Anda di halaman 1dari 38

Hakikat Sebuah Doa Setiap manusia dilahirkan mempunyai masalah.

Pelbagai persoalan muncul di depan mata, seakan tiada habisnya. Lebih daripada itu, masalah itu semakin menenggelamkan manusia pada penderitaan yang tidak berkesudahan. Ramai di antara mereka yang berputus asa. Perintah solat mula ditinggalkan, bersedekah apatah lagi. Bahkan ironinya, ada yang pergi ke tok bomoh, mencuri, menjual diri dan pelbagai bentuk kejahatan lain yang dianggap sebagai solusi untuk menyelesaikan krisis yang melanda diri mereka. Hidup pun tiada terasa indahnya lagi. Lihat ke kanan masalah, ke kiri masalah, atas dan bawah pun masalah yang seakan-akan datang menghimpit seluruh jiwa dan raga. Lalu apa yang patut kita lakukan ketika ini? Adakah kita hanya bersembunyi di balik masalah ini? Menjerumuskan diri pada bentuk maksiat yang menjanjikan keuntungan besar dalam masa singkat? Minum minuman keras yang dapat melupakan masalah kita dalam masa sementara? Atau bunuh diri agar masalah yang dihadapi selesai setelah kita mati? Semua perkara di atas amat mudah terlintas dalam fikiran manusia kerana pada prinsipnya manusia sangat mudah berputus asa. Alangkah meruginya kita kalau fikiran-fikiran seumpama ini kita ikuti. Koreksi Diri Sentiasa Di saat manusia ditimpa pelbagai musibah dan masalah, tindakan bijak yang perlu kita lakukan adalah memuhasabah hubungan kita dengan Allah swt. Salah satu bentuk komunikasi yang perlu kita lakukan adalah berdoa. Doa hakikatnya adalah penuntun kita untuk melakukan perubahan diri. Hidup kita bukanlah sestatis laut mati. Ia sentiasa bergerak dan berubah dari masa ke semasa. Banyak cabaran yang perlu kita hadapi setiap hari. Melalui musibah inilah, Allah akan melihat siapa hamba-Nya yang sebenarnya. Siapakah hambaNya yang bagus kualiti peribadinya? Siapakah hamba-Nya yang mahu

melakukan perubahan? Dan perubahan inilah yang menjadi esensi dari doa yang kita panjatkan. Ibnu Ata'illah menukilkan sesuatu yang amat berharga dalam kitabnya al-Hikam : "Bagaimana engkau menginginkan sesuatu yang luar biasa padahal engkau sendiri tidak merubah dirimu dari kebiasaanmu? Kita banyak meminta dan banyak berharap kepada Allah swt, tetapi kerana sibuk meminta terkadang membuat kita tidak sempat menilai diri sendiri. Padahal kalau kita meminta dan akibatnya kita merubah diri sendiri, Allah akan memberikan apa yang kita minta kerana sebenarnya doa itu adalah pengiring agar kita dapat merubah diri kita. Jika kita tidak pernah mahu merubah diri kita menjadi lebih baik, tentu ada yang salah dengan permintaan kita." Berdoa berjuta sekalipun, kalau kita tidak melakukan perubahan diri, ianya tidak akan berubah kerana sememangnya itulah ketetapan-Nya. Kekuatan seseorang untuk merubah dirinya dapat menjadi salah satu faktor yang menentukan kejayaan seseorang. Jika hidup selalu ditimpa musibah, hutang tidak pernah terlansaikan, pelajaran pun tidak dapat diikuti dengan baik, jelas itu menunjukkan ada yang tidak kena dengan diri kita. Adakah semua ini kerana Allah tidak memakbulkan doa kita? Cubalah kita muhasabah diri. Tinggalkan kebiasaan-kebiasaan buruk yang selama ini sebati dengan diri kita. Tingkatkan kualiti dan kuantiti ibadah kita. Jika dulu kita orang yang panas baran, cubalah perbaiki sifat ini dengan mengingat-ingat akibat yang akan berlaku jika kita selalu marah kepada orang lain hatta masalah sekecil manapun. Firman Allah dalam surah al-Ra'd ayat 11 yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah tidak merubah nasib suatu kaum sehingga dia sendiri yang merubahnya" Allah sendiri telah menjamin akan mengabulkan doa setiap hamba-Nya sebagaimana termaktub dalam surah al-Baqarah ayat 186 yang bermaksud : "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku. Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah

mereka beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada dalam kebenaran." Oleh itu kita kena muhasabah diri. Lihatlah kekurangan yang ada pada diri kita. Jika kita inginkan kejayaan dalam peperiksaan, tapi tidak meningkatkan usaha dalam mengulang kaji pelajaran, jangan salahkan sesiapapun jika kita gagal kelak. Doa yang kita panjatkan kepada Allah swt ibarat tanaman. Kekuatan kita untuk mahu berubah adalah benihnya. Manakala doa itu sendiri adalah bajanya. Baja akan membuat benih tumbuh, berbuah banyak dan berdaun lebat. Akan tetapi, jika kita hanya menebar baja tanpa sedikitpun benih yang kita tanam, apa yang akan tumbuh? Jika doa semakin bagus, ini menunjukkan bahawa perubahan telah terjadi dalam diri kita secara perlahan-lahan. Jika kita meminta tiada henti, dalam masa yang sama kita pun bermaksiat, jangan salahkan siapapun kerana doa seperti ini ibarat gema kosong yang hanya memantulkan suara sahaja. Demikianlah formulanya yang sangat sederhana. Siapapun yang ingin doanya dimakbulkan oleh Allah,jangan perhatikan apa yang kita minta, tetapi perhatikanlah apa yang dapat kita rubah dari diri kita sendiri. Misalnya, hidup kita sentiasa ditimpa masalah, hutang keliling pinggang dan sebelumnya jarang ke masjid dan mengikuti tazkirah agama. Mulailah dari sekarang, jika terlintas dalam fikiran kita "Takkan lah saya ke masjid supaya Allah langsaikan hutang saya?". Cuba alihkan fikiran seumpama ini

"Mengapa saya harus malu diundang oleh Allah ke rumah-Nya? Mudah-mudahan setelah hutang saya langsai, saya akan lebih rajin lagi ke masjid." Doa Tidak Dimakbulkan Kadang kita berburuk sangka dengan Allah tanpa kita menyedarinya. Sudah banyak kali kita berdoa. Tapi mengapa doa kita tidak kunjung dimakbulkan. Tak

kan Allah tidak dengar doa kita sedangkan Allah Maha Mendengar. Mungkin ada yang salah dengan doa kita. Doa kita tidak akan dimakbulkan jika minda kita tidak percaya apa yang kita minta. Doa kita tidak akan dimakbulkan jika hati kita tidak rasa apa yang kita minta. Doa kita tidak akan dimakbulkan jika komitmen kita tidak dijalankan dengan sepenuhnya. Apa yang kita minta, apa yang kita fikir, apa yang kita rasa, dan apa tindakan yang kita lakukan, disitulah kunci makbul. Itulah sunnatullah. Ada sebab, ada akibatnya. Jika kita minta dengan jelas, seiring dengan apa yang kita rasa, apa yang kita fikirkan, dan komitmen dengan tindakan yang kita lakukan, ianya akan membuka pintu rezeki atau peluang seperti yang kita kehendaki. Kadangkadang peluang itu datang daripada sumber yang tidak disangka-sangka. "Dan dia memberi rezeki kepadanya dari arah yang dia tidak menjangkakan. Dan sesiapa mempercayakan (tawakkal) kepada Allah, Dia akan mencukupnya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sesungguhnya Allah mengadakan ukuran bagi segala sesuatu." (Surah at-Talaq ayat 2-3) Teringat pada satu kisah penduduk Basra yang pada masa itu sedang dilanda masalah sosial. Kebetulan mereka didatangi oleh ulama besar yang bernama Ibrahim bin Adham. Penduduk Basra pun mengadukan nasibnya kepada Ibrahim bin Adham. "Wahai Abu Ishak (gelaran Ibrahim bin Adham), Allah berfirman dalam al-Qur'an agar kami berdoa. Kami penduduk Basra sudah bertahun-tahun berdoa, tetapi mengapa doa kami tidak dimakbulkan Allah?". Ibrahim bin Adham menjawab, "Wahai penduduk Basra, kerana hati kalian telah mati dalam sepuluh perkara. Bagaimana mungkin doa kalian akan dimakbulkan oleh Allah?". 1. Kalian mengakui kekuasaan Allah, tetapi kalian tidak memenuhi hak-hak-Nya. 2. Setiap hari kalian membaca al-Qur'an, tetapi kalian tidak mengamalkan isinya.

