Anda di halaman 1dari 146

FAUNA ANOPHELES

Heni Prasetyowati Yuneu Yuliasih Endang Puji Astuti Mara Ipa Roy Nusa RES Rohmansyah WN Hubullah Fuadzy Rina Marina Joni Hendri Djani H. W. Hermanus Asep Jajang K. Pandji Wibawa D. Firda Yanuar Pradani Lukman Hakim Marliah Santi HR.

Heni Prasetyowati Lukman Hakim (Editor)

Health Advocacy
Yayasan Pemberdayaan Kesehatan Masyarakat Bekerja sama dengan;

Loka Litbang P2B2 Ciamis

FAUNA ANOPHELES
Penulis: Heni Prasetyowati, Yuneu Yuliasih, Endang Puji Astuti, Mara Ipa Roy Nusa RES, Rohmansyah WN, Hubullah Fuadzy, Rina Marina Joni Hendri, Djani H. W. Hermanus, Asep Jajang K., Pandji Wibawa D., Firda Yanuar Pradani, Lukman Hakim, Marliah Santi HR.

Editor: Heni Prasetyowati Lukman Hakim

2013 Health Advocacy Cetakan Pertama Juli 2013 Penata Letak Agung Dwi Laksono Desain Sampul Agung Dwi Laksono ISBN: 978-602-17626-1-5

Diterbitkan oleh: Health Advocacy Yayasan Pemberdayaan Kesehatan Masyarakat Jl. Kalibokor 2/45 Surabaya Email: healthadvocacy@information4u.com Bekerja sama dengan; Loka Litbang P2B2 Ciamis Badan Litbang Kementerian Kesehatan RI. Jl. Raya Pangandaran KM 3 Kp. Kamurang, Desa Babakan, Kec. Pangandaran Pangandaran. Telp. (0265) 639375 Hak Cipta dilindungi oleh Undang-Undang Dilarang mengutip atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis dari Pemegang Hak Cipta.

ii

KATA PENGANTAR
Semangat Pagi! Puji dan syukur senantiasa kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas limpahan rahmat serta hidayahNya sehingga kami dapat selesai menyusun buku ini. Buku ini merupakan kumpulan hasil penelitian, pengamatan dan kegiatan kami di Loka Litbang P2B2 Ciamis. Penyebaran hasil penelitian dan tuntutan masyarakat akan pentingnya informasi penyakit tular vektor terutama malaria menjadi tujuan utama buku ini kami buat. Di dalam buku ini berisi mengenai berbagai informasi mengenai nyamuk Anopheles, peranan dan faunanya sebagai vektor penyakit di beberapa berbagai tempat di Indonesia. Tidak lupa kami juga mengucapkan banyak terimakasih karena tanpa bantuan dari berbagai pihak mungkin kami tak akan mampu menyelesaikan buku ini. Kedepan, semoga buku tentang Fauna Anopheles ini bermanfaat bagi masyarakat dan mampu menjadi acuan bagi masyarakat ilmiah yang membutuhkan informasi mengenai penyakit tular vektor. Sungguh kami menyadari bahwa buku ini jauh dari sempurna. Masih banyak kekurangan dan berbagai macam kesalahan, untuk itu segala macam kesalahan dalam buku ini kami memohon maaf atasnya. Tidak ada
iii

gading yang tak retak, kami menerima semua komentar, kritik, saran dan pesan-pesan yang dapat membangun kami untuk lebih baik dalam mengeluarkan edisi buku yang berikutnya.

Salam,

Loka Litbang P2B2 Ciamis

iv

DAFTAR ISI

Halaman Judul Kata Pengantar Daftar isi

i iii v

Bab 1.

Anopheles dan Peranannya sebagai Vektor Penyakit Malaria di Beberapa Daerah di Indonesia Heni Prasetyowati, Yuneu Yuliasih

Bab 2.

Fauna Nyamuk Anopheles di Wilayah Pantai dan Perkebunan Kecamatan Cibalong, Kabupaten Garut Endang Puji Astuti, Mara Ipa

23

Bab 3.

Fauna Anopheles di Wilayah Perbukitan Desa Pandean, Kab Trenggalek dan Potensinya sebagai Vektor Malaria Roy Nusa RES, Rohmansyah WN

37

Bab 4.

Karakteristik Anopheles nigerrimus Giles sebagai Vektor Malaria Hubullah Fuadzy, Rina Marina

51

Bab 5.

Anopheles spp. di Kecamatan Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara Joni Hendri, Djani H. W. Hermanus

63

Bab 6.

Fauna Sesaat Nyamuk Anopheles spp. di Desa Modu Waimaringu, Kecamatan Kota Waikabubak, Kabupaten Sumba Barat Heni Prasetyowati, Asep Jajang

73

Bab 7.

Keanekaragaman Jenis Nyamuk Anopheles (Diptera: Culicidae) di Dataran Rendah Desa Pesisir, Ciamis Selatan Pandji Wibawa Dhewantara, Firda Yanuar P.

81

Bab 8.

Fauna dan Bionomik Nyamuk Anopheles spp. di Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Propinsi Sulawesi Barat Lukman Hakim, Marliah Santi HR. Anopheles spp., Vektor Malaria yang Bersifat Local Specific Area Mara Ipa, Endang Puji Astuti

99

Bab 9.

115

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Tabel 3.1.

Sebaran Nyamuk Anopheles spp. di Indonesia Jenis, Jumlah dan Persentase Nyamuk Tertangkap Bulan Februari-Desember 2011 di Desa Pandean pada Semua Metode Penangkapan Jumlah Nyamuk Tertangkap per Metode Penangkapan di Desa Pandean Selama Bulan Februari-Desember 2011 Frekuensi Nyamuk Tertangkap Menurut Spesies dan Metodenya di Desa Pandean Februari-Desember 2011 Besaran Kelimpahan Nyamuk Tertangkap per Spesies dan Metodenya di Desa Pandean Februari-Desember 2011 Besaran Angka Dominansi Nyamuk Tertangkap menurut Spesies dan Metodenya di Desa Pandean Periode Februari-Desember 2011 Frekuensi Anopheles spp. yang Tertangkap Malam Hari dengan Berbagai Metode Penangkapan

17 41

Tabel 3.2.

42

Tabel 3.3.

43

Tabel 3.4.

43

Tabel 3.5.

44

Tabel 5.1.

66

vii

Tabel 5.2.

Kelimpahan Nisbi Spesies Anopheles spp. yang Tertangkap Malam Hari dengan Berbagai Metode Penangkapan Jumlah dan Spesies Nyamuk Anopheles yang Tertangkap di Desa Modu Waimaringu Jenis dan Jumlah Masing-Masing Jenis Nyamuk Anopheles spp. yang Tertangkap pada 10 Kali Pengamatan per Metode Penangkapan Korelasi Kelimpahan Jenis dengan Faktor Lingkungan (Suhu dan Kelembaban) Distribusi Bionomik Anopheles spp. di Indonesia

67

Tabel 6.1.

76

Tabel 7.1.

86

Tabel 7.2.

91

Tabel 9.1.

121

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Gambar 1.2.

Morfologi Larva Anopheles spp. Perbedaan Fase Perkembangan Anopheles dengan Genera yang Lain Morfologi Nyamuk Anopheles Betina Dewasa Telur Anopheles dengan Pelampung di Kedua Sisinya Larva Anopheles Pupa Anopheles Perbedaan Anopheles Jantan dan Betina Siklus Hidup Plasmodium dalam Tubuh Nyamuk dan Manusia Fauna Nyamuk Anopheles spp. Yang Tertangkap di Desa Sagara, Kec. Cibalong, Kab. Garut, Jawa Barat tahun 2005 Fauna Nyamuk Anopheles Tertangkap di Desa Maroko, Kec. Cibalong, Kab. Garut, Jawa Barat Tahun 2005

4 5

Gambar 1.3. Gambar 1.4. Gambar 1.5. Gambar 1.6. Gambar 1.7. Gambar 1.8. Gambar 2.1.

7 8 9 11 12 16 28

Gambar 2.2.

28

ix

Gambar 2.3.

Kelimpahan Nisbi Nyamuk Anopheles spp. per Metode Survai di Desa Sagara, Kec. Cibalong, Kab. Garut Tahun 2005 Kelimpahan Nisbi Nyamuk Anopheles spp. per Metode di Desa Maroko, Kec. Cibalong, Kab. Garut, Jawa Barat Tahun 2005 Jumlah Penderita Malaria di Provinsi Jambi pada Tahun 20052008 Jumlah Nyamuk Anopheles spp. Tertangkap dengan Metode Umpan Orang pada 10 Kali Penangkapan Jumlah Nyamuk Anopheles spp. Tertangkap dengan Metode Resting di Kandang pada 10 Kali Penangkapan Fluktuasi Kelimpahan Nyamuk Anopheles spp. dan Suhu pada 10 Kali Penangkapan Fluktuasi Kelimpahan Nyamuk Anopheles spp. dan Kelembaban pada 10 kali penangkapan Lokasi Desa Tapandullu dan Desa Sumare, Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat

29

Gambar 2.4.

30

Gambar 4.1.

53

Gambar 7.1.

87

Gambar 7.2.

89

Gambar 7.3.a.

90

Gambar 7.3.b.

90

Gambar 8.1.

104

Gambar 8.2.

Rata-rata Kepadatan Menggigit per Jam Nyamuk An. subpictus Hasil Penangkapan di Alam Pagi Hari di Desa Tapandullu, Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat Angka Kesakitan Malaria Klinis Bulanan (MoMI) per Desa di Wilayah Puskemas Rangas, Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Propinsi Sulawesi Barat Peta Penyebaran Anopheles spp. Vektor Malaria di Indonesia Skema Distribusi Nyamuk Anopheles spp. Berdasarkan Karakteristik Topografi dan Penggunaan Lahan di Pulau Jawa

108

Gambar 8.3.

111

Gambar 9.1. Gambar 9.2.

118 119

xi

xii

Bab 1. Anopheles dan Peranannya sebagai Vektor Penyakit Malaria di Beberapa Daerah di Indonesia
Heni Prasetyowati, Yuneu Yuliasih

PENDAHULUAN
Kasus malaria di Indonesia termasuk tinggi karena masih terdapat sekitar 15 juta penderita malaria klinis yang mengakibatkan 30.000 orang meninggal dunia (Depkes, 2003), dan pada tahun 2010 mencapai 1,96 per 1.000 penduduk, dan sejak 4 tahun terakhir menunjukkan peningkatan. Malaria umumnya ditemukan di daerahdaerah terpencil dan sebagian besar penderitanya dari kelompok ekonomi berpenghasilan rendah. Di Jawa dan Bali meningkat dari 0,12 per 1.000 penduduk pada tahun 1997 menjadi 0,52 per 1.000 penduduk pada tahun 1999, pada tahun 2001 meningkat lagi menjadi 0,62 per 1000 penduduk dan pada tahun 2002 turun menjadi 0,47 kasus per 1.000. Di luar Jawa dan Bali juga meningkat dari 16,0 per 1.000 penduduk pada tahun 1997 menjadi 25,0 per
1

Fauna Anopheles

1.000 penduduk pada tahun 1999, pada tahun 2001 menjadi 26.2 per 1.000 penduduk dan pada tahun 2002 turun menjadi 19,65 kasus per 1.000 penduduk. Pada periode tahun 1998-2000, terjadi kejadian luar biasa (KLB) malaria di 11 propinsi yang meliputi 13 kabupaten, di 93 desa dengan jumlah penderita hampir 20.000 orang dengan 74 kematian (Depkes, 2003). Malaria mudah menyebar pada penduduk di daerah yang cukup memiliki tempat perindukan (breeding site) nyamuk Anopheles yang menjadi vektor (penular) malaria, terutama di daerah persawahan, perkebunan, perhutanan maupun pantai (Anies, 2005). Dalam susunan taksonomi, nyamuk Anopheles termasuk Phylum Arthropoda, Kelas Insecta, Ordo Diptera, Famili Culicidae dan Subfamili Anophelinae (Bruce-chwatt, 1985). Secara keseluruhan di muka bumi ini terdapat kurang lebih 4.500 spesies nyamuk, sedangkan nyamuk Anopheles spp. berjumlah 424 spesies yang 70 spesies di antaranya telah terbukti sebagai vektor malaria (WHO, 1997). Nyamuk Anopheles yang ada di Indonesia berjumlah 80 spesies (Connor & Sopa 1981), 24 spesies di antaranya telah dikonfirmasi sebagai vektor penular penyakit (Depkes 2006). Penelitian tentang keragaman Anopheles spp. di Indonesia telah banyak dilakukan di beberapa daerah, antara lain di wilayah Jawa telah dilakukan di daerah Kokap Kabupaten Kulonprogo (Daerah Istimewa
2

Fauna Anopheles

Yogyakarta), ditemukan spesies Anopheles balabacencis, An. maculatus, An. vagus dan An. annularis (Effendi 2002). Nyamuk Anopheles spp. yang tertangkap dengan umpan orang di dalam dan luar rumah serta perangkap cahaya di Desa Sedayu Kabupaten Purworejo (Jawa Tengah) adalah An. aconitus, An. flavirostris, An. vagus, An. kochi, An. annularis, An. balabacensis, An. barbirostris, An. minimus, An. maculatus dan An. subpictus (Noor, 2002). Penelitian di wilayah Sumatera telah dilakukan di Desa Pondok Mega Jambi Luar (Kota Muaro Jambi, Jambi), melaporkan ditemukannya 10 spesies nyamuk Anopheles yaitu An. barbirostris, An. vagus, An. nigerrimus, An. aconitus, An. kochi, An. tesselatus, An. indefinitus, An. umbrosus, An. peditaeniatus dan An. schueffueri (Maloha, 2005). Sedangkan penelitian di wilayah Kalimantan melaporkan bahwa di Desa Alat Hantakan (Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan) ada empat spesies yang menonjol yaitu An. kochi, An. letifer, An. nigerrimus, An. barbirostris dibandingkan spesies lainnya yakni An. sinensis, An. vagus, An. aconitus, dan An. maculatus (Salam, 2005). Di Sulawesi Tengan yaitu di daerah Bolapapu dilaporkan terdapat 10 spesies yaitu An. barbirostris, An. umbrosus, An. leucosphyrus, An. kochi, An. vagus, An. indefinitus, An. tesselatus, An. seperatus, An. maculatus dan An. hyrcanus (Sulaeman 2004).

Fauna Anopheles

MORFOLOGI NYAMUK ANOPHELES


Nyamuk mengalami metamorfosis sempurna, selama hidupnya mengalami 4 fase perkembangan yaitu dari telur berubah menjadi larva, berubah lagi menjadi pupa, dan terakhir menjadi dewasa. Stadium telur, larva, dan pupa hidup di dalam air, sedangkan stadium dewasa hidup di darat dan udara. Karena itu, morfologi nyamuk termasuk Anopheles spp. dapat dipelajari pada setiap siklus hidupnya.

Gambar 1.1. Morfologi Larva Anopheles spp. Sumber : wisebrain.info

Berbeda dengan spesies nyamuk lain, telur nyamuk Anopheles mempunyai pelampung dan diletakkan satu per satu terpisah di permukaan air. Telur yang baru diletakkan berwarna putih, tetapi sesudah 1-2 jam berubah menjadi hitam (Hoedojo, 2000). Telur menetas menjadi larva dengan ciri khas tidak mempunyai tabung udara (siphon), beberapa ruas abdomen memiliki bulu kipas, pada beberapa ruas abdomen terdapat tergal plate, adanya
4

Fauna Anopheles

utar-utar pada beberapa ruas abdomen. Pada waktu istirahat larva nyamuk Anopheles sejajar dengan permukaan air dan bebas berenang di air.

Gambar 1.2. Perbedaan Fase Perkembangan Nyamuk Anopheles dengan Genera yang Lain. Sumber : cc.shsmu.edu.cn 5

Fauna Anopheles

Bagian tubuh nyamuk dewasa terdiri dari kepala, dada dan perut. Bagian kepala terdiri dari proboscis, palpi, dan antenna. Bagian dada terdiri dari scutellum, halter, sayap dan urat-uratnya, sedangkan perut tersusun atas ruas-ruas abdomen. Sayap Anopheles terdiri dari costa, sub costa, urat-urat sayap, jumbai. Bagian kaki terdiri dari coxa, femur, tibia, tarsus. Nyamuk Anopheles dewasa bisa dikenali dari ciri-ciri yang khasnya yang terdapat pada bagian-bagian tubuhnya. Ciri-ciri khas nyamuk Anopheles dewasa yaitu mempunyai proboscis dan palpi sama panjang, scutellum berbentuk satu lengkungan ( lingkaran), urat sayap bernoda pucat dan gelap, jumbai biasanya terdapat noda pucat. Pada palpi bergelang pucat atau sama sekali tidak bergelang. Kaki Anopheles panjang dan langsing. Pada kaki belakang sering terdapat bintik-bintik (bernoda pucat). Nyamuk betina dewasa memiliki palpi dan proboscis sama panjang, sedangkan palpi nyamuk jantan pada bagian ujung berbentuk alat pemukul. Pada saat menggigit nyamuk Anopheles membentuk sudut 45o - 60o. Nyamuk Anopheles lebih menyukai mengisap darah di luar bangunan (eksofagik) dan istirahat di dalam bangunan (endofilik) (Depkes, 2007).

Fauna Anopheles

Gambar 1.3. Morfologi Nyamuk Anopheles Betina Dewasa Sumber : www.enchantedlearning.com

BIONOMIK ANOPHELES
Kehidupan pradewasa (telur, larva , pupa) nyamuk Anopheles berada di air, pemilihan macam tempat genangan air dilakukan secara genetik oleh seleksi alam yang berbeda antar spesies nyamuk. Larva nyamuk biasanya berkumpul pada bagian-bagian dimana diperoleh makanan dan terlindung terutama dari arus air dan predator. Telur Telur Anopheles diletakkan satu persatu di atas permukaan air, biasanya peletakkan dilakukan pada malam hari. Telur berbentuk seperti perahu yang bagian
7

Fauna Anopheles

bawahnya konveks dan bagian atasnya konkaf dan mempunyai sepasang pelampung yang terletak pada sebuah lateral sehingga telur dapat mengapung di permukaan air. Jumlah telur yang dikeluarkan oleh nyamuk betina Anopheles bervariasi, biasanya antara 100-150 butir (Santoso, 2002). Telur Anopheles tidak dapat bertahan lama di bawah permukaan air, dan akan gagal menetas bila di bawah permukaan air dalam waktu lama (melebihi 92 jam). Suhu optimal bagi telur Anopheles adalah 28C-36C. Suhu di bawah 20C dan di atas 40C adalah suhu yang tidak menguntungkan bagi perkembangan telur (Santoso, 2002).

Gambar 1.4. Telur Anopheles dengan Pelampung di Kedua Sisinya Sumber : impact.malaria.com

Fauna Anopheles

Larva Larva nyamuk mempunyai 4 bentuk (instar) pertumbuhan yang masing-masing instar mempunyai ukuran dan bulu yang berbeda (Santoso, 2002). Stadium larva Anopheles yang di tempat perindukan tampak mengapung sejajar dengan permukaan air dengan spirakel selalu kontak dengan udara luar. Sekali-sekali larva Anopheles mengadakan gerakan-gerakan turun ke dalam/ bawah air untuk menghindari predator/musuh alaminya, atau karena adanya rangsangan di permukaan seperti gerakan-gerakan dan lain-lain. Untuk perkembangan hidupnya, larva nyamuk memerlukan kondisi lingkungan yang mengandung makanan antara lain mikroorganisme terutama bakteri, ragi dan protozoa yang cukup kecil sehingga dapat dengan mudah masuk mulutnya (Santoso, 2002).
Gambar 1.5. Larva Anopheles Sumber : fmel.ifas.ufl.edu

Fauna Anopheles

Tanaman air tidak hanya menggambarkan sifat fisik atau genangan air, tetapi juga menggambarkan susunan kimia dan suhu air. Dengan demikian, keberadaan berbagai jenis tanaman air dapat dijadikan indikator keberadaan larva nyamuk spesies tertentu. Penyebaran larva pada tempat-tempat perindukan tidaklah merata. Pada tempat tempat perindukan yang kecil larva akan selalu berkumpul didaerah pinggir atau sekitar benda-benda yang terapung di air atau tanaman air (Depkes 2004). Pupa Stadium pupa merupakan masa tenang, umumnya tidak aktif tapi dapat juga melakukan gerakan-gerakan yang aktif. Apabila sedang tidak aktif, pupa berada mengapung di permukaan air. Kemampuannya mengapung disebabkan adanya ruang udara yang cukup besar di sisi bawah sefalotoraks. Pupa tidak menggunakan rambut dan kait untuk melekat pada permukaan air, tetapi dengan bantuan dua terompet yang cukup besar yang berfungsi sebagai spirakel dan dua rambut panjang stellate yang berada pada segmen satu abdomen (Santoso, 2002). Pupa mempunyai tabung pernapasan (respiratory trumpet) yang bentuknya lebar dan pendek dan digunakan untuk pengambilan O2 dari udara (Gandahusada, 1998). Perubahan dari pupa menjadi dewasa biasanya antara 24 jam sampai dengan 48 jam tergantung pada kondisi lingkungan terutama suhu (Santoso, 2002).
10

Fauna Anopheles

Gambar 1.6. Pupa Anopheles Sumber : medent.usyd.edu.au

Nyamuk Dewasa Pada stadium dewasa, palpus nyamuk jantan dan betina mempunyai panjang hampir sama dengan panjang probosis. Perbedaannya adalah pada nyamuk jantan ruas palpus bagian apikal berbentuk gada (club form), sedangkan pada nyamuk betina ruas tersebut mengecil. Sayap pada bagian pinggir (costa dan vena) ditumbuhi sisik-sisik sayap yang berkelompok membentuk gambaran belang-belang hitam dan putih. Di samping itu, bagian ujung sisik sayap membentuk lengkung (tumpul). Bagian posterior abdomen tidak seruncing nyamuk Aedes dan juga tidak setumpul nyamuk Mansonia, tetapi sedikit melancip (Gandahusada, 1998).

