Anda di halaman 1dari 15

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PERENCANAAN EMBUNG DESA TELUK BUTON (1 PAKET) 1.

PENDAHULUAN Salah satu fundamental dalam pengembangan usaha perikanan adalah ketersediaan air berdasarkan ruang dan waktu. Air bagi kehidupan makhluk hidup merupakan faktor utama yang sangat dibutuhkan. Dalam rangka menjadikan sektor perikanan menjadi roda penggerak pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Natuna, maka pemerintah daerah berupaya melaksanakan pembangunan pengairan antara lain pengembangan sumber air menjadi sumber air buatan berupa embung. Terkait permasalahan yang timbul, diperlukan serangkaian upaya untuk melindungi, mengendalikan, mengembangkan, dan memanfaatkan potensi SDA di wilayah Desa Teluk Buton, Kabupaten Natuna. Selain upaya konservasi untuk memperbaiki kondisi di sepanjang daerah tersebut, pembuatan embung merupakan salah satu solusi alternatif untuk menahan aliran permukaan pada musim hujan dan dapat menambah ketersediaan air pada musim kemarau, merupakan jalan keluar yang tepat Pada tahun anggaran 2013, Satuan Kerja Dinas Pekerjaan Umum, Sub Bidang Sumber Daya Air Kabupaten Natuna akan melakukan pekerjaan Studi Perencanaan Embung Desa Teluk Buton. Atas dasar pemikiran diatas, Dinas Pekerjaan Umum, Sub Bidang Sumber Daya Air Kabupaten Natuna berusaha untuk mewujudkan keinginan masyarakat Desa Teluk Buton supaya bisa mendapatkan sumber air yang memadai untuk kebutuhan hidup, untuk perikanan bagi para petani dan untuk pelabuhan. 2. MAKSUD DAN TUJUAN Maksud dari pekerjaan ini adalah untuk menyiapkan suatu perencanaan dan detail desain teknis pembangunan Embung di Teluk Buton yang dapat digunakan sebagai pedoman pelaksanaan fisik/konstruksi serta operasi dan pemeliharaan, berdasarkan hasil analisa dari aspek teknis dan sosial ekonomi menurut sistem perencanaan yang dihasilkan dari studi kelayakan yang telah dilakukan sebelumnya pada lokasi pekerjaan. Tujuan dari pekerjaan ini adalah melakukan salah satu tahapan dalam upaya menyelesaikan permasalahan kurangnya ketersediaan air Desa Teluk Buton dan air bersih untuk kebutuhan masyarakat serta pelabuhan di Teluk Buton Kab. Natuna. 3. SASARAN Sasaran dari pekerjaan ini adalah : a) Mengatasi kekurangan air yang dihadapi oleh masyarakat sekitar Desa Teluk Buton terutama pada musim kemarau.
b) Meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan masyarakat yang berada disekitarnya. c) Meningkatkan pendapatan petani dengan tersedianya pasokan air untuk perikanan di

Desa Teluk Buton.

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-1-

4. NAMA DAN ORGANISASI PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN Pejabat Pembuat Komitmen Satuan Kerja 5. SUMBER PENDANAAN a. Biaya untuk pelaksanaan pekerjaan ini bersumber dari APBD Kabupaten Natuna Tahun Anggaran 2013. b. Harga Perkiraan Sendiri ( HPS) sebesar Rp. 155.000.000,- ( Seratus Lima Puluh Lima Juta Rupiah ). 6. RUANG LINGKUP, LOKASI KEGIATAN, DATA DAN FASILITAS PENUNJANG SERTA ALIH PENGETAHUAN a. Lingkup Kegiatan 1) Persiapan 2) Pengumpulan Data 3) Survey Pendahuluan 4) Pengukuran/Pemetaan Topografi Lapangan 5) Penyelidikan Geologi Teknik 6) Penyusunan Detail Desain b. Lokasi Kegiatan 1) Kegiatan jasa konsultasi ini harus dilaksanakan di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. 2) Lokasi pekerjaan terletak di Kabupaten Natuna, Propinsi Kepulauan Riau. c. Data dan Fasilitas Penunjang 1) Penyediaan oleh Pejabat Pembuat Komitmen a. Studi terdahulu b. Petugas Pengawas Pekerjaan PPTK Dinas Pekerjaan Umum, Sub Bidang Sumber Daya Air Kabupaten Natuna akan mengangkat petugas yang bertindak sebagai pengawas atau pendamping dalam rangka pelaksanaan pekerjaan. 2) Penyediaan oleh penyedia jasa Dalam melaksanakan pekerjaan, konsultan harus menyediakan peralatan dan fasilitas yang diperlukan antara lain : Kantor/ studio lengkap dengan peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan seperti : peralatan gambar, peralatan tulis, dan barang barang habis pakai. Peralatan/ instrument pengukuran/pemetaan. Peralatan untuk penyelidikan geologi teknik/mekanika tanah. Alat transportasi berupa kendaraan bermotor roda 4 dan kendaraan bermotor roda 2 . Staf administrasi dan keuangan. Tenaga pembantu untuk kegiatan di lapangan. Fasilitas dan peralatan lain yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan.
Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

