Anda di halaman 1dari 9

Ada Apa Dengan Tradisi?

Oleh : ELBUYZ Pemilik situs: www.ebookbisnis.siteindo.com www.bisnisonlineindonesia.siteindo.com www.membuatwebsitegratis.siteindo.com

Anda memiliki 100% Hak Penuh untuk memberikan, menyebarkan, atau mendistribusikan e-book ini kepada siapapun orang yang anda kenal. Jadikan e-book ini BONUS atau Special Gift untuk orangorang yang anda tahu ingin mengubah hidupnya menjadi lebih baik. Saya optimis, mereka pasti akan sangat berterimakasih kepada anda. Namun anda Dilarang Keras mengubah isi, tulisan, gambar atau apappun pada ebook ini.

Gemuruh suara dari segala umur. Semua berkumpul dalam dalam acara ngerujaki (acara selamatan tujuh bulanan seorang bayi dalam kandungan). Bercampur pula dalam satu suara, mendendangkan syair Hujan Rejeki, Bitawur. Selamet dawa umur. Umure pirang taun. Nyai-nyai dawa umur. Sebuah syair sederhana yang bernuansa pengharapan rejeki, bernuansa doa, dan bernuansa tradisi. Melangkapi kemeriahan. Memang lagu Hujan Rejeki sudah menjadi ciri khas dalam menunggu tuan rumah melemparkan kepingan-kepingan uang logam. Keramaian mulai terlihat. Putri Kiyai Mansyur telah usai dimandikan dengan air bunga. Airnya bercampur dari tujuh sumur pilihan dengan dicampuri bunga tujuh rupa. Lemparan demi lemparan uang logam pun terus menyerang, menyebar ke di sekumpulan orang. Orang-orang berebutan. Lantunan syair salawat dari ibu-ibu yang berada di dalam rumah tetap mengiringi kemeriahannya. Tak lama, waktu membagi kegiatan. Waktunya azan berkumandang. Hari Jumat. Para lelaki pun bergegas pergi ke masjid. Sendiri atau bersamasama. Tak lupa, Kiai Mansyur bersama satu anak lelakinya yang masih kecil pun pergi ke masjid. Melewati jalan. Jalan yang berkelok tak beraturan. Sampai akhirnya melihat bangunan masjid yang terlihat sederhana. Berumur tua. Berpondasi kayu jati. Terhalangi pagar-pagar kayu ukir, sebagai pembatas dari halaman luar. Tak ada tembok yang menutupi. Terlihat terbuka. Hanya ruangan bagian dalam yang tertutup tembok. Abah, Ical ingin salat di dekat kolam itu Ayah. Jangan di situ. Berisik, Ihsan. Tapi aku suka Abaaah. Kiai Mansyur pun menuruti kemauan anaknya. Beliau dan anaknya menuju ke arah utara masjid. Kiai Manysur dan anaknya menatap erat pada keramaian di sekitar kolam, tempat pengambilan air wudu--mengingat mengambil air wudu dengan cara tangan mencelup ke dalam air kolam. Lalu, mereka berdua duduk bersama, tak terpisahkan. Azan kedua berkumandang. Sang khatib (juru dakwah) memulai berceramah. Tak lama, sekitar seperempat jam, ceramah selesai. Salat pun dimulai. Berhamburan. Banyak anak-anak kecil, gadis-gadis dan para ibu mengelilingi kolam itu. Bersiap-siap untuk pengambilan air, dan mandi.