3. Kalian selalu mengaku cinta kepada Rasul, tetapi kalian meninggalkan sunnahnya. 4. Setiap hari kalian membaca ta'awuz, berlindung kepada Allah dari syaitan yang kalian sebut sebagai musuh, tetapi setiap hari pula kalian memberi makan syaitan dan mengikut langkahnya. 5. Kalian selalu mengatakan ingin masuk syurga, tetapi perbuatan kalian justeru bertentangan dengan keinginan itu. 6. Kalian takut masuk neraka, tetapi kalian justeru mencampakkan diri kalian sendiri ke dalamnya. 7. Kalian mengakui bahawa maut adalah satu kepastian, tetapi pada kenyataannya kalian tidak mempersiapkan diri untuk menghadapinya. 8. Kalian sibuk mencari-cari kesalahan orang lain, tetapi terhadap kesalahan sendiri kalian tidak mampu melihatnya. 9. Setiap saat kalian menikmati kurniaan Allah, tetapi kalian lupa mensyukurinya. 10. Kalian sering menguburkan jenazah saudara kalian, tetapi kalian tidak mengambil pelajaran daripadanya. "Wahai penduduk Basra, ingatlah sabda Rasulullah saw, "Berdoalah kepada Allah, tetapi kalian harus yakin akan dimakbulkan. Kalian harus tahu bahawa Allah tidak berkenan mengabulkan doa dari hati yang lalai dan main-main". Usaha Dan Doa Usaha tanpa doa adalah kesombongan dan doa tanpa usaha adalah kebohongan. Doa dan usaha adalah dua hal yang tidak mungkin dipisahkan. Kita tidak boleh hanya berdoa sahaja tanpa melakukan usaha semaksimal mungkin untuk mencapai tujuan kita. Kita juga tidak boleh hanya berusaha sahaja tanpa berdoa dan mengabaikan Allah sebagai penentu sama ada usaha kita berjaya atau tidak. Sesetengah manusia terlalu sombong, tidak mahu berdoa. Seolah-olah ia dapat menghasilkan sesuatu tanpa pertolongan daripada Allah swt. Sesetengah manusia terlalu sombong, tidak mahu berdoa. Seolah-olah ia dapat beribadah tanpa pertolongan daripada Allah swt. Sesetengah manusia terlalu sombong, jarang berdoa. Seolah-olah kekuatan

manusiawinyalah yang dapat mewujudkan seluruh asanya tanpa pertolongan daripada Allah swt. Dan rabbmu berfirman yang bermaksud: "Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina." (Surah al-Mukmin ayat 60) Al-Syaukani rahimahullah berkata, "Ayat ini memberikan pengajaran kepada kita bahawa doa adalah ibadah dan bahawa meninggalkan doa kepada Rabb Yang Maha Suci adalah sebuah kesombongan. Tidak ada kesombongan yang lebih buruk daripada kesombongan seperti ini. Bagaimana mungkin seorang hamba dapat berlaku sombong, tidak berdoa kepada Zat yang merupakan Penciptanya, Pemberi rezeki kepadanya, Yang mengadakannya dari tiada dan Pencipta alam semesta ini, Yang Menghidupkan, Yang Mematikan, Yang memberi ganjaran dan Yang memberi balasan. Maka tidak diragukan lagi bahawa kesombongan ini adalah bahagian dari kegilaan dan kekufuran terhadap nikmat Allah swt." Dengan berdoa bererti kita merendahkan diri kepada Allah swt. Ia merupakan sesuatu yang paling mulia di sisi Allah SWT dibandingkan yang lainnya. Allah swt sangat suka kepada hamba-Nya yang merendah diri kepada-Nya dan menunjukkan bahawa hanya Allahlah Yang Maha Berkuasa, Yang Maha Pengatur, Yang Maha Pencipta, tiada sekutu bagi-Nya. Doa Mendekat Diri Kepada Allah Allah sentiasa inginkan hamba-Nya dekat dengan-Nya. Pelbagai cara disediakan oleh Allah untuk mendekatkan hamba-Nya dengan-Nya. Antaranya dengan mendatangkan musibah. Tidak ada sedikitpun maksud Allah untuk menzalimi hamba-Nya kerana Maha Suci Dia dari sifat zalim. Jangan berburuk sangka dengan Allah bahawa setiap musibah yang didatangkan kepada kita menunjukkan Allah sedang marah dan menzalimi kita. Ketika berdoa, yang paling utama adalah bukanlah dimakbulkannya doa kita atau hilangnya derita yang kita alami, tapi adalah meningkatnya kedekatan kita kepada Allah. Betapa banyak orang yang hidup dengan limpahan harta kekayaan, jawatan yang tinggi, pujian dan penghargaan terus datang mewarnai kehidupannya.

Namun semua itu tidak menjanjikan kebahagiaan kepadanya. Itu kerana dia mendapatkannya tanpa doa. Berbeza halnya dengan orang yang mengenal Allah dalam setiap langkah kehidupannya. Itulah kekayaan yang hakiki. Jadi hakikat doa adalah bagaimana dengan doa itu kita semakin dekat dengannya. Refleksi dari doa ini nampak pada akhlak yang tercermin dalam kehidupan harian kita yang menjadikan kita lebih baik di masa hadapan. Ingatlah Allah itu Maha Memberi. Dia tidak lupa untuk memberi. Kita tidak minta diberi makanan, tapi Dia tidak lupa untuk memberi makanan kepada kita. Kita tidak minta diberi pakaian, tapi Dia tidak lupa untuk memberi pakaian kepada kita. Ibnu Ata'illah menyatakan: "Bukan tujuan utama itu hanya sekadar berdoa. Tapi tujuan yang utama adalah agar engkau mengetahui adab terhadap Tuhanmu."

Jangan Buang Masa Lagi! Roda Kehidupan Hidup Umpama Roda. Ya memang kehidupan kita umpama roda. Kehidupan kita akan sentiasa berputar. Masa yang kita lalui akan semakin jauh meninggalkan kita. Begitu juga kehidupan kita semakin hampir ke penghujung usia kita. Oleh itu, pandulah roda kehidupan itu ke jalan yang diredhaiNya. Mati dan Hidup itu ujian Mati kemestian yang akan berlaku kepada makhluk yang bernyawa. Namun, kita sebagai hamba ciptaan-Nya hanya perlu menyakini kematian itu. Kematian yang akan memisahkan kita daripada apa yang kita miliki sekarang ini. Harta, isteri, anak-anak, ibubapa, dan sahabat tidak mampu berbuat apa-apa sekiranya Allah SWT mengkehendaki kematian itu.Allah SWT berfirman; " "Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apaapa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)." (Surah al-Imran ayat 14) Hidup ini penuh ujian. Mati dan hidup adalah ujian. Kesenangan dan kesusahan juga itu adalah ujian. Namun, sebagai hamba yang beriman kepada-Nya akan menjadikan sebarang ujian yang menimpanya sebagai wadah untuk beriman dan semakin bertakwa.Allah SWT telah merakamkan di dalam kitabNya yang bermaksud; "Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." (Surah al-Mulk ayat 2)

Dengan putaran masa yang tidak pernah lelah. Tidak menunggu bagi manusia yang leka. Oleh itu, kehidupan ini mesti kita fahami dan cuba memaknai. Memaknai erti hidup di dunia sebagai hamba Allah SWT memberi kesempatan bagi kita menuju jalan cahaya. Jalan yang dilalui oleh orang-orang beriman dan bertakwa. Mengimpikan syurga dan bertemu Sang Pencipta-Nya.Dan firmanNya lagi; " Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku." (Surah Adz-Zazriyat ayat 56)

Masa kita Masa kita adalah masa yang kita alami sekarang. Masa yang lalu telah berlalu bukan miliki kita lagi. Masa yang akan datang pula belum tentu menjadi milik kita. Jadi, sangatlah rugi jika masa sekarang ini kita sia-siakan. Masa berlalu tanpa makna. Rugi dan sangat rugi. Allah SWT berfirman yang bermaksud; "Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. " (Surah Al-Ashr ayat 1-3) Masa kita adalah masa yang kita alami sekarang. Masa yang lalu telah berlalu bukan miliki kita lagi. Masa yang akan datang pula belum tentu menjadi milik kita. Jadi, sangatlah rugi jika masa sekarang ini kita sia-siakan. Masa berlalu tanpa makna. Rugi dan sangat rugi. Oleh itu, manfaatkan masa kita. bukan sekadar mengungkapkan masa itu emas. Sebenarnya, masa itu lebih bernilai daripada emas. Emas boleh dicari dan dibeli jika kita mahu. Namun, masa tidak seperti itu. Masa lebih bernilai lagi. Masa yang berlalu tidak boleh beli untuk ia kembali menjadi miliki kita. Usia kita sekarang tidak boleh dibayar untuk kita kembali muda seperti dulu. Maka itu, hargai masa kita! Jangan buang masa lagi!

