Anda di halaman 1dari 23

Case Report

MORBUS HANSEN

Oleh : Kelompok I Fitrus Oktoriza Jumadia Happy M Kornelis Aribowo 0810311013 0810312088 0810312131

Preseptor : Dr. Qaira Anum, Sp. KK

BAGIAN ILMU KESEHATAN KULIT DAN KELAMIN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS RSUP DR M. DJAMIL PADANG 2013

MORBUS HANSEN

Definisi Morbus Hansen merupakan penyakit infeksi kronik yang disebabkan oleh Mycobacterium leprae yang bersifat intraselular obligat. Saraf perifer sebagai afinitas pertama, lalu kulit dan mukosa traktus respiratorius bagian atas, kemudian dapat ke organ lain kecuali ke susunan saraf pusat.

Epidemiologi Cara penularan penyakit morbus hansen belum diketahui secara pasti, hanya berdasarkan anggapan klasik yaitu melalui kontak langsung antar kulit yang lama dan erat. Anggapan lain adalah secara inhalasi, karena M. leprae dapat hidup dalam beberapa hari dalam droplet. Masa tunasnya bervariasi antara 40 hari sampai 40 tahun, umumnya beberapa tahun, rata-rata 3-5 tahun. Penyebab penyakit kusta dari suatu tempat ke tempat lain disebabkan oleh perpindahan penduduk yang terinfeksi tersebut. Masuknya kusta ke pulau-pulau Melanesia termasuk Indonesia diperkirakan terbawa oleh orang-orang China. Distribusi penyakit ini di tiap negara berbeda-beda. Faktor-faktor yang perlu di pertimbangkan adalah patogenesis kuman penyebab, cara penularan, keadaan sosial ekonomi dan lingkungan, varian genetik yang berhubungan dengan kerentanan, perubahan imunitas, dan kemungkinan adanya reservoir diluar manusia. Penderita yang mengandung M. Leprae sampai 10
7 3

per gram jaringan, penularannya

tiga sampai sepuluh kali lebih besar dibandingkan dari penderita yang hanya mengandung 10 basil per gram jaringan. Kuman penyebab kusta dapat di temukan di kulit, folikel rambut, kelenjer keringat, dan air susu ibu, jarang di dapat dalam urin. Sputum dapat banyak mengandung M. Leprae yang berasal dari traktus respiratorius atas. Tempat
2

implantasi tidak selalu menjadi tempat lesi pertama. Dapat menyerang semua Umur dimana anak- anak lebih rentan dari pada orang dewasa. Di Indonesia penderita anak-anak dibawah umur 14 tahun di dapatkan 13%, tetapi anak dibawah umur 1 tahun jarang sekali. Frekuensi tertinggi pada kelompok umur 25- 35 tahun. Jumlah kasus kusta di dunia selama 12 tahun terakhir telah menurun 85% di sebagian besar negara atau diwilayah endemis. Pada awal 1997 ditemukan kurang lebih 890.000 penderita. Di Indonesia jumlah kasus kusta yang tercatat pada akhir maret 1997 adalah 31.699 orang, distribusi juga tidak merata, dimana yang tertinggi antara lain di Jawa Timur, Jawa Barat dan Sulawesi Selatan.

Etiologi Penyakit kusta disebabkan oleh kuman yang dinamakan sebagai

mikrobakterium, dimanamikrobakterium ini adalah kuman aerob, tidak

membentuk itu

spora, berbentuk batang yang tidak mudah diwarnai namun jika diwarnai akan tahan terhadap dekolorisasi oleh asam atau alkohol sehingga oleh karena juga golongan organisme leprae) patogen yang (misalnya dinamakan sebagai basil tahan asam. Selain banyak membentuk safrifit, terdapat Microbacterium tubercolose, penyakit menahun dengan mycrobakterium menyebabkan

menimbulkan lesi jenis granuloma infeksion.