11

Fauna Anopheles

Nyamuk Anopheles terutama hidup di dearah tropik dan subtropik, namun bisa juga hidup di daerah beriklim sedang dan bahkan di Arktika. Anopheles jarang di temukan pada ketinggian lebih dari 2000-2500m, sebagian besar hidup di dataran rendah.

Gambar 1.7. Perbedaan Anopheles Jantan dan Betina Sumber : itg.content-e.eu

Daerah yang disenangi nyamuk yang tersedia tempat beristirahat, adanya hospes yang disukai dan tempat untuk berkembangbiak. Setiap nyamuk pada waktu beraktivitas akan melakukan orientasi terhadap habitatnya untuk mengetahui keadaan-keadaan yang disenangi untuk
12

Fauna Anopheles

memenuhi kebutuhan fisiologisnya, dan akan berkumpul pada tempat yang disenanginya. Pergerakan populasi nyamuk pada berbagai bagian habitatnya dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti suhu, kelembaban, daya tarik hospes, daya tarik terhadap tempat berkembangbiak dan tempat istirahat. Suhu dan kelembaban yang tidak baik serta tidak tersedianya sumber darah menyebabkan nyamuk berpindah tempat untuk mencari yang lebih cocok sebagai tempat berkembangbiak. Nyamuk Anopheles betina umumnya hanya satu kali kawin dalam hidupnya. Untuk proses perkembangan telurnya, nyamuk memerlukan darah dengan frekuensi kebutuhan tergantung pada spesiesnya serta dipengaruhi oleh suhu dan kelembaban udara. Nyamuk jantan tidak memerlukan darah. Di daerah iklim tropis, siklus pematangan telur (gonotropic) umumnya berlangsung 4896 jam. Nyamuk Anopheles pada umumnya mencari darah (menggigit) pada malam hari, mulai senja hingga pagi. Nyamuk akan terbang berkeliling sampai menemukan hospes yang cocok. Berdasarkan kesukaan menggigit untuk mengisap darah pada berbagai hospes, nyamuk dibedakan menjadi antropofilik jika nyamuk lebih suka mengisap darah manusia, zoofilik jika nyamuk lebih suka mengisap darah binatang, dan indiscriminate endofagik biter jika nyamuk mengisap darah tanpa kesukaan tertentu
13

Fauna Anopheles

terhadap hospes (tidak spesifik). Berdasarkan tempat menggigitnya nyamuk dikatakan eksofagik apabila nyamuk lebih banyak menggigit di luar rumah. Tetapi nyamuk yang bersifat eksofagik bisa saja menjadi endofagik jika ada hospes yang cocok di dalam rumah. Bila hospes yang disukai tidak ada, nyamuk akan mengisap darah dari hospes lain yang tersedia. Orientasi terhadap hospes diakibatkan adanya bau spesifik dari hospes, suhu dan kelembaban yang dapat dideteksi dari jarak yang cukup jauh. Nyamuk Anopheles mempunyai dua cara istirahat yaitu istirahat sebenarnya selama waktu menunggu proses perkembangan telur, dan istirahat sementara pada waktu sebelum dan sesudah mencari darah. Nyamuk mempunyai perilaku istirahat berbeda-beda, An. aconitus lebih banyak beristirahat di tempat dekat tanah, sedangkan An. sundaicus beristirahat ditempat yang lebih tinggi (Depkes, 1999; Warrel dan Gilles, 2002). Pada waktu malam hari nyamuk masuk ke dalam rumah untuk mengisap darah lalu keluar, ada pula yang terlebih dahulu istirahat hinggap di dinding untuk istirahat sebelum atau sesudah mengisap darah. Beberapa Anopheles spp. memiliki kepadatan populasi yang berbeda-beda. Kepadatan populasi nyamuk An. aconitus sangat dipengaruhi oleh musim tanam padi. Larvanya mulai ditemukan di sawah kira-kira pada waktu padi berumur 2-3 minggu setelah tanam dan paling banyak
14

Fauna Anopheles

ditemukan pada saat tanaman padi mulai berbunga sampai menjelang panen. Di daerah yang musim tanamnya tidak serempak dan sepanjang tahun ditemukan tanaman padi pada berbagai umur, maka nyamuk ini ditemukan sepanjang tahun dengan dua puncak kepadatan yang terjadi sekitar Bulan Februari-April dan sekitar Bulan JuliAgustus (Barodji, 1987 dalam Saputra, 2001). Kepadatan larva nyamuk An. balabacencis bisa ditemukan pada musim penghujan maupun kemarau. Larva An. balabacencis ditemukan di genangan air yang berasal dari mata air, seperti penampungan air yang dibuat untuk mengairi kolam, untuk merendam bambu/kayu, mata air, bekas telapak kaki kerbau dan kebun salak. Puncak kepadatan An. maculatus dipengaruhi oleh musim. Pada musim kemarau kepadatan meningkat, hal ini disebabkan banyak terbentuk tempat perindukan berupa genangan air di pinggir sungai dengan aliran lambat atau tergenang. Perkembangbiakan nyamuk An. maculatus cenderung menurun bila aliran sungai menjadi deras (flushing) yang tidak memungkinkan adanya genangan di pinggir sungai sebagai tempat perindukan (Saputra, 2001).

PERANAN ANOPHELES SEBAGAI VEKTOR MALARIA


Malaria pada manusia hanya dapat ditularkan aleh nyamuk betina Anopheles. Dari lebih 400 spesies Anopheles spp. di dunia, hanya sekitar 67 spesies yang
15

Fauna Anopheles

telah terbukti mengandung sporozoit dan dapat menularkan ke manusia. Di setiap daerah yang terjadi transmisi malaria, biasanya hanya ada satu atau paling banyak 3 spesies Anopheles spp. yang menjadi vektor penting. Di Indonesia telah ditemukan 24 spesies Anopheles spp. yang sudah dikonfirmasi menjadi vektor.

Gambar 1.8. Siklus Hidup Plasmodium dalam Tubuh Nyamuk dan Manusia Sumber : hmkuliah.wordpress.com

Spesies nyamuk Anopheles spp. yang menjadi vektor malaria di suatu daerah tertentu, belum tentu di daerah lain juga mampu menularkan penyakit malaria. Nyamuk
16

Fauna Anopheles

Anopheles spp. dapat dikatakan sebagai vektor malaria apabila kontaknya dengan manusia cukup tinggi, merupakan spesies yang selalu dominan, anggota populasi pada umumnya berumur cukup panjang sehingga memungkinkan perkembangan dan pertumbuhan Plasmodium spp. hingga menjadi sporozoit, dan ditempat lain telah terbukti sebagai vektor. Berikut jenis nyamuk Anopheles spp. Yang terbukti menjadi vektor malaria di beberapa Propinsi di Indonesia:
Tabel 1.1. Sebaran Nyamuk Anopheles spp. di Indonesia No Propinsi Vektor predominan 1 D. I. Aceh An. balabacensis, An. sundaicus 2 Sumatera Utara An. sundaicus, An. maculatus, An. letifer 3 Sumatera Barat An. sundaicus, An. maculatus 4 Riau An. sundaicus, An. maculatus, An. letifer 5 Jambi An. sundaicus, An. maculatus An. letifer 6 Sumatera Selatan An. sundaicus, An. maculatus, An. letifer 7 Bengkulu An. sundaicus, An. maculatus 8 Lampung An. sundaicus, An. maculatus, An. aconitus 9 DKI Jakarta An. sundaicus 10 Jawa barat An. sundaicus, An. maculatus, An. aconitus 11 Jawa Tengah An. sundaicus, An. maculatus, An. aconitus, An. balabacensis 12 D.I Yogyakarta An. sundaicus, An. maculatus, An. balabacensis 17

Fauna Anopheles Vektor predominan An. sundaicus, An. maculatus, An. aconitus, An. balabacensis 14 Bali An. sundaicus, An. maculatus, An. aconitus 15 Kalimantan Barat An. sundaicus, An. maculatus, An. letifer, An. balabacensis 16 Kalimantan An. maculatus, An. letifer, Tengah An. balabacensis 17 Kalimantan An. sundaicus, An. maculatus, Selatan An. letifer, An. balabacensis 18 Kalimantan An. sundaicus, An. maculatus, Timur An. letifer, An. balabacensis 19 Sulawesi Utara An. sundaicus, An. subpictus, An. barbirostris 20 Sulawesi tengah An. subpictus, An. barbirostris 21 Sulawesi Selatan An. sundaicus, An. subpictus, An. barbirostris 22 Sulawesi An. sundaicus, An.balabacensis, Tenggara An. maculatus, An.aconitus, An. subpictus, An. barbirostris 23 Nusa Tenggara An. sundaicus, An. maculatus, Barat An. aconitus, An. balabacensis, An. subpictus, An. barbirostris 24 Nusa Tenggara An. sundaicus, An. maculatus Timur An. Aconitus, An. balabacensis An subpictus, An. barbirostris 25 Maluku An subpictus, An. farauti, An. puncutulatus 26 Papua An. farauti, An. puncutulatus, An. koliensis Sumber: dari berbagai sumber No Propinsi 13 Jawa Timur

18

Fauna Anopheles

Efektivitas vektor dalam menularkan malaria ditentukan oleh kepadatan populasi vektor, kedekatan dengan pemukiman manusia, kesukaan mengisap darah manusia ataupun hewan, frekuensi mengisap darah (tergantung dari suhu), lamanya siklus sporogoni (berkembangnya parasit dalam tubuh nyamuk sehingga menjadi infektif). Di dalam program pemberantasan malaria, selain pengobatan penderita, yang utama dilakukan adalah pemberantasan vektor. Untuk mendapatkan hasil yang optimal, pemberantasan vektor perlu dilakukan berdasarkan data entomologi setempat terutama yang berkaitan dengan spesies nyamuk Anopheles spp., musim penularan serta perilaku atau bionomik vektor.

DAFTAR PUSTAKA
Anies. 2005. Manajemen Berbasis Lingkungan (Solusi Mencegah dan Menanggulangi Penyakit Menular). Jakarta : PT. Elex Media Komputindo. Bruce-Chwatt L.J. 1985. Essential Malariology 2nd edition. William Heinemann Medical Books Ltd London. Departemen Kesehatan RI. 2003. Pedoman Tatalaksana Kasus Malaria. Direktorat Pemberantasan Penyakit Bersumber Binatang, Direktorat Jenderal PPM&PLP. Depkes RI. 2006. Profil Kegiatan Program Pengendalia Penyakit Bersumber Binatang tahun 2005, Dirjen PP&PL . Jakarta

19

Fauna Anopheles Effendi, A. 2002. Studi Komunitas Nyamuk Anopheles di Desa Kulon Progo Daerah Istimewa Yogyakarta. ENK-IPB. Bogor Gandahusada,S. 1998. Parasitologi Kedokteran Edisi ke tiga. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Gaya Baru: Jakarta. Hiswani. 2004. Gambaran Penyakit dan Vektor Malaria di Indonesia. http://library.usu.ac.id/download/fkm/fkmhiswani11.pdf. Diakses pada tanggal 1 Maret 2012. Maloha, M.M. 2005.Fauna Nyamuk Anopheles di Desa Pondok meja, Jambi luar kota, muaro jambi, Jambi. ENK-IPB. Bogor Noor, E. 2002. Studi Komunitas Nyamuk Anopheles di Desa Sedayu Kecamatan Loana Kabupaten Purworejo Jawa Tengah. ENK-IPB, Bogor OConnor C.T dan Tine Sopa. 1981. A check-list of the mosquito of indonesia. Aspesial publication of the Us Naval Medical Research Unit no 2. Jakarta Salam A. 2005. Komunitas Nyamuk Anopheles di desa Alat Hantakan Kabupaten Hulu Sungan Tengah Kalimantan Selatan. ENK-IPB. Bogor Sulaiman DS. 2002. Studi Komunitas dan Populasi Nyamuk Anopheles di Desa Bolapapu Sulawesi Tengah Kaitannya dengan Epidemiologi Malaria, ENK IPB Bogor

20

Fauna Anopheles Santoso, Budi. 2002. Studi karakteristik habitat Larva Nyamuk Anopheles maculatus Theobald dan Anopheles balabacensis Baisas serta beberapa faktor yang mempengaruhi populasi Larva di Desa Hargotirto kecamatan Kokap Kabupaten Kulon Progo, DIY.http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/1234567 89/7522/2002nbs.pdf?sequence=4. Diakses pada tanggal 20 Maret 2012. Saputra. 2011. Pengaruh Lingkungan Terhadap Nyamuk Anopheles pada Proses Transmisi Malaria. http://uripsantoso.wordpress.com.Diakses pada tanggal 30 Mei 2012. WHO. 1997. Ecology and Control of vektor of public health no555. Geneva

21

Fauna Anopheles

22

Bab 2. Fauna Nyamuk Anopheles di Wilayah Pantai dan Perkebunan Kecamatan Cibalong Kabupaten Garut
Endang Puji Astuti, Mara Ipa

PENDAHULUAN
Malaria di Indonesia saat ini masih menjadi masalah kesehatan masyarakat terutama di beberapa wilayah rural atau terisolir. Penyakit ini banyak menyerang usia produktif yang dapat mengakibatkan menurunnya tingkat produktivitas, sehingga memberikan dampak pada sosial ekonomi masyarakat terutama di wilayah endemis dengan tingkat perekonomian rendah. Penyebaran malaria disebabkan berbagai faktor antara lain agent, perubahan lingkungan, vektor, sosial budaya masyarakat dan resistensi obat. selain itu juga karena keterbatasan jangkauan pelayanan kesehatan. Malaria tetap menjadi indikator upaya pencapaian Millenium Development Goals (MDGs) sampai tahun 2015.

23

Fauna Anopheles

Data malaria yang dikeluarkan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO), menunjukkan pada tahun 2010 Indonesia masih belum bebas dari kasus malaria. Dari 242 juta penduduk Indonesia, masih tercatat 37% populasi penduduk tergolong berisiko penularan tinggi, 7% risiko rendah dan 56% sudah terbebas (WHO, 2012). Jawa Barat merupakan provinsi yang masih mempunyai wilayah endemis malaria. Berdasarkan data Pusdatin, terdapat peningkatan kasus yang signifikan dari tahun 2005 2008 yang berturut-turut sebagai berikut, 1.124; 29.901; 22.240; 43.560 penderita malaria (Depkes RI, 2009). Kabupaten Garut merupakan salah satu daerah reseptif malaria di wilayah Provinsi Jawa Barat selain Kabupaten Tasikmalaya, Ciamis, Kuningan dan Sukabumi dengan incidence rate (IR) malaria 0,13 pada tahun 2007 (Depkes RI., 2009). Salah satu Puskesmas di Kabupaten Garut dengan kasus malaria yang terus meningkat adalah Puskesmas Cibalong. Selama lima tahun terakhir Annual Parasite Incidence (API) Puskesmas Cibalong adalah tertinggi dibandingkan dengan 7 Puskesmas lain di wilayah Kabupaten Garut. Data tahun 2003 API Cibalong adalah 13,9310/00 dengan 474 penderita yang terdiri dari Plasmodium falcifarum dan P. vivax (Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, 2004).

24

Fauna Anopheles

Luas Kecamatan Cibalong adalah 23.318 Ha, terletak antara Kecamatan Pameungpeuk, Kecamatan Cisompet, Kecamatan Pendeuy dan berbatasan dengan wilayah Kabupaten Tasikmalaya serta Samudera Indonesia. Wilayahnya terdiri dari 7 (tujuh) desa, namun yang kasus malarianya tinggi adalah Desa Sagara dan Desa Maroko. Kedua desa ini mempunyai ekosistem yang berbeda. Ekosistem Desa Sagara terdiri dari pantai, perkampungan, dan persawahan seluas 4.907,50 Ha serta hutan dalam jarak 1 km. Ekologi Desa Maroko adalah meliputi perkebunan dan persawahan seluas 4.052,06 Ha (Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, 2004). Karakteristik lingkungan di Kecamatan Cibalong sangat cocok sebagai habitat nyamuk vektor malaria sehingga kepadatannya harus dikendalikan untuk menghindari penularan malaria. Upaya pengendalian malaria sangat membutuhkan data entomologi vektor, sedangkan di Kecamatan Cibalong data dimaksud belum tersedia, karena itu telah dilakukan survai untuk mengetahui fauna, kepadatan dan kelimpahan nisbi nyamuk Anopheles spp.

METODE PENELITIAN
Penelitian ini dilakukan di Desa Sagara dan Desa Maroko Kecamatan Cibalong Kabupaten Garut selama delapan bulan, pada Bulan Mei sampai dengan Bulan
25

Fauna Anopheles

Desember 2005 dengan metode observasional melalui pendekatan cross sectional. Survai dimulai dengan mnentukan empat rumah sebagai catching station dengan kategori berdekatan dengan tempat perkembangbiakkan nyamuk Anopheles spp. dengan jarak maksimal 500 meter atau rumah yang mempunyai kandang ternak. Survai dilakukan mulai jam 18.0006.00 WIB dengan metode penangkapan nyamuk hinggap (landing) di dalam dan luar rumah oleh 6 orang kolektor, 3 orang didalam rumah dan 3 orang di luar rumah. Penangkapan dilakukan selama 40 menit, dilanjutkan dengan penangkapan nyamuk yang istirahat di dinding dalam rumah dan di sekitar kandang ternak (kerbau/sapi) selama 10 menit. Sisa waktu 10 menit di setiap jamnya, digunakan untuk istirahat kolektor dan persiapan penangkapan pada jam selanjutnya. Nyamuk yang tertangkap dikelompokkan berdasarkan jam, lokasi penangkapan (luar dan dalam rumah) serta istirahat di dinding dan kandang, kemudian diidentifikasi spesiesnya. Data penangkapan nyamuk dianalisis secara deskriptif berdasarkan distribusi nyamuk tertangkap per spesies, selanjutnya dihitung kelimpahan nisbi per spesies. Kelimpahan nisbi adalah hasil pembagian jumlah spesies nyamuk tertentu dengan jumlah nyamuk yang tertangkap per metode penangkapan. Data yang telah dihitung selanjutnya disajikan dalam bentuk grafik.
26

Fauna Anopheles

HASIL PENELITIAN
Jumlah nyamuk Anopheles spp. tertangkap di Desa Sagara selama 8 (delapan) kali survai adalah 205 ekor, terdiri dari 7 (tujuh) spesies yaitu Anopheles aconitus, An. annularis, An. barbirostris, An. kochi, An. sundaicus, An. tesselatus dan An. vagus. Nyamuk yang paling banyak tertangkap dengan metode umpan orang dan resting kandang adalah An. sundaicus (80 ekor) dan An. vagus (72 ekor). Nyamuk Anopheles spp. yang tertangkap di Desa Maroko lebih sedikit dibandingkan di Sagara yaitu 49 ekor, terdiri dari 6 (enam) spesies yaitu An. aconitus, An. barbirostris, An. kochi, An. maculatus, An. minimus dan An. vagus. Nyamuk dominan yang tertangkap adalah An. barbirostris (17 ekor) dan An. vagus (15 ekor). Nyamuk An. vagus ditemukan di kedua desa dengan kepadatan yang dominan. Nyamuk An. aconitus juga ditemukan di kedua lokasi tersebut, namun di Desa Sagara jumlahnya paling sedikit dibandingkan dengan spesies lainnya.

27

Fauna Anopheles

Gambar 2.1. Fauna Nyamuk Anopheles spp. yang Tertangkap di Desa Sagara, Kec. Cibalong, Kab. Garut, Jawa Barat Tahun 2005

Gambar 2.2. Fauna Nyamuk Anopheles spp. yang Tertangkap di Desa Maroko, Kec. Cibalong, Kab. Garut, Jawa Barat Tahun 2005 28

Fauna Anopheles
0,400

0,350

0,300

0,250

0,200

0,150

0,100

0,050

0,000 Rest Kd Rest Dd UOL UOD

An.annularis An.barbirostris 0,030 0,000 0,005 0,000 0,035 0,005 0,000 0,000

An.kochi 0,095 0,000 0,005 0,000

An.sundaicus An.tesselatus 0,259 0,085 0,035 0,020 0,035 0,015 0,005 0,015

An.vagus 0,343 0,000 0,000 0,015

Gambar 2.3. Kelimpahan Nisbi Nyamuk Anopheles spp. per Metode Survai di Desa Sagara Kecamatan Cibalong Kabupaten Garut Tahun 2005

Pada penangkapan umpan orang di Desa Sagara, hanya ditemukan 3 spesies yaitu An. sundaicus, An. tesselatus dan An. vagus. Nyamuk dengan kelimpahan nisbi tertinggi adalah An. sundaicus sebesar 0,035 (umpan orang luar/UOL) dan 0,020 (umpan orang dalam/UOD). Nyamuk An. vagus hanya tertangkap pada metode umpan orang dalam dengan angka kelimpahan nisbi 0,015 yang sama dengan An. tesselatus.