: Dinas Pekerjaan Umum, Sub bidang Sumber Daya Air : Kabupaten Natuna

-2-

d. Alih Pengetahuan Apabila dipandang perlu oleh Pejabat Pembuat Komitmen, maka penyedia jasa harus mengadakan pelatihan, kursus singkat, diskusi dan seminar terkait dengan substansi pelaksanaan pekerjaan dalam rangka alih pengetahuan kepada staf Satuan Kerja Dinas Pekerjaan Umum, Sub bidang Sumber Daya Air, Kabupaten Natuna. 7. METODOLOGI a. Ketentuan yang berlaku 1) Dalam melaksankan pekerjaan, Konsultan harus berpedoman kepada Norma, Standar, Pedoman dan Manual (NSPM) yang berlaku dan sesuai dengan pekerjaan/kegiatan yang dilaksanakan. 2) Untuk kegiatan penyelidikan laboratorium guna menunjang pekerjaan study/desain harus dilakukan oleh laboratorium pengujian yang telah memiliki Sertifikat Laboratorium Pengujian berdasarkan SNI 19-17025-2000/ISO 17025. b. Persiapan 1) Penyiapan personil (tenaga ahli dan tenaga pendukung). 2) Penyiapan peralatan dan fasilitas. 3) Persiapan administrasi. 4) Koordinasi dengan Instansi terkait c. Pengumpulan data 1.) Data topografi 2.) Data hidrologi 3.) Data geologi 4.) Data Sosial Ekonomi 5.) Data lingkungan 6.) Studi-studi yang telah dilakukan terdahulu 7.) Data-data lain yang diperlukan untuk kelengkapan pekerjaan ini d. Survey Pendahuluan Konsultan bersama petugas dari Dinas yang ditunjuk, Pengawas Pekerjaan, serta petugas dari instansi terkait, melakukan peninjauan lapangan/survey pendahuluan untuk mendapatkan data dan gambaran serta informasi awal lokasi pekerjaan, baik dari aspek teknik maupun aspek sosial. e. Pengukuran dan Pemetaan Lingkup Pekerjaan Pemasangan Benc Mark ( BM ), Control Point ( CP ), dan Patok Kayu. Pengukuran Situasi Embung, mulai dari rencana posisi tubuh Embung ke arah hulu dan ke arah hilir, Skala 1 : 1000. Pengukuran Situasi Rencana Genangan dan Sekitarnya, Skala 1 : 1000/1 : 2000. Pengukuran Situasi Khusus pada sekitar Rencana tubuh Embung ke arah hulu dan hilir, Skala 1 : 200/1 : 500. Pengukuran Penampang Melintang Embung Skala Horizontal dan Vertikal 1 : 200.

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-3-

Titik Referensi Titik Referensi yang dipergunakan adalah Benc Mark ( BM ) yang ada disekitar lokasi pekerjaan , atas persetujuan Pengawas. Peralatan Semua Peralatan yang dipergunakan harus masih dalam keadaan baik dan memenuhi Syarat Ketelitian yang diminta / ditentukan. Semua Alat Ukur harus dicek dahulu oleh Pengawas pekerjaan dan apabila ada kerusakan / tidak memenuhi syarat, Pengawas berhak memerintahkan untuk mengganti alat ukur tersebut dengan yang baik dan memenuhi Syarat. Buku Ukur Pelaksana Pekerjaan harus menggunakan Buku Ukur yang telah disyaratkan oleh Pengawas Pekerjaan, semua catatan dan tulisan harus terang / jelas, mudah dibaca dan tidak boleh dihapus. Semua data ukur baik hasil ukuran, hitungan, sketsa dan data lainnya harus telah diserahkan kepada Pengawas untuk diperiksa sebelum penggambaran dimulai. Bench Mark ( BM ), Control Point ( CP ) dan Patok Kayu Ukuran BM, CP dan Patok Kayu : Bench Mark ( BM ) : 20 Cm x 20 Cm x 100 Cm Control Point ( CP ) : 10 Cm x 10 CM x 80 Cm Tiap BM dipasang Band diatasnya dan diberi tanda silang sebagai titik x, y, z nya. Sedangkan identifikasi nomor dibuat dari marmer, ukuran 12 cm x 12 cm yang digrafis. BM dipasang sedemikian rupa sehingga bagian yang muncul diatas permukaan tanah setinggi + 20 cm. CP dipasang dengan jarak + 25 m dari BM dan kelihatan satu sama lainnya, karena akan digunakan untuk titik target pengamatan Azimuth Matahari dan untuk memudahkan pengecekan Sudut Jurusan pada titik tersebut. Patok Kayu dibuat dari bahan yang kuat dengan ukuran 3 cm x 5 cm x 50 cm, dicat dan dipasang paku diatasnya serta diberi kode dan nomor yang teratur sesuai Petunjuk Pengawas. Kegiatan Pelaksanaan Pengukuran Sebelum pekerjaan dimulai, Konsultan harus menyerahkan program kerja dengan jangka waktu pelaksanaan dibuat seketat mungkin sesuai dengan jangka waktu yang tersedia. Penyerahan hasil pekerjaan pengukuran, gambar gambar dan perhitungan kerangka dasar polygon dan sipat datar harus diserahkan secara bertahap kepada Pengawas / Pengawas untuk diperiksa. Prestasi pekerjaan lapangan harus dilaporkan dan mendapat persetujuan dari Pengawas.