Kepentingan Ilmu Dalam Berbicara Dalam menghadapi liku liku hidup, kita pasti sesat dalam mencari laluan kehidupan, jika sekiranya kita tidak mempunyai ilmu, bak kata pepatah "ilmu penyuluh hidup" atau "ilmu penyeri hidup". Ilmu perlu dicari dan diteroka untuk kebaikan diri dan juga manusia sejagat. Ilmu juga adalah pemangkin kepada kehidupan. Mencari ilmu dunia dan akhirat bukan lah senang, untuk dapat ilmu yang baik, ada banyak cabaran dan juga dugaan. Ilmu yang tidak baik senang untuk diperolehi. Namun kedua-duanya dapat dikategorikan sebagai ilmu dan mencari ilmu itu adalah satu kewajipan kepada setiap manusia.Allah berfirman, ertinya; "Dan janganlah engkau ikuti apa yang engkau tidak mempunyai ilmu tentang-nya, semuanya (Surah al-Isra' ayat 36) Ayat di atas menerangkan sekiranya kita tidak mempunyai ilmu tentang apa yang dibincangkan usah la berbicara kecuali ada pandangan. Pandangan di sini bermaksud, kita mendapat persefahaman tentang apa yang dibicarakan. Namun pandangan tersebut mestilah betul dan mengikut fakta.Dan sabda Nabi : "Barang siapa berbicara tentang al Qur'an dengan akal nya atau tidak dengan ilmu, maka hendaklah ia menyiapkan tempatnya di neraka" (Hadist seperti ini ada dari 2 jalan, yaitu Ibnu Abas dan Jundub. Lihat Tafsir Qur'an yang diberi mukaddimah oleh Syeikh Abdul Qadir Al-Arnauth hal. 6, Tafsir Ibnu Katsir dalam Mukaddimah hal. 13, Jami' As-Shahih Sunan Tirmidzi jilid 5 hal.183 no. 2950 dan Tuhfatul Ahwadzi jilid 8 hal. 277) Berwaspadalah ketika menyampaikan sesuatu ilmu. Sekiranya ilmu yang disampaikan itu adalah salah dan boleh membawa kepada fitnah, besar dosanya buat kita. Zaman sekarang, ramai di antara kita yang sudah mula mengenali "Freedom of Speech", di mana, kita bebas untuk bersuara tidak kira usia, sesungguhnya itu pendengaran, akan pengelihatan di dan hati tanya"

pangkat dan juga ilmu di dada. Apa yang tersirat di dalam hati, dapat kita luahkan begitu sahaja tanpa mengenal baik buruknya. Sentiasa beringat tentang ilmu yang diperolehi, mungkin ilmu itu bakal berguna pada kita kelak, namun oleh kerana sudah merasa ilmu itu sudah cukup, kita mampu untuk memberi hujah dan nasihat kepada mereka yang dianggap kurang ilmu. Ilmu datangnya dari pembelajaran dan juga pengalaman. pengalaman akan mengajar kita erti kesabaran. Ada yang mengata kesabaran dalam menuntut ilmu selalunya akan mendapat keredhaanNya. Namun, kita perlu tahu, ilmu itu adakah baik atau sebaliknya? Orang-Orang salaf berkata : "Waspadalah terhadap cubaan orang berilmu yang buruk (ibadahnya) dan ahli ibadah yang bodoh." (Al-wala'wal bara' hal. 230) Ramai di antara kita sudah terpedaya dengan kata-kata yang tak diteraskan dengan ilmu yang baik. Sama samalah kita momohon supaya dihindari perkara sebegini. Sentiasa bermunajat dan beristighfar kepadaNya supaya ilmu yang diperoleh tidaklah menyebabkan pengamal itu merana. "Ya Allah, aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang bermanfaat dan amal yang diterima" (Hisnul Muslim, hal. 44 no. 73). Allah mengingatkan kita di dalam kitabNya yang bermaksud; "Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu sedangkan kamu mengetahuinya" (Surah al-Baqarah ayat 42) Setiap ilmu yang dianugerahkan kepada kita, akan ada masanya ilmu itu akan diduga oleh Allah kepada kita. Namun, setiap manusia juga dikurniakan akal olehNya untuk berfikir sama ada ilmu itu baik atau buruk baginya. Jika ia buruk, bersamalah kita untuk meninggalkannya. Jika ilmu itu baik, sama-samalah kita untuk berkongsi dengan semua.

"Wahai orang-orang beriman, masuklah kamu kedalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu" (Surah al-Baqarah ayat 208) Walaubagaimanapun, setiap ilmu itu ada batasnya. Ilmu itu akan mengikut keimanan seseorang untuk menterjemahkan ia sebagai pengangan hidup. Adakala ilmu yang diperoleh terlalu tinggi, sehingga mengakibatkan dirinya tidak dapat menanggung segala dugaan yang menimpanya. Oleh itu, beramal lah dengan ilmu itu sebaik baiknya. Lengkapkan diri dengan kekuatan iman yang kuat supaya dapat menjadi kulit kepada ilmu yang menjadi manisan di dalamnya.

Pujuklah Hatimu Seringkali hati bertanya sesuatu yang tidak mampu dijawab oleh akal. Hati seringkali berkata tidak tanpa akal yang mengiringi. Langkah yang tidak seiring itu menjerumus pujuklah kepada hati memberontak, memujuk maka hati? hatimu. Bagaimana

Mengapa memujuk? Bila harus memujuk?. Persoalan itu akan terjawab bila kita tahu, Ke mana hati merajuk? Kenapa hati merajuk? Apakah kehendak hati yang merajuk?. Terimalah lakaran hatiku, Pujuklah Hatimu. Terkadang kita membiarkan hati pergi, pergi menjauh ke tepi muara. Ku pujuk hati, ku merayu. "mari dan mendekat padaku wahai hati, ke pangkuanku". Hati terus menjauh. Lantas ku pujuk hati dan ku katakan padanya "Setiap sesuatu itu telah ditentukan, sabar wahai hati". Hati lalu mendekat, suaranya sudah tidak lagi kedengaran hanya air mata menterjemah segala laku. Lalu hati berkata, "kenapa semua ini terjadi?". Namun tiada lagi kata bisa ku ucap, "maafkanku wahai hati". Kehidupan adalah suatu ujian yang Allah SWT telah petakan sepanjang perjalanan manusia. Kerana Allah tidak menjanjikan hidup penuh dengan keseronokan tanpa rintangan. Sepanjang perjalanan ini, apa yang kita ada, apa yang kita perolehi adalah nikmat yang diberikan oleh Allah SWT kebanyakannya datang daripada rasa kecewa dan kesukaran yang pernah kita alami. Hadirnya tatkala ada merupakan elemen "Rahim" Allah yang dititipkan buat kita. Itulah kebahagian disebalik ujian yang dikurniakan. Insyaallah dengan berkat doa akan Rahmah Allah hadapi ia dengan kuat dan tabah walaupun perit. Hatiku dan Hatimu Jika diperhatikan keduanya sudah semestinya berbeza, hatimu dan hatiku. Namun percayalah ia adalah daripada acuannya yang sama. Datangnya hati memberi seribu rasa bagi jasad. Keselarasan dalam membimbing hati dan jiwa diiringi jasad adalah satu keperluan dan bukan sekadar kehendak. Keperluan mestilah didahului daripada kehendak kerana keperluan ialah penghidupan manakala kehendak ialah pelengkap.

