Anda di halaman 1dari 5

http://javaneze2land.wordpress.com/2010/11/04/analisis-swot-pt-telekomunikasi-indonesia-tbk/ http://gadingmahendradata.wordpress.com/2009/12/11/analisis-swot-dan-pestel-pt-telekomunikasiindonesia-tbk/ http://gadingmahendradata.wordpress.com/2009/12/11/analisis-swot-dan-pestel-pt-telekomunikasiindonesia-tbk/ http://www.telkom.co.id http://endifitri.files.wordpress.com/2011/07/tesis-strategi-bersaing-ef1.

pdf

profile Perusahaan Perseroan (Persero) PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk. (Telkom, Perseroan, Perusahaan,atau Kami) merupakan BUMN yang bergerak di bidang jasa layanan telekomunikasi dan jaringan di wilayah Indonesia dan karenanya tunduk pada hukum dan peraturan yang berlaku di negara ini. Dengan statusnya sebagai perusahaan milik negara yang sahamnya diperdagangkan di bursa saham, pemegang saham mayoritas Perusahaan adalah Pemerintah Republik Indonesia sedangkan sisanya dikuasai oleh publik. Saham Perusahaan diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia (BEI), New York Stock Exchange (NYSE), London Stock Exchange (LSE) dan public offering without listing (POWL) di Jepang. Layanan telekomunikasi dan jaringan Telkom sangat luas dan beragam meliputi layanan dasar telekomunikasi domestik dan internasional, baik menggunakan jaringan kabel, nirkabel tidak bergerak (Code Division Multiple Access atau CDMA) maupun Global System for Mobile Communication (GSM) serta layanan interkoneksi antar operator penyedia jaringan. Di luar layanan telekomunikasi, Telkom juga berbisnis di bidang Multimedia berupa konten dan aplikasi, melengkapi portofolio bisnis Perusahaan yang disebut TIME. Bisnis telekomunikasi adalah fundamental platform bisnis Perusahaan yang bersifat legacy, sedangkan portofolio bisnis lainnya disebut sebagai bisnis new wave yang mengarahkan Perusahaan untuk terus berinovasi pada produk berbasis kreatif digital. Hal tersebut mempertegas komitmen Telkom untuk terus meningkatkan pendapatan di dalam situasi persaingan bisnis di industri ini yang sangat terbuka. Adalah obsesi Perusahaan untuk secara berkelanjutan membantu mengembangkan usaha kecil dan menengah menjadi perusahaan dengan skala besar, dengan tetap mengutamakan peningkatan kesejahteraan masyarakat luas. Selain itu, Perusahaan juga terus melakukan diversifikasi usaha baik melalui merger ataupun akuisisi. Saat ini Perusahaan sedang memperkuat fundamental jaringan broadband di kawasan Indonesia Timur melalui proyek Palapa Ring sehingga dapat mewujudkan jaringan nasional yang kuat dengan nama Nusantara Super Highway. Komitmen Kami terhadap konektivitas dan mobilitas data yang handal dan terpercaya, mampu meningkatkan jumlah pelanggan broadband Kami menjadi 10,5 juta pelanggan per 31 Desember 2011, atau meningkat sebesar 64,3%. Sementara itu, pelanggan layanan seluler meningkat pesat sebesar 13,8% atau 13 juta pelanggan baru sehingga total pelanggan seluler menjadi 107 juta. Visi misi Visi Menjadi Perusahaan yang unggul dalam penyelenggaraan TIME di kawasan regional. Misi Menyediakan layanan TIME yang berkualitas tinggi dengan harga yang kompetitif. Menjadi model pengelolaan korporasi terbaik di Indonesia. Tujuan Menjadi posisi terdepan dengan memperkokoh bisnis legacy dan meningkatkan bisnis new wave untuk memperoleh 60% dari pendapatan industri pada tahun 2015. Inisiatif Strategi 1. Mengoptimalkan layanan POTS dan memperkuat infrastruktur broadband. 2. Mengkonsolidasikan dan mengembangkan bisnis sambungan telepon nirkabel tidak bergerak/Fixed Wireless Access (FWA) serta mengelola portofolio nirkabel.

