Anda di halaman 1dari 3

investigasi kematian mendadak membutuhkan interogasi para saksi dan anggota keluarga almarhum.

Para dokteryang meninterograsi dari tim penyelamat yang berusaha mengresusitasi juga berguna. Gejala terakhir sebelum kematian dan sejarah riwayat penyakit terdahulu harus dicari. Gejala Predormal sering kali merupakan gejala non-spesifik, dan bahkan sering menunjukkan iskemia (nyeri dada), tachyarrhytmia (palpitasi), atau gejala gagal jantung kongestif (dyspnea) hanya dapat dianggap sugestif(D.P.Zipes HJJ Willens:: 1998). kematian mendadak lainnya dalam keluarga harus dicatat. Alergi mungkin harus dicari karena beberapa kematian mendadak disebabkan anafilaksis. Antara kematian mendadak saat istirahat dan selama adanya usaha bernafas sangat penting ditentukan, karena beberapa arrhitmia mematikan dipicu oleh catechololamines selama aktivitas stres. Namun pada kenyataannya, sebagian besar kematian mendadak terjadi pada saat istirahat (67%) dari kasus menurut studi kematian mendadak (J.J.M. de Vreede Swagemaker, et al: 1997) Jenis obat akhirnya diambil oleh penurunan dapat menyebabkan penyakit tertentu terkait dengan kematian mendadak, seperti epilepsy, apakah obat antiepilepsi ditemukan. obat merangsang diperoleh interval QT memanjang juga harus dicari, seperti obat anti arrhytmic, obat psikotropika (antidepresan, beberapa neuroleptik) dan antibiotik sindrom tersebut harus dibawa sebagai kemungkinan penyebab kematian mendadak pada pasien psikiatri. (Geoffroy Lorin de la Grandmaison; 2006) pemeriksaan eksternal dapat menemukan tanda-tanda klinis penyakit, seperti penyakit alkohol, di mana pasien terjadi peningkatan risiko kematian mendadak. Trauma lesi seperti kanal costusions dapat ditemukan, terutama pada musim gugur kasus setelah kehilangan kesadaran. Trauma karena resusitasi juga dapat ditemukan. Dalam beberapa kematian, hilangnya kesadaran mungkin menjadi asal dari kematian kekerasan dalam kasus tenggelam atau kecelakaan lalu lintas mobil. kematian mendadak terutama pada yang muda selalu membutuhkan otopsi forensik sistemik termasuk analisis yang toksikologi dan dilakukan oleh setidaknya satu ahli patologi forensik terampil. Memang, toksikologi sangat penting karena dua alasan. pertama, untuk mengecualikan untuk menghindari penyebab keracunan, kedua untuk membantu untuk seperti kokain atau amphetamine-induced cardiomyopathy yang dapat beresporensible untuk kematian mendadak. Test rambut diperlukan bahkan jika tidak ada atau dosis obat yang terdeteksi dalam darah, untuk menunjukkan sejarah masa lalu dari penyalahgunaan narkoba. hasilnya harus dibandingkan dengan temuan patologis jantung sugestif kokain atau amfetamin toksisitas kronis jantung, seperti asosiasi fibrosis microfocal, nekrosis kontraksi band dan hipertrofi kardiomiosit. Toksisitas jantung dari abusse anabolic steroid juga harus diperhitungkan(S.B. Karch:2002). mayoritas kematian mendadak pada pasien meninggal akibat cardiovaskler disease.CAD termasuk infrk miokard akut, trombosis dan stenosis koroner kelas

tinggi (> 75%) karena atheroma masih merupakan penyebab utama kematian pada orang berusia > 35 tahun. Dari sudut pandang patologis, CAD menunjukkan plak aterosklerosis dan / atau trombosis, 80% dari kematian jantung mendadak disebabkan oleh CAD. Cardiomyopathies lebih sering ditemui pada orang berusia kurang dari 35 tahun. selain cardiomyophaty hipertrofik, salah satu cardiomyopathies paling sering diungkapkan oleh kematian mendadak saat ini adalah ventrikel kanan cardiomyopathy (RVC)(P.Fornes, et al: 1993). penyakit paru didominasi oleh emboli paru dan serangan asma. Penyakit saraf terutama diwakili oleh pendarahan otak dan epilepsi. Sebab-sebab kematian ditentukan setelah melalui pemeriksaan post mortem , sekitar 5% dari kasus (G.L.de la Grandmaison:2002)