Hati merupakan raja yang mengawal seluruh tubuh badan. Maka dengan bahasa mudah untuk menjaga tubuh badan maka hati mesti dijaga. Dari hati segalanya bermula ibarat "Motherboard" atau keperluan yang menjadi landasan kepada sistem jasad. Mengawal komponen-kompnen lain yang menjadi pelengkap kepada keperluan. Jika motherboard ini rosak maka seluruh sistem komponennya akan mengalami masalah. Masalah yang membuatkan diri kita tidak senang duduk selalu berlaku kepincangan dalam sistem kehidupan. "Sesungguhnya dalam sesuatu jasad ada seketul daging. Jika baik daging itu maka baiklah seluruh jasad dan jika rosak daging itu maka rosaklah seluruh jasad, ketahuilah daging itu ialah hati" (Hadis Riwayat Ahmad) Hati Adam VS Hati Hawa Sistem yang Allah SWT telah aturkan adalah bersifat saling kebergantungan antara satu sama lain. Hati Adam dan Hawa sudah pasti berbeza. Lihat sahaja kepada penciptaan keduanya, itu menggambarkan bahawa keduanya datang dari syarikat (bahan) yang berlainan. Adam daripada tanah dan Hawa daripada tulang rusuk Adam. Kenapa terjadinya sebegitu? Ia adalah memenuhi apa yang dikatakan keperluan dan kehendak. Keperluan untuk bersama dan kehendak untuk memahami hati keduanya. Kata Hujatul Islam dalam bait katanya yang berseni bahawa : "Lelaki mempunyai 1 Nafsu 9 akal manakala wanita mempunyai 9 nafsu 1 akal. Ramai yang keliru dengan kenyataan menarik di atas namun yang dimaksudkan oleh Imam Ghazali dalam bahasa yang mudah difahami adalah lelaki mempunyai 1 emosi 9 rasional manakala wanita mempunyai 9 emosi 1 rasional. Ini menggambarkan kepada kita bahawa perbezaan peranan yang dimainkan oleh wanita dan lelaki dalam sistem kehidupan. Wanita dan lelaki mempunyai tanggungjawab yang berbeza dan perlu difahami agar sistem nilai tidak pincang dek kerana kurang memahami tanggungjawab masing-masing. Hatiku dan Hatimu Berubah (Qalbun Maddatan) Dalam Keadah bahasa Arab hati sebut "Qalb" kerana hati ini mudah bergerak, mudah berbolak balik. Ya, Hati manusia pasti berubah. Berubah mengikut apa

yang mengubah. Perubahan persekitaran, masa, situasi dan tempat. Perubahan kadang-kadang membawa kegembiraan tidak kurang juga penderitaan. Mana mungkin seorang yang kehilangan ibu dan bapa akan diam seribu bahasa tanpa mengalami perubahan. Mungkin perubahan darisegi pertuturan yang lebih diam atau perubahan hati supaya lebih cekal dalam menghadapi hari mendatang. Kita harus memastikan perubahan yang ingin dibawa adalah perubahan yang membawa kepada perkara yang lebih baik walaupun menempuhnya menuntut seribu kepahitan dalam perjuangan. Apa yang lebih penting adalah untuk kita menjaga hati supaya lebih tetap dengan agama Allah. Lihatlah di sekeliling kita, perubahan masyarakat sangat ketara menunjukan kepada kita tentang betapa manusia menghidapi penyakit hati yang serius. Arakian, gejala yang berleluasa adalah isu murtad yang kurang mendapat liputan dari media dan tidak menjadi topik utama dalam minda. Manusia sudah tidak bertindak seperti manusia yang mengikut landasannya sebagai hamba. Bagaimana hendak memanusiakan manusia? Maka jawapannya ialah Agama Islam. Saya pasti tidak ada Kekhilafan antara kita dengan jawapan itu. Namun adakah dengan hanya manis dibibir tapi racun dihati? Islam terbina salah satunya adalah dasar nasihat, sebab itu disebut "Addin Nun Nasihah". Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:"Agama itu nasihat. "kami bertanya: Untuk siapa. Baginda menjawab: "Untuk Allah, Untuk KitabNya, Untuk RasulNya, untuk para kaum muslimin (Riwayat Muslim) Dari mana hendak mendapatkan nasihat? Pergilah mencarinya di rumah-rumah Allah. Pilihlah masjid-masjid yang aktif dari segi pengurusan pengajian umum yang dijalankan. Insyaallah berbekas dihati. Persoalan Kenapa, Kemana dan Apa Kenapa hati merajuk? Itu persoalan utama yang sukar untuk ditafsirkan. Hati yang menerima rasa, sedih kecewa, suka, duka, gembira dan berbagai lagi. Ke mana hati itu pergi? Itulah yang perlu dikesan. Hati yang merajuk jangan dan untuk orang awam"

dibiarkan pergi menjauh dari Tuhan yang menciptanya, kelak akan membawa kepincangan. Hati yang jauh dari fitrah akan mengundang fitnah yang sangat impak pada hati. Apakah natijah daripada hati yang dihinggapi rasa fitnah? Sudah pasti akan timbul rasa mazmumah yang tinggi berbekas didalamnya. Apabila Muzmumah sudah bersarang maka hati akan sakit. Hati yang sakit ialah hati yang dipenuhi oleh sifat-sifat mazmumah seperti takbur, hasad dengki, marah, kecewa, putus asa, dendam, takut, cinta dunia, gila puji, tamak dan lain-lain lagi. Kemuncaknya hati akan memberontak dan timbullah warna sebenar dalam diri. Kelak menjadi cacian dan cemuhan yang tidak mungkin terpandam dengan mudah. Imam Ghazali pernah menyatakan bahawa cukuplah seseorang hamba

dikatakan sudah

"memberontak" kepada Tuhannya apabila

dia menukar

kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya. Misalnya, dia tidak lalu mahu makan-minum secara teratur, tidak mandi, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan misai dan janggut dan lain-lain yang menjadi selalunya menjadi rutin hidupnya. Ungkapan mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak kenyang adalah satu "demonstrasi" seorang yang sudah tercabut rasa kehambaannya apabila diuji. Persoalan Bagaimana, Mengapa dan Bila Bagaimana hati harus dipujuk? Hati harus dipujuk bersama dengan fitrah. Ya, fitrah hati yang sentiasa mahukan kebaikan bukan keburukan. Seseorang perlulah bermujahadah dalam memujuk hati. Namun harus difahami ayat di atas ialah bermujahadah perlukan pengorbanan. Pengorbanan melawan musuh terdekat hati,Nafsu. Mengapa Nafsu dikatakan musuh terdekat kerana ada bersamanya Iblis. Menyelinap masuk di setiap aliran darah manusia. Begitu dekat sekali dengan kita. Manusia bertindak bukan atas dasar tahu tapi manusia bertindak atas

dasar mahu. Maka mengapa manusia bertindak atas dasar mahu? Jawabnya hati yang mahu. Hati berkata mahu dan jasad bertindak untuk memenuhi mahu. Oleh itu mahu perlu didasari atas keikhlasan, kerana keikhlasan akan

menimbulkan mahuyang jelas. Bacalah doa diatas agar sentiasa tetap pendirian dalam setiap perkara. Jangan Butakan Hati Anda Hati buta adalah hati orang kafir. Hati yang telah tertutup daripada hidayah Allah.Allah berfirman yang bermaksud : "Sekali-kali tidak, sesungguhnya perbuatan dosa yang selalu dilakukan telah menutupi hati mereka. Sekali-kali tidak, Sesungguhnya mereka pada hari itu benar-benar tertutup daripada (memandang) Tuhan mereka." (Surah al-Mutafifin ayat 14-15) Syarat penerimaan ibadah yang diperjelaskan oleh Imam Al-Ghazali dala kitab Ihya' Ulumuddin adalah ikhlas dan juga mengikut cara Rasullullah. Oleh itu, mana datang ikhlas kalau bukan hati mendatangkan ikhlas. Didik hati untuk ikhlas perlu dalam konsep ibadah, soalnya bagaimana? Jawapannya tunaikanlah janji anda. Janji seorang hamba Allah dengan pencipta, janji seorang anak dengan kedua ibubapa, janji Sahabat bersama sahabatnya, janji isteri kepada suami dan sebaliknya, janji kita bersama semua. Apaabila semua itu tertunai bererti kita telah memberi. Memberi dengan kualiti jiwa bukan kualiti harta. Bukankah Rasullullah s.a.w telah bersabda:"Bukanlah kekayaan itu dengan banyaknya harta benda tetapi kekayaan itu sebenarnya ialah kaya hati" (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a.) Justeru, berilah makanan kepada hatimu berupa zikrullah. Jangan terlalu berbangga dengan kekuatan dan kecantikan susuk badan. Kenapa hanya senaman jasmani sahaja? Bukankah rohani perlu dicantikkan lebih daripada jasmani..........."Ya Allah, hati ini telah lama berkarat, penuh dosa dan maksiat, Kurniakanlah kami hati yang baru yang Engkau beri padanya rahmat, Agar hati itu sentiasa berkilat, moga hati yang baru itu sentiasa sihat, dan moga hidup kami menjadi berkat."