3. 4. 5. 6. 7.

Mengintegrasikan Solusi Ekosistem Telkom Group. Berinvestasi di layanan Teknologi Informasi (TI). Berinvestasi di bisnis media dan edutainment. Berinvestasi pada peluang bisnis wholesale dan internasional yang strategis. Berinvestasi pada peluang domestik yang strategis dengan mengoptimalkan penggunaan aset yang dimiliki. 8. Mengintegrasikan Next Generation Network (NGN) dan Operational support system, Business support system, Customer support system and Enterprise relations management (OBCE). 9. Menyelaraskan struktur bisnis dengan pengelolaan portofolio. 10. Melakukan transformasi budaya Perusahaan STRATEGI PERUSAHAAN Pasar telekomunikasi Indonesia mempunyai tingkat penetrasi yang rendah untuk sambungan telepon tidak bergerak, penetrasi menengah ke atas untuk bisnis nirkabel (Seluler/GSM dan akses telepon tidak bergerak nirkabel), dan tingkat penetrasi rendah untuk bisnis pita lebar. TELKOM berharap bahwa bisnis pita lebar, dan layanan korporasi akan menjadi pendorong pertumbuhan berikutnya dan terus berlanjut untuk menawarkan peluang pertumbuhan di masa depan. TELKOM berharap bahwa layanan kabel tidak bergerak, nirkabel, pita lebar dan korporasi akan terus memberikan kontribusi yang besar kepada pendapatan operasi dalam waktu dekat ini. Untuk mendukung semua itu, TELKOM telah mengembangkan strategi bisnis guna mempertahankan pelanggan saat ini, menarik pelanggan baru dan merebut kembali pelanggan yang beralih kepada pesaing, dan terus melakukan penetrasi pasar melalui pengelolaan hubungan dengan pelanggan, kepemimpinan produk dan diversifikasi, harga yang bersaing, dan jalur distribusi satu pintu. Strategi ini bertumpu pada pertumbuhan pasar seperti pita lebar dan layanan korporasi yang merupakan strategi pertumbuhan yang mencakup "mempertahankan bisnis inti dengan mempertahankan pelanggan", "memanfaatkan sepenuhnya seluruh potensi produk TELKOMGroup" dan "memperluas lingkup penawaran dan kapasitas guna menelusuri peluang pertumbuhan di masa mendatang." Untuk bisnis nirkabel, strateginya adalah untuk menyelaraskan bisnis seluler dan telepon tidak bergerak nirkabel, sehingga sinergi yang maksimal dapat tercapai. Fokus untuk strategi bisnis telepon tidak bergerak kabel berbeda, yaitu pada produktivitas biaya, karena bisnis ini mengalami penurunan. Sebagai tambahan terhadap strategi yang fokus kepada memperkokoh bisnis inti, TELKOM juga berusaha mengembangkan area-area baru pertumbuhan sebagai langkah berikutnya dengan memasuki industri yang memiliki kedekatan, untuk meraih peluang di bidang layanan TI serta media dan bisnis edutainment. Seluruh strategi di atas dikembangkan untuk mendukung visi TELKOM "menjadi perusahaan InfoComm terkemuka di kawasan regional" dengan misi "menyediakan layanan InfoComm terpadu dan lengkap dengan kualitas terbaik dan harga kompetitif" dan "menjadi model pengelolaan korporasi terbaik di Indonesia". TELKOM juga berusaha mengembangkan area-area baru pertumbuhan sebagai langkah berikutnya dengan memasuki industri yang memiliki kedekatan, untuk meraih peluang di bidang layanan TI serta media dan bisnis edutainment Unsur-unsur utama strategi TELKOM adalah: Mengoptimalkan layanan jaringan telepon tidak bergerak kabel Menggabungkan & meningkatkan bisnis jaringan tidak bergerak nirkabel dan mengelola portofolio nirkabel investasi pada jaringan pita lebar Mengintegrasikan solusi enterprise dan berinvestasi di wholesale Mengintegrasikan Next Generation Network Mengembangkan layanan teknologi informasi, bisnis media dan edutainment dan industri-

