Anda di halaman 1dari 51

PEMBUATAN VIDEO PROSES PENGOLAHAN BERITA DI REDAKSI RADAR BOGOR

SARI AGUSTIA NINGTYAS

PROGRAM KEAHLIAN MANAJEMEN INFORMATIKA PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2013

PERNYATAAN MENGENAI LAPORAN TUGAS AKHIR DAN SUMBER INFORMASI


Dengan ini saya menyatakan laporan tugas akhir Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor adalah karya saya dengan arahan komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apapun kepada perguruan tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir laporan ini.

Bogor, Mei 2013 Sari Agustia Ningtyas NIM J3C110070

ABSTRAK
SARI AGUSTIA NINGTYAS. Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor. Dibimbing Oleh WALIDATUSH SHOLIHAH. PKL dilaksanakan di Radar Bogor mulai dari tanggal 4 Februari 2013 dan berakhir pada tanggal 27 Maret 2013. Media untuk menginformasikan mengenai proses pengolahan berita di Redaksi Radar Bogor berupa video yang sifatnya presentasi. Hasil PKL berupa produk Video. Pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor bertujuan untuk meningkatkan mutu pelayanan guna menarik perhatian pengunjung ke Radar Bogor. Video ini akan digunakan oleh pengguna yaitu sekretariat Radar Bogor sebagai media informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi serta company profile Radar Bogor yang akan disampaikan kepada pengunjung, khususnya pelajar SMP sampai Mahasiswa. Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor ini menggunakan metode pengembangan Luther. Kata kunci: Video, multimedia, Radar Bogor

ABSTRACT
SARI AGUSTIA NINGTYAS. Creation Video Processing in News Editor of Radar Bogor. Mentored by WALIDATUSH SHOLIHAH. PKL(apprentice) is begin in Radar Bogor form 4 February 2013 until 27 March 2013. The media to inform about creation video processing in news editor of Radar Bogor is like presentation video. And the result of PKL is a video production. This creation video processing in news editor of Radar Bogor aiming to increase quality service in order to attract more visitor to Radar Bogor. This video will be use by the secretariat of Radar Bogor as information media about processing in news editor of redaction with company profile of Radar Bogor which will be delivered to visitor, especially for Junior High School student up to College student. This creation video processing in radar Bogor uses the Luther Development Method. Keyword: Video, multimedia, Radar Bogor

RINGKASAN
SARI AGUSTIA NINGTYAS. Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor. Dibimbing oleh WALIDATUSH SHOLIHAH. PKL dilaksanakan di Radar Bogor mulai dari tanggal 4 Februari 2013 dan berakhir pada tanggal 27 Maret 2013, dengan jam kerja dari pukul 08.00 sampai 14.00 WIB. Selama ini proses penyampaian informasi proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor masih dilakukan dengan peninjauan secara langsung di lokasi dengan arahan dari sekretaris redaksi atau pimpinan redaksi, dan dapat dilakukan pada jam tertentu. Cara tersebut dirasakan kurang efektif, karena penyampaian informasi menjadi kurang tersampaikan dengan adanya batasan waktu tertentu. Melalui implementasi aplikasi multimedia ini, penyampaian informasi mengenai proses pengolahan berita di Radar Bogor menjadi lebih tersampaikan kepada pengunjung dengan video, gambar, ataupun audio. Aplikasi Multimedia ini dipublikasikan dengan media penyimpanan berupa Compact Disk (CD). Tujuan pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor adalah memperkenalkan dan memberikan informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi, sekilas tentang proses percetakan dan memberikan informasi tentang Company Profile Radar Bogor. Metode yang digunakan dalam pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi radar Bogor ini menggunakan metode pengembangan Luther. Pada metode ini dilakukan dalam enam tahapan utama yang masing-masing memiliki fungsi, yaitu concept, design, material collecting, assembly, testing dan distribution.

PEMBUATAN VIDEO PROSES PENGOLAHAN BERITA DI REDAKSI RADAR BOGOR

SARI AGUSTIA NINGTYAS

Laporan Tugas Akhir sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Ahli Madya pada Program Diploma Manajemen Informatika

PROGRAM KEAHLIAN MANAJEMEN INFORMATIKA PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2013

Judul Tugas Akhir Radar Bogor Nama NIM

: Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi : Sari Agustia Ningtyas : J3C110070

Disetujui oleh

Walidatush Sholihah, S.Si Pembimbing

Diketahui oleh

Prof. Dr. Ir. M Zairin Junior,MSc Direktur

Dr. Ir. Muhammad Syamsun,MSc Koordinator Program Keahlian

Tanggal Lulus:

PRAKATA
Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah subhanahu wa taala atas segala rahmat, taufik, hidayah dan karunia-Nya sehingga kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL) dan laporan tugas akhir dapat diselesaikan dengan baik. Juga shalawat serta salam disampaikan kepada Nabi kita Muhammad Shallallahualaihi Wasallam. Laporan ini adalah hasil PKL yang penulis kerjakan dengan judul Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor yang sekaligus merupakan tugas akhir untuk meyelesaikan studi D3 di IPB. Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Orangtua tercinta, ayahanda Sutarmo, ibunda Siti Rahayu, dan adik-adik tercinta atas segala dukungan baik secara moral, spiritual dan materil yang diberikan kepada penulis 2. Ibu Walidatush Sholihah, S.Si selaku dosen pembimbing selama Praktik Kerja Lapangan berlangsung hingga sidang kelulusan 3. Segenap keluarga besar Radar Bogor 4. Bapak Benni selaku Kepala Divisi IT di PT Bogor Ekspress Media. Mas Ferry dan mas Wayan selaku pembimbing lapangan selama PKL di Radar Bogor 5. Sahabat-sahabat penulis dan rekan-rekan seperjuangan di Manajemen Informatika IPB angkatan 47 atas semangat, persahabatan, dan kebersamaannya 6. Semua pihak yang membantu sehingga laporan ini dapat diselesaikan dengan baik Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri serta semua orang yang membacanya.

Bogor, Mei 2013 Sari Agustia Ningtyas

DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR DAFTAR LAMPIRAN 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1.2 Tujuan 1.3 Batasan Masalah 2 METODE KAJIAN 2.1 Tempat dan Waktu PKL 2.2 Metode Bidang Kajian 2.2.1 Analisa Masalah 2.2.2 Teknik Pengumpulan Data 2.2.3 Metode Pengembangan Sistem 2.3 Tinjauan Pustaka 2.3.1 Pengertian Multimedia 2.3.2 Elemen Multimedia 2.3.3 Warna 2.3.4 Storyboard 2.3.5 Struktur Navigasi 3 KEADAAN UMUM RADAR BOGOR 3.1 Sejarah 3.2 Kegiatan 3.3 Struktur Organisasi 3.4 Visi dan Misi 4 PEMBUATAN VIDEO PROSES PENGOLAHAN BERITA DI REDAKSI RADAR BOGOR 4.1 Concept 4.1.1 Tujuan 4.1.2 Identifikasi Audience 4.1.3 Spesifikasi Umum vi vi vi 1 1 1 2 2 2 2 2 2 3 4 4 4 5 6 6 8 8 8 9 9 9 10 10 10 10

4.2

Design 4.2.1 Struktur Navigasi 4.2.2 Storyboard

11 11 12 13 10 10 10 10 14 14 16 17 19 21 23 25 27 29 30 31 32 32 32 32 32 32 33 Error! Bookmark not defined.

