Anda di halaman 1dari 38

Mikrobiologi Farmasi

Nita Rusdiana M.Sc., Apt

PERTEMUAN 3 Mikroorganisme Eukariot: Fungi, alga, Lichen, dan protozoa

FUNGI
Morfologi fungi Reproduksi fungi Fisiologi fungi Klasifikasi fungi Kapang lendir Kapang air

Fungi organisme kemoheterotrof yang memerlukan senyawa organik untuk nutrisinya (sumber karbon dan energi) Mikologi ilmu yang mempelajari struktur sebagai dasar identifikasi fungi, mengekplorasi daur hidup dan mempelajari kebutuhan nutrisi fungi.

Saprofit
- Bila sumber nutrisi diperoleh dari bahan organik mati. - Dekomposisi sisa tumbuhan dan hewan yang kompleks dan menguraikannya menjadi zat yang lebih sederhana - Bersifat menguntungkan

Mikoriza
- Fungi dapat bersimbiosis dengan akar tanaman tertentu yang membantu penyerapan air dan mineral tanah ole akar.

Parasit
- Memperoleh senyawa organik dari organism hidup. Fungi bersifat mrugikan karna mneimbulkan pnyakit pada manusia, hewan dan tanaman.

Morfologi fungi
MULTISELULER

Kapang

Aerob sejati Berbentuk filamen yang disebut hifa. Kumpulan hifa disebut miselium. Berbentuk filamen melalui spora baik spora seksual maupun aseksual

UNISELULER

Khamir

Fakultatif Berbentuk ovoid atau spheroid. Kadang dapat membentuk miselium semu. Perbannyakan aseksual umumnya melalui tunas multilateral maupun polar. Perbanyakan seksual menghasilkan askospora

Tiga macam morfologi hifa

Kapang atau khamir??

Macam-macam proses reproduksi fungi

bagian dari spora

Macam-macam spora aseksual


1. 2. 3. 4. 5. Konidiospora Sporangiospora Arthrospora Klamidospora Blastospora

Beberapa jenis spora seksual


1. 2. 3. 4. Askospora Basidiospora Zigospora Oospora

Kondisi lingkungan yang dibutuhkan fungi


1. 2. 3. 4. 5. 6. Kondisi kelembaban tinggi Persediaan bahan organik Oksigen Lingkungan banyak mengandung gula Tekanan osmotik yang tinggi Kondisi asam yang tidak menguntungkan bagi pertumbuhan bakteri.

Cari perbedaan fungi dan bakteri berdasarkan lingkungan dan nutrisi..!!

Klasifikasi fungi
1. 2. 3. 4. Phycomycetes Ascomycetes Basidiomycetes Deutromycetes

1. Phycomycetes
Terbagi menjadi 6 kelas, yaitu: -Cytridiomycetes - Hypocytridiomycetes - Oomycetes - Plasmodiophormycetes - Trichomycetes - Zygomycetes Tidak punya septa

2. Ascomycetes
Fungi berkantung membentuk satu atau lebih (umumnya delapan). spora seksual dalam sel ber bentuk kantung yang disebut askus. Spora aseksual yang diproduksi ascomycetes seringkali berupa mikronidia bersel tunggal. Ascomycetes hidup sbg saprofit. Sbg parasit, contoh : Piedraia hortai

Sbg khamir bersel tunggal, contoh : Saccharomyces

3. Basidiomycetes

Hifa bersepta Banyak diantaranya yang bersifat toksik dan menyebabkan kematian akibat mikotoksin yang dihasilkan

4. Deutromycetes

Kapang lendir ??

Kapang lendir
Bertekstur basah, gelatin, berlendir, mengkilat dan menyerupai kapang. Berwarna putih, namun sebagian besar berwarna kuning atau merah. Terdapat ciri tumbuhan dan hewan dalam daur hidupnya. Punya kemampuan berpindah tempat, kebiasaan makan yang serupa dengan amoeba, dan menelan nahan organik dan bakteri seperti protozoa. Struktur reproduksinya menyerupai tumbuhan yaitu menghasilkan spora yang terbungkus dinding yang nyata. Sebagai dekomposer atau pengurai.

Mendapatkan nutrisi dari organisme mati atau sisa organisme mati.


Banyak ditemukan di tanah basah, gelondongan kayu yang membusuk, daun yang gugur, dan bahan organik yang didekomposisi di tempat lembab.

Tiga kelompok kapang lendir


1. Kapang lendir sejati/kapang lendir plasmodial (Filum Myxomycota) 2. Kapang lendir jaring (Filum Labyrinthulomycota) 3. Kapang lendir seluler (Filum Acracsiomycota)

Kapang air ???


Organisme serupa kapang yang tersusun atas sel-sel dengan filamen yang bercabang-cabang Hidup sebagai dekomposer ataupun parasit yang tumbuh di perairan tawar atau pada hewan dan tumbuhan yang membusuk.

