Anda di halaman 1dari 8

Dasar Teori : ALT / Alanin Aminotransferase, merupakan golongan enzim Transaminase (Nomor EC : 2.6.1.2).

ALT biasa dikenal dengan istilah lain yaitu SGOT (Serum Glutamic Pyruvic Transaminase). ALT banyak ditemukan dalam serum dan jaringan tubuh lainnya, namun keberadaan ALT banyak dihubungkan dengan liver / hati. Enzim ALT berfungsi mengkatalisis 2 bagian dari siklus Alanin. Fungsi ALT adalah mengkatalisis proses emindahan gugus amino dari senyawa Alanin menuju Alfa-keto Glutarat. Produk dari reaksi Transaminase ini bersifat reversibel dari Piruvat menjadi Alfa-keto Glutarat.

Enzim Alanin Aminotransferase dan enzim Trasnaminase lainnya membutuhkan Pyridoxin Phospate, suatu koenzim. Pyridoxin Fosfat ini akan diubah menjadi Asam Piridoksamin, sementara Asam Amino diubah menjadi Asam-alfa keto. Enzim ALT ini dapat digunakan untuk marker pemeriksaan pada liver, dikarenakan enzim ini diproduksi secara utama di hati. Dalam prosesnya, akan dilakukan pemeriksaan ALT(Alanin Aminotransferase) bersamaan dengan AST (Aspartat Aminotransferase). Dalam istilah klinik, dikenal istilah pemeriksaan SGPT (Serum Glutamic Pyruvic Transaminase) /SGOT (Serum Glutamic Oxaloacetic Transaminase). Bila terjadi elevasi dari kadar serum ALT (Alanin Aminotransferase) dan juga AST (Aspartat Aminotransferase) maka dapat dikatakan bahwa hati mengalami patologis / penyakit. Kondisi patologis yang bisa diperkirakan dari peningkatan kadar enzim ALT maupun AST diantaranya : a. Peningkatan kadar enzim yang sangat tinggi a) Infeksi virus Hepatitis akut. b) Kerusakan liver karena diinduksi oleh toksin (cth : Aflatoksin) dan obat obatan. c) Syok liver. Ischemic Hepatitis adalah suatu kondisi dimana suplai darah menurun ke liver sehingga terjadi kerusakan pada hepatosit. Perfusi pada liver enyebabkan penurunan tekanan darah sehingga terjadi syok liver. Selain itu sickle cell anemia dan thrombosis pada arteri hepatik juga bisa sebabkan penyakit ini. d) Penyakit Wilson. e) Hipertermia malignansi. Hyperthermic Malignancy adalah kondisi langka, dimana sering dipicu karena paparan obat tertentu seperti anestesi umum, terutama anestesi volatil dan agen blok neuromuskular suksinilkolin. Dapat menginduksi metabolisme oksidasi otot skelet secara drastis dan tidak terkontrol.