Patogenesis M. leprae merupakan parasit obligat intraselular yang terutama terdapat pada sel makrofag disekitar pembuluh darah superficial pada dermis atau sel Schwann di jaringan saraf. Bila kuman M. leprae masuk kedalam tubuh, maka tubuh bereaksi mengeluarkan makrofag ( berasal dari sel monosit darah, sel mononuklear, histiosit) untuk memfagositnya. Pada kusta tipe LL terjadi kelumpuhan sistem imunitas selular, dengan demikian makrofag tidak mampu menghancurkan kuman sehingga kuman bermultiplikasi dengan bebas, yang kemudian dapat merusak jaringan.
3

Pada kusta tipe TT kemampuan fungsi sistem imunitas selular tinggi, sehingga makrofag sanggup menghancurkan kuman. Namun setelah kuman di fagositosis, makrofag akan berubah menjadi sel epiteloid yang tidak bergerak aktif dan kadang-kadang bersatu membentuk sel datia Langhans. Bila infeksi ini tidak segera diatasi segera akanterjadi reaksi berlebihan dan massa epiteloid akan menimbulkan kerusakan saraf dan jaringan sekitarnya. Sel Schwann merupakam sel target untuk pertumbuhan M. leprae, disamping itu sel Schwann berfungsi sebagai demielinisasi dan sedikit fungsinya sebagai fagositosis. Jadi, apabila terjadi gangguan imunitas tubuh dalam sel Schwann, kuman dapat bermigrsi dan beraktivasi sehingga aktivasi regenerasi saraf berkurang dan terjadi kerusakan saraf yang progresif.

Gejala Klinis Diagnosis penyakit kusta didasarkan gambaran klinis, bakterioskopis, dan histopatologis. Diantara ketiganya, diagnosis klinis merupakan yang terpenting dan paling sederhana. Hasil bakerioskopis memerlukan waktu paling sedikit 15-30 menit, sedangkan histopatologik 10-14 hari. Menuturt Ridley dan Jopling gejala klinis penyakit kusta adalah : 1. Tipe tuberkuloid (TT) Lesi ini mengenai kulit dan saraf. Lesi kulit bisa satu atau beberapa, dapat berupa makula atau plakat, batas tegas dan pada bagian tengah di temukan lesi regresi atau central healing. Permukaan lesi dapat bersisik dengan tepi yang meninggi, bahkan dapat menyerupai gambaran psoriasis atau tinea sisinata. Dapat disertai penebalan saraf perifer yang biasanya teraba, kelemahan otot, dan sedikit rasa gatal. Adanya infiltrasi tuberkuloid dan tidak adanya kuman merupakan tanda respon imun yang adekuat terhadap kusta. 2. Tipe borderline tuberculoid (BT) Lesi paa tipe ini menyerupai tipe TT, yakni berupa makula atau plak yang sering
4

disertai lesi satelit di tepinya. Jumlah lesi dapat satu atau beberapa, tetapi gambaran hipopigmentasi, kekeringan kulit atau skuama tidak sejelas satelit biasanya ada dan terletak dekat saraf perifer yang menebal. 3. Tipe midborderline (BB) Merupakan tipe yang paling tidak stabil dari semua tipe dalam spektrum penyakit kusta. Disebut juga sebagai bentuk dimorfik dan bentuk ini jarang dijumpai. Lesi dapat berbentuk makula infiltratif. Permukaan lesi mengkilap, batas lesi kurang jelas dengan jumlah lesi yang melebihi tipe BT dan cenderung simetris. Bisa di dapatkan lesi punched out yang merupakan ciri khas tipe ini. 4. Tipe borderline lepromatous Secara klasik lesi diawali dengan makula yang main lama makin menyebar keseluruh badan. Dapat di temukan papul dan nodul dengan distribusi yang hampir simetris. Lesi pada bagian tengah sering tampak normal dengan pinggir dalam infiltrat lebih jelas di bandingkan dengan pinggir luarnya, dan beberapa plak tampak seperti punched out. Kerusakan saraf di tandai dengan hilangnya sensasi, hipopigmentasi, berkurangnya keringat dan hilangnya rambut, dimana ini lebih cepat muncul di bandingkan tipe LL. Penebalan saraf dapat teraba pada predileksi. 5. Tipe lepromatosa (LL) Pada tipe ini di temukan jumlah lesi lebih banyak, simetris, permukaan halus, lebih eritem, berkilap, batas tidak tegas dan pada stadium dini tidak ditemukan anestesi dan anhidrosis. Distribusi lesi khas di wajah mengenai dahi, pelipis, dagu, cuping telinga. Pada bagian badan mengenai bagian badan yang dingin, lengan, pungung tangan, dan permukaan ekstensor tungkai bawah. Pada stadium lanjut tampak penebalan kulit yag progresif, cuping telinga menebal, garis muka menjadi kasar dan cekung membentuk fasies leonina yang dapat disertai madarosis, iritis dan keratitis. Lebih lanjut lagi dapat terjadi deformitas pada hidung. Dapat di jumpai pembesaran kelenjar limfe, orkitis yang lama kelamaan menjadi atrofi testis. Kerusakan saraf yang luas
5

tipe

tuberkuloid.