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-4-

Pemasangan BM, CP, Patok Kayu Bench Mark ( BM ) dipasang sekitar posisi rencana tubuh Embung di sebelah kiri dan kanan Embung dan di sekitar lokasi pekerjaan yang dipandang perlu sesuai Arahan Pengawas. Sedangkan Control Point ( CP ) diposisikan berpasangan dengan Bench Mark ( BM ). Patok kayu dipasang disepanjang embung, dengan jarak antar patok 50 m untuk lokasi yang lurus dan pada belokan dipasang lebih rapat lagi. Khusus untuk lokasi Rencana Tubuh Embung, patok dipasang lebih rapat, yaitu jarak tiap 25 m ke arah hulu dan ke arah hilir dari rencana posisi tubuh Embung. Pengukuran Polygon Pengukuran Polygon terdiri dari Polygon Utama yaitu di sekitar batas genangan dan Polygon Cabang yaitu di sepanjang trase embung. Pengukuran Polygon harus diikatkan ke titik tetap yang telah ada yang telah ditetapkan sebagai titik Referensi yang telah mendapat persetujuan Pengawas Pekerjaan. Pengukuran Polygon Utama dilakukan secara Kring ( Loop ). Pengukuran sudut dilakukan dengan dua ( 2 ) seri ( empat bacaan sudut ) dengan ketelitian bacaan sudut 5" ( Lima Detik ). Kesalahan Penutup Sudut maximum 10"n, dimana n banyaknya titik polygon. Semua Bench Mark ( BM ) dan Control Point ( CP ) serta patok yang terpasang harus dilewati jalur polygon. Alat Ukur Sudut yang harus digunakan Theodolith T2 atau dengan alat yang sejenis. Pengukuran jarak menggunakan EDM dan dikontrol secara optis dengan T2 atau dengan alat yang sejenis.

Pengukuran Sifat Datar ( Water Pass ) - Alat yang dipergunakan adalah Automatic Level, Ni. 2, Na. 2 atau sejenis. - Sebelum melaksanakan pengukuran, Alat Ukur Sipat Datar harus dicek dahulu garis bidiknya, Data pengecekan dicatat dalam Buku Ukur. - Bidikan Rambu antara interval 0,5 dan 2,75 ( untuk rambu yang 3 m). - Jarak bidikan alat ke rambu maksimum 50 m. - Usahakan pada waktu pembidikan jarak ke rambu muka sama dengan jarak ke rambu belakang dan jumlah slaag per seksi selalu genap. - Rambu dibaca ke tiga benang silang ( benang atas, benang tengah dan benang bawah). - Pengukuran dilakukan setelah BM / CP terpasang. - BM / CP harus dilalui jalur pengukuran. - Pada jalur yang Kring / Loop pengukuran dilakukan dengan cara double stand sedangkan pada jalur yang terikat sempurna dengan cara pergi pulang dan double stand. - Toleransi untuk kesalahan penutup maksimum 10"D, dimana D adalah jarak dalam Km.
Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-5-

