Anda di halaman 1dari 3

PENYAKIT PEYRONIE

Penyakit peyronie adalah kondisi yang ditandai oleh perkembangan plak fibrosa atau nodul dalam substansi penis. Penyakit ini dinamai ahli bedah abad kedelapan belas Perancis, Francois Gigot de La Peyronie dan menimpa sekitar 1 persen dari populasi pria dewasa. 1

Figure 1 Francois Gigot de La Peyronie
Figure 1 Francois Gigot de La Peyronie

Sebuah studi tentang penampang penis pada pria manusia menunjukkan bahwa organ memiliki banyak lapisan. Penyakit Peyronie mempengaruhi lapisan tunika albuginea penis. Hal ini paling umum antara usia 40 dan 70 meskipun usia tidak ada yang dikecualikan. Bahkan anak laki-laki di usia remaja dengan penyakit Peyronie telah dijelaskan. Penyebab pasti penyakit ini tidak diketahui dan banyak teori abound tentang mekanisme kemungkinan terjadinya kondisi ini. 1

Presentasi klinis Kebanyakan pasien akan menyajikan satu atau lebih dari keluhan berikut: 1

  • 1. Para melihat benjolan dalam substansi penis

  • 2. Pengembangan nyeri pada penis, terutama pada saat ereksi

  • 3. Membungkuk atau cacat organ tegak

  • 4. Kehilangan ereksi

  • 5. Kesulitan dalam penetrasi vagina

Nyeri menyertai benjolan di sekitar dua-pertiga dari semua pasien tetapi sering membatasi diri dan menghilang setelah penyakit ini telah menjalankan saja penuh. Benjolan (atau plak atau nodul) umumnya sekitar satu sentimeter dalam ukuran dan biasanya terletak di garis tengah bagian atas. Kadang-kadang, mungkin jauh lebih besar ukurannya dan dalam bentuk difus atau ganda. Dalam banyak kasus, pemeriksaan genital yang dilakukan secara rutinitas dan, dengan tidak adanya rasa sakit, benjolan mungkin terlewatkan Benjolan ini juga mungkin berlokasi di daerah lain pada batang penis. Para midlines punggung dan perut adalah situs umum. Gejala yang paling penting dari sudut pandang pasien dan klinisi

adalah deformitas pada saat ereksi dan impotensi. Kedua adalah umum, dan akan memerlukan pengobatan. 1 Hal ini penting untuk dokter memeriksa untuk menyadari kemungkinan berhubungan dengan penyakit Peyronie saat pertama kali melihat pasien. Seringkali, pemeriksaan genital dilakukan sangat secara rutinitas dan, dengan tidak adanya rasa sakit, benjolan mungkin terlewatkan. Hal ini juga diperlukan untuk memeriksa penis pada posisi tegak setelah pemberian obat vasodilator seperti papaverine, phentolamine, prostaglandin E1, atau kombinasi dari semuanya. Hal ini memungkinkan pengukuran yang akurat dan objektif dari tingkat sebenarnya dari cacat dan tingkat kekakuan. Tentu saja, semua benjolan di penis tidak sekunder untuk penyakit Peyronie. 1 Penyelidikan tambahan mungkin termasuk studi 2 atau 3 malam Rigiscan komputerisasi untuk kekakuan, sebuah dataran sinar-X, dan USG penis lembek. Kadang-kadang, mungkin perlu untuk melakukan studi vaskular (misalnya DICC, pasca injeksi USG), MRI, dll. Studi Rigiscan memberikan pengukuran non-invasif dan tujuan ereksi pasien. Beberapa orang dengan penyakit Peyronie mungkin memiliki impotensi yang psikologis dalam asal, bukan karena gangguan organik benar. Dalam situasi tersebut, Rigiscan yang sangat berharga untuk membedakan antara keduanya. Tampil di bawah ini adalah grafik Rigiscan normal. Selain itu, Rigiscan juga membantu untuk mendeteksi perbedaan dalam basis penis dan kekakuan ujung yang dapat terjadi karena efek konstriksi dari benjolan.

adalah deformitas pada saat ereksi dan impotensi. Kedua adalah umum, dan akan memerlukan pengobatan. Hal ini