b. Peningkatan kadar enzim yang sedang a) Hepatitis B, D, dan C kronis. b) Hepatitis autoimun. c) Hepatitis karena obat obatan. d) Hepatitis alkoholik. e) Obstruksi bilier akut. f) Hemokromatosis herediter. Haemochromatosis (atau Hemochromatosis) Type 1 (disebut juga HFE Hereditary Haemochromatosis atau HFE-Related Hereditary Haemochromatosis) adalah penyakit herediter dikarakterisasi oleh absorbsi berlebihan ion Fe sehingga terjadi akumulasi Fe dalam tubuh. Fe bisa merusak organ dan jaringan, seperti liver, kelenjar adrenal, gonad, kulit, jantung. g) Penyakit Wilson. Wilson Disease adalah suatu penyimpangan genetik autosomal resesif diaman terjadi akumulasi tembaga dalam tubuh. Hal ini bisa berdampak pada penyakit liver, gejala psikiatrik dan neurologik. Dapat ditreatment dengan pengeluaran kelebihan tembaga ari dalam tubuh, atau transplan liver. c. Peningkatan kadar enzim yang rendah a) Sirosis liver. b) Steatosis non alkoholik. c) Penyakit liver kolestatik. d) Tumor liver. e) Hepatitis B, D, dan C kronis. f) Penyakit Addison. Addison Disease adalah penyimpangan endokrin yang langka dan kronis. Dimana kelenjar Adrenal tidak memproduksi steroid cth Glukokortikoid dan Mineralokortikoid yang cukup. Gejalanya non-simtomatik seperti nyeri abdomen dan kelemahan, namun dari sini bisa menuju Addisonian Crisis, sejumlah nyeri termasuk tekanan darah yang sangat rendah hingga koma. g) Defisiensi Alfa 1 Antitripsin. Alpha 1 - Antitrypsine (AAT) Deficiency adalah kondisi dimana tubuh tidak bisa membentuk protein yang vukup untuk melindungi paru dan liver dar kerusakan. Hal ini bisa berdampak seperti emfisema, dan penyakit liver. h) Penyakit Celiac. Coeliac disease adalah penyakit autoimun pada usus halus. Gejala meliputi nyeri dan tidak nyaman pada jalur pencernaan : konstipasi parah, diare dan fatik. Celiac disease adalah suatu kondisi dimana terjadi kerusakan pada usus halus sehingga tidak bisa menyerap sari makanan. Seringkali, pada orang yang mengalami Celiac disease, diikuti dengan defisiensi vitamin dikarenakan usus tidak bisa mengabsorbsi vitamin kedalam tubuh. Kerusakan usus dikarenakan mengkonsumsi senyawa gluten, yang ada pada tepung, barley, oat dsb. Selain gangguan hati, peningkatan serum Transaminase bisa disebabkan oleh hal hal lain. Penyebab ini dikategorikan sebagai penyebab Non Hepatik. Diantaranya adalah : a. Infark Miokardial b. Takikardi persisten. c. Emboli paru. d. Disfungsi Hipotalamus Hiposeal. e. Aktivitas fisik berlebihan (cth : Lari jarak jauh).

f.

Penyakit otot.

Ketika kadar serum ALT diketahui mengalami peningkatan didalam darah, maka penyebab peningkatan ini bisa saja bukan karena adanya gangguan di liver. Oleh sebab itu perlu dilakukan pengukuran kadar enzim yang lain, misalnya : a. Adanya kadar ALT meningkat, bisa saja disebabkan penyakit pada saluran empedu dengan mengukur serum Alkalin Fosfatase. b. Adanya kadar ALT yang berhubungan dengan Miopati, bisa dilakukan pengukuran enzim Kreatin Kinase. Pemeriksaan serum ALT bisa dilakukan dengan menggunakan beberapa metode diantaranya : a. Metode Kolorimetri Reitman dan Frankel. (Kolorimetri dari 2 kata Color : Warna; dan Metric : Pengukuran. Kolorimetri : Pengukuran kuantitatif zat berdasarkan intensitas warnanya. Menggunakan sinar tampak yakni panjang gelombang 505nm, prinsipnya adalah L Alanin + 2-Oxoglutarat Piruvat + Glutamat kemudian Piruvat + 2,5 DNPH Kompleks merah coklat. Semakin besar intensitas warna, sebanding dengan konsentrasi SGPT dalam Serum) b. Metode Spektrofotometri Wroblewski. (Menggunakan reagen yang hampir sama dengan Kolorimetri. Prinsip reaksi dari metode ini adalah perubahan senyawa L Alanin dan 2 Oxoglutarat dalam reagen menjadi Piruvat dan L Glutamat (dengan enzim ALT dalam sampel), kemudian Piruvat , NADH dan H+ akan diubah menjadi D Laktat + H2O dan NAD+ (dengan enzim LDH). Proses reduksi NADH menjadi NAD inilah yang diamati dalam Spektrofotometri dengan absorbansi 340nm.) Satuan untuk pemeriksaan dari serum ALT maupun AST dikenal sebagai IU (International Unit) atau Karmen Unit. 1 IU didefinisikan sebagai 1 mikro molekul Piruvat yang dibentuk pada suhu 37o per menit per liter serum. Sedangkan 1 Karmen Unit setara dengan 0.483 IU. Nilai normal kadar serum ALT adalah : a. Wanita dewasa : 4 35 U/L b. Pria dewasa : 7 46 U/L Alat dan Bahan : a. Alat : a) Fotometer ManRay. b) Mikropipet. c) Test tube. b. Bahan : a) Sampel : Serum non Hemolisis. b) Reagen ALT Buffer (R1) yang berisi : i. L-Alanin 500 mmol/L ii. LDH (Laktat Dehidrogenase) 1200 U/L