Adanya gangguan saraf tidak seberat tipe tuberkuloid, dan biasanya asimetris. Lesi

akan menyebabkan stocking & gloves anaesthesia. Bila penyakit ini progresif, muncul makula dan papul baru, sedangkan lesi lama menjadi plakat dan nodus. Diagnosis Untuk diagnosis kusta didasarkan pada penemuan tanda kardinal (utama), yaitu : 1. Bercak kulit yang mati rasa Bercak hipopigmentasi atau eritematosa, mendatar (makula) atau meninggi (plak). Mati rasa pada bercak bersifat total atau sebahagian saja terhadap rasa raba, rasa suhu, dan rasa nyeri. 2. Penebalan saraf tepi Dapat disertai rasa nyeri dan dapat juga disertai atau tanpa gangguan fungsi saraf yang terkena, yaitu : a. gangguan fungsi sensoris : mati rasa b. gangguan fungsi otonom : paresis atau paralisis c. gangguan fungsi otonom : kulit kering, retak, edema, terganggu. 3. Ditemukan kuman tahan asam Bahan pemeriksaan adalah hapusan kulit cuping telinga dan lesi kulit pada bagian yang aktif, namun kadang-kadang bahan di peroleh dari biopsi kulit atau saraf. Untuk menegakkan diagnosis penyakit kusta, paling sedikit harus ditemukan satu tanda kardinal. Bila tidak atau belum dapat ditemukan, maka kita hanya dapat mengatakan tersangka kusta dan pasien perlu diamati dan diperiksa ulang setelah 3-6 bulan sampai diagnosis kusta dapat di tegakkan atau disingkirkan. pertumbuhan rambut

Penunjang diagnosis 1. Pemeriksaan bakterioskopik


6

Sediaan dibuat dari kerokan kulit atau usapan dan kerokan mukosa hidung yang diwarnai dengan pewarnaan terhadap basil tahan asam antara lain dengan leprae. Untuk riset di periksa 10 tempat dan untuk rutin minimal 4-6 tempat, yaitu kedua cuping telinga bagian bawah tanpa melihat ada tidaknya lesi di tempat tersebut, dan 2-4 tempat lain yang paling aktif, yang paling eritromatosa dan paling infiltratif. M. leprae tergolong basil tahan asam (BTA), akan tampak merah pada sediaan. Dibedakan untuk batang utuh (solid), batang terputus (fragmented), dan butiran (granular). Bentuk solid adalah basil hidup dan berbahaya adalah bentuk mati. Kepadatn BTA tanpa membedakan solid dan nonsolid pada sebuah sediaan dinyatakan dengan Indeks Bakteri (IB) dengan nilai 0 sampai 6+ menurut Ridley. ) bila tidak ada BTA dalam 100 lapang pandang (LP). 1+ bila 1-10 BTA dalam 100 LP. 2+ bila 1-10 BTA dalam 10 LP. 3+ bila 1-10 BTA rata-rata dalam 1 LP. 4+ bila 11-100 BTA rata-rata dalam 1 LP. 5+ bila 101-1000 BTA rata-rata dalam 1 LP. 6+ bila > 1000 BTA rata-rata dalam 1 LP. Indeks Morfologi (IM) adalah persentase bentuk solid karena dapat berkembang biak dan menular ke orang lain, sedangkan fragmented dan granular ZIEHLNEELSEN. Bakterioskopik negatif bukan berarti seseorang tidak mengandung M.

dibandingkan dengan jumlah solid dan non solid.

2. Pemeriksaan histopatologik
7

Gambaran histopatologik tipe tuberkuloid adalah tuberkel dan kerusakan saraf yang lebih nyata, tidak ada basil atau hanya sedikit dan nonsolid. Pada tipe lepramatosa terdapat kelim sunyi subepidermal (subepidermal clear zone), yaitu daerah langsung dibawah epidermis yang jaringannya tidak patologik. Didapati sel Virchow dengan banyak basil. Pada tipe borderline terdapat campuran unsur-unsur tersebut. 3. Tes lepromin Tes lepromin adalah tes nonspesifik untuk klasifikasi dan

