Anda di halaman 1dari 155

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim AssalamualaikumWarrahmatullahiWabarakatuh,

Berdasarkan Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, bahwa RPJM Daerah merupakan penjabaran Visi, Misi dan Program Gubernur, dengan berpedoman pada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah dan mengacu pada Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah Provinsi Banten tahun 2005-2025 dan Peraturan Daerah Provinsi Banten Nomor 2 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Banten 2010-2030.

RPJM Daerah merupakan dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk kurun waktu 5 tahun, yang digunakan sebagai acuan dalam penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah Tahunan (RKPD), Renstra SKPD, KUA-PPAS yang bermuara penyusunan RAPBD. Demikian, diharapkan semoga RPJMD ini dapat menjadi acuan pelaksanaan

pembangunan bagi seluruh steakholders sesuai dengan peran dan kewenangan masing-masing.

WassalamualaikumWarrahmatullahiWabarakatuh

Serang, Maret 2012 GUBERNUR

Hj. Ratu Atut Chosiyah

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI .......................................................................................................................................................... DAFTAR TABEL .................................................................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................ 1.1. Latar Belakang................................................................................................................... 1.2. Dasar Hukum Penyusunan .................................................................................................. 1.3. Hubungan Antar Dokumen .................................................................................................. 1.4. Maksud dan Tujuan ............................................................................................................. 1.5. Sistematika Penulisan RPJMD ............................................................................................ GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH ....................................................................................... 2.1. Aspek Geografis dan Demografi .......................................................................................... 2.2 Aspek Aspek Pelayanan Umum .......................................................................................... 2.3 Aspek Kesejahteraan Masyarakat ....................................................................................... 2.4 Aspek Daya Saing Daerah .................................................................................................. GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN........... 3.1. Realisasi Kinerja Keuangan Daerah .................................................................................... 3.2. Kebijakan Pengelolaan Keuangan Daerah .......................................................................... 3.3. Rencana Kerangka Pendanaan ........................................................................................... i iii iv v I-1 I-1 I-2 I-4 I-5 I- 6 II - 1 II - 1 II - 2 II - 5 II 17 III - 1 III - 1 III - 7 III-13 IV - 1 IV - 1 IV - 2 V V V V 1 1 2 3

BAB II

BAB III

BAB IV

ISU-ISU STRATEGIS ...................................................................................................................


4.1. 4.2. Isu StrategisPembangunan Nasional................................................................................... Isu Strategis Pembangunan Daerah ....................................................................................

BAB V

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN .......................................................................................


5.1. 5.2. 5.3. Visi ....................................................................................................................................... Misi ...................................................................................................................................... Tujuan dan Sasaran ............................................................................................................

BAB VI

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN ......................................................


6.1. 6.2 6.3. Strategi Pembangunan ....................................................................................................... Kebijakan Pembangunan Sektoral ...................................................................................... Kebijakan Pembangunan Kewilayahan ...............................................................................

VI - 1 VI - 1 VI - 6 VII - 1 VII- 1 VII- 1

BAB VII

PRIORITASDAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH ...................................................


7.1. 7.2. Prioritas Pembangunan Daerah .......................................................................................... Program Pembangunan Daerah

BAB VIII

RENCANA PROGRAM PRIORITAS DAN INDIKASI PENDANAAN ...................................


8.1. 8.2.

VIII - 1 Program Prioritas................................................................................................................. VIII- 1 Kerangka Indikasi Pendanaan ............................................................................................. VIII - 29 IX - 1 X - 1

BAB IX BAB X

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH ................................................................ PENUTUP ......................................................................................................................................

ii

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

DAFTAR TABEL
Tabel 1 xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx ...................................................................................... I - 10

iii

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx ............................................................................................. I - 10

iv

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB I I GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH


2.1 ASPEK GEOGRAFIS DAN DEMOGRAFI

Berdasarkan Undang-undang Nomor 23 tahun 2000 tentang Pembentukan Provinsi Banten, luas wilayah Provinsi Banten adalah 8.651,20 km2, yang terdiri dari 4 (empat) kabupaten, yaituKabupaten Pandeglang, Lebak, Serang, Tangerang dan 2 (dua) Kota yaitu Kota Tangerang dan Kota Cilegon. Seiring dengan tuntutan dan perkembangan pembangunan, tahun 2007-2008 telah terjadi pemekaran wilayah, dengan terbentuknya Kota Serang sebagai pemekaran dari Kabupaten Serang dan Kota Tangerang Selatan sebagai pemekaran dari Kabupaten Tangerang, sehingga saat ini jumlah kabupaten dan kota di Provinsi Banten menjadi 4 (empat) kabupaten dan 4 (empat) kota. Provinsi Banten dengan batas wilayah Provinsi Banten adalah: a. Sebelah Utara dengan Laut Jawa b. Sebelah Timur dengan Provinsi DKI Jakarta dan Provinsi Jabar. c. Sebelah Selatan dengan Samudra Indonesia d. Sebelah Barat dengan Selat Sunda a. b. c. Ekosistem wilayah Banten pada dasarnya terdiri dari : Lingkungan Pantai Utara yang merupakan ekosistem sawah irigasi teknis dan setengah teknis, kawasan pemukiman dan industri. Kawasan Banten Bagian Tengah yang merupakan kawasan pertanin dan perkebunan, sebagian berupa pemukiman perdesaan. Kawasan Banten Selatan merupakan kawasan lindung Gunung Halimun Salak, Kendeng hingga Malingping, Bayah berupa pegunungan yang menyimpan potensi sumber daya alam. DAS Cibaliung-Malingping merupakan cekungan sumber air. Banten Bagian Barat (DAS Cidano dan lereng Gunung Karang-Aseupan dan Pulosari sampai DAS Ciliman wilayah Pandeglang dan Serang Bagian Barat) yang kaya akan potensi air, merupakan kawasan pertanian. Ujung Kulon sebagai Taman Nasional Konservasi Badak Jawa (Rhinoceros Sondaicus).

d.

e.

Letak geografis Provinsi Banten mempunyai posisi yang strategis, yaitu sebagai jalur penghubung antara pulau Jawa dan pulau Sumatra. Sebagian wilayah timur meliputi Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang dan Kota tangerang Selatan menjadi hinterland bagi Provinsi DKI Jakarta. Berdasarkan sensus penduduk tahun 2010 jumlah penduduk Provinsi Banten mencapai 10.644.030 jiwa yang terdiri dari 5.440.783 orang laki-laki dan 5.203.247 orang perempuan. Laju pertumbuhan rata-rata penduduk Banten sebesar 2,80% dengan kepadatan penduduk 1.102 orang/km. Peningkatan jumlah penduduk terutama disebabkan adanya pertumbuhan secara alami dan faktor migrasi yang positif (perpindahan penduduk dari luar daerah masuk ke wilayah Banten relatif lebih banyak dengan yang ke luar daerah). Kondisi Hidrologi dan Klimatologi Potensi sumber daya air wilayah Provinsi Banten banyak ditemui di Kabupaten Lebak. Hal itu disebabkan sebagian besar wilayah merupakan kawasan hutan lindung dan hutan II - 1

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

produksi terbatas. Berdasarkan pembagian Daerah Aliran Sungai (DAS), Provinsi Banten terbagi ke dalam enam DAS, yaitu: DAS Cisadek - Cikuningan, yang meliputi wilayah bagian Selatan Kabupaten Pandeglang; DAS Cibaliung-Cibareno, yang meliputi bagian Selatan wilayah Kabupaten Lebak; DAS Ciujung-Cidurian, yang meliputi wilayah Kabupaten Lebak dan Kabupaten Serang; DAS Cidano, yang meliputi sebagian besar wilayah Kabupaten Serang dan Kabupaten Pandeglang; DAS Ciliman-Cilemer, yang meliputi wilayah Kabupaten Lebak dan wilayah barat Kabupaten Pandeglang; DAS Cisadane-Ciliwung, yang meliputi bagian Timur wilayah Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang dan Kota Tangerang Selatan. Iklim wilayah Banten dipengaruhi oleh Angin Moonson dan gelombang La Nina. Cuaca didominasi oleh Angin Barat dari Samudra Hindia dan Angin Asia di musim penghujan serta Angin Timur pada musim kemarau. Selama tahun 2009, suhu udara di Banten umumnya antara 22,10C - 33,70C, dengan kelembaban udara bervariasi antara 74%-86%. Hujan turun setiap bulannya, dengan jumlah hari dan curah hujan dalam setahun masing-masing sebanyak 170 hari dan 1.386 mm. Berarti, rata-rata hujan turun tiap dua hari sekali dengan tingkat intensitas kurang dari 13 mm atau hujan yang turun di Banten termasuk berkategori ringan. Secara astronomis, letak Provinsi Banten pada 50750 70111 lintang selatan dan 105 111 1060712 bujur timur. Provinsi Banten memiliki 55 pulau yang tersebar diwilayah provinsi maupun diperbatasannya.
0

2.2

ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT

2.2.1 Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi Kinerja pembangunan pada aspek kesejahteraan masyarakat dapat dilihat dari gambaran hasil pelaksanaan pembangunan yang meliputi tingkat laju pertumbuhan ekonomi (LPE) dan penurunan laju inflasi. Pertumbuhan ekonomi Provinsi banten dari tahun 2010 sebesar 5,94% mengalami peningkatan menjadi sebesar 6,43% pada tahun 2011. Adapun perkembangan laju pertumbuhan ekonomi untuk setiap kabupaten/kota diperlihatkan melalui tabel berikut : Tabel 2.1 LPE DAN KONTRIBUSI KABUPATEN KOTA TERHADAP PROVINSI BANTEN TAHUN 2008-2010 (persen)
LPE Kabupaten/ Kota 2008 Kab. Pandeglang Kab. Lebak Kab. Tangerang 4,29 4,06 5,33 2009 4,21 4,10 4,41 2010 6,77 4,15 6,71 2008 0,23 0,21 1,21 2009 0,20 0,19 0,90 2010 0,32 0,19 1,40 Kontribusi Kabupaten Kota Terhadap Provinsi

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 2

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Kab. Serang Kota Tangerang Kota Cilegon Kota Serang Kota Tangsel Banten

3,95 6,37 5,02 5,63 9,39 5,77

3,18 5,74 4,83 5,44 8,49 4,69

4,15 6,68 5,26 7,63 8,70 5,94

0,36 2,25 0,76 0,19 0,56 5,77

0,26 1,84 0,66 0,17 0,48 4,69

0,34 2,20 0,73 0,24 0,51 5,94

PDRB pada tingkat wilayah menggambarkan kemampuan suatu wilayah untuk menciptakan output (nilai tambah) pada suatu waktu tertentu yang dinilai dengan harga berlaku (adhb) maupun harga konstan (adhk)..Secara umum data PDRB disajikan atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan. Perkembangan PDRB Provinsi Banten dapat dilihat pada tabel dibawah ini :
Tabel. 2.2 Nilai dan Kontribusi Sektor dalam PDRB Tahun 2007 s.d 2011 Atas Dasar Harga Konstan Provinsi Banten
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik,Gas & Air bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restoran Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, sewa, & Js. Perusahaan Jasa-jasa PDRB Sektor 2007 (Rp) 9,156.76 115.13 65,825.62 435,169 3,259.39 20,400.51 9,929.41 4,086.54 571.90 122,843.95 % 7.45 0.09 53.58 3.54 2.65 16.61 8.08 3.33 0.47 10.65 2008 (Rp) 11,009.72 141.23 71,711.54 4,659 3,988.61 24,621.93 11,394.83 5,032.55 7,005.38 139,843.78 % 7.87 0.10 51.28 3.33 2.85 17.61 8.15 3.60 5.01 11.09 2009 (Rp) 12,034.39 168.56 75,128.20 5,273 4,662.98 27,662.71 13,249.19 5,871.89 7,929.24 151,979.88 % 7.92 0.11 49.43 3.47 3.07 18.20 8.72 3.86 5.22 11.11 2010 (Rp) 14,172.96 187.87 83,123.18 6,025 5,114.99 31,308.36 15,471.86 6,494.71 8,626.25 170,525.38 % 8.31 0.11 48.75 3.53 3.00 18.36 9.07 3.81 5.06 11.11 Triwula 2011 (Rp) 3,890.83 50.07 22,123.98 1,531 1,327.45 8,297.86 4,176.50 1,671.90 2,116.38 45,185.91 % 8.61 0.11 48.96 3.39 2.94 18.36 9.24 3.70 4.68 11.11

Sumber: BPS Banten Dalam Angka 2007-2011

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 3

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel. 2.3 Nilai dan Kontribusi Sektor dalam PDRB Tahun 2007 s.d 2010 Atas Dasar Harga Berlaku Provinsi Banten
NO Sektor Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Bersih Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restoran Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Sewa & Jasa Perusahaan Jasa-jasa PDRB 2007 (Rp) 9,156.76 115.13 65,825.62 435,169 3,259.39 20,400.51 9,929.41 4,086.54 571.90 122,843.95 % 7.45 0.09 53.58 3.54 2.65 16.61 8.08 3.33 0.47 10.65 (Rp) 11.009,72 141,23 71.711,54 4.958,99 3.988,61 24.621,93 11.394,83 5.032,55 7.005,38 139.864,78 2008 % 7,87 0.12 51,27 3,55 2,85 17,60 8,15 3,60 5,01 100.00 (Rp) 12.034,39 168,56 75.128,20 5.272,73 4.662,98 27.662,71 13.249,19 5.871,89 7.929,24 151.979,88 2009 % 8.31 0.11 48.75 3.53 3.00 18.36 9.07 3.81 5.06 100.00 (Rp) 14.172,96 187,87 83.123,18 6.025,20 5.114,99 31.308,36 15.471,86 6.494,71 8.626,25 170.525,38 2010 % 8.31 0.11 48.75 3.53 3.00 18.36 9.07 3.81 5.06 100.00 Triwula 2011 (Rp) 15.284,45 201,03 91.675,16 6.822,96 6.843,32 35.572,45 17.737,40 7.312,13 10.770,01 192.218,91 % 7,95 0,10 47,69 3,55 3,56 18,51 9,23 3,80 5,60 100,00

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Sumber: BPS Banten Dalam Angka 2007-2011

Dari tabel PDRB diatas terlihat bahwa sektor usaha yang berkontribusi terbesar masih pada sektor industri pengolahan, sementara sektor pertanian yang paling banyak menyerap tenaga kerja menyumbangkan kontribusi yang relatif kecil terhadap PDRB Provinsi Banten. Tabel 2.4 Laju Inflasi Provinsi Banten Tahun 2009-2011 Kelompok Pengeluaran 1. Bahan Makanan 2. Makanan Jadi, Minuman, Rokok & Tembakau 3. Perumahan, Air, Listrik, Gas & Bahan Bakar 4. Sandang 5. Kesehatan 6. Pendidikan, rekreasi dan olahraga 7. Transpor, komunikasi & Jasa Keuangan Umum Sumber : BPS Oktober 2011 Laju inflasi merupakan ukuran yang dapat menggambarkan kenaikan/penurunan harga dari sekelompok barang dan jasa yang berpengaruh terhadap kemampuan daya beli masyarakat. Perkembangan laju inflasi Provinsi Banten mengalami penurunan dari sebesar 6,10% pada tahun 2010 menjadi 4,73% pada semester I tahun 2011.
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

2009 1,81 8,33 3,17 7,16 6,76 6,13 -4,27 2,86

2010 14,10 3,76 4,41 8,37 5,30 3,64 1,10 6,10

Juni 2011 (y on y) 7,99 2,46 5,58 6,75 5,67 4,39 0,80 4,73

II - 4

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2.2.2

Kesejahteraan Sosial

Pembangunan daerah bidang kesejahteraan sosial terkait dengan upaya meningkatkan kualitas manusia dan masyarakat Provinsi Banten yang tercermin pada angka melek huruf, angka rata-rata lama sekolah, angka partisipasi kasar, angka pendidikan yang ditamatkan, angka partisipasi murni, angka kelangsungan hidup bayi, angka usia harapan hidup, persentase penduduk yang memiliki lahan, dan rasio penduduk yang bekerja. Indeks Pendidikan (IP) sebagai salah satu komponen utama dalam IPM merupakan nilai rata-rata dari variabel angka melek huruf (AMH) dan rata-rata lama sekolah (RLS).Indeks Pendidikan pada tahun 2009 mencapai angka 81,14 meningkat dari tahun 2008 yang mencapai angka 80,35. Angka Melek Huruf (AMH), yang menggambarkan proporsi penduduk usia 15 tahun ke atas yang dapat membaca dan menulis (latin dan huruf lainnya), juga mengalami peningkatan, yaitu dari 95,60% pada tahun 2008 menjadi 95,95% pada tahun 2009. Sementara untuk nilai Rata-rata Lama Sekolah (RLS) yang menggambarkan lamanya penduduk usia 15 tahun ke atas yang bersekolah (dalam Tahun), mencapai 8,15 tahun pada tahun 2009 dan naik menjadi 8,20 pada tahun 2010. Jika dikonversikan pada tingkat kelulusan, maka rata-rata tingkat pendidikan penduduk Provinsi Banten adalah tidak tamat SLTP atau baru mencapai kelas 1 (satu) SLTP.Oleh karena itu untukmencapai tujuan pencapaian RLS maksimal 15 tahun, masih memerlukan rentang waktu yang cukup lama dan biaya yang besar. Tabel 2.5 Perkembangan Angka Melek Huruf dan Rata-Rata lama Sekolah Provinsi Banten Tahun 2007-2010 NO 1 2 3 Uraian Jumlah penduduk usia 15 tahun keatas Angka melek huruf/AMH (%) Rata-rata Lama Sekolah/RLS (tahun) 2007 6.522.900 95,45 8,05 2008 2009 2010

6.674.895 6.836.418 8.126.410 95,60 8,10 95,95 8,15 96,20 8,32

Sumber: BPS Banten Dalam Angka 2010


*) Berita Resmi BPS edisi Febuari 2011

Indeks Kesehatan mempresentasikan derajat kesehatan masyarakat suatu wilayah pada periode waktu tertentu, yang diukur melalui Angka Harapan Hidup Waktu Lahir (AHHWL) pada tahun 2008 sebesar 64,60 meningkat menjadi 64,75 pada tahun 2009. indeks kesehatan Provinsi Banten mencapai angka 66.00 pada tahun 2008 meningkat menjadi 66,25 pada tahun 2009 dan meningkat mencapai 66,50 tahun pada tahun 2010. Indeks kesehatan tersebut merupakan gambaran kinerja pembangunan kesehatan yang dilihat dari meningkatnya angka harapan hidup masyarakat Provinsi Banten. Indeks Daya Beli Masyarakat, sebagai komponen utama IPM, mengalami peningkatan sebesar 1,41 poin, yaitu dari 61,30 pada tahun 2008 menjadi 62,71 pada tahun 2009. Angka ini dipengaruhi oleh nilai Paritas Daya Beli masayarakat Provinsi Bantenyang pada tahun 2009 mencapai Rp. 627,10. Indeks daya Beli sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti pendapatan dan inflasi (kenaikan harga barang dan jasa pada tahun berjalan atas dasar harga konstan). II - 5

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

IPM merupakan salah satu ukuran yang dapat digunakan untuk melihat upaya dan kinerja pembangunan dengan dimensi yang lebih luas karena memperlihatkan kualitas penduduk dalam hal kelangsungan hidup, intelektualias dan standar hidup layak. IPM disusun dari tiga komponen yaitu lamanya hidup, yang diukur dengan harapan hidup pada saat lahir ; tingkat pendidikan, diukur dengan kombinasi antara angka melek huruf pada penduduk dewasa dan rata-rata lama sekolah ; serta tingkat kehidupan yang layak dengan ukuran pengeluaran per kapita (purchasing power parity).Perkembangan tingkat IPM Provinsi Banten serta tingkat IPM per kabupaten/kota diperlihatkan pada tabel berikut : Gambar 2.1 Grafik Perkembangan Tingkat IPM Banten Tahun 2006-2010

Sumber: BPS Banten Dalam Angka 2010

Tabel 2.6 Tingkat IPM Kabupaten/Kota 2007-2010 No 1 2 3 4 5 6 7 8 Kabupaten/Kota Kabupaten Pandeglang Kabupaten Lebak Kabupaten Tangerang Kabupaten Serang Kota Tangerang Kota Cilegon Kota Serang Kota Tangerang Selatan Provinsi Banten 2009 67,99 67,45 71,45 68,27 74,89 74,99 69,99 75,01 70,06 2010 68,29 67,67 71,76 68,67 75,17 75,29 70,61 75,38 70,56

Sumber: BPS Banten Dalam Angka 2009-2010

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 6

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2.3

ASPEK PELAYANAN UMUM

Kinerja pembangunan pada aspek pelayanan umum merupakan gambaran dan hasildari pelaksanaan pembangunan selama periode tertentu terhadap kondisi pelayanan umum yang mencakup layanan urusan wajib dan urusan pilihan. 2.3.1 Fokus Layanan urusan Wajib

Fokus layanan urusan wajib diarahkan untuk pelayanan dasar pendidikan dankesehatan, dalam rangka meningkatkankualitas sumber daya manusia. 1. Pendidikan Pendidikan merupakan hak dasar setiap penduduk dan pemenuhan atas hak ini menjadi kewajiban pemerintah.Dalam kaitan ini, pemerintah daerah memiliki tanggungjawab besar agar seluruh penduduk muda yang mendominasi struktur umur di Provinsi Banten memperoleh pendidikan yang layak.Selain jumlah penduduk yang besar, tantangan yang dihadapi dalam pengembangan pendidikan adalah relatif besarnya disparitas ketersediaan sarana pendidikan. Di satu pihak, kota umumnya memiliki sekolah yang berkualitas dengan biaya pendidikan yang relatif mahal, dan dikelola secara mandiri. Di pihak lain, beberapa daerah masih terfokus pada peningkatan cakupan, atau belum beranjak pada peningkatan kualitas dalam proses pendidikannya. Layanan pendidikan dasar yang dilaksanakan meliputi pendidikan dasar dan pendidikan menengah. Pembangunan bidang pendidikan mampu meningkatkan angka partisipasi sekolah pendidikan dasar, yaitu dari 97,45% pada tahun 2007 menjadi 97,55% pada tahun 2008 dan pada tahun 2009 naik menjadi 97,85%. Pelayanan pendidikan juga dapat dilihat dari ketersediaan sekolah dan guru. Pada tahun 2009, rasio ketersediaan sekolah per penduduk usia sekolah untuk pendidikan dasar adalah 233,9, SLTP 261,5 dan SLTA 269,5. Sedangkan rasio guru dengan murid 22,76untuk tingkat Sekolah Dasar, SLTP 17,15 dan SLTA 15,11. Kondisi ini menunjukan bahwa pelayanan pendidikan berupa penyediaan sekolah dan guru proses belajar mengajar pada ketiga jenjang pendidikan tersebut masih berlangsung secara optimal karena masih dibawah rasio ideal yaitu sebesar 25. Pada tahun 2009, jumlah SD mengalami peningkatan 405 unit dari 4.527 unit menjadi 4.932 unit. Kenaikan terjadi pada SD Negeri yaitu dari 4.152 unit menjadi 4.513 unit atau naik 8,69 persen. SD Swasta mengalami peningkatan 44 unit dari 375 unit menjadi 419 unit. Kondisi yang sama juga terjadi pada jenjang SMP dan SMA, jumlah sekolah mengalami peningkatan, baik sekolah negeri maupun swasta. Pada jenjang SMP, terdapat penambahan 352 unit terdiri dari 183 unit SMP Negeri dan 169 unit SMP Swasta, sehingga pada tahun 2009 jumlah SMP menjadi 1.174 unit. Penambahan jumlah SMU (SMA dan SMK) lebih sedikit bila dibandingkan dengan jumlah SMP yaitu sebanyak 236 unit. Tahun sebelumnya jumlah SMU sebanyak 635 unit, sedangkan tahun 2009 menjadi 871 unit.Penambahan tersebut, terbanyak berasal dari SMA sebanyak 124 unit, sedangkan dari SMK sebanyak 112 unit. Sementara itu, angka partisipasi sekolah penduduk Banten pada tahun 2009 untuk semua kelompok umur (KU) mengalami kenaikan yaitu KU 7 12 tahun naik dari 97,56 persen ke 97,85 persen; KU 13-15 naik dari 79,87 persen ke 80,88 persen; KU 16- 18 dari 48,40 persen ke 50,00 persen dan KU 19-24 dari 10,50 persen ke 11,07 persen. Berarti, pada tahun 2009 jumlah penduduk Banten yang bersekolah lebih banyak bila dibandingkan dengan tahun 2008.
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 7

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Rasio murid terhadap guru pada tahun 2009 sedikit mengalami perbaikan, kecuali untuk jenjang SMP. Pada jenjang SD, setiap satu orang guru rata-rata menangani 22,76 murid, tahun sebelumnya 23,11 murid. Pada tingkat SMP, rasio murid terhadap guru berubah dari 16,59 menjadi 17,15. Pada jenjang SMA rasio murid terhadap guru turun dari 16,62 menjadi 15,11. Penurunan rasio murid terhadap guru pada jenjang SD dan SMA diharapkan meningkatkan kualitas pendidikan pada kedua jenjang tersebut. 2. Kesehatan Status kesehatan penduduk dipengaruhi oleh banyak faktor dan diantaranya adalah layanan kesehatan. Efektifitas layanan kesehatan secara makro ditentukan, antara lain: 1. Aksesibilitas sarana kesehatan, seperti: rumah sakit, puskemas dan balai pengobatan; 2. Aksesibilitas tenaga pemberi layanan, seperti: dokter, perawat, bidang dan apoteker; 3. Luas wilayah layanan serta jumlah yang harus dilayani. Semakin luas wilayah layanan, maka semakin berat upaya yang harus dilakukan untuk menjangkau masyarakat dan dijangkau masyarakat. Semakin banyak jumlah penduduk, maka semakin besar beban tugas yang harus dilakukan. Capaian dalam bidang kesehatan di Banten selama periode 2008-2010 telah menunjukkan perkembangan yang menggembirakan. Angka kematian bayi (AKB) pada periode yang sama menurun drastis menjadi 34 kematian per 1.000 kelahiran penduduk. Akibatnya, angka harapan hidup (AHH) meningkat hingga mencapai 64,90 tahun pada tahun 2010. Disamping itu, angka kesakitan yang diukur dengan persentase penduduk yang mengalami keluhan kesehatan cenderung menurun dari 37,17 persen pada tahun 2008 menjadi 33,02 persen pada tahun 2010. Peningkatan capaian dalam bidang kesehatan ini disebabkan oleh bertambahnya pemahaman penduduk akan arti penting kesehatan. Hal ini setidaknya dapat diketahui dengan melihat bahwa dokter praktik dan puskemas masih menjadi tempat rujukan kesehatan yang paling sering didatangi oleh penduduk untuk berobat jalan, dengan persentase masing-masing mencapai 37,54 persen dan 29,79 persen. Disamping itu, jumlah persalinan bayi yang ditolong oleh dokter dan bidan pada tahun 2010 secara keseluruhan meningkat menjadi 71,41 persen, padahal pada tahun 2008 masih 62,43 persen. Tingginya pemahaman penduduk Banten di bidang kesehatan terutama karena seringnya mereka berinteraksi dengan petugas kesehatan dan difasilitasi oleh berbagai sarana kesehatan yang semakin bertambah banyak. Tercatat, jumlah rumah sakit dan puskesmas pada tahun 2010 masing-masing sebanyak 69 buah dan 208 unit, yang secara total didukung oleh 3.220 dokter umum. dokter gigi dan spesialis, 5.757 perawat dan 2.508 bidan 3. Transportasi Banten merupakan jalur penghubung darat antara Pulau Jawa dan Sumatera, sehingga ketersediaan jalan menjadi faktor yang sangat strategis. Di Provinsi Banten pada tahun 2010 tersedia jalan sepanjang 1.329,38 km yang terdiri dari 476,49 km jalan negara dan 852,89 km jalan provinsi berdasarkan Keputusan Gubernur Banten Nomor 761/Kep.1039-Huk/2011 tentang Penetapan Status Ruas-Ruas Jalan Sebagai Jalan Provinsi. Semua jalan negara telah diaspal, sedangkan jalan provinsi yang belum diaspal hanya 1,45 persen, sehingga panjang jalan yang diaspal mencapai 99,10 persen.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 8

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Panjang jalan negara dan provinsi di Banten pada tahun 2010 secara prinsip tidak mengalami pengurangan, yang ada hanyalah perubahan status kewenangan yaitu dari jalan negara ke jalan provinsi dan dari jalan provinsi ke jalan kabupaten/kota. Sebaliknya, jumlah kendaraan bermotor berbagai jenis justru meningkat pesat. Tercatat, jumlah mobil penumpang, barang dan bus masing-masing meningkat sebesar 10,33 persen, 10,31 persen dan 10,10 persen hingga menjadi 0,07 juta unit, 0,80 juta unit dan 0,22 juta unit pada tahun 2010. Sepeda motor sendiri pada tahun 2010 bertambah dari 2,03 juta menjadi 2,45 juta unit. Di Banten secara keseluruhan terdapat 21 stasiun kereta api yang menghubungkan Merak dengan Tanah Abang dan Jakarta Kota. Jumlah penumpang dan barang yang diangkut di beberapa stasiun KA yaitu Merak, Cilegon, Rangkas, Serang dan Serpong pada tahun 2010 mencapai 5,51 juta orang dan 26,00 ribu ton barang, lebih tinggi dibanding tahun 2009 yang hanya 4,56 juta orang dan 1,74 ribu ton barang. Terlihat bahwa jumlah barang yang diangkut melonjak dengan tajam, karena PT Krakatau Steel pada tahun 2010 mulai stabilmengangkut sebagian produknyadenganangkutan kereta api dibanding tahun 2009. Bandara Soekarno-Hatta adalah bandara terbesar di Indonesia dan menjadi pintu utama keluar-masuk internasional bagi Indonesia. Sepanjang periode 2008-2010, intensitas kegiatan transportasi udara pada bandara ini terus meningkat. Hal ini dapat ditunjukkan oleh meningkatnya jumlah penerbangan, penumpang dan kargo baik domestik maupun internasional. Secara total jumlah penerbangan, penumpang dan kargo selama periode tersebut meningkat menjadi 153,83 ribu pesawat, 20,23 juta orang penumpang dan 302,08 ribu ton kargo pada tahun 2010. Pelabuhan Merak adalah pelabuhan penyeberangan yang menghubungkan Pulau Jawa dan Pulau Sumatera, sehingga menjadi pelabuhan penyeberangan tersibuk di Indonesia. Pada tahun 2010, Jumlah trip angkutan penyeberangan di pelabuhan Merak sebanyak 27,11 ribu trip, menurun dibanding tahun 2009 yang berjumlah 27,61 ribu trip. Penurunan ini diikuti oleh menurunnya jumlah penumpang hingga menjadi sebanyak 1,45 juta penumpang pada tahun 2010. Meskipun demikian, jumlah kendaraan yang diangkut pada tahun 2010 justru meningkat menjadi 1,77 juta unit kendaraan. 4. Perumahan Rumah atau hunian tempat tinggal adalah kebutuhan dasar manusia yang mutlak harus dimiliki. Berdasarkan data yang ada, rumah tangga di Banten umumnya sudah menempati rumah milik sendiri, hanya saja persentase kepemilikannya mengalami penurunan dari 74,35 persen pada tahun 2009 menjadi 72,33 persen pada tahun 2010. Hal ini sepertinya terjadi selain karena adanya rumahtangga baru yang rata-rata tumbuh sebesar 2,66 persen per tahun, juga akibat relatif semakin mahalnya harga rumah di Banten dibanding pendapatan kebanyakan penduduk (UMP Banten 2010 = 955,3 ribu rupiah). Selanjutnya, kualitas rumah yang ditempati baik dari bentuk fisik maupun fasilitasnya, juga dapat mencerminkan status sosial dan tingkat kesejahteraan penghuninya. Pada tahun 2010, kondisi fisik rumah yang ditempati terlihat mengalami peningkatan, dimana persentase rumahtangga di Banten yang menempati rumah dengan luas lantai per kapita 10 m2, lantai bukan tanah dan berdinding tembok lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya. Meskipun demikian, persentase rumahtangga yang menempati rumah beratap genteng/beton pada tahun 2010 justru menurun dibanding tahun sebelumnya. Sedangkan, fasilitas perumahan seperti akses

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 9

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

terhadap air minum bersih sepertinya masih menjadi masalah yang cukup serius bagi penduduk Banten. Meskipun persentase rumahtangga dengan sumber air minum bersih mengalami peningkatan, akan tetapi pada tahun 2010 ada satu dari tiga rumahtangga di Banten yang belum mempunyai akses terhadap sumber air minum bersih. Sebaliknya, sumber penerangan listrik bahkan sudah dinikmati oleh sekitar 97,67 persen rumahtangga di Banten. 5. Lingkungan Hidup Beberapa indikasi kerusakan lingkungan antara lain menyangkut kerusakan tata air seperti keberadaan dan fungsi DAS Ciujung sebagai bagian dari SWS Ciujung-Ciliman yang ditetapkan sebagai salah satu DAS kritis dalam RTRWN (Draft Oktober 2004), dimana beberapa permasalahan yang terjadi meliputi kondisi stilling basin kurang panjang sehingga mengakibatkan pengendapan lumpur yang cukup besar di saluran induk, hutan dibagian hulu sungai mulai gundul seperti Gunung Akar Sari yang menjadi sumber air baku DAS Cidanau, masih tingginya tingkat pencemaran air yang disebabkan oleh limbah industri dan rumah tangga, maupun penanganan sungai yang masih bersifat parsial baik melalui APBN maupun APBD. Sementara itu, kondisi situ di Provinsi Banten dihadapkan pada indikasi permasalahan luasannya menyempit dan fungsi situ sebagai penyimpan air dimusim hujan dan cadangan air dimusim kemarau tidak berfungsi, serta adanya situ seolah - oleh tak bertuan dan dibiarkan sehingga menimbulkan banjir dimusim penghujan. Disisi lain, dalam beberapa tahun terakhir kecenderungan penurunan muka air tanah di beberapa wilayah yang diakibatkan ketidakseimbangan antara pengambilan dan imbuhan (recharge), sedangkan permasalahan utama yang berkembang adalah pengambilan air yang berlebih yang tidak sesuai dengan kajian teknis atau pembuatan sumur-sumur bor tanpa melalui prosedur yang berlaku (liar). Luas hutan negara di Provinsi Banten mengalami peningkatan antara tahun 2003 (78.649,61 ha) ke tahun 2005 (80.160,11 ha) dengan laju pertumbuhan sebesar 1,96%. Dengan demikian, proporsi hutan negara terhadap luas semakin meningkat, yaitu dari 8,94% menjadi 9,11%. Hingga tahun 2004, sebaran hutan secara dominan terdapat di Kabupaten Pandeglang 38.994,64 ha (48,64%) dan Kabupaten Lebak 35.366,73 ha (44,12%), sedangkan sisanya di Kabupaten Serang 4.384,43 ha (5,46%). Bila ditinjau menurut jenisnya, terjadi pergeseran yang drastis antara komposisi hutan lindung dengan hutan produksi dalam kurun waktu 2003-2004, dimana hutan lindung dengan luasan 25.116,01 ha (31,93% terhadap luas hutan negara) pada tahun 2003 menjadi 7.894,11 ha (9,84%) pada tahun 2004 atau dengan laju penurunan sebesar 69,17% (berkurang 17.221,90 ha). Pergeseran tersebut, khususnya disebabkan karena pengalihan fungsi hutan lindung menjadi hutan produksi terbatas yang terjadi pada hutan lindung di seluruh kabupaten tersebut di atas, khususnya di Kabupaten Pandeglang (yang juga merupakan wilayah dengan keberadaan hutan lindung terluas) dengan laju penurunan mencapai 82,98% (12.689,59 ha). Dengan demikian, terdapat ancaman terhadap daya dukung hutan lindung dimasa mendatang, khususnya dalam melindungi keberadaan dan fungsi hutan lindung sebagai wadah yang menaungi dan melindungi bertumbuhkembangnya ekosistem dan habitat alami serta plasma nutfah di Provinsi Banten. Exsisting hutan sebagai buffer zone dan kawasan lindung telah terjadi degradasi lahan yang dikarenakan banyaknya perambahan hutan dan illegal logging yang bisa menimbulkan potensi bencana tanah longsor, bencana banjir bandang seperti yang terjadi di Kecamatan Sobang Kabupaten Lebak.Kerusakan hutan mangrove dan konversi hutan mangrove di pantai utara, selatan dan barat khususnya akibat pengembangan lahan tambak dan praktek produksi yang tidak ramah lingkungan dapat mengakibatkan abrasi pantai seperti yang terjadi di Kabupaten Serang, Tangerang dan Kecamatan Panimpang Kab.Pandeglang.
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 10

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Daerah yang berpotensi terjadi longsor lahan, apabila di overlay - kan dengan peta bentuk lahan, terlihat bahwa sebagian besar dijumpai pada unit bentuk lahan punggung bukit sangat curam, daerah antar pegunungan yang tererosi sedang dan dataran tinggi pada batuan sedimen. Sebaran dari daerah yang berpotensi longsor lahan yakni mencangkup hampir (tiga perempat) berada diwilayah Kabupaten Lebak, terutama di bagian selatan dan timur yang berbatasan dengan Kabupaten Bogor dan Sukabumi, bagian selatan dari Kabupaten Pandeglang dan sebagian lereng utara Gunung Karang dan Gunung Botak di Kec. Bojonegara Kabupaten Serang. Daerah-daerah yang berpotensi tergenang banjir meliputi daerah-daerah dataran pantai utara yang membentang dari teluk Banten hingga Kabupaten Tangerang yang berbatasan dengan DKI Jakarta, disampaing dataran di kiri-kanan sungai-sungai besar seperti Ciujung dan Cisadane.Daerah rawan banjir tersebut dapat mencapai puluhan kilometer dari pantai kearah pedalaman, terlebih lagi dengan banyaknya penggundulan hutan dibagian hulu sungai. Disampaing itu daerah rawan banjir dijumpai juga di dataran pantai Kabupaten Pandeglang, yang membentang dari selatan Labuan sampai Kecamatan Panimbang (Tanjung Lesung), serta di daerah Selatan (Kecamatan Cikeusik) yang berbatasan dengan Kabupaten Lebak. Sebagaimana di Pantai Utara jawa, didaerah selatan ini juga dipengaruhi oleh sungai-sungai Ciliman dan Cibaliung. Kerusakan habitat ekosistem di wilayah pesisir dan laut semakin meningkat, khususnya di wilayah pantai utara dan barat. Berbagai jenis kerusakan tersebut antara lain disebabkan oleh peristiwa alam abrasi dan akresi di Kabupaten Tangerang dan Serang. Sedangkan kerusakan yang dipengaruhi oleh aktifitas manusia antara lain sedimentasi daerah pesisir (pantai) di Kabupaten Tangerang dan Serang, kerusakan dan konversi hutan mangrove di pantai utara khususnya akibat pengembangan lahan tambak dan praktek produksi yang tidak ramah lingkungan. Sumber pencemaran juga berasal dari berbagai kegiatan di laut, terutama dari kegiatan perhubungan laut dan kapal pengangkut minyak, sebagaimana pada tahun 2003 beberapa kasus yang ditanggulangi seperti tumpahan minyak kapal tangki di Binuangeun dan di Cilegon. Sementara praktik-praktik penangkapan ikan yang merusak dan ilegal (illegal fishing) serta penambangan terumbu karang masih diperkirakan masih terjadi yang memperparah kondisi habitat ekosistem pesisir dan laut. Berdasarkan Profil Dinas Pertambangan dan Energi (2003) sejumlah kendala pengembangan potensi pertambangan antara lain disebabkan banyaknya kawasan tambang yang berada di areal hutan lindung, serta maraknya pertambangan tanpa ijin (PETI) yang berpotensi sangat besar merusak lingkungan. Kondisi tersebut turut dipengaruhi pula oleh kurangnya dukungan regulasi oleh Pemerintah Daerah dibidang pertambangan. Berbagai permasalahan yang terkait dengan pencemaran lingkungan masih ditemui dibeberapa daerah, seperti rencana pembangunan pabrik pengolahan limbah B3 di Desa Bulakan, Kecamatan Cibeber Kota Cilegon, yang mendapatkan reaksi terkait dengan kekhawatiran masyarakat setempat maupun masyarakat sekitarnya serta Pemerintah Kabupaten Serang dikarenakan lokasi yang terletak diwilayah perbatasan. Pemerintahan Kota Cilegon dipandang kurang atau tidak melakukan inisiatif koordinasi di awal perencanaan dengan Pemerintah Kabupaten Serang dan Pemerintah Provinsi Banten.Sementara, perijinan pengolahan limbah B3 adalah kewenangan pemerintah pusat yang dalam prosesnya juga melibatkan kebijakan Gubernur Banten. Berkembangnya kawasan industri di wilayah utara Provinsi Banten memberikan implikasi langsung terhadap tingginya kerawanan pencemaran lingkungan. Pada tahun 2003 tercatat penanggulangan sejumlah kasus pencemaran lingkungan yang terkait dengan keberadaan
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 11