Pengukuran Situasi Detail - Alat yang digunakan adalah Theodolith T0 atau yang sejenis. - Metode yang digunakan Ragi atau Voorstraal. - Semua tampakan yang ada didalam areal genangan dan sekitarnya baik alamiah maupun buatan manusia diambil sebagai titik detail seperti bukit, lembah, alur, sadel, jalan, jembatan, rumah / pemukiman dan lain lain. - Kerapatan titik detail harus dibuat sesuai dengan skala peta yang diminta dan lengkap sehingga memudahkan penggambaran. - Sketsa lokasi detail harus dibuat rapi, jelas dan lengkap. Pengukuran Penampang Melintang - Alat yang digunakan adalah Theodolith T0 atau yang sejenis. - Pengukuran potongan melintang embung dilakukan setiap 50 m di sepanjang embung yang lurus dan lebih rapat lagi pada belokan terutama pada lokasi rencana tubuh Embung. - Titik tempat melakukan pengukuran potongan melintang harus diukur posisi vertikalnya dengan Automatic Level dan posisi horizontalnya harus terikat pada jalur polygon. - Interval jarak detail pada setiap penampang melintang sesuai dengan kerapatan perubahan Terrain. Perhitungan - Data hasil pengukuran supaya dihitung pada saat masih dilapangan, agar bila ada kesalahan dapat langsung dicek kembali. - Lokasi pengamatan matahari harus tercantum pada sketsa deskripsi. - Semua titik polygon dihitung pada system proyeksi UTM. - Apabila menggunakan System lokal harus atas persetujuan Pengawas / Pengawas. - Pada gambar sketsa Kerangka Utama harus dicantumkan hasil hitungan : Salah penutup sudut dan jumlah titiknya serta toleransinya Salah linier polygon beserta harga toleransinya Salah penutup sipat datar beserta harga toleransinya Jumlah jarak Penggambaran - Garis silang untuk Grid dibuat tiap 10 cm. - Gambar konsep ( Draft ) dibuat di atas kertas Millimeter. - Semua BM dan CP digambarkan sesuai legenda yang telah ditentukan dan dilengkapi dengan Elevasi dan Koordinat. - Pada setiap interval 5 garis kontur dibuat tebal dan ditulis lengkap dengan elevasinya. - Pencantuman legenda pada gambar sesuai dengan obyek yang ada di lapangan. - Garis sambung ( Overlap ) peta berdasarkan Grid. - Penggambaran halus ( Fair Drawing ) dilakukan pada kertas kalkir ukuran A1.

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-6-

Produk Pengukuran Gambar - Peta Situasi Rencana Genangan Embung dan sekitarnya skala 1 : 1000 / 1 : 2000. - Peta Situasi Khusus pada sekitar rencana tubuh embung ke arah hulu dan ke arah hilir, skala 1 : 200 / 1 : 500. - Potongan memanjang dan situasi, skala vertikal 1 : 100 dan horizontal 1 : 2000. - Potongan melintang, skala horizontal dan vertikal 1 : 200. Semua produk gambar di atas kertas kalkir ukuran A1. Laporan - Buku Data Ukur. - Buku Laporan Pengukuran.Deskripsi BM dan CP. f. Penyelidikan Geologi Teknik dan Mekanika Tanah f.1 Pemetaan Geologi Permukaan Pekerjaan ini harus dilakukan dengan berpedoman pada SNI 03-2849-1992. daerah yang harus dipetakan meliputi tapak embung dan bangunan pelengkapnya, lokasi daerah genangan dan sekitarnya serta lokasi bahan bangunan (tanah, pasir, dan quarry batu). Pemetaan ini harus dilakukan memakai peta situasi sebagai peta dasar. Skala peta yang harus dipakai adalah sebagai berikut : 1) Skala 1 : 5.000 untuk daerah kom embung 2) Skala 1 : 500 untuk lokasi tapak embung dan bangunan pelengkapnya Adapun volume pekerjaan yang harus dilakukan oleh konsultan adalah sebagai berikut : Pemetaan geologi kom embung dan sekitarnya termasuk pemetaan geologi tapak embung dan bangunan pelengkap f.2. Penyelidikan Geoteknik Pekerjaan ini dimaksudkan untuk mendapatkan data tanah/bantuan pada lokasi embung dan bangunan pelengkapnya serta material konstruksi. Pekerjaan geologi teknik ini meliputi kegiatan-kegiatan pemboran inti, uji penetrasi standar (SPT), uji kelulusan air bertekanan, sumuran uji (test pit), pengambilan contoh tanah tidak terganggu (undisturbed sample), pengambilan contoh tanah terganggu (disturb sample) dan pengujian labolatorium terhadap contoh tanah dan contoh batu. Sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai, konsultan diharuskan : 1) Menyusun perencanaan kerja secara rinci, termasuk daftar peralatan yang dipakai beserta personilnya. 2) Mengurus perizinan penggunaan lahan lokasi titik bor, mobilisasi alat serta persiapan kerja dilapangan. f.3 Pemboran Inti Pemboran inti dimaksudkan untuk memperoleh informasi tentang jenis tanah/batuan serta pelapisannya berdasarkan deskripsi visual terhadap inti bor. Dengan demikian dapat diketahui susunan pelapisannya. 1) Peralatan yang digunakan adalah Hand Bor ( Bor Tangan ). 2) Mata bor yang dipakai tergantung keadaan batuannya. 3) Pembuatan lubang bor dilakukan dengan pemboran inti bermesin untuk memperoleh contoh dan inti. Pusaran air Lumpur tidak boleh terjadi selama
Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-7-

4)

5) 6)