4.3

Material Collecting 4.3.1 Pengambilan Video 4.3.2 Pembuatan Script 4.3.3 Gambar 4.3.4 Suara

4.4

Assembly 4.4.1 Scene 1 Intro 4.4.2 Scene 2 Video Sejarah dan Lokasi 4.4.3 Scene 3 Video Animasi Rubrik Koran Radar Bogor 4.4.4 Scene 4 Video Pimpinan Redaksi 4.4.5 Scene 5 Video Wartawan 4.4.6 Scene 6 Video Redaktur Pelaksana 4.4.7 Scene 7 Video Copy Editor 4.4.8 Scene 8 Video Layouter 4.4.9 Scene 9 Video Percetakan 4.4.10 Scene 10 Outro

4.5

Testing 4.5.1 Alpha Test 4.5.2 Beta Test

4.6

Distribution

5 SIMPULAN DAN SARAN 5.1 5.2 Simpulan Saran

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
1 Storyboard 2 Alpha Test 11 32

DAFTAR GAMBAR
1 Tahap Pengembangan Multimedia 3 2 Struktur Navigasi Linier 6 3 Struktur Navigasi Hierarki 7 4 Struktur Navigasi Nonliniear 7 5 Struktur Navigasi Komposit 7 6 Struktur Organisasi Radar Bogor Error! Bookmark not defined. 7 Struktur Navigasi Error! Bookmark not defined. 8 Scene 1 Intro Error! Bookmark not defined. 9 Scene 2 Video Sejarah dan Lokasi Error! Bookmark not defined. 10 Scene 3 Video Animasi Rubrik Koran Radar BogorError! Bookmark not defined. 11 Scene 4 Video Pimpinan Redaksi 21 12 Scene 5 Video Wartawan 23 13 Scene 6 Video Redaktur Pelaksana 25 14 Scene 7 Video Copy Editor 27 15 Scene 8 Video Layouter 29 16 Scene 9 Video Percetakan 30 17 Scene 10 Outro 31

DAFTAR LAMPIRAN
1 Script 2 Kuisioner 35 35

1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Perkembangan Teknologi telah menuntut dunia informasi untuk terus mengembangkan kemampuannya dalam bidang IT. Teknologi informasi rupanya telah menjadi kebutuhan pokok dalam kehidupan sehari-hari, tak terkecuali koran. Saat ini internet sedang mengalami perkembangan yang luar biasa. Walaupun begitu, tak semua orang bisa menikmatinya. Tentu hal ini menjadi alasan tersendiri, mengapa media cetak masih sangat dibutuhkan. Radar Bogor merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang media cetak. Radar Bogor masuk dalam kelompok 10 besar perusahaan penerbitan pers di bawah naungan bendera Jawa Pos Group. Pencarian berita yang aktual, akurat, dan terpercaya merupakan sebuah hal mutlak yang harus dilakukan para pencari berita di lapangan. Proses pengolahan bahan mentah berupa data menjadi sebuah informasi yang dapat disebarkan ke masyarakat luas. Saat ini Radar Bogor belum memiliki sebuah media penyampaian informasi tentang bagaimana proses pengolahan berita di bagian redaksi, sehingga dapat melewati proses percetakan dan menghasilkan sebuah produk yaitu koran. Radar Bogor merupakan sebuah harian ternama di Bogor yang sering mendapatkan kunjungan pembelajaran, mulai dari Taman Kanak-Kanak (TK) sampai Mahasiswa. Oleh sebab itu, pada video ini, akan menampilkan bagaimana proses pengolahan berita di bagian redaksi Radar Bogor. Selama ini proses penyampaian informasi proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor masih dilakukan dengan cara memberikan penjelasan di lokasi oleh sekertaris redaksi atau pimpinan redaksi, dan hanya dapat dilakukan pada jam tertentu. Cara tersebut dirasakan kurang efektif, karena penyampaian informasi menjadi kurang tersampaikan dengan adanya batasan waktu tertentu. Melalui implementasi aplikasi multimedia ini, penyampaian informasi mengenai proses pengolahan berita di Radar Bogor menjadi lebih tersampaikan kepada pengunjung dengan video, gambar, ataupun suara. Sehingga pengunjung dapat melihat video Aplikasi Multimedia berupa Compact Disk (CD) yang disajikan dalam sebuah presentasi oleh Radar Bogor tanpa batasan waktu tertentu dan dapat mengetahui lebih detail tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor. 1.2 Tujuan Tujuan dalam pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor adalah: 1 Memperkenalkan dan memberikan informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor kepada pengunjung 2 Memberikan informasi mengenai Company Profile Radar Bogor

2 1.3 Batasan Masalah Batasan masalah yang terdapat dalam pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor adalah: Memperkenalkan dan memberikan informasi mengenai proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor kepada pengunjung. Khususnya pelajar SMP sampai Mahasiswa Memberikan informasi mengenai Company Profile Radar Bogor Pada video ini tidak menampilkan proses percetakan secara mendetail, melainkan hanya menampilkan proses percetakan sekilas saja Materi wawancara dengan narasumber berisi tentang penjelasan job desk dari masing-masing narasumber Pengunjung hanya dapat melihat video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor dalam sebuah presentasi, namun tidak mendapatkan CD tersebut untuk dibawa.

2 3 4 5

2 METODE KAJIAN
2.1 Lokasi dan Waktu PKL Kegiatan Praktik Kerja Lapangan berlangsung selama 40 hari kerja terhitung dari tanggal 4 Februari 2013 dan berakhir pada tanggal 27 Maret 2013, dengan jam kerja dari pkul 08.00 sampai dengan pukul 14.00 WIB. Tempat pelaksanaan PKL di bagian IT PT Bogor Ekspres Media (Radar Bogor) yang beralamat di Jl. KH. R. Abdullah Bin Muhammad Nuh No. 30, Taman YasminBogor 16310. Telp: (0251) 7544001. 2.2 Metode Bidang Kajian Pembuatan aplikasi multimedia ini dikembangkan dengan menggunakan tiga tahapan, yaitu analisa masalah, teknik pengumpulan data, dan metode pengembangan sistem. 2.2.1 Analisa Masalah Proses penyampaian informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor selama ini masih dilakukan dengan cara memberikan penjelasan di lokasi oleh sekertaris redaksi atau pimpinan redaksi, dan hanya dapat dilakukan pada jam tertentu. Cara tersebut dirasakan kurang efektif, karena penyampaian informasi menjadi kurang tersampaikan dengan adanya batasan waktu tertentu. Oleh sebab itu, dibuatlah aplikasi multimedia penyampaian informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dalam bentuk video. Video ini dipublikasikan dengan media penyimpanan berupa CD (Compact Disk). 2.2.2 Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data dilakukan dengan tiga cara, yaitu observasi, wawancara, dan studi pustaka. Observasi merupakan teknik pengumpulan data yang dengan mengamati secara langsung kegiatan yang ada di lapangan. Pada proses observasi ini dilakukan pengamatan meliputi kegiatan melihat, mencatat dan merekam kejadian. Wawancara merupakan kegiatan yang dilakukan untuk

3 mendapatkan informasi secara langsung dari narasumber. Studi pustaka merupakan teknik mengumpulkan data melalui teks-teks tertulis seperti buku. 2.2.3 Metode Pengembangan Sistem Menurut Luther (1993) yang diacu oleh Sutopo (2003), pengembangan aplikasi multimedia dapat dilakukan dengan enam tahapan, yaitu concept, design, material collecting, assembly, testing, dan distribution. Tahap pengembangan multimedia dapat dilihat pada Gambar 1.

2 Design

1 Concept

3 Material Collecting

6 Distribution 5 Testing

4 Assembly

Gambar 1 Tahap pengembangan multimedia Penjelasan konsep diatas diterangkan sebagai berikut: a. Concept Tahap concept (konsep) adalah tahap untuk menentukan tujuan dan siapa pengguna aplikasi (identifikasi audience). Selain itu tahap ini juga menentukan jenis aplikasi (presentasi, interaktif, dll) dan tujuan aplikasi (hiburan, pelatihan, pembelajaran, dll). b. Design Design (perancangan) adalah tahap membuat spesifikasi mengenai arsitektur program, gaya, tampilan dan kebutuhan material atau bahan untuk aplikasi. Tahap ini biasanya menggunakan storyboard untuk menggambarkan deskripsi tiap scene, dengan mencantumkan semua objek multimedia dan struktur navigasi untuk menggambarkan aliran dari satu scene ke scene lain. c. Material Collecting Material Collecting adalah tahap pengumpulan bahan yang sesuai dengan kebutuhan yang dikerjakan. Bahan-bahan tersebut antara lain video, gambar, audio, animasi, dan lain-lain yang diperlukan pada tahap berikutnya. Bahan yang diperlukan dalam multimedia dapat diperoleh dari sumber-sumber yang bersangkutan.