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

dan aktifitas industri seperti: tumpahan HCL dari tangki terbalik di Merak, tumpahan xylene dari tangki terbakar di Cilegon, fly ash di Cikokol Tangerang, terbakarnya B3 di Cilegon, serta tumpahan kaustik soda I dari tangki terbalik di Cilegon. Disamping itu, indikasi tingkat pencemaran tinggi pada sungai-sungai sebagai akibat aktifitas industri dan permukiman, seperti: Sungai Cimoyan, Sungai Ciujung, Kaliangke, Cirarap, Cibanten juga perlu ditanggulangi. Kerawanan kasus pencemaran udara pada kawasan-kawasan industri, seperti pencemaran debu dan gas yang melebihi baku mutu (kategori berat) di Cilegon, serta tingkat kebisingan yang melebihi baku mutu (kategori berat) di Tangerang, Serang, Cilegon. Sementara itu pencemaran udara juga merebak pada kawasan permukiman sebagaimana kasus Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Desa Bagendung Kota Cilegon dikarenakan pengelolaan sampah masih tersentralisasi pada level Kab/Kota yang menggunakan cara ditimbun dan dibakar (open dumping), walaupun dibeberapa Kab/Kota sudah dirancang mengunakan teknologi sanitary landfill. tapi pada kenyataan dilapangan masyarakat masing melakukan proses open dumping. Sebenarnya pengelolaan sampah dapat dilakukan secara sederhana dan sangat mudah seperti membiasakan memisahkan sampah organik dan non organik sehingga mudah untuk pengelolaannya, yang organik bisa didaur ulang menjadi pupuk kompos dan yang non organik bisa dijual untuk dijadikan daur ulang bijih pelastik dan besi. 6. Komunikasi dan Informatika Pada aspek telekomunikasi, cakupan layanan untuk infrastruktur telekomunikasi belum bisa menjangkau setiap pelosok wilayah, dicirikan dengan adanya beberapa wilayah yang belum terlayani.Khusus untuk layanan jasa telepon kabel, beberapa daerah perkotaan pada tahun 2010 angka teledensitasnya sudah tinggi (>10), sedangkan untuk daerah kabupaten kondisi teledensitasnya masih rendah, terutama untuk jaringan telekomunikasi perdesaan.Lambatnya pertumbuhan pembangunan sambungan tetap tersebut salah satunya disebabkan oleh bergesernya fokus bisnis penyelenggara kepada pengembangan telekomunikasi bergerak (selular). Untuk pengembangan jaringan telekomunikasi perdesaan saat ini telah dilakukan berbagai upaya salah satunya melalui program Kemampuan Pelayanan Universal (KPU)/Universal Service Obligation (USO) yang digagas oleh pemerintah pusat sebanyak 40 USO. Cakupan layanan komunikasi dan informatika untuk surat kabar telah menjangkau hingga ke pelosok wilayah. Berdasarkandata Perhubungan, Komunikasi dan informatika dalam angka tahun 2010, terdapat operator seluler 7 operator, surat kabar nasional yang ada berjumlah 39, sedangkan jumlah surat kabar lokal sebanyak 6 surat kabar. Untuk penyiaran radio dan TV yang masuk ke daerah adalah sebanyak 51 buah stasiun radio dan 11 penyiaran TV. Akses terhadap sarana telekomunikasi dan internet merupakan salah satu indikator yang dapat mengukur kemajuan suatu daerah. Akses penduduk Banten terhadap sarana komunikasi tersebut pada periode 2009-2010 meningkat sangat pesat. Hal ini dapat ditunjukkan oleh meningkatnya persentase rumahtangga pemilik telepon rumah, HP dan pengakses internet hingga masing-masing menjadi 14,25 persen, 76,28 persen dan 26,09 persen pada tahun 2010.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 12

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

7. Penataan Ruang Arahan penataan ruang dari Rencana Tata Ruang Kawasan Jabodetabekjur yang berkaitan dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Banten adalah sebagai berikut. 1. Pengembangan sistem pusat permukiman di Kawasan Jabodetabekjur untuk mendorong pengembangan Pusat Kegiatan Nasional Kawasan Perkotaan Jakarta, dengan kota inti adalah Jakarta dan kota satelit adalah Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan kota lainnya; 2. Pengembangan jalan lingkar luar kedua (JORR 2) dan jalan radialnya sebagai pembentuk struktur ruang Jabodetabekjur dan untuk memberikan pelayanan pengembangan sub pusat perkotaan seperti Serpong/Kota Mandiri Bumi Serpong Damai, Cinere, Cimanggis, Cileungsi, Setu, dan Tambun/Cikarang; 3. Peningkatan pemanfaatan jaringan jalur kereta api pada ruas-ruas tertentu sebagai prasarana pergerakan komuter dari wilayah Bogor, Tangerang, Bekasi, dan Depok ke Daerah Khusus Ibukota Jakarta dan sebaliknya; 4. Pengembangan jalan yang menghubungkan antar wilayah dan antar pusat-pusat permukiman, industri, pertanian, perdagangan, jasa dan simpul-simpul transportasi serta pengembangan jalan penghubung antara jalan non-tol dan jalan bebas hambatan; 5. Pengembangan sistem jaringan transportasi masal yang menghubungkan Daerah Khusus Ibukota Jakarta dengan pusat-pusat di sekitarnya; 6. Arahan pengembangan prasarana drainase dan pengendalian banjir di Kawasan Jabodetabekjur dilakukan melalui upaya : a. Rehabilitasi hutan dan lahan serta penghijauan kawasan tangkapan air; b. Penataan kawasan sungai dan anak-anak sungainya; c. Normalisasi sungai-sungai dan anak-anak sungainya; d. Pengembangan waduk-waduk pengendali banjir dan pelestarian situ-situ serta daerah retensi air; e. Pembangunan prasarana dan pengendali banjir; dan f. Pembangunan prasarana drainase. 7. Sistem pengelolaan persampahan di Kawasan Jabodetabekjur diarahkan dikembangkan secara terpadu melalui kerjasama antar daerah dengan mengikutsertakan masyarakat dan dunia usaha. Penentuan lokasi tempat pembuangan akhir di Kawasan Jabodetabekjur harus memperhatikan daya tampung dan volume sampah domestik dan non domestik dari Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi, Depok, dan Cianjur, serta berada pada jarak aman yang tidak mencemari lingkungan di sekitarnya. 8. Zona Penyangga dalam kawasan budi daya mempunyai potensi untuk reklamasi yang penyelenggaraannya dilakukan secara bertahap dengan koefisien zona terbangun antara 40% - 45% dengan jarak dari titik surut terendah sekurang-kurangnya 200 (dua ratus) meter sampai garis yang menghubungkan titik-titik terluar yang menunjukkan kedalaman laut 8 (delapan) meter dan harus mempertimbangkan karakteristik lingkungan. Cakupan pelayanan umum penataan ruang secara detail disusun dan dilaksanakan oleh kabupaten/kota, sedangkan provinsi memberikan arahannya. Proporsi ruang terbuka hijau (RTH) di daerah perkotaan adalah sebesar 30% yang terdiri dari: (1) 20% RTH Publik, dimana pemerintah yang harus mengadakan baik pembebasan lahannya maupun komponen penunjangnya, dan (2) 10% dilaksanakan oleh private yaitu lahan RTH yang ada di kawasan pemukiman atau lahan pekarangan rumah. Pemerintah daerah juga diarahkan untuk mempunyai inisiasi membuat RTH di pemukiman padat dengan perhitungan tertentu, karena selain berfungsi sebagai paruparu kota dan bersisoalisasi, juga untuk evakuasi bencana. II - 13

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

8. Pemerintahan Provinsi Banten pada tahun 2010 secara administratif terbagi dalam 4 kabupaten yaitu Pandeglang, Lebak, Tangerang dan Serang, serta 4 kota yaitu Tangerang, Cilegon, Serang dan Tangerang Selatan. Adapun jumlah kecamatan di seluruh Banten sebanyak 154 yang terbagi lagi menjadi 1.273 desa dan 262 kelurahan. Dilihat dari sisi personil, jumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Banten pada tahun 2010 sebanyak 99.563 orang, turun dibanding tahun sebelumnya yang mencapai 100.112 orang, Penurunan ini disebabkan oleh berkurangnya jumlah pegawai laki-laki, sedangkan jumlah pegawai perempuan justru bertambah. Akibatnya, proporsi pegawai perempuan meningkat hingga mencapai 44,79 persen. Sebaliknya, proporsi pegawai laki-laki menurun hingga menjadi 55,21 persen pada tahun 2010. Jumlah anggota DPRD Provinsi Banten pada tahun 2010 sebanyak 85 orang, terdiri dari 69 legislator laki-laki dan 16 legislator perempuan. Total anggota DPRD Kabupaten/ Kota se Provinsi Banten berjumlah 375 orang dengan 48 diantaranya adalah legislator perempuan. Sedangkan anggota DPR RI yang berasal dari daerah pemilihan Banten berjumlah 22 orang yang terdiri dari 17 legislator laki-laki dan 5 legislator perempuan. Sebagai salah satu instrumen kebijakan fiskal untuk memacu perkembangan ekonomi daerah, realisasi belanja daerah Banten pada periode 2008-2010 memperlihatkan perkembangan yang menggembirakan. Hal ini dapat ditunjukkan dengan meningkatnya level belanja rata-rata sebesar 12,15 persen per tahun hingga menjadi 2,84 triliun rupiah pada tahun 2010. Disamping itu, belanja langsung terutama belanja barang dan jasa dan belanja modal juga meningkat dengan pesat, masingmasing dari 0,36 trililiun rupiah dan 0,59 triliun rupiah pada tahun 2008 menjadi 0,60 triliun rupiah dan 0,83 triliun rupiah pada tahun 2010. PAD Banten pada tahun 2010 meningkat 37,50 persen, padahal realisasi pendapatan daerah hanya tumbuh 28,86 persen. Akibatnya, proporsi PAD Banten terhadap total pendapatan daerah mengalami peningkatan dari 69,29 persen menjadi 73,94 persen dan tingkat kemandirian keuangan daerah pun semakin bertambah. Total pendapatan daerah Banten sendiri pada tahun 2010 mencapai 3,14 triliun rupiah. 9. Ketenagakerjaan Setiap tahun selama periode 2009-2011, secara rata-rata dua dari tiga penduduk usia kerja (usia 15 tahun ke atas) di Banten memasuki pasar kerja. Hal ini terlihat dari indikator Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) yang memberikan gambaran besarnya persentase penduduk usia kerja yang termasuk dalam angkatan kerja. Jumlah angkatan kerja sendiri cenderung bertambah, dari 4,36 juta orang pada tahun 2009 menjadi 5,16 juta orang pada Februari 2011. Persentase penduduk usia kerja yang bekerja dari tahun 2009 sampai Februari 2011 terus meningkat dari 85,03 persen menjadi 86,50 persen. Berarti, tingkat kesempatan kerja di Banten terus meningkat. Akibatnya, Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) mengalami penurunan hingga menjadi 13,50 persen pada Februari 2011. Meskipun demikian, angka pengangguran ini masih tetap tertinggi di Indonesia karena TPT provinsi lainnya berkisar antara 2,67 persen (Nusa Tenggara Timur) dan 10,83 persen (DKI Jakarta).

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 14

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Ditelaah menurut komposisi lapangan pekerjaan, di Banten pada Februari 2011, empat dari lima penduduk usia kerja yang telah bekerja masing-masing pasti bekerja pada sektor perdagangan, hotel, dan restoran, sektor jasa-jasa, sektor pertanian dan sektor industri pengolahan. Sisanya atau orang kelima kemungkinan akan bekerja pada gabungan sektor ekonomi lainnya. Tingginya angka pengangguran Banten bila diamati secara spasial sepertinya berkaitan erat dengan fenomena migrasi penduduk. Terdapat tiga kabupaten/kota dengan TPT di bawah angka pengangguran Banten. Diantaranya adalah Kabupaten Pandeglang dan Lebak yang merupakan daerah perdesaan dimana perekonomiannya didominasi oleh sektor pertanian, sehingga bukan menjadi daerah tujuan migrasi. Kemudian Kota Tangerang Selatan sebagai daerah termaju di Banten yang perekonomian didominasi oleh sektor ekonomi modern, karena itu relatif kurang menarik untuk menjadi daerah tujuan migrasi dibanding wilayah Tangerang lainnya. Sedangkan lima kabupaten/kota yang memiliki TPT di atas angka pengangguran Banten merupakan daerah tujuan migrasi dengan berbagai sebab, antara lain adalah daerah dengan sektor perindustrian yang sangat dominan, Ibukota Provinsi Banten dan adanya disparitas tingkat upah. Upah minimum Provinsi (UMP) di Banten selama periode 2008-2010 secara nominal terus mengalami kenaikan. Meskipun demikian, UMP riil (dibanding laju inflasi) selama periode tersebut sesungguhnya cenderung mengalami penurunan. UMP Banten sendiri pada tahun 2010 mencapai 955 ribu rupiah, lebih tinggi dibanding rata-rata UMP Nasional yang hanya 908 ribu rupiah. 2.3.2 Fokus Layanan urusan Pilihan

1. Pertanian Selain padi, Provinsi Banten juga memiliki komoditas tanaman unggulan lain, diantaranya adalah tanaman anggrek dengan tingkat produksi tertinggi ketiga di Indonesia (www.bps.go.id). Sentra produksi tanaman tersebut terdapat di Kota Tangerang Selatan dan menjadi salah satu obyek wisata di Banten. Emping melinjo yang sudah diekspor hingga ke Timur Tengah, dengan sentra produksi terdapat di Kabupaten Pandeglang dan Kota Cilegon. Gula aren yang dapat digunakan sebagai panganan dengan sentra produksi di Kabupaten Lebak dan buah melon dengan kualitas ekspor yang terkonsentrasi di Kota Cilegon serta buah durian asal Kabupaten Pandeglang dan Serang yang kelezatannya sudah terkenal dimana-mana. Produksi kelima komoditas ini pada tahun 2010 masing-masing sebanyak 2,19 juta tangkai, 36,64 ribu ton, 1,71 ribu ton, 0,75 ribu ton dan 8,76 ribu ton. Selain buah-buahan, Banten juga menjadi produsen daging sapi terbesar keempat dan produsen daging kerbau terbesar keenam di Indonesia, dengan tingkat produksi pada tahun 2010 masing-masing sebanyak 20,3 ribu ton dan 3,7 ribu ton. Sentra produksi untuk kedua komoditas ini adalah di Kabupaten Serang, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang dan Kota Tangerang Selatan. Disamping itu, Banten adalah produsen daging ayam ras terbesar kelima dan produsen telur ayam ras terbesar kedelapan di Indonesia. Tingkat produksi daging dan telur ayam ras ini masing-masing sebanyak 86,1 ribu ton dan 41,6 ribu ton, dengan sentra produksi terdapat di Kabupaten Serang, Kabupaten Tangerang, Kota Serang, Kota Tangerang dan Kota Tangerang Selatan.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 15

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2. Pertambangan dan Energi Peranan sektor pertambangan dan penggalian dalam struktur ekonomi Banten dari tahun ke tahun cenderung stagnan. Hal ini setidaknya dapat dikonfirmasi oleh perkembangan jumlah perusahaan/usaha penggalian di Banten selama periode 2007- 2009 yang cenderung berfluktuasi. Meskipun demikian, jumlah pekerja pada periode yang sama meningkat seiring dengan meningkatnya pendapatan perusahaan. Hanya saja, balas jasa per tenaga kerja setelah sempat naik dari 15,51 juta rupiah menjadi 16,68 juta rupiah pada tahun 2008, pada tahun 2009 akhirnya turun menjadi 13,56 juta rupiah per pekerja. Sebaliknya, sektor listrik menjadi salah satu sektor yang strategis bukan saja untuk Banten tapi juga untuk Jawa-Bali. Dari sisi supply, di Banten terdapat dua pembangkit listrik yang masuk dalam jaringan listrik koneksi Jawa-Bali, yaitu PTLU Suralaya di Kota Cilegon yang dikelola oleh PT Indonesia Power dan PLTU Labuan di Kabupaten Pandeglang. Dari sisi demand, distribusi atau penjualan listrik PLN di Banten dilakukan oleh PT PLN Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang dan PT PLN Distribusi Jawa Barat dan Banten. Tingkat efisiensi distribusi listrik PLN di Banten semakin membaik, karena persentase energi listrik yang susut selama proses distribusi mengalami penurunan dari 7,70 persen pada tahun 2009 menjadi 6,34 pada tahun 2010. Sedangkan jumlah energi listrik yang terjual di Banten pada tahun 2010 mencapai 16,29 juta MWh, dengan dengan lebih dari dua per tiga nya dibeli oleh pelanggan sektor industri. Pelanggan rumahtangga meskipun jumlahnya jauh lebih banyak tapi mengkonsumsi energi listrik hanya sekitar seperlima dari total energi listrik yang terjual. 3. Industri dan Perdagangan Sektor industri pengolahan merupakan satusatunya sektor ekonomi yang setiap tahun selalu mendominasi perekonomian Banten. Hanya saja, jumlah perusahaan industri besar dan sedang (IBS) di Banten sepanjang periode 2007-2009 justru mengalami penurunan hingga menjadi 1.695 unit. Penyerapan tenaga kerja juga menurun dari 0,49 juta orang pada tahun 2007 menjadi 0,47 juta orang di tahun 2009. Sebaliknya, nilai tambah bruto (NTB) yang diciptakan terus meningkat hingga menjadi 79,49 triliun rupiah pada tahun 2009. Akibatnya, NTB per tenaga kerja meningkat dari 123 juta rupiah rupiah menjadi 168 juta rupiah pada tahun 2009. Secara spasial, IBS Banten terkonsentrasi antara lain di Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang dan bagian timur Kabupaten Serang dengan teknologi produksi kebanyakan padat tenaga kerja. Kemudian, Kota Cilegon dan bagian barat Kabupaten Serang yang cenderung sebagai daerah konsentrasi industri padat modal. Secara keseluruhan persentase jumlah perusahaan, tenaga kerja dan NTB untuk ke empat kabupaten/kota tersebut mencapai 92,98 persen, 93,50 persen dan 95,70 persen. Sedangkan perbedaan teknologi produksi antara IBS di kabupaten/kota tersebut dapat dilihat dari tingkat produktivitas tenaga kerja yang dalam hal ini diukur dengan NTB per tenaga kerja, dengan tingkat produktivitas tenaga kerja IBS padat modal lebih tinggi dibanding IBS padat tenaga kerja. Tingkat produktivitas tenaga kerja untuk Kabupaten Tangerang; Kota Tangerang; Kabupaten Serang dan Kota Cilegon masing-masing sebesar 100,50 juta rupiah; 152,52 juta rupiah; 254,72 juta rupiah dan 696,88 juta rupiah per tenaga kerja. 4. Pariwisata Banten merupakan salah satu provinsi yang berpotensi untuk menjadi daerah utama tujuan wisata karena memiliki beragam obyek dan daya tarik wisata terutama wisata pantai, alam dan budaya serta ditunjang oleh sarana dan prasarana akomodasi yang memadai. Pada tahun
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 16

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2010 di Banten terdapat 228 usaha akomodasi dengan 6.167 kamar dan 9.801 tempat tidur. Dari seluruh usaha akomodasi tersebut, 39 unit diantaranya merupakan hotel berbintang dengan tingkat hunian kamar hotel sebesar 41,69 persen, lebih tinggi dibanding hotel non bintang yang hanya 26,18 persen. Jumlah tamu yang menginap di hotel pada tahun 2010 mencapai 1,15 juta orang, terdiri dari wisatawan mancanegara sebanyak 0,05 juta orang dan 1,10 juta wisatawan nusantara. Dilihat dari komposisinya, hampir semua wisatawan mancanegara menginap di hotel berbintang, yaitu dengan persentase mencapai 98,99 persen. Sedangkan wisatawan nusantara yang menginap di hotel berbintang persentasenya hanya 43,80 persen. Dilihat dari lamanya menginap, secara rata-rata seorang wisatawan mancanegara menginap di hotel berbintang selama dua malam dan di hotel non bintang menginap hanya satu malam. Sedangkan, wisatawan nusantara rata-rata menginap hanya semalam di hotel manapun dia bermalam wisatawan nusantara menginap kurang dari dua malam di hotel manapun dia bermalam. 2.4 2.4.1 ASPEK DAYA SAING DAERAH Kemampuan Ekonomi Daerah

Tenaga kerja merupakan salah satufaktor yang paling menentukan dalamproses pembangunan di suatu wilayah.Semakin besar jumlah tenaga kerja,lebih-lebih apabila disertai dengankeahlian yang cukup memadai, akansemakin pesat pula perkembanganpembangunan di wilayah tersebut. Bagian besar atautepatnya 2,35 juta orang tenaga kerjadi Provinsi Banten bekerja antara 35sampai 49 jam per minggu. Lebihdari 50 persen dari total tenaga kerjaProvinsi Banten berdomisili diKabupaten Tangerang (termasukKota Tangerang Selatan) dan KotaTangerang, yaitu kabupaten/kotayang terkenal sebagai pusat bisnisdan konsentrasi industri. Akibatnya,serapan tenaga kerja di SektorPerdagangan dan Sektor Industribegitu mendominasi penyerapantenaga kerja di Provinsi Banten. Kedua sektor tersebut diperkirakan mampu menyerap tenaga kerja masing-masing sebesar 26,18 persen dan 22,77 persen. Sementara itu, Sektor Pertanian berada pada posisi ketiga dalam penyerapan tenaga kerja yaitu dengan serapan sebesar 20,12 persen dari keseluruhan tenaga kerja, dan terlihat mendominasi dalam penyerapan tenaga kerja di Kabupaten Lebak, Kabupaten Pandeglang dan Kabupaten Serang. Nilai tukar petani (NTP) di Provinsi Banten mengalami peningkatan dari semula pada tahun 2008 sebesar 95,00% meningkat menjadi 99,67% pada tahun 2009 dan pada tahun 2010 NTP mencapai 103,71%. Sepanjang periode tahun 2007-2009, jumlah kantor bank umum yang terdapat di Provinsi Banten meningkat dengan pesat dari 273 unit hingga menjadi 478 unit. Peningkatan tersebut, diikuti dengan meningkatnya jumlah nasabah perbankan dari 2,55 juta pada tahun 2007 menjadi 2,94 juta di tahun 2009. Jumlah dana masyarakat yang berhasil dihimpun oleh kalangan perbankan di Banten sampai akhir tahun 2009 mencapai 43,19 triliun rupiah. Dilihat dari lokasi bank penghimpun, dana yang terbesar berasal dari Kota Tangerang yang nilainya mencapai 18,66 triliun rupiah, sedangkan yang terkecil dari Kabupaten Lebak dengan jumlah dana hanya sebesar 0,54 triliun rupiah.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 17

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2.4.2

Fasilitas Wilayah/Infrastruktur

Infrastruktur wilayah terdiri dari beberapa aspek yaitu infrastruktur transportasi, sumber daya air dan irigasi, listrik dan energi, telekomunikasi, serta sarana dan prasarana permukiman. Kebutuhan akan infrastruktur wilayah tidak terlepas dari fungsi dan peranannya terhadap pengembangan wilayah, yaitu sebagai pengarah dan pembentuk struktur tata ruang, pemenuhan kebutuhan wilayah, pemacu pertumbuhan wilayah, serta pengikat wilayah. Transportasi Banten merupakan jalur penghubung darat antara Pulau Jawa dan Sumatera, sehingga ketersediaan jalan menjadi faktor yang sangat strategis. Di Provinsi Banten pada tahun 2010 tersedia jalan sepanjang 1.246,58 km yang terdiri dari 476,49 km jalan negara dan 770,09 jalan provinsi. Semua jalan negara telah diaspal, sedangkan jalan provinsi yang belum diaspal hanya 1,45 persen, sehingga panjang jalan yang diaspal mencapai 99,10 persen. Panjang jalan negara dan provinsi di Banten pada tahun 2010 secara prinsip tidak mengalami pengurangan, yang ada hanyalah perubahan status kewenangan yaitu dari jalan negara ke jalan provinsi dan dari jalan provinsi ke jalan kabupaten/kota. Sebaliknya, jumlah kendaraan bermotor berbagai jenis justru meningkat pesat. Tercatat, jumlah mobil penumpang, barang dan bus masing-masing meningkat sebesar 10,33 persen, 10,31 persen dan 10,10 persen hingga menjadi 0,07 juta unit, 0,80 juta unit dan 0,22 juta unit pada tahun 2010. Sepeda motor sendiri pada tahun 2010 bertambah dari 2,03 juta menjadi 2,45 juta unit. Di Banten secara keseluruhan terdapat 21 stasiun kereta api yang menghubungkan Merak dengan Tanah Abang dan Jakarta Kota. Jumlah penumpang dan barang yang diangkut di beberapa stasiun KA yaitu Merak, Cilegon, Rangkas, Serang dan Serpong pada tahun 2010 mencapai 5,51 juta orang dan 26,00 ribu ton barang, lebih tinggi dibanding tahun 2009 yang hanya 4,56 juta orang dan 1,74 ribu ton barang. Terlihat bahwa jumlah barang yang diangkut melonjak dengan tajam, karena PT Krakatau Steel pada tahun 2010 mulai stabil mengangkut sebagian produknya dengan angkutan kereta api dibanding tahun 2009. Bandara Soekarno-Hatta adalah bandara terbesar di Indonesia dan menjadi pintu utama keluar-masuk internasional bagi Indonesia. Sepanjang periode 2008-2010, intensitas kegiatan transportasi udara pada bandara ini terus meningkat. Hal ini dapat ditunjukkan oleh meningkatnya jumlah penerbangan, penumpang dan kargo baik domestik maupun internasional. Secara total jumlah penerbangan, penumpang dan kargo selama periode tersebut meningkat menjadi 153,83 ribu pesawat, 20,23 juta orang penumpang dan 302,08 ribu ton kargo pada tahun 2010. Pelabuhan Merak adalah pelabuhan penyeberangan yang menghubungkan Pulau Jawa dan Pulau Sumatera, sehingga menjadi pelabuhan penyeberangan tersibuk di Indonesia. Pada tahun 2010, Jumlah trip angkutan penyeberangan di pelabuhan Merak sebanyak 27,11 ribu trip, menurun dibanding tahun 2009 yang berjumlah 27,61 ribu trip. Penurunan ini diikuti oleh menurunnya jumlah penumpang hingga menjadi sebanyak 1,45 juta penumpang pada tahun 2010. Meskipun demikian, jumlah kendaraan yang diangkut pada tahun 2010 justru meningkat menjadi 1,77 juta unit kendaraan.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 18

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Listrik dan Energi Provinsi Banten memiliki dua pembangkit yang memproduksi tenaga listrik dan masuk dalam jaringan listrik koneksi Jawa Bali, yaitu PTLU Suralaya di Kota Cilegon yang dikelola oleh PT Indonesia Power dan PLTU Labuhan di Kabupaten Pandeglang. Disamping itu, PLN juga memiliki pembangkit listrik berbahan bakar solar yaitu PLTD Pulo Panjang yang khusus melayani kebutuhan tenaga listrik di Pulo Panjang Kabupaten Serang. Distribusi listrik di wilayah Provinsi Banten juga terbagi menjadi dua, pertama yaitu wilayah yang meliputi Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan dan sebagian besar wilayah Kabupaten Tangerang yang dilayani oleh PT PLN Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang. Kedua, dilayani oleh PT PLN Distribusi Jawa Barat dan Banten yang cakupannya meliputi wilayah Kabupaten Pandeglang, Kabupaten Lebak, Kabupaten Serang, Kota Cilegon, Kota Serang, dan sebagian kecil wilayah Kabupaten Tangerang. sektor listrik menjadi salah satu sektor yang strategis bukan saja untuk Banten tapi juga untuk Jawa-Bali. Dari sisi supply, di Banten terdapat dua pembangkit listrik yang masuk dalam jaringan listrik koneksi Jawa-Bali, yaitu PTLU Suralaya di Kota Cilegon yang dikelola oleh PT Indonesia Power dan PLTU Labuan di Kabupaten Pandeglang. Dari sisi demand, distribusi atau penjualan listrik PLN di Banten dilakukan oleh PT PLN Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang dan PT PLN Distribusi Jawa Barat dan Banten. Tingkat efisiensi distribusi listrik PLN di Banten semakin membaik, karena persentase energi listrik yang susut selama proses distribusi mengalami penurunan dari 7,70 persen pada tahun 2009 menjadi 6,34 pada tahun 2010. Sedangkan jumlah energi listrik yang terjual di Banten pada tahun 2010 mencapai 16,29 juta MWh, dengan dengan lebih dari dua per tiga nya dibeli oleh pelanggan sektor industri. Pelanggan rumahtangga meskipun jumlahnya jauh lebih banyak tapi mengkonsumsi energi listrik hanya sekitar seperlima dari total energi listrik yang terjual. Hotel dan Pariwisata Banten merupakan salah satu provinsi yang berpotensi untuk menjadi daerah utama tujuan wisata karena memiliki beragam obyek dan daya tarik wisata terutama wisata pantai, alam dan budaya serta ditunjang oleh sarana dan prasarana akomodasi yang memadai. Pada tahun 2010 di Banten terdapat 228 usaha akomodasi dengan 6.167 kamar dan 9.801 tempat tidur. Dari seluruh usaha akomodasi tersebut, 39 unit diantaranya merupakan hotel berbintang dengan tingkat hunian kamar hotel sebesar 41,69 persen, lebih tinggi dibanding hotel non bintang yang hanya 26,18 persen. Jumlah tamu yang menginap di hotel pada tahun 2010 mencapai 1,15 juta orang, terdiri dari wisatawan mancanegara sebanyak 0,05 juta orang dan 1,10 juta wisatawan nusantara. Dilihat dari komposisinya, hampir semua wisatawan mancanegara menginap di hotel berbintang, yaitu dengan persentase mencapai 98,99 persen. Sedangkan wisatawan nusantara yang menginap di hotel berbintang persentasenya hanya 43,80 persen. Dilihat dari lamanya menginap, secara rata-rata seorang wisatawan mancanegara menginap di hotel berbintang selama dua malam dan di hotel non bintang menginap hanya satu malam. Sedangkan, wisatawan nusantara rata-rata menginap hanya semalam di hotel manapun dia bermalam.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 19

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2.4.3

Iklim Berinvestasi

Sektor perbankan di Banten baik konvensional maupun syariah selama periode 2008 2010 telah menunjukkan pencapaian kinerja yang menggembirakan. Hal ini terlihat dengan bertambahnya pangsa pasar perbankan, dimana jumlah kantor bank dan nasabah secara total meningkat masing-masing dari 367 unit dan 3,53 juta nasabah di tahun 2008 menjadi 654 unit dan 6,56 juta nasabah pada tahun 2010. Disamping itu, jumlah dana masyarakat yang berhasil dihimpun sampai akhir tahun 2010 secara total juga meningkat hingga mencapai 57,24 triliun rupiah, padahal pada tahun 2008 masih 36,39 triliun rupiah. Sedangkan total pinjaman yang disalurkan oleh kalangan perbankan baik konvensional maupun syari;ah untuk lokasi proyek di Banten sampai akhir tahun 2010 mencapai 86,21 triliun rupiah, lebih tinggi dibanding tahun 2008 yang hanya sebesar 60,21 triliun rupiah. Selain sebagai daerah penyangga bagi Ibukota DKI Jakarta, Banten merupakan jalur darat yang menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera serta dapat dilalui oleh tiga moda transportasi sekaligus yaitu darat, laut dan udara. Karena itu, Banten menjadi salah satu daerah tujuan investasi di Indonesia, dengan nilai investasi yang masuk setiap tahun terus mengalami peningkatan. Realisasi nilai penanaman modal dalam negeri (PMDN) di Banten sendiri pada tahun 2010 sebesar 5,85 triliun rupiah atau sekitar 9,65 persen dari total nilai PMDN di Indonesia yang mencapai 60,63 triliun rupiah. Sedangkan realisasi nilai penanaman modal asing (PMA) pada tahun 2010 mencapai 1,54 miliar US$ atau sekitar 13,06 persen dari total nilai PMA di Indonesia yang sebesar 10,82 miliar USD. Tabel 2.5 Rasio Daya Serap Tenaga Kerja Tahun 2007 s.d 2010 Provinsi Banten
NO 1 Uraian Jumlah tenaga kerja yang bekerja pada perusahaan PMA/PMDN Jumlah seluruh PMA/PMDN Rasio daya serap tenaga kerja PMA 2009 36,051 110 327.8 2010 13,043 68 191.8 2009 4,131 32 129.1 PMDN 2010 2,710 14 193.6

2 3

Sumber: Banten Dalam Angka 2010

2.4.5

Sumber Daya Manusia

Penduduk merupakan salah satu faktor yang harus diperhatikan dalam proses pembangunan dewasa ini. Dimana, jumlah penduduk yang besar apalagi dengan komposisi dan distribusi yang lebih merata, dapat menjadi potensi tetapi dapat pula menjadi beban dalam proses pembangunan apabila berkualitas rendah. Karena itu, proses pembangunan yang dilakukan selain diarahkan dalam rangka meningkatkan kualitas sumber daya manusia, harus pula mencakup upaya untuk mengendalikan laju pertumbuhan serta menyeimbangkan komposisi dan distribusi penduduk. Hasil Sensus Penduduk 2010 menunjukkan bahwa jumlah penduduk Banten sudah mencapai 10,63 juta orang. Penduduk laki-laki berjumlah 5,44 juta orang, lebih banyak dibanding penduduk perempuan yang hanya 5,19 juta orang. Dengan demikian, rasio jenis kelamin (sex ratio) penduduk Banten pada tahun 2010 sekitar 101,5 atau terdapat 1.015 penduduk laki-laki diantara 1.000 penduduk perempuan.
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 20

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Dibanding tahun 2000, penduduk Banten tumbuh sangat pesat yaitu rata-rata mencapai 2,78 persen per tahun. Padahal, penduduk Indonesia pada periode yang sama hanya tumbuh ratarata sebesar 1,49 persen per tahun. Akibatnya, persentase penduduk Banten terhadap total penduduk Indonesia meningkat dari 3,95 persen pada tahun 2000 menjadi 4,48 persen pada tahun 2010. Disamping itu, pada tahun 2010 Banten juga berhasil menggeser DKI Jakarta sebagai provinsi dengan populasi terbanyak kelima di Indonesia, setelah Jawa Barat (18,12 persen), Jawa Timur (15,77 persen), Jawa Tengah (13,63 persen) dan Sumatera Utara (5,46 persen). Dibanding luas wilayah yang hanya 9.662,92 km2, Banten pada tahun 2010 menjadi salah satu provinsi dengan tingkat kepadatan penduduk tertinggi di Indonesia, selain DKI Jakarta (14.469 penduduk per km2), Jawa Barat (1.217 penduduk per km2) dan DI Yogyakarta (1.104 penduduk per km2). Tingkat kepadatan penduduk Banten sendiri pada tahun 2010 mencapai 1.100 penduduk per km persegi. Dengan kata lain, untuk setiap satu kilometer persegi, wilayah Banten dihuni oleh sekitar 1.100 penduduk. Setiap tahun selama periode 2009-2011, secara rata-rata dua dari tiga penduduk usia kerja (usia 15 tahun ke atas) di Banten memasuki pasar kerja. Hal ini terlihat dari indikator Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) yang memberikan gambaran besarnya persentase penduduk usia kerja yang termasuk dalam angkatan kerja. Jumlah angkatan kerja sendiri cenderung bertambah, dari 4,36 juta orang pada tahun 2009 menjadi 5,16 juta orang pada Februari 2011. Persentase penduduk usia kerja yang bekerja dari tahun 2009 sampai Februari 2011 terus meningkat dari 85,03 persen menjadi 86,50 persen. Berarti, tingkat kesempatan kerja di Banten terus meningkat. Akibatnya, Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) mengalami penurunan hingga menjadi 13,50 persen pada Februari 2011. Meskipun demikian, angka pengangguran ini masih tetap tertinggi di Indonesia karena TPT provinsi lainnya berkisar antara 2,67 persen (Nusa Tenggara Timur) dan 10,83 persen (DKI Jakarta). Ditelaah menurut komposisi lapangan pekerjaan, di Banten pada Februari 2011, empat dari lima penduduk usia kerja yang telah bekerja masing-masing pasti bekerja pada sektor perdagangan, hotel, dan restoran, sektor jasa-jasa, sektor pertanian dan sektor industri pengolahan. Sisanya atau orang kelima kemungkinan akan bekerja pada gabungan sektor ekonomi lainnya.Sementara itu, bagian besar atau tepatnya 2,35 juta orang tenaga kerja di Provinsi Banten bekerja antara 35 sampai 49 jam per minggu. Lebih dari 50 persen dari total tenaga kerja Provinsi Banten berdomisili di Kabupaten Tangerang (termasuk Kota Tangerang Selatan) dan Kota Tangerang, yaitu kabupaten/kota yang terkenal sebagai pusat bisnis dan konsentrasi industri. Akibatnya, serapan tenaga kerja di Sektor Perdagangan dan Sektor Industri begitu mendominasi penyerapan tenaga kerja di Provinsi Banten. Kedua sektor tersebut diperkirakan mampu menyerap tenaga kerja masing-masing sebesar 26,18 persen dan 22,77 persen. Tingginya angka pengangguran Banten bila diamati secara spasial sepertinya berkaitan erat dengan fenomena migrasi penduduk. Terdapat tiga kabupaten/kota dengan TPT di bawah angka pengangguran Banten. Diantaranya adalah Kabupaten Pandeglang dan Lebak yang merupakan daerah perdesaan dimana perekonomiannya didominasi oleh sektor pertanian, sehingga bukan menjadi daerah tujuan migrasi. Kemudian Kota Tangerang Selatan sebagai daerah termaju di Banten yang perekonomian didominasi oleh sektor ekonomi modern, karena itu relatif kurang menarik untuk menjadi daerah tujuan migrasi dibanding wilayah Tangerang lainnya. Sedangkan lima kabupaten/kota yang memiliki TPT di atas angka pengangguran Banten merupakan daerah tujuan migrasi dengan berbagai sebab, antara lain adalah daerah dengan sektor perindustrian yang sangat dominan, Ibukota Provinsi Banten dan adanya disparitas tingkat upah.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 21

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Upah minimum Provinsi (UMP) di Banten selama periode 2008-2010 secara nominal terus mengalami kenaikan. Meskipun demikian, UMP riil (dibanding laju inflasi) selama periode tersebut sesungguhnya cenderung mengalami penurunan. UMP Banten sendiri pada tahun 2010 mencapai 955 ribu rupiah, lebih tinggi dibanding rata-rata UMP Nasional yang hanya 908 ribu rupiah. 1.2.4. Standar Pelayanan Minimal (SPM) Reformasi dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan di Indonesia telah menyebabkan terjadinya sejumlah perubahan penting dan mendasar dalam tata pemerintahan dan tata kelola keuangan daerah yang pada akhirnya berimplikasi pada penyelenggaraan pelayanan publik di daerah. Dalam UU 32/2004 pada pasal 11 menyatakan bahwa penyelenggaraan urusan pemerintah yang bersifat wajib yang berpedoman pada Standar Pelayanan Minimal (SPM) dilaksanakan secara bertahap dan ditetapkan oleh Pemerintah. SPM disusun oleh pemerintah pusat melalui kementerian sektoral, dan dilaksanakan oleh pemerintah daerah. Penyusunan dan pengembangan SPM dilakukan oleh kementerian teknis di bawah koordinasi dari Ditjen Otda Kementerian Dalam Negeri. Hal ini diamanatkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 mengenai Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal yang diikuti dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 6 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penyusunan dan Penetapan Standar Pelayanan Minimal, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal. Sampai dengan saat ini pemerintah telah menetapkan 15 SPM dengan 10 petunjuk teknisnya, yaitu: 1) SPM di Bidang Perumahan Rakyat 2) SPM di Bidang Pemerintahan Dalam Negeri 3) SPM di Bidang Sosial 4) SPM di Bidang Kesehatan 5) SPM di Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak 6) SPM di Bidang Lingkungan Hidup 7) SPM di Bidang Keluarga Berencana dan Sejahtera 8) SPM di Bidang Ketenagakerjaan 9) SPM di Bidang Pendidikan 10) SPM di Bidang Pekerjaan Umum 11) SPM di Bidang Ketahanan pangan 12) SPM di Bidang Kesenian 13) SPM di Bidang Komunikasi dan Informasi 14) SPM di Bidang Perhubungan 15) SPM di Bidang Penanaman Modal Pelaksanaan penerapan SPM untuk Pemerintah Provinsi meliputi 9 bidang SPM yakni perumahan rakyat, sosial, pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak, lingkungan hidup, ketenagakerjaan, pekerjaan umum, ketahanan pangan, kesenian, dan perhubungan. Dalam penerapannya, SPM harus menjamin akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan dasar dari pemerintahan daerah sesuai dengan ukuran-ukuran yang ditetapkan oleh Pemerintah. Oleh karena itu, baik dalam perencanaan maupun penganggaran, wajib diperhatikan prinsip-prinsip SPM yaitu sederhana, konkrit, mudah diukur, terbuka, terjangkau dan dapat dipertanggungjawabkan serta mempunyai batas waktu pencapaian.
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 22

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Pemerintah membina dan mengawasi penerapan SPM oleh pemerintahan daerah. Gubernur sebagai wakil pemerintah di daerah membina dan mengawasi penerapan spm oleh pemerintahan daerah kabupaten/kota yang ada di wilayah kerjanya. Sementara itu, masyarakat dapat melakukan pengawasan atas penerapan SPM oleh pemerintahan daerah. Pembinaan dan pengawasan atas penerapan SPM oleh pemerintahan daerah dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Integrasi ke dalam dokumen perencanaan dilakukan dengan memberikan pemahaman bahwa sesuai dengan Permendagri Nomor 79 Tahun 2007 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Pencapaian Standar Pelayanan Minimal. Hal yang pertama perlu dilakukan adalah menyusun rencana pencapaian SPM dengan menghitung kondisi awal tingkat pencapaian SPM setelah itu menghitung target pelayanan dasar yang akan dicapai kemudian disesuaikan dengan target-target sasaran di dalam dokumen perencanaan. Dikarenakan kegiatan ini merupakan satu kesatuan, yang dimulai dari penyusunan data dasar dan setting target maka kegiatan tersebut dilakukan setelah kegiatan penyusunan data dasar dan penentuan target dilaksanakan. 1.2.5. Millenium Development Goals (MDGs) MDGs merupakan komitmen nasional dan global dalam upaya mensejahterakan masyarakat melalui pengurangan kemiskinan dan kelaparan, pendidikan, pemberdayaan perempuan, kesehatan dan kelestarian lingkungan. Upaya percepatan pencapaian target MDGs menjadi prioritas pembangunan nasional yang memerlukan sinergi kebijakan perencanaan ditingkat nasional dan ditingkat provinsi maupun kabupaten/kota. Sebagaimana telah diketahui, Pemerintah Indonesia bersama-sama 188 negara lainnya telah berpartisipasi dan menandatangani Deklarasi Milenium pada KTT Milenium_PBB yang dilaksanakan pada bulan September tahun 2000. Deklarasi ini kemudian menyepakati tujuantujuan pembangunan global yang tertuang dalam MDGs. Sebagai salah satu penandatangan deklarasi millennium, Pemerintah Indonesia mempunyai kewajiban untuk merealisasikan dan memantau perkembangan pencapaian MDGs tersebut. Dengan adanya MDGs, kondisi Indonesia dapat diperbandingkan dengan negara-negara lain secara lebih baik. Hal ini diharapkan dapat menjadi landasan agar pelaksanaan kerjasama pembangunan antara negara miskin dan berkembang dengan negara maju menjadi lebih baik dimasa yang akan datang. Secara nasional, MDGs mempunyai peranan sebagai salah satu alat ukur pencapaian pelaksanaan pembangunan terkait bidang-bidang yang tercakup dalam MDGs. Oleh karena itu, MDGs menjadi masukan yang penting dalam proses penyusunan dokumen perencanaan pembangunan nasional di Indonesia. Saat ini target-target MDGs telah diarusutamakan dalam berbagai dokumen perencanaan Provinsi Banten (RPJPD, RPJMD, RKPD), perencanaan SKPD (Renstra, Renja SKPD) dan implementasi pembiayaan dalam dokumen anggaran (DPA). Dalam konteks inilah maka Provinsi Banten sebagai salah satu daerah otonom diwilayah NKRI, secara bersama-sama dengan daerah lainnya mempunyai kewajiban untuk mengimplementasikan dan mensukseskan pencapaian MDGs tersebut dalam upaya mewujudkan kesejahteraan masyarakat Banten pada khususnya dan Indonesia pada umumnya. MDGs terdiri dari delapan tujuan utama dengan indikator terukur secara kuantitatif serta waktu pencapaiannya. Delapan tujuan utama tersebut adalah : 1. Memberantas kemiskinan dan Kelaparan Ekstrem; 2. Mewujudkan Pendidikan Dasar Untuk Semua;
GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 23

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3. 4. 5. 6. 7. 8.