7)

8) 9) 10)

pemboran berlangsung guna mencegah agar dinding lubang bor tidak runtuh, dipakai pipa pelindung (casing) Pelaksana pekerjaan harus memuat catatan kemajuan pemboran dalam buku lapangan dengan format seperti yang telah disetujui oleh pengawas pekerjaan. Catatan tersebut akan ditunjukan antara lain tipe dan ukuran mata bor, tabung penginti dan alat pengambil contoh, air tanah, elevasi dimana dijumpai air dengan tekanan sangat besar, tebal lapisan, kedalaman pemboran pengujian yang dilakukan. Pada waktu memberi formasi batuan, harus dipakai reaming shell guna mencegah menyempitnya diameter lubang. Untuk lapisan endapan, harus dipakai pipa pelindung baja guna mencegah agar dinding lubang tidak runtuh. Hanya bahan yang diambil dari tabung penginti saja yang boleh dianggap sebagai contoh inti. Bahan-bahan lain seperti lender (slime), potonganpotongan tanah atau bahan yang jatuh dari dinding lubang tidak boleh dianggap sebagai contoh. Untuk mengatasi hal ini harus diambil contoh menerus (continous core) pelaksanaan pekerjaan harus berusaha keras untuk memperbanyak rasio perolehan inti. Setiap kali pemboran selesai, lubang bor harus ditandai dan tanda ini harus diplot pada gambar. Lokasi dan elevasi lubang bor yang telah selesai harus diukur oleh pelaksana pekerjaan. Brench mark dan koordinat-koordinat serta elevasinya akan ditunjukan oleh pengawas pekerjaan. Pengambilan sampel material uji. Tiap peti contoh untuk menyimpan contoh tiap-tiap 5 m kemajuan pemboran, terdiri dari 5 jalur. Tiap jalur panjangnya 1 m. Pada tutup bagian depan peti penyimpanan contoh, data-data berikut harus mencantumkan dengan jelas : Nama proyek Nama lokasi Jumlah lubang bor Inisial dan kedalaman akhir dimana inti dan contoh diambil

11) Semua peti dan intinya harus disimpan di tempat yang memenuhi persyaratan untuk selanjutnya diperiksa oleh pengawas pekerjaan selama tugas pelaksana pekerjaan dalam kontrak ini belum selesai. 12) Ahli geologi dari pelaksana pekerjaan harus memeriksa semua inti yang diperoleh, membuat deskripsi mengenai sifat-sifat litologi dan mekanika dari contoh tersebut, serta membuat log bor yang menghimpun dari hasil-hasil uji ditempat, dan menyerahkan semua informasi yang diperoleh selama pemboran kepada Pengawas Pekerjaan. 13) Deskripsi contoh-contoh batuan hasil pemboran harus dimasukan kedalam kolom tertentu dan memuat tanggal, elevasi, deskripsi, satuan batuan, perolehan inti, RQD, koefisien permeabilitas, SPT, air pembilas dan lain-lain. f.4 Uji Penetrasi Standar (SPT) Pekerjaan ini harus dilakukan oleh konsultan dengan mengikuti prosedur SNI 03-4153-1996. Uji penetrasi standar harus dilakukan dengan interval kedalam 3 meter pada setiap lubang bor yang terletak di lokasi tapak embung dan bangunan pelengkapnya.

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-8-

f.5 Pengambilan Contoh Tanah Tidak Terganggu (Understurbed Sample) Pekerjaan ini harus dilakukan oleh konsultan dengan mengikuti prosedur SNI 03-4148.1 -2000. Peralatan yang akan dipergunakan harus diperiksa dan mendapat persetujuan pengawas pekerjaan sebelum pekerjaan dimulai. Contoh tanah yang diperoleh harus dibawa oleh konsultan ke labolatorium untuk diadakan pengujian. Kedalaman pengambilan contoh tanah harus ditentukan berdasarkan kondisi geologi dilapangan serta mendapat persetujuan pengawas pekerjaan. Pengambilan contoh tanah tersebut dilakukan apabila harga SPT N < 10. f.6 Pengambilan Contoh Tanah Terganggu (Disturbed Sample) Contoh diambil setiap ada perubahan, baik perubahan lapisan tekstur maupun warna, pengambilan contoh tanah seberat 30 kg, dengan memakai karung. Pengambilan ini dilakukan setelah konsultan diskusi dengan pengawas pekerjaan. Pengambilan contoh tanah ini diambil dengan kriteria sebagai berikut : 1) Bila masing-masing lapisan tanah cukup tebal, maka contoh harus diambil dari masing-masing lapisan dengan pengambilan vertikal 2) Bila lapisan-lapisannya tipis (<0,5 m) maka pengambilan contoh tanah tersebut diambil secara keseluruhan dengan pengambilan vertikal. 3) Untuk penelitian kadar air aslinya, maka diadakan pengambilan contoh tanah asli dengan menggunakan tabung PVC diameter 2 inci, panjang 20 cm yang selanjutnya ditutup dengan paraffin dikedua ujungnya. f.7 Pengujian Laboratorium Mekanika Tanah Pengujian laboratorium mekanika tanah harus dilakukan oleh konsultan terhadap contoh tanah tak terganggu dan contoh tanah terganggu, sesuai dengan mengikuti prosedur SNI. Adapun parameter yang harus dilakukan pengujian laboratorium adalah : a. Index Properties Natural Water Content Natural Density Specific Gravity Grain Size Aterberg Limit b. Enggineering Properties Triaxial UU Triaxial CU (BP) Konsolidasi f.8 Pengujian Laboratorium Mekanika Batuan Pengujian laboratorium mekanika batuan harus dilakukan oleh konsultan dengan mengikuti prosedur SNI. Adapun parameter yang harus dilakukan pengujian laboratorium adalah : Sifat Fisik Kuat Tekan & Modulus Elastisitas Kuat Tekan Uniaksial Kuat Geser Langsung Triaxial