4 d. Assembly Tahap assembly (pembuatan) adalah tahap dimana seluruh objek atau bahan multimedia dibuat. Pembuatan aplikasi didasarkan pada tahap design, seperti storyboard dan struktur navigasi. e. Testing Tahap testing (pengujian) dilakukan setelah menyelesaikan tahap pembuatan (assembly) dan seluruh data telah dimasukkan, dengan menjalankan aplikasi dan dilihat apakah ada kesalahan atau tidak, serta memastikan apakah hasilnya seperti yang diinginkan. Pada tahap ini terdapat pengujian alpha (alpha test) dimana pengujian dilakukan oleh pembuat atau lingkungan pembuatnya sendiri. Kemudian setelah lolos dari pengujian alpha, dilakukan pengujian beta (beta test) yang melibatkan pengguna akhir atau user. f. Distribution Distribution (distribusi) adalah tahapan dimana aplikasi disimpan dalam suatu media penyimpanan. Tahap ini juga dapat disebut tahap evaluasi untuk pengembangan produk yang sudah jadi supaya menjadi lebih baik. Hasil evaluasi ini dapat digunakan sebagai masukan untuk tahap concept pada produk selanjutnya. 2.3 Tinjauan Pustaka 2.3.1 Pengertian Multimedia Multimedia adalah kombinasi dari teks, foto, seni grafis, suara, dan elemenelemen video yang dimanipulasi secara digital. Ketika aplikasi multimedia dapat mengizinkan pengguna akhir mengontrol apa dan kapan elemen-elemen tersebut akan dikirimkan, multimedia tersebut disebut multimedia interaktif. Disampaikan pada para audience dengan menggunakan layar monitor elektronik yang terangkai dengan perangkat elektronik lain. (Vaughan 2004). 2.3.2 Elemen Multimedia a Teks Teks adalah suatu kombinasi huruf yang membentuk satu kata atau kalimat yang menjelaskan suatu maksud atau materi pembelajaran yang dapat dipahami oleh orang yang membacanya. Teks merupakan dasar dari pengolahan kata dan informasi berbasis multimedia. Typeface adalah sekumpulan karekter grafik yang termasuk didalamnya berbagai tipe dan style, contohnya: Arial, Times New Roman dan Calibri. Font merupakan koleksi karakter dalam sebuah ukuran style yang termasuk dalam suatu kelompok typeface, contohnya: Arial 12 point bold. b Gambar Gambar adalah bentuk garis (line drawing), bulatan, kotak, bayangan, warna dan sebagainya yang dikembangkan dengan menggunakan perangkat lunak agar multimedia dapat disajikan lebih menarik dan efektif (Agnew dan Kellermen 1996).

5 c Suara Suara didefinisikan sebagai macam-macam bunyi dalam bentuk digital seperti music, narasi, dan sebagainya yang dapat didengar untuk keperluan suara latar, penyampaian pesan duka, sedih, semangat, dan macam-macam disesuaikan dengan situasi dan kondisi. Penyajian suara merupakan cara lain untuk lebih memperjelas pengertian suatu informasi. Suara dapat lebih menjelaskan karakteristik suatu gambar, misalnya musik dan suara efek (sound effect) (Sutopo, 2003). Suara sangat membantu dalam sebuah produk multimedia. d Video Istilah video berasal dari bahasa latin yaitu dari kata vidi atau visum yang artinya melihat atau mempunyai daya penglihatan. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia video adalah teknologi pengiriman sinyal elektronik dari suatu gambar bergerak. Agnew dan Kellerman (1996) mendefinisikan video sebagai media digital yang menunjukkan susunan atau urutan gambar-gambar dan memberikan ilusi, gambaran, serta fantasi pada gambar yang bergerak. Gambar-gambar yang digabung dinamakan frame dan kecepatan pembacaan gambar disebut dengan frame rate, dengan satuan fps (frame per second). Ada dua kategori video, yaitu video analaog dan video digital. Pada video analog terdapat tiga standar penyiaran video analog, yaitu NTSC, PAL, dan SECAM. Sedangkan arsitektur video digital yang utama adalah Apple QuickTime, Microsoft Windows Media Format, dan Real Network RealMedia. Format video file yang terkait adalah Quick Time Movie (.mov), Audio Interleaved (.avi), dan RealMedia (.rm). e Animasi Animasi berarti gerakan image atau video, seperti gerakan orang yang sedang melakukan suatu kegiatan, dan lain-lain. (Sutopo 2003). Konsep dari animasi adalah menggambarkan sulitnya menyajikan informasi dengan suatu gambar saja atau sekumpulan gambar. Demikian juga tidak dapat menggunakan teks untuk menerangkan informasi. Menurut Sutopo Fasilitas yang dimiliki oleh software animasi mencakup beberapa hal, yaitu: Transition effect Animasi dapat lebih menarik bila menggunakan efek transisi seperti fade-in, fade-out, zoom, rotasi objek dan warna. Animation clip Animation clip adalah clip art yang berisi file animasi. Paket authoring yang dilengkapi dengan library dari animasi yang dapat digunakan pada komputer. 2.3.3 Warna Warna adalah faktor yang sangat penting dalam komunikasi visual. Warna dapat memberikan dampak psikologis, sugesti, suasana bagi yang melihatnya. Komposisi warna yang baik akan menghasilkan nilai jual yang tinggi untuk suatu produk. Setiap negara dan budaya mempunyai arti tersendiri dalam mengartikan warna, meskipun begitu arti warna mengambil lingkup universal (Hendratman, 2006). Ditinjau dari aspek psikologis, semua warna mempunyai emosi yang melekat padanya. Berikut ini beberapa psikologi warna, yaitu:

6 Merah Biru Hijau Kuning Ungu Jingga Cokelat Abu-abu Putih Hitam : Kekuatan, bertenaga, kehangatan, nafsu, cinta, agresifitas, bahaya, perjuangan, dominan, persaingan, keberanian, energi. : Kepercayaan, konservatif, keamanan, teknologi, kebersihan, perintah, ketenangan, keteraturan. : Alami, kesehatan, pandangan yang enak, kecemburuan, pembauran, keberuntungan, kebanggan, kekerasan hati, berkuasa. : Optimis, harapan, folosofi, kecurangan, pengecut, pengkhianatan, gembira, santai. : Spiritual, misteri, keanggunan, perubahan bentuk, galak, arogan, kebangsawanan, sombong, kasar, keangkuhan. : Energi, keseimbangan, kehangatan, semangat, segar, ceria. : Bumi, dapat dipercaya, nyaman, bertahan, suka merebut, pesimis. : Intelek, futuristik, modis, kesenduan, merusak, millennium, sederhana, sedih. : Kemurnian, suci, bersih, kecermatan, inoncent, steril, kematian. : Kekuatan, seksualitas, kemewahan, kematian, misteri, ketakutan, ketidakbahagiaan, keanggunan, kejahatan, kecanggihan.

2.3.4 Storyboard Storyboard merupakan deskripsi tiap scene, dengan mencantumkan semua objek multimedia dan link ke scene lain (Luther 1994). Penggunaan storyboard bermanfaat bagi pembuat multimedia, pemilik multimedia, dan sponsor. Bagi pengembang dan pemilik multimedia, storyboard merupakan pedoman dari aliran pekerjaan yang harus dilakukan. Bagi sponsor, storyboard merupakan gambaran suatu multimedia yang akan diproduksi (Sutopo 2003). 2.3.5 Struktur Navigasi Struktur Navigasi yaitu struktur bagaimana menghubungkan suatu halaman dengan halaman yang lain di dalam suatu produk multimedia. Desain struktur navigasi produk multimedia dapat dibedakan menjadi empat bagian (Vaughan 2004), yaitu: a Linier, pengguna melakukan navigasi secara berurutan, dari frame satu ke yang lainnya. (Gambar 2).

Gambar 1 Struktur Navigasi Linier b Hierarki, disebut juga linier dengan percabangan, karena pengguna melakukan navigasi di sepanjang cabang pohon struktur yang terbentuk oleh natural logic dari isi. (Gambar 3).

Gambar 2 Struktur Navigasi Hierarki c Nonlinier, pengguna melakukan navigasi dengan bebas melalui isi proyek, tidak terikat dengan rute yang telah ditetapkan sebelumnya. (Gambar 4).

Gambar 3 Struktur Navigasi Nonlinier d Komposit, pengguna melakukan navigasi dengan bebas, tetapi terkadang dibatasi oleh presentasi secara linier fim atau informasi kritis dan atau pada adata yang paling terorganisasi secara logis dalam suatu hierarki. (Gambar 5).

