Anda di halaman 1dari 11

BAB I Pembukaan

A. Latar Belakang Masalah

Karna pancasila sebagai dasar suatu bangsa atau negara, maka pancasila haruslah memiliki sifat yang terbuka, tetap dan tidak dapat berubah dan jangan sampai pancasila memiliki sifat yang tertutup. Banyak negara di dunia yang menggunakan sistem pancasila sebagai ideologi tertutup, namun malah mengalami suatu kegagalan atau mungkin masa kejayaan bangsa atau negara itu tidak berlangsung lama. Meskipun pancasila memiliki sifat yang terbuka namun dalam praktek sehari-hari pancasila dapat mengikuti perkembangan zaman tanpa harus mengubah kandungannya. Apabila pancasila sebagai dasar negara bersifat tertutup maka bangsa Indonesia akan tertinggal dari perkembangan zaman dan peradaban dunia. Akibatnya Indonesia akan terkucilkan dari pergaulan internasional. Oleh karena itu, sebagai ideologi terbuka pancasila haruslah memberikan suatu kemajuan dan perkembangan bagi bangsanya. Dan bangsanya pun juga harus selalu menyadari apa yang dihadapinya sekarang dan apa yang dihadapinya pada masa yang akan datang, apalagi dalam menghadapi globalisasi dan era keterbukaan internasional dalam segala bidang.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah di uraikan, dapat dirumuskan masalah yang akan dibahas pada karya tulis kali ini. Masalah yang dimaksud adalah sebagai berikut :

1. Apa itu pancasila sebagai ideologi terbuka ? 2. Apa saja faktor- faktor yang mendorong pemikiran pancasila sebagai ideologi terbuka ? 3. Apakah nilai-nilai yang tekandung dalam Pancasila sebagai ideologi terbuka ? 4. Bagaimana perbedaan antara ideologi terbuka dan ideologi tertutup ?

C. Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dari karya tulis ini adalah sebagai berikut: 1. Untuk memenuhi tugas mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan kelas XII semester ganjil. 2. Mendeskripsikan pancasila sebagai ideologi terbuka. 3. Mengetahui tentang faktor- faktor yang mendorong pemikiran pancasila sebagai ideologi terbuka. 4. Menjelaskan tentang nilai-nilai yang tekandung dalam Pancasila sebagai ideologi terbuka. 5. Mengetahui perbedaan antara ideologi terbuka dan ideologi tertutup.

BAB II Pembahasan
PANCASILA SEBAGAI IDEOLOGI TERBUKA DAN PERBEDAAN IDEOLOGI TERBUKA DAN TERTUTUP Pancasila sebagai Idiologi terbuka.
a. Pengertian Pancasila sebagai idiologi terbuka.
Pancasila menjadi pedoman dan acuan bangsa Indonesia dalam menjalankan aktivitas di segala bidang sehingga sifatnya harus terbuka, luwes, fleksibel dan tidak tertutup. Ciri khas dari ideologi terbuka adalah nilai-nilai atau cita-citanya tidak dipaksakan dari pihak luar melainkan digali dan diambil dari harta kekayaan nurani, moral, dan budaya masyarakat Indonesia sendiri yang berdasarkan hasil musyawarah dan konsensus dari masyarakat.

Pancasila sebagai dasar Negara Indonesia merupakan ideologi yang terbuka. Artinya pancasila memiliki nila-nilai yang bersifat tetap dan tidak dapat berubah, namun dalam praktek sehari-hari pancasila dapat mengikuti perkembangan zaman tanpa harus mengubah kandungannya. Jika dasar negara bersifat tertutup maka bangsa Indonesia akan tertinggal dari perkembangan zaman dan peradaban dunia. Akibatnya Indonesia akan terkucilkan dari pergaulan internasional. Sebagai Ideologi terbuka, Pancasila memberikan orientasi ke depan, mengharuskan bangsanya untuk selalu menyadari situasi kehidupan yang sedang dan akan dihadapinya, terutama menghadapi globalisasi dan era keterbukaan dunia dalam segala bidang. Ideologi Pancasila menghendaki agar bangsa Indonesia tetap bertahan dalam jiwa dan budaya bangsa Indonesia dalam ikatan Negara kesatuan Republik Indonesia.

b.

Faktor- faktor yang mendorong pemikiran pancasila sebagai ideologi terbuka.