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

-9-

Jenis dan tata cara pengujian parameter-parameter geologi/mekanika tanah lainnya harus dilaksanakan sesuai tata cara yang lazim dan disetujui oleh pengawas. g. Perencanaan Detail 1) Kriteria Desain Penyusunan perencanaan detail harus mengacu kepada kriteria sesuai dengan SNI atau standar lain yang disetujui oleh pengawas pekerjaan. 2) Parameter Desain Berdasarkan data hasil survey dan penyelidikan serta dengan berpedoman kepada kriteria desain, maka konsultan harus menyusun parameter desain yang akan dipakai dalam analisis dan perhitungan desain. Parameter desain tersebut harus didiskusikan serta mendapat persetujuan pengawas pekerjaan. 3) Detail Desain Perencanaan detail mencakup perhitungan hidrolis, dimensi, stabilitas, gambar desain, spesifikasi teknik, estimasi volume pekerjaan, estimasi biaya pelaksanaan fisik. Produk detail desain berupa : a) Nota Perhitungan ( Design Note) b) Gambar Perencanaan c) Spesifikasi Teknik d) Bill of Quantity e) Rencana Anggaran Biaya 8. JANGKA WAKTU PELAKSANAAN Jangka waktu pelaksanaan kegiatan ini termasuk mobilisasinya. (Terlampir). Konsultan harus menyusun rencana kerja termasuk jadwal penyediaan peralatan dan personilnya dengan jelas pada awal pekerjaan 9. KEBUTUHAN TENAGA AHLI Kebutuhan ahli yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan ini adalah : a. Tenaga Ahli/Tenaga Profesional 1) Ketua Tim (Team Leader) Ketua tim disyaratkan seorang Sarjana Teknik Strata 1 (S1) jurusan Teknik Sipil/Pengairan lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, berpengalaman dalam perencanaan embung, sekurang-kurangnya 8 (delapan) tahun. Sebagai ketua tim, tugas utamanya adalah memimpin dan mengkoordinir seluruh kegiatan anggota tim kerja dalam pelaksanaan pekerjaan. 2) Ahli Desain Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Teknik Sipil/Pengairan (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman dalam perencanaan embung, sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun 3) Ahli Hidrologi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Teknik Sipil/Pengairan (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman dalam
Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

- 10 -

analisa dan perhitungan hidrologi dan hidrometri untuk menunjang perencanaan embung, sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun. 4) Ahli Geodesi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Teknik Geodesi (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman melaksanakan pekerjaan survey, pengukuran dan pemetaan untuk menunjang perencanaan embung, sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun. 5) Ahli Geologi / Mekanika Tanah Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Teknik Geologi (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman dalam penyelidikan geologi dan mekanika tanah untuk menunjang perencanaan prasarana embung, sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun. 6) Ahli Sosial Ekonomi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah sarjana Perikanan (S1) Jurusan Sosial Ekomoni Perikanan lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman dalam penyusunan analisa ekonomi, sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun. 7) Ahli Dokumen Pelelangan / Cost Estimator Tenaga ahli yang disyaratkan adalah sarjana Teknik Sipil (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman dalam penyusunan spesifikasi teknik dan dokumen pelelangan serta estimasi biaya pelaksanaan prasarana embung, sekurang-kurangnya 6 (enam) tahun. b. Asisten tenaga ahli 1) Ass. Ahli Desain Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Teknik Sipil/Pengairan (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan dan berpengalaman dalam perencanaan embung, sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun 2) Ass. Ahli Hidrologi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Teknik Sipil/Pengairan (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan dan berpengalaman dalam analisa dan perhitungan data hidrologi dan hidrometri serta analisa neraca air untuk menunjang perencanaan embung, sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun. 3) Ass. Ahli Sosial Ekonomi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah sarjana Perikanan (S1) Jurusan Sosial Ekomoni Perikanan lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman dalam penyusunan analisa ekonomi, sekurang-kurangnya 2 (dua) tahun. c. Tenaga pendukung 1) Surveyor Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Muda Teknik Geodesi (D3) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan, dan berpengalaman
Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