prognosis kusta, tapi tidak untuk diagnosis, berguna untuk menunjukkan sistim imun penderita terhadap M. leprae. 0,1 ml lepromin disiapkan dari ekstrak basil organisme, disuntikkan intradermal, kemudian dibaca setelah 48 jam/ 2 hari (reaksi fernandez), atau 3- minggu (reaksi Matsuda). Reaksi Fernandez positif bila terdapat indurasi dan eritem yang menunjukkan kalau penderita bereaksi terhadap M. leprae yaitu respon imun tipe lambat, ini seperti Mantoux test pada M. tuberculosis. Reaksi Matsuda bernilai : 0 : papul berdiameter 3mm atau kurang. +1 : papul berdiameter 4-6 mm. +2 : papul berdiameter 7-10 mm. +3 : papul berdiameter > 10 mm atau papul dengan ulserasi.

4. Pemeriksaan serologi Pemeriksaan serologik ini dapat membantu apabila gejala klinis dan bakteriologik tidak tidak jelas. Pemeriksaan serologi kusta didasarkan atas terbentuknya antibodi pada tubuh seseorang yang terinfeksi M. leprae. Macamnya adalah : Uji MLPA (Mycobacterium Leprae Particle Aglutination).

Uji ELISA (Enzymed Linked Immunosorbent Assay). ML dipstick (Mycobacterium Leprae Dipstick).

Pengobatan Obat anti kusta yang paing banyak di pakai pada saat ini adalah DDS (diamidodifenil sulfon), kemudian klofazimin, dan rifampisin. Tahun 1998 WHO menambahkan 3 antibiotik lain untuk pengobatan alternatif, yaitu olfoksasin, minosiklin, dan klaritomisin. 1. Dapson (DDS) Obat ini bersifat bakteriostatik dengan menghambat enzim dihidrofolat sintetase. Tidak seperti pada kuman lain, dapson bekerja sebagai antimetabolit PABA. Resistensi terhadap dapson timbul sebagai akibat kandungan enzim sintetase yang terlalu tinggi pada kuman kusta. Dapson diberikan sebagai dosis tunggal 50-100 mg/hari untuk dewasa, 2 mg/kgbb untuk anak-anak. Pemberian obat ini 5-6 bulan, dimana efek samping yang timbul leukopenia, seperti erupsi obat, anemia hemolitik, insomnia, neuropatia, nekrolisis epidermal toksik, hepatitis dan

methemoglobinemia. Namun efek samping jarang di jumpai pada dosis lazim. 2. Klofazimin Obat ini merupakan turunan zat warna iminoferazine dan mempunyai efek bakteriostatik setara dengan dapson. Kerjanya diduga melalui gangguan metabolisme radikal oksigen. Disamping itu obat ini mempunyai reaksi anti inflamasi untuk reaksi kusta khususnya ENL. Dosis klofazimin diberikan 50 mg/hari atau 100 mg tiga kali seminggu, sedankan untuk anak-anak 1mg/kgbb setiap hari. Untuk mengurangi tipe 1 dan tipe 2 adalah 300 mg setiap bulan. Efek samping nya hanya pada dosis tinggi berupa gangguan gastrointestinal (nyeri abdmen, diare, anoreksia, dan vomitus).

3. Rifampisin
9

Merupakan obat yang ampuh pada saat ini untuk kusta yang bersifat bakterisid. Rifampisin bekerja menghambat enzim polimerase RNA yang berikatan secara irreversibel. Rifampisin diberikan dosis tunggal 600 mg/hari (atau 5-15 mg/kgbb). Pemberian dosis tingai seminggu sekali (900-1200 mg) dapat menimbulkan flu like syndrome. Pemberian 600 mg atau 1200 mg sebulan sekali di toleransi dengan baik. Efek samping yang timbul seperti hepatotoksik, nefrotoksik, gejala gastrointestinal, erupsi kulit.

Obat kusta alternatif lainya : 1. Ofloksasin Merupakan obat turunan fluroquinolon yang paling efektif terhadap M. leprae dibandingkan dengan siprofloksasin dan perfloksasin. Kerjanya menghambat enzim girase DNA mikobakterium. Dosis optimal harian adalah 400 mg. Efeksamping yang timbul seperti mual, diare, ganguan saluran cerna lainnya, bebagai gangguan susunan saraf pusat, insomnia, nyeri kepala, dizziness, nervousness, dan halusinasi. Namun efek samping ini jarang sekali di temukan. Pengunaan harus hati-hati pada karena dapat menyebabkan artropati. Selain ofloksasin dapat pula digunakan levofloksasin dengan dosis 500 mg sehari. 2. Minosiklin Merupakan kelompok tetrasiklin dimana efek bakterisidnya lebih tinggi daripada klaritromisin dan lebih rendah dari rifampisin. Dosis harian 100 mg. Efek samping adalah pewarnaan gigi pada anak-anak, hiperpigmentasi kulit dan membran mukosa. Tidak dianjurkan pada anak-anak dan masa kehamilan. 3. Klaritomisin Merupakan kelompok antibiotik makrolid yang bakterisid terhadap M. leprae. Dosis harian 500 mg. Efek samping yang timbul seperti nausea, vomitus, dan diare yang terbukti sering di temukan bila obat ini diberikan dengan dosis 2000 mg.
10

