Anda di halaman 1dari 92

LOVELY BROTHER

Lovely Brother
1

Bad Days

Sinar matahari mulai menyinari jendela kamar,burung pun ikut berkicau seraya ingin membangunkan gadis berumur 16 th itu.Ia masih tertidur pulas dalam halusinasi mimpi.Sampai akhirnya seorang wanita anggun itu membangunkannya dari mimpi indah,Lily Mahardika yang tak lain mama gadis itu. Sayang,ayo bangun dong,udah jam 6 pagi nihkata mamanya. Ummm...ah(menguap),Ma kan ini Minggu,ngapain bangun jam segini sih?jawab gadis itu yang masih terbaring di kasurnya. Heh...anak perempuan kok ceroboh banget sih,ayo bangun,bantuin Mama masak buat sarapanjawab Mamanya. Aduh,Ma ini kan Ming...jawab gadis itu tapi tanpa menyelesaikan omongannya karena dipotong oleh Mamanya.

Lovely Brother
2

Mama tahu nak,ini hari Minggu,tapi kamu gak boleh ceroboh juga,nanti Mama bilangin sama Papa lo..Eeh malah tidur lagi,cepet bangun!kata Mama Iya nih aku bangun,nih bangunjawabnya kesal seraya bangun dari tempat tidurnya. Cantik deh,cepet sana mandi,badannya uuh...bau,kaya orang belom mandi 1 mingguledek mama. Ih,apaan sih mama,ya udah aku mandi dulu yajawabnya sembari berjalan menuju ke arah kamar mandi. Ya udah,mama tunggu di dapur ya,nanti bantu mamakata Mama. Gadis itu menuju ke kamar mandi seraya

bernyanyi.Ya,memang hobinya menyanyi walaupun suaranya bisa dibilang pas-pas an.Setelah gadis itu mandi dia kembali ke kamarnya.Rambutnys tergerai,tubuhnya ramping seakan menambah kecantikannya.Randa Viona Mahardika.Itulah namanya.Gadis cantik,pintar,tetapi sedikit manja sedang berganti baju dan siap-siap untuk memasak.

Lovely Brother
3

Ma,ini plastik sosisnya kok keras banget ya,kayak batu,susah dilepaskata Randa sambil mencoba membuka plastik sosisnya yang beku. Ini itu diberi air hangat dulu,kalau udah enggak beku lalu di buka plastiknya,ketahuan nih anak mama enggak bisa masakjawab mamanya. Ma...kata Randa kesal.

Sarapan kali ini terasa senang,karena Papa dan Mama ikut makan bersama kami.Tahulah,aku dan Revan adikku,punya orang tua yang sangat sibuk.Gara-gara Revan memohon kepada ku untuk mengantarkannya ke sebuah toko buku dan dengan pemikiran yang lama sekali,akhirnya aku memutuskan untuk mengantar dia.Aku merasa kasian melihat wajahnya yang malang,hehe. Sejauh ini sih,di dalam mobil si Revan enggak ngeselin aku,biasanya kan dia agak bosenin soalnya dia kan kutu buku,suka ceramah lagi sama aku,ngeselin banget kan.

Lovely Brother
4

Kak,ayo anterin aku beli komikteriak Revan dari luar. Ck,gangguin orang aja..iya dek tunggu ya,kakak mau ganti bajujawab Randa sedikit berteriak. Setelah ganti aku pun turun,dan aku menemukan adikku sedang duduk menungguku. Kak lola banget sihgerutu Revan. Baru 10 menit doang aja lama,Mama sama Papa udah pergi?tanya Randa. Udah dari tadi deh kakjawab Revan. Ya udah yuk berangkat sekarangjawab Randa semangat. Mereka berduapun masuk ke dalam Mobil.Mobil mereka berhenti pada sebuah toko bertuliskan Gramedia.Randapun memakirkan mobilnya.Revan mengajak Randa masuk ke dalam toko Gramedia Si Revan lagi stress atau apa sih?Gak biasanya baik sama aku.Tapi syukur lah.Sehabis memakirkan mobil,mereka masuk ke dalam toko.

Lovely Brother
5

Wah,Gramedia itu besar ya..kata Randa sok terpana. Biasa aja kali kakjawab Revan agak sebal. Oiya,hehejawab Randa sambil ketawa. Ya udah kak,aku mau ke sana (menunjuk tempat komik)jawab Revan. Ok Van,aku juga mau beli novel,nanti kalau udah nemu komik yang kamu pilih,kamu langsung sms/tlp aku ya?jawab Randa. Sip deh,kakjawab Revan sambil pergi meninggalkan Randa. Revan udah pergi,aku pergi ke sana ah (menuju ke tempat novel).batin Randa. Mau beli novel apa ya?Bingung nih,batinku seraya mememilh-milih novel.Setelah 15 menit kemudian aku mendapat novel yang aku cari.. Tiba-tiba handphone ku bergetar.

Lovely Brother
6

From:A Revaan Kak,aq udah dpet komikku neh.Aq skrng udah ada di kasir.Buruan ke sini.Dasar LolA!!

Nah,aku dibilang lola lagi kan sama si Revan.Dasar nyebelin tuh bocah.Akupun segera membalas dengan cepat.
To:A Revaan Ok,qaqa mau ke sana.Jangan ke mana-mana,nanti ilang

Setelah membalas sms Revan aku segera menuju ke kasir,dan segera membayar novel yang sudah aku beli. Komiknya udah di bayar?tanyaku kepada Revan. Udah lah,kakak lama bangetkata Revan. Novelnya banyak pilihan taujawabku. Dasar lola!!!sindir Revan. Tuh kan,adikku yang bawel ini ngeledek lola lagi.Dasar bocah!. Yuk pulangajakku.
Lovely Brother
7

Tanpa minta persetujuan Revan,aku langsung menggandeng tangannya dan keluar dari Gramedia.Sesampai di parkiran,aku dan Revan masuk mobil dan segera menuju ke Rumah. Dek,aku bilangin ya,jangan ngeledek orang sembarangan ya?katakuku menasihati. Ngeledek gimana kak?tanya Revan. Ya,kamu jangan ngeledek kakak lola,itu enggak

baiksindirku sedikit membentak. Yaelah kak,aku cuma bilang lola doang,jangan ngebentak aku dongjawabnya marah. Aku gak lola taukataku Nah,yang bilang lola-lola dari tadi siapa?jawab Revan. Tau deh,males ngomong sama kamujawabku. Siapa juga yang mau ngomong sama kamujawabnya cemberut. Aku memang termasuk orang yang gampang marah dan tersindir,seperti halnya kejadian aku dengan Revan ini.Selama
Lovely Brother
8

diperjalanan

ke

rumah,aku

dan

Revan

hanya

diam-

diaman.Mungkin saja Revan marah sama aku gara-gara tadi aku bentak.Yang terdengar di mobil hanyalah suara kendaraan motor yang lalu lintang di jalan.Sampai di rumahpun,Revan masih diam dan tidak mau mengobrol denganku,memang sedikit keterlaluan sih Cuma gara-gara lola aja sampai marah-marahan.Aku dan Revan masuk ke dalam rumah. Lho mama kok udah pulang,mana papa?tanyaku kepada Mama sambil duduk bareng dengan Revan. Baru aja pulang kok dianter papa,papa kamu masih rapatjawab Mama. Ohhhkataku. Tadi kenapa Revan wajahnya cemberut?tanya Mama. Tanya tuh sama dia!jawab Revan sambil melirikku tajam. Revan,apaan sihjawabku. Ma,aku ke atas dulu ya!sahut Revan sambil beranjak menuju tangga.

Lovely Brother
9

Ada apa sih nak,kok Revan sampai marah?tanya Mama kepadaku. Mungkin,gara-gara sindir majawabku. Emangnya kamu nyindir apa nak?tanya Mama lagi dengan halus. Aku bilang kamu jangan ngeledek kakak lola,itu enggak baik gitu majelasku. Ya ampun,cuma seperti itu dibikin masalah.Kamu itu sama adik kamu harus bisa mendidik.Jangan kayak gini, sekarang minta maad sama Revan sana!kata Mama. Ma,yang salah itu Revan,kenapa aku yang minta maaf?sahutku. Randa,Mama bukan mau menyalahkan siapa kok,Mama cuma bilang kamu yang minta maaf duluan kan?,soalnya kamu kan udah besar,jadinya harus lebih bijakterang Mama panjang lebar. Ck,ya udah dehjawabku.