- 11 -

melaksanakan pekerjaan di bidang survey, pengukuran dan pemetaan untuk menunjang perencanaan embung, sekurang-kurangnya 4 (empat) tahun. 2) Juru Gambar Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Muda Teknik Sipil/Pengairan (D3) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan dan berpengalaman dalam penggambaran desain perencanaan embung. sekurangkurangnya 4 (empat) tahun. 3) Administrasi Tenaga ahli yang disyaratkan adalah Sarjana Ekonomi (S1) lulusan universitas / perguruan tinggi negeri atau yang disamakan dan berpengalaman dalam bidang administrasi untuk menunjang perencanaan embung, sekurang-kurangnya 4 (empat) tahun. 4) Tenaga Lokal Pekerja yang akan membantu tenaga ahli dan surveyor di lapangan. 10. KELUARAN a. Keluaran yang dihasilkan dari pelaksanaan pekerjaan ini adalah laporan dan gambargambar desain yaitu : 1) Laporan Pendahuluan (5 buku) 2) Laporan Pengukuran dan Deskripsi BM/CP (5 buku) 3) Buku Data Ukur (5 buku) 4) Laporan Hidrologi (5 buku) 5) Laporan Geologi Teknik (5 buku) 6) Final Laporan Antara (5 buku) 7) Final Nota Desain (5 buku) 8) Buku Pedoman O&P ( 5 buku) 9) Spesifikasi Teknik (5 buku) 10) BOQ dan RAB (5 buku) 11) Laporan Akhir (5 buku) 12) Album Gambar - Kalkir (1 album) - Cetak Biru (5 Album) Laporan maupun gambar-gambar agar diserahkan juga dalam bentuk CD.

b.

11. LAPORAN Laporan-laporan harus disusun dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar serta harus memuat / menguraikan hal-hal sebagai berikut : a. Laporan Pendahuluan, Laporan pendahuluan sekurang-kurangnya berisi; 1) Catatan data temuan hasil survey awal 2) Rencana kerja secara menyeluruh; 3) Rencana mobilisasi tenaga ahli dan tenaga pendukung 4) Jadwal pengadaan dan mobilisasi peralatan 5) Jadwal kegiatan pelaksanaan pekerjaan
Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

- 12 -

Laporan pendahuluan harus diserahkan selambat-lambatnya 1 (satu) bulan sejak SPMK diterbitkan. Laporan pendahuluan harus dibuat konsep terlebih dahulu untuk didiskusikan dengan Pejabat Pembuat Komitmen dan pihak terkait lainnya. b. Laporan Antara / Interim Laporan antara / interim memuat hasil sementara pelaksanaan pekerjaan, yang berisi antara lain : 1) Laporan kemajuan pekerjaan 2) Data-data yang telah dikumpulkan 3) Kriteria dan metode yang akan digunakan dalam penyusunan detail desain 4) Hambatan yang dihadapi dan cara penyelesaiannya. 5) Kesimpulan sementara hasil pelaksanaan pekerjaan 6) Notulen rapat dan hal-hal penting lainnya c. Laporan Pengukuran dan Deskripsi BM / CP Laporan pengukuran sekurang-kurangnya berisi : 1) Peralatan yang digunakan 2) Data Ukur 3) Buku Deskripsi BM/CP. 4) Gambar-gambar, berupa : peta embungasi embung, profil melintang embung dan peta embungasi detail lokasi rencana bangunan. 5) NSPM yang dipakai. d. Laporan Hidrologi Laporan hidrologi sekurang-kurangnya berisi : 1) Data curah hujan dari hasil pengamatan/catatan minimum 10 tahun terakhir. 2) Data debit embung 3) Analisis hidrologi 4) Analisis debit banjir 5) NSPM yang dipakai. e. Laporan Geologi Teknik Laporan geologi teknik sekurang-kurangnya berisi : 1) Data hasil penyelidikan lapangan 2) Data hasil penelitian laboratorium 3) Peta profil memanjang/melintang geologi teknik 4) Analisis geologi permukaan 5) Analisis geologi teknik dan mekanika tanah 6) NSPM yang dipakai. f. Nota Desain Sekurang-kurangnya berisi : 1) Analisis morfologi, hidrologi dan hidrolis terhadap embung yang menjadi sumber/pemasok air untuk embung. 2) Perhitungan dimensi, hidrolis dan stabilitas bangunan pelengkap embung. 3) Analisis sedimentasi 4) Analisis rembesan pada embung dan pada bangunan 5) Perhitungan dan analis lainnya