Mendorong Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan; Menurunkan Angka Kematian Anak; Meningkatkan Kesehatan Ibu Hamil; Memerangi HIV/AIDS, Malaria dan Penyakit Menular lainnya; Memastikan Kelestarian Lingkungan; dan Mengembangkan Kemitraan Global Untuk Pembangunan.

Waktu pencapaian kedelapan tujuan tersebut adalah 25 tahun dengan tahun dasar 1990. Kedelapan tujuan tersebut diharapkan pada tahun 2015 dapat dicapai sesuai target yang ditetapkan, bahkan dapat dicapai lebih cepat. Akan tetapi target yang dikejar oleh Pemerintah Provinsi hanya sampai dengan target yang ke tujuh karena target yang ke 8 menjadi domain pemerintah pusat. Adapun untuk lebih detailnya mengenai tujuan dan target MDGs dapat dijelaskan sebagai berikut: Tujuan 1. Menanggulangi Kemiskinan dan Kelaparan Target 1A : Menurunkan hingga setengahnya proporsi penduduk dengan tingkat pendapatan kurang dari USD 1 (PPP) per hari dalam kurun waktu 2005-2015 Target 1B : Mewujudkan kesempatan kerja penuh dan produktif dan pekerjaan yang layak untuk semua, termasuk perempuan dan kaum muda Target 1C : Menurunkan hingga setengahnya proporsi penduduk yang menderita kelaparan dalam kurun waktu 2005-2015 Tujuan 2. Mencapai pendidikan dasar untuk semua Target 2A : Menjamin pada 2015 semua anak, laki laki maupun perempuan dimanapun dapat menyelesaikan pendidikan dasar. Tujuan 3. Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan Target 3A : Menghilangkan ketimpangan gender di tingkat pendidikan dasar dan pada tahun 2005 ,dan di semua jenjang pendidikan tidak lebih dari tahun 2015. lanjutan

Tujuan 4. Menurunkan angka kematian anak Target 4A : Menurunkan Angka Kematian Balita (AKBA) hingga dua per tiga dalam kurun waktu 2005-2015 Tujuan 5. Meningkatkan kesehatan ibu Target 5A : Menurunkan Angka Kematian Ibu hingga tiga per empat dalam kurun waktu 2005-2015 Target 5B : Mewujudkan akses kesehatan reproduksi bagi semua pada tahun 2015 Tujuan 6. Memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit menular lainnya Target 6A : Mengendalikan penyebaran dan mulai menurunnya jumlah kasus baru HIV/AIDS hingga tahun 2015 Target 6B : Mewujudkan akses terhadap pengobatan HIV/AIDS bagi semua yang membutuhkan sampai dengan tahun 2010 Target 6C : Mengendalikan penyebaran dan mulai menurunkan jumlah kasus baru Malaria dan penyakit utama lainnya hingga tahun 2015 Tujuan 7. Memastikan kelestarian lingkungan hidup Target 7A: Memadukan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan dengan kebijakan dan program nasional serta mengembalikan sumberdaya lingkungan yang hilang. Target 7B : Menurunkan proporsi penduduk tanpa akses terhadap sumber airminum yang aman dan berkelanjutan serta fasilitas sanitasi dasar sebesar separuhnya.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 24

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Target 7C: Menurunkan hingga setengahnya proporsi rumah tangga tanpa akses berkelanjutan terhadap air minum layak dan sanitasi layak hingga tahun 2015 Target 7D : Mencapai peningkatan yang significant dalam kehidupan penduduk miskin di permukiman kumuh (minimal 100 juta) pada tahun 2020 Tujuan 8. Membangun kemitraan global untuk pembangunan Target 8A: Mengembangkan sistem keuangan dan perdagangan yang terbuka berbasis peraturan, dapat diprediksi dan tidak diskriminatif Target 8B : Menangani utang negara berkembang melalui upaya nasional maupun internasional untuk dapat mengelola utang dalam jangka panjang.

GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

II - 25

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB I I I GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN


Keuangan daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintah daerah yang dapat dinilai dengan uang, termasuk segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban daerah. Penyelenggaraan fungsi pemerintah daerah akan terlaksana secara optimal apabila penyelenggaraan urusan pemerintahan diikuti dengan pemberian sumber-sumber penerimaan yang cukup kepada daerah dengan mengacu pada peraturan perundang-undangan (Money Follow Function). Gambaran pengelolaan keuangan daerah memperlihatkan gambaran tentang kapasitas atau kemampuan keuangan daerah dalam mendanai penyelenggaraan pembangunan daerah. Mengingat bahwa pengelolaan keuangan daerah diwujudkan dalam suatu APBD, maka analisis tentang gambaran pengelolaan keuangan daerah dilakukan terhadap APBD dan laporan keuangan daerah selama 5 (lima) tahun sebelumnya. 3.1 3.1.1 Realisasi Kinerja Keuangan Daerah Kinerja Pendapatan Daerah

Dalam rangka menggali dan meningkatkan pendapatan daerah terutama yang berasal dari pos Pendapatan Asli Daerah, selama tahun 2007-2011 berbagai upaya telah dilakukan baik melalui kegiatan intensifikasi maupun ekstensifikasi sumber pendapatan daerah. Sejalan dengan arah kebijakan penganggaran di bidang pendapatan, Pemerintah Provinsi Bantenberupaya terusmeningkatkan Pendapatan Asli Daerah melalui pajak daerah, non pajak daerah dan bagi hasil pajak pusat dengan mempertimbangkan tidak menimbulkan biaya ekonomi tinggi bagi masyarakat. Pemerintah Provinsi Banten selama tahun 2007-2011 telah melakukan langkah-langkah strategis untuk meningkatkan pendapatan daerah dengan mempertimbangkan perkembangan dunia usaha dan aspek keadilan masyarakat. Langkah-langkah yang ditempuh melalui: 1. Intensifikasi pajak daerah, melalui kegiatan-kegiatan Razia Kendaraan Bermotor, Samsat Door to Door, Sosialisasi Pajak Daerah melalui media cetak dan media elektronik, penyuluhan pajak daerah, koordinasi dengan instansi teknis terkait (SKPD Penghasil, Pertamina, Produsen Kendaraan Bermotor, Lembaga Pembiayaan/Leasing, Kepolisian dan Jasa Raharja). Penyempurnaan sistem administrasi dan pelayanan perpajakan. Peningkatan kualitas pelayanan publik bidang pajak daerah melalui peningkatan kinerja aparatur pelayanan pajak daerah. Peningkatan koordinasi bidang pajak daerah, retribusi daerah dan pajak pusat. Peningkatan kesadaran masyarakat melalui program sosialisasi perpajakan. Penataan ketentuan peraturan di bidang perpajakan dan retribusi daerah. Peningkatan sarana dan prasarana pelayanan melalui : rehabilitasi/renovasi bangunan gedung unit pelayanan teknis dinas yang representatif, pengadaan dan pemeliharaan sarana dan prasarana pendukung. Peningkatan sumberdaya manusia melalui: bimbingan teknis peningkatan kemampuan

2. 3. 4. 5. 6. 7.

8.

GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PEMDAPATAN

III - 1

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

pelayanan aparatur, pelatihan penerapan sistem aplikasi samsat (sistem administrasi manunggal satu atap), pembinaan aparatur pelayanan di unit pelayanan teknis dinas. 9. Peningkatan pelayanan pada Unit Pelayanan Teknis Dinas/Kantor Bersama Samsat, melalui penambahan jumlah UPT/Kantor Bersama Samsat sebanyak 4 UPT/Kantor Bersama Samsat, program Samsat Keliling (terdapat 3 unit bus samsat keliling), pembentukan Gerai Samsat (terdapat 6 Gerai Samsat: Kantor DPKAD, City Mall Tangerang, Mall Serang, Panimbang, Modernland, dan Sepatan), pembentukan Samsat Drive Thru di Kantor Bank bjb Serang, pembentukan Gerai Samsat online bekerjasama dengan Provinsi DKI Jakarta dan Provinsi Jawa Barat (terdapat 2 Gerai Samsat online : Samsat Cinere dan Samsat Jakarta Selatan), Sertifikasi Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2008 (terdapat 4 Kantor Bersama Samsat yang sudah mendapat sertifikat ISO : Kantor Bersama Samsat Cikokol, Serpong, Ciputat, dan Ciledug). 10. Peningkatan sistem melalui pembentukan sistem samsat online, pembentukan dan maintenance sistem aplikasi samsat, pembentukan sistem informasi pajak daerah. Melalui kebijakan umum di atas, Pendapatan Daerah Provinsi Banten pada tahun 2007 2011 terus mengalami peningkatan. Berikut ini hasil rekapitulasi Pendapatan Daerah Provinsi Banten tahun 2007-2011, yang bersumber dari Perda Provinsi Banten tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD tahun 2007-2010 dan Laporan Realisasi APBD Provinsi Banten Semester I tahun 2011: Tabel 3.1 Realisasi Pendapatan daerah Tahun 2007-2011
No 1 Uraian Pendapatan Asli Daerah 2 Dana Perimbangan 3 Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah Pendapatan Daerah 2007 1.298.365.304.058,00 607.804.085.030,00 2008 1.661.168.634.116,00 686.651.065.325,00 2009 1.687.750.749.401,00 744.966.513.378,00 2010 1.924.534.634.850,00 822.774.901.000,00 2011 2,079,096.63 841,416.06

2.850.170.300,00

3.560.805.215,00

3.378.859.562,00

3.592.500.000,00

4,182.50

1.909.019.559.388,00

2.351.380.504.656,00

2.436.096.122.341,00

2.750.902.035.850,00

2,924,695.19

Sumber: DPKAD 2012

GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PEMDAPATAN

III - 2

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.2 Target dan Realisasi Pendapatan Daerah Provinsi Banten Tahun Anggaran 2007-2011
2007 URAIAN TARGET (Rp.)
1.899.730.331.917

2008 TARGET (Rp.)


2.262.823.333.290

2009 TARGET (Rp.)


2.307.104.222.411

2010 REALISASI TARGET (Rp.)


2.750.902.035.850

Semester I 2011 REALISASI TARGET (Rp.)


2.924.695.190.673

REALISASI Rp.
1.908.749.559.388

REALISASI Rp.
2.351.380.504.656

REALISASI Rp.
1.740.932.765.798

%
100,47

%
103,91

Rp.
2.436.096.122.341

%
105,59

Rp.
3.139.451.309.696

%
114,12

%
59,53

PENDAPATAN DAERAH PENDAPATAN ASLI DAERAH PAJAK DAERAH Pajak Kendaraan Bermotor (PKB)

1.306.871.331.917

1.298.365.304.058

99,35

1.601.222.147.490

1.661.168.634.116

103,74

1.539.768.500.936

1.687.750.749.401

109,61

1.924.534.634.850

2.321.748.521.954

120,64

2.079.096.634.850

1.361.654.667.028

65,49

1.263.350.000.000

1.246.280.794.884

98,65

1.545.988.000.000

1.601.610.635.447

103,60

1.474.100.000.000

1.617.821.795.281

109,75

1.846.500.000.000

2.208.083.478.083

119,58

2.001.000.000.000

1.286.696.566.549

64,30

418.500.000.000

410.898.711.332

98,18

473.000.000.000

493.981.945.857

104,44

533.500.000.000

562.722.964.415

105,48

614.500.000.000

689.076.910.840

112,14

660.000.000.000

398.559.412.900

60,39

Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB) Pajak Air Bawah Tanah (PABT) Pajak Air Permukaan (PAP)

473.500.000.000

500.664.397.353

105,74

691.272.000.000

702.446.796.200

101,62

588.000.000.000

673.401.042.500

114,52

859.000.000.000

1.086.432.898.500

126,48

979.000.000.000

654.580.870.900

66,86

350.000.000.000

313.481.790.539

89,57

360.000.000.000

382.933.300.340

106,37

326.000.000.000

352.625.776.452

108,17

346.000.000.000

400.147.797.867

115,65

348.000.000.000

225.196.953.968

64,71

11.283.000.000

10.520.260.991

93,24

10.716.000.000

10.757.853.905

100,39

12.800.000.000

14.250.614.239

111,33

13.000.000.000

15.816.371.231

121,66

10.067.000.000

10.715.634.669

106,44

11.000.000.000

11.490.739.145

104,46

13.800.000.000

14.821.397.675

107,40

14.000.000.000 2.949.000.000

16.609.499.645 3.195.528.168 889.975.950 213.657.300 676.318.650

118,64 108,36 129,36 134,38 127,85

14.000.000.000 2.818.000.000 788.000.000 209.000.000 579.000.000

8.359.328.781 1.965.327.804 599.969.000 161.598.270 438.370.730

59,71 69,74 76,14 77,32 75,71

RETRIBUSI DAERAH RETRIBUSI JASA UMUM Retribusi Pelayanan Kesehatan Retribusi Pelayanan Tera/Tera Ulang

2.610.000.000 840.000.000 145.000.000

3.052.565.172 1.021.567.400 134.999.950

116,96 121,62 93,10

2.733.000.000 652.000.000 148.000.000

3.184.526.651 825.762.460 214.020.440

116,52 126,65 144,61

2.949.000.000 688.000.000 159.000.000

2.921.743.038 800.807.690 217.956.960

99,08 116,40 137,08

688.000.000 159.000.000 529.000.000

420.000.000

557.061.500

132,63

504.000.000

611.742.020

121,38

529.000.000

582.850.730

110,18

Retribusi Pengujian Hasil Hutan/Kayu RETRIBUSI JASA USAHA Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah (RPKD) Retribusi Balai Benih Ikan Retribusi Perum Damri

275.000.000

329.505.950

119,82

650.000.000

653.603.867

100,55

660.000.000

422.308.704

63,99

310.000.000

474.979.380

153,22

585.000.000

386.787.941

66,12

650.000.000

866.274.508

133,27

550.000.000

552.788.867

100,51

550.000.000

368.504.704

67,00

230.000.000

439.143.380

190,93

500.000.000

349.749.441

69,95

550.000.000

821.974.508

149,45

100.000.000

100.815.000

100,82

110.000.000

53.804.000

48,91

80.000.000 -

28.834.000 7.002.000

36,04 -

85.000.000 -

37.038.500 -

43,57 -

100.000.000 -

44.300.000 -

44,30 -

1.611.000.000

1.651.948.350

102,54

1.370.000.000

943.692.100

68,88

GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PEMDAPATAN

III - 3

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

RETRIBUSI JASA PERIZINAN TERTENTU Retribusi Izin Usaha Perikanan Retribusi Sertifikasi Pengujian Hasil Mutu Perikanan Retribusi Jasa Perhubungan

1.460.000.000

1.556.018.392

106,58

1.496.000.000

1.971.976.250

131,82

1.611.000.000

1.254.660.840

77,88

17.000.000

10.556.000

62,09

17.000.000

5.698.000

33,52

5.000.000

7.504.800

150,10

6.000.000

17.971.400

299,52

17.000.000

9.952.000

58,54

48.000.000

64.735.350

134,87

53.000.000

50.128.700

94,58

15.000.000

15.579.300

103,86

17.000.000

37.527.950

220,75

48.000.000

48.210.490

100,44

1.546.000.000

1.576.657.000

101,98

1.300.000.000

887.865.400

68,30

1.440.000.000

1.532.934.292

106,45

1.473.000.000

1.916.476.900

130,11

1.546.000.000

1.196.498.350

77,39 37.485.634.850 37.874.447.006 101,04 37.678.634.850 31.121.261.755 82,60

HASIL PENGELOLAAN KEKAYAAN DAERAH YANG DIPISAHKAN

17.660.831.917

17.834.634.333

100,98

21.427.147.490

21.478.616.999

100,24

29.341.500.936

29.415.351.892

100,25

37.485.634.850

37.874.447.006

101,04

37.678.634.850

31.121.261.755

82,60

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PEMDAPATAN

III - 4

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Dari hasil rekapitulasi di atas, pendapatandaerah yang bersumber dari Pendapatan Asli Daerah pada tahun 2007 - 2011 terus mengalami peningkatan. Kontribusi terbesar didominasi oleh Pajak Daerah rata-rata sebesar 95,57% dibanding sumber-sumber pendapatan lainnya, sementara Retribusi Daerah rata-rata 0,18%, Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan rata-rata 1,67%, dan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah rata-rata 2,59%. Potensi pajak daerah yang terbesar di Provinsi Banten yaitu dari Pajak Kendaraan Bermotor (PKB), Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) dan Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (PBBKB), sedangkan dari Pajak Air Bawah Tanah dan Air Permukaan, tidak terlalu besar dan cenderung stabil. Setelah diberlakukannya Undang-undang Nomor 28 tahun 2009 tentang Pajak dan Retribusi Daerah, Pajak Air Bawah Tanah bukan menjadi kewenangan Provinsi, melainkan dialihkan ke Kabupaten/Kota, sehingga pada tahun 2011 tidak ada lagi pendapatan yang bersumber dari Pajak Air Bawah Tanah. Pendapatan dari Dana Perimbangan, kontribusi antara bagi hasil pajak/bukan pajak dengan Dana Alokasi Umum hampir berimbang masing-masing rata-rata sebesar 47,89% dan 49,94%. Undang-undang Nomor 28 tahun 2009 tentang Pajak dan Retribusi Daerah, mengatur bahwa penerimaan Bagi Hasil Pajak dari pos Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) dialihkan kewenangannya ke Kabupaten/Kota, sehingga pada tahun 2011 Provinsi kehilangansumber pendapatan dari pos BPHTB. Pendapatan dari Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah dari tahun 2007-2011 sebagian besar bersumber dari pendapatan hibah badan/lembaga/organisasi swasta dalam negeri, antara lain : PT. Jasa Raharja, Perum Damri, Perhutani, PT. Pelindo II, PT. Taspen dan PT. ASDP. Dengan melihat struktur pendapatan daerah dari tahun 2007-2010, dapat diukur rata-rata rasio kemandirian daerah dari Provinsi Banten, yakni :

Rasio Kemandirian Daerah = Pendapatan Asli Daerah Dana Perimbangan + Sisa Pinjaman Daerah Tabel 3.3

x 100%

Perkembangan Rasio Kemandirian Daerah Tahun 2007-2010(dalam Rupiah)


Tahun Uraian 2007 Pendapatan Asli Daerah Dana Perimbangan Sisa Pinjaman Daerah Rasio Kemandirian Daerah (RKD) 1,298,365,304,058 607,804,085,030 213.62 2008 1,661,168,634,116 686,851,065,325 241.85 2009 1,687,750,749,401 744,966,513,378 226.55 2010 2,321,748,521,954 812,654,173,871 285.70 241.93 Rata -rata

Memperhatikan rasio kemandirian daerah tahun 2007-2010 yang cenderung terus meningkat dengan rata-rata rasio kemandirian daerah sebesar 241,93, hal ini menunjukkan bahwa kemandirian daerah semakin baik. Berikut ini gambarantarget dan realisasi pendapatan daerah yang diterima oleh Pemerintah Provinsi Banten tahun 2007 sampai dengan Semester I tahun 2011, sebagai berikut:

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 5

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.4 Target dan Realisasi Pendapatan DaerahPeriode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian
Target Realisasi

2007
1.899.730.331.917 1.908.749.559.388

2008
2.262.823.333.290 2.351.380.504.656

Tahun 2009
2.307.104.222.411 2.436.096.122.341

2010
2.750.902.035.850 3.139.451.309.696

2011*
2.924.695.190.673 1.740.932.765.798

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa target penerimaan pendapatan daerah dari tahun 2007 sampai dengan 2011 terus mengalami kenaikan. Target Pendapatan Daerah Provinsi Banten tahun 2007-2011 sebesar Rp 12.145.255.114.141 (dua belas trilyun seratus empat puluh lima milyar dua ratus lima puluh lima juta seratus empat belas ribu seratus empat puluh satu rupiah) realisasi sampai dengan semester I tahun 2011 sebesar Rp.11.576.610.261.879 (sebelas trilyun lima ratus tujuh puluh enam milyar enam ratus sepuluh juta dua ratus enam puluh satu ribu delapan ratus tujuh puluh sembilan rupiah) atau 95,32%. Pendapatan daerah sesuai dengan RPJMD tahun 2012 ditargetkan sebesar Rp. 2.600.693.430.000,00 (Dua Trilyun Enam Ratus Milyar Enam Ratus Sembilan Puluh Tiga Juta Empat Ratus Tiga Puluh Ribu Rupiah), namun berdasarkan KUA PPAS tahun 2012 target tersebut telah terlampaui yaitu sebesar Rp. 3.532.372.000.000,00 (Tiga Trilyun Lima Ratus Milyar Tiga Puluh Dua Juta Rupiah)sebagaimana tercantum pada tabel berikut : Tabel 3.4 Target Pendapatan DaerahR-APBD Tahun Anggaran 2012
NO 1.1 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.3 1.3.1 Pendapatan Asli Daerah Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah Dana Perimbangan Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah Pendapatan Hibah JUMLAH PENDAPATAN DAERAH PENDAPATAN DAERAH TARGET TA. 2012 (Rp) 2.686.778.000.000 2.615.060.000.000 2.818.000.000 31.300.000.000 37.600.000.000 841.412.000.000 335.852.000.000 460.383.000.000 45.177.000.000 4.182.000.000 4.182.000.000 3.532.372.000.000

Sumber : KUA-PPAS Pemerintah Provinsi Banten Tahun Anggaran 2012

Perbandingan antara target Pendapatan Asli Daerah (PAD) berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD), APBD dan realisasi PAD dari tahun 2007 2011 disajikan dalam tabel di bawah ini:

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 6

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.5 Target dan Realisasi Pendapatan Asli Daerah Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian Target RPJMD** 2007
1,306

2008
1,601

Tahun 2009
1,539

2010
1,607

2011*
1,677 2.079.096.634.850 1.361.654.667.028

Target 1.306.871.331.917 1.601.222.147.490 1.539.768.500.936 1.924.534.634.850 APBD 1.298.365.304.058 1.661.168.634.116 1.687.750.749.401 2.321.748.521.954 Realisasi Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni **)dalam Trilyun Rupiah, sumber Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Banten 2007-2011

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa penerimaan daerah dari Pendapatan Asli Daerah tahun 2007-2011 terus menunjukan kenaikan, realisasi penerimaan PAD selalu melebihi target yang ditetapkan, kecuali tahun 2007. Hal ini menunjukan bahwa Pemerintah Provinsi Banten telah berhasil mengelola dan mengoptimalkan potensi penerimaan yang ada. Realisasi penerimaan pajak daerah di Provinsi Banten tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 3.6 Target dan Realisasi Pajak Daerah Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian
Target Realisasi

2007
1.263.350.000.000 1.246.280.794.884

2008
1.545.988.000.000 1.601.610.635.447

Tahun 2009
1.474.100.000.000 1.617.821.795.281

2010
1.846.500.000.000 2.208.083.478.083

2011*
2.001.000.000.000 1.286.696.566.549

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, menunjukan bahwa realisasi pendapatan daerah dari pos pajak daerah pada tahun 2007-2010 berada pada trend positif. Penerimaan dari pajak daerah terus mengalami peningkatan.Kenaikan terbesar terjadi dari tahun 2009 ke 2010 yaitu naik sebesar Rp.590.261.682.802 (lima ratus sembilan puluh milyar dua ratus enam puluh satu juta enam ratus delapan puluh dua ribu delapan ratus dua rupiah). Selain itu, realisasi penerimaan sejak tahun 2008 sampai dengan 2010 selalu di atas target. Realisasi penerimaan dari pos pajak daerah dari tahun 2007 sampai dengan Semester I tahun 2011 sebesar Rp 7.960.493.270.244 (tujuh trilyun sembilan ratus enam puluh milyar empat ratus sembilan puluh tiga juta dua ratus tujuh puluh ribu dua ratus empat puluh empat rupiah) dari target sebesarRp 8.130.938.000.000 (delapan trilyun seratus tiga puluh milyar sembilan ratus tiga puluh delapan juta rupiah) atau 97,90%. Sumber pendapatan daerah yang berasal dari pos retribusi daerah bersumber dari penerimaan retribusi jasa umum, retribusi jasa usaha, dan retribusi jasa perizinan tertentu. Realisasi penerimaan retribusi daerah di Provinsi Banten tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 7

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.7 Target dan Realisasi Retribusi Daerah Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian Target Realisasi 2007 2.610.000.000 3.052.565.172 2008 2.733.000.000 3.184.526.651 Tahun 2009 2.949.000.000 2.921.743.038 2010 2.949.000.000 3.195.528.168 2011* 2.818.000.000 1.965.327.804

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, terlihat adanya fluktuasi dalam penerimaan dari pos retribusi daerah. Penerimaan paling besar pada tahun 2010 yaitu sebesar Rp 3.195.528.168 (tiga milyar seratus sembilan puluh lima juta lima ratus dua puluh delapan ribu seratus enam puluh delapan rupiah) dan terendah pada tahun 2009 yaitu sebesar Rp 2.921.743.038 (dua milyar sembilan ratus dua puluh satu juta tujuh ratus empat puluh tiga ribu tiga puluh delapan rupiah). Total penerimaan tahun 2007 hingga Semester I tahun 2011 sebesar Rp.14.319.690.833 (empat belas milyar tiga ratus sembilan belas juta enam ratus sembilan puluh ribu delapan ratus tiga puluh tiga rupiah) atau 101,85%. Pendapatan daerah yang berasal dari poshasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan selama tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 3.8 Target dan Realisasi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian 2007 2008 Tahun 2009 2010 2011*
37.678.634.850 31.121.261.755 Target 17.660.831.917 21.427.147.490 29.341.500.936 37.485.634.850 Realisasi 17.834.634.333 21.478.616.999 29.415.351.892 37.874.447.006 Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, terlihat bahwa pendapatan daerah yang berasal dari pos hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan terus menunjukan peningkatan yang positif. Total realisasi penerimaan dari tahun 2007 hingga Semester I tahun 2011 adalah sebesar Rp137.724.311.985 (seratus tiga puluh tujuh milyar tujuh ratus dua puluh empat juta tiga ratus sebelas ribu sembilan ratus delapan puluh lima rupiah)dari target yang ditetapkan sebesar Rp.143.593.750.043 (seratus empat puluh tiga milyar lima ratus sembilan puluh tiga juta tujuh ratus lima puluh ribu empat puluh tiga rupiah)atau 95,91%. Pendapatan daerah yang berasal dari pos lain-lain pendapatan asli daerah yang sah selama tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 3.9 Target dan Realisasi Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian 2007 2008 Tahun 2009 2010 2011*
37.600.000.000 41.871.510.920 Target 23.250.500.000 31.074.000.000 33.378.000.000 37.600.000.000 Realisasi 31.197.309.669 34.894.855.019 37.591.859.190 72.595.068.697 Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 8

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Berdasarkan tabel di atas, realisasi penerimaan dari pos Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah setiap tahunnya meningkat. Total realisasi penerimaan dari pos Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah dari tahun 2007 hingga Semester I tahun 2011 sebesar Rp 218.150.603.495 (dua ratus delapan belas milyar seratus lima puluh juta enam ratus tiga ribu empat ratus sembilan puluh lima rupiah) dari target sebesar Rp 162.902.500.000 (seratus enam puluh dua milyar sembilan ratus dua juta lima ratus ribu rupiah) atau 133,91%. Pendapatan Daerah yang berasal dari Dana Perimbangan bersumber dari Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum dan Dana Alokasi Khusus. Berikut rincian realisasi Dana Perimbangan untuk masing-masing bagian: a. Dana Bagi Hasil Pajak/ Bagi Hasil Bukan Pajak

Dana perimbangan yang berasal dari bagi hasil pajak/ bagi hasil bukan pajak selama tahun 2007-2011 dapat dilihatpada tabel di bawah ini: Tabel 3.10 Target dan Realisasi Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian 2007 2008 Tahun 2009 2010 2011*
335.852.772.823 107.613.265.667 Target 260.390.000.000 297.638.950.000 370.535.631.475 427.135.282.000 Realisasi 277.207.085.030 325.810.204.325 351.666.426.378 417.014.554.871 Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, bahwa realisasi Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak setiap tahunnya meningkat. Total realisasi Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak dari tahun 2007 hingga Semester I tahun 2011 sebesar Rp 1.479.311.536.271 (satu trilyun empat ratus tujuh puluh sembilan milyar tiga ratus sebelas juta lima ratus tiga puluh enam ribu dua ratus tujuh puluh satu rupiah)atau 87,45% dari target sebesar Rp 1.691.552.636.298 (satu trilyun enam ratus sembilan puluh satu milyar lima ratus lima puluh dua juta enam ratus tiga puluh enam ribu dua ratus sembilan puluh delapan rupiah). b. Dana Alokasi Umum

Dana alokasi umum yangdiperoleh Provinsi Banten selama tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 3.11 Target dan Realisasi Dana Alokasi Umum Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian Target Realisasi 2007 330.294.000.000 330.597.000.000 2008 342.743.860.000 342.743.861.000 Tahun 2009 361.179.090.000 361.179.087.000 2010 381.979.019.000 381.979.019.000 2011* 460.383.683.000 268.557.149.000

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 9

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa target Dana Alokasi Umum setiap tahunnya meningkat. Total realisasi Dana Alokasi Umum dari tahun 2007 hingga Semester I tahun 2011 sebesar Rp 1.685.056.116.000 (satu trilyun enam ratus delapan puluh lima milyar lima puluh enam juta seratus enam belas ribu rupiah)atau 89,79% dari target sebesar Rp 1.876.579.652.000 (satu trilyun delapan ratus tujuh puluh enam milyar lima ratus tujuh puluh sembilan juta enam ratus lima puluh dua ribu rupiah). c. Dana Alokasi Khusus

Dana Alokasi Khusus (DAK) yang diterima oleh Pemerintah Provinsi Banten tahun 2007-2011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 3.12 Target dan Realisasi Dana Alokasi Khusus Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian Target Realisasi 2007 0 0 2008 18.097.000.000 18.097.000.000 Tahun 2009 32.121.000.000 32.121.000.000 2010 13.660.600.000 13.660.600.000 2011* 45.179.600.000 0

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa penerimaan daerah mengalami peningkatan dari tahun 2008 sampai dengan tahun 2009, pada tahun 2010 mengalami penurunan. Target penerimaan DAK telah terealisasi dengan nilai capaian 100%. Lain-lain pendapatan yang sah yang diterima oleh Provinsi Banten selama tahun 20072011 dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 3.13 Target dan Realisasi Lain-Lain Pendapatan yang Sah Periode 2007-2011 (dalam Rupiah)
Uraian Target Realisasi 2007 2.175.000.000 2.580.170.300 2008 3.121.375.800 3.560.805.215 Tahun 2009 3.500.000.000 3.378.859.562 2010 3.592.500.000 5.048.613.871 2011 4.182.500.000 3.107.684.103

Sumber : 1. Peraturan Daerah Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD 2007-2010 2. Laporan Realisasi APBD Semester I tahun 2011 Keterangan : *) Realisasi tahun 2011 s/d bulan Juni

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa, realisasi Lain-Lain Pendapatan yang Sah setiap tahunnya meningkat. Total realisasi Lain-Lain Pendapatan yang Sah dari tahun 2007 sampai dengan Semester I tahun 2011 adalah sebesar Rp 17.676.133.051 (tujuh belas milyar enam ratus tujuh puluh enam juta seratus tiga puluh tiga ribu lima puluh satu rupiah) dari target sebesar Rp 16.571.375.800 (enam belas milyar lima ratus tujuh puluh satu juta tiga ratus tujuh puluh lima ribu delapan ratus rupiah) atau 106,67%.

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 10

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3.1.2 Neraca Daerah Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 11 tahun 2001, Neraca Daerah adalah neraca yang disusun berdasarkan standar akuntansi pemerintah secara bertahap sesuai dengan kondisi masing-masing pemerintah. Neraca Daerah memberikan informasi mengenai posisi keuangan berupa aset, kewajiban (utang), dan ekuitas dana pada tanggal neraca tersebut dikeluarkan. Aset, kewajiban, dan ekuitas dana merupakan rekening utama yang masih dapat dirinci lagi menjadi sub rekening sampai level rincian obyek. Sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah Nomor 24 tahun 2005 tentang Standar Akuntasi Pemerintah, Neraca Daerah merupakan salah satu laporan keuangan yang harus dibuat oleh Pemerintah Daerah. Laporan ini sangat penting bagi manajemen pemerintah daerah, tidak hanya dalam rangka memenuhi kewajiban peraturan perundang-undangan yang berlaku saja, tetapi juga sebagai dasar untuk pengambilan keputusan yang terarah dalam rangka pengelolaan sumber-sumber daya ekonomi yang dimiliki oleh daerah secara efisien dan efektif. Kinerja Neraca Daerah Pemerintah Daerah Provinsi Banten selama kurun waktu 20072011 seperti terlihat pada Tabel 3. dan dapat dijelaskan secara rinci, sebagai berikut: Aset daerah merupakan aset yang memberikan informasi tentang sumber daya ekonomi yang dimiliki dan dikuasai pemerintah daerah, memberikan manfaat ekonomi dan sosial bagi pemerintah daerah maupun masyarakat di masa mendatang sebagai akibat dari peristiwa masa lalu, serta dapat diukur dalam uang. Selama kurun waktu 2007-2009, pertumbuhan rata-rata jumlah aset daerah Pemerintah Provinsi Jawa Barat mencapai 50,66% yang berarti bahwa jumlah aset Pemerintah Provinsi Jawa Barat meningkat sebesar 50,66% setiap tahun. Aset tersebut berupa tanah, gedung dan bangunan serta sarana mobilitas dan peralatan kantor yang semuanya dipergunakan untuk menunjang kelancaran tugas pemerintahan. Pertumbuhan rata-rata aset lancar mencapai 630,82%, meskipun piutang menurun sebesar 3,82%. Hal ini disebabkan karena komponen aset lancar, yaitu kas dan persediaan, mengalami kenaikan yang cukup signifikan masing-masing sebesar 58,72% dan 575,91%. Tingginya pertumbuhan aset lancar ini menunjukkan bahwa kondisi aset pemerintah Provinsi Jawa Barat berada pada kondisi sehat. Kewajiban, baik Jangka Pendek maupun Jangka Panjang, memberikan informasi tentang utang pemerintah daerah kepada pihak ketiga atau klaim pihak ketiga terhadap arus kas pemerintah daerah. Kewajiban umumnya timbul karena konsekuensi pelaksanaan tugas atau tanggungjawab untuk bertindak di masa lalu yang dalam penyelesaiannya mengakibatkan pengorbanan sumber daya ekonomi di masa yang akan datang. Kewajiban Pemerintah Provinisi Banten dalam kurun waktu 5 tahun (2007-2011) dengan rata-rata sebesar -4,61%, yang berarti bahwa kewajiban kepada pihak ketiga atau klaim pihak ketiga terhadap arus kas pemerintah daerah dari tahun 2007 sampai dengan 2011 mengalami penurunan. Hal ini menunjukan bahwa Pemerintah Daerah Provinsi Banten selama kurun waktu tersebut selalu dapat melaksanakan kewajiban finansial jangka pendek yang cukup tinggi secara tepat waktu.