Lovely Brother
10

Randa berjalan menuju lantai atas,dan dia sekarang menghadap pintu yang bertulis kan Revans
Room,yang Monster

dipikiran Randa melihat tulisan di pintu kamar

Revan itu konyol. Tok...tok,pintu diketuk olehnya. Revan,Revan buka dong pintunyateriak Randa. ...Revan masih belum menjawab. Van,buka dong,ini Randateriaknya sekali lagi. ...Revan masih belum menjawab lagi. Van...teriaknya lagi. Masuk...akhirnya dijawab Revan. Randapun memutar gagang pintunya dan masuk ke

dalam.Di kamar Revan,terlihat anak umur 13 th itu sedang duduk manis di depan komputernya yang sedang bermain game.Randa pun duduk di tempat tidur Revan,dia tidak bicara sepatah katapun sampai akhirnya Randa mulai bicara.
Lovely Brother
11

Van,maafin kakak ya tadi ngomel-ngomel ke kamu,tadi kakak kesal aja dibilang lola sama kamuterang Randa. Kalau kakak emang lola gimana emang udah dari sono nya kan?jawabnya. Noh,mulai lagi kan?(harus sabar),to the point aja ya,kakak mau minta maaf sama kamukataku. Maafin enggak ya?jawab Revan gengsi. Ayo dong adekku yang gantenggodaaku kepada Revan. Iya deh,iya aku maafin.Tapi nanti beliin aku es krim ya?jawab si Revan. Hadeh,ya udah.Ok sekarang urusan kamu sama kakak udah selesai.Kakak balik ke kamar dulu ya bro,hahakataku. Ok,sip Miss Lola hehe ejek si Revan. Aku hanya mengabaikan dia dan segera berjalan menuju kamarku.Langsung saja aku membaringkan badanku di kamar.Jam berdentang menunjuk pukul 13.00.Huft...hari Minggu ini terasa sangat lama.Bosen juga hari Minggu tidak

Lovely Brother
12

ada kerjaan.Telepon Clara aja kali ya?.Akupun lalu mengambil handphone dan memencet no Clara. Halo Clara?kataku. Oh iya,ada apa bro?jawab Clara. Gak papa,Cuma mau nelpon aja,soalnya bosen di rumahjawabku. Oh,Cuma gitu.Nelpon aku Cuma mau bilang gini nih?jawab Clara sok marah. Aduh,marah nih ye?Hahaha,lagi ngapain Ra?kataku kepadanya. Enggak-enggak.Ini lagi di Mall belanja sama Mama.Kalo lo nda?jawabnya. Tiduran aja nih,males banget di rumah.Oh gitu,ya udah.Ganggu gak aku?jawabku. Enggaklah,eh nanti ke rumahku yuk?ajaknya. Males ah,aku Cuma mau nelpon kamu aja.Jalan-jalan yuk?jawabku.
Lovely Brother
13

Ok,mau kemana?katanya Ke Mall gimana?ajakku. Yah,kan gue lagi di Mall nih,tempat lain aja?jawabnya. Ummm,kalau ke bioskop gimanaajakku. Yee sama aja itu di Mall juga ada,tapi okay lah.Gue ajak si Madison sama si Adit gimana?jawab Clara. Bolehlah.Ya udah,gue ke sana,tunggu tapi ya?jawabku. Sip bosjawabnya. Bagus,akhirnya bisa

refreshing

sedikit.Akupun

lalu

mengambil handphone,dompet,dan juga kunci mobil dan bersiap untuk pergi.Akupun turun ke bawah dan segera menghampiri Mama yang asyik membaca koran di Ruang Keluarga. Ma,aku keluar bentar ya?Nanti aku sekitar jam 5 sore pulangnyakataku. Emangnya mau kemana sayang?Kok pulangnya jam 5?jawab Mama.
Lovely Brother
14

Ini Ma,mau jalan bareng sama temen,cuma di PIM mau nonton kok ma?Bolehkan?kataku. Oh,ya udah.Baik-baik ya.Mobilnya jangan buat ngeloyor ke tempat yang gak jelasjawab Mama sambil menasihatiku. Pasti Ma,janjiJawabku. Segera aku mencium pipi Mama seperti biasa,dan berjalan ke luar rumah menuju Mobil.Lalu akupun masuk dan menyalakan mesin dan bersiap menuju untuk menonton. Hey Madison,Adit,Clara..Kangenkataku sambil memeluk

mereka satu per satu. Ahaha,lo lucu deh Nda,tiap hari juga ketemu di sekolah kalijawab Adit. Iya nih si Miss Jutek sok banget kangen sama kitaucap Clara. Apaan sih lo semua,Madison kangen aku ya kan?jawabku dengan tersenyum.

Lovely Brother
15

Iya

iya,aku

kangen

jugajawab

Madison.

Ahhhh,Madison So Sweetkataku sambil memeluk Madison. Eeh,gak usah dramatis deh.Yuk sekarang nonton filmyaajak Adit. Tapi Dit,kita kan belom punya tiket.Siapa yang mau beliin tiket.Soalnya gue lagi gak punya uangkata Clara. Ya yang beliin tiket harusnya itu tujawab sambil melihat ke arahku. Iya ya deh,gue yang beliin tiket.Puas?kataku. BangetAdit,Madison dan Clara langsung ketawa. Kami pun membeli 4 tiket.Selesai itu kita menunggu jam film yang kita tonton di putar.Dan jam 16.00 kita masuk ke dalam dan segera menonton film.

Tadi seru ya filmyakata Randa. Haha,banget.Seleranya Adit mantapkata Madison sambil mengacungkan jempol untuk Adit.
Lovely Brother
16

Ahaha,makasihjawab Adit. Eh,pulang yuk,udah jam 5 sore lebih nihkata Clara. Jam 5 lebih?Aduh telat pulang nih.Eh pulang dulu ya gue,sorry bangetkata Randa sambil berlari ke luar gedung. Eh,tunggu Ndakata Adit. Randapun berhenti di depan Mobilnya,karena Adit

memanggolnya. Nda,kalo lo dimarahin orang tua lo,bilang aja tadi diajak guekata Adit. Gak usah,gue udah punya jurus ampuh kok,kalo minta alesan sama Papa,hehejawab Randa. Bener nih?jawab Adit sambil mengacak-acak rambut Randa. Iya bener,ya udah gue pulang dulu ya.Bilangin sama Clara&Madison.Byekata Randa. Gadis itupun masuk ke dalam mobil dan tancap gas menuju Rumahnya.Sesampai di rumah,dia beruntung karena orang tua

Lovely Brother
17

nya tidak marah,padahal kalau tau dia melanggar janjinya kepada orang tuanya dia pasti kena hukuman. Pa,maaf pulangnya telat.Nih kunci mobilnyakataku sambil memberikan kunci mobil kepada Papa. Gak sopan masuk ke dalam rumah terus ngasih kunci mobil sama orang yang lagi baca koran.Kamu kenapa pulang telat?katanya pulang jam 5jawab Papa. Maaf ya.Kan,tadi Randa kan bilang pulang jam sekitar jam 5 bukan jam 5,Pajawabku. Ya udah,sekarang Mandi udah jam 6 sore nihkata Papa. Iya yajawabku sambil berjalan lemas. Selesai mandi,akupun tidak ikut makan malam karena

males.Aku lalu menjadwal pelajaran besok dan siap untuk tidur

Lovely Brother
18

Selamat Dari Bahaya

Keesokkan harinya pagi yang cerah menyapa Gadis itu.Gadis terbangun dan mendapati jam yang menunjuk pukul 6 pagi.Kebiasaan buruknya terulang lagi,bangun pagi telat.Segera mungkin gadis itu lari ke kamar mandi. Jam 06.40 Randapun sudah siap untuk pergi ke sekolah bersama Revan. Kak,ayo berangkatteriak Revan. Iya dek,tunggu sebentarjawabku yang bawah. Gak sarapan Nda?tanya Mama. Engga ma,buru-buru nihjawabku sambil mencium tangan Mama.Lalu aku berlari menuju mobil. Tuh kan,lama banget.Dasar lolaledek Revan. baru selesai

mengikat tali sepatu,dan mengambil tas.Akupun berlari turun ke

Lovely Brother
19

Udah deh,diem bisa gak sih?gerutuku. Udah jangan berantemlerai Papa. Aku di mobil hanya diam karena udah bad mood sama Revan.Sampai di sekolah aku pamit kepada Papa.Aku berlari cepat-cepat agar gerbang tidak ditutup.Dan pas,untungnya aku tidak telat masuk kelas. Aku lalu melihat jam tangan dan 5 menit lagi bel masuk dibunyikan.Sesegera mungkin aku berlari (lagi).Hosh hosh...huft,aku mengatur nafasku saat berada di depan kelas X D.Lalu aku menghampiri Clara. Dari mana aja,kok keliatan abis lari-lari gitu?tanya Clara. Hah barusan dari rumahlah,masa ya dari Mall?jawabku. Biasa aja kali,eh itu udah ada Bu Indahjawab dia.

Lovely Brother
20

Bu Indah,guru Bhs.Inggris masuk dan lalu memberikan 1 lembar kertas soal dan 1 lembar kertas jawaban.Sial,masa baru aja masuk ke kelas langsung ulanganbatinku. Kerjakan soal itu semua.Waktunya 1,5 jam dimulai dari sekarangkata Bu Indah. Iya bujawab kami serempak. Aku mengerjakan soal cukup tenang,walaupun ada soal yang menurutku susah banget.Setelah 1,5 jam berlalu,kertas jawaban dan soal di berikan kepada Bu Indah.Dan menunggu pelajaran berikutnya Biologi. Aku mengikuti pelajaran biologi dengan sedikit bosan karena bawaannya ingin cepat Istirahat.Selang berberapa lama. Tet....Amin,akhirnya bel istirahat berbunyi.Pak guru pun mengakhiri pelajaran.Segera saja aku mengajak Clara dan Madison menuju ke kantin. Ayo Ra,Dis ke kantin.Lapeer nihajakku.
Lovely Brother
21

Iya ya,mau ambil hp dulu,ok ayokata Clara. Ayokata Madison. Karena perutku sangat lapar,aku berlari menggandeng Clara dan meninggalkan Madison sendiri di kelas.Di kantin Pak Komeng kita membeli nasgor untuk mengganjal perutku yang meronta-ronta minta makanan. Randaaaa!teriak seseorang. Astaga,Madison.Ngagetin aku aja!Ada apa?jawabku yang masih shock di kagetin. Lo ninggalin gue sendiri.Dasar Jahat!kata Madison tibatiba berada si sampingku. Sorry,ya tadi gue lupa kalo lo ada di kelas!Tenang udah aku pesenin makananjawabku. Okjawabnya. O,iya nda.udah tahu belom ada murid baru?tanya si Clara.

