya faktor intrinsik pada jaringan otak orang tua yang menyebabkannya lebih sensitif terhadap cedera. Berbagai bagai faktor dari sifat sifat elastisitas pembuluh darah sampai sifat sifat neurotransmitter, terpengaruh oleh usia penderita sehingga lebih sensitif terhadap

trauma , misalnya exitotoxic neurotransmitter, seperti glutamat dan aspartat. Usia adalah faktor yang kuat dalam mempengaruhi prognosa, pada umumnya disepakati bahwa anak anak bernasib lebih baik daripada orang orang tua berusia lanjut. Pengaruh yang bermakna dari usia bukan karena adanya komplikasi sistemik atau hematoma intraserebral sesuai dengan pertambahan usia. Meningkatnya usia adalah faktor independen didalam prognosa ; terjadi peningkatan outcome buruk yang bermakna pada usia > 60 tahun Mekanisme Cedera Mekanisme dari cedera kepala mempunyai beberapa pengaruh terhadap prognosis ; penderita yang mengalami cedera pada kecelakaan kenderaan bermotor kecepatan tinggi cenderung untuk menderita DAI dengan prognosa yang relatif baik 1,9,13. Didalam seri penderita penderita yang diselidiki Bowers dan Marshall 1,17 hanya 17% penderita penderita cedera kepala berat karena kecelakaan kendaraan beromotor mempunyai hematoma yang harus dioperasi dan diantara penderita yang tanpa hematoma , 53% sembuh secara fungsional dan 35% meninggal.Berbeda dengan penderita penderita yang cedera karena jatuh , tabrakan sepeda motor dengan pejalan kaki atau cedera cedera lain lebih sering mendapatkan kontusio dan ekstra-aksial hematoma dengan outcome yang lebih buruk1,9. Penderita penderita dengan DAI cenderung lebih muda daripada penderita penderita dengan cedera otak lokal dan hematoma intrakranial dan sedikit kecenderungannya untuk memperoleh 12,13,18 peningkatan tekanan intrakranial . Hipotensi dan Hipoksia Terdapatnya cedera sistemik ganda terutama yang berhubungan dengan hipoksia sistemik dan hipotensi (tekanan sistolik < 90 mmHg), memperburuk prognosa penyembuhan13. Miller dkk 19 menemukan 13% penderita dengan hipotensi dan 30% dengan hipoksia pada saat tiba di unit gawat darurat. Diantara penderita cedera kepala, hipotensi biasanya disebabkan kehilangan darah karena cedera sistemik ; sebagian kecil mungkin karena cedera langsung pada pusat refleks kardiovaskular di medula oblongata20. Newfield dkk20 mendapatkan angka mortalitas 83% pada penderita penderita dengan hipotensi sistemik pada 24 jam setelah dirawat, dibandingkan dengan angka mortalitas 45% dari penderita penderita tanpa hipotensi sistemik. Penambahan
309

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Tinjauan Pustaka

morbiditas dari hipotesi sistemik bisa sebagai akibat cedera iskemik sekunder dari menurunnya perfusi serebral. Hipotensi yang ditemukan mulai dari awal cedera sampai selama perawatan penderita merupakan faktor utama yang menentukan outcome penderita penderita cedera kepala berat, dan merupakan satu satunya faktor penentu yang dapat dikoreksi dengan medikamentosa. Adanya satu episode hipotensi dapat menggandakan angka mortalitas dan meningkatkan morbiditas ; koreksi terhadap hipotensi terbukti akan menurunkan morbiditas dan mortalitas 20. Hipoksia sistemik sering terdapat pada penderita penderita dengan cedera kepala berat dan mempunyai pengaruh terhadap prognosa 17. Katsurada dkk 21 melaporkan bahwa diantara penderita cedera kepala berat dalam keadaan koma, 43% mendapat hipoksia arterial dibawah 70 mmHg, 51% mempunyai perbedaan oksigen alveolar-arterial lebih dari 30% ; 14% mendapat hiperkarbia lebih dari 45 mmHg. Miller dkk 19 mendapatkan bahwa 30% dari penderita ada awalnya sudah menderita hipoksia . Hipoksia sistemik dapat terjadi karena apnea yang tibatiba atau karena pola pernafasan abnormal lainnya, hipoventilasi karena cedera sumsum tulang belakang atau obstruksi jalan nafas karena cedera kepala atau cedera leher, juga karena cedera lansung pada dinding dada atau paru , atau oleh emboli lemak di sirkulasi pulmonal karena fraktur tulang panjang 17 . Sangat sulit untuk menjelaskan efek hipoksia sistemik pada manusia, tetapi tampaknya juga memegang peranan didalam memperburuk prognosa19. Alkohol dan Efek Obat Lainnya Kelly dkk22 menunjukkan bahwa kadar alkohol yang tinggi pada saat terjadinya cedera kepala berat berhubungan dengan skor SKG awal yang rendah dan memperburuk neuropsychologic outcome dibandingkan dengan penderita tanpa alkohol pada saat terjadinya cedera. Keadaaan ini menunjukkan adanya efek adiksi dari obat obat terhadap neuropsychologic outcome. GAMBARAN KLINIK Bersama-sama dengan faktor usia yang bertambah, beratnya cedera otak primer merupakan variabel yang paling penting lainnya yang mempengaruhi prognosa. Ini akan tampak jelas pada hasil pemeriksaan neurologik pada 24 jam pertama setelah cedera 9,14,18. Beberapa
310