Gambar 4 Struktur Navigasi Komposit

3 KEADAAN UMUM RADAR BOGOR


3.1 Sejarah Radar Bogor terbit pertama kali tanggal 2 November 1998. Surat Izin Usaha Penerbitan Pers (SIUPP) dari Departemen Penerangan (Deppen) No. 651/MENPEN/SIUP/ 28 Oktober 1998. Radar Bogor diterbitkan oleh PT. Bogor Ekspress Media yang merupakan anak perusahaan Jawa Pos, yang pada awalnya diberi nama Harian Radar Bogor Ekspress, namun karena nama tersebut berkesan seperti nama perusahaan angkutan, akhirnya disepakati bernama Radar Bogor. Radar singkatan dari Bahasa Inggris yaitu Radio Detected and Range, dapat diartikan Sebuah Koran yang Membuat Berita-Berita Kejadian atau Peristiwa Terkini, Cepat, Mendalam dan Eksklusif. Radar Bogor merupakan koran anak perusahaan Jawa Pos yang berkembang dengan pesat. Radar Bogor pun masuk ke dalam kelompok 10 besar perusahaan penerbitan pers di bawah bendera Jawa Pos Group. Dalam Perkembangannya, Radar Bogor telah menjadi menu bacaan utama warga Bogor. Penyebarannya sangat luas, tidak hanya wilayah Bogor, setiap hari banyak surat tamu antara lain Jakarta, Tangerang, Bekasi, Sukabumi, Bandung, dan daerah lain di Jawa Barat. Sampai akhirnya pada bulan April 2003, Radar Bogor telah membuka jaringan redaksional dan pemasaran di Cibinong, Sukabumi, Cianjur, dan Bandung. Di kota-kota tersebut telah ada kantor biro dan pada tanggal 14 April 2003, Radar Bogor telah membuka koran baru di Bandung dengan nama Radar Bandung. Tanggal 1 April 2006, akhirnya Radar Bogor telah menempati gedung sendiri yang diresmikan oleh Bapak M. Jusuf Kalla dengan nama Graha Pena Bogor yang terletak di Jl. KH. R Bin Muhammad Nuh No.30. Dengan Filosofi Maju Dalam Kebersamaan. Radar Bogor memiliki motto yaitu Besar Karena Tersebar. 3.2 Kegiatan Kegiatan utama yang dilakukan oleh Divisi IT Radar Bogor yaitu mengelola dan melakukan perawatan komputer yang terhubung dengan jaringan internet dan perangkat pendukung lainnya. Dalam mengelola dan melakukan perawatan computer, divisi IT melakukan scanning virus dan melakukan backup file ke dalam perangkat lain, agar mengurangi kemungkinan hilangnya data-data tersebut. Divisi IT melakukan piket yang terbagi menjadi 3 selang waktu, antara lain pagi, siang dan malam, karena divisi IT harus stand-by agar jika terjadi masalah terhadap jaringan maupun komputer yang dipakai oleh karyawan Radar Bogor dapat diatasi dengan cepat. Selain itu, divisi IT juga melakukan perbaharuan website dan koran elektronik (e-paper) yang dilakukan setiap hari. Semakin berkembangnya teknologi internet di masyarakat pada saat ini, menyebabkan perbaharuan website dan e-paper dilakukan setiap hari. Radar Bogor selalu berusaha menyajikan berita yang up to date dan bermutu setiap harinya. Pengadaan koran elektronik atau epaper ini bertujuan agar masyarakat yang berada di luar maupun di dalam Kota Bogor dapat membaca berita yang tersaji setiap hari di e-paper tersebut.

9 3.3 Struktur Organisasi Struktur Organisasi Radar Bogor akan disajikan pada Gambar 6 di bawah ini.

Gambar 6 Struktur Organisasi Radar Bogor 3.4 Visi dan Misi Radar Bogor memiliki visi dan misi sesuai dengan tujuan perusahaan, yaitu : 1 Memberi informasi sebagai fungsi menghibur, 2 Memberikan fungsi edukasi (mendidik) dan fungsi kontrol sosial.

PEMBUATAN VIDEO PROSES PENGOLAHAN BERITA DI REDAKSI RADAR BOGOR

Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Radar Bogor merupakan aplikasi multimedia untuk menyampaikan informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dan company profile Radar Bogor yang diperuntukan bagi pengunjung yang melakukan kunjungan. Radar Bogor merupakan sebuah harian ternama di Bogor yang sering mendapatkan kunjungan pembelajaran, mulai dari Taman Kanak-Kanak (TK) sampai Mahasiswa. Oleh sebab itu, aplikasi video ini digunakan untuk menampilkan bagaimana proses pengolahan berita pada bagian redaksi di Radar Bogor serta company profile Radar Bogor.

10 Adapun tahapan pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor sesuai dengan Metode Pengembangan Multimedia yaitu metode Luther yang dikembangkan oleh Sutopo (2003). Metode tersebut dibagi menjadi enam tahap yaitu concept, design, material collecting, assembly, testing, dan distribution. 4.1 Concept Tahap concept yaitu tahap penentuan tujuan, identifikasi audience, dan spesifikasi umum. 4.1.1 Tujuan Tujuan dari Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor yaitu untuk memperkenalkan dan memberikan informasi mengenai proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor kepada pengunjung, serta memberikan informasi mengenai Company Profile Radar Bogor. 4.1.2 Identifikasi Audience Aplikasi pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dibuat sebagai media publikasi yang digunakan untuk menyampaikan informasi mengenai proses pengolahan berita di bagian divisi redaksi Radar Bogor dan company profile Radar Bogor kepada pengunjung yang sedang melakukan kunjungan. Pembuatan video ini mempunyai target utama audience yaitu para pelajar tingkat SMP sampai Mahasiswa. 4.1.3 Spesifikasi Umum Dalam pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dibutuhkan spesifikasi perangkat keras dan perangkat lunak yang dapat mendukung proses pembuatan video ini dengan baik. Adapun perangkat keras (hardware) yang digunakan selama proses pembuatannya adalah sebagai berikut: a. Processor : Intel(R) Pentium(R) Dual Core CPU T2390 @ 1.86GHz (2 CPUs) b. Memory (RAM) 1.5 GB c. Harddisk 160 GB d. CD/DVD Drive : DVD/CD-RW e. Monitor f. Keyboard g. Mouse h. Speaker i. Headphone Sedangkan Perangkat lunak (software) yang digunakan dalam pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor adalah sebagai berikut: a. Sistem Operasi Microsoft Windows 7 Ultimate 32-bit b. Adobe After Effect CS 3 Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk membuat efek-efek animasi. c. Adobe Premiere CS 3 Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk membuat dan menggabungkan teks, gambar, suara, animasi, video dan efek transisi menjadi suatu produk multimedia. d. Adobe Photoshop CS 3

11 Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk membuat dan mengedit gambar. e. Total Video Converter Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk mengkonversi format video. f. Sound Recorder Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk melakukan proses perekaman suara (dubbing). g. Nero Express Merupakan perangkat lunak yang digunakan untuk menyimpan hasil produk multimedia ke dalam CD (Compact Disk).

4.2 Design Tahap design (perancangan) adalah tahap pembuatan spesifikasi secara rinci mengenai arsitektur proyek, gaya, dan kebutuhan material untuk aplikasi. Spesifikasi dibuat cukup rinci sehingga pada tahap berikutnya, yaitu material collecting dan assembly tidak diperlukan keputusan baru, tetapi menggunakan hal yang sudah ditentukan pada tahap design. Pada tahap ini dilakukan pembuatan struktur navigasi dan storyboard. 4.2.1 Struktur Navigasi Struktur Navigasi yang digunakan dalam pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor adalah struktur navigasi linear, yaitu video berjalan dari satu scene ke scene berikutnya mengikuti alur yang sifatnya presentasi. Struktur navigasi dari video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dapat dilihat pada Gambar 7.
Scene 1
Intro

Scene 2
Video Sejarah dan Lokasi Table 1Storyboard

Scene 3
Video Animasi Rubrik Koran Radar Bogor

Scene 6
Video Redaktur Pelaksana

Scene 5
Video Wartawan

Scene 4
Video Pimpinan Redaksi

Scene 7
Video Copy Editor

Scene 8
Video Layouter

Scene 9
Video Percetakan

Scene 10
Outro

12 Gambar 7 Struktur Navigasi 4.2.2 Storyboard Storyboard merupakan deskripsi dari setiap scene yang secara jelas menggambarkan objek multimedia serta perilakunya, sehingga rangkaian dari keseluruhan gambar menggambarkan sebuah cerita. Detail storyboard yang digunakan untuk mempermudah dalam mengembangkan antarmuka pada pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dapat dilihat pada Tabel 1. Scene 1 Tampilan storyboard Deskripsi storyboard Scene pertama merupakan intro pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor

Scene kedua merupakan video tentang pengenalan sejarah dan lokasi Radar Bogor

Scene ketiga merupakan animasi tampilan rubrik Koran yang ada di Radar Bogor

Scene keempat merupakan video pimpinan redaksi di Radar Bogor

Scene kelima merupakan video wartawan

13 6 Scene keenam merupakan video redaktur pelaksana

Scene ketujuh merupakan video copy editor

Scene kedelapan merupakan video layouter

Scene kesembilan merupakan video percetakan koran Radar Bogor

10

Scene kesepuluh merupakan outro

Gambar 8 Storyboard 4.3 Material Collecting Tahap material collecting adalah tahap pengumpulan bahan seperti image, animasi, audio, video, dan lain-lain yang diperlukan untuk tahap berikutnya. Pengumpulan informasi diperoleh dari pimpinan redaksi, redaktur pelaksana, wartawan, copy editor, layouter serta staf divisi redaksi Radar Bogor lainnya melalui wawancara, pengumpulan arsip dan data-data yang dibutuhkan untuk tahap selanjutnya yaitu tahap assembly. Pada tahap ini terdapat beberapa tahapan dalam pengumpulan bahan, yaitu: 4.3.1 Pengambilan video Pengambilan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dilakukan dengan menggunakan kamera Canon DSLR 500D. Lokasi pengambilan