Lovely Brother
22

Belum,emang pindah ke sini kap..? jawabku tapi terpotong oleh Pak Komeng yang sudah membawakan pesanan kita bertiga.

Bel sekolah berbunyi bertanda pelajaran sudah usai,Randa pun mengemasi barang-barangnya. Eh Nda,mau tahau gak murid baru itu?tanya Clara yang sudah berdiri dengan Madison di depan mejaku. Iya kepengin tahu ga?Sekelas sama kita lo?Nyadar gak?kata Madison ikut-ikutan nyambung. Ah.enggak.Kenapa sih kalian pengen banget ngenalin murid baru sama guekataku. Ya kan,berhubung kami udah punya pacar dan lo jomblo,barangkali kita bisa ngedeketin kalian supaya jadi...jawab Clara terpotong.

Lovely Brother
23

Hush...diem.Masih banyak orangjawabku. Yaelah Nda,eh itu tu anak barunyakata Madison sambil menunjuk seorang lelaki yang keluar kelas.Ternyata lelaki toh,makanya si Clara dan Madison pengen ngenalin ke aku. Eh,ah udah stopjawabku kesal. Ya Nda,gitu doang marah sihledek Clara. Malu-maluin banyak orang di sinikataku. Eh Nda pulangnya di jemput gak?tanya Madison. Aku di jemput Papa,hehjawabku. Oh ya udah,aku sama Clara pulang dulu ya?kata Madison. Loh kok sama si Clara?tanyaku. Soalnya gue sama Madison mau ke rumah gue.Lo gak ikut?kata Clara. Gak,Papa gue marah nanti kalo banyak maenjawabku.

Lovely Brother
24

Oh gitu?Ya udah byekata Clara. Bye Randakata Madison. Byejawabku. Huft...sendiri lagi nih.Di jemput Papa sih.Ya udah tunggu di gerbang sekolah ajabatinku. Akupun lalu berjalan menuju gerbang sekolah.Karena lama menunggu aku membaca novel yang kemarin aku beli.Saat lagi asik membaca novel,ada seseorang yang berdiri disebelahku . Halosapa dia. Aku masih asik membaca. Halosapa dia lagi. Oh halo,kamu yang nyapa aku?kata ku. Iya lah,masa nyapa sama pohonjawabnya.

Lovely Brother
25

Ohjawabku sambil melanjutkan novel. Ummm,boleh tangannya. Hah?Boleh,gue Randa.Lo?jawabku kaget sambil membalas menjulurkan tangan. Aku Rio,hehe.Senang berkenalan denganmujawabnya. Aku juga,eh lo anak baru ya?Soalnya gue belum pernah liat lo sebelumnya.Sorry baru nyadarkataku Iya.Gak papajawab Rio lembut. Eh,gue pulang dulu ya udah di jemputkataku. Ok,byejawabnya. Aku berlari menuju mobil.Sesampainya di mobil aku tersenyum.Entah apa yang membuatku tersenyum,atau janganjangan gara-gara Rio?Aduh masa sih.Masa Cuma ketemu sama cowok aja senengnya begitu.Tapi ini lain ya,kalau di lihat kenalan?kata dia sambil menjulurkan

Lovely Brother
26

cowok

tadi

itu

ramah,humoris,baik

lagi.Ah...lupain,pikirku.Sesampainya di rumah aku buru-buru masuk tanpa bilang terima kasih dengan Papa. Randaaa...kamu maen turun aja ya,tas nya

ketinggalankata Papa berteriak. Ma,aku pulangkataku dengan wajah berseri-seri. Oh,sayang udah pulang?Lah,Papa kamu mana?tanya Mama bingung. Astaga,lupa Ma.Tas ku juga lupa,hehejawab ku enteng. Ya ampun,anak Papa ini lagi sakit ya.Tas lupa di bawa.Gak terima kasih lagi sama Papa,ada apa sih nak?ucap Papa seraya menghampiriku dengan Mama. Aduh Pa,Maaf ya.Ini Randa buru-buru soalnya kepala Randa pusing,mau cepet-cepet tidur siang,hehejawab ku sambil berpikir.

Lovely Brother
27

Oh ya udah.Nanti minum obat.Biar kepala kamu gak sakit ujar Papa. Ya udah,aku ke atas dulu ya,Pa Ma..dahRandapun pergi dengan tergesa-gesa. Yah.Capek,nunggu Papa jam-jam an.Aku melemparkan tas ku ke kasur dan aku lalu membaringkan tubuhku di kasur tercinta.Lalu aku bangkit dan segera ganti baju untuk makan siang.Setelah selesai aku pun turun ke bawah. Tadi Papa ada surat,Mama sama Papa mau dinas ke luar kota.Dinasnya ke Bandung selama 4 hari. Lah,aku sama Revan gimana?Mau sama Tante

Shil?tanyaku sama Papa. Kalau kalian pengen sama Tante Shila ya boleh.Atau kalian mau sendiri aja di rumah? ucap Papa sambil melahap makan siangnya. Kak sini deh,aku bisikin pinta Revan sok rahasia.
Lovely Brother
28

Apa?Hah?tanyaku kepada Revan sambil mengambil buah Apel di hadapanku. Gini kak,kalo ada Tante Shil kita gak bebas kan?Dia kan galak.Terus nanti kalau kita main gak boleh.Dia kan perhatian banget sama kita.Ummm...mendingan kita sendiri aja dii rumah daripada sama Tante Shil.Cerewetbisik Revan panjang lebar. Hmmm...bagus juga ide lo dek.Ya udah gue aja yang bilang sama Papa yajawabku sambil kembali pada posisi semula. Kita sendirian aja Pa,Papa gak usah terlalu protektif sama kita.Kita siap kok jaga rumah dan juga kita siap kalo ada penculik/pencuri kita bisa hadapin bersama.Boleh ya pa? kataku sambil sok bijak. Ehm...tapi Papa gak sepenuhnya yakin nih ya,tapi boleh juga.Buat ngukur seberapa beraninya kalian di sini tanpa Papa

Lovely Brother
29

dan Mama.Tapi kalau butuh apa-apa nanti tinggal sms/tlp Papa/Mama/Tante Shila.Ok?kata Papa dengan lembut. Sip deh.Janjikata ku dengan Revan bareng (karena sudah di rencanakan biar kompak). Ya udah,kalian tunggu di sini.Papa mau ngambiliin sesuatu di kamar Papa ujar Papa dengan halus. Papa lalu bangkit dan berjalan menuju kamarnya.Aku menduga Papa akan mengambil uang dan kunci mobil untukku dan Revan.Tapi ini Cuma dugaan aku aja,barang kali kan bisa melenceng.Sambil menunggu Papa balik ke meja makan,aku meneruskan makan siangku.Dan dugaanku ternyata 100% benar.Papa membawa kunci mobil serta amplop yang ku duga berisi uang.Hahaha. Ini ada uang buat kebutuhan sehari,dan ini kunci mobil buat berangkat sekolah.Digunakan dengan sebaik-baiknya.Dan juga jangan pernah ngrepotin orang atau bahkan mengganggu

Lovely Brother
30

orang.Pokoknya jangan nakal nasihat Papa dengan jelas kepadaku dan Revan Aku dan Revan hanya bisa mengangguk.Karena sedih ditinggal Papa dan Mama ke luar kota.Akupun lalu pergi ke kamar dan segera tidur siang.

Jam menunjuk pukul 19.00.Woah...ternyata aku tidur hampir 4 jam.Kalo udah 4 jam tidur kepengin terus pengen tidur tapi ya sebagai gadis yang baik,aku pun bangun dan segera mandi.Selesai mandi aku pun turun ke bawah.Dan ternyata aku ditinggal sendirian di rumah. Yah,di tinggal pergi nih aku.Ya udah,makan sendiri ajaomelku sambil mengambil beberapa nasi. Dret...dret...dret,handphone ku bergetar dan tanda ada sms masuk. From:A.Revan
Lovely Brother
31

Qa?udah bangun blom?Tadi aq sama Papa Mama lagi ke rumah temenya.Katanya sih lagi pindah dari Bandung.Maaf ya kak gk ngebangunin soalnya kakak tidurnya kaya kebo sih.Bye . Sehabis liat sms dari Revan aku melanjutkan makan malamku dengan rasa yang sedikit berbeda.Karena takut sendirian sehabis makan aku cepat-cepat naik ke kamar dan tidur lagi. Keesokan harinya gadis itu bangun dan segera mandi.Gadis itu sudah siap menuju ke sekolah. Van.Papa Mama kemana?tanyaku ke Revan yang sedang asyik makan Ayam goreng. Papa sama Mama jam 6 tadi udah berangkat.Mereka juga titip salam buat kakak jawab Revan dengan kurang jelas. Oh,lah yang masak ayam goreng ini kamu apa Mama? ucapku dengan bingung.