iii. Tris Buffer, pH 7.5 100 mmol/L c) Reagen ALT Enzim (R2) yang berisi : i. 2-Oxoglutarat 15 mmol/L ii. NADH 0.18 mmol/L d) Aquades Cara Kerja : 1. Men-zerokan Fotometer ManRay dengan Aquades. 2. Memberi 500 R1 dan 100 R2 dengan menggunakan mikropipet pada test tube yang bersih. 3. Menghomogenkan larutan campuran tersebut. 4. Mengambil 500 dari larutan tersebut dengan menggunakan mikropipet dan memindahkan ke test tube lain yang bersih. 5. Menambah larutan tersebut dengan 25 sampel. 6. Menghomogenkan larutan tersebut. 7. Mengamati kadar ALT dalam larutan tersebut dengan menggunakan Fotometer ManRay. Hasil Pengamatan : a. Hasil pemeriksaan serum ALT yang didapat kelompok kami adalah : 53 U/L Range : Pembahasan : Pada praktikum kali ini, kami mencoba melakukan pemeriksaan kadar ALT dalam serum. Dalam praktikum ini, kami menggunakan metode Spektrofotometri, kami mengamati pada panjang gelombang 340 nm. Sedangkan sampel yang digunakan adalah serum. Prinsip reaksi dari praktikum ini adalah perubahan senyawa L Alanin dan 2 Oxoglutarat dalam reagen menjadi Piruvat dan L Glutamat (dengan enzim ALT dalam sampel), kemudian Piruvat , NADH dan H+ akan diubah menjadi D Laktat + H2O dan NAD+ (dengan enzim LDH). Proses reduksi NADH menjadi NAD inilah yang diamati dalam Spektrofotometri dengan absorbansi 340nm. Kadar yang diperoleh dari kelompok I,II,III,IV dan V secara berturut turut adalah : 56 U/L, 56 U/L, 52 U/L, 53 U/L, 52 U/L. Beberapa faktor yang menyebabkan kadar yang didapat dari tiap kelompok berbeda adalah : a. Pemipetan yang tidak sama antara satu kelompok dengan yang lain. b. Proses menghomogenkan larutan reagen dan sampel. Kadar pemeriksaan ALT dalam laboratorium klinik bisa dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya : Lamanya waktu pemisahan eritrosit dari serum dan adanya Hemolisis meningkatkan serum Transaminase. Terlalu lama kongesti vena (lebih dari 2 menit) akan meningkatkan kadar ALT, gamma GT dan AP 8 10%. Pada pasien yang duduk lebih dari 15 menit, kemudian dilakukan blood sampling, maka kadar enzimnya meningkat 5 10% dari kadar sebenarnya. Pada pria, level ALT akan menurun pada usia tua. Latihan fisik berlebihan mampu meningkatkan kadar serum Transaminase. Jangka waktu 2 jam, setelah konsumsi daging, maka kadar ALT akan meningkat 10% sementara AST meningkat 20%.

a. b. c. d. e. f.

