Anda di halaman 1dari 4

KUNTUM KEMBOJA BUAT WS RENDRA 1 Ayah menamakan saya ketika usianya muda melihat kaumenggengam bara di dalam penjara

a jalur-jalur juang jalan-jalan ruang alur-alur jurang suara yang kaulontar nyata genderang perang kemiskinan kemalasan korupsi, dan kesusahan. 2 Kini, yang terus hidup karya-karya, nama dan sejuta nostalgia.

gos 19, 2009

Kelam malam menyeliputi sepi menerbangkan dedaun menyentuh pipi mengesat air satria gagah berani berjuang hingga hilang arah berlari dimana langkah dimana kini siapa kembali siapa pergi masihkah ada harapan dimasa ini Merekah bergetar terasa dibenak hati menyulam tanah dibungkus sendiri biarkan masa laju berlari meninggalkan kesan luka-luka diri jasad parah terhunus duri-duri memerhati saat-saat kembali tiada siapa mengelilingi tiada siapa temani hanya bayang singgah memberi harga diri Hujan melimpahkan air merah membasai menghilangkan kesan kesakitan dialami membuatkan jiwa teguh mendekati berjanji pada diri Tiada tiada hanya Kau ku rindui mengapakah aku masih tidak mati ungkapkan kalimah hunuskan lagi

biar melimpah biar bersepah jasad mati tetap teguh ingin memiliki aku hanya hamba perlukah hamba tidak mentaati Tidak tercapai hanya memerhati ingin berlari apakan daya langkah mati dibaham kegilaan kerinduan menyiat hati aku akan mencari walau tanah menyelibungi Nukilan: Dhamah Syifflah belayarmencaripenawar.blogspot.com

Ingin kuberitahu kepadamu bahawa cinta tidak semestinya bersatu itu kata ibuku. Cinta itu berpaksi luhur murni dan suci yang lahir dari lubuk hati dan saling ingin memiliki bukan cinta namanya jika berpacu serakah dan berpaksi nafsu. Andainya cinta tidak menuju destinasi ketahui olehmu bahawa cinta suci nan abadi adalah cinta kepada Ilahi adakah Kau Percaya? Jika kau bertanya padaku, adakah aku rindukan dirimu, dan aku menjawab, aku rindu padamu. adakah kau percaya, Dan jika kau bertanya lagi padaku, adakah aku rindukan dirimu, dan aku menjawab, lihatlah pantai itu

tidak pernah ia menghilang, tetap teguh dan setia pada ombak, walau kadang rajuk dan hilang pasirnya, kerna kasar dan ganasnya ombak, tetap setia tidak kemana, begitulah rinduku padamu adakah kau percaya, Dan jika kau bertanyakan lagi padaku, adakah aku rindukan dirimu, dan aku menjawab, cuba tanya pada siang dan malam, tidak pernah ia melupakan antaranya, sentiasa merindu hingga akhir dunia, rindu yang tak pernah jemu, begitulah rinduku padamu adakah kau percaya. ~ dato-men ajak Terpanah Dadah Durjana Jahil menangkap minda memerangkap pembentuk penjara maruah menterjemah sebuah watak derita menghancurkan hidup ceria meranapkan impian dijulang lantaran dadah bermahkota durjana. Usahlah dipandang lagi kebodohan yang bermaharajalela angkara dadah pembunuh melumat segala suka menjelmakan kepayahan yang dicari sendiri bahana kekhilafan yang mencengkam diri. Kini, lancarkan sebuah perang di medan globalisasi mencairkan segala sengsara bersenjatakan ilmu yang dijana berhunuskan pedang pengetahuan agar lumat segala dadah penoda yang selama ini mencorak mewarnai diri remaja melakari jiwa belia watan. Bersatulah mencanai minda membentuk madani benci dadah dengan memanah segala bahaya menghala tepat ke busar si durjana

dan lakarkan sebuah kemenangan hakiki menjulang bendera kemurniaan diri. Cantaskanlah segala ranting nikotin keratkanlah segala dahan heroin cabutkanlah jalaran akar syabu lalu menggugurkan dedaun ganja agar tumbuh pohon generasi yang sihat daripada baja dadah yang meracunkan. IMRAMLEE AMIR HUSSIN Fakulti Bahasa Upsi Kupanggil Namamu WS Rendra Sambil menyeberangi sepi, Kupanggili namamu, wanitaku Apakah kau tak mendengar? Malam yang berkeluh kesah Memeluk jiwaku yang payah Yang resah Karena memberontak terhadap rumah Memberontak terhadap adat yang latah dan akhirnya tergoda cakrawala Sia-sia kucari pancaran matamu Ingin kuingat lagi bau tubuhmu yang kini sudah kulupa Sia-sia Tak ada yang bisa kucamkan Sempurnalah kesepianku Angin pemberontakan menyerang langit dan bumi Dan duabelas ekor serigala Muncul dari masa silamku Merobek-robek hatiku yang celaka Berulangkali kupanggil namamu Dimanakah engkau wanitaku? Apakah engkau sudah menjadi masa silamku