Menurut Moerdiono (1999 : 399) beberapa faktor yang mendorong pemikiran Pancasila sebagai ideologi terbuka, yaitu : 1. Proses pembangunan berencana, dinamika berkembang cepat sehingga tidak semua persoalan kehidupan dapat ditemukan jawabannya secara ideologis. 2. Kenyataan bangkrutnya ideologi seperti marxisme, lenimisme, komunisme. 3. Pengalaman sejarah politik Indonesia yang dipengaruhi oleh komunis tertutup sehingga kebijakan pemerintah saat itu bersifat tertutup. 4. Tekad Indonesia yang ingin menjadikan pancasila sebagai alternatif ideologi dunia.

c.

Nilai-nilai dalam Pancasila sebagai ideologi terbuka


1. Nilai dasar

Nilai dasar merupakan esensi dari sila pancasila yang bersifat universal sehingga dalam nilai dasar terkandung cita-cita, tujuan, serta nilai-nilai yang baik dan benar. 2. Nilai instrumental Nilai yang merupakan makana, kebijakan, strategi, sasaran serta lembaga pelaksanaannya. 3. Nilai praktis Ideologi selain memiliki aspek yang berupa cita-cita, pemikiranpemikiran, serta nilai-nilai yang dianggap baik juga harus memiliki norma yang jelas karena ideologi harus mampu direalisasikan di dalam kehidupan praktis yang merupakan bukti konkrit.

Perbedaan Ideologi Terbuka Dan Tertutup


A. Pengertian Ideologi Terbuka
Ideologi terbuka hanya berisi orientasi dasar, sedangkan

penerjemahannya ke dalam tujuan-tujuan dan norma norma sosial-politik selalu dapat dipertanyakan dan disesuaikan dengan nilai dan prinsip moral yang berkembang di masyarakat. Operasional cita-cita yang akan dicapai tidak dapat ditentukan secara apriori, melainkan harus disepakati secara demokratis. Dengan sendirinya ideologi terbuka bersifat inklusif, tidak totaliter dan tidak dapat dipakai melegitimasi kekuasaan sekelompok orang. Ideologi terbuka hanya dapat ada dan mengada dalam sistem yang demokratis. Ciri khas Ideologi Terbuka ialah bahwa nilai-nilai dan cita-citanya tidak dipaksakan dari luar, melainkan digali dan diambil dari harta kekyaan rohani, moral, dan budaya masyarakat sendiri. Dasarnya bukan keyakinan ideologis sekelompok orang, melainkan konsensus masyarakat. Ideologi terbuka tidak diciptakan, melainkan ditemukan dalam masyarakat sendiri.

Oleh karena itu ideologi terbuka itu adalah milik seluruh rakyat; masyarakat dapat menemukan dirinya kembali di dalamnya. Ideologi terbuka itu tidak hanya dapat dibenarkan, melainkan dibutuhkan. Ciri khas formal ideologi terbuka adalah bahwa isinya tidak langsung operasional. Pancasila sebagai suatu ideologi tidak bersifat kaku dan tertutup, namun bersifat reformatif, dinamis dan terbuka. Hal ini dimaksudkan bahwa ideologi pansila besifat aktual, dinamis, antisifasif dan senentiasa mampu menyelesaikan dengan perkembangan zaman, ilmu pengetahuan dan teknologi serta dinamika perkembangan aspirasi masyarakat. Keterbukaan ideologi pancasila bukan berarti mengubah nilai-nilai dasar yang terkandung didalamnya, namun mengeksplisitkan wawasannya lebih kongkrit, sehingga memiliki kemampuan yang reformatif untuk memecahkan masalah-masalah aktual yang senentiasa berkambang seiring dengan aspirasi rakyat, perkembangan iptek dan zaman.

B. Pengertian Ideologi Tertutup


Ideologi tertutup adalah ajaran atau pandangan dunia atau filsafat yang menentukan tujuan-tujuan dan norma-norma politik dan sosial, yang ditasbihkan sebagai kebenaran yang tidak boleh dipersoalkan lagi, melainkan harus diterima sebagai sesuatu yang sudah jadi dan harus dipatuhi. Kebenaran suatu ideologi tertutup tidak boleh dipermasalahkan berdasarkan nilai-nilai atau prinsip-prinsip moral yang lain. Isinya dogmatis dan apriori sehingga tidak dapat dirubah atau dimodifikasi berdasarkan pengalaman sosial. Karena itu ideologi ini tidak mentolerir pandangan dunia atau nilai-nilai lain. Suatu ideologi tertutup dapat dikenali dari beberapa ciri khas. Ideologi itu bukan cita-cita yang sudah hidup dalam masyarakat, melainkan berupa cita-cita sebuah kelompok yang mendasari suatu program untuk mengubah dan membaharui masyarakat.