ILUSTRASI KASUS

IDENTITAS PASIEN : Nama Umur Jenis Kelamin Pendidikan Pekerjaan Status Alamat Suku : : : : : : : : Tn. I 38 tahun Laki Laki Tamat D3 Desain Grafis ABK Sudah menikah Pesisir Selatan Minangkabau

Seorang pasien laki-laki berumur 38 tahun datang ke poliklinik Kulit dan Kelamin RSUP Dr. M. Djamil Padang dengan;

KELUHAN UTAMA: Kesemutan pada ujung-ujung jari kedua tangan dan kedua kaki sejak 1 tahun yang lalu RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG: Kesemutan pada ujung-ujung jari kedua tangan dan kedua kaki sejak 1 tahun yang lalu Pasien sudah dikenal menderita kusta sejak 7 tahun yang lalu dan telah mendapat pengobatan selama satu tahun kapan? Bulan awal pengobatan dan akhir pengobatan. Awalnya pasien mengeluhkan adanya bercak putih yang kurang berasa pada jari kelingking kiri dan sekitar mata 7 tahun yang lalu. Pasien berobat ke RSCM dan didiagnosis menderita kusta dan mendapat pengobatan MDT apa? selama 6 bulan dan rutin kontrol dan pengobatan
11

diteruskan di RS Dr. M Djamil Padang selama 6 bulan. . Dalam waktu 3 bulan pengobatan pertama muncul bercak bercak kemerahan yang terasa nyeri pada kedua lengan bawah dan punggung, nyeri pada sendi?. Mata kanan tidak bisa menutup sempurna sejak 2 tahun yang lalu. Pasien mengeluhkan kelingking dan jari manis kiri dirasakan membengkok sejak 3 bulan pertama pengobatan. Pasien mengeluhkan kelainan dalam menutup mata kanannya sejak 3 bulan pertama pengobatan. Pasien mengeluhkan kulit kering sejak 7 tahun yang lalu. Hidung tersumbat, gangguan penglihatan, gangguan BAB dan BAK Riwayat rambut, alis mata, dan bulu mata rontok disangkal pasien Riwayat penglihatan berkurang tidak ada Demam sejak keluhan kulit muncul tidak ada Nyeri pada buah zakar dan nyeri saat BAB dan BAK tidak ada Pasien mandi 2 x sehari dan ganti baju 2x sehari Riwayat kontak dengan keluarga atau tetangga dan teman bercak bercak putih atau merah yang mati rasa dan kurang berasa tidak ada. Riwayat kontak dengan keluarga atau tetangga dan teman yang mendapat obat paket selama 6/12 bulan tidak ada. Riwayat kontak dengan keluarga atau tetangga dan teman yang mengeluhkan jari jemari kedua tangan dan kaki putus atau buntung. Riwayat gangguan dalam berjalan atau dalam memegang suatu benda ada. Nafsu makan ada Riwayat penurunan berat badan yang drastis dalam waktu singkat tidak ada Pasien sebelumnya berobat ke Puskesmas Jundul Mata Air dan kemudian di rujuk ke RSUP Dr. M. Djamil Padang tanpa diberi pengobatan