Lovely Brother
32

Ya pastinya Mama lah kak,kak makannya yang cepet ya anterin aku ke sekolah ujarnya kepadaku sambil bersiap bangkit dari duduknya. Iya ya,eh tunggu dong Van.Jangan maen pergi

sembarangkataku berlari menuju ke arah Revan. Nanti kamu pulang jam berapa dek?tanyaku seraya mengendarai ke SMP 1 Mandiri Cipta,sekolah Revan berada. Jam 13.00 kak,emangnya kenapa?tanya Revan yang sedang membetulkan kancing baju seragamnya. Kakak mau jemput kamu,tapi kakak pulangnya jam 14.00.Jadi gimana?Mau nunggu apa langsung pulang? kataku sambil menambah kecepatan gas mobil. Aku nanti pulang jalan kaki bareng sama Arif dan Nayla kak.Mau belajar kelompok buat prakaryajawab nya dengan santai.

Lovely Brother
33

Bener nih gak papa?Nanti aku beliin es krim yang ku janjiin kemaren ya,sebagai gantinya ucapku tersenyum manis. Hahaha,gak papa kali kak.Masih ingat toh janjianya.Eh kak berhenti di sini ajajawabnya seraya melepas sabuk pengaman. Ya udah,hati-hati yakataku sambil mengaca-acak rambut Revan. Aku tancap gas menuju ke sekolahku SMA Putra Jaya.Sampai di sekolah aku segera menuju kelas X D. Hello Randa sapa Clara,Madison,dan Adit bersamaan seperti paduan suara. Hey!Ada apa tumben kompak nyapa aku tanyaku sambil duduk di sebelah Clara. Ahahaha,gak papa kali Nda.Eh nanti kita mau ke rumah Lo.Boleh gak? ucap Madison dengan tertawa.

Lovely Brother
34

Boleh banget soalnya Papa Mama aku lagi dinas ke Bandung ujarku yang sedang membuka tas. Ah,enak banget di rumah sendiri Cuma di temenin sama adeknya.Nah gue?Mau nunggu Papa gue dinas ke luar kota gak semampaian kata Adit,sahabat cowok yang sudah ku anggap kakakku sendiri. Eh ngomong apa sih lo Dit.Tapi kan gue masih jaga Adek gue yang manis itukata aku sambil menonjok lemah lengan bahu Adit. Tet....bunyi bel masuk dan menandalan pelajaran dimulai.

Di rumah terlihat 3 bocah sedang duduk mengerjakan prakarya dengan sebuah kardus yang lumayan banyak.Karena takut menganggu aku dan temanku lalu menuju ke ruang keluarga.Aku memang bukan tipe orang yang suka menganggu kerjaan

Lovely Brother
35

orang.Makanya siapapun yang lagi serius mengerjakan suatu pekerjaan pasti aku gak akan ngeganggu,makanya aku menyuruh temanku langsung ke ruang keluargaku. Itu adek lo Nda?Cakep ya kata Clara yang sedang memandangi wajah Revan. Wah,Ra jangan-jangan lo suka sama adek gue?Udah gue bilangin kan dia itu ganteng,manis,baik lagi.Sayang Ra,dia baru 13thucapku tertawa. Wayo,emang si Clara demennya sama yang muda-muda ya?Haha,just kidding brokata Madison ikut-ikut tetawa. Apaan sih kalian,lo semua udah tau kan gue udah punya pacar.Lagian gue Cuma kasih opini gue kan Clara menjadi kesal. Udah-udah deh,yuk ngerjain tugas dulu nanti maen.Aku buatin minuman dulu ya Akupun lalu berjalan ke arah dapur dan membuat lemon juice. Nih lemon juice,sama cemilan.Dimakan ya ucapku ramah sambil memberikan gelas ke temanku.

Lovely Brother
36

Eh,pulang dulu ya saudara Randa.Makasih udah diijinin maen ke rumah lo sama nyontek pr lo Haha.Kita semua pulang.Thanks yaucap Clara sambil berlari menuju mobilnya Adit. Nda,pulang dulu ya.Kalo kangen gue tinggal sms aja.Salam hangat Adit tercinta Randapun hanya tertawa melihat tingkah salah satu sahabatnya ini,Adit. Randa masuk ke dalam rumah.Terlihat di sana semuanya berantakan.Benar-benar berantakan bisa dibilang.Mana bantal ada di pintu masuk,kardus berserakan gara-gara Revan buat prakarya sama temennya,cemilan-cemilan yang ada di sekitar sofa,dan masih banyak lagi. Van....bantu kakak bersihin ruangan depan dong,berantakan nih teiak Randa yang sedang menuju ke kamar Revan. Kak,aku capek tau tadi abis ngerjain prakarya nih (sambil menunjuk rumah kardus mini)jawab Revan cemberut. Bodo amat,lagian lo juga kan yang buat kotor.Ayo bersihin ,kalo gak gue bilangin ke Papa ya kata Randa menantang Revan.

Lovely Brother
37

Siapa takut.Aku juga bisa bilangin kakak ke Mamajawab Revan menantang sambi menentengkan tangannya. Ah,udah deh Van jangan ngeles.Bantuin gue dikit napa.Gue beliin es krim dehucap ku meyakinkan Revan. Es krim,lagi.Mana es krimnya?Aku nunggu janjinya tapi gak dateng-datenggoda Revan. Karena tangannya males dan debat dengan Revan,aku turun ke menggadeng bawah untuk mengajaknya

membersihkan ruangan yang berantakan tadi. Kak makan apa kita? tanya Revan yang hanya melongo melihat meja makan yang kosong. Ummm,mau beli makanan atau kakak yang masak?tanya Randa yang juga melongo melihat meja makan. Aku gak yakin deh kak,kalo kakak yang bikinin makanan.Nanti gosong lagi.Kakak kan masak air gak bisa.Mana mungkin bisa masak omel Revan.

Lovely Brother
38

Ya udah,beli aja kalo gak mau.Atau mau makan batu aja ?He?Ummmm... mendingan kita bikin berdua gimana adek? tanya Randa sambil melipat tangan. Ide bagus kak.Tapi aku gak bisa masak tu gimana coba? Ujar Revan memukul meja. Mereka berdua memasak sambil bermain-main.Dan tahu tidak kita memasak apa?.Kita 2 jam masak hanya mendapat nasi goreng dan teh lemon yang rasanya di bilang enak ya tidak enak,kalo tidak enak juga bisa di bilang enak.Pokokkny a rasanya hancur.Aku lalu menuju ke kamarku untuk menerjakan tugas Bhs Indonesia.Karena lagi asik mengerjakan tugas aku dikejutkan oleh suara benda terjatuh Prak.Aku kaget dan aku lalu menuju kamar Revan.Dan membangunkan Revan yang sudah terlelap tidur.

Lovely Brother
39

Van bangun van bangun.Ayo cepetan bangun,kebo Revan pun terbangun dengan wajah yang masih acak-acakan. Ada apa sih kak?Kok pake acara teriak segala Revan pun bangun dari tidurnya dan segera duduk. Van,lo denger gak suara prak gitu?Gue takut nih Randa dengan merangkul tangan Revan. Ya gak tau lah,aku kan tidur kak.Ya udah kita turun bareng Revan lalu berdiri dan menggandeng Randa. Randa pun turun ke bawah dengan Revan.Dan benar saja sejumlah barang seperti vas kaca,gelas,dan sejumlah piring pecah.Mereka bergandengan berduapun tangan lalu kaget.Mereka melepaskan yang masih tangannya,dan

mengendap-ngendap.Revan kemudian lari ke arah gudang dan menggambil 1 stik kasti dan 1 stik golf. Kak,aku pake yang ini (stik kasti) dan kakak yang ini (stik golf).Kalau benar ada pencuri kakak langsung pukul aja lalu di

Lovely Brother
40

gelitikin aja dan kalau mereka bawa senjata kakak tendang penculik itu.Dan usahain jangan sampai senjatanya nyentuh kakak terangnya yang sedang mencari sesuatu. Digelitikin?Gak salah Van? tanya Randa yang masih takut dan deg-deg an. Udah jangan bawel kak.Mau selamat gak rumahnya sama nyawa? jawabnya dengan tegas. Iya deh,dek kakak nurut saya Kapten Randa hanya memanyunkan bibirnya. Mereka berdua berpencar.Randa di sebelah dapur dan Revan di kamar Papa Mama.Randa berjalan ke arah dapur,tetapi karena diperiksa sudah aman,dia lalu menuju ke arah ruang tamu.Sementara si Revan yang sudah sampai di kamar Orang tua nya melihat kamar orang tua nya.Dia masuk dengan beraninya.

Lovely Brother
41

Dia melihat seorang pencuri sedang mengobrak-abrik almari orang tuanya.Dengan cepat Revan berlari ke arah pencuri tersebut dan siap-siap memukul dia dari belakang dan Plak sebuah pukulan yang nyaris cukup sempurna.Pencuri terkapar. Sementara Randa yang sudah di ruang tamu dan tidak ditemukan apa-apa.Tiba-tiba mulutnya di bekap,dia kaget.Untung gk dibiusbatinnya dalam hati.Randa lalu menyikut perut pencuri dan memukul badannya dengan stik golf.Tetapi pencuri masih bisa berdiri.Randa kaget.Lalu yang terlintas dipikirannya yaitu gelitikin aja yap.Cuma itu cara yang bisa aku lakuin sekarang. Hahaha,Cuma digelitikin aja nyerah,kabur lagi.Randa dilawan!Gak mungkin kalah.Aww Randa tertawa lalu merasakan sakit di tangannya karena tergores pisau. Kak,tolongin dong.Ini berat banget orangnya teriak Revan dengan sedikit marah.