29

Fauna Anopheles
0,30

0,25

0,20

0,15

0,10

0,05

0,00 rest kd rest dd uol uod

aconitus 0,08 0,10 0,04 0,04

barbirostris 0,27 0,02 0,02 0,04

kochi 0,00 0,04 0,00 0,00

maculatus 0,00 0,00 0,02 0,00

minimus 0,00 0,00 0,00 0,02

vagus 0,22 0,04 0,02 0,02

Gambar 2.4. Kelimpahan Nisbi Nyamuk Anopheles spp. per Metode di Desa Maroko, Kec. Cibalong, Kab. Garut, Jawa Barat Tahun 2005

Hasil penangkapan di Desa Maroko menunjukkan nyamuk Anopheles spp. yang tertangkap dengan metode resting kandang, lebih banyak dibanding metode lain. Angka kelimpahan nisbi An. barbirostris adalah yang tertinggi yaitu 0,27, kemudian nyamuk An. vagus sebesar 0,22. Nyamuk Anopheles yang tertangkap di desa Maroko ditemukan pada semua metode, kecuali An. kochi yang tidak tertangkap pada umpan orang. Pada penangkapan umpan orang di luar, An.aconitus lebih dominan dibanding dengan spesies lainnya yaitu 0,04, namun pada penangkapan di dalam sama dengan An. barbirostris dengan kelimpahan nisbi 0,04.
30

Fauna Anopheles

PEMBAHASAN
Nyamuk dominan yang ditemukan di desa Sagara adalah An. sundaicus dengan tempat perkembangbiakkan sawah air payau dan lagun Haminteu yang berjarak dengan pemukiman penduduk 100 m. Kadar garam (salinitas) rata-rata 4, dengan pH rata-rata 6. Kondisi lagun terang pencahayaan dengan vegetasi padi, semanggi dan lumut. Hasil penelitian ini agak berbeda dengan penelitian yang dilakukan Sembiring (2005) di Asahan Sumatera Utara, yang menyebutkan habitat nyamuk An. sundaicus ditemukan pada daerah yang tidak terpengaruh pasang surut air laut (PSAL) adalah rawa-rawa terbengkalai yang ditumbuhi ganggang, rumput air dengan salinitas 0,05 1,35 %. Sedangkan daerah yang dipengaruhi PSAL dengan salinitas 1,452,53 kurang cocok untuk perkembangan larva An. sundaicus. Angka kelimpahan nisbi, An. sundaicus sebagai tersangka vektor di daerah pantai adalah dominan pada kebiasaan menggigit manusia di luar rumah (0,035). Hal ini sama dengan hasil penelitian yang dilakukan Loka Litbang P2B2 Ciamis, di Desa Pamotan Ciamis yang merupakan daerah pantai, yang menunjukkan kebiasaan menggigit nyamuk An. sundaicus di luar rumah lebih tinggi dibandingkan di dalam rumah (Loka Litbang P2B2 Ciamis, 2004).
31

Fauna Anopheles

Nyamuk yang dominan ditemukan di Desa Maroko adalah An. aconitus yang sudah dikonfirmasi sebagi vektor di Jawa. Penelitian ini sejalan dengan penelitian Efansyah (2002) di Desa Sedayu Kabupaten Purworejo, Provinsi Jawa Tengah yang menemukan 10 (sepuluh) spesies Anopheles spp. yaitu An. aconitus, An. barbirostris, An. flavirostris, An. vagus, An. kochi, An. annularis, An. minimus, An. maculatus dan An. subpictus dengan spesies dominan adalah An. aconitus. Tempat perkembangbiakkan nyamuk An. aconitus di Desa Maroko adalah aliran air pesawahan dari irigasi dan kolam yang ditumbuhi tanaman kangkung, pH rata-rata 7 dengan keadaan sinar matahari yang cukup. Nyamuk An. barbirostris dan An. vagus adalah spesies yang dominan di Desa Sagara dan Desa Maroko. Kedua lokasi penelitian mempunyai wilayah persawahan, Desa Sagara merupakan wilayah pantai dan Desa Maroko merupakan wilayah perkebunan sehingga kedua spesies ini ditemukan di kedua lokasi tersebut. Hal ini sejalan dengan penelitian fauna di Kabupaten Donggala, bahwa di tempat lokasi survei ditemukan adanya An. barbirostris dan An. vagus. Nyamuk An. barbirostris merupakan tersangka vektor di Kab. Donggala Sulawesi Tengah (Jastal et al., 2001). Hasil penelitian di Halmahera sejalan dengan penelitian ini, yaitu nyamuk An. vagus ditemukan di wilayah persawahan baik larva maupun dewasa dengan kadar salinitas habitatnya adalah 0 (Soekirno et al., 1997).
32

Fauna Anopheles

Spesies nyamuk An. barbirostris dan An. vagus juga ditemukan di habitat sawah dan rawa-rawa di Kupang, Nusa Tenggara Timur (Meomanu, 2012). Hasil penelitian ini yang menunjukkan terdapat perbedaaan keragaman fauna Anopheles spp. pada keadaan geografis yang berbeda, sama dengan penelitian yang dilakukan Mardiana et al. (2002) di Kabupaten Trenggalek Jawa Timur. Lokasi penelitian yaitu Desa Sawahan adalah daerah pedalaman yang berbukit-bukit dengan ada hutan pinus, ditemukan 5 (lima) spesies yaitu An. vagus, An. maculatus, An. flavirostris, An. barbirostris dan An. kochi. Sedangkan desa Damas yang terletak di sekitar pantai dan terdapat beberapa lagun, ditemukan nyamuk An. sundaicus, An. vagus, dan An. barbirostris.

KESIMPULAN
Fauna nyamuk Anopheles spp. di Kecamatan Cibalong Kabupaten Garut adalah An. sundaicus, An. barbirostris, An. vagus, An. aconitus, An. kochi, An. maculatus, An. minimus, An. annularis, dan An. tesselatus. Spesies yang dominan di Desa Sagara yang merupakan daerah pantai adalah An. sundaicus dengan tempat perkembangbiakan adalah lagun dan sawah air payau. Sedangkan yang dominan di Desa Maroko yang merupakan daerah perkebunan dan hutan adalah nyamuk

33

Fauna Anopheles

An. aconitus. Nyamuk lain yang ditemukan di kedua lokasi tersebut adalah An. barbirostris dan An. vagus.

DAFTAR PUSTAKA
Depkes RI. Bank Data Pusdatin. [disitasi tanggal 3 Mei 2012]. http://www. bankdata.depkes.go id. 2009. Dinas Kesehatan Kabupaten Garut. Laporan Tahunan P2 Malaria tahun 2003. Garut. 2004. Jastal et al. Fauna Nyamuk Anopheles pada Beberapa Tempat di Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah dan Peranannya dalam Penularan Penyakit Malaria. Media Litbang Kesehatan. vol. 11(1) 2001. DEPKES RI. Jakarta. 2001. Loka Litbang P2B2 Ciamis. Studi Dinamika Penularan Malaria di Desa Pamotan Kecamatan Kalipucang Kabupaten Ciamis Jawa Barat. [Laporan]. Ciamis. 2004. Meomanu, Yukundus. Studi Fauna Anopheles di Kelurahan Oesao Kecamatan Kupang Timur Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur. [disitasi 3 Mei 2012]. http://www.fkm.undip.ac.id. 2011. Mardiana, Shinta et al. Berbagai Jenis Nyamuk Anopheles dan Tempat Perindukannya yang ditemukan Di Kabupaten Trenggalek Jawa Timur. Media Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Vol 12 No 4 (Des) 2002. ISSN:0853-9987. 2002. Noor, Efansyah. Studi Komunitas Nyamuk Anopheles di Desa Sedayu Kecamatan Loano Kabupaten Purworejo Provinsi Jawa Tengah. [Tesis]. IPB Bogor. 2002.

34

Fauna Anopheles Soekirno, Santiyo, Nadjib et al. Fauna Anopheles dan Status, Pola Penularan serta Endemisitas Malaria di Halmahera, Maluku Utara. Cermin Dunia Kedokteran : No 118 1997. Jakarta. 1997 Sembiring, Terang Uli Jendalim. Karakteristik Habitat Larva Anopheles sundaicus (Rodenwalt) (Diptera : Culicidae) di Daerah Pasang Surut Asahan Sumatera Utara. [Tesis]. IPB Bogor. 2005. World Health Organization. Laporan WHO 2012, Malaria. [disitasi tanggal 2 Juli 2013]. http://mdgsindonesia.org. 2012.

35

Fauna Anopheles

36

Bab 3. Fauna Nyamuk Anopheles di Wilayah Perbukitan Desa Pandean, Kab. Trenggalek dan Potensinya sebagai Vektor Malaria
Roy Nusa RES, Rohmansyah WN

PENDAHULUAN
Malaria ada hampir di seluruh daerah di Indonesia, tersebar di daerah endemis malaria di JawaBali maupun di luar JawaBali (Depkes RI., 1999). Peningkatan malaria, salah satunya disebabkan masuknya penderita malaria ke daerah yang terdapat vektor malaria atau biasa disebut malariogenic potentia yang dipengaruhi oleh receptivity dan vulnerability. Receptivity adalah adanya vektor malaria dalam jumlah besar dan terdapatnya faktor-faktor ekologis yang memudahkan penularan, sedangkan vulnerability menunjukkan suatu daerah malaria atau kemungkinan masuknya seorang atau sekelompok penderita malaria dan atau vektor yang telah terinfeksi (Harijanto, 2000).

37

Fauna Anopheles

Infeksi malaria di Indonesia mencapai 15 juta kasus. Tingginya kasus ini disebabkan antara lain karena usaha masyarakat dan/atau pemerintah yang tidak berwawasan kesehatan lingkungan, mobilitas penduduk dari dan ke daerah endemis malaria, adanya resistensi nyamuk vektor terhadap insektisida yang digunakan dan juga resistensi Plasmodium spp. obat malaria yang makin meluas, perhatian masyarakat termasuk masalah kesehatan terhadap malaria berkurang, sumber daya yang menurun dan lainlain (Depkes RI., 2000). Salah satu daerah reseptif yang pernah mengalami peningkatan kasus malaria beberapa tahun lalu adalah Desa Pandean Kecamatan Dongko Kabupaten Trenggalek Provinsi Jawa Timur. Terdapat kecenderungan penurunan angka parasit dari tahun 2007 sampai dengan 2010, berturut-turut adalah 4,5, 2,3, 1,8 dan 1,4. Sebagian besar adalah kasus impor yang dibawa oleh para pekerja musiman saat pulang kampung, tetapi juga terdapat kasus indigenous yang berasal dari kasus impor. Dengan demikian, wilayah tersebut merupakan daerah yang rawan terhadap terjadinya penularan malaria (Harijanto, 2000). Program pemberantasan malaria yang meliputi penemuan penderita, pemeriksaan parasitologi malaria, pengobatan dengan ACT, pembagian kelambu berinsektisida, IRS/penyemprotan rumah dan surveilans vektor, tidak dapat dilaksanakan di semua desa di
38

Fauna Anopheles

Puskesmas Pandean karena keterbatasan sumber daya. Data entomologi nyamuk vektor belum tersedia di Desa Pandean termasuk informasi keragaman fauna nyamuk Anopheles spp. dewasa. Padahal informasi tersebut sangat diperlukan untuk mendukung upaya eliminasi malaria yang berbasis bukti. Guna pengumpulan informasi entomologi vektor malaria, telah dilakukan penelitian di wilayah perbukitan Pandean Trenggalek dengan tujuan mengetahui fauna Anopheles spp. dan potensinya sebagai vektor malaria

METODE PENELITIAN
Penelitian ini merupakan penelitian observasional dengan rancangan cross sectional (Murti, 1997), dilakukan selama 11 bulan mulai Februari 2011 sampai dengan Desember 2011. Pengumpulan nyamuk dewasa dengan empat metode, yaitu human landing atau umpan orang di dalam dan di luar rumah, koleksi nyamuk resting di dinding dan disekitar ternak (kandang) masing-masing dilakukan oleh 3 orang kolektor selama 12 jam (18.00- 06.00 WIB). Nyamuk yang tertangkap diidentifikasi dengan menggunakan kunci bergambar untuk Anopheles spp. betina dari Indonesia (Oconnor c.t. dan soepanto A., 2000). Data yang terkumpul dianalisa untuk memperoleh gambaran frekuensi, kelimpahan nisbi dan angka dominansi spesies yang tertangkap per metode yang
39

Fauna Anopheles

dihitung menurut Sigit 1968 (dalam Taviv, 2005). Untuk mengetahui keberadaan sporozoit pada nyamuk dilakukan uji Polymerase Chain Reaction (PCR) yang mendeteksi protein Circum Sporozoite.

HASIL PENELITIAN
Desa Pandean memiliki bentang alam yang didominasi oleh ladang dan persawahan dengan irigasi non teknis, merupakan daerah pegunungan dengan ketinggian antara 420 sampai 610 meter dari permukaan laut, berjarak sekitar 40 km dari ibu kota kabupaten. Selama 11 bulan pengumpulan data diperoleh 298 ekor nyamuk Anopheles spp. terdiri dari delapan spesies (Tabel 3.1) yang diperoleh pada semua metode penangkapan (Tabel 3.2).

40

Tabel 3.1. Jenis, Jumlah dan Persentase Nyamuk Tertangkap Bulan Februari-Desember 2011 di Desa Pandean pada Semua Metode Penangkapan. Spesies An. aconitus An. annularis An. barbirostris An. indefinitus An. kochi An. maculatus An. umbrosus An. vagus Total 70 94 120 96 37 202 160 149 148 10 84 6 6 69 94 120 96 202 160 149 94 18 34 1 94 Bulan 2 1 3 4 5 6 7 8 9 5 10 21 11 76 12 3 1 38 5 4 21 2 504 170 578 Jumlah 106 1 1.134 39 11 27 2 551 1.871 % 5.66 0.05 60.60 2.08 0.58 1.44 0.10 29.44 100

41

Tabel 3.2. Jumlah Nyamuk Tertangkap per Metode Penangkapan di Desa Pandean Selama Bulan Februari-Desember 2011. Spesies An. aconitus An. annularis An. barbirostris An. indefinitus An. kochi An. maculatus An. umbrosus An. vagus Total % Keterangan: DD KD UOD UOL Metode DD KD UOD UOL 1 61 19 25 1 67 993 19 55 1 37 1 1 10 21 6 2 9 528 14 79 1653 38 101 4.22 88.30 2,00 5.40 = Dinding dalam Rumah = Di Sekitar Kandang Ternak = Umpan Orang Dalam Rumah = Umpang Orang Luar Rumah Jumlah 106 1 1.134 39 11 27 2 551 1.871 100

Frekuensi dan Kelimpahan Nyamuk Anopheles spp.


Selama periode pengumpulan data, penangkapan nyamuk dilakukan 132 kali. Frekuensi tertinggi nyamuk yang tertangkap adalah 132/132 = 1 (Tabel 3.3).

42

Tabel 3.3. Frekuensi Nyamuk Tertangkap Menurut Spesies dan Metodenya di Desa Pandean Februari-Desember 2011 Metode Spesies KD DD UOD UOL An. aconitus 0,14 0,01 0,05 0,05 An. annularis 0,01 An. barbirostris 0,85 0,23 0,06 0,18 An. indefinitus 0,07 0,01 0,01 An. kochi 0,06 0,01 An. maculatus 0,07 0,02 An. umbrosus 0,01 An. vagus 0,17 0,05 0,05 Keterangan: DD = Dinding dalam Rumah KD = Di Sekitar Kandang Ternak UOD = Umpan Orang Dalam Rumah UOL = Umpang Orang Luar Rumah Tabel 3.4. Besaran Kelimpahan Nyamuk Tertangkap per Spesies dan Metodenya di Desa Pandean Februari-Desember 2011 Metode Spesies DD KD UOD UOL An. aconitus 1.27 3.69 50.00 24.75 An. annularis 0.06 An. barbirostris 84.81 60.07 50.00 54.46 An. indefinitus 1.27 2.24 0.99 An. kochi 1.27 0.60 An. maculatus 1.27 5.94 An. umbrosus 0.12 An. vagus 11.39 31.94 13.86 Keterangan: DD = Dinding dalam Rumah KD = Di Sekitar Kandang Ternak UOD = Umpan Orang Dalam Rumah UOL = Umpang Orang Luar Rumah 43

Angka Dominansi Anopheles spp.


Selanjutnya untuk menggambarkan besarnya dominansi fauna nyamuk yang ditemukan sesuai metode yang digunakan, disajikan pada Tabel 3.5.
Tabel 3.5. Besaran Angka Dominansi Nyamuk Tertangkap Menurut Spesies dan Metodenya di Desa Pandean Periode Februari-Desember 2011 Spesies An. aconitus An. annularis An. barbirostris An. indefinitus An. kochi An. maculatus An. umbrosus An. vagus Keterangan: DD KD UOD UOL Metode DD 0.01 19.51 0.01 0.01 KD 0.52 0.00 51.06 0.16 0.04 0.09 0.00 UOD 2.50 3.00 UOL 1.24 9.80 0.01 0.12 0.69

0.57 5.43 = Dinding dalam Rumah = Di Sekitar Kandang Ternak = Umpan Orang Dalam Rumah = Umpang Orang Luar Rumah

Keberadaan Sporozoit pada Nyamuk


Hasil pemeriksaan PCR diketahui bahwa sporozoit yang ditemukan adalah Plasmodium vivax pada spesies An. aconitus. Jumlah nyamuk yang mengandung sporozoit sebanyak tiga ekor dari 25 nyamuk (12%).
44

Fauna Anopheles

PEMBAHASAN
Salah satu faktor penyebab adanya sumber penularan malaria adalah banyaknya mobilitas penduduk ke daerah endemis malaria di luar Jawa. Terdapatnya vektor dan kebiasaan masyarakat saat tidur yang tidak memakai kelambu juga merupakan faktor pendukung penularan malaria. Ditemukannya 8 spesies nyamuk Anopheles spp. menunjukkan Desa Pandean memiliki keragaman Anopheles spp. yang tinggi. Menurut Taviv (2005), keragaman spesies nyamuk dipengaruhi oleh kondisi setempat seperti topografi, suhu, kelembaban, curah hujan dan variasi tata guna lahan. Kemunculan spesies tertentu pada bulan tertentu diduga dipengaruhi oleh curah hujan yang mengakibatkan terbentuknya tempat berkembangbiak nyamuk. Variasi tataguna lahan meliputi permukiman, persawahan, perkebunan, areal hutan, dan sungai diduga juga berkontribusi atas adanya variasi spesies Anopheles. Spesies nyamuk Anopheles spp. paling banyak ditemukan adalah An. barbirostris, selanjutnya adalah An. vagus dan An. aconitus. Spesies lain yang kelimpahannya juga relatif tinggi adalah An. aconitus pada human landing di dalam dan di luar rumah. Frekuensi tertangkap tertinggi adalah An. barbirostris yang ditemukan di sekitar ternak (Tabel 3.3.). Pada metode human landing, frekuensi tertinggi masih An. barbirostris di dalam dan di luar rumah, kemudian An.
45

Fauna Anopheles

aconitus. Angka dominansi terbesar pada metode human landing berturut-turut adalah An. barbirostris diikuti An. aconitus. Selain kedua spesies itu tiga spesies lain yang juga tertangkap pada metode human landing adalah An. indefinitus, An. maculatus dan An. vagus. Berdasarkan metode pengumpulan nyamuk, jumlah nyamuk terbanyak ditemukan di sekitar ternak/kandang, yaitu sebesar 88,30%. Hasil ini relatif konsisten dengan hasil lainnya, misal Sulaeman (2004) yang melaporkan hasil koleksi umpan ternak/sekitar ternak memberikan hasil yang lebih banyak dibanding metode lainnya. Untuk mengetahui keberadaan sporozoit pada nyamuk dilakukan uji PCR yang mendeteksi protein Circum Sporozoite pada nyamuk. Metode ini memiliki sensitivitas dan spesifitas yang tinggi (Han GD, et al., 1999). Deteksi protein Circum Sporozoite pada nyamuk juga pernah dilakukan dengan hasil positif di Kabupaten Kulon Progo (Wigati R.A., dkk., 2010). Uji Circum Sporozoite dilakukan pada nyamuk yang terkumpul dari metode human landing di dalam dan di luar rumah saja. Hanya pada nyamuk yang tertangkap diluar rumah ditemukan adanya siklus sporozoit, pada nyamuk yang tertangkap di dalam rumah tidak ditemukan adanya siklus sporozoit. Circum Sporozoite Protein merupakan antigen terpenting yang terdapat pada permukaan sporozoit, memainkan peranan dalam menimbulkan
46

Fauna Anopheles

perlindungan diperantarai antibodi terhadap parasit. Hasil pemeriksaan PCR diketahui bahwa sporozoit yang ditemukan adalah P. vivax yang ditemukan pada spesies An. aconitus. Jumlah nyamuk yang mengandung sporozoit sebanyak tiga ekor dari 25 nyamuk (12%). Terdapat beberapa spesies Anopheles spp. di Desa Pandean, salah satunya adalah An. aconitus yang terbukti mengandung sporozoit. Kontak nyamuk tersebut dengan manusia di dalam rumah lebih besar dari pada di luar rumah. Kondisi lingkungan yang banyak terdapat persawahan terasering dengan irigasi berasal dari mata air atau sungai mendukung kehadiran An. aconitus. Di sisi lain besar kemungkinan populasi manusia di Desa Pandean adalah kelompok rentan terhadap infeksi Plasmodium spp. Untuk mengantisipasi berkembangnya masalah malaria, perlu dilakukan upaya antara lain pemanfaatan ternak sebagai cattle barrier di sekitar permukiman dengan jarak yang memadai, intensifikasi survei vektor dengan melibatkan peran serta masyarakat, upaya pengendalian larva dengan pengeringan sawah secara berkala, intensifikasi upaya penemuan penemuan penderita sebagai sumber penularan dan pengobatan penderita yang memadai.