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 11

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.6 Rata-rata Pertumbuhan Neraca Daerah Pemerintah Provinsi Banten Tahun 2007-2011
No. 1. 1.1. 1.1.1. 1.1.2. 1.1.3. 1.2 1.3. 1.3.1. 132.2. 1.3.3. 1.3.4. 1.3.5. 1.3.6. 1.4. 1.4.1. 1.4.2. 1.4.3. 1.4.4. 1.4.5. Uraian Rata-rata Pertumbuhan (%) 630,82 58,72 -3,82 575,91 22,00 34,50 -1,10 13,07 8,62 4,43 10,96 -4,09 307,66 -3,91 0,94

ASET ASET LANCAR Kas Piutang Persediaan INVESTASI ASET TETAP Tanah Peralatan dan mesin Gedung dan bangunan Jalan, irigasi, dan jaringan Aset tetap lainnya Konstruksi dalam pengerjaan ASET LAINNYA Tagihan penjualan angsuran Tagihan tuntutan ganti kerugian daerah Kemitraan dengan pihak kedua Aset tak berwujud Aset Lain-Lain JUMLAH ASET DAERAH 2. KEWAJIBAN 2.1. KEWAJIBAN JANGKA PENDEK 2.1.1. Utang perhitungan pihak ketiga 2.1.2. Uang muka dari kas daerah 2.1.3. Pendapatan diterima dimuka 2.1.4. Bagian Lancar Utang Jangka Pendek Pokok Pinjaman 2.1.5 Bagian Lancar Utang Jangka Pendek Bunga Pinjaman 2.1.6 Utang Bagi Hasil Pajak-Retribusi kepada PEMKAB/PEMKOT 3. EKUITAS DANA 3.1. EKUITAS DANA LANCAR 3.1.1. SILPA 3.1.2. Cadangan piutang 3.1.3. Cadangan persediaan 3.1.4. Pendapatan yang Ditangguhkan 3.1.5 Dana yang Harus Disediakan untuk Pembayaran Utang Jangka Pendek 3.2. EKUITAS DANA INVESTASI 3.2.1. Diinvestasikan dalam aset tetap 3.2.2. Diinvestasikan dalam aset lainnya 3.2.3. Diinvestasikan dalam Investasi Jangka Panjang JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS DANA Sumber : DPKAD 2011

310,63 50,66 -4,61 0,00

52,59 15,05 -5,83

34,84 53,99 312,96 -80,92 -4,56 2,59 8,83 26,81 50,66

Ekuitas Dana yang meliputi Dana Lancar, Dana Investasi, dan Dana Cadangan, merupakan selisih antara aset dengan kewajiban pemerintah daerah. Ekuitas Dana Pemerintah Provinsi Banten selama kurun waktu 5 tahun mengalami pertumbuhan sebesar 50,66% yang berarti bahwa ekuitas dananya cukup tinggi. Selanjutnya, tingkat kualitas pengelolaan keuangan daerah dapat diketahui berdasarkan analisis rasio atau perbandingan antara kelompok/elemen laporan keuangan yang satu dengan kelompok yang lain. Beberapa rasio yang dapat diterapkan di sektor publik adalah rasio likuiditas, rasio solvabilitas dan rasio utang. Rasio likuiditas terdiri rasio lancar (current
GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 12

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

ratio),rasio kas (cash ratio) dan rasio cepat (quick ratio). Sedangkan rasio lancar (current ratio) adalah rasio standar untuk menilai kesehatan organisasi. Rasio ini menunjukkan apakah pemerintah daerah memiliki aset yang cukup untuk melunasi kewajiban yang jatuh tempo. Kualitas pengelolaan keuangan daerah dikategorikan baik apabila nilai rasio lebih dari satu. Hasil analisis rasio menunjukkan bahwa rasio lancar Provinsi Banten selama kurun waktu tahun 20072011 mempunyai nilai lebih dari satu, yang berarti bahwa pemerintah daerah Provinsi Banten dapat memenuhi kewajiban yang jatuh tempo. Rasio lancar pada tahun 2007 mencapai 9,36%yang berarti bahwa aset lancar pemerintah Provinsi Banten adalah 9,36kali lipat bila dibandingkan dengan kewajiban yang jatuh tempo (Tabel 3.7). Persediaan masuk dalam kategori aset lancar, namun memerlukan tahap untuk menjadi kas. Apalagi persediaan di pemerintah daerah bukan merupakan barang dagangan, sehingga sebagai faktor pengurang dalam aset lancar. Tabel 3.7 Analisis Rasio Keuangan Pemerintah Provinsi Banten Tahun 2007-2010
NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. Uraian Rasio lancar (current ratio) Rasio quick (quick ratio) Rasio total hutang terhadap total asset Rasio hutang terhadap modal Rata-rata umur piutang Rata-rata umur persediaan 2007 (%-hari) 2008 (%-hari) 2009 (%-hari) 2010 (%-hari)

9,36 % 10,39 % 9,30% 10,29% 0,00% 0,00% 0,00% 0,00%


hari 349 hari hari 349 hari

50,20 % 43,25% 0,00% 0,00%


349 hari

15,96 % 13,50% 0,00% 0,00%


349 hari

Sumber : Sama seperti halnya rasio lancar, rasio quick(quick ratio) Pemerintah Provinsi Banten juga mempunyai nilai yang baik, yaitu mencapai 9,30% % pada tahun 2007. Rasio quick merupakan salah satu ukuran likuiditas terbaik, karena mengindikasikan apakah pemerintah daerah dapat membayar kewajibannya dalam waktu dekat. Rasio solvabilitas, yaitu perbandingan total aset dengan total utang, dapat digunakan untuk melihat kemampuan pemerintah daerah dalam memenuhi seluruh kewajibannya, baik kewajiban jangka pendek maupun jangka panjang. Tabel 3.7 menunjukkan bahwa rata-rata rasio total kewajiban terhadap total aset dan rasio kewajiban terhadap modal adalah 0,00%. Hal ini menunjukan bahwa total kewajiban Pemerintah Provinsi Banten dapat ditutupi oleh total aset ataupun oleh modal pemerintah Provinsi Banten. 3.2 Kebijakan Pengelolaan Keuangan Daerah

Kebijakan pengelolaan keuangan daerah, secara garis besar akan tercermin pada kebijakan pendapatan, pembelanjaan serta pembiayaan APBD. Pengelolaan Keuangan daerah yang baik menghasilkan keseimbangan antara optimalisasi pendapatan daerah, efisiensi dan efektivitas belanja daerah serta ketepatan dalam memanfaatkan potensi pembiayaan daerah. Berdasarkan ketentuan Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah mencantumkan bahwa sumber penerimaan daerah Provinsi terdiri atas: (1) Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang terdiri dari kelompok Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah; (2) Dana Perimbangan yang meliputi Dana Bagi

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 13

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak yang terdiri dari Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan, Pajak Penghasilan (PPh) Perorangan, Sumber Daya Alam (SDA); Dana Alokasi Umum; dan Dana Alokasi Khusus; dan (3) Kelompok-lain-lain pendapatan daerah yang sah meliputi Pendapatan Hibah, Dana Darurat, Dana Bagi Hasil Pajak dari Pemerintah Kab/Kota, Dana Penyesuaian dan Dana Otonomi Khusus, dan Dana Bantuan Keuangan. Sedangkan peneriman pembiayaan bersumber dari Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Daerah Tahun Sebelumnya (SiLPA), Penerimaan Pinjaman Daerah, Dana Cadangan Daerah (DCD), dan Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan. Pengelolaan pendapatan daerah diarahkan pada peningkatan penerimaan daerah melalui: (1) Optimalisasi pendapatan daerah sesuai peraturan yang berlaku dan kondisi daerah; (2) Peningkatan kemampuan dan keterampilan SDM Pengelola Pendapatan Daerah; (3) Peningkatan intensitas hubungan perimbangan keuangan pusat dan daerah secara adil dan proporsional berdasarkan potensi dan pemerataan; dan (4) Peningkatan kesadaran masyarakat untuk memenuhi kewajibannya. Sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, yang merupakan revisi dari UU No. 34 Tahun 2000, jenis pendapatan asli daerah terdapat beberapa perubahan, yaitu: jenis pajak daerah menjadi 5 jenis meliputi Pajak Kendaraan Bermotor, BBNKB, Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor, Pajak Pemanfaatan Air Permukaan, dan Pajak Rokok. Sedangkan untuk Retribusi Daerah telah ditentukan secara jelas jenis retribusi yang dapat dipungut.Jenis retribusi yang telah dilaksanakan saat ini, masih tetap berlaku, bahkan memungkinkan untuk lebih dikembangkan sesuai dengan peraturan dan kewenangan. Untuk Pajak Pemanfaatan Air Bawah Tanah, sesuai dengan Undang-Undang tersebut mulai Tahun 2011 diserahkan pengelolaannya oleh Kabupaten/Kota. Dalam rangka meningkatkan pendapatan daerah hingga tahun 2017 mendatang, prioritas kebijakan pendapatan daerahmeliputi hal-hal sebagai berikut: 1. Menyiapkan revisi Perda Pajak Daerah dan Retribusi Daerah serta implementasinya sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah dan Peraturan pelaksanaannya. Melaksanakan kajian penerapan pajak progresif, terutama yang terkait dengan imbasnya terhadap sosial-ekonomi masyarakat Banten. Menerapkan kebijakan pendapatan daerah yang membuka peluang untuk pengembangan sumber penerimaan lain, terutama dari potensi investasi daerah serta pelibatan sektor swasta dalam pembangunan daerah melalui kegiatan skema kerjasama pemerintah (Public Private Partnership) dan swasta maupun corporate social responsibility (CSR). Untuk itu sejumlah langkah yang akan dilakukan meliputi : a. Deregulasi peraturan daerah untuk dapat meningkatkan minat berinvestasi di Banten. b. Kerjasama investasi antara Pemerintah Provinsi Banten dengan pihak swasta atau dengan pihak pemerintah lainnya dengan perjanjian yang disepakati. c. Mendorong peningkatan investasi langsung oleh masyarakat lokal. d. Penyelenggaraan Perijinan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PPTSP) yang merupakan wujud pelayanan publik dalam tata pemerintahan. e. Meningkatkan koordinasi program melalui Corporate Social Responsibility (CSR) dan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL). f. Kegiatan investasi diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, yang ditujukan pada kegiatan-kegiatan yang dapat melibatkan peran masyarakat luas seperti sektor pertanian, sektor industri berbasis pertanian dan kelautan, industri pengolahan, dan industri manufaktur.

2. 3.

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 14

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Selanjutnya, dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran, belanja daerah disusun melalui pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian hasil dari input yang direncanakan dengan memperhatikan prestasi kerja setiap satuan kerja perangkat daerah dalam pelaksanaan tugas, pokok dan fungsinya. Kebijakan ini bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas perencanan anggaran serta menjamin efektivitas dan efisiensi penggunaan anggaran ke dalam program dan kegiatan. Kebijakan belanja daerah tahun 2012-2017 diarahkan untuk mendukung pencapaian sasaran IPM.Untuk itu, diperlukan perencanaan kegiatan-kegiatan yang berorientasi pada pencapaian IPM guna memperkuat bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, infrastruktur, dan suprastruktur. Kebijakan belanja daerah tahun anggaran 2012-2017dilakukan melalui pengaturan pola pembelanjaan yang proporsional, efisien dan efektif, yaitu : Belanja daerah diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan Provinsi Banten yang terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan. 2. Efisiensi belanja dilakukan dengan mengoptimalkan belanja untuk kepentingan publik, melaksanakan proper budgeting melalui analisis cost benefit dan tingkat efektifitas setiap program dan kegiatan serta melaksanakan prudent spending melalui pemetaan profil resiko atas setiap belanja kegiatan beserta perencanaan langkah antisipasinya. 3. Penyusunan belanja daerah diprioritaskan untuk menunjang efektivitas pelaksanaan tugas pokok dan fungsi SKPD dalam rangka melaksanakan urusan pemerintahan daerah yang menjadi tanggungjawab pemerintah Provinsi Banten. 4. Belanja dalam rangka peyelenggaraan urusan wajib diarahkan untuk melindungi dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi kewajiban daerah yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar, pendidikan, kesehatan, fasilitas sosial dan fasilitas umum. 5. Pemenuhan dan pemanfaatan anggaran untuk pendidikan sebesar 20% dari Volume Anggaran APBD tiap tahunnya dengan fokus pada penuntasan WAJAR DIKDAS 9 tahun dan perintisanWAJAR12 tahun serta menciptakan pendidikan yang berkualitas dan terjangkau. 6. Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan dilaksanakan dengan memperbaiki fasilitas dan pengadaan untuk pelayanan dasar kesehatan terutama untuk keluarga miskin serta kesehatan ibu dan anak, memperbanyak tenaga medis terutama untuk daerah-daerah yang sulit dijangkau, serta memperbaiki kualitas lingkungan dan pembudayaan perilaku hidup bersih dan sehat. 7. Dalam rangka peningkatan daya beli masyarakat, anggaran belanja akan diarahkan pada revitalisasi sektor pertanian, peternakan, perikanan, perkebunan dan kehutanan, penguatan struktur ekonomi pedesaan berbasis desa membangun, pemberdayaan koperasi dan UMKM, serta dukungan infrastruktur pedesaan. 8. Penurunan prosentase jumlah angkatan kerja yang menganggur dari 14,13% menjadi di bawah 10% diantaranya melalui penyiapan SDM yang siap kerja, peningkatan investasi program multi sektor, peningkatan sarana dan prasarana balai pelatihan ketenagakerjaan. 9. Dalam mendukung pengembangan aktivitas ekonomi, pemeliharaan dan pembangunan infrastruktur akan diarahkan pada wilayah sentra produksi di pedesaan, aksesibilitas sumber air baku dan listrik. 10. Untuk menjaga daya dukung dan daya tampung lingkungan Banten, Pemerintah Daerah akan mengarahkan anggaran pada kegiatan-kegiatan pengurangan pencemaran lingkungan, 1.

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 15

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

pencapaian target kawasan lindung sebesar 35%, mitigasi bencana, pengendalian alih fungsi lahan dan pengendalian eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber daya alam. 11. Penggunaan indeks relevansi anggaran dalam penentuan anggaran belanja dengan memperhatikan belanja tidak langsung dan belanja langsung dengan kebijakan Pemerintah Provinsi Banten, serta anggaran belanja yang direncanakan oleh setiap pengguna anggaran tetap terukur. 12. Kegiatan-kegiatan yang orientasinya terhadap pemenuhan anggaran belanja tetap (fixed cost), Insentif Berbasis Kinerja, dan komitmen pembangunan yang berkelanjutan (multi years). 13. Kebijakan untuk belanja tidak langsung meliputi hal-hal sebagai berikut : a. Mengalokasikan belanja pegawai yang merupakan belanja kompensasi, dalam bentuk gaji dan tunjangan, serta penghasilan lainnya yang diberikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; b. Mengalokasikan belanja subsidi yang digunakan untuk menganggarkan bantuan biaya produksi kepada perusahaan/lembaga tertentu agar harga jual produksi dan jasa yang dihasilkan dapat terjangkau oleh masyarakat banyak; c. Mengalokasikan belanja bantuan sosial yang digunakan untuk menganggarkan pemberian bantuan dalam bentuk uang dan/atau barang kepada masyarakat yang bertujuan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat; d. Mengalokasikan belanja hibah yang digunakan untuk menganggarkan pemberian hibah dalam bentuk uang, barang dan/atau jasa kepada pemerintah daerah, dan kelompok masyarakat perorangan yang secara spesifik telah ditetapkan peruntukannya; e. Mengalokasikan belanja tidak terduga yang merupakan belanja untuk kegiatan yang sifatnya tidak biasa atau tidak diharapkan berulang seperti penanggulangan bencana alam dan bencana sosial yang tidak diperkirakan sebelumnya, termasuk pengembalian atas kelebihan penerimaan daerah tahun-tahun sebelumnya yang telah ditutup. f. Mengalokasikan belanja bagi hasil kepada kabupaten dan kota digunakan untuk menganggarkan dana bagi hasil yang bersumber dari pendapatan provinsi kepada kabupaten dan kota sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Belanja bagi hasil dilaksanakan secara proporsional, guna memperkuat kapasitas fiskal kabupaten dan kota dalam melaksanakan otonomi daerah; g. Mengalokasikan belanja bantuan keuangan kepada kabupaten dan kota dan Pemerintah Desa yang digunakan untuk menganggarkan bantuan keuangan yang bersifat umum atau khusus dari Provinsi kepada kabupaten dan kota, pemerintah desa, dan kepada pemerintah daerah lainnya. Belanja bantuan keuangan kepada kabupaten dan kota dan Pemerintah Desa diarahkan dalam rangka mendukung Kebijakan Pemerintah Provinsi Banten. Untuk kebijakan pembiayaan daerah, dari aspek penerimaannya akan diarahkan untuk meningkatkan akurasi pembiayaan yang bersumber dari sisa lebih perhitungan anggaran sebelumnya (SiLPA), pencairan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan, penerimaan pinjaman daerah, penerimaan kembali pemberian pinjaman dan penerimaan piutang daerah. Terkait dengan pinjaman daerah, Pemerintah Pusat telah membuka kesempatan bagi pemerintah daerah yang memenuhi persyaratan, untuk melakukan pinjaman sebagai salah satu instrumen pendanaan pembangunan daerah.Hal ini bertujuan untuk mempercepat pembangunan daerah dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Namun demikian, mengingat adanya konsekuensi kewajiban yang harus dibayar atas pelaksanaan pinjaman pemerintah daerah dimaksud, seperti angsuran pokok, biaya bunga, denda, dan biaya lainnya, pemerintah daerah akan terus mengedepankan prinsip kehati-hatian

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 16

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

(prudential management), profesional, dan tepat guna dalam penggunaan potensi pinjaman daerah tersebut agar tidak menimbulkan dampak negatif bagi keuangan daerah. Selain itu juga dibuka peluang bagi pemerintah daerah untuk menggalang dana pinjaman pemerintah daerah yang bersumber dari masyarakat sebagai salah satu sumber pendanaan daerah. Sumber pendanaan tersebut adalah obligasi daerah untuk mendanai investasi sektor publik yang menghasilkan penerimaan dan memberikan manfaat bagi masyarakat. Pada aspek pengeluaran pembiayaan,sebagai pengeluaran yang akan diterima kembali baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya, akan mencakup: pembentukan dana cadangan; penyertaan modal (investasi) pemerintah daerah; pembayaran pokok utang; dan pemberian pinjaman daerah. Untuk itu kebijakan pengeluaran pembiayaannya meliputi : 1. 2. 3. Pengeluaran pembiayaan direncanakan untuk pembayaran hutang pokok yang jatuh tempo, penyertaan modal BUMD, dan dana LUEP; Penyertaan modal dan pemberian pinjaman manakala terjadi surplus anggaran; Penyertaan modal BUMD disertai dengan revitalisasi dan restrukturisasi kinerja BUMD dan pendayagunaan kekayaan milik daerah yang dipisahkan dalam rangka efisiensi pengeluaran pembiayaan termasuk kajian terhadap kelayakan BUMD.

3.2.1 Proporsi Penggunaan Anggaran Selama periode tahun 2007-2011, rata-rata belanja untuk memenuhi kebutuhan aparatur adalah 8,25%. Hal ini menunjukkan bahwa alokasi belanja untuk memenuhi kebutuhan aparatur relatif lebih kecil persentasenya apabila dibandingkan dengan belanja untuk masyarakat (belanja publik). Dengan demikian, kebijakan pengelolaan keuangan daerah difokuskan untuk pembiayaan pembangunan yang berorientasi kepada masyarakat, sedangkan pembiayaan dalam rangka pemenuhan kebutuhan aparatur lebih pada fungsi-fungsi pemerintah yaitu sebagai fasilitator pembangunan.

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 17

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.8 Pendapatan Daerah Pemerintah Provinsi Banten Tahun 2007-2012


NO URAIAN MURNI 1 1.1 1.1.1 1.1.2 1.1.3 1.1.4 PENDAPATAN DAERAH Pendapatan Asli Daerah Pajak Daerah Retribusi Daerah Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah Yang Dipisahkan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah 1,835,821.00 1,269,062.00 1,229,850.00 2,610.00 16,102.00 20,500.00 2007 PERUBAHAN 1,899,730.33 1,306,871.33 1,263,350.00 2,610.00 17,660.83 23,250.50 590,684.00 260,390.00 330,294.00 MURNI 2,028,870.81 1,367,391.00 1,321,716.00 3,068.00 18,107.00 24,500.00 2008 PERUBAHAN 2,262,823.33 1,601,222.15 1,545,988.00 2,733.00 21,427.15 31,074.00 658,479.81 297,638.95 342,743.86 18,097.00 MURNI 2,220,917.36 1,526,456.00 1,474,100.00 2,949.00 21,107.00 28,300.00 2009 PERUBAHAN 2,307,104.22 1,539,768.50 1,474,100.00 2,949.00 29,341.50 33,378.00 MURNI 2,377,317.12 1,607,549.00 1,541,500.00 2,949.00 29,500.00 33,600.00 2010 PERUBAHAN 2,750,902.04 1,924,534.63 1,846,500.00 2,949.00 37,485.63 37,600.00 MURNI 2,924,695.19 2,079,096.63 2,001,000.00 2,818.00 37,678.63 37,600.00 841,416.06 335,852.77 460,383.68 45,179.60 2011 PERUBAHAN 3,527,316.56 2,672,749.20 2,601,000.00 2,818.00 31,300.00 37,631.20 841,416.06 335,852.77 460,383.68 45,179.60 2012 MURNI 3,902,075.00 2,981,553.00 2,841,335.00 5,818.00 60,800.00 73,600.00

1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3

Dana Perimbangan Dana Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus

564,584.00 234,290.00 330,294.00

658,479.81 297,638.95 342,743.86 18,097.00

690,961.36 297,661.27 361,179.09 32,121.00

763,835.72 370,535.63 361179.09 32,121.00

766,175.62 370,536.00 381,979.02 13,660.60

822,774.90 427,135.28 381,979.02 13,660.60

916,372.00 355,852.00 530,833.00 29,687.00

1.3 1.3.1 1.3.2

Lain-Lain Pendapatan Daerah Yang Sah Pendapatan Hibah Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus

2,175.00 2,175.00

2,175.00 2,175.00

3,000.00 3,000.00

3,121.38 3,121.38

3,500.00 3,500.00

3,500.00 3,500.00

3,592.50 3,592.50

3,592.50 3,592.50

4,182.50 4,182.50 0.00

13,151.30 4,151.30 9,000.00

4,150.00 4,150.00

2 2.1 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.1.4 2.1.5

BELANJA DAERAH Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai Belanja Hibah Belanja Bantuan Sosial Belanja Bagi Hasil Kepada Kabupaten/Kota Belanja Bantuan Keuangan Kepada Kabupaten/Kota dan Pemerintah Desa

1,927,221.00 1,047,409.54 198,483.98 0.00 38,039.77 540,620.25

2,029,838.82 1,043,980.18 216,025.41 16,000.00 52,590.54 550,167.75 201,650.00

2,154,355.04 1,062,050.47 225,115.38 48,078.00 57,000.00 576,607.09

2,400,889.28 1,218,972.18 254,996.13 87,948.32 37,103.72 620,724.00

2,366,615.46 1,135,895.70 304,762.72 61,591.00 39,356.25 575,185.73 150,000.00

2,525,107.73 1,234,657.28 324,571.43 70,691.48 48,706.25 589,988.12

2,511,267.12 1,146,903.73 353,760.01 69,705.00 32,029.94 601,607.98 79,800.81

2,981,773.54 1,361,145.38 322,569.48 99,155.00 51,529.94 742,655.90 140,115.06

3,485,295.19 1,764,096.86 345,901.05 340,463.00 51,000.00 730,617.00 291,115.81

4,047,764.85 2,133,437.63 326,938.95 360,163.00 78,500.00 1,036,294.86

4,134,075.00 2,039,583.00 367,476.00 289,420.00 28,750.00 983,951.00 364,986.00

260,150.00

147,250.00

211,184.48

195,700.00

316,890.81

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 18

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017
2.1.6 2.1.7 Belanja Tidak Terduga Belanja Bantuan Pilkada 6,496.60 1,049.88 985,858.64 160,359.07 362,576.23 462,923.33 1,092,304.57 149,744.87 375,876.19 566,683.51 (125,484.23) 1,181,917.10 151,595.84 400,786.85 629,534.41 (138,065.94) 1,230,719.77 108,070.78 462,842.15 659,806.84 1,290,450.45 111,505.03 485,472.65 693,472.78 1,364,363.39 108,064.26 540,140.07 716,159.05 (133,950.00) 1,620,628.17 114,844.38 633,755.81 872,027.97 (230,871.51) 1,721,198.33 130,439.19 937,361.15 653,397.99 (560,600.00) 1,914,327.21 136,702.25 1,029,973.59 747,651.37 (520,448.29) 2,094,492.00 144,083.79 919,380.18 1,031,028.03 (232,000.00) 8,000.00 5,000.00 5,000.00

9,065.67 1,049.88 879,811.46 158,570.08 321,603.56 399,637.83

7,015.52

10,000.00

5,120.00

5,000.00

14,650.00

5,000.00

2.2 2.2.1 2.2.2 2.2.3

Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Modal

SURPLUS/(DEFISIT)

(91,400.00)

(130,108.48)

(145,698.10)

(218,003.51)

3 3.1 3.1.1 3.1.2

PEMBIAYAAN DAERAH Penerimaan Pembiayaan SiLPA Tahun Sebelumnya Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman

91,400.00 91,400.00 71,400.00 20,000.00

130,108.48 157,784.72 137,784.72 20,000.00

125,484.23 129,410.19 129,410.19

138,065.94 149,104.13 149,104.13

145,698.10 159,198.10 159,198.10

218,003.51 235,503.51 235,503.51

133,950.00 157,450.00 157,450.00

230,871.51 235,495.51 235,495.51

560,600.00 572,000.00 572,000.00

520,448.29 535,848.29 535,848.29

232,000.00 264,000.00 264,000.00

3.2 3.2.1 3.2.2 3.2.3

Pengeluaran Pembiayaan Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah Daerah: Pembayaran Pokok Utang Penjaminan Pinjaman Daerah

0.00 0.00

27,676.24 27,676.24

3,925.96 0.00 3,925.96 0.00

11,038.19 4,554.00 3,484.19 3,000.00

13,500.00 13,500.00

17,500.00 17,500.00

23,500.00 23,500.00

4,624.00 4,624.00

11,400.00 11,400.00

15,400.00 15,400.00

32,000.00 32,000.00

3.3

Pembiayaan Netto

91,400.00

130,108.48

125,484.23

138,065.94

145,698.10

218,003.51

133,950.00

230,871.51

560,600.00

520,448.29

232,000.00

Sumber: DPKAD Provinsi Banten 2011

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 19

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3.2.2 Analisis Pembiayaan Kondisi pembiayaan daerah dalam kurun tahun 20072011 dapat digambarkan seperti terlihat pada Tabel 3.di bawah ini. Dari Tabel tersebut, terlihat bahwa defisit riil anggaran Pemerintah Provinsi Banten pada tahun 2007 mencapai sekitar Rp. 299,78 milyar, kemudian meningkat menjadi Rp. 1,12 trilyun pada tahun 2008 dan menurun kembali menjadi Rp. 230,70 milyar pada tahun 2009. Tabel 3.9 Defisit Riil Anggaran Pemerintah Provinsi Banten Tahun 2007-2010
Kabupaten/Kota 1. Pendapatan Daerah A. Pendapatan Asli Daerah B. Dana Perimbangan C. Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Sah 2. Belanja Daerah
A. Belanja Langsung B. Belanja Tidak Langsung

2008 2 436 066,74 1 687 721,37 744 966,51 3 378,86 2 420 828,80 1 173 761,52 1 247 067,28 15 237,94 220 963,74 238 463,74 17 500,00 236 201,68

2009 3 139 484,89 2 321 585,34 812 654,17 5 245,39 2 834 570,53 1 304 622,48 1 529 948,05 304 914,37 230 967,51 235 495,51 4 528,00 535 881,88

2010 2 924 695,19 2 079 096,63 841 416,06 4 182,50 3 485 295,19 1 721 198,33 1 764 096,86 - 560 600,00 560 600,00 572 000,00 11 400,00 -

3. Surplus (Defisit) 4. Pembiayaan Daerah


A. Penerimaan Pembiayaan Daerah B. Pengeluaran Pembiayaan Daerah

5. Sisa Lebih Penghitungan Anggaran (SILPA) Tahun Berkenan

Dari Tabel 3.8 di atas terlihat bahwa selama 4 tahun terakhir (2007-2011), sebagai tahun rujukan yang dijadikan bahan laporan keuangan pemerintah daerah, adanya kecenderungan peningkatan SiLPA (Sisa Lebih Hasil Perhitungan Anggaran) pada setiap tahunnya. Merujuk pada ketentuan pasal 62 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah Kondisi ini, sumber terjadinya SiLPA berasal dari pelampauan penerimaan PAD, pelampauan penerimaan dana perimbangan, pelampauan penerimaan lain-lain pendapatan daerah yang sah, pelampauan penerimaan pembiayaan, penghematan belanja, kewajiban kepada fihak ketiga sampai dengan akhir tahun belum terselesaikan, dan sisa dana kegiatan lanjutan. Dari uraian SiLPA yang ada, dari 7 (tujuh) item terdapat ada 5 (lima) item yang berkontribusi terhadap bertambahnya penerimaan SiLPA selama tahun 2007-2010, yakni dari : Pelampauan penerimaan PAD yang secara keseluruhannya jika dirata-ratakan mengalami kenaikan konstribusinya sebesar 15,83%. Namun jika diperbandingan terhadap kondisi SiLPA tahun bersangkutan, pelampauan penerimaan PAD paling besar kontribusinya terjadi pada tahun anggaran 2011 yang mencapai 45,63%. Lonjakan ini merupakan reaksi atas pemulihan kondisi

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 20

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

ekonomi nasional terutama imbas industri manufaktur kendaraan bermotor, yang berdampak pada penerimaan Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Namanya. a. Pelampauan penerimaan Dana Perimbangan pada SiLPA tidak terjadi justru mengalami penurunan dengan rata-rata kontribusinya sebesar 15,66%. Penerimaan dana perimbangan terhadap jumlah keseluruhan SiLPA, baik nilai konstribusi maupun proporsi tahunannya, terus mengalami penurunan. Penurunan ini dapat disimpulkan jika perencanaan alokasi dana perimbangan oleh pemerintah daerah yang dituangkan dalam RAPBD Tahun berkenaan semakin cermat dengan realisasi penetapannya oleh pemerintah pusat. b. Pelampauan penerimaan lain-lain pendapatan daerah yang sah dengan rata-rata konstribusinya sebesar 2,94%; Jika dilihat nilai nominalnya, kontribusi terbesar terhadap SiLPA diperoleh pada tahun anggaran 2009 sedangkan menurut proporsinya pada tahun anggaran 2008. c. Sisa penghematan belanja atau akibat lainnya dengan rata-rata kenaikan konstribusinya sebesar 42,63%. Dari pertumbuhan kontribusinya secara nominal terus meningkat, bahkan untuk tahun 2008, baik nominal maupun proporsinya memberi kotribusi yang meningkat besar dan cenderung menjadi dominan. Kondisi ini, merupakan fakta yang kurang relevan dengan pendekatan perencanaan pembangunan yang harus makin akurat dalam perencanaan alokasi kegiatan. Di pihak lain, penghematan dalam proses pengadaan barang dan jasa dengan menggunakan pola Layanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE), merupakan kontribusi tersendiri yang masih rasional dalam proses perencanaan secara umum. d. Kewajiban kepada fihak ketiga sampai dengan akhir tahun belum terselesaikan dengan ratarata konstribusinya sebesar 2,58%. Penurunan nominal dan proporsi terhadap SiLPA ini merupakan bagian dari terus sehatnya keuangan daerah karena pemenuhan kewajiban kepada pihak ketiga hingga akhir tahun makin cepat terselesaikan. 3.3 Rencana Kerangka Pendanaan

Pada bagian ini akan dijelaskan berkaitan dengan pengeluaran keuangan yang harus dilakukan pemerintah daerah, baik terkait dengan pembelanjaan pada katagori kewajiban maupun pengeluaraan pembiayaan. Pengeluaran keuangan pemerintah daerah sepenuhnya mengacu pada pedoman pengelolaan keuangan daerah, sebagaimana ketentuan normatifnya telah disampaikan dalam uraian sebelumnya.

3.3.1 Analisis Pengeluaran Periodik Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Pengeluaran periodik pemerintah daerah yang dibebankan pada keuangan daerah saat RPJMD tahun 2007-2011 dibuat, memperlihatkan kondisi seperti berikut :

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 21

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.10 Pengeluaran Periodik,Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Pemerintah Provinsi Banten Tahun 2009 -2010 (dalam juta)
No A 1 2 Uraian Belanja Tidak Langsung Belanja Gaji dan Tunjangan Belanja Bagi Hasil kepada Provinsi/Kabupaten/kota dan Pemerintah Desa Belanja Langsung Belanja fasilitas Dasar dan Administrasi umum (fixedcost) Pembiayaan Pengeluaran Pembentukan Dana Cadangan Pembayaran Pokok Utang TOTAL (A+B+C) 2009 (Rp) 1,764,096.86 345,901.05 730,617.00 1,721,198.33 937,361.15 11,400.00 0.00 0.00 3,496,695.19 2010 (Rp) 2,039,583.00 367,476.00 983,951.00 2,094,492.00 919,380.18 32,000.00 0.00 0.00 4,166,075.00 Rata-rata Pertumbuhan (%) 13.51 5.87 25.75 17.82 -1.96 64.38

B 1 C 1 2.

Sumber : DPKAD 2011

3.3.2 Penghitungan Kerangka Pendanaan Setelah mengetengahkan kondisi pengelolaan keuangan daerah masa lalu yang dibuat hingga tahun 2010, sebagai kerangka keuangan yang telah dimasukan dalam laporan keuangan daerah, selanjutnya akan digambarkan kapasitas riil keuangan daerah untuk mendanai kebutuhan pembangunan daerah hingga tahun 2017 mendatang (Tabel 3.11).

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 22

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 3.11 Proyeksi tentang Kapasitas Riil Kemampuan Keuangan Daerah Pemerintah Provinsi Banten Untuk Pendanaan Pembangunan Daerah Pada Kurun Tahun 2012-2017 (Dalam Juta)
Proyeksi Tahun 2012 No. Uraian (Proyeksi) (Rp) 1 2 3 Pendapatan Pencairan dana cadangan (sesuai Perda) Sisa Lebih Riil Perhitungan Anggaran Total penerimaan Dikurangi: Belanja dan Pengeluaran Pembiayaan yang Wajib dan Mengikat serta Prioritas Utama Surplus/Defisit 2,981,553.00 916,372.00 4,150.00 3,902,075.00 (Rp) 3,384,360.81 1,040,173.86 4,710.67 4,429,245.33 (Rp) 3,841,587.96 1,180,701.35 5,347.08 5,027,636.38 (Rp) 4,360,586.49 1,340,214.10 6,069.47 5,706,870.05 (Rp) 4,949,701.72 1,521,277.02 6,889.45 6,477,868.20 (Rp) 5,618,406.43 1,726,801.55 7,820.22 7,353,028.19 Tahun 2013 Tahun 2014 Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017

4,150,000.00

4,710,665.00

5,347,075.84

6,069,465.79

6,889,450.62

7,820,215.39

247,925.00

281,419.67

319,439.46

362,595.74

411,582.42

467,187.21

Sumber : Analisis 2011

Dari tabel di atas dapat diproyeksikan bahwa kapasitas riil kemampuan keuangan daerah Pemerintah Provinsi Banten untuk 5 Tahun ke depan hingga berakhirnya masa berlaku RPJMD 2012-2017, yaitu : 1. Proyeksi Tahun2012 sebesar Rp. 3,902,075,000,000.00 atau penerimaan. 2. Proyeksi Tahun 2013 sebesar Rp. 4,429,245,330,000,00 atau penerimaan. 3. Proyeksi Tahun 2014 sebesar Rp. 5,027,636,380,000,00 atau penerimaan. 4. Proyeksi Tahun 2015 sebesar Rp. 5,706,870,050,000,00 atau penerimaan. 5. Proyeksi Tahun 2016 sebesar Rp. 6,889,450,620,000,00 atau penerimaan. 6. Proyeksi Tahun 2017 sebesar Rp. 7,820,215,390,000,00 atau penerimaan. sebesar 51 % dari total sebesar 51 % dari total sebesar 46 % dari total sebesar 37 % dari total sebesar 37 % dari total sebesar 37 % dari total

Jumlah kapasitas riil kemampuan keuangan yang ada tersebut merupakan modal pemerintah derah dalam membiayai : a. Rencana alokasi pengeluaran prioritas I, yakni berkaitan dengan tema atau program pembangunan daerah yang menjadi unggulan (dedicated) Kepala daerah sebagaimana diamanatkan dalam RPJMN dan amanat/kebijakan nasional yang definitif harus dilaksanakan oleh daerah pada tahun rencana, termasuk untuk prioritas bidang pendidikan 20% (duapuluh persen) dan kesehatan sebesar 10 % (sepuluh persen).Selain itu program
GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 23

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

prioritas I berhubungan langsung dengan kepentingan publik, bersifat monumental, berskala besar, dan memiliki kepentingan dan nilai manfaat yang tinggi, memberikan dampak luas pada masyarakat dengan daya ungkit yang tinggi pada capaian visi/misi daerah. Selain itu, prioritas I juga diperuntukkan bagi prioritas belanja yang wajib sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. b. Rencana alokasi pengeluaran prioritas II, yakni berkaitan dengan program prioritas ditingkat SKPD yang merupakan penjabaran dari analisis per urusan serta paling berdampak luas pada masing-masing segementasi masyarakat yang dilayani sesuai dengan prioritas dan permasalahan yang dihadapi berhubungan dengan layanan dasar serta tugas dan fungsi SKPD termasuk peningkatan kapasitas kelembagaan yang berhubungan dengan itu. c. Rencana alokasi peneluaran prioritas III, yakni berkaitan dengan alokasi belanja-belanja tidak langsung seperti: tambahan penghasilan PNS, belanja hibah, belanja bantuan sosial organisasi kemasyarakatan, belanja bantuan keuangan kepada provinsi/kabupaten/kota dan pemerintahan desa serta belanja tidak terduga. Pengalokasian dana pada prioritas III baru akan dipenuhi setelah pemenuhan dana pada prioritas I dan II terlebih dahulu. Melihat proyeksi kapasitas riil keuangan daerah yang terus mengecil pada tahun 2017 mendatang, sedangkan proyeksi jumlah penerimaan terus meningkat, maka terdapat sejumlah pertimbangan alokasi belanja ke depan, yaitu sebagai berikut : 1. Perlu pengetatan dalam memilah program dan kegiatan sesuai urutan prioritasnya. 2. Perlunya peningkatan keperansertaan sektor swasta dalam pendanaan pembangunan, baik melalui scenario kemitraan pemerintah dan sector swasta (public private partnership) maupun potensi corporate social responsibility (CSR) dan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) dari pelaku usaha daerah, yang tersebar diberbagai lapangan usaha di Banten; 3. Reorganisasi struktur organisasi pemerintah daerah yang semakin relevan dengan posisi dan kedudukan pemerintahan provinsi yang lebih difokuskan pada penyelenggaraan urusan pemerintahan pada skala regional dan lintas kabupaten/kota. Dengan reorganisasi ini, akan diperlukan besaran organisasi yang lebih efisien serta gugus penugasan yang makin ahli dengan penguatan jabatan fungsional di berbagai lini.

GAMBARAN UMUM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

III - 24

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB V VI S I , M I S I , T UJ UAN DAN S AS A RAN

5.1

Visi

Pembangunan Banten pada Tahun 2012-2017 sesuai dengan RPJP Daerah berada pada tahap Akselerasi-I dan sebagai acuan penyusunan RPJM Daerah Tahun 2012-2017. Tahap akselerasi I diarahkan untuk memantapkan pembangunan melalui percepatan pembangunan pada bidang atau prioritas: penanggulangan kemiskinan, pengangguran dan peningkatan kesejahteraan sosial; pemntapan kualitas sumberdaya manusia; pemantapan kualitas dan pemerataan perekonomian; pemantapan kualitas prasarana dan sarana wilayah: pengelolaan dan revitalisasi tata ruang sumber daya alam dan lingkungan hidup; penyelenggaraan tata pemerintahan yang baik dan bersih; pengembangan dan pembangunan kawasan strategis cepat tumbuh. Secara geografis, Provinsi Banten memiliki posisi strategis yang menghubungkan antara Pulau Jawa dan Pulau Sumatera serta berbatasan langsung dengan ibukota negara, sehingga mendorong Banten berperan sebagai agen pembangunan bagi pertumbuhan nasional. Berbagai isu global dan nasional yang perlu dipertimbangkan dalam menyelesaikan isu yang bersifat lokal dan berimplikasi pada kesejahteraan masyarakat. Beberapa permasalahan yang dihadapi Provinsi Banten antara lain , penataan ruang dan lingkungan hidup, pertumbuhan dan pemerataan pembangunan, kemiskinan, pengangguran, dan kesenjangan sosial. Berdasarkan pada permasalahan tersebut, maka arah kebijakan pembangunan daerah jangka menengah 2012-2017, dititikberatkan pada pengentasan kemiskinan, dan peningkatan kualitas hidup masyarakat, revitalisasi pertanian dan kelautan, perluasan kesempatan lapangan kerja, peningkatan aksesibilitas dan kualitas pelayanan kesehatan dan pendidikan, pembangunan infrastruktur strategis, perdagangan, jasa dan industri pengolahan yang berdaya saing, rehabilitasi dan konservasi lingkungan serta penataan struktur pemerintah daerah menuju kemandirian masyarakat Banten. Dengan memperhatikan amanat RPJPD Provinsi Banten 2005-2025 serta mempertimbangkan aspek potensi dan kondisi, serta permasalahan yang dihadapi, maka Visi Pembangunan Pemerintah Provinsi Banten Tahun 20122017 adalah: BERSATU MEWUJUDKAN BANTEN SEJAHTERA BERLANDASKAN IMAN DAN TAQWA Memperhatikan Visi tersebut, serta adanya perubahan paradigma dan kondisi yang akan dihadapi pada masa yang akan datang, diharapkan Provinsi Banten dapat lebih berperan dalam perubahan yang terjadi di lingkup regional, nasional, maupun global. Penjabaran makna dari Visi Banten tersebut adalah sebagai berikut : Bersatu : Merupakan tekad, sikap, dan komitmen seluruh masyarakat Banten untuk bersatu menyamakan persepsi, gerak langkah yang seiring sejalan sinergis membangun kebersamaan dalam membangun Banten serta pro aktif memajukan bangsa dan negara dalam kerangka persatuan dan kesatuan NKRI.

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-1

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Sejahtera : Merupakan refleksi dari berkurangnya masyarakat miskin dan tingkat pengangguran, meningkatnya perekonomian dan daya beli masyarakat, meningkatnya taraf pendidikan dan kesehatan serta terwujudnya kebanggaan jati diri masyarakat Banten. Iman dan Taqwa : Merupakan persyaratan mutlak untuk dapat terwujudnya kehidupan agamis, serta untuk menjadikan masyarakat yang saleh dan taat pada tuntunan ajaran agama yang diyakini. Keberhasilan pembangunan tidak akan membawa kemaslahatan bila tidak dilandasi keimanan dan ketaqwaan. Dalam rangka mewujudkan Visi tersebut melalui efektivitas dan efisiensi dalam pemanfaatan sumber daya yang dimiliki, maka ditetapkan Misi Pembangunan Provinsi Banten, yang didalamnya mengandung gambaran tujuan serta sasaran yang ingin dicapai pada Tahun 2017. 5.2 Misi

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Banten 2012-2017 yang merupakan tahapan ketiga dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Banten 2005-2025, berorientasi pada pembangunan dan peningkatan kompetensi segenap sumber daya yang terdapat di Banten dalam segala bidang, guna menyiapkan kemandirian masyarakat Banten. Hal tersebut akan dicapai dengan menciptakan aktivitas ekonomi yang efektif dan efisien, menekankan upaya penguatan suprastruktur pelayanan kesehatan dan pendidikan, melanjutkan pembangunan infrastruktur wilayah, memantapkan revitalisasi infrastruktur yang telah ada, meningkatkan produktivitas pertanian dengan memanfaatkan teknologi berkelanjutan, meningkatkan kerja sama antara pemerintah dengan swasta dan masyarakat, meningkatkan kualitas lingkungan, meningkatkan kinerja pemerintahan daerah, menyusun perencanaan yang cerdas dan mampu menjawab masalah serta mengantisipasi peluang dan tantangan yang muncul secara cermat dan cerdas. Kemampuan ekonomi dalam menciptakan lapangan kerja dan mengurangi kemiskinan akan terus didorong. Kebijakan ekonomi daerah diarahkan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan berkualitas melalui pengembangan kegiatan utama (core business) berdasarkan potensi lokal untuk mengurangi disparitas kesejahteraan antarwilayah. Hal ini dilakukan melalui pengembangan agribisnis, bisnis kelautan, industri manufaktur, jasa, dan pariwisata, yang ditunjang oleh pengembangan dunia usaha, investasi, infrastruktur dan keuangan daerah. Dorongan terhadap pertumbuhan ekonomi juga dilakukan dengan mempercepat pembangunan infrastruktur bagi penyediaan energi termasuk listrik, serta memantapkan infrastruktur wilayah dalam rangka mendukung pemerataan dan pertumbuhan ekonomi. Kebijakan belanja daerah diupayakan dengan pengaturan pola pembelanjaan yang proporsional, efisien dan efektif, dengan berprinsip pada pro growth, pro poor, pro job, pro environment, pro public, melalui alokasi anggaran 20%untuk pendidikan, peningkatan kualitas

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-2

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

dan kuantitas pelayanan kesehatan serta penggunaan indeks relevansi anggaran dalam penentuan anggaran belanja, penganggaran untuk mitigasi serta kebencanaan dan kerjasama antar daerah. Isu strategis mengenai permasalahan yang berkaitan dengan fenomena atau yang belum dapat diselesaikan pada periode 5 (lima) tahun sebelumnya serta memiliki dampak jangka panjang bagi keberlanjutan pelaksanaan pembangunan, akan diatasi secara bertahap.Isu-isu ini mencakup aksesibilitas dan mutu pelayanan pendidikan masyarakat, pelayanan kesehatan masyarakat, ketersediaan dan pelayanan infrastruktur, penanganan kemiskinan dan pengangguran, penanganan bencana alam, pengendalian lingkungan hidup, penanganan ketenagakerjaan, pemerintahan dan politik, pengendalian kependudukan, pemberdayaan ekonomi, apresiasi budaya daerah dan pemerintahan otonom. Dalam rangka pencapaian visi yang telah ditetapkan dengan tetap memperhatikan kondisi dan permasalahan yang ada serta tantangan ke depan, danmemperhitungkan peluang yang dimiliki, maka ditetapkan5 (lima) misi sebagaiberikut: Misi Pertama, Peningkatan Pembangunan Infrastruktur Wilayah Mendukung Pengembangan Wilayah/Kawasan Berwawasan Lingkungan, ditujukan untuk konektivitas pengembangan wilayah/kawasan guna percepatan dan perluasan pembangunan ekonomi Banten serta meningkatkan layanan dasar masyarakat dan peningkatan daya saing daerah dengan prinsip pembangunan berkelanjutan (prioritas RPJPD Nomor 4+5+7) ; Misi Kedua, Pemantapan Iklim Investasi yang Kondusif ditujukan untuk meningkatkan kualitas pertumbuhan dan pemerataan perekonomian daerah dalam rangka mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat (prioritas RPJPD Nomor 3); Misi Ketiga, Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia yang religius, cerdas dan berdaya saing dalam kerangka penguatan NKRI ditujukan untuk mewujudkan Sumber Daya Manusia yang sehat, cerdas, agamis dan berdaya saing (prioritas RPJPD Nomor 1+2); Misi Keempat, Penguatan Semangat Kebersamaan Antar-Pelaku Pembangunan dan sinergitas pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota yang selaras, serasi dan seimbang ditujukan untuk mewujudkan Banten rukun damai, membangun kebersamaan yang sinergis antara Pusat, -Daerah, beserta stakeholders dalam menjalankan peran dan fungsinya masing-masing secara terintergrasi membangun Banten; Misi Kelima, Peningkatan Mutu dan Kinerja Pemerintahan Daerah yang Berwibawa Menuju Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Bersih ditujukan untuk meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah yang efektif, efisien, dan akuntabel dalam rangka meningkatkan pelayanan publik (prioritas RPJPD Nomor 6). Ke 5 (lima) misi tersebutakan dicapai berdasarkan nilai-nilai agama dan budaya daerah, serta dengan prinsip-prinsip penyelenggaraan pemerintahan, sebagai berikut: 1. Good Governance (tata kelola kepemerintahan), yaitu kepengelolaan dan kepengurusan pemerintahan yang baik bebas Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) untuk menciptakan penyelenggaraan negara yang solid, bertanggung jawab, efektif dan efisien, dengan menjaga keserasian interaksi yang konstruktif di antara domain negara, swasta dan masyarakat; Integrity (integritas), yaitu suatu kesatuan perilaku yang melekat pada prinsip-prinsip moral dan etika, terutama mengenai karakter moral dan kejujuran, yang dihasilkan dari suatu sistem nilai yang konsisten;

2.