Kaedah Komunikasi Yang Positif Komunikasi sesama kita merupakan salah satu seni pembinaan personaliti. Ia termasuklah komunikasi ringkas dengan kawan-kawan dan rakan sekerja yang biasanya membawa impak yang besar kepada hati insan yang mendengarnya.Fokus artikel kali ini adalah alternatif-alternatif yang berkesan yang dapat kita aplikasikan dalam kehidupan seharian lebih-lebih lagi ketika berkomunikasi dengan orang lain. Selalunya apakah antara ayat-ayat yang kita akan gunakan sekiranya kita mahu meminta pertolongan daripada orang lain atau sekiranya kita ingin meminta tolong dia seseorang membuat sesuatu? Kebanyakan dari kita , tanpa disedari, selalu mengucapkan dialog tanpa kita fikir kesannya terhadap orang lain, kerana cara itu sering menjadi tabiat kita dari hari ke hari. Contoh ayat suruhan: Saya nak awak selesaikan minit mesyuarat

semalam. Cara Alternatif: Saya nak minta tolong /perlukan pertolongan awak siapkan minit mesyuarat semalam untuk edaran segera. Di dalam penyataan ini, kita masih menyatakan kita minta dia melakukan sesuatu(dengan nada yang baik dan bersopan) walaubagaimanapun dalam masa yang sama, kita memberitahunya kenapa ia perlu disiapkan atau dilaksanakan. Kebanyakan kita hanya tahu menyuruh orang lain membuat itu dan ini, tapi kita lupa memberitahu mereka kenapa perkara tersebut perlu dilakukan. Ini menyebabkan, orang lain kadang-kadang berada dalam keadaan kabur dan tidak mengerti permintaan kita. Jika kita sebagai ketua didalam sebuah organisasi, menampakkan sikap anggun atau berhemahnya tidak salah sekiranya kita dalam meminta

kita menggunakan kedua-dua frasa di atas, namun frasa yang kedua lebih tolong seseorang melakukan tugas. Tapa disedari kita dapat mendidik orang

bawahan kita melakukan perkara yang sama terhadap orang lain. Akhirnya aura berhemah ini akan berkembang di sekeliling kita. Dalam situasi kita menunggu email atau surat daripada seseorang. Kita sering bertanya Contoh: Dah mereka dengan hantar ke email soalan-soalan ke? / Kenapa sepeti tak hantar ini: lagi?

Dalam keadaan begini kita meletakkan kesalahan kepada orang lain. Sekiranya benar mereka sudah menghantar email tetapi ada masalah teknikal, pasti mereka tersinggung dengan pertanyaan mengapa dan kenapa. Oleh itu, sebagai alternatif kita boleh cuba bertanya begini: Saya masih belum terima email yang dijanjikan ... ( ayat seterusnya) Dalam keadaan kedua, kita merujuk kepada masalah kita iaitu dengan memahami dan membuat sangkaan bahawa mungkin dia telah menghantar dan berlakunya masalah teknikal dan bukannya menuduh orang lain walaupun benar dia masih tidak menghantar email itu kepada kita. Dengan cara ini, sekiranya benar dia sudah menghantar email, dia akan memberi respon yang responsif dan bukannya defensif. Namun, sekiranya dia masih belum menghantar email tersebut, dia akan segera melakukannya kerana dia dengan sendirinya menyedari bahawa kelambatan dia telah menyebabkan orang lain tertunggu-tunggu. Ini merupakan cara teguran yang dapat membina personaliti seseorang dengan lebih baik di dalam komunikasi. Kurangkan bertanya mengapa dan kenapa di dalam komunikasi kecuali kita mahu menghukum seseorang dalam keadaan yang seadilnya, ianya (pernyataan pertama) memang wajar digunakan. Sentiasa berfikir sekiranya mahu berbicara, dan selalu merujuk ayat itu kepada kita sebelum kita melafazkannya. Dengan berlatih, penguasaan komunikasi akan menjadikan kita lebih berhemah.Usahlah kita sering mencari kesalahan orang lain tetapi gunakanlah pendekatan-pendekatan positif agar dapat memberikan impak yang lebih baik kepada masyarakat. "Practice makes perfect".

Aku Remaja Biasa Setiap manusia pasti melakukan dosa apatah lagi remaja yang baru mengenal kehidupan. Aku juga remaja dan aku juga tidak terlepas dari melakukan dosa, pasti banyak dosa-dosa yang aku tidak sedari. Aku juga masih mentah untuk menghadapi dunia sebenar yang penuh dengan fatamorgana dan godaan syaitan yang meragut jiwa. Setiap doa di dalam solat, seringkali aku berdoa agar diriku ini dijauhkan dari kemungkaran yang merosak akhlak dan jiwa. Aku sedar yang aku bukanlah remaja yang hebat, pandai, dan mendapat A dalam semua subjek. Aku hanyalah remaja biasa yang hanya belajar di sekolah biasa dan bergaul dengan rakanrakan biasa. Tetapi, aku berharap yang aku diberi laluan untuk menghadapi kehidupan yang lebih baik dengan bersekolah di sekolah agama dan berkawan dengan rakanrakan yang luar biasa. Bukan aku tidak bersyukur dengan kehidupan yang Allah SWT berikan. Fitrah seorang manusia menginginkan kehidupan yang lebih baik. Rakan-rakanku bukanlah berpendidikan tinggi atau mempunyai keluarga yang sempurna. Aku juga sama. Aku menulis artikel ini bukan untuk menunjuk atau meluahkan perasaan. Tetapi, Aku ingin menumpukan bahawa singnifikannya harapan dalam diri manusia dan diri aku. Di dalam hati, acapkali aku bertanya "Adakah diriku ini disayangi Allah?". Setiap kali hatiku menanyakan soalan itu, air mataku deras menitis. Aku mengaku yang diriku ini selalu kalah dengan godaan syaitan yang durjana.

Di dalam solatku tidak putus-putus aku berdoa agar aku diberi petunjuk di jalan yang benar. Kadangkala, apabila aku ingin menjadi lebih baik, pasti akan dihujani dengan dugaan yang menjerihkan jiwa.

"Ya Allah, Aku amat menyayangimu. Aku memohon kepada mu Ya Allah, Kau tunjukkanlah jalan yang lurus kepadaku."Allah berfirman: "(Mereka berdoa dengan berkata): 'Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya pemberianNya" (Surah ali-Imran ayat 8) FirmanNya lagi: "Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan RasulrasulNya. (Mereka berkata): 'Kami tidak membezakan antara seorang dengan yang lain Rasul-rasulnya'. Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali'" (Surah al-Baqarah ayat 285) Allah berfirman lagi; "Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): 'Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami ! Janganlah terdahulu Engkau daripada bebankan kami. kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir'" (Surah al-Baqarah ayat 286) Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah

Allahuakbar, Allah

Maha Besar. Sungguh ayat-ayatNya memberikan aku

semangat. Kini, aku yakini walau pun tidak berpeluang untuk belajar di sekolah yang ku inginkan, namun aku percaya ilmu Allah itu Maha Luas. Di bumi Allah itu semuanya penuh dengan didikan hatta ujian itu juga adalah didikan jiwa yang boleh mendekatkan diri pada Allah. Aku percaya, bukan kerana dari mana kita bergraduasi.. Bukan bidang agama yang menentukan kita orang yang beragama tetapi sejauh mana kita mengamalkan apa jua yang kita pelajari. Samaada ilmu dunia atau ukhrawi, selagi mana ianya dihadam untuk tujuan akhirat, maka ianya akan memberi kebaikan Insyaallah. "Maka bersabarlah engkau (Muhammad) ata apa yang mereka katakan. Dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbena, dan bertasbihlah (pula) pada waktu tengah malam dan di ujung siang hari, agar engkau merasa tenang" (Surah Taha ayat 130) kepada orang tersebut. Moga kita semua mendapat iktibar.

Motivasi Diri 8 Cara Ringkas Meningkatkan Motivasi Diri Dengan Kembali Kepada Fitrah
Sebelum pergi kepada 8 cara ringkas meningkatkanmotivasi diri dengan kembali kepada fitrah, ada baiknya mengetahui bahawa dalam menyusuri jalan kejayaan, kadangkala arah akan sedikit tersasar. Sebagai contoh ketika menjalankan perniagaan, ada ketikanya semangat membangunkan empayar sedikit diuji. Hal ini merupakan perkara biasa yang dihadapi oleh kebanyakan manusia biasa. Ia merupakan suatu ujian bagi menyedarkan seseorang kini agar sentiasa mengemas status (update

status) diri sebagai hamba. Di antara nikmat yang paling besar di akhirat kelak adalah mendapat pengiktirafan dan gelaran sebagai Hamba Allah.

Cara Meningkatkan Kembali Motivasi Diri


Lain orang lain caranya. Di antara cara yang biasa digunakan bagi meningkatkan kembali motivasi diri adalah dengan: 1. Mendapatkan pengetahuan motivasi sama ada melalui pembacaan, menghadiri suatu acara, mendengar nasihat, menonton video dan sebagainya 2. Berehat daripada sebarang aktiviti untuk sementara waktu 3. Enjoy bersama rakan-rakan 4. Membawa diri untuk mencari ketenangan 5. Menghabiskan masa dengan hobi 6. Berkongsi masalah bersama rakan karib 7. Dan lain-lain.