Lovely Brother
42

Randa pun membantu Revan membawa pencuri tadi ke ruang tamu.Pencuri itu diikat tali di tangan dan di kaki.Dan meng interogasi Pencuri tadi. Kak,tangan kamu.Ya tuhan,banyak darah.Kakak di sini dulu ya aku ambil obat Revan pergi ke sebuah ruangan. Tinggalah Randa dengan Pencuri tadi yang bernama Karjo. Pak,kenapa sih nyuri?Emang gak ada kerjaan ya?Sampai begini tanya Randa. Sebelum Pak Karjo menjawab Revan sudah datang duluan dengan membawa PP3K. Aduh sakit Van,pelan-pelan nih Randa berjerit kencang. Iya,kak.Emang bisa begini gimana kak? tanya Revan sambil memberi betadin di tangan kiri Randa. Tadi kan,pencuri temannya Pak Karjo itu aku pukul tapi dia bisa bangkit,dia terus ngeluarin pisau dan yah,tangan aku jadi

Lovely Brother
43

kaya gini.Oh iya Pak tadi mau ngomong apa terang Randa yang masih berjerit. Ummm,gini neng.Saya terpaksa jadi Pencuri karena keluarga saya tidak punya uang.Anak saya aja putus sekolah dan menjadi pencuri seperti saya.Anak saya yang tadi mencuri bareng saya ujar Pak Karjo dengan sedikit ketakutan. Kok bapak tau kalo kita sedang di tinggal sama orang tua kita? Randa yang tangan nya sudah di perban. Saya kan sering lihat keluarga eneng.Dan terus kita pantau kalian berdua.Pas kita tau eneng dan adiknya sedang ditinggal pergi orang tua eneng,saya sama anak saya bertindak Pak Karjo mulai sedikit santai. Gini pak,berhubung saya orangnya baik,saya beri pilihan deh Randa melipat tangan di hadapan Pak Karjo. Hah?Emang pilihan apa kak?Sok tau banget sih Revan yang ingin tahu.

Lovely Brother
44

Hmmm,Pak pilih ya.Bapak mau saya laporin ke penjara tanpa anak bapak,atau bapak gak saya laporin ke polisi tetapi saya kirim anak bapak ke perlindungan anak.Soalnya bapak mengajari anak yang tidak baik dan anak bapak butuh pendidikan terang Randa yang merasa bijak. Kok gitu neng?Saya gak mau kehilangan anak saya neng rintih Pak Karjo. Ya terserah bapak aja.Mau dipenjara apa enggak Randa duduk kembali. Ya sudah neng saya rela masuk penjara asalkan anak saya bisa bahagia jawab Pak Karjo yang mengikhlaskan anaknya.

Sekolah pagi ini terasa beda,karena Orang tua Randa kaget yang mengetahui kejadian kemarin pulang ke.Revan yang masih shock soal kemarin rumah kemalingan,ditambah lagi Randa yang stress memikirkan sekolah yang tepat untuk anak

Lovely Brother
45

Pak Karjo,Farel.Yap.Papa Randa memang pertama tidak setuju tentang Farel yang di masukkan ke sekolah Randa SMA Putra Jaya. Loh.Kok bisa sih Nda rumah lo kemalingan?Bukannya lo punya satpam ya? kata Clara yang marah-marah setelah Randa menceritakan kejadian itu kepada sahabat mereka. Ya gue juga gak tau lah.Namanya juga musibah kan datang tiba-tiba.Dan asal kalian tau.Gue itu gak punya yang namanya Satpam tegas Randa. Pagi-pagi gini udah debat aja.Farel itu jadi sekolah sini ya?Wah,saingannya Rio nih ye Adit yang asal ngomong. Iya kayanya.Apaan deh lo Dit.Gue gak ada hubungan ye sama si Rio Randa yang tampak malu kalo sudah ada kata Rio Pulang sekolah Randa langsung menuju ke rumah karena sudah di tunggu oleh Orang tuanya.Tampak di rumahnya

Lovely Brother
46

terlihat ke dua orang tuanya yang sedang was-was menunggu ke dua anaknya.

Sudah Papa bilang.Randa kamu jangan sok jadi Pahlawan paling berani.Pake acara mau jaga rumah.Gak usah sama Tante Shila.Dan tau-taunya Rumah kita kemalingan kan? kata Papa nya berapi-api. Sok jadi Pahlawan paling berani Pa?Siapa?Kami?Asalkan Papa tau ya ini musibah bukan di rencanain jawabku tak ingin kalah. Papa tau ini musibah tapi kalian itu..Ahhh.Papa capek ngomong sama kalian.Revan kamu harus hati-hati ya lain kali Papa sambil meninggalkan mereka. Aku juga capek Pa teriakku kepada beliau. Hush.Sama Papa gak boleh omong kasar.Dia itu orangtua kamu lo sayang tenang Mama kepadaku.
Lovely Brother
47

Iya tu kak.Gak boleh omong kasar sama Papa Revan ikutikutan nyambung. Udah deh.Lo ya Van lo kan yang beri ide kenapa Cuma gue yang di salahin sama Papa.Dasar anak Manja kataku sambil menekankan kata Manja. Kok jadi Revan kak?Emang aku yang bikin ide,tapi Revan juga gak pernah mau jadi yang gak disalahin Papa.Tau deh kak.Kamu tu Cuma bisanya bikin orang emosi Revan berlari menuju kamar. Tuh Nda,contoh tu adik kamu.Jangan jadi orang manja kata Mama ikut-ikutan meninggalkan Randa sedirian. Aku orang egois batinnku

Lovely Brother
48

Aku termenung jendela kamar di malam hari yang sunyi ini.Dalam pikiranku masih memikirkan kejadian siang hari tadi.Kenapa semua marah padaku!. Hey Kamu! sapa seorang di bawah jendela kamar. Hah? jawabku sambil gelagapan saat seorang

memanggilku. Kamu Randa kan? tanya seorang lelaki itu lagi. Iya,kamu siapa?Dan kenapa kamu di sini kataku sambil mendongak ke bawah. Aku Farel.Anaknya Pak Karjo.Aku di sini sebagai tukang kebun bersama ayahku jawab dia sambil meletakkan cangkul. Bukannya ayah kamu di penjara ya? tanyaku sambil menatap Farel.

Lovely Brother
49

Papa kamu yang nge bantuin ayah aku bebas dari penjara.Makasih banget ya jawabnya dengan mata berbinarbinar. Oh,Papa.Ternyata peduli toh sama orang lain.Udah deh,capek tidur aja. Batinnku. Eeeeh mau kemana ? tanya Farel teriak. Aku menghiraukan dia dan mulai beranjak tidur. Kesokkan harinya aku turun ke bawah dengan sedikit takut.Dengan berani aku duduk di meja makan bersama keluarga.Aku menunduk karena takut di marahin Papa lagi. Sayang kok gak dimakan makanannya? tanya Papa dengan lembut. ... aku masih belom menjawab.

Lovely Brother
50

Kok diem aja.Di tanya sama Papa loh kata Papa. Ummm,enggak deh Pa.Randa mau makan di sekolah aja.Randa pamit dulu ya! Randa mencium tangan Papa dan Mama. Loh kok?Gak pake mobil nih? tanya Papa terheran-heran. Aku menggeleng.Aku berjalan keluar.Jalan menuju ke sekolah lumayan lah 30 menitan.Mumpung sekarang baru jam 6 pagi,sekalian juga buat olahraga.Tetapi saat ingin pergi ke sekolah serasa di belakangku ada seseorang.Dan.Tadaaa ternyata itu Farel.Kenapa dia ngikutin aku ya? Farel?Lo ngapain ngikutin gue? tanyaku seraya

memperlambat jalan.

Lovely Brother
51

Ngikutin kamu?Ahahaha aku mau berangkat sekolah kok.Kamu ke GR an banget sih Farel berjalan di samping Randa. Oh jawabku singkat. Ternyata bener Papa mau menyekolahkan dia.Aku pikir Papa gak mau nyekolahin.Tapi Amin deh.Kalo dilihat Farel itu beda sama si Rio.Si Rio anaknya asik humoris,lah ini si Farel anaknya kalem banget kaya gini kok bisa jadi pencuri ya?Gak habis pikir nih. Farel ganteng parah.Mau dong gue jadi pacarnya Madison histeris melihat Farel di gerbang sekolah. Aah,Cuma anak tukang kebun doang Dis.Segitunya banget sih kataku sinis kepada Madison.