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-3

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3.

Quality and Accountability (mutu dan akuntabilitas), yaitu suatu tingkatan kesempurnaan, merupakan karakteristik pribadi yang mampu memberikan hasil yang melebihi kebutuhan atau pun harapan, dan sebuah bentuk tanggungjawab untuk suatu tindakan, keputusan dan kebijakan yang telah mempertimbangkan mengenai aturan, pemerintahan dan implementasinya, dalam pandangan hukum dan tata kelola yang transparan; Pemerataan pembangunan yang berkeadilan, yaitu upaya mewujudkan peningkatan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat untuk mengurangi tingkat kemiskinan, kesenjangan antarwilayah, dan kesenjangan sosial antar kelompok masyarakat, melalui pemenuhan kebutuhan akses pelayanan sosial dasar termasuk perumahan beserta sarana dan prasarananya, serta memberikan kesempatan berusaha bagi seluruh lapisan masyarakat untuk menanggulangi pengangguran dengan menyeimbangkan pengembangan ekonomi skala kecil, menengah, dan besar. Penggunaan data dan informasi yang terintegrasi (Satu Data dan Informasi Banten) yang akurat, terbaharukan dan dapat dipertanggungjawabkan. Dokumen tersebut terdiri dari data dan informasi spasial (keruangan) dan a-spasial (non keruangan). Tujuan dan Sasaran

4.

5.

5.3

Dalam mewujudkan Visi melalui pelaksanaan Misi yang telah ditetapkan tersebut diatas, maka perlu adanya kerangka yang jelas pada setiap misi menyangkut tujuan dan sasaran yang akan dicapai. Tujuan dan sasaran pada setiap misi yang akan dijalankan akan memberikan arahan bagi pelaksanaan setiap urusan pemerintahan daerah baik urusan wajib maupun urusan pilihan dalam mendukung pelaksanaan misi dimaksud. Tujuan dan sasaran pada pelaksanaan masing-masing misi diuraikan dalam matriks berikut: KeterkaitanVisi, Misi, Tujuan dan Sasaran Provinsi Banten Visi: BERSATU MEWUJUDKAN BANTEN SEJAHTERA BERLANDASKAN IMAN DAN TAQWA
Misi Misi Pertama, Peningkatan Pembangunan Infrastruktur Wilayah Mendukung Pengembangan Wilayah/Kawasan Tujuan Menyediakan infrastruktur wilayah yang mampu mendukung aktivitas ekonomi, sosial dan budaya. 1. Sasaran Tersedianya infrastruktur transportasi yang handal dan terintegrasi untuk mendukung pergerakan perhubungan orang, barang dan jasa;

2.

Tersedianya infrastruktur sumber daya air dan irigasi yang handal untuk mendukung upaya konservasi dan pendayagunaan sumber daya air, serta pengendalian daya rusak air; Meningkatnya cakupan pelayanan dan kualitas infrastruktur energi dan ketenagalistrikan di Banten;

3.

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-4

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

4.

Meningkatnya akses masyarakat terhadap sarana dan prasarana dasar pemukiman (mencakup persampahan, air bersih, air limbah); Terwujudnya keamanan dan keserasian dalam pembangunan infrastruktur. Meningkatnya investasi daerah;

5. Misi Kedua, Pemantapan Iklim Investasi yang Kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Meningkatkan kualitas pertumbuhan dan pemerataan perekonomian berbasis potensi unggulan daerah. 1.

2. 3.

Meningkatnya neraca perdagangan berbasis potensi unggulan lokal; Meningkatnya peran kelembagaan dan permodalan KUMKM dalam pengembangan ekonomi lokal yang berdaya saing; Meningkatnya investasi yang mendorong penciptaan lapangan kerja; Terpenuhinya kebutuhan pangan masyarakat. Terciptanya pemerataan pengembangan wilayah dan kawasan Berkurangnya tingkat pencemaran, kerusakan lingkungan, dan resiko bencana; Meningkatnya fungsi kawasan lindung Banten; Terlaksananya penataan ruang yang berkelanjutan;

4. 5. 6. 7.

8. 9.

10. Meningkatnya ketersediaan dan pemanfaatan energi alternatif yang ramah lingkungan serta energi terbaharukan diantaranya panas bumi, angin, dan surya. Misi Ketiga, Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia yang religius, cerdas dan berdaya saing dalam kerangka penguatan NKRI; 1. Mendorong masyarakat ke arah peningkatan kualitas pendidikan, kesehatan, dan kompetensi kerja; Menjadikan masyarakat Banten yang sehat, berbudi pekerti luhur serta menguasai ilmu penge-tahuan dan teknologi. 1. Tuntasnya program pemberantasan buta aksara;

2.

2.

Meningkatnya akses dan mutu pendidikan terutama untuk penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun dan pencanangan wajib belajar 12 tahun bagi anak usia sekolah; Meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan terutama untuk kesehatan ibu dan anak;

3.

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-5

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

4. 5. 6. 7.

Meningkatnya pelayanan sosial dan penanggulangan korban bencana; Meningkatnya kesetaraan gender; Meningkatnya kualitas dan perlindungan terhadap tenaga kerja; Meningkatnya peran pemuda dan prestasi olahraga dalam pembangunan kualitas hidup dan kehidupan masyarakat; Meningkatnya kualitas kehidupan beragama; Revitalisasi nilai-nilai budaya dan kearifan lokal. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam membangun banten

8. 9. Misi Keempat, Penguatan Semangat Kebersamaan Antar-Pelaku Pembangunan dan sinergitas pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota yang selaras, serasi dan seimbang, Mewujudkan masyarakat banten rukun, damai, harmonis dan sinergis membangun banten, 1.

2. Misi Keenam, Peningkatan Mutu dan Kinerja Pemerintahan Daerah Menuju Tata Kelola Pemerintahan yang Baik, Bersih dan Efisien; 1. Mengembangkan birokrasi yang semakin profesional dan akuntabel; 1.

Meningkatnya solidaritas sosial dan identitas budaya Meningkatnya kinerja dan disiplin aparatur yang berbasis kompetensi;

2. Mewujudkan kehidupan demokrasi dan terpe-liharanya semangat kebang-saan.

2.

Terwujudnya kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah daerah serta pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel dan berbasis teknologi informasi; Meningkatnya pelayanan publik yang dapat diakses dengan mudah dan cepat oleh seluruh lapisan masyarakat; Meningkatnya kinerja pemerintahan desa dan pembangunan perdesaan; Meningkatnya pembangunan dan pembinaan hukum di daerah; Meningkatnya peran pemerintah dan masyarakat dalam pemeliharaan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat; Meningkatnya kerjasama daerah dalam pembangunan;

3.

4.

5. 6.

7.

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-6

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

8. 9.

Meningkatnya peran dan fungsi partai politik; Menguatnya peran masyarakat madani dalam kehidupan politik;

10. Tumbuhnya pembangunan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

VISI, MISI, TUJUAN DAN SASARAN

V-7

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN

Visi, Misi, Tujuan dan Sasaran yang telah dirumuskan perlu dipertegas dengan upaya atau cara melalui strategi dan arah kebijakan pembangunan daerah yang akan dilaksanakan selama lima tahun hingga tahun 2017. 6.1. Strategi Pembangunan

Untuk mewujudkan tujuan dan sasaran setiap misi yang telah dijelaskan sebelumnya, maka disusun strategi pembangunan meliputi strategi pelaksanaan kegiatan, strategi pendanaan pembangunan, strategi penanggulangan kemiskinan, serta pengangguran, strategi penerapan quality control dan akuntabilitas pelaksanaan pembangunan. a. Strategi Pelaksanaan Program dan Kegiatan Skema pelaksanaan program dan kegiatan pembangunan di Banten diimplementasikan melalui common goals pada masing-masing SKPD/Biro dengan skema kegiatan. Adapun 10 common goals yang menjadi rujukan : 1. Peningkatan Kualitas Pendidikan 2. Peningkatan Kualitas Kesehatan 3. Peningkatan Daya Beli Masyarakat 4. Kemandirian Pangan 5. Peningkatan Kinerja Aparatur 6. Pengembangan Infrastruktur Wilayah 7. Kemandirian Energi Dan Kecukupan Air Baku 8. Penanganan Bencana Dan Pengendalian Lingkungan Hidup 9. Pembangunan Perdesaan 10. Pengembangan Budaya Lokal dan Destinasi Wisata Sedangkan skema manajemen implementasi common goals disajikan pada lampiran RPJMD. Dalam pelaksanaan kegiatan kewilayahan, BKPP berperan sebagai koordinator untuk mensinergikan program dan kegiatan dari masing-masing SKPD dengan program dan kegiatan kabupaten/kota b. Strategi Pendanaan 1. Harmonisasi pendanaan APBD Provinsi dan APBD Kabupaten/Kota untuk pencapaian sasaran peningkatan IPM, MDGs dan pembangunan lingkungan di Banten. 2. Mengembangkan skema pendanaan pada program dan kegiatan yang merupakan urusan bersama provinsi dan kabupaten/kota dalam rangka pencapaian sasaran peningkatan IPM, MDGs dan pembangunan lingkungan di Banten melalui : a) Konsistensi 20% dana pendidikan untuk meningkatkan Rata-rata Lama Sekolah dan Angka Melek Huruf. b) Konsistensi 10% dana kesehatan yang didukung pula melalui APBD Perubahan dalam rangka pengurangan Angka Kematian Bayi, Anak dan Ibu serta peningkatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. VI - 1

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

c) Konsistensi peningkatan daya beli yang didukung dengan pembangunan infrastruktur strategis menuju sentra produksi peningkatan daya beli. d) Memberikan perhatian khusus kepada Kabupaten/Kota yang mempunyai nilai IPM rendah untuk memperoleh prioritas pendanaan pembangunan. 3. Mengembangkan implementasi proyek-proyek strategis melalui pendanaan dengan skema Public Private Partnership dan melalui skema pelibatan BUMD Provinsi Banten. 4. Membuka alternatif pendanaan pembangunan melalui obligasi daerah setelah status keuangan Wajar Tanpa Pengecualian. c. Strategi Penanggulangan Kemiskinan dan Pengangguran Strategi penanggulangan kemiskinan dan pengangguran dalam skema satu kesatuan sasaran pembangunan dengan penetapan kelompok sasaran masyarakat miskin penerima BLT, sedangkan penetrasinya dengan pelibatan kelompok sasaran pada pelaksanaan kegiatan atau proyek pembangunan pada berbagai sektor. d. Strategi penerapan quality control dan akuntabilitas pelaksanaan pembangunan Penerapan quality control sepenuhnya merupakan implementasi Perda No. 1 Tahun 2007 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Daerah secara konsisten dan utuh serta kesertaan seluruh SKPD/Biro untuk mengimplementasikan sistem manajemen mutu (ISO) untuk layanan-layanan utama yang dilanjutkan dengan layanan-layanan strategis. Penerapan akuntabilitas diimplementasikan melalui desk accountability dalam rangka menuju Banten Wajar Tanpa Pengecualian dan merealisasikan keuangan Pemerintah Provinsi Banten dari status Wajar Dengan Pengecualian (WDP) menjadi Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) serta mempertahankan status WTP untuk menerapkan model alternatif pendanaan melalui pola obligasi daerah. 6.2. Kebijakan Pembangunan Sektoral

Kebijakan pembangunan menjadi pedoman dalam melaksanakan program dan kegiatan selama periode tahun 20122017 berdasarkan urusan pemerintahan yang meliputi 26 (dua puluh enam) Urusan Wajib dan 8 (delapan) Urusan Pilihan. Misi 1 : Peningkatan Pembangunan Infrastruktur Wilayah/Kawasan Berwawasan Lingkungan Kebijakan : 1. Bidang Pekerjaan Umum (Bina Marga dan Sumber Daya Air) a. Meningkatkan kondisi jalan dan jembatan yang mendukung kawasan perkotaan dan strategi ekonomi wilayah b. Meningkatkan pembangunan jalan dan jembatan yang memenuhi standar pelayanan dan klas jelas mendukung kawasan Industri dan pariwisata c. Meningkatkan pengelolaan wilayah sungai dan pantai dalam upaya mengendalikan dan mengurangi bencana banjir dan rob d. Mengembangkan pendayagunaan sumber daya air (mata air, situ dan waduk) dan pembangunan bendungan dan tendon air memenuhi air baku bagi industry dab pertanian (Irigasi) e. Meningkatkan kinerja air minum dan air limbah Wilayah Mendukung Pengembangan

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 2

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2.

3.

4.

5.

6.

Bidang Perhubungan a. Meningkatkan penataan transportasi wilayah khususnya perhubungan darat (ASDP,LLAJ dan KA) di perkotaan dan antar wilayah b. Mengembangkan kerjasama pembangunan investasi infrastruktur transportasi laut dan udara (Pelabuhan dan Bandara) Bidang Perumahan a. Meningkatkan kinerja pengelolaan dan pembangunan gedung dan rumah Negara b. Mengembangkan pembinaan dan penataan perumahan c. Meningkatkan pembangunan infrastruktur permukiman Bidang Penataan Ruang a. Mengembangkan pengelolaan data spasial daerah yang terintegrasi dengan system data spasial nasional. b. Meningkatkan koordinasi penataan ruang wilayah dan kawasan serta pengendalian pemanfaatan ruang daerah Bidang Lingkungan Hidup a. Meningkatkan pengelolaan pencemaran air, udara dan tanah terkait Rencana Aksi daerah untuk menurunkan emisi Gas Rumah Kaca (RAD-GTR) b. Membina dan mengusahakan kerjasama pembangunan antar daerah terkait pengelolaan sampah terpadu regional c. Mengembangkan pola kemitraan jasa lingkungan antara masyarakat, dunia usaha dan pemerintah dalam pengelolaan konservasi sumberdaya alam, hutan, pesisir laut dan pulau-pulau kecil. Bidang Energy dan Sumber Daya Mineral a. Meningkatkan pengelolaan pasokan, cakupan dan kualitas pelayanan listrik mendukung kawasan strategis ekonomi dan usaha masyarakat pedesaan b. Mengembangkan data dan informasi geologi, mitigasi geologi dan pengelolaan pertambangan mineral, panas bumi, minyak dan gas bumi. c. Meningkatkan pengusahaan pertambangan dan energy alternatif/energy terbaharukan.

Misi 2 : Pemantapan Iklim Investasi yang Kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakatKebijakan : 1. Bidang Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Menguatkan kelembagaan dan usaha, kapasitas SDM, sistem pembiayaan, dan peluang pasar KUMKM yang sejalan dengan perkembangan dunia usaha. 2. 3. 4. Bidang Ketenagakerjaan Perluasan kesempatan kerja. Bidang Pertanian Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil pertanian. Bidang Pariwisata Meningkatkan keunggulan daya tarik wisata untuk peningkatan daya beli masyarakat.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 3

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

5.

Bidang Perdagangan Meningkatkan sistem dan jaringan distribusi serta pengembangan pasar dalam dan luar negeri.

6. 7. 8.

Bidang Industri Meningkatkan daya saing industri. Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral Meningkatkan pengusahaan dan nilai tambah produksi sumber daya mineral. Bidang Kelautan dan Perikanan Meningkatkan pengelolaan sumber daya kelautan terutama perikanan komersil di Pantai Selatan dan Pantai Utara melalui Gerakan Pengembangan Perikanan Pantai Utara dan Pantai Selatan (GAPURA).

9. 10. 11.

Bidang Ketahanan Pangan Peningkatan ketersediaan, akses, kualitas dan keamanan pangan. Bidang Kehutanan Mengembangkan aneka usaha non kayu sekitar hutan. Bidang Penanaman Modal a. b. Menciptakan iklim usaha yang kondusif dalam rangka mempertahankan keberadaan investasi yang ada serta menarik investasi baru; Membentuk forum investasi serta meningkatkan promosi dan kerjasama investasi.

Misi 3 : Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia yang religius, cerdas dan berdaya saing dalam kerangka penguatan NKRI Kebijakan : 1. Bidang Pendidikan a. b. c. d. e. f. g. h. i. Menuntaskan Banten Bebas Buta Aksara; Mewujudkan Banten Bebas Biaya Pendidikan Dasar dalam rangka Penuntasan Wajar Dikdas Sembilan Tahun; Mewujudkan Banten Bebas Putus Jenjang Sekolah dalam Rangka Pelaksanaan Wajar Dua Belas Tahun di seluruh Kabupaten/Kota; Meningkatkan Pengelolaan Penjaminan Mutu Pendidikan Dasar dan Menengah; Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD); Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Luar Sekolah (PLS); Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Luar Biasa (PLB); Meningkatkan Kualitas Sarana dan Prasarana Pendidikan Dasar dan Menengah; Meningkatkan Kompetensi dan Kesejahteraan Guru Serta Tenaga Kependidikan; VI - 4

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

j. 2. a.

Fasilitasi Peningkatan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Tinggi. Menyediakan sarana prasarana dan tenaga untuk Rumah Sakit Rujukan Regional, Rumah Sakit mampu PONEK (Pelayanan Obstetri Neonatus Essesnsial Komprehensif), Puskesmas mampu PONED (Pelayanan Obstetri Neonatal Esensial Dasar) dan sarana kesehatan dasar di daerah terpencil serta perbatasan; Menyediakan sarana, prasarana, alat, obat dan tenaga terlatih dalam penanggulangan dan pengendalian penyakit menular dan tidak menular; Memperkuat sistem surveilance epidemiologi; Membentuk sistem jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat dan menyediakan anggaran untuk subsidi premi masyarakat miskin dan kelompok informal dan formal yang penghasilan dibawah UMR Banten; Mendorong tersedianya anggaran kesehatan 10% diluar gaji pada APBD Provinsi dan Kabupaten/Kota; Mengembangkan kemitraan dalam melaksanakan promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat. Meningkatkan upaya pemberdayaan perempuan yang berbasis kemandirian berusaha; Meningkatkan upaya perlindungan terhadap anak melalui pencegahan kekerasan dalam rumah tangga serta perdagangan perempuan dan anak. Mewujudkan pemuda Banten yang memiliki semangat dan idealisme kebangsaan, kewirausahaan, kepemimpinan, kepeloporan dan kejuangan; Meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang sehat jasmani dan rohani melalui olahraga. Meningkatkan daya saing tenaga kerja; Meningkatkan perlindungan dan pengawasan ketenagakerjaan.

Bidang Kesehatan

b. c. d.

e. f. 3.

Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak a. b.

4.

Bidang Kepemudaan dan Olahraga a. b.

5.

Bidang Ketenagakerjaan a. b.

Misi 4 : Penguatan Semangat Kebersamaan AntarPelaku Pembangunan Kebijakan : 1. Bidang Sosial a. b. 2. a. Meningkatkan kualitas dan kuantitas perlindungan, rehabilitasi, dan pemberdayaan sosial; Meningkatkan kualitas dan kuantitas bantuan/jaminan sosial; Meningkatkan kualitas kerukunan hidup baik interumat beragama maupun antarumat beragama; VI - 5

BidangAgama

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

b. c. 3.

Mengimplementasikan dan mengaktualisasikan pemahaman dan pengamalan agama dalam kehidupan bermasyarakat; Mendorong peningkatan kualitas pendidikan agama dan keagamaan;

Bidang Kebudayaan Meningkatkan upaya revitalisasi nilai-nilai kebudayaan dan kearifan lokal yang relevan bagi peningkatan kemajuan Banten.

Misi 5 : Penguatan Semangat Kebersamaan Antar-PelakuPembangunan dan sinergitas pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota yang selaras, serasi dan seimbang Kebijakan : 7. Bidang Perencanaan Pembangunan a. Mewujudkan kerjasama pembangunan antar daerah yang saling menguntungkan; b. Meningkatkan kualitas perencanaan dan mengembangkan perencanaan yang pro publik; c. Meningkatkan pengendalian pembangunan dan mengembangkan sistem pengawasan. Bidang Komunikasi dan Informatika a. Mengembangkan dan menerapkan teknologi informasi dalam pemerintahan dalam rangka peningkatan pelayanan kepada masyarakat. b.

8.

manajemen

pemanfaatan IPTEK untuk peningkatan daya saing daerah melalui sinkronisasi kegiatan dan kerjasama strategis perguruan tinggi/ lembaga riset bersama mitranya dengan kegiatan pemerintah daerah secara melembaga.

9.

Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian a. Melaksanakan reformasi birokrasi melalui penataan struktur yang proporsional, mengembangkan profesionalisme, menerapkan insentif berbasis kinerja, dan pengadaan secara elektronik; Meningkatkan dan mengembangkan kualitas setiap unit kerja dalam pelayanan publik untuk mewujudkan clean government and good governance; Menata sistem hukum di daerah; Meningkatkan kapasitas lembaga legislatif; Meningkatkan kinerja pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel; Meningkatkan pembinaan tramtibmas, satuan perlindungan masyarakat, dan unsur rakyat terlatih lainnya; Meningkatkan kualitas perencanaan pembangunan.

b. c. d. e. f. g.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 6

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

4.

Bidang Statistik Meningkatkan kualitas data dan informasi pendukung perencanaan daerah dan penyelenggaraan pemerintahan.

5. 6.

Bidang Kearsipan Meningkatkan kinerja pengelolaan kearsipan daerah dan penyelenggaraan pemerintahan. Bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Desa a. Meningkatkan partisipasi dan peran kelembagaan masyarakat desa dalam pembangunan; b. Mewujudkan Desa Membangun. Meningkatkan kapasitas aparatur dan masyarakat dalam penanggulangan bencana; Melibatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan politik; Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik. BidangKesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri a. b. c.

7.

8.

Bidang Kependudukan dan Catatan Sipil Menata database penduduk dan penyelenggaraan sistem administrasi kependudukan;

6.3.

Kebijakan Pembangunan Kewilayahan

Kebijakan pembangunan kewilayahan di Banten tentu tidak terlepas dari kebijakan kewilayahan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah . Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang RTRW Nasional, Pemerintah telah menetapkan kawasan strategis nasional di Banten, yaitu : 1. 2. Kawasan Strategis Nasional Selat Sunda; Kawasan Strategis Nasional Jabodetabekpunjur (kota tangerang, kota tangerang selatan dan kabupaten tangerang).

Sedangkan menurut Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2011 tentang RTRW Provinsi Banten Tahun 2010-2030 memuat kawasan strategis provinsi meliputi: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Kawasan strategis ekonomi Bojonegara di Kabupaten Serang; Kawasan strategis ekonomi Krakatau Cilegon di Kota Cilegon; Banten Water Front City di Kota Serang; Kawasan Wisata Tanjung Lesung Panimbang di Kabupaten Pandeglang; Kawasan Sport City di Kota Serang; KP3B (Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten) di Kota Serang; Kawasan Malingping di Kabupaten Lebak; Kawasan Cibaliung di Kabupaten Pandeglang; Kawasan Bayah di Kabupaten Lebak; Kawasan Balaraja di Kabupaten Tangerang; Kawasan Teluknaga di Kabupaten Tangerang; Kawasan Kota Kekerabatan Maja di Kabupaten Lebak; Kawasan Kaki Jembatan Selat Sunda; Kawasan pusat-pusat pertumbuhan.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 7

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Fokus pembangunan wilayah dan kawasan pada tahun 2012-2017 akan diarahkan pada pengembangan kawasan strategis nasional, provinsi dan kabupaten/kota. Sinergi pembangunan pusat dan daerah dengan membagi peran strategis pembangunan kewilayahan dan memperhatikan kebutuhan kawasan yang secara fungsional dapat berperan mendorong pertumbuhan ekonomi bagi kawasan itu sendiri dan kawasan sekitarnya. Secara umum, kebijakan pembangunan kewilayahan pada RPJM Daerah ini adalah sebagai berikut : 1. Pemerataan pembangunan melalui pengembangan wilayah yang terencana dan terintegrasi dengan seluruh pembangunan sektor dan tertuang dalam suatu rencana tata ruang. Selanjutnya rencana tata ruang tersebut digunakan sebagai acuan kebijakan spasial bagi pembangunan di setiap sektor agar pemanfaatan ruang dapat sinergis, serasi dan berkelanjutan; Percepatan pembangunan wilayah tertinggal agar ketertinggalan wilayah tersebut tidak terlalu besar bahkan dapat sejajar dengan wilayah lain yang telah lebih dulu berkembang. Untuk itu akan dilakukan percepatan pembangunan wilayah tertinggal melalui pendekatan peningkatan manusianya maupun sarana dan prasarananya; Keseimbangan pembangunan hulu-hilir perkotaan dan perdesaan melalui keterkaitan kegiatan ekonomi antara perkotaan dan perdesaan. Pembangunan perkotaan diarahkan agar dapat menjadi pusat koleksi dan distribusi hasil produksi di wilayah perdesaan. Sedangkan pembangunan perdesaan diarahkan pada pengembangan desa-desa pusat pertumbuhan yang akan menjadi pusat produksi agroindustri/agropolitan dan sektor lainnya sesuai dengan ketersediaan tenaga kerja, peningkatan sumberdaya manusia di perdesaan khususnya dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya. Pertumbuhan tersebut dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat dan daya saing perdesaan; Pengembangan kawasan pusat pertumbuhan guna menciptakan sinergitas dan integrasi wilayah serta efektivitas dalam pengelolaannya, khususnya di kawasan metropolitan dan pengembangan Kawasan Strategis Nasional dan Kawasan Strategis Provinsi. Kerjasama antar daerah diarahkan dalam rangka efisiensi pelayanan publik maupun pembangunan lainnya melalui kerjasama pembiayaan, ataupun pemeliharaan dan pengelolaan sarana dan prasarana sehingga dapat berbagi manfaat diantara daerah yang bekerjasama; Kerjasama pembangunan di wilayah perbatasan sehingga wilayah perbatasan sebagai wajah Banten dapat menjadi pintu gerbang yang mencirikan kemajuan Provinsi Banten. Program prioritas di masing-masing wilayah perbatasan adalah sebagai berikut: a. Wilayah DKI Jakarta dan Jawa Barat : 1) 2) 3) 4) Penguatan kelembagaan dengan fokus pada revitalisasi kelembagaan BKSP DKI Jakarta dan Jawa Barat; Penataan Ruang dengan fokus sinkronisasi perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah DKI Jakarta dan Jawa Barat; Pengembangan transportasi regional dengan fokus pembangunan jaringan moda angkutan massal; Penataan sumberdaya air dengan fokus penataan DAS, pengamanan air baku, serta pembangunan dan rehabilitasi situ/waduk;

2.

3.

4.

5.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 8

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

5) 6) 7) 8) 9)

Pengembangan pengelolaan persampahan dengan fokus pembangunan tempat sampah regional yang berteknologi tinggi dan ramah lingkungan; Penanganan pendidikan dengan fokus pembangunan sarana peningkatan kesejahteraan guru; pendidikan dan

Penanganan kesehatan dengan fokus penyediaan sarana kesehatan dan penanggulangan penyakit menular; Pengembangan ekonomi dengan fokus penetapan dan pemanfaatan kawasan ekonomi khusus; Pengembangan agribisnis dengan fokus pembangunan rumah potong hewan regional, pelelangan ikan regional dan pasar induk regional;

10) Penanganan tenaga kerja, kependudukan dan sosial dengan fokus pembangunan sistem informasi kependudukan Jabodetabekjur dan pembangunan informasi tenaga kerja. b. Wilayah perbatasan Banten - Sumatra : 1) Bidang Sosial dan Pemerintahan : a) Kesehatan, dengan fokus penanganan keluarga miskin; b) Pendidikan, dengan fokus praktek kerja Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan pendataan siswa; c) Batas wilayah, dengan fokus penetapan batas wilayah dan pembangunan tugu batas. Bidang Infrastruktur dan Lingkungan Hidup : a) Penataan Ruang dan Permukiman, dengan fokus koordinasi penataan ruang; b) Lingkungan Hidup, dengan fokus pengelolaan daerah aliran sungai; c) Pengelolaan Sumber Daya Air, dengan fokus pembangunan bendung/waduk dan normalisasi sungai serta rehabilitasi jaringan irigasi; d) Infrastruktur Jalan dan Jembatan, dengan fokus pembangunan dan peningkatan jalan serta pembangunan jembatan; e) Perhubungan, dengan fokus pembangunan PJU serta sinkronisasi fungsi dan kelas jalan. Bidang Ekonomi : a) Pertanian, dengan fokus pemberantasan hama dan pertanian multi aktivitas (padi ternak) dan relokasi dan optimalisasi check point ternak dan hasil hutan; b) Perdagangan dan Jasa, dengan fokus pembangunan dan penataan pasar kecamatan; c) Pariwisata, dengan fokus koordinasi dan pengembangan paket wisata.

2)

3)

c.

Wilayah Perbatasan Banten-DKI Jakarta dan Jawa Barat : 1) Bidang Kesejahteraan Masyarakat dan Pemerintahan : a) Kesehatan, dengan fokus penanganan keluarga miskin dan penyakit menular; b) Pendidikan, dengan fokus penanganan keluarga miskin, peningkatan mutu pendidikan dan kesejahteraan guru; c) Sosial, dengan fokus perlindungan masyarakat adat kaolotan;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 9

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

d) Batas wilayah, dengan fokus penataan dan penetapan batas wilayah provinsi, pembangunan pilar dan gapura batas wilayah. 2) Bidang Penataan Ruang dan Prasarana Wilayah : a) Penataan Ruang dan Permukiman, dengan fokus koordinasi penataan ruang perbatasan dan pengendalian lingkungan hidup serta penyediaan rumah layak huni; b) Pengelolaan Sumber Daya Air, dengan fokus pembangunan bendung/waduk, normalisasi sungai, rehabilitasi jaringan irigasi dan penyediaan prasarana dan sarana air bersih; c) Infrastruktur Jalan dan Jembatan, dengan fokus pembangunan, peningkatan jalan dan peningkatan status jalan serta pembangunan jembatan; d) Perhubungan, dengan fokus pengendalian muatan lebih dan penataan terminal serta trayek angkutan. 3) Bidang Ekonomi : a) Perdagangan dan Jasa, dengan fokus pengembangan pusat pemasaran dan pembinaan KUMKM; b) Pariwisata, dengan fokus penataan kawasan wisata dan pengembangan paketpaket wisata; c) Ketenagakerjaan, dengan fokus memberikan peluang kepada masyarakat untuk memperoleh pekerjaan (masyarakat berbudaya kerja). Menurut wilayah kerja dan fungsinya, wilayah di provinsi banten dibagi menjadi 3 (tiga), yaitu:
A. Wilayah Kerja Pembangunan (WKP) I, meliputi Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang,

dan Kota Tangerang Selatan. Diarahkan untuk pengembangan kegiatan industri, jasa, perdagangan, pertanian, dan permukiman/ perumahan;
B.

Wilayah Kerja Pembangunan (WKP) II, meliputi Kabupaten Serang, Kota Serang, dan Kota Cilegon. Diarahkan untuk pengembangan kegiatan pemerintahan, pendidikan, kehutanan, pertanian, industri, pelabuhan, pergudangan, pariwisata, jasa, perdagangan, dan pertambangan; Kabupaten Lebak. Diarahkan untuk pengembangan kegiatan kehutanan, pertanian, pertambangan, pariwisata, kelautan dan perikanan.

C. Wilayah Kerja Pembangunan (WKP) III, meliputi Kabupaten Pandeglang dan

Selanjutnya disusun pula berbagai strategi pembangunan sebagaimana tercantum dalam tabel 6.1. di bawah ini.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 10

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 6.1 Strategi , Arah dan Kebijakan MISI 1 : Peningkatan Pembangunan Infrastruktur Wilayah Mendukung Pengembangan Wilayah/Kawasan Tujuan 1. Menyediakan infrastruktur wilayah yang mampu mendukung aktivitas ekonomi, sosial dan budaya Sasaran 1. Tersedianya infrastruktur transportasi yang handal dan terintegrasi untuk mendukung pergerakan perhubungan orang, barang dan jasa; Meningkatkan pembangunan jaringan jalan dan Jembatan untuk menunjang aktivitas perekonomian masyarakat Strategi Arah Kebijakan Bidang Pekerjaan Umum

Memantapkan kondisi transportasi jalan guna mendukung pelayanan pergerakan orang, barang, dan jasa; Bidang Perhubungan

Mengembangkan sistem transportasi massal (Mass Rapid)

Mengembangkan infrastruktur transportasi perhubungan dalam rangka peningkatan pelayanan pergerakan orang, barang dan jasa

Meningkatkan pembangunan sarana dan prasarana perhubungan Meningkatnya rehabiltiasi dan pemeliharaan prasarana lalulintas serta pegendalian dan pengamanan lalulintas

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 11

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2. Tersedianya infrastruktur sumber daya air dan irigasi yang handal untuk mendukung upaya konservasi dan pendayagunaan sumber daya air, serta pengendalian daya rusak air; Mengembangkan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi, Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya, Mengembangkan, Pengelolaan dan Konservasi Sungai, Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Meningkatkan Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai, 3. Meningkatnya cakupan pelayanan dan kualitas infrastruktur energi dan ketenagalistrikan di Banten; Meningkatan pembinaan dan pengembangan bidang ketenagalistrikan dan energi Meningkatkan cakupan layanan dan distribusi energi dan ketenagalistrikan

Bidang Pekerjaan Umum

Meningkatkan kondisi infrastruktur sumber daya air dan irigasi untuk mendukung konservasi, pendayagunaan sumber daya air, serta pengendalian daya rusak air;

Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral

Meningkatkan pasokan, cakupan dan kualitas pelayanan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 12

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan pendayagunaan panas bumi sebagai sumber energi 4. Meningkatnya akses masyarakat terhadap sarana dan prasarana dasar pemukiman (mencakup persampahan, air bersih, air limbah); Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana air minum di wilayah rawan air minum dan wilayah tertinggal Meningkatnya cakupan pelayanan air limbah domestik Bidang Perumahan Mengembangkan Lingkungan Permukiman Sehat Meningkatkan Pemberdayaan Komunitas Permukiman Bidang Lingkungan Hidup Meningkatkan cakupan pelayanan persampahan di Meningkatkan kinerja pengelolaan Persampahan, Meningkatkan penanganan persampahan perkotaan Meningkatkan ketersediaan perumahan serta sarana dan prasarana dasar permukiman. Bidang Pekerjaan Umum

Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 13

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Mengurangi timbulan sampah pada sumbernya dan pengembangan teknologi pemanfaatan sampah. 5. Terwujudnya keamanan dan keserasian dalam pembangunan infrastruktur Meningkatkan kemampuan dan ketertiban penyelenggaraan jasa konstruksi. Meningkatkan kinerja pengelolaan bangunan gedung/rumah negara, 2. Mewujudkan keseimbangan lingkungan dan keberlanjutan pembangunan. 1.Terkendalinya pertumbuhan, pertambahan jumlah serta persebaran penduduk; Meningkatkan Penataan Administrasi Kependudukan, Bidang Pekerjaan Umum

Meningkatkan pelayanan jasa konstruksi

Bidang Perumahan Meningkatkan kinerja pengelolaan bangunan gedung/rumah negara; Bidang Kependudukan dan Catatan Sipil

Menata database penduduk dan penyelenggaraan sistem administrasi kependudukan; Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera

Meningkatkan kualitas program keluarga berencana

Revitalisasi Program Keluarga Berencana.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 14

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Bidang Ketransmigrasian Mewujudkan kerjasama bidang ketransmigrasian serta meningkatkan kemampuan transmigran Menata persebaran penduduk, baik di dalam maupun keluar wilayah provinsi

2.Berkurangnya tingkat pencemaran, kerusakan lingkungan, dan resiko bencana; Meningkatkan Pengendalian pencemaran air dan udara dari industry dan domestic Meningkatkan pengendalian limbah B3 Meningkatkan mitigasi bencana dan adapatasi perubahan iklim Meningkatkan ketahanan masyarakat terhadap bencana

Bidang Lingkungan Hidup

Meningkatkan upaya pemulihan dan konservasi sumberdaya air, udara hutan dan lahan; Mengurangi resiko bencana;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 15

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3.Meningkatnya fungsi kawasan lindung Banten;

Bidang Kehutanan Meningkatkan peran serta Meningkatkan pengamanan dan pencegahan masyarakat desa hutan dalam kerusakan kawasan hutan. pengamanan kawasan hutan melalui upaya rehabilitasi dan konservasi sumberdaya alam dan lingkungan hidup Bidang Lingkungan Hidup Meningkatkan upaya pemulihan dan konservasi sumber daya air, udara, hutan dan lahan, Meningkatkan fungsi dan luas kawasan lindung dalam rangka mewujudkan provinsi yang hijau (Green Province) didukung upaya menciptakan provinsi yang bersih (Clean Province)

Rehabilitasi dan Konservasi Sumberdaya alam dan lingkungan hidup melalui gerakan rehabilitasi lahan kritis (GRLK) Meningkatnya Pengelolaan kawasan lindung 4.Terlaksananya penataan ruang yang berkelanjutan; Mengembangkan kerangka regulasi dalam penataan ruang Bidang Penataan Ruang Menyiapkan pranata pelaksanaan penataan ruang provinsi;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 16

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Mengembangakan data dan informasi spasial Banten yang handal, efektif dan efisien; Mewujudkan rencana tata ruang wilayah Provinsi Banten sebagai acuan pemanfaatan ruang oleh masyarakat, dunia usaha, pemerintah, dan pemerintah daerah; Meningkatkan upaya pemantauan, pengawasan dan penertiban pemanfaatan ruang

Mengembangkan infrastruktur data spasial daerah yang terintegrasi dalam jaringan data spasial nasional; Meningkatkan peran serta masyarakat, dunia usaha, pemerintah daerah dalam pelaksanaan penataan ruang;

Memantapkan peran provinsi dalam koordinasi penataan ruang.

5. Meningkatnya ketersediaan dan pemanfaatan energi alternatif yang ramah lingkungan serta energi terbaharukan diantaranya panas bumi, angin, dan surya. Meningkatnya penggunaan energi terbarukan Meningkatnya upaya pelaksanaan konservasi dan hemat energi,

Bidang Energi dan Sumberdaya Mineral

Mengembangkan baru dan terbarukan dan gerakan hemat energi bagi masyarakat dan pelaku usaha.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 17

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatnya pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan energi yang berkelanjutan. MISI 2 : Pemantapan Iklim Investasi yang Kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Tujuan Meningkatkan daya beli dan ketahanan pangan masyarakat melalui pengembangan aktivitas ekonomi berbasis potensi lokal. Sasaran 1. Meningkatnya aktivitas ekonomi regional berbasis potensi lokal; Strategi Memfasilitasi penumbuhan wirausaha baru dan wirausaha yang berdaya saing dan pengembangan inkubator bisnis KUMKM yang dilaksanakan bersama perguruan tinggi dan pelaku bisnis. Arah Kebijakan Bidang Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah

2. Meningkatnya kesempatan dan penyediaan lapangan kerja;

Meningkatkan kualitas kelembagaan koperasi, akses teknologi tepat guna akses pasar melalui promosi dan kreasi produk KUMKM serta dukungan pendampingan tempat usaha dan permodalan bagi KUMKM dengan jaminan kolateral bekerjasama dengan perbankan dan lembaga keuangan mikro.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 18

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3. Meningkatnya peran kelembagaan dan permodalan KUMKM dalam pengembangan ekonomi lokal yang berdaya saing; 4. Meningkatnya investasi yang mendorong penciptaan lapangan kerja; 5. Terpenuhinya kebutuhan pangan masyarakat

Meningkatkan kinerja dan daya saing BUMD dalam rangka memperbaiki pelayanan kepada masyarakat dan memberikan sumbangan terhadap keuangan daerah. Meningkatkan peran Lembaga Keuangan Non Perbankan.