komponen pemeriksaan sangat penting. Derajat kesadaran seperti yang ditunjukkan oleh skor Skala Koma Glasgow mempunyai nilai prediksi yang sangat berguna, terutama pada komponen motorik (best motor response) 10,14,16.Gangguan fungsi batang otak bagian atas seperti anisokori atau reaksi pupil yang negatif 23, pergerakan ekstra-okular yang abnormal10 atau refleks kornea yang negatif 17 juga sangat penting dalam menentukan prognosa. Skor Skala Koma Glasgow Skala Koma Glasgow (SKG) diciptakan oleh Jennett dan Teasdale 10 pada tahun 1974. Sejak itu SKG merupakan tolok ukur klinis yang digunakan untuk menilai beratnya cedera pada cedera kepala berat. Skala Koma Glasgow seharusnya telah diperiksa pada penderita penderita pada awal cedera terutama sebelum mendapat obat obat paralitik dan sebelum intubasi ; skor ini disebut Skor Awal Skala Koma Glasgow. Derajat kesadaran tampaknya mempunyai pengaruh yang kuat terhadap kesempatan hidup dan penyembuhan. Skor Skala Koma Glasgow ( SKG )juga meupakan faktor prediksi yang kuat dalam menentukan prognosa , suatu skor SKG yang rendah pada awal cedera berhubungan dengan prognosa yang buruk 1,9,10,18. Jennet dkk10 melaporkan bahwa 82% dari penderita penderita dengan skor SKG 11 atau lebih, dalam waktu 24 jam setelah cedera mempunyai good outcome atau moderately disabled dan hanya 12% yang meninggal atau mendapat severe disability. Outcome secara progresif akan menurun kalau skor awal SKG menurun. Diantara penderitapenderita dengan skor awal SKG 3 atau 4 dalam 24 jam pertama setelah cedera hanya 7% yang mendapat good outcome atau moderate disability. Diantara penderita penderita denagn skor SKG 3 pada waktu masuk dirawat, 87% akan meninggal 10,17,18,23. Terdapat beberapa kontroversi didalam saat menentukan SKG. Penentuan skor SKG sesudah resusitasi kardiopulmonal, dapat mengurangi nilai prediksi SKG. Pada beberapa penderita, skor mata dan skor verbal sulit ditentukan pada mata yang bengkak dan tindakan intubasi endotrakeal. Skor motorik dapat menjadi prediksi yang kuat ; penderita dengan skor motorik 1 ( bilateral flaksid ) mempunyai mortalitas 90% 24. Adanya skor motorik yang rendah pada awal cedera dan usia diatas 60 tahun merupakan kombinasi yang mematikan 24. Kehilangan kesadaran yang lama, dalam banyak hal tidak prediktif terhadap outcome