14 video meliputi ruang redaksi, ruang rapat redaksi, ruang percetakan, dan lingkungan kantor Radar Bogor. 4.3.2 Pembuatan script Script merupakan naskah yang berisi sekumpulan informasi yang terdapat di dalam video yang akan didubbing. Pembuatan script dilakukan sendiri dengan membuat alur narasi yang sesuai dengan profil Radar Bogor dan proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor. 4.3.3 Gambar (image) Image yang digunakan berupa halaman rubrik pada koran Radar Bogor. File ini awalnya berformat .pdf yang kemudian diconvert menjadi .JPEG. Gambar ini diperoleh dari pihak instansi. Selain itu juga gambar yang digunakan pada proses pembuatan animasi ada yang dibuat dengan menggunakan Adobe Photoshop CS3 dan dari internet. 4.3.4 Suara Suara yang akan digunakan pada pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor, yaitu backsound (latar), sound effect tulisan, dan backsound hasil dubbing untuk video. Backsound yang digunakan pada aplikasi ini adalah musik instrumental, yaitu musik yang merupakan kombinasi dari beberapa alat musik tanpa ada suara penyanyi. Backsound musik instrumental adalah Lahaina-Depapepe.mp3. Sound effect tulisan adalah pencil.mp3. Serta suara hasil dubbing yang direkam sendiri menggunakan software sound recorder.

4.4 Assembly Tahap assembly (pembuatan) merupakan tahap dimana seluruh objek atau bahan multimedia dibuat, seperti implementasi pembuatan ilustrasi animasi, gambar, audio dan video berdasarkan storyboard. Lalu tahap implementasi selanjutnya adalah pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor. 4.4.1 Scene1- Intro Pada scene pertama, intro masuk dibuat untuk menuju ke halaman utama. Tampilan awal intro menggunakan animasi yang dibuat menggunakan Adobe After Effect CS 3. Warna background pada scene pertama ini berwarna biru karena warna biru merupakan warna khas dari perusahaan. Pada intro terdapat animasi kotak dan lingkaran yang digerakkan, lalu terdapat teks Radar Bogor dengan font Gloudy Old Style yang dianimasikan dengan efek CC Lens dan Gaussian blur. Selain itu juga terrdapat teks besar karena tersebar diberikan efek Decoder fade in. Dapat dilihat pada Gambar 9. Keterangan: 1 Buat layer background. Layer new solid. Berikan efek Ramp pada background. Tentukan start of ramp warna biru muda (#4A5DCF) dan end of ramp warna biru tua (#05175D). Rubah ramp shape menjadi radial ramp. Sehingga tampak warna biru muda ditengah dikelilingi warna biru tua disekitarnya.

15 2 Buat shape Rectangle tool dengan warna putih sehingga membentuk persegi panjang. Lalu atur opacitynya menjadi 50%. Atur posisi dengan membuat dua buah keyframe, yaitu posisi awal dan posisi akhir. Duplikasi layer tersebut sebanyak 4 kali dengan Ctrl+D. Lalu atur masing-masing posisi sehingga membentuk animasi kotak yang saling bergerak. 3 Buat shape ellipse dengan warna putih sebanyak 3 buah. Atur posisi di ujung kiri bawah, lalu duplikasi 3 buah ellipse tersebut, dan letakkan di pojok kanan atas. Buat 3 buah keyframe dengan pengaturan opacity 0%, 100%, dan 0%. 4 Buat teks Radar Bogor dengan font GoudyOlSt BT 70px. Pada tulisan ini terdapat dua efek. Pertama berikan efek CC Lens. Buat 2 buah keyframe pada size. Keyframe pertama sizenya 0, keyframe kedua sizenya 200. Kedua berikan efek Gaussian blur. Buat 3 buah keyframe. Atur blurriness pada ketiga keyframe tersebut menjadi 0, 10, dan 0. 5 Buat teks besar karena tersebar dengan font GoudyOlSt BT 40px. Berikan efek Decoder fade in. Buat dua buah keyframe. Atur posisi start pada Range selector keyframe pertama menjadi 0% dan pada keyframe kedua 100%.

16

Gambar 9 Scene 1 Intro 4.4.2 Scene 2 Video Sejarah dan Lokasi Pada scene 2 terdapat video tentang sejarah dan lokasi dari Radar Bogor. Video ini menunjukkan gedung Radar Bogor tampak dari luar, lalu masuk menuju lobby lantai 1. Dapat dilihat pada Gambar 10.

17

Gambar 10 Scene 2 Video Sejarah dan Lokasi Radar Bogor Keterangan: 1 Suara backsound menggunakan dubbing suara sendiri dan script tentang sejarah dan lokasi Radar Bogor. 2 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3. 4.4.3 Scene 3 Video Animasi Rubrik Koran Radar Bogor Pada scene 3 terdapat animasi yang dibuat dengan menggunakan software Adobe After Effect CS 3. Animasi ini menunjukkan rubrik koran mulai dari halaman utama hingga halaman terakhir. Gambar yang digunakan merupakan file .PDF yang kemudian diconvert ke dalam format .JPG. Hasil gambar .JPG tersebut kemudian diedit menggunakan software Photoshop CS 3 untuk menambahkan judul rubrik yang terdapat pada setiap halaman. Dapat dilihat pada Gambar 11. Keterangan: 1 Buat new project pada Adobe After Effect CS 3. Import gambar yang ingin digunakan, lalu pada new compotion for selection pilih multiple compotion. Drag gambar tersebut sehingga menjadi satu buah folder. 2 Buat layer background. Layer new solid. Berikan efek Ramp pada background. Tentukan start of ramp warna putih (#FFFFFF) dan end of ramp warna abu-abu (#C2C2C2). Rubah ramp shape menjadi radial ramp. Sehingga tampak warna putih ditengah dikelilingi warna abu-abu disekitarnya. 3 Drag gambar yang terdapat dalam satu folder tadi. Ceklis atau aktifkan layer 3D pada masing-masing gambar. Atur posisi gambar satu persatu, setelah posisi sudah tepat, tambahkan efek CC Repetile. Atur Expand down menjadi 100 dan pilih Checker Flip V pada Tiling, sehingga gambar terlihat seperti ada bayangan di bawahnya. Untuk menimbulkan efek bayangan yang terlihat blur, berikan efek Linear Wipe, dan atur Feather nya menjadi 150. Lakukan pemberian efek-efek tersebut terhadap seluruh gambar yang ingin digunakan, atau seleksi efek dan copy dengan menekan Ctrl+C pada gambar yang telah diberi efek, lalu paste dengan Ctrl+P pada masing-masing gambar yang belum diberi efek. 4 Buat layer camera. Layer new camera. 5 Buat layer controller. Layer new null object.

18 6 Drag parent pada layer camera ke layer controller. Ceklis atau aktifkan layer 3D pada layer controller. 7 Aktifkan layer controller, lalu buat dua buah keyframe untuk mengatur posisi gambar sehingga gambar terlihat bergerak. 8 Ceklis atau aktifkan layer motion blur pada layer controller dan seluruh gambar. 9 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3.

