Anda di halaman 1dari 1

Aku Sebuah Telefon Bimbit Aku sebuah telefon bimbit. Nama aku Samsung.

Aku sebuah telefon bimbit yang bermodel paling terkini.Setelah siap dipasang, aku dan kawan-kawan dihantar ke sebuah kedai telefon bimbit yang terletak di Kuala Lumpur. Setibanya aku di kedai itu, aku dikeluarkan daripada kotak dan dipamerkan di dalam almari kaca. Kawan-kawan aku yang lain pula disimpan di dalam bilik stor. Aku berasa megah kerana mempunyai peluang untuk menayangkan diri. Pada suatu hari, datanglah seorang wanita. Dengan pandangan pertama sahaja, dia berjalan menuju ke arah aku. Dia tertarik dengan kecanggihan aku. Setelah membelek-belek tubuh aku beberapa ketika, wanita itu pun membuat keputusan untuk membeli aku dengan harga RM1999. Kini aku telah mempunyai tuan. Aku dibawa pulang ke rumahnya. Tuan aku sangat menyayangi aku. Ke mana sahaja dia pergi, aku tidak dilupakan. Dia menggunakan aku untuk menghubungi kawan-kawan dan keluarganya. Malang tidak berbau, aku telah rosak kerana terjatuh dari atas meja. Badanku pecah berderai. Tuanku telah membawa aku kedai untuk dibaiki tetapi aku tidak dapat diselamatkan lagi. Tuanku membawa aku pulang dan memasukkan aku ke dalam kotak. Kini aku hanya berada di dalam kotak. Aku berharap tuan tidak akan membuang aku walaupun tidak boleh digunakan ladi. Aku Sebuah Telefon Bimbit Aku sebuah telefon bimbit. Nama aku Samsung. Aku sebuah telefon bimbit yang bermodel paling terkini.Setelah siap dipasang, aku dan kawan-kawan dihantar ke sebuah kedai telefon bimbit yang terletak di Kuala Lumpur. Setibanya aku di kedai itu, aku dikeluarkan daripada kotak dan dipamerkan di dalam almari kaca. Kawan-kawan aku yang lain pula disimpan di dalam bilik stor. Aku berasa megah kerana mempunyai peluang untuk menayangkan diri. Pada suatu hari, datanglah seorang wanita. Dengan pandangan pertama sahaja, dia berjalan menuju ke arah aku. Dia tertarik dengan kecanggihan aku. Setelah membelek-belek tubuh aku beberapa ketika, wanita itu pun membuat keputusan untuk membeli aku dengan harga RM1999. Kini aku telah mempunyai tuan. Aku dibawa pulang ke rumahnya. Tuan aku sangat menyayangi aku. Ke mana sahaja dia pergi, aku tidak dilupakan. Dia menggunakan aku untuk menghubungi kawan-kawan dan keluarganya. Malang tidak berbau, aku telah rosak kerana terjatuh dari atas meja. Badanku pecah berderai. Tuanku telah membawa aku kedai untuk dibaiki tetapi aku tidak dapat diselamatkan lagi. Tuanku membawa aku pulang dan memasukkan aku ke dalam kotak. Kini aku hanya berada di dalam kotak. Aku berharap tuan tidak akan membuang aku walaupun tidak boleh digunakan ladi. Aku Sebuah Telefon Bimbit Aku sebuah telefon bimbit. Nama aku Samsung. Aku sebuah telefon bimbit yang bermodel paling terkini.Setelah siap dipasang, aku dan kawan-kawan dihantar ke sebuah kedai telefon bimbit yang terletak di Kuala Lumpur. Setibanya aku di kedai itu, aku dikeluarkan daripada kotak dan dipamerkan di dalam almari kaca. Kawan-kawan aku yang lain pula disimpan di dalam bilik stor. Aku berasa megah kerana mempunyai peluang untuk menayangkan diri. Pada suatu hari, datanglah seorang wanita. Dengan pandangan pertama sahaja, dia berjalan menuju ke arah aku. Dia tertarik dengan kecanggihan aku. Setelah membelek-belek tubuh aku beberapa ketika, wanita itu pun membuat keputusan untuk membeli aku dengan harga RM1999. Kini aku telah mempunyai tuan. Aku dibawa pulang ke rumahnya. Tuan aku sangat menyayangi aku. Ke mana sahaja dia pergi, aku tidak dilupakan. Dia menggunakan aku untuk menghubungi kawan-kawan dan keluarganya. Malang tidak berbau, aku telah rosak kerana terjatuh dari atas meja. Badanku pecah berderai. Tuanku telah membawa aku kedai untuk dibaiki tetapi aku tidak dapat diselamatkan lagi. Tuanku membawa aku pulang dan memasukkan aku ke dalam kotak. Kini aku hanya berada di dalam kotak. Aku berharap tuan tidak akan membuang aku walaupun tidak boleh digunakan ladi.