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Abdul Gofar Sastrodiningrat

Memahami Faktor-Faktor...
Tabel 2. Skala Glasgow Liege
Area of Assessment Eye Opening Spontaneously To speech To pain No pesponse Verbal Response Oriented Confused Inappropriate Incomprenhensible No response Motor Response Obeys command Localizes Withdraws Abnormal Flexion Abnormal extention No response Brainstem Reflexes Fronto-orbicular Vertical oculovestibular Pupillary light reflex Horizontal oculovestibular Oculocardiac Score 4 3 2 1 5 4 3 2 1

yang buruk. Groswasser dan Sazbon 25 melakukan tinjauan penyembuhan fungsional dari 134 penderita dengan gangguan kesadaran selama 30 hari. Hampir separuhnya mempunyai ketergantungan total didalam aktifitas kehidupan sehari hari , dan 20% yang lain mempunyai ketergantungan terbatas. Biasanya penderita yang sembuh adalah pada usia dibawah 30 tahun dengan fungsi batang otak yang baik . Refleks-Refleks Batang Otak Abnormalitas fungsi pupil, gangguan gerakan ekstraokular, pola-pola respons motorik yang abnormal seperti postur fleksor dan postur ekstensor, semuanya memprediksikan outcome yang buruk setelah cedera kepala berat 1,6,9,10,12,16,18. . Anisokori , refleks pupil yang tidak teratur atau pupil yang tidak bereaksi terhadap rangsang cahaya biasanya disebabkan karena kompresi terhadap saraf otak ketiga atau terdapat cedera pada batang otak bagian atas, biasanya karena herniasi transtentorial 23. Dalam suatu tinjauan terhadap 153 penderita dewasa dengan herniasi transtentorial , hanya 18% yang mempunyai penyembuhan yang baik. Diantara penderita dengan anisokori pada waktu masuk dirawat dengan batang otak yang tidak cedera, 27% mencapai penyembuhan yang baik, akan tetapi bila ditemukan pupil yang tak bergerak dan berdilatasi bilateral, secara bermakna ditemukan hanya 3.5% yang sembuh. Penderita penderita dengan pupil yang anisokor yang mendapat penyembuhan baik cenderung berumur lebih muda, dan refleks refleks batang otak bagian atas yang tidak terganggu 23. Sone dkk 26 melaporkan 10 dari 40 (25%) penderita dengan satu pupil berdilatasi ipsilateral terhadap suatu perdarahan subdural (PSD) mencapai penyembuhan fungsional. Seelig dkk 27 melaporkan hanya 6 dari 61 (10%) penderita dengan dilatasi pupil bilateral yang mencapai penyembuhan fungsional.Dengan demikian, gangguam gerakan ekstraokular 10,27,28 dan refleks pupil yang negatif juga berhubungan dengan prognosa buruk 17. Born dkk 28 menciptakan Skala Glasgow Liege yang mengkombinasikan Skor SKG dangan fungsi batang otak (Tabel 2.). Angka skala 3 20 memperlihatkan nilai tambah didalam melakukan prediksi outcome terhadap penderita penderita cedera kepala berat bila dibandingkan terhadak skor SKG saja. Penggunaan Skala Glasgow Liege menghasilkan prediksi penyembuhan yang akurat sebanyak 85%.

6 5 4 3 2 1 5 4 3 2 1

Diameter pupil dan reaksi pupil terhadap cahaya adalah dua parameter yang banyak diselidiki dan dapat menentukan prognosa Didalam mengevaluasi pupil , trauma orbita langsung harus disingkirkan dan hipotensi telah diatasi sebelum mengevaluasi pupil , dan pemeriksaan ulang harus sering dilakukan setelah evakuasi hematoma intraserebral. PEMERIKSAAN IMEJING DAN PROGNOSA Computed Tomography (CT) Penemuan awal pada computed tomography penting dalam memperkirakan prognosa cedera 1,12,14,18 kepala berat Suatu CT scan yang normal pada waktu masuk dirawat pada penderita penderita cedera kepala berat berhubungan dengan mortalitas yang lebih rendah dan penyembuhan fungsional yang lebih baik bila dibandingkan dengan penderita penderita yang mempunyai CT Scan abnormal, walaupun pada penderita penderita dengan skor SKG awal 3 atau 4 29. Robertson dkk 30 melaporkan diantara 95 penderita cedera kepala berat, 39% mempunyai CT scan normal ; 79% dari penderita penderita ini mencapai penyembuhan yang baik, hanya 7% yang mengalami cacat berat. Hal diatas tidaklah berarti bahwa semua penderita dengan CT scan yang relatif normal
311