KESIMPULAN DAN SARAN


Terdapat delapan spesies Anopheles spp. di Desa Pandean, yaitu An. aconitus, An. annularis, An. barbirostris,
47

Fauna Anopheles

An. indefinitus, An. kochi, An. maculatus, An. umbrosus, dan An. vagus. Spesies yang terbukti mengandung sporozoit adalah An. Aconitus, yang kontak dengan manusia di dalam rumah lebih besar dari pada di luar rumah, sehingga berpotensi sebagai vektor malaria di Desa Pandean.

DAFTAR PUSTAKA
Data Sekunder Laporan Rutin Puskesmas Pandean. 2010. Data Sekunder Laporan Rutin Puskesmas Pandean. 2010. Depkes RI. (1999). Pedoman Pemberantasan Penyakit Malaria. Jakarta: Dirjen PPM dan PLP. Depkes RI. (2000). Gebrak Malaria. Jakarta: Dirjen PPM dan PLP. Han GD, Zhang XJ, Zhang HH, et al. Use of PCR/DNA probes to identify circumsporozoite genotype of Plasmodium vivax in China. Show all Southeast Asian J Trop Med Public Health. 1999 Mar;30(1):20-3. Han GD, Zhang XJ, Zhang HH, et al. Use of PCR/DNA probes to identify circumsporozoite genotype of Plasmodium vivax in China. Show all Southeast Asian J Trop Med Public Health. 1999 Mar; 30(1):20-3. Harijanto P.N. (2000). Malaria Epidemiologis, Patogenesis, Manifestasi Klinis dan Penanganan. Jakarta: EGC. Harijanto P.N. (2000). Malaria Epidemiologis, Patogenesis,Manifestasi Klinis dan Penanganan. Jakarta: EGC. Murti Bhisma. (1997). Metodologi Penelitian. Yogyakarta: Gajah Mada University Press. 48

Fauna Anopheles Oconnor c.t. dan soepanto A. 2000.kunci bergambar untuk Anopheles betina dari Indonesia. Dirjen pp&pl. depkes. R.i. Indonesia. Sulaeman DS. 2004. Studi Komunitas dan Populasi nyamuk Anopheles di desa bolapapu kaitannya dengan epidemiologi malaria [Tesis]. Program pasca sarjana, institut pertanian bogor. Bogor. Taviv Y. 2005. Fauna nyamuk di Desa Segara Kembang Kecamatan Lengkiti, Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan. IPB Bogor. Taviv Y. 2005. Fauna nyamuk di desa segara kembang kecamatan lengkiti, ogan komering ulu, sumatera selatan. IPB Bogor. Wigati R.A., Mardiana, Mujiyono, S Alfiah. Deteksi Protein Circum Sporozoite Pada Spesies Nyamuk Anopheles Vagus Tersangka Vektor Malaria di Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo Dengan Uji Enzymelinkedimmunosorbent Assay (Elisa). Media Litbang Kesehatan Volume XX Nomor 3 Tahun 2010 Wigati R.A., Mardiana, Mujiyono, S Alfiah. Deteksi Protein Circum Sporozoite Pada Spesies Nyamuk Anopheles Vagus Tersangka Vektor Malaria di Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo Dengan Uji Enzymelinkedimmunosorbent Assay (Elisa). Media Litbang Kesehatan Volume XX Nomor 3 Tahun 2010

49

Fauna Anopheles

50

Bab 4. Karakteristik Anopheles nigerrimus Giles sebagai Vektor Malaria


Hubullah Fuadzy, Rina Marina

PENDAHULUAN
Malaria merupakan penyakit infeksi yang dapat menyebabkan kerugian ekonomi mencapai tiga triliun lebih setiap tahunnya. Kerugian ekonomi meliputi biaya kesehatan masyarakat akibat malaria sebesar 40%, serta menurunkan Produk Domestik Bruto sebesar 1,3% (PDB) (WHO, 2010). Malaria juga senantiasa menimbulkan dampak negatif bagi kesehatan bahkan kematian terutama pada kelompok risiko tinggi yaitu bayi, balita dan ibu hamil (Depkes, 2008). Penyebaran malaria merata di daerah tropis dan subtropis, pada wilayah yang terletak pada 60o lintang utara sampai dengan 32o lintang selatan, dari daerah
51

Fauna Anopheles

dengan ketinggian 433 meter di bawah permukaan laut sampai dengan daerah yang ketinggiannya mencapai 2.666 m dpl (Ariati, 2004). Sebaran ini mulai dari daerah yang tidak berpenghuni hingga daerah yang berpenduduk padat yang mengakibatkan tingginya manusia berisiko tertular malaria. Pada tahun 2000, malaria masuk sebagai prioritas target ke 8 Millenium Development Goals (MDGs) yang dideklarasikan oleh 189 negara anggota PBB, termasuk Indonesia. Eliminasi malaria di Indonesia telah dimulai sejak tahun 2004 dengan sasaran pada tahun 2030 Indonesia bebas dari malaria. Berbagai intervensi telah dilakukan untuk tujuan percepatan penanggulangan malaria, antara lain penggunaan kelambu berinsektisida untuk penduduk berisiko, pengobatan yang tepat untuk penduduk yang terinfeksi menggunakan Artemisinin Based Combination Therapy (ACT), penyemprotan rumah dengan insektisida, dan pengobatan pencegahan pada ibu hamil (Balitbangkes, 2010). Indonesia sebagai wilayah yang beriklim tropis, merupakan daerah yang cocok bagi perkembangbiakan nyamuk penular (vektor) malaria. Menurut catatan Lokollo (1993) dalam orasi ilmiah Guru Besar di UNDIP Semarang, masalah malaria di Indonesia berkaitan dengan jumlah penduduk yang menempati urutan 4 dunia dan disparitas tingkat kemampuan sumber daya manusia, sehingga menyebabkan usaha pemberantasan tidak dapat dilakukan
52

Fauna Anopheles

secara serempak di seluruh tanah air. Data kasus baru malaria dalam satu tahun (2009/2010) yang diperoleh melalui wawancara anggota rumah tangga di seluruh Indonesia adalah 22,9, lebih banyak pada laki-laki (24,9), pada pendidikan tidak tamat SD (27,5), serta pada daerah pedesaan (29,8). Untuk kawasan luar pulau Jawa dan Bali, besarnya angka kasus baru malaria adalah 45,2 (Balitbangkes, 2010). Sebagai contoh kasus adalah kasus malaria di Provinsi Jambi yang mencapai 52,3 (Balitbangkes, 2010). Penelitian Taviv (2008), menjelaskan bahwa di antara penyakit tular vektor di wilayah Provinsi Jambi, yang paling dominan adalah malaria dengan jumlah yang mengalami fluktuasi dalam kurun waktu 2005 2008 (Gambar 4.1).

Gambar 4.1. Jumlah Penderita Malaria di Provinsi Jambi pada Tahun 2005-2008 Sumber : bankdata.depkes.go.id 53

Fauna Anopheles

Pada periode tahun 2005-2008, walaupun terjadi fluktuasi, tapi Jumlah penderita malaria di Provinsi Jambi cenderung mengalami kenaikan. Munculnya kasus baru malaria dalam kurun waktu tiga tahun berturut-turut menempatkan Provinsi Jambi sebagai wilayah endemik malaria tinggi. Malaria dominan disebabkan oleh parasit Plasmodium falcifarum dan P. vivax atau campuran keduanya, ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles sp. Proses penularan terjadi apabila nyamuk yang telah terinfeksi Plasmodium spp. mengeluarkan ludah sewaktu menggigit manusia yang mengandung parasit dalam bentuk sporozoit, selanjutnya berkembang dalam tubuh manusia dan dapat menyebabkan malaria. Apabila penderita malaria digigit oleh nyamuk Anopheles spp, parasit dalam bentuk gametosit akan ikut terhisap, selanjutnya akan berkembang dalam tubuh nyamuk untuk kemudian menularkan kepada manusia lain. Mengendalikan nyamuk vektor malaria secara efektif dan efisien, perlu dilakukan berdasarkan dukungan data entomologi, terutama yang berkaitan dengan pemetaan fauna nyamuk dan monitoring populasi nyamuk secara berkelanjutan. Pelaksanaan pengembangan program pengendalian nyamuk, dapat dilakukan dengan menggabungkan cara kimia dan non kimia, serta penyuluhan kepada masyarakat secara terus menerus (Depkes. 2008).
54

Fauna Anopheles

Menurut catatan Sigit (2006) dalam Hama Pemukiman Indonesia, jumlah nyamuk yang teridentifikasi di dunia telah mencapai 3.100 spesies dan 34 genus. Di Indonesia, terdapat 457 spesies nyamuk, di antaranya terdapat 80 spesies Anopheles spp., yang telah dinyatakan sebagai vektor sebanyak 25 spesies dengan tempat perkembangbiakan yang berbeda. Salah satu spesies nyamuk Anopheles yang telah dikonfirmasi sebagai vektor adalah An. nigerrimus. ANOPHELES NIGERRIMUS Nyamuk An. nigerrimus telah dikonfirmasi sebagai vektor malaria dan filariasis. Di Indonesia banyak ditemukan di Sumatra, Jawa, Kalimantan, dan Sulawesi (Gandahusada, 2006). Pertama kali dikonfirmasi sebagai vektor malaria di Palembang Sumatera Selatan pada tahun 1940. Nyamuk An. nigerrimus dahulu dikenal sebagai An. hyrcanus varian X, kemudian Giles pada tahun 1900 memberikan nomenklatur An. nigerrimus (www.wrbu.org) karena memiliki karakteristik morfologi berbeda dengan spesies An. hyrcanus lainnya. Perbedaan tersebut meliputi tidak adanya tanda gelap preapical urat 1 tanpa sisik-sisik pucat atau kalaupun ada hanya sedikit, gelang-gelang tarsi kaki belakang berukuran sedang dan gelang pucat pada ruas 3-4 sama panjangnya dengan atau kurang dari ruas 5, bagian apex tarsi kaki belakang bergelang pucat yang lebar, di sternit VII abdomen ada sikat terdiri sisik-sisik gelap, segmen pada ujung palpi jarang dan seluruhnya
55

Fauna Anopheles

pucat, serta palpi dengan gelang-gelang pucat (Oconnor dan Soepanto, 1979). Laporan kegiatan Laboratorium Entomologi Loka Litbang P2B2 Ciamis di Provinsi Jambi, menyebutkan dalam penangkapan nyamuk Anopheles spp. di Desa Selat Kecamatan Pemayung Kabupaten Batanghari, telah ditemukan 6 spesies nyamuk Anopheles spp. yaitu An. nigerrimus, An. tesellatus, An. vagus, An. kochi, An. barbirostris, dan An. indefinitus. Nyamuk Anopheles spp. yang telah dinyatakan sebagai vektor adalah An. nigerrimus, sedangkan 5 spesies yang lainnya masih dinyatakan sebagai suspect vektor malaria di wilayah Jambi. Nyamuk An. tesellatus telah dinyatakan positif sporozoit di daerah Sumatera, Papua dan Maluku, An. vagus positif sporozoit di daerah Sulawesi Utara dan Sukabumi, nyamuk An. kochi positif sporozoit di daerah Sulawesi Tenggara, nyamuk An. barbirostris positif sporozoit di daerah NTB, NTT, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, dan nyamuk An. indefinitus masih belum dinyatakan sebagai vektor (Depkes, 1985). Hardwood & James (1979) menjelaskan bahwa parameter yang mempengaruhi status nyamuk Anopheles spp. menjadi vektor adalah : 1) Kemampuan nyamuk menerima dan mendukung pertumbuhan parasit patogen, 2) Spesifisitas inang vertebrata terhadap patogen, 3) Mobilitas nyamuk,
56

Fauna Anopheles

4) 5) 6) 7)

Umur nyamuk, Frekuensi menghisap darah manusia, Kepadatan nyamuk, dan Kemampuan nyamuk untuk beradaptasi terhadap pengaruh dari luar tubuh, terutama kerentanan nyamuk terhadap insektisida.

Nyamuk An. nigerrimus pernah dilaporkan positif mengandung sporozoit di daerah Benteng Sulawesi Selatan dengan sporozoit indeks 9,2%. Kemudian, ditemukan pula mengandung sporozoit di daerah Karangbinangoen, Lamongan, Jawa Timur dengan sporozoit indeks 10%. Hasil perhitungan kapasitas vektorial di daerah Kecamatan Teluk Dalam, berkisar antara 0,002 3,732 (Boewono, 1994; 1997). Habitat nyamuk An. nigerrimus yang dilaporkan dari Kabupaten Sukabumi Provinsi Jawa Barat adalah pesawahan atau kolam air yang tergenang disekitar pesawahan dengan suhu air antara 22,9oC 31,2oC, konsentrasi ion hydrogen berkisar antara 6,44 7,88, nilai kekeruhan antara 70 150 NTU (nephelometric turbidity unit) (Saleh, 2002). Nyamuk ini menyukai habitat perkembangbiakan dataran rendah dan lembah yang dingin dengan vegetasi mengapung di permukaan air serta terkena sinar matahari langsung, seperti kanal, rawa-rawa, kolam dengan arus yang deras, dan sawah. Penelitian Saleh (2002) menjelaskan pula bahwa An. nigerrimus ditemukan sepanjang malam disekitar
57

Fauna Anopheles

kandang ternak. Lebih lanjut dijelaskan bahwa di wilayah endemik malaria Dusun Mataram Lengkong Kabupaten Sukabumi, An. nigerrimus merupakan nyamuk yang paling dominan di antara 7 spesies Anopheles spp. yang tertangkap, aktif menggigit manusia di dalam rumah mulai pukul 18.00 s.d. 06.00 WIB dan di luar rumah mulai pukul 19.00 s.d. 24.00 WIB. Salah satu syarat nyamuk dapat dikatakan sebagai vektor adalah adanya interaksi langsung antara nyamuk dengan manusia. Nyamuk An. nigerrimus memiliki kebiasaan menggigit/menghisap darah manusia sepanjang malam baik di dalam maupun di luar rumah, mulai pukul 18.00 - 06.00 WIB. Salah satu upaya dalam eliminasi malaria adalah penggunaan kelambu ketika tidur di malam hari. Penelitian Taviv (2008) membuktikan bahwa di Jambi penggunaan kelambu oleh penduduk, berpengaruh terhadap penurunan angka kesakitan malaria. Penduduk yang tidak menggunakan kelambu berpeluang tertular malaria 2,14 kali lebih tinggi dibanding yang menggunakan kelambu berinsektisida. Sedangkan penduduk yang menggunakan kelambu tidak berinsektisida, berpeluang tertular malaria 1,4 kali lebih tinggi dibanding yang menggunakan kelambu berinsektisida. Oleh karena itu, penduduk yang berisiko tertular malaria, disarankan menggunakan kelambu berinsektisida pada saat tidur di malam hari sebagai upaya mengurangi
58

Fauna Anopheles

kontak dengan nyamuk dalam upaya menekan penularan malaria.

PENUTUP
Nyamuk An. nigerrimus telah dikonfirmasi sebagai vektor malaria. Apabila di daerah yang berisiko terjadi penularan malaria ditemukan An. nigerrimus, perlu dilakukan kajian entomologi lebih lanjut, khususnya yang bertujuan untuk mengetahui kapasitas vektorial sebagai upaya kewaspadaan dini terhadap peningkatan laju interaksi vektor dengan agent.

DAFTAR PUSTAKA
Ariati Y. 2004. Studi Kromosom Mitotik Vektok Malaria Nyamuk Anopheles maculutus Theobald Di Daerah Purworejo, Jawa Tengah. Tesis Sekolah Pascasarjana IPB. Bogor. Balitbangkes. 2010. Riset Kesehatan Dasar, RISKESDAS 2010. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta. Boewono DT, et al. Penentuan Vektor Malaria Di Kecamatan Teluk Dalam Nias. Cermin Dunia Kedokteran No. http://www.kalbefarma.com/files/cdk/files/ 118/1997. cdk_118_malaria.pdf. Diunduh tanggal 22 Desember 2011. Damar T, Sustriayu N, Sularto T, Mujiono, Sukarno. 1994. Anopheles hyrcanus spesies group dan potensinya sebagai vektor malaria di pulau Nias.

59

Fauna Anopheles Damar T, Sustriayu N, Sularto T, Mujiono, Sukarno. 1997. Penentuan Vektor Malaria Di Teluk Dalam, Nias. Cermin Dunia Kedokteran No. 118 ; 9-14. Depkes. 1985. Vektor Malaria Di Indonesia. Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan Pemukiman, Departemen Kesehatan RI. Jakarta. 39p. Depkes. 1987. Pemberantasan Vektor dan Cara-Cara Evaluasinya. Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan Pemukiman, Departemen Kesehatan RI. Jakarta. 35p. Depkes. 2008. Pedoman Penatalaksanaan Kasus Malaria Di Indonesia. Dit.Jen.P2PL, Depkes RI. Jakarta. Gandahusada S. 2006. Parasitologi Kedokteran. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. Hardwood & James. 1979. Entomology and Human and Animal Health. 4th ed. Mac Millan Publishing Co. Inc. New York. Harrison and Scanlon 1975 :65 (M*, F*, P*, L*; distr.). Anopheles nigerrimus. www.wrbu.org/SpeciesPages_ANO/ANO_Ahab/ANnig_hab.html. Diunduh tanggal 22 Desember 2011. Husin H. 2007. Analisis Faktor Risiko Kejadian Malaria Di Puskesmas Sukamerindu Kecamatan Sungai Serut Kota Bengkulu Propinsi Bengkulu. Tesis Program Pascasarjana http://eprints.undip.ac.id/17530/ UNDIP Semarang. 1/Hasan_Husin.pdf. Diunduh tanggal 22 Desember 2011. Laporan Kegiatan Penangkapan Nyamuk Laboratorium Entomologi, Loka Litbang P2B2 Ciamis. (onprogress)

60

Fauna Anopheles Lokollo DM. 1999. Penanggulangan Malaria Untuk Menyehatkan Masyarakat Dalam Rangka Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia Indonesia. Dalam Pidato Pengukuhan Guru Besar. http://eprints.undip.ac.id/205/1/Daniel_Marinus Lokollo.pdf. Diunduh tanggal 22 Desember 2011 Nasrorudin, dkk. 2007.Penyakit Infeksi Indonesia, Solusi Kini dan Mendatang. Airlangga University Press. Surabaya Oconnor dan Soepanto. 1979. Kunci Bergambar Nyamuk Anopheles Dewasa. Dirjen P2MPL Depkes RI. Jakarta Pusdatin Depkes RI. www.bankdata.depkes.go.id Rampengan T H. 2007.Penyakit Infeksi Tropik Pada Anak. EGC. Jakarta Saleh DS. Studi Habitat Anopheles nigerrimus Giles 1900 dan Epidemiologi Malaria Di Desa Lengkong Kabupaten Sukabumi. Tesis Program Pascasarjana IPB. 2002. http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/ 6452/Cover_2002dss.pdf?sequence=7. Diunduh tanggal 22 Desember 2011 Sigit SH, et. al. 2006. Hama Permukiman Indonesia, Pengenalan, Biologi, dan Pengendali Anopheles Unit Kajian Pengendalian Hama Pemukiman IPB. Bogor Simanjuntak P H, Arbani P R. 1989. Status Malaria Di Indonesia. Cermin Dunia Kedokteran No. 55/0125 913X.hal 3-7 Taviv Y, Salim M, Yenny A. 2008. Perilaku Penggunaan Kelambu Dan Rumah Sehat Terhadap Kejadian Penyakit Tular Vektor (Malaria, Filariasis, DBD) Pada Masyarakat di Propinsi Jambi World Health Organization-WHO. 2010. Fact_Sheet Malaria. http://whqlibdoc.who.int diunduh tanggal 22 Desember 2011 61

Fauna Anopheles

62

Bab 5. Anopheles spp. di Kecamatan Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan, Sulawesi Utara
Joni Hendri, Djani H. W. Hermanus

PENDAHULUAN
Malaria masih menjadi masalah kesehatan masyarakat dibeberapa wilayah di Indonesia, termasuk di Kabupaten Minahasa Selatan, Provinsi Sulawesi Utara (Anonim, 2011) yang pada tahun 2010 ditemukan 135 kasus positif malaria (Dinkes Kab. Minahasa Selatan, 2010). Salah satu daerah endemis malaria di Kabupaten Minahasa Selatan adalah Kecamatan Amurang terutama di Desa Ranoketang Tua. Desa tersebut terletak kurang lebih 275 meter di atas permukaan laut (dpl). Keadaan geografisnya berbukit-bukit dan merupakan daerah perkebunan kelapa. Mata pencaharian penduduk umumnya bekerja sebagai petani kelapa yang sehari-hari merawat dan memanen kelapa untuk dijual ke perusahaan kopra.
63

Fauna Anopheles

Kasus malaria di Desa Ranoketang Tua selalu ada tiap bulannya dan cenderung meningkat pada bulan yang sama. Berdasarkan wawancara dengan petugas Puskesmas setempat, pada Bulan Agustus 2011 terdapat 2 kasus positif malaria Plasmodium vivax dengan indikasi penularan setempat. Kegiatan yang penting dalam eliminasi malaria di Indonesia adalah pengendalian vektor karena penularan malaria dari orang sakit ke orang sehat umumnya melalui perantaraan nyamuk Anopheles spp. Maka, di setiap daerah endemis malaria diperlukan informasi vektor termasuk bionomiknya sebagai dasar pengendalian yang tepat. Pengamatan vektor di Provinsi Sulawesi Utara, dilakukan melalui kerjasama dengan Global Fund di Desa Ranoketang Tua di Kecamatan Ranoketang Tua dengan tujuan mengetahui fauna nyamuk sesaat.