Sebuah jaringan lunak polos X-ray dari penis berguna dalam mendeteksi adanya lesi kalsifikasi. Sekitar satu per tiga dari semua pasien dengan penyakit Peyronie akan mengembangkan perubahan kalsifikasi pada jaringan fibrosa benjolan. Pengapuran (pengendapan kalsium) umumnya menunjukkan stadium akhir penyakit yaitu bahwa penyakit ini telah menjalankan saja penuh dan deformitas dan ereksi tidak akan memburuk lebih lanjut. Hal ini berguna dalam perencanaan perawatan. Pemeriksaan USG membantu untuk membatasi sejauh mana seluruh plak (benjolan) - dalam tiga dimensi. Ini adalah nilai besar jika Androlog yang merenungkan intervensi operatif sejak keputusan dapat dibuat tentang jenis operasi yang cocok untuk bekerja pada pasien tertentu. Pemeriksaan USG dapat lebih digabungkan dengan suntikan vaso-aktif zat untuk mempelajari arteri penis. 1

Pengobatan

Tujuan pengobatan adalah: 1

  • 1. Menghilangkan rasa sakit dan penangkapan perkembangan penyakit.

  • 2. Penegakan penis - jika cacat parah. Derajat ringan deformitas dapat dibiarkan tidak diobati karena beberapa pasien namun mungkin dapat berfungsi secara seksual.

Modalitas pengobatan yang telah digunakan di masa lalu untuk mengurangi rasa sakit dan menangkap perkembangan proses fibrosis. Ini termasuk beberapa obat-obatan oral, terapi sinar-X, aplikasi topikal, terapi listrik, pengobatan ultrasonik dan agen lokal suntik. Tidak ada sejauh ini telah terbukti secara meyakinkan superior dari orang lain, dan manfaat yang diperoleh mungkin simpatik, plasebo (psikologis) atau karena sifat membatasi diri dari penyakit dalam beberapa kasus. Dalam beberapa kasus, setelah penyakit ini telah mencapai titik ajalnya, dimungkinkan bagi pasien untuk merehabilitasi dirinya seksual. Harus diingat bahwa, dalam beberapa kasus, penyakit Peyronie berjalan cukup kursus jinak dan membatasi diri. Pasien tersebut beruntung dan akan memerlukan terapi gangguan sedikit atau tidak ada. 1 Bahkan, administrasi perlu (terutama intra-penis suntikan steroid, yang umum digunakan) dapat merusak. Setelah penyakit telah menjalankan tujuannya bahkan mungkin bagi pasien, dengan deformitas penis minimal untuk merehabilitasi dirinya cukup baik secara seksual. Di ujung lain spektrum, tentu saja, kita memiliki banyak pasien yang kurang beruntung, yang tidak hanya memiliki cacat parah (lebih dari 30 derajat), tetapi juga memiliki impotensi parah dan tidak bisa melakukan hubungan seksual. Tindih ini selalu unsur depresi. Pasien tersebut akan memerlukan operasi terutama jika 12 sampai 18 bulan telah berlalu sejak gejala pertama muncul, dan semua bentuk pengobatan lain gagal. 1

Bedah Banyak operasi yang tersedia untuk pengobatan bedah dari kondisi ini. Pilihan operasi di kasus tertentu akan tergantung pada lokasi benjolan, sejauh mana benjolan dan derajat cacat yang disebabkan, kehadiran atau tidak adanya impotensi organik tindih dan preferensi Androlog operasi. 1

Prosedur Lipatan :

mencoba untuk meluruskan penis dengan mencoba untuk mempersingkat sisi lagi agar sesuai dengan sisi pendek. Meskipun sederhana dan efektif, beberapa otoritas menentang pendekatan ini sejak pemendekan penis yang terjadi kemudian tidak dapat diterima untuk kebanyakan pasien. 1

Prosedur Eksisi-Penyambungan:

melibatkan menggores dari benjolan di lapisan tunika albuginea dan penegakan penis diikuti dengan rekonstruksi dari cacat yang dihasilkan menggunakan bahan graft. Berbagai sumber korupsi yang tersedia. Cangkok paling saat ini tersedia / dijelaskan memberikan hasil yang tampaknya memuaskan di meja operasi. Cepat atau lambat, bagaimanapun, pasien mengalami pemendekan atau pengembalian cacat dan kadang-kadang bahkan impotensi. Ini adalah kelemahan yang melekat dalam semua cangkokan gratis karena ini diketahui kontrak. Selain itu, cangkok asing (sintetis dan hewan) juga akan merangsang pembentukan jaringan fibrosa dan kontraksi. Satu-satunya cara untuk meminimalkan masalah ini, yaitu untuk menghindari kontraksi dan impotensi, adalah dengan menggunakan flap (dengan suplai darah sendiri) daripada cangkok. 1