Jari-jari tangan dan jari-jari kaki memendek disertai mati rasa sejak 8 tahun yang lalu. Awalnya, tangan dan kaki terasa gatal gatal kemudian mati rasa dan timbul luka pada ujung jari telunjuk tangan kanan yang lama kelamaan mengenai jari-jari lainnya sampai ruas jari ketiga pada seluruh jari kecuali jempol. Kemudian timbul luka pada jari tengah tangan kiri yang lama
12

kelamaan berkembang menjadi tukak. Pasien juga merasakan hal yang sama pada kedua jari kaki dimulai luka pada ujung jempol kaki kiri menyebar ke jari kedua yang lama kelamaan semakin luas dan sukar sembuh. Kulit terasa kering sejak 5 tahun yang lalu Timbul bercak putih yang mati rasa pada lengan bawah tangan kanan sejak 5 tahun yang lalu awalnya sebesar uang logam seratus rupiah, lama kelamaan semakin membesar. Kemudian bercak itu juga timbul pada lengan bawah tangan kiri dan bertambah besar, pasien berobat ke puskesmas dan diberi obat namun pasien lupa nama obatnya. Nyeri persendian, kaku, dan kesemutan pada ujung ujung jari tangan dan kaki sejak 4 tahun yang lalu Riwayat rambut, alis mata, dan bulu mata rontok disangkal pasien Riwayat kelopak mata tidak dapat menutup sempurna tidak ada Riwayat penglihatan berkurang tidak ada Riwayat timbul bentol bentol merah yang nyeri di kulit tidak ada Demam sejak keluhan kulit muncul tidak ada Nyeri pada buah zakar tidak ada Pasien mandi 2 x sehari dan ganti baju 2x sehari Luka pada telapak kaki kanan dan kaki kiri yang dirasakan semakin meluas sejak 3 bulan yang lalu Riwayat kontak dengan penderita bercak bercak putih mati rasa tidak ada Riwayat mendapat pengobatan jangka lama tidak ada Nafsu makan ada Riwayat penurunan berat badan yang drastis dalam waktu singkat tidak ada Pasien sebelumnya berobat ke Puskesmas Jundul Mata Air dan kemudian di rujuk ke RSUP Dr. M. Djamil Padang tanpa diberi pengobatan RIWAYAT PENYAKIT DAHULU: Tidak pernah menderita penyakit seperti ini sebelumnya. Pasien tidak mendapatkan imunisasi BCG tidak ada Riwayat batuk batuk lama tidak ada

13

RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA / ATOPI / ALERGI: Riwayat anggota keluarga dan kerabat dengan keluhan yang sama atau dengan jari-jari tangan dan kaki yang putus disangkal. Tidak ada anggota keluarga yang menderita bercak bercak putih yang mati rasa seperti penderita RIWAYAT SOSIAL EKONOMI, PEKERJAAN DAN LINGKUNGAN: Pasien adalah seorang buruh bangunan di Mentawai Pasien kerja di mentawai sejak 15 tahun yang lalu, pasien termasuk sosial ekonomi menengah ke bawah. Rumah semi permanen, tinggal bersama orang tua dan adik kandung pasien

PEMERIKSAAN FISIK STATUS GENERALISATA: Keadaan Umum Kesadaran Frekuensi nadi Frekuensi nafas Mata THT Pemeriksaan thorak Pemeriksaan abdomen Kelenjar getah bening : Tampak sakit sedang : Kompos mentis kooperatif : 82 x/menit : 18 x/ menit : alis mata terlihat tipis, konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik : dalam batas normal : dalam batas normal : dalam batas normal : terdapat pembesaran kelenjar getah bening 1 buah pada inguinal laterak kiri dan 1 buah pada inguinal lateral kanan STATUS DERMATOLOGIKUS:
14

Lokasi : Jari-jari tangan (seluruh jari tangan kanan kecuali jempol, jari tengah tangan kiri), jari-jari kaki (jempol dan jari kedua kaki kiri), pinggang kanan bawah, lengan bawah bagian medial pada kedua tangan dan pada telapak kaki serta pada punggung kaki depan kiri kanan.

Distribusi Bentuk Susunan Batas Ukuran Efloresensi

: regional : tidak khas : tidak khas : tegas : lentikular plakat : dan pinggang kanan bawah)

a. makula hipopigmentasi ( pada kedua lengan bawah bagian medial b. ulkus ukuran 2,5 x 3 x1 cm, tepi rata, isi jaringan granulasi, pus ada, ada jaringan nekrotik berwarna kuning kehijauan dan ulkus ukuran 1 x 2 x1 cm, tepi rata, isi jaringan granulasi ( telapak kaki kanan ) c. ulkus ukuran x 2 x 1cm, isi jaringan nekrotik, tepi tidak rata, ulkus 1 x 1 x 1cm, tepi tidak rarta, isi pus dan ada jaringan nekrotik ( telapak kaki kiri ) Kelainan selaput Kelainan kuku : Tidak ditemukan kelainan : hanya ada kuku pada jempol tangan kiri dan kanan, kuku pada jari tangan kiri dan kanan lainnya sudah tidak ada. Kuku jari kaki kiri keempat masih ada, yang lainnya sudah tidak ada. Kuku jari kaki kanan keempat dan kelima masih ada, yang lainnya sudah tidak ada. Kelainan rambut : rambut tidak ada kelainan, alis mata dan bulu mata tidak ada rontok Pemeriksaan Sensibilitas : Rasa raba : hipoanestesi di kedua lengan bawah bagian medial, pada telapak kaki serta pada bagian dorsum kedua tungkai bawah kiri dan kanan serta adanya
15