Dua kelompok kapang air


1. Filum Oomycota 2. Filum Chytridiomycota

Alga
Definisi alga Struktur vegetatif alga Daur hidup alga Fisiologi alga Klasifikasi alga

Definisi alga
Merupakan organisme eukariotik fotoautotrof. Berfotosintesis, tapi beda dengan jaringan tanaman karena tidak punya akar, batang dan daun. Mendapatkan energi dari fotosintesis dan menghasilkan oksigen.

Sebagian besar warna alga dipengaruhi oleh klorofil a (pigmen penyerap cahaya).
Pigmen fotosintesis dikenal sebagai karotenoid (hidrokarbon lurus berwarna kuning, jingga atau merah yang tidak larut air) dan fikobilin (kompleks pigmen berwarna biru atau merah yang larut dalam air). Struktur reproduktif alga berupa satu sel gamet yang disebut gametangia, sedang gamet pada tanaman merukan gametangia multiseluler.

Empat tipe alga berdasarkan struktur tubuh


1. Alga uniseluler 2. Alga kolonial

3. Alga berfilamen

4. Alga multiseluler

Daur hidup alga

Fisiologi alga
- Merupakan organisme eukariotik heterotrof
- Hidup di perairan, tanah lembab, pepagan pohon, batuan dan salju/es. Hanya sebagian besar hidup di perairan (laut atau tawar) tergantung pada keadaan nutrisi, panjang gelombang cahaya dan permukaan substrat untuk tumbuh. - Alga mempunyai 3 macam pigmen fotosintetik yaitu klorofil, karotenoid, dan fikobilin. Semua pigmen fotosintesis ini terdapat pada kloroplast. - Ada dua macam karotenoid, yaitu karoten dan xantofil. - Ada dua macam fikobilin yaitu fikosianin dan fikoeritrin.

- Hasil fotosintesis alga disimpan sebagai produk cadangan makanan dalam bentuk granul dalam selnya. Misalnya, alga hijau biru menyimpan hasil fotosintesisnya dalam bentuk pati. Beberapa alga lain menyimpan hasil fotosintesis dalam bentuk minyak/lemak.

15 filum alga
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

Cyanophyta (Cyanobacteria, alga hijau-biru) Rhodophyta (alga merah) Euglenophyta (Euglenoid) Cryptophyta (Cryptomonad) Pyrrophyta (Dinoflagelata) Raphidophyta Haptophyta (Prymnesiophyta) Chrysophyta (alga cokelat keemasan) Xanthophyta (Tribophyta, alga hijau-kuning) Chlorophyta (alga hijau) Eustigmatophyta Phaeophyta (Fucophyta, alga cokelat) Prasinophyta Baccilariophyta (diatom) Glaucophyta

TUGAS 15 filum alga, dikumpulkan sekarang kirim ke nita.rusdiana@icloud.com


Bagian subject tulis : NAMA (matkul Mikrobiologi) Silakan cari informasi tentang : 1. Fisiologi alga 2. Penyebab dan fungsi pigmen alga 3. Hasil fotosisntesis dalam bentuk apa dan disimpan dimana 4. Contoh alga 5. Manfaat alga

LICHEN
Lichen atau lumut kerak adalah organisme yang terdiri atas kombinasi alga hijau-biru (Cyanobacteria) dan fungi yaitu kapang, merupakan simbiosis mutualisme. Alga dari genus Trentepohlia dan Nostoc Kapang : Ascomycetes dan Basidiomycetes

Tiga bentuk morfologi lichen


1. Lichen cructose Tumbuh kearah substrat dan membentuk kerak 2. Lichen foliose Morfologi serupa daun dan tumbuh menyerupai lembaran daun 3. Lichen fruticose

Morfologi serupa rumpun dan mempunyai pemanjangan seperti jari

Struktur lichen

PROTOZOA
Hewan pertama, yang menunjukkan bahwa organisme ini memiliki kebutuhan nutrisi yang serupa dengan hewan. Merupakan organisme eukariotik uniseluler, bersifat kemoheterotrofik (nonfotosintesis), dan tidak memiliki dinding sel. Parasit, untuk mendapatkan makanan, protozoa harus bereproduksi dari satu inang ke inang lainnya.

Reproduksi aseksual protozoa


1. Scizogoni 2. pertunasan

Nutrisi protozoa
Seluruh protozoa hidup di daerah berkadar air tinggi. Beberapa protozoa mentransfor makanan melalui membran plasma, namun beberapa protozoa memiliki struktur penutup protektif atau pelikel, sehingga memerlukan struktur khusus untuk mentransfor makanan. Cilliata mengambil makanan dengan melambaikan silia didepan struktur terbuka serrupa mulut yang disebut sitostom Amoeba menelan makanan dengan mengelilingi makanan menggunakan pseudopodia dan memfagositosis makanan tersebut. Pencernaan makanan di vakuola bermembran Bahan buangan dikeluarkan melalui membran plasma atau pori anal.

Klasifikasi protozoa
1. Filum Mastigophora (flagelata), bergerak menggunakan flagela

2. Filum sarcodina, bergerak menggunakan pseudopodia


3. Filum Ciliophora (ciliata), bergerak menggunakan cilia 4. Filum Sporozoa (apicomplexa), tidak memiliki anggota gerak dan membentuk spora nonmotil