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Tinjauan Pustaka

akan menjadi lebih baik ; selanjutnya mungkin terjadi peningkatan TIK dan dapat berkembang lesi baru pada 40% dari penderita 30. Penderita penderita dengan DAI , mungkin hanya mendapat sedikit perdarahan kortikal atau terdapat edema difus atau CT Scan yang benar benar normal tetapi menjadi berat penyakitnya18,30. Disamping itu pemeriksaan CT scan tidak sensitif untuk lesi dibatang otak karena kecilnya struktur area yang cedera dan dekatnya struktur tersebut dengan tulang disekitarnya. Lesi seperti ini sering berhubungan dengan outcome yang buruk. Terdapatnya hematoma intraserebral yang harus dioperasi berhubungan dengan prognosa yang lebih buruk sama halnya bila sisterna basal tidak tampak atau adanya kompresi terhadap sisterna basal1,9,14,31. Lesi massa terutama hematoma subdural dan hematoma intraserebral berhubungan denga meningkatnya mortalitas dan menurunnya kemungkinan penyembuhan fungsional 1,9,18,32. Terdapat juga hubungan usia yang penting antara temuan radiografik dan outcome. Meningkatnya usia biasanya berhubungan dengan meningkatnya frekwensi dan ukuran lesi (terutama hematoma subdural) , midline shift yang lebih jauh, lebih sering terjadi kompresi terhadap sisterna basal dan meningkatnya mortalitas.32 Penderita penderita dengan lesi ekstraserebral yang luas juga mempunyai outcome yang buruk. Pada usia diantara 16 25 tahun 50% akan menjadi vegetatif atau meninggal dan mereka yang berusia lebih dari 55 tahun 90% akan menjadi vegetatif atau meninggal.32 Cedera Akson Difus pada CT Scan Cedera akson difus (diffuse axonal injury ; DAI) secara primer didasarkan atas perubahan neuropatologik dengan ciri ciri kerusakan akson dan atau pembuluh pembuluh darah kecil yang luas . Kriteria radiologik untuk DAI adalah ditemukannya lesi lesi perdarahan kecil di cortico-medullary junction, korpus kalosum, batang otak, dan kadang kadang terdapat juga perdarahan intraventrikular 18. DAI kadang kadang tidak tampak bila terdapat edema serebral yang luas. Sisterna Basal pada CT Scan Ditemukannya kompresi terhadap sisterna basal atau pada CT scan tidak tampak sisterna basal juga merupakan prediksi outcome yang buruk setelah cedera kepala berat. Toutant dkk 33
312

melaporkan adanya hubungan yang kuat antara kondisi sisterna basal pada CT scan awal dan outcome. Outcome yang buruk terjadi pada 85% dari penderita dimana sisterna basal tidak tampak pada pemeriksaan CT scan awal, 65% terjadi pada penderita dengan kompresi terhadap sisterna basal dan 44% terjadi pada penderita dengan sisterna basal yang normal, terlepas dari ada atau tidaknya hematoma intrakranial. Kemampuan prediktif dari CT scan lebih besar pada penderita dengan skor SKG awal 6 8 daripada penderita dengan skor SKG awal 3 5. Peneliti lain menemukan bahwa tidak tampaknya gambaran sisterna basal pada CT scan berhubungan dengan peningkatan tekanan intrakranial (TIK) lebih besar dari 25 mmHg.34 Midline Shift pada CT Scan Demikian juga halnya dengan midline shift yang jauh, berhubungan dengan prognosa yang lebih buruk, 9,18,31 terutama bila jauhnya pergeseran tidak sebanding dengan luasnya perdarahan intrakranial.31 Kenyataannya pemeriksaan CT scan awal menunjukkan gambaran abnormal pada hampir 90% dari penderita cedera kepala berat. Prognosa penderita penderita cedera kepala berat dengan gambaran patologis pada CT scan, kurang menguntungkan dibandingkan dengan penderita penderita dengan CT scan normal. Traumatic Subarachnoid Hemorrhage pada CT Scan Traumatic subarachnoid hemorrhage (tSAH) adalah adanya darah diruang subarakhnoid baik pada konveksitas otak maupun pada sisterna sisterna basal.Terdapat 26% - 53% tSAH pada penderita dengan cedera kepala berat dan kebanyakan berlokasi pada konveksitas otak. Dengan adanya tSAH , angka mortalitas akan meningkat dua kali lipat ; tSAH didalam sisterna basal menyebabkan unfavorable outcome pada 70% dari penderita. tSAH adalah faktor independen yang bermakna didalam menentukan prognosa 30. Magnetic Resonance Imaging Magnetic resonance imaging ( MRI ) juga sangat berguna didalam menilai prognosa35. MRI mampu menunjukkan lesi di substantia alba dan batang otak yang sering luput pada pemeriksaan CT scan. 35,36 Kerusakan akson yang luas di substantia alba tampak pada pemeriksaan MRI pada lebih dari 50 penderita dengan cedera kepala berat dan lebih kurang pada 30 penderita dengan cedera kepala yang ringan.36