stocking glove Rasa nyeri : hipoanestesi di kedua lengan bawah bagian medial, pada telapak kaki serta pada bagian dorsum kedua tungkai bawah kiri dan kanan serta adanya stocking glove Rasa suhu : hipoanestesi di kedua lengan bawah bagian medial, pada telapak kaki serta pada bagian dorsum kedua tungkai bawah kiri dan kanan serta adanya stocking glove

Pembesaran Saraf Perifer : N. aurikularis magnus : membesar pada sinistra, tidak nyeri tekan N. ulnaris : membesar pada sinistra, kenyal, tidak nyeri tekan N. medianus : tidak ada pembesaran N. peroneus komunis : tidak ada pembesaran N. tibialis posterior : tidak ada pembesaran Pemeriksaan Motoris : M. abd digiti minimi : 5/5 M. abd policis brevis : 5/5 M. orbicularis oculi : 5/5 Pemeriksaan kecacatan : Mutilasi : ada Atrofi otot : tidak ada Xerosis kutis : ada Ulkus trofik : ada Madarosis : tidak ada Lagoftalmus : tidak ada Claw hand : ada Wrist drop : tidak ada
16

Dropped foot : tidak ada

PEMERIKSAAN RUTIN : Pemeriksaan lampu wood : Pada lesi makula hipopigmentasi di pinggang kanan tidak didapatkannya floresensi kuning keemasan Pemeriksaan Kerokan KOH 10 % : Pada lesi makula hipopigmentasi di pinggang kanan tidak didapatkan hifa pendek pendek dan spora yang tersusun seperti anggur seolah olah seperti spageti dan meat ball PEMERIKSAAN PENUNJANG : Pemeriksaan darah rutin Pemeriksaan slit skin smear atau BTA: Pewarnaan Ziehl Neelsen : dari cuping telinga dextra (++++), dari cuping telinga sinistra (++++), dan lesi aktip berupa lesi makula hipopigmentasi pada lengan bawah bagian medial dekstra ( + ) Hasil : Didapatkan 100 BTA rata rata dalam 1 Lapangan Pandang Kesan : +4 PEMERIKSAAN ANJURAN : Pemeriksaan Histopatologi Pemeriksaan kultur pus dan sensitivitas test Test imunologi : test lepromin DIAGNOSIS KERJA: Morbus Hansen tipe LL dengan derajat kecacatan tingkat II ( berat ) DIAGNOSIS BANDING: Morbus Hansen tipe BL
17

PENATALAKSANAAN : Terapi Umum: Menjelaskan pada pasien bahwa penyakit kusta bukan merupakan penyakit kutukan dan menganjurkan kepada pasien untuk berobat secara teratur Lindungi kaki dengan selalu memakai alas kaki, alas kaki yang cocok adalah yang empuk di bagian dalamnya, keras di bagian bawah supaya benda tajam tidak dapat mudah lepas. Sering memeriksa kaki jika ada yang luka atau lecet sedikit apapun Segera rawat dan istirahatkan kaki (jangan diinjakkan) jika ada luka, memar atau lecet. Memakai sarung tangan jika bekerja dengan benda tajam atau panas Tangan dan kaki direndam, disikat dan diminyaki agar tidak kering dan pecah Jika anggota keluarga yang lain mempunyai gejala yang sama segera dibawa ke rumah sakit. menembusnya, ada tali pada bagian belakang sehingga tidak

Terapi Khusus: MDT MB yaitu : Rimfamisin 2 x 300 mg Klofazimin 3 x 100 mg Dapson 1 x 100 mg Neurodex 3 x 1 tab