g. Obat-obatan dapat meningkatkan kadar: antibiotik (klindamisin, karbenisilin, eritromisin, gentamisin, linkomisin, mitramisin, spektinomisin, tetrasiklin), narkotika (meperidin/demerol, morfin, kodein), antihipertensi (metildopa, guanetidin), preparat digitalis, indometasin (Indosin), salisilat, rifampin, flurazepam (Dalmane), propanolol (Inderal), kontrasepsi oral (progestin-estrogen), lead, heparin h. Aspirin dapat meningkatkan atau menurunkan kadar. Enzim : ALT : ALT mengkatalisis transfer gugus asam amino untuk membentuk piruvat. Alt banyak ditemukan di sitosol hepatosit,. ALT akan dikeluarkan bila terjadi kerusakan hepatosit setelah terjadi hepatocelullar injury. ALT ditemukan dalam konsentrasi rendah didalam jaringan selain liver, sehingga sangat spesifik. Namun ALT juga meningkat pada penyakit non hepatik seperti miopathy disease. AST : AST mengkatalisis transfer gugus asam amino untuk membentuk oksalo asetat. AST banyak ditemukan di sitosol dan mitokondria. Seperti ALT, AST akan dikeluarkan bila terjadi kerusakan hepatosit setelah terjadi hepatocellular injury. AST justru diekspresikan jaringan non hepatik seperti otot skelet, darah dan jantung . Aminotransferase tersebar luas di tubuh, tetapi terutama banyak dijumpai di hati, karena peran penting organ ini dalam sintesis protein dan dalam menyalurkan asam - asam amino ke jalur - jalur biokimiawi lain. Hepatosit pada dasarnya adalah satu - satunya sel dengan konsentrasi ALT yang tinggi, sedangkan ginjal, jantung, dan otot rangka mengandung kadar sedang. ALT dalam jumlah yang lebih sedikit dijumpai di pankreas, paru, limpa dan eritrosit. Dengan demikian, ALT serum memiliki spesifisitas yang relatif tinggi untuk kerusakan hati. Sejumlah besar AST terdapat di hati, miokardium, dan otot rangka; eritrosit juga memiliki AST dalam jumlah sedang. Hepatosit mengandung AST tiga sampai empat kali lebih banyak daripada ALT AP : AP didistribusikan secara luas keseluruh tubuh (liver, saluran empedu, usus, ginjal, tulang, plasenta, dan leukosit). Fungsinya mengkatalisis pelepasan gugus Ortofosfat dari substrat ester pada pH basa. Kenormalan begantung dari pengukuran, jenis kelamin dan usia. Peningkatan serum AP bisa berarti cholestasis hepatobilier disease. Level AP bisa meningkat dikarenakan dari penyebab intrahepatik (cirrhosis billiary primary, rejection pada transplantasi liver )dan ekstrahepatik (tumor, obstruksi saluran empedu). 5NT / 5Nukleotidase : Adalah enzim membran plasma yang memecah gugus Ortofosfat dari posisi 5 pada gula pentosa dari Adenin / Inosin Fosfat . Kadarnya meningkat bila ada hepatobilier namun bukan karena adanya gangguan tulang, dikarenakan spesifitasnya, memiliki keuntungan dari AP namun tetap tidak bisa membedakan obstruksi dari penyakit hepatoseluler. Gamma GT : GGT ditemukan di liver, pankreas dan ginjal. Fungsi : mentransfer gugus GammaGlutamil dari 1 peptida ke peptida lainnya. GGT meningkat bila ada penyakit liver, bilier dan sumbatan saluran pankreas. GGT, AP dan 5NT akan meningkat bersamaan bila ada Kolestasis.

Pemeriksaan GGT lebih spesifik dibanding AP (dapat membantu AP mendeteksi penyakit hepatobilier) AP dan GGT akan meningkat 90% pada kolestasis, akan meningkat sedikit demi sedikit setelah beberapa hari obstruksi saluran empedu atau kolestasis intra hepatik. GGT bila tidak ada penyakit liver akan meningkat bila diinduksi oleh intake alkohol. Obat obatan yang mampu meningkatkan kadar GGT diantaranya : Fenobarbital, Fenitoin dan obat obatan aromatis lainnya. LDH : ditemukan meningkat bila terjadi penyakit pada liver namun tidak banyak membantu diagnostik karena enzim ini juga ditemukan di jaringan lain. Sensitivitas lebih rendah dari AST dan ALT namun berguna untuk pemeriksaan ischemia liver injury (peningkatan LDH). Cholestatic Jaundice Cholestatic berarti kegagalan dari sekresi bilier. Penyakit ini disebabkan karena adanya bilirubin terkonjugasi dalam jumlah tinggi, dimana disisi lain, terjadi penyumbatan pada aliran empedu sehingga bilirubin ini keluar ke pembuluh darah. Termasuk tipe post hepatic jaundice. Disebabkan karena batu empedu, tumor, kolangitis atau pankreatitis. Selain itu bisa disebabkan oleh alkohol dan obat obatan (cth : Tolbutamid, Dicloxcacillin, Trimetoprim-Sulfametoksazol, Warfarin, Sulfonamid, Phenytoin, Griseolfulvin, Furosemid, Erithromycin dsb). Gejala : Jaundice. Sklera pada mata, kulit berwarna kuning. Urin berwarna gelap (karena bilirubin terkonjugasi dalam konsentrasi tinggi keluar melalui urine) Itchiness. Kondisi tidak nyaman pada kulit, sehingga ada keinginan untuk menggaruk kulit. Dapat didiagnosis pada peningkatan GGT, AP, AST dan ALT. Hepatitis Hepatitis A: Disebabkan oleh hepatovirus golongan picornavirus. Virus yang sama dengan hepatovirus dalam 1 famili antara lain rhinovirus (sebabkan demam), enterovirus (sebabkan FMD). Penyebaran melalui makanan / minuman yang terkontaminasi oleh virus lewat feses. Virus akan masuk kedalam lambung lalu usus dan masuk kedalam aliran darah. Virus ini lalu akan menuju liver dan menginfeksi hepatosit. Kemudian dari sini akan membentuk virus baru. Hepatosit akan mengeluarkan virus baru tersebut kedalam empedu. Empedu akan dikeluarkan melalui feses, sehingga bisa menginfeksi orang berikutnya. Tempat yang rawan sebagai penular Hepatitis A : Restoran yang menjual makanan yang kurang bersih, katering yang memakai peralatan makan yang tidak bersih, kamar mandi yang sanitasinya kurang. Gejala : Nonspesifik : diare, nyeri abdomen, mual, muntah dan sakit kepala. Spesifik : Jaundice pada sklera, urin berwarna gelap, itching, pembesaran hati.