Menguatkan kelembagaan dan usaha, kapasitas SDM, sistem pembiayaan, dan peluang pasar KUMKM yang sejalan dengan perkembangan dunia usaha.

Bidang Ketenagakerjaan Meningkatkan penyerapan tenaga kerja pada sektor pertanian, industri, perdagangan dan jasa Memperluas kesempatan kerja

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 19

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Bidang Pertanian Meningkatkan produksi, produktivitas dan kualitas produk pertanian, penyuluhan, diversifikasi produk usaha, pengembangan benih/bibit unggul, ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana serta meningkatkan pendapatan usaha tani dan komoditas serta penyerapan tenaga pertanian, perkebunan, dan peternakan Menyediakan fasilitasi produk kawasan agropolitan. Meningkatkan kinerja sumber daya pertanian serta multi aktivitas Agribisnis (GEMAR); Melaksanakan inovasi dan teknologi pertanian, perkebunan, dan peternakan yang ramah lingkungan serta menurunkan tingkat kehilangan hasil pasca panen. Meningkatkan kemampuan peran kelembagaan usaha agribisnis; Meningkatkan kualitas tata guna lahan dan air, terkendalinya konversi lahan pertanian serta pencetakan lahan persawahan.
STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Meningkatkan produksi, produktivitas dan nilai tambah hasil pertanian

VI - 20

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Mengendalikan hama dan penyakit tanaman, ternak, dan ikan Meningkatkan pengembangan usaha pemasaran, sarana pemasaran dan margin pemasaran dari hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan Meningkatkan nilai tambah, sarana serta pengolahan hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan; Bidang Pariwisata Mengembangkan produk wisata yang unik, tradisional dan mencerminkan jati diri masyarakat Banten yang berakar pada alam dan budaya dalam konteks destinasi wisata Jawa-Bali; Memfasilitasi diversifikasi lingkup dan ragam destinasi wisata termasuk wisata ziarah (pilgrimage tourism); Meningkatkan keunggulan daya tarik dan promosi wisata untuk peningkatan daya beli masyarakat

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 21

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan sarana dan prasarana pariwisata, kualitas sumber daya pariwisata termasuk sumber daya manusia pemandu wisata, kualitas pelayanan dan informasi pariwisata, kualitas objek dan daya tarik wisata untuk peningkatan daya saing serta pemanfaatan potensi sumber daya alam secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan; Meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Banten serta kenyamanan dan keamanan berwisata Bidang Perdagangan Meningkatkan perdagangan ekspor dari Banten , penggunaan produk dalam negeri serta peningkatan sarana dan prasarana perdagangan; Meningkatkan distribusi barang kebutuhan pokok masyarakat dan barang strategis serta menata distribusi barang yang efektif dan efisien; Meningkatkan sistem dan jaringan distribusi barang, pengembangan pasar dalam dan luar negeri, serta perlindungan konsumen dan pasar tradisional

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 22

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan pengembangan dan perlindungan pasar tradisional (GEMPITA) yang memperhatikan penataan, kenyamanan, dan keamanan lingkungan. Meningkatkan pengawasan barang beredar dan jasa serta perlindungan terhadap konsumen dan produsen; Meningkatkan tertib usaha dan tertib ukur/takar/timbang dan perlengkapannya. Bidang Industri Meningkatkan unit usaha industri kecil menegah, penyerapan tenaga kerja industri kecil menengah, serta kemitraan antar industri; Meningkatkan pelayanan terhadap pelaku usaha IKM serta mendorong tumbuhnya industri-industri andalan masa depan (industri agro, industri kreatif dan industri teknologi informasi komunikasi); Meningkatkan sinergitas pengembangan industri, penguasaan teknologi industri terutama industri tekstil, produk tekstil, industri keramik serta penyerapan tenaga kerja oleh industri besar.
STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

meningkatkan daya saing industri

VI - 23

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral Meningkatkan pembinaan nilai Meningkatkan pengusahaan dan nilai tambah produksi pertambangan skala tambah produksi sumber daya mineral kecil serta potensi penerimaan daerah dari sumber daya mineral; Memantapkan pranata pengelolaan energ serta mengembangkan pemanfaatan sumur migas. Meningkatkan produksi perikanan, ketersediaan dan pendistribusian benih/induk yang berkualitas, ketersediaan sarana dan prasarana budidaya perikanan serta penyerapan tenaga kerja perikanan; Meningkatkan teknologi budidaya dan pengawetan perikanan air laut, air payau dan air tawar; Meningkatkan nilai tambah usaha pemanfaatan produk perikanan, mengendalikan serangan hama penyakit ikan dan udang; Meningkatkan sarana pemasaran, margin pemasaran serta sarana pengolahan hasil perikanan; Membina dan mengembangkan bidang ketenagalistrikan dan energi Bidang Kelautan dan Perikanan Meningkatkan produksi dan produktivitas serta pengolahan hasil perikanan budidaya, dengan mendorong pemanfaatan potensi perairan pantai melalui Gerakan Pengembangan Perikanan Pantai Utara dan Pantai Selatan Meningkatkan produksi dan produktivitas perikanan tangkap serta pengelolaan dan pengawasan potensi sumber daya kelautan

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 24

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan produksi dan produktivitas nelayan, sarana dan prasarana perikanan tangkap; Mengendalikan pemanfaatan sumber daya kelautan; Mengembangkan jejaring usaha pengolahan hasil serta penguatan pasar untuk industri hilir. Bidang Ketahanan Pangan Meningkatkan produksi dan produktivitas pangan pokok, beras jagung dan kedelai; Menurunkan tingkat kehilangan hasil pasca panen, kerawanan pangan masyarakat terhadap pangan; Menata distribusi dan perdagangan beras; Meningkatkan keanekaragaman konsumsi, dan kualitas pangan, serta menurunnya ketergantungan terhadap pangan pokok beras, ketersediaan dan konsumsi sepanjang tahun sampai tingkat rumah tangga serta kualitas dan pengendalian keamanan pangan. Meningkatkan ketersediaan, Akses, kualitas, keragaman dan keamanan pangan

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 25

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Bidang Kehutanan Melaksanakan pengembangan aneka usaha dan pengelolaan kehutanan; Membina dan mengembalikan usaha-usaha bidang kehutanan; Mengembangkan lembaga penyuluhan swakarsa mandiri. Bidang Penanaman Modal Mewujudkan harmonisasi dan integrasi peraturan dan ketentuan pendukung investasi di daerah; Memfasilitasi pemberian fasilitas penanaman modal bagi penanam modal serta jaminan keamanan dan kepastian hukum; Menciptakan iklim usaha yang kondusif dalam rangka mempertahankan keberadaan investasi yang ada serta menarik investasi baru Mengembangkan aneka usaha non kayu serta usaha ekonomi produktif sekitar hutan.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 26

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan pelaksanaan kebijakan investasi di Banten serta kualitas pelayanan perizinan dan non perizinan yang efektif dan efisien di bidang investasi diantaranya percepatan proses perijinan penanaman modal.

Membentuk forum investasi serta meningkatkan promosi dan kerjasama investasi, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Promosi dan Kerjasama Investasi Membentuk forum interaksi investor mitra Banten (West Java Partner); Meningkatkan promosi yang terintegrasi dengan pemangku kepentingan terkait di Banten serta kerjasama investasi antar pemerintah daerah dan antara pemerintah daerah dengan swasta; Menyusun paket peluang investasi yang layak untuk ditawarkan kepada penanam modal;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 27

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Memfasilitasi perencanaan dan pengembangan kawasan ekonomi khusus serta penyediaan promotion and business center yang representatif MISI 3 : Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia yang religius, cerdas dan berdaya saing dalam kerangka penguatan NKRI Tujuan 1. Mendorong masyarakat ke arah peningkatan kualitas pendidikan, kesehatan, dan kompetensi kerja;
1.

Sasaran Tuntasnya program pemberantasan buta aksara;

Strategi

Arah Kebijakan Bidang Pendidikan

Penyelenggaraan Pendidikan Non Formal Penyediaan sarana dan sarana yang memadai Pengembangan metodelogi dan teknik baca tulis bagi warga belajar

Menuntaskan Banten Bebas Buta Aksara; MeningkatkanPemerataan dan Mutu Pendidikan Luar Sekolah (PLS);

Bidang Perpustakaan Mengembangkan perpustakaan di rukun tetangga Meningkatkan kemampuan dan budaya baca masyarakat khususnya pada usia sekolah

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 28

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Sinergi Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam pembangunan sarana dan prasarana sekolah dasar (SD, SMP dan Sederajat);

Melakukan gerakan tingkat provinsi untuk membuka seluas-luasnya paket A, Paket B dan Paket C dengan paradigma mengedepankan aktivitas proses belajar mengajar, termasuk pembukaan SMP seatap, SMA se atap secara meluas di berbagai kecamatan dan desa di Banten; Meningkatnya akses dan mutu pendidikan terutama untuk penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun dan pencanangan wajib belajar 12 tahun bagi anak usia sekolah;
2.

Bidang Pendidikan

Menyelenggarakan pendidikan dasar dengan biaya yang terjangkau .

Mewujudkan Banten Bebas Biaya Pendidikan Dasar dalam rangka Penuntasan Wajar Dikdas Sembilan VI - 29

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tahun;

Meningkatkan kualifikasi dan sertifikasi bagi pendidik.

Mewujudkan Banten Bebas Putus Jenjang Sekolah dalam Rangka Pelaksanaan Wajar Dua Belas Tahun di seluruh Kabupaten/Kota; Meningkatkan Pengelolaan Penjaminan Mutu Pendidikan Dasar dan Menengah;

Meningkatkan jumlah dan kualitas Rintisan Sekolah Standar Nasional (RSSN) dan Sekolah Standar Nasional (SSN) jenjang SD dan SMP; Meningkatkan jumlah Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI) SMP, SMA, SMK serta mewujudkan Sekolah Bertaraf Internasional (SBI) Meningkatkan jumlah daya tampung SMP/MTs dan SMA/SMK Mengembangkan pendidikan inklusif

Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Luar Biasa (PLB);

Meningkatkan Kompetensi dan Kesejahteraan Guru serta Tenaga Kependidikan Meningkatkan Kualitas Sarana dan Prasarana Pendidikan Dasar dan Menengah;

Memperbanyak guru PNS dan guru bantu;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 30

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Membangun ruang kelas baru khususnya SMP, SMA/SMK dan sederajat secara merata diseluruh kecamatan;
3.

Meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan terutama untuk kesehatan ibu dan anak; Meningkatkan jumlah Puskesmas PONED Meningkatkan kuantitas, kualitas dan fungsi sarana prasarana pelayanan kesehatan di Puskesmas dan jaringannya; Meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) Meningkatkan kualitas sarana prasarana pelayanan kesehatan Rumah Sakit; Meningkatkan kecukupan obat dan perbekalan kesehatan Menjamin tersedianya tenaga dan fasilitas kesehatan yang merata , terjangkau dan berkualitas Meningkatkan Keluarga Sadar Gizi;

Bidang Kesehatan

Meningkatkan pelayanan kesehatan terutama Ibu dan Anak Mengembangkan sistem kesehatan

Meningkatkan upaya pencegahan, pemberantasan dan pengendalian penyakit menular serta tidak menular Meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga kesehatan,

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 31

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan Kualifikasi Rumah Sakit Provinsi menjadi Center of Excellent/Rujukan Spesifik berbasis Masalah Kesehatan Banten; Mengembangkan sistem rujukan pelayanan kesehatan dan penunjangnya (Laboratorium Diagnostik Kesehatan) regional Banten Mewujudkan Sistem Pembiayaan Kesehatan Masyarakat Skala Provinsi; Menyusun berbagai kebijakan, standar pelayanan kesehatan Provinsi, SPM bidang kesehatan Provinsi, pedoman dan regulasi kesehatan; Mewujudkan sistem informasi dan Surveilance Epidemiologi Kesehatan yang evidence base, akurat diseluruh Kabupaten dan Kota, Provinsi Banten dan on line dengan Nasional; Meningkatkan peran provinsi dalam upaya pengendalian, penemuan dan tatalaksana kasus HIV/AIDS, TBC, DBD, malaria, penyakit cardio vasculer (stroke, MI), penyakit metabolisme (DM) dan penyakit jiwa, penyakit gimul, penyakit mata dan telinga, penyakit akibat kerja;
STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 32

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan kemitraan dengan swasta dan dunia usaha serta kerjasama antara pusat, provinsi dan kab/kota Menurunkan angka kematian ibu dan anak, membiasakan pemeriksaan kehamilan pada instalasi atau puskesmas;

Meningkatkan kualitas budaya program hidup bersih dan sehat serta makanan yang bergizi, melalui pembangunan puskesmas disetiap kecamatan, puskesmas berfungsi PONED, rumah sakit keliling (Mobile Hospital), perbaikan gizi masyarakat, perbaikan lingkungan permukiman, pengadaan air baku dan air bersih bagi kebutuhan domestik secara merata di setiap desa Meningkatnya kualitas dan perlindungan terhadap tenaga kerja; Meningkatkan kualitas dan produktifitas tenaga kerja melalui pelatihan; Bidang Ketenagakerjaan

4.

Meningkatkan daya saing tenaga kerja

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 33

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Pemberian sertifikasi dan standarisasi bagi pekerja Fasilitasi perlindungan bagi tenagakerja 2. Menjadikan masyarakat Banten yang sehat, berbudi pekerti luhur serta menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi 1. Meningkatnya pelayanan sosial dan penanggulangan korban bencana; Memberikan pelayanan , perlindungan dan santunan bagipenyandang masalah kesejahteraan sosial dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan bagi penyandang masalah kesejahteraan sosial. Menyantuni PKRI/Janda PKRI danKeluarga pahlawan serta terpeliharanya nilai-nilai keperintisan, kepahlawanan, kejuangan, dan kesetiakawanan sosial. 2. Meningkatnya kesetaraan gender;

Meningkatkan perlindungan dan pengawasan ketenagakerjaan

Bidang Sosial

Meningkatkan kualitas dan kuantitas perlindungan, rehabilitasi, dan pemberdayaan sosial; Meningkatkan kualitas dan kuantitas bantuan/jaminan sosial

Bidang Pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak Pelatihan ketrampilan bagi perempuan Meningkatkan upaya pemberdayaan agar mandiri. perempuan yang berbasis kemandirian

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 34

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

berusaha; Pencegahan perdagangan anak dan perempuan Meningkatkan upaya perlindungan terhadap anak melalui pencegahan kekerasan dalam rumah tangga serta perdagangan perempuan dan anak.

Pendidikan formal dan non formal dengan sasaran kaum wanita.

3. Meningkatnya peran pemuda dan prestasi olahraga dalam pembangunan kualitas hidup dan kehidupan masyarakat; Meningkatnya kualitas sarana dan prasarana aktivitas kepemudaan dalam rangka perwujudan pemuda mandiri

Bidang Pemuda dan keolahragaan

Mewujudkan pemuda Banten yang memiliki Spirit Juara (idealisme kebangsaan, kewirausahaan, kepemimpinan, kepeloporan dan kejuangan), Meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang sehat jasmani dan rohani melalui olahraga.

Peningkatnya partisipasi masyarakat dalam berolahraga;

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 35

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatnya kuantitas dan kualitas olahragawan berprestasi secara berkelanjutan; MISI 4 : Penguatan Semangat Kebersamaan Antar Pelaku Pembangunan Tujuan Mewujudkan persamaan persepsi, potensi, langkah dan kebersamaan semua stake holder dalam membangun Banten Sasaran Strategi Arah Kebijakan Bidang Sosial

Memberikan pelayanan , perlindungan dan santunan bagipenyandang masalah kesejahteraan sosial dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya Meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan bagi penyandang masalah kesejahteraan sosial. Menyantuni PKRI/Janda PKRI danKeluarga pahlawan serta terpeliharanya nilai-nilai keperintisan, kepahlawanan, kejuangan, dan kesetiakawanan sosial. Meningkatkan kualitas dan kuantitas perlindungan, rehabilitasi, dan pemberdayaan sosial; Meningkatkan kualitas dan kuantitas bantuan/jaminan sosial

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 36

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

4. Meningkatnya kualitas kehidupan beragama; Menciptakan suasana kehidupan keagamaan yang kondusif di Banten. Meningkatkan pemahaman dan pengamalan agama dalam kehidupan bermasyarakat Mengadakan fasilitasi pendidikan agama (formal, non formal, dan informal); Meningkatkan peran lembagalembaga sosial keagamaan dan lembaga pendidikan keagamaan dalam pembangunan. 5. Revitalisasi nilai-nilai budaya dan kearifan lokal Mengembangkan Nilai Budaya Lokal

Bidang Agama

Meningkatkan kualitas kerukunan hidup baik interumat beragama maupun antarumat beragama, Mengimplementasikan dan mengaktualisasikan pemahaman dan pengamalan agama dalam kehidupan bermasyarakat Mendorong peningkatan kualitas pendidikan agama dan keagamaan

Bidang Kebudayaan Meningkatkan upaya revitalisasi nilainilai kebudayaan dan kearifan lokal yang relevan bagi peningkatan kemajuan Banten

Meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap bahasa, sastra dan aksara daerah.

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 37

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Memanfaatkan nilai-nilai tradisional, peninggalan kesejarahan, kepurbakalaan dan museum bagi pengembangan budaya daerah Meningkatkan pengelolaan keragaman dan kekayaan budaya Banten; Meningkatkan pengelolaan dan pengakuan atas Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dalam bidang seni dan budaya; Meningkatkan apresiasi seni dan budaya daerah di kalangan pemerintah, masyarakat dan swasta; Meningkatkan sarana dan prasarana gelar karya dan kreativitas seni budaya daerah yang representatif.

MISI 5 : Peningkatan Mutu dan Kinerja Pemerintahan Daerah Menuju Tata Kelola Pemerintahan yang Baik, Bersih dan Efisien Tujuan 1. Mengembangkan birokrasi yang semakin profesional dan akuntabel; Sasaran 1. Meningkatnya kinerja dan disiplin aparatur yang berbasis kompetensi; Strategi Arah Kebijakan Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 38

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatnya kinerja aparatur;

Meningkatkan dan mengembangkan kualitas setiap unit kerja dalam pelayanan publik untuk mewujudkan clean government and good governance,

Meningkatnya disiplin aparatur; Mantapnya budaya aparatur yang profesional dan cerdas;

2. Mewujudkan kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah daerah serta pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel dan berbasis teknologi informasi;

Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian

Mewujudkan pengelolaan dan pelaporan pelaksanaan anggaran yang akuntabel menuju pencapaian status laporan pertanggungjawaban perhitungan APBD Wajar Tanpa Pengecualian;

Meningkatkan kinerja pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel

Bidang Komunikasi dan Informatika Meningkatnya penggunaan Teknologi Informasi Komunikasi dalam pelayanan publik menuju cyber

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 39

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

province;

3. Meningkatnya pelayanan publik yang dapat diakses dengan mudah dan cepat oleh seluruh lapisan masyarakat

Meningkatnya pelayanan informasi kepada masyarakat,

Mengembangkan dan menerapkan teknologi informasi dalam manajemen pemerintahan, serta memanfaatkan IPTEK untuk peningkatan daya saing daerah melalui sinkronisasi kegiatan dan kerjasama strategis perguruan tinggi/lembaga riset bersama mitranya dengan kegiatan pemerintah daerah secara melembaga

meningkatnya sarana dan prasarana untuk mendukung pelayanan kepada masyarakat, antara lain melalui pengembangan pilihan layanan bergerak (Mobile Services Option);

Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Meningkatkan dan mengembangkan kualitas setiap unit kerja dalam pelayanan publik untuk mewujudkan clean government and good governance,

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 40

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

4. Meningkatnya kinerja pemerintahan desa dan pembangunan perdesaan Mewujudkan kemitraan pemerintah, swasta dan masyarakat dalam pembangunan;

Bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Meningkatkan partisipasi dan peran kelembagaan masyarakat dalam pembangunan

Meningkatnya frekuensi keterlibatan Mewujudkan Desa Membangun, yang masyarakat dalam penetapan kebijakan dilaksanakan melalui Program Pemantapan Pemerintahan dan Pembangunan Desa meningkatnya kapasitas pemerintahan desa bersama pemerintahan kabupaten dan kota dalam rangka penguatan daya saing desa

5. Meningkatnya pembangunan dan pembinaan hukum di daerah; Menyediakan produk hukum daerah untuk mendukung penyelenggaraan pemerintahan; Mewujudkan sinergitas penanganan perkara dengan lembaga lainnya;

Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Menata sistem hukum di daerah

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 41

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatnya budaya taat hukum; 6. Meningkatnya peran pemerintah dan masyarakat dalam pemeliharaan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat; Mewujudkan sinergitas penyelenggaraan keamanan dan ketertiban masyarakat; Meningkatkan kuantitas dan kualitas Pol PP dan PPNS Se Jawa Barat; Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam tramtibmas. 7. Meningkatnya kerjasama daerah dalam pembangunan; Meningkatnya sinergitas perencanaan pembangunan daerah; Bidang Perencanaan Pembangunan Mewujudkan kerjasama pembangunan antar daerah yang saling menguntungkan, Meningkatkan pengendalian pembangunan dan mengembangkan sistem pengawasan 8. Meningkatnya peran dan fungsi partai politik; Meningkatnya fungsi partai politik dalam pendidikan politik; Bidang Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Meningkatkan pembinaan tramtibmas, satuan perlindungan masyarakat, dan unsur rakyat terlatih lainnya

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 42

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Pengembangan kelembagaan demokrasi lokal. 9. Menguatnya peran masyarakat madani dalam kehidupan politik; Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pemilu; Meningkatnya peran serta masyarakat madani (civil society). 10. Tumbuhnya pembangunan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Memantapkan semangat kebangsaan Melibatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan politik, Bidang Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri Bidang Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri

Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik

STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

VI - 43

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

STRATEGI DAN KEBIJAKAN

VI - 44

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB VI I PRIORITAS DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH


7.1 Prioritas Pembangunan Daerah

Tujuan dan sasaran yang telah dirumuskan untuk mencapai Visi dan Misi selanjutnya perlu dipertegas dengan upaya atau cara untuk mencapai tujuan dan sasaran misi tersebut melalui strategi pembangunan daerah yang akan dilaksanakan selama lima tahun ke depan hingga tahun 2017. Strategi yang dilaksanakan perlu didukung kebijakan, sebagai arah dalam merumuskan program dan kegiatan untuk mempercepat pencapaian sasaran misi pemerintah Provinsi Banten tahun 2012-2017. Dalam rangka implementasi kebijakan pembangunan pusat dan provinsi, khususnya untuk percepatan pelaksanaan prioritas pembangunan Nasional dan Daerah, termasuk program Millenium Development Goals (MDGs), seperti skema persandingan dibawah ini : Gambar 7.1 Implementasi INPRES Nomor 1 Tahun 2010 tentang Percepatan Pelaksanaan Prioritas Pembangunan Nasional
PEMERINTAH PROVINSI BANTEN DALAM RPJMD 2012-2-17 (1) Penanggulangan Kemiskinan, Pengangguran, dan Peningkatan Kesejahteraan Sosial (P4); (2) Pemantapan Kualitas Sumber Daya Manusia (P11); (3) Pemantapan Kualitas Pertumbuhan dan Pemerataan Perekonomian (P7); (4) Pemantapan Kualitas Pelayanan Prasarana dan Sarana Wilayah (P6); (5) Pengelolaan dan Revitalisasi Tata Ruang, Sumber Daya Alam, dan Lingkungan Hidup (P9); (6) Penyelenggaraan Tata Pemerintahan yang Baik dan Bersih (P1); dan (7) Pengembangan dan Pembangunan Pusat Pertumbuhan dan Kawasan Strategis (P7)

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 1

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Tabel 7.1 Program / Kegiatan Provinsi Banten Dalam Merespon Program MDGs
NO 1 TUJUAN PEMBANGUNAN MILENIUM (MDGS) Memberantas kemiskinan dan kelaparan Mewujudkan pendidikan dasar untuk semua PROGRAM DALAM RPJMD BANTEN 2012-2017 Pemberdayaan Masyarakat Miskin Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD); Pendidikan Dasar Wajib Belajar 9 Tahun; Peningkatan mutu, kesejahteraan dan perlindungan Pendidik dan Tenaga Kependidikan. Kesetaraan Gender, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Kependudukan dan Keluarga Berencana Rehabilitasi Sosial Pengendalian Pencemaran Lingkungan Hidup Peningkatan Iklim Investasi;

3 4 5 6 7 8

Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan Menurunkan angka kematian anak Meningkatkan kesehatan ibu Memerangi HIV dan AIDS, malaria serta penyakit lainnya Memastikan kelestarian lingkungan Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan

Adapun secara umum prioritas pembangunan Provinsi Banten diarahkan pada :


1. Peningkatan taraf pendidikan, kesehatan dan produktivitas sumber daya manusia Banten yang sehat, berkualitas, agamis dan berdaya saing; 2. Peningkatan kualitas pertumbuhan dan pemerataan ekonomi masyarakat Banten; 3. Peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur wilayah dan kawasan; 4. Pengendalian keseimbangan daya dukung lingkungan dan peningkatan mitigasi bencana; 5. Penyelenggaraan tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih dalam rangka peningkatan pelayanan publik.

7.2

Program Pembangunan Daerah

Kebijakan pembangunan Provinsi Banten merupakan wujud komitmen pemerintah untuk mensejahterakan masyarakat. Ukuran kesejahteraan masyarakat tercermin dari pertumbuhan ekonomi yang mempengaruhi tingkat pendapatan masyarakat dan jumlah orang miskin di Provinsi Banten.

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 2

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Hasil kinerja pemerintah telah menunjukkan keberhasilan dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2003 yang mencapai 5,73 % telah meningkat menjadi 5,94 % di tahun 2010. Pencapaian tersebut, diikuti pula dengan keberhasilan pemerintah dalam meningkatkan pendapatan perkapita. Pendapatan perkapita masyarakat di Provinsi Banten pada tahun 2003 yang berjumlah Rp 7,7 juta, telah meningkat menjadi lebih besar yakni Rp 16,02 juta Pada tahun 2010. Kenaikan pendapatan perkapita tersebut berpengaruh pula pada membaiknya daya beli masyarakat di Provinsi Banten. Kemudian diikuti pula dengan keberhasilan dalam menurunkan jumlah orang miskin. Pada tahun 2003 jumlah orang miskin berjumlah 855.800 orang dan pada tahun 2010 jumlah orang miskin sudah berkurang menjadi 752.200 orang. Pemerintah Provinsi Banten juga berhasil meningkatkan capaian dalam memperbaiki kualitas pembangunan sumber daya manusia. Ukuran keberhasilan dalam pembangunan sumber daya manusia bisa dilihat dari kemampuan pemerintah menurunkan tingkat buta aksara, mengurangi angka kematian ibu hamil yang melahirkan, mengurangi angka kematian bayi dalam setiap kelahiran hidup dan meningkatkan usia harapan hidup.

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 3

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Komitmen pemerintah dalam meningkatkan kemampuan baca tulis masyarakat telah menurunkan tingkat buta aksara. Pada tahun 2003 tingkat buta aksara sebesar 5,8% berhasil diturunkan menjadi 1,85% pada tahun 2010. Melalui peningkatan pelayanan kesehatan bagi ibu hamil yang melakukan persalinan, pemerintah berhasil mengurangi angka kematian ibu hamil yang melahirkan. Pada tahun 2003, angka kematian ibu hamil berjumlah 330 dari 100.000 kelahiran hidup. Pada tahun 2010 angka kematian ibu hamil yang melahirkan sudah menurun menjadi 199 dari 100.000 kelahiran hidup. Demikian pula halnya dengan tingkat kematian bayi dalam setiap 1000 kelahiran hidup juga terus membaik. Angka kematian bayi setiap 1.000 kelahiran hidup, pada tahun 2003 berjumlah 54 orang. Pada tahun 2010, angka kematian bayi setiap 1.000 kelahiran hidup sudah membaik menjadi 32 orang. Pemerintah juga berhasil dalam meningkatkan usia harapan hidup masyarakat di Provinsi Banten. Pada tahun 2003, usia harapan hidup 62,6 tahun dan pada tahun 2010, usia harapan hidup masyarakat Provinsi Banten sudah menjadi 68,3 tahun. Kesungguhan pemerintah dalam menjalankan pembangunan yang berorientasi pada meningkatkan kualitas sumber daya manusia, yang ditunjukkan oleh indikator pembangunan manusia diatas, telah memberi dampak positif terhadap Indeks Pembangunan Manusia di Provinsi Banten. Pada tahun 2003, IPM Provinsi Banten adalah 67,20% dan terus meningkat di tahun berikutnya. Pada tahun 2007, IPM Provinsi Banten naik menjadi 69,29%, lalu pada tahun 2010 naik lagi menjadi 70,56%. Kebijakan pembangunan Provinsi Banten yang sudah mencapai keberhasilan dalam mensejahterakan masyarakat, akan terus ditingkatkan pada capaian yang lebih baik lagi. Sesuai amanat RPJPD Provinsi Banten 2005 2025, periode pemerintahan kedepan sudah memasuki tahap pelaksanaan RPJMD Ke-3 sebagai Tahap Akselerasi 1. Sesuai dengan tahapan tersebut, maka fokus pembangunan diarahkan untuk memantapkan pembangunan di Provinsi Banten melalui percepatan pembangunan di segala bidang. Percepatan pembangunan tersebut memprioritaskan: (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) Penanggulangan Kemiskinan, Pengangguran, dan Peningkatan Kesejahteraan Sosial; Pemantapan Kualitas Sumber Daya Manusia; Pemantapan Kualitas Pertumbuhan dan Pemerataan Perekonomian; Pemantapan Kualitas Pelayanan Prasarana dan Sarana Wilayah; Pengelolaan dan Revitalisasi Tata Ruang, Sumber Daya Alam, dan Lingkungan Hidup; Penyelenggaraan Tata Pemerintahan yang Baik dan Bersih; dan Pengembangan dan Pembangunan Pusat Pertumbuhan dan Kawasan Strategis.

Langkah untuk mewujudkan prioritas pembangunan difokuskan pada keberlanjutan dari capaian kinerja pembangunan yang sudah berhasil diraih sampai saat ini. Untuk itu pemerintah akan melakukan pemantapan, penguatan dan peningkatan strategi pokok pembangunan untuk mengoptimalkan segenap potensi yang dimiliki Provinsi Banten.

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 4

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Didasari oleh visi Bersatu Mewujudkan Banten Sejahtera Berlandaskan Iman Dan Taqwa yang menjadi acuan sukses kinerja pemerintahan Provinsi Banten selama lima tahun kedepan, pemerintah bertekad melanjutkan sukses yang sudah diraih saat ini dan akan terus berlanjut menjadi sukses berikutnya dimasa yang akan datang. Basis dari semangat Banten bersatu adalah membangun jalinan solidaritas sosial, sinergitas dan identitas budaya serta interdependensi (saling ketergantungan) wilayah. Kemudian mengedepankan aspek kerjasama antara pemerintah, masyarakat dan dunia usaha untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat Provinsi Banten. Kerjasama tersebut bertujuan melahirkan sinergi untuk merespon tantangan yang ada sesuai dengan perkembangan kondisi faktual, termasuk mengatasi kendala dalam setiap kebijakan yang akan menghambat tercapainya kesejahteraan masyarakat Provinsi Banten. Untuk meweujudkan visi dan misi diatas maka pemerintah daerah merumuskan tujuan, sasaran, strategi dan arah kebijakan. Selanjutnya sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2007 tentang pembagian kewenangan pusat dan daerah, maka seluruh Arah Kebijakan pembangunan dijabarkan kedalam Program Pembangunan yang dirumpunkan pada 25 Urusan Wajib dan 8 Urusan Pilihan dengan rincian sebagai berikut: Tabel 7.2 Rumpun Program Perbidang Urusan
Bidang Urusan Pendidikan; No 1 2 3 4 5 6 7 Kesehatan; 8 Rancangan Program RPJMD 2012-2017 Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Pendidikan Dasar Wajib Belajar 9 Tahun Pendidikan Menengah Wajib Belajar 12 Tahun Peningkatan mutu, kesejahteraan dan perlindungan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Tinggi Pendidikan Non Formal dan Informal (PNFi) Peningkatan Mutu, Tata Kelola dan Pencitraan Pendidikan Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak SKPD Dindik Dindik Dindik Dindik Dindik Dindik Dindik Dinkes

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 5

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

9 10 11 12 13 Lingkungan hidup; 14 15 Pekerjaan umum; 16 17 18 Penataan ruang; Perencanaan pembangunan; 19 20 21 22 Perumahan; Kepemudaan dan olahraga; 23 24 25 Penanaman modal; Koperasi dan usaha kecil dan menengah; 26 27 28 29 30 Kependudukan dan catatan sipil; Ketenagakerjaan; 31 32 33 34 Ketahanan pangan; 35

Pembinaan Upaya Kesehatan Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Kefarmasian dan Perbekalan Kesehatan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumberdaya Manusia Kesehatan Peningkatan mutu layanan kesehatan masyarakat Pengendalian Pencemaran Lingkungan Hidup Rehabilitasi dan Konservasi Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup Pembangunan dan Pemeliharaan Jalan dan Jembatan Pengelolaan dan Pengembangan Sumber Daya Air Pengembangan dan Revitalisasi Infrastuktur Permukiman Penataan Ruang Wilayah dan Kawasan Perencanaan dan Penganggaran Pembangunan Daerah Pengendalian Pembangunan Daerah Kerjasama Pembangunan Daerah Pembinaan dan Penataan Perumahan Kepemudaan dan Kepramukaan Pembinaan, Pembudayaan dan Pengembangan Keolahragaan Peningkatan Iklim Investasi Peningkatan Promosi dan Kerjasama Investasi Pengembangan Usaha dan Akses Permodalan KUMKM Pengembangan Produk dan Pemasaran K-UMKM Peningkatan Daya Saing, Kapasitas Kelembagaan dan SDM K-UMKM Penataan Administrasi Kependudukan Pengembangan Kelembagaan, Hubungan Industrial dan Perlindungan Tenaga Kerja Produktivitas, Perluasan, Kesempatan Kerja dan Berusaha Keterampilan Tenaga Kerja Ketahanan Pangan Masyarakat

Dinkes Dinkes Dinkes Dinkes RSU Malimping/DINKES Badan LH BLHD/Dishutbun Dinas BMTR Dinas SDAP Dinas SDAP Bappeda/BMTR Bappeda Bappeda/Biro Adpem Bappeda/Biro Pemerintahan Dinas SDAP Dispora Dispora BKPMD BKPMD Dinkop dan UMKM Dinkop dan UMKM Dinkop dan UMKM Biro Pemerintahan Disnakertrans Disnakertrans Disnakertrans Badan Ketapang

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 6

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak; Keluarga berencana dan keluarga sejahtera; Perhubungan; Komunikasi dan informatika; Kesatuan bangsa dan politik dalam negeri;

36

Kesetaraan Gender, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kependudukan dan Keluarga Berencana

BPPMD

37

BPPMD/DINKES

38 39

Pengelolaan dan Penyelenggaraan Transportasi Darat, Laut, Udara dan Perkeretaapian Pengembangan Komunikasi , Informasi dan Telematika Pembinaan Kerukunan, Kesatuan Bangsa dan Politik Pemeliharaan Ketentraman, Ketertiban dan Perlindungan Masyarakat Pembinaan, Pemantapan Otonomi Daerah dan Pemerintahan Umum

Dishubkominfo Dishubkominfo/KPID/Biro Humas/SKPD Lain Kesbangpol Satpol PP Biro Pemerintahan

40 41

Otonomi daerah, pemerintahan umum, administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian, dan persandian;

42

43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 Pemberdayaan masyarakat dan desa; Sosial; 53 54 55 56 57

Pengelolaan Keuangan dan Kekayaan Aset Daerah Peningkatan Pendapatan Daerah Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan Perangkat Daerah Pembinaan dan Pengembangan Aparatur Peningkatan Kualitas Tata Kelola Pemerintahan Daerah Pemeliharaan Sarana, Prasarana Perkantoran dan Peningkatan Kapasitas Aparatur Pembinaan, Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur Peningkatan Kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah Peningkatan Kesadaran dan Pengembangan Produk Hukum dan HAM Penelitian, Pengembangan Kebijakan Strategis Daerah dan IPTEK Pemberdayaan Masyarakat, Perempuan dan Lembaga Perdesaan Pemberdayaan Masyarakat Miskin Rehabilitasi Sosial Perlindungan dan Jaminan Sosial Pemberdayaan Kelembagaan Sosial

DPKAD DPKAD Biro Organisasi BKD/Badiklat Seluruh Biro dan SKPD Lainnya Seluruh SKPD Inspektorat Sekretariat DPRD Biro Hukum Balitbangda BPPMD Dinsos/BPPMD/SKPD Lainnya Dinsos Dinsos Dinsos

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 7

Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

58 Kebudayaan; Statistik; Kearsipan Perpustakaan. 59 60 61 62 63 Kelautan dan perikanan; Pertanian; 64 65

Penanggulangan Bencana Pengelolaan dan Pengembangan Keragaman, Kekayaan dan Nilai Budaya Pengembangan dan Pemanfaatan Statistik Daerah Pembinaan dan Pengelolaan Kearsipan Daerah Pengembangan Minat dan Budaya Baca Pengembangan dan Pengelolaan Perpustakaan Pengelolaan sumberdaya laut, pesisir dan pulaupulau kecil Peningkatan Produksi, Produktivitas Peternakan, Perikanan dan Mutu Tanaman Pertanian Peningkatan Nilai Tambah, Pemasaran, dan Penatausahaan Hasil Peternakan dan Perikanan Pemberdayaan Sumberdaya Pertanian, Peternakan dan Perikanan Peningkatan Daya Dukung Sumberdaya Pertanian Peningkatan daya dukung sumber daya hutan dan lahan Pengembangan, Pengelolaan dan Pemanfaatan Energi Pengelolaan dan Pemanfaatan Sumber Daya Mineral, Batubara, Panas Bumi, Geologi dan Mitigasi Bencana Geologi Pengembangan Potensi dan Produk Pertambangan dan Energi Pengembangan dan Pengelolaan Pariwisata Pengembangan Kemitraan Kepariwisataan Peningkatan Daya Saing Industri Peningkatan dan Pembinaan Perdagangan Penyiapan, Pengerahan dan Pembinaan Transmigrasi

BPBD/Dinsos/DINKES/PU/S KPD Lain Disbudpar Bappeda/Seluruh SKPD Baperpus-arda Baperpus-arda/Dindik Baperpus-arda DKP Distanak/DKP/Dishutbun

66 67

Distanak/DKP/Dishutbun Distanak/DKP/Dishutbun

68 Kehutanan; Energi dan Sumber Daya Energi 69 70 71

Distanak Dishutbun Distamben Distamben

72 Pariwisata; 73 74 Industri; Perdagangan; dan Ketransmigrasian. 75 76 77

Distamben Disbudpar Disbudpar Disperindag Disperindag Disnakertrans

KEBIJAKAN UMUM DAN PROGRAM PEMBANGUNAN DAERAH

VII - 8

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB VI I I RENCANA PROGRAM PRIORITAS DAN INDIKASI PENDANAAN

8.1.

