Anda di halaman 1dari 10

PARALISIS PERIODIK

Ariyo Ryadi Rangga Putra 08 - 028 Dosen Pembimbing : dr. Ayub L. Pattinama, SpS

Kelumpuhan keempat anggota badan yang bersifat LMN. Patofisiologinya masih belum jelas. Hubungan erat dengan ion kalium. Dikenal 3 macam paralisis periodic, antara lain :
Paralisis periodic hipokalemik familial. Paralisis periodic hiperkalemik familial. Paralisis periodic normokalemik familial.

Hipokalemik

Setelah istirahat, makan makanan tinggi karbohidrat, atau pada iklim dingin Beberapa jam sampai 2-3 hari. Kadar kalium didalam cenderung minimal (< 3 mEk/L). Frekuensi serangan harian hingga tahunan. Dimulai saat remaja tetapi dapat terjadi sebelum umur 10 tahun.

Hiperkalemik

Setelah bekerja. Sebagian disertai serangan miotonia. Berlangsung tidak lama ( 1-2 jam), lebih sering, dan lebih berat. Serangan biasa muncul saat anak anak. Kadar kalium serum cenderung normal atau tinggi (> 4,2 mE/L)

Normokalemik

Menyerupai jenis hipokalemik, tetapi berlangsung lebih lama. Paralisis sering bersifat total. Pemberian kalium memperburuk keadaan Pemberian natrium menghilangkan paralisis

FAKTOR PENYEBAB

PP primer karena gangguan genetic (jarang) PP sekunder retensi atau pelepasan kalium yang sangat berlebihan.

PP Primer
Dominan otosomal Ditemukan pada anak laki-laki terutama usia 5 dan 16 tahun. Etiologi : makanan kaya karbohidrat, istirahat lama setelah latihan dan bila terkena hawa dingin. Intensitas dan ekstensitas kelumpuhan sangat bervariasi Terbatas pada otot-otot gerak proksimal / difus. Lama serangan 4-6 jam, terkadang sehari penuh. Kasus berat : reflex tendon menghilang dan otot-otot membengkak. Serangan ulangan yang sering kelemahan menetap

PP Sekunder
Kehilangan kalium melalui saluran cerna atau saluran kencing. PP hipokalemik pada pasien orang asia berhubungan dengan hipertiroidisme. PP hiperkalemik dikaitkan pada insufisiensi ginjal/anak ginjal atau terapi spironolakton

Diagnosis
Gambaran klinis yang karakteristik dan riwayat keluarga yang positif. Kadar kalium pada waktu serangan bisa menurun mencapai kadar 1,5 mmol per liter. EKG : bradikardia, PR dan interval QT memanjang serta gelombang T yang rata. Tes untuk mengetahui adanya PP primer ialah dengan memberikan per oral 2 g per kg glucose atau penyuntikan 30 U insulin, maka setelah 2-3 jam akan timbul kelemahan dan hipokalemi.

Terapi
Kalium klorida 5 10 g per oral setiap kali dan boleh diulangi. Untuk mencegah serangan dianjurkan mengurangi pemberian natrium dan suplementasi kalium.

Asetasolamid.

Bentuk PP hiperkalemik
Timbul pada usia yang sangat dini bahkan pada bayi-bayi. Serangan yang berat sama halnya seperti bentuk hipokalemik dapat berlangsung beberapa jam. Diagnosis :

Pemeriksaan EKG Kadar kalium dalam darah Uji diagnosis dengan pemberian per oral 2-5 g KCL sesudah latihan jasmani dapat menmbulkan serangan.

Pengobatan dilakukan hanya pada kasus-kasus yang berat dengan pemberian 2 g/kgBB glukosa per oral ataupun intravena dan 10-20 unit insulin subkutan. Untuk prevensi harus dihindari udara dingin.

Bentuk PP normokalemik ditemukan pada beberapa keluarga dan sifat-sifat klinis tak berbeda dengan bentukbentuk yang lain. Selama serangan terjadi natriuresis yang meningkat dan kaliuresis yang menurun tanpa ada perubahan kadar didalam darah.

TERAPI
Pengobatan PP sekunder harus diarahkan pada pengobatan penyakit primernya. Pemberian kalium PP hipokalemik. Pemberian glucose intravena dan insulin PP hiperkalemik. Kadangkala juga dilakukan dialysis peritoneal.