Kebanyakan cara yang disenaraikan betul. Namun di sebalik semua itu, cara yang baik untuk mengembalikan motivasi diri adalah dengan kembali kepada fitrah.

Kembali Kepada Fitrah


Kembali kepada fitrah mudah difahami dengan menghayati konsep Hamba Allah. Apakah tujuan sebenar manusia diciptakan di muka bumi Allah ini? Bagaimana untuk menjadi hamba Allah yang sebenarnya?. Tujuan sebenar manusia diciptakan telah dinyatakan oleh Allah SWT dalam surah al-Zaariyaat, ayat 56 yang bermaksud: Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk merekamenyembah dan beribadat kepadaKu. Secara tersurat, ayat di atas jelas menunjukkan tujuan manusia dicipta adalah untuk menyembah dan beribadah kepada Allah. Penjelasan ini juga sekaligus

menjawab persoalan bagaimana untuk menjadi hamba Allah yang sebenarnya, iaitu dengan mentaati segala suruhan-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

Tingkatkan Motivasi Diri Dengan Kembali Kepada Fitrah: 8 Cara Ringkas


Bagaimana menghubungkan diantara Meningkatkan Motivasi Diri dan Kembali Kepada Fitrah? Ketika diuji dengan motivasi diri yang menurun, cara terbaik meningkatkannya kembali adalah dengan kembali kepada Allah (kenyataan ini tidak menafikan cara-cara yang lain). Antara cara yang boleh dipraktikkan adalah:

Cara # 1 Membaca Al-Quran Dalam tingkat piramid bacaan, ia berada di kedudukan paling atas. Cara # 2 BerzikirMotivasi diri yang menurun disebabkan hati yang gelisah. Hati yang gelisah mampu ditenangkan dengan mengingati Allah (zikrullah). Cara # 3 Memerhati Kejadian Alam Hati yang resah juga mampu ditenteramkan dengan memerhati kejadian alam. Setiap makhluk yang diciptakan ada penciptanya. Setiap kejadian yang berlaku ada yang mengaturnya. Cara # 4 Mendampingi Para Ulama Dan Masjid Jaringan kenalan yang positif memberi kesan yang baik kepada motivasi diri. Selain itu, seorang rakan Rusia memberitahu penulis bahawa hatinya terasa tenang setelah menjejakkan kaki di masjid. Selepas itu, hatinya terus mendapat hidayah dan memeluk Islam. Cara # 5 Menghadiri Majlis Ilmu Terdapat beberapa kebaikan menghadiri majlis ilmu. Antaranya dapat membina jaringan, menambah kenalan, berjumpa dengan mentor (ustaz atau ustazah) dan menambah ilmu pengetahuan. Kesemuanya mampu meningkatkan motivasi diri. Cara # 6 Mendengar Kuliah Agama Nasihat agama memberi kesan yang baik kepada pendengar. Dalam al-Quran disebut bahawa peringatan itu memberi manfaat kepada orang yang beriman. Cara # 7 Membaca Bacaan Motivasi Ilmiah (Tazkirah Kejayaan) Membaca jambatan ilmu. Ia boleh membuka minda dan menajamkan fikiran. Cara # 8 Berbuat Kebaikan Ia kerana memberi kebaikan kepada orang bererti memberi kebaikan kepada diri sendiri.

Merancang untuk Berjaya


Pakar-pakar motivasi sentiasa menyebut: untuk berjaya, terdapat beberapa keperluan yang mesti dipenuhi. Antara keperluan itu adalah:

merancang bertindak disiplin percaya doa berserah diri (tawakal)

Kesemua keperluan di atas saling berkait rapat antara satu sama lain. Sebagai contoh, setiap tindakan perlu kepada disiplin. Sebelum itu, kedua-duanya didahului oleh perancangan.Aspek perancangan menjadi fokus dalam artikel ringkas ini.

Merancang untuk Berjaya


Perjalanan menuju ke kejayaan sentiasa

penuh dengan liku, Justeru ia memerlukan perancangan yang rapi.Apabila diperhatikan dalam realiti kehidupan, saling berkait kejayaan dan perancangan rapat.Hendak

berjaya dalam pengurusan kewangan, perlu ada perancangan yang teliti.Hendak berjaya dalam perniagaan, perlu ada perancangan B Z jika perancangan A tidak menjadi.Sehubungan dengan itu, kata-kata motivasi di bawah sering didengari:gagal merancang bermakna merancang untuk gagal. Benar, orang yang gagal merancang, dia merancang untuk gagal. Sebagai contoh: apabila seseorang hendak pergi ke suatu tempat yang tidak diketahui, dia akan melihat peta dahulu.Melihat peta merupakan sebahagian daripada perancangan. Dia merancang untuk sampai ke tempat yang dituju dengan lancar.

Perancangan dalam Hijrah Merujuk kepada sejarah Islam pula, semua sudah sedia maklum tentang kisah hijrah Nabi Muhammad SAW bersama Abu Bakar RA dari Mekah ke Madinah. Sebelum berhijrah dari Mekah ke Madinah, Rasulullah SAW melakukan

perancangan yang menghasilkan tindakan seperti:


berhijrah di waktu malam memilih laluan lain yang jarang dilalui melantik seorang penunjuk jalan

Kesemuanya dilakukan demi mencapai kejayaan hijrah Baginda ke Madinah. Boleh sahaja dengan izin Allah, Rasulullah terus dihijrahkan ke Madinah tanpa melalui perjalanan yang berliku. Namun hal itu tidak berlaku. Antara hikmahnya adalah untuk menonjolkan kepentingan merancang sebagai salah satu syarat untuk berjaya. bijak merancang, menang bergaya.

Kenali Potensi Diri


"Sekiranya inginkan perubahan dalam kehidupan, kenali potensi diri. Jangan biarkan ia terpendam dan berlalu tanpa digilap." Kata-kata di atas sering dikongsi oleh para motivator bersama para peserta. Biasanya para motivator atau penceramah selalu menjadikan potensi diri sebagai modal untuk membangkitkan motivasi para pendengarnya. Namun, mengapa mesti berkaitan dengan potensi diri? Dan kenapa perlu untuk mengenali potensi diri? Apa kaitan potensi diri kita dengan sebuah kehidupan? Jawapannya mudah, kerana dengan mengenali potensi dirilah kita dapat mengukur tahap kekuatan dan kelemahan diri yang dimiliki tanpa diketahui orang lain. Dan tanpa kita sedar, dengan mengenali potensi diri sendiri juga sebenarnya dapat membantu orang lain untuk mengenali potensi diri mereka. Apabila telah mengenal potensi diri, maka barulah dapat mengatur strategi untuk sebuah perubahan diri. Setiap Insan Sempurna Setiap insan dilahirkan dengan potensi diri sendiri. Walaupun kehadiran seseorang ke dunia kurang sempurna seperti insan lain, namun tetap mempunyai kemampuan dan kelebihan yang tersendiri. Semua insan di'pasang-siap' dengan komponen yang sama. Seakan-akan sama namun tidak serupa dan itulah yang dinamakan akal dan potensi diri. Kemilauan sinarnya tidak terserlah andai tidak dicanai dengan baik. Sesungguhnya Allah SWT memuji kemampuan ciptaan-Nya yang terulung iaitu Adam AS kerana mampu menjawab soalan-soalan yang dikemukakan. Para malaikat AHS turut terpegun sedangkan pada peringkat awal mereka menentang

penciptaanya. Segalanya tercatat di dalam Al-Quran, Mukzijat teragung nabi kita Muhammad SAW. Namun Dialah yang Maha Bijaksana, mengajar dan menyediakan segala keperluan Adam AS dan anak keturunannya. Allah SWT mengetahui makhluk manusia memiliki kemampuan untuk memahami dan melaksana perintah dan larangan-Nya kelak. Walaupun ciptaan-Nya yang lain lebih hebat tetapi manusia jua menjadi pilihan untuk melaksanakan syariat di alam dunia. Kemampuan ini ternyata tidak dimiliki makhluk lain. Firman Allah SWT yang bermaksud:"Dan sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam; dan Kami telah beri mereka menggunakan kenderaan di darat dan di laut; dan Kami berikan rezeki kepada mereka dari yang baik-baik serta Kami telah lebihkan mereka atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan" (Surah al-Isra' ayat 70) Setiap Insan Mempunyai Bakat Setiap insan mempunyai bakat tersendiri yang boleh dipupuk menjadi