Kombinasi dari faktor anatomi atau fungsional, peristiwa sementara yang mengacaukan keseimbangan dalam miokardium dan mekanisme yang mendasari aritmia berpotensi memicu kematian jantung mendadak .Kematian tergantung usia dan mungkin akut atau kronis. misalnya, kombinazi antara CAD, sudah ada jalur akibat infark dan hipokalemia jantung mendadak. Dianggap mekanisme yang dominan bertanggung jawab untuk fibrilasi ventrikel. Perubahan regional dalam autonomi serta aktivitas dipicu karena depolarisasi. (Geoffroy Lorin de la Grandmaison; 2006) Pada saat otopsi, penentuan penyebab kematian mungkin sangat mudah. Dalam kasus ini, contohnya, tentu cardiomyopathy mempunyai cirri khas. Meskipun tidak sulit, etiologi tepat dari cardiomyopathy membesar mungkin tetap tidak jelas, membutuhkan skrining komplemen untuk mengkonfirmasi genetic nature nya. Tapi beberapa kasusi, hanya pemeriksaan histologis lengkap semua organ dapat membantu untuk menemukan penyebab, seperti misalnya, kasus miokarditis limfositik aktif yang memiliki jantung mungkin tidak menunjukkan kelainan makroskopik. Sifat virus yang disarankan oleh aspek histologis miokarditis yang memerlukan investigasi lebih lanjut seperti amplifikasi untuk genom enterovirus oleh reverse transcriptase PCR(Geoffroy Lorin de la Grandmaison; 2006) tahun-tahun terakhir ini, banyak laporan kasus kematian mendadak tmenunjukkan penyebab langka kematian tiba-tiba yang beragam dan tidak selaluserangan jantung.4 Laporan-laporan kasus menekankan pentingnya otopsi lengkap yang menggunakan teknik pelengkap klasik, terutama teknik histologis dan neuropatologi, tetapi juga dalam beberapa kasusdengan menggunaan teknik yang lebih spesifik dilakukan pada pasien hidup seperti elektroforesis hemoglobin untuk diagnosis sindrom sel sabit (K.D.Hutchins:2001)

Dapus: G.L. de la Grandmaison. D.P.Zipes HJJ Willens. 1998. Sudden Cardiac Death Ciculation. Vol 98:23342351 J.J.M. de Vreede Swagemaker, et al.1997.Out of Hospital Cardiac Arrest I the 1990s: a population Based study in Meastrich Area on Incidence, characteristics and Survival. J Am Coll Vol 30;1500-1505 S.B. Karch.2002. Pathology of Drugs Abuse #rd ed.CRC press.pp183-187 P.Fornes, et al.1993, Suddenout of Hospital coronary death in Patient with No previous cardiac History: an analysis of 221 patient studied at autopsy. J Forensic Sci Vol 38;1081-1084 G.L.de la Grandmaison.2002. Sudden Adulth death: a medicolegal series of 77 cases between 1995 and 2002 . Med Sci. Law Vol 42: 225-232 K.D.Hutchins.200. Sudden unexpected death in a Patient with Splenic Sequestration and Sickle Cell-Beta+-Thalaseemia Syndrome. J Forensic Sci. Vol 46::412-414 Geoffroy Lorin de la Grandmaison. 2006. Is there Progress in the Autopsy diagnosis of Sudden Unexpected Deah in Adults. Vol 156:128-144