PROGNOSIS:
18

Quo Ad Sanam Quo Ad Vitam Quo Ad Kosmetikum Quo Ad Functionam

: bonam : bonam : malam : malam

19

20

DISKUSI

Seorang pasien laki-laki umur 30 tahun datang ke poli kulit dan kelamin RS. DR. M. Djamil Padang tanggal 22 April 2013 dengan diagnosis kerja Morbus Hansen tipe LT. Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Berdasarkan anamnesis didapatkan Jari-jari tangan dan jari-jari kaki memendek disertai mati rasa sejak 8 tahun yang lalu. Awalnya, tangan dan kaki terasa gatal gatal kemudian mati rasa dan timbul luka pada ujung jari telunjuk tangan kanan yang lama kelamaan mengenai jari-jari lainnya sampai ruas jari ketiga pada seluruh jari kecuali jempol. Kemudian timbul luka pada jari tengah tangan kiri yang lama kelamaan berkembang menjadi tukak. Pasien juga merasakan hal yang sama pada kedua jari kaki dimulai luka pada ujung jempol kaki kiri menyebar ke jari kedua yang lama kelamaan semakin luas dan sukar sembuh. Kulit terasa kering sejak 5 tahun yang lalu. Timbul bercak putih yang mati rasa pada lengan bawah tangan kanan sejak 5 tahun yang lalu awalnya sebesar uang logam seratus rupiah, lama kelamaan semakin membesar. Kemudian bercak itu juga timbul pada lengan bawah tangan kiri dan bertambah besar, pasien berobat ke puskesmas dan diberi obat namun pasien lupa nama obatnya.Adanya nyeri persendian, kaku, dan kesemutan pada ujung ujung jari tangan dan kaki sejak 4 tahun yang lalu, ditemukannya luka pada telapak kaki kanan dan kaki kiri yang dirasakan semakin meluas sejak 3 bulan yang lalu Pada pemeriksaan fisik ditemukan pembesaran kelenjar getah bening 1 buah pada inguinal laterak kiri dan 1 buah pada inguinal lateral kanan, makula hipopigmentasi ( pada kedua lengan bawah bagian medial dan pinggang kanan bawah), ulkus ukuran 2,5 x 3 x1 cm, tepi rata, isi jaringan granulasi, pus ada, ada jaringan nekrotik berwarna kuning kehijauan dan ulkus ukuran 1 x 2 x1 cm, tepi rata, isi jaringan granulasi ( telapak kaki kanan ), ulkus ukuran x 2 x 1cm, isi jaringan nekrotik, tepi tidak rata, ulkus 1 x 1 x 1cm, tepi tidak rarta, isi pus dan ada jaringan nekrotik ( telapak kaki kiri ), hanya ada kuku pada jempol tangan kiri dan kanan, kuku pada jari tangan kiri dan kanan lainnya sudah tidak ada. Kuku jari kaki kiri keempat masih ada, yang lainnya sudah tidak ada. Kuku jari kaki kanan keempat dan kelima masih ada, yang lainnya sudah tidak ada. Rasa raba, nyeri dan susu didapatkan hipoanestesi di kedua lengan bawah bagian
21

medial, pada telapak kaki serta pada bagian dorsum kedua tungkai bawah kiri dan kanan serta adanya stocking glove. Pada pemeriksaan mikrobiologi didapatkan kesan BTA +4 dan pemeriksaan KOH serta lampu Wood tidak didapatkan kelainan sehingga dapat disingkirkan diagnosa lainnya. Pada pasien ini dianjutkan dilakukan pemeriksaan histopatologi yang diharapkan akan tampak adanya sel lepra dengan banyak basil serta pemeriksaan kultur pus dan sensitivitas test untuk mendukung diagnosa pasien. Pasien diterapi secara umum dan khusus. Secara umum di berikan penjelasan, nasehat dan saran tentang penyakit kusta nya. Secara khusus pasien di terapi dengan pemberian paket MDT MB. Melihat klinis pasien maka prognosis pasien secara Quo Ad Sanam adalah dubia at malam, secara Quo Ad Vitam adalah dubia at malam, Quo Ad Kosmetikum du bi a a t malam dan Quo Ad Functionam dubia at malam

22

DAFTAR PUSTAKA

1. Kosasih A, Wisnu IM, Sjamsoe-Daili E, Menaldi SL, 2008. Kusta. Dalam Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. Edisi ke 5. Hal 73-88. 2. Sjamsoe-Daili E,Menaldi SL, Ismiarto SP, Nilasari H, 2008. Kusta. FakultasKedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. Edisi 2. 3. Amirudin MD, 2000. Penyakit Kusta. Dalam Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Hipokrates. Jakarta. Cetakan I. Hal 260-271.

23