kenyataan. Jika bakat yang ada dikilatkan dengan ilmu dan iman, maka sinarnya akan menyerlah bah kilauan kepada pemiliknya. Demikianlah bakat yang diterjemahkan apabila panduannya berada di laluan yang benar. Akan memberi kebaikan dan kemudahan kepada seluruh kehidupan. Jika ingin menjadi seorang chef terkenal, usaha ke arah itu perlu digarap. Jika ingin menjadi seorang juruterbang, tindakan yang diambil perlu menuju ke arah cita-cita murni itu. Jika ingin menjadi seorang penulis, maka ilham dan idea perlu diasah untuk menghasilkan karya yang bermutu. Suatu ketika Nabi SAW berjalan bersama para sahabat melalui satu kebun kurma dan didapati seorang sahabat sedang mengkacukkan anak (debunga) kurma. Lantas Rasulullah SAW menghampirinya dan melakukan kacukan cara baginda. Hari berlalu dan apabila tiba masa berbuah, didapati hasilnya

berkurangan seperti sebelum ini. Lalu diberitahu kepada Rasulullah SAW dan lantas Baginda bersabda yang mafhumnya bermaksud: "Kamu lebih mahir dalam urusan dunia kamu". Jelaslah, kisah tersebut menggambarkan kemampuan sahabat dan kepakaran mereka di dalam bidang yang diceburi. Bahkan Rasulullah SAW mengakui bahawa setiap sahabatnya mempunyai kehebatan yang tersendiri. Hal ini juga menunjukkan bahawa Islam itu tidak menyulitkan di dalam soal yang tidak melibatkan aqidah dan syariah. Selagimana kepakaran itu tidak menyalahi hukum, ianya dibolehkan demi untuk kemaslahatan manusia sejagat.

Namun, bakat yang ada sekiranya tidak berada di laluan yang benar tanpa panduan ilmu dan iman yang sahih selalunya akan membawa kepada keburukan. Malah tiada mustahil bakat yang dikurniakan Allah SWT itu boleh sahaja menjerumus manusia kepada kesesatan. Sepertimana seseorang yang dikurniakan bakat bijak dalam mengatur bicara, jika berpidato kata-katanya membuatkan orang yang mendengarnya seakan dipukau. Jadilah minda orang yang mendengar sentiasa membenarkan dan mengiyakannya lantaran hatinya telah pun terpesona. Apabila menulis, idea dan hujah penulisannya mampu membuatkan orang percaya tanpa sedikit pun ada ragu, padahal tanpa sedar mereka hanya tertipu dalam kesesatan yang nyata. Segala hujah yang dilemparkan hanya menggunakan logik akal semata-mata. Tiada ilmu dan iman yang memandu kalamnya. Sehingga berlakulah orang yang mengaku tuhan dan nabi akhir zaman lantaran 'bakat'nya berkata-kata mampu membuatkan manusia percaya. Demikianlah bakat yang digilap dan garap tanpa panduan yang sebenarnya. Jauh menyimpang, melalaikan malah boleh saja menyesatkan. Kenali Potensi Diri Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Setiap hambaNya akan dikurniakan kelebihan dan kebaikan yang berbeza dan bertahap. Justeru, perlu bagi kita untuk mencari kelebihan dan kebaikan itu untuk dimanfaatkan. Samada untuk diri sendiri atau kepada manusia yang berada di sekelilingnya.

Demikianlah juga dengan potensi diri yang ada pada diri. Perlu digali dan dikaji. Semakin ia dikaji maka semakin pula kita mudah mengenali dan memahami diri kita sendiri. Semakin kita memahami diri sendiri, insyaAllah kita akan dapat membantu insan di sekeliling kita untuk mengetahui dan mengenal potensi diri mereka pula. Seterusnya akan dapat mengubah diri kita dan orang lain ke arah yang lebih baik. Kesimpulannya, berjaya atau tidak terletak pada diri sendiri berserta dengan izin daripada Allah SWT. Seandainya potensi diri sendiri diyakini dan disertai dengan kegigihan tanpa mengenal erti susah payah, kejayaan yang didambakan pasti menjadi kenyataan. Demikianlah pepatah arab ada mengatakan, "Sesiapa yang bersungguh-sungguh, maka dia akan berjaya"

Khabarkanlah Cintamu Kepada Allah


"jika kita mencintai seseorang biarlah kita mendiamkan diri kerana apabila kita diam itulah yang menjadi tanda cinta kita pada nya. Dan khabarkanlah perkara ini kepada Allah, kerana dia mengetahui segalanya daripada kita" Memang benar apa yang apa yg terdapat dalam ayat di atas, dan saya tidak nafikan dan bukannya untuk dibanggakan tetapi sebagai perkongsian bersama kerana perkara inilah yang saya pegang hingga hari ini. Tapi bagi sesetangah orang perkara ini payah kerana ada segelintir orang sahaja yang sanggup menaggung rasa di hati dan menyatakan nya kepada Sang Pencipta. Di sini saya ingin berkongsi apa yang saya baca mengenai "Cinta Mengikut Islam" ini; 1 ) Pendam dan luahkan pada Allah Pertama sekali, jika kita mencintai seseorang haruslah kita pendamkan dahulu dan menyatakan hasrat kita kepada Allah. Kita tidak perlu terburu buru takut perempuan/lelaki itu mencintai orang lain kerana jodoh ini adalah semua aturan Allah. Allah lebih mengetahui apa yang kita tidak ketahui. Justeru, menyatakan perasaan kita kepada Allah terlebih dahulu, itulah cara yang paling terbaik kerana insyaAllah, Allah tidak akan memberi sesuatu kepada kita melainkan kita berhak mendapat nya dan dalam bab jodoh ini kita berusaha lah menjadi hamba Allah yang terbaik. Niatkan pertamanya apa yang kita lakukan ini bukanlah semata-mata untuk mendapatkan jodoh yang baik, tetapi adalah semata-mata kerana Allah. Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Setiap kebaikan itu pastinya akan diganjari dengan kebaikan pula. Demikianlah juga dalam perihal jodoh sesudah kita mantapkan diri atas apa yang kita lakukan semata-mata kerana-Nya, sudah tentulah Allah akan berikan yang 'sekufu' iman dengan kita. Jika kita berusaha

menjadi hamba yang soleh/solehah, maka Allah berikan kebaikan ke atas usaha itu. Allah telah janji dan berfirman dalam kitabNya yang bermaksud; "Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik begitu lah sebalik nya" (Surah an-Nur ayat 26) 2) Nilai dan selidiki sebelum mencintai Cinta itu hadir tanpa kita sangka. Kadang-kadang ianya berputik tanpa kita sedari. Ada pula yang hadirnya walau hanya pertama kali bertentang mata (sekali pandang). Namun, sebelum kita membiarkan cinta itu tertanam di lubuk hati kita yang paling dalam, maka nilailah cinta kita itu semula. Adakah cinta kita itu untuk dunia sahaja? Kerana kemewahannya kah? Untuk memuaskan nafsu diri kah? Atau semata-mata kerana untuk menyempurnakan agama? Andai cinta kita kepada seseorang itu hanyalah kerana nafsu dan dunia, maka rugilah kita kerana kita tidak akan dapat apa-apa melainkan kepuasan hanya di dunia. Tetapi jikalau kita mencintai seseorang kerana Allah dan berniat untuk memuliakannya dengan ingin menikahinya maka besarlah pahalanya sedang perkahwinan itu diibaratkan seperti membina sebuah rumah Allah. Mungkin ada yang berkata; " Tak kan la awak kahwin itu bukan sebab kecantikannya" "Aik, awak nikah ni tanpa nafsukah?" Ya, benar!. Sebagai manusia kita dikurniakan nafsu, cintakan kecantikan. Hakikatnya semua manusia cintakan kecantikan, hatta Allah juga sangat mencintai kecantikan kerana Allah itu bersifat dengan kesempurnaan. Begitu juga dengan bernikah kerana nafsu. Namun, antara asbab itu, jadikanlah pernikahan kerana Allah itu berada di tingkatan yang paling atas. Nikah kerana Allah itu yang paling utama dan pertama. 3) Jauhilah 'bercouple" Andai diri telah mencintai seseorang, maka berusahalah untuk menghindarkan diri kita dari ber "couple" kerana perkara ini langsung tidak dianjurkan dalam Islam. Sesungguhnya budaya couple ini bukanlah satu pegangan Islam kerana