Ideologi tertutup adalah musuh tradisi. Kalau kelompok itu berhasil untuk merebut kekuasaan politik, ideologinya itu akan dipaksakan pada masyarakat. Pola dan irama kehidupan, norma-norma kelakuan an nilai-nilai masyarakat akan diubah, sesuai dengan ideologi itu. Dengan sendirinya ideologi tertutup tersebut harus dipaksakan berlaku dan dipatuhi masyarakat oleh elit tertentu, yang berarti bersifat otoriter dan dijalankan dengan cara yang totaliter. Ideologi tertutup biasanya bersifat totaliter, jadi menyangkut seluruh kehidupan. Bidang yang segera dikuasai sepenuhnya dan dipergunakan bagi penyebaran ideologi itu adalah bidang yang mempengaruhi sikap-sikap masyarakat: bidang informasi dengan media massa dan bidang pendidikan. Pluralisme pandangan dan kebudayaan dalam masyarakat mau dihapus. Agama-agama sebagai bentuk kesosialan yang membuat kebal terhadap pengaruh ideologi-ideologi dibatasi dan kalau dapat dihancurkan. Demi ideologi itu hak-hak asasi manusia tidak dihormati lagi, sebagaimana dikatakan oleh Rousseau. Demokrasi yang nyata dan pluralistik tidak akan ditolerir. Ideologi tertutup tidak mengakui institusi lawan yang merelatifkan tuntutan-tuntutannya. Kekuasaannya selalu condong ke arah total. Ideologi tertutup tidak mengakui hak masing-masing orang untuk memiliki keyakinan dan pertimbangannya sendiri.

Perbedaan Ideologi Terbuka Dan Tertutup Ideologi Terbuka


1. Sistem pemikiran yang terbuka. 2. Nilai-nilai dan cita-citanya tidak dipaksakan dari luar melankan digali dan diambil dari 1. 2.

Ideologi Tertutup
Sistem pemikiran yang tertutup. Cenderung untuk memaksakan mengambil nilai-nilai ideologi dari luar.

masyarakat. 3. Dasar pembentukan bukan keyakinan

ideologi ideologis

3.

Dasar pembentukan berupa citacita atau keyakinan ideologis sekelompok orang.

sekelompok orang melainkan hasil musyawarah. 4. Tidak diciptakan oleh negara, melainkan oleh masyarakat. 4.

Pada hakekatnya ideologi hanya dibutuhkan oleh penguasa negara untuk kekuasaannya.

5. Tidak melainkan

hanya

dibenarkan oleh

5.

Pada

dasarnya

ideologi

dibutuhkan

diciptakan oleh negara dalam hal penguasaan negara yang mutlak harus diikuti oleh seluruh warga masyarakat. 6. Isinya terdiri dari tuntutan-tuntutan konkrit dan operasional yang bersifat keras yang wajib ditaati oleh seluruh warga masyarakat.

seluruh anggota masyarakat.

6.

Nilai-nilai itu sifatnya dasar, secara garis besar saja sehingga tidak langsung operasional

BAB III Kesimpulan


Pancasila sebagai dasar Negara Indonesia merupakan ideologi yang terbuka. Artinya pancasila memiliki nila-nilai yang bersifat tetap dan tidak dapat berubah, namun dalam praktek sehari-hari pancasila dapat mengikuti perkembangan zaman tanpa harus mengubah kandungannya. Dengan

terbukanya ideologi bangsa Indonesia, Indonesia mampu menerima hal-hal baru yang berasal dari luar tapi tetap mempertahankan ciri khas Indonesia.

DAFTAR PUSTAKA
http://rafiezubari.blogspot.com/2012/11/pancasila-sebagai-ideologiterbuka.html http://intanispratiwi.blogspot.com/2012/06/pancasila-sebagai-ideologiterbuka.html http://sundaygeometriideology.blogspot.com/2009/11/perbedaan-ideologiterbuka-dan-tertutup.html