Gambar 11 Scene 3 Video Animasi Rubrik Koran Radar Bogor

19 4.4.4 Scene 4 Video Pimpinan Redaksi Sebelum video pimpinan redaksi, terdapat animasi tulisan redaksi yang dibuat pada software Adobe Premiere CS 3. Animasi tulisan berputar dengan background yang bergerak. Lalu pada video pimpinan redaksi terdapat banner yang menunjukkan nama dan jabatan pembicara yang dibuat pada software Adobe Photoshop CS 3. Sebelum masuk ke scene berikutnya terdapat animasi proses redaksi yang dibuat pada software Adobe After Effect CS 3, mulai dari berita yang didapat oleh wartawan, sampai berita telah disusun rapih dan siap dicetak. Dapat dilihat pada Gambar 12. Keterangan animasi 1: 1 Animasi tulisan redaksi dibuat pada Adobe Premiere CS 3. File New Tittle. Tulis Redaksi dengan font Bell Gothic Std 100. Warna tulisan dibuat dengan linear gradient dengan perpaduan warna biru muda dan biru tua, dan diberi outline warna putih. 2 Berikan efek Video effect perspective Basic 3D. Buat 2 buah keyframe. Atur swifel pada keyframe pertama 0 dan keyframe kedua 360. 3 Buat sequence baru dengan nama reflection. 4 Pada lembar kerja baru masukkan sequence teks Redaksi pada video 2 dan 3. Sequence teks pada video 2, diberikan efek Video effect Transform Vertical Flip, sehingga teks terlihat ada bayangan di bawahnya. Lalu berikan lagi efek Video effect Transition Linear Wipe, atur transitionnya, ubah feather menjadi 110 dan beri opacity 50%. 5 Buat background dengan File New Color matte. Pilih warna putih. Dan letakkan layer background pada video 1. Rotation background tersebut dengan membentuk 2 buah keyframe. Keyframe pertama 210 dan keyframe kedua 0. Atur opacitynya dengan membentuk 2 buah keyframe juga. Keyframe pertama 70% dan keyframe kedua 100%.

Keterangan animasi 2: 1 Pada pembuatan animasi proses redaksi dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Buat layer background. Layer new solid. Berikan efek Ramp pada background. Tentukan start of ramp warna putih (#FFFFFF) dan end of ramp warna abu-abu (#696A6C). Rubah ramp shape menjadi radial ramp. Sehingga tampak warna putih ditengah dikelilingi warna abu-abu disekitarnya.

20 2 Tambahkan efek Lens flare pada background, buat 5 buah keyframe pada bagian Flare center, dan atur posisi pada masing-masing keyframe. 3 Buat teks dengan Layer New Text. Tulisan pada teks ini dibuat dengan menggunakan font Calibri dengan size yang berbeda. Teks pertama adalah Proses Redaksi. Ceklis atau aktifkan layer 3D pada layer teks tersebut. Dropdown pada bagian transform, dan ubah Y Rotationnya menjadi 6x. Klik kanan pada keyframe pertama Keyframe assistant Easy ease. Lalu ceklis atau aktifkan layer Motion blur pada layer teks tersebut. 4 Dropdown pada layer teks Proses redaksi Text Source text. Buat keyframe sesuai posisi putaran teks, lalu ganti dengan teks yang diinginkan, sampai keyframe terakhir.

Keterangan animasi 3: 1 Pada video pimpinan redaksi, terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada software Adobe Photoshop CS 3. Kemudian dianimasikan pada Adobe Premiere CS 3. 2 Font yang digunakan pada tulisan nama narasumber adalah Estrangelo Edessa 120 pt dan tulisan profesinya menggunakan font Bell Gothic Std 100 pt. 3 Buat dua buah keyframe pada motion, supaya banner tersebut terlihat bergerak dari arah kanan ke kiri. Atur X dan Y keyframe pertama: 340 620, dan keyframe kedua: 1700 620. Untuk mengatur opacitynya, buat empat buah keyframe yang masing-masing diatur: 20%, 100%, 100%, 0%. 4 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3.

21

Gambar 12 scene 4 Video Pimpinan Redaksi 4.4.5 Scene 5 Video Wartawan Scene 5 merupakan merupakan materi yang diberikan oleh wartawan. Sebelum masuk ke video, terdapat transisi animasi handwrite effect teks Wartawan. Pada video wartawan tersebut, didalamnya terdapat animasi swinging text yang dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Lalu pada video ini terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada Software Adobe Photoshop CS 3. Dapat dilihat pada Gambar 13. Keterangan animasi 1: 1 Animasi transisi handwrite effect sebagai penanda video wartawan, dibuat pada Adobe After Effect CS 3. Import background berupa kertas bergaris, yang sebelumnya dibuat di Adobe Photoshop CS 3. Atur dan letakkan sesuai posisi. 2 Buat teks Wartawan dengan font Segoe Script 65px. Berikan efek dengan mengklik Effect Generate Stroke. Pada panel efek stroke, ceklis kotak All masks, lalu kemudian seleksi teks dengan menggunakan Pen tool. Lalu pada brush size, geser dan perbesar hingga brushnya menutupi bagian teks. Pada bagian Paint style pilih Reveal Original Image. Pada efek Stroke, buat dua buah keyframe pada bagian end. Keyframe pertama atur menjadi 0% dan keyframe kedua 100%. Sehingga efek terlihat seperti tulisan tangan.

22

Keterangan animasi 2: 1 Pada pembuatan animasi kedua pada scene wartawan dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Buat layer background. Layer new solid. Berikan efek Ramp pada background. Tentukan start of ramp warna putih (#FFFFFF) dan end of ramp warna abu-abu (#D8D6D6). Rubah ramp shape menjadi radial ramp. Sehingga tampak warna putih ditengah dikelilingi warna abu-abu disekitarnya. 2 Buat teks sesuai dengan kebutuhan, dan tempatkan masing-masing teks atersebut sesuai posisinya. Ceklis atau aktifkan layer 3D pada layer teks tersebut. Lalu klik Pan behind tool yang terletak di bawah menu dan letakkan kursor sumbu tersebut di bagian atas huruf teks tersebut. Buat beberapa keyframe dan atur X Rotationnya sesuai dengan ayunan yang diinginkan. Selain itu buat juga dua buah keyframe untuk mengatur opacity pada keyframe awal dan akhir. Seleksi keyframe-keyframe tersebut kecuali keyframe pertama, lalu klik kanan Keyframe assistant Easy ease. 3 Lakukan proses tersebut pada setiap teks yang ingin dianimasikan, yaitu dengan copy keyframe-keyframe yang telah dibuat pada bagian X Rotationnya.

23 Keterangan animasi 3: 1 Pada video wartawan, terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada software Adobe Photoshop CS 3. Kemudian dianimasikan pada Adobe Premiere CS 3. 2 Font yang digunakan pada tulisan nama narasumber adalah Estrangelo Edessa 120 pt dan tulisan profesinya menggunakan font Bell Gothic Std 100 pt. 3 Buat dua buah keyframe pada motion, supaya banner tersebut terlihat bergerak dari arah kanan ke kiri. Atur X dan Y keyframe pertama: 340 620, dan keyframe kedua: 1700 620. Untuk mengatur opacitynya, buat empat buah keyframe yang masing-masing diatur: 20%, 100%, 100%, 0%. 4 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3.

Gambar 13 Scene 5 Video Wartawan 4.4.6 Scene 6 Video Redaktur Pelaksana Pada Scene 6 merupakan materi yang diberikan oleh Redaktur pelaksana. Sebelum masuk ke video, terdapat transisi animasi handwrite effect teks Redaktur pelaksana. Pada video Redaktur pelaksana tersebut, didalamnya

24 terdapat animasi swinging text yang dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Lalu pada video ini terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada Software Adobe Photoshop CS 3. Dapat dilihat pada Gambar 14. Keterangan animasi 1: 1 Animasi transisi handwrite effect sebagai penanda video Redaktur pelaksana, dibuat pada Adobe After Effect CS 3. Import background berupa kertas bergaris, yang sebelumnya dibuat di Adobe Photoshop CS 3. Atur dan letakkan sesuai posisi. 2 Buat teks Redaktur pelaksana dengan font Segoe Script 65px. Berikan efek dengan mengklik Effect Generate Stroke. Pada panel efek stroke, ceklis kotak All masks, lalu kemudian seleksi teks dengan menggunakan Pen tool. Lalu pada brush size, geser dan perbesar hingga brushnya menutupi bagian teks. Pada bagian Paint style pilih Reveal Original Image. Pada efek Stroke, buat dua buah keyframe pada bagian end. Keyframe pertama atur menjadi 0% dan keyframe kedua 100%. Sehingga efek terlihat seperti tulisan tangan.

Keterangan animasi 3: 1 Pada video Redaktur pelaksana, terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada software Adobe Photoshop CS 3. Kemudian dianimasikan pada Adobe Premiere CS 3.

25 2 Font yang digunakan pada tulisan nama narasumber adalah Estrangelo Edessa 120 pt dan tulisan profesinya menggunakan font Bell Gothic Std 100 pt. 3 Buat dua buah keyframe pada motion, supaya banner tersebut terlihat bergerak dari arah kanan ke kiri. Atur X dan Y keyframe pertama: 340 620, dan keyframe kedua: 1700 620. Untuk mengatur opacitynya, buat empat buah keyframe yang masing-masing diatur: 20%, 100%, 100%, 0%. 4 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3.