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Abdul Gofar Sastrodiningrat

Memahami Faktor-Faktor...

Wilberger dkk35 menemukan bahwa penderita dengan lesi yang luas pada hemisfer atau terdapat lesi batang otak pada pemeriksaan MRI, mempunyai prognosa yang buruk untuk pemulihan kesadaran, walaupun hasil pemeriksaan CT scan awal normal dan tekanan intrakranial terkontrol baik. Pemeriksaan Proton Magnetic Resonance Spectroscopy (MRS) menambah dimensi baru pada MRI dan telah terbukti merupakan metoda yang sensitif untuk mendeteksi DAI. Cecil dkk 37 menemukan bahwa mayoritas penderita dengan cedera kepala ringan sebagaimana halnya dengan penderita cedera kepala yang lebih berat, pada pemeriksaan MRS ditemukan adanya DAI di korpus kalosum dan substantia alba. Kepentingan yang nyata dari MRS didalam menjajaki prognosa cedera kepala berat masih harus ditentukan, tetapi hasilnya sampai saat ini dapat menolong menjelaskan berlangsungnya defisit neurologik dan gangguan kognitif pada oenderita cedera kepala ringan. GAMBARAN BIOKIMIA FISIOLOGIK DAN

Pressure ; CPP) juga merupakan faktor yang bermakna dalam menentukan prognosa. McGraw dkk 41 menemukan bahwa jumlah dari CPP rata rata dan CPP terendah juga dapat memprediksi sama baiknya dengan penilaian TIK pada 98% penderita. Penderita penderita dimana CPP tidak dapat dipertahankan pada 70 mmHg baik disebabkan karena peningkatan TIK atau tekanan darah sistemik yang rendah , cenderung akan menjadi lebih buruk ketimbang dimana CPP dapat dipertahankan pada level normal atau lebih tinggi 38. Cerebral Blood Flow dan Metabolisma Masih ada beberapa metoda pemeriksaan yang dapat menolong memprediksi penyembuhan , termasuk pengukuran aliran darah serebral (Cerebral Blood Flow ; CBF),42 metabolisme oksigen dan arteriovenous oxygen diffrence (AVDO2) 42,43. Abnormalitas pada pengukuran pengukuran ini menunjukkan aliran darah yang berkurang, gangguan metabolisme oksigen, episode episode iskemia serebral 43 , menunjukkan outcome yang buruk. Le Roux dkk 43 menemukan bahwa walaupun CPP berada dalam batas batas yang cukup baik, pengukuran AVDO2 dapat mendeteksi adanya episode iskemia serebral yang berhubungan dengan akan terbentuknya infark serebral yang tentu saja akan memperburuk prognosa. Faktor-Faktor Biokimiawi Faktor-faktor biokimiawi seperti pengukuran katekolamin plasma 45, creatine kinase BB isoenzyme 44 didalam cairan serebrospinal dan faktor faktor fibrinolitik plasma7 dapat secara jelas mempertajam penilaian outcome bila digunakan bersama sama faktor faktor lain. Woolfe dkk 45 malaporkan hasil pengukuran katekolamin plasma (norepinephrine, epinephrine dan dopamine) dalam waktu 48 jam setelah cedera menggambarkan beratnya kerusakan neurologik. Peningkatan norepinephrine dan epinephrine yang bermakna berhubungan dengan outcome yang buruk atau kematian. Hans dkk 44 menunjukan bahwa bila dibandingkan terhadap usia, skor Skala Glasgow-Liege, cedera sistemik dan aktifitas creatine kinase BB isoenzyme didalam cairan serebrospinal, secara bersama sama mempunyai kemampuan yang tinggi dalam menentukan prognosa (67%). Pemeriksaan awal faktor faktor fibrinolitik plasma termasuk alpha2-plasmininhibitor-plasmin complex (PIC) dan D-dimer
313