Program Prioritas

Untuk mewujudkan tujuan dan sasaran setiap misi diperlukan strategi dan arah kebijakan pembangunan seperti yang telah dijelaskan pada BAB VI, yang selanjutnya dijabarkan dalam program pembangunan sesuai dengan urusan wajib dan pilihan, dengan prioritas program beserta indikator kinerja program, sebagai berikut: Misi 1 Peningkatan Pembangunan Wilayah/Kawasan 1. 1) Infrastruktur Wilayah Mendukung Pengembangan

Urusan Pekerjaan Umum melalui Program Pembangunan sebagai berikut:

Program Pembangunan Jalan dan Jembatan, dengan sasaran: a) Terciptanya jaringan jalan yang dapat menyediakan kapasitas yang sesuai dengan kebutuhan serta mempunyai nilai struktur yang baik b) Meningkatnya kondisi jalan dan jembatan pada ruas-ruas jalan provinsi dan non status di Banten untuk menunjang aktivitas perekonomian masyarakat dan pemerataan pembangunan, penyelesaian penanganan dan peningkatan jalan horizontal dan vertikal di Banten bagian Selatan antara lain peningkatan dan pengembangan jalur vertikal pada poros Serang Pandeglang Lebak, peningkatan status jalan horizontal di Banten bagian Selatan, serta fasilitasi penanganan jalan dari dan ke sentra-sentra produksi pertanian, kawasan industri, dan daerah tujuan wisata; c) Terlaksananya pembangunan jalan tol, jalan lingkar, dan Fly Over, pada ruas-ruas strategis di Banten; d) Terimplementasikannya kebijakan pendanaan untuk pembangunan jalan melalui konsep Multi Years Project dan Turn Key Project. e) Mempertahankan kondisi kemantapan jalan agar tetap dapat memberikan pelayanan yang optimal terhadap arus lalu lintas yang melewatinya dalam batas repetisi beban standar maupun struktur yang direncanakan; f) Terimplementasikannya kebijakan pendanaan untuk pemeliharaan jalan melalui konsep Road Fund. g) Tersedianya data kondisi jalan dan jembatan sebagai bahan masukan dalam proses sistem manajemen jaringan jalan (IRMS) dan Sistem Manajemen Jembatan (BMS) serta penentuan peran dan status jalan di Banten;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 1

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

h) Tersedianya data Ruang Milik Jalan (Rumija) dan Daerah Pengawasan Jalan (Dawasja) pada ruas-ruas jalan provinsi sebagai bahan informasi basis data jalan dan jembatan. 2) Program Pembangunan dan Pengelolaan Sumberdaya Air, dengan sasaran: a) Meningkatkan kondisi infrastruktur sumber daya air dan irigasi untuk mendukung konservasi, pendayagunaan sumber daya air, serta pengendalian daya rusak air; b) Sasaran tersedianya jaringan irigasi yang handal, melalui fasilitasi pembangunan Daerah dan rehabilitasi jaringan irigasi; c) Meningkatnya kondisi dan fungsi sungai, waduk, situ, embung, dan sumber daya air lainnya yang dapat memenuhi kebutuhan air baku untuk pertanian domestik dan industri, melalui fasilitasi percepatan pembangunan Waduk dan situ; d) Tersedianya infrastruktur sumber daya air yang dapat mengendalikan banjir dan kekeringan serta pengamanan pantai. e) Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana air minum di wilayah rawan air minum dan wilayah tertinggal melalui fasilitasi pengembangan Sistem Instalasi Pengolahan Air Bersih dan pengembangan sistem jaringan pipa transmisi dan distribusi; f) Meningkatnya cakupan pelayanan air limbah domestik di PKN dan PKW melalui perluasan ketersediaan sarana dan prasarana pengolahan air limbah. 2. Bidang Perhubungan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Mengembangkan infrastruktur transportasi perhubungan dalam rangka peningkatan pelayanan pergerakan orang, barang dan jasa, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut : a. Program Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Perhubungan, dengan sasaran : 1) Terlaksananya pengembangan angkutan massal, melalui fasilitasi pengembangan jalur kereta api (KA). 2) Terlaksananya pengembangan dan pembangunan bandara di Banten, melalui pembangunan Bandara Internasional Soekarno-Hatta. 3) Terlaksananya pengembangan dan pembangunan pelabuhan melalui fasilitasi pembangunan Pelabuhan Laut. Laut di Banten,

4) Meningkatnya ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana perhubungan; 5) Meningkatnya pengendalian Muatan Sumbu Terberat (MST) kendaraan pada jaringan jalan di Banten; 6) Terlaksananya monitoring dan evaluasi pembangunan prasarana dan fasilitas perhubungan. b. Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Fasilitas Lalu Lintas Angkutan Jalan (LLAJ), dengan sasaran meningkatnya ketersediaan prasarana dan fasilitas LLAJ; Program Peningkatan Pelayanan Angkutan, dengan sasaran: VIII - 2

c.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

1) Meningkatnya kesadaran berlalu lintas dan kinerja awak kendaraan umum; 2) Meningkatnya pelayanan perijinan dan pengawasan angkutan umum; 3) Tertatanya jaringan lalu lintas angkutan barang dan penumpang; 4) Meningkatnya kinerja kualitas angkutan umum Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP) dan Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) di Banten. 5) Tersusunnya Standar Pelayanan Minimal (SPM) Penyelenggaraan Perhubungan Darat, Laut, dan Udara di Banten. d. Program Pengendalian dan Pengamanan Lalu Lintas, dengan sasaran: 1) Meningkatnya keselamatan di perlintasan sebidang antara Kereta Api dengan jalan; 2) Meningkatnya keselamatan pelayaran dan penerbangan; 3) Tertibnya penyelenggaraan lalu lintas angkutan orang dan barang di Banten; 4) Meningkatnya pengendalian MST kendaraan pada jaringan jalan di Banten. e. Program Peningkatan Kelayakan Kendaraan Bermotor, dengan sasaran : 1) Meningkatnya kinerja kegiatan uji mutu terhadap produksi karoseri; 2) Meningkatnya kinerja pengujian kendaraan bermotor. 3. Bidang Perumahan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Meningkatkan kinerja pengelolaan bangunan gedung/rumah negara, yang dilaksanakan melalui Program Pengelolaan Gedung/Rumah Negara, dengan sasaran terkendalinya proses alih status gedung/rumah negara. Meningkatkan ketersediaan perumahan serta sarana dan prasarana dasar permukiman, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Pengembangan Permukiman, dengan sasaran terpenuhinya kebutuhan rumah layak huni melalui fasilitasi pembangunan hunian vertikal (rusun), pengembangan kasiba/lisiba, penataan kawasan kumuh, serta fasilitasi dan koordinasi pengembangan perumahan dan permukiman. 2) Program Lingkungan Permukiman Sehat, dengan sasaran: a) Meningkatnya kualitas lingkungan permukiman b) Meningkatnya infrastruktur dasar permukiman di desa tertinggal, desa terpencil, permukiman kumuh nelayan dan kawasan rawan bencana. 3) Program Pemberdayaan Komunitas Permukiman, dengan sasaran meningkatnya peran serta masyarakat pesantren dan mesjid dalam pengelolaan lingkungan permukiman.

b.

4.

Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan pasokan, cakupan dan kualitas pelayanan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: VIII - 3

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

a.

Program Pembinaan dan pengembangan bidang ketenagalistrikan dan energi, dengan sasaran: 1) Terjaganya pasokan energi di Banten, melalui peningkatan pasokan energi listrik dengan memanfaatkan sumber energi batubara di PLTU Merak, Labuan dan Tangerang; 2) Meningkatnya cakupan layanan dan distribusi energi dan ketenagalistrikan di Banten, melalui peningkatan kemampuan pasokan energi, serta mengembangkan listrik perdesaan di wilayah-wilayah yang masih belum terjangkau oleh jaringan listrik; 3) Tersedianya pranata serta rencana pengelolaan energi di Banten.

b.

Program Pengembangan sumberdaya mineral dan panas bumi, dengan sasaran meningkatnya pendayagunaan panas bumi sebagai sumber energi listrik di Banten, melalui fasilitasi pengembangan sumber energi panas bumi;

5.

Bidang Lingkungan Hidup, melalui kebijakan dan program sebagai berikut:

Meningkatkan penanganan persampahan perkotaan, yang dilaksanakan melalui Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan, dengan sasaran meningkatnya cakupan pelayanan persampahan di Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dan Wilayah Kerja Pembangunan (WKP) melalui, pembangunan Tempat Pemrosesan dan Pengolahan Sampah (TPPS), pengurangan timbulan sampah pada sumbernya dan pengembangan teknologi pemanfaatan sampah. Misi 2 Pemantapan Iklim Investasi yang Kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat 1. Bidang Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Menguatkan kelembagaan dan usaha, kapasitas SDM, sistem pembiayaan, dan peluang pasar KUMKM yang sejalan dengan perkembangan dunia usaha, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: a. Program Pengembangan Kewirausahaan dan Keunggulan Kompetitif Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah, dengan sasaran: 1) Terfasilitasinya penumbuhan wirausaha baru dan wirausaha yang berdaya saing dan pengembangan inkubator bisnis KUMKM yang dilaksanakan bersama perguruan tinggi dan pelaku bisnis; 2) Meningkatnya kualitas kelembagaan koperasi. b. Program Pengembangan Sistem Pendukung Usaha bagi Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah, dengan sasaran: 1) Meningkatnya akses permodalan bagi KUMKM dengan jaminan kolateral bekerjasama dengan perbankan dan lembaga keuangan mikro; 2) Meningkatnya akses teknologi tepat guna bagi KUMKM;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 4

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3) Pengembangan akses pasar melalui promosi dan kreasi produk KUMKM serta dukungan pendampingan tempat usaha. c. Program Pembinaan dan Pengembangan BUMD dan Lembaga Keuangan Non Perbankan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya kinerja dan daya saing BUMD dalam rangka memperbaiki pelayanan kepada masyarakat dan memberikan sumbangan terhadap keuangan daerah; 2) Meningkatnya peran Lembaga Keuangan Non Perbankan. 2. Bidang Ketenagakerjaan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Perluasan kesempatan kerja, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Kesempatan Kerja, dengan sasaran meningkatnya penyerapan tenaga kerja pada sektor pertanian, industri, perdagangan dan jasa. 3. Bidang Pertanian melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil pertanian, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: a. Program Peningkatan Produksi Pertanian, dengan sasaran: 1) Meningkatnya produksi, produktivitas dan kualitas produk pertanian, perkebunan, dan peternakan; 2) Meningkatnya pengembangan benih/bibit unggul pertanian, perkebunan, dan peternakan; 3) Meningkatnya pendapatan usaha tani komoditas pertanian, perkebunan dan peternakan; 4) Meningkatnya penyerapan tenaga kerja pertanian, perkebunan dan peternakan; 5) Meningkatnya ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana pertanian, perkebunan, dan peternakan; 6) Meningkatnya diversifikasi produk usaha pertanian, perkebunan, peternakan, dan kehutanan 7) Berkembangan Kawasan Agribisnis melalui penerapan model pengembangan kawasan yang teruji, seperti: Agropolitan, Gerakan Multi Aktivitas Agribisnis (GEMAR), dlsb. 8) Terlaksananya inovasi dan teknologi pertanian, perkebunan, dan peternakan yang ramah lingkungan; 9) Menurunnya tingkat kehilangan hasil pasca panen. Program Pemberdayaan Sumber Daya Pertanian, dengan sasaran: 1) Meningkatnya kinerja sumber daya pertanian Banten; 2) Meningkatnya penyuluhan terhadap petani, peternak, dan pekebun; 3) Meningkatnya kemampuan peran kelembagaan usaha agribisnis; 4) Meningkatnya kualitas tata guna lahan dan air, terkendalinya konversi lahan pertanian serta pencetakan lahan persawahan.

b.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 5

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

c.

Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Tanaman, Ternak dan Ikan, dengan sasaran: 1) Terkendalinya hama dan penyakit tanaman, ternak, dan ikan Program Pemasaran dan Pengolahan Hasil Pertanian, Perkebunan, Peternakan, Perikanan dan Kehutanan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya sarana pemasaran hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan; 2) Meningkatnya pengembangan usaha pemasaran; 3) Meningkatnya sarana pengolahan hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan; 4) Meningkatnya pengolahan hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan; 5) Meningkatnya margin pemasaran hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan; 6) Meningkatnya nilai tambah pengolahan hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan kehutanan.

d.

4.Bidang Pariwisata melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan keunggulan daya tarik wisata untuk peningkatan daya beli masyarakat, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: a. Program Pengembangan Destinasi Pariwisata, dengan sasaran: 1) Berkembangnya produk wisata yang unik, tradisional dan mencerminkan jati diri masyarakat Banten yang berakar pada alam dan budaya dalam konteks destinasi wisata Jawa-Bali; 2) Terfasilitasinya diversifikasi lingkup dan ragam destinasi wisata termasuk wisata ziarah (pilgrimage tourism); 3) Meningkatnya kualitas objek dan daya tarik wisata untuk peningkatan daya saing serta pemanfaatan potensi sumber daya alam secara berkelanjutan dan berwawasan lingkungan; 4) Meningkatnya sarana dan prasarana pariwisata; 5) Meningkatnya kualitas sumber daya pariwisata termasuk sumber daya manusia pemandu wisata; 6) Meningkatnya kenyamanan dan keamanan berwisata; b. Program Pengembangan Pemasaran Pariwisata, dengan sasaran: 1) Meningkatnya kualitas, pelayanan dan informasi parawisata 2) Meningkatnya jumlah kunjungan wisatawan ke Banten.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 6

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

5.

Bidang Perdaganganmelalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan sistem dan jaringan distribusi barang serta pengembangan pasar dalam dan luar negeri, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut : a. Program Peningkatan dan Pengembangan Ekspor, dengan sasaran: 1) Meningkatnya perluasan pasar ekspor produk Banten; 2) Meningkatnya volume dan keanekaragaman produk perdagangan ekspor dari Banten; Program Pengembangan Sistem Perdagangan Dalam Negeri, dengan sasaran: 1) Meningkatnya distribusi barang kebutuhan pokok masyarakat dan barang strategis; 2) Tertatanya distribusi barang yang efektif dan efisien; 3) Meningkatnya penggunaan produk dalam negeri; 4) Meningkatnya fungsi sarana dan prasarana perdagangan; 5) Meningkatnya pengembangan dan perlindungan pasar tradisional (GEMPITA) yang memperhatikan penataan, kenyamanan, dan keamanan lingkungan. c. Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya pengawasan barang beredar dan jasa; 2) Meningkatnya perlindungan terhadap konsumen dan produsen; 3) Meningkatnya tertib usaha dan tertib ukur/takar/timbang dan perlengkapannya.

b.

6.

Bidang Industri melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan daya saing industri, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: a. Program Pengembangan Industri Kecil dan Menengah, dengan sasaran: 1) Meningkatnya unit usaha industri kecil menegah; 2) Meningkatnya penyerapan tenaga kerja industri kecil menengah; 3) Meningkatnya kemitraan antar industri; 4) Meningkatnya pelayanan terhadap pelaku usaha IKM. b. Program Penataan struktur dan Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri, dengan sasaran: 1) Mendorong tumbuhnya industri-industri andalan masa depan (industri agro, industri kreatif dan industri teknologi informasi komunikasi); 2) Meningkatnya sinergitas pengembangan industri; 3) Meningkatnya penguasaan teknologi industri terutama industri tekstil dan produk tekstil, industri keramik, industry logam, serta teknologi informasi komunikasi; 4) Meningkatnya penyerapan tenaga kerja oleh industri besar.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 7

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

7.

Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan pengusahaan dan nilai tambah produksi sumber daya mineral, yang dilaksanakan melalui program sebagai berikut: a. Pengembangan Sumber Daya Mineral dan Panas Bumi, dengan sasaran : 1) Meningkatkan pembinaan nilai tambah produksi pertambangan skala kecil; 2) Meningkatkan potensi penerimaan daerah dari sumber daya mineral; 3) Pemantapan pranata pengelolaan energi. b. Pembinaan dan pengembangan bidang ketenagalistrikan dan energi, dengan sasaran mengembangkan pemanfaatan sumur migas.

8.

Bidang Kelautan dan Perikanan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan pengelolaan sumber daya ikan dan flasma nutfah di perairan tawar, payau serta sumber daya kelautan, terutama perikanan komersil di Pantai Selatan dan Pantai Utara dalam Gerakan Pengembangan Perikanan Pantai Utara dan Pantai Selatan (GAPURA), yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: a. Program Pengembangan Budi Daya Perikanan, dengan sasaran: Meningkatnya produksi dan produktivitas perikananbudidaya; Terkendalinya ketersediaan dan kontinuitas benih/induk ikan berkualitas Meningkatnya kompetensi dan produktivitas pembudidaya ikan Meningkanya peran penyuluh perikanan budidaya Berkembangkan kawasan budidaya ikan air tawar, air payau dan air laut, secara efektif, efisien dan berwawasan lingkungan 6) Berkembangnya teknologi budidaya perikanan 7) Terkendalinya wabah dan serangan hama penyakit ikan 8) Terkendalinya pemanfaatan sumber daya ikan, flasma nutfah dan habitat perikanan budidaya 9) Terfasilitasinya peningkatan kualitas dan kuantitas sarana prasarana perikanan budidaya 10) Terfasilitasinya pengolahan dan pemasaran produk hasil perikanan 11) Meningkatnya kualitas peran kelembagaan agribisnis perikanan budidaya. Program Pengembangan Perikanan Tangkap, dengan sasaran: 1) 2) 3) 4) 1) 2) 3) 4) 5)

b.

9.

Meningkatnya produksi dan produktivitas usaha perikanan tangkap; Tidak Berubah; Terkendalinya pemanfaatan sumber daya kelautan; Berkembangnya usaha pengolahan hasil serta penguatan pasar untuk industri hilir produk perikanan tangkap.. Bidang Ketahanan Pangan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Peningkatan Ketersediaan, Akses, keragaman dan keamanan pangan, yang dilaksanakan melaluiProgram Peningkatan Ketahanan Pangan, dengan sasaran: a. Meningkatnya produksi dan produktivitas pangan pokok, (beras jagung dan kedelai);

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 8

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

b. c. d. e. f. 10.

Meningkatnya keanekaragaman pangan alternatif, untuk mengurangi ketergantungan terhadap bahan pangan pokok; Menurunnya tingkat kehilangan hasil pasca panen; Menurunnya kerawanan pangan masyarakat terhadap pangan Tertatanya distribusi dan perdagangan beras; Meningkatnya kualitas dan pengendalian keamanan pangan.

Bidang Kehutanan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Mengembangkan aneka usaha non kayu serta usaha ekonomi produktif sekitar hutan, yang dilaksanakan melalui Program Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Kehutanan, dengan sasaran: a. Terlaksananya pengembangan aneka usaha ekonomi produktif sekitar hutan dan pengelolaan kehutanan; b. Terbinanya dan terkendalinya usaha-usaha bidang kehutanan; c. Berkembangnya lembaga penyuluhan swakarsa mandiri.

11.

Bidang Penanaman Modal melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Menciptakan iklim usaha yang kondusif dalam rangka mempertahankan keberadaan investasi yang ada serta menarik investasi baru, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Iklim Investasi, dengan sasaran: 1) Terwujudnya harmonisasi dan integrasi peraturan dan ketentuan pendukung di bidang penanaman modal; 2) Terfasilitasinya jaminan keamanan dan kepastian hukum di bidang penanaman modal; 3) Meningkatnya pelaksanaan kebijakan penanaman modal di Banten; 4) Meningkatnya pemberian fasilitas penanaman modal bagi penanam modal; 5) Meningkatnya kualitas pelayanan perizinan dan non perizinan di bidang penanaman modal. Membentuk forum investasi serta meningkatkan promosi dan kerjasama investasi, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Promosi dan Kerjasama Investasi, dengan sasaran: 1) Terbentuknya forum interaksi investor mitra Banten (West Java Partner); 2) Meningkatnya promosi yang terintegrasi dengan pemangku kepentingan terkait di Banten; 3) Tersusunnya paket peluang investasi yang layak untuk ditawarkan kepada penanam modal; 4) Meningkatnya kerjasama investasi antar pemerintah daerah dan antara pemerintah daerah dengan swasta; 5) Terfasilitasinya perencanaan dan pengembangan kawasan ekonomi khusus; 6) Terfasilitasinya penyediaan promotion and business center yang representatif.

b.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 9

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Misi 3 Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia yang religius, cerdas dan berdaya saing dalam kerangka penguatan NKRI 1. Bidang pendidikan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. b. Menuntaskan Banten Bebas Buta Aksara; yang dilaksanakan melalui Program Pendidikan Non Formal, dengan sasaran meningkatnya Angka Melek Huruf (AMH); Mewujudkan Banten Bebas Biaya Pendidikan Dasar dalam rangka Penuntasan Wajar Dikdas Sembilan Tahun, yang dilaksanakan melalui Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar, dengan sasaran: 1) 2) 3) c. Meningkatnya Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI Sederajat; Meningkatnya APK SMP/MTs Sederajat; Meningkatnya APM SMP/MTs Sederajat.

Mewujudkan Banten Bebas Putus Jenjang Sekolah dalam Rangka Pelaksanaan Wajar Dua Belas Tahun di seluruh Kabupaten/Kota, yang dilaksanakan melalui programprogram: 1) Program Wajib belajar Pendidikan Dasar, dengan sasaran: a) Meningkatnya angka melanjutkan SD/MI ke SMP/MTs; b) Meningkatnya pelayanan pendidikan di daerah khusus. 2) Program Pendidikan Menengah dan Tinggi, dengan sasaran: a) Meningkatnya angka melanjutkan SMP/MTs ke SMA/SMK; b) Tersedianya aneka beasiswa untuk jenjang pendidikan menengah dan tinggi.

d.

Meningkatkan Pengelolaan Penjaminan Mutu Pendidikan Dasar dan Menengah, yang dilaksanakan melalui program-program: 1) Program Wajib belajar Pendidikan Dasar, dengan sasaran: a) Terselenggaranya SD dan SMP unggulan percontohan bertaraf internasional; b) Meningkatnya jumlah dan kualitas Sekolah Bertaraf Internasional (SBI) jenjang SD dan SMP; c) Meningkatnya jumlah dan kualitas Sekolah Berstandar Nasional (SSN) jenjang SD dan SMP; d) Terselenggaranya fasilitasi pembinaan dan pengembangan pendidikan, untuk mewujudkan siswa berbudi pekerti, memiliki keseimbangan kecerdasan intelektual, emosional dan spiritual, serta mampu mengembangkan dan memanfaatkan IPTEK. a) Terbangunnya SMA dan SMK unggulan percontohan bertaraf internasional; b) Meningkatnya jumlah dan kualitas Sekolah Bertaraf Internasional (SBI) jenjang SMA dan SMK; c) Meningkatnya jumlah dan kualitas Sekolah Berstandar Nasional (SSN) jenjang SMA dan SMK; d) Tercapainya rasio SMK : SMA = 60 : 40; e) Meningkatnya Relevansi dan Daya Saing Lulusan Siswa SMK;

2) Program Pendidikan Menengah dan Tinggi, dengan sasaran:

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 10

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Terlaksananya sinkronisasi kegiatan perguruan tinggi dan lembaga riset dengan kegiatan pemerintah, secara melembaga, dalam upaya membangun Banten. g) Terselenggaranya fasilitasi pembinaan dan pengembangan pendidikan, untuk mewujudkan siswa dan mahasiswa berbudi pekerti, memiliki keseimbangan kecerdasan intelektual, emosional dan spiritual, serta mampu mengembangkan dan memanfaatkan IPTEK. e. Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), yang dilaksanakan melalui Program Pendidikan Non Formal, dengan sasaran: 1) 2) 3) f. Meningkatnya APK PAUD Non Formal; Meningkatnya jumlah lembaga penyelenggara PAUD; Meningkatnya jumlah tenaga pendidik dan kependidikan PAUD.

f)

Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Luar Sekolah (PLS), yang dilaksanakan melalui Program Pendidikan Non Formal, dengan sasaran : 1) Meningkatnya Angka Partisipasi Program Paket B; 2) Meningkatnya Angka Partisipasi Program Paket C; 3) Meningkatnya jumlah dan kualitas Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM); 4) Meningkatnya Kegiatan Pendidikan Keterampilan Berbasis Potensi Lokal bagi Masyarakat. Meningkatkan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Luar Biasa (PLB), yang dilaksanakan melalui Program Pendidikan Luar Biasa, dengan sasaran: 1) Meningkatnya Pendidikan Khusus (PK) dan Pendidikan Layanan Khusus (PLK); 2) Meningkatnya Mutu Penyelenggaraan PK dan PLK; 3) Meningkatnya Kompetensi Guru PK dan PLK. Meningkatkan Kualitas Sarana dan Prasarana Pendidikan Dasar dan Menengah, yang dilaksanakan melalui program-program; 1) Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar, dengan sasaran : a) Meningkatnya daya tampung SMP/MTs; b) Meningkatnya daya tampung SMP Terbuka, SD-SMP satu atap; 2) Terlaksananya fasilitasi penyediaan buku teks pelajaran Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). 3) Program Pendidikan Menengah dan Tinggi, dengan sasaran: a) Meningkatnya daya tampung SMA/SMK/MA; b) Meningkatnya fasilitasi penyediaan sumber dan media belajar SMA/SMK; c) Meningkatnya kompetensi SDM SSN dan SBI SMA/SMK; d) Rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana pendidikan pasca bencana; e) Pemberdayaan dan perlindungan tenaga pendidikan korban bencana alam. 4) Program Manajemen Pelayanan Pendidikan, dengan sasaran: a) Meningkatnya jumlah sekolah terakreditasi; b) Meningkatnya pemahaman penyelenggaraan pendidikan tentang Manajemen Berbasis Sekolah (MBS); c) Meningkatnya wawasan pendidik tentang kurikulum; d) Meningkatnya pelayanan terhadap data/informasi;

g.

h.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 11

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

e) Meningkatnya mutu pelaksanaan Ujian Nasioanl/Ujian Sekolah Berstandar Nasional (UN/USBN); f) Meningkatnya peran dan kualitas pelayanan perpustakaan sekolah. i. Meningkatkan Kompetensi dan Kesejahteraan Guru serta Tenaga Kependidikan, yang dilaksanakan melalui Program Manajemen Pelayanan Pendidikan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya jumlah anggaran insentif guru; 2) Meningkatnya jumlah guru berkualifikasi S1; 3) Meningkatnya jumlah guru yang tersertifikasi. Fasilitasi Peningkatan Pemerataan dan Mutu Pendidikan Tinggi, yang dilaksanakan dengan Program pendidikan Menengah dan Tinggi, dengan sasaran: 1) Meningkatnya Angka Melanjutkan ke Perguruan Tinggi dan penataan serta pengembangan kawasan pendidikan tinggi. Meningkatkan kemampuan dan budaya baca masyarakat khususnya pada usia sekolah, yang dilaksanakan melalui Program Pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya kelembagaan teknis perpustakaan desa/kelurahan di Banten; 2) Meningkatnya SDM pengelola perpustakaan desa.kelurahan di Banten; 3) Meningkatnya koleksi bahan perpustakaan di perpustakaan desa/kelurahan di Banten; 4) Meningkatnya pemanfaatan perpustakaan desa/kelurahan di Banten. b. Meningkatkan kualitas pelayanan perpustakaan berbasis teknologi informasi, yang dilaksanakan melalui Program Pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan, dengan sasaran: 1) 2) 3) 4) 3. a. Meningkatnya pemberdayaan perpustakaan umum Kabupaten/ Kota berbasis TIK di Banten; Meningkatnya pemberdayaan layanan perpustakaan keliling berbasis TIK di Banten; Rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana perpustakaan pasca bencana; Pemberdayaan dan perlindungan tenaga pustakawan korban bencana alam.

j.

2.

Bidang Perpustakaan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a.

Bidang Kesehatanmelalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan pelayanan kesehatan terutama Ibu dan Anak, yang dilaksanakan melalui Program Upaya Kesehatan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya komitmen dan kemampuan Kabupaten/Kota untuk mencapai Desa Siaga dan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS); 2) Meningkatnya Keluarga Sadar Gizi; 3) Meningkatnya perlindungan pada ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, bayi, anak dan masyarakat resiko tinggi; 4) Menjamin setiap orang miskin mendapatkan pelayanan kesehatan dasar dan atau rujukan/spesialistik yang bermutu;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 12

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

5) Meningkatnya penggunaan obat obat yang rasional dan pemakaian obat generik di fasilitas pelayanan kesehatan pemerintah dan swasta disetiap jenjang; 6) Meningkatnya pengawasan dan pengendalian peredaran sediaan makanan dan sediaan perbekalan farmasi terutama napza, narkoba dan batra; 7) Tertanggulanginya masalah kesehatan pada saat dan pasca bencana dan antisipasi global warming; 8) Meningkatnya derajat kesehatan dan kebugaran jasmani masyarakat melalui aktifitas fisik dan olahraga yang baik, benar, teratur dan terukur. b. Mengembangkan sistem kesehatan, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Manajemen Pelayanan Kesehatan, dengan sasaran : a) Meningkatnya Kualifikasi Rumah Sakit Provinsi menjadi Center of Excellent/Rujukan Spesifik berbasis Masalah Kesehatan Banten (diantaranya stroke, penyakit jantung, dan gerontology) yang mempunyai kualitas tingkat Nasional/Dunia; b) Terwujudnya sistem rujukan pelayanan kesehatan dan penunjangnya (Laboratorium Diagnostik Kesehatan) regional Banten (diantaranya HIV dan Flu Burung); c) Tersedianya anggaran/pembiayaan kesehatan di Provinsi serta Kabupaten dan Kota dengan jumlah mencukupi, teralokasi sesuai dengan besaran masalah dan termanfaatkan secara berhasil guna dan berdaya guna dan diutamakan untuk Upaya pencegahan dan peningkatan kesehatan (Preventif dan Promotif); d) Terciptanya Sistem Pembiayaan Kesehatan Masyarakat Skala Provinsi; e) Tersedianya berbagai kebijakan, standar pelayanan kesehatan Provinsi, SPM bidang kesehatan Provinsi, pedoman dan regulasi kesehatan; f) Terwujudnya sistem informasi dan Surveilance Epidemiologi Kesehatan yang evidence base, akurat diseluruh Kabupaten dan Kota, Provinsi Banten dan on line dengan Nasional;

g) Terwujudnya mekanisme dan jejaring untuk terselenggaranya komunikasi dan terbentuknya pemahaman publik tentang PHBS, pembangunan kesehatan dan masalah kesehatan global, nasional dan lokal; h) Pelayanan kesehatan di setiap Rumah Sakit, Puskesmas dan Jaringannya memenuhi standar mutu; i) 2) Terwujudnya akuntabilitas dan pencapaian Kinerja program pembangunan kesehatan yang baik.

Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Pelayanan Kesehatan, dengan sasaran: a) Peningkatan kualitas sarana prasarana pelayanan kesehatan Rumah Sakit; b) Peningkatan kuantitas, kualitas dan fungsi sarana prasarana pelayanan kesehatan di Puskesmas dan jaringannya;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 13

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

c) Peningkatan kualitas sarana dan prasarana Dinas Kesehatan dan UPT Kesehatan. d) Rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana kesehatan pasca bencana; e) Pemberdayaan dan perlindungan tenaga kesehatan dan KB korban bencana alam. c. Meningkatkan upaya pencegahan, pemberantasan dan pengendalian penyakit menular serta tidak menular, yang dilaksanakan melalui Program Pencegahan dan penanggulangan penyakit menular, dengan sasaran: 1) Meningkatnya jumlah persentase desa mencapai Universal Child Immunization (UCI); 2) Meningkatnya sistem kewaspadaan dini terhadap peningkatan dan penyebaran penyakit akibat situasi global (Global Warming); 3) Meningkatnya peran provinsi dalam upaya pengendalian, penemuan dan tatalaksana kasus HIV/AIDS, TBC, DBD, malaria, penyakit cardio vasculer (stroke, MI), penyakit metabolisme (DM) dan penyakit jiwa, penyakit gimul, penyakit mata dan telinga, penyakit akibat kerja; 4) Setiap KLB dilaporkan secara cepat < 24 jam kepada kepala dan instansi kesehatan terdekat; 5) Setiap KLB/Wabah penyakit tertanggulangi secara cepat dan tepat; 6) Eliminasi penyakit tertentu yang berorientasi pada penguatan sistem, kepatuhan terhadap standar dan peningkatan komitmen para pihak; 7) Terkendalinya pencemaran lingkungan sesuai dengan standar kesehatan terutama didaerah lintas batas kabupaten dan kota sertaprovinsi; d. Meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga kesehatan, yang dilaksanakan melalui Program Sumber Daya Kesehatan, dengan sasaran: 1) Meningkatnya jumlah, jenis dan penyebaran tenaga kesehatan termasuk SDM kesehatan (meliputi dokter, bidan desa, perawat dan sarjana kesehatan masyarakat) yang sesuai dengan standar; 2) Meningkatnya pendayagunaan aparatur kesehatan; 3) Meningkatnya kualitas tenaga kesehatan; 4) Meningkatnya kecukupan obat dan perbekalan kesehatan (standar nasional Rp. 9.000,-/orang/tahun); 5) Meningkatnya Citra Pelayanan Kesehatan Rumah Sakit, Puskesmas dan Jaringannya; 6) Meningkatnya jumlah, jenis dan penyebaran tenaga kesehatan termasuk SDM kesehatan sesuai standar. 4. Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak melalui kebijakan dan program sebagai berikut:

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 14

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

a.

Meningkatkan upaya pemberdayaan perempuan yang berbasis kemandirian berusaha, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Peran Serta dan Kesetaraan Jender dalam Pembangunan, dengan sasaran: 1) 2) Meningkatnya indeks pemberdayaan jender; Meningkatnya indeks pembangunan jender.

b.

Meningkatkan upaya perlindungan terhadap anak melalui pencegahan kekerasan dalam rumah tangga serta perdagangan perempuan dan anak, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Kualitas Hidup dan Perlindungan Perempuan dan Anak, dengan sasaran meningkatnya perlindungan terhadap perempuan dan anak, diantaranya melalui rehabilitasi dan rekonstrusi sarana dan prasarana perlindungan perempuan dan anak pasca bencana dan Pemberdayaan dan perlindungan perempuan dan anak korban bencana alam. Meningkatkan kualitas dan kuantitas perlindungan, rehabilitasi dan pemberdayaan sosial, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Pemberdayaan Fakir Miskin dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Lainnya, dengan sasaran: a) Meningkatnya pengetahuan, keterampilan dan kemampuan Fakir Miskin, Komunitas Adat terpencil dan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial dalam mewujudkan kesejahteraan sosial secara mandiri dan dapat melaksanakan fungsi serta peran sosialnya secara wajar; b) Terlayaninya, terlindunginya dan tersantuninya PMKS dalam pemenuhan kebutuhan hidupnya; c) Tersantuninya PKRI/Janda PKRI dan Keluarga pahlawan serta terpeliharanya nilai-nilai keperintisan, kepahlawanan, kejuangan, dan kesetiakawanan sosial. 2) Program Pemantapan Kelembagaan Potensi Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) , dengan sasaran meningkatnya peran aktif penduduk lanjut usia dalam pembangunan.

5.

Bidang Sosial melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a.

b.

Meningkatkan kualitas dan kuantitas bantuan/jaminan sosial, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Pemantapan Kelembagaan Potensi Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) , dengan sasaran: a) Meningkatnya partisipasi sosial potensi sumber kesejahteraan sosial (karang taruna, pekerja sosial masyarakat dan organisasi sosial) dalam pelaksanaan usaha kesejahteraan sosial; b) Meningkatnya profesional; pengetahuan dan kemampuan pekerja sosial secara

c) Meningkatnya sumber dana sosial; d) Meningkatnya pemahaman tentang pembangunan kesejahteraan sosial melalui peyuluhan sosial;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 15

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2)

Program Penanggulangan Bencana Alam dan Perlindungan Masyarakat, dengan sasaran : a) Terpenuhinya bantuan bahan bangunan rumah bagi eks korban bencana; b) Tersedianya bantuan tanggap darurat bencana; c) Meningkatnya partisipasi pilar masyarakat/relawan dalam penanggulangan bencana.

6.

Bidang Kepemudaan dan Olah Raga melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Mewujudkan pemuda Banten yang memiliki Spirit Juara (idealisme kebangsaan, kewirausahaan, kepemimpinan, kepeloporan dan kejuangan), yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan dan pembinaan peran serta pemuda, dengan sasaran: 1) Meningkatnya kualitas sarana dan prasarana aktivitas kepemudaan dalam rangka perwujudan pemuda mandiri; 2) Meningkatnya pembinaan lembaga dan organisasi kepemudaan; 1) Terbentuknya Spirit Juara (idealisme kebangsaan, kewirausahaan, kepemimpinan, kepeloporan dan kejuangan) di kalangan pemuda Banten; 3) Rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana kepemudaan dan olahraga pasca bencana; 4) Pemberdayaan dan perlindungan sumberdaya manusia di bidang pemuda dan olahraga korban bencana alam. b. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat yang sehat jasmani dan rohani melalui olahraga yang dilaksanakan melalui Program pembinaan pemasyarakatan dan pengembangan olahraga, dengan sasaran: 2) Meningkatnya mutu dan persebaran sarana olahraga masyarakat, olahraga pendidikan dan ruang publik; 3) Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam berolahraga; 4) Meningkatnya berkelanjutan; kuantitas dan kualitas olahragawan berprestasi secara

5) Meningkatnya kuantitas dan kualitas tenaga keolahragaan; 6) Meningkatnya kuantitas dan kualitas sarana olahraga untuk pusat pelatihan dan pertandingan, diantaranya pembangunan West Java Stadium; 7. Bidang Ketenagakerjaan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Meningkatkan daya saing tenaga kerja yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja, dengan sasaran: 1) Terwujudnya peningkatan kualitas dan produktifitas tenaga kerja melalui pelatihan; 2) Standardisasi dan sertifikasi; 3) Pemagangan; 4) Pengembangan lembaga latihan kerja swasta dan pemerintah;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 16

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

5) Meningkatnya sarana dan prasarana serta kurikulum pelatihan tenaga kerja berbasis peluang kerja dan potensi lokal serta kewirausahaan. b. Meningkatkan perlindungan dan pengawasan ketenagakerjaan, yang dilaksanakan melalui Program Perlindungan dan Pengembangan Lembaga Ketenagakerjaan, dengan sasaran: 1) Terlindunginya tenaga kerja melalui penyelesaian kasus hubungan industrial; 2) Pemberdayaan sarana hubungan industrial; 3) Pengembangan sistem pengupahan; 4) Fasilitasi perlindungan tenaga kerja terhadap naskah kontrak kerja. 5) Pemberdayaan dan perlindungan tenaga kerja korban bencana alam; 6) Rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana BLK pasca bencana. 8. Bidang Agama melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Meningkatkan kualitas kerukunan hidup baik interumat beragama maupun antarumat beragama, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Pemahaman dan Pengamalan Agama, dengan sasaran : 1) Meningkatnya pemahaman bermasyarakat; b. dan pengamalan agama dalam kehidupan

2) Terciptanya suasana kehidupan keagamaan yang kondusif di Banten. Mengimplementasikan dan mengaktualisasikan pemahaman dan pengamalan agama dalam kehidupan bermasyarakat, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Pemahaman dan Pengamalan Agama, dengan sasaran terselenggaranya fasilitasi pendidikan agama (formal, non formal, dan informal); Mendorong peningkatan kualitas pendidikan agama dan keagamaan, yang dilaksanakan melalui Program Pembinaan Lembaga Sosial dan Keagamaan, dengan sasaran meningkatnya peran lembaga-lembaga sosial keagamaan dan lembaga pendidikan keagamaan dalam pembangunan, diantaranya pemberdayaan dan perlindungan sumberdaya manusia bidang keagamaan korban bencana alam dan rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana keagamaan pasca bencana.

c.

9.

Bidang Kebudayaan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan upaya revitalisasi nilai-nilai kebudayaan dan kearifan lokal yang relevan bagi peningkatan kemajuan Banten; yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut : a. Program Pengembangan Nilai Budaya, dengan sasaran: 1) Termanfaatkannya nilai-nilai tradisional, peninggalan kesejarahan, kepurbakalaan dan museum bagi pengembangan budaya daerah, diantaranya rehabilitasi dan rekonstruksi sarana dan prasarana kebudayaan pasca bencana. 2) Meningkatnya apresiasi masyarakat ter hadap bahasa, sastra dan aksara daerah. b. Program Pengelolaan Kekayaan dan Keragaman Budaya, dengan sasaran: 1) Meningkatnya pengelolaan keragaman dan kekayaan budaya Banten;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 17

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2)

Meningkatnya pengelolaan dan pengakuan atas Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) dalam bidang seni dan budaya, diantaranya Pemberdayaan dan perlindungan budayawan korban bencana alam; Meningkatnya apresiasi seni dan budaya daerah di kalangan pemerintah, masyarakat dan swasta; Meningkatnya sarana dan prasarana gelar karya dan kreativitas seni budaya daerah yang representatif;

3) 4)

Misi 4 Penguatan Semangat Kebersamaan Antar-PelakuPembangunan dan sinergitas pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota yang selaras, serasi dan seimbang 1. Bidang Kependudukan dan Catatan Sipil melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Menata database penduduk dan penyelenggaraan sistem administrasi kependudukan, yang dilaksanakan melalui Program Penataan Administrasi Kependudukan, dengan sasaran: a. b. 2. Terpeliharanya database penduduk Banten; Terselenggaranya tertib administrasi kependudukan di Banten.

Bidang Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Revitalisasi Program Keluarga Berencana, yang dilaksanakan melalui Program Keluarga Berencana, dengan sasaran: a. b. c. Meningkatnya kuantitas dan kualitas kesertaan dalam program keluarga berencana; Meningkatnya rata-rata usia kawin pertama (pendewasaan usia perkawinan); Meningkatnya ketahanan keluarga melalui peningkatan ekonomi Keluarga Pra Sejahtera dan KS I serta Pengembangan Bina Keluarga.

3.

Bidang Ketransmigrasian melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Menata persebaran penduduk, baik di dalam maupun keluar wilayah provinsi, yang dilaksanakan melalui Program Pengembangan Wilayah Transmigrasi, dengan sasaran : a. b. Terselenggaranya kerjasama bidang Ketransmigrasian antar provinsi penempatan di luar Pulau Jawa dengan kab/kota di Banten; Meningkatnya kemampuan penduduk pada lokasi transmigrasi lokal dan resettlement pada bidang wirausaha. Menyiapkan pranata pelaksanaan penataan ruang provinsi, yang dilaksanakan melalui Program Perencanaan Ruang, dengan sasaran tersedianya pranata pendukung pelaksanaan penataan ruang melalui Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Banten, dan mewujudkan pengembangan kewilayahan Banten khususnya Banten bagian selatan.

4.

Bidang Penataan Ruang melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 18

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

b.

Mengembangkan infrastruktur data spasial daerah yang terintegrasi dalam jaringan data spasial nasional, yang dilaksanakan melalui Program Perencanaan Ruang, dengan sasaran tersedianya data dan informasi spasial Banten yang handal dan dapat dimanfaatkan oleh seluruh pemangku kepentingan pembangunan secara efektif dan efisien; Meningkatkan peran serta masyarakat, dunia usaha, pemerintah, dan pemerintah daerah dalam pelaksanaan penataan ruang, yang dilaksanakan melalui Program Pemanfaatan Ruang, dengan sasaran: 1) Terwujudnya rencana tata ruang wilayah Provinsi Banten sebagai acuan pemanfaatan ruang oleh masyarakat, dunia usaha, pemerintah, dan pemerintah daerah; 2) Terlaksananya koordinasi pengaturan dan perijinan pemanfaatan ruang; 3) Transformasi orientasi permukiman dari bidang horizontal menjadi bidang vertikal; 4) Terfasilitasinya perwujudan struktur ruang Banten yang ditandai dengan mulai terbentuknya sistem kota-kota yang terdiri dari pengembangan Wilayah Kerja Pembangunan (WKP).

c.

d.