Gambar 14 Scene 6 Video Redaktur Pelaksana 4.4.7 Scene 7 Video Copy Editor Scene 7 merupakan materi yang diberikan oleh Copy Editor. Sebelum masuk ke video, terdapat transisi animasi handwrite effect teks Copy Editor. Pada video Copy Editor tersebut, didalamnya terdapat animasi swinging text yang dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Lalu pada video ini terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada Software Adobe Photoshop CS 3. Dapat dilihat pada Gambar 15. Keterangan animasi 1: 1 Animasi transisi handwrite effect sebagai penanda video Copy Editor, dibuat pada Adobe After Effect CS 3. Import background berupa kertas bergaris, yang sebelumnya dibuat di Adobe Photoshop CS 3. Atur dan letakkan sesuai posisi.

26 2 Buat teks Redaktur pelaksana dengan font Segoe Script 65px. Berikan efek dengan mengklik Effect Generate Stroke. Pada panel efek stroke, ceklis kotak All masks, lalu kemudian seleksi teks dengan menggunakan Pen tool. Lalu pada brush size, geser dan perbesar hingga brushnya menutupi bagian teks. Pada bagian Paint style pilih Reveal Original Image. Pada efek Stroke, buat dua buah keyframe pada bagian end. Keyframe pertama atur menjadi 0% dan keyframe kedua 100%. Sehingga efek terlihat seperti tulisan tangan.

Keterangan animasi 2: 1 Pada pembuatan animasi kedua pada scene Copy Editor dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Buat layer background. Layer new solid. Berikan efek Ramp pada background. Tentukan start of ramp warna putih (#FFFFFF) dan end of ramp warna abu-abu (#D8D6D6). Rubah ramp shape menjadi radial ramp. Sehingga tampak warna putih ditengah dikelilingi warna abu-abu disekitarnya. 2 Buat teks sesuai dengan kebutuhan, dan tempatkan masing-masing teks atersebut sesuai posisinya. Ceklis atau aktifkan layer 3D pada layer teks tersebut. Lalu klik Pan behind tool yang terletak di bawah menu dan letakkan kursor sumbu tersebut di bagian atas huruf teks tersebut. Buat beberapa keyframe dan atur X Rotationnya sesuai dengan ayunan yang diinginkan. Selain itu buat juga dua buah keyframe untuk mengatur opacity pada keyframe awal dan akhir. Seleksi keyframe-keyframe tersebut kecuali keyframe pertama, lalu klik kanan Keyframe assistant Easy ease. 3 Lakukan proses tersebut pada setiap teks yang ingin dianimasikan, yaitu dengan copy keyframe-keyframe yang telah dibuat pada bagian X Rotationnya.

27

Keterangan animasi 3: 1 Pada video Copy Editor, terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada software Adobe Photoshop CS 3. Kemudian dianimasikan pada Adobe Premiere CS 3. 2 Font yang digunakan pada tulisan nama narasumber adalah Estrangelo Edessa 120 pt dan tulisan profesinya menggunakan font Bell Gothic Std 100 pt. 3 Buat dua buah keyframe pada motion, supaya banner tersebut terlihat bergerak dari arah kanan ke kiri. Atur X dan Y keyframe pertama: 340 620, dan keyframe kedua: 1700 620. Untuk mengatur opacitynya, buat empat buah keyframe yang masing-masing diatur: 20%, 100%, 100%, 0%. 4 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3.

Gambar 15 Scene 7 Video Copy Editor 4.4.8 Scene 8 Video Layouter Pada Scene 8 merupakan materi yang diberikan oleh Layouter. Sebelum masuk ke video, terdapat transisi animasi handwrite effect teks Layouter. Pada video Layouter tersebut, didalamnya terdapat animasi swinging text yang dibuat

28 pada software Adobe After Effect CS 3. Lalu pada video ini terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada Software Adobe Photoshop CS 3. Dapat dilihat pada Gambar 16. Keterangan animasi 1: 1 Animasi transisi handwrite effect sebagai penanda video Layouter, dibuat pada Adobe After Effect CS 3. Import background berupa kertas bergaris, yang sebelumnya dibuat di Adobe Photoshop CS 3. Atur dan letakkan sesuai posisi. 2 Buat teks Layouter dengan font Segoe Script 65px. Berikan efek dengan mengklik Effect Generate Stroke. Pada panel efek stroke, ceklis kotak All masks, lalu kemudian seleksi teks dengan menggunakan Pen tool. Lalu pada brush size, geser dan perbesar hingga brushnya menutupi bagian teks. Pada bagian Paint style pilih Reveal Original Image. Pada efek Stroke, buat dua buah keyframe pada bagian end. Keyframe pertama atur menjadi 0% dan keyframe kedua 100%. Sehingga efek terlihat seperti tulisan tangan.

Keterangan animasi 2: 1 Pada pembuatan animasi kedua pada scene Layouter dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Buat layer background. Layer new solid. Berikan efek Ramp pada background. Tentukan start of ramp warna putih (#FFFFFF) dan end of ramp warna abu-abu (#D8D6D6). Rubah ramp shape menjadi radial ramp. Sehingga tampak warna putih ditengah dikelilingi warna abu-abu disekitarnya. 2 Buat teks sesuai dengan kebutuhan, dan tempatkan masing-masing teks atersebut sesuai posisinya. Ceklis atau aktifkan layer 3D pada layer teks tersebut. Lalu klik Pan behind tool yang terletak di bawah menu dan letakkan kursor sumbu tersebut di bagian atas huruf teks tersebut. Buat beberapa keyframe dan atur X Rotationnya sesuai dengan ayunan yang diinginkan. Selain itu buat juga dua buah keyframe untuk mengatur opacity pada keyframe awal dan akhir. Seleksi keyframe-keyframe tersebut kecuali keyframe pertama, lalu klik kanan Keyframe assistant Easy ease. 3 Lakukan proses tersebut pada setiap teks yang ingin dianimasikan, yaitu dengan copy keyframe-keyframe yang telah dibuat pada bagian X Rotationnya.

29

Keterangan animasi 3: 1 Pada video Layouter, terdapat banner yang menunjukkan nama dan profesi pembicara yang dibuat pada software Adobe Photoshop CS 3. Kemudian dianimasikan pada Adobe Premiere CS 3. 2 Font yang digunakan pada tulisan nama narasumber adalah Estrangelo Edessa 120 pt dan tulisan profesinya menggunakan font Bell Gothic Std 100 pt. 3 Buat dua buah keyframe pada motion, supaya banner tersebut terlihat bergerak dari arah kanan ke kiri. Atur X dan Y keyframe pertama: 340 620, dan keyframe kedua: 1700 620. Untuk mengatur opacitynya, buat empat buah keyframe yang masing-masing diatur: 20%, 100%, 100%, 0%. 4 Backsound musik instrumental menggunakan musik Lahaina-Depapepe.mp3.

Gambar 16 Scene 8 Video Layouter

30

4.4.9 Scene 9 Video Percetakan Pada Scene 9 merupakan video percetakan koran di Radar Bogor. Sebelum masuk ke video, terdapat transisi animasi handwriting teks Percetakan yang dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Dapat dilihat pada Gambar 17. Keterangan: 1 Animasi transisi handwrite effect sebagai penanda video Percetakan, dibuat pada Adobe After Effect CS 3. Import background berupa kertas bergaris, yang sebelumnya dibuat di Adobe Photoshop CS 3. Atur dan letakkan sesuai posisi. 2 Buat teks Percetakan dengan font Rage Italic 100px. Berikan efek dengan mengklik Effect Generate Stroke. Pada panel efek stroke, ceklis kotak All masks, lalu kemudian seleksi teks dengan menggunakan Pen tool. Lalu pada brush size, geser dan perbesar hingga brushnya menutupi bagian teks. Pada bagian Paint style pilih Reveal Original Image. Pada efek Stroke, buat dua buah keyframe pada bagian end. Keyframe pertama atur menjadi 0% dan keyframe kedua 100%. Sehingga efek terlihat seperti tulisan tangan.

Gambar 17 Scene 9 Video Percetakan 4.4.10 Scene 10 Outro Pada Scene 10 merupakan outro. Setelah video selesai, terdapat animasi teks Terima Kasih yang dibuat pada software Adobe After Effect CS 3. Dapat dilihat pada Gambar 18. Keterangan: 1 Buat layer background. Import gambar blue-texture-wallpaper.jpg. 2 Buat teks Terima Kasih dengan font Hobo Std 100px. Letakkan sesuai posisi, lalu duplicate layer teks tersebut dengan cara Ctrl+D. Layer pertama tulisan

31 teks berwarna putih, dan pada layer kedua teks berwarna biru kehijauan (#1A5787). 3 Berikan efek CC Page turn pada tulisan yang berwarna biru kehijauan. Pilih none pada bagian back page efek tersebut. 4 Buat dua buah keyframe pada Fold position dan atur bagaimana posisi tulisan yang akan dianimasikan tersebut. Lalu pada bagian paper color, ganti dengan warna abu-abu (#CACDCE) untuk memberikan warna pada tulisan yang sedang dibalik.