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

- 13 -

g. Buku Pedoman O&P Buku Petunjuk O&P berisikan pedoman tata cara operasi dan pemeliharaan, jumlah kebutuhan petugas, jumlah dan jenis peralatan/fasilitas yang harus disediakan. h. Spesifikasi Teknik Sekurang-kurangnya berisi : 1) Uraian jenis-jenis pekerjaan yang harus dilaksanakan. 2) Jenis dan persyaratan bahan-bahan. 3) Jenis dan persyaratan peralatan kerja. 4) Tata cara pelaksanaan pekerjaan. 5) Tata cara pengujian bahan-bahan dan hasil pekerjaan. 6) Tata cara pengawasan dan pengendalian pekerjaan. 7) NSPM yang dipakai. i. Bill Of Quantity (BOQ) Sekurang-kurangnya berisikan : 1) Rincian perhitungan volume pekerjaan. 2) Sketsa/gambar dari tiap bagian bangunan / pekerjaan yang dihitung volumenya. 3) Rekapitulasi volume pekerjaan. Rencana Anggaran Biaya Rencana Anggaran Biaya ( RAB ) terdiri atas : 1) Rekapitulasi Kuantitas dan Harga 2) Daftar Kuantitas dan Harga. 3) Daftar Harga Satuan Upah, Bahan dan Peralatan. 4) Analisa Harga Satuan Bahan. 5) Analisa Harga Satuan Pekerjaan. 6) Daftar Harga Satuan Pekerjaan. 7) NSPM yang dipakai. RAB disusun berdasarkan volume/kuantitas pekerjaan yang tercantum dalam BOQ , sedangkan harga satuan upah, bahan dan peralatan digunakan harga yang berlaku disekitar lokasi pekerjaan berdasarkan hasil survey yang dilakukan oleh Konsultan. Bahan-bahan harus disebutkan lokasi sumber pengambilannya (quarry) serta harus diperhitungkan ongkos angkut dari quarry ke lokasi pekerjaan Dalam penyusunan RAB harus sudah memperhitungkan PPN 10% dan keuntungan Kontraktor. k. Laporan akhir Laporan akhir memuat rangkuman dan kesimpulan penting dari seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan. serta foto dokumentasi untuk tahap-tahap tertentu dalam pelaksanaan pekerjaan. Laporan Akhir harus dibuat konsep terlebih dahulu untuk didiskusikan dengan Pejabat pembuat Komitmen dan pihak terkait lainnya.

j.

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

- 14 -

12. ALBUM GAMBAR a. Gambar gambar harus dibuat dengan manggunakan program Auto Cad serta diserahkan dalam bentuk kalkir dan cetakan ukuran A1. b. Dalam pembuatan gambar, konsultan diwajibkan untuk melakukan konsultasi/ asistensi dan diskusi dengan pengawas pekerjaan secara priodik dan setelah selesai gambar-gambar harus diperiksa dan disetujui oleh pengawas pekerjaan. c. Gambar-gambar yang harus dibuat adalah : o Situasi areal embung dan kawasan sekitar embung skala 1 : 2.000 yang mengambarkan areal genangan, jalan-jalan, perumahan/perkampungan dan fasilitas infrastruktur lainnya. o Situasi rencana genangan skala 1 : 1.000 o Profil memanjang dan melintang rencana as embung, dan bangunan pengambilan skala 1 : 200 1 : 500 o Peta DPS dengan skala disesuaikan sehingga dapat dimuat dalam 1 ( satu ) lembar gambar ukuran A1 dan dicantumkan lokasi embung secara jelas di dalam gambar tersebut. o Peta geologi regional lokasi embung dan sekitarnya, skala disesuaikan agar dapat dimuat dalam 1 ( satu ) lembar gambar ukuran A1 dan dicantumkan lokasi embung secara jelas di dalam gambar tersebut. o Denah tata letak embung dan bangunan pelengkapnya ( termasuk rencana jalan kerja ) serta batas daerah genangan dengan skala 1 : 2000 atau 1 : 5000 o Gambar Desain Bangunan Utama dan Pelengkap berupa Denah dan Potonganpotongan yang diperlukan untuk : - Embung - Bangunan Pengambilan - Jalan masuk - Bangunan Pelengkap lainnya.

Natuna, Februari 2013 Mengetahui KEPALA DINAS PEKERJAAN UMUM KABUPATEN NATUNA Dibuat Oleh PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN PEMBANGUNAN JALAN LAPIS HOTMIX

Drs. MINWARDI NIP 19620415 199203 1 013

M. AYUB NIP 19601210 198603 1 023

Kerangka Acuan Kerja Perencanaan Embung Desa Teluk Buton

- 15 -