Memantapkan peran provinsi dalam koordinasi pengendalian pemanfaatan ruang, yang dilaksanakan melalui Program Pengendalian Pemanfaatan Ruang, dengan sasaran: 1) Tersedianya pranata pendukung pengendalian pemanfaatan ruang; 2) Meningkatnya peran perangkat pengendalian pemanfaatan ruang di tingkat Provinsi; 3) Harmonisasi penataan ruang antara pusat, provinsi dengan kabupaten dan kota; 4) Peningkatan upaya pemantauan, pengawasan dan penertiban pemanfaatan ruang di seluruh Wilayah Banten, termasuk di sepanjang pantai utara dan pantai selatan, koridor jalan tol serta kawasan-kawasan strategis lainnya; 5) Pengendalian pemanfaatan ruang agar produktif, harmonis, dan berkelanjutan.

5.

Bidang Kehutanan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan pengamanan dan pencegahan kerusakan kawasan hutan, yang dilaksanakan melalui Program Pengelolaan Kawasan Lindung, dengan sasaran meningkatnya peran serta masyarakat desa hutan dalam pengamanan kawasan hutan dan hutan kota sebagai ruang terbuka hijau.

6.

Bidang Lingkungan Hidup melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Meningkatkan upaya pemulihan dan konservasi sumber daya air, udara, hutan dan lahan, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Pengendalian pencemaran dan Perusakan lingkungan, dengan sasaran: a) Berkurangnya beban pencemaran badan air oleh industri dan domestik, melalui penanganan daerah hulu dan hilir sungai prioritas; b) Berkurangnya beban emisi dari kendaraan bermotor dan industri;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 19

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

c) Terlaksananya pengawasan pemanfaatan B3 dan pembuangan limbah B3 pada industri, rumah sakit, domestik, dan sektor lainnya; d) Berkembangnya produksi yang lebih bersih (Cleaner Production) dan EPCM (Environmental Pollution Control Manager). 2) Program Rehabilitasi dan Konservasi Sumberdaya alam dan lingkungan hidup, dengan sasaran: a) Terlaksananya rehabilitasi lahan kritis melalui Gerakan Rehabilitasi Lahan Kritis (GRLK); b) Tertanggulanginya kerusakan lahan bekas pertambangan,TPA, dan bencana; c) Meningkatnya konservasi air bawah tanah terutama di wilayah Cekungan Banten; d) Terfasilitasinya rehabilitasi dan konservasi keanekaragaman hayati di Taman Nasional Ujung Kulon (TNUL), Pulau Burung dan.. b. Mengurangi Resiko Bencana, yang dilaksanakan melalui Program Penanggulangan Bencana Alam dan Perlindungan Masyarakat, dengan sasaran: 1) Meningkatnya mitigasi bencana dan adaptasi terhadap perubahan iklim; 2) Meningkatnya ketahanan masyarakat terhadap bencana; 3) Meningkatnya kemampuan dan jumlah sumber daya penanggulangan bencana; 4) Terlaksananya transformasi daerah rawan bencana menjadi daerah bebas bencana, meliputidaerah bebas banjir, kekeringan, sampah, longsor, dan bencana lainnya. c. Meningkatkan fungsi dan luas kawasan lindung dalam rangka mewujudkan provinsi yang hijau (Green Province) didukung upaya menciptakan provinsi yang bersih (Clean Province), melalui program sebagai berikut: 1) Program Pengelolaan kawasan lindung, dengan sasaran: a) Terlaksananya penataan dan perbaikan fungsi kawasan lindung; b) Meningkatnya pengamanan dan perlindungan kawasan lindung; c) Berkembangnya kawasan lindung baru; d) Meningkatnya kemitraan dan pemberdayaan masyarakat sekitar kawasan lindung. 2) Program Pengelolaan ekosistem Pesisir dan Laut, dengan sasaran: a) Terlaksananya rehabilitasi mangrove dan terumbu karang di Pantai Utara dan Pantai Selatan Banten; b) Meningkatnya vegetasi pelindung pantai di kawasan wisata pantai utara dan selatan Banten; c) Tersedianya pranata pengelolaan pesisir, laut, dan pulau kecil, penyusunan Rencana Strategis Wilayah Pesisir dan Laut. melalui

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 20

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

7.

Bidang Energi dan Sumber Daya Mineral melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Mengembangkan energi alternatif dan gerakan hemat energi bagi masyarakat dan pelaku usaha, yang dilaksanakan melalui Program Pembinaan dan pengembangan bidang ketenagalistrikan dan energi, dengan sasaran: a. Meningkatnya penggunaan energi alternatif, melalui pengembangan sumber-sumber energi listrik mikro hidro di Kabupaten Pandeglang dan Lebak; pengembangan sumber-sumber energi listrik tenaga surya, tenaga angin, serta biogas di wilayah perdesaan potensial dan serta belum terjangkau oleh sistem jaringan listrik, dan pengembangan desa mandiri energi terbaharukan; Meningkatnya upaya pelaksanaan konservasi dan hemat energi, melalui konservasi minyak bumi ke gas dan sumber energi lainnya; Meningkatnya pemberdayaan berkelanjutan. masyarakat dalam pembangunan energi yang

b. c.

Misi 5 Peningkatan Mutu dan Kinerja Pemerintahan Daerah Menuju Tata Kelola Pemerintahan yang Baik, Bersih dan Efisien 1. Bidang Perencanaan Pembangunan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Mewujudkan kerjasama pembangunan antar daerah yang saling menguntungkan, yang dilaksanakan melalui Program Kerjasama Pembangunan, dengan sasaran terwujudnya kerjasama pembangunan antar daerah, kabupaten dan kota, antar provinsi dan luar negeri; Meningkatkan kualitas perencanaan dan mengembangkan perencanaan yang pro publik, yang dilaksanakan melalui Program Perencanaan, Pengendalian dan Pengawasan Pembangunan Daerah, dengan sasaran : 1) Meningkatnya sinergitas perencanaan pembangunan daerah; 2) Tersedianya dokumen perencanaan makro dan sektoral yang pro publik. c. Meningkatkan pengendalian pembangunan dan mengembangkan sistem pengawasan, yang dilaksanakan melalui Program Perencanaan, Pengendalian dan Pengawasan Pembangunan Daerah, dengan sasaran: 1) Terkendalinya program-program pembangunan daerah; 2) Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam proses perencanaan pembangunan; 3) Menurunnya penyimpangan pembangunan daerah. 2. terhadap peraturan dalam penyelenggaraan

b.

Bidang Komunikasi dan Informatika melalui kebijakan dan program sebagai berikut : Mengembangkan dan menerapkan teknologi informasi dalam manajemen pemerintahan, serta memanfaatkan IPTEK untuk peningkatan daya saing daerah melalui sinkronisasi kegiatan dan kerjasama strategis perguruan tinggi/lembaga riset bersama mitranya dengan kegiatan pemerintah daerah secara melembaga yang dilaksanakan melalui Program

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 21

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Pengembangan Komunikasi, Informasi, Media Massa dan Pemanfaatan Teknologi Informasi, dengan sasaran: a. b. c. d. e. 3. Meningkatnya penggunaan Teknologi Informasi Komunikasi dalam pelayanan publik menuju cyber province; Meningkatnya peran media massa dalam penyebaran informasi secara obyektif dan bertanggungjawab; Meningkatnya pelayanan informasi kepada masyarakat, Meningkatnya transfer IPTEK untuk akselerasi pembangunan, dan Memberikan inspirasi perlunya pengembangan IPTEK yang bersifat terobosan dan penuh kekinian berdasarkan fenomena hambatan pembangunan daerah.

Bidang Pertanahan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Mewujudkan tertib administrasi pertanahan, yang dilaksanakan melalui Program Pengadaan, Penataan dan Pengendalian Administrasi Pertanahan, dengan sasaran terwujudnya tertib administrasi pertanahan, serta memberikan penghargaan kepada masyarakat pemilik tanah yang berkontribusi dalam penyediaan tanah bagi pembangunan untuk kepentingan publik.

4.

Bidang Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian, melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Melaksanakan reformasi birokrasi melalui penataan struktur yang proporsional, mengembangkan profesionalisme, menerapkan insentif berbasis kinerja dan pengadaan secara elektronik, yang dilaksanakan melalui Program Pemantapan Otonomi Daerah dan Sistem Administrasi Pemerintahan Daerah, dengan sasaran: 1) Tersedia dan terselenggaranya norma, standar, penyelenggaraan urusan pemerintahan daerah; 2) Terwujudnya penegasan batas daerah dan kode wilayah; 3) Terlaksananya pengadaan barang dan jasa melalui layanan pengadaan secara elektronik (LPSE) dan pengembangan virtual office; 4) Diterapkannya insentif berbasis kinerja untuk peningkatan kualitas pelayanan publik; 5) Terselenggaranya penataan daerah otonom dalam rangka efisiensi dan efektivitas pembangunan Banten, penataan dan pengembangan pusat pemerintahan Provinsi Banten; 6) Terselenggaranya pelayanan publik yang bermutu dan akuntabel di seluruh tingkatan pemerintahan daerah dan penataan UPTD. b. Meningkatkan dan mengembangkan kualitas setiap unit kerja dalam pelayanan publik untuk mewujudkan clean government and good governance, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur, dengan sasaran: a) Meningkatnya kinerja aparatur; prosedur dan kriteria

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 22

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

b) Meningkatnya disiplin aparatur; c) Mantapnya budaya aparatur yang profesional dan cerdas; d) Terlaksananya pemanfaatan aparatur provinsi untuk menangani program dan kegiatan strategis Banten (bidang pendidikan, kesehatan, lingkungan dan penyuluh lapangan) di kabupaten dan kota. 2) Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur, dengan sasaran: a) Meningkatnya kualitas aparatur daerah; b) Meningkatnya pelayanan administrasi kepegawaian; c) Tertatanya regulasi manajemen sumberdaya aparatur daerah. 3) Program Pelayanan Administrasi Perkantoran, dengan sasaran: a) Terpenuhinya kebutuhan dasar operasional unit kerja SKPD dalam mendukung tugas pokok dan fungsinya; b) Terwujudnya kualitas pelayanan antar lembaga dan kepada masyarakat; c) Terlaksananya pembenahan sistem dan prosedur serta standarisasi kualitas pelayanan publik provinsi. 4) Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur, dengan sasaran: a) meningkatnya sarana dan prasarana untuk mendukung pelayanan kepada masyarakat, antara lain melalui pengembangan pilihan layanan bergerak (Mobile Services Option); b) Terlaksananya upaya pemberian penghargaan kepada masyarakat dan lembaga yang berkontribusi kepada pembangunan Banten. 5) Program Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Aparatur, dengan sasaran: a) Terpeliharanya sarana dan prasarana operasional SKPD; b) Terwujudnya kenyamanan dan pelayanan kepada masyarakat. c. Menata sistem hukum di daerah, yang dilaksanakan melalui Program Penataan Peraturan Perundang-undangan, Kesadaran Hukum dan HAM, dengan sasaran: 1) Tersedianya produk hukum daerah untuk pemerintahan; 3) Meningkatnya budaya taat hukum; 4) Terwujudnya harmonisasi produk hukum provinsi dengan pemerintah pusat dan kabupaten dan kota untuk mewujudkan kebutuhan rencana strategis dan pelayanan publik; 5) Meningkatnya produk hukum yang sesuai dengan aspirasi masyarakat dan kearifan lokal; 6) Terlaksananya implementasi Rencana Aksi Daerah Pemberantasan Korupsi secara konsisten. mendukung penyelenggaraan

2) Terwujudnya sinergitas penanganan perkara dengan lembaga lainnya;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 23

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

d.

Meningkatkan kapasitas lembaga legislatif, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah, dengan sasaran: 1) Terwujudnya peningkatan kinerja DPRD yang akuntabel; 2) Penguatan komunikasi pemerintahan antara pemerintahan daerah dan DPRD.

e.

Meningkatkan kinerja pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel, yang dilaksanakan melalui program-program sebagai berikut: 1) Program Pengelolaan Keuangan dan Kekayaan Daerah, dengan sasaran: a) Terwujudnya penerimaan yang sesuai dengan potensi; b) Meningkatnya penataan dan pendayagunaan aset milik Pemerintah Provinsi Banten di kabupaten dan kota, revitalisasi dan reorientasi BUMD serta terlaksananya persiapan pemanfaatan obligasi daerah; c) Terwujudnya pengelolaan dan pelaporan pelaksanaan anggaran yang akuntabel menuju pencapaian status laporan pertanggungjawaban perhitungan APBD Wajar Tanpa Pengecualian; d) Terlaksananya restrukturisasi peraturan perundangan daerah yang berkaitan dengan keuangan daerah; e) Meningkatnya kualitas pelayanan publik kepada pembayar pajak dan retribusi; f) Terlaksananya optimalisasi kinerja organisasi perangkat daerah penghasil; g) Meningkatnya perolehan dana perimbangan, dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan; h) Terwujudnya penggalangan sumber-sumber pendanaan di luar APBD (non APBD) dan APBN serta sumber-sumber pendapatan lainnya yang sah; i) Tersedianya pengeluaran pembiayaan untuk penyertaan modal BUMD. 2) Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan, dengan sasaran: a) Tersedianya sistem pelaporan capaian kinerja pada unit kerja SKPD; b) Tersedianya dokumen operasional SKPD yang mendukung capaian kinerja organisasi.

f.

Meningkatkan pembinaan tramtibmas, satuan perlindungan masyarakat, dan unsur rakyat terlatih lainnya, yang dilaksanakan melalui Program Pemeliharaan Ketertiban Umum dan Ketentraman Masyarakat, dengan sasaran: 1) Terwujudnya sinergitas penyelenggaraan keamanan dan ketertiban masyarakat; 2) Meningkatnya kuantitas dan kualitas Pol PP dan PPNS Se Banten; 3) Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam tramtibmas.

5.

Bidang Statistik melalui kebijakan dan program sebagai berikut:

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 24

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

Meningkatkan kualitas data pendukung perencanaan daerah dalam mendukung penyelenggaraan pemerintahan, yang dilaksanakan melalui Program Pengembangan Data/Informasi/Statistik Daerah, dengan sasaran tersedianya data/informasi a-spasial dan spasial yang mutakhir dan akurat menuju satu data pembangunan Banten. 6. Bidang Kearsipan melalui kebijakan dan program sebagai berikut: Meningkatkan kinerja pengelolaan kearsipan daerah dan penyelenggaraan pemerintahan, yang dilaksanakan melalui Program Pengembangan Kearsipan, dengan sasaran: a. b. c. 7. Tersedianya data kearsipan yang mendukung manajemen pemerintah daerah; Terpeliharanya data kearsipan untuk meningkatkan pelayanan kepada para pengguna arsip; Tersedianya arsip yang dapat mendukung keperluan publik.

Bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Desa melalui kebijakan dan program sebagai berikut: c. Meningkatkan partisipasi dan peran kelembagaan masyarakat dalam pembangunan, yang dilaksanakan melalui Program Peningkatan Partisipasi Masyarakat, dengan sasaran: 1) Terwujudnya kemitraan pemerintah, swasta dan masyarakat dalam pembangunan; 2) Meningkatnya frekuensi keterlibatan masyarakat dalam penetapan kebijakan. b. Mewujudkan Desa Membangun, yang dilaksanakan melalui Program Pemantapan Pemerintahan dan Pembangunan Desa, dengan sasaran meningkatnya kapasitas pemerintahan desa bersama pemerintahan kabupaten dan kota dalam rangka penguatan daya saing desa serta pengembangan model-model pembangunan secara komprehensif;

8.

Bidang Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri melalui kebijakan dan program sebagai berikut: a. Meningkatkan kapasitas aparatur dan masyarakat dalam penanggulangan bencana, yang dilaksanakan melalui Program Penanggulangan Bencana Alam dan Perlindungan masyarakat, dengan sasaran: 1) Meningkatnya kemampuan penanggulangan bencana; pemerintah dalam pencegahan dini dan

2) Meningkatnya peran serta dan kualitas anggota satuan Linmas dalam tanggap kebencanaan. b. Melibatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan politik, yang dilaksanakan melalui Program Pendidikan Politik Masyarakat, dengan sasaran: 1) Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pemilu; 2) Meningkatnya peran serta masyarakat madani (civil society). c. Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik yang dilaksanakan melalui Program Pendidikan Politik Masyarakat, dengan sasaran : 1) Meningkatnya fungsi partai politik dalam pendidikan politik;

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 25

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

2) Pemantapan semangat kebangsaan; 3) Pengembangan kelembagaan demokrasi lokal. 8.2. Kebijakan Pendanaan

Dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran, anggaran program Tahun 20122017 disusun dengan pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian program prioritas pembangunan, yaitu program prioritas Gubernur, kemudian program penyelenggaraan urusan pemerintahan Provinsi dan bantuan tidak langsung berupa bantuan keuangan kabupaten/kota, hibah, sosial yang merupakan prioritas ketiga. Selain prioritas program pembangunan, kebijakan anggarantersebut dirorientasikan pada program-program upaya pencapaian target Indeks Pembangunan Manusia (IPM) 73,99 Tahun 2017 sebagai tahapan menuju target IPM 80 pada Tahun 2025, melalui pengaturan pola pembelanjaan yang proporsional, efisien dan efektif pada pembangunan di bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, infrastruktur, dan bidang penunjang lain, dengan memenuhi terlebih dahulu kebutuhan dasar pemerintah daerah seperti belanja gaji dan tunjangan serta belanja tetap atau fixed cost. Secara umum kebijakan anggaran antara lain: 1. Anggaran diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan Provinsi Banten yang terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan; 2. Efisiensi belanja dilakukan dengan mengoptimalkan belanja untuk kepentingan publik, melaksanakan proper budgeting melalui analisis cost benefit dan tingkat efektifitas setiap program dan kegiatan serta melaksanakan prudent spending melalui pemetaan profil resiko atas setiap belanja kegiatan beserta perencanaan langkah antisipasinya; Belanja dalam rangka penyelenggaraan urusan wajib diarahkan untuk melindungi dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi kewajiban daerah yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar, pendidikan, kesehatan, fasilitas sosial dan fasilitas umum; Pemenuhan dan pemanfaatan anggaran untuk pendidikan sebesar 20 % dari Volume Anggaran APBD tiap tahunnya dengan fokus pada penuntasan WAJAR DIKDAS 9 tahun dan perintisan WAJAR 12 tahun serta menciptakan pendidikan yang berkualitas dan terjangkau; Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan dilaksanakan dengan memperbaiki fasilitas dan pengadaan untuk pelayanan dasar kesehatan terutama untuk keluarga miskin serta kesehatan ibu dan anak, memperbanyak tenaga medis terutama untuk daerah-daerah yang sulit dijangkau, serta memperbaiki kualitas lingkungan dan pembudayaan perilaku hidup bersih dan sehat; Dalam rangka peningkatan daya beli masyarakat, anggaran belanja akan diarahkan pada revitalisasi sektor pertanian (termasuk dalam pengertian ini peternakan, perikanan dan kelautan, perkebunan dan kehutanan) pendayagunaan energy (panas bumi, air) penguatan struktur ekonomi regional, pengembangan ekonomi pedesaan berbasis desa membangun, permberdayaan masyarakat dalam kegiatan usaha produktif untuk meningkatkan pendapatan melalui kelembagaan koperasi dan bentuk usaha lainnya serta dukungan infrastruktur pedesaan;

3.

4.

5.

6.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 26

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

7.

Penurunan prosentase jumlah angkatan kerja yang menganggur melalui penyiapan SDM yang siap kerja, peningkatan investasi program multi sektor, peningkatan sarana dan prasarana balai pelatihan ketenagakerjaan; Dalam mendukung pengembangan aktivitas ekonomi, pemeliharaan dan pembangunan infrastruktur akan diarahkan pada wilayah sentra produksi di pedesaan, aksesibilitas sumber air baku dan listrik; Untuk menjaga daya dukung dan daya tampung lingkungan Banten, Pemerintah Daerah akan mengarahkan anggaran pada kegiatan-kegiatan pengurangan pencemaran lingkungan, pencapaian target kawasan lindung sebesar 35 %, mitigasi bencana, pengendalian alih fungsi lahan dan pengendalian eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber daya alam; Penggunaan indeks relevansi anggaran dalam penentuan anggaran belanja dengan memperhatikan belanja tidak langsung dan belanja langsung dengan kebijakan Pemerintah Provinsi Banten, serta anggaran belanja yang direncanakan oleh setiap pengguna anggaran tetap terukur; Kegiatan-kegiatan yang orientasinya terhadap pemenuhan anggaran belanja tetap (fixed cost), Insentif Berbasis Kinerja, dan komitmen pembangunan yang berkelanjutan (multi years); Kebijakan untuk belanja tidak langsung meliputi hal-hal sebagai berikut: a. Mengalokasikan belanja pegawai yang merupakan belanja kompensasi, dalam bentuk gaji dan tunjangan, serta penghasilan lainnya yang diberikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan; Mengalokasikan belanja bunga yang digunakan untuk menganggarkan pembayaran bunga utang yang dihitung atas kewajiban pokok hutang (principal outstanding) pada Asian Development Bank (ADB/BUDP) dan USAID-FID berdasarkan perjanjian pinjaman; Mengalokasikan belanja subsidi yang digunakan untuk menganggarkan bantuan biaya produksi kepada perusahaan/lembaga tertentu agar harga jual produksi dan jasa yang dihasilkan dapat terjangkau oleh masyarakat banyak; Mengalokasikan belanja bantuan sosial yang digunakan untuk menganggarkan pemberian bantuan dalam bentuk uang dan/atau barang kepada masyarakat yang bertujuan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat; Mengalokasikan belanja hibah yang digunakan untuk menganggarkan pemberian hibah dalam bentuk uang, barang dan/atau jasa kepada pemerintah daerah, dan kelompok masyarakat perorangan yang secara spesifik telah ditetapkan peruntukannya; Mengalokasikan belanja tidak terduga yang merupakan belanja untuk kegiatan yang sifatnya tidak biasa atau tidak diharapkan berulang seperti penanggulangan bencana alam dan bencana sosial yang tidak diperkirakan sebelumnya, termasuk pengembalian atas kelebihan penerimaan daerah tahun-tahun sebelumnya yang telah ditutup. Mengalokasikan belanja bagi hasil kepada kabupaten dan kota digunakan untuk menganggarkan dana bagi hasil yang bersumber dari pendapatan provinsi kepada kabupaten dan kota sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Belanja bagi hasil dilaksanakan secara proporsional, guna memperkuat kapasitas fiskal kabupaten dan kota dalam melaksanakan otonomi daerah;

8.

9.

10.

11.

12.

b.

c.

d.

e.

f.

g.

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 27

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

h.

Mengalokasikan belanja bantuan keuangan kepada kabupaten dan kota dan Pemerintah Desa yang digunakan untuk menganggarkan bantuan keuangan yang bersifat umum atau khusus dari Provinsi kepada kabupaten dan kota, pemerintah desa, dan kepada pemerintah daerah lainnya. Belanja bantuan keuangan kepada kabupaten dan kota dan Pemerintah Desa diarahkan dalam rangka mendukung Kebijakan Pemerintah Provinsi Banten. Rincian pagu anggaran selengkapnya disajikan dalam Tabel Indikasi Rencana Program Prioritas sebagai berikut:

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 28

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

MATRIX RENCANA PROGRAM

INDIKASI RENCANA PROGRAM PRIORITAS YANG DISERTAI KEBUTUHAN PENDANAAN

VIII - 29

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB I X PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH


Penetapan indikator kinerja daerah bertujuan untuk memberikan gambaran mengenai ukuran keberhasilan pencapaian visi dan misi kepala daerah dan wakil kepala daerah pada akhir periode masa jabatan. Hal ini ditunjukan dari akumulasi pencapaian indikator outcome program pembangunan daerah setiap tahun atau indikator capaian yang bersifat mandiri setiap tahun sehingga kondisi kinerja yang diinginkan pada akhir periode RPJMD dapat dicapai. Skenario dan asumsi pembangunan daerah tahun 2012-2017 berpedoman kepada Peraturan Daerah Nomor 1 tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Banten Tahun 2005-2025, hasil evaluasi capaian kinerja pemerintah daerah sampai dengan saat ini, dan memperhatikan peluang dan tantangan selama kurun waktu lima tahun mendatang sampai dengan tahun 2017. Indeks Pembangunan Manusia merupakan tolak ukur pembangunan daerah yang harus dicapai pada setiap tahapan pembangunan jangka menengah. Dalam hal perubahan indikator kinerja daerah, dilakukan penyesuaian dengan mengacu kepada : 1. Sasaran Pembangunan Provinsi Banten berdasarkan RPJMN 2010 2014; meliputi indikator pertumbuhan ekonomi, kemiskinan, pengangguran, angka kematian bayi, rata-rata lama sekolah, angka harapan hidup dan angka pendapatan per kapita; 2. Tujuan pembangunan Millennium Development Goals (MDGs); 3. Penyelarasan IPM berdasarkan capaian kurun waktu tahun 2007 s.d. 2011, untuk proyeksi 2012 2017. Setelah melalui penelaahan capaian IPM tahun 2007 2011 dan menggali kembali asal mula proyeksi indikator makro pembangunan Banten tahun 2001 2010 (dokumen akademis IPM tahun 2007 2011, Bappeda tahun 2011). Perbaikan tingkat kesejahteraan penduduk di suatu daerah tidak terlepas dari pendidikan yang merupakan penentu kualitas penduduk. Kualitas penduduk Banten sepanjang periode 2008-2010 meningkat cukup pesat. Hal ini dapat dilihat dari meningkatnya kuantitas penduduk yang memiliki kemampuan membaca dan menulis (AMH) serta rata-rata lama sekolah (RLS) penduduk hingga masingmasing mencapai 96,20 persen dan 8,32 tahun pada tahun 2010. Disamping itu, kualitas penduduk Banten secara ratarata lebih tinggi dibanding Nasional karena AMH dan RLS Nasional hanya 92,91 persen dan 7,92 tahun. Meningkatnya kualitas penduduk Banten didorong oleh semakin bertambahnya akses penduduk terhadap pendidikan, yang dapat diukur dengan angka partisipasi sekolah (APS). Sepanjang periode 2008-2010, APS penduduk Banten untuk berbagai kelompok umur terus mengalami peningkatan. Meskipun demikian, tingkat partisipasi sekolah penduduk Banten pada tahun 2010 ternyata masih lebih rendah dibanding Nasional yang rata-rata mencapai 98,02 persen (umur 7-12 tahun), 86,24 persen (umur 13-15 tahun) dan 56,01 persen (umur 16- 18 tahun). Kualitas pendidikan berkaitan erat dengan ketersediaan fasilitas, dimana salah satu indikatornya adalah rasio murid-guru, yaitu rasio yang menggambarkan beban seorang guru dalam mengajar sekelompok murid. Di Banten, rasio murid-guru untuk tingkat SD, SLTP, SLTA rata-rata masih dibawah 25. Berarti, proses belajar mengajar pada ketiga jenjang
PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 1

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

pendidikan tersebut masih berlangsung secara optimal karena rasio yang maksimal sebanyak 25 murid untuk seorang guru. Berikut gambaran target IPM dan turunannya pada tabel 9.1. Tabel 9.1. Realisasi dan target capaian indikator makro Provinsi Banten

INDIKATO NO URAIAN INDIKATOR R KINERJA


1 Indeks Pembangunan Manusia 2 Laju Pertumbuhan Ekonomi LPE % IPM %

CAPAIAN SAT 2010


70,48 72,34 72,88

TARGET 2012 2013 2014 2015 2016 2017

2011

5,94 3 Indeks Pembangunan Gender IPG % 64,30 4 Jumlah Penduduk Sangat Miskin Porsentase Rumah Tangga Miskin 5 Jumlah Pengangguran Terbuka Porsentase Pengangguran Terbuka Pengangguran % jml Pengangguran /Angkatan Kerja Jiwa % Penduduk Miskin %RTM Jiwa % 751.000 29,6-27

6.106.35

6.506.80

65,80

67,40

700.000-

650.000-

650.000 27-25 650.000 13,68 620.000 13,40

600.000 25-23 600.000 12,60

Penetapan indikator kinerja daerah dirumuskan berdasarkan hasil analisis pengaruh dari satu atau lebih indikator capaian kinerja program (outcome) terhadap tingkat capaian indikator kinerja daerah berkenaan. Berikut ini (Tabel 9.2.) adalah tabel penetapan Indikator Kinerja Daerah Terhadap Capaian Kinerja Penyelenggaraan Urusan Pemerintahan Provinsi Banten :

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 2

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) ASPEK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT Fokus Kesejahteraan dan Pemerataan Ekonomi Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Pertumbuhan PDRB/LPE Indeks Gini PDRB per kapita Fokus Kesejahteraan Sosial Pendidikan Angka Melek Huruf Angka Rata-rata Lama Sekolah Angka Partisipasi Murni - Angka Partisipasi Murni (APM) SD/MI/Paket A - Angka Partisipasi Murni (APM) SMP/MTs/Paket B - Angka Partisipasi Murni (APM) SMA/SMK/MA/Paket C Angka Partisipasi Kasar

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1) A

1.

a b c 2. 2.1. a b c

5,83 0.282 6.890

4,29 0.244 7.090

5,0 6,0 0,19 0,20 7.106

5,0 6,0 0,19 0,20 7.106 7.500

6,0 6,5 0,18 0,19 7.106 7.500

6,0 6,5 0,18 0,19 7.106 7.500

6,0 6,5 0,18 0,19 7.106 7.500

95.53 7.50

95.98 7.72

96,46 7,98 8,06

96,93 96,94 8,23 8,40

97,41 97,42 8,49 - 8,74

97,89 8,75 - 9,00

97,89 8,75 - 9,00

94.19

95.58

95.57

95.98

96.40

96.81

96.81

67.43

71.35

70.3

70.902

71.504

72.106

72.106

38.06

46.37

46.905

49.74

52.575

55.41

55.41

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 3

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) - Angka Partisipasi Kasar (APK) SD/MI/Paket A - Angka Partisipasi Kasar (APK) SMP/MTs/Paket B - Angka Partisipasi Kasar (APK) SMA/SMK/MA/Paket C Kesehatan Angka Harapan Hidup AKB (/1.000 KH) AKI (/100.000 KH) ASPEK PELAYANAN UMUM Fokus Layanan Urusan Wajib Pendidikan Dasar Angka Partisipasi Sekolah Pendidikan Menengah Angka Partisipasi Sekolah Pekerjaan Umum Proporsi panjang jalan dalam kondisi baik (Tingkat Kemantapan Jalan) Intensitas Tanam Padi

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1)

105.97

117.18

116.345

119.114

121.883

124.652

124.652

80.6

98.11

100.845

107.77

114.695

121.62

121.62

46.35 67.80 38,51 N/A

57.5 68.00 37,00 39,00 N/A

55.135 68.50 68,52 36,00 37,00 215 - 220

57.03 69,00 69,04 35,00 36,00 215 - 220

58.925 69,50 69,56 30,00 35,00 205 - 210

60.82 70,00 26,00 30,00 205 - 210

60.82 70,00 26,00 30,00 205 - 210

2.2. e f g B 1

94.92

95.66

95.58

95.50

95.41

95.33

95.33

39.08

43.78

43.80

43.82

43.84

43.86

43.86

88.16 N/A

89.50 N/A

91,00 - 92,00 194 198

91,00 - 92,00 194 198

93,00 - 94,00 194 198

93,00 - 94,00 > 200

93,00 - 94,00 > 200

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 4

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) Ketenagakerjaan Tingkat partisipasi angkatan kerja Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Pertumbuhan ekonomi Kemiskinan Skala Kepuasan Layanan Masyarakat (skala 1-4) Fokus Layanan Urusan Pilihan Pertanian Kontribusi sektor pertanian terhadap PDRB Kontribusi sektor perkebunan (tanaman keras) terhadap PDRB Kehutanan Kontribusi sektor kehutanan terhadap PDRB

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1)

61.89

63.56

65.50

65.17

64.92

64.70

64.70

a b c

5,83 12.74 N/A

4,29 11.96 N/A

5,0 6,0 11.17 2

5,0 6,0 10.31 2

6,0 6,5 9.45 3

6,0 6,5 5,39 - 9.07 3

6,0 6,5 5,39 - 9.07 3

a b

12.58 0.72

13.25 0.70

12.80 0.69

12.73 0.69

12.68 0.68

12.63 0.68

12,63 0.68

0.15

0.15

0.14

0.13

0.13

0.13

0.13

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 5

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) Energi dan Sumber Daya Mineral Kontribusi sektor pertambangan terhadap PDRB Pariwisata Kontribusi sektor pariwisata (hotel dan restoran) terhadap PDRB Kelautan dan Perikanan Kontribusi sektor perikanan terhadap PDRB Perdagangan Kontribusi sektor Perdagangan terhadap PDRB Perindustrian Kontribusi sektor Industri terhadap PDRB

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1)

2.36

2.45

2.32

2.28

2.25

2.22

2.22

2.61

2.56

2.54

2.52

2.50

2.49

2.49

0.62

0.61

0.60

0.60

0.59

0.58

0.58

17.01

17.18

17.20

17.22

17.24

17.25

17.25

46.10

43.74

44.60

44.54

44.49

44.43

44.43

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 6

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) ASPEK DAYA SAING DAERAH Fokus Kemampuan Ekonomi Daerah Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian Daya beli masyarakat/PPP (Rp.000) Pengeluaran konsumsi pangan per kapita per bulan (Rp.) Pengeluaran konsumsi non pangan per kapita per bulan (Rp.) Laju Pertumbuhan Investasi (Pemberntukan Modal Tetap Bruto/PMTB) Atas Dasar Harga Berlaku Fokus Fasilitas Wilayah/Infrastruktur Lingkungan Hidup

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1) C 1

a b c

626.81 239,692

628.71 226,101

632.11 244,109

634.93 262,117

637.74 280,125

640.55 298,133

640.55 298,133

233,376

220,287

242,278

264,269

286,260

308,251

308,251

23,35

10,55

10,00 12,00

10,00 12,00

12,00 14,00

12,00 14,00

12,00 14,00

Cakupan Pelayanan Persampahan (Perkotaan)

53,00 42.00

54,00 48.00

54,00 57,00 50,00 - 55,00

57,00 62,00 50,00 - 55,00

62,00 65,00 60,00 - 65,00

65,00 70,00 60,00 - 65,00

65,00 70,00 60,00 - 65,00

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 7

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) Cakupan Pelayanan Air Bersih (Perkotaan) Cakkupan Pelayanan Air Limbah (Domestik Perkotaan) Tingkat Status Mutu Sungai Utama dan Waduk Besar Jumlah hari dengan Kualitas Udara Perkotaan Kategori Baik

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1) b

53,00 Status Mutu Cemar Berat

55,00 Status Mutu Cemar Berat

55,00 56,00 Status Mutu Cemar Sedang 27 30 hari baik/tahun

56,00 61,00 Status Mutu Cemar Sedang 27 30 hari baik/tahun

61,00 67,00 Status Mutu Cemar Sedang 27 30 hari baik/tahun

67,00 72,00 Status Mutu Cemar Ringan 32 35 hari baik/tahun

67,00 72,00 Status Mutu Cemar Ringan 32 35 hari baik/tahun

N/A

N/A

Capaian Luas Kawasan Lindung terhadap Luas Banten

28,00

29,00 Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro, biofuel (bio kerosin) serta biogas

29,00 30,00 Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro, biofuel (bio kerosin) serta biogas

30,00 31,00 Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro, biofuel (bio kerosin) serta biogas

31,00 34,00 Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro, biofuel (bio kerosin) serta biogas

34,00 35,00

34,00 35,00 Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro, biofuel (bio kerosin) serta biogas

Jumlah Penerapan Energi Alternatif

N/A

Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro, biofuel (bio kerosin) serta biogas

h i

Rasio elektrifikasi Perdesaan Rasio elektrifikasi rumah tangga

100.00 64.24

100.00 66.91

100.00 67,00 - 69,00

100.00 67,00 - 69,00

100.00 71,00 - 73,00

100.00 71,00 - 73,00

100.00 71,00 - 73,00

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 8

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

NO

ASPEK/FOKUS/BIDANG URUSAN/INDIKATOR KINERJA PEMBANGUNAN DAERAH (2) Iklim Berinvestasi Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian

Kondisi Kinerja pada awal periode RPJMD Tahun 2011 (3) Tahun 2013 (4)

Target Capaian Setiap Tahun Tahun 2014 (5) Tahun 2015 (6) Tahun 2016 (7) Tahun 2017 (8)

Kondisi Kinerja pada akhir periode RPJMD (9)

(1) 3

Angka kriminalitas

N/A

Menurunnya Angka Kriminalitas Menurunnya Jumlah Kasus Korupsi 70,00 73,00

Menurunnya Angka Kriminalitas Menurunnya Jumlah Kasus Korupsi 73,00 75,00

Menurunnya Angka Kriminalitas Menurunnya Jumlah Kasus Korupsi 75,00 78,00

Menurunnya Angka Kriminalitas Menurunnya Jumlah Kasus Korupsi 75,00 78,00

Menurunnya Angka Kriminalitas

Menurunnya Angka Kriminalitas Menurunnya Jumlah Kasus Korupsi Meningkatnya partisipasi pemilih Pilkada 2017 > 78%

Jumlah Kasus Korupsi

N/A

Tingkap Partisipasi Pemilih

67,00 70,00

Menurunnya Jumlah Kasus Korupsi Meningkatnya partisipasi pemilih Pilkada 2017 > 78%

4 a b c d e

Sumber Daya Manusia Ketenagakerjaan Rasio ketergantungan Laju Pertumbuhan Penduduk Tingkat Pengangguran Terbuka Indeks Pembangunan Gender Indeks Pemberdayaan Gender

54,19 1,2 12,08 61,81 55,51

52,55 1,7-1,8 11,85 62,50 57,00

46,51 1,7-1,8 10,71 63,00 64,00 58,00 60,00

46,52 1,7-1,8 10,47 64,00 65,00 61,00 63,00

46,60 1,7-1,8 10,24 65,00 66,00 63,00 64,00

46,75 1,6-1,8 10,00 65,00 66,00 64,00 65,00

46,75 1,6-1,8 10,00 65,00 66,00 64,00 65,00

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 9

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

PENETAPAN INDIKATOR KINERJA DAERAH

IX - 10

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

B AB X PENUTUP
RPJM Daerah Provinsi Banten Tahun 2012-2017 merupakan tahap ketiga dari pelaksanaan RPJP Daerah Provinsi Banten Tahun 2005-2025 atau dikenal dengan Tahap TAHAP AKSELERASI - I. Visi Pemerintahan Daerah Provinsi Banten Tahun 2012-2017 adalah: BERSATU MEWUJUDKAN BANTEN SEJAHTERA BERLANDASKAN IMAN DAN TAQWA. Untuk pencapaian visi tersebut, dilaksanakan melalui 5 (lima) misi, yaitu Misi Pertama, Peningkatan Pembangunan Infrastruktur Wilayah Mendukung Pengembangan Wilayah/Kawasan Berwawasan Lingkungan, ditujukan untuk mendorong, mempermudah dan meningkatkan akses dan mobilitas bagi peningkatan perekonomian dan aktivitas sosial budaya masyarakat di seluruh wilayah Provinsi Banten dan menciptakan lingkungan Banten yang menjamin keberlanjutan pembangunan; Misi Kedua, Pemantapan Iklim Investasi yang Kondusif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat, ditujukan untuk meningkatkan kinerja perekonomian daerah yang berdampak pada peningkatan kesejahteraan; Misi Ketiga, Peningkatan Kualitas Sumberdaya Manusia yang religius, cerdas dan berdaya saing dalam kerangka penguatan NKRI, ditujukan untuk membangun, mengembangkan dan mempersiapkan SDM yang memiliki kapasitas dan kompetensi sekaligus beakhlak mulia baik sebagai subyek maupun obyek pembangunan; Misi Keempat, Penguatan Semangat Kebersamaan Antar-Pelaku Pembangunan dan sinergitas pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota yang selaras, serasi dan seimbang, ditujukan untuk membangun semangat persatuan dan kesatuan serta kebersamaan seluruh pemangku kepentingan di Kabupaten/Kota dalam memainkan peran dan fungsinya masing-masing secara terintergrasi menuju sinergisitas pembangunan daerah; Misi Kelima, Peningkatan Mutu dan Kinerja Pemerintahan Daerah Menuju Tata Kelola Pemerintahan yang Baik, Bersih dan Efisien, ditujukan untuk meningkatkan kinerja pengelolaan pemerintah daerah yang efektif, efisien, dan akuntabel dalam rangka memperkuat peran dan fungsi kelembagaan pemerintah daerah dalam pelayanan publik. Pada tahapan penyiapan kesejahteraan masyarakat Banten ini diprioritaskan pada peningkatan aksesibilitas dan kualitas pelayanan kesehatan dan pendidikan; pembangunan infrastruktur strategis; revitalisasi pertanian, perdagangan, jasa dan industri pengolahan yang berdaya saing; rehabilitasi dan konservasi lingkungan; dan penataan struktur pemerintahan daerah. Melalui pelaksanaan RPJM Daerah tersebut diharapkan dapat mewujudkan penyediaan pelayanan publik bermutu tinggi pada tahun 2017. RPJM Daerah Provinsi Banten Tahun 2012-2017, dijadikan pedoman dalam : 1. 2. Penyusunan Renstra SKPD, RKPD, Rencana Kerja (Renja) SKPD, dan perencanaan penganggaran; Penyusunan RPJM Daerah, Renstra SKPD, Renja SKPD dan RKPD serta perencanaan penganggaran kabupaten dan kota se Banten;

PENUTUP

X-1

Draft Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJMD) Provinsi Banten Tahun 2012-2017

3.

Mewujudkan perencanaan pembangunan daerah yang sinergis dan terpadu antara perencanaan pembangunan nasional, provinsi dan kabupaten/kota serta dengan provinsi yang berbatasan.

Keberhasilan implementasi pelaksanaan RPJM Daerah, sangat tergantung dari kesepahaman, kesepakatan dan komitmen bersama antara Pemerintah, Pemerintahan Provinsi Banten, Pemerintahan Kabupaten dan Kota se Banten serta pemangku kepentingan di Banten dalam kurun waktu Tahun 2012-2017.

TIM PENYUSUN,

PENUTUP

X-2