METODE PENELITIAN
Pengamatan dilakukan pada bulan September 2011 selama satu malam. Pengumpulan data dilakukan dengan metode survai entomologi sesaat (spot survey) meliputi survai nyamuk dewasa berdasarkan metode baku Ditjen P2M&PL (2003). Survey dilakukan pada malam hari dari jam 18.00 sampai jam 06.00 pagi hari, dengan jumlah penangkap 9 orang yang dibagi ke dalam 3 tim untuk 3 rumah.
64

Fauna Anopheles

Kegiatan penelitian meliputi penangkapan nyamuk dengan umpan orang (man landing collection) di dalam dan di luar rumah, penangkapan nyamuk resting dinding, penangkapan nyamuk resting sekitar kandang, dan penangkapan nyamuk resting alam. Identifikasi nyamuk Anopheles spp. dilakukan berdasarkan Kunci Identifikasi Nyamuk oleh OConnor dan Arwati (1999). Data yang diperoleh diolah dan didistribusikan dalam bentuk tabel dan gambar untuk memperoleh informasi sesuai dengan tujuan survei.

HASIL PENELITIAN
Nyamuk tertangkap selama penelitian sebanyak 712 ekor, yang terdiri dari 3 spesies yaitu An. barbirostris, An. parangensis dan An. flavirostris. Ketiga spesies Anopheles spp. ditemukan melalui metode umpan orang di luar dan di dalam rumah maupun resting di sekitar kandang. Sedangkan yang istirahat di dinding hanya ditemukan An. barbirostris (Tabel 5.1).

65

Fauna Anopheles Tabel 5.1. Frekuensi Anopheles spp. yang Tertangkap Malam Hari dengan Berbagai Metode Penangkapan Jam Penangkapan Metode Penangkapan Spesies UOD OUL DD KD

An. barbirostris 0,67 0,67 0,42 1,00 18.00-06.00 An. parangensis 0,08 0,33 0 1,00 (12 jam) An. flavirostris 0,17 0,42 0 0,50 Sumber : Data Primer Keterangan: - UOD = Umpan Orang Dalam rumah - UOL = Umpan Orang Luar rumah - DD = Dinding Dalam rumah - KD = Di sekitar Kandang ternak

Frekuensi kemunculan tertinggi pada metode umpan orang baik di dalam maupun di luar rumah adalah An. barbirostris. Di setiap jam penangkapan, An. barbirostris juga mendominasi jumlah nyamuk yang tertangkap kecuali pada jam ke-10 dan jam ke-11. Pada penangkapan resting kandang, An. barbirostris dan An. parangensis merupakan dua spesies yang selalu ditemukan pada setiap jam penangkapan. Kelimpahan nisbi untuk masing-masing spesies seperti tergambar pada Tabel 5.2.

66

Fauna Anopheles Tabel 5.2. Kelimpahan Nisbi Spesies Anopheles spp. yang Tertangkap Malam Hari dengan Berbagai Metode Penangkapan Spesies An. barbirostris An. ophelesparangensis An. flavirostris Jumlah Sumber : Data Primer Metode Penangkapan UOD UOL DD KD Jml % Jml % Jml % Jml % 18 0,78 28 0,62 5 1,00 46 0,07 1 0,04 5 0,11 0 4 0,18 12 0,27 0 0 0 587 0,92 6 0,01

23 1,00 45 1,00 5 1,00 639 1,00

Data hasil survai menunjukkan bahwa An. barbirostris merupakan spesies dengan kelimpahan nisbi tertinggi pada metode umpan orang baik didalam maupun diluar serta resting dinding dengan angka dominansi 12 (UOD), 18,67 (UOL) dan 1,67 (DD). Sedangkan An. parangensis merupakan spesies dengan kelimpahan nisbi tertinggi pada penangkapan resting kandang dengan angka dominansi 587. Pada penangkapan pagi hari dengan sasaran nyamuk resting tidak diperoleh satu spesies pun dari semua lokasi yang diduga menjadi tempat nyamuk beristirahat.

67

Fauna Anopheles

PEMBAHASAN
Hasil spot survey entomologi malaria di Desa Ranoketang Tua Kecamatan Amurang Minahasa Selatan menunjukkan bahwa walaupun jumlah spesies yang tertangkap hanya 3 spesies, namun jumlah nyamuk yang diperoleh cukup banyak. Hal ini dimungkinkan karena banyaknya tempat perindukan potensial di sekitar pemukiman penduduk berupa kolam ikan terbengkalai dan beberapa telaga. Di sekeliling kolam atau telaga banyak dipenuhi pohon gulma dan semak semak lainnya. Sedang di dalam kolam banyak ditumbuhi tanaman air dan jatuhan daun kering, sehingga cocok sebagai tempat perindukan nyamuk Anopheles terutama An. barbirostris seperti pernah ditemukan ditempat lain di Sulawesi (Jastal, dkk, 2003). Semua spesies nyamuk yang ditemukan mempunyai frekuensi kemunculan yang berbeda tiap jam penangkapan. Jika menilai hasil yang diperoleh melalui metode umpan orang, diperoleh informasi bahwa nyamuk hanya dapat tertangkap sampai jam ke 9 selanjutnya baru muncul kembali pada jam ke 12. Hal ini diduga karena adanya angin yang cukup kencang menjelang pagi hari di lokasi survei. Ketiga spesies nyamuk yang ditemukan merupakan spesies yang ditempat lain di Sulawesi merupakan nyamuk yang diduga kuat sebagai vektor karena pernah dikonfirmasi (Uji ELISA/Enzyme-Linked Immunosorbent
68

Fauna Anopheles

Assay) sebagai suspect vector malaria di Sulawesi (Marwoto, dll., 1996). Adanya perbedaan spesies vektor antara tempat satu dengan tempat lainnya sangat mungkin terjadi. Selain itu adanya lebih dari satu spesies yang diduga vektor di suatu tempat juga sering terjadi, seperti yang diperoleh dari penelitian lainnya di Sulawesi (Sukowati, dkk., 2004 & Jastal, dkk., 2003). Nyamuk dikatakan menjadi vektor jika terdapat kontak dengan manusia dalam aktifitasnya mencari darah. Metode yang paling sering digunakan untuk mengetahui kebiasaan nyamuk dalam mencari darah manusia adalah dengan metode umpan orang. Dengan melihat hasil penangkapan di Desa Ranoketang Tua dengan metode tersebut, diperoleh informasi bahwa ketiganya aktif dalam mencari darah manusia dengan frekuensi dan kelimpahan nisbi yang berbeda. Nyamuk An. parangensis merupakan spesies dengan angka kelimpahan nisbi tertinggi pada penangkapan di sekitar kandang, hanya sebagian kecil saja yang diperoleh dari hasil pengkapan umpan badan. Dengan demikian ada kecenderungan nyamuk tersebut lebih menyukai hewan (zoofilik). Sedangkan An. barbirostris merupakan nyamuk yang diduga kuat sebagai vektor di Desa Ranoketang Tua karena mendominasi kemunculan maupun jumlah hasil penangkapan metode umpan orang di dalam maupun di luar rumah. Di beberapa penelitian lain, An. barbirostris merupakan nyamuk yang diduga
69

Fauna Anopheles

bertanggung jawab pada penularan malaria di Sulawesi Utara (Nurdin, et al, 2003 dan Hanley, 2001). Selain An. barbirostris, An. flavirostris juga merupakan spesies yang mempunyai kandidat sebagai vektor di Desa Ranoketang Tua. Walaupun dengan angka angka dominansi lebih sedikit, tapi lebih dari 70% yang tertangkap merupakan hasil penangkapan metode umpan badan terutama di luar rumah, sehingga lebih bersifat antropofilik. Penelitian ini hanya bersifat survai sesaat sehingga perlu adanya longitudinal survey untuk memperoleh informasi yang lebih lengkap mengenai fauna dan bionomik nyamuk di Desa Ranoketang Tua. Selain itu pembuktian yang lebih lanjut berdasarkan pada adanya Plasmodium spp. dalam tubuh nyamuk baik melalui pembedahan kelenjar ludah maupun berdasarkan biomolekuker (PCR/Polymerase Chain Reaction) akan lebih memastikan nyamuk Anopheles spp. yang bertanggungjawab pada penularan malaria di Desa Ranoketang Tua.

KESIMPULAN
Nyamuk Anopheles spp. yang ditemukan dengan berbagai metode penangkapan adalah 3 spesies yaitu An. barbirostris, An. parangensis dan An. flavirostris. Nyamuk An. barbirostris mendominasi kemunculan maupun jumlah

70

Fauna Anopheles

yang tertangkap pada metode umpan orang dan resting dinding.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2011. Manado today: Penyakit Malaria Mulai Serang Minsel. (http://www.manadotoday.com/penyakitmalaria-mulai-serang-minsel/21186.html, diakses tanggal 29 Desember 2011) Anonime.2010. Profil Puskesmas Kecamatan Amurang. Minahasa selatan : Dinas Kesehatan Minahasa Selatan Chadijah, S. Veridiana, N.N dan Kurniawa, A. 2010. Konfirmasi Nyamuk Anopheles Sebagai Vektor Malaria Dengan Elisa Di Desa Pinamula Kec. Momunu Kab. Buol. Jurnal Vektor Penyakit Vol IV(1): 1-8 Dinkes Kab. Minahasa Selatan. 2010. Laporan Analisis Situasi Malaria Kabupaten Minahasa Selatam. Minahasa selatan. Ditjen PPM&PL.2003. Modul Entomologi Malaria 3. Jakarta: Depkes RI. Jastal, Wijaya, Y. Wibowo, T dan Patonda, M. 2003. Beberapa Aspek Bionomik Malaria Di Sulawesi Tengah. Jurnal ekologi Kesehatan Vol. 2(2); 217-222 Marwoto, H.A. Richie, T.L. Atmosoedjono, S. Tuti, S dan Tumewu, M. 1996.Transmisi Lokal Malaria Di Kodya Manado. Bull. Penelitian Kesehatan Vol.24(4): 60-68 NAMRU-2 dalam Hanley, D. 2001. Malaria Fast and Present: The Case of North Sulawesi, Indonesia. Southeast Asian Trop Med Publicc Health Vol.32(3) pp:595-607

71

Fauna Anopheles Nurdin, A. Syafruddin, D. Wahid, I. Noor, N.N. Sunahara, T. Dan Mogi, M. 2003. Malaria and Anopheles spp in the villages of Salubarana and Kadaila, Mamuju District, South Sulawesi Province, Indonesia. Med J Indones Vol.12: 252259 OConnor dan Arwati, S. 1999. Kunci Bergambar untuk Anopheles Betina Di indonesia: edisi 3. Ditjen PPM&PL:Depkes RI. Jakarta Sukowati, S. Andris, H. Sondakh, J dan Shinta. 2004. Penelitian Spesies Sibling Anopheles Barbirostris Vander Wulp Di Indonesia. Jurnal ekologi Kesehatan Vol. 4(1); 172-180

72

Bab 6. Fauna Sesaat Nyamuk Anopheles spp. di Desa Modu Waimaringu, Kecamatan Kota Waikabubak, Kabupaten Sumba Barat
Heni Prasetyowati, Asep Jajang K.

PENDAHULUAN
Nyamuk kerap kali menjadi masalah dalam kehidupan manusia, salah satunya karena dapat menjadi vektor penyakit. Vektor adalah arthropoda yang dapat menimbulkan dan menularkan infectious agent dari sumber infeksi kepada induk semang yang rentan. Dalam kesehatan masyarakat, binatang yang termasuk kelompok vektor, dapat merugikan kehidupan manusia karena disamping mengganggu secara langsung juga dapat sebagai perantara penularan penyakit (Hadi dan Koesharto, 2006). Anopheles merupakan genus nyamuk yang dalam berbagai laporan penelitian disebutkan sebagai vektor
73

Fauna Anopheles

malaria. Tiga spesies di antaranya telah dikonfirmasi sebagai vektor malaria di Propinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) yaitu Anopheles barbirostris, An. subpictus, dan An. sundaicus (Loka Litbang P2B2 Waikabubak, 2011). Kabupaten Sumba Barat terletak di Pulau Sumba Provinsi NTT, merupakan daerah endemis malaria dengan jumlah kasus malaria klinis yang tinggi. Tahun 2007 ditemukan 10.382 kasus dengan annual malaria incidence (AMI) 104 dan tahun 2008 naik menjadi 14.879 kasus dengan AMI 143. Angka kematian penderita malaria yang rawat inap di Rumah Sakit Umum Sumba Barat pada tahun 2007 adalah 20 orang, tahun 2008 sebanyak 14 orang, dan tahun 2009 sebanyak empat orang (Anonim, 2009). Salah satu desa di Kabupaten Sumba Barat dengan kesakitan malaria tinggi adalah Desa Modu Waimaringu yang terletak di Kecamatan Kota Waikabubak. Bentang alamnya meliputi persawahan dan semak, ditemukan adanya genangan air berupa kubangan ternak yang dapat dijadikan sebagai tempat potensial perkembangbiakan nyamuk Anopheles spp. Karena kasus penyakit tular vektor khususnya malaria masih cukup tinggi, maka diperlukan informasi jenis nyamuk Anopheles spp. dan segala aspeknya sebagai dasar pengendalian.

74

Fauna Anopheles

METODE PENELITIAN
Penelitian dilakukan di Desa Modu Waimaringu, Kecamatan Kota Waikabubak Kabupaten Sumba Barat. Pengumpulan data dengan survai entomologi sesaat (spot survey) pada pukul 18.00-06.00 WITA dengan penangkapan nyamuk resting di sekitar kandang dan umpan orang. Nyamuk yang tertangkap, diidentifikasi menggunakan kunci identifikasi nyamuk oleh OConnor dan Arwati (1999). Data yang di peroleh kemudian dianalisis secara deskriptif.

HASIL PENELITIAN
Pengamatan hanya menghasilkan 5 spesies nyamuk dewasa yang tertangkap yaitu An. barbirostris, An. vagus, An. indefinites, An. tesselatus dan An. anullaris dengan jumlah yang berbeda setiap spesiesnya (Tabel 6.1). Nyamuk yang paling banyak tertangkap adalah An. barbirostris yaitu 127 ekor, urutan kedua adalah An. vagus sebanyak 97 ekor, dan urutan ketiga adalah An. indefinitus sebanyak 28 ekor. Selain penangkapan nyamuk, juga dilakukan pengukuran suhu dan kelembaban dengan menggunakan alat hygrothermometer, suhu yang terukur rata-rata 24oC dan kelembaban rata-rata 68%.

75

Fauna Anopheles Tabel 6.1. Jumlah dan Spesies Nyamuk Anopheles yang Tertangkap di Desa Modu Waimaringu JUMLAH (EKOR) KELIMPAHAN SPESIES UMPAN TOTAL NISBI KANDANG ORANG An. barbirostris 125 2 127 55,9% An. vagus 97 0 97 42,7% An. indefinitus 28 0 28 12,3% An. tesselatus 4 0 4 1,7% An. Anullaris 1 0 1 0,4% TOTAL 225 2 227 100% Sumber: Data Primer

PEMBAHASAN
Survai entomologi sesaat Desa Modu Waimaringu mendapatkan 5 spesies nyamuk, An. barbirostris adalah spesies yang paling dominan dengan jumlah yang tertangkap sebanyak 127 ekor. Spesies ini terdapat di seluruh Indonesia, baik di dataran tinggi maupun di dataran rendah. Jentik biasanya berkembang dalam air jernih, alirannya tidak begitu cepat, ada tumbuh tumbuhan air dan pada tempat yang agak teduh seperti sawah dan parit. Bentang alam di Desa Modu Waimaringu terdiri dari sawah dan semak serta banyak kubangan ternak, sangat cocok sebagai tempat perkembangbiakan An. barbirostris. Ini sesuai dengan Jastal, dkk. (2003) yang
76

Fauna Anopheles

mengemukakan bahwa nyamuk An. barbirostris menyukai tempat perkembangbiakan berupa kolam, sawah yang dipenuhi pohon gulma dan semak lainnya. Keragaman nyamuk Anopheles spp. di Desa Modu Waimaringu lebih sedikit dibandingkan yang tertangkap di Kabupaten Sumba Barat Daya. Penelitian fauna Anopheles spp. di Kabupaten Sumba Barat Daya pernah dilakukan di tiga lokasi yaitu desa Weepaboba, Pero Batang dan Kalimbuweri oleh Adnyana dkk (2012). Data dikumpulkan berdasarkan penangkapan nyamuk dewasa dengan metode landing collection di dalam maupun di luar rumah serta resting collection di dinding dan kandang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa fauna spesies Anopheles di lokasi penelitian terdiri dari An. barbirostris, An. maculatus, An. aconitus, An. annullaris, An. tesselatus, An. vagus, An. indefinitus, An. kochi dan An. subpictus. Terdistribusi pada masing-masing lokasi, Desa Kalimbuweri keragamannya cukup tinggi terdiri dari 8 spesies kecuali An. subpictus. Sedangkan desa Weepaboba dan Pro Batang masing-masing tiga spesies yaitu An. vagus, An. indefinitus, An. kochi dan An. vagus, An. kochi, An. subpictus. Di Kabupaten Sumba Barat, nyamuk An. barbirostris merupakan vektor potensial penular malaria, selain An. sundaicus dan An. subpictus. Nyamuk An. barbirostris telah dinyatakan sebagai vektor malaria di Propinsi Nusa Tenggara Timur. Pengamatan yang diiakukan di Dusun Lifuleo, didapati bahwa nyamuk An. barbirostris menggigit
77

Fauna Anopheles

manusia pada siang hari; spesies lain yaitu An. subpictus (Laumalay, 2012). Nyamuk An. barbirostris menggigit manusia setiap jam sepanjang hari (malam dan siang) dengan kepadatan yang berbeda-beda setiap jamnya. Sedangkan An. subpictus menggigit hanya pada malam hari. Habitat perkembangbiakan kedua spesies pada tempat yang sama. Nyamuk An. vagus adalah spesies dominan kedua setelah An. barbirostris, tempat perkembangbiakan yang disenangi adalah air yang tidak mengalir. Jenis perairan yang sama juga disenangi nyamuk An.indefinitus, An. leucosphirus sebagai tempat berkembang biak. Air yang tenang atau sedikit mengalir seperti sawah sangat disenangi oleh An. aconitus, An. vagus, An. barbirostris, An. anullaris untuk berkembang biak. Hasil pengamatan menghasilkan nyamuk An. barbirostris di Desa Modu Waimaringu sebagai populasi yang dominan. Di tempat lain di NTT, An. barbirostris telah terbukti sebagai vektor malaria, dengan demikian spesies nyamuk ini perlu diwaspadai untuk mencegah meluasnya penularan malaria di desa tersebut.