padanya terlalu banyak perkara-perkara yang boleh membuatkan pasangan bercouple ini lebih cenderung kepada mendekati zina. Sepertimana di dalam al-Quran ada menerangkan, "la taqrabuz zina" yang bermaksud, "Janganlah kamu dekati zina" yang mana para ulamak mengistinbatkan hukumnya sebagai haram. Maka, apakah dengan bercouple juga tidak termasuk di dalam mendekati zina? Walaupun mungkin ada antara pasangan couple yang berkata; "Saya tidak pernah keluar berdua dengan dia" "Ana jarang telepon...""Awek aku tak pernah sms pun. Kalau ada pun perkara yang penting je" Namun, tanpa sedar kita tidak tahu bahawa kita sedang melaku zina hati yang mana sedikit demi sedikit akan membawa kita melakukan dosa yang lebih besar. Nau'uzubillah 4) Solat Istikharah dan musyawarah (berbincang) Sebaik-baik keputusan ialah dengan meminta petunjuk kepada Allah dan bermusyawarah (berbincang) meminta pendapat daripada orang yang dipercayai. Tiada seorang pun yang Allah janjikan akan merasa rugi dengan bermohon kepadaNya. Maka, andai diri telah nekad dan memilihnya kerana Allah atas asbab agamanya, solatlah istikharah mohonkan petunjuk yang terbaik untuk agama kita, kehidupan kita pada masa itu mahupun pada masa yang mendatang. 5) Bertindaklah ke arah kesempurnaan Iman Alhamdulillah, jika Allah telah berikan kelapangan di atas solat istikharah yang kita lakukan. Salah satu daripada petunjuk istikharah selain mimpi ialah apabila hati kita terasa lapang dan yakin dengan keputusan yang ada. Maka, bertindaklah. Bertindak di sini ialah dengan memilih seseorang menjadi wakil kita untuk meneruskan hajat kita. Sesungguhnya Islam agama yang indah. Jika dijadikan pegangan dan cara hidup pasti hidup terasa mudah. Demikianlah juga adat yang ada. Maka, selagi adat tidak menyalahi syariat, gunakanlah 'adat' seperti merisik, bertunang dan

seterusnya. Semoga Allah merahmati dalam menuju ke arah kesempurnaan iman itu. Saudara saudari saya sekalian, couple ni memang indah tetapi beracun. Saya tidak mahu rakan-rakan saya diluar sana terkena mainan syaitan ini kerana saya juga pernah merasainya sekali suatu ketika dahulu. Memang benar, pada mula berasa semuanya manis, namun pertengahannya semakin kurang dan akhirnya tawar dan pahit sekali untuk ditelan. Moga ianya menjadi pengajaran buat saya. Marilah kita sama-sama berdoa kepada Allah supaya semua hubungan kita dengan manusia mendapat keredhaanNya dan Allah akan menjadikan kita insan yang lebih baik supaya insyaAllah kita dikurniakan pasangan yang juga baik.

AMALAN MUDAH MENDAPAT REZEKI Menyibukkan diri dengan membacanya selama beberapa ketika dapat mencegah kegelisahan, menerbitkan kegembiraan, menolak bencana yang turun dan menghantarkan pada kemudahan dalam menangani berbagai urusan. Adapun dalam yang mesti soal diamalkan bergantung pengulangan pada keperluan, apakah bacaan dengan

mengamalkannya itu ia ingin berakhlak sesuai dengan tuntutan maknanya atau sekadar ingin segera memperoleh pemenuhan keperluan atau menginginkan kedua-dua sekaligus. Baik ulama salaf mahu pun ulama khalaf tidak memungkiri bahawa amalan-amalan ini dapat memberikan jalan keluar (dengan izin Allah s.w.t.) yang pasti dan peningkatan yang cepat, meski pun amalan pengamalannya berbeza-beza. Allah s.w.t. mengatakan kebenaran dan Dia yang menunjuk jalan yang lurus. Ada ulama mengatakan bahawa pengamalan al-Latif dalam doa memiliki 4 fungsi:

Untuk kemudahan mencari rezeki. Untuk memenuhi berbagai keperluan. Untuk kebebasan dari penjara. Untuk bersembunyi dari penglihatan orang-orang zalim. Apabila nak beramal sila bersihkan diri, pakaian dan tempat dudukmu, lalu ucapkanlah: Ya Latif sebanyak 16641 kali, setiap kali bacaan ke 129, bacalah ayat berikut:

Ertinya: Allah Maha Lembut terhadap hamba-hambaNya; Dia memberi rezeki kepada siapa yang dikehedakiNya dan Dia Maha Kuat lagi Maha Perkasa. AsySyura : 19 Dilengkapi dengan doa :

Ertinya: Ya Allah, aku sungguh memohon kepadaMu agar Engkau memberiku rezeki yang halal, yang luas lagi baik, tanpa harus bersusah-payah dan mengalami kesusahan, kerosakan dan keletihan. Engkau sungguh Maha Kuasa ke atas segala sesuatu.

AMALAN YANG BOLEH MELEMAHKAN INGATAN. Saranan-saranan yang boleh diamalkan ; Kurangkan makan bawang besar Kurangkan makan berempah Kurangkan makan ketumbar kering Kurangkan menonton hiburan Kurangkan membaca majalah hiburan Kurangkan ketawa yang panjang atau terbahak-bahak Kurangkan minuman air batu,air dalam tin(coke,sprite dan lain2) Kurangkan makan organ dalaman ayam terutamanya kanak2 Jangan makan kepala ikan Jangan minum air yang ada semut Jangan tidur selepas subuh Jangan tidur selepas asar Jangan tidur selepas makan Jangan makan terlalu kenyang Jangan makan berat selepas jam 9..00 malam Jangan menyapu rumah pada waktu malam Jangan makan yang masam-masam berlebihan Jangan dicampur makan laut Dan darat dalam satu hidangan Jangan minum susu selepas memakan daging/ayam Sebaliknyapraktikkan selalu amalan seperti dibawah ini ; Selalu makan buah manisan seperti kurma, madu, coklat dan lain2 Selalu makan makanan yang panas2 Selalu memakan kekacang seperti kacang soya @ badam dan lain2 Selalu minum air masak Selalu makan ulam-ulaman Selalu memandang tumbuhan/pokok hijau Selalu bersenam Selalu menggunakan imaginasi otak Banyakkan memakan makanan berasaskan gandum/soya Banyakkan aktiviti berkhemah di hutan/pantai( yang mempunyai pokok) kerana

di situlah terdapat banyak ion2 negatif dan cahaya matahari infra merah (terutama pada waktu pagi) yang amat diperlukan oleh tubuh badan,kerana hanya kawasan seperti ini sahaja yang mempunyai % yang cukup untuk kegunaan Kita seharian berbanding dalam bangunan batu ianya terlalu sedikit. 1. Banyak membaca dan menghayati sejarah. (saya sendiri ketika sekolah hampir hampir gagal dalam kertas sejarah setiap kali ujian tetapi sekarang buku sejarah dan biografi menjadi bahan bacaan paling disukai) 2. Banyak membaca pengetahuan umum (general knowledge) kurangkan majalah hiburan kerana hiburan biasanya mengandungi gambar yang agak keterlauan dan bahan gossip berlebihan. 3. Bermonolog. 4. Memperbanyakkan ekspedisi, pengembaraan, lawatan, berkelah dan melancong. 5. Selalu menyertai seminar, forum, pameran, ekspo dan lain-lain. 6. Menatap dan merenung Al-Quran. 7. Selalu melakukan latihan menguatkan konsentrasi. 8. Selalu berfikir secara kreatif. (waktu kecil saya suka bayangkan bagaimamana keadaannya kalau sudu plastic ditumbuk dengan batu lesung dan bagaimana rasanya kalau saya hempas gelas kaca dengan kuat). 9. Sering melakukan latihan pendengaran, penglihatan, pergerakan, penciuman dan merasa secara imaginasi. 10.Bertafakur atau berfikir tentang makhluk Allah dan alam semesta. 11.Memikirkan sesuatu kejadian, peristiwa-peristiwa dan isu-isu semasa. Belajarlah dengan alam semesta dan kehidupan ini. 12.Membaca, memahami, merenung dan menghayati isi Al-Quran sedalamdalamnya. s.a.w. 13.Bermain catur. 14.Suka berfikir dengan bertanya kepada diri-sendiri dengan menggunakan kata kunci apa, siapa, bila, di mana, kenapa dan bagaimana. 15.Selalu menambah pengetahuan umum dengan membaca, mengikuti program-program berbentuk maklumat dengan menonton televisyen, mendengar radio, internet dan sebagainya. Fikirkan apa yang tersurat dan tersirat di dalam kandungannya. Lakukan begitu juga terhadap hadis-hadis Rasullullah