Lovely Brother
52

Sinis banget sih lo Nda,yah tapi sayang gue udah punya.Ummm,kalo lo gak bisa jadian sama si Rio,lo mendingan sama si Farel aja ujar Madison tertawa. Apaan sih!Gue aja sama Rio gak ada hubungan.Apalagi sama si Farel.Eh gue pulang dulu ye udah dijemput bokap,bye Randapun berlari menuju mobil. Di mobil Revan dan Randa hanya diam,Papa nya pun ikutikutan.Revan ternyata masih marahan dengan si

Randa.Mungkin ucapan Randa kemarin masih terngiang di otaknya.Randa yang menyadari Revan marah kepadanya,cuek. Setelah makan saing,Randa kembali ke kamarnya.Dia termenung dalam pikirannya.Di pikirannya itu selalu dan selalu Rio dan Farel.Mungkinkah Randa menyukai kedua lelaki

Lovely Brother
53

tersebut?Madison bener juga,Rio kan udah sama Alice,harapan pupus.Tapi masa ya sama si Farel.Kaya gak ada cowok lainnya di dunia.Coba deh tanya sama si Revan aja,dia kan cowok barangkali bisa bantu pikirku. Ayo dong Van,jangan marah lagi sama Kakak.Kakak ngaku salah deh sama kamu.Cepet dong kasih tau Randa memohonmohon kepada Revan. Ckckck,ya udah.Biasanya cowok suka sama cewek yang baik,manis,enggak ngambekan apalagi egois.Kalo diliat ya kak,kakak itu bukan tipe cewek yang begituan Revan mengejek Randa. Aduh ribet.Kalo menurut kamu ya Van,tipe ceweknya Farel gimana? tanyaku keceplosan.

Lovely Brother
54

Hmmm...cie cie yang lagi jatuh cinta.Menurut aku sih tipenya kayak kakak.Beneran nih kak? kata Revan sembari membenarkan posisi duduknya. Hush..diem.Jangan teriak nanti ketauan.Mau jujur

nih.Kayaknya sih suka.Tapi masa cepet banget suka sama Farel Randa dengan muka gelisah. Tapi kalo suka sama orang gak madang waktu kita suka sama orang.Mau aku bantuin gak kak?Biar kakak bisa deket sama si Farel Revan menawarkan diri. Boleh juga.Tapi awas jangan sampai ketauan sama siapapun juga Randa memperingatkan Revan. Setelah semua beres.Akupun kembali ke kamar.Aku lalu mendekat ke jendela kamar,untuk menghirup udara yang dingin

Lovely Brother
55

ini.Aku meliat ke luar jendela dan terlihat seorang lelaki sedang membersihkan halaman depan rumah.Yap Farel.Lelaki yang kusukai.

Lovely Brother
56

Lovely Brother

Punya adik seperti Revan bisa disebut impian.Kenapa?.Aku punya alasan kenapa Revan itu adik impian,selain baik hati kepada siapapun,Revan juga pegertian,dan juga tanggung jawab.Walaupun begitu aku kadang iri dengan Revan yang selalu bisa menghadapi masalah,sedangkan aku?Pasti lari dari masalah. Sekarang udah deket nih ye sama si Farel.Tukang kebun kita itu lo ejek Revan sambil tertawa. Apaan sih Van.Oh iya Van,ikut kakak jalan-jalan ke mall yuk.Refreshing lah.Bosen di rumah ajakku kepada Revan. Oh ok.Aku ganti baju dulu ya kak kata Revan seraya meninggalkanku.

Lovely Brother
57

Ajak

Farel

gak

ya?Tapi

dari

tadi

gak

keliatan

orangnya.Mungkin lagi pergi tuh orang batinku. Aku dan Revan masuk ke mobil.Seperti biasa,tujuan kami yaitu ke PIM.Sesampai di sana kita berdua menuju ke Timezone.Kami berdua bermain sesuka hati.Karena kita lapar kita memutuskan menuju ke suatu restoran dekat Timezone ini.Kami berdua memesan makanan.Lalu Tiba-tiba saja mataku menemukan Farel dengan Madison yang asik bercanda.Aku yang mengetahui itu lalu dengan berani mengampiri

mereka.Dan meninggalkan Revan.

Lovely Brother
58

Loh,Randa di sini juga toh.Sama siapa ke sini? tanya Madison yang sedikit kaget melihat ku tiba-tiba ada dihadapannya. Aku sama si Revan.Rel lo kok sama Madison?Bukannya lo tadi sama bokap lo ngebersihin kebun gue ya aku menyindir Farel. Tadi aku di ajak Madison jalan-jalan.Maaf ya gak bilang kalo mau pergi Farel tersenyum ke arahku. Ngapain juga lapor ke aku kalo Cuma mau jalan sama Madison.Kayak gak ada kerjaan aja ucapku sambil

meninggalkan mereka berdua.Aneh. Heh Nda,lo ngapain pergi hee teriak Madison saat aku pergi menuju meja Revan.

Lovely Brother
59

Tunggu di sini dulu ya Dis,aku mau ke Randa dulu kata Farel menyusul Randa. Aku mengajak Revan pulang,karena alasan tersendiri.Revan pun hanya melongo saja melihat tingkah ku yang aneh ini. Randa,kamu marah ya sama aku? teriak Farel di hadapan orang-orang. Aku menghiraukan Farel,terus saja aku mempercepat langkah ku sambil menggandeng tangan Revan.Dan Revanpun hanya pasrah.Tiba-tiba seseorang memelukku dari belakang dan itu Farel.Deg.Jantungku berdegup kencang.Revan yang mengetahui aku sedang dipeluk mulai melepaskan gandengan tangan.Perlahan Farel pun melepaskan pelukannya.

Lovely Brother
60

Kenapa kamu meluk aku? tanyaku yang masih kaget dengan wajah memerah. Ummm,tadi reflek aja haha.Sorry Nda.Kamu marah sama aku? ujar nya sambil garuk-garuk kepala.Mungkin kepalanya gatel. Hah,Reflek?Marah?Sama kamu?Ya gak mungkin lah.Aku pulang dulu ya tukang kebunku.Hahahakataku sambil

meninggalkannya. Hey Tunggu! teriaknya. Sekali lagi,aku menghiraukannya.Udah bikin malu gara-gara meluk di hadapan banyak orang,di tambah lagi bikin jantungku di buat deg deg an.

Lovely Brother
61

Hmmm,cie yang di peluk tukang kebun cie ejek Revan. Heh.Ngawur deh kamu!Udah Van,kamu diem aja.Kakak masih shock nih! kataku masih malu. Asal kakak tau ya,Madison sama Farel itu udah jadian lo.Yolo Revan memanas-manasi Randa. Ah,pasti bohong.Udah ah,mau ke dapur dulu.Bye Aku menuju ke dapur. Di dapur aku lansung membuka kulkas karena haus.Aku pun duduk di meja makan yang ada di dapur.Rumahku emang tergolong besar sih,makanya pencuri banyak yang pengen

Lovely Brother
62

nyuri.Tapi untungnya sekarang udah ada Pak Satpam,karena Papa ingin lebih menjaga keamanan. Sendirian aja neng? tanya Pak Karjo tukang kebun kita. Iya nih Pak.Bosen juga nih sendiri,hehe ucapku sambil tersenyum tipis. Biar gak bosen, ikut bapak sama Farel nyiramin tanaman di belakang rumah gimana?Tapi kalo gak mau juga gak papa kok neng Pak Karjo yang sekarang di pintu. Emmm,boleh juga Pak.Sekalian buat olahraga tangan Aku menghampiri Pak Karjo. Enak juga nyiram tanaman.Walaupun tanaman yang Mama tanam jumlahnya lumayan banyak sekitar 50an itu baru yang

Lovely Brother
63

belakang,belum yang depan rumah,dan ditambah dengan suhu udara yang kurang bersahabat mendung berangin.Dari tadi aku nyiram tanaman si Farel belum keliatan juga.Dia itu bikin aku penasaran aja sih,tapi Farel belum menunjukan batang hidungnya. Eh,Nda.Kamu ikutan nyiram tanaman toh?Nanti takut kepanasan sama item gak? ucap Farel dengan bercanda. Ah,Lo Rel.Mana mungkin mendung kaya gini kulit jadi item.Garing banget sih,bikin lelucon Aku tertawa di dalam hati. Siapa juga yang bikin lelucon Nda.Eh tau gak Nda? Farel menjadi misterius. Kalo gak dikasih tau mana mungkin tau.Emangnya kenapa? Aku menjadi penasaran.

Lovely Brother
64

Masa ya,kemarin aku nembak Madison.Temen kamu itu lo.Emang sih,kita baru kenal beberapa hari,tapi aneh nya aku suka sama si Madison,bukannya sama kamu.Terus dia awalnya ya bingung gitu.Tapi tau gak? Randa menjadi tambah penasaran. Mana gue tau Rel,lo aja gak ngasih tau -_- tanyaku jutek. Aduh,Miss jutek jangan ngambek gitu dong hibur Farel. Idih.Astaga.Ngapain juga ngambek sama tukang kebun gue sendiri aku mengeles dia. Haha.Tapi kamu suka kan sama aku?Tapi maaf banget aku udah punya pacar tanya Farel tersenyum nakal.

Lovely Brother
65

Suka sama lo?Amit-amit deh.Emang siapa yang bilang gue suka sama lo? aku kaget karena aku tidak pernah menceritakan ke siapapun kecuali sama Revan kalau aku suka dengan Farel. Kasih tau gak ya?Udah lupain aja.Masa ya si Madison bilang iya sama aku.Sumpah aku masih gak percaya Farel wajahnya berseri-seri. Hah?Masa sih?Madison sama tukang kebun gue

jadian?Mimpi apa dia,gue masih gak percaya teriakku terpaku saking gak percaya. Aku juga masih gak percaya.Tapi ya bersyukur toh bisa diterima Farel sedikit bingung dengan raut wajahku sedih.