KESIMPULAN
Fauna nyamuk yang ditemukan di Desa Modu Waimaringu adalah An. barbirostris, An. vagus, An. indefinites, An. tesselatus dan An. anullaris. Spesies yang
78

Fauna Anopheles

paling banyak di temukan adalah An. barbirostris yang merupakan vektor penyakit malaria di Kabupaten Sumba Barat.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2009. Profil Dinas Kesehatan Kabupaten Sumba Barat tahun 2009. DKK Sumba Barat Hadi UK, Koesharto FX., 2006. Nyamuk. Di dalam: Sigit HS, Upik KH. Editor. Hama permukiman Indonesia: Pengendalian, BiologidanPengendalian. UKPHP FKH-IPB. Bogor. Hal 2351 Hanani M. Laumalay, Muhamad Kazwaini, Ni Wayan Dewy Adnyana, Jeriyanto Lebadara, 2012. Studi Perilaku Vektor Malaria Anopheles Barbirostris di Daerah Tambak Bandeng, Dusun Lifuleo Desa Tuadale Kecamatan Kupang Barat Tahun 2010. Laporan Penelitian. Badan Litbang Penelitian Kesehatan RI, Jakarta Jastal, Wijaya, Y. Wibowo, T dan Patonda, M. 2003. Beberapa Aspek Bionomik Malaria Di Sulawesi Tengah. Jurnal ekologi Kesehatan Vol. 2(2); 217-222 Loka P2B2 Waikabubak. 2011. Studi Kebijakan Dinamika Penularan Malaria di Kecamatan Wanokaka Kabupaten Sumba Barat. JKPKBPPK

79

Fauna Anopheles Ni Wayan Dewi Adnyana, Ruben W. Willa, Hanani M. Laumalay, Agus Fatma Wijaya, 2012. Fauna Anopheles sp. Di Kabupaten Sumba Barat Daya. Laporan Penelitian. Badan Litbang Penelitian Kesehatan RI, Jakarta

80

Bab 7. Keanekaragaman Nyamuk Anopheles (Diptera: Culicidae) di Dataran Rendah Pesisir, Kabupaten Pangandaran
Pandji Wibawa Dhewantara, Firda Yanuar Pradani

PENDAHULUAN
Daerah dataran rendah di pesisir Pulau Jawa merupakan daerah rawan malaria, karena menjadi habitat beberapa jenis Anopheles spp. Secara keseluruhan di Pulau Jawa telah dikonfirmasi 4 spesies Anopheles spp., sebagai vektor malaria yaitu An. aconitus (di daerah persawahan bertingkat), An. sundaicus (di daerah pesisir), An. balabacensis, dan An. maculatus (di sungai-sungai kecil daerah hutan atau pegunungan) (Kirnowardoyo, 1989). Kemampuan nyamuk Anopheles spp. sebagai vektor malaria di suatu wilayah, dipengaruhi beberapa faktor, yaitu lama hidup, kepadatan, pilihan hospes atau kesukaan menggigit, dan kerentanan terhadap infeksi parasit

81

Fauna Anopheles

malaria, serta faktor lingkungan yang meliputi temperatur dan kelembaban udara (Hodgkin, 1956). Hasil Riset Kesehatan Dasar 2007, Kabupaten Ciamis adalah daerah yang mempunyai risiko malaria cukup tinggi di Jawa Barat. Prevalensi malaria di Kabupaten Ciamis (0,26%) lebih tinggi dari rerata Provinsi (0,23%) (Badan Litbangkes, 2008). Data tersebut adalah waktu wilayah Pangandaran masih bergabung dengan Kabupaten Ciamis, tapi setelah Pangandaran menjadi daerah otonom baru dengan nama Kabupaten Pangandaran pada tahun 2012, daerah pantai selatan yang merupakan daerah endemis malaria bukan lagi wilayah Kabupaten Ciamis tapi menjadi wilayah Kabupaten Pangandaran. Salah satu desa di Kabupaten Pangandaran yang memiliki riwayat kasus malaria tinggi adalah Desa Sukaresik Kecamatan Sidamulih yang terletak di pantai Samudera Indonesia. Dalam lima tahun terakhir, kasus malaria di Desa Sukaresik serta Jawa Barat secara keseluruhan mengalami penurunan secara signifikan. Data Dinas Kesehatan Kabupaten Ciamis menunjukan di Desa Sukaresik pada tahun 2008 ditemukan 6 kasus malaria dengan annual parasite incidence mencapai 4,56. Malaria merupakan re-emerging disease atau penyakit yang bisa muncul kembali sesuai dengan perubahan fenomena alam biasanya dalam periode lima atau sepuluh tahunan (WHO, 1993), misalnya mengikuti perubahan lingkungan yang berkaitan dengan perkembangan nyamuk Anopheles spp.
82

Fauna Anopheles

serta mobilisasi penduduk (Eylenbosch, W.J., 1988). Karena itu, meskipun kasus malaria sedang dalam trend menurun bahkan di beberapa wilayah telah menghilang, tapi di masa yang akan datang sangat berpeluang untuk meningkat kembali karena tersedianya faktor risiko penularan. Dengan demikian, informasi keragaman jenis Anopheles spp. termasuk bionomiknya di suatu daerah dengan riwayat malaria tinggi, perlu terus diperbaharui sebagai dasar upaya pengendalian berkelanjutan. Salah satu upaya untuk mengidentifikasi jenis nyamuk Anopheles spp. di Desa Sukaresik telah dilakukan studi dengan tujuan mengetahui tingkat keragaman jenis dan perilaku pemilihan hospes nyamuk Anopheles spp. serta hubungan faktor lingkungan (suhu dan kelembaban terhadap kelimpahan nyamuk Anopheles di alam.

METODE PENELITIAN
Dilakukan survai eksploratif fauna nyamuk Anopheles spp. di Desa Sukaresik, Kecamatan Sidamulih, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat (074047,63S; 1083516,37E) selama 3 bulan (September-November) tahun 2011. Penangkapan nyamuk dilakukan dengan metode WHO (1975), dengan umpan orang (humanlanding collection) di dalam dan luar rumah, penangkapan nyamuk resting di dinding dan kandang. Penangkapan nyamuk dilakukan oleh enam orang kolektor di tiga rumah
83

Fauna Anopheles

dan kandang ternak dan dilakukan selama 12 jam (18.00 06.00). Nyamuk yang tertangkap diidentifikasi menggunakan buku panduan identifikasi OConnor dan Soepanto (1979). Data yang dikumpulkan meliputi jenis nyamuk Anopheles spp. dan frekuensi tertangkap pada 10 kali survei. Selanjutnya dilakukan analisis kuantitatif untuk identifikasi kelimpahan relatif, frekuensi relatif, indeks keragamanan dan indeks kesamaan jenis (evenness). Untuk menguji hubungan antara kelimpahan jenis dan faktor lingkungan (suhu dan kelembaban) dilakukan uji korelasi.

HASIL PENELITIAN
Desa Sukaresik berada di bagian selatan Kecamatan Sidamulih yang berbatasan langsung dengan perairan Samudera Indonesia, seluas 911.414 hektar. Wilayahnya meliputi persawahan tadah hujan (282.220 ha), permukiman (164.140 ha), ladang (417.227 ha), kolam (9.500 ha), dan perairan binaan (pertambakan).

Kelimpahan Nisbi dan Frekuensi


Hasil survai ditemukan total 2.667 ekor nyamuk Anopheles, terdiri dari 7 spesies yaitu An. sundaicus, An. vagus, An. indefinitus, An. barbirostris, An. subpictus, An. tesselatus, dan An. kochi; lebih dari 85% di antaranya adalah An. sundaicus. Sedangkan An. subpictus, An.
84

Fauna Anopheles

tesselatus, dan An. kochi merupakan tiga spesies dengan kelimpahan relatif kurang dari 10%. Secara keseluruhan, indeks keanekaan Shannon-Wiener (H) sebesar 0,57 dan Indeks dominansi (C) sebesar 0,75. Lebih dari separuh nyamuk Anopheles spp. tertangkap melalui penangkapan metode umpan orang (1.457 ekor). Nyamuk yang tertangkap di luar rumah 2,5 kali lebih banyak dibandingkan yang tertangkap di dalam rumah. Sedangkan pada penangkapan resting, lebih dari 90% nyamuk tertangkap di kandang ternak. Nyamuk An. sundaicus dan An. barbirostris adalah dua jenis nyamuk yang selalu ditemukan pada setiap malam penangkapan. Sebaliknya, An. subpictus, An. tesselatus, dan An. kochi merupakan spesies nyamuk dengan frekuensi terendah sepanjang 10 kali pengamatan.

85

Tabel 7.1. Jenis dan Jumlah Masing-Masing Jenis Nyamuk Anopheles spp. yang Tertangkap pada 10 Kali Pengamatan per Metode Penangkapan Spesies An. sundaicus An. vagus An. indefinitus An. barbirostris An. subpictus An. tesselatus Jumlah Individu* Umpan Orang Resting Dalam Luar Dinding Kandang 418 1012 67 805 2 4 5 1 0 4 7 4 0 0 1 1 2 0 0 0 71 149 90 68 21 5 1 1139 Total 2302 156 102 79 22 5 1 2667 0,57 0,75 Kelimpahan Relatif (%) 86,31 5,85 3,82 2,96 0,82 0,19 0,04 Frek. 10 8 6 10 3 3 1 10 Frek. Relatif (%) 100 80 60 100 30 30 10

An. kochi 0 0 TOTAL 430 1027 Shannon-Wiener (H') Simpsons (C) Sumber: Data Primer Keterangan: Total 10 kali penangkapan

86

Penangkapan Metode Umpan Orang


Jumlah nyamuk yang tertangkap pada metode umpan orang mengalami penurunan selama 10 kali pengamatan (terbanyak pada pengamatan kedua dan terendah pada pengamatan terakhir), dan hanya ditemukan 5 jenis Anopheles spp. Sebagian besar nyamuk yang tertangkap adalah nyamuk An. sundaicus (1.430 dari 1.457 ekor yang tertangkap). Rata-rata setiap kolektor menangkap 23,8 ekor per malam. Nyamuk An. vagus, An. barbirostris, An. indefinitus, dan An. subpictus adalah empat jenis nyamuk yang ditemukan dengan jumlah yang sangat sedikit (Gambar 7.1).

Gambar 7.1. Jumlah Nyamuk Anopheles spp. Tertangkap dengan Metode Umpan Orang pada 10 Kali Penangkapan

87

Fauna Anopheles

Penangkapan Nyamuk Resting di Kandang Ternak


Sebanyak tujuh jenis nyamuk Anopheles spp. ditemukan pada penangkapan nyamuk resting di sekitar kandang ternak. Nyamuk An. sundaicus merupakan jenis nyamuk dengan kelimpahan nisbi terbesar (70,67%) diikuti oleh nyamuk An. vagus, An. barbirostris, An. indefinitus, dan An. subpictus. Pada penangkapan metode ini juga ditemukan An. tesselatus dan An. kochi meski dengan jumlah yang relatif sedikit (kurang dari 0,5%). Nyamuk An. sundaicus paling banyak ditemukan pada pengamatan ketiga (194 ekor atau rata-rata 32,3 ekor nyamuk setiap kolektor). Rata-rata setiap malam diperoleh 13,4 ekor per kolektor. Sementara, jenis An. barbirostris ditemukan tidak lebih dari 11 ekor atau 1,83 ekor/kolektor selama pengamatan berlangsung. Nyamuk An. vagus relatif ditemukan rata-rata 2,48 ekor/kolektor/malam dan cenderung banyak ditemukan pada tiga pengamatan terakhir. Kecenderungan ini berlaku pula pada nyamuk An. indefinitus dan An. subpictus (Gambar 7.2).

88

Fauna Anopheles

Gambar 7.2. Jumlah Nyamuk Anopheles spp. Tertangkap dengan Metode Resting di Kandang pada 10 Kali Penangkapan

Kelimpahan Nyamuk Anopheles spp. dan Faktor Lingkungan (Suhu dan Kelembaban udara)
Fluktuasi kelimpahan pada 10 kali pengamatan menunjukkan trend menurun. Namun, kekayaan jenis justru bertambah pada 3 pengamatan terakhir dengan adanya kemunculan jenis-jenis Anopheles spp. (Gambar 7.3.). Suhu rata-rata berkisar pada (26,72 1,06)C dan kelembaban relatif (80,69 3,54)%. Hubungan antara kelimpahan jenis dengan faktor suhu dan kelembaban menunjukkan korelasi negatif, masing-masing r =-0,279 (p>0,05) dan r = -0,252 (p>0,05) (Tabel 7.2).
89

Fauna Anopheles

Gambar 7.3.a. Fluktuasi Kelimpahan Nyamuk Anopheles spp. dan Suhu pada 10 Kali Penangkapan

Gambar 7.3.b. Fluktuasi Kelimpahan Nyamuk Anopheles spp. dan Kelembaban pada 10 Kali Penangkapan 90

Fauna Anopheles Tabel 7.2. Korelasi Kelimpahan Jenis dengan Faktor Lingkungan (Suhu dan Kelembaban) Kelimpahan vs Faktor Lingkungan Suhu Rerata SD (n = 10) 26,72 1,06* r -0,279 p-value 0,436

Kelembaban Relatif 80,69 3,54* -0,252 0,486 Keterangan: p<0,05; SD = standar deviasi; r = koefisien korelasi

PEMBAHASAN
Nyamuk Anopheles merupakan genera dari famili Culicidae yang erat hubungannya dengan malaria, beberapa jenis Anopheles spp. telah dinyatakan sebagai vektor utama malaria. Dua puluh empat jenis Anopheles spp. tercatat di Indonesia dan 10 di antaranya dikonfirmasi sebagai vektor malaria. Kesepuluh spesies tersebut adalah An. aconitus, An. balabacensis, An. barbirostris, An. farauti, An. koliensis, An. letifer, An. maculatus, An. punctulatus, An. subpictus, dan An. sundaicus. Ekosistem Desa Sukaresik berada di bagian selatan Kabupaten Pangandaran yang meliputi persawahan, kolam, dan pertambakan, sangat cocok bagi hidupnya berbagai jenis Anopheles spp. Hal ini terbukti dengan ditemukannya 7 jenis Anopheles spp. yaitu An. barbirostris, An. subpictus, An. sundaicus, An. vagus, An. indefinitus, An. kochi, dan An. tesselatus.

91

Fauna Anopheles

Nyamuk An. sundaicus ditemukan dengan jumlah paling melimpah dibandingkan spesies lainnya, baik dengan metode umpan orang maupun penangkapan di kandang. Hasil ini membuktikan bahwa nyamuk An. sundaicus cenderung bersifat eksofilik dan eksofagik, serta umumnya antropofilik (Kirnowardoyo, 1985). Faktor lokasi Desa Sukaresik yang didominasi oleh kolam dan pertambakan (air payau) adalah habitat yang cocok bagi jenis ini (Dhewantara, et al, 2013). Kondisi ini serupa dengan hasil studi di Pandeglang dan Batam (Mardiana, et al, 2007; Susanna, 2012). Nyamuk An. barbirostris, An. vagus, dan An. indefinitus adalah tiga jenis Anopheles spp. yang cukup melimpah di Desa Sukaresik. Keberadaannya dimungkinkan karena adanya area persawahan, sungai, parit, dan perbukitan, serta hutan sekunder dataran rendah. Kondisi topografi serupa menunjukkan komposisi jenis yang serupa dengan hasil studi di Sukabumi (Munif, et al, 2007). Selain itu, jenis An. tesselatus dan An. kochi juga ditemukan pada penelitian ini meski dalam jumlah yang sangat sedikit. Beberapa studi menyatakan bahwa An. tesselatus juga ditemukan di Nias, Sumatera Barat tapi tidak dinyatakan sebagai vektor malaria. Sementara, An. kochi pada umumnya ditemukan di Sulawesi dan Maluku, dan diduga belum menjadi vektor malaria (Boewono, 1997; Soekirno, et al, 1997). Sebagian besar keenam jenis Anopheles spp. tersebut ditemukan di
92

Fauna Anopheles

kandang ternak. Hal ini mengindikasikan sifatnya yang cenderung eksofagik, eksofilik, dan zoofilik. Perhitungan indeks keragaman ditujukan untuk mengetahui tingkat keragaman jenis dalam suatu komunitas (Odum, 1993). Pada umumnya indeks keragaman yang sering digunakan untuk mengetahui keanekaragaman jenis dalam suatu komunitas adalah Indeks Keanekaan Shannon-Wiener. Digunakan log dengan basis e, karena keanekaan jenis menunjukkan dinamika yang berkaitan dengan perubahan kondisi habitat. Nilai indeks diperoleh melalui persamaan H= - pi ln pi Dimana, H = Indeks Keanekaan Shannon-Wiener; p = jumlah individu suatu jenis dibagi jumlah total individu dari seluruh jenis (Krebs, 1999). Indeks dominansi diperoleh dengan menggunakan indeks Simpson Dimana,

C= indeks dominansi Simpson, ni= jumlah individu jenis kei, N= jumlah total individu. Keanekaragaman jenis Anopheles di Desa Sukaresik menunjukan keragaman kondisi lingkungan sebagai habitat nyamuk, karena setiap jenis Anopheles spp. memiliki karakteristik habitat yang berbeda. Meski demikian, nilai indeks keanekaragaman (H) diklasifikasikan relatif kecil dan tingkat kestabilan komunitas yang rendah, karena indeks H<2,3 (Legendre dan Legendre, 1998) menggolongkan ke dalam kategori: keanekaragaman kecil dan kestabilan komunitas rendah.
93

Fauna Anopheles

Dalam penelitian ini digunakan pula indeks dominansi Simpson (C) yang bertujuan untuk mengetahui berapa besar kesamaan penyebaran sejumlah individu setiap marga pada tingkat komunitas. Secara matematis, indeks dominansi sebesar 0,75 yang mengindikasikan adanya jenis yang mendominansi sehingga ukuran homogenitas kelimpahan (evenness) semakin kecil (Odum, 1993). Hal ini ditunjukkan dengan tingginya kelimpahan relatif (lebih dari 85%) dan frekuensi kemunculan yang tinggi nyamuk An. sundaicus di lokasi penelitian. Secara tidak langsung, faktor lingkungan seperti suhu dan kelembaban udara menentukan tingkat kelimpahan suatu jenis spesies. Korelasi negatif dan tidak signifikan ditunjukkan antara kelimpahan jenis (secara keseluruhan) dengan suhu dan kelembaban relatif pada penelitian ini. Beberapa studi telah mengemukakan hal yang sama (Pramanik, et al, 2006) maupun sebaliknya. Faktor musim dan keberadaan serta kesesuaian habitat adalah beberapa dari sekian faktor yang mempengaruhi sebaran dan kelimpahan suatu jenis di suatu daerah (Devi & Jauhari, 2006; Munga, et al, 2006).

KESIMPULAN
Tujuh jenis Anopheles spp. ditemukan di Desa Sukaresik Kabupaten Pangandaran, yaitu An. sundaicus, An. vagus, An. indefinitus, An. barbirostris, An. subpictus,
94

Fauna Anopheles

An. tesselatus, dan An. kochi. Nyamuk An. sundaicus merupakan spesies dengan kelimpahan nisbi terbesar diikuti oleh An. vagus, An. indefinitus, dan An. barbirostris. Faktor suhu dan kelembaban tidak secara langsung menentukan kelimpahan jenis.

DAFTAR PUSTAKA
Badan Litbangkes. 2008. Laporan Hasil Riskesdas Provinsi Jawa Barat tahun 2007. Jakarta: Badan Litbangkes, Depkes RI. Boewono DT, Nalim S, Sularto T, Mujiono, Sukarno. 1997. Penentuan Vector Malaria di Kecamatan Teluk Dalam, Nias. Cermin Dunia Kedokteran. 118. Devi NP, Jauhari RK. 2006. Climatic variables and malaria incidence in Dehradun, Uttaranchal, India.J Vect Borne Dis 43, pp. 2128. Dhewantara PW, Astuti EP, Pradani FY. 2013. Studi bioekologi nyamuk Anopheles sundaicus di Desa Sukaresik Kecamatan Sidamulih Kabupaten Ciamis. Bul.Penelit.Kesehat. 41(1):26-36. Eylenbosch, W.J., Noah, N.D., 1988, Surveillance in Health and Disease. Oxford University Press. London. Foley DH, Rueda LM, Wilkerson RC. 2007. Insight into global mosquito biogeography from country species records. J Med Entomol. 44:554-567.