Sang Iman lantas membaca ayat suci. Ayat demi ayat dilantunkannya. Sampai pada ucapan ayat terakhir, serentak para jamaah mengucapkan, Aamiiiiin. Semua orang yang berkumpul di dekat kolam air ikut meramaikan, mengalahkan gemuruh suara para jamaah. Mereka mandi, dengan hati seakan tak peduli. Suara-suara gemercikkan air yang menyatu terdengar gaduh seakan bagai kuda-kuda yang berlarian di atas tanah yang berair. Kiai Mansyur terusik. Anaknya pun bermain pandang dengan mereka. Anaknya cekikikan melihat orang yang sedang mandi bersama. Mata mereka seakan tak melihat, kalau ada orang salat yang terganggu. Mereka beralasan, mandi di saat kata Amin diucapkan seakan mudah mendapat berkah. Suatu keyakinan yang terlihat sudah menguat. Telah berlangsung puluhan tahun. Entah, siapa yang mencetus kegiatan ini. Tradisi Mandi Jumat memang telah menjadi kebutuhan. Tidak lupa, mereka pun mengambil bekas air wudu untuk pencarian berkah dengan kegunaan yang bermacam-macam. Mandi Jumat sudah menjadi hal yang dianggap biasa. Toh, yang mandi bukan kaum lelaki. Sehingga para tokoh masyarakat sepertinya tak mempermasalahkan hal itu. Tapi, seakan tidak untuk Kiai Mansyur. Semenjak melihat anaknya ikut terhanyut dalam Mandi Jumat, ia menunjukkan ketidaksetujuan tentang kegiatan itu. Apa mereka tidak melihat di sampingnya ada orang salat? lirihnya. Beliau diam sesaat. Kenapa kau tertawa waktu salat, San? beliau melanjutkan kembali. Lucu Ayah. Ada teman SD Ical yang lagi mandi, hihihi. Kiai Mansyur hanya terdiam. Kening terlihat mengkerut. Pandangan mata sedikit merunduk. sorot matanya sedikit tajam. Ada sesuatu yang dipikirkan. Beliau terlihat tak lagi setuju dengan kegiatan Mandi Jumat itu.

***
Dulu saya paling suka bila mendapat air dari kolam masjid. Kakak saya yang membawakan air itu. Kata orang tua bila minum air itu, diharapkan menjadi orang yang pinter-bener, dan padang atine (cerah/bercahaya hatinya). Tapi sekarang saya tidak setuju bila kegiatan itu terus-menerus ada. Bukan masalah membenci tradisi. Tapi mengganggu itu loh, perkataan Pak Mansyur dihadapan istrinya sembari rebahan dalam sofa.

Terus apa yang akan dilakukan, Pak? Apakah Bapak akan sendirian menghilangkan kegiatan Mandi Jumat tersebut? Bapak seperti satu melawan seribu. Dan seribu itu berisi ratusan ribu kekuatan keyakinan. Urungkan niat Bapak itu, kata Ibu Fatimah menanggapi perkataan suaminya. Nanti saya akan berbicara dengan Pak Umar seusai salat Asar. Istrinya hanya memandang lesu. Ibu Fatimah sangat mengetahui, kalau waktu kecil suaminya gemar sekali meminum air dari kolam---di sebutnya Air Jumat---yang diambil bertepatan dengan salat Jumat. Karena memang, suaminya masih bersaudaraan dengannya. Anak dari buyut yang sama---dan sering bermain bersama. Ibu Fatimah pun tahu, Kiai Mansyur pernah menangis gara-gara tidak ada seorang pun yang mengambil Air Jumat itu. Bapak ini aneh. Seperti melupakan kehidupan dahulu. Kita hidup terikat dengan sejarah, Pak. Bapak lupa? Saya mengerti. Tapi ini bukan masalah kenangan dahulu. Ini hanya membahas perlu perbaikan tentang tradisi. Tapi kenapa sampai memarahi anakmu. Dia sama persis sewaktu Bapak kecil. Dia masih kecil, belum mengerti. Maklum saja ia tergoda. Tertawatawa melihat kegiatan Mandi Jumat. Apa lagi ada temannya yang melakukan. Sudah! Itu hanya emosi saya. Tetap saya ingin membahas masalah ini nanti. Ya sudah, terserah Bapak. Tapi jangan seenaknya sendiri. Kebiasaan Bapak yang selalu seenaknya sendiri, jangan ikut campur dalam pembahasan tradisi Mandi Jumat. Lihat saja nanti.