Pengobatan : Vaksin Hepatitis A Pemakaian Imunoglobulin Hepatitis B : Disebabkan virus dari famili hepadnavirus. Virus ini menginfeksi liver, ginjal dan pankreas. Penyebaran melalui cairan tubuh dan darah (lewat hubungan seksual dikarenakan virus bisa ditemukan di sperma, sekresi vagina dan saliva, lewat proses donor darah bila menggunakan jarum suntik secara bersamaan, lalu jarum untuk tato, akupuntur dan body piercing) Dapat sebabkan infeksi akut dan kronis. Gejala : jaundice, mual, fatik, ketidaknyamanan abdomen, inflamasi (karena tubuh melawan virus melalui sistem imun) Pengobatan dengan : Interon A / Interferon Alfa 2b untuk Hepatitis B kronis Epivir HBV (Lamivudin, 3TC) Hepsera (Adefovir-Dipivoxil) Hepatitis C disebabkan infeksi virus HCV dimana virus ini membunuh sel liver dan digantikan oleh jaringan luka. Penyebaran melalui darah terkontaminasi. HCV merupakan virus ssRNA famili Flaviviridae. Gejala : nyeri abdomen, jaundice, penurunan libido, encelopati, itchiness Pengobatan : IfnN kombinasi Ribavirin, Imunoterapi, Protease inhibitor, Helicase inhibitor, Amantadine, IRES inhibitor, Ribozime, Antisense nucleotida Hepatitis D. Virus hepatitis ini membutuhkan HBV untuk hidup dan bereproduksi. Tidak bisa hasilkan infeksi bila tidak ada HBV. Dapat menginfeksi individu yang telah ataupun sedang terinfeksi HBV. Dapat sebabkan infeksi akut maupun kronik. Namun, keberadaan HDV ini ternyata mampu menurunkan risiko pasien untuk menjadi Hepatitis B carrier karena HDV akan me-repress reproduksi dari HBV. Penularan melalui darah yang terkontaminasi dan penurunan dari ibu ke bayi selama proses kelahiran. HDV dapat ditemukan di semen, sekresi vagina dan saliva. Pengobatan : sama dengan Hepatitis B. Hepatitis E dapat menyebabkan hepatitis akut yang menjadi gagal liver. Virus HEV adalah virus enterik yang menyebar melalui air yang terkontaminasi, sanitasi yang buruk. Gejala : muntah, mual, demam fatik, nyeri pada bagian kanan atas abdomen, jaundice Pengobatan : tidak ada treatmen khusus untuk HEV. Karena pasien bisa merocvery sendiri tanpa treatment. HEV adalah self limiting infection. Hepatitis G disebabkan oleh viru RNA dari famili Flaviviridae dan terasosiasi dengan kronis dan akut hepatitis. Virus ini menular melalui darah seperti transfusi dsb. Gejala : masih belum diketahui karena bersifatkontroversi, bila ingin secara spesifik digunakan PCR.

Pengobatan : Interferon