Monitoring Tekanan Intrakranial Beberapa gambaran klinis lain juga penting didalam menentukan prognosa cedera kepala berat. Kebanyakan penderita cedera kepala berat dimonitor untuk tekanan intrakranial (TIK) dengan memakai berbagai teknik1,14,18 Hasil monitoring TIK dan kemampuan spesialis bedah saraf mengkontrol TIK sangat berguna bagi meramalkan penyembuhan. Penderita penderita dengan TIK yang tetap meningkat atau tidak terkontrol cenderung untuk memperoleh outcome yang lebih buruk dibandingkan dengan penderita penderita dengan TIK yang tidak pernah meningkat, atau penderita dengan TIK yang mudah dikontrol dengan obat obat standar1,14,18,38. Pada 160 penderita dengan cedera kepala berat, Miller dkk 39 menemukan bahwa semua penderita dengan peningkatan TIK yang abnormal berhubungan dengan outcome yang buruk.Diantara penderita dengan TIK yang tetap normal selama masa perawatan 78% mencapai good outcome atau moderately disabled dan hanya 14% meninggal. Semua penderita dengan TIK yang tidak terkontrol meninggal. Pitt dkk 40 menunjukkan suatu hubungan liniair yang bermakna antara TIK 6 24 jam setelah cedera dengan outcome 3 bulan kemudian. Kemampuan untuk mempertahankan tekanan perfusi otak (Cerebral Perfusion

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Tinjauan Pustaka

terbukti berkorelasi dengan outcome yang baik. Bila kadar plasma PIC lebih tinggi dari 15 g/mL atau D-dimer lebih tinggi dari 5 g/mL, 92% meninggal terlepas dari nilai awal derajat kesadarannya pada waktu dirawat. Bila PIC kurang dari 2 g/mL atau D-dimer kurang dari 1 g/mL pada waktu masuk dirawat, semua penderita mempunyai prognosa yang baik. KESIMPULAN Usia penderita (class I evidence) , skor awal SKG (class I evidence) , diameter pupil dan reaksinya terhadap cahaya (class I evidence), keadaan hipotensi sistemik dan gambaran awal CT scan (class I evidence and Class II evidence) 46 , merupakan faktor faktor yang paling penting dan dominan dalam memprediksi prognosa penderita cedera kepala berat. Akan tetapi banyak faktor termasuk diantaranya mekanisme cedera, cedera awal jaringan otak, hasil monitor TIK, dan pemeriksaan tambahan lainnya dapat menambah kemampuan spesialis bedah saraf dalam menentukan prognosa.Di tahun 1979 Jennett dkk 16 hanya dengan menggunakan data klinis, mereka melaporkan mampu memprediksi outcome pada 68% penderita pada hari ke 4 7 setelah cedera. Pada tahun 1989 dengan menggunakan skor Skala Glasgow-Liege dan pemeriksaan tambahan seperti monitoring TIK , CSF creatine kinase BB isoenzyme, mampu memprediksi prognosa pada 91% penderita.44 Kita harus terus berusaha kearah yang lebih akurat sehingga dapat memberikan informasi pada keluarga, berusaha terus bila masih ada harapan atau berhenti bila penyembuhan menjadi tidak mungkin. DAFTAR PUSTAKA 1. Alberico AM, Ward JD, Choi SC, et al. Outcome after severe head injury. Relationship to mass lesion, diffuse injury, and ICP course in pediatric and adult patients. J Neurosurg 1987; 67: 648 56. 2. Dikemen S, Reitan RM, Temkin NR. Neuropsychological recovery in head injury. Arch Neurol 1993 ; 40 : 333 83. Bruce DA, Schut L, Bruno LA, et al. Outcome following severe head injury in children. J Neurosurg 1987; 48: 679 88. Clifton GL, Hayes RL, Levin HS. Et al . Outcome measures for clinical trials involving traumatically brain-injured