industri yang memiliki kedekatan Meningkatkan Sinergi antara TELKOM dan Telkomsel Mempertahankan Keunggulan Telkomsel di Industri Seluler

pengendalian internal Pengendalian Internal dan Pengendalian Pengungkapan Konsistensi pada pengendalian dan prosedur pengungkapan sebagaimana uraian Kami di atas tentang komunikasi dan keterbukaan informasi akan terus Kami terapkan mengacu pada ketentuan SOA section 302. manajemen melakukan pengendalian dan prosedur pengungkapan termasuk, tanpa dibatasi meliputi pengendalian dan prosedur yang dirancang untuk memastikan bahwa informasi yang dipersyaratkan untuk diungkapkan di dalam laporan yang disampaikan atau diajukan berdasarkan Exchange Act telah dicatat, diproses, dirangkum dan dilaporkan dalam jangka waktu yang telah ditetapkan sesuai ketentuan dan format SEC, dan bahwa informasi tersebut dikumpulkan dan disampaikan kepada manajemen Perusahaan, termasuk direktur Utama dan direktur Keuangan, sebagaimana layaknya, untuk memungkinkan pengambilan keputusan yang tepat waktu atas pengungkapan yang dipersyaratkan. Laporan Manajemen Mengenai Pengendalian Internal Atas Pelaporan Keuangan manajemen Perusahaan bertanggung jawab untuk menerapkan dan melaksanakan pengendalian internal atas pelaporan keuangan secara memadai, sebagaimana didefinisikan dalam Exchange Act Rules 13a15(f) dan 15d-15(f). Pengendalian Internal atas pelaporan keuangan adalah suatu proses yang dirancang oleh, atau di bawah pengawasan direktur Utama dan direktur Keuangan, dan dilakukanolehdewandireksi,manajemen,danpersonillainnya untuk memberikan keyakinan yang memadai mengenai kehandalan pelaporan keuangan dan penyusunan laporan keuangan konsolidasian untuk keperluan eksternal sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum dan termasuk kebijakan dan prosedur yang: (1) berkaitan dengan pengelolaan pencatatan secara rinci, akurat dan wajar yang mencerminkan transaksi dan pelepasan aset Perusahaan; (2) memberikan keyakinan yang memadai bahwa transaksi dicatat secara semestinya untuk memungkinkan penyusunan Laporan Keuangan Konsolidasian berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum, dan bahwa pendapatan dan biaya Perusahaan diterima dan dikeluarkan hanya berdasarkan kewenangan manajemen dan direksi Perusahaan; dan (3) memberikan keyakinan yang memadai mengenai pencegahan atau deteksi secara tepat waktu dalam hal perolehan, penggunaan atau pelepasan aset Perusahaan yang tidak sah yang dapat memberikan dampak material terhadap Laporan Keuangan Konsolidasian. dengan keterbatasan yang ada, pengendalian internal atas pelaporan keuangan kemungkinan tidak dapat mencegah atau mendeteksi terjadinya salah saji. di samping itu, proyeksi atas evaluasi efektivitas pada masa mendatang mengandung risiko bahwa pengendalian mungkin menjadi tidak memadai karena perubahan kondisi, atau karena tingkat kepatuhan terhadap kebijakan atau prosedur mungkin menurun. Manajemen Perusahaan telah melakukan penilaian efektivitas pengendalian internal atas pelaporan keuangan Perusahaan pada tanggal 31 desember 2011. dalam melakukan penilaian, manajemen Perseroan menggunakan kriteria yang telah ditetapkan oleh Internal Control Integrated Framework yang dikeluarkan oleh Committee of Sponsoring Organizations of the Tradeway Commission (COSO). Berdasarkan penilaian ini, manajemen menyimpulkan bahwa hingga 31 desember 2011, pengendalian internal atas pelaporan keuangan Perseroan telah efektif. Laporan Atestasi Kantor Akuntan Publik Efektivitas pengendalian internal atas pelaporan keuangan Perusahaan pada tanggal 31 desember 2011 telah diaudit oleh KAP Tanudiredja, Wibisana & Rekan, kantor akuntan publik independen dan terdaftar sebagaimana dinyatakan dalam laporan mereka

tercantum dalam halaman F-3 dan F-4.