Lovely Brother
66

Oh.Selamat ya udah jadian.Longlast aja ya.Gue balik dulu ya aku kembali ke dalam rumah dengan perasaan yang sedikit sakit hati. Eh?Kok gitu?YA udah makasih ya.Eh tadi yang bilang kamu suka sama kamu itu Revan teriak Farel yang sekarang sudah ikut menyirami tanaman dengan bapaknya. Nah,dugaanku benar kan.Pasti Revan.Kenapa sih cowok itu bocor banget,gak tau apa kalo aku malu sama si Farel.Adik ngeselin ya seperti itu bikin orang sakit hati.Huft.

Ngapain lo ngomong sama si Farel sih kalo gue suka sama tukang kebun?Malu tau guenya Randa dengan muka berapi-berapi.

Lovely Brother
67

Emangnya aku salah kak?Aku Cuma mau bantu kakak buat deket sama Farel doang, salah? Revan menjadi emosi. Tapi lo nya langsung to the point sih!Cara lo deketin gue sama Farel salah,dek! Randa semakin naik darah. Cara gue deketin lo sama Farel salah?Ha?Udah capek gue sama lo.Dasar pengecut.Berani ngomong suka dibelakang orangnya tapi gak berani ngomong didepan orangnya.Pengecut lo ka! Revan meninggalkan Baru kali ini liat Revan semarah ini sama gue.Pake manggil gue LO ke gue,biasanya manggil gue Kakak.Ah kenapa jadi serba salah sih.Masa Cuma gara-gara cowok,gue sama marahan lagi dan lagi sama si Revan batin Randa frustasi.

Lovely Brother
68

Aku tiduran di kamarku.Bosan datang menyertaiku.Entah kenapa berberapa hari ini hubunganku dengan Revan,Farel,dan Madison pun renggang.Aku bingung ya Tuhan.Mungkin aku adalah Kakak sekaligus teman dan sahabat terjahat di dunia.Bagaimana tidak?Revan yang selalu baik dengan ,pengertian denganku,sabar dengan kelakuanku palah sekarang ikut-ikutan menjauhiku.

Begini ceritanya.Aku yang sedang habis bertengkar dengan Revan pun meninggalkan dia sendirian.Aku di marahin yang sama

kesal,berteriak-teriak

sampai-sampai

Papa.Aku mengomel saja dimarahin dengan Papa.Aku memang orangnya emosian,aku bisa membuat masalah kecil bisa

Lovely Brother
69

menjadi besar. Aku memang sedikit kelewatan kali ini,cuma gara-gara Farel tahu kalau aku suka dengannya jadi dimasalahin. Aku lalu menuju ke jendela kamar seperti biasa.Yap,di jendela kamarku adalah tempat untuk merenung.Lalu aku melihat langit diluar,sepi.Sepi,seperti hatiku saat ini. Aku melihat ada 2 insan yang sedang duduk di halaman belakang ku.Sepertinya aku kenal mereka berdua.Madison dan Farel.Mengapa mereka hanya berdua di halaman

belakang?Dan mengapa Madison datang ke rumahku,tanpa sepengetahuanku?Aku lalu mencoba turun ke bawah dan segera menuju ke halaman belakang.

Lovely Brother
70

Kalian bisa kecilin suara gak sih? tanyaku secara tiba-tiba di belakang mereka. Eh,Randa(kaget).Emang suara kita berisik ya?Ohaha sorry ya Nda Madison dengan wajah merah seperti tomat. Ya iyalah,kalau enggak pasti gue gak akan turun begini.Kalo pacaran sih boleh aja,tapi gak usah pake ganggu gue ya Dis,Rel! kataku dengan sedikit menaikkan suaraku. Ya memang,bukan hak ku untuk melarang mereka,berdua di halaman belakang rumahku,tapi aku sebal saja dengan mereka berdua yang dekat sekali.Aku tahu,aku tahu,mereka memang punya status yaitu pacaran.Aku benci melihat mereka. Aku cemburu.

Lovely Brother
71

Tapi asal lo tau ya,Nda?Gue emang gak bilang sama Farel karena takut nyakitin hati dia.Tapi gue punya alasan.Alasannya apa?Alasannya karena hanya Farel yang hanya bisa bikin gue nyaman.Lo jahat banget sih Nda,nuduh gue sembarangan.Sakit,Nda sakit.Sekarang puas Madison menangis dan pergi.Dia benar-benar marah denganku. Ya,aku keceplosan sekaligus sedikit membeberkan soal hubungan Madison dan Nicholas.Nicholas adalah pacar dari Madison yang sekarang lagi kuliah di Amerika.Aku bukan bermaksud untuk sangkut-paut dengan Nicholas,tetapi

ya...karena aku nya sering bikin onar,jadi deh kesalahpahaman sesama.Tetapi ada kebaikan di balik kebaikan di balik keonaran juga keceplosan itu sendiri,untuk Farel sih,bisa

Lovely Brother
72

kebaikannya adalah bisa membongkar kedok Madison yang Two-Faces. Tetapi,lagi dan lagi,Farel mungkin berpikir Farel tampak sangat terpukul dengan kejadian barusan ini.Dia terlihat lusuh.Sebelum Farel meninggalkanku dia menatapku tajam seperti berkata Aku kecewa denganmu. Pergi ke sekolah adalah mimpi burukku.Tahulahsejak aku musuhan dengan Madison,aku memang terlihat sendiri.Clara yang sudah membujukku berkali-kali untuk baikan dengan Madison pun lelah.Adit.Ya?Cuma sahabatku satu ini mungkin bisa bantu aku menyelesaikan masalah ini. Sabar aja ya,Nda.Gue tau ini memang cobaan hati yang berat.Tapi mungkin lo harus move on deh sama cowok

Lovely Brother
73

lainnya! Adit yang habis mendengarkan curhatan ku langsung menasihatiku.Tapi itu yang ku suka dari Adit,kalo punya masalah langsung diberi solusi. Tapi untuk yang kali ini kata Move On itu susah di hilangkan di kehidupanku saat ini.Karena pindah ke lain hati itu susah.Dramatis!.

Lovely Brother
74

Sorry!

Hidup

dengan

perasaan

bersalah

itu

tidak

menyenangkan.Karena selalu di hantui dengan perasaan tidak bersalah.Apa daya dengan kehidupanku sekarang yang selalu perasaan bersalah.Mungkin hari ini aku mulai mencoba merubah hidupku yang serba salah ini. Dimulai dengan Madison.Siang yang cerah ini,aku

berjalan-jalan di sekitar Taman Kota.Hawa sejuk yang terasa dibadanku,mulai menyadarkanku dengan semua kesalahan yang aku perbuat.Memang kata orang benar,Penyesalan pasti datang terakhir. Akupun duduk di tengah Taman Kota tersebut.Di sana terilihat seorang gadis keriting sebahu yang memakai rok
Lovely Brother
75

selutut dan cardigan yang melekat di tubuhnya sedang duduk menyendiri di kursi dekat air mancur.Akupun menghampirinya. Hey Madison sapaku sambil menepuk bahunya dan duduk disampingnya. Apa?Ha? kata Madison yang galak kepadaku. Yaelah Dis,gitu doang marah.Sorry ya gue gak maksud... Aku bermaksud mau minta maaf namun omonganku terpotong oleh Madison. Udah deh Nda,gue tahu lo mau ngomong apa.Pasti lo mau minta maaf kan sama gue? Madison menjawab dengan cepat perkataanku.

Lovely Brother
76

Aduh,ke PD an banget sih.Gue cuma mau .. (sambil berpikir) Aku pun menjadi diam seribu bahasa. Ketahuan kan lo mau apa.Haha,Nda udah bisa ditebak tahu kalo lo mau ngapain Madison tertawa melihat tingkahku yang menjadi diam. Jadi...lo mau maafin gue?Gue berharap lo maafin gue.Maafin kesalahan gue kan ya? ucapku sambil bercanda dengannya. Ogah ah,maaf banget ya.Gara-gara lo gue jadi putus sama si Nicholas Madison sambil melipat tangannya di depan perutnya. Yah,kan seharusnya lo seneng kan bisa putus sama si Nicholas,jadinya lo sama si Farel langgeng-langgeng aja

Lovely Brother
77

kan?Masa lo gak mau maafin sahabat lo tanyaku yang sedikit kebingungan dengan perkataan Madison. Ummm,Hahaha Randa kena tipu deh.Ok ok.Gue maafin lo kok.Dan terima kasih ya,udah bikin gue sama si Farel tambah langgeng.Sekarang aku udah 2 bulanan lo sama dia Madison tersenyum kepadaku dan menggengam tanganku. Ah,beneran?Aaaa,Madison thanks a lot ya.Gue jadi deh,gak bakal lagi Aku sangat senang mengetahui Madison memaafkan ku.