patients. Report of a conference. Neurosurgery 1992; 31: 975 8. 5. Jennett B, Bond M. Assessment of outcome after severe brain damage. A practical scale. Lancet 1975 ; 1 : 480 4. Becker DP, Miller JD, Ward JD, et al. The outcome from severe head injury with early diagnosis and intensive management . J Neurosurg 1997; 47: 491 502. Takahashi H, Urano T, Takada Y, et al. Fibrinolytics parameter as an admission prognostic marker of head injury in patients who talk and deteriorate. J Neurosurg. 1997 ; 86 : 768 72. Luerssen TG, Klauber MR, Marshall LF. Outcome from head injury related to patients age . A longitudinal prospective study of adult and pediatric head injury. J. Neurosurg 1988 ; 68 : 409 16. Choi SC, Muizelaar JP, Barnes TY, et al. Prediction Tree for severely head-injured patients. J Neurosurg 1991 ; 75 : 251 5.

6.

7.

8.

9.

10. Jennett B, Teasdale G, Braakman R, et al. Prognosis of patients with severe head injury. Neurosurgery 1979 ; 4 : 282 9. 11. Volmerr DJ, Torner JC, et al. Age and outcome following traumatic coma. Why do older patients fare worse ? J Neurosurg 1991 ; 75 : 537 49. 12. Andrews BT, Ross AM, Pitts LH. Surgical exploration before computed tomography scanning in children with traumatic transtentorial herniation. Surg Neurol 1989 32 : 434 8. 13. Bowers SA, Marshall LF. Outcome in 200 consecutive cases of severe head injury treated in San Diego County. A prospective study. Neurosurgery 1980 ; 6: 237 42 14. Choi SC, Narayan RK, Anderson RL, et al. Enhanced specificity of prognosis in severe head injury. J Neurosurg 1988; 69: 381 5. 15. Gutterman P, Shenkin HA. Prognostic features in recovery from decerebration. J Neurosurg 1979 ; 3 : 330 5. 16. Bricolo A, Turazzi S, Alexendere A, et al. Decerebrate rigidity in acute head injury. J Neurosurg 1977 ; 47 : 680 98. 17. Andrews BT, Pitts LH. transtentorial herniation Traumatic and its

3.

4.

314

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

Abdul Gofar Sastrodiningrat

Memahami Faktor-Faktor...

management. Mount Kisco New York : Futura Publishing Company. 1991. 18. Narayan RK, Brennberg RP, Miller JD, et al . Improved confidence of outcome prediction in severe head injury. A comparative analysis of clinical examination , multimodality evoked potentials, CT Scanning, and intracranial pressure. J Neurosurg 1981; 54 : 761 2. 19. Miller JD, Sweet RC, Narayan R, et al. Early insult to injured brain JAMA 1978 ; 240 : 439 42. 20. Newfield P, Pitts KH, Kaktis J, et al. The influence of shock on mortality after head injury. Crit Care Med 1980 ; 8 : 254 5. 21. Katsurada K, Yamada R, Sugimoto T. Respiratory insufficiency in patients of severe head injury. Surgery 1993 ; 73 : 191 9. 22. Kelly MP, Johnson CT, Knoller N , et al. Substance abuse, traumatic brain injury and neuropsychological outcome. Brain Injury 1997 ; 11 : 391 402. 23. Andrews BT, Pitts L. Functional recovery after traumatic transtentorial herniation. Neurosurgery 1991 ; 29 : 227 31. 24. Kelly DF, Kordistani RK, Martin NA, et al. Hyperemia following traumatic brain injury. Relationship to intracranial hypertension and outcome. J Neurosurg 1996 ; 85 : 762 71. 25. Groswasser Z, Sazbon L. Outcome in 134 patients with prolonged posttraumatic unawareness. Part 2 : Functional outcome of 72 patients recovering consciousness. J Neurosurg 1990 ; 72 : 81 4. 26. Stone JL, Rifai MHS, Sugar O, et al. Subdural hematomas. Acute subdural hematomas. Progress in definition, clinical pathology and therapy. Surg Neurol 1983; 19: 216 31. 27. Seelig JM, Greenberger RP, Becker DP, et al. Reversible brainstem dysfunction following acute traumatic subdural hematoma. A clinical and electrophysiological study. J Neurosurg 1981 ; 55 : 516 23 28. Born JD, Albert A, Hans P, et al: Relative prognostic value of best motor response and brainstem reflexes in patients with severe