***
Azan dikumandangkan. Dilanjutkan dengan tembang pujian ketuhanan untuk menunggu para jamaah datang. Terlihat Kiai Umar melakukan salat sunat dengan khusyu. Setelah itu, dilanjutkan dengan melakukan salat Asar. Waktu akhirnya memberikan kesempatan untuk Kiai Mansyur berbicara secara santai kepada Kiai Umar---mengingat Kiai Umar adalah teman Kiai

Mansyur---sama-sama berumur lima puluhan. Kiayi Umar pun menyambut dengan nuansa keakraban. Tentang masalah Mandi Jumat, Kiai Mansyur menjelaskan dengan gaya yang terlihat santai. Lalu? Kiai Umar menanyakan. Perlu dihilangkan atau diperbaiki. Itu mengganggu orang salat,Pak. Walau terlihat kecil, sekedar mandi, tapi cukup kuat keyakinan dalam diri masyarakat yang melakukannya. Kiai Umar menjelaskan kalau kita jangan terbiasa menyingkir suatu tradisi yang memang sudah melekat erat. Apalagi tradisi Mandi Jumat telah dibaluti dengan nuansa keyakinan keagamaan. Khawatir akan membuat luka. Berakibat timbul suatu kebencian terhadap masjid, lebih parah pada agamanya. Otomatis tradisi lokal pun akan terkikis habis. Terkikisnya tradisi lokal, berakibat terkikis tradisi nusantara. Memang Mandi Jumat dahulunya tidak ada, katanya. Hanya sekedar pengambilan air tepat di hari Jumat. Karena memang bekas air wudu--apalagi bekas wudunya orang-orang saleh---banyak manfaatnya. Tapi kini, hari Jumat bukan saja pengambilan air wudu tapi juga melakukan mandi, tepat di saat amin dari para jamaah diucapkan. Saya tahu. Tapi itu sangat menggangu. Lebih parah, mengganggu orang salat. Sampai anak saya tertawa-tawa dan melalaikan ketenangan salat. Lebih baik kita panggil teman-teman kita. Pak Nasir, Pak Haris, dan Pak Syifa. Itu saja. Buat apa? Lihat saja nanti. Lalu Kiai Umar menyuruh salah satu penjaga masjid untuk memanggil ketiga orang itu. Kiai Nasir yang ahli dalam ilmu falak (perbintangan). Pernah diceritakan beliau mampu memperkirakan kapan lampu rumahnya akan pecah. Kiai Haris sebagai orang yang ahli dalam ilmu kebatinan, mampu melihat sesuatu yang gaib. Kiai Lukman sama halnya dengan Kiai Umar dan Kiai Mansyur yang hanya sebagai pembimbing spiritual.