95

Fauna Anopheles Harbach RE. 2004. The classification of genus Anopheles (Diptera: Culicidae): a working hypothesis of phylogenetic relationships. Bull Entomol Res, 94:537-553. Hodgkin EP. 1956. The transmission of malaria in Malaya..Studies from the Institute for Medical Research Federation of Malaya, No. 27. 98p. Kirnowardoyo S. 1985. Status of Anopheles malaria vectors in Indonesia. Southeast Asian J Trop Med Public Health. Maret 16(1):129-32. Kirnowardoyo S. 1989. Tinjauan penelitian tentang pola penularan malaria yang telah dilakukan di Indonesia.Tin jauan Peneliti Ekologi Kesehatan di Indonesia (1969 1989). Pusat Penelitian Ekologi Kesehatan. Badan Litbang Kesehatan. Jakarta.hal. 181192. Krebs CJ. 1999. Ecological Methodology. New York: Harper & Row, Publishers. Mardiana, Sukowati S, Wigati RA. 2007. Beberapa aspek perilaku nyamuk Anopheles sundaicus di Kecamatan Sumur Kabupaten Pandeglang. J. Ekol.Kes, 6(3):621-627. Munga S, Minakawa N, Zhou G, Mushinzimana E, Barrack OJ, Githeko AK, Yan G. 2006. Association between land cover and habitat productivity of malaria vectors in Western Kenyan highlands.Am. J. Trop. Med. Hyg., 74(1), pp. 69 75. Munif A, Sudomo M, Soekirno. 2007. Bionomi Anopheles spp di daerah endemis malaria di Kecamatan Lengkong, Kabupaten Sukabumi. Bul. Penel. Kesehatan,35(2):57 80. 96

Fauna Anopheles OConnor, Soepanto A. 1979. Kunci Bergambar untuk Anopheles Betina di Indonesia. Jakarta: Ditjen P2M & PLP, Depkes. Odum EP. 1993. Dasar-dasar Ekologi. Terjemahan: Tjahjono Samingan, Penyunting: B. Srigandono. Yogyakarta: Gadjah Mada Universitu Press. Pramanik MK, Adityaa G, Srimanta K. Rauta. 2006. A survey of anopheline mosquitoes and malarial parasite in commuters in a rural and an urban area in West Bengal, India.J Vect Borne Dis 43, December, pp. 198202 Soekirno M, Santijo K, Nadjib AA, Suyitno, Mursiyatno, Hasyimi M. 1997. Fanua Anopheles dan Status, Pola Penularan serta Endmisitas Malaria di Halmahera, Maluku Utara. Cermin Dunia Kedokteran. 118: p. 15 - 19. Susanna D, Eryando T. 2012. The longevity of Anopheles sundaicus in small area: Nongsa Pantai Villages, Batam City, Indonesia. Malaria Journal. 11(Suppl 1): p.93. World Health Organization. 1975. Manual on Practical entomology in malaria.The WHO Division of malaria other parasitic diseases part II. Geneva: WHO. WHO, 1993. A Global Strategy for Malaria Control. Geneva.

97

Fauna Anopheles

98

Bab 8. Fauna dan Bionomik Nyamuk Anopheles spp. di Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Propinsi Sulawesi Barat
Lukman Hakim, Marliah Santi HR.

PENDAHULUAN
Puskesmas Rangas Kecamatan Simboro Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat mempunyai wilayah kerja 4 desa yaitu Desa Simboro, Desa Rangas, Desa Sumare dan Desa Tapandullu. Wilayahnya terletak di daerah pantai seluas 22 km2 yang terdiri dari tanah rata dan berbukitan; sebelah utara berbatasan dengan Desa Belang-belang, sebelah timur berbatasan dengan Kecamatan Mamuju, sebelah selatan berbatasan dengan Desa Botteng dan sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Tapalang Barat (Dinas Kesehatan Kabupaten Mamuju, 2010). Berdasarkan sensus penduduk 2010, jumlah penduduk di wilayah Puskesmas Rangas adalah 14.500 orang, terdiri dari laki-laki 7.405 orang dan perempuan
99

Fauna Anopheles

7.095 orang. Rata-rata kepadatan penduduk adalah 659 jiwa per km2, penyebarannya 30% berada di wilayah pegunungan dan 70% di wilayah pantai. Selama dua dekade terakhir, di wilayah Puskesmas Rangas, tidak pernah dilakukan pemberantasan vektor malaria. Berdasarkan keterangan pengelola Program Pemberantasan Malaria Propinsi Sulawesi Barat maupun Kabupaten Mamuju, pemberantasan terakhir dilakukan sekitar era tahun 1980-an. Penyebaran malaria ditentukan oleh beberapa faktor diantaranya agent, host (penjamu) dan lingkungan yang saling berinteraksi. Agent (parasit) hidup dalam tubuh manusia (host intermediate) dan tubuh nyamuk (host definitif). Dalam tubuh nyamuk, agent berkembang menjadi bentuk infektif, siap menularkan ke manusia yang berfungsi yang bisa terinfeksi dan menjadi tempat berkembangnya agent (Vytilingam, 1992). Nyamuk dapat berkembang-biak dengan baik apabila lingkungan sesuai dengan kebutuhannya. Kepentingan manusia dalam mengelola lahan pertanian, perikanan, perkebunan, peternakan akan dimanfaatkan untuk perkembangbiakan larva nyamuk, sehingga berpengaruh terhadap kepadatan maupun perilaku nyamuk di suatu tempat. Nyamuk Anopheles sundaicus, An. subpictus dan An. farauiti menularkan malaria di daerah pantai;
100

Fauna Anopheles

An. maculatus dan An. aconitus di daerah pegunungan (Stojanovich & Scoth, 1966). Dengan demikian, segala aspek yang berkaitan dengan nyamuk Anopheles spp., terutama bionomik dan kepadatannya, sangat berperan dalam pemberantasan malaria. Karena itu, di wilayah Kecamatan Simboro Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat, pada tanggal 24 s.d. 26 Februari 2011 telah dilakukan spot survey entomologi malaria dengan tujuan mengetahui jenis fauna dan kepadatan nyamuk, mengetahui bionomik nyamuk yang meliputi cara menggigit, berisitirahat, meletakkan telur, mengukur index sporozoit, mengetahui kesukaan mencari darah (human blood index), serta mengetahui tempat perkembangbiakan potensialnya.

METODE PENELITIAN
Survai entomologi dilakukan dengan penangkapan nyamuk umpan badan di dalam dan di luar rumah oleh 6 kolektor, pada tiga rumah, masing-masing melakukan penangkapan di dalam rumah berbeda. Penangkapan dilakukan dengan umpan badan, serta menangkap nyamuk istirahat di dinding dan sekitar kandang. Rotasi kolektor dilakukan setiap 3 jam dengan waktu penangkapan mulai jam 18:00 sampai 06:00, per jam dilakukan penangkapan selama 45 menit. Nyamuk yang tertangkap diidentifikasi spesiesnya per jam dan tempat penangkapan, di dalam maupun di luar rumah. Nyamuk Anopheles spp. betina
101

Fauna Anopheles

dilakukan pembedahan ovarium dari abdomen, kemudian dikeringkan untuk mengetahui parous atau nulliparous. Nyamuk yang tertangkap, selanjutnya dihitung kepadatannya, yaitu man biting rate (MBR) yang menunjukkan jumlah nyamuk menggigit per orang per malam, dengan rumus MBR = Jumlah nyamuk tertangkap per spesies dibagi jumlah penangkap dikali waktu penangkapan, serta man hour density (MHD) yang menunjukkan jumlah nyamuk tertangkap per orang per jam. Selain itu juga dihitung sporozoit rate yaitu angka yang menunjukkan proporsi nyamuk yang positif sporozoit pada kelenjar ludahnya serta parity rate yaitu angka yang menunjukkan proporsi nyamuk yang parous. Untuk mengetahui jumlah nyamuk beristirahat di luar rumah untuk menyelesaikan siklus gonotropiknya, diamati kondisi perut apakah unfeed (U), blood feed (BF), half gravid (HG) atau gravid (G). Pagi hari dilakukan penangkapan nyamuk dewasa di alam terbuka. Penangkapan dilakukan oleh 6 kolektor di tempat yang diperkirakan sebagai tempat istirahat Anopheles spp. misalnya semak, bebatuan, tumpukan kayu, bagian bawah pohon pisang (pelepah yang sudah kering), dll. Sedangkan untuk mengetahui tempat perkembangbiakkan potensial, dilakukan penangkapan jentik di genangan air dengan tujuan mengetahui spesies jentik yang ada di genangan air, mengetahui kepadatan dan penyebaran jentik vektor serta mengetahui jenis tempat
102

Fauna Anopheles

perkembangbiakan yang potensial. Untuk mengukur kepadatan jentik di tiap jenis tempat perkembangbiakan, maka dihitung kepadatan jentik dengan rumus jumlah jentik Anopheles spp. yang tertangkap dibagi jumlah pencidukan.

HASIL PENELITIAN Nyamuk Dewasa


Survai dilaksanakan secara bersamaan di 2 lokasi yaitu di Desa Sumare (koordinat 02o3909,47 LS dan 118o4838,24 BT) dan di Desa Tapandullu (koordinat 02o4119,13 LS dan 118o4723,73). Di Desa Tapandullu, dari penangkapan 3 hari berturut-turut yaitu dari tanggal 24 s.d. 26 Februari 2011 hanya didapatkan 1 spesies nyamuk yaitu An. subpictus dengan MBR di dalam rumah adalah 3,037 dan MBR di luar rumah adalah 6,63. Pada penangkapan istirahat dinding dalam rumah, penangkapan istirahat pagi hari di dalam rumah serta penangkapan di alam terbuka, tidak didapatkan nyamuk yang istirahat. Sedangkan penangkapan nyamuk istirahat di sekitar kandang, tidak dilakukan karena di perkampungan tidak ditemukan kandang ternak karena ternak dibiarkan berkeliaran di hutan yang jaraknya cukup jauh dari pemukiman penduduk.
103

Fauna Anopheles

Gambar 8.1. Lokasi Desa Tapandullu dan Desa Sumare, Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat

Puncak kepadatan menggigit pada penangkapan dalam rumah (UOD) adalah jam 01.00-02.00 dengan tertangkap 16 ekor atau kepadatan menggigit 7,11 nyamuk per orang per jam; sedangkan puncak kepadatan menggigit di luar rumah (UOL) adalah pada jam 18.00-19.00 dengan tertangkap 29 ekor atau kepadatan menggigit 12,89 nyamuk per orang per jam. Nyamuk An. subpictus (82 ekor hasil UOD dan 179 ekor hasil UOL atau total 261 ekor) yang tertangkap, sebanyak 153 ekor dilakukan pembedahan ovarium. Pada penangkapan UOD, dari 70 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 5 ekor masih nuliparous dan 65 ekor parous,
104

Fauna Anopheles

atau parity rate adalah 92,86%. Pada penangkapan UOL, dari 153 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 19 ekor masih nuliparous dan 134 ekor parous, atau parity rate adalah 87,58%. Secara keseluruhan, dari 223 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 24 ekor masih nulliparous dan 199 ekor parous, atau parity rate adalah 89,24%. Pada penangkapan tanggal 25 Februari 2011, juga hanya didapatkan 1 spesies nyamuk yaitu An. subpictus dengan MBR di dalam rumah adalah 1.815 dan MBR di luar rumah adalah 4.926. Puncak kepadatan menggigit pada penangkapan dalam rumah (UOD) adalah pada jam 18.0019.00 dengan tertangkap 9 ekor atau kepadatan menggigit 4,00 nyamuk per orang per jam; sedangkan puncak kepadatan menggigit di luar rumah (UOL) adalah pada jam 01.00-02.00 dengan tertangkap 26 ekor atau kepadatan menggigit 11,56 nyamuk per orang per jam. Nyamuk An. subpictus (49 ekor hasil UOD dan 133 ekor hasil UOL atau total 182 ekor) yang tertangkap, sebanyak 106 ekor dilakukan pembedahan ovarium. Pada penangkapan UOD, dari 36 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 2 ekor masih nulliparous dan 34 ekor parous, atau parity rate adalah 94,44%. Pada penangkapan UOL, dari 70 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 3 ekor masih nulliparous dan 67 ekor parous, atau parity rate adalah 95,71%. Secara keseluruhan, dari 106 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 5 ekor masih nuliparous dan 101 ekor parous, atau parity rate adalah 95,28%.
105

Fauna Anopheles

Pada penangkapan tanggal 26 Februari 2011, juga hanya didapatkan 1 spesies nyamuk yaitu An. subpictus dengan MBR di dalam rumah adalah 2,593 dan MBR di luar rumah adalah 4,222. Puncak kepadatan menggigit pada penangkapan dalam rumah (UOD) adalah jam 18.00-19.00 dengan tertangkap 17 ekor atau kepadatan menggigit 7,56 nyamuk per orang per jam; sedang puncak kepadatan menggigit di luar rumah (UOL) adalah pada jam 05.00-06.00 dengan tertangkap 25 ekor atau kepadatan menggigit 11,11 nyamuk per orang per jam. Dari 184 ekor nyamuk An. subpictus (70 ekor hasil UOD dan 114 ekor hasil UOL) yang tertangkap, sebanyak 102 ekor dilakukan pembedahan ovarium. Pada penangkapan UOD, dari 37 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 2 ekor masih nulliparous dan 35 ekor parous, atau parity rate adalah 94,59%. Pada penangkapan UOL, dari 65 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 7 ekor masih nulliparous dan 58 ekor parous, atau parity rate adalah 89,23%. Secara keseluruhan, dari 102 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 9 ekor masih nulliparous dan 102 ekor parous, atau parity rate adalah 91,88%. Selama 3 hari penangkapan dari tanggal 24 s.d. 26 Februari 2011, hanya didapatkan 1 spesies nyamuk yaitu An. subpictus dengan rata-rata MBR di dalam rumah adalah 2.481 dan MBR di luar rumah adalah 5.259 atau rata-rata 3,87.
106

Fauna Anopheles

Rata-rata puncak kepadatan menggigit pada penangkapan dalam rumah (UOD) adalah jam 18.00-19.00 dengan tertangkap 33 ekor atau rata-rata kepadatan menggigit 4,89 nyamuk per orang per jam; puncak kepadatan menggigit di luar rumah (UOL) juga pada jam 18.00-19.00 dengan tertangkap 65 ekor atau kepadatan menggigit 9,63 nyamuk per orang per jam. Nyamuk An. subpictus (201 ekor hasil UOD dan 426 ekor hasil UOL atau total 627 ekor) yang tertangkap, sebanyak 431 ekor dilakukan pembedahan ovarium. Pada penangkapan UOD, dari 143 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 9 ekor masih nulliparous dan 134 ekor parous, atau parity rate adalah 93,71%. Pada penangkapan UOL, dari 288 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 29 ekor masih nulliparous dan 259 ekor parous, atau parity rate adalah 89,93%. Secara keseluruhan, dari 403 ekor nyamuk yang dibedah, ditemukan 38 ekor masih nulliparous dan 393 ekor parous, atau parity rate adalah 91,18% (Gambar 8.2). Di Desa Sumare dari 3 malam penangkapan, nyamuk hanya ditemukan pada tanggal 24 Februari 2011 saja yaitu pada penangkapan luar rumah (UOD), dua malam berikutnya tidak ada nyamuk yang berhasil ditangkap. Nyamuk yang berhasil ditangkap yaitu An. barbirostris pada jam 18.00-19.00 sebanyak 1 ekor atau MBR = 0,037 dan nyamuk An. vagus sebanyak 4 ekor pada penangkapan jam 03.00-04.00 dengan MBR = 0,148.
107

Fauna Anopheles

Gambar 8.2. Rata-rata Kepadatan Menggigit per Jam Nyamuk An. subpictus Hasil Penangkapan di Alam Pagi Hari di Desa Tapandullu, Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat

Pada penangkapan istirahat dinding dalam rumah, penangkapan istirahat pagi hari di dalam rumah serta penangkapan di alam terbuka, tidak didapatkan nyamuk yang istirahat. Sedangkan penangkapan nyamuk istirahat di sekitar kandang, tidak dilakukan karena di perkampungan tidak ditemukan kandang ternak karena ternak dibiarkan berkeliaran di hutan yang jaraknya cukup jauh dari pemukiman penduduk. Karena hanya ditemukan satu kali, jadi tidak bisa dihitung puncak kepadatannya.

Nyamuk Stadium Larva


Tempat perkembangbiakan nyamuk Anopheles spp. yang ditemukan di Desa Tapandullu adalah 3 buah yaitu
108

Fauna Anopheles

lagun di dekat pantai, terletak di RT I Kampung Baru pada koordinat 02o4119,2 LS dan 118o4646,7 BT dengan ukur panjang sekitar 1 km dan lebar sekitar 2-3 meter. Airnya payau dengan kadar garam 6 ppm dan pH 8, berjarak sekitar 1 km dari pemukiman. Tempat perkembangbiakkan lainnya adalah muara sungai kecil yang ada di tengah pemukiman penduduk, terletak di RT II Dusun Tapandullu Utara pada koordinat 02o4049,0 LS dan 118o4701,3 BT, selebar +2 meter panjangnya sekitar 150 meter, airnya payau dengan kadar garam 4 ppm, pH 5. Tempat perkembangbiakkan ketiga adalah got terbuka di tepi hutan dengan luas beberapa meter persegi, pada o koordinat 02 4048,70 LS dan 118o4708,2 BT jaraknya sekitar 50 meter dari pemukiman, terletak di RT II Dusun Tapandullu Utara, dengan kadar garam 0,5 dan pH 5. Kepadatan larva pada lagun adalah 109 larva per 51 cidukan dan ditemukan predator terdiri dari ikan dan udang kecil; kepadatan larva pada muara parit adalah 113 larva per 10 cidukan dengan ditemukan predator terdiri dari ikan dan udang kecil, sedangkan kepadatan larva pada got terbuka adalah 10 larva per 7, tidak ditemukan predator. Tempat perkembangbiakkan nyamuk Anopheles spp. yang ditemukan di Desa Sumare adalah 3 buah yaitu lagun di dekat pantai terletak di RT II Kampung Batu Sumomba pada koordinat 02o3835,6 LS dan 118o48432,9 BT, airnya payau dengan kadar garam 0,5
109

Fauna Anopheles

ppm dengan pH 5. Tempat perkembangbiakan lainnya adalah parit di RT I Dusun Kanuangan pada koordinat 02o4002,8 LS dan 118o4750,1 BT, dengan kadar garam 0,5 ppm, pH 6. Tempat perkembangbiakan ketiga adalah got pada koordinat 02o3950,0 LS dan 118o4757,5 BT di RT II Dusun Malauwa, dengan kadar garam 0,5 dan pH 6. Kepadatan larva pada lagun adalah 4 larva per 10 cidukan dengan ditemukan predator terdiri dari ikan dan udang kecil; kepadatan larva pada parit adalah 4 larva per 10 cidukan dan ditemukan predator terdiri dari ikan dan udang kecil, sedangkan kepadatan larva pada got adalah 13 larva per 10, tidak ditemukan predator.

Kasus Malaria Bulanan


Berdasarkan Buku Profil Kesehatan Puskesmas Rangas tahun 2009, jumlah kesakitan malaria selama tahun 2009 adalah 340 kasus malaria klinis (AMI = 23,448) terdiri dari 141 kasus di Desa Simboro (AMI = 17,669), 88 kasus di Desa Rangas (AMI = 24,163), 71 kasus di Desa Sumare (AMI = 32,054) dan 40 kasus di Desa Tapandullu (AMI = 60,332). Kesakitan malaria (klinis dan hasil pemeriksaan mikroskopis) tahun 2010 berdasarkan arsip laporan bulanan Puskesmas Rangas adalah 202 kasus (AMI = 13,931) selama 11 bulan yaitu Februari 2010 s.d. Desember 2010 (laporan Bulan Januari 2010 tidak ditemukan arsipnya); terdiri dari 69 kasus di Desa Simboro (AMI = 8,647), 85 kasus di Desa Rangas (AMI = 23,339), 31 kasus di Desa Sumare (AMI = 13,995) dan
110

Fauna Anopheles

17 kasus di Desa Tapandullu (AMI = 25,641). Sedang kesakitan malaria pada bulan Februari 2011 sebanyak 33 kasus (MoMI = 2,276), terdiri dari 10 kasus di Desa Simboro (MoMI = 1,253), 16 kasus di Desa Rangas (MoMI = 4,393), 6 kasus di Desa Sumare (MoMI = 2,709) dan 1 kasus di Desa Tapandullu (MoMI = 1,508) (Gambar 8.3.).

Gambar 8.3. Angka Kesakitan Malaria Klinis Bulanan (MoMI) per Desa di Wilayah Puskemas Rangas, Kecamatan Simboro, Kabupaten Mamuju, Propinsi Sulawesi Barat

PEMBAHASAN
Di kedua desa lokasi survai, nyamuk Anopheles spp. yang tertangkap hanya An. subpictus, di Desa Tapandalu dengan rata-rata MBR 3,87 dan parity rate 95,28%,
111

Fauna Anopheles

sedangkan rata-rata MBR di Desa Sumare adalah 0,148. Dilihat dari spesies Anopheles spp. hasil tangkapan malam hari di kedua desa tersebut, maka dicurigai spesies An. subpictus adalah vektor malaria di wilayah itu. Hal ini karena spesies tersebut telah terbukti sebagai vektor malaria di beberapa wilayah Indonesia. Misalnya An. subpictus merupakan salah satu vektor utama malaria di daerah pantai kawasan Indonesia Timur seperti Sulawesi, Nusa Tenggara Timur (Arbani, 1992) dan Nusa Tenggara Barat (Siregar, 1995). Di pedalaman pulau Jawa, An. subpictus bukan vektor malaria walaupun di daerah pantai nyamuk ini merupakan vektor malaria sekunder (Utari dkk., 2002). Tempat perkembangbiakkan An. subpictus bervariasi, larva dapat hidup di air jernih maupun air keruh, di air tawar maupun air payau. Larva An. subpictus sering ditemukan bersama dengan larva An. sundaicus di lagun dan bersama An. aconitus di persawahan. Di beberapa daerah pantai Bali, An. subpictus dan An. sundaicus sering ditemukan di kolam ikan buatan (Soekirno, 1983). Di Sulawesi, walaupun sering terdapat bersama-sama, jumlah larva An. subpictus selalu jauh lebih banyak daripada An. sundaicus. Di daerah endemik malaria Lombok dan Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, nyamuk An. subpictus merupakan spesies yang dominan sepanjang tahun (Siregar, 1995). Perbedaan kemampuan An. subpictus sebagai vektor malaria dan variasi tempat perkembangbiakkannya di Indonesia, mendukung hipotesis bahwa An. subpictus memiliki variasi genetik dan
112

Fauna Anopheles

morfologi. Variasi tersebut dapat diuji antara lain dengan teknik elektroforesis isozim dan pemeriksaan morfologi secara rinci (refined morphological examination).