head injury. Neurosurgery 1985 ; 16 : 595 601. 29. Lobato RD, Sarabia R, Rivas JJ, et al. Normal computerized tomography scans in severe head injury. Prognostic and clinical implications. J Neurosurg 1986 ; 65: 784 9. 30. Roberson FC, Kishore PRS, Miller JD, et al. The value of serial computerized tomography in the management of severe head injury. Surg Neurol 1997; 12: 161 8. 31. Quattrocchi KB, Prasad P, Willits NH, et al. Quantification of midline shift as a predictor of poor outcome following head injury. Surg Neurol 1991 ; 35 : 185 8. 32. Jane JA, Francel PC. Age and outcome of head injury. In : Narayan RK, Wilberger JE, Povlishock JT , editors. Neurotrauma. New York : McGraw Hill ; 1996. p. 793 804. 33. Toutant SM, Klauber MR, Marshall LF, et al. Absent or compressed basal cistern on first CT scan. Ominous predictors of outcome in severe head injury. J Neurosurg 1984 ; 61 : 691 4. 34. Murphy A, Teasdale E, Matheson M, et al. Relationship between CT indices of brain swelling and intracranial pressure after head injury. In : Ishii S, Nagai H, Brock M, editors. Intracranial pressure V. Berlin: Springer Verlag; 1983.p.751 762. 35. Wilberger JE, Deeb Z, Rithfus W. Magnetic resonance imaging in cases of severe head injury. Neurosurgery 1983 ; 20 : 571 6. 36. Mittl RL, Grossman RI, Hiehle JF, et al. Prevalence of MR evidence of diffuse axonal injury in patients with mild head injury and normal CT findings. AJNR Am J Neuroradiol 1994 ; 15 : 1583 9. 37. Cecil KM, Hills EC, Sandel E, et al.Proton magnetic resonance spectroscopy for detection of axonal injury in the splenium of corpus callosum of brain-injured patients. J Neurosurg 1998 ; 88 : 795 801. 38. Rosner MJ, Rosner SD, Johnson AH. Crebral perfusion pressure. Management protocol and clinical result. J Neurosurg 1995 ; 83 : 949 962. 39. Miller JD, Becker DP, Ward JD, et al. Significance of intracranial hypertension in

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006

315

Tinjauan Pustaka

severe head injury. J Neurosurg 1977 ; 47 : 503 16. 40. Pitts LH, Kaktis JV, Juster L, et al. ICP and outcome in patients with severe head injury. In : Shulman K, Marmarou A, Miler JD, et al , editors. Intracranial pressure IV. Berlin : Springer Verlag ; 1980.p.5 9. 41. McGraw C, Shields CB, Gamel JW, et al. Impact of cerebral perfusion pressure on survival following head injury. In : Miller JD, Teasdale GM, Rowan LO, et al , editors. Intracranial pressure VI. Berlin : Springer Verlag ; 1986.p. 667 670. 42. Jaggi JL, Obrist WD, Gennarelli TA, et al . Relationship of early cerebral blood flow and metabolism to outcome in acute head injury. J Neurosurg 1990 ; 72 : 176 182. 43. Le Roux PD, Newek PD, Lam AM, et al. Cerebral arterio-venous oxygen difference. A predictor of cerebral infarction and

outcome in patients with severe head injury. J Neurosurg 1997 ; 87: 1 8. 44. Hans P, Alpert A, Franssen C, et al. Improved outcome prediction based on CSF extrapolated creatine kinase BB isoenzyme activity and other risk factors in severe head injury. J Neurosurg 1989 ; 71 : 54 8. 45. Woolf PD, Hamill RW, Lee LA, et al. The predictive value of cathecolamine in assessing outcome in traumatic brain injury. J Neurosurg 1987 ; 66 : 875 882. 46. American Association of Neurological Surgeons. Management and prognosis of severe traumatic brain injury. Part II : Early indicators of prognosis in severe traumatic brain injury. Brain Trauma Foundation 2000. ISBN 0-9703144-0-X.p. 15 65.

316

Suplemen y Majalah Kedokteran Nusantara Volume 39 y No. 3 y September 2006