Masjid terlihat lengang. Hanya ada seorang penjaga masjid. Suasana di luar nampak berwarna gelap. Terlihat para santri berlalu lalang, sehabis bermain atau akan akan bermain. Tak lama, satu per satu mereka datang. Mereka sedang tak mempunyai acara. Memang hari Jumat adalah hari istirahat mereka. Lalu mereka duduk dengan santai. Mereka berlima duduk bersama di ruangan bagian dalam yang terhalangi dinding. Kita perlu membahas tentang masalah Mandi Jumat. Ini usulan datang dari Pak Mansyur. Sangat setuju, Pak. Lagi pula, tradisi ini sudah menyimpang. Menyimpang bukan karena suatu yang menyesatkan. Tapi ini sudah mengganggu kegiatan salat, tanggapan setuju diucapkan oleh Kiai Haris. Apakah, tidak ada pembahasan lain yang lebih penting? Kenapa mesti Mandi Jumat yang kita bahas? Sambut tidak setuju dari Pak Lukman. Lebih baik, ada perubahan waktu. Lagi pula dahulu tak ada Mandi Jumat. Dulu hanya sekedar mengambil air di hari Jumat. Ya, perlu perubahan waktu agar suara gemercik orang-orang mandi tidak mengganggu para jamaah. Tapi itu juga menyulitkan, tanggapan yang terlihat demokrat terucapkan dari mulut Kiai Nasir. Kiyai umar termenung. Seakan masih memikirkan solusi terbaik. Saya setuju pendapat dari Pak Haris dan juga Pak Nasir. Menurut Pak Lukman, apa yang penting untuk dibahas? Perkara yang mengganggu ketenangan salat harus segera diselesaikan, kata Kiai Mansyur. Kiai Lukman pun mengomentari perkataan Kiai Mansyur. Begitu banyak tradisi-tradisi leluhur yang dianggap sakral, bahkan diakui pemerintah sebagai suatu kekayaan tradisi Indonesia. Lantas sekarang dijauhkan kehadirannya. Banyak yang enggan mempertahankan tradisi tersebut. Mereka menilai sudah terlalu kuno. Lantas para pemuda sekarang beralih pandang pada tradisi kebarat-baratan atau weternisasi. Padahal kita wajib memelihara tradisi bangsa kita. Kalau masalah tradisi Mandi Jumat, saya kira itu hal yang sepele. Ada atau tidak ada tak dilihat pemerintah. Pak Lukman dan Pak Mansyur mohon berhenti sebentar. Pak Haris diberikan kesempatan untuk berbicara. Bergiliran. Itu mencirikan sikap demokratis.

Baik, kata Pak Mansyur. Kiai Haris pun menjelaskan dengan kaca mata gaibnya. Ia menerka-nerka dengan batinnya di suasana ramai kegiatan Mandi Jumat. Sebelumnya beliau sudah melihat hasilnya. Hasil yang dahulu dengan yang sekarang itu sama. Ada energi negatif yang menyelimuti kolam tersebut seiring berkumpulnya sampai melakukan kegiatan mandi. Tapi saya tak tahu, apakah itu energi mahluk halus atau dari manusia sendiri. Saya sulit menerka, karena bersamaan juga dengan kegiatan salat, kata terakhir dari Kiai Haris. Silahkan Pak Lukman. Kata Kiai Haris. Tidak perlu saya lah. Ya Sudah. Kini giliran Kiai Nasir berkomentar. Sebelumnya Beliau menerka-nerka. Seakan imajinasinya adalah rangkaian matamatis yang bersifat gaib. Ia ingin menangkap suatu perkiraan bagaimana dampak dari pergeseran waktu Mandi Jumat. Tak bisa dirubah waktunya. Percuma. Kecuali dihilangkan. Tapi itu juga sulit. Perlu proses pelan-pelan dan membutuhkan waktu lama. Saya mohon pendapat Pak Umar, kata Kiai Mansyur. Pak Umar termenung. Semua menunggu seucap kata Pak umar. Ucapan dari seorang imam masjid seakan menjadi pamungkas dalam membahas permasalahan Mandi Jumat. Beliau lama termenung. Mereka pun harapharap cemas tentang jawaban. Begini, seucap kata Kiai Umar seakan mencairkan suasana. Sepatah kata terucap. Lalu kemudian bermain dalam kata untuk suatu penjelasan. Lalu terlihat Pak Umar menundukkan kepala, seakan wawasan yang ia peroleh memberatkan kepalanya. Beliau berpendapat, tradisi Mandi Jumat dan tradisi lain merupakan pengetahuan untuk anakanak kita. Biarlah anak-anak kita diperkenalkan pada suatu tradisi bangsa. Mereka nanti tahu, toh manusia dahulu sanggup membentuk suatu tradisi yang membumi, sakral, dan menjadi suatu kekayaan bangsa. Sehingga, anak-anak kita mampu membentuk suatu tradisi baru---tidak melulu manja pada tradisi lama. Dan tetap tradisi lama sebagai sejarah untuk dasar melangkah. Sehingga tradisi lama yang bercirikan

kebangsaan kita sanggup masuk pada tradisi baru yang tercipta dari akal budi pemuda penerus bangsa. Begitulah. *** Cirebon, 06 Oktober 2010