KESIMPULAN
Spesies nyamuk yang ditemukan dan dominan di Desa Tapandullu adalah An. subpictus, hanya ditemukan pada penangkapan umpan orang dengan rata-rata MBR dalam rumah (UOD) 2,481, dan di luar rumah 5,259, dengan puncak kepadatannya jam 18.00-19.00. Kondisi perut nyamuk dominan un feed (86,27%), hasil pembedahan ovarium adalah dominan parous (PR UOD = 93,71% dan PR UOL = 89,93%). Tempat perkembangbiakkan yang ditemukan adalah lagun dengan kepadatan 109 larva per 51 cidukan, muara sungai kecil di tengah pemukiman dengan kepadatan 113 larava per 10 cidukan dan got terbuka dengan kepadatan larva 10 ekor per 7 cidukan. Di Desa Sumare tidak ditemukan spesies nyamuk yang dominan karena hanya ditemukan nyamuk An. vagus sebanyak 4 ekor (MBR=0,148) dan An. barbirostris sebanyak 1 ekor (MBR = 0,037) masing-masing pada penangkapan di luar rumah pada hari pertama, pada hari berikutnya tidak ditemukan lagi nyamuk Anopheles spp.

113

Fauna Anopheles

DAFTAR PUSATAKA
Arbani P.R. Malaria control in Indonesia. The Southeast Asian Journal of Tropical Medicine and Public Health 23 (Suppl. 4). 1992 : 29-37. Dinas Kesehatan Kabupaten Mamuju Profil Dinas Kesehatan kabupaten Mamuju Tahun 2009. Mamuju, 2010. Siregar, A.A. Laporan Survei Entomologi Propinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 1994/1995. Mataram: Sub Dinas Pencegahan Penyakit, Dinas Kesehatan Propinsi Daerah Tingkat I Nusa Tenggara Barat. 1995. Soekirno, M., Y.H. Bang, M. Sudomo, Tj.P. Pemayun, and G.A. Fleming 1983. Bionomic of Anopheles sundaicus and other anophelines associated with malaria in coastal areas of Bali, Indonesia. World Health Organization Document. WHO/VBC/83. 885. Geneva: WHO. Stojanovich,C.J.and Scoth, H., 1966, Illustrated mosquito Key of Vietnam Communicable Disease, Centre Atlanta, Georgia, 1966. 3033 ,1-158. Utari, C.S., F.A. Sudjadi, and N. Gesriantuti. 2002. Genetic analysis of Anopheles subpictus Grassi and Anopheles aconitus (Diptera: Culicidae) around Yogyakarta using RAPD-PCR. Programme & Abstract of International Seminar on Parasitology and the 9th Congress of the Indonesian Parasitic Disease Control Association. Bogor, Indonesia, 11- 12 September 2002. Vytilingam, I., Chiang, G.L. and Shing, K.I. Bionomic of important mosquito vektor in Malaysia. Southeast Asean. J. Trop.Public. Hlth, 1992 : 23 (4), 587-603.

114

Bab 9. Anopheles spp., Vektor Malaria yang Bersifat Local Specific Area
Mara Ipa, Endang Puji Astuti

PENDAHULUAN
Terjadinya malaria merupakan interaksi multi faktor antara penderita (host) sebagai sumber infeksi, Plasmodium spp. (agent) sebagai patogen penyakit, nyamuk Anopheles spp. sebagai perantara (vektor) dan faktor lingkungan yang mendukung terjadinya penularan. Malaria adalah penyakit yang bersifat local specific area karena kejadian penyakit dan penyebarannya sangat dipengaruhi oleh lingkungan, musim, perilaku masyarakat setempat, serta perilaku vektor penularnya. Selain local specific area malaria disebut juga disebut sebagai penyakit ekologis karena sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan yang memungkinkan nyamuk untuk berkembang biak dan berpotensi melakukan kontak dengan manusia dan menularkan parasit malaria.
115

Fauna Anopheles

Peranan Anopheles spp. sebagai vektor malaria, sudah sering dilaporkan dan dibuktikan melalui penemuan sporozoit pada pembedahan kelenjar ludah nyamuk atau dengan uji ELISA (Hardwood & James, 1979). Jumlah Anopheles yang telah diidentifikasi secara morfologi sebanyak 457 jenis, tetapi dengan ditemukannya spesies sibling yang secara morfologi tidak bisa dibedakan, maka diperkirakan jumlahnya mencapai 500 jenis. Distribusi Anopheles spp., bioekologi, dan peranannya sebagai vektor malaria sangat bervariasi dari daerah ke daerah. Oleh karena itu perilaku vektor malaria dan distribusinya, perlu terus diamati dengan baik secara individual maupun spesies kompleks (WHO,2007). Nyamuk Anopheles spp., sangat beragam daerah sebaran maupun bioekologinya. Penyebarannya mengikuti pola sebaran zoogeografi. Faktor-faktor lingkungan yang menentukan penyebaran nyamuk Anopheles spp. diantaranya adalah lingkungan fisik yang meliputi ketinggian tempat, pemanfaatan lahan, kondisi cuaca dan lingkungan mikro, berupa genangan air sebagai habitat perkembangbiakan. Berdasarkan tempat perkembangbiakannya, Anopheles spp. dibedakan menjadi 3 zona topografi yaitu zona air payau, dataran pantai dan bukit/ pegunungan (Dit P2B2, 2011).

116

Fauna Anopheles

SEBARAN FAUNA ANOPHELES SPP.


Selama periode 1919 sampai tahun 2009, ditemukan 25 Anopheles spp. positif membawa parasit malaria menunjukkan perbedaan spesifik. Spesifikasi tersebut dipengaruhi oleh letak geografis Indonesia sebagai daerah kepulauan yang terletak antara benua Asia dan Australia, sehingga sebaran nyamuk mengikuti pola sebaran hewan yang dikelompokkan menjadi daerah oriental dan daerah australasian. Bonne-Wepster (1953) menyatakan bahwa garis perbatasan kelompok sebaran Anopheles spp. terletak antara pulau Halmahera, Pulau Seram dan Papua. Di bagian barat terdapat garis Weber yang membatasi kepulauan Maluku dengan Pulau Sulawesi. Di sebelah barat Pulau Sulawesi terdapat garis Wallace yang menuju selatan melalui Selat Makasar kemudian menuju Selat Lombok (Gambar 9.1). Hans, et al (2002) mempelajari pengaruh struktur lanskap terhadap kepadatan dan keragaman nyamuk Anopheles spp. Hasilnya menunjukkan bahwa lahan pertanian mempunyai struktur lanskap yang berukuran kecil dan sangat bervariasi bentuknya dibandingkan lokasi hutan. Hal ini mempengaruhi keragaman jenis Anopheles spp.

117

Fauna Anopheles

Gambar 9.1. Peta Penyebaran Anopheles spp. Vektor Malaria di Indonesia Sumber : Dit P2B2 Kemkes, RI.

Penelitian Ndoen, et al (2011), mengenai hubungan Anopheles spp. dengan topografi di Pulau Jawa menunjukkan bahwa di daerah pantai banyak ditemukan An. sundaicus dan An. tesselatus. Sedangkan An. maculatus, An. aconitus dan An. vagus ditemukan di daerah pantai dan perbukitan. Berbeda dengan An. subpictus, nyamuk An. annularis, An. indefinitus, An. kochi dan An. flavirostris hanya ditemukan didaerah perbukitan saja. Demikian pula dengan An. barbirostris ditemukan tidak hanya di daerah pantai namun juga ditemukan di daerah dataran tinggi (Gambar 9.2).

118

Fauna Anopheles

Gambar 9.2. Skema Distribusi Nyamuk Anopheles spp. Berdasarkan Karakteristik Topografi dan Penggunaan Lahan di Pulau Jawa Sumber : Ndoen, et al (2011)

HABITAT ANOPHELES SPP.


Spesies nyamuk Anopheles spp. memiliki karakteristik habitat perkembangbiakan yang berbedabeda pada setiap zona geografi (Sukowati, 2008). Habitat perkembangbiakan merupakan tempat perkembangbiakan nyamuk saat pra dewasa, mulai dari telur, larva dan pupa. Ada beberapa teori pembagian kelompok habitat larva Anopheles, Bruce-Chwatt (1985) mengklasifikasikan habitat larva dalam lima kelompok yaitu; 1) Air tawar yang menggenang permanen atau temporal seperti rawa-rawa yang terbuka luas atau daerah rawa

119

Fauna Anopheles

2)

3)

4)

5)

yang merupakan bagian dari danau, kolam, genangan air dan mata air. Kumpulan air tawar yang sifatnya sementara seperti genangan air terbuka di lapangan dan bekas tapak kaki bintang. Air yang mengalir permanen atau semi permanen seperti sungai yang terbuka dengena vegetasi, air yang mengalir dari selokan. Tempat penampungan air alami seperti lubang pada batu, pohon,lubang buatan hewan dan tempat penampungan air buatan manusia seperti kaleng, ban, tempurung kelapa. Air payau seperti rawa-rawa pasang surut.

Habitat perkembangbiakan Anopheles spp. berbeda di beberapa wilayah Indonesia di Indonesia antara lain :

120

Tabel 9.1. Distribusi Bionomik Anopheles spp. di Indonesia No. Spesies 1 Anopheles sundaicus 2 Anopheles subpictus Anopheles aconitus Anopheles barbirostris Distribusi Habitat Jawa, Bali, NTT, NTB, Lagun berlumut kena sinar Kalimantan (pantai). Salinity 12-18 Jawa, Bali, NTT, NTB, Sama dengan sundaicus, Bengkulu, Sulawesi lebih toleran dengan salinity Jawa, Kalimantan, Sawah, Saluran irigasi NTT, NTB, Suma-tera, Sulawesi Jawa, Bali, Sumatera, Sawah, Saluran irigasi NTT, NTB, Sulawesi kolam, rawa-rawa Perilaku -Antropofilik -Aktif 22.00-01.00 -Rest: dlm rumah -Zoofilik -Aktif 22.00-01.00 -Rest: dlm rumah -Antrho/Zoofilik -Aktif 20.00-22.00 -Rest: tebing sungai -Antrho/Zoofilik -Aktif 23.00-05.00 -Rest: dlm rumah, pohon kopi, nanas -Zoofilik -Aktif 21.00-03.00 -Rest: dlm rumah, pohon kopi, tebing 121

Anopheles maculatus

Sumatera, Jawa, Bali, sungai kecil/mata air NTT, NTB, pegunungan yang kena Kalimantan, Sulawesi sinar, ada tanaman selada

Fauna Anopheles

No. Spesies 6 Anopheles balabacensis 7 Anopheles letifer

Distribusi Sumatera, Jawa, Kalimantan

Habitat Air tawar dalam hutan, pinggiran sungai

Perilaku - Antropofilik - Aktif 18.00-04.00 - Rest: pohon salak - Antro/zoofilik - Aktif 18.00-23.00 - Rest: -Antrho/Zoofilik - Aktif 22.00-24.00 - Rest: teduh -Antrho/Zoofilik - Aktif 19.00-21.00 - Rest: teduh - Zoofilik - Aktif 23.00-24.00 - Zoofilik - Aktif 21.00-23.00

Anopheles sinensis Anopheles nigerrimus Anopheles annullaris Anopheles vagus

10

23

Kalimantan, Sumatera Genangan air dalam hutan yang terlindung sinar matahari,rawa-rawa Kalimantan, Sumatera Sawah, kolam terbuka, rawa-rawa Kalimantan, Sawah, rawa & air mengalir Sumatera, Sulawesi perlahan, kolam yang berumput, juga air payau Sumatera, Sawah, Kalimantan, Sulawesi, kolam ikan air tawar NTT, NTB Sumatera s/d Papua Air kotor agak berlumpur, Kubangan, kolam, Saluran irigasi

122

Fauna Anopheles

Distribusi Habitat Perilaku Sumatera s/d Maluku Sawah, kobakan, air - Zoofilik - Aktif 18.00-19.00 mengalir, kolam, dapat juga air payau 25 Anopheles Sumatera, Kalimantan Rawa di hutan terlindung - Antro/Zoofilik umbrosus dari sinar matahari Sumber: materi pelatihan management malaria, Subdit Malaria, Direktorat PPBB, Ditjen PP&PL.

No. Spesies 24 Anopheles tessellatus

123

Beberapa penelitian serupa mengenai habitat perkembangbiakan Anopheles spp. menunjukkan hasil yang serupa yaitu : a. Anopheles sundaicus Nyamuk An. sundaicus merupakan vektor malaria yang signifikan di Indonesia, berada di wilayah pantai. Spesies ini terdapat di Sumatra, Kalimantan, Jawa bagian selatan, Madura, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku dan Bali, tetapi tidak begitu banyak ditemukan di Maluku dan Papua. Jentiknya ditemukan pada air payau yang biasanya terdapat tumbuh-tumbuhan enteromopha, chetomorpha dengan kadar garam adalah 1,2 sampai 1,8%. Di Sumatra jentik ditemukan pada air tawar seperti di Mandailing dengan ketinggian 210 meter dari permukaan air laut dan Danau Toba pada ketinggian 1000 meter. b. Anopheles aconitus Di Indonesia, nyamuk An. aconitus ditemukan hampir di seluruh kepulauan, kecuali Maluku dan Irian. Biasanya dijumpai di dataran rendah tetapi lebih banyak di daerah kaki gunung pada ketinggian 400-1000 meter dengan persawahan bertingkat. Nyamuk ini merupakan vektor pada daerah-daerah tertentu di Indonesia, terutama di Tapanuli, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Bali.

124

Fauna Anopheles

c. Anopheles barbirostris Spesies ini terdapat di seluruh Indonesia, baik di dataran tinggi maupun di dataran rendah. Jentik biasanya terdapat dalam air yang jernih, alirannya tidak begitu cepat, ada tumbuh-tumbuhan air dan pada tempat yang agak teduh seperti sawah dan parit. Nyamuk An. barbirostris di Nusa Tenggara Timur telah dikonfirmasi sebagai vektor malaria, demikian juga di Sulawesi, Bali, Kepulauan Seribu Jakarta, Banten (Jawa Barat), Nias (Sumatera utara) dan Lampung. Daerah pantai di Timor Barat merupakan habitatnya An. barbirostris, sedangkan di Pulau Jawa banyak terdapat di daerah dataran tinggi. Nyamuk An. barbirostris berkembang biak di rawa, lagun, kolam ikan air tawar, tambak yang diabaikan, selokan dan sungai; juga ditemukan di daerah dengan elevasi yang lebih tinggi, lahan sawah, kedalaman air relatif dangkal, suhu air tinggi, konsentrasi pH dan salinitas tinggi, dan jaraknya rata-rata jauh dari pemukiman penduduk. d. Anopheles kochi Nyamuk An. kochi terdapat diseluruh Indonesia, kecuali Irian. Jentik biasanya ditemukan pada tempat perindukan terbuka seperti genangan air, bekas tapak kaki kerbau, kubangan, dan sawah yang siap ditanami.

125

Fauna Anopheles

e. Anopheles maculatus Penyebaran nyamuk An. maculatus di Indonesia sangat luas, kecuali di Maluku dan Irian. Spesies ini terdapat didaerah pengunungan sampai ketinggian 1.600 meter diatas permukaan air laut. Jentik ditemukan pada air yang jernih dan banyak kena sinar matahari. f. Anopheles subpictus Nyamuk An. subpictus terdapat di seluruh wilayah Indonesia. Nyamuk ini dapat dibedakan menjadi dua spesies yaitu : 1) An. subpictus subpictus Jentik ditemukan di dataran rendah, kadang-kadang ditemukan dalam air payau dengan kadar garam tinggi. 2) An. subpictus malayensis Spesies ini ditemukan pada dataran rendah sampai dataran tinggi. Jentik ditemukan pada air tawar, pada kolam yang penuh dengan rumput pada selokan dan parit. g. Anopheles balabacensis Spesies nyamuk An. balabacensis terdapat di Purwakarta, Jawa Barat, Balikpapan, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan. Jentik ditemukan pada genangan air bekas tapak binatang, pada kubangan bekas roda dan pada parit yang aliran airnya terhenti.

126

Fauna Anopheles

h. Anopheles annularis Nyamuk An. annularis terdapat di daerah perbukitan, terutama di Jawa. Hal ini mirip dengan penelitian lain yang menemukan An. annularis di persawahan, rawa dan lubang bervegetasi. An. annularis juga ditemukan di Lampung, namun belum dikonfirmasi sebagai vektor malaria. Hasil penelitian yang sama juga di temukan oleh Ompusungu et al (1994), bahwa An. annularis bukanlah vektor malaria potensial di Flores, Nusa Tenggara Timor.

KESIMPULAN
1. Nyamuk Anopheles spp. sebagai vektor malaria mempunyai karakteristik habitat yang berbeda-beda sesuai topografinya, berkembang biak di persawahan, perbukitan/hutan dan pantai/aliran sungai. 2. Spesifikasi tempat berkembang biak Anopheles spp. sangat penting diketahui oleh pengambil keputusan sebagai dasar pertimbangan untuk menentukan intervensi dalam pengendalian vektor malaria yang lebih efektif.

127

Fauna Anopheles

DAFTAR PUSTAKA
B2P2VRP, 2011. Kemenkes RI. Atlas Vektor Penyakit di Indonesia, Jakarta Bonne-Wepster, J. & Swellengrebel, 1953. N.H. The Anopheline Mosquitoes of The Indo-Australian Region. J.H de Bussy, Amsterdam Bruce-Chwatt, L.J., 1985. Essential Malariology. Second Edition. Oxford, Alden Press, London Direktorat Pengendalian Penyakit Bersumber Binatang, Kemenkes RI., 2011. Epidemiologi Malaria di Indonesia. Buletin Jendela Data dan Informasi: No 1 2011, Jakarta Hardwood RF, James MT., 1979. Entomology in Human and Animal Health. Macmillan Publishing.Co.Inc.USA Mulyadi, 2010. Distribusi Spasial dan Karakteristik Habitat Perkembangbiakan Anopheles spp serta Peranannya dalam Penularan Malaria di Desa Doro Kabupaten Halmahera Selatan Provinsi Maluku utara. Tesis. Institut Pertanian Bogor Ndoen et al., 2010. Relationships Between Anopheline Mosquitoes And Topography In West Timor And Java, Indonesia. Malaria Journal 2010, 9 : 242. Diunduh 16 Juli 2013. http://www.malariajournal.com Ompusunggu S, et al., 1994. Pemberantasan Malaria di Kabupaten Sikka. Cermin Dunia Kedokteran Sandosham AA, Thomas V., 1983. Malariology, With Special Reference to Malaya. Singapore University Press, Singapore 128

Fauna Anopheles Sukowati S., 2008. Masalah Keragaman Spesies Vektor Malaria dan Cara Pengendalian di Indonesia. Orasi Pengukuhan Profesor Riset Bidang Entomologi. Badan Litbangkes. Depkes RI., Jakarta WHO., 2007. Revised Malaria Control Strategy and Implementary Report of an Inter Country Meeting. Chiangmai, Thailand

129

Fauna Anopheles

130

Segera Terbit! Buku Mengenal FILARIASIS; Penyakit Tropis yang Terabaikan di Jawa Barat Hasil Kolaborasi Health Advocacy dengan Loka Litbang P2B2 Ciamis

131

Health Advocacy
adalah wadah terbuka bagi setiap orang/lembaga yang bersedia menjadi provokator untuk mewujudkan kesempatan yang sama bagi setiap orang dalam mendapatkan pelayanan kesehatan yang berkualitas

Visi dan Misi


Visi yang dikembangkan oleh Health Advocacy ini adalah mampu memberikan pencerahan pada pembangunan kesehatan secara holistik dalam berbagai sudut pandang keilmuan. Sedang misi yang diemban oleh Health Advocacy adalah : Memacu pengembangan kebijakan sistem kesehatan daerah Memberikan overview dan advokasi pengembangan dan pelaksanaan manajemen kesehatan daerah Melakukan upaya pelaksanaan capacity building stake holder pengelola pembangunan kesehatan daerah Melakukan upaya pemberdayaan masyarakat grass root dalam pelaksanaan pembangunan kesehatan daerah.

132