Gambar 18 Scene 10 Outro

4.5 Testing Tahap testing dilakukan setelah proses assembly selesai dimana seluruh data telah dimasukkan. Tahapan testing ini meliputi alpha testing dan beta testing. 4.5.1 Alpha Testing Pada tahap ini dilakukan oleh pengembang aplikasi. Pengujian ini menentukan apakah ada kesalahan atau tidak. Jika ada, maka program akan diperbaiki dan jika sudah berjalan dengan baik maka program siap diajukan kepada koordinator pembimbing. Dapat dilihat pada tabel 2. Tabel 2 Alpha Test Pertanyaan Apakah video yang disajikan memberikan Ya informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor?

No 1

Jawaban o Tidak

32 2 3 4 Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video Ya ini sudah tepat? Apakah desain dan pemberian efek dalam video Ya ini sesuai? Apakah musik latar dan suara dubbing yang Ya mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? o Tidak o Tidak o Tidak

4.5.2 Beta Testing Tahap terakhir yaitu beta testing atau pengujian oleh pengguna akhir yaitu kordinator pembimbing lapangan di Radar Bogor, apakah telah sesuai atau tidak dengan kebutuhan pengguna. Selain itu juga dibuat kuesioner untuk masyarakat umum. Hasil pengujian kuisioner dapat dilihat pada lampiran 2.

4.6 Distribution Tahap distribution merupakan tahap dimana produk aplikasi yang sudah dibuat akan digunakan oleh pengguna akhir. Setelah selesai melakukan testing, produk multimedia dikemas dan didistribusikan dalam bentuk CD dengan hasil akhir produksi adalah sebuah file eksekusi (.exe) dan dapat diputar di media komputer.

5 SIMPULAN DAN SARAN


5.1 Simpulan Pembuatan video proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor dibuat sebagai video publikasi tentang perusahaan khususya bagian Redaksi. Video ini berdurasi kurang lebih 9 menit yang bertujuan untuk memaksimalkan penyampaian informasi tentang materi yang disampaikan oleh narasumber seperti pemimpin redaksi, wartawan, redaktur pelaksana, copy editor dan layouter. Video ini akan ditampilkan kepada pelajar mulai dari kalangan SMP sampai Mahasiswa bila melakukan kunjungan pembelajaran ke kantor Radar Bogor. 5.2 Saran Pengembangan aplikasi multimedia ini masih harus lebih ditingkatkan lagi dalam beberapa hal. Untuk waktu yang akan datang, dapat lebih baik lagi dalam proses pengambilan video. Proses editing selanjutnya diharapkan dapat lebih baik lagi dalan segi pemotongan klip dan pemberian efek.

33

DAFTAR PUSTAKA
Binanto, I. 2010. Multimedia Digital Dasar Teori + Pengembangannya. Yogyakarta: Andi. Munir. 2013. Multimedia Konsep & Aplikasi dalam Pendidikan. Bandung: Alfabeta Sutopo AH. 2003. Multimedia Interaktif dengan Flash. Yogyakarta : Graha Ilmu. Vaughan T. 2004. Multimedia Making It Work edisi 6. Yogyakarta : Andi Offset.

34

LAMPIRAN

35 Lampiran 1 Script Scene 2 Video Sejarah dan lokasi Radar Bogor: Radar Bogor telah menempati gedung sendiri yang diresmikan oleh Bapak M. Jusuf Kalla dengan nama Graha Pena Bogor yang terletak di Jl. KH. R Bin Muhammad Nuh No.30. Radar Bogor terbit pertama kali tanggal 2 November 1998. Scene 4 Video Pimpinan redaksi: Pemimpin redaksi adalah pemegang kekuasaan tertinggi di bagian redaksi sebuah media massa. Scene 5 Video Wartawan: Media massa cetak dibuat dengan cara mencari dan mengumpulkan bahan, baik bahan tertulis, gambar dan foto.

Lampiran 2 Kuisioner

Kuisioner Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor Nama : Rike Dwi H Jenis Kelamin : Perempuan Pekerjaan : Mahasiswa 1. Apakah video yang disajikan memberikan informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor? Ya o Tidak 2. Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video ini sudah tepat? Ya o Tidak 3. Apakah desain dan pemberian efek dalam video ini sesuai? Ya o Tidak 4. Apakah musik latar dan suara dubbing yang mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? Ya o Tidak 5. Apakah kesesuaian warna yang digunakan pada video ini sudah tepat? Ya o Tidak 6. Apakah durasi pada video ini sudah cukup pas? Ya o Tidak

36 Kuisioner Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor Nama : Eka Annisa Desiyana Jenis Kelamin : Perempuan Pekerjaan : Pelajar SMA 1. Apakah video yang disajikan memberikan informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor? Ya o Tidak 2. Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah desain dan pemberian efek dalam video ini sesuai? Ya o Tidak Apakah musik latar dan suara dubbing yang mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? Ya o Tidak Apakah kesesuaian warna yang digunakan pada video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah durasi pada video ini sudah cukup pas? Ya o Tidak

3.

4.

5.

6.

Kuisioner Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor Nama : Adi Pamungkas Jenis Kelamin : Laki-laki Pekerjaan : Pelajar SMA 1. Apakah video yang disajikan memberikan informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor? Ya o Tidak 2. Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah desain dan pemberian efek dalam video ini sesuai? Ya o Tidak Apakah musik latar dan suara dubbing yang mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? Ya o Tidak

3.

4.

37 5. Apakah kesesuaian warna yang digunakan pada video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah durasi pada video ini sudah cukup pas? Ya o Tidak

6.

Kuisioner Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor Nama : Debby Riskiyan Permata Jenis Kelamin : Perempuan Pekerjaan : Pelajar SMA 1. Apakah video yang disajikan memberikan informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor? Ya o Tidak 2. Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah desain dan pemberian efek dalam video ini sesuai? Ya o Tidak Apakah musik latar dan suara dubbing yang mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? Ya o Tidak Apakah kesesuaian warna yang digunakan pada video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah durasi pada video ini sudah cukup pas? Ya o Tidak

3.

4.

5.

6.

Kuisioner Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor Nama : Ade Rino Wibowo Jenis Kelamin : Laki-laki Pekerjaan : Pelajar SMP 1. Apakah video yang disajikan memberikan informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor? Ya o Tidak 2. Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video ini sudah tepat? Ya o Tidak

38

3.

Apakah desain dan pemberian efek dalam video ini sesuai? Ya o Tidak Apakah musik latar dan suara dubbing yang mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? Ya o Tidak Apakah kesesuaian warna yang digunakan pada video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah durasi pada video ini sudah cukup pas? Ya o Tidak

4.

5.

6.

Kuisioner Pembuatan Video Proses Pengolahan Berita di Redaksi Radar Bogor Nama : Atika Sari Jenis Kelamin : Perempuan Pekerjaan : Pelajar SMP 1. Apakah video yang disajikan memberikan informasi dengan jelas tentang proses pengolahan berita di redaksi Radar Bogor? Ya o Tidak 2. Apakah alur cerita yang ditampilkan dalam video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah desain dan pemberian efek dalam video ini sesuai? Ya o Tidak Apakah musik latar dan suara dubbing yang mengiringi video ini terdengar jelas dan sesuai? Ya o Tidak Apakah kesesuaian warna yang digunakan pada video ini sudah tepat? Ya o Tidak Apakah durasi pada video ini sudah cukup pas? Ya o Tidak

3.

4.

5.

6.

39

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Bogor pada tanggal 16 Agustus 1992. Penulis merupakan anak pertama dari tiga bersaudara, putri dari pasangan Bapak Sutarmo dan Ibu Siti Rahayu. Bertempat tinggal di Kp. Bedahan Rt.05/01 No. 31 Pabuaran-Cibinong Bogor. Penulis menyelesaikan pendidikan Sekolah Menengah Atas di SMAN 1 Cibinong, lulus pada tahun 2010. Pada tahun yang sama penulis lulus seleksi penerimaan mahasiswa baru Institut Pertanian Bogor (IPB) melalui jalur USMI dan pada tahun tersebut penulis resmi menjadi mahasiswa Program Keahlian Manajemen Informatika Program Diploma Institut
Pertanian Bogor.