Setelah

Madison

memaafkan

ku,perasaan

lega

menyertaiku.Sekarang tinggal Farel dan Revan.Kalo Farel sih,minta maafnya gampang.Tapi kalo si Revan,susahnya minta

Lovely Brother
78

ampun.Aku memang harus berfikir keras agar Revan bisa memaafkan ku. Cara pertama ku untuk meminta maaf dengan Revan yaitu dengan dibelikan Es krim.Mungkin ini memang biasa sih dilakukan,tapi di coba saja.Tapi bukannya es krim nya di terima melainkan es krim nya di buang di tong sampah,persis di hadapanku.Aku kaget,karena ia membuang es krim nya dengan diinjak terlebih dahulu. Cara ke dua ini sedikit ampuh yaitu dengan bantuan Papa dan Mama.Awalnya Papa dan Mama ku sedikit bingung dengan penjelasanku,tapi setelah lebih di perdalam lagi,akhirnya mereka tahu.Tapi ya apa daya,dia tetap kukuh untuk tidak memaafkanku sekalipun Papa atau Mama yang minta.Revan

Lovely Brother
79

otaknya

memang

keras

kepala

banget

kalo

udah

marah.Apalagi marahnya dengan ku. Cara ke tiga yaitu aku membawa Shandy

tetanggaku,sekaligus sahabatnya Revan untuk membantuku meminta maaf itu dengan Revan.Meminta sulitnya Shandy sama untuk

membantuku

ternyata

pelajaran

Fisika.Bagaimana tidak?Aku meminta Shandy harus ada sogokannya.Ya ampun....anak jaman sekarang aneh-aneh. Ada alasan kenapa aku membawa Shandy aku ikut sertakan untuk membantu aku meminta maaf dengan Revan.Karena ada rumor kalau Revan sedang ada rasa suka dengannya. Van,ayo dong bukain pintunya.1 jam nih nunggu lo di sini aku sudah lelah karena berdiri di depan pintu

Lovely Brother
80

Bodo,kenapa juga lo mau nunggu gue.Emangnya enak ejek Revan yang sedang hanya bermain PS di kamarnya. Van...ini aku Shandy.Masuk boleh gak? tiba-tiba Shandy menggendor pintu kamar Revan.

Elah,Van,kalau sama Shandy aja dibukain dan di silahkan masuk.Kenapa gue masih aja di depan pintu nih Aku yang mulai jengkel dengan sikap Revan denganku. Iya,iya nih dibukain kak.Bawel banget sih omel Revan saat melihatku. Ada perlu apa Shandy,tiba-tiba aja ke rumahku? tanya Revan baik kepada Shandy.

Lovely Brother
81

Ummm,sebenarnya Van.Aku cuma mau ngebantuin kakak kamu,buat minta maaf ke kamu Shandy menjawab dengan sangat jujur kepada Revan. Oh...Aku kira mau ada yang lainnya.Sekarang kamu boleh pergi.Cepetan gih! usir Revan.Shandy pun kaget.Aku pun lalu bereaksi dengan sikap Revan yang begitu. Van,gini ya.Kakak Cuma mau minta maaf doang.Kakak udah pake 3 cara lo buat bisa buat kamu maafin kakak.Kamu gak nyadar ya dek?Kasian juga si Shandy yang rela nunggu 1 jam bareng kakak,Cuma buat bikin kamu keluar dari kamar.Dan sekarang apa?Kamu ngusir Shandy Cuma gara-gara masalah sepele.Kalo kamu marah kakak ya fine-fine aja.Tapi Shandy

Lovely Brother
82

jangan diikut sertakan juga kali Van.Yuk Shan,kita keluar ajakku kepada Shandy.Itu adalah taktik ku dengan Shandy. Aku dan Shandy berjalan sedikit cepat,agar dikira marah beneran.Tapi toh,si Revan tak kunjung mendekatiku. Kak tunggu dulu.Aduh jangan marah dong.Aku maafin kakak kok.Please kak,Shandy maafin aku ya teriak Revan menghampiriku. Taktiku berhasil. Hari Sabtu telah tiba.Keluarga Mahardika mengelar pesta kecil-kecilan di belakang rumahnya.Acara ini berlangsung cukup lama yaitu 2 jam.Dari jam 19.00-21.00.Randa sangat senang mengikuti acara ini,di karenakan keadaan sudah kembali seperti semula.

Lovely Brother
83

Wah,Nda.Kamu cantik deh,pake dress biru ini.Cantik seperti biasa Adit tersenyum kepada Randa. Ahaha,makasih Dit.Ini dress nya Mama ku.Cantik emang hehe Randa tertawa melihat Adit. Hmmm,ada yang lagi berdua nih teriak sekelompok orang bareng,seperti dibuat paduan suara. Yap,mereka adalah mungkin geng terbaru yang kemarin malam terbentuk yaitu terdiri dari

Madison,Farel,Clara,Rio,Alice,Revan,dan Shandy. Apaan sih,kita kan cuma ngomong-ngomong doang.Eh gak biasanya kalian semua kumpul bareng nih Randa mulai salah tingkah. Wah wah,mulai salting nih si Randa.Kita kan diundang ke party kamu sayang Madison merangkul Randa.

Lovely Brother
84

Oh iya lupa,hehe.Eh,ini dari lubuk hati ku ya,makasih ya sahabat-sahabatku tersayang serta adik tercinta sudah menyadarkan semua kesalahanku selama ini.Maaf banget buat Madison sama Farel sudah membuat hunbungan kalian berantakan.Dan buat adek gue tercinta maaf banget ya sayang udah bikin kamu marah melulu.For my best friends I love you guys Randa menangis karena secara tiba-tiba mengungkapkan isi hatinya di hadapan Sahabatnya.

Ahh,Randa so sweet.I love you too Clara mulai memeluk Randa. Kita semua sayang kok sama kamu Nda,aku apa lagi.Udah aku anggap sebagai adik aku Rio ikut-ikutan memeluk Randa.

Lovely Brother
85

Mereka semua lalu memeluk Randa bersamaan membuat dada Randa sesak. Eh,lepasin dong.Sempit tauk nih Randa mengomel dan memasang wajah cemberut. Kalo cemberut,kamu tambah cantik Randa Adit menggoda Randa. Waduh,Si Adit ini pasti ujung-ujungnya mau nembak Randa nih Madison mengejek Adit,Adit hanya tersenyum. Apaan sih kalian.Aku lagi gak mau pacaran soalnya mau serius sekolah dulu.Kata Papa Mama juga gak boleh pacaran ungkap Randa sambil melipat tangan di. Itu bener anak-anakku sekalian.Randa lagi mau serius sekolah buat kuliah besok di Oxford University.Tapi kalau main

Lovely Brother
86

keluar Papa,masih bisa ngijinin kok,tapi kalau pacaran masih belom boleh Papa Randa tiba-tiba datang. Oh Maaf Om,kita Cuma bercanda.Beneran om si Randa mau nerusin ke Oxford?Tapi dia kan masih 16th?Kamu bohong kan Nda? tanya Clara penasaran. Randa hanya menggeleng. Emang dia masih 16th,tapi barang kali kan bisa ke Oxford?Haha Om Cuma bercanda kok.Ngapain juga Om minta Randa ke Oxford,kalau nilainya akhir-akhir ini turun Papa Randa memperjelas maksud dia kepada sahabat Randa. Astaga Om ngagetin aku aja.Jatung aku udah mau copot nih Om,waktu bilang begitu Madison mengelus dadanya. Ya udah,daripada kalian di sini gak ada kerjaan,medingan bantu Om yuk buat Steak Ajak Papa Randa.

Lovely Brother
87

Aku duduk dengan Revan di belakang rumah setelah pesta selesai.Aku menyanderkan kepalaku ke bahu Revan.Revan hanya diam saja saat aku menyanderkan kepalaku ke bahunya.Aku merasa nyaman saat berada disampingnya.Aku mulai berpikir Jika saja dia bukan adikku,aku mungkin saja berharap lebih dari sekedar kakak.Tapi itu tak mungkin. Van,Maafin kak ya selama ini.Maaf buat kamu kesel,bingung,marah sama kamu.Kerjaannya aku Cuma berantem sama kakak setiap hari Randa tulus meminta maaf. Udah kak,aku juga minta maaf kak.Tau gak kak,seberapa besar rasa sayang ku kepada kakak? Revan mengajukan pertanyaan.

Lovely Brother
88

Gak tau,emangnya apa adekku tercinta? Randa menjawab dengan sedikit ogah-ogahan. Sebesar bintang di langit malam ini Revan menunjuk tangannya ke arah langit. Ya ampun Revan.Hahaha,bisa aja bikin aku ketawa.Aku sayang kamu juga kok dik Randa memeluk Revan. Sekarang kehidupanku berubah.Madison,Farel,dan Revan akhirnya sudah bisa memaafkanku.Aku tahu aku ini hanya gadis egois kepada semua orang.Aku selalu membuat kesalahan hanya karena aku ceroboh. Aku bersyukur mempunyai adik yang super duper perhatian juga lebih dewasa ketimbang aku,yang bisa buat aku sadar

Lovely Brother
89

tentang kesalahanku.Aku mengakui kalau Revan pantas menjadi Kakak ku. Revan...You Are Truly My Lovely Brother.

Lovely Brother
90

Tentang Penulis

Mumpuni Ada D. yang akrab dipanggil ini lahir di Magelang 24 November 1997 punya hobi membaca Pupun buku.Punya cita-cita kuliah di luar negeri ^^

Lovely Brother
91

Lovely Brother
92